Anda di halaman 1dari 5

Cikgu Norasyikin

Peristiwa ni berlaku baru baru ni aje masa aku tengah belajar Form 6 di sebuah negeri di Semenanjung
Malaysia. Aku harap cerita aku dapat le menghiburkan korang semua. Ini kisah pasal Cikgu yang cute
miut dengan aku. Aku memang dah lama dok ushar Cikgu Syikin sejak dia mula mengajar kat sekolah aku
lagi. Setiap kali aku melancap aku terbayang bayang aku dengan Cikgu Syikin. Cikgu Syikin ni ajar BM di
kelas aku. Aku memang tak tahan dengan body dia yang mengiurkan. Potongan badan seksi habis. Tetek
selambak besar. Bila dia berjalan je, bergoyang goyang kiri kanan. Punggung toksah cakap le. Besar cam
bumper Satria. Time dia mengajar je mesti konek aku stim dok tengok dia. Apa taknya, mata aku asyik
kat tetek dia aje. Cikgu takde le tua sangat. Umur dia 32 tahun. Asal Johor. Anak tiga. Dia stay kat negeri
aku baru tiga bulan. Suami masih lagi kat Johor dengan anak anak dia. Dia tinggal sorang kat rumah
sewa. Aku pulak memang jenis suka baik dengan Cikgu ape lagi Cikgu comel cam Cikgu Syikin. Aku syok
dengan Cikgu Syikin, dia tu peramah tambah lagi open minded. Boleh citer aper sajer dengan dier. Dapat
gak aku jadi dia punya murid kesayangan dia. Nak dijadikan cerita, time balik sekolah tu ujan lebat gile.
Member aku plak dah ponteng. Tak dapat aku tumpang kereta member aku. Camna nih, hujan lebat gile
ni. Takkan takde orang aku boleh tumpang. "Hey Man, awak tak balik lagi? Mana member awak tu?""Dia
dah blah Cikgu, sorang la saya ni." "Jom la tumpang saya dulu, nanti lepas hujan saya hantar awak balik,
ok?"Camna ni...? Rumah aku dengan rumah dia memang jauh berbeza. Bukan duduk satu taman
perumahan pun. Tiba tiba jantung aku berdebar teringat yang dia ni tinggal sorang. Memikirkan ader
peluang untuk aku bersama Cikgu Syikin berdua sahaja sudah cukup untuk merangsangkan nafsu aku. Ini
mesti satu peluang keemasan nih, untung untung boleh aku rasa pantat dia hari ni. "Baiklah, saya ikut
Cikgu." Cikgu Syikin tersenyum panjang bila aku bagi jawapan positif. Aku terlihat betisnya yang putih
melepak masa dia singkap kain nak masuk kereta. Mata aku memang tak lepas dari memerhati dia. Kena
pulak hari tu dia pakai kebaya
ketat. Apa lagi, gunung dua buah tu memang tersembul le. Bergoyang takyah cakap le. Jalan plak
berlenggang. Memang medengancam betul. "Hei, tengok apa tu? Nakal betul awak ni Man." Aku
tesenyum malu. Kereta Cikgu Syikin meluncur laju membelah hujan. Masa perjalanan tu aku tanya
macam macam kat dia. Kami berborak mesra betul. Dia layan semua pertanyaan aku. Tetiba je soalan
cepu mas keluar. "Cikgu boleh tahan ke camni?" "Maksud Man, tahan camna tu?" "Alah, suami dengan
anak-anak Cikgu kan jauh. Tak rindu dengan diorang ker?" "Apa nak buat Man. Terpaksa, lagi pun
diorang akan berpindah kat sini dalam masa tiga bulan lagi. Tahan je la. Dulu tidur berdua, sekarang
sorang..
sunyi jugak." Berderau darah aku aku bila Cikgu Syikin cakap camtu. Ini boleh ambik peluang nih. Ah, apa
hal pun aku nak juga rasa pantat dia hari ni. Mana tahan tengok barang dia je. Nak jugak pegang. Nak
rasa. "Peluk bantal panjang je la..." Kami pun sampai ke destinasi. Aku terus keluar dan mengiringi Cikgu
Syikin masuk ke rumah teres satu tingkat miliknya. Dalam rumah dia, Cikgu Syikin buat air oren untuk
aku dan duduk bertentangan dengan aku sambil kami berdua sambung berborak. Mata aku tak tahan
dok memerhati tetek dia. Agaknya dia pon perasan aku dok perhati tetek dia tapi dia tak kata aper pon,
malah macam dia biar je ape yang aku nak tengok. Tiba tiba dia bangun dari kerusi dia. "Man duduk dulu
ye, Cikgu nak masuk bilik jap." "Oklah." Cikgu Syikin jalan berlenggang masuk ke biliknya. Mata aku tuju
pada bontot dia pulak, memerhati ayunan punggung gebu dia sambil dia membelakangi aku.Mmmm...
bontot pun best jugak Cikgu nih. Berseoradengan, aku pulak mengelamun sorang kat ruang tamu
macam tak caya aku berada kat dalam rumah Cikgu Syikin.Lamer jugak aku tunggu hujan tapi dalam hati
nakal aku, harapan janganlah berhenti, boleh aku lepak lama kat rumah Cikgu Syikin. Habis segelas air
oren aku teguk, aku pun bangun nak pergi tandas. Masa aku lalu bilik tidor dia aku tengok pintu bilik
Cikgu Syikin terbukak sikit. Aku pon mengintai kedalam kot kot boleh ternampak aper dia tengah dok
buat. Mak aihh, first time aku tengok pompuan bogel secara live. Dia tengah dok lap badan dia lepas
mandi. Tetek Cikgu Syikin memang besar, segar bugar, berbuai buai. Punggung pulak bulat dan licin. Dia
mengelap celah kangkangnya sambil main dengan jari. Tiba tiba Cikgu Syikin terpandang aku. Aku jadi
panik kejap takut dia nak marah aku. "Eh, Man ingat sapa tadi. Masuklah." Bila dia ajak aku cam tu aku
pun perlahan lahan menghampiri Cikgu Syikin yang masih bertelanjang bulat. Memang ini hari aku. Hari
aku dapat pantat Cikgu Shikin yang aku idam idamkan. Mata aku tak kelip dok asyik menikmati
pemandadengan indah memberahikan ini. Dia cuma berdiri kat situ berbogel, senyum mekar kat bibir
merah dia, tanpa cuba nak menutup body dia yang montok tu dengan tuala kat tangan dia ke ape. Bila
aku dah dekat dengan dia, dia pegang tangan aku dan meletakkan ke atas teteknya. "Cikgu tahu Man
selalu suka tengok tetek Cikgu kan? Hah, sekarang Cikgu bagi Man main tetek Cikgu pulak, pegang lah
puas-puas." Aku macam tak caya je. Fantasi aku kini menjadi kenyataan. Aku pun apa lagi,
pulunlah. Aku terus cekup kedua-dua tetek Cikgu Syikin yang besar lalu meramas-ramas, menguli-uli
tetek Cikgu BM ku semahu-mahu aku. Fuh best betul. Penuh cekup tangan aku. Semakin aku meramas
semakin membengkak. Tetek awek sekolah aku pon tak sehebat tetek Cikgu Syikin. Aku syok habis. Cikgu
Syikin senyum manja jer tengok aku kerjekan tetek dia. "Man suke tak main tetek Cikgu? Emmm... Cikgu
suke la..." Lama aku perah susu Cikgu Syikin, lepas aku main-main dengan tetek Cikgu Syikin aku hisap
putingnya dengan rakus sekali. Mmmmm... sedap. Puting dia kecik tegang. Aku nyonyot-nyonyot puting
susu dia satu persatu sambil mengurut tetek dia lagi. Hujan masih mencurah curah. Aku masih lagi pakai
baju seragam sekolah. Aku stop kejap. Bukak baju aku pastu sambung menetek. Cikgu Syikin membelai-
belai rambutku sambil dia merenung wajahku yang melekap pada tetek dia. Aku tengok dia syok aje aku
hisap tetek dia. Tengah dok asyik menyusu, dia suruh aku stop. Pastu dia bukak dan londeh seluar aku.
"You tak pakai seluar dalam Man? Patutlah asyik tersembul daripada tadi." Aku senyum aje, rupe nye
Cikgu Syikin pon dok ushar batang aku dari tadi. Nah tu dia, batang aku 7.4 inci tersembul kat depan
muka dia. Cikgu Syikin pegang konek aku dengan jari jemari dia yang lembut sambil melurut lurut batang
aku. Oooooow bestnye tangan pompuan ni main batang aku. Aku biarkan dia mengusap-usap menarik
narik batang konek aku. Perlahan-lahan dia main dengan batang konek aku yang keras berdenyut-
denyut tu, pastu dicium-cium sayang kepala knoek aku kemudian dikulum sedalam-dalamnya. Aku dapat
rasa kepala konek aku dah sampai ke dalam tekak dia dengan hidung dia tu kat bulu kote aku. Seluruh
batang jantan aku dalam mulut Cikgu Syikin. Aku
dah tak boleh nak bayangkan camna nikmat sekali bila konek aku kena kulum Cikgu Syikin. Best nyer!
Tak sangke betul hebatnye Cikgu BM nih hisap kote. Dia jilat habis setiap inci batang aku dengan telur
aku sekali. Pastu dia kulum lagi. Sambil dia mengulum konek aku, aku dapat rasakan lidah dia juga main
peranan mengosok-gosok bawah kepala konek aku. Mata aku terbeliak menahan nikmat bergelora.
Ooowwww sedap betul. Lama gak dia menjilat, menghisap dan mengulum batang konek aku. Rasa
macam tak tahan kesedapannye.
Aku syok betul. Aku baring je atas katil menikmati mulut, lidah dan bibir Cikgu Syikin bermain-main
dengan batang aku sepuasnya sambil aku mengusap- usap rambut dia. Pastu aku bangunkan dia dan
mula start french kiss mulut dia dengan penuh berahi. Nafas aku dengan dia dah takleh kontrol. Aku dah
ghairah giler dah. Tangan aku tak diam daim meraba raba seluruh tubuh bogel dia, mengosok belakang
dia,
meramas ramas daging pongong dia, pastu merayap ke cipapnya yang tembam tu. Aku gosok gosok
seluruh bibir pantatnya. Emm basah betul. Aku dapat rasakan air lekit dia makin banyak, dengan jari jari
aku pon basah dek air dia yang meleleh tu. Batang keras aku pulak menunjal-nunjal ke perut dia. Dia aku
peluk semahu mahunya. Tak lekang french kissing dia. Cikgu Syikin cam lemas dalam rangkulan aku.
Pastu aku baringkan badan dia atas katil dia. Aku kangkang kaki dia luas luas dan semerbak bau pantat
menerjah ke lubang idung
aku. Aku terus menghumban muka aku ke pantatnya. Mulut dan lidah aku mencari permata dia. Kelentit
dia aku jilat dan gigit semahunya. Rasa geli dah hilang plak lantaran nafsu dah sampai kat kepala. "Uhhh,
ahhh, uuuhh, Maaann... jilat lagi Man...uhhhh... sedapnyeeerr..." Memang sedap. Aku jilat dan sedut biji
kelintit dia dengan gelojoh sekali. Serangan mulut dan lidah aku tertumpu pada bijik kelintit dia. Tak
henti-
henti aku menyerang pantat dia. Aku semakin teransang bila punggung Cikgu Syikin mula mengayak,
mengulat dek keenakan bijik dia kene sedut. Aku menjadi syok dapat buat dia macam tu, aku
pertingkatkan serangan aku, makin rakus aku jilat dan sedut permata berahi dia. Dia terus mengerang
mengeluh, "uuhhh sedap, sedap, oohhhh uuhhhh sedapnyer uuuhhhhh...mmmmm... jilat Man, jilat
lagi.... sedap Man ..uuuuhhhhh..." punggung Cikgu Syikin semakin kuat mengayak seolah dia dah tak
dapat nak kawal lagi. Tetiba dia tarik rambut aku dan mengeluh kuat. Seluruh tubuh bogel dia tergedik
gedik. Perot dia tersentak sentak macam kene letrik. Dia klimaks kali pertama. Aku berjaya buat Cikgu
Syikin klimax hati aku sorak. Aku cium cium seluruh pantat dia lagi. Rupanye Cikgu Syikin tak puas lagi.
"Mmmm...uuuuhhh Man, cepat Man, Cikgu gian lagi nih, Cikgu tak tahan nih, cepat masukkan batang
Man tu dalam pantat Cikgu. Cikgu nak batang Man!! Cikgu
nak Man fuck Cikgu!! Please la Man, fuck Cikgu cepat!!" "Rileks la Cikgu" Aku pegang batang aku dan
mainkannya di sekitar pantatnya. Aku gesel gesel kepala konek aku kat bijik kelintit dia, gosok gosok kat
bibir basah pantat dia. Aku suke sekali dengar Cikgu Syikin merayu rayu aku fuck dia. Nak sangat batang
konek aku. Dia dah tak tahan giler dah. Perlahan lahan aku masukkan batang aku ke dalam lubang
pantatnya. "Uhhhh, besarnya Man, pelan-pelan sikit" Mungkin kerana tiga bulan tak kena dengan suami
dia, pantat jadik ketat. Emmm lagi ketat lagi best, macam fuck anak dara. Memang terasa ketat."Tarik
dulu Mannnn, ughhhhh." "Emmmmm..." Lega sikit Cikgu Syikin setelah aku tarik sikit batang aku. Kepala
konek je masih dalam pantat dia. "Tekan Man... jangan sampai habis... uoghhhh." Aku pun memulakan
sorong tarik. Aku benamkan, keluarkan, benamkan. Sedap betul lubang pantat Cikgu nih. Lubang pantat
Cikgu yang aku idam idamkan best habis. "Uhhh... dalam lagi.... Cikgu boleh terima lagi.. dalam lagi..
uhhh.. ahh." Berdecup-decup bunyi batang aku berlaga dengan pantat dia. Aku hayun semahu mahunya.
Setiap ayunan aku tikam dalam-dalam, tekan habis-habis. Berkeriut bunyi spring katil. "Aaahhh uuhhh
uuhhhhhh, fuck Cikgu Man, uuhhhh sedapnyer, bestnyer...mmmm... ooohhhh sedapnyerrrr... dah lama
Cikgu tak kene fuck... oohh oohhh..." Keluhan Cikgu Syikin cukup menggalakkan. Aku dayung batang
konek aku dalam lubang pantatnya yang semakin berair. Berkocak kocak bunyi pantat dia disulam
dengan suara merdu keluhan Cikgu BM aku. Aku kekalkan rentak aku, seboleh bolehnya aku nak fuck
pantat nih biar lama lama. Ah aku nak tunjuk Cikgu Syikin power aku fuck dia, baru dia tau. Mesti dia nak
lagi. Kesedapan Cikgu Syikin kene fuck dengan batang aku semakin menjadi jadi. Dah mula mengerang
tak habis habis. Pungung lebar dia tu mengayak kuat. Aku tengok raut wajah dia cam perit sangat
kesedapannya. Tetek besar selambak dia berbuai buai atas dada dia. "Emmmmmhh... Cikgu nak pancut
Man... Cikgu pancuuuuutt Mannnn. NNnnnnnggghhh! Nnnnggghhhhh! Aaaahhhhhhh..." Cikgu Syikin
sampai terangkat punggungnya dari katil menekan pantatnya kat batang aku. Aku pon tekan habis.
Tangannya yang lembut memegang erat pada ledengan kau yang bertongkat di kiri kanan dada Cikgu
Syikin. Aku pun sambung hayun balik dengan hentakan kuat. Aku tekan sampai sentak hingga ke pintu
rahim. Matanya terpejam kuat menahan serangan aku yang bertubi tubi ketika pantat dia klimax.
"Ahhh... MAnnn... Cikgu pancuut lagi iee.. ahhhh aahhhh..." Cikgu Syikin klimaks kali kedua sedangkan
aku masih boleh bertahan lagi. Terasa batang aku keras sungguh. Berdenyut denyut. "Ouhhhh
emmmmm iyahhhh, laju Man, laju... ahhh, ahhh fuck Cikgu lagi Man, ahh ahh..." Dia punya suara satu
bilik berkumandang. Aku terus hayun batang aku keluar masuk pantat sempit Cikgu Syikin. Pantatnya
terus mengemut batang aku. Sampai nak tercabut rasanya. Dah 30 minit masa berlalu aku keje kan
pantat Cikgu
Syikin di bawah aku. Dah empat kali Cikgu aku menjerit klimax tapi aku teruskan menjolok menikam
lubang pantat dia semahu mahu aku. Sampai satu ketika aku rasa nak pancut. Aku melajukan hayunan
batang aku. Aku pun dah tak dapat bertahan lagi. "Ouhhhhhhhhh, emmmmmmm, yahhhhh, laju
Mannnn, Cikgu pancuttt lagiiii!!!" Punggungnya terangkat-angkat lagi. Kepalanya menggeleng ke kanan
ke kiri
menahan nikmat tak terhingga. Tangannya memegang pinggang aku. Kemutan pantatnya yang bertalu-
talu menyebabkan aku hilang kawalan. "AAAGHHHH!! AAAHHHH!! Cikgu! Saya nak pancutttt niiii!
Aahhhhhhhhhh...! hahhhhh!!" Aku tekan sampai sentak. Matanya tertutup rapat ketika aku
memuntahkan air mani aku jauh ke dalam pantatnya. Berdas das aku tembak menyembur air mani aku
ke pintu rahim dia. Pantatnya tak henti henti mengemut batang aku.Kepuasan yang tak terhingga
menyelubungi aku. Air mani aku terus mencurah curah dalam perut Cikgu Syikin. Akhirnya aku rebah
atas dia, tewas jugak aku. Nafas kami macam baru lari 100 meter. Untuk beberapa lama kami tak
bergerak, hanya berdakap. Penat sungguh. Aku pun mencium bibir dia tanda terima kasih. Aku cabut
batang aku keluar pantat dia yang sudah banjir dengan air mani aku bercampur air pantat dia yang
melimpah lalu terlentang lesu sebelah dia. Cikgu Syikin bangun pastu dia jilat jilat batang konek aku yang
makin lembik, dia hisap air mani yang lebih sampai habis. Dengan mulut dan lidah dia, dia bersihkan
batang aku. "Awak punya kote nih power la Man." Cikgu Syikin memuji ikhlas. "Best betul awak fuck
Cikgu tadi." "Biasalah Cikgu, sentiasa power katakan." Kembang betul aku rasa dapat bagi kepuasan
pada cikgu yang menjadi idamanku. Aku berbaring di sebelahnya sambil bermain-main dengan tetek dan
putingnya yang membukit tinggi diatas dadanya. Tangan Cikgu Syikin pula tak lepas dari menggengam
dan melurut batang aku. Impian aku selama ini tercapai gak akhirnya. Pantat Cikgu Syikin dah aku tebuk.
Tetek besar dia dalam gengaman aku. "Apa kata Man tidur saja kat rumah Cikgu malam ni? Esokkan cuti.
Cikgu belum puas lagi nih. Stay la kat sini ye, sayang. Emmmm, pantat Cikgu gian sangat kat batang kote
Man laa... emmm?" Pelawaan itulah yang aku nak dengar sangat. Batang kote aku pon berdenyut-
denyut kuat tanda persetujuannya "Oklah, Cikgu," Aku pon talipon famili aku kata aku tidur rumah
member aku. Jam dah tunjukkan pukul 6.00 petang. Hujan dah berenti. Tengok Cikgu Syikin bebaring
telanjang bulat atas katil tu buat batang aku keras balik tak sampai lima minit. "Cepatnya naik you
punya Man!" Senyum Cikgu sambil merenung batang aku yang sudah mula menacak di bawah perutku.
"Cikgu, I pun gian pantat Cikgu. Pantat Cikgu best la." "Emmm... kalau Man dah gian sangat dengan
pantat Cikgu, mari la sini, sayang," Cikgu Suraya memujuk dengan suara yang manja, "Cikgu nak Man
fuck
Cikgu lagi. Cikgu nak kita fuck banyak-banyak kalimmmmm... Cikgu suke Man fuck Cikgu, bestlah." Aku
pun panjat atas katil untuk pusidengan kedua. Cikgu Syikin terus tangkap batang konek aku yang sudah
sedia terhunus pastu dia cium cium konek aku. Dia
kucup kucup, belai belai sayang konek aku macam dia sayang sangat batang aku nih. Kemudian
dikulumnya dalam dalam cam nak telan batang aku. Ooohhh bestnyerrr. Aku biarkan Cikgu Syikin kulum
batang aku tapi tak lama. Aku tak sabar nak fuck pantat kuit dia tu. Aku baring kan dia sambil tarik kaki
dia keatas dan kangkangkan. Cikgu Syikin menyapa batang aku dan tolong masukkan kedalam lubang
pantat dia. Mmmmmm... aku mengeluh sedap. Ketatnya lubang pantat nih, memang pantat nih patut
kene fuck selalu. Cikgu Syikin pon
mengeluh, merenget bila aku mula berdayung. Batang jantan aku menikam nikam perut dia dengan
hayunan padu. Sepanjang malam tu aku fuck Cikgu Syikin empat kali. Cikgu Syikin plak klimax entah
berapa banyak kali aku tak dapat kira. Aku tidur lena malam tu dalam pelukan Cikgu Syikin.