Anda di halaman 1dari 2

Adanya transaksi

Ketika pihak eksternal dalam suatu transaksi yang wajar mengungkapkan kesediaan untuk
membayar harga yang diberikan untuk produk perusahaan, transaksi tersebut merupakan
bukti obyektif peningkatan nilai dalam perusahaan. Para pihak luar memberikan bukti yang
menguatkan nilai output. Saat ini, kecuali dalam kasus-kasus tertentu, perusahaan harus
menjadi peserta langsung dalam transaksi. Perhatikan bahwa jika kita bersikeras pada
perusahaan menjadi pihak untuk transaksi sebelum pendapatan dapat diakui, maka biaya
historis menjadi dasar yang paling layak untuk penilaian aset. Hal ini tidak mengherankan,
karena itu, untuk menemukan bahwa kritik kriteria 'transaksi' cenderung menganjurkan biaya
saat ini dan akuntansi harga keluar (jenis akuntansi nilai wajar). Mereka berpendapat bahwa
perusahaan tidak perlu menjadi pihak untuk transaksi, tetapi transaksi pasar secara umum
sudah cukup. Berdasarkan pendekatan tersebut, aset dapat direvaluasi dan mencatat laba
sebelum penjualan.
Kita seharusnya tidak melupakan fakta bahwa keinginan untuk transaksi adalah karena
kebutuhan untuk bukti obyektif. Apakah mungkin untuk memiliki bukti obyektif mengenai
harga output perusahaan tanpa bersikeras transaksi eksternal yang melibatkan perusahaan?
Banyak akuntan percaya bahwa transaksi pasar, bahkan tanpa partisipasi langsung dari
perusahaan, memberikan bukti yang cukup dari nilai persediaan perusahaan. Faktanya adalah
bahwa pada saat ini ada banyak contoh di mana nilai pasar digunakan untuk nilai persediaan
atau aset lainnya dan pendapatan atau keuntungan dicatat. Misalnya, persediaan produk
tertentu, seperti gandum dan barley, bisa dihargai dengan harga pasar saat ini. Di Amerika
Serikat, ARB 43 negara:
Untuk artikel tertentu, bagaimanapun, pengecualian yang diperbolehkan. Persediaan emas
dan perak, ketika ada pasar yang dikendalikan pemerintah yang efektif pada nilai moneter
tetap, yang biasanya tercermin pada harga jual. Sebuah perlakuan yang sama tidak jarang
untuk persediaan mewakili pertanian, mineral, dan produk lainnya, unit yang dipertukarkan
dan memiliki pemasaran langsung dengan harga yang dikutip dan biaya yang tepat mungkin
sulit untuk mendapatkan.
Mengapa kita membiarkan usaha menjual salah satu produk ini untuk rekor pendapatan,
meskipun tidak ada transaksi di mana bisnis adalah peserta langsung? Jawabannya adalah
bahwa profesi mengakui bahwa bukti obyektif cukup ada sebelum saat dijual. Output dijamin

praktis untuk dijual. Intinya adalah bahwa itu adalah bukti yang obyektif bahwa adalah faktor
penting, bukan transaksi itu sendiri.
Terlalu banyak contoh penggunaan harga pasar sebagai dasar penilaian saat ini ada bagi siapa
pun untuk mengatakan bahwa harga pasar tidak merupakan bukti objektif yang memadai.
Mungkin benar bahwa dalam beberapa kasus mereka tidak dapat diandalkan, tapi kita tidak
bisa menuntut bahwa dalam semua kasus perusahaan harus menjadi peserta langsung dalam
transaksi sebelum pendapatan atau keuntungan dapat dikenali.
Tes transaksi akan sesuai dengan sebagian besar kasus untuk memvalidasi pengakuan
pendapatan. Namun, penulis Teori Monografi No 3 menganggap bahwa ada masalah yang
terkait dengan 'kekaburan yang melekat dalam transaksi kata'. Akibatnya, tes transaksi sering
digunakan dalam hubungannya dengan tes terkait, seperti tes realisasi. Martin dan negara
Coombes:
Dalam beberapa tahun terakhir, tes transaksi telah menjadi kurang persuasif. Standar
akuntansi yang lebih baru berarti bahwa keuntungan penilaian mungkin muncul sebagai
pendapatan, misalnya IAS 39 Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran dan IAS 41
Pertanian. Persyaratan untuk transaksi telah terjadi dapat dilihat sebagai diperlukan tetapi
bukan suatu kondisi yang cukup untuk membangun pendapatan.

Penyelesaian substansial dari proses produktif


Kriteria ini, tidak secara eksplisit dinyatakan dalam Kerangka, berfokus pada gagasan bahwa
pendapatan tidak dihasilkan (diterima) sampai perusahaan telah melakukan sebagian besar
kegiatan yang perusahaan memperoleh pendapatan. Untuk kriteria ini dapat diterapkan,
pendapatan tidak dianggap sebagai telah diterima sampai perusahaan telah melakukan
sesuatu. Sebagai contoh, penandatanganan kontrak dalam kebanyakan kasus tidak
menciptakan pendapatan karena tidak ada kinerja dengan penjual pada saat itu.
Ketika sebagian besar operasi yang merupakan proses produktif telah dilakukan oleh
perusahaan, maka biaya yang berkaitan dengan operasi-operasi juga dapat ditentukan. Total
biaya dapat dipastikan dengan sedikit ketidakpastian, karena apapun biaya masa depan
mungkin ada dapat dengan mudah diperkirakan. Bukti obyektif kita berusaha untuk
mendukung nilai m