Anda di halaman 1dari 8

KARIES DENTAL KESEIMBANGAN FAKTOR RISIKO YANG

TERGANGGU
Milena Peneva
Departemen Kesehatan Gigi Anak
Fakultas Kedokteran Gigi, Universitas Kedokteran, Sofia, Bulgaria
RINGKASAN
Karies dental adalah proses yang berkembang sebagai hasil dari
terganggunya keseimbangan antara faktor faktor yang membentuk lingkungan
oral. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan korelasi antara faktor
risiko dan faktor protektif karies dental pada anak anak di negara kita.
Berdasarkan model Fetherstone, pencipta konsep keseimbangan karies, diagram
dibuat untuk menunjukan keseimbangan antara faktor aktif di lingkungan oral
anak anak yang diperiksa. Faktor protektif yang memiliki efek menurunkan
risiko berkembangnya karies dental tidak bermanifestasi dan aktif hanya sedikit
sekali atau bahkan tidak ada pada beberapa anak anak. Faktor risiko yang
ditemukan aktif di kelompok terbukti lebih kuat. Kejadian faktor risiko terbukti di
bagian mayor anak - anak. Faktor faktor ini mewakili risiko serius yang dapat
memicu perkembangan proses karies. Aksi kombinasi kedua tipe faktor membuat
keseimbangan mengarah ke perkembangan proses karies.
Nutrisi karbohidrat, asupan karbohidrat, minuman manis, dan kebersihan
oral yang jelek adalah faktor risiko terkuat pada anak anak.
Karies dental adalah proses yang berkembang sebagai hasil dari
terganggunya keseimbangan antara faktor faktor yang membentuk lingkungan
oral (1,2,3,4). Bagian dari faktor faktor ini, seperti mikroorganisme dan
karbohidrat, adalah risiko untuk keseimbangan. Faktor faktor lainnya memiliki
efek protektif, seperti kuantitas saliva, kapasitas buffer, dan purifikasi oral
(4,5,6,7,8,9).
Dasar dinamika ekuilibrium dari beberapa faktor Fetherstone dibuat pada
tahun 2000 yang dikenal dengan nama konsepsi keseimbangan karies (7,8,10).
Berdasarkan konsepsi ini, keseimbangan karies bergantung pada keseimbangan

antara faktor protektif dan patologis apakah lesi karies akan melindungi, tetap
sama atau sebaliknya (11,13,14,15).
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan korelasi antara faktor
risiko dan faktor protektif karies dental pada anak anak di negara kita.
MATERIAL DAN METODOLOGI
Kuesioner dibagikan pada orang tua dari 1000 anak anak yang sudah cek
up rutin. 337 di antara mereka mengembalikan kuesioner yang telah diisi.
Hasilnya digabungkan di kelompok kombinasi karena faktor yang akan kita teliti
adalah aktif di segala kelompok usia. Masing masing faktor didasarkan pada
nilai konkret DMFT dan OHI menentukan pada anak anak yang diperiksa.
Faktor faktor yang dipelajari dibagi dalam dua kelompok, yaitu
kelompok risiko dan protektif. Dengan cara ini, pertanyaan pertanyaan orang tua
diformulasikan.
HASIL DAN DISKUSI
Dengan cara survei yang dilakukan, berat relatif dari beberapa faktor yang
terpisah pada anak-anak pembelajaran ditentukan.
Berdasarkan model Fetherstone, pencipta dari konsep karies seimbang,
diagram dibuat oleh kita yang menunjukkan keseimbangan antara faktor-faktor
aktif dalam lingkungan mulut anak-anak yang diperiksa. Diagram ad hoc ini
menunjukkan sebuah gambar dari gangguan keseimbangan yang serius antara efek
dari faktor protektif dan risiko. Faktor-faktor protektif yang ditemukan memiliki
pengaruh pada penurunan risiko terjadinya karies pada gigi tidak begitu terwujud
dan hanya aktif pada sebagian kecil, bahkan kadang tidak signifikan, pada anakanak. Faktor risiko yang ditemukan untuk aktif dalam kelompok terbukti menjadi
jauh lebih kuat. Terjadinya faktor risiko terbukti pada sebagian besar dari anakanak. Faktor-faktor ini merupakan risiko serius yang memprovokasi proses
terjadinya karies. Aksi gabungan dari dua jenis faktor
keseimbangan cenderung ke arah pengembangan proses karies.

menyebabkan

Diagram no. 1 keseimbangan faktor oral aktif

Efek gabungan dari faktor-faktor menyebabkan keseimbangan mengarah


terhadap proses terjadinya karies. Pengaruh dari faktor risiko menjelaskan
gambaran yang diobservasi pada anak-anak bahwa mereka secara serius
dipengaruhi oleh proses karies. Hal ini ditemukan pada penelitian bahwa faktorfaktor seperti kebersihan rongga mulut dan status sosial yang dapat memiliki baik
risiko dan dampak pelindung biasanya memperlihatkan memiliki dampak risiko.
Hanya sebagian kecil dari anak-anak di sekolah Bulgaria biasa memiliki status
sosial yang tinggi. Status sosial rata-rata di negara ini jelas masih tidak cukup
tinggi untuk membuat perlindungan yang baik dan handal terhadap risiko karies.
Kebersihan mulut masih belum di tingkat yang diperlukan. Bagian yang tidak
signifikan dari anak-anak menyikat gigi dua kali sehari. Salah satu faktor risiko
yang paling penting adalah asupan karbohidrat, terutama asupan antara
karbohidrat, serta konsumsi minuman manis. Terlihat jelas, bahwa anak-anak
belum diajarkan bahaya makan makanan yang mengandung karbohidrat secara
berlebihan dan bagaimana memberi makan pada umumnya. Anak-anak menahan
diri baik dalam kuantitas dari karbohidrat yang dikonsumsi, atau cara mereka
mengonsumsinya. Adalah aspek perilaku yang dapat sangat mengurangi efek
negatif dari asupan karbohidrat. Kantin sekolah dan kafetaria menawarkan
makanan yang terutama mengandung karbohidrat dan minuman manis. Anak-

anak tidak punya pilihan lain selain mengonsumsi mereka untuk sarapan atau
camilan.
Agar kita dapat memastikan sekali lagi bahwa efek dari faktor risiko
sangatlah kuat, kita mengurutkan mereka sesuai dengan berat relatif mereka, berat
faktor risiko tertentu ditentukan oleh terjadinya karies dalam kelompok anak-anak
yang diperiksa.
Diagram no. 2 berat faktor risiko pada kelompok anak-anak yang diperiksa

Diagram menggambarkan fakta bahwa asupan karbohidrat, asupan


menengah karbohidrat dan asupan minuman manis adalah faktor yang paling kuat.
Yang pertama ditunjukkan 95% dari anak-anak dan dua lainnya pada 82% dari
anak-anak. Kejadian yang besar oleh faktor-faktor tersebut membuat seluruh
anak-anak menjadi kelompok yang memiliki risiko. Kejadian karies yang
diobservasi pada seluruh kelompok sangat jelas tergantung pada timbulnya faktorfaktor yang kuat.
Kejadian karies pada orangtua dengan kejadian karies pada anak-anak
sangat jelas berhubungan, hal ini merupakan faktor yang kuat. 80% orangtua
menderita karies yang sangat kuat. Faktor ini sangat penting. Hal ini merupakan
indikasi dari kebiasaan buruk mengenai kebersihan rongga mulut, asupan
karbohidrat yang tidak sesuai serta nutrisi yang irasional yang diturunkan dari
orangtua ke anak-anak. Ini adalah cara gizi karbohidrat berubah menjadi faktor

stabil. Pemusnahan faktor ini memerlukan upaya besar dari orang tua sebagian
besar mengenai informasi, motivasi dan perilaku.
59% dari anak-anak tidak memiliki kebersihan mulut yang memadai.
Risiko yang sama melibatkan kurangnya profilaksis fluor endogen. Profilaksis
fluorin merupakan faktor protektif yang kuat, yang mana absen pada 59% anakanak.
Diagram no. 3 kejadian faktor protektif

Berbicara mengenai distribusi faktor protektif, itu harus menunjukkan


bahwa, tidak seperti faktor risiko, faktor protektif yang paling penting adalah hal
paling mewakili. Hal ini terjadi karena faktor protektif ditemukan tidak cukup
untuk menyeimbangkan hal yang berisiko.
Hal ini dapat dilihat bahwa penggunaan pasta gigi fluor adalah faktor
protektif yang paling umum - 63% dari anak-anak menggunakan pasta gigi fluor.
Efek perlindungan dari pasta gigi fluor terbukti. Namun, kenyataannya bahwa
persentase besar dari anak-anak menggunakan pasta gigi fluor tetap memiliki
karies. Jelas, kami memiliki faktor risiko yang aktif di sini bahwa efek masker
perlindungan dari profilaksis fluor lokal. Tentu saja, ada faktor lain di tempat juga
- frekuensi menyikat gigi seseorang dan metode menjaga kebersihan mulut.
Faktor-faktor tersebut dapat mengurangi efek dari pasta gigi fluor.

Ternyata dari balasan orang tua yang diberikan kepada kami bahwa anak
telah banyak menerima perawatan profilaksis ke profesional. Meskipun ini tidak
mengubah status karies anak. Salah satu alasan untuk ini adalah sama dengan
alasan yang disebutkan di atas. Alasan lainnya adalah kualitas profilaksis
diterapkan, yang mungkin berbeda dari yang menyatakan. Pemeriksaan jumlah
minimum silants ditemukan di mulut anak adalah indikasi dari rendah kualitas
perawatan profilaksis ke profesional mereka lakukan. Ini adalah pemeriksaan
profilaksis belaka yang biasanya dipandang sebagai profilaksis. Pemeriksaan
berulang sangat penting. Walaupun, mereka harus diikuti dengan pengobatan
pencegahan yang memadai. Ini adalah sebuah pengobatan melibatkan pemodelan
faktor aktif dalam mulut.
Orang yang menyatakan dua kali gigi hari menyikat sebanyak 41% dari
anak-anak harus dipandang dengan skeptisisme yang sama. Tingkat sebenarnya
dari kebersihan mulut antara anak-anak terlalu rendah sesuai dengan persentase
yang tinggi. Oleh karena itu potensi faktor protektif ini. Jika kebersihan mulut
baik sungguh-sungguh dipelihara bisa ada perubahan positif yang nyata.
Seluruh analisis menunjukkan kekuatan nutrisi karbohidrat dan kebersihan
mulut sebagai faktor mempengaruhi pengembangan dan perkembangan karies
proses.
KESIMPULAN:
1. Nutrisi karbohidrat, asupan menengah karbohidrat, minuman manis dan
kebersihan mulut yang buruk adalah faktor risiko terkuat untuk anak-anak.
2. Faktor protektif yang terbukti adalah menyikat gigi dua kali hari, profilaksis
fluor endogen permanen pada anak, pasta gigi fluor dan profilaksis ke profesional
secara teratur;
3. Faktor risiko terdapat pada anak-anak yang diperiksa menjelaskan tingginya
tingkat terjadinya karies

DAFTAR PUSTAKA
1. Axelsson P. An introduction to risk prediction and preventive dentistry,
Quintessence, 1999, 1-7.
2. Axelsson P. Preventive materials, methods, and programs. In: Axelsson series
on preventive dentistry, Vol 4, Chicago: Quintessence Publishing Co.,2004.
3. Axelsson P. Risk Prediction and preventive dentistry, Quintessence, 2000.
4. Derry C., K. Toumba. Diagnosis and Prevention of Dental caries. Pediatric
Dentistry, Third Edition, Edited by Richard Welbury, Monty Duggal, MarieTerese Hosey, Oxford, 2005.
5. Featherstone J, Tipping the scales towards caries control. Dimensions of Dental
Hygiene, 2, 2004, 20-27.
6. Featherstone J. Caries Prevention and Reversal Based on the Caries Balance.
Pediatric dentistry, 28, 2006, 2,128-132.
7. Featherstone J. The caries balance: contributing factors and early detection, J
Calif Dent Assoc, 2003, 31,129-133.
8. Fejerskov O., E. Kidd. Dental Caries, the disease and its clinical management.
Bleckwell, Munksgaard, 2004.
9. Ismail A., H. Hasson, W. Sohn. Dental Caries in the Second Millenium, J Dent
Educ 2001; 65:953-959.
10. Konig, K.G.Clinical Manifestations and Treatment of Caries from 1953 to
Global Changes in the 20th Century Caries Res 2004; 38: 168-172.
11. Nyvad B., J. ten Cate, C. Robinson. Cariology in the 21st century state of the
art and future perspectives. Caries Res. 38, 2004, 167-329.
12. Nyvad, B. Diagnosis versus Detection of Caries Caries Res 2004;38:192-198
(DOI: 10.1159/000077754).
13. Pitts N, J. Stamm.: International Consensus Workshop on Caries Clinical
Trials (ICW_CCT) Final Consesus Statements: Agreeing Where the Evidence
Leads. J. Dent. Res, 83,2004, 125-128.
14. Summaries of Discussions at 50th Anniversary ORCA Symposium, Caries Res
2004;38:325-329 (DOI:10.1159/000077773).

15. Tabak L. In defense of the oral cavity: The protective role of the salivary
secretions, 28, 2006, 2, 110-117.