Anda di halaman 1dari 2

http://myosc.blogspot.

com IJAN BUDAK KAMPUNG


Aku dilahirkan didalam sebuah kampung yang terpencil dengan kemudahan pembangunan asas. Kampungku hanya mempunyai sebuah klinik desa dan sebuah sekolah rendah yang jauhnya 5 kilometer dari rumahku. Disamping itu aku berasal dari sebuah keluarga yang sederhana. Ayahku meninggal ketika aku berumur 12 tahun manakala adik adiku masih lagi berumur sembilan tahun dan 7 tahun. Aku juga mempunyai seorang kakak yang berumur 13 tahun. Semasa ayahku masih hidup, kehidupan keluarga kami agak baik kerana ayahku pada masa itu bekerja sebagai tukang kebun sekolah, tetapi kehidupan kami berubah apabila ayahku meninggal dunia kerana sakit jantung. Emaku tidak mampu untuk menyara keluargaku dengan bantuan sebanyak rm 80.00 sebulan dari jabatan kebajikan masyarakat. Lalu emak mengambil keputusan untuk berniaga dengan membuka warung goreng pisang. Kami tidak mempunyai adik beradik lelaki menyebabkan kami hanya bergantung harap kepada pendapatan emak hasil jualan goreng pisang. Perniagaanya semakin hari semakin laris, maklumlah emak pada masa itu seorang janda yang baru berumur 32 tahun, masih bergetah kata orang. Ramailah lelaki yang tergila gilakan emak dan ingin mendapat tempat dihati emak. Kami adik beradik tidak kisah kalau emak ingin berkahwin lagi kerana kami faham, emak masih muda dan memerlukan belaian seorang lelaki. Aku pernah melihat emak pada suatu malam, ketika itu kami sedang tidur, dimana emak menggesel sesuatu di celah buritnya. Oleh kerana kami tidur dengan memasang lampu neon 5 watt, maka aku dapat melihat dengan jelas apa yang emak lakukan tetapi aku tidak pasti apa yang emak geselkan diburitnya. Lalu aku cuba mengamati apa yang emak lakukan. Aku lihat emak menanggalkan baju yang dia pakai. Kemudian emak menanggalkan kain sarung sehingga emak telanjang bulat. Aku lihat emak memegang sebiji terung sebesar lengan dan menggesel gesel celah kelangkangnya. Aku yang masih kecil tidak tahu apa apa yang emak lakukan. Emak kemudian memasukan sedikit demi sedikit terung tersebut kedalam buritnya, semakin lama semakin dalam sehinggalah aku lihat emak menyorong tarik dengan laju terung tersebut. Akhirnya aku lihat emak seolah olah mengejangkan kakinya dan kemudian diam seketika. Aku kemudianya tertidur tanpa mengetahui apa yang emak lakukan selepas itu. Kejadian itu aku beritahu kepada kakak pada keesokan harinya. Kakak hanya tersenyum, katanya orang perempuan mesti lakukanya apabila ketiadaan lelaki disamping. Kakak mengajak aku kebiliknya. Selepas mengunci pintu, kakak menanggalkan semua pakaianya sambil menyuruh aku menanggalkan pakaian. Kami berdua telanjang bulat tanpa seurat benang. Aku lihat tubuh kakak putih sekali, puting teteknya kemerah merahan manakala buritnya gebu sekali dengan bulu bulunya tumbuh agak jarang tidak seperti burit aku yang putih mulus tidak bermulu. Kakak memegang tangan aku dan diletakan di buah dadanya yang sudah mula membengkak. Puting teteknya aku lihat semakin mengeras dan membesar, aku memainkan teteknya dengan jari. Ijah boleh gosok tetek kakak? boleh kak, tapi ijah tak tahu macamana nak lakukan kataku ijah usap dengan tangan lepas tu ijah jilat putingnya baiklah kak. Ahhhhhh.ssssedapnyaaaaapandai Ijah buat katanya. Aku lakukan sebagaimana yang kakak inginkan, aku lihat kakak menggeliat kesedapan, aku lakukan lagi sehingga kakak mengerang kesedapan, sssedapnya.ijah......teruskan ijah....teruskan aku semakin bertindak menyedut puting tetek kakak sehinggalah kakak membimbing aku kekatil.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com

Ijah menelentang dulu, biar kakak buat pula untuk ijah aku lakukan sebagaimana yan g disuruh, aku lihat kakak mengusap tetek ku yang masih lagi segar, kemudian tanganya melurut kebawah, menyentuh buritku yang gebu. Aku kesedapan, kakak teruskan usapan pada tundun dan paha aku, aku semakin menggeliat kesedapan. Kini barulah aku tahu mengapa emak lakukan begini pada malam tu. Burit ijah gebu sekali, harum tundun tinggi macam bukit, sedap ni kalau kakak jilat ucap kakak, aku diamkan diri, tak tertahan dengan usapan kakak. Kakak menjilat tengkuk jinjang aku, kemudian turun ke bawah dan menjilat tetek, aku pejamkan mata, kemudian lidahnya menuruni tubuh aku, kedada, menyonyot mesra tetekaku, ke pusat, ketundun dan akhirnya ke celah alur lubang burit dan menjilat biji kelentit aku. Sedapnya kak...teruskan kak kataku sambil membuka kelangka ng sebaik sahaja lidah kakak mencecah biji kelentit aku. Kakak terus menjilat burit aku tanpa henti. Aku semakin tidak keruan, aku cengkam tilam dikiri dan kanan. Ssssedapnya kak.....jilat lagi kak....huhhhh...sssssedapnya. ...... kakak memasukan jari telunjuknya kedalam lubang burit aku, kemudian kakak mencapai jariku dan memasukan kedalam lubang buritnya. Jari aku dan jari kakak semakin laju sorong tarik didalam lubang burit. Akhirnya kakak dan aku mencapai klimaks serentak. Terasa jari telunjuk aku basah lenjun oleh air mani kakak yang banyak keluar. Macamana, sedap tak? tanya kakak kepadaku apabila beliau berhenti rehat seketika. Sedap kak, kalau boleh ijah nak buat lagi kataku. Akhirnya aku dan kakak semakin ketagih melancap tanpa menghiraukan dosa dan pahala. Pendapatan emak semakin hari semakin bertambah. Kami adik beradik semakin senang dan mewah berbelanja. Emak kemudianya telah membuka sebuah warung kopi yang beroperasi bermula pada pukul 7.00 pagi hingga jam 12.00 malam. Oleh kerana aku dan adik adik masih bersekolah, maka kakaklah yang membantu emak setiap hari. Emak semakin hari semakin pandai melawa dimana setiap hari emak bersolek dan memakai pakaian yang ketat untuk menarik minat pembeli, maka ramailah pemuda yang datang untuk minum diwarung emak

http://myosc.blogspot.com