P. 1
INTERFERENSI

INTERFERENSI

|Views: 176|Likes:
Dipublikasikan oleh Amir Hulopi

More info:

Published by: Amir Hulopi on May 17, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/25/2014

pdf

text

original

INTERFERENSI DAN DIFRAKSI Materi yang akan dibahas

:
1. Interferensi

Interferensi Young

 Interferensi Selaput Tipis 2. Difraksi

Difraksi Celah Tunggal Difraksi Fresnel Difraksi Fraunhofer Difraksi Celah Ganda


 Kisi Difraksi Difraksi Sinar X

Interferensi Cahaya Adalah perpaduan dari 2 gelombang cahaya. Agar hasil interferensinya mempunyai pola yang teratur, kedua gelombang cahaya harus koheren, yaitu memiliki frekuensi dan amplitudo yg sama serta selisih fase tetap. Pola hasil interferensi ini dapat ditangkap pada layar, yaitu

Garis terang, merupakan hasil interferensi maksimum (saling memperkuat atau konstruktif) Garis gelap, merupakan hasil interferensi minimum (saling memperlemah atau destruktif)

Paduan Gelombang  Saling menguatkan Melemahkan Saling

Beda Lintasan Jarak tempuh cahaya yang melalui dua celah sempit mempunyai perbedaan (beda lintasan), hal ini yang menghasilkan pola interferensi.

Kondisi Interferensi

Syarat interferensi maksimum : Interferensi maksimum terjadi jika kedua gelombang memiliki fase yg sama (sefase), yaitu jika selisih lintasannya sama dgn nol atau

bilangan bulat kali panjang gelombang λ. Bilangan m disebut orde terang. Untuk m=0 disebut terang pusat, m=1 disebut terang ke-1, dst. Karena jarak celah ke layar l jauh lebih besar dari jarak kedua celah d (l >> d), maka sudut θ sangat kecil, sehingga sin θ = tan θ = p/l, dengan demikian

d sin θ = mλ ;

m = 0,1, 2,...

pd = mλ l
Dengan p adalah jarak terang ke-m ke pusat terang Syarat interferensi minimum

Interferensi minimum terjadi jika beda fase kedua gel 180o, yaitu jika selisih lintasannya sama dgn bilangan ganjil kali setengah λ. Bilangan m disebut orde gelap. Tidak ada gelap ke nol. Untuk m=1 disebut gelap ke-1, dst. Mengingat sin θ = tan θ = p/l, maka

d sin θ = (m − 1 )λ ; 2

m = 1, 2,3,...

pd = ( m − 1 )λ 2 l
Dengan p adalah jarak terang ke-m ke pusat terang. Jarak antara dua garis terang yg berurutan sama dgn jarak dua garis gelap berurutan. Jika jarak itu disebut Δp, maka :

∆pd =λ l

Interferensi Celah Ganda :

Pertama kali ditunjukkan oleh Thomas Young pada tahun 1801. Ketika dua gelombang cahaya yang koheren menyinari dua celah sempit, maka akan teramati pola interferensi terang dan gelap pada layar.

Interferensi optik dapat terjadi jika dua gelombang (cahaya) secara simultan hadir dalam daerah yang sama.

ψ 1 = ψ m1 sin(kr1 − ωt )
ψ 2 = ψ m 2 sin(kr2 − ωt )
θ
ψm

∆r
l

ψ m2

δ
kr2

kr1

ψ m1

2π 2π δ= (r2 − r1 ) = ∆r λ λ

2 2 ψ m = ψ m1 + ψ m 2 + 2ψ m1ψ m 2 cos δ

δ = kr2 − kr1 = k (r2 − r1 )

∆r = d sin θ

 Interferensi konstruktif terjadi jika:
δ = 2mπ
d sin θ =

m = 0, 1, 2, L
2mπλ 2π

δλ 2π

d sin θ = mλ

d sin θ =

 Interferensi destruktif terjadi jika:
δ = (2m + 1)π
m = 0, 1, 2,L

d sin θ =

(2m + 1)πλ 2π

1 d sin θ = (m + )λ 2

Penentuan panjang gelombang
Dari gambar diperoleh:

p = tn l a
jika l > d maka: >
l

θ

p = l sin θ
pm = ml λ d

λ=

pmd ml

2nt = m λ(m 0, 1, 2...) D = estruktif 1 2nt = (m ) (m 0, 1,= K + λ 2...) onstruktif 2

Contoh Soal:
1.

Celah ganda yang berjarak 0,100 mm berada 1,20 m dari layar tampilan. Cahaya dengan panjang gelombang λ =500 nm jatuh pada celah dari sumber

Interf

yang jauh. Berapa jarak antar interferensi terang pertama dan kedua pada layar? Penyelesaian : Interferensi terang pertama m=1) (konstruktif orde

mλ (1)(500 ×10−9 m) sin θ1 = = = 5, 00 ×10−3 −4 d 1, 00 ×10 m

Ini merupakan sudut kecil, sehingga :

sin θ1 ≈ θ1 ≈ tan θ1 , dengan θ dalam satuan radian
Dengan demikian orde pertama muncul θ = (1, 20 m)(5,00 ×10-3 ) = 6, 00 mm p = Lpada jarak:
1 1

akan

Interferensi terang (konstruktif orde n=2)

p2 = Lθ1 = L

2λ = 12, 0 mm d

P2 P
1

Jadi, jarak antara pusat maksimum interferensi terang adalah : (p2 - p1) = 6,00 mm

2.

Dalam suatu eksperimen untuk mengukur panjang gelombang cahaya digunakan percobaan Young. Diperoleh bahwa jarak layar ke celah ganda adalah 180 cm dan jarak dua celah 0,09 mm. Jika jarak antara 7 gelap adalah 7,2 cm, hitunglah panjang gelombang cahaya tersebut!
Penyelesaian : Jarak 7 gelap = 7,2 cm artinya jarak antara dua gelap berturut-turut adalah :

∆p = 7, 2 /(7 − 1) = 1, 2 cm
λl d ∆p d 0, 012 x 9 x 10 −5 λ= = = 6 x 10−7 m l 1,8
∆p =
3. Pada percobaan Young digunakan sumber cahaya dengan panjang gelombang 5000 A. Pola interferensi diamati pada layar yang berada 100 cm di belakang celah rangkap. Ternyata 20 pita menduduki 11 mm. Tentukan jarak celah!

Penyelesaian: Ada 20 pita dalam 11 mm berarti jarak antara dua pita adalah: 11 11

∆p =

20 − 1 19

=

= 0,58 mm

m l Lokasi pita terang ke-m dicari dengan rumus λ Pm = : d Jarak dua pita terang berturut-turut dicari dengan mengambil pita terang ke-m dan pita ke-(m+1):

(m + 1)λl mλ l λl ∆p = pm +1 − pm = − = d d d

λ l 1 x 5000 x 10 −10 d= = = 0,862 mm ∆p 5,8 x 10 −4

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->