Anda di halaman 1dari 4

Cicakros.Webs.

Com

Perangkap Shikin

Aku sudah lama mengidamkan tubuh Shikin yang ranum. ohh teteknya yang besar kira-kira
36D disampingkan dengan kulitnya yang cerah lagi licin, wajah yang ayu sudah cukup
membuatku tegang memikirkannya. Hari ini aku nekad bahawasa Shikin akan menjadi milik
aku. Sekolah habis awal hari ini. Special konon sebab ada perjumpaan guru pada miggu
hadapan. Baik sugguh peluang. Shikin selalunya balik terus tetapi aku segera meyapanya. 

"Shikin bila nak buat homework Matematik tu?", tanya aku. 


"ehh aku ingat kau dah power buat bende tu." jawab Shikin 
"buat apa kau nak aku tolong pulak?" 
"alah aku tak paham sebab masa cikgu tu ajar hari tu aku tak datang, jadi 
aku tak boleh buat kerja tu. lagipun homework tu kena hantar esok. 
please help me?" 
"hmmm... ok bila kau nak buat?" 
memandangkan bapa aku sekarang diluar negeri, mak tiri aku tak mungkin balik sehingga
pukul tujuh malam, rumah aku petang ini kosong. 
"apa kata petang ni pukul satu kat rumah aku?" aku memberi cadangan. 
"ok i'll be there" dengan itu perangkap aku telah terpasang. 
Cicakros.Webs.Com

Shikin tiba tepat pada waktunya. Dia memakai T-shirt merah "tucked in" dalam jeans. Wahh
tubuhnya lebih mengiurkan bila dia berpakaian sebegitu. 
"masuklah" 
"ok.. kat mana nak study ni?" 
"kat bilik aku kat atas. pergilah naik dulu aku nak mandi sekejap. 
maklumlah baru lepas jogging tadi" 
"oh yeke? jogging tengah hari buta?" 
"umm..ummm" 
"hahahahhaha", Shikin tertawa dan terus meniti anak tangga naik ke bilik aku. Dalam hati aku
juga tertawa kerana aku bukan pergi jogging tetapi baru lepas tengok cerita lucah didalam bilik
aku. Dengan Sengaja aku tak padam VCR dalam bilik aku dengan harapan agar Shikin
tertengok cerita itu. Aku dengan segera memakai tuala dan mula naik dengan senyap ke
bilikku cuba mengintip reaksi Shikin melihat cerita lucah. 

"oh my god!" Shikin terkejut tetapi dari riak wajahnya aku dapat rasakan dia curious pada aksi-
aksi lucah yang terpapar di skrin TV. Aku cuba menahan ketawa. Dia mula melihat
sekelilingnya dan lekas menutup rapat pintu bilik. Shikin semakin khusyuk menghayati cerita
lucah itu tanpa disedari tangannya mula meliar ke buah dada dan pantatnya. AHA! Shikin dah
stim, sikit lagi nanti dia akan menjadi milikku. Aku dengan segera membuka 
pintu bilikku dengan hanya memakai tuala sahaja. 
"WHAT THE..??!!" aku berpura-pura tercengang. 
"ahh..ummm" Shikin cuba menahan malu. 
"Kau melancap ye?" 
"ehh tak tak aku tengok je", dia mula panik 
"ahh kau jangan tipu aku, kalau parents kau tahu ni matilah kau" 
"tolonglah jangan bagitau orang. aku...aku...malu" 
"baru tau malu tadi tak kisah pun" 
"tolonglah Az jangan sebarkan berita ni." 
"ahh kau cakap tapi tak ada isi" aku mula dapat idea baru. 
"ehh apa pasal camcorder ni tak tutup tadi" aku menyambar camcorder aku 
yang aku sembunyikan di belakang gumpalan baju-baju kotor aku. 
"APA? kau tape aku sepanjang aku kat sini?" 
"aku lupa tutup je. ohh mesti ada footage kau tadi" 
"bagi aku tape tu!" 
"silap besar" 
Shikin cuba mencapai camcorder aku. Aku dengan lekas mengelak dan mencampakkan dia ke
atas katil. Aku automatik terus menindih Shikin. kemaluan aku bergesel dengan tubuh shikin. 
"apa yang kau nak!" Shikin mula melinangkan air mata. 
"kalau kau nak tape tu. aku minta satu favor dari kau" 
"cakap je apa saje.. aku buat" 
"aku nak kau" suaraku yakin dan garang 
"NOOO" 
Cicakros.Webs.Com

"takde siapa akan tahu kau fuck aku melainkan aku dan kau. Kalau kau tak mau aku boleh
sebarkan tape ini" Shikin terisak-isak menangis memikirkan pilihannya. Dia hanya mampu
mengangguk layu setuju dengan permintaanku. 
"bukak semua baju kau, aku nak tengok body kau tanpa halangan" Dia dengan perlahan
menanggalkan T-shirt dan jeans dia hanya meninggalkan coli dan seluar dalam. "aku kata
bogel!" sambil aku mengusap konekku yang sekarang telah terpancul kaku menuding siling. 7
inci not bad. Shikin akur. clip coli dibuka lalu mendedahkan teteknya yang ranum, bulat.
Putingnya tegang dari aktiviti lancap shikin semasa melihat video tadi. Aku menelan air liur,
ghairah melihat tubuh seksi Shikin. Kemudian panties Shikin pula susut dari tubuhnya.
Pantatnya bebulu lazat menambahkan keghairahan aku. 
"kulum batang aku cepat!" 
Shikin perlahan menghayunkan tubuhnya yang telanjang bulat itu kearah aku. teteknya
terhayun bersama sambil matanya melihat konekku dengan perasaan malu dan sedih. 
"aku tak pernah kulum..." 
"just bayangkan macam kau hisap ais krim Malaysia je cepat" 
Aku menyuapkan konekku kedalam mulut Shikin. dia terkejut. 
"Jangan gigit nanti kau jugak mati tercekik" aku memberi amaran. perlahan-lahan aku
mengerakan koteku masuk kedalam mulut shikin sehingga aku dapat merasa anak tekaknya.
yeah Deep throat. Aku sengaja biarkan koteku lepak dalam mulutnya kerana aku nak merasai
kelembapan mulut shikin. Shikin hampir hilang nafas sebelum aku menarik keluar koteku. aku
mula fuck mulut Shikin. keluar masuk berulang kali, perlahan kemudian laju. Shikin dapat
mengikuti rythym aku sehingga aku terpancut didalam mulutnya. 

Crittt..critt...critt...spurt.. Air mani aku berkumpul dalam mulut Shikin. 


"Telan", Shikin menelan tanpa melawan. 
"now for the main event", sambil mengusap kote aku sehingga ia tegang semula. Aku menolak
Shikin sehingga terbaring di atas katil. Dengan kaki aku , aku mengangkangkan kaki shikin
sehingga terbuka luas. tangan ku mula liar meraba tetek shikin sambil menjilat putingnya.
Shikin awalnya tidak suka aku membuat begitu tetapi selepas jari jemari aku turun ke pantat
meraba dan merasai selaput faraj Shikin riak mukanya berubah kepada keghairahan. Aku
memasukan jari aku kedalam pantat Shikin. Sehingga satu tahap kedalaman jari aku
terserempak dengan halangan. Ahhh Shikin masih dara!. 

"ahh..uhh..Az...aku virgin lagi,...umhh... please don't do this" 


Aku tak dapat menahan sabar lagi lalu meletakkan kepala koteku di muara pantat Shikin.
"pleaaahhhhse donn't" "sudah terlambat shikin" dengan itu aku memberikan sentapan padu
kedalam puki Shikin yang sedia basah dan berair sebagai lubricant memudahkan tugas kote
aku masuk untuk merampas daranya. 
"AHHHHHHHHHHHHHH!" dara Shikin telah ditebuk. wow sedap gila pantat ni ketat lagi basah.
Kote aku seperti disarungi selaput yang licin berotot menggalakkan kote aku bergerak. Tanpa
soal bicara semulajadi aku dan Shikin sama-sama ingin menyamakan rhytm kote aku keluar
masuk. "fuck..fahhhck..ahhh..ahhh..ahh" Telur zakar aku seakan-akan menampar puki Shikin
Cicakros.Webs.Com

setiap kali aku melengkapkan aksi keluar masuk koteku. Pap..pap..pap..pap. 


"umph yeah Shikin...fuck it baby..FUCK IT" 
bibir pantat Shikin menyarung rapi koteku sepanjang kote aku menikmatinya. Juice Shikin
digabungkan dengan friction dari kote aku membuat aku dan Shikin ghairah. Slurp...slurp..
"ahhhh..uhhhh.uhmn..uahh" Aku kini dapat merasai air maniku semakin sampai kemuncak.
keluar masuk pantat Shikin. teteknya bergetar setiap kali. "OHHH GODDDD!!!!!" airmani
terpancut didalam puki Shikin dan pada masa yang sama Shikin 
juga mencapai klimaks. tubuhnya bergegar puas. Aku menarik konek aku yang telah kempis
dari pantat Shikin yang kini meleleh campuran air mani aku, dara dan lendiran pantat Shikin. 
"fuhh sedap gila. kalau kau nak lagi cakap je" kataku puas. 
Shikin senyap melihat wajah aku dengan penuh ghairah. 
"Hmm nah tape ni and then cepat keluar sebelum mak tiri aku balik" Shikin mengumpul
pakaiannya dan menyambar tape dari tangan aku. 
"ini rahsia kita Az" "ok" aku senyum. 
Dia bergegas keluar dari rumah aku sesudah selesai memakai pakainnya. Aku tertawa
terbahak-bahak kerana tape tadi kosong. Aku sebenarnya merakamkan aksi seks kami bukan
aksi lancap Shikin. Pasti Shikin akan meminta tape itu pula.