Anda di halaman 1dari 27

kejadian ini berlaku pada tahun lepas. pada masa itu, nenek saya meninggal dunia .

jadi kami sekeluarga pulang ke kampung. begitu juga dengan semua sepupu yang l ain. budak perempuan dapat kongsi satu bilik, dan budak lelaki pula kongsi bilik yang lain. tapi kedua-dua bilik itu berkongsi satu bilik air, yang boleh dimasu k dari kedua-dua bilik. pada hari kedua tinggal di kampung, lebih kurang pukul l ima petang, kami semua sedang menolong membasuh pinggan mangkuk. ketika itu saya terasa handak membuang air, tapi saya tahan sehingga siap membasuh. kemudian sa ya terus masuk ke bilik perempuan dan menuju ke bilik air. tetapi pintu bilik ai r berkunci. ada orang yang sedang mandi di dalam. sayapun tunggu seketika, tetap i kemudian saya berasa tidak tertahan lagi. sayapun ketuk pintu bilik air. "cepa t la sikit". kemudian bunyu shower pun berhenti. saya terpaksa merapatkan kaki s ambil kedua-dua tangan berada dicelah kangkang bagi mengelakkan daripada terkenc ing. selepas itu bunyi kunci pintu dibuka. saya terus meluru masuk, tetapi pada masa itu sepupu saya, Zali, masih belum sempat keluar ke bilik lelaki. sebelum s empat keluar, dia menoleh dan terlihat saya sedang menahan daripada terkencing. entah kenapa, dia berhenti, dan kemudiannya dia menutup semula pintu tersebut da n menguncinya. saya menyuruhnya keluar tetapi dia hanya tercegat di situ. dia ba ru sahaja lepas habis mandi dan hanya bertuala. peha saya semakin mengepit kedua -dua tangan saya. "nak kencing ke?" kata Zali sambil tersengih. saya betul-betul tak sangka bahawa sepupuku Zali yang muda setahun dari saya sanggup buat begitu . namun pada masa itu saya tidak mempunyai pilihan lagi kerana jika saya terus t ahan, saya rasa pasti akan terlepas jugak. saya terus melucutkan seluar saya, da n kemudiannya panty saya. saya terus bercangkung di mangkuk tandas. tapi oleh ke rana Zali sedang memerhati, saya tidak sanggup untuk melepaskan dihadapannya. sa ya terus merapatkan peha saya. saya cuba menahan sekuat mungkin, tapi akhirnya t itis demi titis terkeluar. Zali yang tadi memerhati datang ke arah saya yang sed ang bercangkung, lalu membongkokkan badannya sambil tersengih. "tolonglah Zali, keluar..." pintaku. tapi Zali tetap tidak beredar, malah menggunakan kedua-dua t angannya untuk meluaskan kangkangku. kini bahagian sulitku telah terdedah. saya tidak dapat lagi menahan, dan terpancut keluar air kencingku sambil diperhatikan oleh Zali. saya betul-betul tak percaya keadaan itu berlaku. Zali teris membeli akkan matanya memerhatikan saya membuang air sambil terkangkang luas. saya dapat lihat melalui tualanya yang batangnya menegang. setelah selesai membuang air, s aya terus membasuh kemaluan saya. tapi pada masa yang sama, Zali terus mengambil seluar dan panty saya yang saya telah lucutkan tadi. saya cuba meminta, tapi di a tidak memberikannya semula kepada saya. "tolonglaa Zali, apa awak nak nii..." saya merayu kepada Zali. Zali tersenyum. "Kalau awak nak balik seluar awak ni, a wak kene bukak baju awak dulu" kata Zali. Saya merayu berkali-kali, tapi Zali me ngugut kalau saya tak buat apa yang dia nak, dia akan keluar bersama seluar saya . saya yang terdesak, akhirnya bersetuju. mahu tidak mahu, saya tanggalkan t-shi rt dan bra saya. akhirnya saya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun dihada pan Zali. saya dapat merasakan yang Zali semakin terangsang melihat saya tanpa s ebarang pakaian. batangnya semakin menegang. saya terus meminta pakaian saya sem ula, Zali mula berdalih. saya dapat merasakan yang Zali mempunyai niat yang tak baik. Zali mengugut dia akan membuka pintu ke bilik lelaki jika saya tidak mengi kut cakapnya. saya semakin tidak tahu apa yang nak dibuat kerana jika pintu itu di buka, semua sepupu saya yang ada di dalam bilik tersebut akan melihat saya be rtelanjang. akhirnya saya bersetuju untuk ikut apa sahaja yang Zali mahu, dengan syarat Zali berjanji untuk pulangkan pakaian saya dan merahsiakan perkara itu. Zali bersetuju dan terus mengambil kesempatan ke atas diri saya untuk memuaskan nafsunya. mula-mula dia menyuruh saya berdiri mengangkang, sambil dia mengusap d an menjolok-jolok bahagian sulit saya. tangan kirinya pula memicit-micit dan mer amas-ramas buah dada saya. mulutnya liar menghisap dan menjilat puting buah dada saya. dalam keadaan tidak rela, badan saya menjadi semakin panas. kemudian, Zal i menyuruh saya kangkang dengan lebih besar, dan dia duduk di celah kangkang say a dan kepalanya dicekupkan ke celah kangkang. lidahnya dijelirkan dan dimain-mai nkan di dalam bahagian sulit saya. pada masa itu, badan saya semakin panas, dan saya mula merasa terangsang yang amat. saya tidak pernah berasa seperti ini sebe lum itu. setelah agak lama, saya berasa seperti melepaskan satu babanan besar da n merasakan satu kepuasan yang amat. rupanya bahagian sulitku telah basah. melih

atkan itu, Zali terus bangun dan terus mengarahkan batangnya yang sudah begitu m enegang ke arah lubang sulit saya. saya cuba menghalang, tetapi terasa agak lema h ketika itu. Zali tanpa berlengah-lengah memasukkan batangnya ke dalam. saya me rasa seperti terkoyak di bahagian tersebut. saya mengerang kesakitan, tapi Zali membisikkan supaya saya tidak membuat bising. Zali memasukkan batangnya perlahan -lahan. saya pada masa itu tersandar pada dinding bilik air tersebut. setelah ag ak lama, batang Zali akhirnya masuk sehingga ke hujung. kesakitan yang saya rasa semakin berkurang. ketika ini, kami seperti melekat sesama sendiri. kemudian Za li mula mengeluarkan sedikit batangnya, dan menjoloknya masuk semula. perkara in i dilakukan berulang-ulang dan semakin laju. saya tidak sedar yang dengusan nafa s saya sudah agak kuat, tapi Zali mengisayaratkan supaya mengawal supaya tidak d idengari. "Syyyyyy..... nanti orang dengar.....". saya mencapai klimaks yang ked ua pada ketika itu. selepas itu, saya terasa seperti batang Zali semakin membesa r lagi di dalam lubang sulit saya. Zali keluarkan batangnya dan menyuruh saya me nghisapnya. saya dapat mengagak yang Zali akan memancutkan cecairnya sebentar la gi. saya pada mulanya tak mahu memasukkan batangnya ke dalam mulut, kerana meras akan itu adalah menjijikkan. tapi lepas didesak oleh Zali, saya melutut dan meng angakan juga mulut, dan Zali memasukkan batangnya ke dalam mulut saya. Zali meny uruh saya hisap batangnya. saya mula hisap. batangnya yang agak besar itu membua tkan saya terpaksa menganga seluas-luasnya. saya menghisap semakin kuat, dan Zal i seperti mengerang kenikmatan. akhirnya terpancut cecair likat itu dari batang Zali ke dalam mulut saya. saya tertelan air likat tersebut dam ingin menarik kel uar batang zali dari mulut, tetapi tidak dibenarkan oleh Zali. semakin banyak sa ya tertelan, dan selebihnya meleleh keluar dari mulut saya. kemudian Zali mengel uarkan batangnya dan terus memancutkan air likat tersebut ke atas buah dada saya . setelah habis pancutannya, Zali menyuruh saya duduk di atas sink. dia mengangk angkan kaki saya dan memasukkan sekali lagi batangnya ke dalam lubang sulit saya . dia menyuruh saya melilitkan kaki pada pinggangnya dan dia mengangkat saya den gan tangannya di punggung saya. Zali sedang berdiri sambil saya duduk di atas ba tangnya dengan kaki terlilit di pinggangnya dan tangan memeluk lehernya. Zali mu la menghenjutkan saya ke atas dan ke bawah. saya semakin dihenjutkan dan merasak an lubang sulit saya menghentak-hentak batangnya. saya dihenjutkan semakin laju. saya berasa sakit bercampur kenikmatan. selepas seketika, saya didudukkan semul a ke atas sink dan batangnya dikeluarkan semula. seterusnya saya di suruh pusing ke belakang dan menghadap ke arah sink. saya membonkok sambil tangan saya dilet akkan ke atas sink, dan kaki saya dikangkangkan. Zali memasukkan pula batangnya ke dalam lubang sulitku dari belakang. Zali mula menghayunkan batangnya masuk da n keluar. hayunannya semakin laju. pada masa ini, saya telah lupa segala apa yan g berlaku sebelum itu tadi, yang saya fikirkan ialah kenikmatan yang saya rasai. tiba-tiba, terdengar bunyi pintu diketuk. Zali cepat-cepat mengeluarkan batangn ya dan membasuh batangnya itu. sayapun terus membasuh bahagian sulit saya yang b asah itu dan terus menyarungkan pakaian saya. setelah saya siap berpakaian dan Z ali bertuala, kami keluar serentak dari bilik air tersebut. mujurlah sepupu saya yang mengetuk pintu itu tadi tidak perasan apa yang berlaku. perkara ini telah setahun berlaku. namun saya masih tak dapat melupakannya. sampai sekarang, jika pulang ke kampung, saya malu untuk bersua dengan sepupu saya Zali yang muda seta hun dari saya. saya juga berharap teman lelaki saya tidak akan tahu perkara ini.

Hari itu hari Isnin dan seperti biasa perhimpunan akan diadakan selepas kelas pa da pukul 3.00 pm. Aku dan Siti, teman sebilik mula merancang sesuatu. Dalam kamu s hidup kami jarang sekali ada aktiviti perhimpunan, apatah lagi ceramah. Bagi k ami, daripada tidur di Dewan Besar, lebih baik kami tidur di dorm atau pun surau . Selesa sikit. "Macamana hari ni, Azie, kita berdua aje ke?" tanya Siti. Aku tersenyum kecil. " Aku dah ajak si Yatie dan Khairus, tapi diaorang tak nak, takut kena cekup. Kata mereka hari ini diaorang nak buat pemeriksaan menyeluruh" kata ku sambil ketawa kecil. Pemeriksaan menyeluruh?. Selalu pun memang diaorang cakap macam tu, tapi semenjak aku bergiat dalam bidang ni, tak pernah pun terkena atau di kenakan.

"Alamak..aku rasa tak sedap hatilah..kau tak takut ke?" Siti mula cemas. "Eh..ap alah kau ni..diaorang tu gempak aje lebih..bukannya ada apa-apa.." kataku penuh bangga. "Eii..malu nanti kalau kena cekup...kau pergi soranglah..sorry ye.." kat a Siti sambil tergesa-gesa meninggalkan ku. Tensionnya aku. tak sangka pula si S iti tu penakut benar kali ni. "Ah..pedulikan,,,"getus hatiku sambil bertekad unt uk meneruskan rancangan asal ku tadi. Semasa rakan-rakan di dorm bersiap-siap dengan pakaian seragam sekolah, aku pun bersiap-siap jugak, cuma telekung saja yang belum di sarungkan. "Kau mesti pergi hari ni, jangan ponteng lagi," ujar Masitah yang memang tau keg iatan ku. "Kau tak percaya kat aku ke Mas?. Sampai hati kau" jawabku selamba. Ma sitah mula berlalu dengan lenggang lenggoknya seiring dengan Midah dan Zura yang tak banyak cakap itu. "Yatie, Khairus kau pergi dululah, aku nak ke tandas jap," taktik biasa, tak tau lah samada dua orang budak yang baru nak jadi baik hari tu nak percaya atau tida k. Sepuluh minit kemudian........ "Haa..line dah clear.." kata ku sambil melangkah keluar dari tandas.Aku membawa nota Biologi, sedikit makanan seperti kacang dan snek serta air mineral, ke sura u yang kebetulan berhampiran dengan bilik kami. "TIK" aku mengunci pintu dan melangkah perlahan ke tepi dinding, tempat biasa. A ku menggulung beberapa helai sejadah untuk di buat bantal sambil merebahkan bada n. Baru saja aku mencapai bungkusan kacang, tiba-tiba terdengar bunyi orang berjala n di koridor. Hatiku mula berdebar-debar. Selalunya, Cikgu Awin, warden asrama k ami tak akan check block sampai ke hujung. Dilihatnya saja pelajar tak ada dia p un blah. Bunyi tapak kasut itu mula mengancam keteroran aku selama ini. "Krak.."tombol pintu di pulas, tapi magic, pintu tak terbuka. Laaa.aa mujur aku kunci pintu tadi. "Sapa pulak yang kunci pintu ini.." dari dalam aku terdengar s uara garau merungut-rungut. Alamak... itu suara Wak Semaon, tukang kebun sekolah ku. Apa pulak di buatnya datang ke sini. Hati ku kian cemas apabila terdengar bunyi kunci di masukkan ketombol pintu sura u itu. Aku terpaku tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Pasrah. "Eh.. kok ada orang!!" Wak Semaon terkejut sebaik sahaja pintu dibuka apabila me lihatku berdiri kaku di tepi dinding itu. Kami terkaku seketika sambil saling be rpandangan. "Err..Wak...Wak buat apa kat sini" tanya ku apabila debaran dadaku mula mereda. "Wak mau ambil buku Yasin, malam ini ada majlis doa selamat & sembayang hajat di rumah pengetua" jawab lelaki berumur hampir 60an dan berkulit hitam itu. "Neng buat apa di sini...oooo...ponteng assembly ya" kata Wak Semaon sambil tersengihsengih hingga menampakan giginya yang kuning berkarat itu. Wak Semaon memandang tajam kearahku. Perlahan-lahan dia merapatkan daun pintu da n menguncinya. Aku mula menjadi serba-salah. "Ini kalau dilapor sama Cikgu Awin, berat hukumya nih" kata Wak Semaon selamba. Celaka orang tua ni, getus hatiku. Tapi aku perlu bertindak sesuatu bagi mengelakan perbuatanku terbongkar. "Err..Wak..janganlah kasitau Cikgu, tolonglah Wak" antara sedar dengan tidak per kataan itu terpacul dari mulutku. Keteroran aku selama ini hilang sama sekali. A ku benar-benar rasa terperangkap kali ini. Wak Semaon masih lagi tersengih-sengi h sambil melangkah kearahku yang masih lagi tersandar didinding surau itu. Apaha l pula orang tua ni. Aku mula panik. "Hmm..baiklah, Wak boleh tolong, tapi Neng pun perlu tolong sama Wak jugak.." ka ta Wak Semaon sambil cuba memegang tanganku. Aku mula dapat menagkap maksud ters irat Wak Semaon itu. "Hei..apa ni Wak?" bentakku sambil menjauhkan diri dari lel aki tua miang itu. "Jangan takut Neng, bukannya ada sesiapa disini" balas Wak Semaon kembali mengha mpiriku.Semakin lama semakin dekat. Terasa jantung ku berdebar kencang dan tubuh ku mula menggigil. Aku berundur setapak demi setapak menuju kearah pintu. tujuan ku hanya satu, cuba untuk segera keluar dari situ. "Wak..jangan Wak.." kata ku dengan gementar. Wak Semaon mula tertawa kecil bila melihatkan aku yang sedang katakutan itu.Tiba-tiba wak Semaon terus menerkam dan memeluk tubuhku. "Aduh!!..." jeritku. Tubuhku terdorong kebelakang dan jatuh te

rlentang di atas lantai dengan tubuh Wak Semaon menindih tubuh ku. Aku terus meronta-ronta apabila Wak Semaon mula mencium pipi dan leherku. Kedua kakiku menendang-nendang tubuhnya. Rontaanku yang kuat dan berterusan itu berhas il dan aku berjaya melepaskan diri. Aku cuba bangun dan lari, tetapi Wak Semaon pantas menarik kainku hingga tertanggal. Akibatnya aku rebah dalam keadaan terto nggeng. Sepantas kilat juga, Wak Semaon menyingkap baju dan menarik seluar dalamku hingg a terlondeh ke paras lutut. serentak itu juga Wak Semaon kembali menindih tubuhk u dari belakang hingga aku tidak dapat bergerak lagi. dengan sekali sentap, sela r dalamku terlucut terus. "Wak..jangan...jangan Wak.." kata ku berulang kali sambil menangis.Apabila melih atkan diriku sudah kehabisan tenaga, wak Semaon mencapai kedua-dua tanganku dan mengilasnya ke belakang. Dia mengikat tanganku dengan kain telekungku sendiri. S etelah itu Wak Semaon memusingkan tubuhku menghadapnya. Aku tidak mampu meronta lagi. Dia menarik betisku hingga lurus kehadapan dan mengikat kedua kakiku mengg unakan kain sembahyang yang bersepah dilantai itu. "Wak ingin menikmati tubuhmu, Neng.." bisiknya ketelingaku. "Tapi..Wak..kesianla h saya..saya ma..masih dara" aku cuba menyedarkan Wak Semaon dai hasutan nafsuny a. "Hmm..itulah yang Wak mau..arwah isteri Wak dulupun sudah rosak masa Wak dapa t" balasnya sambil menjilat daun telingaku. aku mengerekot kegelian. Nafas busuk Wak Semaon semakin kencang mendesah cuping telingaku. Wak Semaon menanggalkan bajunya, membuatkan aku semakin cemas. "Jangan..Wak..ja. .jangan..."rintihku berterusan. Namun Wak Semaon tidak langsung memperdulikan, s ebaliknya dengan senyuman penuh nafsu dia mula meraba-raba pehaku yang terdedah itu. "Ouhh..ishzzz..." desisku dengan tubuhku mula menegang menahan geli tatkala tang an kasar Wak Semaon melalui belahan kedua pehaku. Apalagi apabila telapak tangan nya berhenti betul-betul pada tundun pantatku. "Wak..Eiii..shh..." rintihku lebih panjang lagi dengan getaran suara yang tertah an-tahan. Aku memejamkan mata apabila merasakan jari Wak Semaon mulai menyentuh belahan pantatku. Tangan Wak Semaon terus bergerak ke atas dan ke bawah berulang kali. Sesekali dia menekan hujung telunjuknya kedalam liang pantatku yang mulai terasa berdenyut-denyut...gatal dan geli.. Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur pantatku hingga membuatkan ak u mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah kurasai selama ini. Aku meng gigit bibirku sendiri walaupun air mataku masih mengalir deras di pipi. Disaat aku berada seperti diawagan itu, ku rasakan bibirku sudah bertaut rapat d engan bibir hitam Wak Semaon. Dengan ghairahnya dia memagut, menjilat, mengucup dan menghisap air liur yang terkeluar dari mulutku. "Ohh...Neng, wajahmu sungguh merangsangkan sekali" katanya dengan nafas yang sem akin deras. Lalu Wak Semaon menyingkap baju ku keatas bersama coliku sekali hing gakan buah dadaku terdedah penuh dihadapan matanya. "Ohh..issh..." aku mengerang panjang dengan kepalaku mendongak ke atas menahan geli bercampur nikmat yang ti ada taranya setelah mulut Wak Semaon dengan berahinya memagut buah dadaku yang s edang ranum itu. Kurasakan mulutnya memagut, menyedut bahkan menggigit-gikit per lahan puting susuku sambil sesekali menarik-narik dengan gigi berkaratnya. Entah mengapa perasaan ku ketika itu seperti takut, ngeri bahkan sebak bercampur aduk didalam hati, namun terselit perasaan nikmat yang teramat sekali seakan se suatu yang masuk merasuki tubuhku yang sedang dalam keadaan tidak berupaya dan p asrah itu. Sedang aku masih berperang dengan perasaanku sendiri,Wak Semaon melonggarkan ika tan kakiku. Seketika kemudian aku merasakan bibir pantatku pula dilumat dengan g anasnya seperti orang sedang keaparan. Serangan yang tidak disangkakan itu membu atkan tubuhku mengelinjang sambil rintihan dan eranganku semakin meninggi menaha n geli bercampur nikmat sampaikan kepala ku tergeleng-geleng kekiri dan kanan be rulang-ulang. Cukup lama mulutnya mencumbui bibir pantatku terutamanya dibahagia n atas lubang, tempat yang paling sensitif. "Suu..ohh..ishhh..sudah Wak..aarrgh" rintihku dengan tubuh yang bergetar-getar m enahan geli bercampur nikmat yang luar biasa rasanya di ketika itu. Lalu kurasak an jarinya silih berganti dengan lidahnya mengorek-ngorek lubang kecil pantatku

itu. "Oouhh..Wak.." desisku menikmati rentak permainan orang tua itu sambil pehaku me gepit kuat kepala separuh botaknya. "Sabar..Neng..Wak suka sekali bermain dengan air pantatmu...sayang" suara Wak Semaon agak parau sambil terus menjilat dan me nghisap tanpa henti selama beberapa minit lagi lamanya. Setelah puas mulutnya mengerjakan bibir pantatku yang kian tembam dari biasa itu , Wak Semaon merapatkan mukanya kemukaku sambil tanganya meramas-ramas buah dada ku yang kenyal itu. "Neng..Wak ngentot sekarang ya..sayang" bisiknya perlahan dengan nafas yang kian mendesah-desah. Belum sempat aku berkata-kata, kurasakan di belahan pangkal peh a ku ada sesuatu yang cukup keras dan besar mendesak-desak dan memaksa masuk pad a belahan alur pantatku. "Eiii..." jeritku secara spontan. "Tenang sayang..tenang...sikit lagi...sikit lagi..." "Aaaww...issh..sa...sakittt..Wakkk..."jeritku menahan kengiluan yang teramat san gat hinggakan lubang juburku turut terkemut-kemut menahan kengiluannya. Akhirnya batang pelir Wak Semaon terbenam jua rapat kedalam rongga pantatku. Terasa bulu pelirnya yang berserabut dan kasar itu tersentuh dengan bibir pantatku. Beberapa saat lamanya, Wak Semaon membiarkan batang pelirnya diam tanpa bergerak didalam rongga pantatku. Namun sesekali dia menggerakkan batang pelirnya itu ke luar dan masuk perlahan-lahan seolah mahu menikmati geselan dengan dinding liang pantatku yang sempit mencengkam itu. "Ohh...Neng...issh.." Wak Semaon mula mengerang-ngerang.Aku mula merasa sedikit selesa menerima kehadiran batang pelir Wak Semaon didalam lubang pantatku. Kesak itan dan kengiluan tadi beransur-ansur hilang. Air matapun sudah mulai kering di pipiku. Melihatkan keadaan ku itu, Wak Semaon menarik tangan dan melepaskan ika tannya. Keadaan itu membuatkan aku semakin selesa. Wak Semaon juga semakin laju menggerakan batang pelirnya. Akupun semakin lama se makin ghairah menahan desakan nikmat yang kian mendesak dan semakin tidak tertah an itu. Hingga akhirnya aku merasakan seperti menyentuh awang-awangan dan merasa kan kenikmatan luar biasa yang belum pernah kukecapi selama ini. Tanpa sedar aku mengerang kuat. "Ooohh..ooh..Waaakk..arghhhhh!!!!...", dan aku m eramas kuat kepala separuh botak Wak Semaon dan megepit erat pinggangnya dengan kedua-dua peha dan kakiku sekuat-kuatnya. Aku juga mengangkat punggungku sehingg akan pantatku terhimpit rapat dengan batang pelir Wak Semaon. Dan apa yang aku ingat ketika itu, aku terasa basah sekali bukan sahaja pada alu r pantatku tetapi juga sekujur tubuhku dipenuhi peluh keringat bercampur dengan sisa-sisa air liur Wak Semaon. Selanjutnya aku terbaring lemas tidak berdaya. Namun begitu, Wak Semaon tidak meneruskan perbuatannya, walaupun dia belum lagi mencapai kemuncak seperti ku. Setelah beristirehat sejenak dan melihatkan aku ke mbali tenang, Wak Semaon meneruskan aksinya. Kali ini Wak Semaon merubah cara pe rmainannya. Serangan batang pelirnya kian melaju. Tubuhku bergegar kuat menahan asakan batang pelir Wak Semaon. Terjahan demi terj ahan batang pelirnya ditujukan tepat-tepat pada kawasan sensitif dalam lubang pa ntatku. Setiap kali batang pelirnya memasuki liang pantatku, tekanannya seolah-o lah menarik bibir pantatku terperosok kedalam, sehinggakan kelentitku turut tert ekan dan bergesel dengan batang pelirnya yang dilingkari urat-urat yang menonjol . Itu membuatkan aku kembali mengelinjang kenikmatan. "Arghh...ohhh..aduhh..pelanpelan Wak..ahh...ish", akan tetapi kali ini Wak Semaon tidak langsung memperduli kan rintihan ku. Malah tempo tujahan batang pelir semakin dilajukanya lagi. Sema kin aku mengeliat-ngeliat, semakinkencang Wak Semaon menujahkan batang pelirnya kedalam lubang pantatku. Kali ini aku benar-benar dipermainkan oleh Wak Semaon. Perasaan nikmat dan geli telah menguasai keseluruhan tubuhku. Fikiranku melayang-layang merawng seperti l ayang-layang yang terputus talinya. Perasaan nikmat dan kegelian itu akhirnya ta k mampu ku tahan lagi. "Wwwaak..wak..oughh...ohhhhh!!!!...", dengan satu desahan panjang disertai pehak u mengejang dan mengepit punggung Wak Semaon, aku mencapai kemuncak kenikmatan y ang teramat hebat. Tanpa disedari tanganku mamaut kuat rak kayu yang berhampiran

sehinggakan rak itu tumbang dan beberapa buah kitab dan buku bertaburan jatuh. Serentak itu juga Wak Semaon juga mengerang kuat. "Oh..kemut Neng..kemut..Wak na k pancutttt...ohhh..arghhh" desah Wak Semaon sambil memeluk erat tubuhku. Dia me nekan batang pelirnnya sekuat-kuatnya sehinggakan terbenam rapat dalam pantatku sambil menyemburkan cairan pekat dan hangat kedalamnya. Pancutan demi pancutan d ari batang pelir Wak Semaon itu membuatkan ku merasakan seluruh lubang pantatku penuh, menimbulkan suatu perasaan sensasi yang datang bertubi kali melanda dirik u, benar-benar satu kenikmatan sempurna yang tidak dapat digambarkan dengan kata -kata. Kami berpelukan erat beberapa detik sambil menikmati denyutan-denyutan pada kema luan masing-masing. Setelah kenikmatan itu berlalu, maka kami terkapar kelemasan . Saat itu aku mula menyedari apa yang telah terjadi pada diriku. Aku mulai meny esali akan apa yamg telah berlaku itu. Diriku kini telah ternoda. Mahkota kegadi sanyang ku pertahankan selama 16 tahun lalu kini hilang di ragut seorang lelaki tua yang hodoh dan kejam. Aku kembali menangis dan cuba menolak tubuh Wak Semaon. Tetapi lelaki tua kutuk itu tetap memeluk erat tubuhku. "Err...Wak..Wak mintak maaf Neng,..Wak tak dapat menahan nafsu, maklumlah dah lapan tahun Wak menduda" Wak Semaon cuba memujuk s ambil mengelus rambutku. "Celaka Wak..sampai hati Wak buat saya macam ni..." ucapku memecah kesunyian den gan nada geram. "Kalau saya mengandung macamana" tanyaku dengan esak tangis yang semakin kuat. "Tenang Neng...itu Neng usah khuatir..nanti petang Wak kasi ubat..tiap pagi Neng minum sama air masak suam, pasti Neng tak mengandung" balas Wak Semaon tenang. Tangannya mencapai telekung dan mengelap air mata di pipiku. "Er...bagaimana tadi?" tiba-tiba terpacul soalan dari mulut Wak Semaon. "Bagaimana apa?", balasku. "Cepatlah bangun Wak, lemas saya..nanti diaorang bali k" kataku lagi sambil menolak tubuh tua itu. "Maksudnya, tadi waktu Wak ngentot sama Neng...enak kan?". tanyanya lagi sambil mencium pipiku. Mukaku menjadi merah padam mendengarkan pertanyaan dari Wak Semaon itu. Aku mema lingkan muka kerana tidak sanggup bertentang mata dengannya. Di dalam hatiku tak dapat dinafikan, walaupun tadi lelaki tua kutuk itu telah memperkosa dan menoda i kesucianku, namun aku sendiri turut menikmatinya sehinggakan aku mencapai orga nisma sehingga dua kali. "Kok tak di jawab.." katanya lagi sambil tersenyum simpul. "Ahh..."balasku sambi l cuba bangun dan menolak tubuh Wak Semaon sekuat hati. Sebaik sahaja Wak Semaon menarik batang pelirnya yang separuh layu itu dari lubang pantatku beberapa tit isan air mani bercampur sedikit darah turut menitis. Wak Semaon pantas mencapai bajunya dan mengelap pantatku dan batang pelirnya. "Waduh..banyak sekali air Neng..." katanya terus mengusikku. Mukaku semakin mera h padam. Aku cepat-cepat bangun dan memakai semula kainku. Aku pantas mencapai s eluar dalamku yang terkoyak dan mengemaskan buku dan bekalanku. "Jangan lupa lep as makan petang nanti tunggu Wak dibelakang kantin...Wak kasi ubat". Aku tidak m enghiraukan Wak Semaon yang masih lagi bertelanjang, sebaliknya bergegas ke pint u dan kembali ke dormku. Selepas mandi dan membersihkan tubuhku, aku berbaring di atas katil. Tubuhku mul a merasa sengal-sengal. Belum sempat aku melelapkan mata, terdengar suara bising kawan-kawanku yang pastinya baru balik dari perhimpunan. Kain langsir bilik ku diselak, dan munculah Siti, Khairus dan Yatie. Aku mula bangun. "Kau nak tau apa yang jadi masa assembley tadi" aku memandang wajah Siti yang be rsuara. "Apa hal?". "Kami terkejut juga bila perhimpunan tak start, padahal dah lewat 10 minit". "Lepas tu kau tau apa yang terjadi?", Aku memandang Khairus dan muka-muka lain yang nampaknya begitu excited benar nak bagitau ku. " Lima orang peragawan, berjalan megah dan malu-malu". Aku tak faham. "Pereka fe syennya ada dibelakang dengan wajah garang" aku semakin terpinga-pinga. "Peragaw an pertama si Udin Tua dengan tuala tanpa baju, Peragawan kedua si Kid dengan se luar pendek dan singlet, peragawan ketiga...". "Hoi..berterus teranglah..diaorang kena cekup..eh?", serentak mereka mengangguk. "Cikgu Awin suruh pergi dengan pakaian yang mereka pakai semasa di cekup". Mere ka ketawa serentak.

"Aku tunggu jugak, seorang peragawati terkenal. Mana tau ada fesyen berkemban ke , seluar pendek ke...". "Kau perli aku ya?"..Mereka ketawa lagi. Aku hanya mampu tersenyum sumbing. Nasib baiklah mereka tidak membuat pemeriksaan yang menyeluruh. Kalau tidak, sil ap haribulan, aku terpaksa ke assembley dalam keadaan berbogel beriringan dengan Wak Semaon...............

Ini kisah benar bagaimana first time aku bersetubuh dengan anak murid ku. Aku se orang eksekutif yang baru pulang dari US setelah tamat pengajian. Aku dapat kerj a di KL dan tinggal menyewa disebuah kondo. Sebab bujang, aku selalu gunakan lau ndrette di bawah untuk mencuci pakaian. Di sana aku berkenalan dengan Mr. Wong y ang juga seorang penghuni kondo tersebut. Aku selalu berborak dengan beliau sema sa kami sama-sama menunggu cucian kami kering. Dari perbualan tu aku dapat tahu bahawa dia seorang businessman dan sudah berkeluarga. Mr.Wong bertanyakan fasal pekerjaanku dan dimana aku belajar sebelum ini. Apabila dia tahu aku ada MBA, di a terus minta aku beri tuition pada anak gadisnya yang akan ambil SPM tahun ini. Dia minta aku mengajar anaknya Prinsip Perakaunan. Aku agak keberatan tapi akhi rnya menerima permintaan Mr. Wong setelah beberapa kali dia minta tolong setiap kali dia berjumpa denganku. Menurutnya, anaknya lemah dalam matapelajaran terseb ut. So, pada hari yang dijanjikan, aku pun pergilah ke unit Mr. Wong yang berlainan block dengan unitku. Aku disambut mesra oleh Mr. dan Mrs.Wong, macam nak sambut menantu pulak kata hatiku. Setelah mempersilakan aku duduk di ruang tamu, Mr.Won g memperkenalkan aku pada anak gadisnya, Mei. Orangnya boleh tahan. Wajahnya cut e dan dia mempunyai body yang tinggi lampai mengikut fathernya. Dalam hatiku ber kata, kalau aku tahu amoi ni mengancam, dah lama aku accept permintaan Mr. Wong. Kami pun berbincang mengenai jadual tuition. Aku bersetuju untuk jadi tutor Mei selama dua jam setiap Jumaat dan Sabtu pada sebelah malam. Mr.Wong amat gembira dan harap aku akan dapat membantu Mei sebaik mungkin. Aku hanya mengangguk saja supaya tak nampak ghairah sangat. Mr. Wong pun menunjukkan study roomnya di man a kami akan buat tutorial. Tak lama lepas tu aku beredar. Tak sabar-sabar aku un tuk memeulakan tutorial minggu depan sebab aku tertarik dengan Mei yang boleh ta han mengancam tu. Pada dua bulan pertama tuition, aku bersungguh-sungguh mengajar Mei dan dia pun bertambah faham pelajaran tu. Setiap kali aku adakan tutorial, aku dan Mei akan dibiarkan berdua tanpa gangguan. Itu yang aku syok sebab dapat berdua-duaan deng an amoi cute tu. Sambil memberi tuition aku curi-curi memperhatikan body Mei. Ku litnya putih bersih dan buah dadanya boleh tahan besarnya. Kakinya panjang dan p unggungnya berisi juga. Stim juga aku dibuatnya sebab amoi ni suka pakai short d an kadang-kadang singlet masa tuition. Masa break tuition, aku selalu berbual me sra dengan Mei. Kadang-kadang aku saja mengusik fasal boyfriend, tapi Mei kata d ia tak ada boyfriend sebab dia bersekolah di girl school. Gembira hatiku tak ter kata. Pada suatu hari sebelum aku balik, Mr.Wong berjumpa aku dan berkata seoran g rakan Mei ingin turut serta dalam Tuition kerana prestasi Mei banyak dah impro ve. Mr.Wong tidak memaksa tapi aku setuju sebab akan bertambah seorang amoi lagi . Minggu berikutnya, rakan Mei pun join tutorial kami. Namanya Vivien dan dia lagi hot. Bodynya solid dan sexy dan dia lebih manja, tapi Vivien hanya datang tuiti on untuk hari Jumaat saja. Vivien ni lebih daring. Bila minta explaination darik u, dia akan duduk rapat sambil mengeselkan tubuhnya padaku. Kadang-kadang dia ak an meletakkan tangannya dipehaku. Memang stim aku dibuatnya. Aku perhatikan Mei sedikit jealous sebab Vivien banyak mencuri perhatianku darinya. So, pada hari S abtu, Mei akan cuba bermanja denganku habis-habisan. Dia pun dah berani duduk ra pat-rapat denganku sambil tubuh kami bergesel. Aku pun kadang-kadang saja ambil

peluang buat-buat tersentuh pehanya atau sikuku tersentuh buah dadanya yang lemb ut tu. Aku lihat dia buat tak tahu dan kami makin mesra. Aku pun selalu puji Mei bila Vivien tak ada dengan mengatakan she is a better student dari Vivien. Mei amat berbangga bila aku memujinya dan tersipu-sipu malu. Pada suatu hari Sabtu dalam bulan ke lima, seperti biasa aku menuju ke unit Mr.W ong dalam pukul lima setengah petang. Aku pun menekan loceng tapi tak ada orang membuka pintu. Aku pun tekan sekali lagi dan bila pintu terbuka aku lihat Mei ya ng membuka pintu dengan tersenyum manis. Mei memakai mini skirt dan singlet spag ethi strap. Aku juga tercium bau perfume yang amat menarik. Aku bertanya kepada Mei kenapa rumahnya sunyi aja. Katanya semua orang dah pergi ke Seremban kerana ada majlis perkahwinan anak rakan bapanya. Aku tanya kenapa dia tak pergi. Mei k ata sambil tersenyum manja dia lagi suka bertutorial denganku lagipun dia ada ex am minggu depan. Kami terus ke study room. Nafsuku naik melihat pakaian Mei yang sexy ditambah lagi dengan bau perfumenya yang menggoda. Selalunya Mei tak perna h pakai perfume. Selalunya aku hanya mencium bau sabun atau bedak yang wangi saj a. Mei duduk disebelahku dengan rapat. Batangku mula mengeras bila tubuh kami be rgesel ditambah pula kelihatan pehanya yang putih melepak tu. Seperti biasa, aku pun tanya Mei ada apa-apa yang dia nak tanya. "Yes!" katanya. Dia tanya aku ada girlfriend tak. Terkejut aku dibuatnya. Tak ada cakapku selam ba. Dia tergelak manja. "Kenapa? Do you want to be my girlfriend?" gurauku sambi l tergelak. Muka Mei merah menahan malu. "Why not!" katanya sambil tertunduk mal u. Berderau darahku tapi hatiku bersorak. Aku dah lama tak ada girlfriend dan ya ng paling penting....aku dah lama tak bersetubuh. Ini peluang baik walaupun risk y. "Are you serious?" kataku. Mei hanya mengangguk sambil memandangku dengan muk a merah padam. Tambah cute aku lihat muka Mei. Nampaknya hari ni aku akan mengaj ar benda lain. Aku pun beranikan diri memegang tangan Mei? Mei hanya diam dan ak u beranikan diri mencium tangannya. Aku tanya Mei kenapa dia nak jadi girlfriend aku. Jawab Mei, dia gembira bila bersamaku dan sedikit jealous dengan Vivien. H ah! ulam dicita pucuk mendatang! Aku kata kat Mei perkara ni mesti dirahsiakan takut Mr.Wong marah. Mei memang be rsetuju sangat. Aku beritahu Mei aku sangat gembira jadi tak ada mood nak mengaj ar dia hari tu. Mei kata dia pun very happy dan tak ada mood untuk belajar. Dia pun cakap dia sengaja tak pergi ke Seremban supaya dapat berdua-duaan denganku t anpa gangguan. Aku tanya bila familynya balik. Dia kata lambat lagi, mungkin ten gah malam. So, aku ajak dia keluar tapi dia takut nanti bapanya telefon. Iya tak iya juga. Aku pun ajak dia keruang tamu. Aku pun pimpin dia keluar. Kami duduk diatas sofa dan aku beranikan diri merangkul bahunya. Kami berbual mesra sambil aku mula mengambil peluang. Batang aku memang dah mencanak. Sambil berbual aku m engusap-usap bahu Mei supaya dia kegelian. Aku menarik tubuh Mei lebih rapat dan aku berbisik kepadanya bahawa aku nak kiss dia sebab dia mahu jadi girlfriend k u. Mei hanya tergelak kecil tapi tak membantah. Aku pun mencari bibir Mei dan mengucupnya. Nafas Mei bertambah kasar mungkin men ahan debar. Bibirnya kaku mungkin sebab tak ada pengalaman. Aku mengucup bibir l embutnya hangat dan lama. Sambil tu tanganku menjalar ke pehanya. Aku mengusap-u sap peha putihnya. Aku mengajar Mei kissing sambil tu aku berjaya meramas-ramas buah dadanya yang lembut. Selepas seketika, Mei minta berhenti sebab dia takut d an tak biasa. Aku pun tak mahu force dia nanti melepas pula. Mei kata dia tak ad a pengalaman tapi biasa mendengar cerita dari rakan-rakannya yang dah ada boyfri end. Bertuah aku sebab Mei masih virgin. Tapi tak boleh gelojoh beb. So, kami te rus berbual sambil bercumbu ringan. Mei makin selesa dan benarkan aku memegang b uah dadanya tapi dia tak beri aku nak menjelajah kelurah nikmatnya. Aku tanya se ronok tak kena romen, dia hanya tersenyum malu. Aku suruh dia buka zip seluarku dan pegang batangku. Mei kata batang ku cute tapi terperanjat tengok batangku ya ng mengembang besar tu. First time katanya tengok batang lelaki secara life. Dal am pukul 10 aku pun balik sebab takut keluarga Mei tiba-tiba balik. Sebelum tu s empat aku ajar Mei buat blow job so bertambahlah matapelajaran yang aku bagi tut orial pada Mei.

Selama sebulan selepas hari tu, kami akan curi-curi beromen dalam bilik study pa da hari Sabtu. Lakonan kami memang first class supaya tak ada orang syak termasu klah Vivien. Mei dah benarkan aku menjelajah sampai kelurah nikmatnya. Setiap ka li tutorial pada hari Sabtu, panties Mei pasti basah lencun. Bagaimanapun, aku s entiasa ingatkan Mei supaya sentiasa pastikan pelajarannya tidak merosot. Mei pu la pada hari Sabtu akan pakai short atau skirt supaya senang aku kerjakan pantat nya. Aku kerjakan pantatnya sampai dia climax. Aku dah tak sabar nak bersetubuh dengannya. So, aku cadangkan dia datang ke unitku pada satu Ahad tu sebab housem ate aku balik kampung. Mei bersetuju dan sebab dia pun dah rindu untuk bermesra dengan lebih bebas tanpa takut-takut masa tutorial. Hari Ahad tu, Mei datang keunitku selepas parentnya keluar main golf. Dia pakai mini skirt dan singlet lagi. Aku memang pantang nampak amoi berpakaian macam tu. Batangku terus mencanak naik. Aku terus beri kucupan hangat pada Mei dan ajak d ia duduk di sofa. Perfume Mei memang menggoda. Aku peluk Mei dan terus beromen m acam dah tak jumpa setahun. Aku mencium Mei sambil meramas buah dadanya yang mak in besar dan mengeras. Aku cium leher Mei sampai dia menjerit-jerit kegelian. Ta mbah stim aku dibuatnya. Aku dah nekad, hari tu aku mesti dapatkan daranya. Tang anku terus menjalar kedalam singlet Mei dan aku lucutkan kunci branya. Bila terl erai aja kancingnya, terus aku ramas dua buah gunung yang tengah membusut itu. A ku selak singlet Mei dan terserlah buah dadanya yang selama ini aku dapat raba d an ramas dari luar itu. Buah dada Mei sederhana besar tapi tegang dan bulat. Put ingnya masih berwarna pink sebab belum pernah dijamah oleh mana-mana lelaki. Den gan senafas, terus aku rasmikan puting Mei tanpa belas kasihan. Mei mengerang ke nikmatan bila aku menghisap, menyonyot dan memainkan putingnya. Sambil mulutku b eroperasi, tanganku pula meraba peha Mei dan terus kesasarannya. Panties Mei sud ah basah lencun. Aku tahu Mei dah tewas dengan permainan ku. Aku ajak dia kebili k dan Mei mengikut saja cakap aku sebagai gurunya. Aku baringkan Mei diatas katil dan aku tanggalkan pakaiannya satu persatu sampai dia telanjang bulat. Terpegun aku melihat tubuhnya yang putih bersih itu. Panta tnya berbulu halus dan kelihatan merah menyala. Geram aku dibuatnya dan aku pun terus membogelkan diri. Terhunus batangku dengan begitu tegang sekali. Mei mengu sap-usap manja batangku. Aku tindih tubuh Mei...oh! kehangatan bila tubuh kami b ersatu memang menikmatkan. Aku jilat setiap inci tubuh Mei dari hujung rambut sa mpai hujung kaki, depan dan belakang. Mata Mei terpejam menahan nikmat permainan lidahku yang memastikan semua punat nikmatnya menyala. Aku serang kembali buahd ada Mei yang menegang keras itu. Perlahan-lahan aku bibirku menuju kepusat dan s eterusnya kelurah nikmat Mei yang dah basah lencun. Aku jilat alur pantat dan me mainkan kelentitnya yang merah menyala. Terangkat-angkat tubuh Mei dan tak lama lepas tu dia kejang sambil melepaskan keluhan nikmat dengan kuat...Ohhh!!!!Ohh!! !Zack(namaku)!!!!Emh!!!! Pasti dia klimaks. Aku pun dah tak tahan. Aku jilat-jil at pantatnya dan meramas-ramas punggungnya yang bulat berisi. Aku lapik punngung nya dengan bantal supaya pantatnya lebih mudah untuk aku tusuk. Aku kangkangkan kaki Mei yang panjang tu dan aku tujukan batangku kesasaran. Mei yang dah hilang dalam alam nikmat tidah membantah. Memang payah nak masuk walau pun dah lencun. Setelah beberapa kali menusuk, akhirnya kepala batangku berjaya masuk. Perlahan-lahan aku tusuk dengan bantuan pelincir yang banyak tu. Mei terk ejut sikit dan cuba menolak. Takut dan sakit katanya. Aku pujuk Mei dan terus ku lulum lidahnya. Lepas tu aku attack pula lehernya kembali. Mei mengerang nikmat dan aku terus menusuk hingga terasa ada selaput menahan. Aku tarik nafas sambil sorong-tarik beberapa kali. Mei mengeluh sakit tapi aku tak peduli. Aku terus tu suk dengan lebih dalam dan akhirnya pecah lah selaput dara Mei. Mei tersentak bi la batangku terus masuk kedalam. "Zack!!!!" jeritnya. Aku pujuk dia sambil mengu cup dahinya. Aku dah dapat mahkota daranya. Aku pujuk Mei dengan mengatakan dia kan rasa lebih nikmat lagi. Aku biarkan batangku meneroka sehingga kedasarnya da n berendam lama-lama supaya otot-otot pantat Mei dapat membiasakan diri. Mei mer intih menahan perit. Lepas tu aku sorong tarik perlahan-lahan. Pantat mei memang

sempit dan ketat. Nikmatnya...peh!!!! Maklumlah dara! Nasib baik aku dah berpen galaman kalau tidak garenti dah terpancut. Aku terus sorong tarik perlahan-lahan sampai Mei sudah mula boleh merasa nikmatnya. Dia memeluk tubuhku bertambah era t dan nafasnya kembali keras. Aku dah tahan kena kemutan dan kepanasan pantat an ak dara. Aku rasakan batangku bertambah keras dan aku tarik sebelum batangku mem untahkan laharnya. Aku memancutkan ke dada Mei sambil melepaskan raungan nikmat. Lepas tu aku kembali menindih Mei dan menciumnya. Kami baring berpelukan sambil berbalas kucupan. Aku tanya Mei samada dia menikma ti persetubuhan tadi. Dia kata sedap walaupun mula-mula perit sikit. Mei sedih k erana dah hilang dara tapi merelakan kerana dia sayang padaku. Aku berjanji untu k tidak mengsia-siakannya. Hubungan sulit kami masih berterusan dan Mei sudah lu lus dengan cemerlang dalam SPM yang baru diumumkan lepas. Dia sekarang menuntut disebuah IPTS buat matrikulasi. Kami masih merahsiakan hubungan kami sebab Mei m asih muda dan sedang belajar. Lagipun aku tak mahu Mr.Wong upset. Bila ada pelua ng kami akan have sex at least seminggu sekali. Aku masih jadi tutor Mei kerana Mei ambil subject accounting. Kadang-kadang kami have sex dihotel. Aku gunakan u pah yang Mr.Wong beri untuk bayar sewa bilik hotel. Terukkan aku. Sekian

Ini adalah kisah benar yang terjadi pada diriku lebih kurang 18 tahun yang lampa u.Waktu itu aku berusia hampir 18 tahun dan baru saja menamatkan zaman persekola han aku. Selepas menduduki peperiksaan SPM, aku bekerja sementara dengan sebuah syarikat pembalakan. Tugas aku memerlukan aku tinggal di hutan untuk mengira has il kayu balak yang dikeluarkan. Lokasi tempat aku bekerja lebih kurang 70 km dar i pekan terdekat mempunyai lebih kurang 25 pekerja. Disitulah tempat aku berkenalan dengan Hajjah Zainon, tukang masak di kongsi ter sebut. Aku paggil dia Kak Non. Janda berumur lebih kurang 55 tahun. Orangnya aga k awet muda, pakaian selalu menutup aurat dan aku tengok dia beriman orangnya. M aklumlah, sembahyang dan puasa, tidak pernah tinggal. Kak Non ni orangnya agak p endiam tetapi yang aku hairan, walaupun umurnya 55 tahun, tapi tak nampak pula k edut kedut pada wajahnya. Mungkin kuat makan jamu agaknya. Selain dari tugas aku mengira hasil kayu balak, aku juga perlu ke pasar untuk me mbeli barang keperluan dapur. Dalam seminggu adalah 2 kali aku ke pasar. Jadi se lalu jugalah Kak Non temankan aku. Dia lebih arif dalam soal memilih lauk pauk y ang sesuai untuk makanan pekerja balak. Tukang masaklah katakan. Aku turutkan sa ja apa kemahuannya kerana dia yang lebih memahami hal masakan. Oleh kerana perja lanan pergi dan balik ke pasar amat jauh, lebih kurang 2 jam menggunakan kendera an pacuan 4 roda, selalu jugalah kami berbual-bual masa tersebut. Setelah mengen ali Kak Non lebih kurang 3 bulan, barulah sikap pendiamnya agak berubah sikit. M ahu juga dia berbual panjang dengan aku. Maka terbukalah kisah hidupnya yang bol eh tahan juga hebatnya. Setelah pulang dari menunaikan fardu haji, dia bercerai dengan bekas suaminya setelah dimadukan. Dia rela dimadukan tapi bekas suaminya lebih sayangkan isteri mudanya. Kak Non ni anak orang yang agak berada, tidak pe rnah bekerja seumur hidupnya. Jadi tukang masak ni pun kerana bosan hidup sendir ian di rumah. Anak-anaknya sudah berumah tangga dan hidup sendiri. Oleh kerana s endirian di rumah, dia bekerja di hutan. Ada ramai kawan, katanya. Antara ramai pekerja di kongsi balak itu, akulah yang paling rapat dengannya. Mungkin juga ke rana aku selalu ke pasar dengannya. Mungkin juga kerana aku selalu berbual panja ng dengannya. Nak dijadikan cerita, masa itu penghujung tahun, jadi musim hujan berlarutan. Bi la musim begini, kerja balak tidak dapat diteruskan dengan sempurna. Jadi tidak ramailah pekerja di kongsi balak. Hari itu, sudah dua hari hujan berterusan, jad

i ramailah pekerja yang balik kampung. Tinggallah kami berdua saja. Ini adalah p eraturan kongsi balak dimana dalam satu satu masa, sekurang-kurangnya mesti ada dua pekerja untuk mengawal kongsi. Tidak boleh ditinggalkan kosong tanpa penghun i. Hari itu, hujan turun tanpa henti. Lepas makan tengahari, aku duduk sendirian di dapur. Entah macam mana, terus tertidur atas pangkin kayu depan bilik Kak Non. Bila aku sedar, hari sudah petang. Aku dapati Kak Non duduk berhampiran dengan a ku sambil tersenyum memandang aku. Sumpah aku cakap, gaya senyumannya, raut waja hnya memang menawan hati. Awet mudalah katakan. Kalau dia tidak beritahu umurnya 55 tahun, memang aku agak lebih kurang 40 lebih saja. Dah lewat ni, pegilah man di, nanti kita makan malam sama sama, kata Kak Non. Aku terus bingkas bangun dan menuju ke sungai untuk mandi. Lepas makan malam, kami duduk berbual-bual dekat pangkin kayu depan bilik Kak No n. Masa itu, langit sudah gelap, hujan turun semula. Hanya lampu pelita yang men erangi suasana di dapur. Kak Non minta diri untuk sembahyang isyak. Lebih kurang setengah jam, dia kembali semula duduk berhampiran aku. Kali ini, dia memakai b aju tidur labuh berbunga batik tanpa tudung. Rambutnya separas belakang dibiarka n ditiup angin. Wangi sungguh. Sambil kami berbual sempat juga dia bergurau senda dengan aku. Kadang-kadang dia mengusik dan sekali sekala sempat juga dia mencubit peha aku. Hairan juga aku, belum pernah Kak Non berkelakuan begini. Mungkin Kak Non agak berani kerana tiad a orang lain di situ agaknya, kataku dalam hati. Kak Non panggil aku adik, maklumlah umur kami berbeza jauh. Aku layak jadi anakn ya kalau hendak dikira umur kami. Masa berbual, Kak Non banyak bertanya soal-soa l peribadi aku. Hairan aku masa itu. Aku masih ingat lagi soalan-soalannya. 'Adik, dah ada girl friend?' tanyanya. 'Belum' jawabku denga ikhlas. Memang aku tiada girl friend ma sa itu, maklumlah aku ini budak kampung sikit, kurang social, tambahan pula temp at tinggal aku bukan di kota besar macam KL. Aku tidak pandai soal-soal dating, internet, chit chat macam budak-budak zaman sekarang. 'Ye ke ni?' Tanya Kak Non lagi. 'Betul kak' jawabku. 'Tak pernah romen?' Tanya Kak Non lagi. Tersentak aku sambil tunduk tersipu-sipu. Memang aku tiada pengalaman kerana aku sememangnya masih teruna masa itu. 'Tak' jawapku perlahan. 'Ye ke ni?' Tanya Kak Non. 'Betul, tak pernah romen tapi pernah tengok video blu e' jawapku. Kak Non ketawa kecil. 'Kenapa kak ketawa?' Aku bertanya perlahan. 'M asa tengok tu stim tak?' Tanya Kak Non. Aku hanya tersenyum tanpa menjawab soala nnya. Nak dipendekkan cerita, selepas minum air kopi, Kak Non minta diri untuk kemas t empat tidur. Aku diam saja. Lebih kurang 10 minit, dia muncul semula lalu berkat a, ' Adik, kak takut tidur sorang, hujan lebat ni, guruh dan kilat pulak tu, tem ankan kak tidur dalam bilik ye?' Aku terdiam sambil merenung wajahnya yang terse nyum. Sumpah aku cakap, tidak terlintas dalam otak aku mengenai seks masa itu. A ku betul-betul tiada pengalaman dalam hal ini. 'Alaaa, bolehlah adik, tolong kak ye?' rengek Kak Non dengan begitu manja sekali. Tak sampai hati aku nak hampakan permintaannya. Aku masih terdiam sambil merenun g wajahnya. Tiba-tiba tanpa diduga, dia menarik tanganku terus agak rapat ketubu hnya. Dadaku tergesel sedikit dengan buah dadanya. Aku masih lagi terdiam sambil berdi ri depan pintu biliknya. Kak Non terus menarik tanganku masuk kebiliknya. 'Adik, tidur kat sini, kakak tidur sebelah sana, ok?' kata Kak Non. Aku angguk saja. B ilik itu tidaklah sebesar mana tapi kalau tidur sebaris dalam keadaaan memanjang , bolehlah tidur lebih kurang empat orang. Jadi aku tidur tepi dinding sini, Kak Non tidur tepi dinding sana, jarak antara kami berbaring adalah lebih kurang 5 kaki lebih.

Aku terus baring sambil berselimut. Aku nampak Kak Non pun sama tapi masih lagi memandang aku sambil tersenyum. Aku diam saja. Suasana dalam bilik agak samar-sa mar yang hanya diterangi lampu pelita. Masa itu pula, hujan turun dengan lebat d isusuli dengan guruh dan kilat yang sabung menyabung. Angin pula bertiup agak ke ncang. Tiba-tiba, lampu pelita padam. Mungkin kehabisan minyak agaknya. Aku bing kas bangun untuk menyalakan semula api tapi Kak Non cakap, 'tak payahlah adik, d ah lewat malam ni, tak payahlah pasang lagi, tidurlah'. Aku pun baring semula. M asa baring, aku masih lagi terdengar Kak Non agak gelisah. Kejap baring mengirin g, kejap menelentang dan sekejap lagi meniarap. Aku diam saja sambil memejamkan mata untuk tidur. Tiba-tiba aku terasa ada sesuatu yang menghimpit tubuhku. Aku cuba bingkas bangu n tapi terasa ada tangan yang menekan dadaku supaya berbaring semula. Belum semp at aku berkata-kata, tapak tangan sudah menekup mulutku. "Shhhh adik, diam la ak ak ni" aku terdengar suara Kak Non berbisik di telinga aku. "Kenapa ni kak?' tan yaku. 'Kak takutlah bunyi guruh tadi tu, bagi akak tidur sebelah adik ye?' tanya Kak Non. Sambil bercakap tu, Kak Non terus tidur mengiring sambil tangan sebela hnya memeluk erat tubuhku. Kepalanya dirapatkan ke lenganku. Buah dadanya pula t erus menghimpit tubuhku. Terasa masih keras lagi. Hidung aku terasa segar dengan bau minyak wangi yang dipakai oleh Kak Non. Aku hanya diam sambil memejamkan ma ta. Hairannya, mataku enggan tidur walau dipaksa keras olehku. Aku terasa pelukkan Kak Non makin lama makin kemas. Dalam kegelapan malam, aku d apat merasakan Kak Non menarik selimut yang membaluti tubuhku dan merapatkan tub uhnya padaku. Sambil membetulkan selimut, tangannya antara sengaja dengan tidak menyentuh pelirku beberapa kali. Apa lagi, mulalah keras tegak pelirku dibuatnya . Pelukkan Kak Non makin erat dan hairannya, aku seperti tidak boleh berkata-kat a lagi. Aku hanya diam seribu bahasa. 'Dik, tolong akak ye?' kata Kak Non. 'Apa dia kak?' jawabku dengan perlahan. 'Ak ak dah lama tak main, dekat 5 tahun tak rasa pelir, akak betul-betul nak malam n i, tolong jangan hampakan harapan akak ye?'. Masa itu, tangan Kak Non sudah menj alar ke dalam kain pelikat yang aku pakai. Sudah tabiat aku tidur tanpa memakai seluar dalam. Tangan Kak Non sudah menggengam erat pelirku yang tegang. 'Adik ta k pernah main dengan orang lain sebelum ini kak, adik tak reti' jawapku. Aku bet ul-betul ikhlas kerana sememangnya aku tiada pengalaman dalam seks. 'Tak apa, ad ik duduk diam aje, biar akak ajar, adik buat aje apa yang akak suruh' , jawap Ka k Non berbisik ke telinga aku. Kak Non bingkas bangun, menyalakan lampu pelita yang terpadam awal tadi. Dia men arik selimut yang membaluti tubuhku. Aku terlentang dengan kain pelikat yang sud ah longgar ikatan. Aku masih berbaju singlet. Kak Non baring meniarap atas tubuh ku. Terasa berat juga hempatan tubuhnya, tapi dia pandai mengimbangi berat badan nya. Lututnya ditekan ke tilam bagi meringankan berat tubuhnya. Kak Non mengucup mulutku dan aku terasa lidahnya dijalarkan ke dalam mulutku. Kak Non mencium pi piku kiri kanan bertubi-tubi. Selepas itu, Kak Non duduk mengiring dan menanggal kan baju tidur labuhnya. Maka terserlahlah buah dadanya yang sederhana besar tap i masih lagi dibaluti coli. Aku baru sedar ketika itu Kak Non tidak memakai selu ar dalam. Dengan pantas Kak Non memegang tanganku dan dilekatkan ke celah kelang kangnya. Terasa bulu burit Kak Non yang lebat dan kasar itu. Masa itulah, Kak No n menanggalkan colinya. Tanpa berkata apa-apa, Kak Non sekali lagi baring meniar ap atas tubuhku tapi kali ini agak tinggi sedikit parasnya. Buah dada Kak Non be tul-betul di atas mukaku. Kak Non menghempapkan buah dadanya ke mukaku dan berka ta, 'adik, hisap puting akak, sebelah lagi adik ramas kuat-kuat, ye?' Aku terus mengulum puting Kak Non dan meramas-ramas sebelah lagi. Sambil itu Kak Non mengg esel celah kangkangnya ke arah pelirku. Pelirku makin lama makin keras aku rasa. Aku terasa air lendir Kak Non meleleh terkena pelirku. Mulutku terus mengulum p uting buah dadanya sambil sebelah lagi tanganku meramas-ramas. 'hiiisssssshhh se dapnya adik, hisap lagi, hisap lama lama, sedapnya, hiiissssssssshhhhhhhh'. Kak Non tak henti henti mengerang dan merintih. Kuat betul suaranya, hinggakan tak s

edar hujan di luar makin lebat. Guruh dan kilat saling sabung menyabung. Selepas 10 minit, Kak Non baring di sebelah pahaku. Mulutnya terus mengulum kepa la pelirku. Ikhlas, aku belum pernah merasa kenikmatan seperti ini. Melancap tu biasalah, tapi pengalaman pelirku dihisap adalah kali pertama. Tak boleh aku ban dingkan kenikmatannya dengan perkara lain dalam dunia ini. Agaknya, inilah yang dikatakan syurga dunia. Sambil mengulum kepala pelir, tangan Kak Non meramas ram as mesra buah pelir. Aduh, nikmatnya tak boleh nak diceritakan. Bila Kak Non mem asukkan kesemua pelirku dalam mulutnya, punggungku terangkat tanda nikmat yang t eramat sangat. Kak Non terus mengulum tanpa henti, sambil hujung lidahnya dijeli r jelirkan menyentuh kepala pelirku. Mataku pejam rapat. Inilah kali pertama aku merasa kenikmatan seks yang sebenarnya. Selama ini aku hanya pernah tengok blue film saja. Selepas kira kira 15 minit, Kak Non mengubah kedudukan tubuhnya. Dia meniarap at as tubuhku tapi cara terbalik, stail 69. Mulutnya terus mengulum pelirku sambil buritnya digeselkan ke mukaku. 'Adik, jilat burit akak, tolonglah, akak betul be tul gian ni, tolonglah dik'. Aku terus merapatkan mulutku ke burit Kak Non. Tera sa air lendir meleleh di bibirku. Tak tahu aku nak cerita bagai mana rasa air le ndir itu. Masin ada, pahit ada, pendek kata macam macam rasalah. Aku terus menji lat bibir burit Kak Non sambil tanganku meramas ramas kedua dua daging punggungn ya. 'aduuuhhhhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya adik, jilat lagi, lama lama, aduuhhhhhhh sedapnya dik, hiiiiiiiii huuuuuuuuuuuu' Kak Non terus men erus mengerang dan merintih. Bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubangnya, terus Kak Non membenamkan celah kangkangnya rapat ke mukaku. Hampir hampir lemas aku dibuatnya. 'Adik, hisap kelentik akak, cepat cepat'. Aku terus merapatkan bibirk u dan menghisap biji kelentitnya. 'aduuuhhh wuuuuuu sedapnya, sedapnya adik, his ap lagi, hisap lagi, huuuuuhh wwwwuuuuuuuu sedapnya' Kak Non terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus mema ut kemas punggung Kak Non sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat buritn ya. Seketika kemudian, Kak Non bingkas bangun. Tangannya melancap pelirku. Kemudian Kak Non duduk mencangkung atas tubuhku. Celah kangkangnya betul betul di atas pe lirku. Dua tapak kakinya memijak tilam. Kak Non mengangkat tinggi punggungnya sa mbil tangannya memegang erat batang pelirku. Bila punggungnya direndahkan, aku t erasa kepala pelirku menyentuh bibir burit kak Non. Tangan Kak Non terus mengges el gesel kepala pelirku pada bibir buritnya. Aku terasa air lendir Kak Non melel eh. Bila kepala pelirku menyentuh biji kelentit, kak Non merintih. 'aduhhh sedap nya dik, sedapnya, lama dah akak tak rasa sedap macam ni'. Seketika kemudian, Ka k Non memegang erat batang pelirku, dihalakan ke arah lubang buritnya, terus dia menekan punggungnya ke bawah. Aku terasa batang pelirku masuk ke dalam lubang b urit, ketat sikit tapi kerana licin air lendir, senang saja terus rapat ke pangk al. Maka hilanglah teruna aku di tangan (burit ?) Hajjah Zainon. Sedapnya tak bo leh nak diceritakan. Bila pangkal pelirku rapat ke tundunnya, Kak Non mengerang, 'hhhuuuuuuuhssss sed apnya adik, tak sangka besar pelir adik, panjang pulak tu, sedapnya .' Aku terasa Kak Non mengemut ngemut, kepala pelirku kembang dibuatnya. Nikmatnya tak boleh n ak dibayangkan. Aku terus meramas ramas buah dadanya dengan geram sambil menggen tel gentel putingnya. Kak Non terus mengangkat punggungnya dan kemudian dibenamk an kembali rapat ke pangkal. Mataku pejam tanda nikmat yang bukan kepalang. Selepas beberapa kali duduk bangun, aku terasa batang pelirku agak basah. Mungki n kerana air lendir Kak Non yang banyak. Bila Kak Non mengangkat punggungnya, te rdengar bunyi air berdecik dan bila punggungnya dihempapkan kembali, bunyi itu b erulang kembali. Seolah olah berjalan dalam lumpur yang becak. Mulut Kak Non tak henti henti merintih dan mengerang. 'adik .. sedapnya adik, dah lama akak tak ra sa sedap macam ni, hhhuuuuuuuuuhh hiiiisssssssshhh sedapnya, sedapnyaaaaaaa '

Kira kira 15 minit kemudian, Kak Non mengangkat punggungnya agak tinggi dan terc abutlah pelirku dari dalam lubang buritnya. 'akak penatlah, biar akak baring, ad ik pula yang buat'. 'adik tak reti' jawabku ikhlas, sememangnya aku tiada pengal aman dalam seks. 'Tak apa, nanti akak ajar' Kak Non pantas menjawab. Aku bingkas bangun dan Kak Non baring terlentang di atas tilam. Kangkangnya terbuka luas. ' Baring atas akak, cepat' katanya. Aku terus baring meniarap atas tubuh Kak Non. Muka kami bersentuh dan dadaku menghempap buah dadanya. Sepantas kilat, Kak Non memaut tengkukku dan bibirku terus dikucupnya. Aku terasa lidahnya menjalar ke d alam mulutku dan kemudian lidahku terus dikulumnya. 'Angkat punggung adik' kata Kak Non. Bila punggungku terangkat, tangan Kak Non t erus memegang batang pelirku dan digesel geselkan ke bibir buritnya. Aku terasa licin memandangkan air lendir Kak Non keluar dengan banyak. Bulunya sudah basah kuyup seolah olah tikus jatuh dalam air. Bila kepala pelirku menyentuh biji kele ntitnya, Kak Non mengerang dan merintih lagi. 'hhhaaaaaahh waaaah sedapnya dik, tekan pelir adik dalam lubang akak'. Bila punggungku dirapatkan, aku terasa bata ng pelirku menjunam laju ke dalam lubang burit Kak Non. Mungkin kerana air lendi r yang banyak, senang saja pelirku sudah rapat ke pangkal. 'waaaaaaaaa sedapnya adikkkkkkkkk, hhhaaaaaaaa hussssssssssssss sedapnyaaaaaaaaa' rintih Kak Non. 'Sedapnya, adik sorong tarik macam akak buat t adi' kata Kak Non. Walaupun aku tiada pengalaman seks, tapi aku selalu menonton video lucah jadi aku faham apa makna kata kata Kak Non tadi. Aku terus mengangka t punggungku, bila terasa kepala pelirku hampir terkeluar dari lubang burit, aku terus membenamkan kembali punggungku. Bila pelirku rapat ke pangkal, Kak Non me ngemut ngemut dengan kuat membuatkan kepala pelirku kembang. Nikmatnya sedap buk an kepalang. Sambil merintih dan mengerang, kedua dua tangan kak Non terus memau t erat belakangku. Kangkangnya dibuka seluas yang boleh bagi memudahkan aku meny orong dan menarik pelirku. Mulutnya dilekatkan ke bibirku dan kemudian mengulum lidahku. Aku terus menyorong dan menarik sambil kak Non tak henti henti mengeran g. 'addduuuuuuuhhh sedapnya, sedapnya, cepatlah kak tak tahan ni, rasa nak sampa i dah, tolonglah adik, sedapnyaaaaaaaaa hhhhuuuhhhhhhhh hhhhiiiiiiiiissshh waaaaaaaaaaaa sedapnya'. Kira kira 20 minit, aku terasa air maniku hendak terpancut. 'akak, adik rasa nak keluar air ni' kataku. 'eloklah tu dik, akak pun nak sampai dah ni, hiiiiisssss ssshhh adik sorong tarik laju laju ye, cepatlah, akak tak tahan dah ni, waaaaaaa a sedapnya adik' kata Kak Non. Aku terus menyorong dan menarik dengan laju, samb il itu Kak Non terus mengangkat ngangkat punggungnya, kejap tinggi kejap rendah, seirama dengan sorong tarik pelirku. 'hhaaaahhhh Akak, nak keluar air ni' kataku dan dibalas olehnya, 'yelah, akak pun nak sampai dah ni'. Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut, aku terus m enyorong tarik dengan laju, dan bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelir ku rapat ke dalam lubang burit Kak Non. 'hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaa aaaaa' kataku. Kak Non memelukku dengan erat. 'hhuuuuuuuuhhhh wwwwaaaaaaaaa seda pnyaaaaaaaaaaaaa adik. Sedapnya akak dah ssampai ni, wwwwwwwwuuuuuh sedapnya, ka ta Kak Non. Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungk u. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Non yang juga aku nampak seolah olah pen gsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali. Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara. 'Adik, sedapnya akak dapat main d engan adik, dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayan gkan, nanti lain kali kita buat lagi ye' kata Kak Non. Aku hanya senyum sambil t erus memeluknya dengan erat. Kak Non membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertu bi tubi. 'Terimakasih dik kerana sudi puaskan nafsu akak, akak sayang adik, tau' .

Cerita ni bermula bulan lepas. Dekat rumah aku, ada awek bernama Seha. Dia belaj ar di ITM dengan aku. Dah lama jugak aku perhatikan jiran aku tu, tapi aku baru dapat kenal dengan dia masa dia langgar kereta aku. Rumah aku dengan rumah dia m emang satu baris. Cuma dipisahkan 5 rumah. Dia orangnya manis! Aku suka betul te ngok mukanya kalau berselisihan di jalan. Semenjak peristiwa dilanggar keretanya , aku jadi rapat dengannya. Kadang-kadang dia suka tumpang aku kalau nak ke kuli ah sebab dia malas bawak kereta sendiri. Dan kebetulan kuliah aku dengan dia tak jauh sangat. Dalam kereta, dia selalu cerita tentang keluarganya atau kawannya. Kebetulan masa tu di radio ada topik mengenai bohsia. Jadi, aku dengan dia conc entrate. Akhirnya aku dengan dia bertukar cerita-cerita masalah cinta masing-mas ing. Dia mengaku yang dia dah pernah ada balak setahun yang lalu. Dia putus hubu ngan dengan balaknya, dan kecewa dengan balak tu. Sebelum tu aku heran juga, ken apa orang semanis dia, takda balak. Tapi dia tak cakap apa masalah dengan balakn ya. Dan setelah aku desak, akhirnya dia mengaku yang dia sekarang ini lesbian!!! Aku terkejut juga waktu dengar tu, dan aku nasihatkan dengan dia, kalau bisex i tu lebih bagus daripada lesbian. Dia mengaku yang teman lesbiannya itu course-matenya sendiri, namanya Rina. Akhi rnya dia janji, yang dia akan kenalkan temannya itu dengan aku balik kuliah nant i! Lepas balik kuliah jam 2, aku datang ke rumah Seha. Dan dia mempersilakan aku masuk ke rumahnya. Rumahnya kosong dan yang ada cuma pembantunya. Aku dikenalka n dengan Rina teman Seha. Ternyata Rina tu pun cute! Walaupun tak secute Seha, t api bodinya itu!hmmmmmm, sedap betul mata memandang. Akhirnya kami bertiga borak panjang, sampai aku merasa mengantuk betul! Aku cuba tahan mengantuk tadi terti dur jugak. Akhirnya Seha, suruh aku tidur dalam bilik dia. Aku OK aja, asalkan a ku boleh tidur. Aku tak tau berapa lama aku tidur. Yang aku tau, bila aku terjaga, aku ngerasa a da benda yang anih betul pasal diri aku! Bila aku bangun, aku terkejut betul mel ihat yang aku dah naked! Dan aku lihat Seha dengan Rina jugak dah topless, cuma pakai seluar pendek! Dan yang lebih buat aku terkejut lagi, batang aku dijilat S eha, dan Rina lagi menjilat tetek Seha! Aku tersentak, tapi aku sendiri tak bole h buat apa-apa lagi! Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa betul masa batang aku dijilat Seha. Seha dengan Rina juga terkejut bila tengok aku bangun, tapi di orang tak stop, malah Seha terus masukkan batang aku ke dalam mulutnya dan mengh isap batang aku, sementara Rina bercemolot dengan aku. Tentu saje aku balas cium an Rina. Tangan aku juga mula berani meraba badan Rina, mula dari teteknya yang solid dengan putingnya yang kecoklat-coklatan. Dah puas kissing, terus aku disua kan dengan tetek Rina. Aku lahap aja teteknya bergantian kiri kanan, dan tangan aku mulai merayapi kelangkangnya. Tangan aku mula bermain-main di bibir vaginany a yang tersembunyi di balik panties dan seluarnya. Malah terus dia buka seluar d engan seluar dalamnya, dan terlihatlah pantatnya yang kelihatan betul terpelihar a rapi, dengan bulu-bulu halus yang diatur dengan indahnya. Aku mainkan kelentit nya yang ada di dalam bibir vaginanya, dan aku usap-usap sampai Rina bergerak ke kanan-ke kiri. Terus dia malah menyuakan pantatnya untuk aku hisap. Aku main ke lentitnya dengan lidah aku, bahkan sampai aku sedut dengan mulut aku! Rina makin bergoyang, dan mengerang. Sementara itu, Seha masih mengulum batang aku. aku li hat dia, memainkan lidahnya di batang aku. Gila, aku fikir masa Seha menyedot-ny edot batang aku. Setelah lama dia blow job aku, aku lihat dia dah mulai bernafsu . Akhirnya dia duduk di kangkangan aku, dan mulai memasukkan batang aku ke dalam vaginanya. Dia duduk menghadap ke aku, sambil turun naik. Aku lihat wajahnya ya ng biasanya manis dan lembut kelihatan garang waktu bergoyang. Tangannya malah m eramas-ramas d da aku. Mula-mula, nampak susah dia menggerakkan badannya, sebab vagina dia masih kering. Tapi lama-kelamaan, akhirnya gerakan turun naiknya Seha mula lancar, malah dia sambil turun naik bergoyang-goyang melicinkan batang aku dengan vaginanya. Aku cuma boleh mengerang, sebab lidah aku sendiri bermain di vagina Rina. Setelah bermain denagn indah Rina selama 10 minit, kelihatan Rina m ula mengerang. Aku cepatkan gerakan lidah aku, dan jari tangan aku mula masuk ke

dalam indah. Rina makin bergoyang, sambil mengerang keras. Dari vaginanya muncu l cairan vagina yang rasanya agak hamis. Tapi entah kenapa, aku suka betul denga n ! aromanya dan aku malah tambah bersemangat memainkan vaginanya. Setelah 10 mi nit lagi, Rina mula nampak akan mendapat orgasme yang pertamanya. Cairan yang ke luar dari vaginanya makin mengalir deras, dan diakhiri dengan cairan orgasmenya. Setelah Rina mencapai orgasme, dia turun dari tempat tidur, dan langsung masuk ke bilik air membersihkan vaginanya. Sementara itu Seha mula giat melancarkan gerakan turun naiknya. Bunyi yang dikel uarkan dari vaginanya sebab gesekannya dengan batang aku keras sebab diikuti den agn bunyi lelangkangnya yang beradu sama paha aku. Setelah berlangsung selama 15 minit, mula nampak yang dia nak cum. Akhirnya aku mula ambil inisiatif ubah pos isi. Aku bangun dan mulai main dengan posisi doggy style. Seha nampak suka betul tengok aku mula tukar posisi, dan dia ikut aje masa aku suruh bangun dan buat d oggy. Aku cepatkan gerakan masuk-keluar batang aku. Sebab aku rasa nak sangat or gasme dalam indah Seha. Lepas 4 minit, akhirnya aku orgasme sama-sama dengan Seh a, tapi di luar vaginanya Seha sebab aku takut kalau jadi apa-apa nanti. Seha na mpak letih betul dan terkulai di tempat tidur, terus aku kissing aja dia. Tapi tak lama kemudian, Rina keluar dari kamar mandi, dan dia minta buat aku fuc k dia. Akhirnya aku berganti-ganti kongkek dengan Rina, sebab aku takut dia frus t. Dan akhirnya aku stay sampai malam kat rumah Seha fuck dengan Seha dan Rina b eberapa round lagi. Sampai-sampai rumah aku kepenatan dan pulang ke rumah lepas jam 8. Dan lepas kej adian itu, akhirnya Seha mengaku yang dia sebenarnya dah lama betul suka dengan aku dan lama membayangkan fuck dengan aku sekali dengan teman lesbiannya si Rina . Semenjak itu, aku selalu datang ke rumah Seha untuk fuck, berdua dengan Seha s aja atau bertiga dengan Rina. Benda ni dah berlaku selama sebulan ini, dan aku m enikmati betul hubungan ini. Kadang-kadang kami berdua atau bertiga suka sewa te mpat di luar kota buat threesome. Syok woi!

Permulaan.......... Nie Consider Citer Lama.... Kalau boleh aku tak mau ingat la gi citer nie... Bukan apa takut si dia yang membaca terasa lak... Nie kisah aku ngan ex aku bila mula-mula start buat projek... Yer lar mula-mula belajar... So belum advance lagi.... Aku ngan dia nie kenal masa time tuisyen kat KL dulu, tingkatan 5 lar katakan... Dia nie Amoi yang tak macam amoi. Maksud aku dia nie tak nampak macam cina.. Ma ta tak ler sepet, tapi bulat macam buah limau... Badan pun kecik jer.. ada ler d alam 32-25-32 dan tinggi 154cm. Tetek pun Cup A jer.... kecik kan. Aku tau pun s ebab dia sendiri yang bagi tau.... Dia nie sekolah kat sekolah semua pompuan.. L ain ler aku sekolah campur... So nak jumpa (dating) time tuisyen jer lar..... Ak u kira bernasib baik sebab dapat ex aku nie sebab ada jugak 2-3 orang yang nak c ucuk line termasuk ler sorang member baik aku berbangsa india. Member siap hanta r kad cinta kat dia.. Aku tau sebab dia yang tunjuk kat aku... Aku tak kisah seb ab aku couple ngan dia pun declare senyap-senyap. Tak mau kecoh-kecoh especially member sekolah aku. Ok cukup ler intro dia... Aku start buat projek ngan ex aku nie bila habis tuisy en lar.... Mula-mula setakat pegang tangan pastue start ler peluk pinggang sambi l gosok menggosok... Satu aku suka kat dia nie... dia tak kisah bila aku start m eraba. Had pinggang jer pun... Tak pernah nak menolak atau membangkang.. Dia bia r jer apa yang aku buat kat dia... Port selalu aku buat projek... Jen...Jen..Jen g...Kat tangga kecemasan tempat kitorang tuisyen... selamba tok nenek jer.. Lama

-lama boring lak asyik benda yang sama jer kitorang buat... Aku mula berani-bera nikan diri start cium pipi dia, dahi dia, dagu dia and then last-last terus ker mulut dia... Aku tau dia nie berhenti makan B**i start couple ngan aku.... Senan g dia cakap nanti nak buat sup lidah nanti... Masing-masing takder pengalaman... so air liur pun berterabur tepi pipi dan dagu.... Nak buat macam mana... Time t ue CD blue pun bukan ada macam sekarang...Berlambak...Dulu kalau ada VCR tape bl ue pun dah kira hebat..... So hari-hari seterusnya lepas tuisyen jer aku mula ler lepak kat port biasa.. Se makin lama dah start advance jugak kitorang punya projek... Dia nie suka pakai b aju kurung bila pie sekolah.. So bila lepak ngan aku, dia buka button kat baju d ia tue... So nampak ler sikit-2 suit dalaman dia... Yeler pakai stifflest (Baju Kecik Yg Cover Bra) Betul ker ejaan aku tue... So aku pun dok usha-2 kat tempat tue...Dier tersengeh jer bila aku pandang kat situe.... Ada sekali tue aku suruh dia jangan pakai stifflest tue... dia cakap malu...sebab tetek dia kecik jer... aku tak kisah pun.... Tapi next week nyer memang betul-2 dia tak pakai pun menat ang tue... Yang aku nak tergelak.... dia datang tuisyen pakai sweater panas-2 bu ta sebab nak cover baju kurung dia.... Tapi tak kisah ler...... So bila ex aku dah tak pakai menatang tue...Apa lagi mencangak ler adik aku 90 d arjah... Senak adik aku dalam seluar tue... Masuk jer kat port tue...Aku pun sen yum kat dia...sambil dok merenung bra dia yang color pink cream tue....Nampak le r sebab baju kurung putih kan... So aku pun start ler cium mulut buat sup lidah. .. Sambil tue ligat kepala otak aku nak mengerjakan tetek dia nie yang kecik nie ... Dengan menggigil aku cakap kat dia.... 'W.S' saya nak tengok (.)(.) awak bol eh tak?'.... Malu-2 lak dia dia jawab.. 'Tak nak ler..... Nanti orang nampak ler '.... Ok lar... aku pun tak nak paksa dia...Last-2 aku cakap nak selak kolar baj u dia jer... Dia pun admit... aku pun terus selak sikit....nampak daging sikit j er... Dia lak malu-2 kucing tersenyum.... So Citer aku habis kat situe... Yang a ku frust satu jer..... aku tak ramas jer (.)(.) dia...... Kalau aku mintak tue s ure dia kasi jer..... Aktiviti aku terberhenti sekejap bila peperiksaan SPM star t ler....... Suam....... Then habis jer SPM.. Aku ajak dia pie ZOO Negara..... Heheee... Aku ingat saja n ak lepak...Mana tau aku leh buat projek kat situe lak..... So kat saner dia paka i Skirt Jeans ngan T'shirt putih jer.... Bila masuk jer kat kawasan Akuarium tue ... selamba jer aku peluk dia sambil cium mulut....Tangan aku lak dok meramas bo ntot dia kejap kiri kejap kanan...Pie hari biasa...Mana ada orang ramai kat situ e.. Sambil tue aku try ramas (.)(.) tapi dia menepis lak.... Aku try jugak sekal i lagi...Dia marah kat aku...Dia cakap kang orang nampak... Sure kena tangkap... Hehe Aku gelak jer...... Pastue kitorang sambung jalan-2 kat situe...Tiba-2 hujan lebat pulak..... Aku ng an dia pun lepak bawah tempat rehat.... Hari dah nak gelap dah nie... aku rasa d ah pukul 5.30 petang....Sure pintu masuk dah nak tutup.... Tapi hujan semakin le bat.... Aku tarik dia duduk atas riba aku....Selamba jer aku cium mulut ngan dia .... Ex aku dah macam stim jer...aku try raba (.)(.) dia... Melawan jugak..tapi takder lar kuat dia menepis... Aku lak apa lagi dengan penuh semangat terus buat love bite bawah leher dia sambil tangan aku meramas (.)(.) ex aku nie.... Aku i ngat nak try masuk dalam baju dia...tapi pikir kat tempat awam nie... Tak jadi l er pulak... Kang naya kena belasah ngan Pak Guard... Ada kat 15 minit jugak aku dok melumat bibir ngan lidah dia nie... Tangan lak ja ngan cakap ler...Kalau susu lembu aku perah...Mau 10 liter jugak aku dapat kot.. ...Tiba-2 dia bangun macam nak lari.. aku tarik dia... sambil peluk dia dari bel akang terus meramas (.)(.) dia... Dia pun mengeluarkan bunyi Eshhhhhh..... sambi l aku buat lagi love bite kat leher dia...Sambil tue aku merapatkan adik aku yan

g sedia keras nie kat bontot dia sambil menggosok sedap....Ikut kan hati kau mau jer aku selak Jeans Skirt dia dan gosok adik aku kat bontot dia...Ish kang ada kena charge merogol lak.......... Bila hujan berhenti jer....kitorang pun berhenti beromen then dia pun menolak ak u dan terus duduk kat kerusi tempat rehat....Dia menjeling kat aku....sambil dia cakap kat aku 'Jahat' sambil tersenyum.... Aku tengok habis baju dia kesan rama san aku..... Leher lak jangan cakap ler...penuh love bite aku..... Seluar aku da h memang basah...Jeans aku memang nampak lembab gila..... Dia betulkan rambut di a dan baju sekali....Aku try jugak selak Jeans Skirt dia...dia menepis...Dia cak ap atas pinggang jer.... Aku pun pujuk dia nak tengok pantie dia... Terus dia ca kap... 'Karang I jerit kang!'... Terus aku diam seribu bahasa....Aisey...Naya ka ng dia jerit...... So kitorang pun balik lepas tue...Sepanjang perjalanan.... di a senyap jer...... Panas.............. So citer aku tak habis kat sinie..... Bila dia start belajar kat Kolej Swasta ar ea KL nie... Aku lak buat kejer part time kat sebuah Hotel 4 Bintang area KL jug ak.... So aktiviti aku ngan dia semakin daring gila.... So bila dia takder kelas .... Aku pun malas nak kejer... So kitorang lepak kat Shopping Complex lar..... Dulu kalau siapa tau... Kat Sungai Wang ada 3 Panggung Wayang (Pawagam)... Dua k at tingkat 2, Satu kat tingkat 4 kot... Yang sekarang ada IT World..... Kalau ko rang nak tau... Dulu situ salah satu tempat paling clear nak buat projek......Ka wasan cina beb... So selalu ler jugak aku tengok wayang sambil buat wayang kat s itue...Aku selalu tengok wayang kat atas tue..Walaupun tempat kecik...tapi line clear.... Couple lain langsung tak ambik port sebab diorang pun sama cam kitoran g gak...Buat Wayang!... So mula-2 aku try gak masuk dalam baju dia sebab nak try ramas (.)(.) dia.... Di a malu-2 sambil menepis manja.....Hari tue dia pakai baju T'Shirt besar.... So a ku masukkan tangan aku kat lengan baju dia... Sajer try...dia senyap jer...sambi l mendesah.....Makin lama aku terus park tangan aku kat atas bra dia.... dan mer amas perlahan-2.... Mata still maintain kat depan.... tapi kaki dia aku perasan tak duduk diam.... So aper lagi...aku pun meramas kuat (.)(.) dia walaupun dilap isi bra.... Rasa macam susah jer...terus aku kuar kan tangan aku dan terus menye luk dari bawah T'Shirt dia... Tiada halangan langsung.....Aku pandang mata dia.. .Kuyu gila....Sah tengah stim tahap melampau.... Aku panggil nama dia perlahan-2 kat telinga dia... Dia hanya merengek manja..... Dia pandang jer muka aku...ter us cium mulut ler......Kali nie aksi dia tak macam selalu..... Selalu aku yang r akus...Kali nie terbalik lak...Dia tarik kepala aku tak nak lepas dah...sambil m encium sambil meramas (.)(.) dia..... Dia lak secara terus-terusan menyedut lida h aku....... Macam nie mau putus lidah aku.....kejap kiri..kejap kanan (.)(.) dia aku kerjaka n..... Ada satu ketika aku cakap kat dia... Nak bukak bra dia.... Dia cakap sela k jer dari depan.... Aku pun malas cakap banyak sambil menolak bra dia ke atas.. .. sambil meramas.....nasi lemak 50sen tue... Aku beromen tak lama pasal citer d ah habis... Cepat-2 dia membetulkan bra dia dan tak lupa juga rambut nyer sekali ..... Aku tengok dia termengah-2 sambil muka nyer yang comot dek kerana air liur aku penuh disana sini......Kami keluar sambil dia tersenyum meleret apabila ten gok seluar aku basah.... Dalam hati.. aku bercakap...nanti ko....aku kerjakan ko lagi teruk lepas nie...Heheee... Semakin Panas.... Kegilaan kami berasmara di dalam Pawagam semakin menjadi-2... Pantang dia free j er dari kelas....Cakap kat mana sajer Pawagam yang tak pergi.... REX di KL... de kat ngan Petaling Street... Federal, Cineplex di Sungai Wang... habis jadi port kitorang nak beromen.....Pernah satu hari tue aku beli tiket wayang secara bertu

rut.... Kul 2.00 dan 4.10 petang semata beromen punya pasal....Kat maner? Cinepl ex Sungai Wang..... Memang gila time tue..... Bila start jer citer kat wayang tue... apa lagi...dengan didahului mukadimah sup lidah.... (.)(.) dia terus aku ramas....Mana leh tahan kalau ramas dari luar... Aku ngan tak di ajar jer terus selak bra dia ke atas.....Tapi aku perasan satu. .. time operasi aku kat nasi lemak dia nie.... Puting dia cam takder ler....Aku belek-2 ngan teliti....Lorr... Puting tenggelam rupanyer.....Heheee...Tapi takpe r lar....Barang free...Siapa kisah... Tiba-2 datang idea aku nak hisap (.)(.) di a nie.... Aku cakap ngan dia aku nak hisap (.)(.) dia.... 'W.S... I nak hisap (. )(.) U leh tak?' Dia tersenyum jer sambil mengangkat bahu....Yes!..Dia mau ler t ue..... Aku pun apa lagi terus hisap (.)(.) dia berlecup-2 bunyi nyer....Aku sta rt belah kanan....Ish yang payah nyer....nipple dia asyik tenggelam ajer.. Aku s ound kat dia... 'W.S....nipple U asyik tenggelam ler'... Dia merengek... 'Awak b uat ler cam mana pun.. Bukan I leh control nipple tue nak tenggelam'.... Heheeee e best arrr ....Dia punya peluk kat kepala aku...rasa berdengung telinga aku...P astue belah kiri lak aku kerjakan....Dia punya reaksi jangan cakap ler...Aku ris au gak kalau ada couple lain dok usha kitorang punya projek.... Bukan apa.. Ex a ku nie bising gila bila time projek tue.... Ish.... Aku meneruskan sedut menyedu t nipple dia yang tenggelam.... Aksi kami semakin dasyat...Tiba-2 dia cakap nak tanggalkan terus T'Shirt dia... Aku pun cakap kat dia... 'U dah gila ker?'... Dia jawab.. 'I tak tahan ler'.... Aku cakap.... 'Tak boleh' 'No'.... 'Tanggal bra ajer takper...kang naya orang la in nampak'..... Dia bangun terus kuar pie toilet..... Kemudian dia datang balik duduk sebelah aku dan tersenyum...Aku seluk dalam T'Shirt dia.... Erm dah takder bra..... (Semenjak tue bila tengok wayang jer.... dia dah siap bukak bra sebelu m citer start).. Aku sambung balik mengisap (.)(.) dia.... Kemudian dia menolak aku.... Dia berbisik kat aku... 'I........ nak duduk atas U leh tak?'.... Aku ca kap no hal..... Dia bangun dan terus menyandar atas aku.... Aku peluk dia dari b elakang sambil meramas nasi lemak dia.... Sambil love bite kat leher dia..... Ad ik aku jangan cakap ler... dah keras tahap melampau.... Aku try la lepas tue... Cuba parking tangan aku kat celah peha dia...Ko tahu apa jadi...terus dia melomp at dan duduk kat sebelah balik....Dia cakap No! Atas pinggang jer.... Aku pujuk 'Please lar'....Sambil tangan aku terus meraba peha dia...Dia cakap 'Taknak!'... .. Dia siap cakap.. 'Karang I Jerit Kang' Aku buat don't no jer... Aku terus puj uk dia..... Aku cuba bukak tali pinggang seluar Jeans Dia..... Aku cakap kat dia ....'Boleh Ker?'....... Dia diam jer...sambil mengangkat bahu.... Aku tau tue di a dah bagi green light...... Aper lagi....Dengan gelojoh aku try bukak tali ping gang Jeans dia... Kemudian dia pegang aku nyer tangan...dan bercakap.... 'I malu lar'.... Aku caka p naper lak......Die pun mengeja satu patah perkataan... Dia cakap kat situe.... "B.E.R.B.U.L.U" Aku cakap apa ada hal... 'I punyer pun semak jugak'...... Dia s enyum jer..... Aku pun seluk terus dalam seluar dia...Mak I... Basah gila... Len jun.... Aku pun meramas cipap dia...Dia dah start mengeluh panjang... Ahhhhh Auw www.... Semua bunyi ada lar.... Dah macam citer Star Wars pulak.... Pastue aku t ry masuk dalam pantie dia...Memang hutan dia lebat cam hutan tropika.... Tapi ap a kisah... aku cari target utama... Biji dia....Wacha...Jumpa biji amoi yang tak bersunat......Panjang beb! Aku gentel biji dia bagai nak rak... Dia punya reaks i macam orang kena sawan dah... Dengan kaki menendang-2 macam kuda gila...Terjon gket-2 bontot dia dia macam naik buggy...Mata dah macam Undertaker...Putih jer n ampak..... Sempat dia tarik kepala aku ke (.)(.) dia.... Dia cakap 'Ermmmm Suck It Please'.... Aku terus hisap beb! Tak bagi can dah..... Tiba-2 dia grip kepala aku dengan kuat...Seseolah kekejangan...Aku rasa cipap di a dah kembang kuncup.....Aku cakap apa hal pulak budak nie...Dia meneran-2 cam o rang nak melabor jer..... Kemudian dia dah start cakap bahasa Jerman yang aku ta k paham.... Tiba-2 dia tarik aku dan gigit bahu aku..... Tu dia...Keluar air cam paip bocor dari cipap dia.... Aku ingat dia kencing...rupa nyer air nikmat dia.

...adaler kat 10 minit jugak aku gentel cipap ngan bijik dia....Dia secara berte rusan mengeluarkan air nikmat dia sambil dia pegang tangan aku tak kasi lepas... .Dia macam kelemasan dah.....Kemudian dia sebut nama aku dan..... 'AF..I Love U' .... Aku berbisik kat dia... 'Puas!'.... Dia hanya tersenyum sahaja..... Kemudia n aku gigit puting dia..... Dia menjerit manja 'Aushhh Sakit...Perlahan sikit'.. ..... sambil aku terus menjilat seluruh perut ngan dada dia... Aku tarik tangan aku dari pantie dia.... Tue dia...basah...Hancing sikit...tengi t pun ada.... Aku siap ambik bau lagi....Ahhh tak kisah ler.....Aku suruh dia pa kai balik tali pinggang tue...Dia macam terpaksa dan malas.. menarik balik tali pinggang tersebut.... Aku cakap nak lagi ker... Dia tersenyum jer... Nak ler tue .....Habis jer Citer Wayang aku kuar dia pun masuk Toilet... Lama gak dia kat da lam.... Aku cakap asal lama sangat kat dia....Dia cakap... 'I belek my pussy dul u...takut my virgin layer koyak'..... Kemudian aku cakap... 'Mana ada I jolok ja ri I kat dalam pussy U'... Dia jawab.... 'Takder lar'... 'I tak kisah pun kalau pecah pun.... Janji U kawin ngan I lepas nie'.....Ish nak kena budak nie.... Dia tarik tangan aku masuk kan kat dalam Jeans dia.... Terkejut aku...Tak pakai pan tie dah..Nasib baik bra dia pakai balik.... Dia cakap...'I tak selesa pakai pant ie basah-2 nie...melekit lar'.... Heheee dia pulak gelak kat aku.... Yang aku la k terlopong macam kera berak kapor..... So citer aku tak habis kat situe...Kitorang ada jugak buat projek kat Stadium Me rdeka... Time tue MSSKL tengah berlangsung.... Aku temankan dia jer... Sambil di a cover ngan Wind Braker dia... Aku seluk tangan aku dari belakang T'Shirt dia n ak squezz (.)(.) Ex aku nie.... Sambil buat lepat pisang dalam tue...Tangan aku kanan aku lak dok menggosok kat celah peha dia... Dia diam jer...Kadang-2 mereng ek lak jugak.... Tiba-2 datang satu pegawai sukan mana ntah sergah kitorang... A ku terkejut jugak...tapi Ex aku nie relax jer....Dia tanyar kitorang sekolah man a... Ex aku jawab selamba dah habis sekolah.... Mamat siap sound jangan berlakua n tidak senonoh kat tempat awam macam nie...Ex aku jawab lagi..Mana ada buat apa ...Duduk pun salah ker...Mamat tue sikit angin terus blah....... Tapi korang mesti pelik kan... Aku ajer buat kat Ex aku nie...Dia lak takder nak buat kat aku.... Aku pernah tanyer kat dia... Korang tau apa dia cakap... 'I ta k tau ler nak buat cam mana.... Nak pegang tang mana... Mana nak buat dulu....U buat ler kat I'.....Tue lar jawapan dia....Aku tanya soalan tue beratus kali.... Jawapan tetap sama.... Ahhhh tak kisah ler..Janji dia dah bagi green light..... So beratus kali jugak aku dok korek cipap dia nie...Pernah sekali tue... kat Bas Stop KL... Di Jalan Tun H.S Lee Lar.....Lepas dia habis kelas...Tunggu bas nak balik rumah... Dia letak bag dia kat atas batu penghalang Bas Stop tue...Kira ma cam menghalang tumpuan pandangan orang ramai kat situe ler.....Kemudian selamba dia tarik tangan aku masukkan dalam seluar dia....Ahhh Minah nie dah stim rupany er.... Memang buas nafsu Amoi nie..... Kat bas stop pun leh jalan.......Keduduka n aku time tue kat belakang dia.....Perhhhh cuak aku! Dan Panas....... Aksi aku dan dia semakin daring dan panas.... Dia nie ada kakak yang menyewa kat Condo Setapak Prima.... Semua kira cina ler yang duduk dalam tue.... So aku mul a takder lar ingat nak lepak kat situe... But one day tue...Kakak dia pie P.D. k at N.9 ler... ngan Bf dia... So dia ajak aku lepak situe... Mula malas gak sebab aku ada function yang kena cover kat tempat kerja aku.... Tapi dia bersungguh-2 ajak aku lepak saner....Aku pun...awek yang pujuk... Cair ler...... So aku ngan dia pun pie lepak kat Condo Setapak Prima tue.... Masuk-2 jer dalam tue....dia tarik aku terus cium mulut ler... Aku tanyer kat dia....Mana member kakak dia ya ng lain... 'Diorang semua ngan kakak I pie P.D. ngan BF masing-2.... Diorang tue having sex together ler kat saner'..... Aku nyer suhu badan dah naik gila time tue.... Tiba-2 rasa horny yang amat sangat....Ahhh sudah...Nie sure hari laknat kitorang hari nie... Aku dah mula pikir benda bukan-2 nie.....

Dia kemudian ambik tuala dalam bilik kakak dia bagi kat aku.... Dia suruh aku ma ndi ler.... Aku cakap malas ler.... Tengok jam dah pukul 5.30 petang.... Kemudia n aku tarik dia duduk atas riba aku..... Aku cakap... 'W.S... I nak suck nipple U'.... Kemudian dia meluruskan badan dia sambil melepaskan T'Shirt dia sambil me nyuruh aku melepaskan bra hood dia kat belakang....Aku peluk dia kemudian melepa skan bra hood dia dari depan.... Terlepas jer bra dia dari badan... aku terus de ngan rakus menjilat dan menggigit manja nipple dia sambil yang sebelah kanan nye r pulak aku ramas dengan kuat.... Dia memeluk leher aku sambil mendengus...meren get manja... 'AF kuat lagi hisap'... Antara dengar dan tidak......Sambil tangan dia menarik-2 rambut aku..... Aku memberikan arahan kepada dia...baring kat sofa tue.... Dia terus merebahkan badan dan aku terus menyerang pangkal leher dia dengan love bite....Sambil jarijemari aku meramas (.)(.) dia...Kemudian aku menanggalkan baju hotel aku dan tid ak lupa juga singlet aku.... Aku tengok amoi sorang nie dah tak sedar diri... Nt ah planet mana dia sampai... Langit keberapa dia lepas... Aku dengar cuma rengek an Ahhh Ouhhhh Ishhh Esssss Ashhhhh dan macam-2 lagi ler...... Badan dia jangan cakap ler....Penuh ngan kesan gigitan aku...Air liur pun penuh satu badan dia.....Bila aku terpandang jer kawasan segi tiga emas dia tue...Tiba -2 keinginan aku untuk melakukan seks pun menebal didalam kepala otak aku... Aku terus merenung kawasan tersebut walaupun masih dilitupi seluar Jeans nyer...Aku kemudian mengambil keputusan untuk meraba segi tiga emas dia dari luar... Dia m endengus kuat sambil memegang tangan aku.....Dia menekan tangan aku ke kawasan c ipap dia dengan lebih kuat lagi.....Macam orang mengigau dia meracau macam kena demam panas.....Aku yang dari tadi sekadar memerhati kolam kesayangan dia tue pu n terus mencium di sekitar pusat dia...... Aku yang tidak tahan melihat keadaan begitu... memberhentikan aktiviti aku.... a ku terus menarik tali pinggang yang ada di Jeans nyer.....Kemudian aku terus men arik Jeans dia dari tubuh nyer... dia masih memejam mata tika kala aku melepas k an seluar tersebut....Tue dia... Sebuah pemandangan indah... Dengan pantie putih yang transparent... nampak dengan jelas hutan dan semak samun yang aku pikir ti dak pernah dia buang......Biji kelentit dia pulak tersembul panjang terkeluar... ..( Siapa yang ada awek cina....Boleh tau macam mana panjang biji yang tak sunat nie)..... Awek aku nie kurus jer...So busut dia takder lar tembam sangat....Adi k aku yang mengeras dalam underware pula menyebab perut aku senak.... So aku pun turut menanggalkan seluar dan tidak lupa juga underware aku...... Aku pun terus memeluk dia sambil membuat sup lidah....Dia yang membuka mata... k emudian terbeliak matanya apabila memerhatikan aku telah telanjang bogel.... Tet api aku terus memeluk sambil tangan aku maramas nasi lemak dia... Dia memejam ma ta kembali sambil merengek manja..... Tika dan saat itu aku meramas cipap dia da ri luar pantie dan kemudian memicit-2 biji nyer....Dia tenggelam didalam cumbuan aku sambil mendesah-2 dan merengek menyebut nama aku........Hampir 5-6 minit ak u memperlakukan sebegitu rupa ke atas tubuh nyer...dan akhirnyer dia kekejangan akibat kesampaian.. Habis banjir di sekitar lubuk emas tersebut .. Aku tekad unt uk melurutkan pantie nyer selapas itu.... Aku yang tengah menggigil penuh nafsu menarik perlahan-2 panti nyer....Dia masih memejamkan mata apabila aku menarik p erlahan pantie dari tubuh nyer..... Selepas pantie nyer aku lepaskan... aku memerhatikan kolam nyer dengan penuh naf su... Terdetik hati aku nak menjilat kolam nyer.... Tapi apabila teringat perist iwa lampau di pawagam.... Bau hancing dan tengit... Membantutkan hasrat aku untu k melapah biji kelentit nyer... So aku ambik keputusan sekadar menggunakan jari untuk memuaskan dia..... Tak sampai seminit aku terfikir... Apa ler bodoh sangat ... Hidangan di depan mata... Kenapa tidak diturun kan sauk di dalam kolam nyer. .... Aku dah buat keputusan time tue...Tak kira aper jadi... Aku memang nak rasm ikan kolam kesayangan dia nie... Tak kira ler kalau kena charge ROGOL sekalipun. ... Air dah naik atas kepala beb.....Mana tempat mau buang...Bilik air.Tong samp

ah... Ahhhh biarkan.... So aku pun mendukung dia kedalam bilik kakak dia.... Dia pula hanya mampu memand ang aku dengan penuh harapan dan bernafsu... Didalam bilik kakak nyer aku lihat gambar kakak nyer bersama-2 BF nyer... Dengan keadaan penuh erotik dan seksi... Ada yang tengan berpelukan...Tengah bercium... Ada yang memangku diatas riba dan yang palik menarik perhatian aku dua gambar kakak nyer didalam selimut bersama BF nyer yang aku pasti tiada pakaian di tubuh mereka.... Dan satu lagi gambar BF dan kakaknyer sedang berpelukan dari belakang sambil meramas (.)(.) nyer dari l uar baju...Ahh biarkan.. Bukan jadi masalah aku semua tue..... Selepas aku melepaskan dia diatas katil tersebut secara perlahan-2.... Dia menar ik aku ngan manja dan kami terus berciuman sambil aku tarik tangan nyer untuk me nyentuh adik aku yang keras gila... Heheee saiz adik aku takder lar panjang dan gemuk macam didalam citer yang selalu aku baca kat dalam Forum nie... Sekadar sa iz orang melayu biasa ajer.....Dia sekadar memegang adik aku dan aku pula merama s (.)(.) dia kiri dan kanan.... Dia sekadar merengek manja dan terus memejam mat a mungkin menantikan apa tindakan aku seterus nyer........ Aku pun mengangkat sedikit bontot nyer keatas sambil membuka lebar kedua-2 kaki nyer.... Almaklum ler....Time nie masih tiada pengalaman... CD Blue bukan nyer a da..... So kami berdua kekurangan foreplay secara bersama kerana target aku hany a untuk menghunuskan keris ke dalam sarungnyer.... Aku dengan perlahan-2 menurun kan adik aku ke kolam nyer.. Tanpa membuang masa .... Aku menekan perlahan-2 adi k aku ke kolam nyer apabila Topi Jerman aku mencecah di bibir kemaluannyer... Sa mbil itu aku melihat wajah nyer yang seolah-olah menahan sakit apabila dia mengg igit bibir nyer sendiri..... Dan aku tekad untuk meneruskan aksi aku apabila men ekan lebih kuat lagi kedalam kemaluannyer..... Dia menjerit perlahan sambil aku melihat adik aku terus mara kedalam kolam dia... Urat di bahagian adik aku semak in timbul apabila ku perhatikan....Prapp pendek sahaja bunyi dia apabila aku ber jaya memecahkan selaput dara nyer....Auchhhhh dia menjerit kecil sambil mencengk am belakang tubuh aku.....Aku lihat wajah nyer berkerut sambil mulut nyer ternga nga besar.... Aku pun mencium bibir nyer sambil mebiarkan adik aku berendam lama didalam kolam nyer.... Kemudian aku menarik kembali perlahan-2 adik aku dari kolam nyer sambil aku meme luk tubuh nyer dengan penuh erat agar dia tidak terlalu terasa kesakitan akibat selaput dara nyer telah pecah.... Selepas 2-3 kali menarik dan menyorong...aku l ihat dia mula selesa dengan permainan adik aku didalam kolam nyer......Kini dia mula merengek manja dan mendesah penuh nafsu.... Yang aku pula semakin menggila mendayung didalam kolam nyer.....Ada ketika dia telah mula menjerit kesedapan da n kaki nyer menendang-2 macam kuda gila dan tiba-2.......... Dia senyap dan aku terasa adik aku disirami air panas-2 suam... Dia dah sampai dan aku perhatikan d ia kekejangan yang amat hebat akibat dari rangsangan di kolam nyer itu...... Aku juga tidak tunggu lama.... Selepas beberapa minit dia sampai...akibat kemuta n yang amat hebat dari kolam nyer.... maklum lah kali pertama dibajak sawah nyer ....Aku telah terasa adik aku akan mengeluarkan air azimat nyer tidak lama lagi. ... Aku terus mendayung dengan penuh laju dan laju... Dia pula sekadar memejam m ata sambil mendesah perlahan dan..... Booommm air azimat aku terkeluar laju di d alam dasar kolam nyer...... Dia pun turut memeluk kuat pada tubuh aku dan menjer it kecil Ermmmmmm dan aku pulak Ahhhhhhhhh...... Kemudian kami pun senyap seketi ka.... Aku rasakan 3-4 kali juga air azimat aku terpancut keluar didalam kolam d ia....Aku kemudian mencabutkan adik aku yang semakin layu dari kolamnyer....Dia hanya tersenyum lemah apabila aku memerhatikan wajah nyer yang penuh lesu itu... .. Sah lepas nie confirm dia bunting sebab laju semacam jer aku lepaskan air azi mat aku didalam kolamnyer...Dan dia pula di dalam keadaan yang sihat.....Aku ten gok kat cadar tue ada kesan air azimat aku dan kesan darah dara dia.... Aku pun belek adik aku... pun ada darah kering kat situe...Aku tersenyum puas kerana ope rasi perasmian majlis telah selamat aku lakukan......

Timing aku main ngan dia nie aku rasakan tidak lama... Mungkin didalam anggaran 20 minit ajer.... Tidak banyak gaya yang dapat kami lakukan..kerana masing-2 kek urangan pengalaman.... Itu aku akui ler..... Aku kemudian merehatkan diri di seb elah Ex aku nie dimana dia hanya terbaring lemah sambil melepaskan lelah akibat serangan aku yang rakus tadi.....Nafas nyer seperti seorang atlit sukan yang bar u lepas menamatkan acara larian 100meter jugak ler....Aku kemudian memeluk dia d ari tepi sambil memberikan satu ciuman di tepi dahi nyer tanda terima kasih kera na membenarkan aku melakukan hubungan seks tanpa halangan....Penyerahan dia seca ra menyeluruh amat aku hargai.....Aku juga turut meramas (.)(.) dia yang masih t egang itu.... Kemudian dia pun bersuara.... 'U nak lagi ker?'...... Aku sekadar tersenyum lema h sambil menganggukkan kepala tanda mahu lagi permainan kami diteruskan..... Tib a aku terfikir nak tanya kat minah nie yang aku dah pancut air azimat kat dalam kolam dia.... 'W.S.... AF dah pancut dalam pussy U ler... cam mana?'..... Dia ge lak jer... 'Kalau I pregnant...U kawin ler ngan I'.... sambil dia memeluk aku ng an erat lagi.... Nak buat cam mana...dah sedap punya pasal...mana sempat nak tarik kasi pancut lu ar kan.... So aku admit jer lar kalau kena kawin ngan dia nie......Anak tue anak aku jugak... Tapi dia bersuara kat aku jangan risau ler...... 'I dah sebat my s ister punya pil perancang... Dah dekat seminggu I melantak pil nie'.... sambil m enunjukkan pil tersebut yang tersimpan di tepi kepala katil tempat aku berasmara tue..... Fuh lega hati aku lepas dengar dia cakap cam tue.... Dia tau aku mesti pancut dalam punyer kalau first time main nie.... Apa pun dia cakap kat aku kalau dia pregnant sekali pun dia tau mana tempat nak gugurkan baby tue sebab kakak dia dah bagi tau kat mana klinik tue... Aku tak be rapa setuju sangat ngan pendapat dia... Bukan apa...boleh membahayakan nyawa dia jugak dan baby tue tetap anak kami berdua juga.......Dia cakap kat aku yang kak ak dia dah dua kali gugurkan anak sebab pregnant akibat kena buatan Bf dia tue.. .. Member-2 kakak dia pun sama gak......Ahhh lantak ler....janji aku puas dapat lanyak amoi sorang nie....Aku tanyer kat dia nie samada dia menyesal tak main ng an aku.... Sejak dia couple ngan aku... dia dah ready aper pun yang terjadi kat diri dia..... Dia pasti satu hari nanti aku akan main ngan dia dan dia regret ya ng dia hilang dara ngan aku sebab dia sayang gila ngan aku...Terharu gak! Malam tue... bilik kakak dia tue jadi tempat aku berWrestling ngan dia nie....Time dat ang jahat aku tue... Dia nie tidur mampus... Kalau bom meletup pun tak sedar... So aku pie celah kangkang dia.... Kolam dia yang tengah kering tue saja aku gese l ngan adik aku... Tengok dia macam tak sedar jer...terus aku rejam ngan adik ak u...... Terkejut member sambil terjerit-2 sambil mulut terlopong dan mata membul at besar..... 'Auhhhhhh Sakit Ler AF...Ahhhhhh Koyak Cipap I Nie'..... Aku tarik adik aku sikit.... tengok ada darah lagi.... Aku tak tau naper tapi puas jugak aku buat gitue..Cam Sadis jer...Kejam pun ada...Heheheee...Tapi dia takder ler m arah sebab dia dah mula tau citarasa aku yang suka main ganas-2 nie...... Aku lepak kat rumah kakak dia nie ada dekat 4 hari jugak.... Masuk hari kedua di a dah ok sikit....Jalan pun takder terkengkang-2 dah.... Aku ada cakap kat dia a ku nak main belakang... Korang paham maksud aku kan... Main ikut dubur ler.... T api dia tak kasi sebab sakit kat kolam dia pun belum hilang lagi.... Tapi aku pe duli ape... Tengah dia tidur aku taji belakang dia... Aku sapu adik aku ngan los yen kakak dia....Tengah dia tidur aku masuk perlahan-2 kat saluran dubur dia.... Terjerit terlolong-2 dia aku kerjakan....Dia cuba nak melepaskan diri...Tapi ng an fizikal aku yang tinggi cam galah nie... maner ler dia larat.... Sampai aku t erpancut jugak ler dalam dubur dier.... Lepas habis jer aku main...aku tengok ka t saluran dubur dia macam rabak.... Dia lak masih tertirap dengan nafas yang tak teratur.... Aku tanya dia marah ker.... Dia cakap kat aku kalau nak main macam tue... Kejutkan ler dia....Bukan nyer tak kasi.... Cam kena liwat jer dia rasa.. . Aku pun cakap kat dia... Memang aku liwat dia pun....Dia gelak jer....Pastue d

ia suruh aku angkat dia ke bilik mandi dan kitorang mandi sama-2... So itu laar citer aku... Aktiviti aku berterusan ngan dia di Genting, Hotel Murah selain dari rumah kakak dia....Kakak dia ada pesan kat aku...kalau nak main ngan adik dia...jangan buat kat luar.... Buat kat rumah dia jer... Dia takut aku kena tangkap khalwat... Di a risau jugak... Bila sorang member dia keluar dari rumah tue sebab nak kahwin.. .. Terus dia suruh adik dia duduk kat bilik tue....So aku pun kadang-2 bermalam kat situe ngan Ex aku nie.....Kadang-2 boleh dengar jugak kakak dia ngan BF main ... Member yang lagi satu bilik pun 2 kali 5 kalau main... Bising nak mampus.... ..

Aku seorang bujang yang menjalani sebuah hidup yang biasa. Semenjak aku di sekol ah menengah, aku memang seorang suka bergaul mesa tidak kira sama ada lelaki ata u perempuan.Biar la aku citer camane hidup aku kat skola skola aku memang best!! cikgu die gempaq2! ade akar cikgu lawak dan ade cikgu yang menawan dan cute. Ade la setengah budak suke bwat cikgu2 cute ni jadi model lancap , aku x la x senon oh cam2. tapi bile aku pkir balek memang lawak gak ar. aku malas nak kantoi kan name so biara name tuh dirahsiakan.Hmm..bagi kau pompuan plak ade yang cantek ad e yang HOD haha! tapi majoriti boleh tahan laa.. So, motif aku tulis citer ni sbb nakshare pengalaman aku romen hehe. MMM okey, beginilah. Aku ni lelaki yang suke b erkawan, termasukla pompuan.Pompuan yang aku paling rapat aku panggil die isya a tau nisa. Aku memang rapat gilew ngan die. tapi secare personal la katekan, dari form 1 aku mmg terpukau ngan kebesaan buah dadanya! kecik2 dah BESAR! pas2 tak sangke bil aku dah semakin besar aku dapat jadi kawan rapat ngan die. kitowang s lalu share cerita. kalo die ade masalah ngan balak die die akan citer kat aku. S mela cam aku ni. Die puny problem mainly pasal balak die bwat hal. Skit2 balak d ie bat aksi lucah la ape la..tapi si nisa ni nak katekan mmg blue gak. aku sebut je pasal tetk besar die mmg terasa. Tapi kitowang open je so x kaver pown la. t ime kite form 3 balak die form5. die suke pakwe yang lagi tue. Aku pkirdie ni na k taste konek besar je ke? tapi aku senyap je la kekadang kalo aku kuar shoping n gan die, die suke pakai baju ang mmang menjolok mate!! baju nak ketat je tapi pa kai tudung! tetek tertayang cam2 ! pergh memang menggugat iman aku. pakai pakaia n menjolok mate las2 terjolok die laen citer plak. So, itu citer time sekolah me nengah. Hubungan kami sebagai kawan still key bile lepas skola. aku masuk local universiti jew. die pown same ak. Tapi 2 tahun selapas aku blajar di U tempatan ak u dapat tawaran ke oversas. dia plak x dpt tapi die x kisah pown. So. nak di kis ahkan satu hari ni aku ngan die jadi satu partner utk satu assignment. Kena bwat survey psl somthing la kan. So, kitowang pakat siang tuh aku jadi kamera man di e jadi penyoal. mcm2 karenah laa orang2 kite ni.nak interview sombong lak..hissy yhh, sampai lewat petang kita interview, mmg penat gilew ah. Kebetulan aku nyer apartmen dekat ngan situ. Si nisa n nak tumpang jap aku pown oeyje la.. aku pkir nak naek teksi tapi die nak jalan kaki. aku ckp weh..naek teksi laa..aku malas laa nak jalan. nisa plak ko gile ke? aku nak turun berat badan ni! plus tetek aku nak kecik kan! nak dekat same basar ngan mangkuk kat skola kite dulu die bisik. Hmmm? mangkuk? oowhh..aku ingat, kitowang kalo laki suke bandingkan tetek pompua n ngan mangkuk dewan makan atau pown DS(dewan selera). die ni nak dekat same bes ar daa haha, aku gelek sowang. Kita pown jalan laa..dah die yg nak. Sampai2 kat apartmen ku je die baring trus kat sofa.geng2 aku lak x balek lagi. aku berkata weh, x nak mandi ke? badan kang bau . nisa plak yela bak aku tuala tuh. naseb baek aku bwak tuala spare . dia pown mandi. aku plak tgk tv dulu. dekt stengah jam ar die mandi! die ni onani ke ape?? aku nak mandi gak..aku pkir. las2 die kuar, den gan tetek nye yang besar cam pamela anderson tuh..WOW! tutup pkai tuala, aku dah mule pkir bukan2. tapi malam itu adalah satu malam yang aku tidak jangakan. Gil iran aku plak nak gi mandi. Aku masuk bilik air dan tutp pintu. masok2 je..waa!! ! bpak besar coli die! tertinggal rupenye. kat atas jamban ade seluar dalam plak a ku ambil kesempatan untuk bau hehe.pengotor ke ape aku ni.. tapi bagi aku bau ha

rum bak perfume adidas yg aku pakai! tbe2.. HEI!! KO CIUM BAU COLI NGAN SELUAR DA LAM AKU !! . Aku terperanjat. pintu lupe plak nak kunci aku dengan tengah bogel bo leh mencanak plak daa konek aku!. Nisa terpandang ke tempat yang enak baginya. A ku trasa malu giler time tuh. boleh plak sim time tgh bogel ni. Tapi mane x stim ..ngan ade pompuan dengan dadanya berkusyen XXL lagi. nisa berkata alaaa..aku ph m laki, aku x heran pown tgk ko stim. aku kekadang tgk gak blue film ni hehe. . ak u hanya tersenyum. bgi aku balek coli ngan panties tuh! bwat malu jew . aku segera mencapai tuala di penyangkt. nah, sorry la ek..terikut nafsu plak. kalo ko nak tuk a bju gi bilek aku lah aku berkata. de mengngguk. nanti! biar au amik baju dulu aku kata. sambil aku berjalan ke arah bilek aku terpkir akan kata2 nisa tadi. btul k e die tgk citer blue? wow! ni same hobi ngan aku ni. aku kekedng lancap pkir pas al die gak. ble aku dah amek baju die berada di pintu. die engukir senyuman sini s kat aku. aku senyum tersipu2. hai..dengan aku nak malu lagi ke? dah lame kite ka wan lek ar . aku mengagguk. die datang kat aku lalu berbisik aku dgr dari kawan aku romen mmg best btul ke? aku terkejut die bertanya begitu kat aku. aku kate mane a de romen x best. mesti la best. die tersenyum lebar. tibe2 die tolak aku atas kat il. tuala aku terbuka. x payah daa nak kaver, aku nakrase sendiri kenikmatan konek kau ni. aku boleh bwat ape, peluang aku sudah dtg. die mencapai kote ku yang seg era menegang. lalu mengihisap dengan panorama yang sungguh indah. AAAHHH..MMMM..s edap giler nisa aku berkata.die tersenyu lalu meneruskan hisap. ak terpancut aku dibwatnye tapi aku tahan. beberapa minit lepas 2..die buka tuala waaa bulu cipapnye barudicukur rapi..kelihatan cipapnye yang cantik lagi mendatangkan gharah. die b aring keatas ku lalu mengusap2 konek ku. aku aring diatasnyedan melepaskan puas ku atas biah dadanya yang besar. mmg aku idamnkan saat indah ini. teteknye yang keras lagi merah. nisa hanya merintih kesedpan mmmppphhh..aaahhh..uuuhhh sedap.. . sambil itu aku usap2 juga cipap nye.nampaknye sudah berair. aku menusuk jari ku. masih ketat lagi die ni. AAAHHH.UUHH MPPHH.LAGI2

Kisah ini adalah kisah aku dan suamiku semasa pengalaman malam pertamaku. Malam selepas acara potong kek aku berkemas-kemas untuk naik kebilik untuk tidur. Sebe lum tidur suamiku memberikan hadiah kahwin kepadaku dan menyuruh aku membukanya . Terkejut aku melihat baju tidur yang sangat jarang dan cantik. Nak dijadikan cerita aku dan suamiku ada hubungan saudara jadi kami masih segan silu lagi. Suamiku memintaku memakai pakaian tadi, aku kata aku segan dia kata b uat apa nak segan kitakan dAh kahwin. Aku menurut apabila dia mula menanggalkn b aju kurungku. Tak sempat aku nak pakai baju tidur tadi dia terus dukung aku le ta k atas katil. Aku kata tutup la lampu aku segan, dia kata kalau tutup lampu n ant i tak nampak aku punya cipap. Lepas tu adegan pun bermula, dada aku berdebar2 gila, segan semua ada, dah la tu dalam terang plak tu. Mula2 dia cakap lucah sikit pas tu dia cium mulut aku mai n lidah sampai aku dah tak segan. Dengan rakus dia bukak bra ngan suar dalam ak u masa tu aku dah rasa hampir terbang kelangit bila dia jilat puting aku. Emmmm m mg sdappp.. Dia ramas tetek aku sampai aku lelah aauwww...auuuwww...auuuwwwwauc hhh... pas tu dia jilat satu badan aku sampai tegak bulu roma tapi ni yang aku t ak boleh lupa sebab aku tak sangka yang dia akan jilat cipap aku. Mula-mula dia gesek tapak tangan dia pas tu dia suruh aku kangkang lebar-lebar d ia selak bibir cipap aku pas tu dia sentuh satu benda yg buat aku tak ingat dun i a. Dia kata ni Abang nak bagitau inilah g-spot zyna. Kat sinilah datang sedap da n lazat. Pas tu dia kata lagi ni abang nak jilat bagi zyna berahi betul-betul . M asa dia jilat aku pegang besi katil dan aku tak tau nak kangkang lebar mana lagi sebab sedap sangat. Dia jilat sambil tangan dia main puting aku, keluarga a ku m emang jenis tetek besar2 pas tu puting timbul, lagi la sedap dia nyonyot. Pas tu dia main kat cipap aku adalah 20 minit, pas tu dia baring dia suhruh aku cangkung atas muka dia. Dia nak tengok cipap aku sebab dia kata nilah 1st time d ia tengok live. Dia kata air aku bAnyak meleleh kAt tepi bibir cipap aku dia ka t a abang nak jilat lagi. Abang nak kulum kelentit zyna pas ni baru abang ajar z

yn a main betul-betul. Aku plak rasa syok pas tu dah puas menjilat dia suruh aku ba ring pas tu dia kangkang kaki aku luas-luas pas tu dia naikkan sikit. Dia kata kaki kena bukak sebab nanti batang susah nak masuk lebih2 lagi anak dar a macam aku. Pas tu dia tunjuk batang dia, dia kata nilah batang lelaki masa gh a irah dia suruh aku pegang pas tu cium aku pelik dan teragak2 dia kata nilah yg s elalu suami minta pada isteri setiap kali sebelum main. Dia ajar aku keluarka n l idah jilat batang kulum lama jugak. Lepas tu dia kata ok abang nak mula ni, zyna tenang tau, tak de apa2 pun sedap je. Lepas tu dia letak batang dia kat ata s ci pap aku dia gesek-gesek mula pelan pas tu laju sampai aku sesak nafas. Lepas tu aku degar dia kata " Nape yangg...sedap sangat ke batang abang ni...? b ulu cipap ayang ni haluslah..kelentit ayang pun merah.." Aku diam lepas tu dia k ata lagi "abang masukkan ye..." Aku terasa batang abang dah masuk 1/2 pas tu a ba ng naik atas aku bagi rapat pas tu abang suruh aku pegang tiang katil, dia ka ta kalau sedap merengek kuat-kuat ckp argh...argh kat telinga dia. Lepas tu samb il dia tekan batang dia aku dengar dia kata arghhh...sdapp yannggg....pas tu dia jo lok pelan-pelan. Aku dah terasa perit aku kata bang pedih la cipap zyna..pedih bang. arkk..ah..ah h..pecah dara kot abang kata. Tak pe jap lagi ayang sedap la.. Kita main sampai puas-puas ye...Abang bagi ayang puas tau... Lepas tu dah lama-lama aku rasa sed a p gila, tak nak bagitau camne...yang aku tau kaki aku terangkat. Tak sedar bun tu t aku bergoyang menahan kesedapan. Nak dijadikan cerita suami aku ni india ma mak , fuhh..mamak kan kuat seks...sambung balik cite..masa dia tengah henjut tu dia gomol mulut aku gigit leher aku hisap tetek aku dia gigit-gigit puting aku s ampa i terjelir lidah aku kesedapan. Mana nak tahan tetek kena tala pantat pun kena hayun yang aku tak boleh lupa tu dia slow sikit pas tu dia jolok batang dia kedalam laju-laju lepas tu dia keluar kan batang dia balik dia jolok lagi laju-laju kedalam. Itu yang buat aku meraun g sedap sampai lupa sikit tadi pas tu masa aku meraung dia bagi aku ghairah dia t nya " sedap tak yang? cukup besar tak batang abang ni? ayang best tak? berahi ta k? Abang tengah main dengan pantat ayang ni ayanggg sedap tak? Aku memang nak ca kap tapi tak keluar suara bila dia dah tanya aku apa lagi."bang sedap sangat ban g nape sedap macam ni. Sedap bangggarghhhh...abggg..abgg...abgg...arghh..bang uhh..uhh uh aah aaahhh la ju2 banggg naik atas sikit banggg abangggg zyna tak taaaahannn...banggggg aku t a rik muka dia aku hisap mulut dia aku jilat-jilat mulut dia dia bagi lidah dia ak u nyonyot gile lepas tu dia kata "nape ni yangggg nak sedap lagi tak? "Naakkk...nakkkk..."Aku kata pas tu dia berhenti dia cabut batang dia pas tu dia bagi cermin suruh tengok cipap aku yg meleleh2 air pas tu dia tunjuk alas cadar yang ada darah pas tu dia senyum dia cium aku dia kata "ayang pusing belakang t onggeng bagi cipap keatas plak...macam ni pun sedap gak ini nama dia doggy styl e ..." "Hah...! macam anjing boleh ke?" aku tanya.."suami aku senyum miang kat aku dia kata bukan ikut jolok kat lubang bontot masih ikut lubang cipap lagi..." "oo..." aku kata pas tu dia ajar aku tongeng camne pas tu dia ambik tisue dia la p air aku yg meleleh tu pas tu dia sempat french kiss kat cipap aku pas tu sempa t dia kata "ucuk la..." aku pun senyum malu dah la kena tonggeng dalam lampu ter ang plak tu lagi la malu...pas tu abang rapatkan badan dia kat belakang aku pas tu d ia kata kangkang sikit pas tu aku rasa batang aanbg dah masuk dalam lubang p ant at aku pas tu. Abang pun main macam tadi jolok laju2, terkangkang aku dia jol ok pantat aku sambil tangan dia ramas tetek aku mulut dia mengigit leher aku. "Fuhhh....sedap jugak la bang main macam anjing ni" pas tu dia kata "abang buat apa je untuk ayang asal ayang puas selagi ayang tak puas abang akan than air aba g" aku ingat ada dlm 10 mnt aku rasa mcm nk mengeletar bdn aku, pas tu aku pula k yg hentakkan bontot aku kebelakang dengan laju laju laju tiba-tiba aku jerit " a bgg..abgg..abgg...ahhhh...ahhhh...banggg..ushhh...usssshhhhh...abgg..abgg..laj u jolok bang. Jolok...jolok..jolok..jolok...arghhhhhbannnngggg....sedap..sedap...sedap..dalam masa yang sama abang kata kita pancut air sama. Yang...abang pun jerit tonggek l agi yang...angkat bontot yanggg...kangkang besar-besar yang...hentak laju2 yang . ..goyang2 bontot yanggg...tolong abang yangggg..tolong abang pancut yang...bat

an g ni nak keluar air dah ni..aku jawab jolok pantat zyna laju-laju bang...nak bat ang lagi bang nk lagi bang...gesek biji kelentit zyna banggg...cepattt bang. ..ge ntel kelentit bang....masuk dlm2 bangggg..sdap tak banggg? sdap tak? banggg sdap tak...aahhaahhahhhaaaahhhh....sedapnya pantat ayang..sedap pantat yang...s dapp. ..aygggg....abgggg....tuss..tuss..tuss..errh..errh...arghhhh.... Lepas tu abang kata terima kasih yang...aku pun cakap jugak trima kasih bang seb ab zyna rasa seronok dan puas dengan abg...Lepas tu abang tarik batang dia pela n 2 pas tu air kami yang bercampur tadi meleleh keluar ke tilam pas tu abang sur uh aku baring sambil kangkang kaki abang pun lap dengan tisu. Lepas tu abang aja k gi bilik air abang suruh aku kncing, aku rasa pedih sampai keluar air mata pas t u abang cebok aku abg lap ngan towel..."abg tanya sakit sangat ke? abang mnta ma af, mula2 macam tu la" Lepas tu abang bagi aku minum air suam pas tu abang tak kasi aku jalan abang duk ung aku letak atas katil. Nasib baik bilik kita orANg ada blik air, kalau tak h a bislah. Lepas tu abang baringkan aku selimut pas tu sebelum tidur abang kata s er onokkan dah kawin? Aku senyum malu, aku tengok jam pukul 4.25 pagi...Mak oiii la manya aku main tadi. Aku pun terus tidur abang pun peluk sambil tangan dia letak kat atas cipap aku. Dalm hati ni kang jadi balik plak ni...hehehe itulah kisah malam prtama aku degan suami yang aku tak pernah kenal. Maknanya kami bercnta lepas kahwin dan yang penting malu2 tu yang lagi sedap. Se karang ni aku dah kawin hampir 4 bulan. Abang tak kasi aku mangandung dulu seba b kami baru bercinta. Dia kata nAk bagi aku puas dulu. Sekarang ni boleh kata ti a p-tiap malam aku nak bersetubuh dengan abang. Pagi sebelum abang gi keje pas t u balik keje mandi sama2 main dalam bilik air. Sekarang ni aku abang dah banyak aj ar cara2 main. Sekarang aku dah pandai main atas aku henjut sedap gak sebab a ku kontrol sendiri nak masuk abis ke tak..nak henjut laju ke tak..eemmm memang b est . Sekarang aku dah