Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT HUAWEI SERVICES BANDUNG


Drive Test dan Optimization Site Operator XL Wilayah Bandung
Oleh
SATRIYO WIBOWO
1101120062

FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO


UNIVERSITAS TELKOM
BANDUNG
2015

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT HUAWEI SERVICES BANDUNG
Drive Test dan Optimization Site Operator XL Wilayah Bandung

Disusun Oleh :
SATRIYO WIBOWO
1101120062

Telah diperiksa sebagai hasil dari Kerja Praktek


di PT Huawei Services Bandung

Dosen Pembimbing

Budi Syihabudin, ST., MT.


NIP. 10850618-1

Pembimbing Lapangan

Muhammad Rieza, ST.


NIP. 751435

KATA PENGANTAR
Puji Syukur Alhamdulillah, penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan kasih sayang, rahmat, taufik dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat
menyelesaikan penulisan laporan kerja Praktek dengan baik. Tak lupa shalawat serta salam
penulis haturkan atas junjungan kita Rasulullah Muhammad SAW yang selalu kita nantikan
syafaatnya di akhir dunia nanti.
Penulis menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada Bapak Muhammad
Rieza dan Bapak Arief Kurnia selaku pembimbing lapangan serta team Optimization yang telah
sabar, tekun, tulus dan ikhlas meluangkan waktu, tenaga, dan pikiran memberikan bimbingan,
motivasi, arahan, dan saran-saran yang sangat berharga kepada penulis selama menyusun
laporan.
Seperti bagaimana manusia yang terlahir tak sempurna, penulis menyadari masih terdapat
banyak kekurangan dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini yang disebabkan karena
keterbatasan penulis. Oleh karena itu saran dan kritik yang bersifat membangun dari pembaca
sangat penulis harapkan demi perbaikan dimasa yang akan datang. Kritik dan saran dapat
disampaikan kepada penulis melalui email satriyo.wibowo@outlook.com. Dengan segala
kerendahan hati, penulis berharap semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat bagi
pembaca dan penulis khususnya, serta bagi dunia telekomunikasi pada umumnya.

Bandung, 1 Agustus 2015

Penulis

ii

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................................... i
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. ii
DAFTAR ISI ............................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL .................................................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
1.1

Latar belakang.............................................................................................................. 1

1.2

Tujuan .......................................................................................................................... 1

1.3

Lingkup Penugasan ...................................................................................................... 2

1.4

Metode Penelitian ........................................................................................................ 2

1.5

Rencana Kerja .............................................................................................................. 2

1.6

Sistematika Penulisan .................................................................................................. 2

BAB II PROFIL PERUSAHAAN ........................................................................................... 4


2.1

Profil Huawei ............................................................................................................... 4

2.1

Visi, Misi, dan Core Value .......................................................................................... 5

2.2

Produk-Produk Perusahaan .......................................................................................... 8

2.3

Sistem Manajemen Perusahaan ................................................................................... 9

BAB III LANDASAN TEORI ............................................................................................... 11


3.1

Penjelasan dan Arsitektur GSM ................................................................................. 11

3.2

Penjelasan dan Arsitektur WCDMA.......................................................................... 13

3.3

Optimasi Jaringan ...................................................................................................... 15

3.4

TEMS 8.0.4 ................................................................................................................ 15

3.5

Pengenalan Drive Test ............................................................................................... 16

3.6

Perlengkapan Drive Test ............................................................................................ 16

3.7

Parameter Drive Test ................................................................................................. 17

3.8

SQL Server ................................................................................................................ 19

3.9

Mapinfo ...................................................................................................................... 19

BAB IV LAPORAN PELAKSANAAN KERJA .................................................................. 21


4.1

Drive Test .................................................................................................................. 21

4.2

Reporting ................................................................................................................... 22

4.3

Drive Test Analyzation .............................................................................................. 24

4.4

Audit Site ................................................................................................................... 26

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................. 28


5.1

Kesimpulan ................................................................................................................ 28
iii

5.2

Saran .......................................................................................................................... 28

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 29


LAMPIRAN ............................................................................................................................ 30

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Logo Huawei.......4
Gambar 2.2 Logo Core Values...6
Gambar 3.1 Arsitektur GSM..11
Gambar 3.2 Arsitektur UMTS Release 99.14
Gambar 3.3 Tems Investigation Data Collection...15
Gambar 3.4 Mapinfo Professional 9..20
Gambar 4.1 Kegiatan Walk Test di Hotel Holiday Inn.21
Gambar 4.2 Workspace TEMS..22
Gambar 4.3 Paramete Drive Test...22
Gambar 4.4 MapInfo Workspace...23
Gambar 4.5 Mapinfo Thematic Map.24
Gambar 4.6 Microsoft SQL Server Login.25
Gambar 4.7 Actix Troubleshooter.25
Gambar 4.8 Drive Test Analyst Document...26
Gambar 4.9 Audit Site Plaza Parahyangan....27
Gambar 4.10 Audit Site Gedung Setda......27

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Rencana Kerja2

vi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Optimization sangat diperlukan untuk menjaga dan memonitoring kualitas dari suatu
jaringan seluler. Optimization merupakan kegiatan menjaga dan mencari solusi akan kualitas
jaringan seluler agar sesuai dengan parameter-parameter kualitas jaringan teknologi seluler di
operator. Dari optimization dapat juga diketahui ada tidaknya suatu error atau kerusakan dalam
suatu jaringan sistem komunikasi seluler. Dengan demikian, bisa diambil langkah-langkah
perbaikan agar teknologi tersebut tetap sesuai dengan parameter-parameter kualitas dalam
operator tersebut.
Dalam sistem komunikasi seluler masa kini, baik GSM (2G) ataupun WCDMA (3G),
optimization sangat diperlukan untuk menjaga kualitas layanan terhadap konsumen tetap
terjaga dengan baik. Salah satu maintenance dalam optimization yang dilakukan adalah pada
sitem komunikasi seluler adalah drive test. Drive test adalah proses pengukuran sistem
komunikasi bergerak pada sisi gelombang radio di udara yaitu dari arah pemancar (BTS) ke
MS/Handphone dengan menggunakan handshet (MS) yang didesain secara khusus untuk
pengetesan jaringan. Tujuannya adalah mengukur kualitas sinyal dan perbaikan masalah yang
berhubungan dengan sinyal.
Seiring perkambangan sistem komunikasi seluler di Indonesia dan dengan adanya ribuan
BTS dan NodeB yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia, maka akan dibutuhkan banyak
drive test engineer yang akan mengukur sekaligus menganalisa kekuatan sinyal, baik untuk 2G
ataupun 3G. Berdasarkan latar belakang tersebut maka penulis ingin mempelajari lebih dalam
tentang drive test yang meliputi collect data hingga membuat report data.
1.2 Tujuan
Penulis selaku mahasiswa teknik telekomunikasi ingin lebih memahami dan mempelajari
tentang drive test dan optimization, baik mencari datanya hingga membuat report. Adapun
tujuan dari kerja praktek yang penulis lakukan adalah:
1. Mengenal dunia kerja khususnya di bidang telekomunikasi sejak dini.
2. Merupakan salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar kesarjanaan pada Prodi Teknik
Telekomunikasi, Fakultas Teknik Elektro, Universitas Telkom
3. Mengaplikasikan teori yang didapat selama masa perkuliahan dengan realita yang terjadi di
lapangan.
1

1.3 Lingkup Penugasan


Pada Laporan Kerja Praktek ini, penulis memfokuskan pada beberapa hal saja untuk
mengurangi kekompleksan masalah dan pembahasan yang terlalu melebar. Lingkup
permasalahan yang akan dibahas adalah:
1. Memahami tentang drive test dan optimization suatu jaringan sistem komunikasi seluler.
2. Memahami tentang prosedur drive test dan SQL database di PT Huawei Service.
3. Memahami tentang permasalahan yang terjadi di lapangan serta penyelesaiannya.

1.4 Metode Penelitian


Metode penulisan yang dilakukan pada Laporan Kerja Praktek ini adalah:
1. Data-data studi lapangan, penulis mendapatkan pengetahuan baik dari pembimbing
maupun kerja praktek di lapangan.
2. Data-data studi kepustakaan yang penulis dapatkan dari literatur dan sumber tertulis
lainnya baik dari dalam perusahaan, buku perpustakaan maupun dari media internet
yang terkait dengan topik penulisan laporan kerja praktek ini.

1.5 Rencana Kerja


KEGIATAN

Minggu Ke1 2 3 4 5 6 7 8

Studi Literatur
Kerja Praktek
Penyusunan Laporan
Tabel 2.1 Rencana Kerja

1.6 Sistematika Penulisan


Laporan ini dibagi menjadi beberapa bab yang membahas hal-hal berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Berisi kata pengantar, tujuan, lingkup penugasan, metode penelitian, rencana kerja, rencana
kegiatan dan sistematika laporan.
BAB II PROFIL PT. Huawei Services Bandung
Menjelaskan profil PT Huawei Services Bandung
BAB III LANDASAN TEORI
Berisi teori tentang teknologi 2G, 3G, drive test, TEMS 8.0.4, SQL Server, dan Mapinfo
2

BAB IV LAPORAN PELAKSANAAN KERJA


Berisi tentang kegiatan Kerja Praktek yang dilakukan di PT Huawei Service Bandung
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Berisi kesimpulan dan saran mengenai Kerja Praktek PT Huawei Service Bandung

BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Profil Huawei

Gambar 2.1 Logo Huawei

Berdiri pada 6 Oktober 1989 dengan nama PT. Graha Telco, Huawei mulai beroperasi
sebagi perusahaan perdagangan barang dan jasa umum. Pada tahun 1996, Huawei memasuki
sektor telekomunikasi setelah mendapat izin opperasi GSM 900 dan secara resmi meluncurkan
layanan GSM. Dengan demikian, Huawei menjadi salah satu perusahaan swasta di Indonesia
yang menyediakan layanan telpon selular. Perseroan juga mengubah namanya menjadi PT.
Huawei Services, sesuai dengan perjanjian kerjasama antara Grup Rajawali dan tiga investor
asing (NYNEX, AIF, dan Mitsui).
Setelah sembilan tahun menjadi perusahaan swasta, Huawei Services kemudian melakukan
Penawaran Saham Perdana (IPO) pada September 2005 dan mendaftarkan sahamnya di Bursa
Efek Jakarta, yang sekarang dikenal sebagai Bursa Efek Indonesia (BEI). Pada saat itu, Huawei
Services merupakan anak perusahaan Indocel Holding Sdn. Bhd., yang sekarang dikenal
sebagai Huawei Investments (Indonesia) Sdn. Bhd., yang seluruh sahamnya dimiliki oleh TM
International Sdn. Bhd. (TMI) melalui TMInternational (L) Limited. Pada tahun 2009, TMI
berganti nama menjadi Telco Group Berhard (TGB). Pada tahunyang sama PT.Graha Group
juga bergabungbersama PT.Huawei Services Tbk. untuk kepentingan sinergi.
Saat ini, sebagian besar saham Huawei Services dipegang oleh Axiatamelalui Axiata
Investments (Indonesia) Sdn. Bhd. (66,6 persen) dan Emirates Telecommunications
Corporation atau Etisalat International Indonesia Ltd. (13,3 persen), dan sisanya dipegang oleh
masyarakat (20,1 persen). Huawei Services dikenal sebagai pelopor layanan selular kepada
anggota masyarakat biasa di Indonesia melalui program tarif hemat Rp1/detik pada tahun
2007, yang memungkinkan lebih banyak penduduk berpenghasilan menengah ke bawah
4

menikmati layanan telepon selular. Huawei Services telah berkembang dari perusahaan kecil
yang menjual layanan dasar telepon menjadi salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di
tanah air, dengan infrastruktur jaringan dan layanan yang sangat luas di seluruh tanah air.
Huawei Services menyediakan layanan untuk pelanggan ritel dan menawarkan solusi bisnis
kepada pelanggan perusahaan.
Jaringan Huawei Services menggunakan teknologi GSM 900/DCS 1800 dan IMT2000/3G. Huawei Services juga memiliki beberapa lisensi, termasuk closed regular network
(leased line), internet service provider (ISP),Voice over Internet Protocol (VoIP), dan Internet
interconnection services (NAP). Huawei Services bahkan telah memperoleh lisensi untuk eMoney (uang elektronik) dari Bank Indonesia, yang memungkinkan Huawei Services
menyediakan layanan pengiriman uang. Sebagai salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar
diIndonesia, Huawei Services senantiasa berusaha meningkatkan layanan menyeluruh (end-toend) dan terus berinovasi untuk memenuhi dan meningkatnya kebutuhan pelanggan. Huawei
Services selalu dinamis dalam mengelola dan menjalankan usahanya, bersedia belajar,
cepatberadaptasi dengan perubahaan di industri atau keadaan pasar sehingga mampu
memberikan atau menyediakan layanan berkualitas prima kepada pelanggan.

2.1 Visi, Misi, dan Core Value


1. Visi
To enrich life through communication
(Untuk memperkaya kehidupan manusia melalui komunikasi)
2. Misi
To focus on our customers market challenges and needs by providing excellent
communications network solutions and services in order to consistently create maximum
value for customers.
(Untuk berfokus pada tantangan pasar dan kebutuhan pelanggan dengan cara menyediakan
solusi dan layanan jaringan komunikasi yang sangat baik dengan tujuan menyediakan hasil
terbaik pada pelanggan secara konsisten.)
3. Core Value

Gambar 2.2 Logo Core Values

a. Customers First
Huawei exists to serve customers, whose demand is the driving force behind our
development. We continuously create longterm value for customers by being responsive to
their needs and requirements. We measure our work against how much value we bring to
customers, because we can only succeed through our customers'success.
(Huawei ada untuk melayani pelanggan, di mana tuntutan pelanggan adalah penggerak di
belakang perkembangan kami. Kami secara terus menerus menciptakan nilai berjangka
panjang dengan cara bersikap responsif pada kebutuhan mereka. Kami mengukur pekerjaan
kami berdasarkan seberapa banyak yang telah kami berikan pada pelanggan, karena kami
hanya dapat memperoleh kesuksesan melalui kesuksesan pelanggan kami.)

b. Dedication
We win customers' respect and trust primarily through dedication. It includes every effort
we make to create value for customers and to improve our capabilities. We value
employees'contributions and reward them accordingly.
(Kami memperoleh respek dan kepercayaan dari pelanggan melalui dedikasi. Hal tersebut
mencakup setiap usaha yang kami lakukan untuk menciptakan nilai bagi pelanggan dan
memperbaiki kapabilitas kami. Kami menghargai kontribusi karyawan dan memberikan
penghargaan kepada mereka)

c. Continuous Improvement
Continuous improvement is required for us to become better partners for our customers,
improve our company and grow as individuals. This process requires that we actively listen
and learn in order to improve.
(Perbaikan secara terus menerus diperlukan oleh kami untuk menjadi partner yang lebih baik
untuk pelanggan kami, memperbaiki perusahaan dan bertumbuh sebagai individu. Proses ini
mengharuskan kami untuk secara aktif mendengarkan dan belajar agar terus menjadi lebih
baik.)

d. Opennes and Initiatives


Driven by customer needs, we passionately pursue customercentric innovations in an open
manner. We believe that business success is the ultimate measure of the value of any
technology,product, solution or process improvement.
(Digerakkan oleh kebutuhan pelanggan, kami dengan penuh semangat menampung inovasi
berbasis pelanggan secara terbuka. Kami percaya bahwa kesuksesan bisnis adalah ukuran
utama dalam seluruh perbaikan teknologi, produk, solusi, atau proses.)

e. Integrity
Integrity is our most valuable asset. It drives us to behave honestly and keep our promises,
and, thus, win our customers'trust and respect.
(Integritas adalah aset kami yang paling berharga. Hal tersebut mendorong kami untuk
bersikap jujur dan melakukan apa yang telah kami janjikan, dan, dengan demikian,
memperoleh respek dan kepercayaan pelanggan)
f.

Teamwork

We can only succeed through teamwork. By working closely in both good times and bad, we
lay the foundation for successful cross-cultural collaboration, streamlined interdepartmental cooperation and efficient processes.
(Kami hanya dapat memperoleh kesuksesan melalui kerja sama tim. Dengan bekerja secara
dekat dalam kondisi baik ataupun kurang baik, kami melandaskan fondasi pada kolaborasi
lintas-budaya yang sukses, kerja sama yang lancar antar departemen, dan proses yang
efisien.)

2.2 Produk-Produk Perusahaan


Berikut adalah produk-produk PT Huawei
a. Radio Access Network
LTE
UTRAN
GSM BSS
CDMA BSS
OSS & Service
b. Core Network
Voice Evolution Solutions
Multi-Media Innovation Solutions
Operational Simplification Solutions
Signaling Optimization Solutions
c. Transport Network

DWDM Backbone

Metro Transport

GMPLS/ASON

Leased-Line Solution

Microwave Product

d. Broadband Access

FTTx-ODN

Broadband Access

Multi-Service AG Solution

e. Data Communications

IP/MPLS Backbone

SingleMetro

f. Storage & Network Security

Storage

Server

Network Security

g. Terminals

Handset

Mobile Broadband

Home Device
8

Accessory

2.3 Sistem Manajemen Perusahaan


Selama bertahun-tahun, Huawei telah bekerja sama dengan banyak perusahaan seperti
IBM, the Hay Group, PwC, dan FhG untuk melakukan transformasi manajemen dengan tujuan
tetap mengikuti perkembangan industri. Berkaitan dengan Integrated Product Development
(IPD), Integrated Supply Chain (ISC), human resources management, financial management
and quality control, Huawei telah mengalami transformasi komprehensif, memperkenalkan
praktik terbaik industri, dan mengembangkan platform manajemen berbasis IT.
Melalui implementasi transformasi manajemen yang konsisten, Huawei secara bertahap
telah menyempurnakan proses operasi dan manajemen. Selain itu, Huawei telah merancang
adanya keseimbangan antara ukuran perusahaan, keuntungan perusahaan, dan pengembangan
keahlian.
a.

Process Realignment
Melalui perkenalan terhadap praktek industri yang diimplementasikan melalui prosesproses Marketing Management (MM), Integrated Product Development (IPD), Integrated
Supply Chain (ISC) dan Customer Relationship Management (CRM), dan dilengkapi oleh
manajemen transformasi oleh manajemen keuangan dan manajemen sumber daya (Hay
Group), Huawei telah secara utuh mentransformasi proses bisnis dan membangun platform
IT untuk mendukung transformasi tersebut.

b.

Organization Transformation
Dimulai dari produknya, Huaweis Executive Management Team dan Strategy and
Customer Standing Committee memperkuat kemampuan pengambilan keputusan pada
sistem pemasaran untuk lebih memahami keinginan pelanggan dan merencanakan
pengembangan bisnis dan arah strategi. Melalui bantuan Investment Review Board (IRB),
Marketing Management Team, Product System Management Team, Operation & Delivery
Management Team, dan berbagai tim lain yang telah membantu, Huawei telah
meneguhkan implementasi efektif dari seluruh strategi yang didorong oleh kebutuhan
pelanggan.

c.

Quality Control and Production Process


Sistem proses produksi di Huawei meliputi 3D warehouse, automatic warehouse, dan
layout produksi lainnya yang didesain oleh FhG Jerman. Sistem baru tersebut mengurangi
kebutuhan akan transportasi material dan mengurangi waktu produksi, dengan demikian
meningkatkan efisiensi dan kualitas produksi.

d.

Financial Management
9

Pada tahun 2007, Huawei membuka program IFS (Integrated Financial Service) yang
memiliki seluruh fungsionalitas esensial dengan platform yang bertanggung jawab.
Program IFS yang baru ini memberikan dasar yang kuat untuk perluasan bisnis Huawei di
masa depan dan pemenuhan tujuan strategik global.
e.

Supply Chain
Huawei telah mengembangkan sistem supply chain yang fleksibel yang memperbaiki
kompetensi yang memiliki tolak ukur penyediaan yang cepat, efektif, dan berkualitas.
Huawei juga telah memformulasi strategi yang berhubungan dengan supply dan
pembangunan manufaktur organisasi yang memungkinkan perusahaan untuk memenuhi
tuntutan pasar secara efisien dan fleksibel.

10

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Penjelasan dan Arsitektur GSM


GSM merupakan teknologi seluler generasi kedua yang sebelumnya bernama Group
Special Mobil berganti pada tahun 1989 menjadi Global System for Mobile Communication
dan selesai dibangun pada tahun 1990-an. Latar belakan didirikannya GSM yaitu untuk
mengurangi masalah pada generasi pertama yang bersifat analog menjadi digital. GSM
menggunakan teknologi TDMA/FDMA yang bekerja pada band frekuensi 900, 1800, 1900
MHz. Dengan menggunakan modulasi GMSK dan duplexing FDD yang menghasilkan datarate
hingga 13kbps

Gambar 3.1 Arsitektur GSM

Fungsi dari masing-masing elemen pada jaringan GSM adalah sebagai berikut :
MS (Mobile Station)
Merupakan terminal yang dipakai oleh pelanggan untuk melakukan proses komunikasi. Terdiri
dari :
a. Mobile Equipment (ME)
Mobile Equipment (ME) atau handset adalah perangkat GSM yang berada di sisi pelanggan
yang berfungsi sebagai terminal transceiver (pengirimdan penerima sinyal) untuk
berkomunikasi dengan perangkat GSM lainnya. Secara international, ME diidentifikasi dengan
IMEI (International Mobile Equipment Identity) dan data IMEI ini disimpan oleh EIR untuk
keperluan authentikasi, apakah mobile equipment yang bersangkutan dijinkan untuk melakuan
hubungan atau tidak
11

b. Subscriber Identification Module (SIM)


Subscriber Identity Module (SIM) adalah sebuah smart card yang berisi seluruh informasi
pelanggan dan beberapa informasi service yang dimilikinya. Mobile Equipment (ME) tidak
dapat digunakan tanpa ada SIM card di dalamnya, kecuali untuk panggilan emergency (SOS)
dapat dilakukan tanpa menggunakan SIM card. Secara umum informasi/data yang disimpan di
dalam SIM adalah sebagai berikut : IMSI (International Mobile Subscriber Identity) adalah
penomoran pelanggan yang akan selalu unik di seluruh dunia.

BTS (Base Transceiver Station)


BTS adalah perangkat GSM yang berhubungan langsung dengan MS. BTS berhubungan
dengan MS melalui air interface atau disebut juga Um Inteface. BTS berfungsi sebagai pengirim
dan penerima (transciver) sinyal komunikasi dari/ke MS yang menyediakan radio interface
antara MS dan jaringan GSM. Karena fungsinya sebagai transceiver, maka bentuk pisik sebuah
BTS adalah tower dengan dilengkapi antena sebagai transceiver. Sebuah BTS dapat mecover
area sejauh 35 km. Area cakupan BTS ini disebut juga dengan cell. Sebuah cell dapat dibentuk
oleh sebuah BTS atau lebih, tergantung dari bentuk cell yang diinginkan. Fungsi dasar BTS
adalah sebagai Radio Resource Management, yaitu melakukan fungsi-fungsi yang terkait
dengan: meng-asign channel ke MS pada saat MS akan melakukan pembangunan hubungan,
menerima dan mengirimkan sinyal dari dan ke MS, juga mengirimkan / menerima sinyaldengan
frekwensi yang berbeda-beda dengan hanya menggunakan satu antena yang sama, mengontrol
power yang di transmisikan ke MS. Ikut mengontrol proces handover danFrequency hopping.

BSC (Base Station Controller)


BSC adalah perangkat yang mengontrol kerja BTS-BTS yang secara hiraki berada di bawahnya.
BSC merupakan interface yang menghubungkan antara BTS (komunikasi menggunakan A-bis
interface) dan MSC (komunikasi menggunakan A interface). Melakukan fungsi radio resource
management pada BTS-BTS yang ada di bawahnya, mengontrol proces handover inter BSC
dan juga ikut serta dalam proces handover intra BSC, menghubungkan BTS-BTS yang berada
di bawahnya dengan OMC sebagai pusat operasi dan maintenance, ikut terlibat dalam proces
Call Control seperti call setup, routing, mengontrol dan men-ternimate call dan melakukan dan
mengontrol proces timing advance control, yaitu mengontrol sinyal-sinyal yang diterima dari
MS yang bergerak, sehingga tidak saling overlap.

12

MSC (Mobile Switching Centre)


Mobile Switching Centre adalah bagian switching yang mempunyai fungsi :
a. Hubungan MSC MSC dan MSC PLMN lainnya
b. Hubungan MSC PSTN
GMSC (Gateway MSC )
Gateway MSC adalah bagian khusus dari MSC sebagai interface dengan jaringan yang lain.
GMSC tidak menangani data pelanggan tetapi harus mampu menangani berbagai standar
pensinyalan untuk berkomunikasi dengan jaringan lain.
SMSC
Short Message Service Centre adalah sistem message/pesan dalam bentuk mailbox untuk short
massage
HLR (Home Location Register)
Register atau tempat penyimpanan data yang permanen dalam

satu sistem GSM. HLR

mengawasi terus jejak lokasi dari pelanggan apabila pelanggan tersebut berada di MSC atau
GSM lain. Data ini dipergunakan oleh GMSC bila ada pelanggan lain yang memanggil ke
pelanggan tersebut.
VLR (Visitor Location Register)
Register pelanggan yang sifatnya temporer, melayani pelanggan yang berasal dari MSC lain.
VLR bersifat stand alone yang dapat diakses oleh beberapa MSC, biasanya setiap MSC
mempunyai VLR masing-masing. VLR mengawasi terus status pelanggan yang berada di
daerah pelayanannya dan memberikan informasi apakah MS dalam keadaan ON atau OFF
secara kontinyu
AUC (Authentification)
Tempat penyimpanan data-data keamanan pelanggan seperti kunci-kunci enkripsi untuk
seluruh pelanggan dalam jaringan. AUR sebagai tempat melakukan enkripsi dan deenkripsi
EIR (Equipment Identity Register)
Tempat penyimpanan data-data identifikasi dari setiap MS, dengan kategori :
a. Putih : MS yang normal
b. Abu-abu : MS sedang dalam perawatan
c. Hitam : MS rusak/dicuri

3.2 Penjelasan dan Arsitektur WCDMA


UMTS (Universal Mobile Telecommunication System) merupakan sebuah sistem seluler
yang menggantikan Global System for Mobile Communication (GSM). UMTS merupakan
13

salah satu evolusi seluler generasi ketiga (3G), UMTS dikembangkan dengan melihat dari
kebutuhan yang makin berkembang dari aplikasi mobile dan aplikasi internet untuk kapasitas
baru sehingga dunia komunikasi mobile makin ramai. UMTS dapat mencapai datarate teoretis
hingga 2 Mbps. UMTS menggunakan multiple access WCDMA (Wideband Code Division
Multiple Access), yang mana masing-masing user dibedakan berdasarkan kode, yaitu OVSF
Code dan Scrambling Code. Disebut wideband karena menggunakan bandwidth yang lebih
lebar sebesar 5 MHz.

Gambar 3.2 Arsitektur UMTS Release 99


NodeB
Secara umum NodeB hampir sama dengan BTS, yaitu sebagai transceiver. Namun
secara spesifik, perbedaaannya adalah terdapat beberapa fungsi tambahan baru pada NodeB,
yaitu spreading/de-spreading, scrambling/de-scrambling, serta dapat memproses OVSF Code
dan scrambling code yang digunakan untuk membedakan user, dan membedakan sel. Pada
NodeB juga terdapat beberapa upgrade, yang berhubungan dengan channel coding.

RNC
Jika ditinjau dari arsitektur pada teknologi sebelumnya, RNC merupakan upgrade dari
BSC. RNC mampu mengontrol banyak NodeB, menghandle proses handover, dan
menghandle RRM (Radio Resource Management). RNC menghubungkan antara UE menuju
CN (Core Network) melalui Iur interface

SGSN (Serving GPRS Support Node)


SGSN memiliki fungsi sebagai interface antara RNC dengan GGSN, serta mampu
merutingkan packet data menuju GGSN. SGSN dapat menentukan lokasi tujuan packet data
akan dikirimkan, dan memberitahukan kepada GGSN lokasi tujuan tersebut.

14

GGSN (Gateway GPRS Support Node)


GGSN berfungsi sebagai interface menuju PDN (Packet Data Network),
merutingkan informasi dari SGSN menuju PDU, dan sebaliknya.

3.3 Optimasi Jaringan


Performansi/Optimasi merupakan bagian penting dari jaringan wireless. Optimasi adalah
suatu proses untuk mencapai hasil yang ideal atau optimasi (nilai efektif yang dapat dicapai).
Optimasi dapat diartikan sebagai suatu bentuk mengoptimalkan sesuatu hal yang sudah ada,
ataupun merancang dan membuat sesusatu secara optimal. Proses optimasi jaringan GSM ini
dapat dilakukan pada jaringan 2G maupun jaringan 3G dan bahkan jaringan HSDPA.
Proses optimasi jaringan GSM sangat diperlukan di dalam system telekomunikasi. Hal ini
dikarenakan optimasi menyediakan keuntungan sebagai berikut :
1. Mengurangi biaya dalam mendesain jaringan yang efektif.
2. Mendapatkan coverage jaringan yang mendekati tujuan awal desain.
3. Memastikan semua BTS bekerja dengan baik
3.4 TEMS 8.0.4

Gambar 3.3 Tems Investigation Data Collection

TEMS adalah singkatan dari Test Mobile System yang merupakan perangkat
untuk mensetting dan maintaining jaringan seluler. Perangkat TEMS ini merupakan keluaran
Ericsson untuk drive test. Pada dasarnya terdiri dari ponsel TEMS mobile phone yang
dikendalikan oleh perangkat lunak pada komputer. Salah satu fitur utama dari TEMS adalah
menggunakan ponsel dengan bagian radio standar dan daya standar, yaitu suatu ponsel biasa
dengan perangkat lunak yang diubah. Maka dari itu TEMS akan berperilaku sama seperti ponsel
15

standar. Namun memiliki fitur tambahan sebagai pengumpul informasi tentang level sinyal dan
kualitas sinyal dan banyak lagi yang dipancarkan oleh BTS.

3.5 Pengenalan Drive Test


Drive test merupakan salah satu bagian pekerjaan dalam optimasi jaringan radio. Tujuan
drive test adalah mengumpulkan informasi jaringan secara real di lapangan. Informasi yang
dikumpulkan merupakan kondisi aktual Radio Frequency (RF) di suatu Base Transceiver
Station (BTS) maupun dalam lingkup base station sub-system (BSS) yang dilakukan dengan
mobil sehingga pengukuran dilakukan bergerak. Perjalananpun dilengkapi dengan peta digital,
GPS, handset dan software drive test, seperti Agilent, Nemo (Nokia), TEMS (Ericsson), dan
Rohde & Schwarz.
Selain tujuan umum diatas, dalam proses drive test dapat bertujuan khusus untuk optimasi
suatu jaringan seperti berikut:

Untuk mengetahui Coverage sebenarnya di lapangan,apakah sudah sesuai dengan


prediksi Coverage pada saat Planning.

Untuk mengetahui parameter jaringan di lapangan,apakah sudah sesuai dengan


parameter Planning dan Optimasi.

Untuk mengetahui Performansi jaringan setelah di lakukan perubahan seperti


penambahan atau pengurangan TRX.

Untuk mengetahui adanya Interferensi dari sel-sel tetangga.

Untuk mencari adanya Poor Coverage atau daerah yang memiliki daya terima signal
yang rendah.

Untuk mencari RF issue yang berkaitan adanya Drop Call atau Block Call.

Untuk mengetahui Performansi jaringan operator lain atau Benchmarking.

3.6 Perlengkapan Drive Test


Proses drive test membutuhkan peralatan-peralatan yang mendukung dalam pengukuran.
Dalam modul ini drive test dilakukan menggunakan software TEMS dan adapun perlengkapan
lengkapnya sebagai berikut:
a. Laptop
b. Perangkat Lunak TEMS
c. Dongle HASP4
d. Handphone TEMS
e. Kabel Data
16

f. Global Positioning System (GPS)


g. Aksesoris
Jenis-jenis pengukuran drive test dibagi menjadi mode pengukuran dan cara
pengambilan data. Pada mode pengukuran drive test ada tiga jenis, yaitu :
a. Drive Test Idle Mode
Pengukuran kualitas sinyal yang diterima MS dalam keadaan idle (tidak melakukan
call/sms). Biasanya mode ini dilakukan hanya untuk mengetahui signal
strength suatu area yang terindikasi low signal/no service.
b. Drive Test Dedicated Mode
Pengukuran kualitas sinyal diikuti dengan pendudukan kanal (long Call/Short
Call ke destination number tertentu). Untuk mengukur dan mengidentifikasi
kualitas voice dan data.
c. Drivetest QoS Mode
Pengukuran kualitas sinyal diikuti dengan pendudukan kanal dengan metode call set
up dan call end dengan formula time / command squence tertentu.

Sedangkan untuk cara pengambilan data secara drive test dibagi menjadi empat proses,
antara lain :
a. Single Site Verification (SSV), merupakan drive test untuk memverifikasi setiap
site bagus atau tidak.
b. Cluster, merupakan drive test yang mengukur jaringan setiap cluster atau daerah
yang terdiri dari beberapa site namun hanya untuk satu operator jaringan.
c. Benchmark, merupakan drive test yang membandingkan beberapa operator dalam
satu cluster atau daerah
d. Optimasi, merupakan bagian analisa gangguan atau kurangnya service quality pada
site yang sudah jadi.

3.7 Parameter Drive Test


Parameter untuk drive test GSM ini dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu parameter
untuk verifikasi data BTS dan parameter untuk verifikasi kualitas jaringan. Paramater untuk
verifikasi data BTS, antara lain :
a. Broadcast Control Channel (BCCH), merupakan frekuensi carrier yang digunakan pada
saat downlink untuk mentransmisikan informasi system. Frekuensi carrier yang
digunakan oleh BTS 2G yaitu GSM900: 890-915 MHz dan DCS1800: 1805-1880 MHz

17

b. Absolute Radio Frequency Channel (ARFC), merupakan konversi dari BCCH yang
bernilai MHz diubah menjadi nomor-nomor kanal.
c. Cell Global Identity (CGI), merupakan sebuah identititas (ID) yang unik dari cell-cell
dalam suatu jaringan seluler untuk mengenali posisi user berdasarkan cell.
d. Base Station Identity Code (BSIC), membedakan BTS-BTS berdekatan yang
mempunyai BCCH dan ARFC yang sama.
Sedangkan untuk kulitas jaringan GSM, memiliki parameter diantaranya sebagai berikut :
a. RxLev (Reception Level)
Level daya yang diterima oleh MS (Mobile Station) dalam satuan dBm dimana semakil
kecil nilai dBm-nya maka semakin lemah level daya yang terima.
b. RxQual (Reception Quality)
Tingkat kualitas sinyal yang diterima MS dengan rentang nilai 0 sampai 7 dimana
semakin besar nilai RxQual maka semakin buruk kualitas sinyalnya.
c. Speech Quality Indicator (SQI)
Tingkat kualitas suara pada saat menelepon yang memiliki rentang nilai antara -20
sampai dengan 30 dimana semakin besar nilai SQI semakin baik.
d. Call Setup Success Ratio (CSSR)
Presentase tingkat keberhasilan panggilan oleh ketersediaan kanal suara yang sudah
dialokasikan untuk mengetahui kesuksesan panggilan tersebut. Standard CSSR
ditentukan dalam Peraturan Menteri Kominfo Nomor : 12/Per/M.Kominfo/04/ 2008
bahwa prosentase CSSR harus 90% .
e. Call Completion Success Ratio (CCSR)
Presentase tingkat keberhasilan hubungan sampai berakhir tanpa terjadi drop call.
biasanya dari operator ditentukan nilai standarnya agar mencapai > 98%.
f. Drop Call Ratio (DCR)
Dropped Call Ratio adalah prosentase banyaknya panggilan yang jatuh atau putus
setelah kanal pembicaraan digunakan. Standard DCR ditentukan dalam Peraturan
Menteri Kominfo Nomor : 12/ Per/M.Kominfo/04/ 2008 bahwa prosentase DCR harus
5%.
g. Blocked Call Ratio (BCR)
Prosentase kepadatan panggilan yang disebabkan karena keterbatasan kanal
h. Call Setup Time (CST)
Waktu yang diperlukan untuk melakukan panggilan dalam satuan detik.

18

Sama halnya pada GSM, parameter untuk drive test 3G juga dikelompokkan menjadi
dua yaitu parameter untuk verifikasi data BTS dan parameter untuk verifikasi kualitas jaringan.
Paramater untuk verifikasi data BTS, antara lain :
a. Cell ID
Nomor yang digunakan untuk mengidentifikasi setiap BTS atau sektor dari BTS dalam
kode area Lokasi (LAC).
b. Universal Absolute Radio Frequency Channel Number (UARFCN)
Merupakan nomor kanal yang mewakili carrier UMTS sebesar 5 MHz.
c. Scrambling Code (SC)
Merupakan kode yang membedakan antar sektor BTS atau sel digunakan untuk
membedakan user yang satu dengan yang lainnya.

Sedangkan parameter kualitas jaringan pada WCDMA, antara lain :


a. RSCP (Receive Signal Code Power)
Tingkat kekuatan sinyal di jaringan 3G yang diterima ponsel sama halnya

dengan

RxLev pada GSM dengan satuan -dBm.


b. Ec/No (Energy Carrier per Noise)
Perbandingan (ratio) antara kekuatan sinyal (signal strength) dengan kekuatan derau
(noise level) atau SNR (Signal/Noise Ratio) yang

dipakai

untuk

menunjukkan

kualitas jalur (medium) koneksi. Fungsinya sama dengan RxQual di jaringan 2G.

3.8 SQL Server


SQL Server adalah sistem manajemen database relasional (RDBMS) yang dirancang untuk
aplikasi dengan arsitektur client/server. SQL server memungkinkan user mengakses dan
memanipulasi database, mengeksekusi query terhadap database, serta mengambil data dari
database.
3.9 Mapinfo
MapInfo merupakan produk dari perusahaan software MapInfo Corporation. MapInfo
adalah software pengolah data spasial yang banyak digunakan dalam analisis Sistem Informasi
Geografis. Melalui software MapInfo operator dapat membuat, menampilkan, serta
mengadakan perubahan terhadap data spasial atau peta. MapInfo memiliki kemampuan yang
fleksibel dalam penampilan dan perubahan data. Dalam bidang telekomunikasi, Mapinfo
digunakan untuk melakukan representasi parameter-parameter Drive Test

19

Gambar 3.4 Mapinfo Professional 9

Kelebihan Mapinfo dibanding software SIG lainnya, diantaranya :


a. Dapat mengimport file grafis dalam berbagai format.
b. Fungsi-fungsi database dapat dilakukan secara langsung di MapInfo.
c. Mempunyai berbagai macam kemampuan tampilan, yaitu : Map, Browser, dan
Grafik. Selain itu juga dapat menampilkan beberapa file secara bersamaan dan
melakukan updating data secara otomatis bila pada tampilan lain ada data yang dirubah.

20

BAB IV
LAPORAN PELAKSANAAN KERJA
4.1 Drive Test

Drive test dilakukan oleh tim PT Huawei Service secara berkala untuk terus memonitoring
kondisi jaringan sehingga sesuai dengan standar yang telah ditetapkan perusahaan. Drive Test
PT Huawei Service menggunakan bantuan software TEMS karena sifatnya yang user friendly
dan mudah untuk digunakan. Biasanya Drive Test dilakukan sebanyak satu kali dalam satu
bulan (monthly), atau dalam kondisi tertentu seperti adanya permasalahan jaringan,
berlangsungnya sebuah event, dan perpanjangan kontrak penempatan site.

Gambar 4.1 Kegiatan Walk Test di Hotel Holiday Inn


Pada pelaksanaan kerja praktek penulis melakukan Drive Test di beberapa tempat, salah
satunya adalah Gedung Sate dan Kantor Sekretariat Daerah Kota Bandung. Hal tersebut
dilakukan karena tim Huawei Service mengindikasikan adanya masalah pada perangkat
antenna yang dikonfigurasi oleh salah satu vendor. Akibat dari permasalahan tersebut, user XL
tidak dapat melakukan panggilan karena terjadinya block call. Solusi untuk mengatasi
permasalahan terebut adalah dengan melakukan konfigurasi ulang perangkat yang dilakukan
oleh pihak vendor. Setelah permasalahan dianggap selesai tim Drive Test Huawei Service
melakukan Drive Test Verification.
Berikut tahapan yang dilakukan dalam melakukan drive test :
a. Menghubungkan MS dengan Laptop
21

MS yang digunakan adalah Sony Ericsson K800i. Setelah berhasil dihubungkan


software TEMS dapat diopersikan
b. Mengatur Workspace

Gambar 4.2 Workspace TEMS


Workspace dapat diatur sesuai keperluan. Parameter yang ditampilkan serta layout
gedung atau map lokasi drive test dapat dilakukan dalam tahapan ini.
c. Membuat Command Sequence
Comman Sequence adalah perintah yang dikonfigurasi pada software TEMS sehingga
MS dapat melakukan beberapa hal secara otomatis seperti panggilan, pengiriman SMS,
dan pengunduhan file.

d. Recording Logfile
Kegiatan ini dilakukan dengan berjalan mengelilingi layout gedung dengan melakukan
recording kondisi jaringan secara realtime. Hasil dari recording tersebut adalah logfile
yang berisi informasi mengenai parameter-parameter drive test.

Gambar 4.3 Paramete Drive Test


4.2 Reporting
Reporting dilakukan untuk mempresentasikan hasil dari kegiatan Drive Test dalam suatu
dokumen sehingga mempermudah proses analisis. Proses reporting merupakan lanjutan dari
kegiatan drive test. Dalam reporting suatu logfile diolah dan dipresentasikan ke dalam bentuk
yang lebih sederhana dengan menampilkan beberapa parameter yang diperlukan nantinya
22

dalam proses analisis. Secara umum reporting dapat dilakukan dengan melakukan pengambilan
screenshoot beberapa kasus yang terjadi saat drive test berlangsung, namun tim dari PT Huawei
Service biasa melakukan reporting dengan menggunakan bantuan software Mapinfo. Software
Mapinfo melalui beberapa fiturnya dapat mempresentasikan hasil Drive Test dengan lebih baik.
Berikut tahapan yang dilakukan dalam melakukan reporting menggunakan Mapinfo
a. Eksporting logfile
Logfile yang berekstensi *.log tidak dapat dibuka melalui mapinfo sehingga perlu
dilakukan proses exporting. File dengan ekstensi *.log di-export ke dalam bentuk *.tab
melalui fitur export logfile pada software TEMS.
b. Membuka hasil Drive Test (*.tab)
File yang telah di-export kemudian dibuka menggunakan software Mapinfo. Kemudian
dilanjutkan dengan membuka file layout atau peta lokasi Drive Test untuk memperjelas
rute proses pengambilan logfile tersebut.

Gambar 4.4 MapInfo Workspace


c. Membuat Peta Tematik
Tampilan logfile tersebut masih sederhana sehingga perlu dirubah menjadi tampilan
yang diinginkan sesusai dengan parameter yang telah ditentukan. Hal tersebut dapat
dilakukan melalui fitur Create Thematic Map pada mapinfo.

23

Gambar 4.5 Mapinfo Thematic Map


d. Membuat Reporting ke Dalam Bentuk Dokumen
Setelah semua parameter yang diinginkan telah ditampilkan maka dapat dilakukan
screenshoot pada mapinfo untuk selanjutnya dapat dipresentasikan dalam file dokumen
(ms. word) ataupun presentasi (power point). Target dan achievement suatu parameter
juga perlu disertakan dalam dokumen reporting untuk mempermudah analisis Drive
Test.

4.3 Drive Test Analyzation


Drive Test Analyzation dilakukan oleh tim DT Analyst dengan mengamati dan
menganalisis Dokumen Reporting Drive Test. Selanjutnya Tim tersebut akan memberikan
solusi terhadap permasalahan yang terjadi. Terdapat beberapa cara dalam mengamati atau
menganalisis suatu permasalahan, salah satunya dengan melakukan monitoring terhadap BTS
yang bermasalah melalui software Microsoft SQL. Melalui software tersebut dapat diketahui
kegiatan BTS yang telah tersimpan pada database PT Huawei Service.

24

Gambar 4.6 Microsoft SQL Server Login

Analisis juga dapat dilakukan dengan membuka kembali file logfile untuk selanjutnya
diamati aktivitas user melalui event-event yang berhasil di record. Untuk lebih lanjut Tim
Huawei Service menggunakan software Actix dalam melakukan analisis. Software Actix
mampu memberikan suggestion kepada penggunanya terhadap permasalahan yang terjadi.

25

Gambar 4.7 Actix Troubleshooter

Setelah analisis dilakukan maka selanjutnya solusi untuk permasalahan yang terjadi dapat
dituliskan dalam dokumen Analysis

Gambar 4.8 Drive Test Analyst Document

4.4 Audit Site


Audit site dilakukan untuk mengetahui kondisi site di lapangan. Melalui audit site dapat
diketahui kondisi antenna, power antenna, dan lainnya. Data-data tersebut diambil untuk
keperluan tim PT Huawei Service selanjutnya.

26

Gambar 4.8 Audit Site Plaza Parahyangan

Gambar 4.8 Audit Site Gedung Setda

27

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
a. Drive test adalah proses pengukuran secara realtime jaringan sistem komunikasi
bergerak pada sisi gelombang radio di udara menggunakan handset yang didesain secara
khusus.
b. Melalui data yang diperoleh dari kegiatan Drive Test akan diketahui apakah suatu
jaringan tersebut dalam keadaan baik atau buruk. Jika kondisi jaringan buruk maka
dapat dilakukan proses optimasi.
c. Kemampuan analisis yang tajam dan ilmu mengenai sistem komunikasi seluler
diperlukan untuk memecahkan permasalahan jaringan komunikasi yang berkaitan
dengan proses optimasi.
d. Permasalahan jaringan komunikasi seluler yang sering terjadi di Wilayah Bandung
adalah Drop Call sehingga user mengalami pemutusan hubungan ketika terjadinya
Handover.

5.2 Saran
a. Mahasiswa lebih aktif dan kritis selama mengikuti kegiatan Kerja Praktek.
b. Mahasiswa meningkatkan performa kerja selama mengikuti kegiatan Kerja Praktek.
c. Mahasiswa meningkatkan kemampuan analisis sehingga terbiasa dalam menghadapi
beberapa kasus di pekerjaan yang sesungguhnya.
d. Kampus ikut serta dalam menjalin relasi dengan perusahaan tempat Kerja Praktek
dilaksanan untuk kepentingan riset dan pengembangan sumber daya di masa mendatang.

28

DAFTAR PUSTAKA

[1]

Bannister, Jeffrey, Paul Mather, dan Sebastian Coope. 2004. Convergence


Technologies for 3G Networks IP, UMTS, EGPRS and ATM. United Kingdom: John
Wiley and Sons ltd.

[2]

Chen, William. Introduction to UMTS Radio KPI. North West Africa: Huawei
Technologies

[3]

Holma, Harri dan Toskala, Antti. 2010. WCDMA for UMTS-HSPA Evolution and LTE
fifth edition. United Kingdom: John Wiley and Sons ltd.

[4]

Liang, Znag. 2003. WCDMA RNO Handover Algorithm Analysis and Parameter
Configuration Guidance. Huawei Technologies Co., Ltd.

[5]

Mobile Communication Laboratory. 2012. 3G-UMTS Drive Test & Basic Optimization
Training. Indonesia: Mobile Communication Laboratory.

29

LAMPIRAN

30