Anda di halaman 1dari 36

mat

sebenarnya aku nak citerlah sikit dekat kau orang semua


tentang satu kisah yang cukup meninggalkan kenangan yang
manis didalam hatiku. kisahnya bermula begini....ianya berlaku
semasa aku masih sekolah lagi...masa tu baru tingkatan 5.
aku ada la kenal ngan sorang cikgu ni ..dia dah kawin dah..laki
dia kerja askar. kira masa kejadian ni berlaku laki dia tak ada
dirumah sebab kena pi somalia....dia ni anak baru sorang. tak
silap aku masa tu umur anak dia baru dua tahun setengah.
punya la nak jadi cerita, ari tu hari khamis, biasalah budak-
budak asrama yang sekolah kat kedah semua nak balik
kampung. jadi cikgu aku ni pesanlah kat aku suruh singgah kat
rumah dia sat sebelum aku balik..ada la dia nak pesan apa-
apatu dekat mak dia.
seperti yang ditetapkan pada petang tu sebelum balik aku pun
singgahlah dekat rumah dia..dah sampai tu masuk pekena air
ais segelas dua, relax sat sambil sembang-sembang lepaih tu
sedaq-sedaq dah meghelop(senja) dah...dah la bas last yang
nak masuk kekampung aku
ada sampai pukui enam setengah saja saja...masa tu dah nak
dekat pukui tujuh dah....mau tak mau bila aku habaq kat dia
macam tu dia suruhlah aku tidoq dirumah dia saja malam tu.
jadi kau pun mau tak mau kenalah jugak walaupun memang
aku mau sangat-sangat.
lepaih mandi aku pun pakailah kain pelekat duduklah tengok
televisyen dengan anak dia yang tak tau apa tu sambil nak
tunggu dia masak untuk makan malam. dengan tak pakai baju
aku pun mainlah ngan anak dia kat depan tu... lepaih makan
kami pun borak-boraklah sambil tengak televisyen
masa tu pulak naka dia nangis nak susu tetek. tanpa rasa malu
atau bersalah cikgu tina ni pun selaklah t-shirt dia sebab nak
bagi anak dia makan tek.masa tu aku dah jadi serba salah,
samada nak tunggu tang tu ataupun nak ubah pi dok tang
lain.pikir-punya pikir dok pilah tang tu, nak segan apa,
pun buat tak tau jer...sesekali tu aku jeling gak sebab teringin
jugak nak tengok tetek dia.. putih gebu siottt....terasa tercabar
jugak kejantanan aku masa tu.. tapi control beb...lepaih er
beberapa minit anak dia pun lena.. dia pun angkatlah anak dia
masuk bilik..aku ingat dia pun nak tidoq
sekali ngan anak dia... rupanya tidak....dengan lenggok yang
longlai dia mai dok sembang ngan aku.. aku pun layanlah lebih
kurang..biasalah bila cikgu ngan anak murid ni mesti sembang
pasal studi punya...tapi lepaih dah boring sembang pasai tu aku
cuba ubah tajuk.. otak jahat aku mula berfungsi...
aku tanyalah pasai laki dia..dia pun ceritalah macam tu macam
ni....lepaih tu baru aku paham...rupanya dah tiga bulan laki dia
kat somalia dan ada lagi tiga bulan lebih kot...aku pun tanya
dia.. "cikgu boleh tahan ka?"....ada ka patut dia tanya aku
balik.."tahan apa?"... bila dia tengok aku senyum kat dia
dia pun senyum balik...aku rasa dia dah paham..lepaih pada tu
cerita kami mula berkisar tentang bab-bab yang sensored
sikit...dia tanyalah aku samada aku pernah buat tak itu
semua..aku jawablah tidak...so..bila aku jawab macam tu dia
offer nak ajar pulak...aku pun mula pikir..mungkin cikgu tina ni
dah ketagih agaknya
maklumlah dah tiga bulan syok sendiri saja...mungkin dia nak
ubah selera kot...so aku pun boleh saja..jadi.. di panggil aku
duduk dekat ngan dia sebab senang sikit nak ajar katanya..aku
pun tunggu apa lagi... celapaklah....mula-mula dia pegang
tangan aku..lepaih tu diaajar aku buat cium mulut..apa dia buat
kat aku semua aku ikut...
tengah dok syok cium mulut dia tarik pulak tangan aku suruh
main kat tetek dia .. aku pun dengan rakusnya menjalankan
tanggungjawab yang telah diberikan..start pada tu aku tak
tungggu dia ajar dan suruh dah..aku buat saja apa yang aku
teringin nak buat..lepas main tetek dia aku londehkan baju
dia...
aku tengok dia pulak ikut saja aap yang aku buat dengan mata
yang terpejam sambil dadanya yang turun naik sebab setim
kot..dah bukak baju dia aku pun nyonyotlah tek dia..sedap
siott.. siap ada susu lagi.. tu yang best..aku pun nyonyot lepas
kiri kanan sampai nak kering susu dia.
lepaih tu aku londeh pulak kain batik dia dan aku pun mainlah
dengan celah paha dia... mula-mula tu paha dia tertutup agak
rapat lah jugak.. tapi bila jari aku dah dekat ngan mahkota
dia..dia pun kangkang luas sikit... nak beri laluanlah
koknonya..baru saja beberapa minit aku main kat situ aku rasa
tangan aku
dah basah lain macam saja..rasa lendir pun ada...bila aku
tengok saja cipap dua aku rasa macam nak tokak lah
pulak..geram cek oiii...takkan nak tengok saja....aku pun dengan
rakusnya membahamkan muka aku pada cipap dia sambil
menghisap kesemua air yang mengalir keluar tu dengan
sedapnya..
masa aku main kat situlah aku dengar dia mengerang
kesedapan sambil tangannya memegang rambut aku dan
sekali-sekala dia tekan kepala aku kat cipap dia.. sampai susah
nak menyawa lah pulak..aku tengok dia dah high semacam
saja ..sampai mata pun tak larat nak angkat...tengok saja dia
macam tu aku pun keluarkanlah adik aku...
terpacak adik aku bila aku selak saja kain aku..lepaih tu dia pun
mainlah ngan adik aku....masa tu baru aku rasa nikmat bila
orang main adik aku.. selalu dok main sendiri saja..kali orang
lain pulak dengan tangan yang lembut dan penuh dengan sopan
santun.
lepaih saja dia main dia kulum pulak.. masa dia kulum tulah aku
dah tak tahan sangat sampai nak terpancut rasanya..tapi cepat-
cepat aku tarik...bukan apa takut satgi tak dan nak
mendayung....lepaih aku tarik tu aku relax sat sambil dok cium
mulut ngan dia.
aku pun dah tak boleh tahan dah masa tu...aku pun
kangkangkan paha dia luas-luas agar mudah adik aku nak
masuk...kita orang buat paternt biasa ja malam tu.. mana yang
mudah saja... maklumlah baru pengalaman yang
pertama...yang mana ingat...buat....aku pun dengan perlahan-
lahan cuba untuk meloloskan adik aku kedalam gua
yang tak pernah dilawati dan dimasukinyadengan cermat aku
loloskan adik aku agar dia tidak tersepit dicelah dinding gua
yang sedang kembang-kecut itu.....aku pun bermainlah ngan
adik aku kat situ,,sat aku tolak..dan aku tarik...begitulah aku
ulang-ulang sampai adik aku terasa pening dan termuntah....
nasib baik aku sempat tarik adik aku keluar.. kalau tidak susah
jugak aku nak menjawab aku tengok kusyen tempat cikgu aku
duduk tu dah basah lencun dek air yang meleleh hasil dari
perigi yang aku gali tadi....lepaih pada tu masing-masing sudah
keletihan... aku pun duduklah relax kat depan dulu..
dan cikgu tina pula masuk kedalam bilek sebab nak tengok anak
dia kot. lepaih tu bila aku pikir balik apa yang aku buat tadi aku
senyum sorang sorang.. sampai adik aku pun dah naik
balik...bila adik aku dan bangun aku pun rasa macam nak buat
sekali lagilah pulak... maklumlah bukan selalu nak dapat
peluang macam tu...
aku pun cuba buka pintu bilik cikgu tina..aku tenok dia dah
baring atas katil...ingatkan dah tidor..rupa-rupanya belum...bila
aku tolak jer pintu dia tanya aku.." nak apa?" aku pun
jawablah.. "nak sekali lagii"...tanpa menunggu jawapan dari
cikgu tina terus aku menggomol dia diatas katil..dia cuba
menolak dengan alasan letih.
aku pun pujuklah dia.."alah cikgu..sekali lagi saja..bukan selalu
saya nak dapat peluang macam ni..bolehlah cikgu..." bila aku
tengok dia buat dek jer aku pun teruskan menggomol...mula-
mula dia buat relax saja..lepas aku main dia punya suis.. dia
mula membalas...kali ni baru best sebab main atas tilam. baru
empuk sikit
bila dia memberi rangsangan saja aku pun buatlah apa yang
patut sehingga akulihat cikgu tina bagai nak menangis akibat
dari kesakitan yang dialami dek aksi-aksi ganas yang aku
perlakukan padanya....begitulah suasana pada malam itu
berakhir...lepas sajer main aku pun letih dan tertidur disebelah
cikgu tina.. memang bestlah malam tu.
macam laki bini pulak.. sama-sama tidur bogel sam bil
berpelukan didalam satu selimut.....kenangan pada malam tu
memang tak dapat aku lupakan sampai hari ni.... walapun
sudah dua tahun lebih...dan selama tempoh itu juga aku tidak
lagi berjumpa dengan cikgu tina....
oklah...nanti kalau ada citer baru aku citer lagi kat kau orang....
See My First Time LIVE: Your favorite web site is now an Off-
Broadway play!

kisahku 1-pn.shima
namaku zam...kisah nih jadi masa aku sekolah menengah..form
5
hari tu hari sabtu...aku ada kelas tambahan dekat rumah cikgu
math aku pn.shima...dia nak bagi aku kelas tambahan sbb aku
selalu terponteng kelas sbb ada latihan sukan...so pagi tuh aku
sampai rumah dia dlm pukul 10 pagi....husband dia ada kat
rumah tengah melayan anak sulong diorang yg baru umur
setahun....aku masuk dan duduk kat ruang tamu..sebentar
kemudian pn.shima datang dan mengajak aku ke bilik study...
lebih kurang setengah jam aku dalam bilik tuh..hubby pn.shima
masuk dan bagi tau dia nak bawah anak diorang ke rumah
parents dia yg tak jauh dari situ...so tinggallah aku ngan
pn.shima kat rumah berdua...
hampir d jam pn.shima mengajar aku kami berehat
sekejap...dia ke dapur membuatkan aku minuman...bila dia
menghulurkan cawan kat aku tiba2 cawan tuh terjatuh dah air
tumpah atas baju dia..pn.shima hari tuh pakai baju kurung tapi
tak memakai tudung sbb kat rumah...aku pon secara spontan
mencapai tissue kat atas meja dan hendak mengelap air kat
baju pn.shima...pn.shima menepis tanganku melarang sbb air
tumpah kat dada dia...tapi aku berkeras jugak
...perlahan2 aku lap baju pn.shima...sekali lagi pn.shima
mengelak tapi aku buat dek jek....oleh kerana baju pn.shima
basah, aku boleh nampak bra yg dipakai olehnya...warna hitam
berbunga2....aku dah mula stim dan makin asyik menggosok
dada pn.shima dari luar....lama kelamaan aku dapat rasakan yg
dada pn.shima makin mengeras dan nafasnya makin laju...dia
masih cuba menghalang aku tapi suaranya kali nih agak lemah
dan tak bersungguh2...aku semakin berani dan
semakin seronok menggosok tetek pn.shima dari luar...aku
menghampiri pn.shima dan merapatkan badan aku
kearahnya...pn.shima melarang kerana katanya aku anak
muridnya..tak baik aku buat begitu...tapi aku tak mempedulikan
pn.shima..aku pon rasa dia seronok jugak sbb dia tak
bersungguh2 melawan....aku sekarang sedang meramas kedua2
belah teteknya dari luar baju...mula2 perlahan..lama2 makin
kuat aku .meramas...batangku sudah mula hendak
menegang....aku merapatkan lagi badanku dgn pn.shima..kini
batangku telah menyentuh
pn.shima...tetek pn.shima telah pon tegang...aku merapatkan
mukaku ke arah tetek pn.shima dan mencium dari
luar...pn.shima tidak lagi menolak...tgnnya juga sekarang dah
mula menggosok batangku dari luar seluar....
aku semakin ghairah mencium tetek pn.shima...kemdian aku
mengagkat baju pn.shima dan cuba
menaggalkannya....pn.shima sudah tidak membantah lagi...dia
pulak yg mengangkat tgnnya utk memudahkan aku membuka
bajunya....aku campakkan baju pn.shima ke lantai...yg
menutupinya teteknya sekarang hanyalah bra hitamnya....aku
tridak segera membuka branya
...sebaliknya aku mencium pipi pn.shima...aku nampak matanya
terpejam....kemudian aku mancium bibirnya...pn.shima
menberi respon kepada ciuman aku...kami berkuluman lidah
selama beberapa minit...sementara itu tanganku meraba2
punggung pn.shima...gebu dan padat....mmg best....aku
meramas2 punggung pn.shima dan menariknya rapat ke arah
batang ku...aku dapat rasakan batangku berada di celah2
kangkang pn.shima.....
lepas tuh aku membuka kancing kainnya dan melurutan ke
bawah....pn.shima sekarang hanya tinggal bra dan panties yg
berwarna pink sahaja...aku bergerak ke belakang utk
memerhatikan tubuh pn.shima....mmg menarik....potongan 36-
28-38...kami saling berpandangan....kemudian aku menarik
pn.shima ke bilik tidurnya..alang2 main..biar selesa....aku
baringkan pn.shima...lepas tuh aku tanggalkan baju dan
seluarku di hadapanya
..tinggallah seluar dalam aku jek.....kemudian aku baring di
sebelah pn.shima..dia memejamkan matanya...aku mencium
bibirnya dan sekali lagi kami berbalas2 kuluman dan bertukar2
air liur...
tanganku meramas2 tetek pn.shima yg dah tegang habis...besar
jugak..adala size c kot....dari sebelah kiri ke sebelah
kanan....pn.shima mula mendengus halus menahan
kesedapan....lepas mencium bibirnya aku mula turun ke leher
dan akhir sekali ke teteknya....aku menanggalkan branya dan
tersembullah 2 gunung hikmat yg
sungguh cantik...puting pn.shima yg berwarna coklat dah
tegang ke'stiman'....aku pon tanpa membuaang masa terus
menghisap dan menyonyot tetek pn.shima....bila aku hisapa
tetek kanan tangan ku meramas tetek kiri....dan begitulah
sebaliknya..suara pn.shima merintih kesedapan makin
kuat...'mmmm....mmmmm'.....aku makin stim...tangan aku
mula turun daru tetknya menghala ke celah kangkang...sampai
di situ aku dapati panties nya dah basah lencun....aku bermain2
di
bahagian luar panties nya...sambil mengorek2 sedikit ke dalan
cipap pn.shima...pn.shima makin tak keruan..kepalanya
dipalingkan ke kiri dan ke kanan...matanya masih
terpejam.....aku menyelukkan tgn ku ke dalam panties nya...aku
mencari2 biji mutiara pn.shima...bila dah jumpa aku pon
menggentel2 biji pn.shima.....bila aku gentel jek bijinya
pn.shima makin tak tentu arah..dari dengusan
dah sampai jeritan
kecil...'arghhhhh....sedappp...isssss'....pn.shima semakin
nikmat...dalam 5 minit lepas tuh pn.shima mengepit kakinya
dan dia kejang....air banyak membasahi tanganku yg sedang
mengggentel bijinya...pn.shima climax buat kali pertama....
aku pon menanggalkan panties pn.shima...kangkang pn.shima
kau buka luas2....aku rapatkan kepalaku ke cipapnya dan
menjilat semua airnya yg keluar....aku memainkan kelentit
pn.shima dgn lidahku.....cipap pn.shima mula berair
semula...pn.shima dah stim balik...aku masih menjilat dan
memainkan kelentit pn.shima...sesekali pn.shima mengangkat2
punggungnya bila aku menjolokkan lidahku ke dlm
cipapnya.....puas menjilat aku pon mengangkat muka ku tapi
pn.shima tak bagi...dia menarik mukaku kembali ke arah
cipapnya dan aku pon paham...aku teruskan menjilat
cipapnya...nampaknya pn.shima dah hilang segannya ngan
aku...
aku teruskan menjilat sambil tangan aku meramas2 kedua2
tetek pn.shima....10 minit aku menjilat pn.shima kejang sekali
lagi....aku pon minum lagi air pn .shima tak tinggalkan setitik
pon....
kemudian aku tanggalakn seluar dalamku.....batangku dah
berkilat2 basah ngan air mazi....aku ambik bantal dan lapik
bawah punggung pn.shima....aku kangkangkan pn.shima dan
tujukan batang aku ke arah cipap pn.shima...aku tak masuk
terus tapi aku main2 kat tepi2 bibir cipapnya...aku kenakan
batang aku kat kelentit pn.shima...pn.shima kembali
terangasang..cepat betul dia terangasang balik..mmg kuat sex
cikgu aku sorang nih.....bila pn.shima dah tak tahan dia
mintak aku masukkan batang aku dalam cipap dia....aku pon tak
buanag masa...perlahan2 aku masukkan batang aku ....susah
jugak nak masuk ..walaupun dah anak satu tappi masih
ketat.....aku masuk sikit then tarik keluar...aku sorong tarik
sikit2....lama2 pn.shima dah tak tahan kot...dia tarik punggung
aku..terus masuk semua batang akudalam cipap dia..panas jek
aku rasa....aku biarkan sekejap batang aku dalam cipap dia...aku
goyang2kan bontot aku..biar batang aku dapat rasa semua
bahagian
dalam cipap pn.shima....bila dah agak selesa sikit aku mula tarik
batang aku keluar...perlahan2....pastu aku masukkan
laju2...pn.shimamacam tersentak bila aku masukkan abtang
aku...aku pon sorong tarik...mula2 perlahan..pastu makin lama2
makin laju..pn.shima dah
menjerit....'sedapppppp......arhgghh...laju lagi
zam..sedap....'pn.shima pon memainkan
peranannya....punggunggnya dia goyangkan turun
naik mengikut pergerakan batangku....air dah banyak
keluar...bunyi celup celap menambahkan ghairah aku
.....tiba2 aku rasa macam nak pancut...aku lajukan sorong tarik
aku...pn.shima makin kuat
meraung...'ooohhhhhh....zam..sedap.....laju zam...i nak sampai
dah...'...mendengar raungan pn.shima aku pon makin laju
mendayung...akhirnya.'arghhhhhhhh...'....aku pancutkan air
mani
ku kedalam lubang cipap pn.shima....pn.shima pon climax jugak
buat kali ke-3....
tak sempat kami nak lepaskan penat kedengaran bunyi
kereta...hubby pn.shima dah balik..kami bergegas memakai
baju...aku tak pakai seluar dalam aku sbb dah basah...aku
masukkan dlm beg jek..aku
pon sempat ambik bra pn.shima masukkan dlm beg
aku...souvenir...aku pon balik rumah...tapi kisah aku ngan
pn.shima tak habis sampai situ jek...

Aku terjebak
aku merupakan seorang anak lelaki dalam keluarga aku. ayah
aku sudah lama meninggal dunia. untuk menampung hidup, ibu
aku terpaksa bekerja sendiri dengan membuat kuih dan
sebagainya. aku masih lagim menuntut disebuah institusi
tempatan .

pada satu musim cuti penggal, aku telah disuruh oleh mak aku
untuk menghantar kuih yang telah dipesan oleh seorang
kenalannya.kawan mak aku ni orangnya taklah muad sangat dan
taklah tua sangat. adela dalam lingkungan 35 thn. aku terus pergi
naik motor buruk aku tu.

perjalanan kira-kira taklah jauh sangat lebih kurang 5 km dari


rumah aku. sampai jek kat rumah dia aku pun terus turun dari
motor dan terus bagi salam. mula-mula senyap jek. sampai tiga
kali bagi baru ade orang menyahut. lembut suaranya.

tiba-tiba pintu terbukak. aku lihat untie sue keluar dengan


berpakaian tidor yang agak seksi walaupun tak jarang cuma
berbutang dudepan yang boleh gak nampakkan bentuk
badannya. untuk pengetahuan kau orang aku memang suka ngan
dia ni. dia masih ade suami tapi dia punyer miang ade sikit lain
lah. aku pun terus lah mintak mahap dulu mungkin pasal
terlambat dan mengganggu dia nak tidur.

aku tanyer mane suami dia, dia kata suami dia belum balik kerja
dan anak-anak dia pergi jejalan. kebetulan aku tak tahan nak
terkencing, so aku pun cakaplah nak tmpang toilet dia kejap. dia
kate okey. aku terus berlari-lari anak menuju ke toilet dia pasai
tak tahan sangat.

lepas jek aku melepaskan hajat kecil aku tu,aku keluar, aku lihat
untie sue sedang buat air untuk aku kat dapur. aku pun cakap tak
payah sesusah pasal aku dah nak balik ni. dia kate tunggu lah
kejap pasal air dah jerang.aku ok jek. aku pun duduk lah dulu
tetiba aku terdengar bunyi "prang" macam ade bende jatuh. untie
sue menjerit . aku teru ke dapur aku lihat cerek air dia terjatuh
pasal tangkai dia patah. baju untie sue habis basah dan dia
menggelepar pasal panas.

aku pun bertindaklah sebagai hero dan membuka baju dia pasal
nak mengelakkan dari kulit dia melecur. tapi dia menghalang
kerana segan. aku tidak memperdulikannya kerana yang penting
ialah keselamatan. aku teruslah merentap baju tidor nya itu.
maka terseparuh bogellah diri dia dan yang tinggal hanya bra
dan pantie dia yang berrambu-ramba tu jek. aku pun agak
terkaku kerana aku selalu membayangkan badan dia jek tapi hari
ni aku dapat tengok life . aku agak kaget tapi dapat idea dengan
aku terus masuk bilik di dan amikkan dia tuala lalu aku campak
kat dia. dia amiklalu terus ttup tubuh dia tu. aku tolong dia
kemas benda-benda yang jatuh tadi dan dia terus masuk bilik dia
untuk amik ubat sapu untuk kulit dia yang melecur sesikit tu.

azmi sini kejap tolong unti sikit. tiba-tiba dia bersuara. aku
jawap ye laa lalu terus menuju kebilik dia. aku lihat dia masih
lagi berbalut dengan tuala. dia minta tolong aku sapukan krim
kan badan dia yang melecur. dia tak boleh sapu sendiri pasal dia
ni jenis yang panik. aku pun selaklah towel dia pasal nak sapu
krim. ikut hati nak jek tanggalkan terus, tapi pasal hormatkan
orang tua la katakan.

aku terperanjat beruk biler aku lihat bulu-bulu jembut yang


halus dan baik punyer trim yang kelihatan. aku tanyer dia. untie
tak pakai seluar dalam ke. dia kata baru bukak pasal seluar
dalam basah. aku tanyer macam mane skang ni dia terdedah ni.
dia kate ok takpe pasal sakit.

aku pun segera menyapu krim ke badan dia . aku sapu lambat-
lambat. mata aku tertumpu kat arah situ jek jek tapi tangan aku
sapu kat lain. untie sue aku lihat kejam kan mata jek mungkin
tahan sakit. aku pun sapu kat tempat tempat yang yang sakit. dah
siap tapi aku tak puas nak tengok so sku selak lagi tuala dia
sampai terlerai. wah lagi best. direct giler. aku pun urut kat
umbun-umbun dia konon-konon sapu krim. lepas tu aku sapu kat
peha dia. aku kangkang kan sikit peha dia ni supaya jelas sikit
aku dapat tengok bijik dia. dia ikut jek biler tangan aku tolak
peha dia. lepas tu aku main kat bulu bulu dia dan baru jek nak
sentuh bijik dia dia bukak mata dan tengok aku dgn agak serius.
aku cakap sorry. kemudian dia tanyer dah kebelum aku cakap
belum pasal kat bawah tetek dia nampak nacam melecur so aku
mintak tolong dia tanggalkan bra dia. dia puntanggalkan. wow
aku terperanjat lagi dan awang aku terus menaik dengan lagi
tinggi macam menara petronas. puting dia fulamak. cute
giler.rasa macam nak nyonyot jek. tapi aku masih bole kontrol
lagi.

aku tengok dia masih pejamkan mata dia jek. aku punlepas apu
krim aku pelan pelan urut tetek dia. dia bukak mata lagi tapi kali
ni dia tak mcm marah . aku tetap kata sorry tapi dia kata takpe.
ape lagi aku pun terus lah mengurut lagi kedua-dua belahnya.
dia mula mengeluh kecil. lepas tu tangan aku puluh menuju
kebawah kelengkang dia. dan aku mula myonyot tetk dia dia dah
mula stim aku tengok. aku terus amik tangan dia dan letakkan
kat awang aku dan aku cium pipi, tengkuk telinga dan pelbagai
tempat lagi yang difikirkan perlu. tapi dia dah tak tahan
nampaknya lalu dia tarik aku dan dengan rakusnya mencium
mulut aku. aku terpaksa melayan pasal kalau tak ikut kang tak
sdapat yang selebihnya. lepas lama bercium mulut sambil
meramas, aku mula turunkan muka kau sikit ke tetk dia sebelum
menuju ke pintu gol. dia punyer pantat cantik lah walaupun dah
dan beranak. aku rasa dia mesti pandai jaga pantat dengan amal
petua orang dulu-dulu ni. unti sue mengerang dengan kuat lagi.
tetiba dia mengejang rerupanya dia dah klimax dah. aku belum
lagi, aku terus jilat pantat dia.

tiba-tiba lagi dia tarik aku dan cakap yang dia dah tak tahan so
aku pun terus menghalatujukan awang aku yang bersaiz
sederhana sajake arah lobang pantatnya. (aku saiz kote maintain
jek tak macam cerita yang lain over giler macam mat saleh
pulak batang diaorang, kite orang asia batang tak beso dan
panjang sangat tapi keras no satu lah).aku sebenonyer takde
pengalaman sebelum ni tapi disebabkan tak tahan aku jadik
macam orang yang dah berpengalaman giler lak.

aku terus menghinggut unti sue tu dengan memecut kelajuan


maksima yang mampu menewaskan watson nyambek dlam 100
meter. erangan untie sue makin kuat.
eeeeeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhh aaaaaahhhhhhhhhhh aku naik
segan pasaal suami dia takde kat rumah , nanti jiran kate ape
pulak. tapi syaitan menutup semua perasaan malu aku dan aku
terus mendayung dengan pelbagai posisi lagi.

tetiba-tiba baru sja aku nak sampai kegarisan penamat, telefon


pun berbunyi dan kami terjaga dari lamunan atau dengan kata
Hattan lamunan terhenti. aku ingat nak pancut dalam pasal aku
belum pernah rasa la katakan.tapi aku hanya mampu pancut
dalam bilik jek dan kat atas katil tu, bengang betul gua. untie sue
terus bangun mendapatkan telefon. rupa-rupanya emak aku
telefon bertanyakan aku ni dah balik kebelum. aku tak tau ape
untie sue bohong. yang penting aku selamat.

aku terus berbaring kat katil jek . aku lihat muka untie sue ade
rasa kepuasan tapi ade jugak rasa sedikit kekesalan. aku mintak
mahap kat dia mungkin pasal aku terlanjur tu dia marah. rupa-
rupanya di kesal bukan pasal kena mian ngan aku, tapi pasal tak
sempat nak rasa pancutan aku selaku rakan muda belia negara
yang sering melaungkan slogan malaysia boleh tu. aku tanyer
dia enjoy tak. dia kate aku ni hebat jugak macam suami dia.
mungkin kurang sikit pasal orang baru.

jadi sejak dari tu biler line rumah dia clear, dan aku cuti
semester aku akan menluangkan masa aku untuk berzina lagi.
okeylah kengkawan ku yang budiman sekalian, aku nak blah
dulu pasal aku dah tak tahan ni, bukan nak melancap atau main
tapi nak melepaskan hajt besooor.

di harap cerita kisah yang agak benar ini dijadikan pengalan dan
pengajaran kepada mereka bagi menempuhi hari-hari yang
mendatang. byeeee

Berzina Dengan Adik Ipar


Amir bersiap sedia untuk keluar menjemput Mona iaitu adik
iparnya di perhentian bas. Secara kebetulan isteri dan anak anak
Amir tiada di rumah kerana menghadiri satu majlis jamuan.
Inilah satu satunya peluang untuk mendampingi Mona tampa
sebarang gangguan.

Mona belum lagi berumah tangga, umurnya baru 18 tahun.


Midah, kakaknya yang juga isteri Amir berumur 38 tahun, dan
dah punya dua orang anak. Amir sendiri sudah berusia 45 tahun.
Amir memerhati ketibaan bas Mona. Tak berkedip kedik Amir
meneliti pergerakan adik iparnya. Mona memakai blaus merah
dan berkain yang berbentuk gaun labuh yang agak longgar.
Desiran angin yang bertuip membuatkan kainnya itu terpekap
pada jaluran tubuhnya. Pamiran yang sebegitu rupa telah
menyebabkan pelir Amir berdenyut denyut di dalam seluarnya.
Hasrat yang berunsurkan ciri cirimaksiat mulai bersarang di
dalam kepala Amir.

Mona bergerak masuk ke dalam kereta dan duduk di kerusi


depan bersebelahan Amir. Dalam perjalanan pulang, Amir mula
buat hal. Memang pun selama ini dia ada menaruh hajatnya
tersendiri yang terhadap Mona. Cuma Mona aje yang tak
melayan sangat. Kalau mengikut potongan badan, Mona
memang cukup seksi. Raut wajahnya jauh lebih menarik, jika
dibandingkan dengan Midah isteri Amir itu. Amir telah
berkawin dengan Midah semata mata atas desakan keluarga.

Belum pun sempat menghidupkan enjin keretanya, Amir


merangkul Mona lalu bertalu-talu mencium pipinya. Mona
seolah olah terkejut dan kaku tak dapat berbuat apa-apa,
melainkan terpaksa membiarkan Amir berbuat begitu. Inilah
peluang terbuka bagi Amir untuk mengoda Mona. Inilah masa
yang dinantikan untuk memerangkap Mona yang sudah lama
diberahikan.

Memangpun sejak kebelakangan ini, Amir sering cuba merapati


Mona. Pernah di suatu petang, Amir memelok pinggang Mona
dari belakang. Sebagai gadis belasan tahun, Mona terasa keliru
dan terlalu takut untuk bertindak. Manakala Amir pula semakin
berani bertindak kerana tiada penentangan dari Mona. Namun
Amir cukup berhati hati hinggakan isterinya tidak sedikit pun
menaruh syak wasangka..

Sebentar kemudian, kereta proton wira berwarna putih meluncur


keluar meninggalkan Perhentian bas. Sepanjang perjalanan itu,
tangan Amir sentiasa mengusap-usap paha Mona. Seperti biasa
Mona kebingungan dan tidak tahu apa yang harus dilakukannya.
Dia cuma berharap agar cepat sampai ke rumah. Itu sajalah yang
akan membebaskannya dari penindasan seksual yang Amir
lakukan.

Pada malam itu Amir dah bertekad untuk menodai kesucian


Mona. Lagipun dia rasa rugi sangat jika tak di sembelih.kijang
yang dah pun termasuk ke dalam perangkap. Lauk yang
kelihatan sebegitu enak takkan nak dibiarkan saja. Amir
membelukkan keretanya ke jalan tanah merah di sebuah ladang
kelapa sawit . Udah jauh daripada jalan besar, baru dia berhenti
di bawah pokok-pokok kelapa sawit. Jam dah pukul 11.05
malam ketika itu. Lampu besar dimatikannya. Manakala lampu
kecil di dalam kereta dinyalakan. Enjin dibiarkan hidup untuk
menjana air-con.

Amir tersenyum panjang. Kini dia pasti betul Mona dah tak
boleh lari dari perancangan maksiatnya. Sebaik sahaja Amir
memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium
Mona. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun Amir tetap
meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka Mona dicium
sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, Amir mula
bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas
buah dada Mona.
Semasa Amir berbuat begitu, badan Mona mengeliat kuat. Nyata
Mona tidak mengemari akan pelakuan Amir terhadapnya.
Nafasnya keluar masuk.deras. Sekali-sekala dia menarik nafas
panjang. Mulutnya mula merenget "Janganlah Abangàà
Kenapa tak senonoh nià. Mona tak nak beginià.." .

"Es es es es esà.. Mona ni cantiklahà.", rengek dan


bisek Amir sambil meramas-ramas buah dada Mona. Amir
bertindak semakin liar. Dia mula membuka butang blaus Mona.
Mona meronta ronta cuba menghalang. Namun ternyata Amir
cukup faham dan mahir untuk membataskan penentangan Mona.
Segera Amir meraba tetek Mona secara kulit ke kulit. Kalau tadi
tetek Mona masih tersorok di dalam coli tapi kini nyata sudah
terdedah. Hasil dari ketekunan usaha rabaan Amir, bra Mona
terlucut entah ke mana. Kemerahan puting tetek Mona
membuatkan Amir tersentak kekaguman. Jari Amir mula
menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Mona. Ternyata tetek
Mona tidak besar tapi cukup istimewa untuk merangsang nafsu
lelaki..

Perlahan lahan Amir merebahkan kerusi mereka berdua. Dengan


pantas badannya merintangi pada bahagian pusat Mona. Amir
berkedudukan mengereng dengan menghala pandangan ke arah
kaki Mona. Amir bertindak begitu untuk membataskan ruang
pergerakkan tangan Mona. Dengan itu tangan Mona kini hanya
mampu mempertahankan auratnya setakat paras dada sahaja.
Ternyata tindakan Amir itu adalah untuk mudahkan tangannya
menjalar masuk ke dalam kain Mona. Kegelisahan Mona
nampak semakin ketara apabila Amir mula menyingkap kain
Mona. "Janganlah selak kain Monaà. Tolong jangan buat
cam ni à. Mona malu..!!!" Dengan bersungguh sungguh
Mona merayu kepada Amir. Nada suara Mona terketar ketar lain
macam seolah olah ada sesuatu yang amat dirahsiakan.

Semakin Mona merayu semakin ghairah hajat Amir untuk


menyingkap rahsia yang tersembunyi di dalam kain Mona.
Sambil tangan kiri Amir menyelak kain Mona, tangan kanannya
pula dengan mudah menyelok masuk ke dalam kain tersebut.
Amir tidak membuangkan masa. Arah tuju tangannya ialah pada
panties kat celah kangkang Mona. Sesampai tangannya di situ,
Amir mengorak senyum lebar. Panties yang dijangkanya itu
tidak langsung ditemui. Yang ada terpekap pada tapak
tangannya hanyalah bulu bulu puki Mona.

Muka Mona pudar kerana malu yang tidak terhingga. Rahsia


besarnya telah pun terbongkar. Pemberontakkan Mona mula
longgar. Amir pula sebaliknya amat gembira dengan penemuan
yang sama sekali di luar dugaan itu. Amir segera mengusap-usap
bulu puki Mona. "Oooà begini perangai Mona yeà Rupa
rupanya Mona ni anak dara yang tak tahu pakai seluar dalam.
Tahulah nasib Mona nanti bila abang hebohkan perkara inià
hahahahaà.." Dengan bernada serious Amir mengugut
Mona.

Terketer ketar lutut Mona mendengarkan kata kata Amir itu.


Akal Mona kebinggungan dan buntu. Dia merasakan dirinya
telah tewas kepada Amir. "Kesianlah pada Mona ni abang.
Tolonglah jangan hebohkan rahsia ini. Mana Mona nak letakkan
muka nanti." Dengan sayunya Mona menagih simpati dari Amir.
"Mona sanggup ikut apa saja kemahuan abang, asalkan rahsia
ini tidak terbocor." Bersungguh sungguh Mona mengemukakan
kesanggupan pengabdian dirinya kepada Amir.

Amir mengorak senyum.yang bersaratkan kecenderungan


maksiat. Mona kini sudah akur pada kekuasaan Amir. Burung
idaman Amir sudah pun selamat masuk ke dalam perangkap.
Amir segera mempamirkan penguasaannya. Dicakupnya rambut
Mona dan menariknya ke bawah. Terdongak dagu Mona
dibuatnya. "Mona dengar sini baik baik. Mulai saat ini, Mona
mesti ikut segala perintah abang. Baik buruk arahan abang
mestilah Mona patuhi, tanpa sebarang persoalan. Mona faham
tak à.? " Tegas Amir sambil mempamirkan tanda tanda
kekuasaan dengan menggoyang goyangkan rambut Mona yang
dicakupnya itu. Amir yakin bahawa tiada lagi jalan keluar bagi
Mona. Memang Amir akan jadikan Mona abdi untuk memenuhi
hasrat durjananya.

Yaà. Mona faham segalanya. Mona bersumpah akan


sentiasa taat pada abang. Apa saja yang abang suruh akan Mona
lakukan." Di dalam serba kesakitan akibat rambutnya diorong
sentap Mona melafazkan sumpah kesetiaan. "Baguslah jika
Mona dah sedar hakikat ini. OK sekarang buka kangkang Mona
seluas luas yang boleh." Tanpa berlengah Mona menunjukkan
respon terhadap arahan Amir itu. Dengan se luas mungkin Mona
membuka kangkangannya.

Amir menyantapkan matanya pada sekitar bahagaian di bawah


pusat Mona yang sudah terdedah itu. Keindahan yang terserlah
jelas menepati kehendak nafsu Amir. Lurah puki Mona yang
berbulu nipis itu terpamir se nyata nyatanya pada keadaan Mona
mengangkang sebegitu rupa. Mona terperanjat seketika apabila
jari jari Amir mengukur jaluran lura pukinya. Ketembaman puki
Mona itu amat menggeramkan Amir. Usapan Amir yang
semakin kasar membuatkan Mona mula mendengus. Amir tidak
hirau akan segala dengusan Mona dan dia teruskan asyik dengan
tugasnya. Jejari Amir dengan rakus meneroka ke dalam lubang
puki Mona. Ternyata lubang puki Mona sudah basah dan
berlendir. Jari telunjuknya mencuit-cuit biji kelentit Mona.
Semakin dicuit-cuit, semakin kembang ianya. Dan semakin kuat
badan Mona mengeliat dan mulut mendengus.

"Mona masih dara lagikah ?' Dengan penuh harapan Amir


bertanya kepada Mona. Mona hanya mampu mengangguk-
anggukkan kepalanya sahaja. Amir menyambut anggukan Mona
dengan senyuman gembira.

Amir membuka zip seluar dan terus melucutkan seluar dan


bajunya sendiri. Mona tercenggang memerhati Amir
membogelkan pakaian. Inilah kali pertama Mona melihat
kebogelan tubuh seorang lelaki. Batang pelir Amir sudah cukup
tegang dan keras. Desakkan syahwat Amir sudah cukup meluap
luap. Dia tidak mahu banyak membuang masa. Puki perawan
ayu yang berusia 20 tahun lebih muda itu dah terhidang di depan
matanya. Dah lama Amir kepingan daging muda belasan tahun
seperti Mona. Kali ini pucuk dicita ulam mendatang.

Bukan setakat puki muda tapi Mona juga memang memiliki


paras rupa tinggi lampai yang cukup jelita Kulit Mona halus dan
putih melepak. Itu amat berbeza sekali dengan keadaan isteri
Amir yang berkulit gelap dan dah tu pulak gemok pendek.
Perkara yang di kira bonus berharga pada Amir ialah puki Mona
yang masih suci itu.
Amir mula mengatur langkap untuk menakhodakan pelayaran
junub. Perlahan lahan dia bergerak ke celah-celah paha Mona.
Sambil bercelapak di situ Amir memperbetulkan kedudukannya
supaya cukup selesa. Amir mencapai kedua belah pergelangan
kaki Mona dan diangkat ke atas. Dengan segera Amir
melipatkan sepasang kaki itu sehinggalah lutut Mona
berkedudukan hampir ke paras tetek Mona sendiri.

Dengan kaki Mona yang dah terlipat ke atas sebegitu, tinggallah


Puki Mona berkeadaan tersembul dan terkopak sejelas jelasnya.
Amir meludah sedikit ke tapak tangannya. Jari jarinya yang
basah itu disapukan pada lubang puki Mona. Amir monggosok
gosok lubang puki Mona. Amir asyik dan seronok memberikan
sentuhan sentuhan terakhir pada kedaraan puki Mona.

Mata Mona nampak kuyu dan hayal. Mulutnya ternganga sedikit


sambil lidah Mona terjilat pelat pada bibirnya sendiri. Belaian
jari jari Amir.telah membawakan suatu rasa kesedapan pada
puki Mona. Batang Amir pula sudah cukup keras dan bertenaga.
Amir mulai membasahi batang pelirnya dengan air liur. Apabila
pasti cukup kelicinan, dia pun mengacukan kepala pelirnya pada
gerbang lubang puki Mona. Perlahan lahan kepala pelir Amir
menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopak puki Mona.
Bahan pelicin pada pelir dan puki mereka berdua ternyata
mencukupi. Begitu mudah kepala pelir Amir menyondol
sasaran. Takuk kepala pelirnya dah pun terbenam di celah alur
puki Mona.

Amir berhenti sejenak untuk memerhatikan reaksi Mona.


Ternyata Mona leka masih dibuai arus kesedapan. Amir pun
terus memasukkan lagi pelirnya ke dalam lubang puki Mona.
Tiba tiba pelir Amir rasa tersekat bagaikan ada suatu benteng
yang menghalang kemaraannya. Amir mengorak senyum
gembira. Dia tahu benar bahawa itulah benteng selaput dara
Mona. Kepala pelir Amir dengan bertambah garangnya
meneruskan hentakkan pada permukaan selaput lubang dara
Mona.

Keasyikkan Mona seolah olah dikejutkan oleh sesuatu. Kolopak


matanya terbeliak. Bibirnya terketar ketar. Belum pun sempat
selaput dara Mona diranapkan, kat puki Mona dah mula disengat
kesakitan. Amir menarik nafas panjang sebelum meneruskan
kemaraan. Mona pun ikut sama menarik nafas panjang sebagai
persediaan menghadapi sebarang kemungkinan.

Amir menolakkan lagi pelirnya ke dalam. Kali ini ia masuk


sekerat batang. "Aduhhhhà Pedihnya kat puki Mona ni."
Mona bersuara merenget kesakitan. Amir pun berehat seketika.
Sambil berehat itu, tangannya terus meraba dan meramas buah
dada Mona, adik iparnya itu. Halim menarik nafas lagi. Selang
itu Mona sudah dapat mengagak tindakan Amir selanjutnya.
Kepala lutut Mona menggigil ketakutan.

Dengan rakus kepala pelir Amir mengkejami puki Mona dengan


menyondol masuk semahu yang mungkin. Bercerap selaput dara
Mona diranapkan oleh pelir abang iparnya sendiri. Serentak
dengan itu Mona terjerit lagi, "Sakit abanggggà. ! Tak
muatà. Puki Mona dah koyak niàà. ." Amir terasa.
tangan Mona menolak-nolak perutnya supaya pelir Amir tidak
mara ke dalam lagi Namun usaha usaha Mona itu sudah
terlambat. Seluruh kepanjangan 5 inchi pelir Amir dah pun
selamat berkubang di dalam puki Mona.
Pada fikiran Amir, apa yang nak ditahan-tahan lagi, semua dah
masuk. Dalam keadaan itu Amir mendakap Mona. Berdengu
dengu Mona menanggis. Kesakitan di pukinya sungguh
memeritkan. Sama sekali Mona tidak menduga pemecahan
daranya mendatangkan kesan yang sebegitu rupa. Bontot Mona
megeliat tak henti henti. Lubang pukinya yang sempit itu sedaya
upaya cuba diselesakan untuk menampung pelir Amir.

Amir juga cuba bertindak untuk meringankan kesakitan pantat


Mona. Mulut Amir digerakkan ke arah tetek Mona. Ianya
singgah tepat pada puting sebelah kiri. Dengan penuh kepakaran
lidah Amir mengelintir puting tetek Mona. Akibat dah terlalu
geram Amir terus pula menyonyot buah dada Mona. Semakin
dinyonyot semakin mengeliat badan Mona. Tangan Mona mula
merangkul erat tengkuk Amir. Lendir lendir syahwat mula terbit
membasahi lubang puki Mona. Sudah pasti keadaan ini
menambahkan kelicinan dan kelazatan bagi pelir Amir untuk
terus memasak kemaraan.

Punggung Amir mula turun naik. Ini maknanya, Amir sudah


mula menghenjut. Namun begitu, mulutnya masih menyonyot
puting tetek Mona. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu
ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan
kesakitan pada puki Mona malah ia juga telah menyuntik
limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialaminya.

Tak lama kemudian, Mona merayu," Abanggggà, Mona dah


tak tahan ni. OOOhhhà. Nikmatnya à.." Berdengus
dengus Mona mengucapkan lafaz kesedapan yang dirasainya.
Amir terus-terusan menghenjut. Manakala badan Mona sudah
mula meronta-rota. Tangannya terkapai-kapai. Nafasnya mula
tersekat-sekat. Amir masih terus menghenjut. Tiba-tiba Mona
menjerit kuat dan panjang ," Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrh"

"Sedap sungguh berzina dengan Mona nià. Tapi abang dah


tak tahan sangat lagià Abang perlu lepaskan nafsu ni kat
dalam puki Mona." Sambil Amir terus menyambal lubang puki,
Mona terangguk angguk menyatakan kerelaannya. Serentak
dengan itu Amir pun menjerit kesedapan. Air mani Amir yang
dah seminggu bertakung itu pun meledak keluar. Lima das
ledakkan padu dilepaskan oleh kepala pelir Amir. Kemudiannya
diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang
melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada
pintu rahim Mona.

Amir tersungkur di dada Mona. Mona jadi lemah longlai. Begitu


juga dengan Halim. Apa tidaknya, hampir setengah cawan air
mani Amir dah terpancut ke dalam lubang puki Mona. Takungan
air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam
lubang puki Mona. Keseronokan berzina yang sebegitu rupa
sudah pasti akan membuntingkan gadis yang sesubur Mona.
Namun Mona sudah terlupa akan itu semua. Sinar kepuasan
jelas terpancar pada pasangan yang baru selesai berzina itu. Raut
wajah mereka tidak sedikit pun menampakkan sebarang
penyesalan di atas perbuatan terkutuk itu.

Apabila Amir bertenaga semula, segera dia bangun. Dia beralih


semula ke tempat duduknya. Batang pelirnya yang masih tegang
itu didapati penuh bersalut beranika lendiran. Mona pula masih
lagi terbaring mengangkang. Amir tunduk untuk meneliti
keadaan lubang lubang puki Mona. Hanya beberapa titik air
mani dapat dilihatnya pada belahan puki Mona. Tangan Amir
membelek belek pada alur puki yang dah ternganga itu.
"Arrrrrà. " Mona merengget kengiluan. Maklumlah puki
Mona baru saja pecah dara. Jadi memanglah pukinya itu masih
lagi terasa sengal. Perlahan lahan Amir membuka kelopak puki
Mona untuk mencari sesuatu.

Lubang puki Mona ternganga membentuk bulatan seperti sebuah


telaga. Di dalam telaga itu penuh berisikan kepekatan air mani
Amir. Turut bercampur di dalam takungan itu, Amir dapati ada
lendiran yang berwarna kemerahan. Maka ternyatalah bahawa
dara Mona telah tumpas pada batang pelir Amir. Lantas dia
tersenuym panjang dan kemudian mengucup bibir Mona.

Akak Ipor ku Sayang


Aku nih student kolej kat KL.Sebelum nih tak pernah lagi fuck
ngan
pompuan...pernah ler fuck jugak..tapi ngan bapok...biasanya aku
cari bapok
kat chow kit.Tapi benda yang nak aku citer nih kisah aku fuck
ngan pompuan tulen.Bukan
bapok.
Citer dia camnih,time tuh kira cuti semester...so aku maleh nak
balik umah...sebab boring dok
kat umah...yerlah..aku nih takder adik beradik x-cept abang aku
ajer...tu jer lah yang baru kawin.
Kalo tak salah aku,time tuh dia dah kawin lebih kuran 4 bulan
kots...kalo silap aku mintak maap ler.
Jadi nak dipendekkan citer satu malam aku lepak Bangsar,masa
tuh ngan 3 orang member aku.Jadi aku pun pening
kepala nak fikir...nak buat apa time cutih nih...so member aku
yang sorang nih pun kasi idea..dia kata
apa kata kalau pi lepak ss15 sebab diorang ajak aku pegi CC.So
aku pun drive ler kancil aku tuh ker ss15.Main
punya main sedar2 dah dekat kul 5 dah...orang pun tak
ramai..aku pun buat plan..apa kata pi lepak umah
abang aku dulu kat sunway...esok aku antar ler dia orang kat
komuter sebab member aku tuh sorang budak shah alam
lagi sorang budak KL...diaorang set ajer.Kita orang lepak japs
kedai mamak...sementara nak nunggu kul 6.30..pastuh aku pun
drive
ler ker umah abang aku.
Nasib baik ler dia ada....dalam kul 8.30..dia kata dia nak pi
kerja....aku pun masa tuh ngantuks...aku pun suruh ler dia
tulong antar member aku 2 orang nih.Dia set ajer.Aku pun tido
ler.Sedar2 dah kul 12.30,aku pun bangun walaupun mata aku
pedih lagi sebab lapo punya pasal.Aku pi dapur nengok akak
ipar aku tengah masak.Segan jugak aku dengan dia,time tuh pun
dia pakai
baju singlet ajer.Aku pun makan ajer apa yang ada kat dapor
sebab nak nunggu nasik masak lambat lagih.
Pastuh aku on japs pc,check email...boring plak..layan website
blue plak..tengah dok syok layan...tetiba aku rasa cam ada orang
tengah tengok
aku..aku pusing blakang..tengok2 akak ipor aku..aku pun
gelabah terus disconnect.Aku senyum jer kat dia..pastuh dia
sound..
'tak sabo2 dah ker?'...aku tak jawab apa2..aku diam ajer...aku off
pc...pi lepak tengok tv plak....masa nengok tv tuh tetiba akak
ipor aku nih
tanya,apa perasaan aku kat dia?aku jawab biasa ajer lah...dia
cakap aku nih pemalu sangat ngan dia..aku cakap ala..biasa ler
tuh..belum kenal orangnya
belum tau..so dia pun kata..'meh dok kat sebelah akak'...jangan
jadi pemalu ngan pompuan sampai camnih...aku pun pi la dok
sebelah dia kat sofa tuh
Tetiba dia pegang tangan aku..aku biar ajer..dia pun tanya..'midi
nak pegang breast akak daks?'terkejut gaks aku...aku tak berani
jawab..mana tau dia saja
nak test kang kalo aku pegang tetiba plak kena pelempang...dia
pun amik tangan aku..letak kat tetek diabuleh tahan jugak
besarnya..memula aku ramas dari luar ajer
pastuh dia suruh aku sendiri bukak baju dia..aku pun bukak
ler..siglet dia tuh..time tu dia pakai bra lagih..dia pun bukak
kancing bra dia..fuhh..puting merah..
dia guide aku..dia suruh aku isap puting dia..aku pun isap ler
sambil meramas tetek dia sebelah kanan..lama gaks aku isap
tetek dia sampai dia moan..pastuh dia kata nak
isap kote aku...aku pun kasi lah...lama jugak dia isap kote
aku...pastuh dia suruh aku jilat puki dia2..aku pun buat macam
orang kena pukau plak..ikut cakap dia..
selak kain dia...korek2 sambil jilat..air melimpah..habis
tergesel2 kat sofa....lama gaks..dia tak tahan..dia suruh aku fuck
dia..aku fuck ler dia..memula ketat jugak..lelama ok
sebab air dah banyak..licin ler sikit...aku pun enjut..sambil enjut
atas sofa tuh aku isap ngan ramas tetek dia puas...lama2 aku tak
tahan..aku kata aku nak pancut
dia suruh aku cepat2 tarik batang aku kluar...aku pun cabut
cepat2...nasib baik..sempat..aku pancut kat bibir pantat dia...
abih belendir ngan air mani aku..pastuh dia sengih aja kat aku?
pastu aku tanya dia"midi nih pemalu lagi daks?'..dia gelak
pastuh dia jawab'midi bukan pemalu...tapi buat2 malu ajer"..
pastuh dia suruh aku cleanup...sebab mana ler tau abang aku
balik kerja awal ker..habis jer settle semua..aku pun tido2...jaga2
dah dekat2 kul 11 pagi esoknya..ahakz...letih maaaaa...

My First Time is now an Off-Broadway play!!! Click Here to visit


www.MyFirstTimeThePlay.com

Mak Usu
mak usu aku ni baru je balik dari oversea(us).
dier memang rapat ngan aku. kami selalu berguarau-gurau.
takat cubit-cubit tu biasa la.
mak usu aku ni tinggal ngan nenek aku (mak dier).
so, masa minggu pertama dier balik dari us aku tinggal la
kat rumah nenek aku la, sajer nak lepas rindu kat mak usu
aku.
suatu hari tu...mak usu aku tengah mandi kat dalam
bilik mandi.
masa tu aku tengah tengok tv.
pas tu aku dengar mak usu panggil aku dari bilik mandi.
aku pun pergi mendapatkannya.dier mintak tolong aku
ambilkan tuala untuknya.
aku pergi la ambil.masa aku nak bagi kat dier tu dier suruh
aku masuk dlm bilik mandi tu bagi tuala kat dier.aku dah
rasa lain macam.aku malu la nak masuk.dier cakap dier
tak boleh keluar,aku kena masuk gak bagi kat dier.
dgn rasa malu dan gementar aku masuk.
aku tengok mak usu aku berbogel dan tersenyum. aku
tergamam
tak tahu nak cakap aper.nak senyum pun tak boleh bila lihat
mak usu aku macam tu.dier pun ambik tuala dari tangan aku
dan letak di penyangkut.aku masih lagi tergamam melihat
keindahan tubuh makcik aku yg cantik.yang paling aku suka
kat pussy dier.takde bulu.agaknya mak usu aku selalu cukur
tak? batang aku dah mula menegang.
dier pun datang rapat kepada aku.aku masih lagi kaku dan
masih tidak mampu bergerak.
dier mula mainkan peranan ke atas tubuhku.aku hanya
membiarkannya saja.dier membuka baju aku dan aku
memberanikan
diri membantu dier membuka seluarku.kami dah sama-sama
berbogel.dier seolah-olah terpegun melihat batangku.walaupun

masih 18 thn natang aku dah cukup bersedia utk menerima


pussynya.
dier memegang dan meramas batang aku.sakit ader sedap pun
ader.dier melutut dan memasukkan batangku ke dalam
mulutnya.
ketika itu la aku merasakan satu kenikmatan yang belum
pernah aku rasakan sebelum ini.tak sampai 2 minit mak usu
aku mengulum batang aku, dah rasa macam nak terpancut.
aku dengan sendiri mencabut batangku dari mulutnya dan
aku melancap batangku dan terpancut di atas dada mak usu
aku
yg dah bersedia menunggu air maniku.satu kenikmatan yang
tak
terucap dgn kata-kata.
lepas tu aku nak keluar dari bilik mandi tu, dier tak bagi.
dier cakap aku belum buat dier terpancut lagi.aku pun jadi
serba salah.dier membuat muka kesian dan mengusap-ngusap
batangku,seolah-olah masih belum puas.aku cakap kat dier
aku tak pandai.dier cakap dier nak ajar.aku pun angguk aje la.
dier duduk atas mangkuk tandas sambil membuka kakinya
sehingga menampakkan kecntikan pussynya yang tidak berbulu.
aku cukup geram melihat pussynya.
dier mula mengajar aku cara utk membuat dier terpancut.
dier mengambil tanganku dan menggosok-gosok di pussynya.
lembut je rasa.dier menyuruh aku menjilat bibir pussynya.
aku cakap tak tahu.dier cakap macam jilat aiskrim.aku pun
cuba la.
mula aku jilat bibir belah kanan pastu kiri.dier menggeliat
dan mengangkat punggungnya kegelian.dier menyuruh aku
lajukan lagi.aku lajukan la jilatan di seluruh pussynya.
pastu dier menyelak kedua-dua bibir pussynya dan
menunjukkan
kepada ku kelentitnya yang merah dan berkilat.
dier menyuruh aku jilat di bahagian sekeliling kelentit.aku
jilat dgn perlahan.dier menyuruh aku menjilat dengan laju
kelentitnya.masa tu la dier mengerang kesedapan dan
batangku
menegang semula.dier mengangkat-ngangkat punggungnya
tanda
kegelian.dier suruh aku teruskan sehingga la dier klimaks dan
menyuruh aku menjilat air pussynya.sedap jugak.
pastu dier menyuruh aku pula duduk diatas mangkuk tandas
itu.
dier mendekati aku.dan merapatkan tubuhnya ke tubuhku.
sekarang dier duduk di atas batang aku.dier memasukkan
batang
aku kedalam pussynya yang sedia basah.die memasukkannya
perlahan-lahan sehinggalah ke semua batang ku berada
didalam
pussynya.dier memainkan peranannya mengangkat
punggungnya.
bermula dgn perlahan dan semakin laju.henjut dan henjut.
aku dah tak tahu aper nak buat hanya membantunya masuk
dan
keluarkan batang aku dari pussynya.masa tgh menghenjut tu
mak usu aku sempat terpancut sekali.dier mengerang dan
menjerit
halus.aku pulak lambat nak pancut. mungkin sebab aku dah
terpancut tadi.aku nak terpancut sama-sama ngan dier.
selepas dier klimaks tu dier rilek kejap.pastu dier sambung
balik dgn henjutan makin laju.masa tu la aku dah tak boleh
tahan.aku rasa macam dah nak terkeluar.dier pun menjerit
dan mengerang halus.masa aku rasa dah nak dekat keluar tu
aku menghenjut bersama dgnnya.dgn henjutan yang laju sekali
dan suara mak usu yang ghairah itu mambuatkan aku semakin
hendak terpancut.kami sama-sama klimaks mak usu aku
meramas
rambutku masa kami sama-sama terpancut.
aku rasakan itulah saat paling indah aku bersama mak usu
aku.pas tu kami mandi bersama.