Anda di halaman 1dari 38

Periode atau masa kebuntingan adalah jangka waktu sejak pembuahan atau konsepsi sampai partus

atau kelahiran anak. Selama periode ini sel sel tunggal membagi diri dan berkembang menjadi
induvidu yang sempurna. Periode antenatal ini adlah periode kehidupan yang paling sedikit diketahiu
tetapi mungkin paling penting. Angka kematian ovum, embrio atau fetus selama periode kebuntingan
jauh lebih besar dari pada angka kematian untuk periode mana saja yang sama lamanya sesudah
kelahiran. Karena umumnya tidak diketahui, kematian ovum yang sudah dibuahi atau kematian embrio
dini yang berakhir dengan reabsorbsi atau abortus sering dinyatakan sebagai sterilitas atau infertilitas.
Pengeluaran embrio atau fetus mati yang telah mencapai ukuran yang dapat diamati disebut abortus.
Pengeluaran anak yang hidup disebut partus atau kelahiran. Individu antenatal atau fetus terdapat
didalam uterus dan dapan dipalpasi melalui dinding perut atau melalui dinding rectum. Fetus yang mati
dapat diabortuskan atau dikeluarkan sebelum atau pada akhir periode kebuntingan. Anak sapi atau
kerbau hanya lahir hidup dan istilah lahir mati sebenarnya kurang tepat. Istilah stillbirth umumnya
dipakai pada babi dimana anaknya dikeluarkan dalam keadaan mati pada waktu partus. Anak yang lahir
hidup sebelum akhir periode kebuntingan yang normal disebut anak premature. Kelahiran tersebut
adalah kelahiran premature atau kelahiran belum pada waktunya

BAB. II PEMBAHASAN

Lama kebuntingan
Lama kebuntingan dihitung dari waktu perkawinan yang fertile sampai terjadi partus atau kelahiran.
Periode kebuntingan berbeda dari bangsa ke bangsa ternak dan beberapa persilangan tertentu. Lama
kebuntingan spesies hewab pelihara secara genetis sudah tertentu, meskipun juga sedikit dipengaruhi
oleh faktor faktor induk, fetus, dan lingkungan. Faktor induk memperngaruhi lama kebuntingan pada
berbagai spesies, semakin tua umur induk semakin lama periode kebuntingan. Factor fetus juga dapat
mempengaruhi lama kebuntingan. Semakin banyak jumlah anak yang dikandung (litter size) pada hewan
multipara lama kebuntingan semakin pendek, begitu pula sebaliknya jumlah anak semakin sedikit lama
kebuntingan semakin panjang. Pada hewan unipara kebuntingan kembar atau multiple mempunya lama
kebuntingan lebih pendek. Hal ini disebabkan karena jumlah anak yang banyak perkembangan
uterusnya menjadi lebih cepat, selain itu hormon yang diperlukan untuk proses kelahiran menjadi lebih
banyak dibandingakan kelahiran tunggal. Jenis kelamin juga berpengaruh terhadap lama kebuntingan;
biasanya fetus jantan menyebabkan kebuntingan berlangsung lebih lama 1 sampai 2 hari dari pada fetus
betina. Ukuran fetus juga memengaruhi lama kebuntingan , yaitu fetus yang lebih besar akan semakin
lama kebuntingannya dibandingkan fetus yang lebih kecil, karena ukuran fetus memengaruhi lama
kebuntingan dengan mempercepat waktu inisiasi kelahiran. Faktor genetis mempengaruhi lama
kebuntingan sebagai contoh perkawinan silang akan berbeda lama kebuntingannya dibandingkan
dengan perkawinan dalam. Penyakit penyakit yang mengganggu kesehatan endometrium, fetus dan
plasenta dapat menyebabkan abortus atau pemendekan waktu kebuntingan, selain itu pemendekan
waktu kebuntingan juga dapat disebabkan oleh kekurangan gizi, penyakit defisiensi, kelaparan dan stres.
Kebuntingan yang diperpanjang kemungkinan disebabkan karena ;

Penyuntikan progesterone dalam jumlah besar secara berkesinambungan. Fetus mati dalam waktu 1
bulan setelah periode kebuntingan normal dan bermaserasi atau bermumifikasi.
Defiseinsi vitamin A menyebabkan perpanjangan masa kebuntingan selama satu sampai empat minggu.
Abnormalitas fetus, meliputi fetus terlalu besar dan berambut panjang, fetus kerdil berhidrocephalus,
berkaki pendek dan tak berbulu, dan fetus mempunyai hernia cerebralis.
Pengaruh hormon-hormon gonadotropin dan adrenal. Aplasia, hypoplasia atau kerusakan kelenjar
hypopisa pada fetus, dan aplsia serta hypoplasia kelenjar adrenal menyebabkan pepanjangan waktu
kebuntingan.

Perubahan perubahan organ reproduksi selama kebuntingan


Perubahan pada vulva dan vagina, dengan bertambahnya usia kebuntingan vulva semakin oedematus
dan vaskuler. Perubahan pada vulva sapi terlihat jelas dibandingkan kuda, perubahan terjadi sekitar
bulan ke-5 sampai bulan ke-7 kebuntingan. Mukosa vagina pucat dan likat kering selama
kebuntingannya, namun pada akhir kebuntingan menjadi oedematus dan lembek. Perubahan tang
terjadi pada serviks selama kebuntingan yaitu os externa cerviks tertutup rapat. Kripta endoservikal
bertambah jumlahnya dan menghasilkan lendir atau mucus yang sangat kental serta menyumbat analis
sevicis. Mucus ini disebut sumbat serviks atau sumbat mucus kebuntingan yang akan mencair segera
sebelum partus dan dikeluarkan dalam bentuk tali tali mucus. Perubahan pada uterus yaitu semakin
membesar secara progresif dengan melajutnya kebuntingan untik memungkinkan pertumbukah fetus,
tetapi myometrium tetap tenang dan tidak berkontraksi untuk mencegah terjadinya pengeluaran fetus
premature. Terjadi 3 fase adaptasi uterus untuk member tempat bagi embrio atau fetus, yaitu ;
proliferasi, pertumbuhan dan peregangan. Mekanisme yang memungkinkan terjadinya peningkatan
ukuran uterus dengan pesat belum diketahui dengan jelas, tetapi kemungkinan diatur secara hormonal.
Proliferasi endometrium terjadi sebelum pertautan blastocyt dan bersifat sebagai sensitisasi
endometrium oleh progesterone. Dengan adanya hormone progesterone menyebabkan peningkatan
vaskularisasi, pertumbuhan dan perkembangan kelenjar uterine, serta infiltrasi leukosit ke dalam lumen
uterus.

Pertumbuhan uterus terjadi setelah implantasi, kemudian terjadi hypertrofi muskuler, suatu
pertambahan ekstensive jaringan ikat dasar dan kolagen. Perubahan struktur yang terjadi selama
kebuntingan bersifat reversible artiya strukturnya akan segera kembali seperti semula setelah kelahiran.

Selama periode peregangan uterus, pertumbuhannya berkurang tetapi isi uterus berkembang dengan
pesat. Pada semua hewan piara uterus beserta isinya tertarik kedepan dan kebawah masuk ke ruang
abdomen seiring dengan semakin tuanya umur kebuntingan. Pada kuda dan sapi, uterus terletak pada
lantai abdomen setelah bulan ke-4 kebuntingan. Uterus ruminansia yang bunting terletak disisi kanan
abdomen, karena sisi kiri ditempati rumen. Panjang fetus pada akhir kebuntingan membentang diantara
diafragma dan pelvis. Mesometrium atau ligamenta lata uteri tertarik dan menjadi tegang oleh beratnya
fetus dan uteri yang bunting. Uterus sapi dan kuda bunting berbentuk tubuler memanjang, sedangkan
cornue yang tidak bunting relatif tetap kecil.

Perubahan pada ovarium antara lain berupa terbentuknya korpus luteum dari follicle de graaf. Bila
korpus luteum tetap ada atau persisten akibat adanya konsepsi, maka akan berubah menjadi korpus

luteum ferum dan siklus estrus akan terhenti. Beberapa sapi, terutama sapi perah dapat mengalami
birahi pada awal kebuntingan karena adanya aktivitas folikuler di dalam ovarium. Pada kuda, 1-15
follikel berkembang antara hari ke-40 sampai 160 kebuntingan, akhirnya mengalami luteinisasi dan
terbentuklah corpora lutea assesoria.

Korpus luteum kebuntingan sapi dan kebanyakan hewan piara lainnya akan tetap dalam ukuran
maksimumnya sepanjang kebutingan. Pada kuda, korpus luteum primer dan corpora lutea assesoria
akan mengalami regresi menjelang bulan ke-7 kebuntingan.

Perubahan ligementa dan symphisis pubis yaitu relaksasi ligamenta pelvis tang terjadi sejak awal
kebuntingan, menjadi lebih progresif dengan mendekatnya proses kelahiran. Relaksasi nya lebih jelas
terlihat pada sapi dan domba dari pada kuda, hal ini disebabkan oleh tingginya kadar estrogen pada
kebuntingan lanjut dan kerja hormone relaksin. Bagian kaudal dari ligament sacroisciatica menjadi lebih
rileks dan kendor dengan mendekatnya kelahiran.

Posisi fetus dalam uterus


Selama pertengahan pertama kebuntingan, fetus dapat terletak dala bergabai arah. Dengan semakin
melanjutnya umur kebuntingan, fetus mengambil posisi longitudinal terhadap sumbu panjang induk.
Umbilicus fetus pada sapi dan domba mengarah ke curvature minor uterus, sedang punggungnya
mengarah ke curvature mayor. Pada kuda, babi, anjing dan kucing fetus terletak dengan punggungnya
mengarah ke dinding abdomen. Menjelang kelahiran, fetus merotasi sampai punggungnya mengarah ke
punggung induk. Pada kuda 95% fetus berada pada presentasi anterior dengan kedua kaki depannya
mengarah ke ruang pelvis menjelang 6 bulan kebuntingan. Rotasi fetus kuda dimungkinkan oleh rotasi
kantong amnion dan fetus disalam ruang allantois.

Menjelang akhir kebuntingan pada sapi, fetus berada pada presentai anterior dengan kepala dan kedua
kaki depannya mengarah ke serviks (95%), begitu pula pada fetus domba. Menjelang akhir kebuntingan
54% fetus babi dan 70% fetus anjing berada pada presentasi anterior.

Jumlah fetus dalam uterus


Berdasarkan jumlah ovum yang di ovulasikan atau jumlah fetus yang dikandung tiap kebuntingan,
hewan piara dibedakan menjadi 2 kelompok : unipara(monotocosa) dan multipara(polytocosa).

Hewan unipara seperti kuda dan sapi, hanya satu ovum yang dibebaskan setiap kali ovulasi sehingga
hanya satu fetus yang berkembang di dalam uterus. Kadang kadang pada jenis hewan ini dikumpai
kembar atau kembar tiga. Kelompok hewan unipara memiliki ciri serviks yang berkembang baik,
plasenta mengisi kedua belah cornue uteri dan juga corpus uteri. Berat lahir fetus unipara lebih kurang
10% dari berat induknya. Domba dan kambing sebetulnya juga termasuk kelompok ini, namun karena
kelahiran kembar sering terjadi sehingga terkadang disebut bipara.

Hewan multipara seperti anjing, kucing dan babi setiap kali ovulasi dibebeaskan 3-15 ovum atau lebih,
dan umumnya memepunyai anak lebih dari 2 anak setiap kebuntingan. Pada umumnya hewan kelompok
ini mempunyai serviks yang kurang berkembang baik, plasentanya untuk tiap vetus hanya terbatas pada
bagian cornue yang diduduki saja. Fetus terdistribusi hampir sama pada kedua belah cornue. Berat tiap
fetus kurang lebih 1-3% dari berat induknya. Jumlah fetus pada hewam multipara babi 6-12 ekor, anjing
ras besar 6-10 ekor,dan kucing 3-5 ekor.

Hewan betina yang belum pernah bunting dan beranak disebut nullipara, bunting sekali disebut
primipara, dan pernah bunting 2 kali atau lebih disebut pluripara.

Kebuntingan kembar pada hewan unipara


Sapi dan kerbau termasuk hewan unipara yang secara normal melepaskan satu ovum sewaktu ovulasi
dan hanya satu fetus yang berkembang di dalam uterus. Terkadang terjadi kembar dua dan jarang sekali
kembar tiga. Kelahiran kembar atau majemuk pada unipara tidak diinginkan dan dalam banyak hal

bersifat patologik serta sering berbahaya terhadap induk maupun fetus. Kejadian abortus untuk
kebuntingan kembar sesudah tiga bulan masa kebuntingan adalah lebih besar dari pada kebuntingan
tunggal. Kira kira 30-40% kebuntingan kembar berakhir dengan abortus. Presentase ini kadang
kadang menigkat mencapai 50%. Pada kebuntingan tunggal yang normalnya 3-5% berakhir dengan
abortus. Angka konsepsi sesudah ovulasi kembar hanya setengah dari ovulasi tunggal.

Banyak kebuntingan kembar berakhir dengan premature. Periode kebuntingan kembar umumnya 5 hari
lebih singkat dari pada kebuntingan tunggal. Kejadian abortus dan kelahiran premature adalah lebih
tinggi pada triplet dan kebuntingan majemuk lainnya. Sedikit sekali turunan betina fertil yang
berhubungan dengan sifat kembar.

Anak kembar biasanya lebih kecil dan lebih lemah dari pada anak tunggal. Hal ini mungkin disebabkan
Karena berkurangnya daerah plasenta atau berkurangnya zat makanan yang tersedia untuk setiap fetus,
dan Karena penyingkatan periode kebuntingan.

Distokia pada akhir kebuntingan kembar juga lebih sering terjadi dibandingkan dengan pada kelahiran
tunggal. Hal ini terjadi karena beberapa sebab termasuk kehilangan tonus uterus yang berkembang,
adanya fetus yang mati dan menggembung, letak fetus kembar yang menyilang, dan sering terjadinya
letak sungsang pada salah satu fetus. Sebab sebab kelahiran kembar perlu diketahui agar dapat
dicegah. Sebab sebab tersebut dapat dibagi atas pengaruh lingkungan dan pengaruh herediter
pengaruh lingkungan terdiri dari musim, umur induk, perkawinan yang terlampau cepat, sesudah
melahirkan dan penyuntikan hormone FSH. Musin mungkin mempunyai pengaruh terhadap
kebuntingan kembar dan berhubungan dengan perbaikan makanan pada permulaan musim hujan. Umur
induk ikut mempengaruhi kebuntingan kembar. Kejadian kembar jarang terjadi pada induk muda dan
makin sering dengan meningkatnya umur, kemudian menurun lagi pada hewan tua.

Pengaruh herediter meliputi perbedaan bangsa, perbedaan antara induk dan pejantandan sista ovaria.
Perbedaan bangsa dalam kejadian kembar dapat dilihat dari kenyatan bahwa kembar sering terjadi pada
bangsa sapi perah dan jarang pada bangsa sapi potong.

Lama dan daya reproduksi

Lama kesanggupan reproduksi ternak pada dasarnya tergantung pada dua factor. Pertama, kehidupan
reproduktif ternak terhenti apabila pada umur kapan saja terjadi kelemahan fisik karena penyakit,
kekurangan makan kerena kehilangan gigi pada umur tua dan kekurusan. Kedua, kegiatan reproduksi
terhenti apabila organ organ reproduksi mengalami kerusakan atau fungsinya hilang karena faktor
faktor penyakit. Pada hewan betina penyakit penyakit yang menghambat reproduksi terutama
mempengaruhi endometrium dan lapisan epitel pada saluran reproduksi dan jarang mempengaruhi
ovarium. Pada hewan jantan perubahan perubahan patologik di dalam tubuli seminiferi pada testes
yang disebabkan oleh penyakit, trauma atau perubahan senil, adalah sebab sebab utama terhentinya
kesanggupan reproduksi.

Lama kehidupan reproduktif pada sapi perah rata rata sampai umur 8-10 tahun dengan produksi 4-6
anak. Pada sapi potong umur kehidupan reproductif lebih lama, 10-12 tahun dengan produksi anak 6-8
anak. Kerbau lumpur masi dapat bereproduksi sampai umur 12 tahun (vendragon,1973).

Monopouse, yang ditandai dengan terhentinya menstruasi karena tidak lagi terjadi pembentukan dan
pelepasan ovum, tidak dikenal peternak. Penghentian produksi oosit pada ovarium dan penghentian
siklus birahi pada ternak belum pernah diobservasi.

Daya reproduksi ternak pada dasarnya dipengaruhi oleh 2 faktor, yaitu lama kehidupan reproduktif dan
frekuensi kelahiran.

BAB III. KESIMPULAN

kesimpulan yang dapat diambil dari pembahasan di atas adalah :

Lama kebuntingan dipengaruhi oleh faktor induk, faktor fetus, faktor genetis serta faktor ligkungan.
Organ organ reproduksi pada saat kebuntingan akan mengalami perubahan dengan berbagai variasi
untuk tempat berkembangnya fetus.
Berdasarkan jumlah ovum yang di ovulasikan atau jumlah fetus yang dikandung tiap kebuntingan,
hewan piara dibedakan menjadi 2 kelompok : unipara(monotocosa) atau satu anak dan
multipara(polytocosa) lebih dari 2 anak sedangkan domba dan kambing disebut hewan bipara (beranak
dua).
Pada hewan unipara kebuntingan kembar sangat berbahaya karena dapat menyebabkan abortus dan
distokia serta kelahiran prematur.
Lama dan daya reproduksi dipengaruhi oleh dua factor yaitu penyakit dan kerusakan organ reproduksi.

DAFTAR PUSTAKA

Suharyati,Sri.dkk.2003. Buku Ajar Ilmu Reproduksi.Jurusan Reproduksi Ternak FP Unila:Bandar Lampung

Toelihere,mozes R.1985.Ilmu Kebidanan pada Ternak Sapi dan Kerbau.Jakarta:UI Press.

Vendragon,X.A.,field observation on buffalo breeding and management:,Mal.vet.J.,5:71.1973.


LEARNING OBJECTIVE
Mengetahui proses fertilisasi sampai implantasi atau nidasi.
Mengetahui proses kebuntingan, Perubahan anatomi dan fisiologi, mekanisme hormonal dan diagnose
kebuntingan.
Mengetahui proses partus, mekanisme partus dan hormonal pada partus.
Mengetahui proses post partus, laktasi dan hormonnya.
PEMBAHASAN
Mengetahui proses fertilisasi sampai implantasi atau nidasi.
( Anonim, 2009 ).
Tahapan-tahapan yang terjadi pada fertilisasi adalah sebagai berikut :
Kapasitasi Spermatozoa dan Pematangan Spermatozoa

Kapasitasi Spermatozoa merupakan tahapan awal sebelum fertilisasi. Sperma yang dikeluarkan dalam
tubuh (fresh ejaculate) belum dapat dikatakan fertil atau dapat membuahi ovum apabila belum terjadi
proses kapasitasi. Proses ini ditandai pula dengan adanya perubahan protein pada seminal plasma,
reorganisasi lipid dan protein membran plasma, Influx Ca, AMP meningkat, dan pH intrasel menurun.
Perlekatan spermatozoa dengan Zona Pelucida
Zona pelucida merupakan zona terluar dalam ovum. Syarat agar sperma dapat menempel pada zona
pelucida adalah jumlah kromosom harus sama, baik sperma maupun ovum, karena hal ini menunjukkan
salah satu ciri apabila keduanya adalah individu yang sejenis. Perlekatan sperma dan ovum dipengaruhi
adanya reseptor pada sperma yaitu berupa protein. Sementara itu suatu glikoprotein pada zona
pelucida berfungsi seperti reseptor sperma yaitu menstimulasi fusi membran plasma dengan membran
akrosom (kepala anterior sperma) luar. Sehingga terjadi interaksi antara reseptor dan ligand. Hal ini
terjadi pada spesies yang spesifik.
Reaksi Akrosom
Reaksi tersebut terjadi sebelum sperma masuk ke dalam ovum. Reaksi akrosom terjadi pada pangkal
akrosom, karena pada lisosom anterior kepala sperma terdapat enzim digesti yang berfungsi penetrasi
zona pelucida. Mekanismenya adalah reseptor pada sperma akan membuat lisosom dan inti keluar
sehingga akan merusak zona pelucida. Reaksi tersebut menjadikan akrosom sperma hilang sehingga fusi
sperma dan zona pelucida sukses.
Penetrasi Zona Pelucida
Setelah reaksi akrosom, proses selanjutnya adalah penetrasi zona pelucida yaitu proses dimana sperma
menembus zona pelucida. Hal ini ditandai dengan adanya jembatan dan membentuk protein actin,
kemudian inti sperma dapat masuk. Hal yang mempengaruhi keberhasilan proses ini adalah kekuatan
ekor sperma (motilitas), dan kombinasi enzim akrosomal.
Bertemunya Sperma dan Oosit
Apabila sperma telah berhasil menembus zona pelucida, sperma akan menenempel pada membran
oosit. Penempelan ini terjadi pada bagian posterior (post-acrosomal) di kepala sperma yang
mnegandung actin. Molekul sperma yang berperan dalam proses tersebut adalah berupa glikoprotein,
yang terdiri dari protein fertelin. Protein tersebut berfungsi untuk mengikat membran plasma oosit
(membran fitelin), sehingga akan menginduksi terjadinya fusi.
Aktivasi Ovum Sebelum Sperma Bertemu Oosit
Ovum pada kondisi metafase sebelum bertemu dengan sperma harus diaktifkan terlebih dahulu. Faktor
yang berpengaruh karena adanya aktivasi ovum adalah konsentrasi Ca, kelengkapan meiosis II, dan
Cortical Reaction, yaitu reaksi yang terjadi pada ovum, eksosotosis, dan granula pendek setelah fusi
antara sperma dan oosit.

Reaksi Zona untuk Menghadapi Sperma yang Masuk Setelah Penetrasi


Reaksi ini dikatalisis oleh protease yaitu mengubah struktur zona pelucida supaya dapat memblok
sperma. Protein protease akan membuat zona pelucida mengeras dan menghambat sperma lain yang
masuk zona pelucida. Melalui proses inilah ovum menyeleksi sperma dan hanya satu sperma yang
masuk dalam ovum. Sehingga apabila sudah ada satu sperma yang masuk, dengan sendirinya ovum akan
memblok sperma lain yang ingin masuk dalam ovum. Akan tetapi apabila ovum tidak dapat memblok
sperma lain yang masuk, maka sperma yang masuk akan lebih dari satu. Hal ini menyebabkan rusaknya
reseptor sperma dan kondisinya menjadi toxic sehingga akan terjadi gagal embrio. Keadaan seperti ini
dinamakan Polyspermy.
Sperma dan ovum akhirnya berfusi dan fertilisasi terjadi. Akhir dari fertilisasi akan terbuntuk suatu zigot,
embrio, kemudian individu baru.
http://biowidhi.wordpress.com/2008/04/14/4/
2. Mengetahui proses kebuntingan, Perubahan anatomi dan fisiologi, mekanisme hormonal dan
diagnose kebuntingan.
2.2. Fisiologi Kebuntingan dan Kelahiran pada Sapi Perah
2.2.1. Fisiologi Kebuntingan Sapi Perah Betina
Hafez (2000) menyatakan bahwa kebuntingan adalah suatu periode fisiologis pasca perkawinan ternak
betina yang menghasilkan konsepsi yang diikuti proses perkembangan embrio kemudian fetus hingga
terjadinya proses partus yang berlangsung sekitar 278 hari. Perkembangan individu baru selama periode
kebuntingan dibagi dalam (1) periode ovum yaitu periode dari sejak terbentuknya zigote, morula dan
blastula hingga implantasi yang berlangsung antara 0-13 hari, (2) periode embrio yaitu periode dari
perkembangan blastula hingga pembentukan sistem organ termasuk plasenta yang berlangsung antara
13-45 hari dan (3) periode fetus yaitu periode dari pembentukan sistem organ dan plasenta hingga
partus yang berlangsung dari 45 hari hingga partus (McDonald, 1975; Peters dan Ball 1987).
Keberhasilan kebuntingan sangat ditentukan oleh beberapa proses penting di antaranya (1) folikel harus
memiliki kemampuan menghasilkan sel telur yang mampu dibuahi dan mengalami perkembangan
embrionik, (2) lingkungan oviduk dan uterus harus memiliki kelayakan untuk pengangkutan gamet,
fertilisasi dan perkembangan embrio dan (3) corpus luteum harus mampu memelihara kebuntingan
(Breuel, dkk., 1993). Sesaat setelah ovulasi maka sel telur akan segera masuk ke tuba fallopii melalui
infundibulum. Secara berangsur-angsur perubahan fisiologi akan terjadi yaitu 8 jam setelah ovum
mengalami fertilisasi dan embrio akan menuju uterus untuk menyiapkan perkembangan selanjutnya.
Pembentukan membran plasenta sudah mulai terbentuk pada 15-17 hari setelah fertilisasi yang
merupakan periode Maternal Recognation of Pregnancy dan bertujuan untuk mencegah pelepasan
prostaglandin F2 dalam melisiskan corpus luteum sehingga keberadaan progesteron dapat
dipertahankan dalam memelihara kebuntingan (Call, 1989; Beverly dan Sprott, 2004).

Beverly dan Sprott (2004) menyatakan bahwa kebuntingan dapat ditentukan dalam tiga tahap. Tahap
pertama meliputi tahap kebuntingan 30-35 hari; 45 hari; 60 hari dan 90 hari. Kondisi embrio 30-35 hari
kebuntingan memiliki panjang sekitar inchi dan terdapat gelembung seperti balon yang berisi cairan
dengan diameter inchi menyelimuti embrio. Usia kebuntingan 45 hari, cornua uteri berisi fetus yang
memiliki panjang sekitar 1 inchi. Membran luar dari dinding uterus berisi cairan dan adanya pertautan
antara karunkula dengan kotiledon dari membran fetus. Usia kebuntingan 60 hari, cornua uteri yang
dihuni oleh fetus nampak membesar hingga mencapai diameter 2-3 inchi dan panjang 8-10 inchi. Hal
tersebut akan menarik uterus ke dalam rongga tubuh hingga mencapai bagian pinggir dari pelvis.
Meningkatnya panjang fetus hingga mencapai 6 inchi dan semakin beratnya beban uterus serta
pembesaran pembuluh darah arteri uterus adalah merupakan karakteristik usia kebuntingan sudah
mencapai 90 hari. Tahap kedua adalah kebuntingan 120 hari yaitu ukuran kepala sudah sebesar buah
lemon, diameter arteri uterus mencapai inchi dan kotiledon lebih nyata dengan panjang sekitar 1
inchi serta cornua uteri berdiameter 2-2 inchi. Tahap ketiga adalah usia kebuntingan sudah mencapai
lebih dari 5 bulan dan usia tersebut maka cornua uteri semakin masuk ke dalam rongga tubuh. Sejak
usia kebuntingan 6 bulan hingga melahirkan maka ukuran fetus, arteri uterus dan kotiledon teraba lebih
besar.
Untuk menyatakan keberhasilan kebuntingan dapat dilakukan beberapa langkah di antaranya (1)
nonreturn rate yaitu mengamati tidak kembali estrus pada 18-24 hari pasca inseminasi, (2) palpasi rektal
yaitu melakukan perabaan dengan tangan melalui rektum terhadap perubahan organ reproduksi pada
40-60 hari pasca inseminasi, (3) mengukur konsentrasi progesteron melalui air susu atau plasma darah
pada 21-24 hari pasca inseminasi, (4) mammogenesis yaitu mengamati perkembangan kelenjar susu
pada usia kebuntingan 4 bulan (Peters dan Ball, 1987), (5) early conception factor test yaitu mengetahui
kebuntingan melalui glikoprotein dalam serum darah pada 48 jam pasca inseminasi dan (6)
Ultrasonography yaitu alat yang digunakan dalam mengetahui kebuntingan melalui gelombang suara
pada 9 atau 12 hari pasca inseminasi (Broaddus dan de Vries, 2005). Hasil penelitian menunjukkan
bahwa teknik untuk mengetahui kebuntingan dini yang memiliki tingkat akurasi tinggi adalah palpasi
rektal dan ultrasonography walaupun memerlukan waktu agak lama (Broaddus dan de Vries, 2005).
pemeriksaan kebuntingan
Suatu pemeriksaan kebuntingan secara tepat dan dini sangat penting bagi program pemulia-biakan
ternak. Kesanggupan untuk menentukan kebuntingan secara tepat dan dini perlu dimiliki oleh setiap
dokter hewan lapangan atau petugas pemeriksa kebuntingan. Palpasi perektal terhadap uterus, ovarium
dan pembuluh darah uterus adalah cara diagnosa kebuntingan yang paling praktis dan akurat pada sapi.
Pada pemeriksaan perektal tangan dimasukkan kedalam inlet pelvis dan dengan telapak tangan yang
membuka kebawah, tangan digerakkan kesamping, keatas dan ke sisi lain. Apabila tidak ada struktur
yang teraba, uterus berada di lantai pelvis, cervik atau uterus teraba di tepi pelvis pada sapi tua. Cervik
yang keras dan ketat mudah dilokalisir pada lantai pelvis atau di kranialnya. Korpus, kornu uteri dan
ligamentum interkornualis pada bifurcatio uteri dapat dipalpasi pada sapi yang tidak bunting atau pada
kebuntingan muda. Ovarium dapat teraba dilateral dan agak cranial dari cerviknya ( Toelihere, 1985).

Pengaturan hormonal pada kebuntingan.


Progesteron mempunyai peran dominan selama kebuntingan terutama pada tahap-tahap awal. Apabila
dalam uterus tidak terdapat embrio pada hari ke 11 sampai 13 pada babi serta pada hari ke 15 17 pada
domba, maka PGF2 akan dikeluarkan dari endometrium dan disalurkan melalui pola sirkulasi ke
ovarium yang dapat menyebabkan regresinya corpus luteum (Bearden and Fuquay, 2000). Apabila
PGF2 diinjeksikan pada awal kebuntingan , maka kebuntingan tersebut akan berakhir. Oleh sebab itu,
embrio harus dapat berkomunikasi tentang kehadirannya kepada sistem maternal sehingga dapat
mencegah PGF2 yang dapat menginduce luteolisis. Proses biokimia dimana embrio memberi sinyal
kehadirannya inilah yang disebut sebagai maternal recognition of pregnancy.
Pada sapi dan domba, unit embrionik memproduksi suatu protein, yang disebut bovine interferon- dan
ovine interferon- . Pada kedua spesies tersebut, protein ini mempunyai perangkat antiluteolitik melalui
pengubahan biosintesa prostaglandin dan pengaturan reseptor uterin-oxytocin (Gambar 1). Baik bovine
interferon- pada sapi maupun ovine interferon- pada domba, telah dilaporkan dapat menghambat
sintesa
PGF2 dari endometrium. Pada domba, ovine interferon- telah terbukti dapat meningkatkan
konsentrasi PGE2 (sebuah hormon antiluteolitik) dalam plasma darah pada kebuntingan hari ke 13.
Sehubungan dengan hal itu, apakah melalui peningkatan sintesa PGE2 atau penghambatan sintesis
PGF2, rasio perbandingan yang tinggi antara PGE2 dan PGF2 adalah kondisi yang mendukung
pemeliharaan corpus luteum.
Konsentrasi tinggi progesteron, menurunkan tonus myometrium dan menghambat kontraksi uterus.
Efeknya pada myometrium tersebut, membuat konsentrasi tinggi progesteron akan menghentikan siklus
estrus dengan mencegah dikeluarkannya gonadotropin. Progesteron diproduksi oleh corpus luteum dan
placenta.
Pada sapi, lutectomy ( pengambilan corpus luteum atau injeksi PGF2) pada kebuntingan tahap akhir,
setelah 6 8 bulan kebuntingan, tidak akan menyebabkan aborsi karena cukupnya steroid yang
diproduksi placenta. Pada domba, pengambilalihan fungsi placenta ini terjadi pada 50 hari usia
kebuntingan, sedang pada kuda sekitar 70 hari usia kebuntingan. Pada beberapa spesies, ketika placenta
mulai mengambil alih fungsi sebagai sumber progesteron pada tahap dini kebuntingan, corpus luteum
terus mensekresi progesteron dan memelihara kebuntingan tersebut. Pregnancy-spesific protein,
protein B mungkin saja membantu corpus luteum kebuntingan pada sapi dan domba (Bearden and
Fuquay, 2000).
Polipeptida relaxin dan relaxin-like factors yang diproduksi oleh corpus luteum (pada babi dan sapi) dan
plasenta (pada kuda) adalah penting selama terjadinya kebuntingan. Peran utamanya melunakkan

jaringan, yang menyebabkan otot-otot uterus dapat mengakomodir perkembangan fetus. Relaxin
menyebabkan saluran pelvis melebar, terutama pada tahap akhir kebuntingan.
Konsentrasi estrogen rendah selama awal kebuntingan dan meningkat pada pertengahan dan akhir
kebuntingan. Pada kuda, level estrogen cukup tinggi selama pertengahan kebuntingan. Sumber utama
estrogen ini adalah palsenta. Estrogen mengalami kenaikan yang progresif dalam aliran darah uterus
selagi proses kebuntingan terjadi. Estrogen bekerja sama secara sinergis dengan progesteron pada
perkembangan
dan persiapan kelenjar mammae untuk sintesa susu setelah kelahiran. Laktogen plasenta juga
sepertinya mempunyai peran dalam perkembangan kelenjar mammae sebagaimana perannya dalam
mengatur pertumbuhan fetus.
3. Mengetahui proses partus, mekanisme partus dan hormonal pada partus.
Fisiologi Kelahiran Sapi Perah Betina
Hafez (2000) menyatakan bahwa kelahiran atau partus adalah proses pengeluaran fetus dan plasenta
dari uterus induk sapi bunting. Tahapan proses kelahiran meliputi (1) terjadi dilatasi cervix dan
masuknya fetus ke dalam cervix. Adanya pelunakan dan pelebaran cervix menandakan bahwa fetus
sudah berada di dalam cervix dan sekitar 2-6 jam lagi maka induk akan partus, (2) pengeluaran fetus
yang berlangsung sekitar 0,5-2 jam, (3) pengeluaran plasenta yang umumnya berlangsung sekitar 3-5
jam pasca partus. Kejadian pelunakan dan pelebaran cervix serta pengeluaran fetus pada sapi paritas
pertama memerlukan waktu yang lebih lama dibanding sapi yang sudah beberapa kali partus (Bearden
dan Fuquay, 1992).
McDonald (1975) dan Hafez (2000) menyatakan bahwa mekanisme kelahiran merupakan peristiwa
kompleks karena berhubungan dengan proses endokrin, neural dan mekanik. Corpus luteum dari
ovarium merupakan sumber utama progesteron saat dimulainya kebuntingan karena peranannya dalam
memelihara kebuntingan. Namun saat akhir kebuntingan serta seiring dengan membesarnya plasenta
maka aktivitas corpus luteum semakin menurun dan perannya digantikan oleh plasenta sebagai sumber
progesteron (Shemesh, 2006).
Pada 20 hari hingga 2 hari menjelang partus, konsentrasi progesteron secara berangsur mengalamai
penurunan. Hal ini disebabkan karena kortisol fetus merangsang plasenta menyekresikan estrogen
untuk menggertak peningkatan prostaglandin F2 dari endometrium uterus dan merangsang
peningkatan reseptor oxytocin dari endometrium. Kehadiran prostaglandin F2 mampu menghambat
sekresi progesteron dan merangsang myometrium untuk berkontraksi. Kontraksi dari myometrium
tersebut menghasilkan refleks Ferguson sebagai akibat tekanan yang ditimbulkan oleh fetus terhadap
cervix dan vagina. Refleks Ferguson tersebut akan memberikan rangsangan terhadap kelenjar hipofisa
posterior untuk menyekresikan oxytocin. Oxytocin, estrogen dan prostaglandin F2 bekerja secara
simultan dalam memberikan rangsangan kuat myometrium untuk berkontraksi sehingga terjadi proses
pelepasan perlekatan chorion fetus dari karunkula induk serta pengurangan volume uterus. Pelepasan
tersebut disebabkan adanya pengenduran perlekatan antara chorion fetus dan karunkula karena adanya

perobekan pembuluh darah sehingga darah lebih banyak keluar (Peters dan Ball, 1987; Schmidt, 2005).
Melalui mekanisme inilah memungkinkan proses kelahiran berlangsung dari sejak terjadi dilatasi cervix
dan masuknya fetus ke dalam cervix, pengeluaran fetus hingga pengeluaran plasenta.
4. Mengetahui proses post partus, laktasi dan hormonnya.
Fisiologi Reproduksi Pasca Partus
Pengeluaran Plasenta
Plasenta merupakan penggabungan antara plasenta foetalis (allantochorion) dan plasenta maternalis
(endometrium) yang memiliki fungsi fisiologis selama kebuntingan berlangsung. Pembentukan plasenta
pada awal kebuntingan merupakan membran fetus atau ekstra embrionik yang berdiferensiasi ke dalam
yolk sac, amnion, allantois dan chorion. Ternak sapi memiliki tipe plasenta multiplek atau kotiledoner
yaitu sebagian plasenta maternal (karunkula) dan sebagian allantochorion (kotiledon) yang terletak
berhimpitan satu sama lain untuk membentuk plasentoma (Partodihardjo, 1980; dan Hafez, 2000).
Hubungan antara kotiledon plasenta dengan karunkula endometrium memiliki beberapa peran penting
di antaranya (1) melakukan pertukaran gas, (2) menyalurkan zat-zat makanan dari induk ke fetus, (3)
menyalurkan sisa-sisa metabolisme dari fetus ke sistem peredaran darah induk dan (4) biosintesis sterol
dengan Ca2+ sebagai second messenger dan protein kinase C sehingga dihasilkan progesteron saat akhir
kebuntingan melalui fetal kotiledon (Bearden dan Fuquay, 1992; Stevenson, 2001; Shemesh, 2006).
Pengeluaran plasenta merupakan proses pemisahan membran fetus dari karunkula induk dalam waktu
beberapa jam pasca partus. Dalam kondisi normal, membran fetus (plasenta) tersebut akan keluar dari
tubuh induk sekitar 6 12 jam pasca partus (Peters dan Ball, 1987; Hafez, 2000). Proses pengeluaran
plasenta dimulai dari terputusnya tali pusar yang menghubungkan fetus dengan induk selama dalam
kandungan sehingga mengakibatkan volume darah dalam vili-vili turun dengan cepat. Semakin
menurunnya volume darah dalam pembuluh darah maka vili akan mengkerut dan volume uterus
berangsur-angsur menjadi kecil. Sekresi estrogen dan oxytocin yang merangsang kontraksi myometrium
akan menyebabkan terjadinya pengurangan volume uterus dan pelepasan kripta-kripta endometrium
tempat vili-vili plasenta bertaut dan secara bertahap sisa plasenta dan tali pusar yang menggantung di
mulut vulva akan menarik plasenta secara keseluruhan keluar dari uterus (Partodihardjo, 1980).
Pengeluaran plasenta melebihi dari 12 jam maka induk tersebut mengalami retensio secundinarum yaitu
gangguan pengeluaran plasenta (Hajurka, dkk., 2005). Hal tersebut dapat terjadi karena melemahnya
kontraksi myometrium sebagai akibat rendahnya kalsium dalam darah atau adanya ketidakseimbangan
hormon estrogen dan oxytocin serta partus sebelum waktunya (Peters dan Ball, 1987; Goff dan Horst,
1997).
Paritas induk tidak memengaruhi performan pengeluaran plasenta tetapi lebih banyak dipengaruhi oleh
manajemen pemeliharaan yang memengaruhi kondisi fisologis induk sapi. Kimura, dkk., (2002) dan
Epperson (2005) menyatakan bahwa sistem imunitas tubuh induk sangat berpengaruh terhadap proses
pengeluaran plasenta. Kandang tempat melahirkan yang tidak memenuhi persyaratan kebersihan akan

memberikan peluang kontaminasi mikroorganisme terhadap organ reproduksi induk sehingga


diperlukan perlawanan dan sistem imunitas tubuh agar mikroorganisme yang mengganggu pengeluaran
plasenta dapat berkurang jumlahnya.
2. Pengeluaran Lochia
Lochia merupakan ekskretum cairan yang mengandung runtuhan jaringan uterus yang bercampur
dengan mukus, darah, sisa-sisa membran fetus dan cairan fetus yang berwarna merah kecoklatan hingga
bening dan dikeluarkan pasca partus (Hafez, 2000 dan Amiridis, dkk., 2001, Palmer, 2003). Hormon
kortisol fetus merangsang plasenta menyekresikan estrogen untuk menggertak peningkatan
prostaglandin F2 dari endometrium uterus dan merangsang peningkatan reseptor oxytocin dari
endometrium. Kehadiran prostaglandin F2 mampu menghambat sekresi progesteron dan merangsang
myometrium untuk berkontraksi. Kontraksi dari myometrium tersebut menghasilkan refleks Ferguson
sebagai akibat tekanan yang ditimbulkan oleh fetus terhadap cervix dan vagina. Refleks Ferguson
tersebut akan memberikan rangsangan terhadap kelenjar hipofisa posterior untuk menyekresikan
oxytocin. Oxytocin, estrogen dan prostaglandin F2 bekerja secara simultan dalam memberikan
rangsangan kuat myometrium untuk berkontraksi sehingga menyebabkan runtuhnya sel-sel
endometrium dan bercampur dengan sekresi cairan uterus yang dihasilkan oleh sel-sel kelenjar
endometrium. Berlangsungnya proses kontraksi ritmik yang diikuti pengeluaran runtuhan sel-sel
endometrium dan sekresi cairan uterus pasca partus menyebabkan pengeluaran lochia (Peters dan Ball,
1987; Schmidt, 2005).
Volume cairan yang dikeluarkan bergantung paritas. Pluripara umumnya mengeluarkan lochia lebih
banyak (1000-2000 ml) dibandingkan primipara (kurang dari 500 ml). Pengeluaran lochia dalam volume
besar terjadi antara 1-3 hari dan berangsur menurun mulai hari ke-8. Sekitar hari ke-9 biasanya keluar
noda darah dan secara berangsur-angsur cairan akan berwarna bening hingga berakhir antara 14-18 hari
pasca partus. Meningkatnya tekanan pembuluh darah arteri pada permukaan karunkula menyebabkan
adanya perembesan darah sehingga menimbulkan warna merah pada lochia. Lochia dalam kondisi
normal (tanpa kontaminasi bakteri) tidak akan mengeluarkan bau busuk (Arthur, dkk., 1989).
Proses pengeluaran lochia bergantung pada kecepatan pengeluaran plasenta dan keberadaan
progesteron pasca partus (Arthur, dkk., 1989 dan Thatcher, dkk., 2006). Induk pasca partus memiliki tiga
tipe fase luteal yaitu (a) pendek (4 -12 hari), (b) normal (13 20 hari) dan (c) panjang (lebih dari 20 hari)
(Terqui, dkk., 1982). Hal ini menunjukkan bahwa keberadaan progesteron akan memengaruhi lamanya
pengeluaran lochia karena menurunnya estrogen akan mengurangi rangsangan kontraksi terhadap
uterus. Suatu penelitian membuktikan bahwa pada Pluripara umumnya mengeluarkan cairan lochia
lebih banyak (1000-2000 ml) dibandingkan primipara (kurang dari 500 ml) tetapi primipara akan
menyerap sebagian lochia ke dalam tubuh sehingga diperlukan waktu bagi proses penyerapan tersebut.
Suasana estrogenik dan frekuensi partus yang lebih rendah pada primipara dibandingkan pluripara
menyebabkan terhambatnya proses penyerapan sebagian lochia sehingga pengeluaran lochia primipara
lebih lama (Arthur, dkk., 1989).
3. Estrus Pertama Pasca Partus

Secara umum diketahui bahwa berakhirnya estrus yang diakhiri dengan proses ovulasi akan memberikan
perubahan dalam konsentrasi progesteron dalam darah. Konsentrasi progesteron sangat rendah (kurang
dari 5ng/ml) terjadi pada 1-3 hari sebelum estrus kemudian akan mengalami peningkatan secara drastis
pada 4-12 hari pasca estrus dan pada 16-18 hari konsentrasi progesteron akan konstan. Apabila ternak
sapi tersebut bunting maka keberadaan progesteron akan meningkat (sama atau lebih dari 5 ng/ml)
guna mempertahankan proses kebuntingan, tetapi progesteron akan segera menurun pada 18 hari
siklus estrus hingga 2-4 hari sebelum estrus berikutnya berlangsung (Grafik 1) (Rioux dan Rajotte, 2004).
Berlangsungnya proses kebuntingan akan menyebabkan dipertahankannya corpus luteum untuk
menghasilkan progesteron hingga dua hari sebelum partus (Hendricks, 2004). Sejak 20 hari sebelum
partus, progesteron mulai berangsur menurun sebagai konsekuensi adanya rangsangan kortisol
(glukokortikoid) fetus untuk merangsang plasenta menyekresikan estrogen guna menggertak
prostaglandin F2 dari endometrium uterus serta merangsang reseptor oxytocin dari endometrium.
Kehadiran prostaglandin F2 mampu menghambat sekresi progesteron dan merangsang myometrium
untuk berkontraksi (Peters dan Ball, 1987). Seiring penurunan progesteron, fetal estrogen juga berperan
dalam perejanan yang meliputi rangsangan myometrium untuk berkontraksi serta relaksasi cervix dan
vagina pada saat melahirkan, pengeluaran fetus dan plasenta (McDonald, 1975; Goff dan Horst, 1997;
Hafez, 2000; Shemesh, 2006). Di samping itu, estrogen akan merangsang peningkatan hormon prolaktin
yang berperan dalam laktogenesis. Keluarnya plasenta pasca partus tidak menghilangkan keberadaan
prostaglandin karena hormon tersebut akan disekresikan oleh karunkula uterus induk hingga
konsentrasinya menurun seiring dengan menyusutnya ukuran uterus sekitar 14 hari pasca partus
(Thatcher, dkk., 2006).
Aktivitas ovarium selama kebuntingan kecenderungan menurun terutama karena LH dalam darah yang
rendah. Proses folikulogenesis selama kebuntingan tidak dapat menghasilkan folikel dominan karena
tidak tersedianya LH untuk ruptura dinding folikel sehingga folikel tersebut akan mengalami atresia.
Kelenjar korteks adrenal yang menghasilkan ACTH dan corticostreroid berperan dalam menekan sekresi
LH. Peningkatan pelepasan FSH dari hipofisa anterior pada 5-14 hari pasca partus menyebabkan
perkembangan folikel dalam ovarium (Tysseling, dkk., 1998 dan Rensis, 2001). Setelah mengalami 2-3
kali atresia yang umumnya terjadi pada 7-8 hari pencapaian folikel dominan selama siklus estrus
berlangsung, maka folikel tersebut baru dapat diovulasikan pada 18-24 hari (Grafik 2 dan 3) (Arthur,
dkk., 1989) dan Noseir, 2003) atau 21-24 hari pasca partus (Pate, 1999 dan Rensis, 2001) tetapi
umumnya ovulasi tersebut tidak disertai estrus karena kurang memadainya ketersediaan estrogen dari
induk (Sumber: Noseir, 2003).
Ukuran folikel dominan akan menentukan jumlah sel granulosa dan produksi estrogen yang berperan
dalam penampilan perilaku estrus pertama pasca partus tetapi tidak dilakukan inseminasi karena proses
involusi uteri masih berlangsung (Fogwell, 1997). Gelombang folikel akan menentukan lamanya siklus
estrus pertama pasca partus. Hasil penelitian menunjukkan bahwa folikulogenesis dengan dua
gelombang memiliki potensi konsentrasi estrogen yang lebih tinggi dan konsentrasi progesteron yang
lebih rendah dibandingkan folikulogenesis dengan tiga gelombang yang umum dialami oleh induk sapi
(Noseir, 2003). Kemampuan induk sapi primipara dan pluripara dalam menampilkan folikel dominan
yang akan diovulasikan dengan ukuran folikel lebih dari 10 mm dan konsentrasi estrogen lebih dari 5,0

pg/ml sangat bergantung pada tingkat keseimbangan energi pasca partus walaupun harus kehilangan
sebagian kondisi dan bobot tubuhnya.
Paritas induk tidak memengaruhi performan estrus pertama pasca partus. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa induk sapi laktasi (primipara dan pluripara) mempunyai kemampuan double ovulating (2,50,1)
dibandingkan sapi dara yang hanya single ovulating (1,00,0) sehingga estrogen yang dihasilkan dapat
melebihi dari 5,0 pg/ml (Wiltbank, dkk., 1995 dan Noseir, 2003). Kemampuan menghasilkan folikel
dominan yang mampu diovulasikan lebih dari satu (double ovulating) pada induk laktasi (primipara dan
pluripara) menyebabkan volume folikuler saat estrus meningkat sehingga terpenuhinya ketersediaan
estrogen bagi estrus dan kondisi tersebut teraktualisasi dalam intensitas estrus. Sartori, dkk., (2002)
mengungkapkan bahwa induk sapi laktasi (primipara dan pluripara) mempunyai volume folikuler
(2674,4126,8 mm) lebih besar dibanding sapi dara (2202,8168,5 mm).
OConnor dan Wu (2000) menggolongkan induk sapi berdasarkan waktu ovulasi hingga terbentuknya
corpus luteum pertama pasca partus di antaranya: (1) kurang dari 40 hari, (2) 40-60 hari dan (3) lebih
dari 60 hari. Semakin cepat terjadinya ovulasi pasca partus maka hipotalamus dan hipofisa anterior akan
menyekresikan gonadotropin guna kelangsungan folikulogenesis. Secara hormonal, lamanya aktivitas
luteal dapat diketahui dari kadar progesteron yaitu bila kadar progesteron lebih dari 3 ng/ml (de Vries
dan Veerkamp, 2000).
4. Involusi Uteri
Involusi uteri adalah kembalinya ukuran dan fungsi uterus dalam kondisi normal seperti sebelum
mengalami kebuntingan (Bearden dan Fuquay, 1992; Hafez, 2000). Kondisi tersebut dimulai sejak
berakhirnya minggu pertama pasca partus hingga involusi uteri terjadi secara utuh yang ditandai oleh (1)
menyusutnya ukuran corpus dan cornua uteri, (2) uterus kembali berada di rongga pelvik, (3) konsistensi
dan tekanan uterus normal, (4) degenerasi karunkula yang diikuti oleh regenerasi jaringan epitel uterus
serta (5) terbebasnya cervix dari bakteri patogen (Morton, 2004 dan Hajurka, dkk., 2005). Schirar dan
Martinet (1982) menyatakan bahwa involusi uteri umumnya terjadi melalui tiga proses yaitu (1)
kontraksi, (2) pelepasan jaringan dan (3) regenerasi jaringan.
Peningkatan prostaglandin F2 pada 7-23 hari pasca partus akan memberikan rangsangan pada
myometrium untuk melakukan kontraksi (Kindahl, dkk., 1982). Proses pelepasan jaringan yang
berlangsung sekitar 15 hari pasca partus akan diikuti oleh penyusutan beberapa pembuluh darah,
regresi kelenjar uterus, penyusutan jumlah dan volume sel uterus. Regenerasi sel epitel uterus dimulai
segera setelah partus. Ruang di antara karunkula akan diisi oleh sel-sel epitel yang baru pada 8 hari
pasca partus dan proses regenerasi secara keseluruhan akan berlangsung selama 4-5 minggu pasca
partus (Schirar dan Martinet, 1982).
Hendricks (2004) menyatakan bahwa selama involusi uteri terjadi dua proses perubahan yaitu
makroskopis dan mikroskopis. Perubahan makroskopis meliputi proses penyusutan ukuran uterus yang
diikuti oleh pelepasan jaringan dan regenerasi endometrium. Penyusutan ukuran ini disebabkan karena
menguatnya kontraksi uterus yang terjadi setiap 3-4 menit selama 24 jam pasca partus. Pada 5-10 hari
pasca partus ukuran uterus sudah mengalami penyusutan hingga 50 persen dan relaksasi cervix serta

berakhirnya pengelupasan massa karunkula. Sedangkan perubahan mikroskopis meliputi perkembangan


sel-sel epitel pada karunkula hingga mencapai 25 hari pasca partus dan tidak adanya kontaminasi
bakteri yang akan mengganggu perkembangan sel epitel pada uterus.
Induk sapi pasca partus dalam kondisi normal akan memberikan performan involusi yang signifikan
dengan induk sapi yang mengalami retensio sekundinarum, endometritis dan sistik ovari. Hasil
penelitian Hajurka, dkk. (2005) mengungkapkan bahwa performan involusi uteri primipara kondisi
normal (23,05,3 hari) dan yang mengalami kondisi tidak normal (retensio sekundinarum, endometritis
atau sistik ovari) (33,77,4 hari). Sedangkan pada pluripara kondisi normal (27,35,5 hari) dan kondisi
tidak normal (37,38,2 hari). Namun primipara dalam kondisi normal memberikan kontribusi performan
involusi uteri (23,05,3 hari) tidak signifikan dengan pluripara (27,35,5 hari). Hal ini menunjukkan
bahwa paritas induk tidak memengaruhi performan involusi uteri.
Peters dan Ball, (1987); Quintela, dkk., 2003 dan Hendricks (2004) menyatakan bahwa involusi uteri
dipengaruhi oleh musim, retensio sekundinarum, gangguan metabolik, hormon dan penyakit. Musim
akan memengaruhi involusi uteri yaitu induk sapi yang partus pada musim semi (spring) dan panas
(summer) akan mengalami waktu involusi uteri lebih pendek dibandingkan musin dingin (winter).
Gangguan metabolik yang memengaruhi keterlambatan involusi uteri apabila kondisi induk sapi pasca
partus mengalami penurunan kadar kalsium darah (hypocalcemia) hingga mencapai kurang dari 2,0
mmol/L (Hendricks, 2004). Rendahnya konsentrasi estrogen akan berimplikasi terhadap involusi uteri
sehingga menyebabkan berkurangnya kontraksi myometrium dan terjadi retensio sekundinarum (Peters
dan Ball, 1987). Penyakit yang dapat memengaruhi involusi uteri umumnya penyakit yang berhubungan
dengan uterus seperti pyometra dan endometritis (Quintela, dkk., 2003).
Proses pengamatan involusi uteri dapat dilakukan melalui palpasi rektal, pemotongan ternak dan
ultrasonography rektal (Hendricks, 2004). Palpasi rektal untuk mengamati proses involusi uteri
merupakan cara yang umum dilakukan, yaitu dengan memerhatikan perubahan struktur dan ukuran
yang terjadi pada organ yang diamati pada setiap tahap waktu. Selama tahap pertama (1-8 hari pasca
partus) dapat diraba vagina dan dilakukan penekanan pada uterus untuk mengamati kondisi cervix
biasanya berada pada tepi anterior dasar tulang pelvis. Permukaan uterus akan terasa keras serta
berkerut dan dalam kondisi rileks karunkula akan teraba melalui dinding uterus. Dalam tahap kedua (810 hari pasca partus), uterus secara keseluruhan dapat diraba. Struktur karunkula yang seperti kacang
dan permukaan uterus akan terasa halus, lunak dan berfluktuasi terutama pada cornua. Pada tahap
ketiga ( 10-18 hari pasca partus) corpus uteri akan terasa seperti plastik lunak, tetapi fluktuasi dari
karunkula kurang dapat dirasakan, cervix nampak lebih kokoh dan ukuran cornua terus mengecil hingga
mendekati cornua sebelum bunting. Tahap keempat (18-25 hari pasca partus) yang merupakan tahap
akhir akan terasa adanya peningkatan tekanan uterus dan pengurangan ukuran cornua sebelum bunting
hingga mendekati cornua uteri tidak bunting (Hendricks, 2004).
2.3.5. Estrus Kedua Pasca Partus dan Inseminasi Buatan
Kehadiran performan estrus kedua pasca partus menunjukkan bahwa induk sapi perah sudah
mengalami keseimbangan energi positif karena titik nadir keseimbangan energi negatif berlangsung

hingga 3 minggu pasca partus. Kondisi leptin, insulin dan IGF-I sudah berangsur mengalami peningkatan
kearah normal. Leptin dalam kondisi keseimbangan energi positif akan meningkatkan feed intake yang
diikuti peningkatan insulin dan IGF-I. Jorritsma, dkk., (2003) menyatakan bahwa insulin dan IGF-I sangat
memengaruhi tingkat proliferasi folikel, produksi progesteron, estrogen sel granulosa dan androgen sel
theca. Insulin dan insulin-like growth factor-I (IGF-I) mampu mengikat protein bagi kepentingan
pertumbuhan folikel dan maturasi folikel dominan sehingga terjadi peningkatan estrogen yang akan
menimbulkan estrus kedua pasca partus dan LH bagi kepentingan ovulasi.
Kontribusi leptin, insulin dan IGF-I dalam metabolisme energi induk paritas I lebih diutamakan pada
pemenuhan kebutuhan pertumbuhan untuk mencapai kematangan fisiknya. Sedangkan induk paritas II
dan III lebih mengutamakan hasil metabolisme energi digunakan untuk memenuhi kebutuhan
pertumbuhan dan maturasi folikel ataupun produksi susu. Hasil penelitian Wathes, dkk., (2005)
mengungkapkan bahwa primipara memberikan performan estrus kedua pasca partus (78,52,42 hari)
lebih lama dibandingkan pada pluripara (72,91,12 hari).
Performan estrus kedua pasca partus juga menggambarkan uterus sudah mengalami involusi artinya
secara fisiologis induk mampu menerima kebuntingan berikutnya. Oleh sebab itulah, estrus kedua pasca
partus umumnya digunakan sebagai langkah awal dalam melakukan inseminasi buatan pertama pasca
partus. Inseminasi buatan adalah suatu proses mendeposisikan semen ke dalam uterus (intrauterin)
atau cervix (intracervical) dengan menggunakan alat artificial copulation. Inseminasi buatan
memberikan kontribusi penting dalam days open dan calving interval karena keberhasilan inseminasi
pertama pasca partus yang menghasilkan kebuntingan akan memengaruhi lamanya performan
reproduksi tersebut.
Waktu yang tepat untuk inseminasi merupakan dasar bagi deposisi semen ke dalam organ reproduksi
induk. Pelaksanaan inseminasi yang baik dilakukan pada 12-18 jam yang dihitung dari sejak awal
berlangsungnya estrus. .Penentuan waktu tersebut didasarkan pada kemampuan spermatozoa dapat
hidup dengan baik pada saluran reproduksi betina selama 18-24 jam, waktu ovulasi sel telur dan daya
hidup sel telur untuk dapat dibuahi 10-20 jam. Sedangkan deposisi semen saat inseminasi dapat
dilakukan pada corpus uteri, cornua uteri bagian kanan dan cornua uteri bagian kiri (OConnor dan
Peters, 2003). Indikator tingkat keberhasilan pelaksanaan inseminasi pada estrus kedua pasca partus
dapat diamati melalui service per conception dan conception rate (Wells dan Burton, 2002).

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2009. http://www6.ufrgs.br/favet/imunovet/molecular_immunology/blastocyst.jpg diakses
Yogyakarta, 28 Desember 2009.
Anonim. 2009. http://biowidhi.wordpress.com/2008/04/14/4/ diakses Yogyakarta, 28 Desember 2009.
Bearden H.J. and W.J. Fuguay.R 2004. Applied Animal Reroduction 6 th Ed. Philadelphia : Lea & Febiger.
Arthur, dkk. 1989. Veterinary Reproduction and Obstetrics. 6th Ed. Baliere Tindall.

Jainudeen, M.R. and Hafez. E.S.E. 2000. Pregnancy Diagnosis, dalam Hafez, E.S.E and
Hafez, B. 2000. Reproduction in Farm Animals. 7ed.. Philadelphia : Lippincott Williams &
Wilkins.
McDonald, L.E. 1971. Veterinary Endocrinology and Reproduction. Philadelphia : Lea & Febiger.
Partodiharjo, S. 1987. Ilmu Reproduksi Hewan. Jakarta : Mutiara Sumber Daya.
Salisbury, G.W, and VanDemark, N.L., 1985, Fisiologi Reproduksi dan Inseminasi Buatan pada Sapi.
Diterjemahkan oleh Djanuar, R., Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.

Pengertian
Kebuntingan adalah proses setelah terjadinya fertilisasi sampai terbentuknya zigot kemudian embrio
dan foetus.
Tahap-tahap pertumbuhan embrio
Embrio memiliki tahapan pertumbuhan yang sangat kompleks dan terdiri 5 periode, yaitu :
1. Periode persiapan
2. Periode pembuahan
3. Periode pertumbuhan awal
4. Periode antara
5. Periode pertumbuahan akhir
Periode persiapan.
Pada periode ini kedua parent atau indukan dipersiapkan guna melakukan perkawinan atau pembiakan.
Disini gamet mengalami proses pematangan sehingga telah mampu melakukan pembuahan.
Periode pembuahan
Pada periode ini kedua parent atau indulan melakukan proses kawin gamet melakukan perjalanan ke
tempat pembuahan. Setelah itu kedua gamet melakukan pembuahan.
Periode pertumbuhan awal
Setelah mengalami pembuahan dan menghasilkan zigot. Zigot mengalami pembelahan berulang kali
sampai saat embrio memiliki bentuk sederhana atau primitive. Bentuk primitive ialah bentuk dan

susunan tubuh embrio yang masih sederhana dan kasar. Bentuk primitf dari embrio ini terdapat di
semua hewan vertebrata.
Pada periode ini terdapat 4 tingkatan pertumbuhan antara lain :
1. Tingkat pembelahan
2. Tingkat blastula
3. Tingkat gastrula
4. Tingkat tubulasi
Perode antara
Periode ini disebut tingkat berudu. Hewan yang mengalami ini adalah golongan evertebrata , pisces, dan
amphibian. Pada hewan marsupilia(Metatheria). Hewan ini mempunyai sifat unik yaitu ketika bayi lahir
secara naluriah akan langsung merayap ke marsupium induk dan kemudian menyusu di putil susu.
Periode pertumbuhan akhir
Periode ini dimulai dari pertumbuhan penyempurnaan bentuk defenitif sampai kelahiran. Pada hewan
golongan anura berlangsung singkat. Aves berlangsung selama beberapa hari sedangkan mamalia
memiliki periode lebih lama dari anura dan aves. Sedang pada manusia berlangsung beberapa bulan
sebelum proses kelahiran.

Hormone yang berperan saat kebuntingan.


1. Gonadotrophin.
Kadar hormone ini menurut para peneliti lebih tinggi pada saat sapi bunting daripada saat tidak bunting.
Lebih tepatnya saat awal kebuntingan kadar hormone ini meningkat. Hormone ini mengalami
penurunan dari kelenjar hipofisa disebabkan naiknya kadar esterogen yang menghambat pembentukan
hormone tersebut.
Esterogen.
Pada awal kebuntingan hormone ini sedikit kemudian kadarnya mulai naik pada saat umur
kebuntintingan mulai tua. Pada usia kebuntingan 4 bulan akhir sapi akan mengekskresikan 10 X lipat
hormone esterogon didalam air seninya dibanding sesudah melahirkan.
progesterone.
Hormone ini mempunyai peranan palaing penting dan dominant dalam berperan mempertahankan
kebuntingan. Kadar hormone yang meningkat menyebabkan berhentinya kerja hormone lain serta
menyebabkan berhentinya siklus estrus dengan mencegahnya hormone gonadotrophin-gonadotrophin.

Progesteron dihasilkan di corpus luteum dan plasenta. Apabila sekresi hormon ini berhenti pada setia
kebuntingan akan berakhir selama beberapa hari.

Kegagalan yang mungkin terjadi dalam kebuntingan

A. Kegagalan Pembuahan.
Faktor ini merupakan faktor utama sebagai penyebab induk menderita kebuntingan.

Termasuk dalam faktor ini adalah :


1. Kelainan anatomi saluran reproduksi.
Kelainan anatomi dapat bersifat genetik maupun nongenetik yang mudah dideteksi hingga sulit
didiagnosa, meliputi :
Tersumbatnya tuba falopii
Adanya adhesio antara ovarium dengan bursa ovarium
Lingkungan dalam uterus yang kurang serasi
Fungsi yang menurun dari saluran reproduksi
2. Kelainan ovulasi.
Termasuk dalam kelompok kebuntingan karena kelainan ovulasi adalah :
Kegagalan ovulasi pada folikel de graaf yang sudah matang gagal menjadi pecah karena ada gangguan
sekresi hormon gonadotropin yaitu FSH dan LH.
Ovulasi yang tertunda ( delayed ovulation ) sampai satu atau dua hari setelah berhentinya birahi (
kondisi normal ovulasi terjadi pada periode awal masa birahi atau sampai beberapa jam setelah
berakhirnya gejala birahi ).
Ovulasi ganda adalah ovulasi dengan dua atau lebih sel telur.
3. Sel telur yang abnormal.
Beberapa bentuk abnormal dari sel telur adalah :
Degenerasi sel telur dengan bentuk tidak beraturan dan dinding mengkerut.

Zona pelusida sobek atau rusak menyebabkan pembuahan lebih dari satu sel mani terhadap sel telur
sehingga terbentuk zigot abnormal.
Sel telur yang muda
Sel telur yang berbentuk pipih
Sel telur yang berbentuk oval
Sel telur yang ukurannya terlalu kecil ( lebih kecil dari 120 mikron ).
Sel telur raksasa ( lebih dari 220 mikron )
Sel telur yang di dalam sitoplasma mengandung vakuola yang terlalu besar.
Sel telur dengan benda kutub ( polar body ) yang terlalu besar.
4. Sel mani yang abnormal.
Sel mani yang mempunyai bentuk abnormal menyebabkan kehilangan kemampuan untuk membuahi sel
telur di dalam tuba falopii.

5. Kesalahan pengelolahan reproduksi.


Kurang teliti dalam deteksi birahi
Pelaksanaan teknik inseminasi buatan yang kurang baik
Kekurangan pakan pada induk khususnya vitamin dan mineral
Kesalahan dalam memperlakukan air mani, seperti pengenceran air mani yang kurang tepat, proses
thawing mani beku yang kurang baik.
Suhu kandang yang terlalu panas dan kelembaban yang terlalu tinggi karena sistem perkandangan yang
tidak sesuai dapat berpengaruh buruk pada proses pembuahan.
B. Kematian Embrio Dini.
Faktor yang mendorong terjadinya kematian embrio dini yang menyebabkan induk menderita
kebuntingan adalah :

1. Kelainan genetik.
Adanya gen lethal yang melekat pada sel telur menyebabkan embrio yang terbentuk akan segera mati.

2. Penyakit.
Peradangan pada uterus, penyakit kelamin menular dan penyakit kelamin yang disebabkan oleh bakteri
nonspecific seperti Staphylococcus, Streptococcus, E.coli, P.aeroginosa, dan C. piogenes dapat
menyebabkan kematian embrio dini dan kebuntingan.

3. Lingkungan dalam saluran reproduksi yang kurang serasi.


Faktor penyakit umum pada induk yang menimbulkan peningkatan suhu tubuh dapat menyebabkan
kematian embrio, karena lingkungan uterus tempat embrio berada juga mengalami kenaikan suhu
sehingga terjadi kekurangan oxygen.
Ketidakseimbangan hormon estrogen dan progesterone sering menyebabkan kematian embrio dini.
Hormon estrogen yang berlebihan kadarnya dalam darah pada awal kebuntingan dapat menyebabkan
terjadinya kontraksi dinding uterus yang berlebihan akan diikuti kematian embrio dini. Kekurangan
sekresi hormon progesterone disebabkan adanya regresi korpus luteum pada awal kebuntingan juga
mengakibatkan kematian embrio dini.
Diagnosa kebuntingan pada ternak betina adalah :
Pemeriksaan klinis pada alat kelamin betina melalui eksplorasi rektal untuk mengetahui kondisi organ
reproduksi atau menggunakan endoskop pada alat kelamin.
Pemeriksaan pada biopsi cairan uterus dan vagina untuk mengetahui populasi dan variasi
mikroorganisme.
Pemeriksaan hormon gonadotropin dan steroid memakai teknik Radio Immunoassay ( RIA ).
Pemeriksaan sitologi untuk mendeteksi kelainan genetik.
Laparotomi untuk melihat kelainan abnormal alat kelamin.
Penanggulangan pada induk yang menderita kebuntingan bertujuan untuk meningkatkan angka
kebuntingan, sehingga angka kelahiran meningkat dan efisiensi reproduksi menjadi baik.

Eksplarasi Rektal

Eksplorasi rektal adalah metoda diagnosa kebuntingan yang dapat dilakukan pada ternak besar seperti
kuda, kerbau dan sapi. Prosedurnya adalah palpasi uterus melalui dinding rektum untuk meraba
pembesaran yang terjadi selama kebuntingan, fetus atau membran fetus . Teknik yang dapat digunakan

pada tahap awal kebuntingan ini adalah akurat, dan hasilnya dapat langsung diketahui. Sempitnya
rongga pelvic pada kambing, domba dan babi maka eksplorasi rektal untuk mengetahui isi uterus tidak
dapat dilakukan (Arthur, et al., 1996).

Palpasi transrectal pada uterus telah sejak lama dilakukan. Teknik yang dikenal cukup akurat dan cepat
ini juga relative murah. Namun demikian dibutuhkan pengalaman dan training bagi petugas yang
melakukannya, sehingga dapat tepat dalam mendiagnosa. Teknik ini baru dapat dilakukan pada usia
kebuntingan di atas 30 hari (Broaddus dan deVries, 2005).

Penanggulangan kebuntingan meliputi :


Pemberian antibiotika sesuai bakteri penyebab secara intrauterine menjelang birahi pada siklus birahi
berikutnya.
Pemberian Gonadotropin Releasing Hormon ( GnRH ) pada saat inseminasi.
Perbaikan pengelolahan reproduksi seperti peningkatan kualitas deteksi birahi dan pelaksanaan
inseminasi buatan, perbaikan mutu ransum pakan, sanitasi kandang dan lingkungan.

PROSES KEBUNTINGAN PADA RUMINANSIA


Proses Terjadinya Fertilisasi
Fertilisasi merupakan bersatunya antara sel spermatozoa dengan sel telur atau proses meleburnya
pronukleus jantan dan pronukleus betina (karyogami). Fertilisasi terjadi di ampula isthmus junction.
Fertilisasi terjadi hanya sekali, dan bertahap. Fertilisasi pada hewan ada dua macam :
- Fertilisasi Internal, fertilisasi ini terjadi di oviduk (ampula-istmus junction). Penetrasi speram pada
fertilisasi ini adalah sperma mengalami reaksi akrosom untuk dapat menembus zona pelusida dan
membrane plasma. Proses dari fertilisasi internal adalah sebagai berikut. Saat terjadi ovulasi, Pada
sebagian spesies ovum ada yang mempunyai cumulus ooforus ada yang tidak, yang mempunyai
cumulus ooforus adalah babi. Sperma mempunyai enzim hialuronidase yang berfungsi untuk melarutkan
asam hialuronat yang terdapat pada sel-sel granulose pada cumulus ooforus.
Setelah itu sperma ke zona pelusida, ovum di zona pelusida mengeluarkan zat fertilizing, yang apabila
berkontak dengan sperma akan menghasilkan aglutinasi, sehingga jika sperma menerobos zona pelusida
terdapat lorong bekas jalur tersebut.
Sperma yang berhasil menerobos zona pelusida disebut suplementer, setelah itu untuk menghalangi
sperma lainnya, zona pelusida mengeluarkan suatu zat, supaya sperma lainnya tidak masuk.

Setelah itu sperma akan menembus membrane vitelinum, Sperma yang berhasil menembus zona
vitelinum disebut supernumeraria. Sperma masuk kedalam membrane ini mempunyai dua cara, yaitu
secara fusi dan fagositosit. Pada saat masuk, ekor ditanggalkan. Setelah kepala spermatozoa menyentuh
membrane vitelin , terjadilah aktifitas ovum. Membran vitellin memperlihatkan reaksi terhadap
sentuhan kepala spermatozoa. Ditempat sentuhan terjadi tonjolan kecil dari membrane vitellin dan
kemudian terbuka.Dalam keadaan tersebut kepala spermatozoa menyusup masuk kedalam sitoplasma
sel ovum . Seluruh tubuh spermatozoa termasuk kepala, ekor, masuk kedalam sitoplasma sel telur,
sedang membrane plasma yang menjadi pembungkus sperma, lebur menjadi satu dengan membrane
vitelin. Setelah tubuh spermatozoa masuk masuk kedalam sitoplasma, terjadilah pengkerutan protein
dan pembelahan inti sel ovum yang terakhir. Hasil pengkerutan adalah dilkeluarkannya cairan ke dalam
ruang antara membrane vittelin dengan zona pellucida, dan pembelahan inti sel ovum menghasilkan
polar bodi yang juga dikeluarkan ke dalam ruangan tersebut. Selanjutnya kepala spermatozoa terputus
dengan bagian lainnya, dan perlahan-lahan menggembung. Setelah menyingkarkan badan polar
pertama, terjadi pembentukan pronukleus jantan dan betina. Setelah itu mitokondria ovum mendekati
kedua pronukleus. Pertumbuhan pronuklei jantan lebih besar dari pronuklei betina. Setelah itu terjadi
penggabungan antara pronukleus jantan dan betina.
- Fertilisasi External, fertilisasi ini terjadi secara alami di air atau in vitro (contoh pada ikan dan amphibi).
Pada fertilisasi ekternal ini penetrasi sperma juga mengalami reaksi akrosom untuk menembus jelly
coat, membrane viteline, dan membrane plasma

Tahapan dari fertilisasi ekternal yang dicontohkan pada bulu babi adalah sebagai berikut
1.

Sperma mendekati kontak dengan jelly coat sel telur

2.

Enzim hidrolisis dilepaskan dari vesikula akrosom

3.

Enzim hidrolitik melarutkan jelly coat sehingga sperma dapat masuk

4.

Aktin akan memanjang dan memulai membentuk tudung akrosom

5.

Tudung akrosom berikatan dengan reseptor pada sperma

6.

Ikatan tersebut membuat atau menyebabkan membaran viteline pecah

7. Membran sperma dan membrane sel telur berfusi, selain menuju langkah berikutnya, setelah
tahapan ini juga membuat inti sel sperma masuk ke sitoplasma dan selanjutnya langsung ke tahapan
terakhir yaitu inti sel telur dan inti sel sperma berfusi
8.

Terjadi depolarisasi membrane menginaktifkan reseptor sperma,

9.

sehingga meningkatnya Ca++

10. Granula korteks berfusi dengan membrane plasma dan mengosongkan isinya kedalam rongga
perivitelin, dan membrane viteline menjadi membrane fertilisasi, selain itu juga terjadi aktivasi sel telur.
11. Inti sel telur dan Inti sel sperma berfusi.
Langkag ke 4-8 merupakan reaksi akrosom sedangkan ke 9-11 merupakan rekasi korteks
Setelah bersatu antara sperma dan ovum maka telah terbentuknya zigot. Zigot merupakan sel diploid
(2n) dengan jumlah kromosom 23 pasang. Sambil zigot bergerak kearah uterus, zigot membelah secara
mitosis berkali-kali. Zigot akan membelah diri menjadi dua, empat, delapan, enambelas, dan seterusnya,
Pada saat embrio mencpai 32 sel disebut morula.
Morula ini nanti akan berkembang menjadi blastula. Pada blastula, sel-sel bagian dalam akan
membentuk bakal janin atau embrioblas, sedangkan bagian luarnya membentuk trofoblas. Trofoblas ini
merupakan dinding yang berfungsi untuk menyerap makanan dan yang pada nantinya akan membentuk
plasenta. Selanjutnya blastula bergerak menuju ke uterus, pada dan selama proses ini korpus luteum
menghasilakn hormone progesterone. Hormon ini berfungsi untuk implantasi atau perlekatan embrio
dengan merangsang pertumbuhan endometrium. Blastula setelah melakukan implantasi juga akan
melepaskan hormone korionik gonadotropin, hormone ini akan melindungi kebuntingan dengan cara
menstimulasi hormone estrogen dan progesterone sehingga menstruasi pada primate tidak dapat
terjadi.
Proses selanjutnya adalah membentuk gastrula atau disebut gastrulasi, yaitu proses proses dimana
bagian embrioblas membentuk dua lapisan, yaitu lapisan luar atau ektodermis dan lapisan dalam atau
endodermis. Dan pada bagian permukaan dari lapisan ektodermis melakukan invaginasai kedalam
membentuk lapisan mesodermis.
Pada tingkat tubulasi Daerah-daerah bakal pembentuk alat atau ketiga lapis benih : ectoderm,
mesoderm dan endoderm, menyususun diri sehingga berupa bumbung , berongga. Tubulasi terjadi
mulai daerah kepala sampai ekor. Kecuali mesoderm hanya berlangsung di daerah truncus embryo.

Tahapan Organogenesis
Organogenesis merupakan proses dari pembentukan organ-organ tubuh. Organogenesis meliputi
Proses ini terjadi setelah fase tubulasi pada embryogenesis
1.

Lapisan Ektoderm

1. Ektoderm Umum : Epidermis kulit, derivat kulit ( kelenjar-kelenjar : Ambing, keringat, lemak, gig,
tanduk, dan kuku), lensa mata (alat telinga dalam, indera bau dan rasa), stomadeum (ruang mulut),
proktodaeum (bagian anus)
2. Ektoderm saraf : akan berdiferensiasi menjadi otak (sistem saraf), otak, sumsum punggung dan
saraf tepi, perbesaran indera (mata, hidung, raba).

3.

Rigi Saraf : khromatofor kulit (pigmen dan melanin).

4.

Lapisan Mesoderm

1. Epimer (mesoderm dorsal), akan megalami segmentasi menurut arah memanjang tubuh embrio,
potongan epimer tersusun menurut letak dari anterior ke posterior dan terbentuk somit. Somit akan
membentuk dermatom, myotom dan skeretom
2.

Mesomer (mesoderm intermediet), sistem urogenital, ginjal dan alat kelamin.

3.

Hypomer

1.

Somatis (luar), pericardium, pleura, peritoneum, dermis

2.

Visceral (dalam), epimiokardium, mesokardium dan akan membentuk cor

5.

Lapisan Endoderm

1.

Foregut : usus depan

2.

Midgut : usus tengah

3.

Hindgut ; usus belakang

Selain itu juga akan mengeluarkan kelenjar pencernaan saluran pencernaan, sistem pernapasan (epitel
paru-paru).

Tanda-tanda dan Faktor yang mempengaruhi Kebuntingan


Pada kambing tanda-tanda dari kebuntingan adalah sebagai berikut
-

Tidak terlihat tanda-tanda berahi pada siklus berahi berikutnya

Perut sebelah kanan tampak membesar

Ambing tampak menurun

Ternak tampak tenang

Faktor-faktor
- Temperatur
Temperatur yag terlampau tinggi , terutama perubahan udara yang sangat mendadak dapat
mengakibatkan tidak subur/mandul. Dimana produksi sel telur induk betina tidak normal pada masa

tidak subur dan dapat mengakibatkan hewan menjadi keriput dan nafsu makan turun. Demikian juga
pejantan , produksi sel jantannya juga tidak normal. Hal ini dapat disiasati bagi peternak yang daerah
suhunya di atas kenormalan dapat membaut kandang untuk peternakan dibawah pohon yang rindang,
sehingga suhu sekitar kandang akan turun dan hewan menjadi nyaman.
- Umur
Kegagalan bunting dapat disebabkan perkawinan pada usia muda. Umumnya perkawinan tersebut
tidak sesuai dengan umur dan berat badan yang sesuai jika hewan akan dikawinkan.
- Kondisi Penyakit
Mengawinkan hewan dalam kondisi sakit , akan mengakibatkan kegagalan bunting. Karena hewan
yang sakit, nafsu makan turun dan pertumbuhan biologisnya tidak normal dan hewan menjadi kurus. Hal
ini mengakibatkan alat reproduksi tidak maksimal dan saat kawin akan menimbulkan kegagalan bunting.

Mekanisme Partus
Mekanisme terjadinya kelahiran secara singkat dapat dimulai dari saat hipotalamus fetus menghasilkan
CRH, CRH akan mempengaruhi hipofisis anterior untuk mensekrsikan ACTRH (pelepas hormone ACTH).
Sekersi ACTH fetus melonjak. ACTH memepengaruhi cortex adrenal fetus untuk meningkatnya sekresi
kortisol, kortisol melewati plasenta dan meningkatkan peningkatkan estrogen, estrogen akan
mempengaruhi uterus untuk mensekresikan PGF2, PGF2 akan meregresi korpus luteum sehingga
produksi progesterone akan menjadi turun.
PGF2, estrogen menyebabkan kontraksi miometrium, ketika fetus sampai ke cervik, maka fetus akan
merangsang servik melalui kontraksinya dengan mensekresikan oksitosin. Oksitosin ini akan menambah
kuat kontraksi dari miometrium untuk mengeluarkan fetus.
Pada proses dilatasi servik, faktor yang berpengaruh pertama adalah hormone relaxin dan estrogen.
Hormon ini mempengaruhi proses dilatasi servik yang pertama, selanjutnya adalah proses pengeluaran
amnion dan chorion. Proses ketiga adalah dikelurkannya fetus, pada tahap ini biasanya amnion akan
pecah.
Kontraksi untuk dikeluarkannya fetus akan bertambah kuat dengan terjadinya anoxia pada fetus. Akibat
terjadi kontraksi, maka aliran darah akan berkurang, sehingga suplai oksigenpun akan berkurang juga.
Kontraksi abdomen juga akan menambah kekuatan dari kontraksi untuk dikeluarkannya fetus. Setelah
fetus keluar, kontraksi menjadi berkurang dan melemah, tetapi kontraksi tetap berjalan 1-2 hari, dan
kontraksi ini akan menjadi proses dikeluarkannya plasenta dan lain sebagainya yang msih tertinggal di
uterus.

Pada usia kehamilan kambing memasuki bulan ke-1 (30 hari), janin masih berukuran sebesar jari tangan
kelingking. Pada usia kehamilan kambing memasuki bulan ke-2 (60 hari), janin berukuran sebesar ibu jari
kaki seperti tampak pada gambar di bawah ini.

Pada usia kehamilan kambing memasuki bulan ke-3 (90 hari), ukuran janin sudah sebesar kaki bayi atau
kepalan tangan orang dewasa, posisi janin sudah semakin maju ke arah perut bagian tengah dan detak
jantung janin sudah dapat didengar dengan menggunakan stetoskop. Pada usia kehamilan kambing
memasuki bulan ke-4 (120 hari), janin terus membesar dan bisa dirasakan dengan perabaan pada bagian
depan bawah perut, tepat pada akhir tulang rusuk. Pada usia kehamilan kambing memasuki bulan ke-5
(120 150 hari), janin terus bergerak ke belakang perut dan mendekati saluran kelahiran.
Ketika 1 minggu menjelang kelahiran, ambing induk akan cepat membesar dan kelihatan merah pada
putingnya. Ini menandakan pembentukan air susu sudah sempurna untuk mempersiapkan kelahiran
anak. Disamping itu terdapat pula tanda-tanda lainnya untuk mengetahui induk kambing yang akan
melahirkan: Pinggul mengendur, ambing sangat besar dan puting susu merah. Alat kelamin
membengkak, berwarna kemerah-merahan dan lembap. Gelisah, menggaruk-garuk lantai kandang dan
mengembik. Nafsu makan turun. Segera siapkan rumput atau jerami kering sebagai alas untuk
melahirkan kambing.

1.1. Latar Belakang


Kebuntingan adalah keadaan dimana anak sedang berkembang didalam uterus seekor hewan betina.
Suatu interval waktu, yang disebut periode kebuntingan (gestasi) terentang dari saat pembuahan
(fertilisasi) ovum sampai lahirnya anak. Hal ini mencakup fertilisasi atau persatuan antara ovum dan
sperma.
Terjadinya fertilisasi adalah hal yang sangat penting. Sperma haruslah berada didalam saluaran
reproduksi betina, uterus untuk suatu jangka waktu tertentu agar dapat membuahi ovum secara efektif.
Hal ini disebut kapasitasi spermatozoa. Kapasitasi mencakup pemecahan parsial akrosom bagian luar
dan membran plasma, sehoingga enzim akrosom dapat dilepaskan. Enzim-enzim tersebut selanjutnya
dapat menimbulkan zona pelusida. Kapasitasi juga mengaktfkan metabolisme sel-sel sperma dengan
menaikan laju glikolisis dalam sel dan penaikan metabolisme oksidatif. Kapasitasi dimuali didalam uterus
dan berakhir didalam oviduk.
Baik kerja silaia maupun kontraksi muskuler terlibat didalam pergerakan ovum yang telah dibuahi
melalui tuba kedalam uterus. Implantasi dari satu blastosit menyebabkan timbulnya wilayah refraktori
disekitar didalam endometrium yang menghambat terjadinya implantasi lain didaerah yang sangat
berdekatan.

Terdapat bukti-bukti bahwa embrio didekat tuba uterin perkembangannya sedikit lebih maju dibanding
yang berada didekat serviks blas tersebar secara teratur didalam uterus sampai tujuh hari setelah
perkawinan. Kontraksi uterin barangkali terlibat dalam pergerakan blastoris, karena tidak adanya bukti
bahwa pergerakan itu bersipat aktif.
Ketahanan kebuntingan pada hewan dan diakhirnya dengan kelahiran sebagian besar dipengaruhi oleh
keseimbangan laju kerja hormon. Kejadian ini dibuktikan oleh kenyataan perubahan perbandingan kadar
hormon sering mengakibatkan keguguran.
1.2. Tujuan
Tujuan dari penyusunan makalah ini adalah untuk mengetahui perkembangan kebuntingan pada sapi
betina dan hormon-hrmon yang berperan saat kebuntingan.

1.3. Manfaat
Manfaat yang dapat diambil dari makalah ini dapat menjadi salah satu sumber bacaan mengenai
perkembangan kebuntingan pada sapi dan hormon-hormon apa saja yang berperan.

II. PEMBAHASAN

2.1. Kebuntingan
Satu periode kebuntingan adalah periode dari mulai terjadinya fertilisasi sampai terjadinya kelahiran
normal (Soebandi, 1981) sedangkan menurut Frandson (1992) menyatakan kebuntingan berarti keadaan
anak sedang berkembang didalam uterus seekor hewan. Dalam penghidupan peternak,periode
kebuntingan pada umumnya dihitung mulai dari perkawinan yang terakhir sampai terjadinya kelahiran
anak secara normal.
Periode kebuntingan dimulai dengan pembuahan dan berakhir dengan kelahiran anak yang hidup.
Peleburan spermatozoa dengan ovum mengawali reaksi kimia dan fisika yang majemuk, bermula dari
sebuah sel tunggal yang mengalami peristwa pembelahan diri yang berantai dan terus menerus selama
hidup individu tersebut. Tetapi berbeda dalam keadaan dan derajatnya sewaktu hewan itu menjadi
dewasa dan menjadi tua. Setelah pembuahan , yang mengembalikan jumlah kromosom yang sempurna,
pembelahan sel selanjutnya bersifat mitotik sehingga anak-anak sel hasil pembelahannya mempunyai

kromosom yang sama dengan induk selnya. Peristiwa ini berlangsung sampai hewan menghasilkan sel
kelamin (Salisbury, 1985)
Pertumbuhan makhluk baru terbentuk sebagai hasil pembuahan ovum oleh spermatozoa dapat dibagi
menjadi 3 periode, yaitu: periode ovum,periode embrio dan periode fetus. Periode ovum dimulai dari
terjadinya fertilisasi sampai terjadinya implantasi,sedang periode embrio dimulai dari implantasi sampai
saat dimulainya pembentukan alat alat tubuh bagian dalam. Periode ini disambung oleh periode fetus.
Lamanya periode kebuntingan untuk tiap spesies berbeda-beda perbedaan tersebut disebabkan faktor
genetik
Menurut Frandsion (1992) menyatakan bahwa Periode kebuntingan pada pada kuda 336 hari atau
sekitar sebelas bulan; sapi 282 hari atau sembilan bulan lebih sedikit; domba 150 hari atau 5 bulan; babi
114 hari atau 3 bulan 3 minggu dan 3 hari dan anjing 63 hari atau sekitar 2 bulan.
Menurut Salisbury (1985) periode kebuntingan pada semua bangsa sapi perah berlangsung 278-284 hari
kecuali brown swiss rata-rata 190 hari.
Perubahan alat kelamin betina selama kebuntingan berlangsung
Menurut Partodiharjo (1982) hewan yang mengalami masa kebuntingan akan menunjukan perubahan
bagian-bagian tertentu sebagai berikut:
1. Vulva dan vagina
Setelah kebuntingan berumur 6 sampai 7 bualan pada sapi dara akan terlihat adanya edema pada
vulvanya. Semakin tua buntingnya semakin jelas edema vulva ini. Pada sapi yang telah beranak, edema
vulva baru akan terlihat setelah kebuntingan mencapai 8,5 sampai 9 bulan.
2. Serviks
Segera setelah terjadi fertilisasi perubahan terjadi pada kelenjar-kelenjar serviks. Kripta-kripta
menghasilkan lendir yang kental semalin tua umur kebuntingan maka semakin kental lendir tersebut.
3. Uterus
Perubahan pada uterus yang pertama terjadinya vaskularisasi pada endomertium, terbentuk lebih
banyak kelenjar endometrium, sedangkan kelenjar yang telah ada tumbuh lebih panjang dan berkelokkelok seperti spiral.
4. Cairan Amnion dan Allantois
Volume cairan amnion dan allantois selama kebuntingan juga mengalami perubahan. Perubahan yang
pertama adalah volumenya, dari sedikit menjadi banyak; kedua dari perbandingannya. Hampir semua
spesies, cairan amnion menjadi lebih banyak dari pada volume cairan allantois, tetapi pada akhir
kebuntinan cairan allantois menjadi lebih banyak.
5. Perubahan pada ovarium

Setelah ovulasi, terjadilah kawah bekas folikel. Kawah ini segera dipenuhi oleh darah yang dengan cepat
membeku yang disebut corpus hemorrhagicum. Pada hari ke 5 sampai ke-6 korpus luteum telah
terbentuk.
2.2. Pemeriksaan kebuntingan pada ternak
Setelah kita mengawinkan ternak harapan kita adalah terjadinya kebuntingan. Pada umumnya peternak
kurang mengindahkan harapan ini. Mereka mengetahui ternaknya tidak bunting setelah ternak mereka
minta kawin lagi dalam istilah inseminasi buatan disebut non-return. Karena hasrat manusia untuk
mengetahui kebuntingan hewannya secepat mungkin setelah perkawinan Partodihardjo (1982) telah
mengadakan uji kebuntingan pada berbagai ternak antara lain:
1. Pemeriksaan kebuntingan pada sapi dan kerbau
Kebuntingan pada sapi dan kerbau dapat diketahui dengan melatih diri meraba alat reproduksi hewan
betina melalui rektumnya. Pada saat ini pemeriksaan kebuntingan yang terbaik adalah palpasi per
rektum.
2. Pemeriksaan kebuntingan pada kuda
Pemeriksaan kebuntingan pada kuda hingga kini telah diketahui metode palpasi per rektum, metode
biologik dan metode immunologik. Metode biologik diciptakan oleh ascheim dan zondek yang
menggunakan mencit betina sedang metode biologik yang lainnya diciptakan friedman yang
menggunakan kelinci betina. Metode immunologik ada 2 macam, yaitu metode yang mengandung
radio-aktif dan metode tanpa radio-aktif.
Metode Biologik untuk pemeriksaan kebuntingan pada kuda
Pada dasarnya, dengan metode biologik ini yang diperiksa adalah adanya hormon PMS. Hormon ini
mencapai puncak kadar dalam darah pada hari yang ke 50 setelah fertilisasi dan mulai menurun setelah
kebuntingan pada hari ke 120. pemeriksaan dilakukan sebelum hari ke 50 atau sesudah 120 hasilnya
diragukan.menurut Frandson (1992) menyatakan metode ini dapat dilakukan pada kebuntingan 50
sampai 84 hari.
Metode Imunologik untuk pemeriksaan kebuntingan pada kuda
Pada dasarnya digunakan serum (anti bodi) untuk mendeteksi adanya PMS yang ada dalam darah kuda
tersangka. Anti bodi ini berasal dari kelinci yang telah berkali-kali disuntik dengan hormon PMS yang
telah dicampur dengan zat pelambat absorpsi, dengan interval 1 minggu. Pada umumnya sistem yang
dipakai adalah Complement Fixation Test (CP test) atau Hemoagulation Inhibition Test (HI).

2.3. Hormone yang berperan saat kebuntingan.


2.3.1. Gonadotropin Releasing Hormone (GnRH)

Kadar hormone ini menurut para peneliti lebih tinggi pada saat sapi bunting daripada saat tidak bunting.
Lebih tepatnya saat awal kebuntingan kadar hormone ini meningkat. Hormone ini mengalami
penurunan dari kelenjar hipofisa disebabkan naiknya kadar esterogen yang menghambat pembentukan
hormone tersebut.
GnRH merupakan suatu dekadeptida (10 asam amino) dengan berat molekul 1183 dalton. Hormon ini
menstimulasi sekresi follicle stimulating hormon (FSH) dan Lutinizing Hormone (LH) dari hipofisis
anterior (Salisbury dan vandemark, 1985). Pemberian GnRH meningkatkan FSH dan LH dalam sirkulasi
darah selama 2 sampai 4 jam (Chenault dkk., 1990).
Secara alamiah, terjadinya level tertinggi (surge) LH yang menyebabkan ovulasi merupakan hasil kontrol
umpan balik positif dari sekresi estrogen dari folikel yang sedang berkembang. Berikut ini adalah
mekanisme kerja GnRH. Hipotalamus akan mensekresi GnRH, kemudian GnRH akan menstimulasi
hipofisis anterior untuk mensekresi FSH dan LH. FSH bekerja pada tahap awal perkembangan folikel dan
dibutuhkan untuk pembentukan folikel antrum.
FSH dan LH merangsang folikel ovarium untuk mensekresikan estrogen. Menjelang waktu ovulasi
konsentrasi hormon estrohen mencapai suatu tingkatan yang cukup tinggi untuk menekan produksi FSH
dan dengan pelepasan LH menyebabkan terjadinya ovulasi dengan menggertak pemecahan dinding
folikel dan pelepasan ovum. Setelah ovulasi maka akan terbentuk korpus luteum dan ketika tidak
bunting maka PGF2 dari uterus akan melisiskan korpus luteum. Tetapi jika terjadi kebuntingan maka
korpus luteum akan terus dipertahankan supaya konsentrasi progesteron tetap tinggi untuk menjaga
kebuntingan (Adnan dan Ramdja, 1986).
2.3.2. Esterogen.
Pada awal kebuntingan hormone ini sedikit kemudian kadarnya mulai naik pada saat umur
kebuntintingan mulai tua. Pada usia kebuntingan 4 bulan akhir sapi akan mengekskresikan 10 X lipat
hormone esterogon didalam air seninya dibanding sesudah melahirkan.
2.3.3. Progesterone.
Hormone ini mempunyai peranan palaing penting dan dominant dalam berperan mempertahankan
kebuntingan. Kadar hormone yang meningkat menyebabkan berhentinya kerja hormone lain serta
menyebabkan berhentinya siklus estrus dengan mencegahnya hormone gonadotrophin-gonadotrophin.
Progesteron dihasilkan di corpus luteum dan plasenta. Apabila sekresi hormon ini berhenti pada setia
kebuntingan akan berakhir selama beberapa hari.
Progesteron penting selama kebuntingan terutama pada tahap-tahap awal. Apabila dalam uterus tidak
terdapat embrio pada hari ke 11 sampai 13 pada babi serta pada hari ke 15 17 pada domba, maka
PGF2 akan dikeluarkan dari endometrium dan disalurkan melalui pola sirkulasi ke ovarium yang dapat
menyebabkan regresinya corpus luteum (Bearden and Fuquay, 2000). Apabila PGF2 diinjeksikan pada
awal kebuntingan , maka kebuntingan tersebut akan berakhir.

Progesteron dapat digunakan sebagai test kebuntingan karena CL hadir selama awal kebuntingan pada
semua spesies ternak. Level progesteron dapat diukur dalam cairan biologis seperti darah dan susu ,
kadarnya menurun pada hewan yang tidak bunting. Progesteron rendah pada saat tidak bunting dan
tinggi pada hewan yang bunting
Test pada susu lebih dianjurkan dari pada test pada darah, karena kadar
progesteron lebih tinggi dalam susu daripada dalam plasma darah. Lagi pula sample susu mudah didapat
saat memerah tanpa menimbulkan stress pada ternaknya. Sample susu ditest menggunakan radio
immuno assay (RIA). Sample ini dikoleksi pada hari ke 22 24 setelah inseminasi. Teknik koleksi sample
bervariasi namun lebih banyak diambil dari pemerahan sore hari. Bahan preservasi seperti potasium
dichromate atau mercuris chloride ditambahkan untuk menghindari susu menjadi basi selama
transportasi ke laboratorium.
Metoda ini cukup akurat, tetapi relatif mahal, membutuhkan fasilitas laboratorium dan hasilnya harus
menunggu beberapa hari. Kit progesteron susu sudah banyak digunakan secara komersial di
peternakan-peternakan dan dapat mengatasi problem yang disebabkan oleh penggunaan RIA yaitu
antara lain karena keamanan penanganan dan disposal radioaktivnya.. Test dapat dilakukan baik dengan
enzyme-linked immuno assay (ELISA) maupun latex aggluination assay.

III. KESIMPULAN DAN SARAN


3.1. Kesimpulan
Ternak yang mengalami kebuntingan akan memperlihatkan tanda tanda yang dapat kita lihat secara
kasat mata atau pun perubahan organ-organ reproduksi seperti adanya perubahan serviks, uterus,
cairan amnion dan allantois serta ovarium.
Metode Pemeriksaan kebuntingan pada ternak ada bermacam-macam dan spesifik bagi ternaknya
namun ada satu uji yang dapat digunakan oleh ternak secara umum.
3.2. Saran
Pemberian pakan harus benar karna karna akan meningkatkan produksi hormon, karna hormon
mengandung zat-zat makanan (karbohidrat, protein, lemak, vitamin).

DAFTAR PUSTAKA
Hardjopranjoto, S. 1995. Ilmu Kemajiran Pada Ternak. Airlangga University Press. Surabaya.
Hunter, R.H.F, 1981, Fisiologi dan Teknologi Reproduksi Hewan Betina Domestik, Penerbit ITB Bandung
dan Universitas Udayana, Hal: 20, 332.

Imron, A. 2008. Biologi Reproduksi. Universitas Brawijaya. Malang.


Luqman, M., 1999. Fisiologi Reproduksi. Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga. Surabaya.
Purwo, H. 2009. Peran Fetus dan Induk dalam Inisiasi Kelahiran. Fakultas Kedokteran Hewan Universitas
Airlangga. Surabaya.
Toelihere, M.R, 1981, Ilmu Kemajiran Pada Ternak Sapi, Edisi Pertama, Institut Pertanian Bogor, Hal: 5257, 76-85.