Anda di halaman 1dari 87

cerita lucah melayu

Himpunan cerita-cerita blue n tentang diri aku


powered by

Sunday, November 28, 2010

Cerita dari johor


Saya seorang pelajar yang berumur 15thn(tingkatan 3).Saya mempunyai seorang adik dan seorang abang.Ibubapaku adalan seorang yang sering sibuk dengan tugas-tugasnya sebagai pekerja.mereka sering pulang kerumah pada lewat malam.Ketika mereka tiada saya dan adik saya sahaja dirumah.Abang saya bersekolah disekolah asrama.Hobi saya ialah berfantasi.Saya akan berfantasi apabila dalam keadaan bosan.Antara fantasi saya ialah tentang seks.saya sentiasa berfantasi melakukan seks dengan adik saya.Saya teringin menjadikan fantasi saya suatu kenyataan.saya sering berfikir bagaimana caranya untuk mendekatkan diri saya dengan adik saya yang baru berumur 10thn.Saya sering menonton filem lucah kepunyaan bapa saya.saya menemui Cd itu didalam begnya.Suatu hari saya dan adik saya tinggal berdua.seperti biasa ibubapa kami pulang lewat.adik saya bertanya kepada saya bahawa dia mahukan seorang adik.saya terfikir inilah cara untuk saya memberitahunya.saya bertanya kepadanya tahu tak bagaimana hendak mengandung. Dia menjawab ia akan sendirinya mengandung.saya bertanya kepadanya

hendakkah dia tahu caranya.dia menjawab ya.saya memberitahu kepadanya, jika kita ingin mempunyai anak kita perlu melakukan hubungan seks.dia seperti tidak percaya.dia hanya mengetahui seks itu adalah sesuatu yang buruk.Saya menerangkan perkara yang sebenar kepadanya, bahawa seks itu boleh dilakukan oleh suami isteri.saya bertanya kepadanya tahukah cara membuat seks.dia menjawab, berbogel..saya senyum sinis.saya memberitahu cara membuat seks ialah seperti bercium,mengulum kemaluan lelaki dan menjilat kemaluan perempuan.apa yang memeranjatkannya ialah cara yang memasukkan kemaluan lelaki ke dalam kemaluan perempuan.dia seperti tidak percaya.saya berkata kepadanya saya boleh menunjukkan buktinya.didalam beg bapa saya mempunyai buku yang menunjukkan cara-cara membuat seks.gambar itu telah membuktikan kepadanya,tetapi dia masih raguragu.saya memgajaknya menonton vcd lucah.saya melihat bersama-samanya.Selepas habis cerita itu saya menceritakan lebih lanjut tentang seks. Pada pukul sepuluh malam adk saya sudah tidur.saya mengambil peluang ini untuk merasa kenikmatan seks ringn.adik saya memakai baju blaus.dia tidak memakai seluar dalam ketika itu.saya menyelak kainnya dengan perlahan dan menjilatnya perlahan-lahan.esoknya saya bangun lewat kerana tidur dengan lewat. Ibubapa saya telah pergi ke tempat kerja.sewaktu saya turun ke bawah saya melihat adik saya tidur dengan menyingkatkan kainnya. Ternyata cerita yang dilihatnya mempengaruhinya. Dia telah terlelap dengan keadaan begitu.saya mendekatinya dan mengeselkan tangan saya dengan kemaluannya. Dia tersedar dan menyuruh saya hentikannya.saya meminta kepadanya kebenaran untuk

menjilat pepetnya.dia seperti takut.saya meyakinkannya dengan mengingatkannya tentang cerita lucah yang dilihatnya semalam menunjukkan keseronokan ketika dijilat.akhirnya dia mengalah.saya menjilatnya dengan perlahan lahan.dia tidak sangka keenakkan melakukannya. Ketika dalam keghairahan seks saya mengambil peluang menyur uhnya mengulum kemaluan saya. Saya merasa kenikmatannya. Ahhhhhh. Saya melakukan di atas kati dengan keadaan berbogel.saya menjilat puttingnya yang baru hendak membesat.walaupun kecil ia cukup untuk merangsangkan saya.Konek saya sudah tegang dan keras seperti kayu.saya masih tidak meneroka lubang pukinya dengan konek saya kerana tidak mahu terlalu tergopoh gapah. Saya melakukannya setiap hari dalam seminggu.saya masih boleh bertahan dari menjolok pepetnya. Saya mendapat tahu bahawa bapa saya terpaksa pergi ke luar negara kerana ada tugasan penting. Ibu saya juga mengikuti kerana syarikat ibu saya mempunyai kaitan dengan syarikat bapa saya.ibubapa saya ingin membawa kami berdua tetapi PMR sudah hampir saya tidak dapat mengikuti.bapa saya meninggalkan adik saya bersama saya kerana tidak mahu saya tinggal keseorangan. Mereka langsung tidak memikirkan tentang adik saya. Mereka pergi selama 1 minggu.ketika mereka di luar negara saya memujuk adik saya melakukan dengan lebih seronok.pada mulanya adik saya takut kerana Ia nampak menyakitkan.ketika itu saya membeli beberapa vcd untuk menunjukkan keenakannya.akhirnya dia tewas dengan godaan saya.pada malam indah itu saya tidur di bilik bersama adik saya. Kami tidur dengan keadaan tiada seurat benang pun yang ada di tubuh masing-masing.saya

menyuruhnya kangkang dengan luas.saya merasa geram belihat pepetnya yang tembam itu.saya melakukan dengan meniru vcd yang kami lihat ketika melakukan seks.saya memasukkan konek saya perlahan-lahan.ketika dalam perjalanan hendak sampai ke penghujung pepetnya tiba-tiba seperti sesuatu yang menghalang perjalanan yang indah itu.itulah dinamakan kedaraannya.dia menjerit kesakitan.dia meronta-ronta dan menolak badan saya supaya tidak meneruskan kemaraan konek saya.saya berhenti seketika dan mencium bibirnya sambil mengentel putingnya.sambil itu saya memasukkan konek saya perlahan-lahan ke dalam pukinya.ia lebih mudah kerana lubang itu sudah dilimpahi lendir.akhirnya konek aku masuk sepenuhnya.semakin lama semakin laju konek aku..adikku hanya menjerit keseronokan.setelah 15minit aku menjoloknya aku terasa seperti hendak memancutkan air mani.aku tidak berasa takut kerana adikku masih belum baligh.aku memancutkannya di dalam pukinya.aku berhenti kepenatan.konek aku masih lagi tegang di dalam puki adik aku.aku hanya terus tidur dgn keadaan berbogel dan berpelukan.Pada pagi esoknya aku bangun agak lewat.adikku masih lagi tidur, mung kin kepenatan membuat seks untuk pertama kalinya.aku tidak bangun dari katil kerana hendak menunggu adikku sedar.aku ingin mandi sambil membuat seks dengannya.kami melakukan dengan lebih baik dari sebelumnya kerana adik telah memberi respon yang baik ketika membuat seks.kami berlajar belbagai-bagai cara yang baru.Ketika selesai mandi aku masih belum mencapai klimax.Aku menyambung selepas makan di atas meja makan.aku melihat cara ini dari gaya ayah dan ibuku , aku meninjau dari tangga tanpa

disedari oleh mereka.setelah puas aku dan adik berehat kerana ingin melakukannya malam nanti.aku melihat wajahnya yang ternyata kepuasan terpancar.dia sudah mula suka dan tidak berasa takut untuk melakukannya lagi.semenjak itu kami melakukan agak kerap.jika cuti sekolah kami akan melakukan 3 kali dalam sehari.apabila waktu sekolah kami melakukan di waktu petang sahaja.adik aku tidak keluar bermain bersama-sama rakannya hanya untuk bersama aku membuat seks.ternyatalah dia amat menyukainya.k ami meneruskan hubungan seks itu hingga kini.adik aku sudah berumur 15 thn.aku pula 20thn.masingmasing sudah pro melakukan seks.kini aku makin ghairah kerana dia mempunyai tetek yang besar dan kulitnya yang putih menaikkan nafsu seks.jika aku melihatnya sehari suntuk berbogel agu mambu untuk membuat 4 kali sehari?..aku harap aku dapat teruskan sehingga bila-bila walaupun dia sudah berkahwin.membuat seks dengan dia memang istimewa dari orang lain.aku juga pernah melakukan dengan teman wanitaku tetapi kegairahannya berbeza?.hubungan kami lebih erat dari suami isteri.kami tidak malu antara satu sama lain.nafsu seks dia juga kuat kerana dia sanggup menunggu sehingga ibubapaku tidur pada lewat malam untuk memasuki bilikku dan melakukan permainan yang paling berharga dalam hidup kami. Kami sentiasa mempelajari cara baru yang kami reka sendiri.Kami main setiap hari tidak kira penat asalkan kami dapat menikmati seks yang indah itu.Dia suka dijolok dengan cara apapun.semakin laju ge seran antara kones dan dinding pukinya lebih enak rasanya.kami juga membuat cerita lucah sendiri dengan merakamkan aksi kami.kami hanya meletakkan cerita itu diinternet supaya orang ramai

dapat melihat aksi kami itu.kini aku dan adik aku sudah berkahwin.apabila suaminya kerja luar , aku akan dating kerumahnya untuk melakunan seks. Suaminya sangat beruntung kerana mendapat isteri yang hebat di ranjang seks. Jika perkahwinan adik beradik boleh dilakukan sudah tentu aku akan mengahwininya lama dahulu.setiap kali hari jadiku dia akan menghadiahkan seks sepanjang hari apabila masa membenarkan
Posted by Haziq ashraf at 6:04 PM 16 comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to Facebook

Monday, November 8, 2010


Get your own Chat Box! Go Large!

Posted by Haziq ashraf at 1:25 AM 2 comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to Facebook Nama aku Man.aku ni pemalu aku ske jeles ngan kawan-kawan yg ada awek sebab tu aku suka melancap.Kat sekolah aku tu ade cikgu cantik yang aku panggil Teacher Intan. Petang tu...selepas latihan sukan aku tak balik kerumah ,Teacher Intan mengajak aku balik kerumahnya terus.Untok pengetahuan pembaca aku belajar kelas tambahan (tusyion)matematik dengan Teacher Intan.Teacher Intan mengajak aku balik kerumahnya untok membantunya.Hari tu Teacher Intan memandu begitu laju sekali.Sampai dirumahdia menyuroh memberitahu ibu ku yang aku balik lewat kerana membantu cikgu.Ibu kumembenarkannya.Sampai dirumah tiada orang lain cuma kami berdua saja."Cikgu...mana adik cikgu Leha tuuuu""Dia balik KL ada hal.lusa baru balik"Aku memang dah biasa dengan rumah Teacher Intan ni."Tutup pintu tu dan kunci"katanya.Sambil tu Teacher Intan terus membuka baju T nya yang basah berpeloh masa sukan tadi sambil menuju kebilik air.Aku jadi terkejut.Teacher Intan langsung tak malu dalam hati ku..Aku terus menuju keruang tamu dan terdengar bunyi air paip.Bermakna Teacher tengah mandi."Man...kamu tak nak mandi ke?""Tak apalah Teacher,saya tak bawa baju."kata ku."Mari sini tolong saya sekejap"teriak Teacher Intan Aku pun terus menuju kebiliknya....berdebar aku bila nampak Teacher mandi telanjang dengan tidak tutup pintu bilik air.Aku jadi tersipu sipu dan agak malu.Aku pun keluar semula."Hei..Man ..marilah sini kan teacher panggil ni...."Dengan malu malu aku menghampirinya.Aku jadi tak tentu haladibuatnya.Semua tuboh teacher aku nampak.teteknay ...pukinya pun aku dah nampak."Man buka laci tu ada sabun "aku pun ambil sabun tu dan menghulurkanpadanya sambil memandang kearah lain."Hei..Man tengoklah sini.."Semasa aku menghulurkan sabun tu Teacher Intan terus menarik tangan aku masok keBilik air tu.Habis semuabasah baju aku...cikgu memeluk aku dengan erat sekali di bawah pancutan air."Man mandilah sekali dengan teacher ya"katanya sambil membuka baju aku..Masa tu butoh aku dah mula menegang."Bukak lah seluar tu Man" Dngan malu aku pun membuka seluaraku yang dah basah tu.Apa lagi menonjollah keluar butoh aku tuuu."EEEEdah tegangbutoh Man ..."dengan rakusnya Teacher terus memegang

butoh aku...teacher terus melumor butoh aku dengan sabun .Aku rasa geli dan menggigil sambil memegang kedua dua bahu teacher Intan."Sedap tak Man kena lancap"aku mengangguk.Aku memberanikan diri memegang tetek teacher."OH..berani ya pegang tetek teacher"aku jadi malu.Teacher terus menghalakan teteknya kemuka ku."Man..hisap tetek teacher.."sambil tangan terus melancap butoh aku."Oh..Man sedapnya.."teacher terus memaut badan aku ajak dudok.Teacher Intan memalingkan badan nya dan mengulum butoh aku .Aku betul betul sedap..teacher melekapkan pukinya dimulut ku."Man ...hisaplah..teacher punya tu..."katanya.Aku pun tungu apa lagi..itulah pertama kali aku tengok perempuan telanjang.Apalagimenjilat pantat.Macam macam rasaada .Masin ..payau .Sedap juga pantat kata hati ku."Oh Man....dahlah bangun,naik atas katil ya..."pintanya.Aku lihat muka teacher merah padam."Nanti basahlah tilam tu"kata ku.Teacher terus menarik tangan ku naikkeatas katil. "Man...hisap tetek teacher lagi" aku menghisap tetek teacher dgn rakusnya.Puting tetek teacher dah mula naik.Tangan teacher tak lepas lepas memegang butoh aku.Tanpa disuroh aku menghisap pantat teacher sekali lagi.Aku menjilat jilat dicelah pantat teacher,aku menjolok pantat teacher dengan jari dia betul betul sedap....."Man ..dahlah mari main""Teacher saya takut..""Apa nak ditakutkan "teacher memegang butoh aku dan menhalakan kepantatnya..."Man...tekan Man.."teacher memaut rapat badan aku..Aku terasa butoh aku masuk agak sakit masuk kedalam pantatnya.Terasa butoh aku macam diramas ramas didalam pantat tu.."Man...teacher dah tak tahan lagi ni Ooooooo sedapnya..Man""Aduh ..Man sedapnya...."teacher pelok badan ku sekuat kuatnyasambil mengangkat punggongnya."OH..Man cepat Man..teacher dah Man....Oooooooo"Aku terus menarik butoh aku sikit dan menolak masuk .Aku lihat muka teacher berpeluh peluh.Aku pun terasa air mani terpancut didalam pantat teacher..Teacher....ooo sedapnya teacher "sambil terus menekan butoh ku kedalam pantatnya."Man...dah lah ..keluarkan"Aku mencabut keluar butoh aku....."Terima kasih Man..." Posted by Haziq ashraf at 1:13 AM 4 comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to Facebook

Wednesday, November 3, 2010

Cikgu Faridah
Cikgu Faridah merupakan seorang yang tegas dan garang.Ramai pelajar yang bencikan sikapnya yang selalu mendenda pelajar tak tentu pasal.Asal ada sahaja pelajar yang buat hal habis satu kelas jadi mangsa.kebetulan kelas aku pada tahun ini diajar olehnya.Setiap kali diberi kerja rumah aku tak pernah siap.Nak buat macam mana aku tidak begitu gemar dengan matapelajaran itu disebabkan oleh sikapnya. Namun aku telah lama memendam rasa dengan cikgu faridah.Walaupun sikapnya buruk namun ada sesuatu yang bagiku tidak buruk.Beliau mempunyai bentuk badan yang menarik.Buah dadanya besar.Walaupun beliau sering mengenakan tudung namun tidak mampu untuk menghalang fikiran ku untuk berimaginasi tentang dirinya.Dia sentiasa ku buat model untuk melancap.Aku sentiasa berangan-berangan dapat bersetubuh dengannya.Kebetulan pula aku memang menggemari adegan sex secara paksa atau nama lainnya rogol.

Hari ini hari selasa.dua matapelajaran terakhir adalah matapelajaran pendidikan seni.Huh aku memang sudah sedia untuk dimaki olehnya.Oleh kerana kerja yang disuruh selesaikan belum lagi aku buat.tapi selalunya bukan sahaja dimaki.Aku juga sudah lali dengan sebatan rotan yang datang dari tangannya. Seperti yang telah ku jangka .Apabila tiba waktu pendidikan seni.Hukuman pun dijalankan.Tapi yang peliknya kali ini aku yang paling teruk terkena hukuman.Pelajar lain hanya setakat dirotan di tangan.Aku bukan setakat dirotan ,malah dimaki hamun dan dihalau dari kelas itu.Beliau berkata tidak tahan lagi melihat muka aku.Huh panas betul hati aku hari ini.Naik segan aku dengan pelajar lain.Aku pun mula berjalan keluar dari kelas tanpa ada tujuan.Aku pun singgah sekejap di tandas untuk melepaskan geram. Semasa didalam tandas aku pun melepaskan boring dengan menghisap rokok.Wajah cikgu Faridah tidak hilang dari fikiran ku.Cikgu yang sentiasa mendatangkan masalah kepada aku.Tiba-tiba aku mula terfikir yang bukan dia sahaja yang boleh mendenda aku.Aku juga punyai daya untuk mendenda dia.Mengapa aku tidak mendenda dia setelah dia buat aku begini .Mungkin dulu dia tidak mendenda aku secara keterlaluan.Tapi sekarang dia telah membuatkan sabar aku pergi ke tahap kemuncak.Aku mula berfikir bagaimana untuk mencari peluang untuk mengenakannya. Bilik cikgu faridah sepatutnya terletak di bilik guru.Tapi mungkin disebabkan beliau merupakan seorang guru panitia pendidikan seni.Beliau sentiasa berada di makmal pendidikan seni.Kebetulan pula makmal pendidikan seni sekolah aku terletak di bagunan paling hujung.Bangunan itu sungguh sunyi.Cikgu faridah selalunya tidak pulang awal.Setelah habis mengajar,beliau selalu berada di bilik ini sebelum pulang.Tentulah aku tahu kerana sebenarnya sudah lama aku perhatikan gerak-gerinya.Aku keluar daripada tandas dan terus menuju ke makmal sains untuk mendapatkan peralatan untuk menjayakan `projek aku ini.Apabila sampai di makmal sains aku dapati tiada seorang pun di dalam.Pembantu makmal sains ini memang seorang yang pemalas.Beliau sepatutnya menjaga makmal ini sepanjang waktu persekolahan tapi sekarang entah kemana dia pergi pun aku tak tahu.Aku ingatkan dalam dunia ni aku seorang sahaja yang pemalas rupanya ada lagi spesis yang serupa macam aku. Aku lantas masuk ke dalam makmal lalu mencari cecair yang berlabel chloroform.Setelah cecair itu aku jumpai aku terus mangambilnya dan terus aku sorokan di tempat yang tidak ada ramai orang lalu-lalang sementara hendak menunggu waktu persekolahan tamat.Kerana pelajar yang memiliki cecair ini adalah satu kesalahan dan boleh dikenakan hukuman yang berat.Apatah lagi cecair itu aku curi dari makmal. Waktu yang aku nantikan sudah tiba .Setelah hampir 2 jam aku merayau tanpa tujuan.Dari jauh aku lihat seorang demi seorang pelajar kelas ku beredar pulang.Akhirnya keluarlah seorang cikgu

yang pada aku akan menjadi mangsa nafsu buas aku hari ini.beliau berjalan seorangan menuju ku makmal pendidikan seni.Aku memang sebenarnya sudah bersedia dengan sapu tangan yang telah ku letak cecair chloroform,lalu pelahan-perlahan aku mengekorinya dalam jarak lebih kurang 30 meter.Setelah dia sampai di pintu makmal dia pun mengeluarkan kunci dari dalam beg tangannya untuk membuka pintu makmal yang berkunci.Peluang inilah yang aku tidak sia-siakan.Dari belakang aku terus menerkamnya.dengan menutup mulutnya dengan menggunakan sapu tangan tadi.Tidak sampai beberapa saat beliau pun rebah.Aku terus mengheretnya masuk ke dalam makmal.Dan mengikat kedua belah tangannya dengan menggunakan tali pinggangku.Pintu makmal aku tutup dan aku kunci dari dalam. Setelah beberapa minit beliau pun sedar dari pengsan.Dilihatnya kedua belah tangan terikat,dan aku berdiri megah di hadapannya.Aku terus menjeritoh kau pandai-pandai denda aku ya?sekarang kau rasa denda aku pula ha ha hacikgu faridah terkejut lalu terus menjerit meminta tolong.Lantas aku berkatajeritlah sekuat manapun takde orang yang akan dengar.Sambil ketawa besar aku terus menghampirinya dan aku berkata `sekarang kita akan mulakan permainan.Cikgu faridah terus menangis meminta tolong dan meminta supaya dirinya jangan diapa-apakan.hoh aku memang sudah lama mengidamkan badan kau ni he he,hari ini kau rasakan penangan aku.Cikgu faridah menjadi semakin takut terlihat wajahnya sungguh pucat.Tetapi bagiku semakin dia takut semakin menaikkan nafsu aku.Aku gemar melihat dia dalam ketakutan.Ah mugnkin selama ini aku hanya melepaskan peluang yang sentiasa ada di depan mataku.Aku pun memulakan permainan dengan memeluknya dari belakang .Cikgu faridah dari tadi tidak henti-henti meminta tolong supaya dilepaskan.Aku pun meletakkan kedua-dua belah tangan ku di teteknya.wah sungguh enak sekali beruntung betul suami kau ya dapat `pump payu dara macam ni hari-hari.Aku pun mula meramasramas teteknya.Walaupun tangan aku terletak di luar baju kurungnya tapi sudah cukup untuk aku rasakan kepejalan teteknya.Setelah puas mengepam payu dara.Aku pun menukar sasaran.sekarang aku nak rasa pula bontot kau.Aku pun terus meraba-raba bontotnya sesekali menepuknepuk bontotnya yang memang bagi aku first class.Kau ni kalau jadi pelacur,memang boleh jadi pelacur kelas atasan.Cikgu faridah dari tadi tidak berhentihenti meminta tolong dan ini membuatkan aku rasa semakin menyampah.Lantas aku ambilbutterfly dari dalam beg aku dan terus aku hunuskan ke mukanya lalu berkatasepatah lagi perkataan keluar dari mulut kau habis kau aku kerjakan,kalau kau taknak mati baik kau senyapCikgu faridah terus diam menahan tangisan.Bagus ,sekarang ikut cakap ok?.Aku terus mengeluarkan konek aku dari dalam seluar.Konek yang setiap hari aku lancap dengan hanya bertemankan imginasi wanita di hadapan aku sekarang.Tapi bertuah betul aku hari ini dapat yang `real.Cikgu faridah terkejut apabila melihat konekku

yang besar di hadapan mukanya.Dengan perlahan aku berkatasekarang kolom.Cikgu faridah enggan berbuat demikian dan ini membuatkan aku naik marah lalu aku menarik kepalanya yang masih bertudung hampir ke konek ku lalu memasukkan konekku ke dalam mulutnya dan menjerithisap.Dalam ketakutan Cikgu faridah terus mengolom konek aku secara paksa.Walaupun ianya secara paksaan tapi aku dapat rasakan ianya sungguh sedap sekali memang beruntung lelaki yang koneknya dihisap oleh cikgu ini.Dan lelaki itu termasuklah aku.Setelah beberapa saat aku melajukan `rentak permainan dengan menggerakan kepala cikgu faridah dengan laju.Cikgu faridah terpaksa mengikut rentak aku mana tidaknya setelah aku ugutnya dengan kejam,mungkin kerana terlalu takut.Setelah puas membuat aksi mengolom aku seterusnya menyuruh cikgu faridah menghisap telur ku.Dia dengan terpaksa menghisap telur ku dengan perlahan .Aku dapat merasakan kenikmatannya ketika cikgu faridah menghisap kedua biji telur ku.Sungguh lembut sekali lidahnya. Setelah beberapa minit bermain `blowjobaku pun menjadi tidak sabarsabar merasakan permainan yang sebenarnya.Sekarang kita akan mulakan permainan sebenar,dengar sini aku tidak akan buka pakaian kau.apa aku nak buka Cuma kain kau sahaja kita akan bermain secara `fullyclothed.Sebenarnya aku memang berminat bermain secara fullyclothed dan sekarang aku akan merogolnya dengan baju dan tudungnya masih dipakai.Aku dengan pelahan membuka kainnya,dan melihat celana dalam yang dipakai sudah basah.aku terus menangggalkan celana yang berwarna putih itu.cikgu faridah hanya berdiam diri sahaja terpaksa melihatkan kejadian tidak diingini.Setelah membuka celananya aku terus menepuk-nepuk bontonya,memang sedaplah bontot kau ni.Aku membuka kakinya lebarlebar dan terus meletakkan tangan aku ke sasaran yang sebenarnya iaitu pantatnya yang bagiku sungguh montok sekali.Pantatnya dikelilingi bulu-bulu yang agak lebat betul-betul menaikkan nafsu aku.Cikgu faridah hanya melihat sahaja perbuatan ku.Aku terus merabaraba kelentitnya dan ku lihat dia hanya memejamkan matanya menahan `steam. Setelah puas meraba cipapnya,tibalah acara kemuncak untuk majlis hari ini.Aku dengan cepat baring secara mengiring di belakangnya dan memasukkan konek aku ke dalam pantanya.Aku bermain secara `doggystyle.Aku menggerakkan pinggang aku secara perlahan ke depan dan ke belakang.Aku mendongak lalu memejamkan mata menahan nikmat sex.Waktu inilah aku rasakan seperti bulan jatuh ke bumi memang sedap sekali pantatnya.Kalaulah aku dapat main dengan kau hari-hari memang sedap.Dan aku terus melajukan rentakku.Aku dapat mendengar Cikgu faridah berdengus dengan perlahan.Mungkin kerana sekali lagi dia menahan nikmat.Menahan nikmat dengan orang yang merogolnya.Aku seterusnya menukar posisi.Sekarang aku akan merogolnya dari arah depan pula.Sambil aku menghayun badan sambil

aku menguncup bibirnya.Sungguh enak sekali bermain pada posisi ini.Sesekali tangan aku akan meramas-ramas teteknya yang pejal.Aku juga mencuba bermacam-macam posisi yang aku tiru dari filem `blue yang pernah aku tonton.Memang betul-betul menyelerakan aku.Bermacammacam aksi aku lakukan. Setelah hampir 20 minit berperang.Aku dapat merasakan yang aku sudah sampai ke puncak.Aku sudah sampai untuk klimax.Waktu inilah yang paling aku suka.Apabila aku rasakan air mani sudah hendak keluar,aku cepat-cepat menarik konek aku keluar dan meletakkan konek aku di depan mukanya.Lalu aku menjerit dengan kuat aaaaaaaaaaaaaarrrrghhhhhhhhhhh.Dengan kuatnya aku memicitmicit konek aku di depan mukanya lalu terpancutlah air mani aku membasahi muka cikgu faridah.Banyak juga air mani aku keluar.Mungkin disebabkan hari ini aku dapat cikgu Rubitah yang real.Habis basah muka cikgu Rubitah bukan sahaja mukanya sahaja yang basah malah tudungnya juga menjadi sasaran tembakan aku.Aku pun terus menempekan konek ku ke mukanya dan sekali lagi aku menyuruhnya mengolom untuk membuang sisa-sisa air mani yang tinggal. Setelah puas aku berehat sekejap sambil memandang cikgu faridah.Dia langsung rebah tidak bertenaga baru dia tahu penangan pelajar yang selalu didendanya. Setelah puas berehat aku dengan lantang berkata `servis kau memang sedap sekalisambil terseyum.Cikgu faridah hanya diam sahaja pasrah dengan apa yang terjadi keatas dirinya.Kau ingat acara hari ini dah tamat he he belum lagi...Aku terus megeluarkan handphone kamera dari beg aku lalu aku terus membuka bajunya dan sekarang tinggallah cikgu faridah berbogel dengan hanya tinggal tudung sahaja di kepalanya dan tangannya yang masih terikat.Aku terus mengambil gambar cikgu faridah yang berlumuran air mani di muka.Setiap sudut aku tidak tinggalkan.Aku juga menyuruh dia membuat beberapa gaya `pose yang bagiku seperti gaya seorang pelacur. Setelah banyak gambar aku ambil aku pun terus bersuara `kalau kau bagitahu sesiapa siap kau aku bagi gambar ini dekat suami kau biar dia ceraikan kau ha ha `.dengar permainan hari ini sudah berakhir tapi aku belum habis lagi dengan kau ,kalau kau taknak aku sebarkan gambar ini,kau perlu servis aku bila bila masa aku perlukan kau `.Cikgu faridah pun menghanggukkan kepala tanda setuju.Bagus sekarang kau boleh pulang.Aku dengan perlahan membuka ikatan tangannya.Dia dengan segera memakai semula pakaiannya lalu pergi meninggalkan aku.Namun sebelum sempat dia pergi,aku sekali lagi meramas teteknya dan berkata `ingat bila-bila masa yang aku mahu. Keesokan harinya aku lihat cikgu faridah tidak banyak bercakap.Mungkin disebabkan peristiwa hitamnya dengan aku.Tapi mulai sekarang aku sudah mempunyai pelacur atasan aku sendiri.Cikgu faridah akan memberi layanan kepada aku bila bila masa yang aku mahu.Kami sentiasa menjalankan projek di makmal yang sunyi

itu.Mungkin kerana terlalu malu atau sayang kepada suaminya dia terpaksa mengambil risiko ini.Cikgu faridah tidak lagi mendenda aku dia hanya berdiam diri sahaja dan kurang bercakap. Beberapa bulan selepas itu aku dapati perut cikgu faridah semakin membusung besar.Setahu aku,tidak pernah aku memancut ke dalam pantatnya.Aku lebih gemar mebasahkan mukanya dengan air mani aku.Tapi yang jelas aku tidak pernah menggunakan kondom semasa beraksi.Mungkin juga bayi dalam kandungan adalah anakku.Tapi aku tidak kisah semua itu kerana cikgu faridah tidak akan memecahkan rahsia hubungan kami.Mana mungkin dia mahu orang lain tahu yang anak dalam kandungan itu bukan milik suaminya.Aku berhenti melakukan projek dengan nya memandangkan dia sedang hamil.Tapi aku telah memberitahunya yang dia mesti menggantikan waktu hamilnya untuk memuaskan aku setelah dia beranak nanti.Dia hanya mengikut sahaja telunjuk ku. Ahhhh itu semua tidak penting yang penting sekarang aku puas.ha ha ha ha..Jatuhnya seorang cikgu yang bertudung tapi berbadan montok di tangan aku. Posted by Haziq ashraf at 9:54 PM 3 comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to Facebook

Mengintip 3
Malam itu kami merebus ubi agak banyak dan selepas disejukkan kami potong nipis-nipis supaya dapat dijemur untuk dijadikan kerepek ubi bersira. Ini merupakan pendapatan tambahan ibu kerana banyak tempahan yang diperolehi untuk memasarkannya, kerepek ubi emak sedap lembut dan manis. Kami tidur awal kerana pagi-pagi lagi ayah akan membawa kami berjalan-jalan menyusuri dusun melihat kalau ada buah-buah kayu yang telah ranum boleh dibawa pulang. Bangkit pagi kami terus sahaja berpakaian dan tergesa-gesa bersarapan tapi emak cepat-cepat memotong kalau semua pergi sapa nak tolong emak jemur kerepek yang telah disusun dalam dulang tu katanya. Akhirnya abang dan adik tinggal di rumah sebab ibu terpaksa menjemur kerepek sedangkan kami terus masuk ke dalam kereta ayah sambil melambai-lambaikan tangan kepada adik kecik yang menangis hendak ikut. Dusun ayah agak jauh juga sebab melepasi kampung nenek dan selalunya ayah akan membawa senapang patah sambil-sambil tu boleh juga menembak ayam hutan atau napuh yang masuk ke dusun mengutip buah-buah kayu yang gugur. Memang dusun ayah bersempadankan hutan dengan anak sungai yang jernih airnya mengalir di pinggir dusun, pada awalnya banyak anak-anak tanaman yang dirosakkan oleh binatang liar tapi dengan bantuan kakitangan mergastua menghalau haiwan berkenaan, pokok-pokok tanaman beransur besar dan berbuah. Durian, rambutan, pulasan, langsat dan duku merupakan yang banyak sekali ditanam tapi buahnya banyak yang dimakan tupai serta pelbagai lagi binatang hutan namun ayah tak pernah merungut sebab dusunnya memang terletak dipinggir hutan cuma dapatlah juga kami sekeluarga merasanya bila musim buah mendatang. Pagi tu sebenarnya musim buah sudahpun berlalu kalau adapun hanya tinggal rambai dan pulasan yang masak lewat jadi sesampai sahaja aku dan Sal terus sahaja menuju ke arah

pokok-pokok pulasan manakala ayah memanjat pokok rambai. Banyak juga yang kami dapat pagi itu lalu menghimpunkannya di dalam pondok. Kami makan dan bermain dengan puasnya hari itu. Menjelang tengahari aku dan Sal bercadang untuk mandi di sungai, kami terus membuka pakaian telanjang bulat dan terjun ke sungai bukannya ada orang lain. Sedang enak kami mandi ayahpun sampai lalu join sama tapi ayah memakai seluar pendek dan mendapatkan kami, ayah memeluk dan menciumku tanpa menghiraukan kehadiran Sal aku dapat merasakan batang pelirnya keras mencucuk kawasan ari-ariku. Setelah itu ayah menarik tangan Sal dan mendakapnya pula sambil ayah mengesel-geselkan pipinya ke pipi Sal yang menyeringai kegelian, ayah terus mencium Sal dan agak lama untuk membolehkan Sal dapat merasa serta membalas ciuman seorang lelaki. Setelah puas bercium dan meraba kami berdua ayah menyuruh kami naik dan masuk ke pondok. Rupanya ayah telah siap membentang tikar serta membersihkan habuk-habuk di lantai, ayah memberi isyarat supaya aku berbaring di atas tikar dan sebaik sahaja aku baring ayah terus menggomolku dengan rakusnya, ayah mencium bibirku sambil tangannya menjalar ke seluruh tubuhku dari puting tetekku hinggalah pantatku habis dikernyam oleh ayah dan aku menjadi begitu bernafsu sekali dengan air pantat merembes keluar membasahi kawasan cipap dan lubang pantatku. Setelah memastikan lubang pantatku bersedia ayah meletakkan kepala kotenya yang besar itu ke mulut lubang pantatku dan dengan sekali henjut batang pelirnya membelah masuk ke dalam lubang pantatku, ayah menarik keluar semula dan menekan masuk sekali lagi dengan keras menyebabkan kemasukan kali kedua ini santak sampai ke pintu rahimku, aku berasa begitu senak dengan batang pelir ayah yang besar dan panjang terbenam jauh dalam lubang pantatku. Ayah meneruskan menyorong-narik batang pelirnya dan dayungannya menjadikan aku begitu ghairah sekali tak lama akupun memeluk erat badan ayah dan klimaks menggigil-gigil tubuhku menahan rasa berahi yang membalut seluruh tubuhku. Sepanjang episod main tu Sal tergamam tapi tetap memerhatikan setiap pergerakan kami sambil tangannya memicit-micit kawasan pantatnya yang putih bersih tu. Ayah menarik keluar batang pelirnya lalu menarik badan Sal seraya memeluknya, ayah mencium bibirnya sambil tangannya merayap di dada leper Sal. Tak lama Sal membalas ciuman ayah dan puting kecilnya tegak membolehkan ayah menggentelnya, Sal menggelepar menahan berahi buat pertama kali sambil jari-jari ayah kini bermain di celahcelah bibir pantat Sal yang dah membengkak cukup tembam aku kira. Ayah kemudiannya menjilat kawasan pantat Sal dan mengulum biji kelentit Sal yang sungguhpun kecil tapi nampak seolah-olah berdiri. Sal mengangkat naik punggungnya seraya menggesel-geselkan pantatnya ke muka ayah dan tak lama aku kira ia mencapai klimaknya yang pertama dengan nafasnya mendengus sambil ia merengek-rengek kecil tak tahu apa butirnya. Ayah mencelapak di celah kangkang Sal menguaknya supaya membuka lebih luas meletakkan kepala kotenya yang dah berkilat dengan air pantatku sambil menojah-nojah kecil di mulut lubang pantat Sal. Adikku terdongak menahan asakan kote ayah yang besar dan panjang dan sedikit demi sedikit kepala pelir ayah tenggelam ke dalam rekahan pantat Sal. Ayah menarik semula dan mengulanginya semula berkali-kali, ayah kemudiannya meminta agar Sal menahan kalau sakit. Ayah meletakkan tangannya di bawah punggung Sal yang begitu kecil berbanding dengan punggungku yang dah mula mengembang, ayah menarik nafas lalu mengangkat punggung Sal dan dalam masa yang sama menekan masuk dengan keras batang pelirnya ke dalam lubang pantat Sal yang amat kecik dan sempit, hasil pergerakan

serempak punggung Sal dan kote ayah menyebabkan batang pelir ayah merobos masuk dengan cepat dan seterusnya memecahkan selaput dara Sal dengan tiba-tiba, Sal menjerit kesakitan meronta-ronta untuk melarikan dirinya tapi ayah sekali lagi menarik keluar dan menojah dengan cepat kotenya ke dalam lubang pantat Sal. Kini jelas kelihatan batang kote ayah terbenam tapi masih berbaki tak dapat masuk habis seperti lubang pantatku juga aku agak lubang pantat Sal juga masih cetek berbanding dengan kote ayah yang besar dan panjang. Tanpa memperdulikan tangisan Sal ayah terus menyorong-narik batang pelirnya bertalutalu sehingga Sal terdengik-dengik menahan hentaman ayah. Nampaknya dengan Sal ayah lebih ganas berbanding kali pertama ayah memecahkan daraku tempohari, namun selepas lima minit aku lihat tangan Sal sudah memeluk badan ayah dengan kejap sambil mulutnya berbunyi macam orang bersiul. Aku mendekatinya perlahan-lahan ku dengar suaranya tersekat-sekat ..sedap.sedap..ayah main lagi.lagi. Agaknya akupun macam tu jugak tapi dalam kealpaan itu memang tidak perasan membebel yang bukan-bukan. Sama macam emak bila kena main dengan ayah mulutnya meracau entah apa-apa. Ayah melajukan pergerakan sorong tariknya dan aku kira Sal dah klimak lagi dan tak lama selepas itu ayah membenamkan terus batang pelirnya sedalam yang mampu ditembusinya lalu memancutkan air maninya ke dalam lubang pantat Sal yang kelihatan mencengkam batang pelir ayah, badan ayah melengkung berulang kali untuk setiap pancutan yang dilepaskan aku agak banyak juga air ayah yang memancut sehingga meleleh-leleh keluar dari lubang pantat Sal kerana masakan lubang kecik dan cetek milik kami mampu menampung pancutan penuh air mani lelaki dewasa seperti ayah. Sal terkapar bagaikan orang pengsan hanya dadanya sahaja yang berombak-ombak, bibir pantatnya terpokah luas sambil air mani ayah meleleh keluar jatuh ke punggung dan terus ke tikar. Ayah menggamitku supaya menhampirinya kemudian ia mengambil air mani yang keluar daripada pantat Sal lalu melumurkannya di sekitar lubang duburku sambil aku berbaring mengiring dengan sebelah kakiku menegak di bahu ayah, ia juga melumurkannya kepada batang pelirnya yang masih keras walaupun dan memancutkan air. Aku tak pasti apa yang bakal dilakukan oleh ayah tetapi dengan tiba-tiba ayah meletakkan kepala kotenya yang besar tu di mulut lubang duburku lalu menekan perlahan-lahan tetapi kejap. Kepala kotenya membelah sedikit demi sedikit lubang dubur yang kian sebu ku rasakan, aku menahan ayah agar tidak memasukkan lagi sebab amat sakit ku rasakan. Ayah terus mengulit-ngulitkan batang pelirnya setakat hasyafah dan lubang duburku juga agak relaks seketika dan sedang aku berkira-kira apa nak jadi ayah dengan rakusnya menojah masuk berderit-derit rasanya melepasi cengkaman mulut duburku terbenam habis sampai ke pangkal kotenya sebab dapat ku rasa bulu di ari-ari ayah mencucuk-cucuk punggungku. Aku menjerit cukup kuat hingga bergema ke hutan di sebelah sebab sakitnya tak dapat ku bayangkan bagai dicarik dengan sembilu cukup pedih dan aku kira duburku terkoyak sedikit sebab terasa ada darah yang meleleh keluar. Ayah dah naik hantu terus sahaja membenamkan bertalu-talu ke dalam lubang duburku sehingga hampir pitam aku menahan asakan batang pelir ayah, sambil tu aku nampak ayah turut melumurkan air daripada pantat Sal ke lubang duburnya yang sedang dalam posisi merangkak (doggie). Ayah mencabut keluar batang pelirnya daripada lubang duburku lalu mengacukannya pula ke lubang dubur Sal, setelah mengulitngulit dan dapat membenamkan kepala kotenya ayah tanpa belas kasihan terus menghentak

dengan keras bertalu-talu sehingga terbenam habis batang kotenya, sekali lagi gema jeritan memecah kesunyian hutan Sal meraung-raung sambil tangannya menumbuk-numbuk tikar menahan kesakitan dek radakan batang pelir ayah. Ayah terus memacu pergerakkannya keluar masuk lubang dubur Sal, ayah kemudiannya meminta aku turut merangkak di sebelah Sal yang terhinggut-hinggut menahan pacuan ayah tak lama ayah mencabut keluar lalu meletakkan kepala kotenya kembali ke mulut lubang duburku, aku menahan nafas seraya mengemutkan lubang dubur tak memberi izin untuk dipokah lagi. Ayah memicitmicit punggungku sambil berkata lepas jangan kemut nanti lagi sakit katanya aku merelakskan sedikit lubang duburku dan zaaap batang pelir ayah menerobos masuk tapi kali ini ayah membenamkan terus sampai ke pangkalnya. Aku dapat mengesan kote ayah bertambah besar dan keras dan terus menuntahkan air maninya buat kali kedua jauh dalam lubang duburku, menggigil pehaku menahan pancutan mani ayah yang sudah berkurangan jika dibandingkan dengan pancutan awal di lubang pantat Sal. Setelah agak mengendur barulah ayah mencabut keluar batang pelirnya. Ayah mendakap kami berdua lalu mencium dahi dan pipi kami sambil berbisik ayah sayang kamu berdua kami juga amat sayangkan ayah, kami turun semula ke sungai membersihkan diri dan mandi sebelum berpakaian dan berkemas untuk pulang ke rumah. Selepas peristiwa di dusun tepi hutan itu ayah sering mengulangi memainkan pantat dan dubur aku dan Sal malah kekadang tu selepas menenggek emak ayah masih mampu menenggek kami pula. Bagaimana pun selepas kami mengalami haid ayah begitu berhati-hati hanya bila dia pasti kami dalam masa selamat sahaja barulah ia melepaskan pancutan maninya ke dalam lubang pantat kami jika tidak selalunya di luar ataupun lubang dubur kamilah yang jadi mangsa. Perbuatan ayah ini berterusan sehingga kami meningkat dewasa malah berlanjutan sehingga kami dah kawinpun.tapi nantilah andainya Mayong masih sudi untuk mengolah kisahku ini akan ku ceritakan pula bagaimana ayah melakukannya apabila kami telah dewasa dan berkahwin. Posted by Haziq ashraf at 9:36 PM 2 comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to Facebook

Mengintip 2
Pengalaman pertama senggama cukup mengasikkan dan nyerinya masih terasa di pantatku buat beberapa hari. Walaupun ada terasih jerih tapi rangsangan untuk terus menikmatinya membara di hatiku, namun apakan daya sebagai gadis sunti yang baru berusia sebelas tahun tidak mudah bagiku mendapatkannya hanya pada ayah sahajalah harapanku. Hubungan ayah dan ibu semakin intim sebab setiap malam aku menyaksikan mereka melakukannya malah kali ini mereka lebih berani tanpa mengira sama ada kami telah tidur atau belum mereka tetap melakukannya. Satu hari adikku Sal bertanya apakah yang dilakukan oleh ayah dan ibu, adakah mereka bergaduh atau sebab lain. Aku jawab sebenarnya mereka sedang berkasih sayang itu sebab kau nampak mereka bercium dan berpeluk, tapi kenapa ayah mesti masukkan kotenya ke dalam pantat emak? Aku terkedu tak tahu apa nak jawab..sebab.sebab ayah nak kencing dalam pantat emak. Habis kalau gitu ayah boleh juga kencing dalam pantat kita sebab ayah juga sayangkan kitaye tak? Nantilah akak tanyakan ayah sama ada boleh atau tidak. Petang itu setelah ayah pulang aku menyampaikan apa yang ditanyakan oleh adikku kepada ayah dan dia tergelak sambil

mengusap manja rambutku. Ayah seterusnya mencium bibirku dan terus mencempung aku masuk ke dalam bilik kebetulan mereka yang lain berada di belakang rumah sedang membersihkan kebun kecil yang subur dengan pelbagai jenis sayuran. Ayah berbisik yang dia nak kencing dalam pantatku. Kami tergesa-gesa melucutkan pakaian dan aku terus sahaja berbaring telentang sambil mengangkangkan kaki membuka ruang pantatku untuk di setubuhi oleh ayah. Sempat juga ayah menjilat dan mengulum biji kelentitku sebelum kembali mencium bibirku, aku tak perasan tiba-tiba sahaja terasa benda mengkar, besar dan keras menenyeh lubang pantatku untuk memasukkinya. Agak payah juga kote ayah nak masuk kerana sudahlah pantatku kecik ianya belum begitu bersedia untuk menerima kemasukan kote besar ayah. Bagaimana pun ayah menekan juga dengan keras dan aku terasa begitu sakit walaupun kote ayah telah memecahkan daraku sebelumnya. Ayah jadi tak sabar lalu menarik keluar sampai habis dan sebelum aku sempat menarik nafas ayah sekali lagi menojah dengan keras kotenya ke dalam lubang pantatku, berderit-derit rasanya kote ayah menyelinap masuk jauh ke dalam pantatku hingga santak ke pangkal rahim, aku menggigit bibir menahan jeritan kerana tojahan ayah terasa begitu sakit, airmataku merembas keluar tapi ayah tidak pedulikan semua itu lagi ia terus sahaja menojah keluar masuk dengan pantas dan bertalu-talu sehingga habis terhinggut-hinggut pangkin menahan hentakan ayah. Pantatku terasa macam nak pecah dikerjakan oleh ayah dan perlahan-lahan rasa sedap yang selalu aku bayangkan itu mula bertapak bermula dari kawasan pantat, naik ke ari-ari, turun ke kaki, naik ke dada dan merayap ke seluruh tubuh. Aku mula terasa lazatnya disetubuhi ayah buat kali kedua, tanganku memeluk erat tubuh ayah sambil kakiku memaut dengan kuat punggungnya sambil mulutku becok membebel sedap ayah.sedap ayah.sakin nak lagi. Aku terus mengangkat punggung ke atas serapat mungkin dengan perut ayah dan tidak membenarkan ia bergerak lagi, aku melekap bagaikan anak kera di bawah perut ibunya. Secara luar kawal rongga pantatku menyepit kote ayah beralun-alun sambil nafasku tersekat-sekat dan ayah hanya membiarkan aku begitu, barulah aku tahu rupanya itulah yang dikatakan klimaks atau cumming yang sering diperkatakan orang. Ayah hampir memancutkan kencingnya bila dari kejauhan aku mendengar suara emak memanggil namaku meminta tolong mencabut ubi, ayah terkejut lantas mencabut keluar batang pelirnya dari cengkaman lubang pantatku. Kote ayah begitu besar, panjang dan berkilat serta terhangguk-hangguk, ayah memejamkan matanya menahan pancutan aku kira kerana tak kesampaian. Aku kesian melihat ayah tak sempat memuntahkan kencing pekatnya dalam pantatku seperti kali pertama dulu, ayah menarik tanganku sambil menyuruh aku ke bilik air membasuh celah kangkangku yang berlendir sambil meminta aku berpakaian semula. Sebaik sahaja aku keluar dari bilik air ayah membuat isyarat agar menutup mulut dan berbisik lain kali ayah akan kencing dalam pantat Sakin hari ni tak sempat pegi cepat tolong emak di kebun nanti ayah datang. Aku terus ke kebun dan membantu emak mencabut ubi nak buat kerepek katanya sebab itu banyak yang perlu dicabut. Sal adikku menghampiriku lalu bertanya mengapa lambat sangat aku jawab sakit perut jadi lama kat bilik air, ia hanya tersenyum sambil berbisik akak jangan bohong tadi Sal nampak akak dan ayah bertenggek tu mesti ayah nak kencing dalam pantat kakakkan? Sama macam ayah buat dengan mak setiap malam tu, ha la Sal selalu intai malam-malam nampak ayah dan emak bertenggek. Aku cepat-cepat menarik tangan Sal agar beredar jauh sikit daripada emak bimbang dia mendengarnya, jadi selama ini Sal tahulah ayah selalu kencing dalam pantat emak? Ia angguk tapi baru tadi Sal nampak ayah buat dengan kakak. Aku panik dan sebaik sahaja nampak ayah keluar untuk membantu kami emak terus

balik ke rumah untuk masak katanya jadi kami kena habiskan kerja-kerja yang belum selesai. Abah dan adik lelaki turut balik tinggallah kami bertiga sahaja, aku terus mengadu kat ayah yang Sal nampak apa yang kami lakukan tadi, muka ayah memerah bila mendengarnya tapi cepat-cepat memujuk Sal agar tidak menceritakannya kepada sesiapa juga. Sal hanya angguk tapi sempat berkata boleh dengan syarat ayah mesti kencing juga dalam pantat Sal, ayah memandang ku meminta kepastian aku angguk sambil berbisik ke telinga ayah Sakin rasa adik boleh sebab pantat Sal lebih kurang sama besar macam pantat Sakin. Ayah menyelak seluar dalam Sal yang sedang mencangkung untuk kepastian dan terserlah pantat Sal yang putih gebu dengan alornya yang merekah ayah berkata nanti ayah cari waktu yang sesuai dua-dua anak ayah ni memang baik kankann. Posted by Haziq ashraf at 9:35 PM 2 comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to Facebook

Mengintip 1
Aku dibesarkan dalam sebuah keluarga yang sederhana maklumlah berasal dari tipikal kampung tradisi Melayu di era limapuluhan dengan empat orang adik-beradik dua lelaki dan dua perempuan. Secara kebetulan yang sulung dan bungsu adalah lelaki jadilah kami ini diapit balak. Bapaku seorang kerani di pejabat daerah manakala ibu mengambil keputusan berhenti kerja sebaik sahaja berumahtangga (menurut cerita nenek). Kami tinggal di sebuah kuarters kerajaan di bandar walaupun jarak dengan kampung nenek hanyalah kira-kira dua km sahaja. Hidup kami agak mewah masa itu malah bapa sering membawa kami berjalan-jalan dengan keretanya (tak ingat lagi jenisnya) dan kalau ada cuti panjang agak jauh juga kami berpergian tapi keadaan pada masa itu tidaklah seperti sekarang tambahan pula masa itu keadaan darurat masih menyelubungi Malaya. Kuarters yang kami diami itu kecil hanya terdapat ruang tengah, satu bilik, dapur dan bilik air. Bila malam abang akan tidur di ruang tengah manakala adik perempuanku, adik kecik dan aku akan tidur sebilik bersama ibu dan ayah. Ada sebuah pangkin dalam bilik yang menjadi tempat tidur kami yang perempuan berserta adik kecik dan selalunya ibu akan membentang tilam di bawah untuk tempat tidur mereka pula. Keadaan ini berterusan sehinggalah kami mula bersekolah malah ia telah menjadi rutin pula bagiku serta adik perempuan (Saleha) mengemaskan tempat tidur kami dan ibu pada setiap pagi. Abah selalunya awal-awal lagi dah hilang dan hanya kembali untuk sarapan sebelum bersiap ke pejabat. Jarak sekolah dengan kuarters kami terlalu dekat jadi jarang sekali kami menumpang kereta ayah kecualilah kalau hari hujan. Masa terus berlalu dan aku kini telah mencapai umur 11 tahun sedangkan Sal 10 tahun malah adik kecik juga dah tak tidur lagi dalam bilik sebab dia lebih suka tidur bersama abang di ruang tengah. Tubuhku juga telah mula ada perubahan dengan buah dadaku mula tumbuh tapi di ari-ari masih belum ditumbuhi bulu dan aku juga masih belum kedatangan haid. Sal juga dah besar hampir sama tingginya denganku tapi dadanya masih leper cuma anunya (pantat) sahaja yang membengkak hampir sama saiznya dengan pantatku. Satu malam aku terdengar suara ibu mengerang kecil tapi aku tak peduli sebab mungkin ibu bermimpi, cuma paginya semasa aku mengemaskan tilam mereka aku mendapati ada tompokan basah atas tilam, aku kehairanan mungkinkah ibu terkencing malam tadi hingga basah tilam tapi mungkin juga adik kecik yang kencing. Aku mendekatkan hidung pada tempat basah berkenaan tapi tiada berbau hancing lalu ku sentuh dan mendapati ianya agak lekit. Aku terus mengambil kain basah lalu membersihkan kesan itu lalu bersama Sal aku menjemurkan tilam berkenaan di tempat ampaian. Petang tu selepas balik dari sekolah aku bertanya ibu adakah adik kecik tidur dengannya semalam,

ibu menjawab tidak dan aku tidak bertanya lagi. Semenjak adik kecik tidur dengan abang di luar aku sering mendengar suara ibu merengek atau kekadang nafas ayah yang keras di tengah malam. Ibu juga sudah sering bersolek tidak semasa adik kecik masih kecil dulu. Ibu sangat cantik kalau berdandan, kalah anak dara malah rakan-rakan ayah tidak percaya yang ibu telah beranak empat, perawakan inilah yang menjadikan aku begitu cemburu dengan kejelitaan ibu. Aku bertekad untuk menyiasat lebih lanjut mengapa ibu mengeluarkan bunyi seperti yang selalu aku dengar tu.Bilik kami itu biasanya diterangi oleh lampu 5w yang berwarna merah, kuning atau hijau, kebetulan ayah baru menggantikan lampu tidur berwarna kuning jadi kecerahannya agak nyata berbanding warna lain. Aku pura-pura tidur awal malam itu dan setelah memastikan semua orang telah tidur ayah masuk ke bilik dan terus berbaring di sebelah ibu.aku bergerak perlahan-lahan ke tepi pangkin bagi memudahkan penglihatan. Aku melihat ibu dan ayah bercium mulut dengan tangan ayah meraba di kawasan dada ibu, tak lama pakaian ibu ditanggalkan satu persatu menampakkan dengan jelas buah dada ibu yang masih mengkar dan ayah melekapkan mulut di situ. Ibu turut melondehkan kain pelikat yang dipakai ayah hingga telanjang bulat dan jelas ku lihat ada satu benda di celah kangkang ayah yang menegang dengan telurnya berbuai-buai bila diusap manja oleh ibu. Sementara itu jari jemari ayah bermain di celah kangkang ibu hingga ibu mengeluarkan bunyi yang selalu aku dengar itu. Perlahan-lahan ayah merebahkan badan ibu dan dia merangkak naik ke atas tubuh ibu secara mencelapak, kaki ibu terkangkang luas, ayah membawa benda tegang di celah kangkangnya ke arah kangkang ibu dan tangan ibu jelas memegang benda berkenaan lalu membawanya ke Aku telah turun dari pangkin untuk mendapatkan sudut yang paling hampir tanpa disedari oleh mereka. Aku nampak dengan jelas kote ayah memasuki lubang pantat ibu dan tak lama ayah mendayung dengan laju bertalu-talu, ibu mendengus keras menahan tujahan ayah sambil tangannya memaut erat badan ayah. Nafas ayah juga kian keras bak lembu jantan tok ayah di kampung. Kemudiannya aku nampak ayah mengiringkan badan ibu dan memasukkan kotenya sekali lagi secara mengiring, cukup jelas ku lihat kote ayah menyelinap masuk ke lubang pantat ibu bertalu-talu dengan bunyi berdecap-decap. Ibu kemudiannya naik ke atas ayah pula seolah-olah menunggang ayah dengan batang kote ayah terbenam jauh ke dalam pantat ibu. Kepala ibu oleng kiri dan kanan dan aku dengar ibu berbisik manja..sedap bang.sedap..saya nak sampai ni. Ayah kemudiannya menelentangkan semula ibu dan terus menikam kotenya dengan keras ke pantat ibu laju berulang-ulang. Kaki ibu telah membelit pinggang ayah dan tak lama mereka berpelukan tapi badan mereka kejang cuma terhinggut-hinggut sambil mendesah dengan kuat. Berikutnya ayah terdampar di perut ibu sambil ibu membelai rambut ayah dan ayah mencium dahi ibu mereka begitu puas. Tanpa ku sedari episod mereka itu telah menyebabkan pantatku sendiri basah bila aku menyentuhnya untuk membetulkan kainku yang turut terdedah.rupa-rupanya secara tak sedar jari-jariku telah mengusap manja sekitar tundun dan pantatku. Aku naik semula ke atas pangkin untuk pura-pura tidur semula, tak lama ayah bangkit lalu keluar dari bilik dan aku dengar ia masuk ke bilik mandi, ibu terus mencapai selimut dan terus berdengkur. Aku menyelak semula kain lalu bermain dengan pantatku semula, rasa sedap membakar tubuhku menjalar ke segenap urat dan nadi, aku tak sedar lagi hanya rasa sedap itu sahaja yang ku inginkan. Tiba-tiba aku merasakan ada jari-jari lain yang turut meraba pantatku dan terkejut sungguh bila aku membuka mata ku lihat ayah duduk di birai pangkin mengusap alor pantatku yang dah berlendir rasanya. Ayah mencium pipiku sambil berbisik sabarlah nak.nanti abah akan

ajar dan puaskan nafsu mu kemudian. Aku sebenarnya tak faham apa maksud bisikan ayah itu dan tak lama ayah berbaring semula di sebelah ibu dan terus tidur. Hujung minggu tu kami balik ke rumah nenek dam bercadang bermalam di sana, tok ayah menyembelih ayam untuk lauk kami malam nanti. Ayah meminta diri untuk beredar dulu kerana ada kerja yang perlu dibereskan di rumah dan akan datang petang nanti. Aku memberanikan diri untuk ikut sama kerana ada kerja sekolah yang belum selesai kataku, jadi aku dan ayah menaiki kereta untuk pulang ke rumah dan kami tidak bercakap di sepanjang perjalanan yang pendek tu. Sampai di rumah aku terus membuat kerja rumah yang belum selesai sambil ayah ku dengar mengetuk mesin taipnya. Tiba-tiba ayah memanggilku masuk ke bilik tidur. Ayah dah bersalin kain pelikat rupanya, ia bertanyakan apakah aku melihat perlakuannya dengan ibu malam itu.aku hanya anggukkan kepala dan ku terangkan aku nampak semuanya. Ayah cuma senyum lalu menarik tubuhku ke badanya ia mengusap-ngusap manja rambutku lalu mencium pipiku, tak lama ia mencium bibirku yang kaku kerana aku tak faham apa-apapun lagi tapi tubuhku dah mula menggigil ketakutan. Ayah memujuk dengan kata-kata yang manis dan berkata ia akan mengajarkan aku bersetubuh macam apa yang dia lakukan dengan ibu tapi ini mestilah dirahsiakan hanya aku dan dia sahaja yang tahu. Aku hanya angguk kepala sahaja. Ayah melucutkan pakaianku satu persatu hingga telanjang bogel, tangannya mula meraba dadaku yang baru nak membengkak dan memicitmicit puting tetekku yang begitu kecil tapi dah mampu menegak bila di sentuh. Ayah mencempung aku lalu membaringkan diriku di atas pangkin yang telah siap berbentangkan tilam serata di alas dengan kain lampin adik kecik. Tangan dan jari ayah mengusap dan menjalar seluruh tubuhku habis semua sudut tubuhku disentuh, raba dan diciumnya. Bila saat misainya menyentuh bibir pantatku dan lidahnya menjilat lurah pantat yang dah berair tu punggungku terangkat ke atas menahan rasa berahi yang teramat ku rasakan. Aku terasa macam mahu terkencing lalu berbisik dengan nafas yang tersekat-sekat.ayah sakin nak kencing lalu jawabnya kencinglah tak apa, habis seluruh tubuhku bergetar bila kencingku sampai tapi tak ada air macam selalu cuma pantatku rasa berdenyut-denyut dan bertambah basah. Ayah melondehkan kainnya mempamerkan kotenya yang mencanak tegang, inilah kali pertama ku lihat kote ayah secara dekat dan dalam keadaan tegang pula. Kote ayah memang besar dan panjang dengan kepalanya bertakuk terhinggut-hinggut. Ayah mengambil tanganku lalu membawanya untuk ku pegang dan diajarnya cara mengurut, kote ayah bertambah keras ku rasakan dan tak lama ayah mendekatkan kepala kotenya ke mulutku, aku faham apa maksud ayah kerana pernah nampak ibu melakukannya sebelum ini dan aku terus membuka mulutku membenarkan kepala kote ayah memasukki mulutku. Tapi tak banyak yang mampu mulutku lakukan kerana batang kote ayah yang besar tu tak mampu ku telan semuanya. Mata ayah terpejam sambil mulutnya membebel sedapsedap hisap lagi nak sedap. Setelah puas batang pelirnya ku hisap dan ku sedut, ayah membaringkan aku dengan mengangkangkan kakiku seluas mungkin. Ayah membelekbelek bibir cipapku sambil mengusap-ngusap manja biji kelentitku yang dah keras rasa nak tercabut keluar dari tapaknya. Ayah menghampiriku, menolak kakiku ke atas sambil menggeselkan kepala kotenya ke lurah cipapku, aku menahan nafas menanti apakah yang akan berlaku seterusnya. Geselan ayah semakin keras lalu membuka lubang cipapku buat pertama kalinya sambil diulitnya berkali-kali lubang kecil itu sesekali terasa ditekantekannya lubang cipapku yang sangat kecil berbanding batang pelirnya yang besar itu. Ayah berbisik lagi.sakin sabar ya.mungkin sakin akan rasa perit sikit tapi takpa ianya tak lama.ayah cuba masukkan batang ayah sikit-sikit.sakin kangkang luas-luas dan

tarik nafas dalam-dalam. Sekali lagi aku merasakan ayah mengulitkan kepala kotenya di lubang pantatku dan kali ini ku rasakan ianya terbenam bila ayah menekan masuk, ayah terus menekan hingga sampai ke kulipis daraku dan berhenti, aku mengangkat kepala untuk melihat apa yang terjadi di celah kangkangku dan ayah terus memangku kepalaku bagi membolehkan aku melihat dengan jelas, walaupun sudah sampai ke kulipis dara tapi ku lihat hanya kepala kote sahaja yang tenggelam sedangkan batang kote ayah masih banyak di luar. Aku bergayut kepada lengan ayah sambil mataku memandang terus adegan di celah kangkang.dan tetiba sahaja ayah mendengus seraya mendorong dengan kuat batang kotenya ke dalam lubang pantatku.adoi..adoi.sakitnya ayah jeritku tapi ayah terus mendorong masuk batang kotenya terasa bagai dicarik dengan pisau bila batang kote ayah membelah kulipis daraku, air mataku meleleh tanpa dapat ku tahan dan ayah terus-terusan menekan masuk hingga santak tak boleh masuk lagi. Ayah menyeka air mataku sambil berkata.sabarlah sakin.biar ayah main puas-puas.alang-alang dah buat kita buat betul-betul.dan aku hanya angguk. Ayah menarik keluar batang kotenya yang melekat dengan darah daraku, membaringkan aku telentang semula, secara mencelapak ayah memasukkan semula kepala kotenya bila terasa aku mengangkat naik tundunku. Ayah kemudiannya dengan sekali henjut terus mendorong masuk sampai habis dan kemudiannya menarik keluar semula, pergerakan ini mulanya perlahan tapi bila dirasanya lubang cipapku telah dapat menerima kemasukan batang pelirnya itu ayah melajukan pergerakkannya keluar masuk. Aku tak dapat nak bayangkan rasanya sedap sungguh hilang segala sakit timbul rasa nikmat yang tak terperi sedapnya, ayah terus mendayung dengan laju dan entah berapa kali aku dah terkencing aku tak pasti lagi malah aku rasa hampir pengsan menahan gelora berahi yang bertatap di seleuruh urat nadiku. Ayah kemudiannya kejang sambil menojah masuk sedalam yang boleh, memeluk tubuh kecilku sekemasnya lalu memancutkan air maninya ke dalam lubang pantatku buat pertama kalinya, aku dapat merasakan pancutan demi pancutan air maninya mengenai pangkal rahimku dan aku turut terkencing sekali lagi dinding lubang pantatku menyepit kote ayah dengan kuatnya seolah tak mahu melepaskannya lagi. Ayah terkulai lesu sambil mencium dahiku ia berbisik.sakin hebat macam emaknya juga.ketat sungguh lubang sakin.kita main selalu macam ni ye.ayah memujukku agar meneruskan senggama kami. Aku membalas ciuman ayah sambil berbisik.sakin izinkan bila sahaja ayah naknak.main pantat sakin mainlah tapi buat macam tadi dan jangan kasi emak tahu. Ayah memelukku sekali lagi sambil perlahan-lahan membaringkan aku dan menarik keluar batang kotenya dari lubang cipapku yang dah terpokah dikerjakannya. Lubang pantatku terpelohong agak lama sebelum merapat semula, maklumlah lubang pantat muda yang diradak dengan hebat dah tentulah terkejut tapi aku cukup puas melakukan persetubuhan dengannya walaupun ia adalah ayahku sendiri. Posted by Haziq ashraf at 9:34 PM 2 comments: Email ThisBlogThis!Share to TwitterShare to Facebook

Older PostsHome
Subscribe to: Posts (Atom)

Pages Home Followers

Blog Archive
o

2010 (29) November (12) Cerita dari johor Get your own Chat Box! Go Large! Nama aku Man.aku ni pemalu aku ske jeles ngan kawa... Cikgu Faridah Mengintip 3 Mengintip 2 Mengintip 1 Ibu kandung Penangan Janda Main dengan Indon Video main dengan cikgu Kak Lin October (17)

About Me

Haziq ashraf View my complete profile


Awesome Inc. template. Powered by Blogger.

Cikgu Hayati
cikgu norhayati adalah seorang guru di sebuah sekolah menengah di bandar t.cikgu norhayati berumur 24 tahun dan telahpun mendirikan rumahtangga.suaminya berumur 27 tahun dan bekerja sebagai pegawai

bank.cikgu norhayati mempunyai bentuk badan yg boleh dikatakan menarik.buahdadanya pejal dan tajam.punggungnya pula lentik.rambut cikgu norhayati adalah separas bahu sahaja.cikgu norhayati dan suaminya masih belum mempunyai anak.mereka baru 2 thn mendirikan rumahtangga.ramai juga lelaki yg tertarik dengan cikgu norhayati, tapi cikgu norhayati langsung tak layan memandangkan dia sudah bersuami.cikgu norhayati selalu memakai baju kurung sutera bila keluar mengajar.cikgu norhayati juga bertudung.mereka tinggal di sebuah kawasan perumahan.inilah antara kisah2 yg terjadi pada cikgu norhayati semasa mereka tinggal di kawasan perumahan tersebut.>> kisah 1: cikgu norhayati dan jiran sebelah.>> [permulaan]>> petang itu setelah pulang dari mengajar, seperti biasa cikgu norhayati menunggu suaminya untuk datang menjemputnya pulang kerumah.tiba2 hp cikgu norhayati berbunyi.rupanya hari itu suaminya tidak dapat menjemputnya pulang kerana terpaksa bekerja overtime.terpaksalah cikgu

norhayati menunggu teksi untuk pulang hari tu.sedang cikgu norhayati menunggu teksi itu, sebuah van berhenti didepan cikgu norhayati.rupanyapemandu van itu adalah abg mat, jiran sebelah rumah mereka.abg mat berumur 40 thn dan telah berkahwin serta mempunyai 5 org anak.>> "eh cikgu, nak kemana ni?marilah abg mat tumpangkan" ucap abg mat kepada cikgu norhayati. "tak apalah abg mat, biar saya tunggu teksi ajer.nanti menyusahkan abg mat pula" balas cikgu norhayati."eh susah apanya pula, marilah.lagipun susah nak dapat teksi waktu begini" ucap abg mat lagi.cikgu norhayati pun berfikir sejenak lalu bersetuju menerima pelawaan abg mat.sepanjang perjalanan mereka byk mendiamkan diri sahaja.cikgunorhayati lebih suka melihat pemandangan sepanjang jalan.tapi lain pula yg bermain di fikiran abg mat.mata abg mat asyik menjeling ke arah buah dada dan paha cikgu norhayati sahaja.cikgu norhayati langsung tidak menyedari perbuatan abg mat itu.abg mat sebenarnya telah lama mengidamkan tubuh cikgu norhayati.nampaknya hari ini dia bertuah kerana dia akan mendapat tubuh yg telah lama dihajatkanya itu.kepala abg mat mula memikirkan rancangan jahat untuk meratah tubuh cikgu norhayati pada

hari itu."hehe, siaplah kau sekejap lagi, aku akan jadikan kau hamba nafsuku" bisik hati> abg mat.>> "cikgu, kita singgah dikedai N kejap yer, sebab org rumah abg mat pesan suruh beli gula" kata abg mat.cikgu norhayati hanya menganggukkan kepala bersetuju dengan abg mat.lagi pun dia yg menumpang van abg mat hari tu.apa salahnya fikir cikgu norhayati."cikgu tunggu sini kejap yer, saya nak pergi beli sekarang".>> "baiklah" jawab cikgu norhayati pendek.abg mat sebenarnya bukan turun untuk membeli gula, tetapi membeli pil perangsang untuk melaksanakan rancangan jahanya pada cikgu norhayati.setelahselesai membeli pil perangsang, abg mat membeli pula 2 botol air oren.dia memasukkan beberapa biji pil perangsang kedalam air oren untuk cikgu norhayati.abg mat pun kembali semula kedalam van.>> "nah cikgu, minum dulu.gula dah habis pula kat kedai ni.terpaksa kita pergi ke kedai yg jauh sikit tu" ucap abg mat sambil menghulurkan botol air oren yg telah dicampur dengan ubat perangsang itu tadi.cikgu norhayati mengambil botol air oren itu

sambil mengucapkan terima kasih.memang dia dahaga sejak lama menanti teksi tadi.air oren didalam botol terus disedut hingga separuh.abg mat tersenyum sinis bila melihat air oren itu diminum hingga separuh.abg mat pasti sekejap lagi dia akan mendapat tubuh cikgu norhayati.abg mat pun meneruskan perjalanan.dia sengaja mengambil jalan pintas melalui ladang kelapa sawit kerana jalan itu jarang digunakan oleh org ramai.nanti mudahlah untuk dia mengerjakan tubuh cikgu norhayati.>> setelah 5 minit, cikgu norhayati mula merasakan badannya panas.dia merasa kepalanya khayal.semakin lama semakin kuat perasaan ghairah yg memuncak dalam dirinya.cikgu norhayati mula tak senang duduk.abg mat perasan akan perubahan cikgu norhayati.hatinya melonjak gembira.cikgu norhayati merasakan pantatnya telah berair.seluar dalamnya juga telah dirasakan lembab.abg mat membelok masuk ke sebuah lorong.cikgunorhayati langsung tidak menyedari dimana dia berada sekarang kerana dirinya telah dikuasai perasaan ghairah yg teramat sangat.abg mat pun memberhentikan vannya.dia mengeluarkan perakam video mini dari belakang vannya lalu

menekan butang 'record'.>> abg mat terus menjatuhkan tempat duduk cikgu norhayati lalu dengan rakusnya menerkam lalu mengulum lidah cikgu norhayati.cikgunorhayati terkejut dengan perbuatan abg mat itu, tapi dia sendiri sudah tak berdaya untuk menghalang perbuatan abg mat terhadap dirinya itu.hatinya meronta2 supaya abg mat menghentikan perbuatannya itu, namun tubuh badannya seakan2 menerima segalanya kerana kesan ubat perangsang yg telah meresap kedalam badannya.abg mat terus menghisap lidah cikgu norhayati dengan rakus sekali hinggakan meleleh2 air liur cikgu norhayati di celah2 bibir mereka yg saling bertautan itu.kedua belah tangan abg mat meramas2 buah dada cikgu norhayati yg pejal itu dengan semahunya.memang dia telah lama mengidamkan buah dada cikgu norhayati itu.cikgu norhayati merengek2 lemah apabila buah dadanya dirangsang sebegitu rupa oleh abg mat.baju kurung cikgu norhayati pun disingkap perlahan oleh abg mat.bra cikgu norhayati terus ditarik oleh abg mat lalu tersembullah buah dada cikgu norhayati> yg mekar itu.abg mat terus mengentel2 puting cikgu norhayati yg berwarna coklat muda

itu.sebelahdigentel, sebelah lagi dihisap, dijilat dan digigit oleh abg mat.inilah kali pertama buah dada cikgu norhayati dinikmati lelaki lain selain suami tersayang.cikgu norhayati merayu agar abg mat menghentikan perbuatannya itu namun langsung tidak diendahkan oleh abg mat.setelah puas menikmati buah dada cikgu norhayati, abg mat pun menyingkap kain baju kurung cikgu norhayati dan melondehkan seluar dalam cikgu norhayati.jari2 abg mat yg kasar itu terus menjolok2 kedalam lubang pantat cikgu norhayati.semakinkuatlah rengekkan cikgu norhayati kedengaran. abg mat melajukan jolokkan jarinya ke pantat cikgu norhayati.beberapa ketika kemudian badan cikgu norhayati pun mengejang.cikgu norhayati telah klimaks.air dari pantat cikgu norhayati begitu banyak hinggakan basah tempat duduk van abg mat.air pantat cikgu norhayati yg melekat di jari abg mat disuakan kemulut cikgu norhayati.cikgu norhayati terpaksa> menghisap jari abg mat yg dipenuhi air pantatnya sendiri.abg mat pun membuka zip seluarnya, lalu keluarlah batang abg mat yg hitam lagi gemuk itu.terkejutcikgu norhayati melihat batang abg mat kerana batang suaminya pun tak sebesar itu.abg mat terus menarik kepala cikgu norhayati dengan

kasar lalu disumbatkan batangnya yg tegang itu kedalam mulut cikgu norhayati.cikgunorhayati terpaksa membuka mulutnya luas2 supaya batang abg mat itu dapat masuk kedalam mulutnya yg kecil comel itu.setelah 10 minit cikgu norhayati melakukan blow-job ke batang abg mat, abg mat pun klimaks.5-6 das pancutan padu air mani abg mat kedalam mulut serta muka cikgu norhayati.tersedakcikgu norhayati kerana tertelan air mani abg mat. air mani abg mat mengalir membasahi tudung cikgu norhayati yg telah sengat semasa cikgu norhayati tunduk melakukan blow-job itu tadi.abg mat tersenyum puas kerana telah berjaya menodai kesucian diri cikgu norhayati yg telah menjadi isteri org itu.abg mat ingin meneruskan lagi> perbuatan sumbangnya itu tapi cikgu norhayati memujuk kerana hari telah malam dan sekejap lagi pasti suaminya pulang.tentu suaminya risau sekiranya dia tiada dirumah.abg mat setuju tapi dengan syarat cikgu norhayati mesti sedia melayani nafsunya bila2 masa saja.kalau tidak pita rakaman aksi cikgu norhayati sedang menghisap batang abg mat itu akan diserahkan

kepada suaminya.cikgu norhayati terpaksa bersetuju dengan syarat abg mat itu dengan berat hati sekali.abg mat pun memandu van mereka pulang ke kawasan perumahan mereka.puas hati abg mat.cikgu norhayati pula serba salah dengan wajah yg dipenuhi tompokkan air mani abg mat yg telah kering...>> setelah kejadian di ladang kelapa sawit hari itu, cikgu norhayati cuba untuk mengelak dari bertemu dengan abg mat, jirannya itu.apabila waktu ptg, semasa suami cikgu norhayati membasuh kereta, memang abg mat sengaja datang ke tepi pagar mereka lalu berbual2 dengan suami cikgu norhayati.melihat kehadiran abg mat itu, cikgu norhayati terus masuk kedalam rumah.sumai cikgu norhayati tidak mengesyaki apa2 walaupun abg mat telah berjaya menikmati tubuh isterinya itu.tetapi, lama kelamaan suami cikgu norhayati berasa aneh juga kerana setiap kali abg mat datang berbual, pasti cikgu norhayati akan masuk kedalam rumah.suami cikgu norhayati bimbang sekiranya perbuatan cikgu norhayati

itu menyebabkan jiran mereka itu berkecil hati.hinggalah pada suatu ptg, suami cikgu norhayati menjemput abg mat untuk makan malam dirumah mereka kerana isteri abg mat pulang ke kampung.yang tinggal hanya abg mat dengan 5 org anaknya sahaja.abg mat apa lagi, dengan senang hati menerima pelawaan suami cikgu> norhayati.didalam kepalanya mula memikirkan apa yg bakal dilakukan pada cikgu norhayati dirumah cikgu norhayati sendiri malam nanti.>> "abg dah pelawa abg mat untuk makan malam bersama kita malam ni, kesian dia , isteri dia balik kampung, takde org nak masak untuk dia" kata suami cikgu norhayati.hati cikgu norhayati berdebar apabila memikirkan bahawa mereka akan makan semeja malam nanti.namun begitu hati cikgu norhayati lega juga kerana dia memikirkan bahawa suaminya juga ada bersama mereka, takkan abg mat dapat melakukan apa2 kepadanya.>> malam itu tepat jam 9 malam, abg mat pun datang dengan 5 orang anaknya.suami cikgu norhayati menyambut mereka

dengan gembira tanpa menyedari abg mat mempunyai niat serong terhadap isterinya itu.sementara menunggu cikgu norhayati menghidangkan makanan, mereka berbual2 dahulu sambil menonton tv.anak2 abg mat semuanya kelihatan begitu mesra dengan suami cikgu norhayati.anak abg mat yg sulung berumur 19 tahun, manakala yg paling kecil sekali berumur 13 tahun.mata abg mat menjeling2 kearah dapur untuk melihat tubuh cikgu norhayati.malam itu cikgu norhayati memakai baju kebaya ketat berwarna hijau muda.cikgu norhayati juga mengenakan tudung hijau agar padan dengan kebayanya.abg mat menelan air liur apabila melihat punggung cikgu norhayati yg padat disebalik kain kebayanya yg ketat itu.cikgu norhayati perasan yg mata abg mat selalu memandang kearah buah dada dan juga pantatnya malam itu, tapi cikgu norhayati buat tak tahu sahaja kerana dia yakin abg mat takkan berani melakukan apa2 terhadapnya> kerana suaminya ada bersama.>> waktu makan pun tiba.suami cikgu norhayati makan sambil berbual mesra dengan abg mat serta anakanaknya.cikgu

norhayati pula lebih byk mendiamkan diri dari turut serta dalam perbualan mereka.sedang mereka menikmati makan malam itu, tiba2 anak abg mat yg berumur 13 tahun itu dengan tidak sengaja telah terlanggar gelas minumannya.air yg tertumpah dari gelas itu mengalir lalu mengenai kain kebaya cikgu norhayati.habis basah kain cikgu norhayati terkena air oren.abg mat segera menunjukkan sikap baiknya pada suami cikgu norhayati dengan meminta maaf berkali2 atas kesalahan anaknnya itu.suami cikgu norhayati berkata tak mengapalah kerana dia bukan sengaja.cikgu norhayati pun meminta diri untuk kedapur kerana ingin membersihkan kainnya yg basah itu.mata abg mat memerhatikan setiap ayunan punggung cikgu norhayati sewaktu cikgu norhayati melangkah menuju ke dapur.>> "eh tiba2 perut saya ni buat hal pula, boleh saya gunakan tandas sekejap?" tiba2 sahaja abg mat bersuara kepada suami cikgu norhayati."boleh, apa salahnya, tandas dibelakang, masuk terus kedapur dan pintu yg paling tepi sekali" balas suami cikgu norhayati.abg mat terus bangun menuju kedapur dengan rancangannya untuk menjamah tubuh cikgu

norhayati lagi.>> didapur pula, cikgu norhayati sedang mengelap kain kebayanya yg telah dibasahi air oren itu.habis bahagian pahanya bertompok2 kerana kesan air oren itu.cikgu norhayati tidak menyedari yg abg mat telah berdiri dibelakangnya.dengan tiba2 tangan abg mat yg kasar itu memeluk cikgu norhayati dari belakang sambil meramas2 buah dada cikgu norhayati dengan kuatnya.cikgu norhayati tergamam dengan perbuatan abg mat itu.cikgunorhayati membuka mulut untuk menjerit, tapi dengan pantasnya tangan abg mat mencekup mulut cikgu norhayati.>> "kalau cikgu nak suami cikgu tahu tentang apa yg telah kita lakukan di ladang hari tu, cikgu jeritlah.saya tak kisah, yang rugi cikgu, bukan saya, hehehehe..." ugut abg mat pada telinga cikgu norhayati."kalau cikgu nak rahsia cikgu selamat, lebih baik cikgu ikut saja cakap saya" kata abg mat lagi.tangan abg mat terus memerah dan meramas buah dada cikgu norhayati.perlahan2 abg mat melepaskan cengkaman tangannya dari mulut cikgu norhayati setelah dia yakin cikgu norhayati tidak akan cuba

menjerit lagi.air mata cikgu norhayati mengalir kerana dia bimbang sekiranya suaminya akan masuk kedapur dan melihat dirinya yg sedang digomoli oleh abg mat itu."tak guna cikgu menangis, baik cikgu berikan kerjasama, nanti cikgu pun akan merasa puas juga" kata abg mat lagi sambil menekankan batangnya yg telah keras didalam seluarnya itu ke alur punggung cikgu norhayati.tanganabg mat kini telah membuka 2 butang atas baju kebaya ketat milik cikgu norhayati.tangannya terus menyusup kedalam bra cikgu norhayati> lalu memicit2 puting buah dada cikgu norhayati.cikgu norhayati menjadi terangsang apabila puting buah dadanya itu dpicit2 kuat oleh abg mat.perlahan2 mulut cikgu norhayati mengeluh kenikmatan.abg mat tersenyum kerana dia tahu cikgu norhayati sudah mula memberikan kerjasama kepadanya.dia juga akan pastikan yg cikgu norhayati akan terus menjadi hamba nafsunya.sekarang tangan abg mat telah beralih ke arah pantat cikgu norhayati pula.abg mat menggosok2 pantat cikgu norhayati dari luar kainnya.semakin lama, semakin laju gosokkan tangan

abg mat.cikgu norhayati mula merasakan lubang pantatnya telah mulai basah.setelah puas, abg mat membuka zip kain kebaya ketat cikgu norhayati.zipitu terletak di bahagian punggung.tangan abg mat dengan pantas menyusup masuk kedalam kain cikgu norhayati lalu mengorek2 lubang pantat cikgu norhayati dengan 2 batang jarinya.diputar-putarkan jarinya itu hingga menyebabkan terangkat2 punggung cikgu norhayati menahan nikmat.setelah abg mat melihat cikgu norhayati> hampir klimaks, dia mencabut jarinya lalu membuka zip seluarnya.abg mat menyuruh cikgu norhayati agar melakukan blow-job lagi ke batangnya itu.perlahan2 cikgu norhayati yg sudah terlalu ghairah itu melutut didepan abg mat lalu menghisap batang abg mat perlahan2.abg mat mengocok2 batangnya kemulut cikgu norhayati.setelah 10 minit cikgu norhayati melakukan blow-job ke batang abg mat itu, abg mat pun klimaks.beberapa das pancutan air mani yg dilepaskan oleh abg mat itu semuanya memasuki mulut cikgu norhayati.keranaterlalu banyak air mani abg mat didalam mulut cikgu norhayati, ada yg meleleh keluar melalui rekahan bibir cikgu norhayati itu.>> "sekarang cikgu telan semua air nikmat yg telah saya berikan pada cikgu itu" kata abg

mat.cikgunorhayati menggelengkan kepalanya kerana enggan menelan air mani abg mat yg masin itu."kalau cikgu tak telan, nanti saya beri pita rakaman hari tu pada suami cikgu, nak?" ugut abg mat.terpaksalah cikgu norhayati menelan semua air mani abg mat tu dengan muka yg berkerut menahan loya.abg mat membetulkan seluarnya lalu mengucup dahi cikgu norhayati sambil tersenyum sinis.abg mat sengaja membiarkan cikgu norhayati tidak mencapai klimaks kerana dia ingin menyiksa hamba nafsunya itu.abg mat pun keluar ke ruang makan semula dengan wajah wajah yg ceria.>> "hah macam mana? dah lega ker?" tanya suami cikgu norhayati yang masih belum menghabiskan makan malamnya kerana menunggu abg mat yg disangkakan ke tandas itu tadi."dah.. selesa sekali rasanya" ucap abg mat.memang dia merasa sangat selesa kerana air maninya yg telah seminggu bertakung itu telah habis disedut oleh cikgu norhayati yg cantik itu.merekapun meneruskan makan malam mereka yg terganggu itu.cikgu norhayati setelah membetulkan pakaian serta tudungnnya itu pun keluar ke ruang makan semula dengan wajah yg serba salah.abg mat

hanya tersenyum melihat cikgu norhayati.senyuman penuh rahsia yg hanya diketahui oleh dirinya serta cikgu norhayati sahaja.setelah selesai makan malam, abg mat dan anak-anaknya pun pulang.>> malam itu suami cikgu norhayati merasakan sedikit aneh kerana apabila dia mengadakan hubungan seks dengan cikgu norhayati, dirasakan pantat cikgu norhayati telah terlalu lencun, seolah2 cikgu norhayati telah beberapa kali di kongkek pantatnya malam itu.cikgunorhayati juga kelihatan amat ghairah melakukan hubungan seks mlm itu.mana tak ghairahnya, cikgu norhayati melepaskan segala nafsunya yg tak sampai semasa diperkosa oleh abg mat di dapur awal tadi.suami cikgu norhayati sedikit pun tidak menyangka sudah 2 kali abg mat itu menjamah tubuh isterinya...>>>> pada suatu petang, semasa cikgu norhayati dan suaminya sedang berehat, mereka tiba2 dikejutkan dengan panggilan dari luar rumah mereka.rupa-rupanya anak abg mat yg berumur 13 tahun itu yang datang.cikgunorhayati segera keluar bertanyakan kenapa anak abg mat itu datang petang2

begini.>> "hah kamal, ada apa hal awak datang petang2 begini?" soal cikgu norhayati."mak pesan suruh datang rumah malam ni, ada majlis harijadi, cikgu dan suami cikgu pun mak suruh panggil" jawab kamal.rupa-rupanya kamal adalah anak murid cikgu norhayati di sekolah menengah T.cikgu norhayati berfikir sama ada nak menerima pelawaan tersebut bila tiba2 suaminya mencelah."baiklah kamal, malam nanti cikgu norhayati akan hadir..".cikgu norhayati serba salah kerana suaminya sendiri yang telah bersetuju agar dia pergi ke rumah abg mat malam itu.cikgu norhayati bimbang abg mat akan mengulangi apa yg telah dilakukannya terhadap dirinya dua kali dulu.namunmemikirkan isteri abg mat turut ada sama, cikgu norhayati merasakan dirinya akan selamat dari abg mat sekiranya dia sentiasa bersama2 dengan isteri abg mat.>> malam itu nasib cikgu norhayati sekali lagi malang apabila suaminya menerima kunjungan sahabat lamanya, maka suami cikgu norhayati tidak dapat turut sama hadir ker majlis di rumah abg mat itu.>> "kalau abg tak pergi, yatie pun tak mau pergilah" kata cikgu norhayati pada suaminya."isk mana boleh begini, lagipun kita dah setuju untuk pergi.lagipun kalau

abg tak pergi malam ni, sekurang-kurangnya yatie hadir mewakili kita berdua, lagipun kalau kawan abg tak datang pun, abg sebenarnya malas nak pergi ke majlis sebegitu." balas suami cikgu norhayati pula."lagi pun tentu banyak cerita yg abg dan kawan lama abg tu nak bualkan, kami juga mungkin akan keluar nanti" ujar suami cikgu norhayati lagi.cikgu norhayati tidak dapat berkata apa2 lagi.maka cikgu norhayati pun bersiap2 untuk ke rumah abg mat.cikgunorhayati mengenakan baju kurung sutera berwarna putih dengan tudung hijau.>> cikgu norhayati pun keluar menuju ke rumah abg mat dengan perasaan yg berdebar2.sampai dihalaman rumah abg mat cikgu norhayati pun terus memberi salam.tiada jawapan dari dalam rumah itu.cikgu norhayati terus mengetuk pintu rumah abg mat.seketika kemudian jamal, anak sulung abg mat yg berumur 19 tahun itu membuka pintu."masuklah cikgu, majlis akan dimulakan sebaik sahaja cikgu sampai" ujar jamal.cikgu norhayati tersenyum lalu melangkah masuk kedalam rumah abg mat.cikgu norhayati merasa hairan kerana

dalam rumah abg mat lampu tidak dipasang.gelap."jamal, kenapa tak buka lampu ni?" soal cikgu norhayati."kami sengaja tak buka lampu kerana nak buat suprise sikit" jawab jamal.>> tiba2 didalam gelap itu cikgu norhayati berasa ada org memegang kedua belah tangannya.cikgu norhayati meronta untuk melepaskan tangannya namun sia2 kerana kedua belah tangannya dicengkam dengan erat sekali.lampu pun dibuka.terkejut bukan kepalang cikgu norhayati kerana mendapati dirinya dikelilingi 4 org remaja lelaki.dua melayu dan dua lagi india.kedua belah tangannya di pegang erat oleh dua org remaja india itu.tiada sebarang tanda berlangsungnya majlis harijadi didalam rumah itu.>> "apa yang kamu nak buat ni jamal?adik kamu kata ada majlis harijadi malam ni." sergah cikgu norhayati.cikgu norhayati merasa dirinya telah diperangkap."memanglah hari ni harijadi adik saya, semua ahli keluarga saya telah keluar untuk meraikannya" jawab jamal pantas."habis, kenapa kamu buat begini" soal cikgu norhayati lagi, cemas."haa..malam ni adalah malam special

buat cikgu.kerana malam ni cikgu akan dapat merasa batang org india..hahahaha.."ketawa jamal."berani kamu buat begitu pada saya, nanti saya beritahu pada bapak kamu." ugut cikgu norhayati."sebelum cikgu kata apa2, biar saya tunjukkan ini dulu.." balas jamal pantas sambil menekan butang 'play' pada remote control ditangannya.beberapa ketika kemudian terpampanglah di skrin tv aksi2 cikgu norhayati sedang menghisap batang abg mat, ayah jamal sendiri."apa! bagaimana kamu mendapat pita rakaman ini" soal cikgu norhayati gusar."haha, saya jumpa pita ni dalam bilik bapak, rupanya bapak dah puas dapat menjilat pantat cikgu ya..sekarang> giliran kami pula." jawab jamal."tolonglah jamal, jangan buat saya begini" rayu cikgu norhayati."ahh, cikgu mesti layan kami malam ini, kalau tidak kami akan sebarkan salinan pita video ini" ugut jamal.terdiam cikgu norhayati mendengar ugutan jamal itu.>> "kawan2, apa lagi, habuan dah berada depan mata, jom kita kerjakan pantat cikgu yg cantik nie puas2 malam ni" arah jamal.samy dan muthu pun terus membaringkan cikgu norhayati keatas tlam yg telah tersedia ada di situ.jamal pula terus memasang perakam video kerana

dia ingin merakamkan aksi2 cikgu norhayati dikongkek pantatnya oleh 2 org budak india.>> samy dan muthu sambil sebelah memegang tangan cikgu norhayati, sebelah lagi tangan mereka terus mengusap2 buah dada cikgu norhayati yg mekar disebalik baju suteranya itu.mula2 mereka mengusap lembut sahaja, tetapi lama kelamaan rabaan dan ramasan mereka menjadi semakin kuat dan ganas.jamal dan atan memerhatikan perbuatan samy dan muthu sambil mengocok2 batang mereka.baju kurung sutera cikgu norhayati disingkap oleh samy lalu samy dengan ganasnya menyonyot puting buah dada cikgu norhayati yg berwarna coklat muda itu.muthu pula dengan cepat menyuakan batangnya ke mulut cikgu norhayati.geli geleman cikgu norhayati kerana terpaksa menghisap batang anak india yg tidak bersunat.tangannya pula tidak lepas2 dari menguli buah dada cikgu norhayati yg telah tegang kerana dirangsang oleh kedua budak india itu.jamal dan atan pula terus menyelak kain baju kurung cikgu norhayati hingga paras pinggang lalu atan pun terus menanggalkan seluar

dalam dan panties yg dipakai oleh cikgu norhayati malam> itu.jamal dengan pantas mengangkangkan kaki cikgu norhayati lalu menjilat pantat cikgu norhayati.atan pula mengorek2 lubang dubur cikgu norhayati dengan jarinya.cikgu norhayati cuba untuk berkata untuk menyuruh mereka berhenti namun mulutnya telah dipenuhi oleh batang muthu yg tidak bersunat itu.seluruh tubuh cikgu norhayati sedang mendapat rangsangan seksual yg paling maksima sekarang.kedua2 puting buah dada cikgu norhayati telah begitu tegang sekarang.pantatnya yg sedang dijilat oleh jamal itu juga telah mengeluarkan banyak cecair nikmat.jamal dengan berseleranya menjilat hingga bersih air yg keluar dari pantat cikgu norhayati itu.cikgu norhayati juga semakin kuat menghisap batang muthu hinggakan terpejam mata muthu menahan nikmat dan geli apabila lidah cikgu norhayati bermain2 di hujung batangnya.beberapa ketika kemudian muthu mengejang lalu memancutkan air maninya ke mulut cikgu norhayati.terlalu banyak air mani muthu hinggakan ianya mengalir keluar melalui celah2 bibir cikgu> norhayati.muthu pun mengeluarkan batangnya dari mulut cikgu norhayati.samy pula dengan panas

mengambil alih tempat muthu dengan menyumbatkan batangnya ke mulut cikgu norhayati.belum pun hilang rasa loya cikgu norhayati, terpaksa menghisap batang samy pula.>> tubuh cikgu norhayati diangkat oleh atan dan jamal lalu atan pun masuk kebawah badan cikgu norhayati.atan memasukkan batangnya perlahan kedalam lubang dubur cikgu norhayati yg mengemut2 kuat itu.perlahan2 batang atan tenggelam ke dalam lubang dubur cikgu norhayati.suami cikgu norhayati sendiri belum pernah main dengan cikgu norhayati melalui lubang duburnya.jamal juga turut memasukkan batangnya kedalam pantat cikgu norhayati.agak susah juga batang jamal untuk memasuki lubang pantat cikgu norhayati yg masih sempit itu."ahh ketatnya lubang pantat cikgu" bisik jamal.sekarang badan cikgu norhayati berada di tengah2 antara jamal yg sedang menghenjut pantatnya dan atan yg sedang meneroka lubang duburnya.sungguh mengghairahkan sekali, seorang perempuan muda bertudung sedang dihenjut pantat, dubur serta mulutnya.cikgu norhayati sekarang tak ubah bagaikan seorang perempuan sundal yg sentiasa ketagihkan seks.samy pula telah mencapai klimaksnya.tersedak cikgu norhayati kerana

terpaksa menelan> semua air mani samy yg jauh lebih banyak dari muthu tadi.muthu yang telah naik kembali nafsunya kini sedang mengigit2 puting cikgu norhayati.cikgu norhayati merayu supaya jangan ditinggalkan sebarang bekas di badannya kerana cikgu norhayati bimbang suaminya akan perasan nanti.jamal semakin laju menghenjut pantat cikgu norhayati.dirasakanbatangnya begitu kuat dicengkam oleh lubang pantat cikgu norhayati.beberapa ketika kemudian jamal pun memancutkan air maninya kedalam pantat cikgu norhayati.atan juga telah klimaks, lubang dubur cikgu norhayati begtu ketat menyebabkannya tak dapat bertahan lama.beberapa das pancutan air mani atan memenuhi lubang dubur cikgu norhayati.jamal dan atan pun mencabut batang mereka lalu terbaring keletihan.kelihatan air mani atan dan jamal meleleh keluar melalui lubang pantat dan dubur cikgu norhayati yg basah lencun dengan air nikmat itu.samy dan muthu pula terus mengerjakan kedua2 lubang yg terdapat di tubuh cikgu norhayati itu.seketika kemudian mereka> pun klimaks didalam lubang pantat dan dubur cikgu norhayati.merekajugaterbaring di sebelah cikgu norhayati yang keletihan akibat dikongkek

berkali2 oleh 4 org anak muda.cikgu norhayati terbaring dengan baju kurungnya terselak hingga menampakkan kedua2 gunung yg mekar di dadanya itu.kainnya juga terselak hingga paras pinggang menampakkan lubang pantat dan duburnya yg lencun dipenuhi air mani 4 org anak muda.di wajah cikgu norhayati juga terdapat tompokkan air mani yg telah kering.begitu juga di bibirnya, terdapat kesan2 air mani yg telah kering.setengah jam kemudian mereka mengemaskan kembali pakaian cikgu norhayati lalu menyuruh cikgu norhayati pulang kerumah.cikgu norhayati melangkah pulang ke rumah dengan perasaan yg berkecamuk.namun begitu cikgu norhayati juga merasakan kepuasan yg tak terhingga bersama2 dengan 4 orang anak muda itu tadi.jamal tersenyum puas kerana berjaya merakamkan aksi2 lucah cikgu norhayati disetubuhi 4 org lelaki.>> suatu hari suami cikgu norhayati membawa pulang 2 orang lelaki keturunan india ke rumah mereka.kata suami cikgu norhayati, mereka

adalah business partner yg datang untuk melawat projek mereka di kawasan berhampiran dengan sekolah dimana cikgu norhayati mengajar.mereka juga akan bermalam di rumah mereka selama 2 malam.cikgu norhayati hanya tersenyum mendengar apa yg dikatakan oleh suaminya itu.mereka membawa sebuah beg pakaian sahaja.mereka berdua ditempatkan di bilik atas rumah mereka.>> malam itu setelah kedua tetamu mereka itu masuk tidur, cikgu norhayati berkata sesuatu kepada suaminya didalam bilik tidur mereka."abg, yatie tengok kawan abg tu pandang yatie semacam jer bang..yatie takutlah." kata cikgu norhayati.suami cikgu norhayati hanya ketawa mendengar apa yg dikatakan oleh cikgu norhayati itu."tak ada apa2 lah..yatie tak perlu risau, mereka berdua tu org baik." ujar suami cikgu norhayati.malan itu suami cikgu norhayati begitu bernafsu sekali mengerjakan pantat cikgu norhayati hinggakan mulut cikgu norhayati tak berhenti2 merengek2 manja.2 pusingan juga suami cikgu norhayati membaham pantatnya malam itu.mereka terlupa bahawa rumah

mereka malam itu ada tetamu.kedua2 lelaki india itu bercakap2 didalam bilik mereka.>> "eh ramu..kau dengar tak suara perempuan tu merengek2?" tanya kuty pada temannya ramu."ya aku dengar..isk dasyat betul bunyinya..tentu seronok kawan kita itu sedang menikmati tubuh isterinya itu kan?" tanya ramu kepada kuty semula."eh ramu, kau tak geram ke tengok tubuh isterinya tu.aku geram betullah.kalau dapat kat aku, mau semalaman aku fuck pantat dia" kata kuty lagi."siapa cakap aku tak geram, sepanjang kita makan malam tadi, batang aku ni dah keras dalam seluar tau tak.ketat betul baju yang dia pakai masa makan malam tadi, aku ingat situ jugak aku nak hisap puting dia..hehehe.." balas ramu.memang semasa mereka makan malam tadi cikgu norhayati mengenakan baju yg agak fit hingga jelas menampakkan bentuk buah dadanya pada ramu dan kuty.>> "apa kata kalau pagi esok kita pakat2 fuck pantat isteri kawan kita tu?" kuty mengemukakan cadangan."hahaha..aku pun terfikir

perkara yang sama, tapi isteri dia tu cikgu, mesti dia keluar mengajar pagi esok.masa mana kita nak main ngan pantat dia?" soal ramu pula."tak apa, jangan bimbang.perkara itu kau serahkan pada aku" kata kuty sambil mengeluarkan sebotol ubat ghairah."hahahahaha....." ketawa ramu gembira kerana dia sendiri pun memang dah mengidamkan tubuh badan cikgu norhayati.>> keesokkan paginya cikgu norhayati dan suaminya telah bersiap2 untuk pergi bekerja.suami cikgu norhayati menyuruh cikgu norhayati memanggil 2 org kawannya yg masih berada di tingkat atas itu.cikgu norhayati pun melangkah menaiki tangga menuju ke bilik kedua tamu mereka.cikgu norhayati mengetuk pintu sambil memanggil mereka untuk turun bersarapan bersama2.ramu dan kuty pun keluar dari bilik dengan senyuman sinis.di kepala mereka sudah terbayang2 bagaimana seronoknya mereka nanti bila cikgu norhayati menghisap dan menjilat batang mereka.semasa di ruang makan, sewaktu suami cikgu norhayati keluar untuk menghidupkan enjin kereta dan cikgu norhayati pula sedang sibuk menyediakan hidangan, dengan pantas kuty memasukkan beberapa biji pil perangsang kedalam cawan cikgu norhayati.selepas itu

mereka pun bersarapan seperti biasa.kuty dan ramu menjeling sahaja apabila melihat cikgu norhayati meneguk hingga habis air di cawannya yg telah dicampur dengan ubat perangsang itu.setelah selesai, mereka> pun berbincang tentang kerja.kuty menyuruh suami cikgu norhayati pergi ke bank dengan segera untuk menyiapkan dokumen2 penting yg perlu bagi urusan mereka hari itu.suami cikgu norhayati meminta untuk menghantar cikgu norhayati ke sekolah tempat dia mengajar dulu namun kuty berkata biar dia dan ramu yg tlg hantarkan.lagi pun suami cikgu norhayati mesti menyiapkan segera semua dokumen yg diminta mereka.mereka juga memberikan alasan yg mereka akan melalui sekolah tempat cikgu norhayati mengajar untuk sampai ke tapak projek syarikat mereka.suamicikgu norhayati pun bersetuju dengan cadangan kuty itu.dia tidak tahu bahawa sebentar lagi 2 org lelaki india itu akan meratah tubuh isterinya yg cantik itu...>> [Bahagian dua]>> sepanjang perjalanan ke sekolah cikgu norhayati mengajar, ramu dan kuty tak putus2 menanyakan berbagai2 soalan kepada cikgu norhayati.jenuh jugalah cikgu

norhayati nak menjawab semua soalan ramu dan kuty itu.kuty sengaja bertanyakan soalan yg berbaur lucah kepada cikgu norhayati untuk melihat reaksi cikgu norhayati."cikgu pernah tengok vcd blue ke tak?" soal kuty."isk apa awak cakap ni?saya tak suka lah benda2 macam tu" balas cikgu norhayati tersinggung dengan soalan kuty itu."hehe..tak apa, kejap lagi kau akan aku kerjakan sepuasnya" bisik hati kuty.ubat perangsang yg telah dicampurkan kedalam minuman cikgu norhayati telah mula menampakkan kesan.cikgu norhayati mula gelisah ditempat duduk belakang kereta yg dipandu ramu itu.ramu dan kuty tersenyum melihat gelagat cikgu norhayati itu.sebentar lagi pasti fantasi mereka untuk mengerjakan pantat perempuan melayu bertudung yg telah bersuami pasti akan terlaksana.cikgu norhayati hari tu mengenakan baju kebaya dengan tudung wardina.ramu mula> menjilat2 bibir bila melihat cikgu norhayati sudah mulai layu matanya ditempat duduk belakang kereta yg dinaiki mereka itu.ramu menghentikan kereta itu ditepi jalan lalu kuty pun terus

keluar dari kereta lalu masuk semula tapi kali ini di tempat duduk belakang, disebelah cikgu norhayati yg sedang ghairah itu.kuty pun meneruskan perjalanan mereka.>> ditempat duduk belakang itu kuty dengan perlahan2 meramas2 pantat cikgu norhayati dari luar kain kebayanya.cikgu norhayati cuba menghalang perbuatan kuty itu, namun nafsunya yg telah terangsang itu menjadikannya lemah.kuty kemudiannya mengucup bibir cikgu norhayati yg bersalut lipstik merah hati itu.dihisapnya bibir cikgu norhayati dengan penuh nafsu sambil sesekali menjulurkan lidahnya kedalam mulut cikgu norhayati lalu menjilat2 lidah cikgu norhayati.kuty kemudian memegang pipi cikgu norhayati agar mulutnya terbuka lalu meludahkan air liurnya kedalam mulut cikgu norhayati.terasa payau air liur kuty yg kuat merokok itu.cikgunorhayati terpaksa menelan air liur kuty itu kerana mulutnya telah ditekup ole tangan kuty yg kasar berbulu itu.ramu hanya menjeling dari cermin belakang sambil tersenyum kerana dia tahu kuty sememangnya gemarkan seks yang agak kotor.>> kemudian tangan kuty mula menyeluk kebawah baju kebaya cikgu norhayati lalu meramas2 kedua buah dada cikgu norhayati

bergilir2.kemudian kuty menyeluk pula kain yg dipakai cikgu norhayati lalu menjolok2 lubang pantat cikgu norhayati dengan 2 batang jarinya.terangkat2tubuh cikgu norhayati apabila pantatnya dijolok begitu.kuty meraih tangan cikgu norhayati yg lembut itu lalu digosokkan ke batangnya yg telah tegang didalam seluarnya.kuty kemudian membuka zip seluarnya untuk mengeluarkan batangnya itu.tangan cikgu norhayati lalu mengenggam batang kuty yg besar itu sambil melancapkannya sekali.perlahan2badan cikgu norhayati dijatuhkan oleh kuty hinggakan muka cikgu norhayati berada betul2 dihadapan batangnya yg keras seperti besi itu.jari2 kuty masih terus dengan tugasnya mengorek2 lubang pantat cikgu norhayati.tangan kuty sudah basah kerana air pantat cikgu norhayati telah keluar dengan banyak sekali.cikgu norhayati yg telah terlalu ghairah itu telah lupa diri sekarang.cikgu norhayati> terus mengulum batang kuty yg tidak bersunat itu dengan lahapnya.ramu melihat satu pemandangan yg sungguh indah di tempat duduk belakang kereta yg dipandunya itu.cikgu norhayati dengan kain yg terselak sedang menghisap batang kuty sambil jari2 kuty menjolok2 lubang

pantatnya yg sempit itu.tudung wardina di kepala cikgu norhayati telah senget akibat terlalu laju cikgu norhayati menghisap batang kuty.>> kuty dengan ganasnya menolak badan cikgu norhayati hingga terbaring lalu mengangkangkan kaki cikgu norhayati seluas-luasnya.kuty terus menjilat sambil menyonyot biji kelentit cikgu norhayati yg telah becak itu.kereta yg dipandu ramu itu berhenti di lampu merah.sebuah motorsikal juga berhenti disebelah kereta mereka.rupa-rupanya penunggang motor itu adalah cikgu zam.cikgu zam adalah guru yg mengajar di sekolah cikgu norhayati juga.alangkah terkejutnya cikgu zam melihat keadaan cikgu norhayati yg terkangkang di tempat duduk belakang kereta itu sambil seorang lelaki india menjilat2 lubang pantatnya.setahu cikgu zam, cikgu norhayati adalah seorang perempuan yg sopan, lebih2 lagi cikgu norhayati juga telah bersuami.kerasbatang pelir cikgu melihat pantat cikgu norhayati yg tembam itu.memang cikgu zam juga telah lama geramkan pantat cikgu norhayati, tapi memikirkan cikgu norhayati telah bersuami, maka dia pun mendiamkan diri sahaja.namun apa yg telah dilihatnya pagi ini telah merubah> pandangannya terhadap cikgu norhayati yg ayu dan sopan itu.lampu bertukar hijau.keretaitu pun bergerak laju meninggalkan motor cikgu zam.>> telah beberapa kali

cikgu norhayati klimaks hari ini.badan cikgu norhayati juga telah lembik dikerjakan oleh kuty.muka dan mulut cikgu norhayati comot dipenuhi tompokkan air mani kuty.begitu juga dengan lubang pantatnya.kelihatan cecair putih pekat meleleh keluar dari pantat dan juga dubur cikgu norhayati.nyatalahcikgu norhayati telah dikerjakan sepuasnya oleh kuty dan ramu.rupa-rupanya mereka berdua telah selesai melepaskan segala nafsu mereka ke segenap penjuru tubuh cikgu norhayati.mereka sama2 membetulkan pakaian cikgu norhayati lalu menghantar cikgu norhayati ke sekolah dimana cikgu norhayati mengajar.perlahan2 cikgu norhayati turun dari kereta lalu berjalan ke dalam kawasan sekolah.masih terasa air mani kuty dan ramu mengalir dari celahan pantat dan juga duburnya.cikgu zam memerhati langkah cikgu norhayati dengan penuh makna...

Meramas Puting Makcik SalShare


Posted on August 15, 2011 by ceritalucahberahi.com

Cerita bogel bertudung melayu Bila aku terbaca ceritacerita dalam kolum ini, aku rasa amat terangsang sekali

terutamanya bila cerita tersebut hampir menyamai peristiwa yang aku alami. Rasanya tak keseorangan aku didunia yang bernafsu ini. Aku ini bukanlah pandai bercerita tapi aku nak cubalah dengan berpandukan gaya penulisan yang telah aku baca dalam kolum ini. Ni cerita aku masa dahulu yang tetap segar dalam ingatan aku. Dulu pasal hubungan seks bukanlah aku setua jagung, aku dah lama merasainya, nothing new. Kau orang pun faham kan, siapalah yang tak pernah nakal disekolah dulukan? Oklah, bagi aku cerita sekolah tu biasalah, tapi takkan sama thrillnya dengan apa yang aku lalui selepas SPM. Kisah ini bermula selepas peperiksaan SPM. Mak aku suruhlah aku tolong mengurus bakerinya secara sepenuh masa. Sebenarnya bakeri itu dikongsi oleh mak aku dan kawan baiknya iaitu Auntie Sal. Auntie Sal ni biasalah dengan keluarga aku sejak kecil, umurnya 47 dah kahwin, anak besar dah. Dia ni bolehlah dikategorikan dalam kategori cergas dan ceria atau lebih tepat gedik, orang tempat aku kata. Tapi berbeza dengan Mak aku, Auntie Sal ni concentrate dengan bisnes bakeri ni saja, mak aku ligat, macam-macam bisnes. So, most of the time Auntie Sal akunilah yang jaga kedai, pekerja buat pastry sebelah pagi saja jadi sebelah petang akulah yang berada dikedai tolong Auntie Sal (sebenarnya

tak tolong apa pun, tolong kacau aje, sebab tu mak aku suruh aku duduk dikedai) Mula-mula, boringlah aku rasa, tambahan lagi bila kena sindir dengan kawan-kawan aku yang lalu depan kedai, tension-tension. Hari-hari begitu, sampai dah tak ada apa nak buat atau tengok, semua pastry, semua mesin habis aku dah test, main dsb. Layan customer ajelah yang boleh tahan, itupun kalau awek yang masuk, tapi bukan setiap jam ada customer, malam tak ada langsunglah. So aku pun tak tahu kenapa dan macammana, aku mula memerhatikan Auntie Sal aku dan entah kenapa juga, pada masa itulah baru aku menyedari betapa menarik dan seksinya Auntie Sal aku, sebelum ni bertahun-tahun tak pernah pun aku nampak dia begitu, aku buta kot, aku kata pada diri aku. Sebenarnya mungkin dah dua minggu aku tak projek dengan budak perempuan di sekolah lama aku. Auntie Sal aku ni tinggi sikit dari aku, badannya sedap berisi, kata orang. Rupa, kalau ikut taste aku yang sebenar, kira out lah tapi body, macammanalah aku tak notice sebelum ini, punyalah seksi, buah dada bulat macam dua belon bertangkup, nampak pejal dan tegang pula tu, perutnya pula taklah flabby tapi firm dan menurun kebawah sampai ke tundunnya. Yang paling aku tak tahan tengok ialah PUNGGUNG nya, Oh,My God, mula-mula aku kata pada diriku, punggung Auntie Sal aku ni memang beautiful, besar

tapi bulat dan menonggek (macam Jenifer Lopez), rasa macam nak jilat dan gigit. Aku ni memang dah lama suka punggung, memang favourite aku. Kat sekolah pun memang aku target perempuan yang punngungnya tonggek tapi bukanlah yang besar sebab aku amat terasa horny dan nikmat bila cium punggung atau bila budak perempuan duduk atas peha aku dan gesel punggung atas batang aku. Jangan tanya kenapa, memang aku dah begitu. Berbalik pada Auntie Sal, setelah menyedari rasa horny aku pada dia barulah aku rasa excited. Auntie Sal ni selalu dressing pakai seluar dan blouse atau t shirt dengan tudung dia. Selalunya dia pakai seluar dan t-shirt yang fit so nampak clearlah. Kalau dia pakai seluar loose dan blouse pun, dadanya yang menetek dan punggungnya yang menonggek tetap nampak, tak boleh nak sembunyi, lagi stim tengok. Mula-mula tu aku cuma perhati secara tak langsung saja masa dia menonggeng susun pastry atau masa tengah menonggeng belakang kaunter layan customer. Batang aku yang sememangnya sentiasa keras sejak itu lagilah keras berdenyut-denyut melihatkan punggungnya yang tertonggeng. Yang paling membuatkan aku tak tentu arah ialah melihat Auntie Sal duduk atas kerusi cashier sambil bersiku atas kaunter, fhuh, punyalah aerodinamik dan pejal punggung Auntie Sal. (Aku selalu duduk belakang kaunter juga) Kalau lihat dari belakang Auntie Sal, shape

punggungnya memang bulat dan berlurah, aku memang betul-betul rasa nak melutut belakang punggungnya dan ramas punggungnya atau tembab batang aku yang keras tu atas punggungnya, itulah keinginan aku yang ketara. Ada ketikanya aku terlalu kuat mengelamun bila aku tenung punggung Auntie Sal sehingga tak sedar customer depan Auntie Sal tersenyum melihat gelagat aku, punyalah malu. Semakin hari berlalu, aku menjadi semakin horny dan obsessed dengan Auntie Sal aku. Yang menghairankan sekali ialah, bila aku projek dengan girlfriend aku, walaupun dia menonggeng dalam kereta untuk ku nikmati (girlfriend aku faham favourite aku), aku rasa tak thrill, aku asyik teringat punggung Auntie Sal saja. Melancap, jangan ceritalah, dua tiga kali sehari dah jadi biasa, setiap kali aku melancap mesti aku bayangkan Auntie Sal. Akhirnya aku dah tak tahan, aku pun mula mencari jalan nak raba punggung Auntie Sal aku. Bila saja dia menonggeng aku mesti sengaja langgar punggungnya sambil tanganku berlalu diatas punggungnya. Berderau darah aku bila aku buat begitu. Peluang yang paling baik untuk aku raba dengan lama punggungnya ialah ketika Auntie Sal duduk belakang kaunter, aku akan selalu buat hal nak ambil kotak dalam kabinet bawah kaunter dan sambil aku tunduk nak capai kotak sebelah tangan aku aku pautkan pada punggungnya, nak stabilkan dirilah kononnya. Punyalah stim aku dan

kerapkali lepas tu aku terus ke bilik air belakang dan apalagi, melancaplah. Hari-hari aku buat begitu, Auntie Sal aku pun tak perasan atau tak kisah kot, kata aku. Hari-hari juga aku tak pernah lewat kekedai sampai mak aku pun hairan tapi aku dipujinya, bagus katanya, baru ada disiplin. Kalaulah mak aku tahu! Aku pun teruslah buat macam itu hari-hari. Betullah kata orang, alah bisa tegal biasa dan bagi betis nak peha, aku dah mula ubah stail pula, tengokkan Auntie Sal tak pernah mengelak pun, aku memang sure dia tak kisah atau dia memang suka tapi biasalah, malu. Mulalah aku ubah lagi strategi dari raba punggung aku mula gesel atau tembab batang aku yang keras tu kat punggungnya. Dulu aku pakai jeans tapi sekarang aku pakai seluar cotton pula, nak bagi lagi sedap rasa bila batang aku gesel kat punggungnya, kadang-kadang aku tak pakai seluar dalam pun. Nikmatnya ketika itu, tak tahu nak cerita. Paling syok tembab punggung Auntie Sal belakang kaunter ketika nak masukkan kertas mesin kira. Auntie Sal akan pegang cover dan spring mesin manakala aku terkial-kial masukkan kertas dan sepanjang masa itu memang aku tekan habislah batang aku kat punggung dia, kalau Auntie Sal pakai seluar yang macam getah tu, memang paling aku suka sebab aku boleh rasa batang aku sedikit tersepit dicelahan punggungnya, nasib baik aku tak terpancut sebab aku jenis yang lambat terpancut.

Yang paling pelik ialah reaksinya. Auntie Sal langsung tak tunjukkan sebarang reaksi, selamba aje, terangsang pun tidak, marah pun tidak, malah macam tak ada apa-apa. Bagi aku, aku dah rasa mission accomplished, aku continue memuaskan keinginan aku, siang tembab punggung Auntie Sal, malam, melancap bagai nak gila atas katil aku. Sebenarnya aku mengharapkan juga respon darinya tapi dah tak ada, takpelah, aku pun dah rasa puas dengan apa yang aku buat dekat punggung dia dan kalau aku rasa nak fuck sangat, seperti biasalah, dalam kereta dengan girlfriend akulah. Girlfriend aku pun hairan juga kerana aku asyik doggy style aje. Keadaan macam ni berterusan agak lama juga, adalah dua tiga minggu sehinggalah satu hari tu, masa tak ada customer, Auntie Sal berbual-bual kosong dengan aku, Tanya aku pasal result SPM akan datang dan universiti mana aku nak pergi. Aku beritahu dia aku nak memohon universiti di KL dimana Auntie Sal kata nanti takadalah orang nak tolong dia lagi. Aku pun bagi cadangan supaya ambillah budak-budak perempuan yang buat pastry tu membantu tapi katanya susah, especially dalam bab-bab duit. Aku angguk saja la, tapi aku betul-betul tersentak bila dia berseloroh menambah, .lagipun, kalau budak-budak tu yang tembab Auntie, tak rasa apa-apa, flat aje sambil ketawa berdekahdekah.

Aku punyalah terkejut sampai boleh rasa habis sejuk kaku semua badan aku. Oh My God, dia perasan. Secara tiba-tiba aku rasa amat malu sekali, tak tahu nak cerita. Aku termangu terus bila pandang Auntie Sal yang tersengih tengok reaksi aku, Hai, dah buat selalu, takkan malu pula ? Aku tak tahu nak kata apa kecuali Er,er. Melihatkan reaksi aku yang terkedu ni, mungkin dia kesian tengok aku yang panik ni dan kata, Auntie takpe Azman, tak kisah langsung, biasalah. Aku nak kata apa lagi, ye, ke sajala. Lepas tu Auntie aku bangun dan masuk dalam ofis kecil di belakang, buat akaunlah agaknya. Tinggallah aku yang masih trauma ni. Hai, malu-malu, rasa macam nak hantuk kepala kat dinding saja. Tak lama lepas tu Auntie Sal panggil aku dari dalam ofisnya dan aku pun pergilah. Aku masuk ofis dan nampak Auntie Sal tengah duduk atas sofa dan baca majalah, la, aku ingat buat kerja, rileks rupanya. Sambil mendongak melalui cermin hitam ofis melihat ke luar, Auntie Sal tanya, Petang ni tak ada orang sangat? dan aku angguk. Kemudian Auntie aku meletakkan majalah dan adjust kedudukannya atas sofa, kakinya disilangkan dan tangannya diletakkan atas tepi sofa, menyokong badannya dan membuatkan sebanagian dari punggungnya yang gebu itu terdedah kepada pandangan aku, fhuh, aku kata dalam hati, pejalnya dan cantik. Serta merta aku boeh rasa darahku memanas dalam tubuh aku. Kemudian dia suruh aku duduk dan aku pun duduk

bersandar di tepi sana sofa. Pada ketika itu, aku dah boleh agak dah dan memang aku sure, kejap lagi mesti something happen, melihatkan pada suasana ketika itu. Aku macam tak percaya tapi aku play alonglah. Auntie aku tersenyumsenyum perhati aku duduk. Ni Azman, Auntie nak cakap sikit dengan Azman. Pasal apa yang Azman buat kat Auntie ka? aku menyampuk, Azman minta maaf Auntie, terlalu ikut rasa aku menambah. Auntie aku ketawa kecil dan kata, ikut rasa ka, lama tak dapat ka, phuh, Auntie Sal ni, direct betul. Auntie tak marah Azman, Cuma surprise lah, tak pernah pun Azman tunjuk minat kat Auntie selama ni. Hah, at this point aku rasa baik aku mula kelentonglah all out. Saja tak tunjuk Auntie, nanti Auntie tak suka kata aku, Oh, ye ke kata Auntie Sal pula. Mulalah, aku pun jalankanlah jarum aku, aku dah nekad, tak sangka jadi macam ni, so dah jadi kira menyeluk perkasamlah, aku fikir. Lagipun aku memang dah betulbetul stim kat Auntie Sal. Aku pun ceritalah kat Auntie Sal yang aku dah lama minat kat dia. Bila dia tanya minat macam mana, aku pun direct bagitahu aku minat pasal dia seksi dan macam-macam lagi. Bersinar-sinar mata Auntie Sal dengar penjelasan aku dan dia pun kata dia dah tua dan tak sangka aku minat kat dia. Aku pun bodeklah dia lagi, jarum dah masuk dalam.

Dipendekkan cerita, kalau nak cerita semuanya panjang, aku memang dah stim habis ketika tu, batang aku dah keras betul dan sakit kerana aku kepit celah peha aku. Aku pun jarakkanlah peha aku, apalagi, macam springlah batang aku tertojol keatas dalam seluar cotton aku, seluar dalam tak pakai pula tu. Auntie Sal terbeliak dan tersipu-sipu tengok tonjolan batang aku dalam seluar. Ish, kau ni Azman, tak senonoh betul kata Auntie Sal. Aku pun sambil bergurau dan kata, Habis, Auntie tu, pakai seluar ketat, nampak punggung padat tu, mana nak tahan, aku ketawa. Oklah, Oklah, jangan buang masa lagi, kata Auntie Sal sambil mengesot atas sofa kearah aku dan menjeling keluar cermin ofis, tengah takde orang ni. Phuh, Auntie Sal, tak sangka aku, aku ingat nak main pusing round about dulu, direct rupanya. Kemudian Auntie Sal pun positionlah dirinya sebelah aku dan menyandar, buah dadanya yang besar tu kelihatan membukit keras depan aku, aku lihat saja dengan penuh minat. Azman tengok luar sama ye, suruh Auntie aku, aku angguk faham. Ye, le takut siapa-siapa masuk kedai ke. Lepas tu aku pun apa lagi, mulalah, tangan kanan aku letak belakang Auntie Sal dan tangan kiri aku landinglah atas buah dadanya yang masih berbaju dan aku mula meraba perlahan-lahan, cubalah bayangkan, buah dadanya besar sampai tak cukup tapak tangan aku nak cover semua. Badan Auntie Sal tersentak-sentak kecil bila tangan aku melayari kedua-dua buah dadanya, dah stimlah tu.

Sepanjang masa aku meraba buah dadanya, kami berdiam diri dan Auntie Sal tak lepas memandang aku, mata dia memang horny habis macam perempuan yang dah lama tak romen, agak aku memang lama dia dah tak rasa gini. Aku pula, badan aku ketar habis, bukan takut tapi excited, dengan budak-budak perempuan aku biasa tapi nilah first time aku main dengan wanita dewasa, 47 tahun pula, kawan mak aku lagi. Sampailah sekarang ni aku tak pernah merasa seperti apa yang ku alami dengan Auntie Sal. Agaknya dah lama aku raba buah dadanya in slow motion, dia minta aku buka baju dia, aku pun berhenti raba dan kedua-dua tangan aku sekarang sedang membuka butang blousenya sampai bawah, phuh, kata aku, badannya, memang solid. Dadanya betul-betul firm dan perutnya licin betul, taklah macam remaja perempuan tapi bagi wanita umur 47, memang Auntie Sal pandai jaga badan. Buat seketika aku tenung dengan berahi dari dada sampai pangkal perutnya. Batang aku punya berdenyut-denyut stim. Kemudian baru aku teringat aku tak kiss Auntie Sal lagi, aku pun letak tangan kanan aku belakang kepalanya dan aku pun tundukkan kepala aku untuk kiss bibirnya, sebaik saja bibir aku menyentuh bibirnya, Auntie Sal mengeluh dan tangan kirinya menekan kepala aku kerahnya, aku pun French kiss lah Auntie Sal, matanya dah tertutup dan aku dapat rasa tangan kanannya sekarang sedang membuka ikatan tali seluar cotton aku dengan pantas sekali, tangannya kemudian

terus menyeluk masuk dalam seluar aku dan dia grab dan picit terus batang aku yang sedang berdenyut tu, aku tersentak habis dan aku berhenti kiss Auntie Sal. Aku pun tengok Aunti Sal, Auntie ni ganas betul dan dia cuma ketawa kecil tapi tangannya tak lepas memegang batang aku, Boleh tahan juga Azman punya ye, katanya, Boleh tahan? kata aku, Uncle punya besar lagi ke? dan aku ketawa, Auntie Sal tak jawab dan terus ramas dengan agresif batang aku macam dah lama tak ramas batang. Kepala batang aku terasa amat panas dan berdenyut bagai nak gila, rasa macam nak pancut dan aku suruh Auntie perlahan sikit stroke dia. Kemudian aku pula mula membuka cangkuk coli Auntie Sal dan mendadalah Auntie Sal depan aku, dadanya bulat perfect dan putingnya dah keras betul. Akupun mula meramas dengan lahap sekali dengan tangan kiri aku manakala tangan kanan aku, aku selitkan dibawah punggungnya yang pejal. Whew, tangannya melancap batang aku, tangan aku ramas dada dan punggungnya, panas, panas. Punggung Auntie Sal terangkat-angkat mengikut ramasan aku di dada dan punggungnya dan aku pun sama kerana rangsangan di batang aku.Kami pun terus buat begitu, sesekali Auntie Sal mengeluh, Azman, ramas lagi, Auntie suka, nampaknya Auntie Sal ni cukup suka dadanya diramas, walaupun aku lebih suka punggungnya tapi no problem, apa saja.

Kemudian aku pun mula main dalam lagi, sedang sebelah tangan aku meramas bagi nak gila dadanya, aku pun tunduk dan mula mencium dadanya yang sebelah lagi, aku cium dan jilat setiap inci dadanya kecuali putingnya, saja nak tease Auntie Sal. Dah lama aku tease dia macam tu sampai dia kerap mengeluh aku pun terus zoom atas puting dadanya dan hisap dengan kuat putingnya. Auntie Sal terjerit penuh kenikmatan dan dia marah aku, Azman, jangan buat macam tu, nanti orang dengar dan aku pun mendongak sekejap kepala aku untuk melihat melalui cermin, still tak ada orang. Takpe, Auntie tak ada orang, kata aku, Careful la kata Auntie Sal lagi dan aku mengangguk. Kemudian aku pun mula ramas balik dadanya, sekejap perlahan sekejap laju. Auntie Sal tersandar di kepala sofa, matanya ditutup dan tangannya masih meramas-ramas batang aku yang keras macam kayu dalam seluar. Keadaan kami macam berehat pula. Kami terus melakukan rabaan dan ramasan perlahanlahan sambil berbual pula, macam berkenalan pula. Barulah aku tahu yang Auntie Sal dan Uncle dah bertahun tak main dan Auntie Sal rasa yang Uncle ada girlfriend di luar tapi dia tak kisah. Yang aku respek ialah Auntie Sal tak pernah main luar sehinggalah sekarang bila aku menunjukkan perhatian padanya, bertuahnya aku. Kemudian aku pun bangun dan Auntie Sal serta merta tanya aku, Nak pergi mana?, aku jawab, Tak kemana, sambil aku terus buka baju aku, kemudian aku jatuhkan seluar aku

yang dah tak berikat tu, maka berdirilah aku depan Auntie Sal tanpa seurat benangpun, aku rasa excited bila aku buka pakaian depan Auntie Sal, tak pernah lagi aku berbogel didepan wanita yang berpakaian. Auntie Sal bersahaja saja tengok aku dan komen, Azman ni macam dah expert pula, biasa jadi gigolo ke dan dia ketawa kecil, aku pula menambah, Kalau Man jadi gigolo, Auntielah fist customer, Merepeklah kata Auntie Sal sambil menghulur tangannya dan memegang kembali batang aku yang dah terdedah. Kemudian Auntie Sal menarik batang aku kearahnya dan akupun bergerak kearahnya macam lembu kena tarik hidung. Azman suka punggung Auntie kan, Auntie suka ni kata Auntie Sal sambil memuncung mulutnya kearah batang aku. Tanpa disuruh terus Auntie Sal masukkan batang aku dalam mulutnya, oooh sedapnya, terkinja-kinja badan aku bila lidah Auntie Sal main-main batang aku, lutut aku rasa lemah macam tak boleh berdiri dan tangan aku terus pegang tudungnya sambil aku tariknya kesisi agar aku boleh duduk atas sofa. Auntie Sal ikut saja pergerakan aku dengan batang aku masih dalam mulutnya dan akhirnya kami berada dalam posisi dengan aku duduk atas sofa terkangkang dan Auntie sal melutut celah peha aku, menghisap batang aku. Semakin lama semakin kuat pula hisapan Auntie Sal sampai batang aku rasa sakit dan aku minta Auntie Sal perlahankan hisapannya. Nampaknya Auntie Sal benar-benar suka hisap batang aku. Aku kemudiannya membongkok atas kepala

Auntie Sal dan tangan aku menuju ke belakangnya, ke punggungnya yang masih berseluar itu. Kemudian keduadua tangan aku masukkan kedalam seluar getahnya dan mulalah aku meraba punggungnya yang bulat dan besar itu,sana-sini. Jari-jariku dengan rakus mencelah dicelahan punggungnya dan mengesel di sepanjang lurah punggungnya. Terangkat-angkat punggung Auntie Sal bila jariku sentuh hujung atas lurah punggungnya dan duburnya. Aku kemudiannya menolak kepalanya dari celahan pehaku walaupun Auntie Sal agak keberatan, dah syok habis tu. Auntie Sal menoleh keaatas kearah aku, mata dia dah kuyu. Buat seketika aku rasa macam powerlah, dan macam tak percaya pula, Auntie Sal hisap batang aku, suka habis pula tu. Aku kemudian suruh Auntie Sal bangun dan didepan aku sekarang Auntie Sal berdiri dengan blouse terbuka menampakkan buah dadanya yang putih gebu dan tegang tu, seluar ketatnya membalut susuk bawah tubuhnya yang kelihatan sungguh berisi dan lazat, dan keadaannya yang masih mamakai tudung membuatku rasa horny dan kinky, tak faham, tak faham aku, kalau akulah husband dia, memang aku risau habis. Macammanalah husband dia boleh tak fuck dia selalu, mungkin begitulah kalau dah lama kahwin, aku agak. Aku masih bersandar disofa dengan kakiku dijarakkan menampakkan batangku yang agak oversize dan sangat

keras menegak keatas. Auntie Sal tersenyum melihat aku dari atas ke bawah especially batang aku yang baru dihisap tadi. Azman nak Auntie buat apa? tanyanya apabila melihat aku juga dengan laparnya sedang melihat tubuhnya. Baru aku sedar yang aku dah tak ketar lagi, dah confidence habis. Aku pun menyuruh Auntie Sal menanggalkan blousenya dan Auntie Sal pun mula buka pin tudungnya, No,no Auntie Sal, bukan tudung, blouse saja aku menghalangnya. Wajah Auntie Sal kehairanan sambil berkata, Blouse saja?, Ya jawabku pendek. Auntie Sal menurut dan menanggalkan blouse dan mencampakkannya keatas meja, phuh, aku tak pernahlah tengok wanita pakai seluar dan tudung saja dengan buah dada menetek tapi aku betul-betul rasa hornylah. Kemudian aku menyuruh pula Auntie Sal berdiri mengiring supaya aku boleh lihat susuk tubuhnya dari sisi especially punggungnya yang seksi tu. Wow, punggungnya memang menonggeng dan terangkat habis dan shapenya bulat betul. Hai, nak suruh Auntie modeling ke? Auntie Sal berseloroh, Oh, Auntie, you have the best butt, Auntie, tak pernah Man tengok punggung sebest Auntie punya, aku meluahkan kekaguman aku. Auntie aku menempak pula, Yela tu, Betul Auntie, with all my lust dan aku aku ketawa, Auntie Sal pun ketawa bersama. By now aku dah mula stroke batang aku sendiri, melihatkan kelazatan susuk punggung dan tubuhnya.

Lepas tu aku suruh pula dia pusing membelakangkan aku, Auntie Sal ikut saja setiap arahanku dan dia pun pusing menampakkan punggung lebarnya yang masih berseluar, mataku kini terpaku pada punggungnya yang cantik dipisahkan oleh lurah yang dalam. Kemudian aku suruh Auntie Sal menanggalkan seluarnya dan Auntie Sal pun membongkok, membulatkan lagi punngungnya yang pejal dan terus menanggalkan seluarnya menampakkan punggungnya yang licin, bulat, berisi, gebu dan menonggeng itu, serta-merta aku rasa nak terkam pungggungnya dan jilat habis setiap inci punggungnya, aku betul-betul excited dengan keadaan ini, rileks,rileks, kata aku. Ni, tudung ni, bila nak buka, Auntie rasa tak kena lah, tanya Auntie Sal, serius. Tudung, janganla, Man syok tengok Auntie macam ni, macam Ustazah pula, Ustazah Jenifer Lopez yang seksi dan aku ketawa kecil. Azman ni peliklah, kinky, tak sangka Auntie katanya. Mataku masih menjilat punggungnya yang lazat itu. Kemudian aku mengesot badanku kedepan, kehujung sofa dan bertenggek disitu. Kedua-dua tangan aku depakan dan pegang sisi punggung Auntie Sal dan aku tarik sedikit kerahku membuatkannya menonggeng lagi. Apalagi, shes in my favourite position, aku pun terus memberikan ciuman demi ciuman di punggungnya, Auntie Sal ketawa geli hati, aku teruskan ciuman bertalu-talu disetiap inci punggungnya dan kemudiannya aku mula membuat jilatan dikedua-dua

belah hemisfera punggungnya yang lazat itu. Azman, Azman, tak pernah orang buat Auntie macam ni seumur hidup Auntie, dahsyatlah Azman ni, dah biasa ke? kata Auntie Sal. Aku buat tak tahu aje, aku teruskan jilatan aku, hanya seseorang yang tahu kenikmatan punggung wanita sahaja yang akan memahami kesedapan menikmati punggung wanita. Dari jilatan dan ciuman di punggungnya yang pejal berisi itu aku mula membuat jilatan dilurah punggungnya pula, mukaku ku sembabkan diantara kedua-dua hemisfera punggungnya dan lidahku mula memainkan peranannya menjilat sedalam-dalamnya lurahnya yang panas itu sehinggalah jilatan aku sampai kebahagian bawah anunya. Masa tu memang muka aku dah kena sandwich habis dek punggung Auntie Sal. Auntie Sal memberi respons dengan membongkok dan menonggengkan lagi punggungnya, dia dah rasa sedap agaknya. Aku boleh rasa tubuh Auntie Sal tergedik-gedik kerana jilatan aku di anunya. Aku meneruskan jilatan aku yang agresif itu walaupun agak sukar aku bernafas disandwich punggungnya, nafas Auntie Sal pun dah kencang. Kemudiannya aku mengalihkan kedua tanganku dari sisi punggungnya ke depan, ke buah dadanya, tanganku mengcengkam kedua-dua buah dadanya yang bergayut dan aku ramas mengikut tempo jilatanku. Auntie Sal mengeluh sesungguhnya, memang dia dah stim dan macam nak klimaks. Azman, kaki Auntie lenguhbut

dont stop, kata Auntie Sal tersekat-sekat. Aku tak tahu macam mana nak position pula tapi yang pasti aku tak boleh stop jilatan ni, Auntie Sal dah horny habis ni. Aku pun kemudian pegang semula sisi punggungnya dan aku rebahkan badanku kebelakang, kepalaku disandarkan atas belakang sofa, menarik sekali punggung Auntie Sal yang tetap berada diatas muka aku. Auntie Sal faham apa yang aku nak buat dan dia pun bergerak kebelakang dan memijak sofa. Dah in position aku menarik punggungnya turun dan duduk diatas muka aku dan aku terus menjilat anunya tak henti-henti manakala Auntie Sal menyokong badannya dengan meletakan tangannya diatas sofa dan tepi kepala aku. Aku memang dah tak nampak apapun sebab punggung Auntie Sal betul-betul dah cover muka aku tapi aku boleh rasa Auntie Sal terkinja-kinja sambil mengoyangkan punggungnya atas muka aku. Aku dah tak boleh berkata apaapa tapi aku boleh dengar Auntie Sal mengeluh, perlahan tapi berterusan, Oh, Man, jilat kuat lagi ManOh Man, semakin lama semakin kuat henyakan punggungnya keatas muka aku sehinggalah akhirnya punggungnya itu di henyak dan digoyangkan kiri dan kanan atas muka aku dengan kuat sekali dan suara Auntie Sal Cuma asyik kedengaran Oh, Man, Oh, Man Oooooh Maaaan, Auntie dah sampaiiii. Tubuh Auntie Sal aku boleh rasa macam menggigil kesejukan diatas muka aku.

Auntie Sal dah klimaks, aku rasa klimaks real punya, mungkin dah lama Auntie Sal tak klimaks macam ni. Aku, pula, terus terang tak pernahlah aku buat position macam ini dengan budak perempuan yang aku screw, ni first time tapi aku macam expert pula, itulah kata Auntie Sal kemudian. Lama juga Auntie Sal nak reda, aku biarkan dia duduk atas muka aku sampailah aku rasa badannya tersentak sikit-sikit saja. Akhirnya dia pun bangun dan duduk tersandar disebelah aku yang tercungap-cungap bernafas, Auntie Sal tersenyum melihat aku dan berkali-kali kata, Tak sangka ye Sungguh tak sangka, hebat, aku pun senyum dan berseloroh, Mestilah. Kemudian aku pun bangun dan nak baring atasnya, aku dah tak tahanlah, nak fuck anu yang baru aku jilat tadi tapi Auntie Sal pegang batang aku yang berdenyut-denyut tu dan menghalang aku dari memasukkannya dalam anu dia. Aku pun kehairanan, Auntie Sal faham apa yang nak aku buat dan dia berkata, Azman, Auntie rasa tak sedap hatilah kalau Azman nak masuk, entah kenapa, Cuma Auntie tak boleh lagilah dan aku mengangguk, agak kecewa juga. Melihatkan reaksi wajah aku, mungkin Auntie Sal faham kekecewaan aku dan berkata, Bukan Auntie tak nak, Auntie nak sangat Azman masuk Auntie, tapi Auntie rasa tak boleh, seumur hidup Auntie Azmanlah lelaki selain dari Uncle yang pernah sentuh Auntie dan Azman memang hebat, memang Auntie nak sangat aku dengar dan diam sahaja kononnya kecewa

sangatlah tu, tangan Auntie aku masih memegang dan mengusap perlahan batang aku yang tak henti-henti berdenyut tu. Sebenarnya aku tak kisah pun sebab aku minat permainan seks lebih dari fucking, jadi aku pun nyatakanlah pada Auntie Sal, Oklah Auntie, Man pun rasa tak tergamak juga nak masuk dalam Auntie, Kenapa? Tanya Auntie sal dan dengan wajah serius aku menjawab, Takut Auntie Sal tak tahan, menjerit kang dan aku ketawa besar, merah padam muka Auntie Sal, .alah, macamlah dia punya besar sangat, masuk tak rasa apapun perli Auntie Sal dan tangannya memicit kuat batang aku, aku terjerit kesakitan, hah, cakap besar baru kena picit dah meraung kata Auntie sal sambil tersenyum, kemudian aku menambah, Auntie buatlah apa yang Auntie nak buat, Man tak kisah. Auntie sal diam sejenak dan memandang aku, Azman, kalau Auntie masturbate Azman, boleh tak? Auntie nak tengok Azman bila klimaks tanya Auntie Sal. Aku mengangguk setuju. Auntie sal pun merapatkan dirinya sebelah aku dan duduk mengadap sisiku, tangan kanannya yang sedang memegang batang aku tidak dilepaskan sejak tadi. Kemudian Auntie sal tunduk kebawah, kearah batangku dan mula mencium dan menjilat pehaku menuju kerah batang aku. Aku kegelian sungguh dek lidahnya yang panas. Jilatannya diteruskan

tanpa henti sampailah ke telur aku, dijilatnya dengan lahap telur aku, batang aku berdenyut lagi hebat dan akhirnya Auntie sal menjilat seluruh batang aku dari pangkal sampai ke hujung. Auntie sal tidak menghisap batang aku cuma menjilatnya, rupa-rupanya kalau orang perempuan jilat bahagian batang orang lelaki, memang sungguh mengasyikkan. Auntie sal terus menjilat buat beberapa lama sehinggga batang aku terasa berdenyut dan tergerak-gerak macam nak pancut dan dia pun berhenti sambil memandang keatas arahku, Nak pancut? tanyanya dan aku mengangguk dengan nafas tercungap sedikit. emudian Auntie Sal pun kembali duduk disisiku, Hai, macammana ni, baru sekejap dah nak pancut, kata sampai orang terjerit-jerit sindir lagi Auntie Sal. Aku tersengih saja dan berkata, Auntie Sal hot sangat, tengok pun dah nak terpancut, yelah jawab Auntie Sal, Auntie masturbate ye? tambah Auntie sal sambil melihat wajahku untuk persetujuan, aku mengangguk dan aku pun melunjurkanlah badan aku agar punggungku berada di hujung sofa dan kepala ku disandarkan dibahagian atas sofa, dalam posisi ini batangku yang keras dan agak besar tu tertojol sepenuhnya keatas. Auntie Sal merenung saja pada batang aku tu, mungkin terfikir macammana nak lancapkan aku agaknya. Auntie ambil krim ye katanya dan aku angguk saja, dalam hati berdebar-debar menantikan kenikmatan yang bakal tangan Auntie aku berikan. Auntie Sal pun bangun dan

berjalan kearah meja, mataku merenung tajam lenggokan punggungnya yang amat seksi dan lazat itu, lagi memberangsangkan aku melihat Auntie Sal berjalan bogel tapi masih bertudung, sampai di meja Auntie Sal, sengaja aje dia menonggeng nak ambil baby oil dari lacinya, dahlah tu, dia jeling belakang tengok aku pula. Aku pun berseloroh lagi, Hai, dahlah keras bagai nak rak ni, tonggeng pula, nanti adala yang tak boleh duduk seminggu tu, Auntie Sal membalas, Tiga minggu keras takpe, takkan satu minit dah tak tahan, sabarlah sikit. Setelah mengambil baby cream, Auntie Sal dengan tersenyum-senyum melihat batang aku kembali duduk disebelah aku. Dia pun memicit krim ketangannya dan aku mencelah, Jangan banyak sangat Auntie, licin sangat tak sedap dan Auntie Sal berkata, Amboi, tahu sedap dan tak sedap, ni tiap-tiap hari buat kerja la nampaknya, kemudian Auntie Sal dengantangannya yang berkrim itu pun memegang batang aku, phuh, batang aku yang panas bila terkena krim yang sejuk, terangkat punggung aku, Auntie Sal ketawa kecil, sabar, sabaaaar! katanya. Auntie Sal pun mulalah menggerakkan tanganya atas dan bawah batang aku, melancapkan batang aku. Terasa nikmatnya, sungguh berbeza melancap sendiri dengan dilancapkan oleh orang lain. Tangan kanan aku kemudian aku masukkan melalui belakangnya dan memegang buah dada kanannya dan perlahan-lahan aku mula meramasnya. Sambil melancap

batang aku Auntie sal menyandar pada sofa dan memerhatikan aku nak tengok reaksi aku. Melecap melecup bunyi lancapan yang dibuatnya, semakin lama semakin laju dan secara automatik punggung aku terangkat-angkat seperti nak fuck tangannya. Aku sememangnya bila melancap atau dilancap, memang tak dapat kawal diri, kenikmatan yang aku rasa akan diterjemahkan dengan perbuatanku samada terkinja-kinja penuh nikmat atau mengeluh. Melihatkan reaksi aku Auntie Sal mempercepatkan lagi lancapan tangannya manakala tanganku dengan kuat sekarang ini meramas dadanya, aku mulai mengeluh tanpa kawal, Oh, Auntie, fuck me fucke me Oh sedapnya berulang kali. Auntie Sal pun aku tengok dah stim habis dengan perbuatannya. Auntie sal terus melancap aku dengan agresifnya, sebelah tangannya dimasukkan dibawah pinggang aku dan dia turut sama menolak punggung aku keatas. Agak lama juga Auntie Sal berhempas pulas melancapkan batang aku, dia pun bertanya kepenatan, Belum lagi? sambil merenung batang aku tanpa lepas, dekat dah, kuat lagi Auntie, need more, jawab ku dan serta merta aku rasa tangan Auntie Sal macam lipas kudung turun dan naik sepanjang batang aku dengan laju sampailah aku dah rasa nak terpancut dan aku mengeluh kuat, Auntie, Auntie, yes,yes, yes, kuat, lagi, lagi, dont stop, badan aku

bergeliut macam cacing kepanasan, memang aku panaspun, peluh mencurah-curah. Akhirnya aku pun tak dapat tahan diri aku dari sampai ke kemuncak klimaks, badanku bergetar dengan hebat sekali dan tanpa dapat dikawal lagi batangku memancutkan tinggi diudara seperti suntikan demi suntikan air maniku, jarang aku terpancut sebegini kecuali aku benar-benar horny. Walaupun aku dah terpancut Auntie Sal tetap memainkan batang aku sehinggalah aku benar-benar settle down. You know what, lepas aku pancut, secara tiba-tiba aku rasa macam malu melihatkan keadaan aku, yelah dipangku oleh seorang wanita yang sedang melancapkan aku, tak pernah aku berada dalam keadaan ini, tapi rasa tersebut sekejap saja dan aku kembali biasa. Aku lihat pehaku dan sofa basah dan tangan Auntie Sal juga dibasahi oleh air maniku. Auntie sal tersenyum lebar pada aku dan berkata, Tak sangka kau macam ni Azman, kalau Auntie muda dan solo lagi, Auntie akan buat apa saja untuk Azman dan aku menjawab sambil ketawa, No problem Auntie, sekarang pun boleh, kecil tapak tangan, batang Man boleh tahan dan Auntie aku menjentik batangku yang dah mula lembek, Teruk la Azman ni, hah dah lembek pun kata Auntie Sal sambil memegang batangku yang terkulai mulai layu. Kata boleh dua tiga round sekali, ni dah lembek ni, macammana, perli Auntie Sal.

Berdesing juga telinga aku dengar tapi aku kena akuilah dengan Auntie Sal ni aku puas habis dari segi mental dan juga fizikal dan aku pun menjawab, Entahlah Auntie, mungkin Auntie ni hebat. Oklah Azman, pakai baju cepat, nanti orang masuk kedai, entah ada yang dah masuk tak sedar kata Auntie dan bergegas dia bangun, mencari tisu dan mengesat kesan air maniku ditangannya. Aku masih tersandar keletihan dan cuma memerhati Auntie Sal menyarung kembali pakaiannya, surprisingly tudungnya masih intact. Ala Azman, cepatlah kata Auntie lagi bila melihat aku masih berbogel dan aku pun bangun dan pakai pakaian aku. Selesai berpakaian Auntie Sal menghampiri aku dan memeluk aku, tangannya digosokkan diatas batang aku dan dia berkata, Thank you Azman, ni best ni sambil memicit batangku, Boleh buat macam ni lagi ke, Auntie? tanyaku serius sambil aku meramas punggungnya yang pejal dan Auntie Sal menjawab, Entahlah Azman, Auntie takut terlajak, Auntie tak pernah macam ni tapi kalau betullah ada somebody else yang nak all the way dengan Auntie, I dont mind if its you, ikhlas Azman, anyway kalau Azman nak tembab Auntie, tembablah dan Auntie Sal ketawa kecil. Lepas tu memang setiap hari aku ramas atau tembab punggung Auntie Sal. Main macam haritu memang taklah kecuali dua kali saja iaitu pada malam sebelum aku berangkat ke universiti, orallah, apalagi dan kali terakhir

seminggu sebelum aku berkahwin. Itupun aku kena rayu habis dekat Auntie Sal. Terus terang aku katakan memang aku tak boleh lupakan kenikmatan yang aku rasa dengan Auntie Sal even sampai sekarang, bila aku tengok wanita yang berumur serta merta aku akan rasa horny. So semuanya ini rahsia yang aku dan Auntie Sal saja tahu. So itulah yang nak aku kongsi, bagi setengah orang mungkin biasa aje tapi bagi aku, ia telah menghantui aku sampai sekarang.

Mewanitakan Cikgu Lisuriani


Ini ialah kisah benar yang berlaku semalam. Aku belajar di tingkatan empat tahun ini guru fizik saya ialah seorang yang tidak pandai mengajar. Mukanya sentiasa muram sahaja tetapi dia akan tersenyum apabila pelajar yang agak cerdik bertanya dia soalan. Saya dah lama benci dengan sikapnya begini. I beria-ia ingin main bodynya sampai dia kehilangan dara. (saya kurang pasti samada dia sudah berkahwin atau tidak) tapi rasanya dengan perangainya yg begitu buruk.. tentulah belum ada lelaki nak dia hahhahaha... OK nama cikgu itu ialah Lisuriani. Dia memang suka dia pakai baju kurung yang berwarna biru dan ketat Dia sentiasa pakai tudung yang telah menghalang saya utk memerhati dadanya yang agak lumayan. Badannya solid juga tetapi gemuk sikit tetapi bukan gemuk sangat... itulah bestnya. Punggungnya selalu tertonjol-tonjol

membuatkan saya ingin nak fucknya. I dah lama rancang utk mendapat pantat dara nya... tapi takut sebab dia cikgu saya. Nanti dia melaporkan kepada pengetua /polis.. habislah saya. Mula mula I nak guna cloroform... tapi rasa tak sesuai sebab dia jarang bersendirian. Ah ha aku boleh guna ubat Fingpa yang baru diperkenalkan. Kononnya ubat itu amat berkesan.. tapi mana saya nak dapat ubat itu? Saya tertanya tanya.. Ya saya boleh meminta bantuan daripada kawan saya Kamal yang baru dibuang sekolah itu Dia selalu mengajak saya untuk merogol perempuan di sekolah lain secara beramai ramai. Dia kata dia ada ubat Fingpa sebab itulah dia selalu dapat main dgn pantat banyak perempuan yang 14-15 tahun. yang suci dan dara lagi! Aku bercadang utk pergi mencari dia. I beritahu dia plan saya.. "Bahaya ini, kalau dia laporkan... habis kau. Saya ada cadangan nak dengar tak?"Kata Kamal. "Apa cadangan tu?" Saya tanya dia.

"Saya pinjamkan kamu video camera saya. Kamu bolehlah rakamkan kejadian kamu mengadakan sex dgn dia baru dia tidak akan bocorkan rahsia kemudian kami jualkan pita itu untunglah kami." ujar si Kamal. "betullah....! Kenapa saya tak terfikir macam tu... Thank you mal... you betul betul bijak.." Kami pun ketawa.. Dia telah bagi saya kamera dan ubat Fingapa kepada saya hari ini saya berterima kasih kepadanya dan kami janji akan pergi menghantarkan pita itu ke seorang kawan kamal yang bekerja sebagai seorang pakar video (kawan itu sentiasa berpakat dengan

dia untuk mendapatkan filem lucah kita saling berkerjasama Kawan itu bersetuju dan kami berdua (kamal) berasa gembira kerana rancangan kita berjalan lancar. Ring aku dengar bunyi yang menunjukkan masa rehat. Semasa jalan ke kelas, saya ternampak lisuriani yang kelihatan letih dan tidak bermaya Saya ternampak dia jalan ke arah tandas.. Aku pun curi curi memerhati kelakuannya "Surianni nampaknya hendak pengsan larr" Kata hati ku sambil tersenyum. Aku perlahan lahan ikut dia masuk ke dalam tandas perempuan guru. Tiada seorang di dalam. tiba tiba betul jangkaan saya... lisurianni pengsan di atas lantai aku terhidu bau busuk seperti tahi aku pandang sekeliling, ternampak baju kurungnya berwarna perang.. i hidu.. "Busuknya... kenapa dia berak di sini?" aku seperti terfikir sesuatu.. rupa rupa nya dia cirit birit sejak semalam. "Patutlah nampak tidak bermaya" I berbisik sendirian.

Aku selakkan kain tudungnya yang selalu menghalang pemerhatian saya. Fulamak solidnya dada nya. perempuan melayu yang saiz dadanya menonjol seperti itu memang buatkan I tak tertahan. I meramas ramas dada nya.. Arr. sedapnya. inilah pertama kali aku menyentuh dada perempuan memang best. I juga menjilat pantatnya walaupun dia masih berpakaian kurung.. aku mendukung dia dan letaknya di luar pintu . "Tolong tolong cikgu lisurianni sudah pengsan" I menjerit. Tapi sebelum tu aku telah berikan segelas minuman berpelawas dan Fingpa semasa dia dalam keadaan pengsan I khuatir dia akan kembali ke tandas untuk. kerana dia cirit birit.. aku telah

menyediakan video kamera dan membersihkan kesan najisnya di dalam tandas tu. (termasuk lah punggung dia) hahahaha... Setengah jam kemudian aku telah nampak lisuriannin sudah menghampiri tandas ini.. batang aku mula naik dan aku berasa sangat gembira kerana kehadiran nya seperti masuk ke kandang buaya. (fingpa ialah sejenis ubat yang boleh menyebabkan seseorang perempuan berasa keinginan sex apabila berada jauh daripada bunyi seperti muzik.. ia mudah terlarut dan amat kecil saiznya. perempuan yang sudah makannya akan dikurangkan akal pemikirannya dan sanggup melakukan perkara yang tidak dipercayai seperti menanggalkan baju di khalayak ramai.. Aku ternampak lisuriani seperti sangat panas dan mula melonggarkan baju kurung nya. i berasa syok sekali ternampak dia berbuat demikian. batang aku stim gila. Aku merapatkan dia dan beritahu dia.... "Sayang... akulah abang sayang.... abang nak tanggalah baju kurung ayang ni tak payah malu ye....!" Maka aku pun mulalah menarik baju kurung yang panjang itu sampai ke lantai. dia pula membiarkan saja seperti kanak kanak yang belum tau bercakap..... Aku semakin berani utk membuangkan bra dan pantynya. Maka akhirnya bertelanjang bulatlah dia di depan saya. i merakamkan kesemua segalanya. Aku dengan cepatbogelkan diri di depan nya.. batang aku sepanjang 5.5 inches (masih 15 tahun) telah berdiri 90 darjah. Aku menolak bahu dia supaya dia melutut di depan saya.. aku memasukkan batang aku ke dalam mulut nya. Agak mudah utk saya melakukan upacara ini kerana dia dalam keadaan yang hampir pengsan senang utk yang meyumbat masuk. Aku suruh dia jilat kuat kuat dan jangan mudah muntah jika tidak

saya akan cubit puting susu dia dia seperti mengangguk. I tersenyum. bayangkanlah bertapa sedap rasanya apabila seorang guru membersihkan batang aku yang kotor ni.. "sipsspsi spsisisisisis..... arr.. sedapnya sedapnya. se jilat lagi!" Aku mengerang. Sambil dia menjilat batang aku, aku meramas ramas dada nya yang cute. Tiba tiba aku rasa sangat syok macam ada sesuatu benda nak keluar.. "Kuat k. kuat lagi.. jangan berhenti. terus suck it you bitch arr!" Akhirnya terpancutlah air mani aku ke dalam perut nya sedap nya!!!! Aku selalu ada tengok gambar lucah... so tahu larr macam mana fuck perempuan I Mula jilat tubuh badannya dari atas hingga bawah kulitnya amat halus sekali walaupun dia berbangsa melayu tetapi dia kelihatan amat menarik dari tubuh badannya "Arr bang.. bang jilat yang kuat kuat. Sayang tak tahan ni.." Jerit cikgu ku itu. I mula jilat puteng, pantat, peha serta duburnya.. i rasa selesa sangat nak jilat. i jilat dia lebih kurang setengah jam.. aku terasa sesuatu bendalir keluar dari pantat nya..i dah tahu ini peluang untuk memecahkan daranya. i terus menghunus batang aku ke dalam pantat nya.. "Alamak ta tak . dapat masuk lah. ketatnya.. sayang dara lagi ker?" "Ya bang"

Puas hati aku dengan jawapan nya itu. Mula mula I melebarkan

kangkangnya dan memaskkan senjata saya ke dalam pantatnya. Aku tak kesah dia sakit atau tidak, yang penting fuck dia.. Aku tekan kuat kuat sedalam dalamnya. "Arrr.. bang pantat yang rasa dah nak pecah ni.... Sakit bang sakit bang" Aku berasa semangat krn dia panggil aku bang (suami).. I lagi semangat dan tekan dalam lagi ternyata separuh batang aku sudah masuk ke dalam pantatnya.. "Ohhh bang.... tolong ayang ni..... iiieeee.... sangat sakit sangat bang.... pantat ayang sakit sangat...! Aa. aaaaaa! Pantat yang dah..... arr.." Aku tak peduli.. terus menghunus lagi Aku terasa ada satu lapisan yang menghalang aku mara ke depan (selaput dara).... "Bang... jangan tekan lagi.. dara ayang sangat penting tolong bang.... jangan pecahkan....!" "Urgh urgh.!" I menolak batang aku masuk sampai ke pangkal. I nampak darah keluar.. I tersenyum kerana aku tahu itu darah anak dara yang baru saja kehilangan taraf dara.... Kalungan pantat dara cikgu lisuriani telah pun selamat menjadi milek ku. Dia tidak lagi layak bergelar anak dara kerana aku telah berjaya mewanitakan dia. I mengadakan upacara sorong tarik.. dengan cepat mula mula lisuriani mengerang tetapi selepas itu dia berasa sedap pulak. Akhirnya aku telah mencapai klimak kedua dan aku membiarkan air benih utk bertaburandi dalam rahim nya

Aku bangun berpakaian semula dan mengambil pita itu keluar dari tandas.. sebelum itu aku telah mengarah dia utk menjadi alat saya melepaskan nafsu kerana saya ada pita sex antara saya dengan dia. Dia menanggis teresak esak tetapi setuju..