Anda di halaman 1dari 56

http://myosc.blogspot.

com

Bedah Gatal
BAHAGIAN PERTAMA Peristiwa demi peristiwa yang telah dilalui oleh Bedah. Semuanya sungguh pahit dan menyiksakan batinnya. Peristiwa-peristiwa yang tidak dipinta itulah yang telah membuatkan Bedah menjadi liar. Dia begitu berani melalui liku-liku hidup yang kotor dan bergelumang dengan maksiat dan noda. Dia begitu nekad mengikut hati dan perasaan lalu tunduk kepada nafsu syaitan. Sejak berusia 13 tahun, Bedah telahpun merasai nikmat yang biasanya hanya dikecapi oleh wanita-wanita yang telah bersuami. Dia masih ingat bagaimana mahkota kesuciannya telah diragut oleh seorang pemuda yang berusia 15 tahun lebih dari usianya. Dia masih ingat bagaimana ketika itu dia telah diheret oleh lelaki yang berusia 28 tahun itu ke dalam sebuah semak di tepi tebing sebuah sungai di kampungnya. Tangisan dan rayuannya langsung tidak dihiraukan oleh pemuda yang telah dirasuk oleh nafsu syaitan itu. Kain batik yang dipakai oleh Bedah ketika itu direntap oleh lelaki itu dengan rakus dan menjadikan tubuh Bedah bertelanjang bulat. Kemudian Bedah nampak lelaki itu melucutkan pakaiannya satu persatu sehingga kedua dua mereka sama sama berbogel. Tubuh Bedah yang gempal itu memang menarik minat ramai anak muda di kampungnya. Pelajar pelajar lelaki di sekolahnya turut merasa geram bila melihat tubuh Bedah yang menggiurkan itu. Ramai pelajar pelajar lelaki menyatakan bahawa tubuh Bedah memang cantik seksi dan gempal. Pada mulanya timbul juga rasa marah di hati Bedah bila dikatakan begitu tetapi akhirnya dia menjadi lali dengan kata kata demikian. Malah sejak kebelakangan ini dia merasa bangga pula bila pelajar pelajar lelaki di sekolahnya menyapanya dengan kata kata demikian. Walaupun usia Bedah baru menjangkau 13 tahun tetapi bentuk tubuh badannya sudah macam seorang gadis yang telah cukup dewasa. Ponggongnya lebar dan berisi sementara pinggangnya halus dan ramping. Buah dadanya pula kelihatan tegang dan terbonjol. Pernah beberapa kali Bedah diajak oleh beberapa orang pelajar lelaki Tingkatan Lima yang agak nakal untuk melakukan hubungan jenis di dalam stor di sekolahnya tetapi iman Bedah ketika itu masih teguh. Pelawaan dari teman teman sekolahnya itu dapat ditangkis dengan memberi berbagai alasan. Pada suatu ketika pernah seorang pelajar lelaki di sekolahnya hampir berjaya memiliki tubuh Bedah yang memberahikan itu. Kejadian tersebut juga berlaku di dalam stor sekolah. Pelajar lelaki tersebut telah sempat mengucup bibir Bedah yang nipis itu. Pelajar lelaki itu juga telah sempat meramas buah dada dan ponggong gebu Bedah tetapi apabila mereka bersedia untuk bertindak lebih jauh tiba tiba beberapa orang pelajar lain telah datang ke stor tersebut.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Kalau tidak kerana kedatangan pelajar pelajar tersebut ke stor untuk mengambil peralatan sukan sudah tentu mahkota kesucian Bedah telah dapat diragut oleh pelajar lelaki itu. Pelajar tingkatan lima yang kacak itu memang disenangi oleh Bedah dan itulah punca kenapa dia merelakan tubuhnya diperlakukan begitu oleh pelajar berkenaan. Petang itu, nasib Bedah memang sial. Ketika itu dia baru sahaja selesai mandi dan membasuh pakaiannya di sungai. Setelah selesai mandi dan membasuh, Bedah segera mendaki tebing untuk pulang ke rumahnya. Waktu itu secara tiba tiba dia telah diekori oleh seorang pemuda di kampungnya yang telah lama mengidam untuk menikmati tubuh montok itu. Ketika itu Bedah hanya berkemban sahaja dan apabila melihat tubuh Bedah yang disaluti oleh kain batik yang basah itu, perasaan gian pemuda tersebut begitu meluap-luap. Nafsunya kuat bergelora. Tubuh Bedah yang gebu dan telah lama diidam idamkan olehnya itu diulinya dengan secukup cukupnya ketika mereka bertelanjang bulat di dalam semak di tebing sungai itu. Masih lagi diingati oleh Bedah bagaimana rakusnya anak muda itu mengucup mulut dan mengepit bibirnya. Bedah ingat juga bagaimana liarnya tapak tangan pemuda itu meraba kemaluannya yang masih licin dan belum ditumbuhi oleh bulu. Bedah masih juga ingat bagaimana dia terpekik kecil bila pemuda itu menggigit gigit kecil pongongnya ketika tubuhnya ditiarapkan oleh pemuda itu di atas tanah. Dan yang paling tidak mudah dilupakan oleh Bedah ialah ketika anak muda itu mengasak kemaluannya dengan senjata yang besar dan keras. Walaupun pada hakikatnya senjata pemuda itu adalah normal tetapi disebabkan Bedah belum pernah disetubuhi, rasa sakit tidak dapat dielakkan olehnya. Bedah menangis dan merayu kepada pemuda itu agar memberhentikan sahaja perbuatan yang sedang dilakukan olehnya itu. Dia meminta agar pemuda itu segera mencabut senjatanya yang telahpun menyelam jauh ke dalam lurah kemaluannya. Rayuan dari Bedah itu langsung tidak dihiraukan oleh pemuda itu. Usahkan dicabut senjatanya yang sedang terpacak keras itu malah dia terus menekan dan menarik senjatanya keluar masuk dari lurah Bedah yang semakin licin dan berair. Akhirnya Bedah terpaksa menyerah kepada pemuda yang telah dirasuk oleh syaitan itu setelah dia diancam akan dibunuh sekiranya dia terus menangis dan memekik mekik. Bedah kini hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh pemuda itu ke atas dirinya. Apabila diancam begitu, perasaan takut segera menyelinap di hati nubari Bedah. Dia kini hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh pemuda itu. Dia membiarkan sahaja pemuda itu terhongget hongget di atas perutnya. Dia juga membiarkan pemuda itu meramas buah dadanya. Dia turut membiarkan bibirnya dikucup dan lehernya disedut. Pendeknya, Bedah menyerah seperti seorang isteri menyerah kepada suaminya. Selepas peristiwa itu Bedah mula menjadi liar. Dia mula ketagih seks. Perasaan takut ketika pertama kali disetubuhi telah luput dari ingatannya disebaliknya dia hanya mengingati akan kenikmatan yang dirasainya ketika disetubuhi.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Untuk memenuhkan rasa dahaganya itu, Bedah sering meminta bantuan dari beberapa orang pelajar lelaki yang kacak-kacak di sekolahnya. Pelajar pelajar lelaki dari tingkatan lima itu begitu seronok bila dipelawa oleh Bedah. Namun demikian Bedah masih belum dapat menikmati kepuasan yang dikehendaki olehnya. Pelajar pelajar tingkatan lima itu masih gagal untuk memuaskan nafsunya yang sedang kuat bergelora itu. Bukan sahaja pelajar lelaki tingkatan lima di sekolahnya yang merasa kenikmatan dari layanan Bedah itu malahan tukang kebun sekolahnya juga turut dapat merasakan kenikmatan bersetubuh dengan Bedah. Bagi Bedah, dia lebih senang menyerahkan tubuhnya kepada tukang kebun yang telah beranak tiga itu dari pelajar pelajar lelaki yang muda dan kacak di sekolahnya itu. Bagi Bedah, yang penting bukanlah paras rupa tetapi cara persembahan yang boleh memberikan rasa nikmat dan kepuasan kepadanya. Untuk itu, tukang kebun yang telah beristeri itu mampu memberikan kepuasan yang diingini oleh Bedah. Pengalaman adalah lebih penting. Akibat dari sikapnya yang liar itu akhirnya Bedah sudah tidak lagi mengambil berat terhadap pelajarannya. Dia gagal dalam peperiksaan SRP yang didudukinya. Lantaran selalu dimarahi dan dileteri oleh ibu dan kakak-kakaknya, akhirnya Bedah mengambil keputusan untuk melarikan diri ke bandar. Di Kuala Lumpur, Bedah mendapat pekerjaan sebagai seorang salesgirl di salah sebuah pasaraya. Nasibnya memang begitu baik kerana telah diterima untuk bertugas di pasaraya itu. Semasa bekerja di pasaraya tersebut, Bedah berpeluang untuk berkenalan dengan ramai teman lelaki. Bedah menggunakan kecantikannya untuk mendapatkan wang tambahan. Bedah memang pintar dia dalam soal menggoda lelaki. Dan jika dibandingkan dengan gadis-gadis lain di tempat kerjanya ternyata Bedah memang mempunyai banyak kelebihan. Untuk itu tidak hairanlah sekiranya dia sentiasa mempunyai wang yang banyak. Sewaktu bekerja di pasaraya itulah Bedah telah berkesempatan berkenalan dengan Datuk Mahmud, seorang ahli perniagaan yang berjaya. Hasil dari perkenalan tersebut, hubungan antara Datuk Mahmud dengan Bedah semakin rapat dan akhirnya Bedah dijadikan perempuan simpanan Datuk Mahmud untuk beberapa ketika. Setelah isteri keempat Datuk Mahmud meninggal dunia akibat penyakit barah rahim akhirnya Datuk Mahmud mengahwini Bedah. Mereka berkahwin atas kerelaan Bedah walaupun Bedah sedar bahawa Datuk Mahmud yang telah berusia 60 tahun itu sudah tidak mampu memberikan kepuasan kepadanya. BAHAGIAN KEDUA Bedah kini telahpun berusia 30 tahun. Namun begitu nafsunya semakin kuat dan membara. Datuk Mahmud yang telah tua itu sudah tidak mampu untuk memuaskan nafsu isteri ke empatnya itu. Setiap kali mereka melakukan hubungan seks, Bedah tidak pernah merasa puas. Datuk Mahmud terlalu cepat keluar air dan kadang-kala hanya baru beberapa minit sahaja mereka bersetubuh, Datuk Mahmud telah

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
terpancut air maninya. Bedah masih terkapai-kapai sendirian sedangkan Datuk Mahmud telah mendengkur keletihan. Bila bersetubuh dengan Datuk Mahmud sejak kebelakangan ini, Bedah teringat ketika dia melakukan hubungan seks dengan pelajar-pelajar tingkatan lima ketika dia di bangku sekolah dahulu. Hampir kesemua pelajar-pelajar lelaki tersebut begitu cepat keluar air mani ketika melakukan persetubuhan dengannya. Malahan ada di antara pelajar-pelajar tersebut telah terpancut air mani ketika mereka belum sempat memasukkan senjata mereka ke dalam lurah Bedah yang bergerak-gerak macam buntut ayam itu. Lantaran begitu sering tidak menerima kepuasan dari suaminya yang telah tua itu, akhirnya Bedah mengambil keputusan untuk mencari kepuasan di luar rumah, terutamanya ketika Datuk Mahmud berada di luar negeri bagi menguruskan perniagaannya. Bagi Bedah memang tidak sukar untuk mendapatkan lelaki yang dapat memuaskan nafsunya kerana bentuk tubuh yang dimiliki olehnya itu begitu menggiurkan setiap mata lelaki yang memandangnya. Bentuk badannya yang seksi dengan punggung yang berukuran 50 inci lilit itu membuatkan ramai lelaki yang kuat nafsu sering memburunya. Mereka tidak akan menolak sekiranya Bedah mempelawa mereka untuk menikmati hidangan yang lazat dan penuh nikmat itu. Bedah berjaya menggoda seorang pemuda kacak dalam lingkungan usia dua puluhan. Telah beberapa kali Bedah melakukan hubungan seks dengan Leman Rock. Telah beberapa kali juga Bedah melakukan persetubuhan dengan Tony, pemuda India beragama Kristian yang bekerja sebagai pemain drum di salah sebuah pub di jalan Tuanku Abdul Rahman. Bedah juga telah beberapa kali tidur dengan Ranjit Singh, seorang penyanyi di sebuah disko. Bedah juga pernah terkapar lesu di bawah perut Khalid, seorang anggota tentera darat dan yang paling menyenangkan Bedah ialah perhubungannya dengan Malek. Telah beberapa kali dia menggeletar dan terkapar di bawah perut anak muda yang bertugas sebagai pegawai Kastam itu. Malek adalah adik bongsu kepada Datuk Mahmud. Dia berkhidmat sebagai seorang pegawai Kastam di bahagian unit anti penyeludupan di Perlis. Malek memang disayangi oleh Datuk Mahmud dan kerana itu dia sering menghabiskan cuti tahunannya di Kuala Lumpur. Dia begitu senang tinggal di rumah abangnya dari melancong ke luar negeri yang secara tidak langsung memerlukan belanja yang banyak. "Mengapa kau tidak kahwin-kahwin, Malek?" pertanyaan yang sering diajukan oleh Bedah kepada adik iparnya ketika Malek pulang bercuti di rumahnya. "siapalah yang inginkan saya, kak ... rupa tak ada, harta pula jauh sekali. Bukannya seperti Abang Mud, orang kaya ... handsome pulak," jawab Malek selamba. Dia begitu merendah diri kepada kakak iparnya itu. Sebetulnya Malek hanya membuat alasan sahaja yang mengatakan dirinya tidak kacak padahal dia adalah seorang pemuda yang kacak. Tingginya hampir enam kaki,

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
manakala kulitnya pula hitam manis. dadanya berbulu lebat dan tentang gaji pula tentulah lumayan. Dalam sebulan dia memperolehi hampir $3000.00 jika dicampur dengan elaun dan overtime. Untuk itu tidak hairanlah sekiranya dia mampu memakai kereta jenis BMW. Malek mempunyai prinsip hidup yang agak ganjil. Baginya berkahwin dan mempunyai isteri adalah merupakan beban semata-mata. Bagi Malek, perkahwinan adalah umpama rantai yang mencerut kebebasan hidupnya sebagai seorang lelaki. Malek memang mempunyai ramai kenalan perempuan yang terdiri daripada berbilang bangsa. Melayu ada, Cina ada, Siam ada, India ada malah gadis Orang Asli juga ada. Dari setiap gadis yang dikenalinya ini dia begitu mudah mendapatkan sesuatu seperti lelaki lain menginginkannya dari isteri masing-masing. Jadi, apalah gunanya beristeri! Semua gadis-gadis yang mendampingi Malek terpikat pada ketampanan, kedudukan serta kehebatan wajah pemuda itu. Semua gadis yang dikenali oleh Malek sanggup menyerahkan batang tubuh mereka jika Malek menginginkannya. Kehandalan Malek ketika berada di atas ranjang juga amat sukar dilupakan oleh gadis-gadis yang pernah ditidurinya. Oleh kerana dia bertugas di utara, Malek telah beberapa kali menikmati batang tubuh gadis-gadis Siam yang memang terkenal dengan kehebatan dan kejelitaannya. Apam Siam yang lebar dan tinggi membusut itu sudah menjadi perkara biasa sahaja kepada Malek. Gadis-gadis Siam memang begitu hormat kepada pegawai-pegawai unit anti penyeludupan seperti Malek. Malek juga pernah berpuluh-puluh kali menikmati keputihan dan kelicinan peha gadis-gadis Cina, yang menjadi anak kepada peniagapeniaga beras di sempadan Malaysia - Thailand. Malek juga sudah muak dengan tubuh-tubuh gempal wanita Melayu Kelantan yang sering disogokkan oleh pembekal-pembekal Beras Siam ke Pahang atau Selangor. Gadis-gadis Kelantan yang rata-rata berusia antara 25 hingga 30 tahun itu mudah benar diajak tidur oleh pegawai pegawai Kastam apatah lagi kalau pegawai-pegawai Kastam itu dari Unit Anti Penyeludupan. Mereka rela tubuh mereka yang montel itu dilapah semahu-mahunya oleh pegawaipegawai Kastam itu asalkan beras yang mereka seludupkan itu tidak dirampas. Manakala dengan gadis-gadis India pula, Malek bukan sahaja dapat menikmati lurah yang panas berbulu tebal itu tetapi telah beberapa dara turut diragut olehnya. Selain dari gadis-gadis India, Malek juga pernah beberapa malam tidur dengan Malini Kaur, anak seorang saudagar Sikh yang berulang alik dari Hadyaai ke Padang Besar. Bagi Malek, Malini Kaur memang mempunyai banyak keistimewaan dari gadis-gadis lain yang pernah ditiduri olehnya. Bagi Malek, setiap kali dia meniduri Malini dia akan benar-benar merasa puas dan nikmat. Sebagai seorang gadis berketurunan Sikh, Malini bukan sahaja menyerahkan lurahnya yang berbulu lebat itu malah lorong belakangnya juga turut dihidangkan kepada Malek. Inilah yang menyebabkan Malek tidak boleh melupai Malini.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Dan apabila mengingatkan kisah-kisahnya bersama gadis-gadis tersebut, memang Malek sudah tidak memerlukan seorang isteri untuk memuaskan nafsunya. Bagi Malek, belum tentu isteri yang dikahwininya nanti akan dapat memberikan kepuasan seperti mana yang diperolehinya dari gadis-gadis yang pernah ditiduri olehnya sebelum ini. Bedah memang tahu bahawa adik iparnya itu bukanlah sebarangan lelaki. Bedah begitu pasti dan yakin bahawa Malek mempunyai sesuatu yang amat luar biasa. Malek tentu lebih hebat dari Leman Rock. Lebih handal dari Tony malah lebih ganas dari Ranjit Singh. Dari cerita yang pernah diberitahu oleh teman-temannya, Bedah mengetahui bahawa lelaki yang kurus tinggi memang mempunyai senjata yang besar dan panjang. Dan bila mengingatkan Malek, Bedah semacam ternampak-nampak akan senjata kepunyaan adik iparnya itu. Bedah kini telah nekad. Dia ingin menggoda Malek, adik iparnya sendiri. Dan sekiranya dia berjaya menggoda adik iparnya itu, dia akan mengulum senjata Malek yang besar dan panjang itu sehingga air maninya terpancut ke dalam mulutnya. Dia akan menelan air mani Malek supaya wajahnya akan tambah berseri dan tidak akan berkedut ketika usianya lima puluh tahun nanti. Bedah memang pernah mengulum senjata Leman Rock, Tony dan Ranjit Singh. Air mani ketiga-tiga orang pemuda itu telah beberapa kali ditelannya. Entah berapa banyak air mani ketiga-tiga orang pemuda itu telah ditelannya di sendiri tidak ingat kerana dia tidak perlu mengingatkan itu semua. Bedah masih ingat lagi bagaimana Leman Rock terpekik-pekik ketika air maninya terpancut ke dalam tekak Bedah dan selepas itu Leman Rock lemah dan terkulai lesu. Bedah juga masih ingat ketika dia mahu menelan air mani kepunyaan Ranjit Singh beberapa bulan lalu, Ranjit Singh telah memberikan syarat kepada Bedah. "Kalau you mahu suck my penis, you mesti kasi your belakang pada I," ujar Ranjit Singh yang begitu geram melihat punggung Bedah yang lebar dan tembam itu. Bedah sanggup menerima syarat yang diberikan oleh Ranjit Singh itu asalkan dia dapat menghirup air mani pemuda keturunan Sikh yang ketika itu begitu geram terhadap ponggong Bedah yang besar dan gebu. Bedah memang telah lama gilakan Malek, adik iparnya itu tetapi peluang untuk dia berdua-duaan dengan Malek tidak pernah terbuka kerana suaminya sentiasa saja berada di rumah ketika Malek datang mengunjungi rumahnya. Hasratnya untuk mendapatkan rasa nikmat dari Malek terpaksa dipendamkan sahaja olehnya. Dia hanya menunggu ketika dan masa yang sesuai untuk memasang perangkap. Bedah merasa begitu yakin bahawa satu ketika Malek pasti akan masuk ke dalam perangkap yang sentiasa dipasang olehnya. Untuk itu dia tidak perlu tergopohgapah. Dia hanya menunggu masa dan ketika yang sesuai untuk bertindak. BAHAGIAN TIGA Hari itu peluang untuk Bedah bertindak terbuka begitu luas. Malek datang ke rumahnya untuk bercuti selama tiga hari di Kuala Lumpur.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Tersiar di http://groups.google.com/group/cerita-ghairah

secara kebetulan, suaminya, Datuk Mahmud baru sahaja berlepas ke Hong Kong bagi menguruskan perniagaannya. Di samping itu, Datuk Mahmud juga akan menghadiri Simposium Perniagaan ASEAN/EEC. Setelah menyiapkan sarapan untuk adik iparnya, Bedah terus masuk ke bilik. Dia perlu mengemaskan dirinya terlebih dahulu sebelum turun semula ke bawah untuk bersarapan bersama-sama dengan Malek, adik iparnya itu. Bedah menyemburkan perfume ke seluruh tubuhnya dan bau yang harum semerbak segera menerjah lubang hidungnya. Dia berbangga kerana dapat menghidu bau yang harum dan wangi begitu. Dia juga dapat menjangka bahawa adik iparnya juga akan terpikat dengan keharuman perfume yang digunakan olehnya itu. Bedah sengaja tidak berbaju. Dia lebih senang berkemban sahaja. Coli juga tidak dipakai olehnya. Separuh daripada buah dadanya tersembul keluar apabila kain batik Jawa harga mahal itu diikatkan pada dadanya. Bedah juga tidak memakai seluar dalam dan dia merasa lebih selesa begitu. Bedah telah membulatkan tekad untuk menggoda adik iparnya pagi itu. dia yakin bahawa buaya mana yang tidak akan menolak bangkai. Dia yakin Malek akan terpesona bila melihat batang tubuhnya yang padat dan gempal itu. Dia juga begitu yakin bahawa iman Malek sudah pasti akan bergoncang bila melihat punggungnya yang bulat dan berisi itu dan dia begitu pasti Malek sudah tentu akan berhajat untuk melihat lebih jauh lagi kecantikan tubuhnya. Bedah tersenyum puas. Bedah sudah dapat menduga bahawa Malek pasti akan menggigil bila terpandang lurahnya yang putih-bersih tanpa dilindungi oleh seurat bulu. Dia yakin Malek akan lebih selesa menikmati hidangan begitu dan untuk itu sewaktu bangun dari tidur pagi tadi dia terus mencukur bulu kemaluannya yang tumbuh subur di sekeliling lurahnya itu. Dari pengalaman yang pernah dilalui oleh Bedah, orang tua macam Datuk Mahmud pun tidak akan dapat bersabar nila melihat punggungnya yang besar dan bulat itu. Datuk Mahmud juga tidak dapat bersabar bila melihat lurah Bedah yang tembam dan bengkak macam busut kecil di kaki bukit. Datuk Mahmud akan lebih cepat bergelora bila melihat lurahnya yang tembam itu ditebas dan dibersihkan. Bedah memang begitu arif tentang kehendak orang lelaki. Sama ada lelaki itu tua atau muda semuanya sama sahaja. Mereka akan lebih cepat merasa gian bila melihat perempuan yang mempunyai ponggong yang besar dan bulat macam ponggongnya itu. Orang lelaki juga akan cepat luntur imannya jika mereka melihat buah dada perempuan yang besar, keras dan tegak kukuh di dada. Malek juga seorang lelaki dan menurut perhitungan Bedah, Malek juga pasti mempunyai banyak persamaan dengan Datuk Mahmud. tambahan pula mereka berdua adik-beradik. Dia begitu yakin bahawa Malek pasti akan merasa geram bila melihat punggungnya yang besar dan bulat itu. Malek juga pasti akan terpikat dengan buah dadanya yang besar dan keras menongkat dada itu. Dia begitu yakin bahawa dia akan berjaya melemahkan iman Malek pada pagi itu.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Apabila dia telah nampak Malek selesai menikmati sarapan, Bedah yang masih berada di dalam bilik kini memasang perangkap. Dia tahu perangkap yang dipasangnya itu akan bingkas pada bila-bila masa sahaja sekarang. "Lek, mari sini kejap ..." Bedah bersuara manja dan lembut. Dia masih baring terlentang di atas katilnya. Malek segera naik ke atas apabila mendengar namanya dipanggil oleh kakak iparnya itu. Dia tidak tahu apakah tujuan sebenar kakak iparnya memanggilnya masuk ke dalam bilik itu. Dia juga tidak tahu bahawa dia kini sudah hampir masuk ke dalam perangkap yang dipasang oleh Bedah. "Ada apa kak ?" tanya Malek. "Kepala kakak terlalu sakit." Jawab Bedah. Kedua pehanya dibukakan. "Kuat sangat ke sakitnya?" tanya Malek bila dia sampai di muka pintu bilik Bedah. Malek terus menapak menghampiri Bedah yang masih terbaring di atas katil. Bedah mula bergerak-gerak dan kain batik Jawa yang dipakainya tersingkap sehingga menampakkan kedua dua pangkal pehanya. Mata Malek mula merenung peha yang putih melepak itu. "Tolong sapukan minyak angin ini di kepala dan perut akak." Bedah bersuara dengan manja. Matanya dipejamkan sedikit dan ini menampakkan wajahnya lebih seksi dan memikat. Malek masih lagi berdiri di tepi katil. Matanya masih terpaku pada kain batik yang hanya menutupi bahagian pangkal peha Bedah itu. Malek dapati bahagian di pangkal peha Bedah itu membonjol macam kuih pau Cina. "Memang tembam dan lebar." Malek membuat penilaian sendiri. "Cepatlah sapukan minyak angin tu. Akak terlalu sakit," rayu Bedah seolah-olah dia benar-benar dalam kesakitan. Perlahan-lahan Malek melabuhkan punggungnya di bibir katil di sisi Bedah. Dia tidak segera menuruti arahan dari kakak iparnya itu. Wajah Bedah direnungnya dengan tajam. Dapat dia membayangkan bahawa alangkah nikmatnya jika dia dapat meniduri kakak iparnya itu. Alangkah bertuahnya dia sekiranya dia dapat menikmati tubuh yang seksi yang dimiliki oleh Bedah itu. Malek kemudiannya menyapukan minyak angin di bahagian dahi Bedah. Selepas itu dia menyapukan pula minyak angin tersebut di bahagian tengkuk Bedah. Tugasnya menjadi lebih mudah kerana rambut Bedah dipotong pendek dan tidak ada rambut yang menutupi bahagian tengkuk yang putih melepak itu. Setelah selesai menyapukan minyak angin di bahagian dahi dan tengkuk kakak iparnya itu, Malek menutup kembali botol minyak angin tersebut. Botol minyak angin itu kemudian diletakkan olehnya di atas meja kecil di sisi katil Bedah. Bedah membuka matanya perlahan lahan. Wajah Malek yang duduk di atas katil disisinya itu direnungnya dengan manja. Kemudian tangannya perlahan-lahan

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
mencari tangan Malek. Tangan Malek diusapnya beberapa ketika dan bibirnya segera menguntum senyum bila mata Malek merenung wajahnya. "Gosoklah di sini ..." Bedah menarik tangan kanan Malek lalu diletakkan di pangkal tetek kirinya. Darah Malek tersirap dengan tiba-tiba. Kalau sakit kepala kenapa pula harus digosokkan minyak angin di bahagian tetek. Malek hanya membiarkan sahaja tapak tangannya itu kaku di atas pangkal tetek kiri kakak iparnya yang dirasakan sudah mulai membengkak. "Tarik kain tu ke bawah!" perintah Bedah dalam suara yang lembut yang merayu bila dia merasakan tidak ada sebarang tindak balas dari Malek. "Tapi kak ..." Malek cuba memberi alasan tapi suaranya tersekat. Dia tahu bahawa kakak iparnya itu mempunyai sesuatu harapan yang perlu dilakukan olehnya. Dia tahu Bedah kini dalam keadaan dahaga. Malek sendiri begitu yakin bahawa abangnya, Datuk Mahmud gagal memberikan kepuasan kepada kakak iparnya itu. Dalam usia yang telah meningkat di samping terlalu sibuk dengan tugas harian, Malek benar-benar yakin Datuk Mahmud tidak pernah dapat memberikan kepuasan kepada Bedah yang merupakan seorang wanita yang begitu kuat keinginan seksnya. Bagi Malek, Bedah memang seorang wanita yang mempunyai nafsu yang kuat. Semenjak mula mengenali Bedah kira-kira lima tahun lalu Malek sudah dapat mengagak bahawa kakak iparnya bukanlah calang-calang perempuan. Dia awal-awal lagi sudah dapat menduga bahawa Bedah sudah pasti akan berlaku curang terhadap suaminya tetapi sangkaan buruk itu dapat dilenyapkan dari fikirannya. "Tolonglah akak, Lek! akak tidak pernah menerima kepuasan daripada abang kau, Datuk Mahmud," Bedah bersuara dengan lembut dan merayu. Terkejutnya Malek bila mendengar kata-kata Bedah itu yang kini sudah tidak lagi malu-malu meluahkan perasaannya. "Tolonglah akak, Lek ... tolonglah ..." Bedah segera bangun sambil terus mendakap dan mencium pipi adik iparnya itu. Malek membiarkan sahaja Bedah mencium pipinya. Dia juga membiarkan Bedah mengucup bibirnya. Malek juga turut membiarkan tapak tangan kanan Bedah menyelinap masuk ke dalam T Shirt yang dipakai olehnya ketika itu. Malek juga turut membiarkan tangan Bedah yang lembut itu mengusap-usap bulu dadanya yang tumbuh lebat dan tebal itu. Bedah kemudian menarik simpul kain batik Jawa yang terikat di pangkal teteknya. Setelah simpulan kain itu terburai, sepasang tetek yang besar dan keras itu terjojol keluar. Malek hanya melihatnya dengan penuh geram. Bedah turut mencium pipi Malek sementara tangannya terus mengusap-ngusap bulu dada Malek yang lebat dan tebal itu. Nafas Bedah yang semakin kuat mula terasa oleh Malek. Dia tahu bahawa Bedah kini sudah semakin gian.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"Tolonglah akak ..." rayu Bedah lagi sementara ciuman dan kucupannya semakin hebat. Secara tiba-tiba Malek teringat kepada Malini Kaur. Tetek Bedah yang besar dan keras menongkat dada itu membuatkan dia benar-benar teringat kepada gadis Sikh yang tinggal di Padang Besar. Bagi Malek, tetek kepunyaan Malini Kaur memang menarik seleranya. Dia tidak akan puas sekiranya tetek besar kepunyaan Malini Kaur itu tidak diramas atau dinyonyotnya dengan sepuas-puas hati. "They are so big ... I'm so interested with them ..." puji Malek sambil mula meramas-ramas kedua-dua belah tetek milik Malini yang keras dan besar itu. ketika itu, Malini Kaur hanya menyandarkan tubuhnya pada kerusi tempat duduk bahagian depan kereta BMW yang telahpun direbahkan oleh Malek. Malek masih ingat bagaimana akhirnya dia berjaya memujuk Malini Kaur menanggalkan blouse yang dipakainya pada malam itu. Malek juga berjaya melucutkan coli yang dipakai oleh Malini Kaur dan di dalam BMW itulah dara Malini Kaur dapat diragut oleh Malek. Kini Malek sekali lagi berhadapan dengan wanita yang mempunyai bentuk tubuh hampir sama dengan Malini Kaur. Bezanya cuma wanita yang sedang berada di hadapannya kini adalah wanita Melayu dan isteri orang pula. Isteri abangnya sendiri. Agak parah juga Malek bergelut dengan nafsu dan imannya. Malek begitu yakin bahawa Bedah memang merupakan seorang wanita yang mempunyai banyak keistimewaan. Dia yakin bahawa Bedah sudah pasti lebih hebat daripada Malini Kaur atau lain-lain gadis yang pernah ditiduri olehnya. Bedah tentulah mempunyai cara paling istimewa untuk memuaskan nafsu lelaki kerana Bedah sendiri terpaksa bersaing dengan tiga orang wanita lain untuk memuaskan nafsu seorang suami, dia begitu yakin bahawa Bedah memang benar-benar hebat memandangkan Bedah terpaksa menghadapi persaingan dari tiga orang madunya. Menurut perhitungan Malek, sekurang-kurangnya Bedah sudah pasti pandai melakukan kemutan atau banyak lagi perkara-perkara lain yang boleh menyebabkan hati seorang suami akan sentiasa sayang kepadanya. Yang memeningkan kepala Malek kini ialah kedudukan Bedah sebagai kakak iparnya. Apakah dia sanggup melakukan sesuatu perkara buruk terhadap isteri abangnya sendiri. Inilah yang sedang difikirkan oleh Malek. "Tolonglah akak, Lek. Akak benar-benar dahaga. Suami akak tidak pernah dapat memuaskan nafsu akak yang sentiasa sahaja dahaga dan bergelora," ujar Bedah. Suaranya tersangkut-sangkut. Malek tidak menjawab. Dia masih lagi berkecamuk menentang perasaannya yang antara mahu dengan takut untuk menikmati hidangan yang ada dihadapannya itu. Setelah puas dirayu dan dipujuk oleh Bedah, nafsu Malek akhirnya mulai memuncak. Imannya yang teguh sebentar tadi sudah mulai luntur. Nafsu syaitan kini lebih kuat menguasai dirinya.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek sendiri sebenarnya memang lama telah menaruh perasaan terhadap Bedah. Sejak mereka mula bersua kira-kira lima tahun lalu lagi dia sudah mengkhayalkan akan bentuk tubuh Bedah yang menggiurkan nafsunya itu. Malek yakin dengan punggung Bedah yang besar dan bulat berisi itu memang luarbiasa. Dia tentu akan dapat merasakan kenikmatan yang lebih sekiranya punggung yang besar itu dapat diusap dan diulinya dengan sepuas hati. Walaupun punggung Malini Kaur juga agak besar tetapi punggung Bedah jauh lebih istimewa kerana punggung Bedah Tonggek sedikit. Malek begitu yakin bahawa Bedah jauh lebih istimewa dari Malini Kaur. Kalau sebelum ini dia telah beberapa kali berpeluang menjelajahi lorong belakang kepunyaan gadis keturunan Sikh itu tetapi kini dia berhasrat pula untuk menyelami lorong belakang kepunyaan kakak iparnya. Menurut perhitungan Malek, perempuan yang mempunyai punggung yang tonggek dan besar macam punggung Bedah itu akan lebih terasa nikmat sekiranya disetubuhi secara menonggeng. Malek sering mendengar kata-kata tersebut melalui temannya yang sering melakukan persetubuhan secara begitu. "Malekk ..." rengek Bedah bila dia merasakan Malek telah mula mendakap tubuhnya yang telah terdedah. Dia mahu melihat bentuk tubuh Malek. Telah lama dia mengidam untuk melihat tubuh adik iparnya itu. Bedah telah dapat membayangkan betapa cantiknya bentuk tubuh Malek jika dibandingkan dengan tubuh beberapa orang lelaki yang pernah menyetubuhinya. Dan jika dibandingkan dengan tubuh Datuk Mahmud, tubuh Malek memang begitu digerami olehnya. Bedah kini berhasrat untuk melihat batang tubuh Malek dalam keadaan bertelanjang bulat. Dia ingin melihat bulu dada Malek yang lebat dan tebal. Dia mahu melihat peha Malek yang tegap dan sasa dan yang paling penting dia ingin melihat senjata kepunyaan Malek yang masih belum dapat ditentukan bentuk dan saiznya. Bedah tidak tahu bagaimana saiz senjata kepunyaan Malek. Entahkan besar entahkan kecil. Entahkan panjang entahkan kontot. Bedah memang tidak dapat mengagak dari pandangan luar sahaja. Selalunya agakannya tentang senjata lelaki memang tidak pernah tepat. Dari pengalaman Bedah, pernah juga dia bersetubuh dengan lelaki yang rendah dan pendek tetapi mempunyai senjata yang besar dan panjang. Dari cerita yang didengari melalui kawan-kawan yang rapat dengannya, Bedah dapat tahu lelaki demikian selalu mengamalkan urutan menggunakan Minyak Lintah. Menurut cerita yang didengar oleh Bedah lagi, Minyak Lintah memang baik jika digunakan untuk mengurut senjata lelaki dan seorang lelaki yang mempunyai senjata yang kecil dan pendek boleh mempunyai senjata yang besar dan panjang dalam masa yang agak singkat jika lelaki tersebut sering mengurutkan senjatanya dengan Minyak Lintah. Bedah kini merasa agak kesejukan bila alat pendingin udara yang baru sebentar tadi dipasang oleh Malek menujah tubuhnya yang sedang bertelanjang bulat di atas katil itu. Dan apabila dataran kemaluannya yang licin dan tidak berbulu itu diusap-usap

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
dengan lembut oleh tangan Malek yang kasar itu, Bedah mula merasakan satu kenikmatan. Dia seolah-olah khayal bila tangan kasar Malek bermain-main di situ. "Buka seluar!" bisik Bedah ke telinga Malek bila Malek mendakap tubuhnya yang terdedah itu. Bedah kini benar-benar berhasrat untuk melihat senjata kepunyaan Malek. Dan alangkah bertuahnya dia sekiranya senjata yang dimiliki oleh Malek benar-benar besar dan panjang. Itulah sebabnya kenapa Bedah awal-awal lagi meminta agar Malek membogelkan dirinya. Dia lebih senang sekiranya lelaki yang ingin mengecapi kenikmatan bersamanya itu membogelkan diri sejak dari awal-awal lagi. Malek kini sudah tidak dapat lagi mengawal perasaannya. Wajah Datuk Mahmud, abangnya sudah hilang dari ingatannya. Rasa hormatnya kepada lelaki tua itu juga hilang dan luput dari benaknya. Rasa berahinya kini benar-benar telah memuncak. Bagi Malek, Bedah yang mempunyai tubuh badan yang seksi itu mesti dilapah semahu-mahunya. Dia tentu tidak akan melepaskan peluang keemasan ini begitu sahaja. Bagi Malek, rezeki tidak mudah datang selalu dan tuah tidak semestinya ditolak dan dipersia-siakan begitu sahaja. Bagi Malek, untuk mendapatkan habuan seumpama itu bukanlah suatu perkara yang mudah. Dia masih ingat lagi bagaimana dia terpaksa memujuk dan merayu berulang kali ketika dia berhasrat untuk mendapatkan daging mentah kepunyaan Malini Kaur dahulu. Bukan mudah untuk menjadikan seorang perempuan menyerahkan batang tubuh mereka secara percuma. Banyak wangnya dihabiskan untuk memikat gadis keturunan Sikh itu dan akhirnya barulah dia berjaya memiliki batang tubuh gadis tersebut. Itupun dia hanya sempat melakukannya dalam kereta - satu tempat yang tidak selesa untuk melakukan hubungan seks. Kini ikan telahpun tersaji di depan mata. Menyerah tanpa sebarang pujukan dan paksaan. Malek kini bangun dan satu persatu pakaiannya dilucutkan dari tubuhnya. Mula-mula dia menanggalkan T Shirtnya kemudian dia melurutkan pula seluar Jeans berwarna biru tua yang telah luntur yang dipakainya itu, akhirnya Malek hanya berseluar dalam sahaja. Bedah tidak sabar untuk melihat Malek bertelanjang bulat. Berbogel. Dia merasakan masa yang diambil oleh Malek untuk menanggalkan pakaiannya itu terlalu lama. Bedah kini bangun mendapatkan adik iparnya yang masih berdiri tidak jauh dari katil. Tubuh adik iparnya yang masih berseluar dalam itu didakapnya dengan kemas. Malek sedar Bedah kini sedang merangkul tubuhnya dari belakang. Dia tahu kakak iparnya itu kini benar-benar gian. Benar-benar gelojoh untuk mendapatkan kenikmatan istimewa darinya. Malek juga sudah dapat mengagak bahawa bukan dirinya sahaja yang pernah digoda oleh Bedah sebelum ini ketika Datuk Mahmud tiada di rumah atau pergi ke luar negeri. Perlahan-lahan Malek memalingkan tubuhnya dan kini dia telahpun berhadapan dengan Bedah. Tubuh Bedah yang bertelanjang bulat itu didakap oleh Malek dengan

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
rakus. Mata Bedah yang semakin kuyu itu direnungnya sejurus. Wajah Bedah ketika itu benar-benar membuatkan nafsu Malek naik memuncak. Alat kelamin Malek yang masih dibaluti oleh seluar dalam kini sudah terpacak dan menongkat seluar dalamnya yang berwarna putih itu. Tangan Malek perlahan-lahan turun ke bahagian ponggong Bedah yang besar dan tonggek itu. Kulit punggung yang licin putih bersih itu diusapnya dengan mesra dan lembut sementara tangan kirinya memaut tengkuk Bedah. Mulut mereka akhirnya bertemu dalam sebuah kucupan yang membakar perasaan. Bedah memejamkan matanya rapat-rapat kerana rasa nikmat yang diterima dari kucupan yang dilakukan oleh Malek itu. Tangan kanan Malek terus menguli daging punggung Bedah yang besar dan tonggek dan ini membuatkan Bedah mula terasa geli. Nafasnya sudah semakin sesak. Bedah memaut tengkuk Malek dan buah dadanya yang bulat berisi itu sengaja ditekankan olehnya ke dada Malek yang berbulu lebat dan tebal itu. Malek dapat merasakan kepanasan tetek Bedah yang besar dan semakin keras membengkak di dadanya. Perlahan-lahan Malek membawa Bedah ke hadapan cermin hias setinggi berdiri di sudut bilik. Bedah menurut segera ke mana langkah Malek bergerak. Sampai sahaja di depan cermin besar itu, kedua-duanya terhenti. Malek terus menguli-nguli punggung Bedah yang selama ini begitu diidam-idamkan olehnya. Malek memandang ke arah cermin dan dia merasa begitu puas bila melihat tangannya menguli-nguli daging punggung Bedah yang besar itu. Malek memang gemar melakukan cara demikian setiap kali dia berasmara dengan gadis-gadis yang rela menyerahkan tubuh mereka kepadanya. Bukan Bedah sahaja yang dilakukan oleh Malek dengan cara yang demikian, malah Malek selalu melakukannya terhadap gadis-gadis Siam yang dibawanya tidur di hotel-hotel besar di Alor Setar atau Kangar. "Malekkk ..." keluh Bedah bila jari telunjuk Malek mula bergerak gerak dan mengorek alur punggungnya. Kenikmatan mulai menguasai tubuh Bedah. Menurut perhitungan Bedah, Malek begitu cekap memainkan peranan. Jarinya sahaja sudah cukup untuk membuatkan dirinya lemah dan terkulai. Bedah kini merasakan lututnya semakin lemah. Dia cuba berpaut pada tengkuk Malek bagi menahan tubuhnya dari jatuh tersungkur di atas lantai. Nafsunya kini kian memuncak sementara jari telunjuk Malek semakin pantas menguli alur punggungnya yang gebu itu. Bedah mula merasakan kemaluannya telah digenangi oleh air. nafasnya semakin sesak dan kuat. Mukanya didongakkan ke atas dan kesempatan ini diambil oleh Malek untuk menyedut leher yang putih melepak itu. "Punggung akak ni besarlah. I geram benar!" sesekali Malek bersuara perlahan di telinga Bedah setelah melepaskan bibirnya dari leher Bedah yang telah timbul beberapa tompok-tompok merah bekas gigitan Malek.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Bedah memang telah lama tahu bahawa punggungnya yang besar itu memang digerami oleh ramai lelaki. Ah Tong, kawan baik Datuk Mahmud turut geramkan punggungnya itu. Telah beberapa kali taukeh balak dari Pahang itu menggosok pungungnya ketika mereka menari di majlis-majlis eksklusif yang sering diadakan oleh taukeh-taukeh balak dan lombong bagi meraikan wakil-wakil rakyat atau pegawai-pegawai tinggi kerajaan. Ah Tong jarang melepaskan peluang untuk menari dengannya dan setiap kali mereka menari, taukeh balak itu pasti akan menggosok atau mencuit-cuit punggungnya yang besar dan gebu itu. Selain dari Ah Tong, Dr Siva juga turut geram terhadap punggungnya itu. Bedah sedar bahawa Dr Siva juga sering menggosok punggungnya ketika mereka menari. Malek terus menguli-nguli dan meramas-ramas punggung Bedah. Dia merasa begitu nikmat apabila melihat tangannya ligat membuat ulian dan menggosok-gosok punggung besar itu dari dalam cermin besar di hadapannya. Bedah mula mengerang bila senjata Malek yang telah terpacak tegak itu bergeselgesel dengan pusatnya. Walaupun senjata kepunyaan Malek itu masih lagi dibaluti oleh seluar dalam yang berwarna putih itu tetapi Bedah sudah dapat mengagak bahawa senjata kepunyaan adik iparnya itu memang besar dan panjang. Bedah kini menekankan buah dadanya yang telah benar-benar bengkak dan membesar itu ke dada Malek yang berbulu lebat. Dia merasa begitu nikmat bila buah dadanya itu bergesel dengan bulu dada Malek yang lebat dan tebal itu. Kedua-dua mereka terus berdakapan di hadapan cermin besar di sudut bilik. Dakapan Bedah semakin kemas dan Malek terus meramas daging punggung Bedah yang amat digerami olehnya sejak lima tahun lalu. Tangan kiri Bedah kini mula masuk ke dalam seluar dalam Malek. Senjata Malek yang telahpun tegak keras itu dipegangnya dengan lembut. Kemudian senjata Malek itu diusap-usapnya dengan perlahan. Ketika memegang senjata kepunyaan Malek itu, Bedah mendapati senjata kepunyaan adik iparnya itu memang betul-betul besar sehingga tidak dapat digenggam oleh tapak tangannya. Bedah merasa begitu lega bila mendapati senjata kepunyaan adik iparnya itu memang benar-benar besar dan mereka kini terus berdakapan. Seluar dalam Malek kini direntap oleh Bedah dan seluar dalam berwarna putih itu kini melorot ke bahagian paha Malek. Tangannya terus memainkan peranan. Senjata Malek itu tidak mahu dilepaskan olehnya. Baginya senjata kepunyaan adik iparnya itu begitu berharga bagi dirinya. Senjata yang besar dan panjang dan sedang terpacak tegak itu terus diusap-usapnya dengan lembut. Untuk lebih selesa, Malek terus menanggalkan seluar dalamnya. Malek kemudian memusingkan tubuh Bedah membelakanginya. Bedah menurut sahaja kemahuan Malek. Tubuh Bedah didakapnya dengan mesra dari arah belakang. Lengannya yang besar dan tegap itu melingkari leher Bedah yang jinjang manakala tapak tangannya diletakkan di lurah Bedah yang semakin banyak berair.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Lurah Bedah memang istimewa dan menurut perhitungan Malek, barang kepunyaan Bedah itu jarang dimiliki oleh wanita-wanita Melayu yang lain. Bedah memang benar-benar istimewa. Tapak tangan Malek tidak dapat melekap pada keseluruhan bahagian sulit Bedah dan dia cuba mengais-ngais alur yang kini sudah semakin basah dan banjir. Jari telunjuk Malek kini mula mencari-cari biji kelentit Bedah dan jarinya dapat merasakan kelentit kakak iparnya itu telahpun tegang dan keras. Malek terus melakukan gentelan dan mencuit-cuit lembut. Bedah kini menggelepar menahan kegelian. Dia tidak dapat menahan rasa geli yang amat sangat bila jari telunjuk Malek semakin laju mencuit-cuit kelentitnya yang semakin keras dan tegang. Air di lurah Bedah kini telah semakin banyak dan lurah yang awalnya kering kontang itu kini telah benar-benar becak. Malek kemudiannya menggosok-gosok dataran sulit Bedah sepuas hatinya. Dia tidak dapat lagi memainkan kelentit Bedah kerana tangan Bedah telahpun beberapa kali menepis tangannya apabila jari telunjuknya terus bermain di kelentit yang keras dan tegang itu. Bedah sebenarnya telah tidak tahan lagi dilakukan begitu. Rasa geli menyebabkan dia keberatan membenarkan jari telunjuk Malek memainkan kelentitnya. Dataran sulit kepunyaan Bedah yang licin dan tidak berbulu itu kini menjadi sasaran Malek. Dia ingin memuaskan tangannya bermain di situ sepuas-puasnya. Walaupun dari mata Bedah dia sudah dapat menduga bahawa kakak iparnya itu sudah tidak tahan lagi diperlakukan begitu namun dia masih mampu bersabar. Dia mahu Bedah benar-benar lemas sebelum membawa Bedah berlayar bersama-sama dengannya. Malek tidak mahu perempuan yang berlayar bersamanya akan mengutuknya dan menuduhnya macam bapak ayam. Dia ingin agar semua perempuan akan mengatakan bahawa dia adalah seorang jaguh. Dan apabila teringatkan kehebatannya itu dia tersenyum sendirian. Bedah kini semakin lemah. Matanya telah tertutup rapat. Malek tahu bahawa Bedah telah benar-benar mengharapkan sesuatu darinya. Dia benar benar faham. Bukan sekali dua dia bergaul dengan perempuan malah entah berapa kali kerja itu telah dilakukan olehnya dia sendiri tidak ingat. Setelah menguli dataran sulit Bedah dengan sepuas-puasnya, akhirnya Malek memapah tubuh Bedah yang sudah semakin lemah itu menuju katil. Bedah tidak membantah. Dia tahu bahawa Malek kini sudah tidak dapat menahan perasaan geramnya. Dia tahu Malek kini benar-benar telah gian. Malek juga adalah lelaki, fikir Bedah. Kebanyakan lelaki tidak akan dapat menahan perasaan geramnya apabila melihat punggung perempuan yang besar dan menggiurkan. Inikan pula punggung besar yang telah terdedah. Lelaki mana yang dapat menahan perasaan terutama apabila mereka telah melihat dataran sulit seseorang perempuan yang lebar dan tembam macam busut kecil di kaki bukit. Bedah sendiri sedar bahawa Datuk Mahmud, suaminya sentiasa tidak dapat menahan perasaan geramnya apabila dia melihat dataran sulit kepunyaan Bedah. Dataran sulitnya itu akan segera ditujah oleh Datuk Mahmud dengan senjatanya, akan tetapi Datuk Mahmud bukanlah istimewa sangat kerana dia tidak dapat

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
bertahan lebih lama ketika berjuang dengan Bedah. Paling lama Datuk Mahmud berjuang hanyalah selama enam minit dan setelah itu air maninya akan segera terpancut lalu membasahi dataran sulit Bedah yang masih kering. Bedah masih ingat bagaimana keadaan Datuk Mahmud apabila dia sering melakukan kemutan ke atas senjata orang tua itu setiap kali mereka bersetubuh. Sekiranya Bedah kerap mengemut senjata orang tua yang separuh keras itu, nescaya air mani orang tua itu akan lebih segera terpancut dan akhirnya dia lemah dan terkapar keletihan. Yang masih ternanti-nanti untuk menikmati kepuasan hanya Bedah. Malek kini menolak tubuh Bedah tertiarap di atas katil bertilam empuk itu. Matanya merenung sebentar daging punggung Bedah yang besar dan padat berisi itu. Alur punggung Bedah yang agak dalam itu jelas kelihatan dan dia terpaksa menelan air liur beberapa kali apabila dirasakan tekaknya kering dan dahaga. Malek benar- benar geram bila melihat punggung besar yang terlambak di atas katil di hadapannya. Dia benar-benar geram. "Jauh lebih dalam dari alur Malini Kaur," bisik hati kecil Malek. Dia mengetap bibir beberapa kali bagi menahan perasaan geramnya. Nafsunya memang lebih cepat memuncak bila dia melihat daging punggung yang besar dan berisi padat itu. Perlahan-lahan Bedah menindih tubuh Bedah dari arah belakang, kepala senjatanya yang telah cukup ranum itu dimasukkan perlahan-lahan melalui pintu lorong belakang kepunyaan Bedah. Bedah tersentak dan terperanjat. "Tak mahu main macam ni, sakit," rayu Bedah sambil cuba mengelakkan lubang punggungnya ditembusi oleh senjata Malek yang besar dan panjang itu. Malek tidak memberi peluang kepada Bedah untuk melepaskan dirinya. Kedua dua belah bahu Bedah dipegangnya dengan sekuat hati sementara tengkuk Bedah digigitnya macam kucing jantan melakukan persetubuhan ke atas kucing betina ketika binatang itu mengawan. Malek terus menujah lorong sempit Bedah dan dia mula dapat merasakan kepala senjatanya itu sudah mulai masuk ke dalam lorong belakang Bedah. Malek kemudiannya merasa senjatanya semakin mudah melalui lorong belakang itu dan dia dapat mengagak bahawa sudah pasti ada senjata lain yang telah melalui lorong tersebut sebelum senjatanya meredah masuk ke lorong itu. Namun begitu, Malek tidak ambil kisah tentang perkara itu. Bedah bukanlah bininya. Apa yang perlu diambil kira tentang itu semua ? Malek terus menekan untuk membolehkan senjatanya masuk lebih jauh ke dalam lorong belakang Bedah. Malek kini mulai dapat merasakan kenikmatan dari lorong belakang kepunyaan Bedah itu. Lorong sempit itu mulai memberikan rasa panas dan mula mengemutngemut senjatanya yang semakin keras itu. "Tak mahu macam ni," Bedah mengerang. Dia seolah-olah mahu menjerit meminta tolong agar jangan diperlakukan demikian. Dia tidak tahan dengan rasa sakit yang dirasainya ketika itu. Dia cuba untuk melepaskan dirinya dari rangkulan Malek tapi tidak berjaya. Tenaga Malek yang telah dirasuk oleh syaitan itu ternyata lebih kuat dari tenaganya.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"Tonggengkan punggung akak. Tentu tak sakit!" Malek cuba memujuk kakak iparnya supaya bertenang dan menyerah dengan rela. Dia memang kurang merasa nikmat sekiranya dia melakukan persetubuhan dengan cara paksa. Malek masih lagi ingat bagaimana dia menikmati lorong belakang kepunyaan Malini Kaur. Malini begitu pandai melayani kehendaknya. Dia dengan mudah menyerahkan lorong belakangnya dan dengan kerjasama yang diberikan oleh gadis Sikh itu, Malini sedikitpun tidak merasakan rasa sakit bila senjatanya masuk meredah lorong belakang gadis Sikh itu. Bedah kini tidak berupaya lagi untuk membantah kehendak Malek. Dia tahu Malek kini sudah terlalu gian apabila melihat punggungnya yang besar dan bulat berisi itu. Dia segera mengangkatkan punggungnya dan menonggeng seperti yang dikatakan oleh Malek sebentar tadi. Kedua belah tangannya disilangkan olehnya dan mengampu pipi kanannya yang menindih tilam. Dia kini menunggu serangan selanjutnya dari adik iparnya yang sangat sangat diharap-harapkan olehnya dapat memberikan kepuasan dahaganya selama ini. Dia tahu sepatutnya dia mesti melayani kehendak Malek dengan secukup-cukupnya. Bedah tahu dia mesti patuh akan kemahuan adik iparnya itu seperti juga dia melayani kehendak Ranjit Singh dahulu. Bagi Bedah, biarlah Malek memuaskan nafsunya dahulu. Dia rela membenarkan senjata Malek meredah masuk ke lorong belakangnya mengikut kehendak adik iparnya itu. Lepas itu barulah gilirannya pula meminta Malek melepaskan dahaganya. Hidup mestilah sentiasa memberi dan menerima. Itulah prinsip hidup Bedah. Lelaki memberikan senjata yang keras dan panjang kepada perempuan untuk memuaskan nafsu perempuan dan perempuan pula mestilah memberikan apa yang dikehendaki oleh lelaki. Kalau lelaki hendakkan tetek, perempuan mesti beri. Kalau lelaki mahukan bibir, perempuan mesti beri dan kalau lelaki hendakkan dataran sulit mestilah diserahkan oleh perempuan. Perempuan mestilah merelakan apa saja yang dikehendaki oleh lelaki. Barulah adil ! Punggung Bedah yang telah menonggeng itu diusap terlebih dahulu oleh Malek. Begitu besar dan terlambak di depan matanya. ponggong besar yang putih melepak itu digosoknya dengan penuh geram dan bernafsu. Senjatanya masih lagi terbenam di dalam lorong sempit kepunyaan Bedah. Malek masih dapat bertenang. Dia tidak perlu tergopoh-gapah untuk menyorong dan menarik senjatanya dari lorong belakang Bedah itu. Bagi Malek, dia masih belum puas lagi menguli daging pejal yang besar itu. Dia mahu menikmati ponggong besar itu sepuas-puas. Dia mahu melihat punggung besar yang luar biasa itu dengan sepuas-puasnya sebelum dia memuaskan nafsunya di lorong sempit di celah punggung besar itu. Bedah terus merelakan kemutan ke atas senjata Malek yang terbenam di dalam lorong sempit di punggungnya itu. Dapat dirasakan olehnya akan besar dan panjangnya senjata kepunyaan adik iparnya. Jauh lebih besar dan panjang dari senjata Ranjit Singh. Dia kini mulai merasa bimbang kalau-kalau Malek memasukkan

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
seluruh senjatanya yang sepanjang tujuh inci itu. Tentu dia akan merasakan kesakitan yang amat sangat. Minta dijauhkan !!! Bedah kini benar-benar mengharapkan timbang rasa dari adik iparnya itu. Tiba-tiba Bedah tersentak bila Malek mula menyorong dan menarik senjatanya keluar masuk dari lubang sempit di lorong belakang kepunyaan Bedah itu. Tangannya segera mencengkam cadar tilam dengan kemas bila dia merasakan Malek sudah semakin pantas melakukan geselan turun naik di atas belakangnya. Bedah dapat bertenang. Dia ini hanya menerima apa saja kemahuan Malek. Biarlah Malek memuaskan nafsunya di situ. Biarlah Malek memancutkan air maninya di situ. Dia masih ingat, Ranjit Singh telahpun beberapa kali memancutkan air maninya di lorong sempit di celah punggungnya itu ! Ini bukanlah kali pertama dia dilakukan begitu oleh lelaki. Cuma bezanya, inilah kali pertama lelaki Melayu yang akan melepaskan air maninya di celah lorong sempit di celah punggungnya. Biarkanlah. Memang tidak ada bezanya antara Melayu, India dan Benggali. Memang tidak ada bezanya ! Bedah kini mulai melakukan kemutan demi kemutan. Malek dapat merasakan keenakan bila senjatanya yang keras itu dikemut-kemut oleh lorong sempit di celah punggung Bedah itu dan apabila Bedah berhenti melakukan kemutan, Malek terus menyorong dan menarik kembali senjatanya keluar masuk dari lorong belakang yang sempit dan kering itu. Bedah semakin kuat mencengkam cadar di atas tilam bila dirasakan nafas adik iparnya itu semakin kuat dan dapat dirasakan olehnya tubuh adik iparnya mula menggigil-gigil di atas belakangnya. Bedah terus melakukan kemutan bila merasakan senjata adik iparnya itu tersentak-sentak kecil ketika membuat pancutan. Lorong yang tadinya kering kini basah dan licin. Kemudian Bedah merasakan Malek mula turun dari atas belakangnya dan terkapar lesu di atas tilam dengan matanya tertutup rapat. Bedah kini menurunkan punggungnya perlahan-lahan, dia tertiarap di atas tilam di sisi Malek yang dalam keletihan. Lorong belakangnya dirasakan basah dan berlendir. Terdapat air pekat yang berlendir memenuhi lorong belakangnya ketika itu. Kemudian Bedah bangun lalu menuju ke bilik air yang memang telah tersedia di dalam bilik tidurnya itu. Sambil melangkah menuju kebilik air, Bedah sempat mengerling ke arah adik iparnya yang sedang terkapar lesu. Matanya masih lagi tertutup rapat macam orang sedang tidur dengan nyenyak. Dia tersenyum sendirian. BAHAGIAN KEEMPAT "Dah puas ?" bisik Bedah ke telinga Malek setelah senjata Malek yang telah kendur dan mengecut itu dibersihkannya dengan air dan kapas. Malek hanya memandang kakak iparnya itu dengan mata yang layu. Soalan Bedah tidak dijawab olehnya. dia hanya tersenyum menandakan kepuasan yang telah dapat dinikmatinya sebentar tadi.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"penat ?" tanya Bedah lagi. tubuh Malek yang masih terlentang di atas katil kerana keletihan itu mula dipeluknya. "tadi garang sangat. orang kata sakitpun nak juga. paksa-paksa supaya menyerah!" Bedah menyindir adik iparnya yang masih keletihan itu. Malek hanya mampu tersenyum. soalan kakak iparnya itu masih belum dijawabnya. rasa penat masih lagi terasa. dia hanya membiarkan saja Bedah mengucup mulut dan dadanya yang berbulu lebat itu. Malek juga membiarkan tangan lembut Bedah mengusap usap bulu dadanya yang lebat dan tebal itu. kini tibalah pula giliran Bedah melakukan serangan. mulut Malek menjadi sasarannya. bibir yang digerami olehnya itu dikucupinya dengan penuh berahi. bibir yang ditumbuhi oleh misai yang lebat itu membuatkan Bedah lebih berselera. sementara itu tangan Bedah mula melakukan ulitan ke atas senjata Malek. senjata Malek yang telah layu itu dibelainya dengan lembut dan sesekali bulu yang tumbuh lebat di pangkal senjata Malek itu ditarik-tariknya dengan geram. "kalau benda ini segar kembali tentulah best. besar dan panjang macam terung belacan. tentu amat sesuai dengan lurah aku yang tembam," fikir Bedah ketika menguliti senjata adik iparnya itu. Bedah kemudian bangun perlahan-lahan. dia bertopang tangan bertentangan dengan dada adik iparnya yang berbulu lebat. teteknya yang besar itu digesel geselkan kepada dada yang berbulu lebat itu. matanya masih merenung tepat ke wajah Malek yang masih lagi dalam keletihan. dan apabila Malek membuka matanya, Bedah segera mengenyitkan matanya. Malek tersenyum memandang ke arah kakak iparnya yang waktu sedang menerajui pertarungan ke dua. perlahan lahan tangan Malek mencapai buah dada Bedah yang besar terlambak itu. tetek yang besar itu diramasnya dengan lembut. kini Malek mula merasakan tenaganya kembali pulih. tubuh mongel itu lalu didakapnya. kedua mereka berdakapan sebentar dan selepas itu mulut mereka kembali bertembung. kedua dua mereka bergilir gilir menghisap lidah antara satu sama lain. satu decitan yang panjang jelas kedengaran bila bibir mereka berpisah. perlahan lahan Bedah mengubah kedudukannya. mukanya dibenamkan ke belakang adik iparnya. lidahnya kemudian menjilat jilat senjata kepunyaan Malek. senjata itu mula menjadi merah dan basah. senjata yang sebentar tadi kecut dan layu kini kembali segar. Bedah terus melakukan jilatan bila didapati senjata Malek mula mengeras dan membesar. senjata Malek yang kini sudah semakin besar dan keras itu merasa begitu nikmat bila dilakukan begitu. Bedah kini semakin hebat melakukan jilatan dan lidahnya terus menjalar di sekeliling senjata yang semakin tegak dan keras itu. setelah mendapati senjata Malek mula keras dia mula mengalihkan lidahnya ke arah kepala senjata Malek. kepala senjata Malek dirasakan olehnya semakin mengembang dan membesar. dia yakin kepala senjata itu akan semakin mengembang bila dia terus melakukan jilatan di bahagian itu.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
kepala senjata adik iparnya itu mula dicerut cerut dengan bibirnya. lidahnya mula menunjal nunjal lubang kecil yang terletak di tengah tengah kepala senjata yang semakin mengembang. Malek kini merasakan kakinya sudah mulai kejang. dia terasa geli bercampur nikmat bila dilakukan begitu. Malek kemudian terus memaut punggung Bedah yang besar itu. punggung besar itu diusap usapnya dengan penuh rasa berahi. mereka kini dalam posisi 69 dan kemaluan Bedah yang tembam itu betul betul di depan matanya. lurah yang telah mula dibasahi oleh air itu dirapatkan ke mulutnya. alur yang mula digenangi oleh air itu mula dijilatnya. jarinya mula memainkan peranan. bibir kemaluan yang tebal itu diselaknya dengan jari bagi memudahkan lidahnya masuk ke dalam lurah yang semakin berair itu. punggung Bedah yang besar itu dipautnya semakin rendah dan dia begitu menikmati bila melakukan jilatan pada bahagian alur yang semakin melekit dan semakin berair itu. kedua mereka kini sama-sama memberi dan menerima. mulut Bedah terus mengulum senjata Malek. pada mulanya mulut Bedah hanya mengulum bahagian kepala senjata Malek itu tetapi kini mulutnya sudah mula mengulum hampir ke pangkal senjata yang sudahpun keras dan terpacak tegak macam tiang bendera. bulu yang tumbuh subur di pangkal senjata Malek beberapa kali tersentuh dengan bibirnya dan dia merasakan begitu nikmat bila melakukan demikian. Malek juga turut merasakan nikmat yang sama bila diperlakukan demikian. walaupun bulu tersebut turut mengeluarkan bau yang agak hapak tetapi bagi Bedah, bau tersebut semakin menaikkan nafsu berahinya. kepalanya kemudian turun naik membuat kuluman sementara Malek pula terus melakukan jilatan di bahagian alur Bedah yang becak berair itu. lidah Malek kini mula menjolok jolok alur di celah kelangkang Bedah yang semakin banjir itu. rasa masin mula dirasai oleh lidah Malek tetapi rasa nikmat lebih menguasai dirinya ketika itu. lidah Malek kini semakin nakal. kelentit Bedah yang sudah mulai tegang dan keras menjadi sasarannya. Bedah begitu nikmat bila lidah Malek mula menjolok kolok kelentitnya yang dirasakan semakin mengembang dan keras. Bedah merasa begitu pusa dilakukan begitu. apabila lidah Malek semakin lincah mencuit cuit kelentitnya, Bedah semakin kencang mengerakkan kepalanya turun naik di senjata Malek. senjata yang besar dan keras itu terus kelur masuk dari mulut Bedah dan semakin kencang Bedah melakukan anggukan Malek semakin terasa nikmat. kakinya terangkat angkat bagi menahan perasaan geli kerana dilakukan demikian oleh Bedah. tatkala Bedah semakin laju melakukan anggukan ke atas senjata yang tega keras itu, Malek sudah tidak dapat menahan perasaannya. air maninya dirasakan hampir terpancut bila anggukan kepala Bedah semakin kencang.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek tidak mahu air maninya terpancut ke dalam mulut kakak iparnya. dia tidak mahu air maninya yang pekat itu membasahkan tekak kakak iparnya. baginya dia merasa kurang nikmat sekiranya air maninya dilepaskan di tempat yang bersesuaian. Malek mahu air maninya dipancutkan ke dalam rahim Bedah dan bukan ke dalam tekak kakak iparnya itu. itu pendapat dan pandangan Malek. tubuh Bedah dipautnya dengan kasar. Bedah terjelapak dan tertiarap di atas perutnya. Malek kemudian menelentangkan tubuh Bedah. kedua dua belah peha Bedah yang putih melepak itu direnggangkan olehnya. Bedah turut memberikan kerjasama kepada Malek. pehanya yang putih gebu itu dikangkangkan dengan seluas luasnya. Malek kini mula bertinggung di antara kedua belah peha Bedah yang terbuka luas. jarinya mula membuka bibir lurah Bedah yang telahpun melekit kerana dibasahi air yang mengalir melalui lurahnya. kedua dua bibir lurah itu dikuakkan oleh jari Malek hingga jelas menampakkan alur yang berwarna merah jambu. Malek memerhatikan tundun Bedah yang tinggi dan lebat tanpa ditumbuhi oleh seurat bulu pun itu. putih dan memberahikan. perlahan lahan Malek meletakkan kepala senjatanya di atas lurah yang berair itu. Malek kemudiannya meletakkan kedua dua belah tapak tangannya di atas kedua dua belah buah dada Bedah yang sudah semakin besar dan membengkak keras. buah dada yang membengkak keras itu diuli ulinya sebentar sebelum dia menujahkan kepala senjatanya meredah alur yang semakin becak dan berair di celah kelangkang Bedah. "Malekkk ... " rengek Bedah yang segera menggelepar dengan tangannya terkapai kapai mencari tubuh Malek bila dirasakan senjata istimewa itu mula mengisi ruang kemaluannya yang telah hampir seminggu tidak dijenguk oleh senjata Datuk Mahmud. Bedah merasakan begitu nikmat bila menerima senjata kepunyaan Malek. baginya senjata Malek memang benar-benar istimewa dan jika dibandingkan dengan senjata Datuk Mahmud, senjata Malek seratus kali lebih istimewa. Malek mula melakukan gerakkan. punggungnya turun naik dan Bedah semakin merasa nikmat. tubuh Malek didakapnya dengan lebih kemas. rasanya tubuh itu tidak akan dilepaskan olehnya sampai bila bila. dia mahu tubuh itu sentiasa berada di atas tubuhnya. baginya Malek memang benar benar hebat. mereka terus bergumpal macam ahli gusti yang sedang bertarung di atas gelanggang. masing masing cuba untuk menewaskan lawannya. Bedah merangkul tubuh Malek dengan sekuat tenaga yang ada padanya. di samping itu dia terus melepaskan ciuman di mana sahaja tempat yang sempat diciumnya. pipi, hidung dan mulut Malek menjadi sasarannya. selepas puas mencium bahagian bahagian tersebut, Bedah kemudiannya menghisap pula leher Malek dengan penuh bernafsu. Malek tentu tidak mudah melepaskan peluang keemasan begitu. tubuh Bedah yang gempal dan menaikkan rasa berahinya itu didakapnya dengan kemas sementara punggungnya terus turun naik melakukan hentakan di bahagian kelangkang Bedah yang terbuka.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Bedah terus merengek kesedapan. matanya yang luyu itu terbuka dan tertutup menahan perasaan berahinya yang kian memuncak. nafasnya semakin kuat. baginya Malek memang seorang pemuda yang benar benar hebat. belum pernah dia menikmati persetubuhan yang begitu sedap dan begitu memuaskan nafsunya. alurnya yang semakin becak berair itu dirasakan olehnya padat disumbat oleh senjata Malek yang benar benar besar dan panjang. dakapan kemas yang dilakukan oleh Malek membuatkan Bedah yang telah hampir lemas itu kini semakin menjadi lemah. mulut Malek sekali sekala singgah di pipi dan sekali singgah di leher Bedah. ketika itu Bedah seolah olah macam orang telah hilang akal kerana terlalu nikmat dilakukan begitu. "Aduhhh ... sedapppnyaaa ..." keluh Bedah sambil mendakap kemas tubuh Malek yang sudah mula berminyak. bagi Bedah Malek memang benar benar istimewa. bukan sahaja cara persembahannya tetapi juga senjata yang dimiliki oleh Malek. senjata Malek memang jauh lebih hebat dari senjata yang dimiliki oleh Ranjit Singh. dia begitu bermegah kerana berjaya menikmati senjata sehebat itu. Malek terus melakukan serangan. goyangan punggungnya kini semakin deras dan kencang. celah kelangkang Bedah berbunyi bunyi kerana telah terlalu banyak air yang membasahi alur yang dilalui oleh senjata Malek . Bedah terus merengek rengek tetapi rengekan Bedah langsung tidak dihiraukan oleh Malek. ia tahu Bedah benar benar merasa nikmat pada waktu itu. Malek tidak menghiraukan telatah Bedah. dia terus menghayun punggungnya turun naik. goyangan punggung Malek yang semakin kencang itu menyebabkan Bedah semakin nikmat. kakinya diangkatkan ke atas bagai mahu menjolok siling bilik. dan apabila kaki Bedah dinaikkan ke atas begitu, bunyi yang terbit dari tujahan senjata Malek ke atas alur Bedah yang semakin banyak berair itu kini semakin kuat. Bedah begitu senang menikmati bunyi begitu. dia semakin merasakan kesedapan. matanya tertutup rapat menahan perasaan berahinya yang telahpun memuncak. Bedah mula menggoyang goyangkan punggungnya mengikut irama hentakan senjata Malek yang panjang, besar dan keras macam tombak itu. dakapannya kini semakin kuat dan kemas. dia tidak mahu lelaki bertubuh tinggi kurus itu terlepas dari dakapannya. dia terus merangkul tubuh Malek yang semakin basah berpeluh walaupun hawa dingin telahpun dipasang di bilik itu. tiba tiba tubuh Bedah menggeletar. kakinya tertunjal tunjal macam ayam baru disembelih. goyangan punggungnya kini semakin ligat dan kadangkala terangkat angkat. Bedah kini telahpun sampai ke puncak nikmat. Malek dapat merasakan bahawa dakapan Bedah kini sudah mulai kendur dan tidak sekemas tadi. dakapan yang dilakukan oleh Bedah kini sudah benar benar lemah dan akhirnya terhurai. tubuh Malek tidak lagi didakapi olehnya. Malek sedar bahawa kakak iparnya itu telahpun sampai ke kemuncak kepuasan. kakak iparnya telahpun tewas dalam perjuangan yang penuh nikmat dan penuh kelazatan. "aku menang ..." bisik hati kecil Malek.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
dia merasa begitu bangga kerana dapat menewaskan disangkakan olehnya tidak akan dapat ditewaskan olehnya. kakak iparnya yang

baginya, kakak iparnya itu memanglah merupakan seorang wanita yang berpengalaman dalam melakukan hubungan seks dan dia sendiri pada mulanya tidak yakin akan memperoleh kemenangan ketika menentang kakak iparnya itu. kini Malek mengambil giliran untuk memuaskan nafsunya. tubuh Bedah yang seksi itu memang telah lama digerami olehnya. telah lima tahun dia menunggu saat dan ketika utuk dapat meratah tubuh yang diidami olehnya itu. kini tubuh itu telahpun berada dalam dakapannya. Malek benar benar kagum dengan kehebatan dan cara persembahan Bedah ketika berjuang dengannya. baginya sepanjang hayatnya masih belum pernah bertemu dengan perempuan yang dapat melakukan persembahan sehebat Bedah. baginya Bedah memang benar benar istimewa! bagi Malek, perempuan yang mempunyai bentuk muka bulat dengan mata sepet macam gadis cina memang begitu istimewa tambahan pula Bedah mempunyai bentuk tubuh yang seksi dan menggiurkan terutama bahagian pungung dan dadanya yang begitu besar dan amat sukar untuk ditandingi oleh wanita wanita lain. tubuh Bedah di dakap oleh Malek dengan sekuat tenaga. ketika itu dia cuba membayangkan wajah beberapa orang bintang ternama yang begitu digerami olehnya. dia cuba membayangkan wajah-wajah beberapa bintang filem tempatan kemudian beralih kepada bintang-bintang Barat dan Hindi. dia dapat merasakan penuh nikmat. Malek terus melakukan hentakan dan goyangan punggungnya kini semakin kencang dan deras. dia sudah tidak perlu melambat lambatkan keadaan. Bedah yang harus dipuaskan olehnya telahpun tewas dan dia kini hanya perlu untuk memuaskan nafsunya sendiri. "aggghhhhh ..."terdengar bunyi suara Bedah mengerang. kepala senjata Malek yang panjang itu terasa menujah pintu rahimnya. Malek terus menarik dan menekan senjatanya dengan semakin laju. Bedah terpaksa mengerang setiap kali Malek melakukan hentakan ke atas alurnya yang telah benar benar licin kerana terlalu banyak dibasahi air. entah berapa puluh kali airnya telah terpancut keluar dia sendiri tidak berapa ingat. hanya yang disedarinya, dia mendapat kenikmatan yang belum pernah dirasainya sebelum ini. Bedah kini lebih banyak membatu. dia tidak lagi menggoyangkan punggungnya ketika Malek melakukan hentakan dan asakan di bahagian alurnya yang basah dan berair itu. dia kini benar benar lemah untuk bertindak dan melayani Malek yang masih bertenaga. "Aggghhhhh ..." Bedah bersuara agak kuat bila dirasakan olehnya kepal senjata Malek telah menujah pintu rahimnya.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek sedar apa yang menyebabkan Bedah mengeluh. dia tahu senjatanya telah masuk terlalu jauh ke dalam. sepantas kilat dia menarik senjatanya. kemudian dia terus melakukan hentakan yang bertubi tubi. kencang dan deras. oleh kerana hentakan dan goyangan punggung Malek kini semakin kencang akhirnya Bedah merasakan Malek telahpun melepaskan pancutan air maninya yang panas dan pekat betul betul di pintu rahimnya. Malek menjadi semakin lemah dan tidak bertenaga dan akhirnya dia terbaring lesu di sisi Bedah. Bedah kini yakin bahawa dia pasti menyimpan benih kepunyaan Malek. dapat dirasakan olehnya air mani Malek mengalir masuk ke dalam rahimnya. kali ini dia pasti akan mengandung dan anak yang akan dikandung itu nanti adalah anak Malek. Malek bukanlah calang calang lelaki. senjatanya yang besar dan panjang itu akan lebih memudahkan seseorang perempuan yang melakukan persetubuhan dengannya menjadi mengandung. ini adalah disebabkan kerana senjata Malek yang panjang itu mampu menghantar air maninya terus memasuki rahim perempuan yang disetubuhi olehnya. Bedah begitu pasti bahawa perutnya akan membusung setelah menikmati perjuangan hebat dengan Malek. dia benar benar yakin akan mengandung dan menjadi seorang ibu. fikiran Bedah segera menjadi bingung walaupun dia dapat menikmati kepuasan yang tidak pernah dirasainya sebelum ini. kemudian perlahan lahan tubuh Malek yang terdampar lesu di sisinya itu didakapnya dengan manja seperti dia mendakap tubuh suaminya. apabila menyedari Bedah memeluk tubuhnya, Malek turut sama memeluk tubuh Bedah. dia mahu tidur berpelukan begitu hingga ke petang. baginya perjuangannya masih belum lagi selesai. dia akan berjuang lagi sehingga cutinya habis. BAHAGIAN KE LIMA Tengahari itu Bedah tidak memasak. dia merasa begitu penat untuk memasak. Malek yang terbaring di sisinya masih lagi berdengkur keletihan. bagi Bedah biarlah mereka makan di luar sahaja tengahari itu. Bedah bangun lalu segera masuk ke bilik air. tubuhnya masih lagi berbogel. tiada seurat benangpun yang menyaluti tubuhnya yang gebu dan seksi itu. dia tersenyum memerhati ke arah Malek ketika dia mencapai kain tuala sebelum melangkah masuk ke bilik air. sengaja dia tidak mahu mengejutkan Malek yang benar-benar keletihan itu. baginya biarlah Malek berehat sepuas-puasnya. dia berhasrat untuk berjuang lagi dengan Malek pada sebelah petang dan malam nanti. Bedah berendam lama di dalam bath tub di dalam bilik air di biliknya itu. dia memang selalu mandi begitu. mandi macam orang putih. berendam lama-lama akan lebih menyegarkan tubuhnya. setelah puas berrendam, barulah Bedah keluar dari bilik air. tubuhnya yang gempal dan seksi itu dikeringkan dengan tuala yang menyaluti tubuhnya. dia berdiri sebentar di hadapan cermin besar di sudut bilik. dia merenung

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
tubuhnya yang telah berjaya meruntuhkan banyak iman lelaki. dia berbangga memiliki tubuh begitu. dia tersenyum sendirian. perfume yang terletak di atas meja solek segera diambilnya. dia menyemburkan wangian itu ke seluruh tubuhnya. seluruh bilik turut berbau harum dan menyegarkan. setelah menyemburkan seluruh tubuhnya dengan perfum, Bedah mengambil pakaiannya dari almari pakaian. dia mengambil T-shirt dan seluar jeans berwarna putih. dia terus menyarungkan pakaian tersebut ke tubuhnya tanpa memakai pakaian dalam terlebih dahulu. Bedah memang sering berpakaian begitu. baginya dia lebih selesa berpakaian demikian kerana dengan berpakaian begitu akan lebih ramai kaum lelaki terpesona dengan bentuk tubuhnya. Bedah sebenarnya bukanlah seorang wanita yang mempunyai bentuk badan yang gemuk. cuma punggung dan buah dadanya sahaja yang besar dan apabila dia berpakaian begitu, dia akan kelihatan lebih seksi. setiap kali dia pergi ke kompleks membeli belah atau ke supermarket sudah pasti beberapa orang lelaki akan terpegun melihat bentuk tubuhnya. setelah selesai bersolek, Bedah kini duduk di tepi katil di sisi Malek yang masih terlena keletihan. bibir Malek dikucupnya dengan mesra. Malek segera mencelikkan matanya apabila dia terasa bibirnya disentuhi sesuatu. setelah dia membuka matanya, dia tersenyum apabila melihat Bedah yang mengucupi bibirnya. kucupan Bedah itu segera dibalas olehnya. bibir mereka bertembung seketika. tangan Bedah kemudian segera hinggap di senjata Malek yang masih berbogel itu. senjata yang lembik itu diusap-usap dengan lembut oleh jari Bedah. Malek hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh kakak iparnya itu. baginya biarlah Bedah melakukan sepuas hatinya. bukannya selalu dia memperolehi kesempatan begitu. Malek kini merangkul tengkuk Bedah dan bibir Bedah yang merah kerana baru di sapu gincu itu dikucupnya dengan penuh bernafsu. lidahnya mula merayau rayau ke dalam mulut Bedah dan mencari cari lidah Bedah. akhirnya lidah mereka bertemu dan berkuluman. Bedah merasa begitu nikmat bila dikucup oleh Malek. tangan Bedah masih lagi memain mainkan senjata Malek. senjatanya tadinya lembik dan layu kini mulai segar kembali. Bedah tersenyum bila melihat senjata Malek sudah mulai naik dan membesar. tangannya semakin nakal memain mainkan senjata Malek. "nak main lagi?" tanya Malek. Bedah menggeleng gelengkan kepalanya. "habis nak apa?" tanya Malek. "nak makan. aku laparlah!" balas Bedah.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
'akak dah masak?" tanya Malek. "belum. kita makan di luar saja," balas Bedah. Malek terdiam. hasratnya untuk meneruskan perjuangan dengan Bedah terbantut. dia tahu bahawa kakak iparnya itu masih mahu lagi berjuang dengannya. dia perlu bersabar. masa masih banyak untuk mereka. "aku mandi dulu!" Malek bangun dan terus mengambil tuala. lepas itu dia segera menghilang di dalam bilik air. tidak seperti Bedah, Malek tidak mengambil masa yang panjang ketika mandi. tidak lama dia berada di dalam bilik air itu dia telahpun keluar. senjatanya bergoyang goyang ketika dia mengelap badannya ketika dia melangkah keluar dari bilik mandi. Bedah tersenyum melihat senjata adik iparnya itu. "bagaimana perasaanmu?" tanya Malek ketika dia mengenakan seluar dalamnya yang berwarna putih yang terletak di atas lantai. "perasaan apa?" tanya Bedah. "perasaanmu setelah berjuang dengan aku," balas Malek dengan nada selamba. "boleh tahan." Bedah tersenyum "masakan cuma setakat boleh tahan!" "istimewa. paling istimewa," balas Bedah sambil meluru ke arah Malek lalu melepaskan sebuah ciuman di pipi kanan adik iparnya itu. Malek begitu bangga bila mendengar pengakuan dari kakak iparnya itu. dia memang sudah mengagak bahawa kakak iparnya itu pasti kagum dengan cara persembahan yang dilakukan olehnya. dia tahu kakak iparnya benar benar telah merasai kepuasan ketika bersetubuh dengannya. "kakak nak lagi?" tanya Malek sambil mengenakan T-shirtnya. "nak apa?" Bedah pura pura tidak tahu. "nak main!" Malek berterus terang. "tak mahu." "kenapa?" "senjata Malek tu terlalu panjang dan besar!" "tak sedap ke?" "bukan tak sedap, tapi sakit." Malek tersenyum bila mendengar kata kata kakak iparnya itu. dia tahu Bedah berkata begitu bukanlah bermakna dia benar benar mengalami kesakitan. dia tahu

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Bedah hanya bergurau sahaja. dalam hatinya dia benar benar yakin bahawa Bedah pasti masih teringin untuk mengulangi lagi perjuangan yang dilakukan oleh mereka sebentar tadi. setelah selesai mengenakan pakaian, kedua-dua mereka segera keluar. Bedah berhajat untuk makan di hotel Hilton. bagi Bedah, dia akan merasa lebih selesa makan di situ walaupun harganya agak mahal sedikit tetapi layanan yang diterima olehnya begitu memuaskan. dia memang biasa makan di hotel tersebut. hampir kesemua pelayan pelayan yang bertugas di hotel tersebut telahpun mengenalinya, dia merasa begitu bangga jika menerima layanan yang memuaskan. di samping itu, Bedah akan berpeluang juga menemui beberapa orang kenalannya di situ. mereka memang sering berkunjung ke hotel itu. kesemua kenalan Bedah adalah terdiri daripada isteri-isteri peniaga peniaga besar ataupun perempuan perempuan simpanan mereka. Bedah dan Malek segera diberikan layanan istimewa oleh pekerja pekerja hotel. sebagai pekerja di hotel hotel besar yang bertaraf antarabangasa, mereka telahpun dilatih untuk melayani setiap pelanggan yang datang ke hotel mereka. setelah membuat pesanan, Bedah dan Malek berbual buat beberapa ketka Malek begitu kagum dengan Bedah. dia kagum kerana Bedah terlalu dikenali di hotel tersebut. hampir kesemua pekerja di situ begitu rapat dengannya. "akak selalu ke sini?" tanya Malek. "selalu. hampir setiap hari. terutama kalau Datuk tiada dirumah," balas Bedah. "untuk apa?" "makan. dan kadang kadang bertemu kawan!" dari apa yang diceriakan oleh Bedah itu, Malek telah mengerti bahawa kakak iparnya itu memang sering kesepian. abangnya begitu sibuk dengan perniagaan dan itulah puncanya kenapa Bedah sering tiada di rumah. ketika mereka sedang asyik berbual bual itu, tiba tiba bahu Bedah ditepuk oleh seorang gadis Cina yang jelita. Bedah segera menoleh ke belakang. Janet Wong tersenyum memandang ke arahnya. "Dah lama sampai?" tanya Janet. "baru sebentar. marilah makan bersama." pelawa Bedah. "aku tak suka mengganggu." balas Janet Wong. "mengganggu apa pulak. silakanlah." pelawa Bedah lagi. Janet Wong tersenyum. segera duduk. Malek memerhatikan wajah Janet Wong sambil

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"perkenalkan, ini adik ipar i. Malek, dan ini Janet Wong," Bedah memperkenalkan Malek dan Janet Wong. "you ni adik Datuk Mahmud?" tanya Janet Wong sambil menyambut tangan Malek. Malek tidak menjawab. dia hanya menganggukkan kepalanya beberapa kali tanda mengiyakan kata kata Janet Wong itu. "patutlah ada rupa Datuk Mahmud. mulanya i ingatkan siapa tadi." balas Janet Wong sambil tersenyum panjang. perbualan mereka terhenti sebentar apabila seorang pelayan masuk untuk bertanyakan pesanan dari Janet, setelah melihat menu beberapa ketika, Janet segera membuat pesanan dan pelayan tersebut terus meninggalkan meja mereka. "malam ini awak ada rancangan tak?" tanya Bedah. "tak ada. kenapa?" "kalau tak ada rancangan apa apa, datanglah ke rumah aku malam ini," pelawa Bedah. "ada program istimewa ke?" "datanglah dulu, nanti kau pasti akan terkejut." ujar Bedah sambil tersenyum. Janet tersenyum memandang ke arah Malek. hatinya merasa agak tertarik juga kepada Malek. wajah Malek benar benar mempunyai daya tarikan yang boleh menyebabkan perempuan mudah menyerah kepadanya. "dah lama di sini?" tanya Janet bila dia mendapati Malek hanya mendiamkan diri buat beberapa ketika. "baru dua hari. esok aku akan segera pulang ke Alor Setar." balas Malek. "buat apa?" "aku bertugas di sana." "Ohhh." Janet Wong memang telah lama mengenali Bedah. semenjak Bedah mengenali Ah Tong, semenjak itulah dia mengenali Janet. Janet sebenarnya bukanlah isteri kepada tauke balak dari Pahang itu tetapi hanyalah merupakan perempuan simpanan Ah Tong sahaja. Ah Tong hanya menggunakan Janet ketika dia datang ke Kuala Lumpur bagi menguruskan perniagaannya di sini dan masa masa lainnya dia menghabiskannya bersama isterinya yang tinggal di Mentakab. sebagai seorang perempuan simpanan, Janet memang sering kesepian. dia sentiasa inginkan kenikmatan, tetapi kenikmatan yang diharap harapkan olehnya itu hanya datang sesekali sahaja.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
untuk itu dia juga turut meraih kepuasan di luar rumah. bagi mreka, sudah tidak ada rahsia yang harus disembunyikan. Bedah tahu segala rahsia Janet manakala Janet pula mengetahui segala rahsia Bedah. hidup mereka hampir hampir sama cuma bezanya Bedah mempunyai suami dan menjadi isteri ke empat kepada seorang lelaki tua yang telah lemah manakala Janet pula menjadi seorang perempuan simpanan kepada seorang lelaki yang telahpun beristeri. "ada hidangan istimewa malam ini?" Janet mengulangi pertanyaan. Bedah tidak menjawab soalan Janet itu. dia hanya mengenyitkan matanya sahaja. Janet sudah dapat menangkap maksud Bedah itu. dia tahu sudah pasti Bedah telahpun menyediakan hidangan paling istimewa untuk dinikmati olehnya malam nanti. Malek pula merasa begitu risau bila mendengar Bedah mengundang Janet untuk datang ke rumah mereka malam itu. bagi Malek, sudah pasti hasratnya untuk mengulangi rasa nikmatnya bersama Bedah akan tergendala apabila Janet datang ke rumah mereka nanti. setelah selesai makan. Bedah dan Malek meminta diri untuk pulang. Janet masih lagi duduk di meja. dia tidak mahu segera pulang ke rumahnya. dia ingin menemui beberapa orang temannya disitu. oleh itu dia tidak membenarkan Malek menjelaskan pembayaran makanan yang telah dinikmati oleh mereka. "biar i yang bayar." ujar Janet ketika Malek memanggil seorang pelayan untuk meminta bil makanan dan minuman yang telah mereka nikmati sebentar tadi. "tak apalah, bukannya selalu kita makan bersama.' balas Malek. "tak payahlah. biar i saja yang bayar. lagipun i terpaksa duduk lama lagi di sini kerana menunggu kawan i yang akan datang ke sini." balas Janet. Malek terpaksa mengalah. akhirnya dia dan Bedah segera meninggalkan Coffee House di hotel Hilton itu dan segera menuju ke rumah. hendak bersiarpun cuaca masih terlalu panas dan tiada tempat yang hendak ditujui. "siapa si Janet tu?" tanya Malek sebaik baik sahaja mereka sampai di rumah. "kawan akak." "dah lama akak berkawan dengan dia?" "lama juga. hampir tiga tahun!" "apa kerjanya?" "tak ada!" "habis dari mana dia dapat duit untuk belanja hariannya?" "dia tu perempuan simpanan tauke balak." balas Bedah.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek sudah tidak mampu untuk menyoal lebih jauh. dia sudah dapat mengagak bahawa Janet juga adalah merupakan perempuan yang hidup dalam kesepian seperti Bedah. mungkin kehidupan Janet jauh lebih parah dari Bedah. Malek tidak segera mengekori bedah masuk ke biliknya sebaliknya dia terus masuk ke bilik tetamu yang terletak di bahagian bawah rumah besar dua tingkat itu. dia perlu berehat seketika. Bedah pula tidak memanggil adik iparnya naik ke atas. Malek segera teringat kepada Janet Wong. menurut penglihatannya, Janet Wong memang benar benar jelita cuma bentuk tubuh Janet sahaja yang kurus tinggi dan tidak seperti Bedah yang padat berisi terutama di bahagian dada dan punggung. tubuh Janet begitu menggiurkan Malek. dia ingin menikmati batang tubuh itu. dia ingin untuk menghubungi Janet pada masa masa akan datang. baginya pertemuan pertama dengan Janet telah melahirkan satu rasa aneh. baginya Janet benar benar memikat. benar benar menawan. tubuh Janet tidaklah sama dengan tubuh yang dimiliki oleh Bedah. dia seorang gadis yang tinggi lampai dan buah dadanya tidak terlalu besar. hanya sederhana. punngungnya kelihatan masih gempal dan berisi. menurut perhitungan Malek, Janet pasti pernah bertugas sebagai seorang model pakaian sebelum mengenali Ah Tong. dia benar benar pasti. kalau dia tidak silap, dia ternampak Janet sedang menggayakan pakaian pakaiana terbaru keluaran sebuah syarikat pakaian terbesar ketika dia menyaksikan satu pertunjukan fesyen pakaian beberapa tahun lalu. Malek benar benar pasti! dia pasti Janet adalah bekas seorang model pakaian. perasaan teringinkan tubuh Janet segera meluap luap di ingatannya. dia merasa kesal kerana tidak meminta nombor telefon Janet ketika makan bersama sebentar tadi. dia merasa kesal. namun begitu perasaannya kesalnya itu segera lenyap apabila dia teringat Janet akan datang ke rumah abangnya itu malam nanti. "bagaimana kalau dia tidak datang?" Malek menyoal dirinya sendiri. dia bercadang untuk meminta nombor telefon Janet Wong dari kakak iparnya tetapi dia mersa agak segan. dia takut kalau kalau dikatakan oleh kakak iparnya sebagai seorang lelaki buaya. perasaan malu segera menyelinap dibenaknya. "hendaknya Janet Wong datang malam ini." harapan Malek dan ketika itu dia sudah tidak lagi menganggap bahawa kedatangan Janet malam itu nanti akan mengganggu urusannya untuk kembali berpesta bersama Bedah. bagi Malek, seleranya terhadap Bedah segera terhapus apabila dia teringatkan wajah Janet Wong. perasaan giannya terhadap Bedah kini telahpun tawar. rasa hatinya untuk kembali mengulangi perbuatan yang dilakukannya bersama Bedah pagi tadi semakin pudar. baginya sudah tidak ada apa apa yang istimewa lagi. segala galanya telah dirasainya. telah dinikmati olehnya. Malek tersenyum sendirian di dalam biliknya. hatinya semakin berdebar debar menunggu kedatangan Janet malam itu.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
sejak balik dari makan tengahari bersama Malek sebentar tadi, Bedah terus terlena di bilik tidurnya. dia memang sering tidur di waktu petang. rasa letihnya kerana melakukan tugas berat bersama Malek di sebelah pagi menyebabkan matanya semakin mudah terlena. ketika dia sedar, cuaca telahpun gelap. baru dia ingat bahawa dia telah tertidur tanpa menanggalkan terlebih dahulu pakaiannya. dia benar benar mengantuk dan keletihan sehingga terlupa untuk melucutkan seluar dan T-shirt yang dipakainya itu. semenjak berkahwin dengan Datuk Mahmud, belum pernah Bedah tidur dalam keadaan begitu. dia sering tidur dalam keadaan berbogel, bukan itu sahaja, dia sebenarnya lebih selesa kalau berbogel. di rumah yang didiaminya sendirian itu dia memang sentiasa berbogel. Bedah hanya akan mengenakan pakaiannya sekiranya dia hendak keluar bersiar siar atau keluar menemui teman temannya. dan kalau tidak ke mana mana dia akan hanya berbogel di rumahnya itu. sebelum ini dia terpaksa juga mengenakan pakaian sekiranya ada tetamu yang datang kerumahnya terutamanya Malek yang memang sering datang ke situ. Malek memang lebih suka datang ke rumah Bedah dari tinggal di rumah kakak iparnya yang lain. dia sebenarnya tidak berasa gemar kepada gangguan dan sekiranya dia tinggal di rumah kakak kakak iparnya yang lain dia pasti menerima gangguan terutama suara bising dan tangisan anak anak buahnya. Malek memang tidak berapa suka kepada kanak kanak apatah lagi kalau kanak kanak itu sering sahaja memekak. itulah sebabnya kenapa Malek merasa lebih selesa tinggal di rumah Bedah. di rumah itu hanya Bedah dan abangnya sahaja yang ada. tidak ada anak anak kecil dan dia lebih selesa tinggal di rumah yang sunyi begitu. Bedah, sebelum ini memang sering mengenakan pakaian ketika berada di rumah terutama ketika Malek datang ke rumahnya. Dia menghormati adik iparnya itu. tentulah tidak sopan kalau dia berbogel di depan adik iparnya sendiri. tetapi kini Malek sendiri telah puas melihat tubuhnya yang berbogel. bukan sekadar melihat sahaja, Malek sendiri telah menikmati apa yang diperlukan oleh seorang lelaki terhadap seorang perempuan. Malek sebenarnya lebih beruntung dari suaminya Datuk Mahmud. Malek telah berjaya menikmati kedua dua lorong sempit kepunyaan Bedah sedangkan Datuk Mahmud yang sudah kurang tenaganya itu hanya sempat merasai alurnya sahaja. Bedah terus menanggalkan pakaiannya. seluar dan baju yang dipakainya sebentar tadi dimasukkan kedalam kotak pakaian kotor yang terletak di sudut bilik. dia kemudiannya mencapai kain tuala dan terus masuk ke dalam bilik air. dia berhasrat untuk berendam lagi. dia mahu berendam sepuas puasnya. dia mahu menghilangkan bau peluh yang membasahi tubuhnya ketika dia sedang nyanyak tidur sebentar tadi. dia tidak mahu bau peluh yang hapak itu akan mengganggu kemesraannya dengan Malek sebentar lagi.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
setelah puas berendam di dalam bath tub di bilik airnya itu, akhirnya Bedah keluar lalu terus mengeringkan air yang melekat di badannya dengan tuala yang dibawanya bersama tadi. agak lama juga dia mengesat seluruh tubuhnya. dia mahu pastikan tubuhnya benar benar kering. dia tidak mahu ada setitikpun air yang masih melekat di tubuhnya. setelah mengelap seluruh tubuhnya itu dengan kain tuala, Bedah seperti biasa terus menyemburkan perfume ke seluruh tubuhnya. celah peha dan ketiak disemburnya lebih sedikit. dia tahu kawasan itu amat mudah mengeluarkan bauhapak dan akan melemaskan orang yang menghampirinya. setelah menyemburkan tubuhnya dengan perfume, Bedah segera mencapai telefon yang terletak di atas meja kecil di tepi kepala katil. dia segera menghubungi Janet. dia meminta Janet membelikan makanan untuk mereka sebelum datang ke rumahnya. "i malas nak keluar makanlah." ujar Bedah. "you nak makan apa?" tanya Janet. "apa apa pun boleh." "ayam goreng bagaimana?" tanya Janet. "boleh juga, tapi jangan banyak sangat. nanti membazir pula," ujar Bedah mengingatkan Janet. dia tersenyum setelah meletakkan gagang telefon. Janet pasti akan sampai sebentar lagi. dia tahu apa yang dikehendaki oleh temannya itu dan kali ini dia akan menyediakan hidangan paling istimewa buat Janet. dia sedar nasib mereka serupa dan penderitaan Janet benar benar dapat dirasakan olehnya. Bedah segera turun untuk mengejutkan Malek. dia pasti melek juga tentu sedang tidur dengan nyenyaknya sepertinya. dia tahu Malek merasa lebih letih dan penat dari dirinya. dia faham. pintu bilik Malek yang tidak berkunci itu terus diselaknya. Malek tidur dengan begitu nyenyak sekali. dia hanya memakai seluar jeans berwarna biru yang telah luntur. Tshirtnya telahpun ditanggalkan. peluh masih membasahi tubuh adik iparnya walaupun alat hawa dingin di bilik itu terpasang. dada Malek terdedah dan bulu dadanya yang tebal itu menyebabkan Bedah mulai bernafsu. dia tidak segera mengejutkan adik iparnya yang sedang lena itu sebaliknya dia menghampiri Malek lalu duduk di tepi katil. bulu dada Malek diusapnya dengan lembut. dia begitu bernafsu melihat bulu dada yang tumbuh lebat itu. kemudian Bedah merapatkan mukanya ke muka Malek. pipi Malek diciumnya beberapa kali. Malek masih tidak sedar apa yang dilakukan oleh kakak iparnya. setelah mencium kedua dua belah pipi Malek, akhirnya Bedah meletakkan bibirnya di atas bibir Malek. bibir yang ditumbuhi misai lebat itu membuatkan Bedah begitu

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
bernafsu untuk mengucupinya. setelah beberapa kali mengucupi bibir bermisai lebat itu akhirnya lidah Bedah mulai menerjah masuk ke dalam mulut Malek yang ternganga sedikit. lidah Bedah segera mencari cari lidah Malek dan sebentar kemudian lidahnya bertemu dengan lidah Malek. Malek yang sedang nyenyak tidur itu tiba tiba terkejut bila dirasakan ada sesuatu benda sedang menindih tubuhnya. bila matanya terbuka dilihatnya Bedah telahpun berada di sisinya. tubuh Bedah yang sedang berbogel itu ditenung seketika oleh Malek. tetek Bedah kelihatan besar dan keras. kemudian dia segera memeluk tubuh Bedah rapat ke tubuhnya. bibir Bedah segera dikucupnya. lidahnya segera mencari cari lidah Bedah dan mereka berkuluman lidah untuk beberapa ketika. setelah puas mengulum lidah Bedah, Malek segera melepaskan tubuh Bedah dari pelukannya. "biar aku mandi dulu." Malek bersuara. "baguslah tu. Janet akan datang sebentar lagi." ujar Bedah. "akak dah makan?" tanya Malek. "belum." "lebih baik kita pergi makan setelah saya selesai mandi nanti," kata Malek. "tak payah! Janet akan bawakan makanan untuk kita!" "kalau dia tak bawakan makanan, bagaimana?" "dia pasti akan bawakan makanan untuk kita. akak dah suruh dia belikan makanan untuk kita sebelum dia datang ke sini," balas Bedah. Malek segera menapak menuju ke bilik mandi. setelah selesai mandi, Malek segera mengenakan pakaian. Bedah yang masih berbogel dan duduk di tepi katil di bilik Malek itu hanya tersenyum memandang gelagat adik iparnya itu. dia begitu bangga mempuanyai seorang adik ipar yang handal dan hebat macam Malek dan malam itu dia akan memberikan Malek habuan yang istimewa sesuai dengan keistimewaan yang dimiliki oleh Malek sendiri. Malek memerhatikan jam di tangannya. telahpun pukul sembilan malam. wajah Janet Wong masih belum kelihatan. perut Malek kini mula terasa pedih. dia lapar. "kita keluar makan dulu." ajak Malek. "tak payah. sebentar lagi Janet pasti sampai. dan kalau kita keluar makan nanti membazir saja makanan yang dibawakan oleh Janet tu." ujar Bedah. Bedah tersenyum melihat Malek yang begitu resah. mungkin Malek resah apabila melihat dia masih lagi berbogel sedangkan Janet akan sampai tidak lama lagi. Bedah merapatkan tubuhnya ke tubuh Malek yang ketika itu sama sama duduk di tepi katil. tubuh Malek dipautnya rapat ke tubuhnya. Malek hanya membiarkan

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
sahaja apa yang dilakukan oleh Bedah. baginya dia sudah tidak berselera lagi untuk menikmati hidangan dari Bedah. yang penting perutnya mesti diisi terlebih dahulu. Malek hanya membiarkan Bedah mencium pipinya. Malek juga membiarkan mulutnya dikucup oleh Bedah. dia tidak menunjukkan sebarang reaksi untuk menentang cumbuan yang dilakukan oleh Bedah itu. sedang mereka duduk berdua duaan itu, tiba tiba mereka terdengar bunyi kereta masuk kedalam kawasan rumah itu. Malek segera bangun dan bergegas ke luar bilik. dia membukakan pintu dan kelihatan Janet tersenyum di luar rumah sambil menjinjit satu beg plastik berisi makanan. "maaf kerana terlewat." kata Janet. "tak apa." balas Malek sambil tersenyum. Janet memang telah biasa di rumah Bedah itu. dia terus menuju ke dapur dan terus mengambil empat biji pinggan. Dia kemudian meletakkan pinggan tersebut di atas meja kecil di ruang tamu. "makanlah dulu. aku yakin engkau tentu dah lapar benar," kata Janet sambil terus berlari lari anak menaiki tangga untuk menuju ke tingkat atas. Malek yang betul betul sedang dalam kelaparan tidak berlengah lengah lagi membuka bungkusan makanan yang dibawa oleh Janet itu. dia segera mengambil ayam goreng dan dimakannya dengan berselera. perutnya perlu diisi dengan segera. Bedah masih belum lagi keluar dari dalam bilik Malek. entah apa yang dibuatnya, Malek tidak perlu ambil tahu. baginya ketika itu perutnya mesti diisi. itu saja yang dia tahu. setelah memakan dua potong ayam goreng, Malek memakan pula mee goreng. begitu berselera sekali dia menikmati makanan yang dibelikan oleh Janet itu. "Bedah ke mana?" tanya Janet apabila dia mendapati Bedah tiada di dalam biliknya. "ada di dalam bilik bawah," balas Malek. Janet masuk kembali ke dalam bilik dan Malek meneruskan memakan mee yang menyelerakannya itu. sebentar kemudian Bedah keluar dari dalam bilik. dia masih lagi bertelanjang bulat. Malek merenung wajah Bedah. dia begitu hairan kenapa Bedah masih lagi bertelanjang bulat sedangkan di rumah itu ada tetamu. "sedap ke?" tanya Bedah. "rasalah sendiri." Bedah mengambil seketul ayam goreng, ayam goreng itu dimakannya lambat lambat. dia tidak segelojoh orang lelaki. agak lama baru dia menghabiskan sepotong ayam goreng itu dan sepotong ayam goreng sudah cukup untuk mengenyangkan perutnya.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek telah selesai makan dan berasa cukup kenyang. kini hatinya kembali lapang. rasa pedih perut telah hilang. dia masuk kedapur lalu membawa dua cawan air suam. dia mengunjukkan segelas kepada Bedah. Bedah menyambutnya dengan lembut dan tertib. "mana Janet?" tanya Bedah. "di atas" Bedah tahu apa yang dilakukan oleh Janet bersendirian di bilik tidurnya itu. dia mesti mandi dan bersiap siap dahulu. seperti juga dengan dirinya dan lain lain perempuan yang akan menghadapi tetamu istimewa. "kenapa dia tak turun dan makan bersama?" "mungkin dia telah makan di bandar tadi."balas Bedah. setelah meletakkan gelas di atas meja, Bedah mempelawa Malek mengikutnya naik ke bilik atas. Malek merasa agak hairan kenapa Bedah masih lagi berbogel sejak dari tadi. sampai di tingkat atas, Bedah terus menyelak pintu biliknya. Malek begitu terkejut bila medapati Janet sedang terbaring dalam keadaan bertelanjang bulat di atas katil bertilam empuk di bilik Bedah. dia terpaksa menelan air liur bila ternampak susuk tubuh Janet dalam keadaan bertelanjang bulat itu. Bedah tersenyum memandang kearah Malek yang kelihatan sedikit malu. "masuklah." pelawa Bedah. Malek cuba memberanikan hatinya untuk sama sama masuk ke dalam bilik yang pagi tadi menjadi medan perjuangan antaranya dengan Bedah. kali ini adakah dia akan berjuang dengan Janet pula. dia sendiri belum pasti. BAHAGIAN KEENAM Malek melangkah perlahan-lahan masuk ke dalam bilik. Bedah tersenyum memandang adik iparnya yang kelihatan masih malu-malu. Janet yang masih terlentang di atas katil juga turut tersenyum memandang ke arah Malek. "bukalah pakaian tu. janganlah malu malu pula," ujar Janet sambil menguntum senyum. Senyuman Janet begitu memikat. Malek begitu terpegun dengan senyuman Janet itu. lesung pipit gadis Cina itu begitu menawan. dia kini benar benar terpikat pada kecantikan tubuh Janet. walaupun buah dada Janet tidak membengkak besar macam buah dada Bedah tetapi ianya begitu menarik. begitu menggoda. buah dada yang segar itu masih mampu menggugurkan imannya. dia benar benar berhasrat untuk menyentuh buah dada Janet yang segar itu.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"bukalah pakaian tu." Bedah pula mengarahkan Malek membukakan pakaiannya. Malek macam terpukau. tangannya mula membuka butang seluarnya. seluar itu kemudian dilucutkan olehnya. apabila melihat Malek sudah menanggalkan seluarnya, Janet bingkas bangun lalu mendapat kan Malek yang sedang berdiri di tepi katil. dia segera melucutkan satu persatu butang baju yang dipakai oleh Malek. setelah kesemua butang baju itu terbuka, dia segera menanggalkan baju Malek. bulu dada Malek yang tebal dan lebat itu begitu menggegarkan nafsunya. bagi Janet, Malek memang memiliki bulu dada yang unik dan menarik. jauh lebih menarik dari bulu dada kepunyaan Dr Siva. bulu dada Malek yang tumbuh lebat itu segera diusapnya. kemudiannya turun semakin ke bawah lalu segera menyeluk seluar dalam Malek. Malek hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh Janet terhadapnya. dia tidak perlu tergopoh gapah untuk bertindak. Bedah yang duduk di bibir katil tersenyum melihat gelagat Malek yang masih kelihatan malu malu itu. "janganlah malu malu pula," sindir Bedah. Malek tersenyum bila mendengar sindiran kakak iparnya itu. dia tahu kakak iparnya itu telah merasai kehebatannya dan dia pasti Janet juga akan turut mengakui kehandalan dan kehebatannya. Janet kemudian memaut tubuh Malek ke atas katil. tubuh Malek dibaringkan olehnya dan Malek menurut macam seorang lelaki yang telah terpukau. dia tidak membantah apa yang dilakukan oleh Janet terhadapnya itu. apabila tubuh Malek terlentang di atas katil tanpa dibaluti oleh seurat benang itu, Bedah segera mencium dan menggomol pipi Malek. pipi anak muda itu diciumnya dengan sepenuh hati. kemudian mulutnya mula mengucupi mulut Malek. lidahnya mula mencari cari lidah Malek. lidah mereka berkuluman buat beberapa ketika. Janet pula tidak mendiamkan diri. senjata Malek yang masih layu itu mula diusap usapnya dengan jari jari lembutnya. senjata Malek mula bergerak gerak dan dirasakan semakin membengkak dan membesar. Janet mula menjilat jilat senjata Malek bila dia mendapati senjata itu sudah kian membesar dan keras. jilatan yang dilakukan oleh Janet jauh lebih halus jika dibandingkan dengan jilatan yang dilakukan oleh Bedah. Malek terasa begitu nikmat bila lidah Janet menjilat di sekeliling senjatanya. Bedah terus mengucupi mulut Malek. setelah puas berkuluman lidah Bedah kini beralih pula ke arah leher Malek. leher kanan muda itu dihisapnya dengan sepuas hati sementara tangannya terus mengusap usap bulu dadanya yang tumbuh lebat dan tebal itu. Malek kini hanya membiarkan sahaja Janet dan Bedah melakukan apa sahaja yang diidamkan oleh mereka. bagi Malek biarlah mereka melakukan semahu mahunya asalkan hati kedua duanya senang.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Janet kini mula mengulum senjata Malek. senjata yang besar panjang itu begitu nikmat dikulumi oleh Janet. Malek merasakan senjatanya agak sempit masuk ke dalam mulut Janet yang agak kecil dari mulut Bedah. Janet mula menganggukkan kepalanya. dari perlahan lahan anggukan kepala Janet itu semakin kencang dan Malek mula merasakan senjatanya semakin panas bila tergesel di dalam mulut Janet yang agak kecil itu. Malek menggerakkan kakinya bagi menahan nafsunya yang sudah semakin membara. airnya maninya dirasakan sudah hampir terpancut keluar bila Janet semakin kencang melakukan anggukan. Malek segera merapatkan kedua dua belah pehanya dan Janet tahu Malek akan segera terpancut sekiranya dia terus melalukan begitu. dia segera memberhentikan tindakannya. anak muda itu merasa lapang bila Janet memberhentikan pergerakan kepalanya. kini hanya lidah Janet sahaja yang melakukan tugas utama. kepala senjata Malek yang sudah membengkak dan mengembang itu dijilatnya dengan rakus. "dah tak tahan ?" tanya Bedah bila mendapati Malek tiba bangun. Malek tidak menjawab. dia hanya mampu tersenyum .wajah kakak iparnya direnungnya seketika. Bedah faham dengan maksud renungan adik iparnya itu. "bagaimana kita sekarang. mahu satu lawan satu atau satu lawan dua ?" tanya Bedah sambil mengerling ke arah Janet. "biarlah satu lawan satu dulu. dia tentu malu kalau dua lawan satu." balas Janet. Bedah faham dengan maksud Janet. dia kemudian segera bangun. Bedah masuk ke dalam bilik air sebentar sebelum meninggalkan Malek dan Janet berdua duaan di dalam bilik tidurnya itu. bagi Bedah biarlah Janet merasai dahulu akan kehebatan Malek. biarlah dia mengalah kerana dia sendiri telah menikmati kenikmatan yang sama pagi tadi. Janet mengerling sambil tersenyum ke arah Bedah yang melangkah keluar meninggalkan mereka di dalam bilik tersebut. "berapa lama ?" tanya Bedah sambil bergurau. "berilah kami masa panjang sedikit," balas Janet. Bedah tersenyum lagi. dia tahu Janet memang benar benar dahaga. bukan mudah baginya untuk mendapatkan perkhidmatan yang penuh nikmat seperti yang sedang diperolehinya ketika itu. biarlah dia mengalah. dia sendiri dapat merasai sengsara yang ditanggung oleh Janet selama ini. "kak Bedah nak ke mana ?" tanya Malek. "berehat sebentar. nanti dia datang." balas Janet.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek tidak lagi menghiraukan Bedah. baginya keinginan untuk meratah tubuh Janet begitu meluap luap. wajah Janet begitu memukau hatinya sejak mereka mulai bertemu tengahari tadi. kini gadis yang telah memukaunya itu berada di sisinya. dan dia tidak akan melepaskan peluang untuk menjamah tubuh yang telahpun berbogel dan bersedia untuk menyerah kepadanya. "Bedah kata kau benar benar istimewa," ujar Janet ketika Malek membaringkan tubuhnya di sisinya. "istimewa bagaimana?"tanya Malek seakan akan tidak faham. "persembahanmu." "persembahan apa ?" "masakan kau tak tahu." Malek tergelak kecil bila mendengar kata kata dari Janet itu. Malek sedar bahawa kemampuannya memang luarbiasa. memang benar benar hebat. apatah lagi jika dia bertarung dengan Janet sebentar lagi. dia sudah menduga pertarungan itu nanti akan lebih hebat dan lebih lama. dari pengalaman yang pernah dilalui oleh Malek, dapat dia menjangka bahawa pertarungannya pada malam itu memang benar benar hebat. apa tidaknya. dia telahpun bertarung hebat dengan Bedah pagi tadi dan pertarungan dengan selalunya akan mengambil masa yang lebih panjang. Malek tahu air maninya sudah pasti akan lebih lambat terpancut. dia benar benar yakin. Malek mula memeluk tubuh Janet. kaki kirinya dipanggungkan ke atas peha kanan Janet yang ketika itu sedang mengiring ke arahnya. sementara tangan kanannya diletakkan di bawah bahu Janet. tubuh yang agak kecil itu ditarik sedikit untuk lebih rapat ke tubuhnya. Malek kemudian mula meletakkan bibirnya ke pipi Janet. pipi gebu itu dikucupnya dengan semahu mahunya. Janet begitu merelakan apa yang dilakukan oleh Malek itu. setelah puas mengucupi pipi Janet yang licin dan halus itu Malek kini mengalihkan bibirnya. bibirnya yang bermisai lebat itu kini mula mencari bibir Janet yang nipis dan memikat itu terutama ketika bibir itu tersenyum merekah. setelah beberapa lama bibir mereka bertembung, Malek mula memasukkan lidahnya ke dalam mulut Janet. lidahnya mencari cari lidah Janet dan kedua dua lidah mereka akhirnya bertemu lalu berkuluman menikmati kelazatan yang tidak terhingga. Janet merasa seolah olah terbang dan melayang dibawa oleh Malek ke kayangan. tubuhnya dirasakan terapung apung. sementara tangannya semakin erat mendakap tubuh sasa yang kurus tinggi itu. tangan Malek kini mula memainkan peranan. buah dada Janet yang agak kecil macam buah dada anak dara sunti itu dikepala dengan bernafsu. pada mulanya Malek cuma mengusap usapnya dengan lembut dan perlahan tetapi kemudiannya

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
menjadi semakin kasar. buah dada itu dikepala dan diramasnya dengan penuh geram. bibir mereka masih belum berpisah. lidah mereka masih lagi berkuluman. Janet begitu nikmat dilakukan begitu. tangan Malek kini mula menggentel gentel puting tetek Janet yang kecil terletak di puncak teteknya yang sudah keras dan tegang. puting tetek Janet kemudian turut menjadi keras dan tegang. Malek menyedari bahawa nafsu berahi Janet kini sudahpun mulai memuncak tetapi dia tidak perlu gelojoh. dia masih dapat mengawal nafsunya. dia mahu membawa Janet belayar bersama dengannya ketika Janet benar benar telah lemas dan lemah. tetek yang sudah semakin tegang itu kemudian menjadi buruan mulut Malek. tetek kecil itu dihisapnya. setelah puas menghisap tetek kiri, Malek menghisap pula tetek kanan macam seorang bayi yang sedang dahagakan susu dari ibunya. sementara mulutnya menetek tetek kanan Janet, tangan Malek akan mengepal dan meramas ramas tetek kiri. begitulah seterusnya dan Janet kini menjadi semakin lemah dan lemas. nafasnya kini turun naik dan dadanya kian berombak kencang. Janet kini semakin bergelora. nafasnya sudah semakin kuat dan kencang. kadang kala terpancut juga suara rengekan dari mulut Janet yang menandakan dia benar benar merasa nikmat pada waktu itu. Malek kini telah duduk melutut di antara kedua belah peha Janet yang dibukanya sebentar tadi. peha Janet itu dikangkangkan lebih luas oleh Malek dan dengan jelas dia dapat melihat lurah kepunyaan Janet yang ternyata lebih kecil dan sempit dari lurah kepunyaan kakak iparnya. walaupun terdapat bulu di sekeliling lurah Janet itu tetapi bulu yang tumbuh tidak begitu lebat itu tidak menghalang mata Malek untuk melihat lurah itu dengan lebih jelas. lurah milik Janet itu kini telahpun mula berair dan Malek menyelakkan dengan jarinya bagi memudahkan dia melihat alur itu dengan lebih jelas. biji kelentit Janet jelas kelihatan dan Malek mengambil kesempatan untuk memain mainkan biji kelentit yang tidak bersunat itu. kelentit Janet jauh lebih panjang jika dibandingkan dengan kelentit Bedah. Janet terpaksa menggeliat beberapa kali bila jari telunjuk Malek mencuit cuit halus kelentitnya yang dirasakan sudah mula keras dan tegang. apabila melihat Janet begitu nikmat dilakukan demikian, Malek semakin rancak melakukan kuisan dan cuitan pada kelentit yang panjang dan telahpun tegang itu. Janet semakin lemas dan tubuhnya terpaksa bergoyang goyang menahan kenikmatan yang tidak pernah dirasainya selama ini. apabila melihat Janet sudah tidak tahan lagi dilakukan begitu, Malek mula membongkokkan badannya. Mukanya disembamkan ke celah kelangkang Janet. lidahnya mula menujah nujah masuk ke dalam lurah yang sudah semakin banjir dan becak. tubuh Janet seolah olah menggeletar bila lidah Malek mula mencuit cuit kelentitnya. bagi Malek dia begitu mudah memainkan kelentit Janet dari memainkan kelentit

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Bedah. dia begitu seronok apabila melihat perempuan meronta ronta menahan nafsu macam Janet itu. "sudahhh ... aku tak tahan lagi!" pekik Janet. Malek segera mengangkat kepalanya. wajah Janet ditenung dengan penuh kasih sayang. Janet sempat menghadiahkan sebuah senyuman kepadanya. "bagi hisap benda awak pula!" pinta Janet. "main 69 lebih baik." balas Malek. Janet tidak menjawab. dia hanya membiarkan Malek menukar kedudukan. kalau tadi dia duduk melutut di celah peha Janet kini kedua belah pehanya diletakkan di bahagian kepala Janet. kepalanya masih bertentangan dengan lurah Janet yang sudah dibasahi oleh air yang semakin banyak. senjata Malek yang telahpun keras dan tegang itu segera disumbat oleh mulut Janet. kepala senjata Malek segera dijilatnya dengan lidahnya yang kering. Malek merasa begitu nikmat bila kepala senjatanya dijilat jilat begitu. sementara senjatanya dijilat oleh Janet, Malek turut melakukan jilatan pada bahagian lurah yang sudah semakin becak itu. Janet kini mula mengulum senjata Malek. senjata itu keluar masuk dari mulut yang berbibir nipis dan menggoda itu. oleh kerana kuluman yang dilakukan oleh Janet dirasakan begitu nikmat, akhirnya Malek terlupa untuk melakukan jilatan pada bahagian lurah kepunyaan Janet. dia sudah tidak ingat lagi pada lurah itu. baginya kuluman yang dilakukan oleh Janet memang benar benar memberikan satu kenikmatan luarbiasa. Malek terpaksa mengepit kepala Janet dengan kedua belah lututnya bila dirasakan air maninya hampir terpancut. dia terpaksa melarang Janet dari terus melakukan kuluman begitu. bagi Malek, dia tidak akan merasa kepuasan sekiranya air maninya dipancutkan di dalam mulut gadis Cina itu. "kenapa?" tanya Janet bila mulutnya melepaskan senjata Malek. "tak ada apa apa!" Janet tahu sejata Malek tidak tahan dilakukan begitu. Janet juga sedar bahawa senjata Malek akan segera melepaskan pancutan air mani sekiranya dia masih meneruskan kuluman yang penuh nikmat itu. dia memang begitu arif tentang perkara sedemikian. "nak main sekarang?" tanya Janet. "terpulang kepada awak. tapi saya lebih suka main belakang." "saya tak suka!" "kenapa?" "tak sedap!"

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"tak sedap atau takut sakit?" "tak sedap!" "kenapa kata tak sedap. dah rasa sebelum ini?" "belum!" "kalau belum rasa lebih baik rasa dulu!" "tapi saya tahu tak sedap. lagipun saya takut kena AIDS" "saya bukannya pembawa kuman AIDS!" "betul, tetapi main cara begitu akan mudah membiakkan kuman AIDS." Malek tidak menjawab. dia faham dengan maksud kata kata Janet itu. dia tidak berani lagi untuk memaksa Janet. baginya tidak ada salahnya kalau Janet enggan dilakukan demikian. kesihatan memang harus dijaga. penyakit AIDS memang merupakan penyakit yang merbahaya. dia juga harus sedar tentang perkara begitu. Malek bangun dan kembali duduk melutut di celah kelangkang Janet. senjatanya diletakkan di tengah tengah lurah yang semakin banyak digenangi oleh air itu. perlahan lahan Malek menekan senjatanya memasuki lorong gelap yang berwarna merah jambu kepunyaan Janet. Janet terpaksa meluaskan kelangkangnya bila dirasakan lurahnya begitu sempit untuk dilalui oleh senjata Malek yang besar dan keras itu. Malek terus mengasak perlahan lahan dan senjatanya sedikit demi sedikit meredah masuk ke lorong gelap itu. Janet kemudian menaikkan kedua belah kakinya ke atas dan Malek merasakan semakin mudah untuk memasukkan senjatanya ke dalam lurah yang sudah semakin licin dan basah itu. senjata Malek dapat merasakan rasa panas bila senjatanya itu dibiarkan terendam seketika di lorong sempit kepunyaan Janet. apabila mendapati senjata Malek tidak bergerak gerak di dalam lurahnya dan Malek hanya membiarkan senjatanya terendam di situ, Janet terus melakukan kemutan kemutan yang kencang dan kuat. Malek begitu nikmat dilakukan demikian. baginya kemutan yang dilakukan oleh Janet jauh lebih hebat dari kemutan yang dilakukan oleh Bedah. kini dia benar benar yakin bahawa lurah Janet jauh lebih baik dari lurah sempit kepunyaan kakak iparnya. Malek kembali menyorong dan menarik senjatanya keluar masuk dari lubang sempit di celah kelangkang Janet. Janet merasa begitu nikmat terutama bila batang senjata Malek yang besar dan keras itu bergesel gesel dengan kelentitnya yang telahpun keras tegang. Janet telah beberapa kali terpancut air mani. dia sendiri tidak mengira berapa kali air maninya terpancut dan tubuhnya kini sudah semakin lemas sementara Malek masih bertenaga melakukan goyangan punggungnya turun naik di atas perut Janet.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Janet kini merasakan tubuhnya benar benar lemah dan tidak bertenaga. dia sudah tidak mampu lagi menentang kehebatan Malek yang mempunyai senjata yang besar dan panjang itu. dia kini hanya membiarkan sahaja Malek melakukan sepuas hatinya untuk memuaskan nafsunya. "dah puas?" tanya Malek bila Janet melepaskan tangannya dari memeluk erat tubuh Malek. "dah!" "dah berapa kali air awak keluar?" "banyak. tak ingat!" Janet tersenyum. Malek kini hanya perlu memuaskan nafsunya sahaja. dia tidak perlu lagi memuaskan nafsu Janet kerana Janet sudahpun tertewas. di begitu megah kerana dapat menewaskan Janet. senjata Malek mula dimasukkan semakin jauh ke dalam tetapi Janet tidak terasa apa apa. Malek terus melakukan hentakan yang semakin kuat dan hebat dan Janet hanya membiarkan apa sahaja yang dilakukan oleh Malek. Malek sedar bahawa perempuan yang mempunyai bentuk tubuh macam Janet memang mempunyai lurah sempit yang dalam dan tidak seperti lurah kakak iparnya yang begitu cetek. masuk ke dalam sikit dah sampai ke pangkal rahim. Malek terus mengenjut dan punggungnya kian pantas turun naik. sebentar kemudian senjatanya terasa berdenyut denyut di dalam lurah Janet yang benar benar telah basah licin itu. lurah yang telah banjir itu kini semakin becak dan semakin licin. Malek yang tadinya begitu kuat dan bertenaga kini menjadi lemah dan terkulai layu. dia tumbang dan akhirnya jatuh terlentang di sisi Janet yang juga turut merasa keletihan. Bedah masih sabar menunggu. walaupun dia merasakan pertarungan antara Janet dan Malek begitu lama dan menganggapnya jauh lebih lama dari pertarungan yang dilakukan olehnya bersama Malek pagi tadi, namun dia masih dapat bertenang. baginya biarlah Malek memuaskan nafsu Janet sepuas-puasnya. Janet juga hidup tersiksa seperti nasib yang dialami olehnya. Bedah bukan tak tahu mengenang budi. Janet sendiri telah beberapa kali mengundangnya ke rumahnya dan memberikan hadiah istimewa begitu. Janet juga faham masalah yang dihadapi oleh Bedah. mereka sebenarnya saling faham memahami. cuma bezanya, hidangan yang diberikan oleh Bedah kepada Janet kali ini memang benar benar hebat dan dia merasa yakin bahawa Janet sendiri tidak akan dapat melupakan Malek buat selama-lamanya.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
mee yang dibelikan oleh Janet tadi telah habis dimakan oleh Bedah. air yang dijerang oleh Bedah juga telahpun mendidih dan satu jag Nescafe juga telah dibuat oleh Bedah lalu diletakkan olehnya di atas meja kecil di hadapannya. Bedah mahu kedua duanya akan turun ke bawah sebentar lagi untuk berehat seketika. minum dulu sekurang-kurangnya. dia tahu tentu tekak keduanya akan terasa dahaga. tiba tiba Bedah tersentak dari lamunannya. telinganya terdengar pintu bilik atas dibuka. dia segera mendongak ke atas. wajah Malek tersenyum di atas tangga. wajah Bedah direnungnya terlebih dahulu sebelum menuruni tangga dan datang menghampiri Bedah. "macam mana?" tanya Bedah. Malek tidak menjawab. dia hanya mampu melepaskan senyuman ke arah Bedah. Bedah tahu perasaan Malek ketika itu. tangannya segera mengambil jag yang berisi nescafe dan terus menuangkan ke dalam cawan. "bagaimana dengan persembahan Janet?" ulang Bedah. "biasa saja," jawab Malek setelah menelan seteguk nescafe yang telahpun tidak berapa panas itu. "masakan biasa saja!" Malek hanya tersenyum. wajah Bedah direnungnya dengan tepat. tetek Bedah yang besar itu segera mengingatkan pertarungannya dengan kakak iparnya pagi tadi. hatinya terlintas untuk mengulanginya sekali lagi. dia akan membawa seribu kepuasan dan kenangan indah bila meninggalkan Kuala Lumpur tengah hari esok. "bagaimana kalau kita main bertiga?" tanya Bedah setelah agak lama mereka tidak bersuara. "main bertiga? bagaimana?" "kita main bertiga. aku, kau dan Janet!" "mahukah Janet. tak malukah dia kalau main begitu?" "masakan malu pulak. perkara seronok, apa nak dimalukan!" Janet segera turun mendapatkan Bedah dan Malek yang sedang duduk diruang tamu. dia agak lambat sedikit turun ke bawah kerana dia terpaksa membersihkan alurnya yang lekit dan berlendir itu. tidak selesa kalau alur itu dibiarkan melekit begitu. "ada cerita bagus?" tanya Janet yang juga masih berbogel. "ada. tapi cerita itu kena tunggu dulu!"

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"cerita apa?" Janet kehairanan. "cerita main bertiga!" Janet ketawa terbahak bahak. dia mengingatkan ada cerita lain yang menarik, rupanya hanya kisah itu saja yang dibincangkan oleh Malek dan Bedah. "kalau cerita itu, tak payah cakaplah!"ujar Janet. Malek memang merupakan seorang lelaki kaki betina, tetapi sepanjang hayatnya, belum pernah dia menentang dua orang perempuan pada satu ketika. tiba-tiba terlintas juga dihatinya untuk mera sai kenikmatan yang belum pernah dirasai olehnya. "bila akan kita mulakan?" tanya Janet. "berehatlah sebentar. Malek tentu penat lagi. biarlah dia berehat sebentar kerana dia akan menghadapi suasana lebih sibuk sebentar lagi." balas Bedah sambil menjeling ke arah Malek. Malek tersipu-sipu memandang kakak iparnya. baginya memang dia masih mampu untuk meneruskan perjuangan tetapi dia tidak dapat menjamin kemenangan. dia sendiri memang tidak pernah mengalami keadaan begitu. BAHAGIAN KE TUJUH mereka bertiga duduk di atas kerusi panjang di ruang tamu. Malek duduk di tengah tengah sementara Bedah duduk di kiri dan Janet pula duduk di sebelah kanan Malek. Janet masih belum menghabiskan minumannya sementara Malek baru sahaja menuangkan secawan lagi nescafe ke dalam cawannya yang telahpun kosong. tekaknya dirasakan benar benar dahaga. tubuhnya dirasakan begitu penat setelah meratah tubuh Janet sebentar tadi. Bedah mula meletakkan tangannya di pangkal peha Malek yang terdedah. senjata Malek yang kecut dan lembik itu dikuis-kuiskan dengan jari telunjuknya. Malek hanya membiarkan sahaja apa yang dilakukan oleh Bedah. wajah Bedah direnungnya sebentar dan Bedah membalasnya dengan sebuah senyuman. Janet masih terus meneguk air di dalam cawannya. tekaknya juga turut merasa dahaga. walaupun dia tidak berapa banyak melakukan pergerakan tetapi rasa penat benar benar dirasakan olehnya. tenaganya dirasakan telah banyak hilang. tangan Bedah masih lagi memain-mainkan senjata Malek. senjata itu kini mulai bergerak-gerak dan tangan Bedah mulai merasakan senjata yang berada di dalam genggamannya itu mula mengembang dan membesar dia kini cuma menunggu masa sahaja untuk melihat senjata itu kembali membesar dan segar. pipi kiri Malek mula menjadi sasaran hidung dan mulut Bedah. pipi itu dicium dan dikucupnya. kemudian dia mula mencari mulut Malek. mulut mereka bertembung dan lidah mereka segera berkulum.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
setelah agak puas berkuluman lidah, Bedah kini mengalihkan mulutnya ke atas tetek Malek yang disaluti oleh bulu lebat. tetek yang tumbuh di dalam bulu lebat itu dijilatnya dengan rakus terutama di bahagian puting yang halus sebesar kepala mancis api. Malek hanya Bedah faham mula merasa nikmat bila lidah Bedah menjilat jilat puting teteknya. Janet melihat sahaja apa yang dilakukan oleh Bedah terhadap Malek. Janet tahu juga ingin menikmati apa yang dirasainya sebentar tadi. dia benar benar tentang itu.

apabila mendapati senjata Malek sudah semakin keras dan segar, Bedah segera turun dari kerusi dan terus melutut di atas lantai. kepalanya disembamkan di celah kedua belah peha Malek yang telahpun dikangkangkan sejak dari tadi. senjata Malek mula dimain mainkan dengan lidahnya. lepas itu lidah Bedah segera melakukan jilatan pada sekeliling senjata yang telahpun tegak dan keras itu. Malek kini merasai semakin nikmat. mulut Bedah kini mula mengulum senjata Malek dan senjata itu segera keluar masuk meredah mulut Bedah bila Bedah menganggukkan kepalanya. Janet telahpun menghabiskan air minumannya. dia tidak mahu ketinggalan untuk turut sama dalam perjuangan itu. bibir Malek yang duduk di sisinya itu terus dikucupinya. lidah mereka berkuluman dengan penuh nikmat. sementara mulutnya mengucupi mulut Malek, tangan kanan Janet mula meraba punggung Bedah yang menonggeng di atas lantai di hadapannya dan Malek. jari hantunya yang halus dan panjang itu diletakkan di celah lurah punggung Bedah. jari itu menurun agak ke bawah dan dia dapat merasakan lurah sempit Bedah yang telahpun mula mengemut ngemut kecil. Janet tahu lurah Bedah kini telahpun meminta sesuatu untuk diisi dan untuk itu jari halus Janet segera mencari cari kelentit Bedah di celah lurah yang tidak berbulu itu. kelentit Bedah kemudiannya digentelnya dengan lembut dan halus. Bedah mula merasa nikmat bila jari Janet yang halus itu memain mainkan kelentitnya yang sudahpun mulai tegang. dia juga mulai merasakan alur sempitnya telahpun basah dan becak. Malek tidak duduk kaku macam patung. tangannya turut memainkan peranan. tangan kanannya diletakkan di atas tetek Janet yang kecil dan keras macam tetek anak dara sunti itu. tetek itu diramas ramasnya dengan lembut. ramasan tangan Malek kemudiannya beransur kuat dan cepat. dia begitu geram kepada tetek kecil yang dimiliki oleh Janet itu. Malek kemudiannya menolak kepala Janet. Janet hanya menurut sahaja. Malek kini meletakkan mulutnya di atas tetek Janet yang agak kecil tetapi menarik itu. lidahnya menjilat di seluruh kawasan daging yang membusut keras didada Janet. kemudian lidahnya beralih pula ke bahagian puting tetek gadis Cina yang menjadi perempuan simpanan taukeh balak dari Mentakab itu.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Janet merasa begitu nikmat bila lidah Malek menjilat jilat puting teteknya. dia terpaksa menggeliat beberapa kali menahan perasaan berahinya. sementara Bedah masih terus melakukan kuluman pada bahagian kemaluan Malek. Bedah tahu bahawa kali ini dia akan berpeluang mengulum senjata yang besar panjang itu dengan lebih lama kerana senjata itu baru sahaja mengeluarkan air mani ketika bersetubuh dengan Janet sebentar tadi. menurut pengalaman Bedah, senjata lelaki memang susah untuk mengeluarkan air pekat yang berwarna putih itu. Janet kemudian menepuk kecil punggung Bedah beberapa kali. Bedah yang sedang seronok mengulum senjata Malek tiba tiba terperanjat. senjata Malek segera terlepas dari mulutnya. "ada apa?" tanya Bedah sambil mendongak memandang ke arah Janet. "bagi aku pula menghisap!" sergah Janet. Bedah tidak perlu bercakap banyak. dia segera bangun dan memberikan peluang kepada Janet pula untuk meneruskan kuluman pada senjata Malek yang besar dan panjang itu. Janet melutut di atas lantai macam yang dilakukan oleh Bedah sebentar tadi. senjata Malek yang besar dan tegak keras itu terus dijilatnya dengan lidahnya. lama lidah Janet menjilat jilat di bahagian kepala senjata yang sudah mulai mengembang itu. kepala senjata Malek yang sudah mulai ranum itu kemudian segera ditelan oleh Janet. senjata itu kemudian keluar masuk meredah mulut kecil itu apabila Janet melakukan anggukan. Janet begitu seronok mengulum senjata yang besar itu. dia merasa begitu nikmat bila mendapati senjata Malek itu betul betul padat di dalam mulutnya. Malek pula merasakan lebih nikmat bila senjatanya dikulum oleh Janet. mulut kecil itu dapat memberikan kenikmatan yang lebih. dia menggeliat beberapa kali bila Janet semakin kencang melakukan anggukan. Bedah terus mengusap bulu dada Malek yang lebat dan tebal. sesekali jarinya memain mainkan puting tetek Malek yang telah turut keras. sementara itu mulut Bedah dan mulut Malek masih bertembung. lidah mereka masih berkulum. rasa nikmat menguasai ketiga-tiga mereka. "bagaimana perasaanmu?" tanya Bedah bila mulutnya dilepaskan dari mengucupi mulut Malek. "sedap!" "tentu kau belum pernah main begini!" Malek hanya menganggukkan kepalanya. sementara Janet tidak menghiraukan perbualan antara Malek dan Bedah. kepalanya masih tekun mengulumi senjata Malek yang semakin keras dan tegang. Malek mula merasakan senjatanya semakin panas bila kepala Janet semakin laju mengangguk. senjatanya semakin laju keluar masuk dari mulut kecil Janet. air maninya dirasakan sudah hampir terpancut.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"biarkan air itu bertakung dalam mulut Janet!" pekik Bedah bila dia melihat Malek cuba mengelak dari membiarkan Janet terus mengulum senjatanya. "tak sedap!" balas Malek. "awak belum rasa!" "aku tahu tak sedap!" "rasalah dulu. baru boleh cakap!" Malek kini mengalah. air maninya yang dirasakannya sudah hampir hendak terpancut sebentar tadi tiba tiba terhenti setelah dia bercakap cakap dengan Bedah. memang begitu keadaan lelaki. air maninya akan terbantut dari terkeluar sekiranya mereka tidak menumpukan sepenuh perhatian mereka ke arah itu. Janet semakin laju menganggukkan kepalanya. Malek kini mula merasakan air maninya hendak keluar semula. dia hanya membiarkan sahaja Janet melakukan anggukan yang semakin deras dan kencang. hendak juga dia mencuba bagaimana sedapnya jika air mani dilepaskan ke dalam mulut seseorang perempuan. tiba tiba kaki Malek terkial kial. Bedah tahu air mani Malek telahpun terpancut ke dalam mulut Janet. walaupun Janet sudah dapat merasai air mani Malek telahpun bertakung di dalam mulutnya namun kepalanya masih lagi melakukan anggukan walaupun anggukan yang dilakukan olehnya tidaklah sekencang awal tadi. Janet mahu kesemua air mani Malek terpancut ke dalam mulutnya. dia tidak mahu membazir. bukan mudah baginya untuk menelan air mani dari senjata yang besar dan panjang macam senjata yang dimiliki oleh Malek. setelah merasakan kesemua air mani Malek telahpun terkeluar. Janet baru memberhentikan anggukannya. air mani yang bertakung di dalam mulutnya terus ditelannya. kemudian lidahnya menjilat jilat saki baki air mani yang melekat di bahagian kepala senjata Malek. Malek merasa begitu lemah bila air maninya ditumpahkan ke dalam mulut Janet. dan yang paling melemahkannya ialah ketika gadis Cina itu menghisap lubang kecil di hujung kepala senjatanya itu. dia mahu kesemua air mani Malek masuk ke dalam mulutnya. anak muda yang bertugas di Alor setar itu terkulai lemah lalu tersungkur di atas kerusi panjang di ruang tamu. Bedah dan Janet tersenyum memandang ke arah Malek yang benar benar dalam keletihan dan kepenatan. Malek kini sudah tidak mampu lagi untuk berbuat apa apa. seluruh tenaganya dirasakan lemah. badannya dirasakan lumpuh dan tidak mampu untuk bergerak lagi. Bedah mendapatkan Janet yang masih duduk di atas lantai yang beralaskan permaidani tebal. tubuh Janet dibaringkan di atas permaidani buatan iran itu. kemudian tetek kecil yang tumbuh segar di dada gadis Cina itu disedutnya dengan penuh bernafsu. sementara tangan Janet pula merangkul tubuh Bedah yang menindihnya ketika itu.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Janet merasa lebih nikmat bila lidah Bedah yang lebih lembut dari lidah Malek mencuit cuit puting teteknya yang telahpun keras tegang. bibir Janet kini menjadi sasaran Bedah. bibir nipis itu dikucupnya dengan penuh nafsu. kemudian lidahnya merayap masuk ke dalam mulut Janet lalu mencari lidah Janet. Lidah mereka kemudiannya bertembung lalu berkuluman buat beberapa ketika. kepuasan menerjah ke seluruh tubuh Janet. sementara Bedah kini semakin bertindak hebat. mukanya kini disembamkan ke celah kelangkang Janet. alur Janet yang telahpun mula berair itu mula dijilatnya dengan rakus. dia merasa begitu seronok menjilat lurah sempit kepunyaan temannya itu. biji kelentit Janet yang jauh lebih panjang dari kelentitnya itu kini menjadi sasaran Bedah. lidah Bedah mula menguis-nguiskan kelentit Janet yang agak panjang itu. Janet terangkat angkat bila lidah Bedah semakin kencang menjilat jilat kelentitnya yang juga telah mulai menegang dan keras. sementara lidahnya menjilat kemaluan Janet yang sudah semakin basah itu, kedua dua belah tapak tangannya meramas ramas kedua dua belah buah dada Janet yang agak kecil jika dibandingkan dengan buah dadanya itu. Janet kini menjadi terkapai kapai menahan nafsunya yang sudah semakin memuncak. apabila melihat nafsu Janet yang sudah mulai semakin memuncak itu, Bedah mulai melambat-lambatkan pergerakannya. dia tidak mahu temannya akan tumpas di tengah jalan. bagi Bedah, perjalanan masih jauh lagi dan masih banyak halangan dan rintangan yang perlu dilalui oleh mereka. apabila menyedari Bedah mulai melambat-lambatkan pergerakanya itu, Janet sudah dapat menangkap maksud Bedah. tubuh Bedah yang menindih tubuhnya ketika itu segera ditolak olehnya. kini dia pula yang akan menyerang. Bedah faham dengan kehendak Janet ketika itu. dia segera bangun dan terus berbaring di sisi Janet. Janet kini mula mengucupi bibir Bedah. mereka berkuluman lidah sementara tangan Janet mula mengepal ngepal buah dada Bedah yang besar terlambak di atas dadanya. apabila tangan halus Janet mula meramas ramas dadanya,Bedah merasa begitu nikmat dan dia mendapati bahawa Janet lebih matang daripada Malek dari segi memainkan buah dada perempuan. dengan jari dan tapak tangan yang lembut. Bedah begitu senang Janet memain mainkan buah dadanya yang besar itu. setelah puas mengucupi bibir Bedah. setelah puas mengulumi lidah Bedah, kini Janet mula menghisap puting tetek yang besar yang turut digerami olehnya. bagi Janet yang mempunyai buah dada yang kecil, dia teramat gian ketika menjilat dan meramas buah dada yang besar seperti buah dada kepunyaan Bedah. Bedah menggelupur kesedapan bila lidah Janet mula menjilat jilat puting teteknya yang sudah semakin keras. Janet terus melakukan peranan penting. setelah puas tetek kanan dihisap dan dijilat olehnya dia akan beralih pula ke tetek sebelah kiri dan ketika dia menghisap tetek Bedah, jarinya tidak dibiarkan kaku begitu sahaja, jarinya segera mencari lurah yang terletak di celah kelangkang Bedah. lurah itu

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
ditujah tujah dengan jari telunjuknya yang halus dan sesekali jari itu akan menggesel gesel dan menguis nguis kelentit Bedah yang telahpun dikerat sedikit. Bedah kini benar benar telah gian. nafsunya benar benar telah memuncak. dia inginkan tindakan yang lebih jauh dari apa yang dilakukan oleh Janet terhadapnya. Janet faham dengan perasaan Bedah ketika itu. dia segera mendongak ke arah Malek yang masih terlentang keletihan di atas kerusi panjang. dia bangun lalu segera mendapatkan Malek yang masih lagi terdampar lesu. senjata Malek segara disentuhnya dengan jarinya yang halus. dia tahu senjata itu akan segera bangun kerana telahpun mempunyai masa yang cukup untuk berehat. dia tahu senjata itu jika terus digentel gentel dan dimain mainkan akan segera bangun dan bersedia untuk kembali berjuang. Malek membuka matanya yang sejak tadi dipejamkan olehnya. walaupun dia sedar apa yang dilakukan oleh Bedah dan Janet sebentar tapi rasa penat menyebabkan dia tidak berminat untuk melihat perjuangan yang berlaku antara Janet dan Bedah. Janet mula merasakan senjata Malek kembali berfungsi. mulutnya segera mencangkup senjata yang sudah mulai segar. lidahnya segera menjilat jilat kepala senjata Malek yang dianggapnya benar benar hebat itu. Malek kini sudah tidak dapat mengawal perasaannya bila senjatanya sudah tegak dan terpacak teguh di pangkal pahanya. dia segera turun ke lantai lalu mendapatkan Bedah yang sedang terbaring menunggu perkhidmatan darinya. senjatanya segera diletakkan di celah kelangkang Bedah dan perlahan lahan diradak masuk menyelam lurah yang telahpun berair. setelah merasakan senjata mula masuk, Malek segera melakukan goyangan di bahagian punggungnya. senjatanya keluar masuk dari lurah Bedah bila punggungnya dihonggekkan ke atas ke bawah. Janet tidak membiarkan Malek dan Bedah menikmati apa yang mereka idamkan selama ini. dia merapatkan mulanya ke muka Malek lalu mulut mereka bertembung. mereka berkucupan sementara Malek terus melakukan goyangan punggungnya. tangan Janet mula melakukan ramasan di bahagian buah dada Bedah dan Bedah merasa nikmat yang tidak pernah dirasainya selama ini. baginya dia benar benar lemas dalam pelayaran kali ini. ombak yang dilaluinya benar benar kencang dan beberapa ketika Bedah telah terkulai keletihan. Malek sedar Bedah telahpun mendapat nikmat dan telah lemas lalu terkulai layu. dia segera mencabut senjatanya dan kini senjatanya itu dimasukkan ke dalam lurah kepunyaan Janet yang masih lagi dalam posisi menonggeng. lurah Janet yang memang sempit itu dirasakan oleh Malek semakin sempit bila senjatanya meredah masuk ke dalam lurah Janet dalam posisi menonggeng. Janet turut merasakan kenikmatan bila senjata Malek yang besar dan keras itu bergesel gesel dengan kelentitnya yang panjang. "Ohhh, ooohhhhh ..." suara Janet terpancut bila dia merasa begitu nikmat dilakukan demikian.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek kini memaut tubuh Janet yang masih lagi dalam posisi menonggeng. kedua dua belah tapak tangannya diletakkan betul betul di atas tetel Janet. tubuh itu ditarik-tarik olehnya bila dia merasakan terlalu nikmat meredah alur yang agak sempit itu. air semakin banyak membanjiri lurah kepunyaan Janet. Janet sendiri telah beberapa kali terkeluar air maninya bila dilakukan demikian. setelah puas bersetubuh dengan posisi begitu, akhirnya Malek meminta Janet baring di atas lantai. baginya bersetubuh di dalam keadaan berbaring adalah lebih selesa dan boleh mendatangkan rasa penuh nikmat. tubuh Janet yang masih terlentang itu memaut tubuh Malek yang kini masih lagi menghempap tubuhnya yang kecil. senjata Malek kini dirasakan semakin kencang keluar masuk dari alurnya yang dirasakan sudah semakin melekit. bibir Janet segera disambar oleh mulut Malek. bibir nipis itu dikucupnya dengan semahu hati. kali ini dia akan menjadikan Janet benar benar lemah dan tidak bermaya. dia akan menjadikan Janet tidak akan lagi menagih seks darinya pada malam itu. dia berhajat untuk berehat. dia perlu bangun awal awal pagi untuk segera pulang ke Alor Star. Bedah yang sudah terdampar keletihan sudah tidak mampu untuk berbuat apa apa. dia hanya mampu melihat adegan hebat yang sedang berlaku di depan matanya. Janet kini meronta ronta di dalam pelukan Malek yang semakin kemas. Malek sedar bahawa Janet telahpun kalah dalam pertarungan dengannya ketika itu. dia benar benar telah matang tentang ragam perempuan. Janet terus menggelupur. kakinya menunjal nunjal untuk melepaskan diri dari Malek tetapi pelukan Malek kini semakin kemas. semakin erat. tubuh kecil dalam pelukannya itu sudah akan dilepaskan olehnya begitu sahaja. dia akan memastikan Janet benar benar lemas dalam pelukannya. Malek terus memainkan peranan. punggungnya masih kencang turun naik dan senjatanya semakin laju keluar masuk daru lurah Janet yang benar benar telah banjir. entah berapa puluh kali air maninya telah terpancut membasahi lurahnya, Janet sendiri tidak sedar tetapi dia kini sudah tidak mampu lagi menghadapi Malek yang nyata masih kuat dan bertenaga. yang paling tidak tertahan oleh Janet ketika itu ialah ketika senjata Malek bergesel gesel dengan kelentitnya. rasa geli yang terbit dari geselan tersebut menyebabkan dia terpaksa menggelupur kelemasan. dia tidak kisah sangat kalau senjata Malek hanya sekadar menujah alurnya untuk keluar masuk sahaja tetapi dia tidak tahan kalau senjata itu bergesel dengan kelentitnya. dia tidak tahan kegelian dan apabila dia merasa kegelian, air maninya akan terpancut lagi. tubuh Janet semakin kemas dipeluk oleh Malek. goyangan punggungnya juga semakin kencang lalu senjatanya turut kencang keluar masuk dari lurah sempit yang kini menjadi licin dan basah. setelah goyangan Malek semakin kencang, akhirnya Janet terasa kaki Malek menunjal nunjal kakinya. senjata Malek dirasakan berdenyut denyut di dalam lurahnya dan ketika itu Janet terasa lurahnya disirami oleh air mani

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
Malek yang panas. lurah Janet yang telahpun sedia becak dan berair itu kini menjadi semakin banjir. Malek turun dari atas tubuh Janet lalu terbaring lesu di sisi Janet dan Bedah yang awal awal lagi telahpun lemas. mereka bertiga tertidur di atas lantai yang beralaskan permaidani tebal itu akibat terlalu keletihan. BAHAGIAN KE LAPAN Datuk Mahmud begitu terkejut besar apabila dia pulang ke rumah isteri mudanya subuh itu. dia seolah olah tidak percaya apa yang dilihatnya. tidak pernah terduga olehnya selama ini. tidak pernah terlintas di hatinya bahawa isteri mudanya itu akan bersikap curang terhadapnya. juga tidak terlintas di hatinya bahawa adiknya akan melakukan perkara buruk terhadap isteri mudanya. pada mulanya, Datuk Mahmud ingin pulang ke rumah isteri tuanya di damansara sekembalinya dari Hong Kong. dia begitu rindu terhadap anak anaknya terutama murni yang masih berusia tiga tahun. entah kenapa tiba tiba fikirannya bertukar. hatinya segera teringat kepada Bedah. keinginan untuk mendakap tubuh Bedah yang menggiurkan itu menyebabkan Datuk Mahmud membatalkan hasratnya untuk singgah di rumah isteri tuanya itu. sebagai seorang tua, Datuk Mahmud masih dapat menahan rasa sabar. walaupun hatinya ketika itu benar benar panas dan membara bila ternampak Malek, Bedah dan Janet sedang terbaring dalam keadaan bogel tanpa disaluti seurat benang tetapi dia masih mampu bertenang. mungkin disebabkan Janet turut berada di situ ketika itu menyebabkan Datuk Mahmud dapat menenteramkan perasaan marahnya. keinginan hatinya untuk menjamah tubuh Bedah mati serta merta. kini timbul pula hasrat di hatinya untuk menceraikan Bedah. baginya perempuan seperti Bedah tidak harus dibuat baik. tidak harus diberikan perlindungan. "dayus aku kalau terus menyimpannya! " bisik hati Datuk Mahmud. Datuk Mahmud terus keluar. seorang pun di antara mereka yang sedang tidur dalam keletihan itu tidak sedar akan kepulangan Datuk Mahmud. bagi Datuk Mahmud, tidak perlu dia mengejutkan syaitan yang sedang dalam keletihan itu. biarlah mereka tidur dengan sepuas puasnya. kalau mampus pun lagi baik! hadiah yang dibelikan oleh Datuk Mahmud semasa di Hong Kong untuk Bedah dibuangkan oleh Datuk Mahmud ke dalam tong sampah di tepi jalan. baginya biarlah barang itu menjadi habuan lori Dewan Bandaraya dari diberikan kepada isteri durjana seperti Bedah ! Bedah memang tidak menduga Datuk Mahmud akan pulang pada subuh itu. menurut penerangan yang diberikan oleh Datuk Mahmud, dia akan berada di Hong Kong selama dua minggu dan ini bermakna orang tua itu akan berada di sana seminggu lagi. tetapi Datuk Mahmud pulang terlebih segera.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com

dan bila telefon berdering pagi itu, Bedah baru dapat mencelikkan matanya. cahaya matahari telahpun menerjah masuk ke dalam rumah melalui cermin dinding rumah. telefon segera diangkat oleh Bedah. Malek dan Janet masih tidur keletihan. "hallo, siapa di sana? " tanya Bedah. lembut sekali suaranya. "Datuk Mahmud!" suara garau terpancut dari gagang telefon. "abang! abang telefon dari mana?" tanya Bedah terperanjat. "dari Pejabat Kadi!" "bila abang pulang ?" "tak perlu kau tahu. cuma aku nak beritahu bahawa kita telah bercerai dengan talak satu!" "kenapa abang menceraikan saya? "tanya Bedah terkejut. "kerana kau bersikap curang! kau manusia syaitan ! manusia iblis! " Datuk Mahmud terus meletakan gagang telefon. Bedah menangis di tepi meja telefon di sudut ruang tamu rumahnya itu. dia kini mula kesal dengan apa yang dilakukan olehnya. dia kini mula insaf dengan perbuatannya yang selalu bersikap curang terhadap seorang suami yang jujur macam Datuk Mahmud. tidak pernah terlintas di hati Bedah untuk bercerai dengan Datuk Mahmud, melalui perkahwinannya dengan Datuk Mahmudlah dia memperolehi kemewahan dan kesenangan. dan kini segala galanya telah berakhir. dia diceraikan oleh lelaki yang membawanya ke menara kemewahan. Bedah terus menangis dan duduk terjelepok di sudut ruang tamu. jam ketika itu telahpun menunjukkan pukul sembilan pagi. hati Bedah mula geram dan marah bila melihat Malek dan Janet masih lagi enak dibuai mimpi. bagi Bedah, semuanya ini adalah kerana Malek dan Janet. sekiranya tidak kerana mereka berdua, sudah pasti rahsianya tidak akan terbongkar. Bedah pasti Datuk Mahmud telah masuk ke dalam rumahnya ketika mereka sedang nyenyak tidur. tentu Datuk Mahmud telah melihat mereka bertiga tidur di dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang bulat. "ahhh ... malunya aku! " bentak hati Bedah. "bangun! bangun! " Bedah bertempik macam orang gila. perasaan marahnya terhadap Janet dan Malek datang tiba tiba. Malek dan Janet terkejut. mata mereka terkebil kebil memandang Bedah yang masih duduk terjelepok di sudut ruang tamu. mereka juga hairan bila melihat Bedah menangis dan air mata mengalir membasahi pipinya yang gebu.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
"kenapa kak ?" tanya Malek kehairanan. Bedah tidak segera menjawab. tangisannya kini semakin kuat, Malek dan Janet menjadi semakin bingung. wajah Bedah direnung oleh keduanya dengan penuh perasaan tanda tanya. "kenapa kak ?" ulang Malek lagi. "Datuk mungkin telah mengetahui perhubungan kita. aku telahpun diceraikan olehnya," Bedah bersuara dalam esak tangis. "bukankah abang kini berada di Hong Kong ?" "dia dah pulang! dia telefon aku dari Pejabat Kadi dan mengatakan bahawa dia telahpun menceraikan aku dengan talak satu," terang Bedah. "bila dia pulang ?" "mungkin malam tadi atau pagi tadi!" Malek tidak puas hati dengan penerangan yang diberikan oleh Bedah. dia segera meluru ke arah telefon. dia ingin menghubungi Datuk Mahmud untuk mendapatkan penjelasan dari abangnya sendiri. "boleh saya bercakap dengan Datuk Mahmud?" Malek bersuara lembut bila terdengar suara operator di pejabat Datuk Mahmud menyambut panggilannya. "boleh saya tahu siapa yang bercakap?" tanya operator. "saya Malek, adiknya!" "maaf, encik Malek. Datuk sebenarnya tidak mahu diganggu. fikirannya runsing. moodnya tidak baik hari ini. kalau ada apa-apa pesanan untuknya bolehlah saya sampaikan kepadanya nanti," terang operator. Malek menjadi marah. gagang telefon terus dihempaskan olehnya. Janet masih terpinga pinga. dia masih belum mengerti tentang kedudukan sebenarnya. dia memang tidak berapa faham tentang undang undang perkahwinan Islam. "aku yakin Datuk tentu telah mengetahui akan perhubungan kita. dia pasti pulang ke sini ketika kita semua sedang nyenyak tidur," ujar Malek. "apa yang harus kita lakukan sekarang?" tanya Bedah. "tunggu dan lihat!" "sampai bila?" sedang mereka berbincang itu tiba-tiba datang seorang kakitangan pejabat Datuk Mahmud dengan sebuah motosikal. dia terus masuk bila mendapati rumah itu tidak berkunci. kakitangan pejabat Datuk Mahmud terperanjat bila melihat ketiga tiganya masih lagi berbogel.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com

"Datuk suruh beri surat ini pada cik Bedah," ujar kakitangan pejabat Datuk Mahmud itu. Malek segera mengambil surat yang diisikan dalam sampul yang berwarna putih. kakitangan pejabat Datuk Mahmud segera meninggalkan rumah itu kerana perasaan malunya. Walaupun hatinya terlintas untuk menatap tubuh Bedah dan Janet dengan lebih lama tetapi perasaan takut dan malu membuatkan dia perlu segera meninggalkan rumah itu. "surat cerai!" pekik Malek. "memang sah aku diceraikan olehnya!" Bedah menangis lagi. "kakak juga diminta mengosongkan rumah ini dalam masa sebulan." Malek menambah setelah dia membaca satu nota kecil yang disematkan pada surat cerai itu. raungan Bedah semakin meninggi dan dia tahu dirinya akan terbuang jauh. kesusahan dan kesengsaraan kini mula terbayang di ruang matanya. "bersabarlah kak," pujuk Malek. "akak tak tahu ke mana harus Akak pergi selepas ini," ujar Bedah. "kalau akak tak ada tempat untuk menetap, datang saja ke Alor Star. Akak boleh tinggal di rumah saya. lagipun saya hanya tinggal sendirian saja di rumah itu," terang Malek. "apa kata abangmu nanti?" "pedulikan dia. bukankah kakak dan dia telah berpisah!" Bedah mula dapat tersenyum. dia tahu Malek pasti akan membantunya. dia tahu Malek masih teringin untuk meratah batang tubuhnya. masakan Malek boleh puas kalau sekadar menjamah tubuhnya sekali dua sahaja. berita mengenai kematian Malek yang terlibat dalam satu perlanggaran dengan sebuah lori trailer di tapah ketika dia dalam perjalanan pulang ke Alor Star benar benar memeranjatkan Bedah. Janet juga turut terkejut bila Bedah memberitahunya mengenai berita buruk itu. Bedah kini semakin lesu. harapannya untuk bergantung hidup dari Malek musnah dengan tiba tiba. tidak diduga olehnya nasib buruknya datang bertimpa timpa. dia benar benar runsing tentang hidup yang akan dilalui olehnya. agak lama juga Bedah tidak berselera untuk menjamah makanan. seleranya hilang dengan tiba tiba. dia tidak tahu ke mana harus ditujuinya. rumah yang diduduki olehnya itu akan segera ditinggalkan. biarlah rumah yang telah lama memberikan banyak kenangan kepadanya itu lebih segera ditinggalkan olehnya. pernah juga terlintas di hati Bedah untuk pulang sahaja ke kampungnya tetapi perasaan malunya membuatkan dia tidak sangggup lagi menatap wajah ibu dan adik beradiknya. semasa dalam kemewahan dulu, Bedah tidak pernah ingat kepada mereka. Bedah tidak pernah menghulurkan bantuan kepada ibu dan adik adiknya.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com
akhirnya Bedah mengambil keputusan untuk terus hidup di lembah noda dan dosa. dia tahu tubuhnya masih mampu memberikan rezeki kepadanya. dan kini kepada tubuhnya itulah dia berserah. Bedah dengan mudah diterima untuk bekerja di salah sebuah Health Club di salah sebuah hotel terkemuka di Kuala Lumpur. bentuk tubuhnya yang menggiurkan itu menyebabkan Bedah memang sering dilanggani. dia merasakan kemewahan yang dikecapinya dahulu tidak setanding dengan kemewahan yang dikecapinya kini. dia merasa begitu bangga bertugas di Health Club itu. wang datang bagai air. begitu mudah! masa terus berjalan dan hari terus beredar. usia Bedah juga turut meningkat, batang tubuhnya juga semakin kendur dan kecut. kalau dulu Bedah menjadi buruan para pelanggan ke health club tersebut kini Bedah sudah mula diketepikan. beberapa orang gadis yang lebih montok dan jelita memberikan persaingan kepadanya. lelaki yang sebelum ini sering melangganinya, kini telah beralih kepada gadis lain yang lebih muda dan cantik. Bedah merasa sedih bila tubuhnya sudah mula tidak dapat menarik selera lelaki di tempatnya itu. oleh kerana perkhidmatan Bedah semakin merosot akhirnya Bedah diberhentikan kerja oleh majikannya. "ini kelab ekslusif. lelaki datang ke sini semua orang besar dan banyak wang. oleh kerana awak sudah tua, dia orang tidak suka, saya rasa awak patut berhenti dari sini!" majikannya memberitahu Bedah pada suatu petang. Bedah terperanjat bila mendengar penjelasan dari majikannya itu. untuk tidak menghampakan Bedah, majikannya akhirnya memberikan wang saguhati sebanyak $300 kepadanya. dan dengan wang sebanyak itu, Bedah mula menyusur lembah dan lorong di sekitar Kuala Lumpur. nasib Bedah masih baik. dia diterima bertugas di salah sebuah rumah urut kelas bawahan di Jalan Imbi. di situ dia turut juga menerima beberapa orang pelanggan tetapi bayaran yang diterima olehnya jauh lebih murah jika dibandingkan dengan tempat kerjanya ketika di hotel besar dulu. Bedah kini benar benar telah insaf bahawa paras rupa bukanlah boleh menjamin hidup seseorang itu sentiasa di sanjung dan diingini. walaupun dia menerima bayaran yang agak murah tetapi disebabkan kesempitan hidup kerana terpaksa membeli pakaian, makanan dan sewa bilik dia terpaksa juga melakukan kerja terkutuk itu. terpaksa juga melayani lelaki. kini Bedah bukan lagi menyerahkan batang tubuhnya kepada lelaki bagi mendapatkan kepuasan tetapi dia terpaksa melakukan itu untuk menyara kehidupannya. baginya, apa yang dilakukan olehnya itu sedikitpun tidak memberikan apa apa rasa kepadanya. keinginannya untuk menikmati pemberian seks dari kaum lelaki telah lenyap dari hatinya. wajah Malek, Ranjit Singh, Datuk Mahmud dan Leman Rock semuanya telah luput dari ingatannya. Wajah lelaki itu tidak lagi diperlukan olehnya. perkhidmatan mereka juga tidak diperlukan oleh Bedah. dia benar benar telah muak dengan lelaki.

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com

ketika duduk sendirian kerana tiada pelanggan yang datang meminta perkhidmatan darinya Bedah sering teringatkan masa depannya. dia sering bertanya-tanya bahawa sampai bilakah dia akan terus bergelumang dengan noda dan dosa. apakah dia akan terus begitu sampai ke akhir hayatnya. sampai maut menjemputnya! Bila mengingatkan kematian, hati Bedah mula merasa takut. dia takut kepada Allah. dia memang seorang perempuan Islam tetapi dia tidak pernah mengerjakan dan mengamalkan tuntutan agama. dia tidak pernah bersembahyang. dia tidak pernah berpuasa dan ketika dia hidup dalam kemewahan masa berkahwin dengan Datuk Mahmud dulu, dia tidak pernah berzakat. ah, begitu menakutkan! Bedah mula ternampak-nampak akan azab sengsara yang akan ditempuh apabila dia mati nanti. dan apabila mengingatkan semuanya tu, dadanya mula berombak. perasaan takut segera menerpanya. tanpa berlengah lengah, Bedah mengambil keputusan untuk meninggalkan tempat maksiat itu. dia segera pulang ke kampung. di kampung dia akan hidup sendirian dan dia akan segera bertaubat. dia ingin meminta ampun dari Allah agar segala dosa yang telah dilakukannya olehnya selama ini.

http://myosc.blogspot.com