Anda di halaman 1dari 15

Sejarah Sebelumnya bentuk otomatisasi Cams (Abad ke-19) Otomatisasi kontrol mesin alat dimulai pada abad ke-19

9 dengan Cams bahwa memainkan alat mesin dalam cara yang Cams telah lama bermain kotak musik atau operasi jam Cuckoo rumit. Thomas Blanchard membangun senjata-saham-menyalin mesin bubut (1820-30-an), dan pekerjaan orang-orang seperti Miner Christopher Spencer mengembangkan bubut menara ke mesin sekrup (1870-an). Cam berbasis otomatisasi telah mencapai negara yang sangat maju oleh Perang Dunia I (1910-an). Namun, otomatisasi melalui Cams secara fundamental berbeda dari kontrol numerik karena abstrak tidak dapat diprogram. Cams dapat menyandikan informasi, tetapi mendapatkan informasi dari tingkat abstrak gambar teknik ke cam adalah proses manual yang memerlukan mematung dan / atau mesin dan pengarsipan. Berbagai bentuk kontrol programmable abstrak telah ada selama abad ke-19, mereka dari alat tenun Jacquard, piano player, dan komputer mekanis yang dipelopori oleh Charles Babbage dan lain-lain. Perkembangan ini memiliki potensi untuk konvergensi dengan otomatisasi kontrol mesin alat dimulai pada abad itu, namun konvergensi tidak terjadi sampai beberapa dekade kemudian. Tracer control (1930-an) Penerapan hidrolik untuk cam otomatisasi berbasis menelusuri menghasilkan mesinmesin yang menggunakan stylus untuk melacak template, seperti Mesin Keller besar Pratt & Whitney, yang dapat menyalin template beberapa meter. Pendekatan lain adalah rekor dan pemutaran , dirintis di General Motors (GM) di tahun 1950, yang menggunakan sistem penyimpanan untuk merekam gerakan masinis manusia, dan kemudian memainkannya kembali permintaan. Sistem analog umum bahkan sampai hari ini, terutama mengajar bubut yang memberikan teknisi baru merasa hand-on untuk proses. Tak satu pun dari mereka secara numerik diprogram, bagaimanapun, dan

diperlukan master masinis di beberapa titik dalam proses, karena pemrograman itu fisik bukan numerik. Salah satu hambatan untuk menyelesaikan otomatisasi adalah toleransi yang diperlukan dari proses mesin, yang secara rutin atas perintah ribu inci. Meskipun menghubungkan semacam control untuk perangkat penyimpanan seperti kartu punch mudah, memastikan bahwa kontrol dipindahkan ke posisi yang benar dengan akurasi yang dibutuhkan isu lain.Gerakan alat mengakibatkan berbagai gaya pada kontrol yang akan berarti input linier tidak akan menghasilkan alat gerak linier. Kunci pembangunan di daerah ini adalah pengenalan servo, yang menghasilkan pengukuran yang sangat akurat. Melampirkan dua servos bersama-sama menghasilkan selsyn, di mana gerakan servo remote ini akurat dicocokkan oleh orang lain. Menggunakan berbagai sistem mekanis atau listrik, output dari selsyns bisa dibaca untuk memastikan pergerakan yang telah terjadi (dengan kata lain, membentuk sistem kontrol loop tertutup). Saran serius pertama yang selsyns bisa digunakan untuk mengendalikan mesin dibuat oleh Ernst FW Alexanderson, seorang imigran Swedia ke AS bekerja di General Electric (GE). Alexanderson telah bekerja pada masalah torsi amplifikasi yang memungkinkan output kecil dari sebuah komputer mekanis untuk menggerakkan motor sangat besar, yang GE digunakan sebagai bagian dari sistem meriam untuk kapal yang lebih besar meletakkan US Navy. Seperti mesin, pistol petelur memerlukan akurasi yang sangat tinggi fraksi gelar dan pasukan selama gerakan pistol menara itu non-linier. Pada November 1931 Alexanderson mengusulkan kepada Departemen Teknik Industri bahwa sistem yang sama dapat digunakan untuk menggerakkan input dari peralatan mesin, yang memungkinkan untuk mengikuti garis besar template tanpa kontak fisik yang kuat dibutuhkan oleh tool yang ada seperti Keller Machine. Dia menyatakan bahwa itu adalah materi pengembangan rekayasa lurus. Namun, konsep itu di depan para waktu dari perspektif pengembangan bisnis,. Dan GE tidak membawa masalah serius sampai tahun kemudian, ketika orang lain telah memelopori lapangan .

Parsons dan Sikorsky (Tahun 1940-an) Kelahiran NC biasanya dikreditkan kepada John T. Parsons. Pada tahun 1942 ia diberitahu bahwa helikopter akan menjadi hal besar berikutnya oleh mantan kepala Trimotor Ford produksi, Bill Stout. Dia menelepon untuk menanyakan Sikorsky Aircraft tentang pekerjaan yang mungkin, dan segera mendapat kontrak untuk membangun stringers kayu di baling-baling. Pada saat itu, rotor dibangun dalam cara yang sama seperti sayap, yang terdiri dari tiang baja yang panjang berbentuk tabung dengan stringer (atau lebih tepatnya tulang rusuk) diatur pada mereka untuk memberikan bentuk aerodinamis yang kemudian ditutup dengan kulit stres. Stringers untuk rotor dibangun dari sebuah desain yang disediakan oleh Sikorsky, yang dikirim ke Parsons sebagai rangkaian dari 17 poin mendefinisikan garis besar. Parsons kemudian harus mengisi titik-titik dengan kurva Prancis untuk menghasilkan garis besar. Sebuah jig kayu dibangun untuk membentuk bagian luar garis besar, dan potongan-potongan kayu yang membentuk wartawan ditempatkan di bawah tekanan terhadap bagian dalam jig sehingga mereka membentuk kurva yang tepat. Serangkaian anggota trusswork kemudian dirakit di dalam garis besar ini untuk memberikan kekuatan. Setelah mengatur produksi di pabrik mebel bekas, salah satu baling itu gagal dan ditelusuri untuk masalah dalam tiang. Sepertinya setidaknya beberapa masalah tampaknya berasal dari titik las kerah logam. Parsons mengusulkan metode baru melampirkan stringers langsung ke tiang menggunakan lem, tidak pernah sebelum mencoba pada desain pesawat terbang. Pembangunan yang dipimpin Parsons untuk mempertimbangkan kemungkinan

menggunakan logam cap stringers bukan kayu. Ini tidak hanya akan lebih kuat, tetapi jauh lebih mudah untuk membuat juga, karena mereka akan menghilangkan layup kompleks dan lem dan sekrup ikat di kayu. Duplikasi ini dalam pukulan logam akan memerlukan jig kayu akan diganti dengan alat pemotong logam yang terbuat dari baja perkakas. Alat tersebut tidak akan mudah untuk diberi garis kompleks. Untuk mencari ide, Parsons mengunjungi Wright Field melihat Frank Stulen, kepala Cabang Lab Chain Rotary Propeller. Selama percakapan mereka, Stulen menyimpulkan bahwa Parsons tidak benar-benar tahu apa yang ia bicarakan. Parsons Stulen menyadari telah mencapai

kesimpulan ini, dan mempekerjakannya. Stulen mulai bekerja pada 1 April 1946 dan mempekerjakan tiga insinyur baru untuk bergabung dengannya. Saudara Stulen bekerja di Curtis Wright Propeller, dan menyebutkan bahwa mereka menggunakan kartu punch kalkulator untuk perhitungan teknik. Stulen memutuskan untuk mengadopsi ide itu untuk menjalankan perhitungan tegangan pada rotor, meriinci perhitungan otomatis pada rotor helikopter. Ketika Stulen Parsons melihat apa yang dilakukan dengan kartu punch mesin, dia bertanya Stulen apakah mereka dapat digunakan untuk menghasilkan garis dengan 200 poin dari 17 bukannya mereka diberikan, dan offset setiap titik dengan jari-jari alat pemotong pabrik. Stullen tidak punya masalah membuat program seperti itu, dan menggunakannya untuk menghasilkan tabel besar angka yang akan diambil ke lantai produksi. Di sini, satu operator membaca angka-angka dari grafik dengan dua operator lainnya, satu di masingmasing X-dan Y-sumbu. Untuk setiap pasangan nomor operator akan memindahkan pemotongan kepala ke tempat yang ditunjukkan dan kemudian menurunkan alat untuk membuat cut. Ini disebut by-the-numbers metodh. Kartu punch pertama di NC Pada saat itu Parsons dikandung dari sebuah alat mesin sepenuhnya otomatis. Dengan cukup poin pada outline, tidak bekerja petunjuk akan diperlukan untuk

membersihkannya.Namun, dengan operasi manual waktu yang disimpan dengan memiliki bagian lebih mendekati garis itu diimbangi dengan waktu yang dibutuhkan untuk memindahkan kontrol.Jika input mesin yang melekat langsung ke pembaca kartu keterlambatan ini, dan kesalahan manual yang terkait, akan dihapus dan jumlah poin yang dapat meningkat secara dramatis. Mesin semacam itu bisa berulang kali meninju dengan sempurna template pada perintah akurat. Tetapi pada saat Parsons tidak memiliki dana untuk mengembangkan ide-idenya. Ketika salah satu penjual Parsons adalah dalam sebuah kunjungan ke Wright Field, dia menceritakan masalah yang baru terbentuk AS Angkatan Udara mengalami dengan jetpowered baru desain. Dia bertanya apakah Parsons punya sesuatu untuk membantu mereka. Parsons menunjukkan Lockheed ide mereka otomatis pabrik, tapi mereka tidak

tertarik. Mereka memutuskan untuk menggunakan 5-sumbu mesin fotokopi template untuk menghasilkan stringers, memotong dari template logam, dan telah memerintahkan mesin pemotong mahal. Tetapi sebagai Parsons dicatat: Sekarang gambar situasi selama satu menit. Lockheed telah dikontrak untuk merancang mesin untuk membuat sayap. Mesin ini memiliki lima sumbu gerakan pemotong, dan masing-masing adalah pelacak dikontrol dengan menggunakan template. Tidak ada yang menggunakan metode saya membuat template, jadi kemungkinan mereka membayangkan apa yang akan memiliki membuat bentuk airfoil yang akurat dengan template yang tidak akurat [4]. Parson kekhawatiran segera menjadi kenyataan, dan protes Lockheed bahwa mereka bisa memperbaiki masalah itu akhirnya berdering berongga. Pada tahun 1949 diatur Angkatan Udara Parsons dana untuk membangun mesin nya sendiri [4] Masa bekerja dengan Snyder Corp Mesin & Alat membuktikan sistem kontrol langsung mengemudi dari motor gagal untuk memberikan akurasi diperlukan untuk mengatur mesin untuk. mulus sempurna dipotong. Karena kontrol mekanik tidak menanggapi secara linear, Anda tidak bisa begitu saja mengemudi dengan jumlah tertentu kekuasaan, karena kekuatan yang berbeda berarti jumlah daya yang sama tidak akan selalu menghasilkan jumlah yang sama gerak di kontrol. Tidak peduli berapa banyak poin yang Anda disertakan, garis akan tetap kasar. Masukkan MIT Ini bukan masalah yang mustahil untuk memecahkan, tetapi akan memerlukan beberapa jenis sistem umpan balik, seperti selsyn, untuk secara langsung mengukur seberapa jauh kontrol benar-benar berbalik. Dihadapkan dengan tugas berat membangun sistem seperti itu, pada musim semi tahun 1949 Parsons berpaling ke Gordon S. Brown s Servomechanisms Laboratory di MIT, yang merupakan pemimpin dunia dalam komputasi mekanik dan sistem umpan balik [6] Selama perang. Lab telah dibangun sejumlah kompleks bermotor perangkat seperti sistem menara meriam tank bermotor untuk Superfortress B-29 Boeing dan sistem pelacakan otomatis untuk SCR-584 radar. Mereka secara alamiah cocok untuk transfer teknologi ke dalam sebuah prototipe Parsons otomatis mesin by-the-angka.

Tim MIT dipimpin oleh William Pease dibantu oleh James McDonough. Mereka dengan cepat menyimpulkan bahwa desain Parsons bisa sangat membaik, jika mesin tidak hanya memotong pada titik-titik A dan B, tetapi bukannya bergerak lancar antara titik-titik, maka tidak hanya akan itu membuat memotong yang sangat halus, tapi bisa melakukannya dengan lebih sedikit poin penggilingan bisa memotong jalur langsung tanpa perlu mendefinisikan sejumlah besar pemotongan poin untuk mensimulasikan garis. Sebuah perjanjian tiga-cara yang diatur antara Parsons, MIT, dan Angkatan Udara, dan proyek resmi berlari dari Juli 1949 sampai Juni 1950. [7] Kontrak menyerukan pembangunan dua Kartu-a-matic Mesin Penggilingan, sebuah prototipe dan sistem produksi. Keduanya harus diserahkan kepada Parsons untuk lampiran ke salah satu pabrik mereka dalam rangka untuk mengembangkan sistem penyampaian untuk memotong stringer. Sebaliknya, pada tahun 1950 MIT membeli surplus Cincinnati Milling Machine Company Hydro-Tel pabrik mereka sendiri dan mengatur kontrak baru secara langsung dengan Angkatan Udara yang membeku Parsons dari pengembangan lebih lanjut [4] Parsons kemudian komentar bahwa ia tidak pernah. bermimpi bahwa orang yang terkemuka seperti MIT akan sengaja pergi ke depan dan mengambil alih proyek saya [4] Meskipun pembangunan diserahkan ke MIT, Parsons mengajukan paten pada Controlled Motor Aparatur untuk posisi Machine Tool pada tanggal 5 Mei 1952. , memicu pengajuan oleh MIT untuk Sistem Servo-Numerical Control pada tanggal 14 Agustus 1952. Parsons menerima US Patent 2.820.187 pada 14 Januari 1958, dan perusahaan menjual lisensi eksklusif untuk Bendix. IBM, Fujitsu dan General Electric semuanya mengambil sub-lisensi setelah sudah memulai pengembangan perangkat mereka sendiri. MIT mesin MIT cocok roda gigi untuk handwheel berbagai masukan dan mengusir mereka dengan rantai roller terhubung ke motor, satu untuk masing-masing tiga mesin sumbu (X, Y, dan Z). Pengendali yang terkait terdiri dari lima berukuran kulkas lemari yang, bersama-sama, hampir sama besarnya dengan pabrik mereka terhubung ke. Tiga dari lemari berisi motor controller, satu controller untuk setiap motor, dua lainnya sistem pembacaan digital.

Tidak seperti desain kartu asli Parsons meninju, desain digunakan MIT standar 7-lagu punch tape untuk masukan. Tiga dari trek yang digunakan untuk mengendalikan sumbu yang berbeda dari mesin, sedangkan empat informasi kontrol lainnya dikodekan berbagai [1]. Rekaman itu dibaca dalam kabinet yang juga dihuni enam register hardware berbasis relay, dua untuk setiap sumbu. Dengan setiap operasi membaca titik baca sebelumnya disalin ke dalam titik awal mendaftar, dan yang baru membaca satu ke dalam titik akhir mendaftar [1] rekaman itu dibaca terusmenerus dan jumlah dalam register bertambah dengan setiap lubang. Dihadapi di trek kendali mereka sampai berhenti instruksi ditemui, empat lubang di sebuah baris. Kabinet final yang digelar sebuah jam yang mengirim pulsa melalui register, dibandingkan mereka, dan menghasilkan pulsa output yang interpolasi antara titik-titik. Sebagai contoh, jika poin berjauhan output akan pulsa dengan setiap clock cycle, sedangkan poin berdekatan hanya akan menghasilkan pulsa setelah beberapa siklus jam. Pulsa dikirim ke sebuah penjumlahan mendaftar di motor controller, menghitung dengan jumlah pulsa setiap kali mereka diterima. Register penjumlahan dihubungkan ke analog digital converter bahwa peningkatan daya ke motor sebagai hitungan di register meningkat, membuat kontrol bergerak lebih cepat [1]. Register itu decremented oleh encoders menempel pada motor dan pabrik itu sendiri, yang akan mengurangi hitungan oleh satu untuk setiap satu derajat rotasi. Setelah titik kedua ini mencapai counter akan menyelenggarakan nol, pulsa dari jam akan berhenti, dan motor akan berhenti berputar. Setiap 1 derajat rotasi kontrol menghasilkan gerakan 0,0005 inci dari pemotongan kepala. Para pemrogram dapat mengatur kecepatan potong dengan memilih titik-titik yang lebih dekat bersama-sama untuk gerakan lambat, atau lebih jauh terpisah bagi yang cepat. [1] Sistem ini ditunjukkan publik pada bulan September 1952, muncul dalam bulan itu Scientific American [1]. Sistem MIT sukses yang luar biasa dengan ukuran teknis apapun, dengan cepat membuat setiap kompleks dipotong dengan akurasi yang sangat tinggi tidak bisa dengan mudah digandakan dengan tangan. Namun, sistem ini sangat kompleks, termasuk 250 tabung vakum, 175 relay dan banyak bagian yang bergerak, mengurangi kehandalan dalam lingkungan produksi. Itu juga sangat mahal, total tagihan disampaikan kepada Angkatan Udara adalah $ 360,000.14 ($ 2,641,727.63 pada tahun 2005 dolar) [8] Antara tahun 1952 dan 1956, sistem ini digunakan untuk pabrik sejumlah satu kali desain untuk berbagai perusahaan penerbangan,. Dalam rangka untuk mempelajari dampak ekonomi potensi mereka [9].

Proliferasi dari NC Angkatan Udara pendanaan untuk proyek habis pada 1953, namun pembangunan dijemput oleh Giddings Mesin Bubut dan Lewis Co Pada tahun 1955 banyak tim MIT kiri untuk membentuk Kontrol Concord, NC sebuah perusahaan komersial dengan dukungan Giddings , menghasilkan Numericord kontroler [9]. Numericord mirip dengan desain MIT, tapi diganti punch tape dengan pita magnetik pembaca bahwa General Electric sedang mengerjakan. Rekaman berisi sejumlah sinyal fase yang berbeda, yang secara langsung disandikan sudut berbagai kontrol. Rekaman itu diputar pada kecepatan konstan di controller, yang mengatur setengah dari selsyn ke sudut dikodekan sementara sisi terpencil itu terikat pada kontrol mesin. Desain masih dikodekan pada kertas pita, tetapi kaset-kaset itu dipindahkan ke pembaca / penulis yang mengkonversi mereka ke dalam bentuk magnetik. Yang magtapes kemudian dapat digunakan pada salah satu mesin di lantai, di mana kontroler itu sangat berkurang dalam kompleksitas. Dikembangkan untuk memproduksi mati sangat akurat untuk pesawat menguliti pers, Numericord Nc5 masuk ke dalam operasi di pabrik G & L di Fond du Lac, WI pada tahun 1955. [10] Alat Mesin Monarch juga mengembangkan mesin bubut dikontrol numerik, dimulai pada tahun 1952. Mereka menunjukkan mesin mereka pada 1955 Mesin Bubut Tampilkan Chicago (pendahulu dari IMTS hari ini), bersama dengan sejumlah vendor lainnya dengan kartu punch atau pita mesin kertas yang baik sepenuhnya dikembangkan atau dalam bentuk prototipe. Ini termasuk Milwaukee-Matic Kearney & Trecker yang II yang bisa mengubah alat pemotong di bawah kontrol numerik, [10] fitur umum pada mesin modern. Sebuah laporan Boeing mencatat bahwa kontrol numerik telah terbukti dapat mengurangi biaya, mengurangi lead time, meningkatkan kualitas, mengurangi produktivitas dan meningkatkan perkakas. [10] Terlepas dari perkembangan ini, dan bercahaya review dari beberapa pengguna, pengambilan NC ini relatif lambat Seperti Parsons kemudian mencatat.: Konsep NC sangat aneh untuk produsen, dan begitu lambat untuk menangkap, bahwa Angkatan Darat Amerika Serikat itu sendiri akhirnya harus membangun mesin NC 120 dan sewa mereka ke berbagai produsen untuk mulai mempopulerkan penggunaannya. [4] Pada tahun 1958 menerbitkan laporan MIT pada ekonomi NC. Mereka menyimpulkan bahwa alat-alat yang kompetitif dengan operator manusia, tetapi hanya memindahkan waktu dari mesin

untuk penciptaan kaset. Dalam Pasukan Produksi, Noble [11] mengklaim bahwa ini adalah seluruh titik sejauh Angkatan Udara yang bersangkutan; menggerakkan proses off dari lantai pabrik yang sangat berserikat dan ke kantor un-serikat pekerja kerah putih desain. Konteks budaya tahun 1950-an awal, Red Scare kedua dengan rasa takut luas celah pembom dan subversi dalam negeri, menyoroti penafsiran ini. Hal ini sangat dikhawatirkan bahwa Barat akan kehilangan perlombaan produksi pertahanan kaum Komunis, dan bahwa kekuatan sindikalis adalah jalan menuju kalah, baik dengan terlalu lunak (output kurang, biaya satuan yang lebih besar) atau bahkan dengan simpati dan subversi komunis dalam serikat (yang timbul dari tema umum mereka memberdayakan kelas pekerja). CNC tiba Banyak dari perintah untuk bagian-bagian eksperimental diprogram oleh tangan untuk menghasilkan rekaman pukulan yang digunakan sebagai input. Selama pengembangan angin puyuh, real-waktu komputer MIT, John Runyon kode sejumlah subrutin untuk memproduksi kaset ini di bawah kontrol komputer. Pengguna dapat memasukkan daftar poin dan kecepatan, dan program akan menghitung poin yang dibutuhkan dan secara otomatis menghasilkan tape punch. Dalam satu contoh, proses ini mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan daftar instruksi dan pabrik bagian dari 8 jam sampai 15 menit. Hal ini menyebabkan sebuah proposal ke Angkatan Udara untuk menghasilkan umum pemrograman bahasa kontrol numerik, yang diterima pada bulan Juni 1956. [9] Mulai September, Pople diuraikan Ross dan bahasa untuk mesin kontrol yang didasarkan pada titik dan garis, berkembang selama beberapa tahun ini ke dalam bahasa pemrograman APT. Pada tahun 1957 Asosiasi Industri Pesawat (AIA) dan Komando Udara Bahan di Wright-Patterson Air Force Base bergabung dengan MIT untuk standarisasi pekerjaan ini dan menghasilkan suatu sistem NC sepenuhnya dikendalikan komputer. Pada tanggal 25 Februari 1959 tim gabungan mengadakan konferensi pers menunjukkan hasil, termasuk nampan alumunium abu 3D mesin yang dibagikan dalam press kit. [9] Sementara itu, Patrick Hanratty sedang membuat perkembangan serupa di GE sebagai bagian dari kemitraan dengan G & L di Numericord tersebut. Bahasanya, Pronto, mengalahkan APT ke komersial ketika dirilis pada tahun 1958 [12]. Hanratty kemudian melanjutkan untuk

mengembangkan karakter tinta magnetik MICR yang digunakan dalam proses cek, sebelum pindah ke General Motors untuk bekerja pada terobosan DAC-1sistem CAD. APT segera diperluas untuk mencakup nyata kurva 2D-APT-II. Dengan rilis, MIT mengurangi fokus pada NC seperti CAD pindah ke percobaan. Pengembangan APT dijemput dengan AIA di San Diego, dan pada tahun 1962, oleh Illinois Institute of Technology Research. Bekerja pada APT membuat standar internasional dimulai pada tahun 1963 di bawah USASI X3.4.7, tetapi banyak produsen mesin NC telah mereka sendiri tambahan satu kali (seperti Pronto), sehingga standardisasi tidak selesai sampai 1968, ketika ada 25 optional add-in ke sistem dasar [9]. Sama seperti APT sedang dirilis di awal 1960-an, generasi kedua dengan biaya lebih rendah Transistorized komputer telah memukul pasar yang dapat memproses lebih besar volume informasi dalam pengaturan produksi. Hal ini mengurangi biaya pemrograman untuk mesin NC dan oleh pertengahan 1960-an, APT berjalan diperhitungkan untuk ketiga kalinya dari semua komputer di perusahaan-perusahaan penerbangan besar. CNC CAD memenuhi CNC CAD contoh. Sementara Lab Servomechanisms sedang dalam proses mengembangkan pabrik pertama mereka, pada tahun 1953, Teknik MIT Jurusan Teknik menjatuhkan persyaratan bahwa mahasiswa mengambil kursus dalam menggambar. Instruktur pengajaran sebelumnya program ini digabungkan ke Divisi Desain, di mana diskusi informal desain terkomputerisasi mulai. Sementara Laboratorium Sistem Elektronik, yang baru dinamai kembali Servomechanisms Laboratorium, telah mendiskusikan apakah desain tidak akan pernah memulai dengan kertas diagram di masa depan. [13] Pada bulan Januari 1959, sebuah pertemuan informal diadakan yang melibatkan individu dari kedua Laboratorium Sistem Elektronik dan Divisi Desain Teknik Mesin Departemen.Pertemuan formal diikuti di bulan April dan Mei, yang mengakibatkan Proyek Computer-Aided Design. Pada Desember 1959, Angkatan Udara mengeluarkan satu tahun kontrak untuk ESL sebesar $ 223.000 untuk mendanai proyek tersebut, termasuk $ 20.800 dialokasikan untuk 104 jam waktu

komputer di $ 200 per jam [14]. Hal ini terbukti terlalu sedikit untuk program ambisius mereka ada dalam pikiran, meskipun sistem perhitungan teknik mereka, AED, dirilis pada Maret 1965. Pada tahun 1959, General Motors memulai sebuah proyek percobaan untuk mendigitalkan, menyimpan dan mencetak banyak sketsa desain yang dihasilkan dalam berbagai desain GM departemen. Ketika konsep dasar menunjukkan bahwa itu bisa bekerja, mereka mulai DAC-1 proyek dengan IBM untuk mengembangkan versi produksi.Salah satu bagian dari proyek DAC adalah konversi langsung kertas diagram menjadi model 3D, yang kemudian diubah menjadi perintah APT dan dipotong pada mesin penggilingan. Pada November 1963 suatu desain untuk tutup bagasi dipindahkan dari kertas sketsa 2D tanah liat 3D prototipe untuk pertama kalinya [15] Dengan pengecualian dari sketsa awal, loop desain-untuk-produksi telah ditutup.. Sementara itu, MIT offsite Lincoln Labs membangun komputer untuk menguji desain Transistorized baru. Tujuan utama pada dasarnya merupakan Lesus transistorized dikenal sebagai TX-2, tetapi dalam rangka untuk menguji desain sirkuit berbagai versi yang lebih kecil dikenal sebagai TX-0 adalah pertama dibangun. Ketika pembangunan TX-2 mulai, waktu di TX0 dibebaskan dan ini menyebabkan sejumlah eksperimen interaktif yang melibatkan masukan dan penggunaan layar CRT mesin untuk grafis. Pengembangan lebih lanjut dari konsep-konsep ini menyebabkan program yang inovatif Sketchpad Ivan Sutherland pada TX-2. Sutherland pindah ke Universitas Utah setelah Sketchpad kerja, tetapi terinspirasi lulusan MIT lain untuk mencoba sejati pertama sistem CAD. Itu Drafting Mesin Elektronik (EDM), dijual ke Control Data dan dikenal sebagai Digigraphics, yang Lockheed digunakan untuk membangun bagian produksi untuk C-5 Galaxy, contoh pertama dari end-to-end sistem CAD / CNC produksi. Pada tahun 1970 ada berbagai perusahaan CAD termasuk Intergraph, Applicon, Computervision, Auto-Hibah Technology, UGS Corp dan lainnya, serta vendor besar seperti CDC dan IBM. [Sunting] Proliferasi dari CNC Harga komputer siklus jatuh drastis selama tahun 1960-an dengan diperkenalkannya luas minicomputer berguna. Akhirnya itu menjadi lebih mahal untuk menangani kontrol motor dan umpan balik dengan program komputer daripada dengan sistem servo khusus.Komputer kecil yang didedikasikan untuk satu pabrik, menempatkan seluruh proses dalam sebuah kotak kecil.

PDP-8 dan Data General Nova komputer umum dalam peran ini. Pengenalan mikroprosesor di 1970-an lebih lanjut mengurangi biaya pelaksanaan, dan hari ini hampir semua mesin CNC menggunakan beberapa bentuk mikroprosesor untuk menangani semua operasi. Pengenalan biaya lebih rendah mesin CNC secara radikal mengubah industri manufaktur.Kurva adalah sebagai mudah untuk memotong sebagai garis lurus, kompleks struktur 3-D relatif mudah untuk menghasilkan, dan jumlah langkah-langkah mesin yang dibutuhkan tindakan manusia telah berkurang secara dramatis. Dengan meningkatnya otomatisasi proses manufaktur dengan mesin CNC, banyak perbaikan dalam konsistensi dan kualitas telah dicapai tanpa ketegangan pada operator. CNC otomasi mengurangi frekuensi kesalahan dan disediakan operator CNC dengan waktu untuk melakukan tugas-tugas tambahan. CNC otomasi juga memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dalam cara bagian diadakan dalam proses manufaktur dan waktu yang diperlukan mengubah mesin untuk memproduksi komponen yang berbeda. Selama awal 1970-an ekonomi Barat terperosok dalam pertumbuhan ekonomi lambat dan biaya tenaga kerja meningkat, dan NC mesin mulai menjadi lebih menarik. Vendor utama AS lambat untuk merespon permintaan untuk mesin cocok untuk biaya lebih rendah sistem NC, dan kekosongan ini melangkah ke Jerman. Pada tahun 1979, penjualan mesin-mesin Jerman melebihi desain AS untuk pertama kalinya. Siklus ini berulang dengan cepat, dan pada tahun 1980, Jepang telah mengambil posisi kepemimpinan, penjualan AS menurun sepanjang waktu. Setelah duduk di posisi # 1 dalam hal penjualan pada grafik top-sepuluh yang terdiri sepenuhnya dari perusahaan-perusahaan AS pada tahun 1971, pada tahun 1987 Cincinnati Milacron berada di 8 tempat di tabel didominasi oleh perusahaan-perusahaan Jepang. [16] Banyak peneliti telah berkomentar bahwa AS fokus pada aplikasi high-end meninggalkan mereka dalam situasi yang tidak kompetitif saat kemerosotan ekonomi pada awal tahun 1970 menyebabkan permintaan meningkat pesat biaya rendah sistem NC. Tidak seperti perusahaanperusahaan AS, yang terfokus pada pasar dirgantara sangat menguntungkan, Jerman dan Jepang yang ditargetkan produsen segmen laba lebih rendah dari awal dan mampu memasuki pasar murah jauh lebih mudah [16]. [17] Sebagai komputasi dan jaringan berkembang, begitu pula kontrol numerik langsung (DNC). Jangka panjang hidup berdampingan dengan jaringan varian kurang NC dan CNC dijelaskan

oleh fakta bahwa perusahaan-perusahaan individu cenderung untuk tetap dengan apa pun yang menguntungkan, dan waktu dan uang mereka untuk mencoba alternatif terbatas. Hal ini menjelaskan mengapa model alat mesin dan media penyimpanan tape bertahan di fashion grandfathered bahkan sebagai negara kemajuan seni. DIY, hobi, dan CNC pribadi Perkembangan terkini dalam CNC skala kecil telah diaktifkan, sebagian besar, oleh proyek Pengendali Mesin Ditingkatkan dari Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST), sebuah lembaga dari Departemen Pemerintah AS Dagang. EMC adalah program domain publik beroperasi di bawah sistem operasi Linux dan bekerja pada hardware berbasis PC. Setelah proyek berakhir NIST, pengembangan terus, mengarah ke EMC2 yang dilisensikan di bawah GNU General Public License dan GNU Lesser General Public License (GPL dan LGPL). Turunan dari perangkat lunak EMC asli juga menyebabkan beberapa program berbasis PC kepemilikan terutama TurboCNC, dan Mach3, serta sistem embedded berdasarkan proprietary hardware. Untuk ketersediaan program pengendalian berbasis PC telah menyebabkan perkembangan DIY CNC, memungkinkan penggemar untuk membangun sendiri [18] [19] desain sumber menggunakan perangkat keras terbuka. Arsitektur dasar yang sama telah memungkinkan produsen, seperti Sherline dan Taig, untuk memproduksi mesin penggilingan desktop yang ringan turnkey untuk penggemar. Ketersediaan mudah dari perangkat lunak berbasis PC dan informasi dukungan dari Mach3, ditulis oleh Art Fenerty, memungkinkan siapa saja dengan beberapa waktu dan keahlian teknis membuat bagian-bagian yang kompleks untuk rumah dan menggunakan prototipe. Fenerty dianggap sebagai pendiri utama dari mesin berbasis Windows PC CNC. [20] Akhirnya, arsitektur homebrew sepenuhnya dikomersialisasikan dan digunakan untuk membuat mesin lebih besar cocok untuk aplikasi komersial dan industri. Kelas ini peralatan telah disebut sebagai CNC pribadi. Sejajar dengan evolusi komputer pribadi, pribadi CNC berakar pada EMC dan PC berbasis kendali, tetapi telah berkembang ke titik di mana ia dapat menggantikan peralatan konvensional yang lebih besar dalam banyak hal. Seperti dengan Personal Computer, Personal CNC ditandai dengan peralatan yang ukuran, kemampuan, dan asli harga jual

membuatnya berguna bagi individu, dan yang dimaksudkan untuk dioperasikan secara langsung oleh pengguna akhir, sering tanpa pelatihan profesional dalam teknologi CNC. Hari ini Meskipun teknik penyimpanan data modern telah beranjak dari punch tape di hampir semua peran lainnya, kaset masih relatif umum dalam sistem CNC. Beberapa alasan menjelaskan hal ini. Salah satunya adalah kompatibilitas mudah program yang ada.Perusahaan yang terhindar dari kesulitan menulis ulang kaset yang ada ke dalam format baru. Lain adalah prinsip, disebutkan sebelumnya, bahwa perusahaan-perusahaan individu cenderung untuk tetap dengan apa pun yang menguntungkan, dan waktu dan uang mereka untuk mencoba alternatif terbatas. Sebuah perusahaan kecil yang telah menemukan ceruk menguntungkan dapat menyimpan peralatan yang lebih tua dalam pelayanan selama bertahun-tahun karena jika tidak rusak [profitabilitas-bijaksana], jangan memperbaikinya. Persaingan tempat batas-batas alam pada pendekatan itu, karena beberapa jumlah inovasi dan perbaikan terus-menerus akhirnya menjadi perlu, agar pesaing menjadi orang yang menemukan jalan ke perangkap tikus yang lebih baik. Salah satu perubahan yang diterapkan cukup luas adalah beralih dari kertas ke kaset milar, yang jauh lebih mekanis kuat. Floppy disk, USB flash drive dan jaringan area lokal telah menggantikan kaset itu kepada tingkat tertentu, terutama di lingkungan yang lebih besar yang sangat terintegrasi. Perkembangan CNC menyebabkan kebutuhan standar CNC baru yang tidak dibebani oleh izin atau konsep desain tertentu, seperti APT. Sejumlah berbeda standar berkembang biak selama beberapa waktu, sering didasarkan sekitar vector graphics bahasa markup yang didukung oleh komplotan. Salah satu standar tersebut sejak itu telah menjadi sangat umum, maka G-kode yang pada awalnya digunakan pada komplotan Ilmiah Gerber dan kemudian diadaptasi untuk CNC digunakan. Format file menjadi begitu luas digunakan itu telah diwujudkan dalam sebuah standar EIA. Pada gilirannya, sementara G-kode adalah bahasa utama yang digunakan oleh mesin-mesin CNC saat ini, ada dorongan untuk menggantikan dengan LANGKAH-NC, sebuah sistem yang sengaja dirancang untuk CNC, bukan tumbuh dari standar plotter yang ada [kutipan. Diperlukan Sementara G-kode adalah metode yang paling umum pemrograman, beberapa produsen juga telah menemukan machine-tool/control milik mereka sendiri percakapan

metode pemrograman, berusaha untuk membuatnya lebih mudah untuk program bagian yang sederhana dan membuat set-up dan modifikasi pada mesin lebih mudah (seperti Mazak yang Mazatrol dan Hurco). Ini telah bertemu dengan berbagai keberhasilan [kutipan diperlukan]. Kemajuan yang lebih baru di CNC penafsir adalah dukungan dari perintah logis, yang dikenal sebagai pemrograman parametrik (juga dikenal sebagai pemrograman makro).Parametric program meliputi perangkat perintah baik serta kontrol yang mirip dengan bahasa BASIC. Programmer dapat membuat jika / kemudian / lain pernyataan, loop, sub panggilan, melakukan berbagai aritmetika, dan memanipulasi variabel untuk menciptakan tingkat besar kebebasan dalam satu program. Seluruh lini produk yang berbeda ukuran dapat diprogram dengan menggunakan logika dan matematika sederhana untuk membuat dan skala seluruh berbagai komponen, atau membuat bagian saham yang dapat diskala untuk setiap ukuran permintaan pelanggan. Sejak sekitar 2006, ide tersebut telah disarankan dan dikejar untuk mendorong konvergensi dengan CNC dan DNC tren beberapa tempat lain di dunia teknologi informasi yang belum banyak terpengaruh CNC dan DNC. Salah satu tren ini adalah kombinasi dari pengumpulan data yang lebih besar (sensor lagi), lebih besar dan lebih otomatis pertukaran data (melalui bangunan baru, industri-standar terbuka skema XML), dan data mining untuk menghasilkan tingkat baru intelijen bisnis dan otomatisasi alur kerja di manufaktur. Lain dari tren ini adalah munculnya API dipublikasikan secara luas bersama-sama dengan standar data tersebut terbuka untuk mendorong ekosistem user-generated aplikasi dan mashup, yang dapat baik terbuka dan komersial-dengan kata lain, mengambil budaya TI baru dari pasar aplikasi yang dimulai dalam pengembangan web dan pengembangan aplikasi smartphone dan menyebar ke CNC, DNC, dan sistem otomatisasi pabrik lainnya yang jaringan dengan CNC / DNC. MTConnect adalah upaya yang mengarah untuk membawa ide-ide ke implementasi yang sukses.