Anda di halaman 1dari 67

Isteri Anak 2 Ini adalah kisah benar aku dengan Mat yang aku kenal dalam internet.

Okay, biar I ceritakan sedikit tentang diri I dulu. I dah berumur 33 tahun, dah kawin dengan 2 orang anak, yang sulung berumur 6 tahun dan yang kedua berumur 3 tahun, Hubby I dah berumur 45 tahun. I dengan hubby I ni adalah Pensyarah kat salah sebuah IPT Awam (Tak payah tahulah yang mana satu). So most of the time kita orang ni busy buat persediaan Lesson Plan dan marking papers students. So bila ada masa terluang kekadang I akan lepak kat IRC atau pun kat ICQ dalam internet kat rumah. Ramai jugak kenalan I dalam ICQ. Hubby I ni tak kisah malah dia galakan I sex chat dengan kawan-kawan lelaki dalam internet. Hubby I ni ada sex fantasy dia, bila kita orang make love, hubby I selalu suruh I bayangkan orang lain dan bayangkan batang orang lain dalam pussy I. So kekadang terpaksalah I reka nama- nama orang lain dan kekadang I bayangkan lecturer-lecturer kat IPT I yang lain dan student-student dalam kelas I. Bila I sebut atau panggil nama orang lain masa making love, hubby I akan betul-betul arouse. Cakap pasal hubby I, tinggi dia lebih kurang 5' 10" dan berbadan tegap, batang dia tu tak lah besar sangat atau kecil sangat, Malaysian saiz, lebih kurang 5", tak lah gemok. Tapi susah nak keras, bukan macam zaman kita kawin dulu, batang dia tu bila tegang, mesti keras macam kayu, tapi sekarang bila keras pun masih lembik, terpaksalah bantu dengan tangan bila masukkan dalam pussy I. So secara senyap- senyap I selalu teringin nak rasa batang lain dalam pussy I. Kekadang tu I imagine batang lain dalam pussy I masa I make love dengan hubby I atau pun masa I lancap sendiri. Pernah sekali masa I chat dengan seorang yang I tak kenal dalam internet, dia suruh I layan dia sebab katanya dia nak lancap sambil chat dengan I, so I pun layanlah dia sampai dia terpancut. Pada malam tu I dengan hubby buat sex macam orang gila ingatkan orang dalam internet tadi. About diri I pulak, I ni tinggi lebih kurang 5' 5", berbadan slim tapi payu dara I besar dan buntut I pun besar. So one day, masa I layan seorang dalam internet, ada seorang lelaki nama dia Mat, dia ajak I make phone sex, so I pun bagitahu hubby I, hubby I pun cakap no problem, janji dia bagi nombor talipon dan bukan nya nombor hand phone, takut nanti dia tahu nombor kami. So SiMat pun bagi lah nombor talipon dia, so pada malam tu I pun call lah orang ni, umurnya baru 29 tahun, lama jugak kita sembang, sambil sembang tu I dengar nafasnya makin lama makin kencang, I pun tanyalah kenapa nafas dia kencang, dia pun cerita yang dia sedang urut batang dia yang keras, bila I dengar saja yang batang dia dah keras, I punya pussy pun terus basah. So I pun signal lah kat hubby I yang show dah start, hubby I pun terus rapat dengan I sambil dengar perbualan I dengan orang tu. Masa I sembang dengan Mat, I baring atas katil, hubby I pun baring sebelah I sambil tu dia perlahan-lahan lucutkan bra I dan panty I. Lepas tanggalkan pakaian, I pun telanjang bulat dan hubby I pun gosok- gosok pussy I yang dah basah, sambil gosok pussy I hubby I cium-cium dan jilat tengkok I, lepas tu turun ke bawah hisap-hisap dan jilat payu dara I sambil hisap-hisap putting I yang dah keras. Pada masa tu I punyalah rasa sedap macam ada kat dunia lain. I pun pelahan-lahan tolak kepala hubby I kat pussy, hubby I pun apa lagi, macam paham- paham terus jilat pussy I. Mula-mula dia jilat-jilat keliling pussy I, lepas tu dia jilat-jilat lubang jubur I, lepas tu dia "fuck" I dengan lidah dia. Sambil sembang-sembang tu I tanya si Mat tu pasal batang dia, I tanya dia berapa panjang batang dia, dia kata batang dia panjang lebih kurang 8" dan gemok. I pun mintalah si Mat tu fuck I, I betul-betul nak rasa batang dia yang 8" dalam pussy I. Si Mat pun kata dia tengah melancap dan dia dah nak klimax, I pun cerita kat Mat yang hubby I tengah jilat I. I pun suruh hubby I jilat biji I, punya lah nikmat bila biji I kena jilat, tak pernah I rasa macam ini sebelum ni.

So bila Mat dengar aje yang hubby I tengah jilat I, dia pun terus klimax dan bila I dengar dia klimax I pun klimax sama- sama dengan Mat. Pada malam tu, sebelum tidor hubby I fuck I sampai 3 kali dan bila bangun pagi sebelum siap untuk pergi kerja, hubby I fuck I sekali lagi. Walaupun malam tu batang hubby I lebih keras daripada sebelum tu tapi, tak lah sampai 8", so I pun terbayang-bayang batang Mat yang 8" dan mula nak rasa batang Mat tu. So the next day dari tempat kerja I call si Mat dan minta gambar dia, I suruh dia hantar kat e-mail I. Manalah tahu si mat ni kot-kot kelentong atau pun tak hensome. Bila I balik I pun terus buka e mail I, si Mat hantar kat I sebanyak 2 gambar, satu muka dia dan satu lagi gambar penuh dia. Orang nya taklah hensome sangat, tapi boleh lah tahan dan badan dia pulak cukup cantik. I un apa lagi, tunjuklah kat hubby I, hubby I pun dah mula minat kat dia, dia pun apa lagi terus tarik tangan I masuk dalam bilik and make love, yang hairannya batang hubby I tiba-tiba aje dah keras macam besi, anak-anak I pun hairan kenapa ayah dan mak siang-siang masuk bilik. So pada malam tu hubby I tanya, samada I nak fuck si Mat tak, I pun pada mula malu juga, tapi bila ingatkan batang dia yang 8" I pun terus cakap yes, tapi I bagitahu dia kali ini aje, hanya sekali aje. Hubby I pun cakap ok, tapi dia cakap dia nak tengok bila Mat fuck I. I pun cakap ok. So pada malam tu, I call Mat dan tanya dia nak fuck I tak, dia pun terus yes. So kita orang pun buat lah rancangan nak jumpa dan I bagi tahu dia hanya sekali aje, dia pun ok. Kita orang pun buatlah perancangan nak jumpa kat JB. Lagi jauh dari KL lagi baik takut orang kat KL kenal kita orang. So bila sampai cuti semeste, I dengan hubby I hantar anak-anak kat rumah orang tua hubby I dan travel ke JB, bila sampai JB kita orang book hotel dan talipon Mat. Si Mat pun the next day terus datang ke JB. Sebelum tu I minta hubby jangan make love untuk dua hari, so I akan lebih stim bila jumpa Mat, tapi memang menyeksa bagi kita berdua. Lebih kurang jam 3.00 petang Mat pun call bilik kita orang kata dia ada kat Lobby, hubby I suruh I pakai sexy yang dedahkan lurah payu dara I dan kita orang pun turun nak jumpa dia. Mat duduk kat coffee house dan kita pun join dia dan order soft drinks, rupa Mat nampak lebih hensome daripada gambar yang dia hantar. Bila I tengok dia aje pussy I dah mula basah dan lutut I pun dah macam lembek I tak sabar lagi nak tengok dan pegang batang dia. So kita orang pun duduk lah sembang sambil minum soft drink kita orang. Si Mat ni betul-betul peramah dan gentleman. So bila dah habih minum hubby I ajak I naik ke bilik dulu dan minta Mat naik ke bilik kita orang lepas lebih kurang 15 minit. So I dengan hubby I pun naik ke bilik, bila dah sampai kat bilik, hubby I tanya samada I nak make love dengan Mat ataupun batalkan saja semua rancangan kita, pada mula- mula I tak tahu apa nak cakap, tapi I bagitahu hubby I kita buat kali ini aje, lagi pun kita dah sampai kat sini. Hubby I pun terus peluk I dan cium I. Lebih kurang selepas 20 minit, bilik kita orang pun diketuk, I pun apa lagi, macam dah panik dan suruh hubby I buka pintu dan I duduk kat atas katil. Bila hubby buka pintu si Mat pun masuk lalu duduk atas kerusi yang mengadap TV. Hubby I ajak dia duduk atas katil sebelah I, dia pun duduk lah sebelah I atas katil dan hubby I duduk atas kerusi yang mengadap TV. Mula-mula kita orang duduk dan sembang saja. Lepas tu Mat gerak lebih rapat dengan I dan peha kita bersentuh, apabila peha Mat sentuh aje peha I, I rasa macam kena kejutan letrik. Lepas tu pelahan-lahan Mat pegang tangan I, lama juga dia pegang tangan I, lepas tu dia bawa tangan I kat mulut dia dan ciumcium tangan I. Sambil tu I tengok hubby I. Sambil tengok TV dia curi-curi pandang kita orang. Lepas ciumcium tangan I Mat masukkan jari I dalam mulut dia dan hisap-hisap jari I. Satu tangan Mat pegang tangan I dan satu lagi dia dia letak atas bahu I dan tarik I rapat kat dia. Lepas tu Mat cium-cium pipi I dan tengkok I dan mukanya bergerak ke depan dan Mat mula cium bibir I,

pada masa tu I dah tak tahan lagi, I pun perlahan buka mulut I dan Mat masukkan lidah dia dalam mulut I. I pun mula lah hisap-hisap lidah dia, kita pun French Kiss. Sambil cium Mat tolak badan I supaya baring atas katil, I pun ikut. Apabila I dah terbaring, Mat pun mulalah cium-cium bibir I sambil peluk I. Lepas tu mat pun turun ke bawa dan jilat-jilat tengkuk I. Sambil tu tangannya dimasukan dalam blouse I dan ramas-ramas payu dara I yang besar. I dah tak tahan lagi dan I pun pegang batangnya dari luar seluarnya, pada mulanya I ingatkan dia simpan cotar dalam seluar dia, lama-lama I pegang baru I perasan yang batangnya dah keras dan memang besar, mungkin 9" ataupun 10". Si Mat pun pelahan-lahan sambil jilat-jilat tengkok I buka butang-butang blouse I, so sekarang I hanya tinggal dengan skirt dan bra I. Si Mat pun angkatkan badan I sikit dan bukakan bra I dan payu dara I pun tersembur keluar, apabila saja dia nampak payu dara I dengan rakus dia jilat-jilat payu dara I , puting I yang dah keras. Sambil tu I nampak hubby dah mula mengusap-usa batang dia dari luar seluar dia. Sambil tu I senyum kat hubby I dan dia pun senyum kembali dan kenitkan mata dia kat I. Lama jugak Si Mat tu jilat dan hisap-hisap payu dara I tanpa menyentuh putting I. Aku semakin tidak keruan...macam cacing kepanasan...kepala I kekiri dan kekanan menahan kenikmatan yang tidak terkata itu...setelah putingku mula menegang...dengan pantas dia menjilat sekeliling payu dara I lagi...kiri dan kanan menerima habuan yang sama...I makin tidak tahan dengan permainan ini... pantas I merayu... abang... hisap puting ayang tu.... please.... dia tersenyum lantas berkata... baiklah sayang... abang hisap ekk.... I memejamkan mata I sebaik sahaja puting I digigit manja oleh seorang insan yang baru I kenal 30 minit yang lepas dan didepan suami I .... rasanya pussy I dah berlimpah air dan banjir pun rasanya.... beberapa lama kemudian... I makin tidak tertahan... lantas I menolak kepalanya turun ke bawah. Si Mat pun faham kehendak I, lalu dia pun buka skirt I dan buangnya ketepi katil. I hanya berpanty dan panty I dah betul-betul basa habis. I pun suruh Si Mat buka seluar dia dan dengan pantas dia bangun dan buka baju dan seluar dia dan hanya berunderwear saja. Lepas tu dia baring atas katil da kangkangkan kaki I dan jilat-jilat dicelah-celah kangkang I, pada masa tu I rasa sungguh nikmat, dan merayu kat dia supaya jilat kat pussy I dan minta dia bukakan panty I. Si Mat terus bangun dan cakap "kalau sayang nak I jilat pussy you, I nak husband you tolong bukakan panty you". Bila dengar saja permintaan Si Mat, hubby I pun terus bangun dan duduk di atas katil dan angkatkan punggung I lalu buka panty I dan terus duduk diatas katil sebelah I dan sempat cuim dahi I dan cakap "I love you sayang". I hanya balas dengan senyuman saja kepada hubby I. Hubby I pun terus duduk diatas katil disebelah I. Si Mat pun dengan hanya berunder-wear baring diatas saya dan terus cium tengkok I dan pada masa yang sama ramas-ramas payu dara I, lepas tu dia terus jilat-jilat payu dara I dan turun sampai ke pusat I dan jilat-jilat keliling pusat I. Sambil tu dia angkat kedua-dua kaki I keatas berbengkok kat lutut supaya buntut I terangkat dan terus jilat I di keliling lubang jubur I. Lama juga dia jilat I kat situ dan pelahan-lahan lepas tu lidah dia mula jilat-jilat kat lubang jubur I dan lepas tu dia "fuck" I di lubang jubur dengan lidah dia pelahan.Wow...I rasa macam belayar dan kenikmatan hanya I yang tahu pada masa tu.(ceritalucahku.blogspot.com) Walaupun I dengan hubby I dah kawin hampir 10 tahun inilah kalipertama I rasa kenikmatan dan kesedapan sebegini. Lepas tu dia dengan perlahan-lahan dan dengan romantik jilat I dikeliling pussy I sambil mengigit dengan manja bibir pussy. Pada masa yang sama I nampak hubby I buka zip seluar dia dan keluarkan batang dia yang dah keras yang tidak berapa panjang berbanding dengan Si Mat. Si Mat dengan pelahan-lahan masukkan lidah dia kedalam pussy I dan jilat pussy I kedalam-dalam yang boleh....selepas hampir 5-6 minit

dia perlahan-lahan naik keatas dan jilat I dikeliling biji I, bila lidah kena pada biji I, I rasa macam kena kejutan letrik dan badan I pun kejang dan I klimax buat kali pertama dan apabila Si Mat tahu I klimax dia pun terus jilat biji I dengan rakus. I klimax hampir 1 minit dengan lidah Si Mat kat biji I. I dah tak tertahan lagi, I pun merayu kat SI Mat supaya fuck me... Si Mat pun dengan selamber kata "I nak husband you bukakan under-wear I." Hubby I pun dengan pantas bangun dan dengan perlahan-lahan bukakan under-wear Si Mat. Pada masa tu I nampak batang Si Mat tu melenting keluar dan saiznya memang besar, dengan panjangnya dan gemuknya, pada mulanya takut juga rasanya nak masukkan dalam pussy I. So I pun dengan pelahan pegang batang Si Mat yang dah tegang dan keluarkan air mazi di hujung matanya. I masukkan batangnya kedalam mulut I dan dengan gunakan lidah I, I main dengan kepala batang dia. Batangnya penuh dalam mulut I. Ini lahkali pertama secara live I nampak batang yang begitu besar dan cantik, selalunya nampak dalam VCD saja. I dah sungguh gairah dengan batangnya dalam mulut I depan mata hubby, I pun pegang buah zakar dia dan dengan pelahan-lahan kulum kepalanya dan cuba masukkan sebanyak yang boleh dalam mulut I. Si Mat pun ikut goyang punggung dia seolah fuck mulut I, kekadang batangnya masuk terlalu dalam hingga kepalanya terkena tekak I. Hubby pun pada masa tu duduk sebelah I dan dah keluarkan batangnya dan tengah usap- usap batangnya sambil perhatikan aksi I kulum batang Si Mat.pada masa tu I dah betul-betul inginkan batang Si Mat dalam pussy I, I dah tak dapat tahan lagi. So I pun minta kebenaran kat hubby I untuk Si Mat fuck I. Hubby I pun terus cakap OK dan cakap yang dia nak tengok Si Mat fuck I. So I pun minta Si Mat fuck I, Si Mat pun terus baringkan I dan angkat kedua- dua kaki I dan letakkannya diatas bahu dia dan minta hubby I masukkan dia dalam pussy I. Hubby I pun pegang batang Si Mat dan letakkan kepala batangdia betulbetul dipussy I, Si Mat pun dengan perlahan tolak kepala batangnya masuk kedalam pussy I. Dengan perlahan batangnya makin masuk kedalam pussy I. Yang anehnya, makin masuk, makin nikmat rasa nya, pussy I betul-betul rasa penuh dengan batang Si Mat tu. Si Mat pun dengan perlahan main sorong-tarik batangnya dalam pussy I. Apabila batangnya kesemuanya dalam pussy I rasa batangnya sentuh bahagianbahagian yang tak pernah disentuh oleh batang hubby I sebelum ini. Pada masa yang sama seluruh badan I mula nak kejang, dan satu kenikmatan yang amat lain dirasa. I pun dengan pantas terus peluk Si Mat dan kepit badan dia dengan kaki I dan terus cium mulut dia, pada masa itulah I mula nak klimax.......I rasa satu perasaan yang sungguh indah yang I tak pernah mengalami sebelum ini. Entah berapa kali klimax pada masa tu I tak ingat...tapi hampir 2 minit I klimax dengan batang Si Mat dalam pussy I. Kalau dikira boleh masuk World Record.... Begitu lama I klimax....dan perasaan yang nikmat tu I tak tahu macam mana nak cerita. Hubby I pun makin rapatkan mukanya kepussy I dan tengok batang Si Mat yang besar dan gemok itu keluar-masuk dalam pussy I. Bila I nampak hubby I yang I kawin untuk 10 tahun tu tengok pussy I di fuck dengan batang Si Mat depan mata dia close-up......I pun klimax sekali lagi. Si Mat fuck I hampir 30 minit dalam berbagai posisi dengan hubby I disebelah I. Last kali semasa Si Mat fuck I cara doggie-style, hubby I minta I kulum batang dia...I pun kulum batang hubby I sambil Si Mat fuck I dari belakang....semasa dalam doggie-style, Si Mat pun cakap yang dia nak klimax......dengan pantas hubby I minta Si Mat supaya pancutkan air maninya kat luar dan jangan pancut kedalam pussy I. I pun terus membantah...dan minta Si Mat pancutkan air maninya dalam pussy I....I nak rasa pancutan air mani Si Mat dalam pussy I. Si Mat pun pegang pinggang I dan henjut dengan laju....bila I sedar yang Si Mat dah nak klimax, I pun mula nak klimax sekali lagi. Dengan satu hentakan yang kuat Si Mat pegang erat kat pinggang I dan pancutkan air maninya dalam pussy I....sebenarnya I dapat rasa pancutan air main Si Mat dalam pussy I kat dalam

rahim.... dan pada masa yang sama I pun klimax dengan kuat.... apabila saja Si Mat cabut batangnya dari pussy I, I pun terus pusing dan pegang batangnya dan kulum batang Si Mat yang masih basah dengan air mazi I dan air mani dia. I sedut-sedut batangnya hinggalah semua airnya habis dikeluarkan dan batangnya pun makin lembik. I pun terus cium hubby I dan masukkan air main Si Mat dalam mulut hubby I, apabila saja hubby I sedar I masukkan air mani Si Mat dalam mulut dia...hubby I pun terus pancut air mainnya keperut I dan peha I. Yang anehnya hubby I pancut air maninya tanpa batangnya dia diusik.....atau pun dipegang. I pun minta maaf kat hubby I kerana membenarkan Si Mat pancut air maninya dalam pussy I... hubby I pun cakap "its OK ...I love you sayang.....I nak you enjoy.... I pun enjoy bila you enjoy". Si Mat pun terus pakai seluar dan baju dia .....lepas tu dia cium bibir I dan ucapakan terima kasih kat I ....lepas tu dia cium tangan hubby I dan ucapkan terima kasih. Si Mat pun terus tinggalkan bilik kita orang...... Bila saja Si Mat tinggalkan kita husband and wife dalam bilik.....I pun apa lagi terus minta hubby I jilat pussy I yang penuh dengan air mani Si Mat.....hubby I pun terus terkam I dan jilat pussy I hingga bersih dan telan semua air mani Si Mat......So malam tu I dengan hubby entah berapa kali make love ......pada keesokan harinya kita pun balik ke KL... Sejak hari tu i dengan hubby setiap hari make love....kekadang tu sampai dua-tiga kali sehari.....dan hubungan kami pun lebih rapat dari dulu.....hubby I jadi lebih penyayang dari dulu.....yang bestnya......setiap kali batang dia tegang mesti keras macam kayu.... Kita ni dah jadi macam kekasih baru... sampai hari ini kita tak menyesal apa yang kita lakukan.... So.... kepada suami-isteri yang dah lama kawin dan rasanya kasih sayang dah tak ada lagi .... cuba... try ... test.... tengok apa yang kita lakukan.....sure tak menyesal punya. Anak Saudara Suatu hari ketika keluarga mertua ku mengadakan majlis kenduri arwah di kampung, kami dikejutkan dengan berita kematian abang kepada mertua ku yang juga merupakan bapa saudara kepada suami ku. Oleh kerana ketika itu hanya suami aku sahaja yang mempunyai kereta, maka mertua ku dan adik beradik ipar yang lain semuanya turut serta menziarahi jenazah di kampung lain yang agak jauh juga daripada kampung mertua ku. Oleh tempat duduk terhad, suami ku menyarankan agar ku tinggal sahaja di rumah mertua ku dan ditemani oleh dua orang anak saudara suami ku. Zaidin anak adik ipar ku yang baru nak masuk tingkatan 1 dan Zairul anak abang ipar ku yang baru nak masuk darjah 6. Kedua-dua mereka ini masih belum bersunat. Aku tidak berapa percaya kepada budak-budak tersebut kerana memang aku tahu, setiap kali aku mandi Zaidin memang tak lepas peluang untuk mengintai tubuh ku. Namun begitu aku diam sahaja perkara tersebut, bukannya orang lain, anak saudara suami aku juga yang aku anggap macam anak saudara aku juga. Lagi pun mereka itu budak-budak yang sedang melangkah ke alam remaja tentulah keinginan untuk mengetahui dan mencuba perkara yang berkaitan seks itu meluap-meluap. Disebabkan itu saranan suami ku, maka aku tidak membantahnya, diharapkan tiada apa yang tidak diingini berlaku pada diri ku malam ni. Aku melayan anak buah suami ku itu macam biasa, walau pun aku perasan mereka memandang aku seolah-olah mahu menelan tubuh ku ini. Memang nasib tidak menyebelahi diriku malam ini, di luar rumah sayup-sayup kedengaran bunyi burung hantu yang menyeramkan bulu roma ku.

Aku sememang nya seorang yang penakut, malam itu aku terpaksa meminta tolong Zaidin dan Zairul menemani aku untuk ke tandas yang terletak di luar rumah. Tandas kampung yang dibina menggunakan papan, walaupun bertutup semua tetapi masih terdapat lubang-lubang yang membolehkan Zaidin dan Zairul mengintai aku yang melepaskan hajat. Namun begitu aku tidak mempedulikan apa yang Zaidin dan Zairul buat, ketika ini perut aku memulas dan ingin melepaskan hajat, kalau dia orang mengintai tubuh ku pun itu rezeki dia orang lah, aku tidak ada malu lagi dah ketika ini. Setelah lega aku mendapatkan Zaidin dan Zairul yang menunggu di luar dengan tersenyum-senyum memandang aku, aku membalas senyuman mereka dan bertanya samada mereka nak kencing atau tidak. Mereka mengeleng-geleng kepala, tetapi aku perasan seluar pendek yang dipakai oleh mereka berdua tertonjol ke depan. Sah dia orang mengintai aku tadi yang menyebabkan zakar dia orang menegang. Sememang nya ketika melepaskan hajat tadi, aku menyelak kain ku ke atas mendedahkan keseluruhan anggota bahagian bawah tubuh ku. Mak Ngah, tadi Zaidin mengintai Mak Ngah, Zairul memberi tahu aku. Ooo ambil peluang ye, tak baik Zaidin buat macam tu, tegur ku. Habis tu kalau mintak nak tengok, mesti Mak Ngah tak kasi punya, jadi peluang yang ada tadi memang saya tak lepas punya, jawab Zaidin. Fuh! Mak Ngah punya memang tembam, bulu banyak pulak tu, sampai sekarang batang pelir saya masih menegang, teringatkan burit Mak Ngah tadi, sambung Zaidin lagi. Merah muka aku menahan malu dan geram tapi nak buat macam mana Zaidin memang macam tu, kenakalan memang diakui oleh kedua orang tuanya sendiri. Zaidin tak baik tengok orang lain punya, lagi pun Zaidin masih budak tak baik memikirkan perkara yang bukan-bukan, tegur ku lagi. Ala Mak Ngah, kita orang dah rasalah burit budak perempuan, hangat dan geli bila dijolok dengan batang pelir, jawab Zaidin selamba. Meremang bulu roma ku mendengar jawapan tersebut. Eii Zaidin ni nakalnya, nanti Mak Ngah cakap kat bapak kan, ugut ku. Ala kalau Mak Ngah beritahu bapak kita pun, boleh cakap jugak yang burit Mak Ngah tembam dan berbulu, jawabnya pula. Boleh hilang akal aku kalau dilayan sangat budak ni. Suami adik ipar yang merupakan biras aku lebih tua daripada aku memang seorang yang gatal sikit. Pernah beberapa kali dia mengambil peluang menepuk punggung ku ketika di dapur. Anak dengan bapak sama je perangainya. Jadi aku ubah strategi aku daripada menasihat kepada melayan karenah anak saudara suami ku ini.

Zaidin buat dengan siapa? tanya aku ingin tahu. Dia menceritakan yang dia pernah bersetubuh dengan budak perempuan kampung ini yang sekelas dengannya, ketika pulang dari mengaji quran. Menurutnya lagi dia belum pernah bersetubuh dengan perempuan dewasa dan dia teringin sangat ingin merasa lubang burit perempuan dewasa. Zaidin tak boleh buat dengan perempuan dewasa sebab tak bersunat lagi, jawab ku cuba mengawal keadaan. Ala tak kisah Mak Ngah, orang Cina dan India tu boleh main, mereka tu bukan bersunat pun, jawab Zaidin cuba memusingkan fakta. Panas muka ku, terkena aku dengan jawapan budak ni. Jadi Zaidin nak apa sebenarnya ni? tanya aku cuba mematikan helahnya. Mak Ngah bagilah saya rasa sekali burit Mak Ngah malam ni, tak tahan ni, dari tadi batang pelir saya asyik menegang saja, jawabnya selamba. Memang dah agak dah, itu yang dia mahu sebenarnya. Zairul hanya tersenyum dan diam membisu saje. Eh tak Mak Ngah tak boleh bagi lah Zaidin, berdosa tau, lagi pun Mak Ngah ni bini Pak Ngah kau, kalau dia tahu kan susah nanti, jawab ku berterus terang. Ala Mak Ngah jangan bagi tau yang Idin dah rasa burit Mak Ngah, tolonglah Mak Ngah tak tahan n i, nak meletup rasanya batang pelir saya ni, sambung Zaidin sambil menayangkan batang pelirnya yang keras menegang itu.

Berdebar juga melihat saiz batang pelir Zaidin yang berukuran lelaki dewasa walaupun dia masih berusia 13 tahun dan masih belum bersunat. Terlintas jugak dalam kepala aku bagaimanalah budak perempuan yang sebaya dengannya menerima kemasukan batang pelir Zaidin yang bersaiz lelaki dewasa ke dalam kemaluan dia orang. Patutlah dia beriya-iya sangat nak rasa burit perempuan dewasa, saiz zakarnya memang untuk burit perempuan dewasa. Kalau Mak Ngah tak nak kasi, kita nak tinggalkan Mak Ngah sorang-sorang kat sini, tidurlah dengan hantu kubur kat belakang rumah tu, ugut Zaidin. Rumah mertua ku memang berdekatan dengan kawasan perkuburan, tu yang menyeramkan aku bila tinggal sorang-sorang. Janganlah macam tu Din, Mak Ngah takut sorang-sorang kat rumah ni, rayu aku. Kami boleh temankan Mak Ngah tapi tu la, bagi lah kami rasa sekali burit Mak Ngah tu, bukannya orang lain tahu pun, kita-kita je Mak Ngah, pujuk Zaidin lagi. Aku buntu memikirkan cara untuk menghindarkan dari bencana yang bakal menimpa diriku. Nampaknya

dalam keterpaksaan begini aku pasrah menyerahkan tubuhku untuk dinikmati oleh Zaidin dan Zairul. Sememang aku tidak sanggup mengharungi malam yang penuh menyeramkan seandainya aku ditinggalkan bersendirian. Aku cuba memujuk hati bahawa keadaan yang akan diharungi adalah sama seperti malam-malam yang lain cuma situasi yang berbeza. Jika di malam-malam yang lepas aku ditiduri oleh suami sendiri dan hanya zakar suami sahaja yang memasuki faraj ku tetapi malam ini aku akan ditiduri oleh anak saudara suami ku dan mungkin zakar mereka akan memasuki faraj ku. Tambahan lagi saiz dan kekerasan batang pelir Zaidin menyebabkan faraj ku berdenyut-denyut melihat nya. Kadang-kadang terlintas juga di fikiran ku untuk merasai batang zakar yang belum bersunat. Pernah juga aku berkhayal disetubuhi oleh pelakon cerita Korea dah tentu zakarnya tidak disunatkan. Kini batang pelir Zaidin yang belum bersunat dan saiznya yang menyamai saiz zakar suami ku terpampang didepan aku. Akhirnya aku mengalah dengan keadaan, setelah menyepi beberapa ketika. Zaidin masih lagi memain-mainkan zakarnya yang keras menegang itu. Baiklah Zaidin, Mak Ngah mengalah, kalau Zaidin dan teringin sangat nak rasa Mak Ngah boleh bagi, tapi kena janji tau tak ceritakan perkara ini kepada sesiapa. Tersenyum lebar Zaidin mendengar pengakuan aku tersebut, lantas tubuh ku dipeluk dan diciumnya. Kami janji Mak Ngah, tak kan cerita kepada sesiapa pun, janji Zaidin sambil menyondol zakarnya pada tubuh ku. Aku mengajak Zaidin ke bilik tidur untuk dia melampiaskan nafsunya dengan tubuh ku. Aku berbaring membiarkan Zaidin mengerjakan tubuh ku. Tangan dan mulutnya rakus mengerjakan buah dada ku serta mencium seluruh tubuh ku. Ternyata pengakuan Zaidin dalam pengalaman seksnya adalah benar. Perlakuannya sebagaimana orang dewasa melakukan hubungan seks. Aku kini terangsang bila nafsu ku dirangsang oleh Zaidin. Zairul hanya memerhatikan perlakuan kami di tepi pintu. Aku mengajaknya sekali untuk bersama-sama Zaidin mengerjakan tubuh ku. Aku mencapai kemuncak rangsangan bila Zaidin menjilat faraj ku, perkara yang tak pernah dilakukan oleh suami ku. Aku menarik Zairul supaya meramas dan menghisap tetek ku. Aku mencapai klimaks ku yang pertama di saat Zaidin masih lagi mengerjakan faraj dan menggentel-gentel kelentik ku. Malu juga rasanya bila air mani ku terpancut pada muka Zaidin. Selepas itu terasa lemah seluruh badan ku, ketika itu aku hanya memejam mata dan pasrah bila faraj mula terbuka menerima tusukan batang zakar Zaidin. Terasa hangat dan geli bila keseluruhan batang zakar nya tenggelam dalam lubang faraj ku. Setelah melakukan beberapa tusukan perlahan kedalam rongga faraj ku, Zaidin mula menghenjut faraj ku dengan laju dan ganas. Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan batang zakar Zaidin pada lubang burit ku. Namun begitu geselan batang zakar dan ari-ari nya pada kelentik ku menimbulkan rasa sensasi dan berahi yang amat sangat pada tubuh ku, tanpa ku sedari aku sendiri mengerang bernafsu bila diperlakukan sebegitu.

Manakala Zairul pula rakus mengerjakan tetek ku, diramas dan dihisapnya puting ku mengalahkan suami ku. Aku kelemasan di saat rasa berahi ku memuncak, lalu aku mengepit dan mengemut batang zakar Zaidin yang ditekan sedalam-dalamnya ke dalam lubang burit ku. Terasa hangat dalam burit bila Zaidin memancutkan berdas-das air mani nya. Kenikmatan tersebut menyebabkan aku juga mencapai klimaks ku yang kedua dengan mengeluarkan air mani yang bercampur dengan air mani Zaidin memenuhi rongga burit ku. Setelah Zaidin mencabut zakar nya dari buritku, kini giliran Zairul pula yang bercelapak di celah kangkang ku. Aku membiarkan Zairul menekan batang zakarnya yang bersaiz budak 12 tahun ke dalam burit ku. Burit ku yang sudah lencun itu memudahkan kemasukan zakar Zairul yang baru pertama kali menikmati burit perempuan. Kini sudah 3 bulan peristiwa hitam di mana aku diperkosa oleh anak saudara suami berlalu. Nasib baiklah benih yang ditabur oleh Zaidin dan Zairul ke dalam rahim ku tidak menjadi. Walau pun aku kesal dengan kejadian tersebut, namun ianya memberi kesan dan dimensi baru dalam kehidupan seksual ku. Aku melayan kemahuan seksual suami hanya untuk melaksanakan tanggung jawab ku sebagai seorang isteri. Memang aku jarang mendapat kepuasan dari hubungan tersebut, tidak seperti yang diberikan oleh Zaidin dan Zairul ketika merogol ku tempoh hari. Kesan dari kejadian tersebut juga timbul keinginan dalam diri ku untuk bersetubuh dengan lelaki lain. Tetapi bila memikirkan aku ini isteri orang dan aku masih menyayangi suami ku, keinginan tersebut ku pendam sahaja dalam diri ku. Suatu hari rumah kami dikunjungi oleh Pak Mat iaitu bapa saudara kepada suami ku. Dia meminta untuk bermalam di rumah kami semalam dua kerana telah dihalau keluar rumah oleh isteri dan anaknya, garagara hasratnya untuk berkahwin lagi satu. Sebenarnya Pak Mat ingin bermalam di rumah anaknya yang lain, tetapi mereka tiada di rumah kerana pergi bercuti ke Johor, mungkin dalam sehari dua lagi mereka akan pulanglah. Suami ku tidak berkeberatan membenarkan Pak Mat bermalam dirumah kami walaupun dia terpaksa menghadiri mensyuarat di Kuala Lumpur keesokannya. Aku tidak membantah keputusan suami ku walaupun aku terpaksa tinggal berdua dengan Pak Mat malam besoknya. Pak Mat berusia dalam lingkungan 68 tahun, tapi badannya masih tegap, maklumlah orang kampung banyak amalan petuanya. Tambahan lagi dia masih berkeinginan untuk berkahwin lagi satu. Kesian juga aku mendengar keluhan isi hati Pak Mat yang hilang kasih sayang dan perhatian dari anak-anak dan isterinya akibat daripada hasratnya untuk berkahwin lagi. Menurutnya lagi memang selama ini isterinya hanya bersikap acuh tak acuh dalam menberikan kasih sayang dan perhatian terhadap dirinya. Malam itu kami tak banyak bersembang kerana kesian melihat Pak Mat yang kepenatan lagipun suami ku akan berangkat ke Kuala Lumpur esok. Suami ku akan berada di Kuala Lumpur selama 2 hari. Malam itu suami ku tidak dapat menyetubuhi diriku sebagaimana kebiasaan sebelum beliau berangkat out station. Namun begitu aku masih lagi dapat memuaskan nafsu suami ku dengan melancap zakarnya dengan tangan ku sehingga keluar air maninya. Sayang juga aku melihat air maninya yang terpancut-pancut ke atas perut ku, alangkah baiknya kalau air mani tersebut dapat dilepaskan ke dalam rahim ku. Keesokannya selepas suami bertolak ke Kuala Lumpur, aku melakukan aktiviti harian ku sebagai suri rumah

seperti biasa. Pak Mat. aku lihat hanya termenung , mungkin mengenangkan nasibnya atau mungkin juag terkenangkan kekasihnya yang ingin dikahwininya. Bila tinggal berdua-dua dengan Pak Mat, fikiran aku asyik terkenangkan kenangan pahit di mana aku disetubuhi oleh Zaidin dan Zairul tempoh hari. Ini membuatkan nafsuku terangsang bila mengingatkan kejadian tersebut. Terfikir juga dalam kepala aku, kalaulah budak mentah macam Zairul dan Zaidin tu teringin untuk menyetubuhi diriku, inikan pula Pak Mat, tua bukan sebarang tua, keinginan nya untuk berkahwin lagi membayangkan kemahuannya untuk berhubungan seks masih ada. Untuk berdepan dengan situasi tersebut, petang itu aku mandi wajib untuk membersihkan diri ku. Seandainya Pak Mat menyetubuhi diriku sekurang-kurangnya diriku telah bersih. Namun begitu aku cuba untuk menghindari segala andaian tersebut, walaupun faraj ku berdenyut-denyut kegatalan meminta untuk dijolok dengan zakar. Malam itu aku cuba bersikap biasa dengan Pak Mat, menyiapkan makan malam bersama. Sudah menjadi kebiasaan ku bila di rumah hanya berbaju t-shirt dan berkain batik tanpa memakai coli dan seluar dalam. Ketika makan malam aku perasan yang Pak Mat asyik merenung puting buah dada ku yang tertonjol disebalik t-shirt nipis yang aku Pakai. Hai Pak Mat termenung je, teringatkan bini kat rumah ke? tegur ku memecah kesunyian. Dengan nada terkejut Pak Mat menjawab, ishh tak de lah Ani, kalau Pak Mat ingat kan kat dia pun boleh dapat apa, orang dah tak sayang kita, kalau dia masih sayang, buat macam Ani ni haa, makan minum disedia, layan laki dengan baik, ni tidak asyik nak berleter je kerjanya. Bbila nak cari lain tahu pulak cemburu, merajuk hiee mematikan nafsu saya je, rungut Pak Mat lagi. Manalah tahu malam-malam begini, kalau dulu selalu tidur berdua malam ni keseorangan pulak, tambah ku. Pak Mat ketawa kecil mendengarnya, Pak Mat ni dah hampir 20 tahun tidur berseorangan, anak bongsu Pak Mat tu dah berusia 20 tahun, sejak dia lahir sehingga ke saat ini, bini Pak Mat tak pernah melayan kemahuan batin Pak Mat, tiang bendera Pak Mat ni masih boleh menegang, kalau dah tegang mestilah perlu tempat untuk disalurkan, kat mana lagi kalau tidak kat tubuh bini, tapi bini Pak Mat selalu menolak bila diajak bersama, sebab itulah Pak Mat nak cari bini lain, tapi niat yang baik tu pun mereka tak bersetuju dan menentang, Pak Mat nak buat macam mana, tak kan Pak Mat cari pantat lembu, tambah Pak Mat dengan nada geram. Sabar Pak Mat, aku cuba menyabarkan Pak Mat, tapi dalam kepala aku terfikir Pak Mat ni kemaruk seks dan gian untuk merasai burit perempuan. Dah hampir 20 tahun Pak Mat bersabar, tapi bila ada perempuan yang sanggup memberi kasih sayang dan sanggup menjaga Pak Mat, malangnya mereka pula tak setuju, dituduhnya Pak Mat ni gatal dan miang, orang tua tak sedar diri, apalah salah Pak Mat ni, tambah Pak Mat dalam nada sedih. Tak pe lah Pak Mat, sabar je lah, saya sudi mendengar rintihan Pak Mat tu, aku cuba memujuk dan menenangkan hatinya, kesian juag aku melihat orang tua tu. Biar saya selesaikan kerja saya kat dapur tu dulu lepas tu kita sambung bercerita, kata ku yang

menyudahkan makan malam ku. Ketika aku terbongkok-bongkok dalam keadaan menonggeng mengemas dan menyusun pinggan mangkuk, aku tak perasan yangPak Mat berada di belakang ku. Bila aku bangun punggung ku terkena bahagian hadapan tubuhnya, menyebabkan Pak Mat terundur ke belakang dan hampir terjatuh. Untuk mengelak dirinya terjatuh Pak Mat telah memegang punggung ku sehingga ianya menempel rapat pada bahagian depan tubuhnya. Aku dapat rasakan galangan batang zakar Pak Mat yang menempel tepat pada lurah punggung ku. Pak Mat ni terkejut saya, tegur ku sambil itu Pak Mat mula menjarakkan tubuh dari punggung ku. Maaf Ani Pak Mat tak sengaja, tak perasan pulak ani nak bangun, nak basuh tangan ni ha,jawab Pak Mat tersenyum. Tu la Pak Mat lain kali ikut jalan yang betul, nasib baik terlanggar punggung saya, kalau langgar benda lain, entah akan terjadi, tambah ku lagi. Sebenarnya faraj ku juga berdenyut bila merasakan galangan batang zakar Pak Mat yang menempel pada lurah punggung tadi, sebab itulah aku membiarkan sahaja perkara tersebut sehingga Pak Mat sendiri yang menjarakkan diri nya. Setelah aku menyelesaikan kerja-kerja ku, Pak Mat kembali menyambung menceritakan tentang kisah hidupnya. Bagaimana dia boleh jatuh cinta dengan Kak Leha janda muda tu. Menurutnya kak Leha tu berusia dalam lingkungan awal 40 an dan tidak mempunyai anak kerana disahkan mandul. Itu antara sebab mengapa dia diceraikan oleh bekas suaminya dulu. Kak Leha mengambil upah menoreh getah untuk menyara hidupnya. Kebun getah yang ditorehnya terletak bersebelahan dengan kebun getah Pak Mat. Pada awal perkenalan mereka Pak Mat hanya mengusik kak Leha biasa-biasa sahaja, lama-kelamaan kemesraan terjalin dan Pak Mat mula menceritakan masalah peribadi nya kepada kak Leha dan begitu juga kak Leha. Ketika mereka berehat di pondok yang terdapat dalam kebun tersebut, Pak Mat menyatakan kerinduan nya untuk menikMati tubuh perempuan. Leha, abang Mat ni dah 20 tahun tidur berseorangan, tapi akhir-akhir ni sejak rapat dengan Leha, abang sering terfikir kenikmatan tidur bersama perempuan, dapat peluk, cium, meramas dan bersetubuh untuk melegakan nafsu ni, tapi semua tu tak dapat abang Mat lakukan pada bini abang sekarang ni, begitulah keluhan Pak Mat cuba meraih simpati kak Leha. Leha paham masalah abang Mat tu, kalau abang Mat teringin nak sentuh, cium dan ramas luaran tu, Leha tak kisah kalau abang Mat nak ambil kesempatan dengan apa yang ada pada tubuh Leha ni, tapi kalau nak bersetubuh untuk melepaskan nafsu abang Mat tu, bukannya Leha tak nak bagi, kita ni dah tua, biar lah kita lakukan secara halal, abang Mat pujuk lah kak Munah tu supaya menerima Leha sebagai madunya, biar pun Leha ni hanya sebagai isteri batin abang Mat sahaja, terang kak Leha panjang lebar . Hari tu Pak Mat kerja tubuh kak Leha cukup-cukup hingga kak Leha terangsang habis dan buat pertama kalinya batang zakar Pak Mat boleh menegang keras setelah sekian lama tidak digunakan. Di saat genting tersebut kak Leha masih mampu mengawal keadaan dengan menasihati Pak Mat agar mangahwininya secara sah, lepas itu barulah menikmati tubuhnya. Pak Mat mengeluh panjang mengenangkannasib nya.

Bersabar je lah Pak Mat, mungkin ada yang tersirat disebalik apa yang terjadi, lagi pun kalau ada jodoh tak ke mana kak Leha tu, yang penting berusaha, aku cuba memberi perangsang kepada Pak Mat. Oh ya, Pak Mat nak kopi nanti saya buat kan, kopi tongkat ali campur madu, kata ku sambil berlalu ke dapur. Pak Mat juga mengekori aku ke dapur. Eh tak payah susahh-susah lah Ani, tapi kalau dah buat tu, Pak Mat minum aje, ujar Pak Mat merendah diri. Hai bila pekena kopi tongkat ali ni selalunya tongkat Pak Mat turut sama menegak, sambung Pak Mat lagi. Entah lah sejak kenal Leha tu, malam-malam asyik bangun je tongkat Pak Mat ni, nak pacak kat bini, dia tak bagi, nak pacak kat Leha tak rasmi lagi, ujar Pak Mat lagi mengomel. Aku hanya tersenyum dan faham sangat apa yang dimaksudkan oleh Pak Mat tu, tapi aku hanya bersikap berselamba. Tapi bila dah menegak, Pak Mat yang lah susah, tak lena tidur dibuatnya sebab dah gian dan teringin sangat nak bersetubuh dengan perempuan dah 20 tahun tak merasa burit, tak nak buat macam mana, bini tak nak layan, akhir nya bantal peluk jugak lah jadi mangsa sampai tongkat Pak Mat kendur, ujar Pak Mat lagi selamba. Aku hanya tersenyum melayan Pak Mat bersembang yang mula menyentuh soal seks, aku faham Pak Mat memang gian sangat tu nak bersetubuh. Pak Mat mintak lah elok-elok dengan bini Pak Mat tu, cakap lah kat dia melayan suami tu wajib kalau tak berdosa, ujar ku lagi. Dah bebuih mulut Pak Mat ni ceramah kat dia tu, akhirnya kita jugak dituduhnya orang tua gatal tak sedar diri, dia tak tahu kalau zakar Pak Mat ni dibenam dalam burit dia tu silap hari bulan masih boleh bunting dia tu, ujar Pak Mat lagi yang mula menyentuh cerita-cerita hangat. Faraj ku kini mula berair kerana dari tadi dirangsang nafsu berahi. Tak tahu nak tolong macam mana lagi, sabar je lah Pak Mat, ujar ku mengakhiri perbualan kerana aku dah mula rasa mengantuk dan kelentit meminta untuk digaru kerana terangsang. Tak ape lah Ani, Pak Mat amat terharu di atas simpati Ani tu, lagi pun Ani dah abncuh kopi ni, tak elok kalau menolak rezeki, ujar Pak Mat tersenyum. Tegak pun tegak lah, nanti bagi bantal peluk satu Pak Mat, bila tongkat Pak Mat menegang nanti, Pak Mat peluk bantal kemas-kemas, sambung Pak Mat lagi. Saya kesian tengok Pak Mat tapi tahu nak tolong macam mana, memang saya faham sangat kalau lelaki tua ke muda ke kalau dah terangsang tu memang tak boleh duduk diam, mengalahkan kucing nak beranak, samalah macam suami saya, ujar ku lagi.

Sebenarnya saya tak sampai hati nak tengok Pak Mat macam tu, tak apa lah nanti saya tak kunci pintu bilik, kalau Pak Mat rasa memang dah tak tahan dan gian sangat, Pak Mat lakukan apa yang patut, semuanya atas diri Pak Mat, ujar ku sambil melirik kepadanya dan terus berlalu dalam bilik tidur ku meninggalkan Pak Mat yang agak tergaman. Aku hanya tidur dengan berkemban kain batik sahaja tanpa seluar dalam dan coli, sebagai persediaan sekiranyanya Pak Mat ingin menyetubuhi diriku malam ini. Sambil membaca novel lucah aku mengentelgentel kelentit ku sehingga ianya cukup berair. Kalau lah aku ni bukan isteri orang mahunya aku mengajak Pak Mat bersetubuh secara terbuka, disebabkan status ku itu, biarlah Pak Mat yang mulakan sekiranya dia mahu, bimbang juga nanti aku dilabel sebagai isteri curang. Aku terjaga dari lena bila terasa ada tangan yang meramas-ramas buah dada, aku terkejut dan dalam kegelapan aku terus memegang tangan tersebut. kemudian aku mendengar bisikan, Ani Pak Mat ni, sorry ani Pak Mat tak tahan dah gian sangat batang zakar Pak Mat ni, bisik Pak Mat kat telinga aku. Ohh Pak Mat, terkejut saya, jawab ku sambil melepaskan tangan Pak Mat dan meletakkannya kembali ke atas buah dada ku. Pak Mat main lah puas-puas dan buat apa yang Pak Mat mahu, saya tak kisah, tapi saya mengantuk ni, Pak buat sorang je lah ye, jawab ku. Sayang Ani tidur lah, biar Pak Mat belai ani sampai terlena, jawab Pak Mat. Romantis juga Pak Mat ni, fikir ku. Aku dapat rasakan Pak Mat mula mengosok-gosok permukaan faraj ku yang sudah sedia basah tu, lepas tu dia berbisik kat telinga ku, Ani, Pak Mat dah tahan sangat ni, Pak Mat nak masukkan zakar Pak Mat ye, bisik Pak Mat. Aku mengangguk dan menarik tubuh Pak Mat supaya menindih tubuh ku. Pak Mat kita berselimut lah dulu, seganlah saya buat dalam keadaan terbuka, ujar ku. Pak Mat menarik selimut menyelimuti tubuh kami berdua, aku melucut kan kain batik yang masih di tubuh ku dan berbogel sepenuhnya di sebalik selimut tersebut. Pak Mat bukalah baju, ujar ku. Pak Mat cuma nak rasa burit Ani je, jawab Pak Mat. Saya dah bagi satu badan ni kat Pak Mat, Pak Mat pun kena bagi satu badan juga, ujar ku lagi. Baiklah sayang, bukan apa sebenar Pak Mat segan maklum lah orang tua, jawab Pak Mat merendah diri. Saya tak kisah Pak Mat janji saya dapat rasakan tubuh Pak Mat bersatu dengan tubuh saya, jawab ku sambil mengerang bila terasa Pak Mat mula mengesel-gesel kepala zakarnya pada lurah faraj ku yang sudah licin dengan air berahi ku itu. Pak Mat masuk kan ye, ujar Pak Mat lagi.

Silakan lah, tapi pelan-pelan ye Pak Mat, ujar ku lagi. Aku mengerang bila bibir faraj ku mula terbuka untuk menerima kemasukan batang zakar Pak Mat ke dalam nya. Pak Mat mengeluh kesedapan, setelah separuh zakar nya memasuki faraj ku, ditariknya keluar dan menekannya masuk kembali kali ini dengan lebih dalam sehingga hampir keseluruhan kepanjangan batang Pak Mat tenggelam di dalam rongga faraj ku. Aku sedikit menjerit menehan kesenakan kerana ini lah kali pertama rongga faraj ku diteroka sedalam-dalamnya sehingga menyentuh pintu rahim ku. Pak Mat membiarkan batang zakar nya terendam didasar faraj ku, aku yang kegelian dan kesenakan itu lantas mengemut dan mencengkam kemas batang zakar Pak Mat itu sehingga tubuh ku terasa kejang dan mengeluarkan air mani ku untuk klimak ku yang pertama. Pak Mat membiarku ku mencapai kepuasan batin ku, selepas itu Pak mula menggoyang-goyangkan punggung nya dan memusing-musing zakar nya yang masih terendam rapat dalam faraj ku. Geselan kepala zakar nya yang menyentuh batu merinyam ku dan bulu-bulu di pangkal zakar nya yang lebat itu mengosok-gosok kelentit menyebabkan aku kembali terangsang. Apatah ketika itu Pak Mat giat meramas dan mehisap puting buah dada ku. Penat klimak yang pertama belum hilang kini aku kembali terpancut untuk klimak ku yang kedua. Aku rasakan rongga faraj kini bagaikan telaga yang selepas hujan dilimpahi oleh air berahi ku. Tubuh ku menjadi lemah lesu, tapi aku gagah kan juga untuk menahan asakan zakar Pak Mat yang mula menghenjut faraj ku dengan rentak perlahan tapi padu. Zakar nya sentiasa menyentuh pintu rahim dan batu merinyam ku setiap kali ditusuk hingga kedasar rongga faraj ku. Gaya Pak Mat yangtidak memaksa pinggangnya membolehkan dia menhenjut faraj ku dalam tempoh yang agak lama. Tubuh ku sudah basah bermandi peluh begitu juga dengan Pak Mat, namun begitu zakar nya masih gagah menikam faraj ku. Aku telah pun klimak untuk kali ke tiga ketika Pak Mat rancak menghenjut faraj ku. Kini segala sendi ku terasa lenguh, nak gerak kan kaki pun aku rasa tak mampu. walau pun sudah klimak tiga kali, kesedapan dan kegelian masih terasa pada faraj ku setiap kali zakar Pak Mat keluar masuk dari rongga faraj ku. Ini tak boleh jadi fikir ku, aku sebenar nya sudah tak larat lagi dah nak mengangkang untuk Pak Mat, aku mesti melakukan sesuatu untuk mempercepat Pak Mat untuk mencapai kepuasan nya. Dengan sisa tenaga yang ada aku membalas asakan Pak Mat dengan memeluk kemas tubuh nya dan mula meromeng leher dan tengkuk nya, manakala kaki aku silangkan pada pinggang nya menyebabkan zakar nya tertanam rapat di dalam rongga faraj ku. Aku menahan kegelian dan kesenakan akibat tekanan kepala zakarnya yang rapat pada pintu rahim ku, dengan sekuat hati aku mengemut-ngemut otot faraj ku untuk mencengkam batang zakar Pak Mat. Teknik yang aku pelajari dari buku yang dikenali sebagai kemutan anjing aku gunakan pada Pak Mat. Pak mula mendesis kesedapan dan memuji-muji diriku, ketika itu juga aku mula merasa kepala zakar nya mula bedenyut-denyut dan mengembang-ngembang, di saat itu juga aku terangsang tahap maksimum. Aku mengerang kuat ketika Pak Mat melepaskan berdas-das pancutan air mani nya yang menghangatkan rahim ku, terkejut dengan kehangatan tersebut, aku juga melepas kan air mani ku untuk klimak yang keempat, aku terdampar kepenatan dan kelesuan terasa gelap dunia ku seketika, namun begitu aku masih lagi dapat merasakan zakar Pak Mat yang masih berterusan memuntahkan air maninya yang sehinggalah ke titisan yang terakhir yang memenuhi setiap rongga faraj ku. Hampir dua minit zakar Pak Mat memuntah

kesemua air mani nya yang tersimpan begitu lama kedalam rongga faraj ku. Selepas itu Pak Mat terdampar kelesuan di atas tubuh ku. Punggung dan cadar katil lencun dengan cairan mani yang mengalir keluar dari faraj ku. Aku minta Pak Mat bangkit dan mencabut zakar nya yang masih terendam dalam faraj ku, kerana aku ingin ke bilik air dan menukar cadar yang lencun itu. Aku membuka lampu bilik dan agak terperanjat melihat kepanjangan zakar Pak Mat yang masih separuh tegang itu. Pada perkiraan ku hampir 9 iaitu hampir dua kali ganda kepanjangan zakar suami ku, patutlah aku kesenakan dikerjakan nya. Pak Mat mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada ku dan memuji-muji layan aku tersebut serta tidak tahu nak membalas jasa ku tersebut. Aku hanya tersenyum, Pak Mat pun apa kurang nya mengalahkan suami saya, balas ku. Kita habis kan kat sini je lah Pak Mat, lepas ni anggaplah tiada apa yang berlaku di antara kita, tambah ku lagi. Ye lah Ani Pak Mat pun harap macam tu, tapi kalau Pak Mat teringin nak rasa lagi, boleh ke, tanya Pak Mat bergurau. Aku tergelak, cukuplah dengan apa yang Pak Mat dapat tu, lepas ni kalau teringin nak lagi, cepat-cepat lah Pak Mat kahwin dengan kak Leha tu, ujar ku lagi. Ye la Ani, selepas ni apa nak jadi pun jadi lah Pak tetap berkahwin dengan Leha tu, memang nikmat dan sedap lah kalau dapat bersetubuh dengan perempuan ni, ujar Pak Mat sambil berlalu dari bilik ku. Lebai Jusuh Part 2 Mak Esah dan keluarga cukup gembira kerana didatangi rombongan merisik anak daranya. Rombongan itu ingin menyunting sekuntum bunga yang sedang mekar di taman Mak Esah. Mazlina anak daranya yang berusia 19 tahun itu memang wajar berumah tangga. Justeru itu kedatangan rombongan merisik amat menggembirakan Mak Esah. Bagi penduduk di kampung terpencil yang jauh di pedalaman, usia 19 tahun dianggap sudah terlajak untuk berumah tangga. Bagi masyarakat di situ gadis-gadis biasanya sudah bernikah pada usia 15 tahun. Kerana itu Mazlina atau biasa dipanggil Ina sudah dianggap anak dara tua. Petang itu Mak Esah dan suaminya berkunjung ke rumah Lebai Jusuh, imam kampung itu bagi mendapat pandangan dan nasihat. Lebai Jusuh, lelaki separuh baya di kampung itu sentiasa ditanya pendapatnya dalam segala hal kerana dianggap orang terpelajar dan berilmu tinggi, terutama ilmu agama. Lebai Jusuh yang mengajar di surau kampung itu sering mengeluarkan fatwa untuk pengikutnya. Fatwanya sentiasa dipatuhi walaupun kadangkadang mengelirukan. Penduduk kampung tidak berani menyangkal kerana mereka cetek dalam hal ilmu agama.

Lebai Jusuh menjadi satu-satunya rujukan orang kampung kerana kampung mereka agak jauh di pedalaman dan mereka tidak banyak berinteraksi dengan orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Apa-apa ajaran imam ini akan dipatuhi tanpa persoalan kerana orang-orang kampung percaya sepenuhnya pada imam tersebut. Lebai Jusuh selaku imam yang sering dirujuk dan diminta pendapat memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih dahulu. Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki bini pun dirujuk kepada imam itu juga. Maka, tahulah imam itu siapa yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung. Apabila keluarga Mak Esah merujukkan cadangan pernikahan anaknya Ina kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati memberikan tunjuk ajar dan sudi memberi kuliah kepada calon pengantin tentang tanggungjawab suami isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di bandar-bandar. Saya ingin bertanya satu soalan kepada Pak Imam. Perkara ni amat sulit nak diluahkan, Mak Esah tergagap-gagap bersuara. Cakap sajalah, kalau boleh ditolong akan saya tolong, jawab Pak Imam penuh wibawa. Berat pula nak dicakapkan, Pak Imam, Mak Esah masih tidak mampu meluahkannya. Cakap sajalah, semua masalah boleh diselesaikan, Pak Imam masih menunjukkan kewibawaannya sebagai pakar rujuk. Ini hal anak saya, Ina, Mak Esah belum mampu meluahkannya. Tak apa, cakap sajalah, Pak Imam telah mula hilang sabar. Anak saya waktu kecil dulu sering sakit-sakit, kerana itu dia tidak disunatkan, Mak Esah meluahkan kemuskilannya. Ohh! begitu ceritanya. Tapi bersunat ni wajib mengikut agama kita, jawab Pak Imam sedikit terperanjat. Sudah besar begini perlu disunatkan juga ke Pak Imam? tanya Mak Esah.

Wajib! Jika tidak, nanti persetubuhan mereka jadi haram dan zina dan anak hasil rahim Ina pun dikira luar nikah dan dibin atau dibintikan Abdullah. Suaminya tidak layak menjadi wali kepada anak perempuannya nanti, jawab imam penuh wibawa. Keluarga Mak Esah pun tidak banyak soal lagi. Entah di mana Pak Imam itu mendapat ajaran tersebut, Mak Esah tidak menyoal langsung sebab mereka lebih-lebih lagi jahil hal ehwal agama dan bergantung sepenuhnya kepada Pak Imam. Mak Esah dan kebanyakan penduduk kampung buta huruf dan cetek ilmu agama. Pak Imam sendiri merantau dan berguru dengan pelbagai tok guru yang dikatakan hebat-hebat. Maka orang kampung pun menaruh sepenuh kepercayaan kepada ajaran Pak Imam ini. Mak Esah meminta nasihat Pak Imam bagaimana hendak membuat persiapan bagi menyunatkan Ina yang sudah berusia 19 tahun itu. Mak Esah dan keluarga tak mahu heboh-heboh perkara ini. Mereka mengangap perkara ini adalah rahsia dan hanya Pak Imam saja yang mengetahuinya. Mereka mengharapkan Pak Imam sajalah yang menyunatkan Ina. Pak Imam menyuruh menyediakan beberapa jenis kain dan rempah ratus. Pak Imam memanggil keluarga Mak Esah datang ke rumahnya untuk berbincang lebih lanjut upacara menyunatkan gadis itu nanti. Upacara ini akan dilakukan pada Hari Khamis petang Jumaat akan datang. Seperti dijanjikan, Mak Esah dan Ina datang ke rumah Pak Imam. Supaya tidak diganggu maka Mak Esah disuruh pulang terlebih dulu. Ina akan pulang sendiri selepas selesai pemeriksaan kerana rumah Mah Esah tidaklah jauh sangat. Aku perlu memeriksa kemaluan Ina untuk membuat persiapan aku sendiri, Pak imam memulakan mukadimahnya. Tanpa bantahan maka Ina pun disuruh masuk ke bilik rawatan di rumah Pak Imam itu. Tanpa prasangka dan curiga Ina patuh kepada arahan. Dia tidak mahu anak-anaknya nanti akan digelar anak haram seperti kata Pak imam. Ha, Ina. Baring kat tilam tu, tanggalkan semua pakaian kau dan selimut dengan kain batik tu. Aku kena periksa tubuh badan kau dan berikau ubat-ubatan yang sesuai pada kau. Kau baring dulu, aku nak bersiap ni. Ina pun patuh dan menanggalkan semua pakaiannya dan berselimut kain batik yang hanya menutup tubuhnya dari dada hingga ke peha. Dia berasa tidak selesa dan sedikit malu kerana keadaannya itu. Dia juga berasa sedikit takut kerana ibunya telah meninggalkannya di rumah Pak Imam untuk berubat sebelum bersunat. Ina tertanya-tanya apa agaknya yang akan dilakukan oleh Pak Imam untuk

memeriksa tubuhnya. Setelah beberapa minit, Pak Imam pun masuk ke bilik rawatan. Dengan keyakinan penuh dan berwibawa Pak Imam menghampiri Ina. Dah buka semua baju kau? Pak imam menyoal. Ina mengangguk sahaja. Pak Imam tidak banyak cakap dan duduk di sisi Ina. Dia menyusun segala peralatannya di tepi tilam sebuah mangkuk berkaki, sebuah besen berisi air, gayung kecil dan beberapa peralatan lain. Pak Imam mula membacakan beberapa potong ayat sambil tangannya menyingkap bahagian atas kain batik Ina dan mendedahkan bahagian atas buah dada Ina tetapi tidak menampakkan putingnya. Ina berdoa agar Pak Imam tidak akan membuka kainnya dan melihat putingnya. Pak Imam menggosokkan sedikit air dari besen pada pangkal dada Ina dan terus membaca ayat. Tubuh Ina tiba-tiba berasa lain macam akibat sentuhan tangan Pak Imam itu. Pak Imam terus menarik kain batik itu sehingga ke pinggang Ina. Dia mengambil sedikit minyak dari botol kecil dan menitikkan ke atas kedua-dua puting Ina yang kemerahan. Jari-jari Pak Imam meratakan minyak pada puting Ina. Dia terus mengurut puting-puting Ina sehingga terkeluar erangan halus dari mulut Ina. Ina sendiri belum pernah mengalami perasaan aneh ini. Setelah itu, Pak Imam menutup kain batik itu semula dan beralih ke bahagian bawah tubuh Ina. Dia menarik kain batik itu ke atas sehingga paras pinggang Ina dan mendedahkan bahagian kemaluan Ina yang berbulu lebat itu. Hish, kamu tak pernah bercukur ke Ina? Ina berasa amat malu dan menggeleng sahaja. Sememangnya ia tidak pernah bercukur bulu ari-arinya itu sejak ia mula tumbuh waktu umurnya belasan tahan. Ina sendiri pun tidak pernah terfikir bahawa bulu kemaluannya itu mesti dipangkas. Kalau macam ni nanti masa bersunat aku kena buat upacara cukur macam cukur jambul budak, Pak imam menerangkan. Tapi cukur jambul budak ramai yang datang cukur kan, Ina bersuara perlahan dan ragu-ragu. Iyalah, Pak imam menjawab sepatah. Pak Imam saja yang cukurkan tak boleh ke? Ina bertanya dengan nada risau. Kerjaku dah jadi bertambah ni, pertama kena menyunat lepas tu kena bercukur pula. Kerja ni bukan boleh dibuat sekaligus, Pak Imam

menerangkan prosedurnya. Kangkang kaki kau. Aku nak periksa kelentit kau. Ini yang paling penting sebab aku nak menyunatkan bahagian ni. Ina pun menurut arahan. Pak Imam menghampirkan mukanya kepada kemaluan Ina yang berbulu lebat itu dan membacakan ayat lagi. Dia mengambil minyak dan menyapukan pada kelentit Ina. Dipicit-picitnya kelentit Ina sehingga kelentit Ina mengembang dan kemerahan. Air likat mula keluar dari lubang kemaluan Ina yang mula terbuka. Ina berasa begitu ghairah walaupun dia malu. Dia menahan rasa lazat yang memuncak pada kelentit dan kedua-dua putingnya. Sekali lagi dia mengalami perasaan aneh disekujur tubuhnya. Pak Imam sebagai lelaki normal terbuka nafsunya bila melihat kemaluan anak dara di hadapannya itu. Tundun dara yang tembam, bulu-bulu lebat hitam yang menghiasinya, kelentit yang menegang, bibir-bibir merah yang ternganga, erangan penuh nafsu yang keluar dari bibir si dara dan aroma kemaluan yang menerpa lubang hidungnya membuat Pak Imam tak dapat menahan gelora nafsunya. Bau burit anak dara benar-benar membangkitkan perasaan berahinya. Tangannya bergetar bila kelentit Ina diurut-urut dan dipicit-picit. Basah dan terasa licin pada jari-jarinya bila dibasahi oleh air likat yang mula meleleh keluar dari rongga kemaluan Ina. Pak Imam meneruskan urutan pada kelentit si dara yang makin membesar dan membengkak. Perasaan sedap makin menjadi-jadi dan Ina dapat merasai air hangat makin banyak keluar dari rongga kemaluannya. Terasa gatal-gatal pada sepasang bibir kemaluannya yang sedikit demi sedikit membengkak. Lubang kemaluannya terasa berdenyut-denyut dan terkemutkemut seperti ingin menyedut. Dengan mata yang kuyu Ina perasan bahawa kain pelikat yang dipakai Pak Imam basah sedikit dan ada semacam kayu yang menongkat kain itu dari dalam. Tindakan Pak Imam yang seterusnya memang memeranjatkan Ina. Pak Imam menyelak kain pelikatnya dan ternampaklah oleh Ina kemaluan Pak Imam yang besar dan terpacak keras. Ina tidak pernah melihat kemaluan orang lelaki dan kini kelentitnya berasa pelik sekali lagi dan berasa sedap. Pak Imam mengambil bekas dan menadah di bawah kemaluannya. Seterusnya dia mengambil gayung dan mencedok air dari besen yang berisi beberapa jenis bunga lalu disiramkan pada kepala zakarnya yang memang sedia basah itu. Bibir Pak Imam terkumat-kamit seperti membaca mantra dan doa.

Timbul perasaan berahi pada diri Ina bila melihat kemaluan Pak Imam yang tegang itu. Tiba-tiba kemaluannya terasa gatal-gatal. Apa yang Pak Imam buat tu? tanya Ina dengan suara termengah-mengah. Aku sedang mengasah supaya lebih tajam. Kelentit kamu tu dah liat. Ina hanya mengangguk saja. Mungkin benar cakap Pak Imam itu sebab dia sudah dewasa, jadi kelentitnya pasti sudah liat. Dia biasa makan gulai rebung yang lembut tapi rebung itu akan keras menjadi buluh bila sudah tua. Budak kecil disunatkan dengan pisau atau sembilu tapi kerana kamu telah dewasa maka kamu perlu disunat menggunakan ini, Pak imam menunjukkan kemaluannya kepada Ina. Kamu faham maksud aku? Faham, Pak Imam. Kelihatan Pak Imam menggeletar sedikit. Ina diam dan terpaku pandangannya pada kemaluan Pak Imam. Kepala bulat bertakuk itu menarik perhatian Ina. Batang keras berwarna coklat tua itu memukau perasaannya. Perasaan aneh dan sedap menjalar ke seluruh tubuhnya. Pak Imam terus menyiram zakarnya dan mengambil minyak dari botol lalu disapukan pada kedua-dua telurnya. Dia tidak menyentuh zakarnya tetapi hanya mengurut-urut buah zakarnya. Beberapa minit dia mengurut sambil diperhatikan oleh Ina, Ina nampak batang zakar Pak Imam semakin merah dan besar dan lubang kencing Pak Imam semakin ternganga dan terbuka. Ada air jernih yang keluar dari lubang di hujung kepala bulat. Bagaikan embun pagi di hujung daun rumput di halaman rumah kelihatannya. Ina terpukau dengan pemandangan di hadapannya. Kamu dah sedia, Ina? Sudah, Pak Imam. Ina tidak perlu berfikir panjang. Sepanjang hidupnya dia tidak pernah menghadiri upacara berkhatan baik untuk kanak-kanak maupun orang dewasa. Seingat dia belum pernah ada majlis berkhatan wanita dewasa di kampungnya. Kalau beginilah cara bersunat untuk perempuan dewasa maka dia tak perlu membantah. Dia lebih bersedia disunat dengan batang tumpul kepunyaan Pak Imam daripada kelentitnya dihiris dengan sembilu atau pisau tajam. Boleh meraung dia kerana sakit kelentitnya disiatsiat.

Sekarang kamu baring dan ambil bantal tu dan lapik bawah pinggangmu supaya lebih selesa. Sekarang buka pahamu luas-luas supaya kelentitmu nampak jelas. Mudah sikit kerja menyunat dapat dilakukan, Pak Imam mengarahkan Ina. Ina tidak membantah. Setiap arahan Pak Imam dipatuhinya. Baginya lebih cepat acara bersunat ini dilakukan lebih baik. Dia tidak boleh menunggu lama untuk berkahwin dengan tunangnya. Bagi penduduk kampung anak dara seusianya seharusnya sudah berkahwin dan beranak-pinak. Justeru itu Ina tak mahu menunggu lebih lama lagi. Pak Imam menarik kain batik yang menutup badan Ina sehingga Ina terlentang telanjang bulat. Ditatap wajah dan badan Ina yang cantik tersebut. Jantungnya berdegup kencang dan tekaknya terasa kering. Beberapa kali dia menelan liur melihat pemandangan yang sungguh indah di hadapannya. Gunung kembar yang bengkak dan padat, pingggang yang ramping, perut yang leper dan kempes serta tundun yang tembam dengan dihiasi bulubulu hitam yang lebat. Dan yang paling indah ialah sepasang bibir merah yang telah terbuka dan berkilat basah. Aroma yang terbit amat membangkitkan nafsu Pak Imam. Kerana dialas dengan bantal maka punggung Ina terangkat tinggi. Bahagian tundunnya membusut dan rekahannya terpampang jelas. Mata Pak Imam terpaku dan terfokus kepada bibir tebal yang terbelah itu. Bibir itu masih terkatup rapat tapi rekahannya terlihat jelas. Cairan jernih membasahi dua ulas bibir kemaluan gadis sunti tersebut. Kamu kangkang luas-luas supaya mudah kerjaku. Lebih cepat selesai lebih cepat kamu boleh kahwin. Ina patuh arahan Pak Imam. Dia memang ingin cepat-cepat kahwin dengan tunangnya. Kedua pahanya dikangkang lebar supaya memudahkan kerja Pak Imam. Belahan di pangkal pahanya terbuka luas. Kelihatan bibir dalamnya berwarna merah dan lembab. Aroma burit muda itu semerbak menerpa hidung Pak Imam. Pak Imam merapatkan dirinya ke celah kangkang Ina dan membuka lebarlebar kedua paha yang gebu itu. Pak Imam membuka kedua bibir burit si dara. Kemudian dengan perlahan dipandunya batang pelirnya yang sudah tegang ke arah lubang burit Ina yang sudah terbuka. Setelah dirasa tepat, perlahan-lahan Pak Imam pun menekan kepala pelirnya yang kembang ke lurah burit Ina yang merekah melebar. Pak Imam menyondolkan beberapa kali kepala bulat itu ke kelentit Ina. Terangkat-angkat punggung Ina kerana kegelian. Kamu tahan saja. Aku nak mulakan acara menyunat ni. Mula-mula kamu

akan merasa sedikit sakit, tapi tak lama, Pak Imam memberi panduan. Ina hanya mengangguk. Sondolan-sondolan kepala pelir Pak Imam ke kelentitnya menimbulkan rasa sedap dan lazat. Perasaan sebegini belum pernah dirasainya. Dia memejamkan matanya menunggu tindakan lanjut dari Pak Imam. Pak Imam sudah tak mampu lagi berlama-lama. Bila cairan dari lubang Ina makin banyak mengalir keluar membasahi kepala pelirnya maka Pak Imam mula menekan lebih kuat.Pertama kali kepala pelir tergelincir ke bawah, ke arah lubang dubur Ina. Ina terlonjak kerana terkejut. Percubaan kedua kepala pelir yang berwarna hitam kemerahan itu tergelincir ke atas menyondol kelentit Ina. Ina terasa geli dan nikmat. Kali ketiga Pak Imam memegang batang balaknya. Kepala kembang di arah ke muara burit dara yang mengemut-ngemut. Peluh mula membasahi dahi Pak Imam. Dia tak boleh kalah dengan anak dara di depannya itu. Hidangan yang tersedia di depan mata harus disantap hangat-hangat. Pak Imam membasahkan lagi kepala pelirnya dengan cairan berahi yang keluar dari lubang burit Ina. Pak Imam tahu Ina juga sedang dilamun nafsu. Cairan licin yang hangat makin banyak keluar. Pak Imam menekan lebih kuat ke arah lubang yang berdenyut-denyut. Kepala bulat terbenam hingga ke takuk. Ditekan lagi dan separuh batang pelir Pak Imam menyelam dengan susah payah. "Auuw ..akhh... auuww..!" Ina memekik kerana terasa sakit. Kamu tahan sikit. Upaca menyunat dah bermula. Sakitnya sekejap saja. Peluh bercucuran membasahi tubuh kedua makhluk tersebut. Kegadisan Ina mula ditembusi oleh batang pelir Pak Imam. Pak Imam yang sudah berpengalaman tak ingin serangannya gagal. Tangannya menahan pantat anak dara, paha Ina dibuka lebih lebar. Lalu dengan cepat ditekan balaknya sehingga separuh batang kejantanannya menyelam masuk ke dalam lubang sempit. Seketika Pak Imam mendiamkan seluruh batang pelirnya terbenam membelah burit muda. Pak Imam menarik nafas kerana batang tuanya masih mampu menerobos lubang sempit. Lubang muda yang pertama kali mengenal batang pelir. Terasa batangnya diramas-ramas dan diurut-urut. Pak Imam tahu yang Ina sedang mengemutkan pukinya. Pak Imam menarik sedikit batan butuhnya dan kemudian menekan lagi dengan lebih kuat. Seluruh batangnya terbenam. Terasa kepala pelirnya menyentuh pangkal rahim Ina. Kemutan Ina dirasakan makin kuat.

Pak Imam mula menggoyang punggungnya maju mundur secara perlahan. Pelir Pak Imam Ina rasakan terlalu besar menusuk buritnya yang masih sempit. Setiap gerakan batang pelir Pak Imam menimbulkan rasa nyeri pada Ina. Tetapi bagi Pak Imam terasa nikmat luar biasa kerana pelirnya tersepit erat oleh rongga burit yang pertama kali dimasuki batang pelir. Inilah nikmatnya gadis perawan muda yang selama ini diidam-idam olehnya. Pak Imam semakin ganas. Semakin lama batang pelir Pak Imam semakin lancar keluar masuk lubang burit Ina. Cairan pelicin mengalir keluar secara alamiah dari rongga burit. Rasa sakit dikemaluan Ina semakin berkurang. Perasaan enak mula terasa di dinding rongga kemaluannya. "Ooooh... aahhh mula keluar dari mulut Ina. Tanpa sengaja suara erangan nikmat mengganti suara rintihan sakit. Akhirnya Ina membiarkan dirinya terbuai dan berpadu bersama goyangan berahi Pak Imam. Ina memejamkan mata berusaha menikmati perasaan enak dan lazat yang pertama kali dirasainya. Pelir Pak Imam kini mulai meluncur tanpa rintangan hingga menyentuh pangkal rahim gadis muda. Ina mengerang setiap kali dia menyondolkan batang pelirnya. Geseran demi geseran, sondolan demi sondolan sungguh membuatkan Ina terbuai dan semakin menikmati proses sunatan ini. Rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Ina ketika dia mencapai klimaks. Sekujur tubuhnya mengejang beberapa ketika sebelum longlai kembali. Peluh bercucuran membasahi tubuhnya yang bogel sehingga kulitnya yang putih bersih kelihatan berkilat dipanah cahaya. Berahi Pak Imam semakin menggila melihat tubuh anak dara yang begitu cantik dan mengkal tergeletak pasrah tak berdaya di hadapannya dengan kedua paha yang halus mulus terkangkang dan bibir kemaluan yang mungil itu menjepit dengan ketat batang pelirnya yang cukup besar itu. Sekarang kamu menungging, kamu merangkak. Aku perlu menyunat dari belakang pula. Ina hanya menurut. Pak Imam membantu Ina membalikkan badannya hingga posisi tubuh anak dara itu menungging lalu mengarahkan kemaluannya di antara kedua belah paha Ina dari belakang. Dengan sekali sentak Pak Imam menarik pinggul Ina ke arahnya, sehingga kepala pelirnya membelah dan tersepit dengan kuat oleh bibir-bibir burit perempuan muda. Untuk kesekian kalinya pelir laki-laki tersebut menerobos masuk ke dalam liang burit Ina dan Pak Imam terus menekan pantatnya sehingga perutnya menempel ketat pada pantat mulus Ina. Selanjutnya dengan ganas Pak Imam menggerakkan pinggulnya maju mundur

dengan cepat sambil mulutnya mendesis-desis keenakan merasakan pelirnya tersepit dan tergesek-gesek di dalam lubang burit yang masih rapat itu. Ina merasa pangkal rahimnya ditekan-tekan. Hanya perasaan enak saja dirasainya ketika itu. Batang pelir Pak Imam terasa makin tegang dan keras. Batang pelir Pak Imam terasa bergetar dalam lubang burit Ina. Sambil mengerang panjang akhirnya Pak Imam menembakkan air maninya ke dalam rahim Ina dengan deras. Benih Pak Imam dirasai hangat dan menerpa mulut rahim Ina. Serentak itu Ina mengalami orgasme sekali lagi. Dia mengerang sakan serentak dengan erangan Pak Imam. Beberapa ketika kemudian suasana menjadi hening dan sepi. Hanya suara nafas Pak Imam terdengar naik turun diatas tubuh ina yang masih menyatu dengan tubuhnya. Ina sudah kehabisan tenaga dan tak mampu bergerak lagi. Begitu juga Pak Imam yang sudah kehabisan tenaga. Kamu boleh balik sekarang. Kamu telah aku sunatkan. Jangan lupa datang dua hari lagi supaya bulu-bulu kamu tu boleh aku cukur, sekaligus boleh aku periksa sunat kamu tu dah sembuh ke belum. Pak Imam memberi arahan selepas kedua-duanya memakai semula pakaian masing-masing. Ina hanya mengangguk. Dalam hati dia berfikir, dia sanggup disunat tiap hari kalau beginilah caranya. Bukanlah sakit tapi sedap. Ina tersenyum sambil melangkah keluar dari rumah Pak Imam. Sangsi dengan peneranggan yang di berikan oleh Noi berhubung dengan BERSUNAT, Bung, ibu si Noi bercadang untuk mendgendap bila tiba masa nya nanti. Tak berapa lama setelah Noi pergi, Bung pun mula melangkah menuju kerumah Pak Imam yang lebih mesra dengan panggilan Lebai Jusuh. Setelah tiba di rumah Pak Imam dan dalam kaedaan tercari cari akhir nya Bung ketemu lubang bekas paku di luar bilik tidur rumah Pak Imam, kebetulan di bilik itu lah di mana kini Noi sedang berada, Pak Imam tidak kelihatan. Sepontan Pak Imam masuk dan menyuruh Noi segera menanggalkan pakaian nya dan Noi segera melakukan nya sebelum baring terlentang di atas katil yang kelihatan uzur. Dari pengamatan Bung beliau terlihat kain di bahagian bawah perut Pak Imam sedikit tersorong kedepan bak kemah kanopy. Bung sedikit tergamam sambil mengingatakan kata kata anak nya, Pak Imam nak melakukan pemeriksaan di tempat yang telah di SUNAT, tetapi mengapa Noi baring dalam kaedaan telanjang dan Pak Imam menanggalkan kain dengan batang nya keras menjulur kehadapan sebelum merebah kan dirinya di sebelah Noi. Bung ke hairanan. Sambil meramas ramas tetek Noi, Pak Imam menyatakan bahawa tunang Noi si Masri dan keluarga akan memenui nya. Sebenar nya sebelum Masri menikahi Noi, keluarga Masri pasti akan merujuk kepada Imam kampung mereka tentang segala peraturan dan persiapan yang perlu dibuat oleh mereka dalam proses menikahkan Masri dan Noi nanti. Memang Pak Imam kampung itu menjadi satu-satunya tempat rujukan orang kampung Masri kerana kampung mereka agak ulu dan mereka tidak banyak berinteraksi dengan

orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Yang pasti mereka akan menuruti segala apa yang akan di perkatakan oleh Pak Imam. Apa-apa ajaran Pak Imam ini akan dipatuhi tanpa banyak soal kerana orang-orang kampung Masri percaya sepenuhnya pada Pak Imam tersebut, sapertimana ibu si Noi. Pak Imam tersebut memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih dahulu. Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki bini pun dirujuk kepada Pak Imam itu juga. Maka, tahulah Pak Imam itu siapa yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung. Lebih lebih lagi kepada kaum wanita yang tersalah langkah sehingga sanggup di tiduri oleh Pak Imam akan tertanam satu rasa hormat yang begitu mendalam setelah menerima sesuatu dari PEMBERIAN Pak Imam atau Lebai Jusuh yang sukar buat mereka melupai nya.. Apabila keluarga Masri merujukkan cadangan pernikahan Masri dan Noi kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati akan memberikan tunjuk ajar dan sudi memberi kuliah kepada Masri dan Noi tentang tanggungjawab suami isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di bandarlah. Keluarga Masri begitu lega sehinggalah Pak Imam menyatakan bahawa dia kenal rapat dengan keluarga Noi. Tetapi tidak akan menyatakan bahawa Noi baru DI SUNAT pada usia 19 tahun. Noi yang ketika itu sedang merasa nekmat dek jilatan Pak Imam di kawasan cipap nya merasa lega dengan penjelasan dari Pak Imam dan bersuara, Pak Imam, kalau konek abang Masri kurang kick, boleh tak Pak Imam laku kan sesuatu agar iya nya bertenaga saperti mana barang Pak Imam. Dengan tersenyum Pak Imam yang sedang membetulkan kedudukan nya di celah kelengkang Noi menjawab, Rasa nya bekas SUNAT kau ni dah pulih dan akan pulih sepenuh nya setelah batang Pak Imam menyusur masuk untuk melakukan pemeriksaan, bagaimana, kau dah bersedia? Tentang permintaan kau itu Pak Imam hanya akan melakukan setelah kau bernikah nanti. Maklum lah kau dan Masri mesti hadir bersama. Kalau anak dara tua atau para janda yang memerlukan SUNATAN kali kedua, mereka hanya perlu datang seorang diri dan terpaksa tidur dengan Pak Imam Pak Imam menerangkan dengan panjang lebar dan bertanya, Bagai mana Noi dengan PEMERIKSAAN kali ini ada apa apa perbezaan? Oh begitu sedap dan masuk nya pun dalam sekali Balas Noi sambil memelok erat tubuh Pak Imam yang sudah mula mengepam. Di luar bilik Bung kelihatan gelisah sambil mengepit kedua dua belah tangan di celah kelengkang nya. Di selang seli dengan memasuk kan tangan kedalam baju kurung Kedah untuk meramas ramas tetek nya sendiri. Dia seolah olah terkilan dan mengharap kan bahawa bukan Noi tetapi dia sendiri yang sedang menjadi BAHTERA yang sedang di LAYARI oleh Pak Imam. Di dalam bilik Pak Imam terus mendayung, pelbagai tektik dan teknik di laku kan, terutama bila tiba di kawasan yang begitu begelora. Noi yang kelihatan menyukai dayungan Pak Imam mengikuti sahaja setiap arahan, tambahan bila Pak Imam berkata, Noi, kita kena berhati hati bila tiba di tempat yang begelora, takut nanti terempuh terumbu karang, baru nanti kita mati lemas bersama tanpa sempat mengucap saperti mana yang berlaku ke atas kapal Tittanic. Iya Noi faham, biar lemas di dalam kenekmataan tetapi jangan mati lemas balas Noi sambil mengerak kan ponggong nya mengikut rentak yang sedang Pak Imam lakukan.

Di luar bilik, Bung yang nafsu shawat nya sudah semakin begelora bak hentakan ombak ke pantai setiap kali bila tiba musim tengkujuh, dengan lemah gemalai mengatur langkah menuju kerumah nya. Sambil menapak dia mula mencari akal, bagaimana dia nak ketemu dengan Pak Imam untuk DI SUNAT KALI KEDUA tanpa di syaki oleh Noi dan Ijal. Kerana kini hasrat nya begitu membara untuk meminta bantuan Pak Imam untuk melunas kan tuntutan batin nya setelah menyaksikan keseronokan Noi yang menerima belaian mesra dari Pak Imam. Dia juga seolah olah berharap agar Pak Imam akan berterusan MENYUNAT nya. Dengan langkah yang lemah longlai Bung memasuki rumah di mana anak nya Ijal sedang menyiarap di atas tikar getah sambil menonton T.V jenama Singer yang baru sahaja habis bayaran ansuran bulanan nya oleh SAHABAT Bung, seorang Mat Bangla. Kini si Mat Bangla sudah di tangkap pehak berkuasa. Dek kerana itu lah maka Bung akan terus berikhtiar agar Pak Imam sudi melakukan SUNATAN KEDUA keatas diri nya. Mak dari mana dan mana kak long? sepontan Ijal bertanya setelah melihat ibu nya. Ah, mak kerumah Mak Lijah kau. Eer, eer kak long kau, mungkin kerumah Pak Imam untuk mempastikan SUNATAN yang baru di laku kan selamat balas Bung dengan kaedaan sedikit terketar ketar. Oh begitu balas Ijal pendek dan terus menonton T.V. Ibu nya pula terus kebilik. Itu lah pun TUGAS WAJIB mereka tiga beranak menonton T.V terutama cerita Hindustan. Sebaik masuk sahaja ke dalam bilik tidur nya, Bung terus menanggalkan pakain nya sebelum baring terlentang di atas katil. Dia cuba melupakan perbuatan anak nya dengan Pak Imam tetapi tak berjaya. Setiap kali dia ingin melupakan, gambaran tersebut terus bermain di dalam benak nya dengan begitu jelas, terutama pergerakan keluar-masuk baatang Pak Imam kedalam lubang nonok anak nya. Dia kala itu ada juga perasaan memarahkan pehak berkuasa yang telah memisahkan nya dengan si Mat Bangla. Kalau lah si Rasheed ada, boleh juga batang nya mententeramkan kekecamokan yang sedang di alami oleh lubang nonok ku ini fikiran yang sepontan menerjah ke dalam benak Bung. Setelah habis ikhtiar maka terpaksa lah Bung mengunakan tangan dan jari untuk mententeramkan di bahagian bahagian tubuh nya yang sedang bergelora itu. Lama juga Bung melayan fikiran nya sebelum terdengar suara Noi. Bung segera berpakaian dan keluar untuk mendapat kan anak nya.Untuk mengelak kan dari di dengar oleh Ijal, Bung memberi isyarat agar Noi ke dapur. Sambil berdiri dalam kaedan seolah olah berhimpit, Bung yang sudah pun tahu apa yang telah pun berlaku, pura pura bertanya, Noi, bagaima mana dengan SUNATAN tu. Hari pernikahan kau pun hanya tinggal seminggu saja lagi?. Emak jangan risau, semua nya beres dan Pak Imam hanya akan melakukan PEMERIKSAAN terakhir di malam jumaat nanti dan akan terus melakukan sekira nya saya masih memerlukan PERTOLONGAN nya Jawab Noi dengan selamba. Masa kau pulang tadi Pak Imam sedang buat apa? Bung yang sudah tak sabar untuk DI SUNAT KALI KEDUA bertanya. Oh dia sedang MENGALIN PAHAT nya sebagai persiapan kot kot ada orang yang memerlukan SUNATAN. Balas Noi dan minta izin untuk kebilik dengan alasan untuk berihat kerana kepenatan setelah DI SUNAT oleh Lebai Jusuh dengan begitu lama dan rakus sekali.. Setelah Noi ke bilik nya, Bung keruang tamu dan memberitahu Ijal, Ijal, mak mengantuk, nanti bila kau nak tidur mati kan switch T.V dan lampu, tau? Baik lah emak, selamat malam balas Ijal.

Bung kebilik nya sambil memikirkan cara untuk kerumah Pak Imam. Sebaik melihat tingkap bilik nya, Bung tersenyum sambil berkata di dalam hati, Dulu melalui tingkap ini lah si Rasheed masuk dan melalui tingkap ini juga lah aku akan keluar Bung segera mengenakan baju potongan kelawar berwarna gelap tanpa seluar dan baju dalam. Bukan nya apa, untuk menyenangkan diri nya mau pun Pak Imam sekiran nya hajat untuk di SUNAT KALI KEDUA mau di sempurnakan oleh Pak Imam. Kalau Pak Imam buat buat liat dia sudah bersedia untuk melembutkan keliatan Pak Imam sehingga berlaku SUNAT KALI KEDUA Kalau daging mentah kegemaran si batang sudah terhidang masa kan Pak Imam dapat memtenteramkan batang nya yang pasti mencanak keras bak besi yang di tarik oleh kuasa magnet fakir Bung. Dengan kaedaan berhati hati, Bung membuka tingkap bilik setelah pasti bahawa pintu nya sudah di selak dengan sempurna. Bung mengangkang melepasi tingkap dan merasa sedikit menyesal kerana alur nonok nya terasa sedikit sakit setelah bergesel dengan bendul tingkap. Bila semua nya sudah selamat Bung menapak menuju kerumah Pak Imam. Dek kerana sudah biasa dengan kaedaan sekeliling, Bung berjaya tiba ke rumah Pak Imam tanpa tersadung tunggul tunggul atau pun terpijak duri. Sebelum mengetuk pintu rumah Pak Imam, Bung meninjau kaedan dalam rumah tersebut dari rekahan dinding. Dia kelihatan terpegun bila melihat Pak Imam sedang melakukan sesuatu ke atas batang nya. Buah buah landu nya seolah olah di rendam dalam sebuah bekas yang mengandunggi beberapa jenis bung, batang nya yang menegang pula kelihatan di balut dengan good-morning towel. Setelah puas melihat, Bung mengetuk tingkap bilik rumah Pak Imam sambil bersuara pelahan, Pak Imam, Bung di luar ni, boleh saya masuk. Dalam kaedaan sedikit kelam kabut Pak Imam berkata di dalam hati, Noi yang baru aku SUNAT sudah pun pulang kerumah nya dan mengapa ibu nya datang? Bertujuan baik atau bagaimana Setelah agak lama Pak Imam termenung baru dia menyuruh Bung ke pintu dapur walau pun di kala itu fikiran nya masih bercelaru dan menuju kea rah pintu dapur dalam kaedaan telanjang bulat dengan batang nya yang masih di bebat. Sebaik pintu di buka dengan selamba Pak Imam bertanya akan kehadiran Bung yang kelihatan biasa saja. Lantas Pak Imam bertanyakan hajat Bung. Dengan selamba Bung menjawab, Saya kemari kerana mempunyai satu hajat yang besar. Sebenar nya saya mengendap dan mengetahui apa yang telah berlaku di antara Pak Imam dan anak saya. Juga dek kata kata yang Pak Imam ucap kan di kala sedang bermesra dengan Noi telah mendorong saya untuk kemari. Kalau kedatangan saya menyusah kan atau menganggu Pak Imam yang sedang melakukan sesuatu keatas batang Pak Imam elok lah saya pulang dulu Eh tidak, kedatangan kau tidak menganggu malah menceriakan hati saya. Tapi maaf kan kaedaan saya iya Bung. Eeer kau tak marah ke dek perbuatan saya dengan Noi? Pak Imam bertanya sambil memimpin tangan Bung menuju ke bilik tidur nya. Apa yang saya ingin tahu ada lah, semasa Pak Imam membuat pancutan, adakah iya nya di luar atau kedalam rahim anak saya? Kalau marah sudah pasti saya kemari bersama sama dengan Noi dan orang kampong balas Bung. Sebelum menjawap pertanyaan Bung, Pak Imam kelihatan mengaru kepala nya dan dengan selamba dia menjawab, Di atas permintaan Noi, saya pancut dalam kerana Noi berkata dia tidak akan mendapatkan kepuasan

kalau saya pancut luar walau pun saya telah menyatakan bahawa dia mungkin mengandun. Oh begitu, tak apa lah kalau dia mengandung elok juga, bukan senang nak mendapatkan zuriat orang ALIM lagi pun mereka akan bernikah tak lama lagi Balas Bung sambil menanggalkan pakaian nya setelah di suruh. Pak Imam yang masih berdiri memerhatikan bentok tubuh badan Bung sambil membuang bebat yang sedang membaluti batang nya yang kelihatan masih keras. Di kala itu Pak Imam mengusik, Mak dan anak sama saja, tengok tu bulu puki nya bukan main merimbun saperti semak samun yang tak pernah di tebas. Biar kan lah iya nya begitu, kalau iya pun bukan ada apa apa yang ingin melalui lorong nya. Eh hampir lupa pula, apa sebenar nya hajat kau kemari? Kalau Pak Imam sudi saya yang sudah hampir sepuluh tahun menjanda ingin di SUNAT BUAT KALI KEDUA. Kalau begitu elok lah kau baring di atas tikar mengkuang itu dulu sambil aku membuat persiapan untuk melakukan upacara SUNAT itu nanti. Pak Imam terus beredar kedapur dengan membawa sejenis mangkok dan towel good-morning. Bung terus baring terkangkang sambil menghayalkan keseronokan bila di SUNAT nanti. Maklumlah sudah menjanda lebih sepuluh tahun tentu saja banyak saluran saluran sensitive yang tersembat. Beberapa ketika selepas itu Pak Imam muncul dengan membawa dua bekas, satu besar dan yang satu lagi kecil saja. Yang besar berisi dengan air panas suam dengan good-morning towel terendam di dalam nya. Yang kecil berisi air biasa dan beberapa jenis bunga bungaan. Bung segera menyusun beberapa biji bantal agar kepala nya terdongak sedikit. Pak Imam menempatkan bekas yang kecil itu sehingga menyentuh alur bontot Bung sebelum dia duduk dengan merapatkan ponggong nya ke bekas tersebut. Ke dua dua buah landu nya di rendamkan kedalam bekas tersebut. Selang beberapa ketika Pak Imam melumurkan batang nya dengan sejenis minyak yang kata nya di hasil kan dari buah keras sebelum membebat nya dengan towel good-morning yang kelihatan sedikit berasap. Selesai membebat, Pak Imam membiarkan batang nya berihat di alur lubang nonok Bung sambil meletakkan kedua dua belah tangan kearah belakang yang bertindak sebagai penyokong. Setiap pergerakan dan perbuatan Pak Imam di amati oleh Bung tanpa mengajukan apa apa soalan. Kedua dua kaki Pak Imam yang di lunjurkan di kiri dan kanan tubuh Bung kini mula memainkan peranan. Ibu jari nya mula mengeletek tubuh Bung di kawasan yang berhampiran dengan buah dada nya. Bung kelihatan kegelian. Melihat kan yan Bung seolah olah dalam kaedaan kebingunggan, Pak Imam menjelaskan. Kedua dua buah landudi rendam bertujuan agar cecair nekmat yang bakal di pancut kan akan menghasilkan cecair yang banyak dan pekat. Batang nya di bebat agar iya nya lebih bertenaga dan akan memuaskan setiap lubang nonok yang bakal menerima tujahan nya untuk di SUNAT. Bung kelihatan tersenyum setelah mendengar penjelasan dari Pak Imam. Setelah sepuluh minit Pak Imam menempatkan buah landu di dalam bekas yang berisi air dan beberapa jenis bung serta bebatan di batang nya sudah semakin sejuk, Pak Imam menyuruh Bung naik keatas katil dengan alasan dia ingin melakukan PEMERIKSAAN sebelum melakukan upacara SUNAT Sambil menopok nopok tundun Bung yang sedikit membukit, Pak Imam bersuara, Malam ini biar lah Pak Imam melakukan upacara MENYUNAT dulu. Malam esok kalau kau sudi datang lagi boleh lah Pak Imam tolong cukurkan bulu bulu tundun kau yang merimbun ini

Bung yang sebenar nya sudah begitu bersedi untuk di SUNAT membalas, Kalau itu yang Pak Imam perkatakan saya ikut saja dan malam esok saya pasti datang sekiranya perbuatan MENYUNAT itu nanti memberikan satu kepuasan yang sudah lama menghilang. Itu sudah pasti, kau lihat lah sendiri betapa bertenaga nya batang Pak Imam ni yang bakal di pergunakan sebagai alat untuk MENYUNAT. Sebagai permulaan biar lah lidah Pak Imam yang merasa untuk memastikan sama ada garam dan rempah rempah nya cukup atau pun tidak. Kalau boleh biar lah iya nya secukup rasa baru seronok Pak Imam melakukan SUNATAN nanti. Iya lah, lorong yang sudah lama tidak di lalui, takut juga kalau kalau bijik kelentit kau sudah kolop semula dan parit nya pula mungkin sudah tersumbat. Kalau kaedaan nya demikian sukar juga Pak Imam nak melakukan SUNATAN. Pak Imam berkata seolah olah mempercayai bahawa lubang nonok Bung sudah lama tak di teroka, Wal hal baru beberapa minggu sahaja, itu pun keran si Rasheed di tangkap oleh pehak berkuasa. Pak Imam segera melebarkan kangkang Bung sebelum lidah nya meneroka alur nonok yang sudah sedikit lembab. Pada permulaan upacara, Pak Imam mengunakan lidah nya untuk bermain main dengan biji kelentit Bung yang ternyata sudah mula mengeras. Pak Imam tersenyum sebaik mendengar rengekan Bung, Oh Pak Imam sedap nya, lakukan lama lama sikit di bahagian itu Puas dengan biji kelentit Bung, lidah Pak Imam yang kesat itu mula menyusuri alur nonok Bung yang ternyata semakin becak. Bung yang sudah mula merasa kan suatu keenakan mula mengerak kan ponggongnya. Pak Imam yang faham dengan bahasa badan seorang wanita yang sedang mengalami keseronokan mula memecal mecal ke dua dua belah tetek Bung yang di rasakan semakin mengkal dan kenyal. Dalam pada itu kedengaran Bung bersuara, Pak Imam, boleh tak kita tukar posisi, iya lah posisi 69, sekurang kurang nya dapat juga tangan saya menelus manja batang Pak Imam dan akan mengolom serta menghisap nya, itu pun kalau tidak melanggar pantang larang. Elok juga, saja Pak Imam tak bersuara kerana takut kau tak sudi. Balas Pak Imam dan terus keposisi 69. Bung semakin mempergiat kan elusan serta koloman keatas batang Pak Imam yang pada pendapat nya begitu sasa dan memukaukan. Sekonyong konyong lidah Pak Imam terhenti dari menerokai alur nonok Bung setelah dia merasa sesuatu yang menyeronok kan sehingga dia bersuara dalam kaedaan terketar ketar, sehingga pongong Pak Imam terangkat angkat serta bergerak ke kiri dan kekanan mengikut alunan nonyotan Bung Oh Bung, sedap nya, pandai sungguh mulut kau memainkan peranan tak macam Noi. Terus kan oh Bung terus kan, tunjukkan kepandaian kau. Bung sedap nya seeedddaaaapppp. Saya geram dengan batang Pak Imam yang seolah olah menyerupai tongkat semasa Pak Imam sedang berkhutubah. Noi masih mentah dan tak punyai pengelaman. Balas Bung setal mulat nya melepaskan batang Pak Imam dari hisapan. Mereka menyambung semula upacara yang menghayalkan mereka berdua sehingga lah Bung bersuara, Pak Imam, masih belum sampaikah masa nya untuk di lakukan SUNATAN KALI KEDUA ke atas diri saya. Hari pun sudah hampir subuh, nanti terlambat pula dan saya takut kesiangan, nanti apa pula akan di perkatakan oleh kedua dua anak saya dan orang kampong bila melihat saya keluar dari rumah Pak Imam. Sambil melihat jam di dinding Pak Imam pun bersuara sambil menolak tubuh Bung agar dia baring terlentang, Betul juga kata kau tu dan bahagian itu sudah pun boleh DI SUNAT. Pak Imam lalu melutut di celah kelengkang Bung sambil menonyoh nonyoh kan batang nya yang masih keras sebelum mengemam tundun Bung yang bushy dan tembam dengan mulut nya. Lama juga Pak Imam

yang kelihatan agak ceria melakukan tugas tersebut sebelum di sergah oleh Bung, Apa yang Pak Imam tunggu lagi, ke kena melakukan jampi serapah sebelum melakukan SUNATAN? Tidak juga, tapi aku begitu seronok mengemam tundun kau yang agak tembam bak kih pau. Dah lama aku mengidan kan tundun yang sebegini. Bersedia iya Bung, aku akan melakukan SOFT LANDING. Pak Imam menjelaskan. Elok juga kalau di laku kan demikian kerana baru pertama kali lubang nonok saya akan DI SUNAT oleh senjata yang agak sasa setelah sepuluh tahun gersang(Bung berbohong, kerana sebelum ini batang si Rasheed puas melanyak lubang nonok nya) dah tu tumpul pulak Balas Bung sambil melebarkan kangkang nya. Dengan cermat Pak Imam sambil tersenyum menyorongkan batang nya kedalam lubang nonok Bung yang di rasakan sedikit sempit. Bung mengangkat sedikit kepala nya untuk menyaksikan kemasukan batang Pak Imam yang kini sudah melepasi takuk nya. Bagaimana Bung kepala SCUD sudah terbenam, boleh Pak Imam menerus kan perjalan SCUD sehingga ke G-Spot kamu? Pak Imam bertanya setelah melihat kaedaan Bung sedikit mencemek. Laku kan lah, tapi dengan cara SOFT LANDING, jangan di lakukan dengan cara yang agak rakus, takut pula nanti SUNATAN akan menyakit kan lubang nonok saya iya Pak Imam. Kalau sudah merasa kesakitan mungkin selepas ini saya tidak akan mengizinkan Pak Imam melakukan SUNATAN kata Bung sambil melihat kaedaan SCUD yang mula terbenam sedikit demi sedikit. Sebaik saja kepala SCUD menyentuh G-Spot sebagaimana yang di harap kan, Pak Imam membiarkan dulu SCUD nya berterusan dalam kaedaan demikian terbenam tanpa di gerakkan. Ternyata Pak Imam melakukan SUNATAN dalam kaedaan Slow & Steady. Takut juga kalau Bung benar benar mengotakan kata kata nya. Nanti tak berpeluang untuk Pak Imam melakukan SUNATAN lagi. Baru rugi besar. Bung kelihatan tersenyum sambil menyua kan tetek untuk di pecal serta dihisap puting nya oleh Pak Imam semahu mahu nya. Mereka berpelokan buat seketika sambil bertukar menghisap lidah pasangan masing masing. Sambil memelok erat tubuh Bung, baru kelihatan ponggong Pak Imam di gerak kan turun-naik, turun-naik. Sesekali suara Bung memecah kesunyian, Pak Imam, sedap nya. SCUD Pak Imam di rasa terbenam jauh kedalam lubang nonok saya dan rasa sedap nya sehingga mengigit jari. Masa kan Bung tak tahu, saya ni jenis suka menolong, tambahan apa bila mengetahui bahawa cecair yang terdapat di dalam telaga bunting kamu tak pernah di ganti. Masa nya akan tiba untuk menganti cecair yang baru. Bila Bung sudah nak klimaks nanti keluar kan kesemua nya cecair yang sudah lama bertakung tu Pak Imam berkata dan terus mengepam. Kini SCUD Pak Imam atau Lebai Jusuh sudah hampir dua puloh minit mengerudi bila Bung berteriak, Pak Imam, gerudi laju sikit, minyak dah di ketemui dan akan membuak keluar pada bila bila masa sahaja lagi, oh, oohhh, eeerrrr. Mendengarkan erangan Bung yang sedang di landa satu kenekmatan, Pak Imam lantas memelok erat tubuh Bung serta melajukan pengerudian nya dengan harapan dapat membantu Bung dalam mencari satu kepuasan yang tidak akan di lupai sehingga bila bila Kerana sebelum upacara BERSUNAT bermula, Bung menyatakan kekaguman nya keatas senjata tumpul milik Pak Imam yang akan di guna kan sebagai salah satu dari peralatan untuk BERSUNAT. Bah kan beberapa kali Bung mencium kepala PAHAT itu dengan menyatakan, bahawa ini lah kali pertama saya mampu memegang dan melihat sesuatu yang begitu sasa dan bertenaga. Di harapkan iya nya dapat

membantu kelancaran upacara BERSUNAT nanti. Mengingati kata kata Bung itu, Pak Imam menegakkan tubuh serta melunjurkan kedua dua belah kakinya di kiri dan kanan tubuh Bung serta menarik kedua dua tangan Bung agar tubuh nya dapat di bangunkan. Pak Imam bercadang agar Bung sendiri melakukan pengerudian dalam kaedaan duduk dan bertentang wajah. Sekurang kurang nya dapat juga dia melihat memek muka Bung semasa dia klimaks nanti serta menekmati MINYAK yang bakal membuak keluar. Bila merasakan Bung dan diri nya sudah di dalam kaedaan selesa, Pak Imam menyuruh Bung mengerak kan ponggong nya dengan cara yang di sukai nya sambil bersuara, Bung elok lah kau sendiri melakukan ayakan baru nanti minyak yang bakal di hasilkan dari dalam perigi bunting kau itu dapat mengalir keluar sehingga perigi bunting kau kering sebelum SCUD Pak Imam memuntah kan cecair baru sebagai ganti untuk memenuh kan semula perigi bunting kau itu. Bung akur serta mengerak kan ponggong nya kedepan-kebelakang, kekiri dan kekanan. Kini Pak Imam terpaksa memelok erat tubuh Bung kerana pergerakan ponggong nya sudah tidak begitu stable dan Pak Imam khuathir kalau kalau SCUD nya tercabut dan membuat tembakan di luar LAPANG SASAR baru nanti Bung tidak berhasil untuk menekmati satu kepuasan. Selang beberapa lama Bung berteriak, Pak Imam, minyak yang di gerudi sudah nak memancut keluar. Tolong tekan SCUD tu jauh kedalam lagi hingga sampai kedasar telaga bunting saya, oh Pak Imam, nekmat nya. Pak Imam yang pada mulanya hanya memelok erat tubuh Bung kini turut mengerakkan ponggong nya kedepan ke-belakang untuk membantu Bung dalam mancapai satu kepuasan. Akhir nya pergerakan tubuh mereka berdua terhenti. Pak Imam melepaskan pelokan dan mengelding kan tubuh nya kebelakang sedikit untuk melihat hasil minyak yang membuak keluar dari dasar perigi bunting Bung. Mereka berdua tersenyum puas bila melihat buihan minyak yang keluar dari celah SCUD Pak Imam yang masih terendam. Bung mengusik, I tu belum lagi pancutan yang akan di lakukan oleh si SCUD, kalau sudah di lakukan mungkin bertambah lagi minyak yang akan melimpah keluar. Pak Imam, lama lagi ke ledakan itu akan berlaku?. Boleh tahan lama lagi, mungkin setengah jam baru selesai, mengapa, kau dah penat ke? Pak Imam bertanya Tak lah, saya lebih suka kalau dalam hal SUNAT MENYUNAT ini mampu Pak Imam laku kan dengan agak lama. Dengan arwah suami saya dulu, abang Dolah, tak sampai sepuluh minit GAME sudah selesai.balas Bung. Tak sampai pun seminit selepas Pak Imam mencabut SCUD nya yang baru saja melepas kan cecair pekat sebagai ganti untuk mengisi semula perigi bunting Bung yang sudah kekeringan kedengaran orang memberi salam. Dengan pantas Pak Imam mematikan api bilik sambil menyuruh Bung menyelimut tubuh nya dengan gebar. Sebaik saja pintu depan di buka kelihatan tok siak bernama Badar sedang tercegat di muka pintu tersebut dan terus bersuara, Pak Imam, makmum sudah lama menunggu, waktu subuh pun dah nak tiba, mereka tertunggu tunggu kan Pak Imam. Oh eeerrr, aku kesiangan rupa nya, malam tadi aku WIRID agak lama dan tak tau bila tertidur. Mengapa tidak kau saja mengimam kan? kata Pak Imam. Eerrr, saya kurang yakin dengan bacaan kunut dan tak tau apa yang nak di wiritkan sert a berdoa setelah selesai solat nanti, elok saja Pak Imam cuci muka, salin pakaian dan ke mesjid dengan segera balas si Badar.

Pak Imam serba salah kerana si Badar masih di muka pintu. Nak tak nak di kena ikut kan saja kehandak si Badar kalau tidak nanti takut pecah pula tembelang nya yang berjaya di tutup rapat sehingga ke saat ini. Sebelum Pak Imam melangkah keluar Bung sempat berbisik, Tak mandi dah terus nak mengimam kan sembahyang, sah ke?. Sebentar lagi saya akan pulang dan akan kembali semula keranasaya perlukan ulangan, tak puas pula rasa nya Bung menegur sambil mengenakan pakaian nya. Nak buat macam mana dah darurat. Elok juga kalau boleh datang lagi kerana SUNATAN yang baru di lakukan agak kurang sempurna balas Pak Imam dan terus mendapatkan si Badar yang masih menunggu. Sambil mengatur langkah dengan begitu berhati hati dek kerana TERANG TANAH saperti kata orang tua tua hati kecil Bung berkata kata, Lebai Jusuh yang di iktiraf sebagai Imam oleh para penduduk kampong nya ternyata seorang Imam yang sesat. Tapi kalau dia tak sesat susah juga, tak kan dia nak bermesra dengan aku dan Noi. Sesat pun sesat lah, janji aku dua beranak puas. Sebaik tiba di bahagian bilik rumah nya, dengan cermat Bung membuka daun tingkap dan terus mengangkang untuk masuk.. Bung merasa lega kerana kedua dua anak nya sedang nyenyak dan segera merebah kan tubuhnya ke atas katil untuk tidur kerana semalaman dia menjadi pasangan kepada Pak Imam yang tekun BERWIRID sehingga di celah kelengkang masih di rasa melenggas. Majlis itu menjadi semakin meriah bila pehak keluarga Masri sendiri turut menyumbang agar majlis itu di jalan kan serentak kerana mereka tidak akan mengadakan acara menyambut menantu dimana Masri yang bertugas di Felcra gugusan Tasik Chini hanya di benarkan bercuti selama seminggu. Pehak Bung pula bersetuju setelah di berbincang dengan Pak Imam. Hari ini di kawasan rumah Bung yang kampong nya bersempadan dengan penempatan Orang Asli di kawasan tasik Chini kelihatan ramai yang berkunjung. Maklum lah upacara pernikahan Noi dengan Masri akan di adakan ke esokan hari nya. Pak Imam juga turut menyebok dengan alasan untuk meneggur sekira nya ada perkara yang tidak mengikut peraturan. Di kala itu Pak Imam kelihatan terpegun kerana dari kalangan para hadirin ada beberapa orang yang rambut mereka kerinting dengan hidung yang agak penyek. Bila di tanya baru lah Pak Imam tahu siapa mereka orang asli di kampong seberang. Si Ijal pula kelihatan begitu mesra dengan pemuda dan pemudi tersebut. Baru lah si Bung tahu bahawa kehadiran mereka merupakan undangan anak nya Ijal. Patut pun sebelum ini Ijal kerap menghilang, dengan alasan mengikut kawan kawan kehutan untuk mencari rotan. Tak sangka pula kawan kawan Ijal merupa kan pemuda dan pemudi orang asli. Patut pun akhir akhir ini wajah Ijal mirip wajah kawan mereka dan rambut nya pun kerinting. Kehadiran mereka ternyata tak merugi kan kerana mereka semua agak rajin, mereka lah yang membantu untuk mendiri kan bangsal dan sebagai nya. Yang menjadikan Bung terkilan bila melihat si Ijal begitu mesra dengan seorang gadis dari puak puak tersebut yang bernama Kuntum. Tapi bila Bung ajukan persoalan itu kepada Pak Imam, Pak Imam menyatakan iya nya tak salah walau pun Ijal berhajat untuk mengawini si gadis tersebut. Yang Pasti dia kena di SUNAT dulu sebelum bernikah kerana menurut kata Pak Imam, puak ini tidak bersunat dan biji kelentit mereka agak panjang. Bila mendengar kan perkataan BERSUNAT Bung tersenyum sambil memandang kearah Pak Imam.Pak Imam yang faham akan maksud senyuman Bung bersuara, Mengapa kau tersenyum, salah ke apa yang

aku kata kan. Salah tu memang lah tak salah, tapi saya khuatir kalau kalau apa yang berlaku keatas diri Noi akan berlaku keatas diri si Kuntum pulakata Bung. Kalau sudah rezeki aku, nak buat macam mana. Sama juga dengan diri kau, siapa sangka kita perpeluang untuk WIRID bersama dan yang terakhir barlaku malam tadi, tak kan kau dah lupa kot balas Pak Imam sebelum Bung beredar kerana di panggil oleh se seorang. Ke esokan hari nya Masri terpaksa memegang tangan Lebai Jusuh yang bertindak sebagai juru nikah. Sebenar nya bagi pehak Bung, Noi dan Pak Imam sendiri berhajat sangat agar pernikahan tersebut berjalan lancar, kerana dalam perut Noi sudah terhasil sesuatu dari benih Lebai Jusuh. Akhir nya apa yang Noi dan Masri hajat kan tertunai dengan jaya. Upacara jamuan pun begitu juga, berjalan dengan lancar. Di sebelah malam pula kawan kawan Ijal menghadiahkan persembahan nyanyian dan tarian cara mereka. Dikesempatan itu Ijal dan Kuntum kelihatan berjoget bersama. Bila Bung ajukan perkara itu kepada Pak Imam, senang saja jawapan yang Pak Imam berikan, Biarkan lah, Ijal pun dah dewasa kalau si Kuntum menjadi pilihan nya elok saja kau terima. Mendengarkan itu Bung terdiam dan memisikkan sesuatu ke telinga Pak Imam sebelum dia pergi untuk mendapatkan Noi dan Masri. Noi yang faham akan maksud kata kata ibu nya hanya mengangguk kan kepala. Ijal dan Kuntuk kelihatan semakin mesra sehingga lah kedengaran di telinga Bung kata kata seorang gadis dari puak itu, Mak Chik jangan risau, si bapak Kuntum yang menjadi Tok Batin di tempat kami menyukai anak Mak Chik dan tidak kesah akan kemesraan anak nya dan anak Mak Chik. Mendengar kan itu Bung terdiam dan si Noi pula kelihatan tersenyum sambil bermain mata dan Pak Imam yang masih berada di sisi ibu nya. Acara tarian dan nyanyian masih lagi rancak, Noi meminta izin untuk meninggalkan majlis dengan alasan abang Masri nya sudah mengantuk. Bung hanya mengangguk kan kepala dan terhenti untuk berkata kata setelah melihat Ijal dan Kuntum menghampiri setelah para hadirin yang dewasa dan tua meninggalkan majlis. Belum sempat Ijal nak mengajukan sesuatu, tok siak yang bernama Badar berserta dengan ahli kariah yang lain muncul dan tok siak terus bersuara, Kak Bung kami minta dari dulu, hari pun dah jauh malam dan Pak Imam kalau BERWIRID nanti jangan lah kesiangan saperti hari itu iya?. Terima kasih kerana sudi meraikan majlis kami yang tak seberapa balas Bung. Pak Imam hanya tersenyum tanpa berbicara. Setelah Tok Siak and the gang beredar Ijal pun bersuara, Emak, mereka semua akan bermalam di sini kerana pagi pagi esok mereka akan membantu untuk mengemas, Ijal rasa elok lah yang lelaki tidur di bilik Ijal dan yang perempuan tidur di bilik emak Ramai tu, habis emak nak tidur di mana? ibu Ijal bertanya. Emak bukan tak biasa, tidur saja di rumah Pak Imam, tak kan Pak Imam yang ahli dalam perihal SUNAT MENYUNAT tak izin kan kot balas Ijal selamba dan Bung kelihatan terkedu mendengar apa yang anak nya Ijal perkatakan. Sepontan terdengar jawapan dari Pak Imam, Bung, kalau kau sudi mari lah, aku pun dah mengantuk, nanti takut kesiangan lagi macam hari tu, baru nanti Tok Siak atau Bilal Badar dan jemaah ternanti nanti dan Pak Imam pun terus melangkah dengan gagah menuju kerumah nya, Bung saperti orang mengantuk di sorongkan bantal segera mengatur langkah membontoti Pak Imam. Sebaik tiba kedalam rumah, Pak Imam mengajak Bung tidur dulu sebab kepenatan dan mengantuk Kalau berbeluang sebelum subuh nanti bari kita mengada kan upacara SUNAT MENYUNAT bagai mana, kau

setuju? Pak Imam bertanya. Saya mengikut saja balas Bung pendek walau pun di kala itu dia benar benar sedang mengharap. Bung, Bung bangun hari dah subuh ni, saya nak ke surau Kedengaran suara Pak Imam sambil mengerak kan tubuh Bung yang sedang berdengkur. Tak sempat lah iya Pak Imam? Bung bertanya setelah melihat Pak Imam sudah bersiap siap untuk ke suaru, Nak buat macam mana, sudah masuk waktu. Malang sungguh kau iya SCUD. Kalau kau sanggup menunggu nanti kita usaha kan setelah saya pulang dari surau Balas Pak Imam sambil memperaga kan bentukan kemah pada kain pulikat di celahkelengkang nya. Selesai mengimam kan sembahayang subuh Pak Imam bergegas pulang, tak macam hari hari biasa dia akan berborak dulu dengan Badar and his gang. Dia terpaksa beredar dengan alasan PERUT MEMULAS, sebenar nya yang MEMULAS merupakan sesuatu yangterdapat di bawah perut nya, benda itu pula boleh mengeras dan mengendur dan kini sedang mengeras. Pak Imam benar benar menjadi Lebai Malang kerana sebaik saja dia masuk kedalam bilik di lihat nya Bung tiada. Puas dia memanggil nama Bung tapi tiada sahutan.Nak tak nak terpaksa lah di mengocoh sendiri SCUD nya sehingga dia menanggis dengan mengeluarkan air mata yang agak pekat. Dah lah begitu banyak pula. Di halaman rumah Bung riuh rendah suara kawan kawan Ijal yang kelihatan sedang membersih kan halaman rumah. Teringat akan janji janji nya kepada kawan kawan Ijal Bung terpaksa pulang awal kerana dia perlu menyedia kan ROTI JALA sebagai sarapan untuk kawan kawan Ijal. Sambil menyiapkan sarapan sempat juga Bung pasang telinga setiap kali melintasi bilik tidur Noi dan menantu nya. Ada seketika tu Bung seolah olah tergama bila mendengar menantu nya bersuara, Baru sebentar tadi kita baru selesai dah nak lagi, isteri abang ni kuat main lah, kalau berterusan begini susah lah abang yang kurang tenaga ni. Tengok ni nak suruh keras semula bukan main sukar Itu apa susah nanti abang berjumpa lah dengan Pak Imam dan mintak pertua dari nya. Saya dengar dia agak pandai, menyunat kan gadis berusia sembilan belas tahun dia mampu Kedengaran Noi bersuara yang menjadikan Bung satu macam dan terus kehalaman rumah untuk bersama sama dengan kawan kawan Ijal. Kawan kawan Ijal kelihatan begitu ceria, mana tak nya, di hidangkan dengan roti jala lah kata kan. Sambil melayan kawan kawan Ijal bersarapan sekonyong konyong Bung melihat kelibat Pak Imam di ikuti oleh Badar and his gang. Mereka semua kelihatan tersenyum bila di pelawa untuk bersarapan sama. Oh roti jala dengan kuah kari, ini yang best, perut pula sedang mengalunkan irama keroncong Badar bersuara sambil mata nya tidak berkelip kelip memerhatikan se seorang. Hai Badar lama sangat kau merenung budak itu, berkenan ke? Kalau kau nak tahu, nama nya Melor dan ayah nya ahli menyumpit, mungkin kau dah terkena sumpitan asmara kot Bung mengusik. Apa yang nak kau malukan. Kalu kau nak nanti aku risik kan, kau pun masih bujang, kalau iya pun minggu depan aku akan ke penempatan mereka untuk merisik kan bagi pehak si Ijal yang kelihatan macam belangkas dengan si Kuntum tu. Kalau berhasil nanti boleh lah kita mengada kan majlis yang mungkin lebih meriah dari ini, dua mempelai sekali lah kata kan Sampok Pak Imam. Kerja kemas mengemas sudah pun selesai Masri menghampiri ibu mertua nya sambil membisik kan sesuatu. Bila di suruh aju kan sendiri problem nya dia kata, Malu. Mahu tak mahu terpaksa lah Bung menyampaikan problem nya.

Oh itu kerja mudah, malam nanti kau datang bersama dengan isteri dan ibu mertua kau kata se seorang yang boleh menyelesaikan problem yang di hadapi oleh Masri. Malam yang di janjikan mereka bertika pergi kerumah Pak Imam. Di kesempatan itu seolah olah dari cahaya dahi Noi Pak Imam yang sudah tahu pura pura meramalkan, Dari penglihatan Pak Imam kelihatan kau ni BUNTING PELAMIN Tanda tanda kau akan mengandung sudah ada, iya lah pancutan pertama sudah tepat mengenai sasaran. Kalau tak di ubati kau pasti akan kerap mengandung, setahun satu, bagaimana? Pak Imam, kalau boleh lakukan lah sesuatu untuk menjarak kan. Kalau setahun satu teruk lah sepontan Masri yang tak tahu apa apa di sebalik cerita kebuntingan Noi mencelah. Kalau itu yang kau hajatkan kena lah mak mertua kau pulang kerana apa yang akan Pak Imam akan lakukan ada hubung kait dengan maruah kau berdua. Lalu Pak Imam memisik kan sesuatu kepada Bung. Dengan senyuman penuh bermakna Bung meninggalkan rumah Pak Imam. Sebaik sahaja Bung pergi Pak Imam pun menyediakan segala ramuan untuk mengubati Masri. Pada peringkat permulaan Pak Imam memicit-micit tapak kaki Masri konon nya untuk memcri punca masaalah yang di hadapi. Lama juga Pak Imam memicit sebelum di menyatakan bahawa banyak urat -irat utama dalam tubuh Masri yang bersimpul, masuk angin dan sebagai nya. Lalu Pak Imam menyuruh Masri baring terlentang dalam kaedaan telanjang untuk mengurut bahagian belakan, peha dan betis. Selesai di bahagian tersebut Pak Imam menyuruh Masri baring terlentang. Dengan jampi serapah Pak Imam mula mengurut bahagian ari ari, alur di antara bahagian ponggong dan buah landu. Setelah di urut beberapa ketika Pak Imam pun bersuara, Masri, kalau kau mau Pak Imam boleh tolong dengan memanjang kan senjata kau di antara satu dan dua inci lagi Belum sempat Masri menjawab, isteri nya menyampok, Pak Imam lakukan lah dan kalau dapat biar di tambah power nya dari 90 cc ke 250 cc. Boleh kan?. Itu perkara enteng, tapi kau yang kena laku kan baru mujarab bukan Pak Imam balas Pak Imam sebelum beredar untuk mengambil sejenis minyak. Tak lama Noi mengurut senjata suami nya, iya pun terus mengeras dan Pak Imam memberi isyarat agar mereka bersenggama kerana Pak Imam memerlukan cecair yang di hasil kan untuk tujuan tertentu. Tanpa segan silu Noi menanggalkan pakaian sebelum baring terlentang. Masri juga tanpa segan silu terus saja menyumbatkan senjatanya kedalam lubang nonok isterinya. Di kala mereka sedang berdayung, Pak Imam memberi sedikit petua bagaimana nak prolong the technique in fucking. Masri menuruti segala yang di ajar dan ternyata berjaya. Mana tak nya, sudah hampir setengah jam berdayung masih lagi terkapai kapai mencari tepian pantai. Setelah pancutan di lakukan, Pak Imam menyuruh Masri mencabut senjata nya. Pak Imam meraup setiap titisan cecair yang mengalir untuk di sapukan keperut dan kedua dua buah dada si Noi sambil memberi tahu Masri fungsi nya. Masri yang masih buta dalam banyak hal mengangguk kan kepala tanda setuju. Selesai melakukan itu, Pak Imam yang sudah stim dengan tergesa gesa pergi kedapur untuk mengambil daun daun sirih yang sudah di layur. Semangkuk air bercampur dengan beberapa jenis bunga bungaan dan sebesen air panas suam yang terendam di dalam nya towel good-morning.

Masuk sahaja kedalam bilik, Pak Imam bersuara, Noi, ini barang barang yang di perlukan untuk menambah tenaga juga menambah panjangkan senjata suami kau. Nanti Pak Imam ajar kan cara cara nya dan terus membuat praktikal untuk menjadi kan Noi semakin faham. Sebaik sahaja Noi menyatakan bahawa dia sudah faham, Pak Imam pun bersuara, Sebenar nya semasa kau melakukan kerja kerja itu, Pak Imam tak boleh bermalam di rumah ini, takut nanti pengubatan yang sedang kau laku kan tak mujarab, jadi Pak Imam bercadang untuk bermalam di rumah Badar saja. Esok pagi pagi Pak Imam akan melihat kerja tangan kamu, sekira nya tak sempurna Pak Imam sendiri akan melakukannya dan terus beredar. Mengetahui kemana tujuan Pak Imam sebenar nya, Noi mengusik, Kesian, Pak Imam terpaksa bermalam di rumah orang, tapi hati hati jangan kesiangan. Eh kau ni ada ada aja lah balas Pak Imam sambil menyuruh Noi mengunci pintu. Noi membontoti Pak Imam, sebelum mengunci pintu dan terlihat sesuatu yang membuat kain Pak Imam ternaik di bahagian celah kelengkang nya Noi berbisik, Baik Pak Imam pergi cepat, barang yang di bawah perut tu saya lihat sudah lain macam mungkin emak saya sudah lama menunggu. Saya dengar apa yang Pak Imam bisik kan ketelingaemak saya tadi usik Noi. Mana barang saya tak keras kerana menyaksi kan perbuatan kau berdua secara live sebentar tadi Pak Imam segera beredar setelah berkesempatan mengosok gosok perut Noi sambil memisik kan sesuatu, Selamat anak kita ya Noi Begitu lah hendak nya balas Noi Sebaik tiba di rumah Bung, dengan perlahan Pak Imam bersuara, Bung buka pintu, saya di luar ni Abang Jusuh, masuk lah, pintu tak berkunci, bukan setakat pintu saja kain pun sudah saya tanggalkan Bung yang sudah sekian lama menunggu menjawab. Baik lah sayang, abang Jusuh pun dah tak sabar menunggu balas Pak Imam. Masuk saja kedalam bilik Pak Imam yang terpegun melihat tubuh Bung yang sudah pun bogel terus memelok nya dan berbisik, Lain bunyi nya panggilan Bung kali ini. Dah lama saya bercadang untuk mengungkap kan panggilan tersebut. Iya lah, dalam kerja KEMBAJIKAN begini elok tidak di panggil dengan panggilan Pak Imam, janggal rasa nya. Bagaimana abang Jusuh setuju tak?. Panggil lah apa saja, janji barang saya yang kerap mengeras ini punyai tempat untuk beriadah balas Pak Imam sambil menanggalkan pakaiansebelum merebah kan badan nya di sebelah Bung. Sambil melakukan warm-up Bung dengan perasaan gembiri berbisik ke telinga abang Jusuh nya, Pandai abang Jusuh memperbodohkan Masri. Saya kira anak abang Jusuh yang di kandung oleh Noi sudah masuk dua bulan. Tak sangka benda ini(sambil mengusapusap batang Pak Imam yang sudah begitu keras) berjaya membuntingkan anak saya. Tapi jangan bunting kan saya sudah lah Bung berbicara. Di takdir kan terbunting, nak buat macam mana, kita terima aja lah. Saya juga merasa sedikit lega, tambahan bila melihat kan cara mereka MAIN sebentar tadi saya parcaya pasti Masri tidak mengsyaki sesuatu Balas abang Jusuh sebelum mulut nya mengerjakan tetek Bung silih berganti. Lama juga mereka warm-up sebelum Berkesudahan dengan tercapai nya misi yang mereka harap kan dengan begitu nekmat. Kedua dua mereka berpelokan serta terukir satu kepuasan di wajah mereka. Malam ini merupakan malam terakhir untuk Masri BERUBAT Pak Imam menerangkan sesuatu kepada mereka berdua dengan panjang lebar. Selesai sahaja Pak Imam membicarakan acara penutup, Masri dengan kaedaan malu malu bersuara, Pak Imam, tak boleh kah Noi sahaja yang melakukan. Saya malu kalau emak mertua sendiri yang melakukan nya.

Mendengarkan keluhan si Masri, Pak Imam memberikan sebab sebab nya. Masri terdiam bila Noi sendiri turut menerima cadangan Pak Imam. Apa yang abang nak malu kan iya nya untuk kebaikan kita berdua yang nak melakukan sepuhan bukan orang lain mak mertua kau sendiri. Setelah mempertimbang kan cadangan Pak Imam dan Noi, Masri bersetuju. Tepat pada masa yang telah Pak Imam tentu kan setelah dia pulang dari surau, Bung dengan muka selamba memasuki bilik di mana Masri sedang berada. Noi membuka bebat dan daun daun sirih yang terdapat di senjata sulit Masri. Sebaik melihat kaedaan senjata sulit yang terus menegang sebaik balutan nya di tanggalkan, Pak Imam mengusi, Ini baru tiga hari dan tiga malam kalau selepas ini Noi sudi meneruskan ajaran Pak Imam, senjata sulit Masri pasti akan panjang , sasa dan bertenaga. Setelah Pak Imam memberi isyarat Bung pun menanggalkan pakaian nya dan terus baring terlentang. Kepala senjata sulit Masri kelihat semakin kembang dan berkilat bila dia terlihat kaedaan cipap ibu mertua nya. Melihatkan kaedaan Masri yang masih was was, ibu mertua nya bersuara, Apa yang kau tunggu lagi, mulakan lah saperti mana yang kau laku kan keatas diri Noi, biar mak sepuh senjata sulit kau itu. Masri yang seolah olah sudah hilang malu mula memelok tubuh ibu mertua nya dan berkucupan sebentar kemudian. Di kala itu sempat juga tangan kiri nya menopok nopok tundun ibu mertua nya. Kini kaedaan Masri semakin berani, dia mula menyonyot puting tetek di selang seli dengan meramas buah dada ibu mertua nya sambil bersuara, Emak, tetek mak besar dan mengkal, seronok pulak saya memecal nya. Kau pecal lah sepuas hati mu, tetek Noi juga akan menjadi macam tetek mak setalah dia melahirkan baby pertama kamu nanti balas Bung seraya meluaskan kangkang nya sebaik di melihat Masri sudah melutut di celah kelengkang nya. Adoh mak, kemotan lubang nonok mak begitu kuat Masri mengeluh setelah senjata sulit nya terbenam habis. Itu baru permulaan. Kalau kau nak merasa sesuatu yang mak kira belum kau rasai, cabut sedikit senjata sulit kau biar kepala takut nya sahaja yang terbenam Bung mengsyorkan. Adoh mak, kepala takuk saya macam di nonyot nontot, peeehhhh sedap nya Masri mengeluh lagi dan tanpa di sedari dek monyotan tersebut senjata sulit Masri ikut menjunam kedalam santak kepangkal. Lubang nonok Bung tak henti henti mengemot erat senjata sulit menantu nya. Bila terasa kepala takut menantunya mengembang, lubang nonok Bung memberhenti kan kemotan sambil menyuruh si Masri membenamkan sahaja senjata sulit nya. Bukan nya apa, kerana Bung tak mau senjata sulit menantu nya melakukan pancutan lebih awal kerana dia bercadang untuk memberikan satu kepuasan buat menantu nya. Lagi pun itu ada lah merupakan salah satu dari teknik untuk perlong the fucking. Masri tersenyum setelah mendapat satu pelajaran baru dari ibu mertua nya. Bukan senang untuk mendapat seo rang ibu mertua saperti Bung hati kecil Masri berkata. Di bilik sebelah Pak Imam begitu tekum untuk mengairi benah yang baru bercambah di dalam rahim Noi. Lubang nonok Noi pula sama sama berkerja keras untuk mendapat kan baja buat kesuburan dan akan kerap memelok tubuh Pak Imam setiap kali Pak Imam menyebut ANAK KITA. Untuk tidak menimbulkan syak wasangka oleh Masri, Pak Imam tidak melamakan permainan. Buat apa nak lama lama kerana selepas ini Bung akan menjadi regu tidur nya. Mendengar kan kata kata Pak Imam, Noi mungusik, Untung ada Pak Imam tidak lah kesunyian

emak saya. Pak Imam yang baru mengairi benih yang sedah tumbuhdi dalam rahin Noi hasil pemberian batang nya segera ke bilik sebelah untuk menyaksi perbuatan MENYEPOH boleh tahan juga abang saya ni, sejak tadi masih belum pancut Noi mengusik setelah melihat suami nya yang masih terus mengepam. Dah berapa kali nak pancut, tapi mak mengajar cara cara untuk menahan pancutan balas Masri sambil tersenyum. Noi jangan salah faham, Pak Imam sendiri yang menyuruh ibu mu melakukan SEPOHAN yang sempurna. Balas Pak Imam yang sama sama duduk bersebelah dengan Noi untuk menyaksikan upacara SEPOHAN yang sedang berlaku di depan mata mereka. Beberapa minit selepas itu kedengaran Bung bersuara, Masri, lepas kan pancutan itu semahu mu sebelum lubang nonok mak memerah senjata sulit kamu sehingga titisan yang terakhir. Mak. Mak jangan perah kuat sangat senjata sulit saya, rasa macam nak patah pula Masri berteriak semasa lubang nonok Bung melakukan perahan keatas senjata sulit menantu nya. Akhir nya selesai lah sudah upacara SEPOH MENYEPOH. Pak Imam menarik nafas lega di atas kejayaan tersebut. Noi pula tersenyum sambil mencium kepala takuk senjata sulit suami nya sebelum di bersih kan untuk di bebak semula. Bung terus kedapur untuk menyedia kan makam malam walau pun sudah agak terlewat. Selesai makan malam mereka berpasangan menuju ke sarang masing masing. Noi beriringan denga suami nya dan Bung di pimpin oleh Pak Imam setelah selesai mengemas meja makan. Semasa melintasi bilik anak dan menantu nya, Bung dan abang Jusuh nya tersenyum bila terdengar suara menantu nya memuji akan kehandalan beliau dan mengharapkan Noi juga mampu berperanan demikian setelah selesai di beri tunjuk ajar oleh ibu dan Pak Imam nanti. Di petang akhir percutian nya kelihatan sebuah kenderaan pancuan 4 roda yang di miliki oleh gugusan FELCRA Tasik Chini memasuki perkarangan rumah Bung. Tujuan nya ada lah untuk menjemput Masri dan isteri berserta dengan beberapa jenis barangan keperluan harian buat mereka yang baru mendirikan rumah tangga. Sebelum bertolak Bung mengingatkan kedua mempelai agar mematuhi ajaran Pak Imam terutama berkaitan dengan BEBATAN setiap kali selepas Masri menyetubuhi isteri nya. Mereka bersalaman dan berjanji akan datang setiap cuti mingguan. Menurut kata Masri banyak lagi perkara yang perlu dia pelajari dari ibu mertuanya dan juga Pak Imam. Kini Bung dan Pak Imam bebas melakukan kegemaran mereka, tambahan bila Ijal sendiri jarang berada di rumah. Tempat mereka melakukan wrestlingsudah tidak di rumah Pak Imam sahaja. Mereka kerap bertukar gelanggang. Seminggu selepas itu Pak Imam bersama dengan beberapa orang kariah surau, termasuk Bung dan Badar berlepas keperkampongan orang asli Tasik Chini dengan tujuan untuk merisik dan meminang anak Tok Batin si Kuntum untuk Ijal dan anak Awi si Melor untuk si Badar. Tanpa banyak bicara pinangan mereka di terima dengan syarat hari perkhawinan mereka di percepatkan. Lauk pauk pasti nya binatang hutan, sayur-sayuran dan ikan akan di sedia kan oleh pehak tok batin and company. Pak Imam yang menjadi wakil memohon agar Kuntum dan Melor tinggal di rumah Bung untuk di SUNAT serta memperdalami selok belok agama Islam. Mereka bersetuju untuk mengirim kedua dua anak dara mereka dalam tempoh dua minggu lagi.

Ingat kan kau nak membujang hingga ke tua Pak Imam mengusik si Badar yang naik satu kereta dengan nya. Ingat kan nak ikut jejak langkah Pak Imam, tapi ada pula gadis yang mampu menawan hati saya. Walau pun dia anak orang asli, saya tak kesah, janji dia punyai perigi. Oh ya, baru teringat, siapa pula yang akan MENYUNAT bakal isteri saya dan Ijal. Di kampong kita tak ada Mak Bidan Badar yang seolah olah baru sedar bersuara. Sebelum sempat Pak Imam menjawab pertanyaan Badar, Bung mencelah, Ini rashia sesama kita, sebenar nya Noi di SUNAT olah Pak Imam kita ini seminggu sebelum dia bernikah kerana tak di sunat semasa kecil Patut pun saya lihat si Noi tu bukan main rapat dan mesra dengan Pak Imam, rupa rupa nya ada UDANG GALAH DI SEBALIK MEE MAGGIE sahut Badar dan mereka semua ketawa. Tanpa mereka perasan, ketawa Bung punya erti yang tersirat dan bunyi ketawa itu cuma Pak Imam sahaja yang dapat menangkap maksud nya dua orang gadis anak orang asli yang akan di SUNAT beb. Mana Pak Imam tak seronok. Beberapa hari sebelum upacara pernikahan Ijal dan Kuntum, Badar dan Melor, puak orang asli mendiri kan bangsal di antara rumah Bung dan rumah Pak Imam. Menurut kata Tok Batin, ramai dari kalangan anak buah nya akan hadir dan bermalam di sini. Itu sebab bangsal terpaksa di bena. Pada sebelah malam buat beberapa malam Pak Imam terpaksa ke penempatan Orang Asli untuk menyembelih beberapa ekor rusa, kijang, pelandok, napoh dan juga landak. Kerana Tok Batin tak mau di bawa kemari dalam kaedaan hidup hidup takut di lihat oleh pehak mergastua. Di hari itu juga kelihatan Noi dengan perut nya yang membulat di hantar oleh Masri dan di khabarkan akan di tinggal di rumah ibu nya sehingga dia bersalin. Masri berjanji akan dating semula di hari pernikahan Ijal dan Badar. Mendengar kan kata kata Masri yang segera pulang ke FELCRA tempat dia bertugas, mata Pak Imam melerik tajam kearah perut Noi. Pendek kata di hari berlangsung puas orang orang kampong melantak hasil hutan. Yang seronoknya bila Tok Batin menegur puak puak JKK yang kelihatan berkeliaran tanpa tujuan, Hey kamu semua, ingat iya, orang di sini kerap mengelar kamu JIN KACAU KAMPONG tapi gelaran dari kami lain pulak, kamu semua nak tau- JANGAN KACAU KAMI kamu semua paham tak? Mendengar kan bidalan itu Pak Imam tersenyum sambil berkata di dalam hati setelah melihat kesemua JIN KACAU KAMPONG menikus dan tak angkat muka. Di malam itu ketika para hadirin sedang berseronok menari mengikut rentak dan alunan musik yang di main kan oleh anak anak muda kaum asli, Noi sempat menghilang kan diri setelah suami nya pulang. Tempat yang di tuju tak lain tak bukan ada lah kerumah ayah bayi yang sedang di kandung nya. Pak Imam yang sudah tahu akan kehadiran Noi segera menyambut dan memimpin tangan nya menuju ke bilik tidur. Dah bulat betul perut kamu ni iya Noi, geram saya melihat nya maklumlah sebelum ini belum pernah perempuan yang sedang sarat mengandung datang kemari., jauh sekali untuk di setubuhi Kata Pak Imam dan terus menanggalkan pakai Noi sebelum di rebah kan dengan cermat keatas katil. Sambil mengusap usap perut Noi, Pak Imam menyambung, Baik sungguh anak kita ni iya Noi. Tak tau lah saya mengapa setelah perut saya di sentuh oleh tangan Pak Imam iya nya diam, tak macam semasa di raba oleh abang Masri dia bergerak gerak. Tambahan bila senjata sulit abang Masri di masuk kan kedalam lubang nonok saya lagi keras gerakan nya. Yang seronok nya, abang Masri kerap memuji ANAK KITA ni pasti cergas orang nya. Balas Noi sambil mengapat batang Pak Imam yang sudah pun keras mencodak.

Kali ini kelihatan Pak Imam menguli tubuh, menghisap tetek Noi dan sebagai nya dalam kaedaan lemah lembut terutama bila mencium perut perkatan ANAK KITA tak lekang dari mulut nya seolah olah sudah menjadi satu WIRID pula. Noi kerap meneggur, Iya lah memang ANAK KITA tak payah lah di WIRID kan berterusan takut nanti tersasul pula WIRID tu di khalayak ramai, baru nanti di ketahui oleh abang Masri yang selama ini menyangkakan bayi yang saya kandung ini hasil dari pancutan senjata sulit nya. Setelah puas bercumbuan Noi menyuruh Pak Imam segera memasuk kan batang nya dengan alasan bahawa ibu nya menyuruh dia segera pulang takut di ketahui orang yang masih ramai di halaman rumah nya. Pak Imam segera menunduk kan kepala nya di celah kelengkang sambil mengelebet bibir nonok Noi sehingga Noi bersuara, Mengapa Pak Imam mengelebet bibir nonok saya?. Saja nak tengok kepala ANAK KITA Balas Pak Imam. Tak kan nampak nya, sudah lah, masuk kan cepat batang Pak Imam yang masih keras tu Noi merintih. ANAK KU ini kalam yang telah berjaya melakar mu nak masuk, ingat ANAK KU iya nya bukan botol susu, jangan di hisap pula Pak Imam berkata sambil menekan batang nya jauh kedalam lubang nonok Noi. Dah pun masuk santak kepangkal, ada tak batang Pak Imam tersentuh apa apa? Noi bertanya setelah Pak Imam memulakan pergerakan keluar-masuk batang nya. Tak ada pulak, yang ada hanya kemotan dari dinding lubang nonok mu saja balas Pak Imam sebelum menyonyot puting tetek Noi yang sudah bulat dan mengkal dari sebelum dia mengandung. Setelah hampir setengah jam mendayung akhir nya dari batang Pak Imam terpancut lah cecair nekmat jauh kedalam lubang nonok Noi. Mereka sama sama ketawa setelah Noi mengusik, Jangan jangan pancutan itu terkena kepala ANAK KITA tak Pak Imam? Tak kan lah, kalau tidak semasa batang saya masuk jauh kedalam tadi pasti tersentuk kepala ANAK KITA.kata Pak Imam sebelum mencabut batang nya yang separa mengkal. Noi terus ke bilik air untuk membersih kan badan nya dan langsung pulang. Sebelum dia melangkah keluar Pak Imam bersuara, Noi, kalau dapat Pak Imam nak bermesra dengan mu sehingga kau akan melahirkan, boleh tak? Itu pun hajat saya, sebab itu saya memberikan pelbagai alasan agar abang Masri mau menghantar saya pulang balas Noi. Terima kasih Noi. Tak sangka batang saya menjadi idaman lubangnonok kamu balas Pak Imam sebelum mengucup dahi serta memecal ponggo Noi yang semakin berisi. Ijal yang sudah berkerja di gugusan FELCRA Tasik Chini dengan pertolongan abang Masri nya segera membawa isteri nya si Kuntum berpindah ke sana setelah pehak FELCRA memperuntuk kan sebuah kuarters untuk nya. Noi pula sudah semakin hampir untuk bersalin. Pelbagai air selusuh di sedia kan oleh Pak Imam yang tak sabar untuk melihat hasil kerja keras batang nya. Dalam kaedaan Noi yang sedemikian Bung lah yang menjadi penyedap Pak Imam. Hajat Pak Imam untuk melihat bayi nya tertunai sudah. Noi sudah pun selamat melahirkan seorang bayi lelaki. Atas cadangan Pak Imam, bayi itu di berinama Hidayat Masri di beri pelepasan selama seminggu. Melihatkan kaedaan ibu dan anak sehat maka Masri berhajat untuk membawa Noi pulang dengan alasan dia mungkin lama lagi baru boleh di benarkan pulang kerana musim mengait buah sudah tiba. Tanpa banyak bicara Bung izin kan dan Pak Imam membekalkan pelbagai jenis ubat periuk untuk kegunaan Noi.

Badar dan Melor yang ada bersama turut memberikan sedikit buah tangan untuk Noi and her baby boy. Bung menajak Melor, Badar dan abang Jusuh nya naik kerumah untuk minum petang. Malam nya mereka akan makan bersama kerana daging pelandok panggang masih tersimpan dan Bung menyuruh Melor yang di katakan pandai memasak daging binatang liar. Badar pula mengiyakan. Tinggal lah Bung dengan Melor manakala Pak Imam dan Badar terus beredar dan berjanji akan datang selepas isyak nanti. Beberapa hari selepas itu di satu malam yang gelap gelita Bung bercadang untuk bermalam di rumah abang Jusuh nya. Selalu nya abang Jusuh akan kerumah nya. Belum pun jauh dia melangkah kedengaran satu teriakan yang agak kuat, Adoh tolong, tolong. Pak Imam yang mendengar teriakan tersebut sgera ketempat di mana suara itu kedengaran. Sambil menyuluh di serata tempat dia terkejut dan menjerit, Bung, Bung mengapa ni? Pelbagai cara di lakukan tetapi hampa kerana tiada jawapan. Pak Imam segera memanggil orang kampong. Mereka semua tergamam bila melihat kaedaan tubuh Bung yang bertukar menjadi biru gelap. Di ketika itu juga Pak Imam mengarah kan Badar ke FELCRA di mana Masri dan Ijal berkerja. juga keperkampongan orang asli untuk memberi tahu Tok Batin kalau kalau dia boleh memulih kan kaedaan Bung. Sejam selepas itu kedua dua anak dan menantu Bung pun tiba dengan menaiki kenderaan pancuan 4 roda milik FELCRA. Tok Batin yang tiba beberapa minit kemudian terus melihat tubuh Bung di mula di bahagian kaki. Dengan sayu dia berkata, Saudara kitak ni sudah tak ada dan yang mematuk nya ada lah ular tedung sela sepontan kedengaran esak tangisan dari mereka yang berkunjung, tak terkecuali kedua anak dan memantu nya. Pak Imam kelihatan tersandar kedinding, mungkin hati nya sedang berkata, Mengapa lah aku menyuruh Bung kerumah ku, tidak aku saja kerumah nya. Agak nya aku ni memang jenis LEBAI MALANG. Keesokan hari nya setelah mayat Bung selamat di kebumikan kedua dua anak dan menantu Bung pulang ketempat mereka. Di atas permintaan Ijal dengan alasan Badar masih tinggal di rumah orang tua nya menyuruh Badar pindah kerumah nya tanpa perlu membayar sewa. Setelah puas berbincang akhir nya Badar setuju dan berjanji beberapa hari lagi dia akan berpindah kerumah tersebut Pak Imam yang ternyata sudah putus BEKALAN kerap kerumah Badar. Tetapi malang segala apa yang di hajati nya tidak kesampian. Melor yang masih teringat perbuatan Pak Imam MENYUNAT nya timbul juga keinginan agar Pak Imam berpeluang MENYUNAT nya lagi, tapi apa kan daya kaedaan tidak mengizinkan. Pada satu petang Melor mencadang kan agar Pak Imam menamatkan masa bujang nya sambil membayang kan seorang janda muda yang tidak punyai anak bernama Bunga. Sedap juga nama tu, yang dah pergi bernama Bung dan yang ini di tambah huruf A di belakang nama nya Pak Imam berseloroh. Di pendek kan cerita akhir nya Pak Imam pun di nikah kan dengan Bunga yang kata nya telah di sunat oleh seorang ustazah yang kerap bersama dengan suami nya bernama ustaz Zaki setiap kali dia melawat kampong tersebut. Dek kerana dia merupa kan seorang Imam dan tak boleh memikahkan diri nya sendiri maka Ustaz Zaki lah yang di tugas kan untuk menikah kah Pak Imam Jusuh dengan Bunga.

Konon cerita nya setelah si Kuntum memelok agama Islam ayah nya pun turut sama. Bila Tok Batin sendiri sudah meninggalkan agama BURUNG nya maka ramai lah anak buah beliau mengikut jejak langkah nya. Terdengar dari yang menyampaikan berita, Konon cerita nya, Tok Batin dan isteri yang belum pun seminggu memelok agama Islam sudah pun di hadiah kan untuk menunaikan Haji di tanah suci. Lebai Jusuh yang sudah lama menjadi Imam tidak pula di berikan hadiah tersebut. Dunia, dunia. Kini apa yang di risau kan oleh Pak Imam, menjelma, apabila si Masri membawa bos nya dan isteri untuk datang BERSUNAT. Mana dia tak risau kerana kerja perbuatan MENYEPUH nanti terpaksa lah di lakukan oleh isterinya. Terpaksa lah nanti si LEBAI MALANG menujuk isteri nya. Kerana itu merupakan syarat penting semasa Tok Cu Toh menurunkan ilmu SUNAT MENYUNAT kepada nya dulu. Setelah menjawab salam, si lebai malang bersuara dengan nada yang agak sayu, Naik le, Bunga tolong buat kan air untuk tetamu kita iya. Baik le bang Jusuh balas Bunga dan terus kedapur. Sebaik kata sepakat di meterai, Masri minta diri untuk pulang. Sebelum pulang dia sempat berbisik ketelinga Bos nya, Bergetah juga si Bunga yang bakal melakukan upacara MENYEPOH di malam terakhir nanti. Saya harap Bos bakal menekmati sesuatu dari yang pernah Bos idam kan. Sebelum Masri beredar dengan menaiki kenderaan 4 roda yang di pandu oleh pemandu peribadi bos, Pak Imam menghampiri dan bertanya bagai mana Masri boleh membawa bos nya yang di panggil tuan Samad dan isterinya kak Lijah kerumah nya. Ini semua gara gara dia berpeluang MAIN dengan Noi yang kata nya begitu memuaskan dan isteri nya pula berkesempatan MAIN dengan saya yang juga menurut kata nya hayunan saya lain d ari yang pernah beliau nekmati lantas bertanya dengan saya di mana saya mendapat kan petua semua ini. Sebagai seorang Bos, saya menjelaskan segala gala nya. Lantas dia bersetuju dan tak kira berapa PENGERAS nya Masri menjelaskan. Tapi Masri siapa yang akan melakukan upacara SEPOHAN nanti? Tanya Pak Imam. Sepontan kedengaran suara menyampok, Abang Jusuh, saya kan ada. Saya sudah tahu kerja SUNAT MENYUNAT yang abang Jusuh laku kan selama ini. Bukan kah abang Jusuh yang MENYUNAT Kuntum dan Melor. Siapa yang bagi tahu kamu? Tanya Pak Imam. Siapa lagi kalau bukan si Kuntum dan si Melor dan yang bakal saya SEPOH merupakan seorang jejaka yang kacak, dah tu pelanggan pertama pulak balas Bunga selamba sehingga Pak Imam mati akal. Sungguh bagai di kata, aku ni LEBAI MALANG rupa nya. Ingat kan tak mau kogsi dengan sesiapa, nak pakai sorang saja tapi kini lain pula jadinya. Berkata hati kecil Pak Lebai Malang. Pak Imam pun menyiapkan segala ramuan yang perlu untuk tugas SUNAT MENYUNAT yang bak al di mula kan malam nanti. Di ruang tamu kelihatan Tuan Samad dan Kak Lijah tersenyum semasa di layan berbual oleh Bunga Scandal Mak Cik Penat betul hari ni..tolong2 kat majlis perkahwinan makcik aku yang bongsu..mesti dia tgh sronok dgn hubby dia skarang..hehe..but im sure setiap tujahan pakcik aku..setiap jilatan dan hisapan..mesti makcik

aku terkenang malam itu rasanya dah 4 tahun berlalu..masa tuh aku form 4..makcik aku 21..dia tinggal kat umah aku sbb dia bekerja kat KL nih..umah teres kecik jek..so..dia pun share la bilik dgn aku..parents aku n makcik aku tak kisah kot..diorang tak risau..n mmg patut diorang tak risau..sbb aku pun jenis yg baik2 jek..its true..but sexual desire aku sgt tinggi..masa tu..hampir setiap hari aku melancap..sambil berfantasikan makcik aku..yang sememangnya berbadan gebu dan mengghairahkan.. sejak hari pertama makcik aku stay kat bilik aku..aku dah mengidam nak at least meraba2 badan dia..i just cant stand her huge boobs..satu malam tuh..time aku nak masuk bilik tido..aku ngk makcik aku dah tertido kat lantai (dia tido kat tilam atas lantai je..cuma ade satu katil bujang..n its mine)..dia cuma pakai baju kemeja yang longgar dan kain batik..but even kemeja yang longgar..kat bahagian buah dada still nampak menonjol..i sense an erection beginning since dia dah tido..aku cuba r nak nakal2..aku tanggalkan seluar aku..n saje je diri tepi dia..tayang batang aku..ehehe..cuak gak r if dia terbangun..aku pun sarung kain pelekat..tutup lampu..n panjat katil..tingkap yang terbukak membekalkan cahaya dari luar..membolehkan mata aku menikmati pemandangan yang indah..sambil melayan batang akutapi aku tak puas..aku mesti.. perlahan2..aku merangkak turun katil..ke sebelah tilam makcik aku..dgn senyapagar dia tak terjaga..aku nak merasa tetek dia..aku dah tak tahan..tak boleh hidup dlm fantasi..dan tangan aku kini betul2 diatas bahagian dadanya..bersedia untuk meraba2..cuak jugak aku..but akhirnya aku memberanikan diri..maka hinggaplah tapak tangan kanan aku di buah dada yang aku idamkan sejak dulu lg.. kini aku makin berani..bukan sahaja sentuh..tetapi perlahan2 tangan aku sudah mula meramas2 dan memerah merah..pergh..bayangkan..tetek yang besar dan matang..mmmmakcik aku tido dgn lena..mungkin kerana penat..aku pun makin hilang rasa takut..dan niat awal untuk meraba sedikit2 sahaja..kini entah kemana hilangnya..sedang aku bersedia ke tahap seterusnya.. dgn senyap dan perlahan2..aku mula buka butang baju diauntung aku sbb dia pakai baju kemeja..dgn senangsuma butang aku buka..dalam samar2..aku lihat tubuh badan yang sgt menggiurkanyang selama ini hanya aku bayang2kan time melancapaku mula merangkak atas dia..n aku mula jilat2 tetek makcik aku..mmm.. tiba2 makcik aku bergerak..buat seketika nafas aku mcm terhenti..mcm kena heart attack aku rasa..tetapi dgn cepat aku menenangkan diri..dan bersedia menghadapi apa jua..makcik aku membuka mata..dan dia stil mamai2..seolah2 mimpi..dia tanya aku dlm nada marah separuh sedar..buat ape tuu!..lan dah tak tahan dah ana..lan nak main2 sket k? jawabku jujur..sambil memujuk..lantas aku sambung mencium2 dan menjilat2 buah dada makcik ku..sambil tanganku mengusap2 badannya..hoping id turn her on.. mmmppfh..lan..jangan la..ana taknak.. ..nada makcik ku sudah berubah..aku tahu usahaku hampir berjaya..aku hentikan bermain di buah dadanya..dan bergerak ke atas..ke lehernya..mencium sambil menggigit kecil..ana jgn takut..sket2 je..bisikku..dan terus menjilat2 pipinya..kemudian mengucup2 di telinga nya..dan bertanya..ok ana?..muahhh..aku mula mencium bibirnya..dan tidak ku duga..makcik ku membalas dgn ciuman yg ganas..seolah2 melepaskan geram..aku berhenti sekejap..terkesima..dan dia bersuara..ok.... kini keadaan mula hangat..kami berbalas ciuman..berkuluman..masing2 tak mahu mengalah..aku tanggalkan bajuku dan baju makcik ku sepenuhnya..dan terus memeluknya kembali..merasa buah dada yang pejal itu menekan2 dada ku..dari mulutnya..aku turun semula..singgah di leher..dan terus menyambung bermain buah dadanyatangan ku dgn rakusnya menerkam2 dan memerah2 buah dadanya yang sebelah..sambil mulutku mengerjakan yang sebelah lagi..menyonyot puting nya..merasai setiap detik

buah dadanya bangun..mmg perasaan yang tiada tolok banding..eh silap..masih belum ada tolok banding..the best is yet to come.. aku kini mula menuruni badan makcik ku..sambil merasai setiap inci tubuh gebu itu..makcik ku hanya mengerang keenakkan..sambil tangannya bermain2 buah dadanya sendiri..aku tak menunggu lama dan terus menanggalkan kain batik makcikku..tanganku mengusap2 pehanya..dan betisnya..namun aku tak dapat bertahan lama di situ..kerana seolah2 tertarik dgn kemaluannya yang berbulu nipis..dan dikala kipas disiling setia berpusing..tangan aku mula meraba2 bahagian sulit wanita..adik bongsu ibuku..makcikku kini makin kuat mengeranguhh..lan..jangan..uh..ja..yea.. aku tersenyum..dan perlahan2 aku mendekatkan bibirku ke bahagian sulit itu..aku mulakan dgn mencium..ohhhh..reaksi makcik ku..aku tak menghiraukannya..aku tau dia dah naik gila seronoknya dipermainkan mcm ni..aku tidak mengambil lama utk membiasakan diri dgn perkara baru ini..dan tanpa aku menyedarinya..aku sudah mula menjilat2..dan kucupan ku makin rakus..bagaikan french kiss..but not with her upper lipshehe..the other lipsbayangkan la..imagine..d cute face moaningaahhhahhh..n then she said the magic words..ana tak tahan lan..just do it..ahhh.. aku menanggalkan kain pelekat ku..dan mengurut2 batangku yang dah bukan main tegang..makcik ku hanya melihat..dlm keadaan yang sgt stim..aku mengangkangkan kakinya..dan melihat vaginanya yang basah..yang sebentar td dijamah olehku..dan bakal menjadi milikkuaku batangku ke pantat makcik kudan menggesel2kannya sedikit2makcik aku gelisah..bagai tak sabar2..kerana terlalu high dimainkan sebentar td..dan perlahan2..aku menolak masuk batangku itu..seraya itu makcik ku merengkek2 lgahhhohhhyea..slow2 ya lan.... aku bergerak perlahan2..dgn sedikit2..batang aku yg panjang kini terbenam secara menyeluruhmakcik aku agak lega..kerana kesakitan disetubuhi kali pertama telah reda..aku biarkan sebentar..dan terus menyambung gerakkan sorong tarikmendayung..sambil menikmati setiap pergerakkan..melihat muka makcik ku yang stim dan menahan2 sakit dan seronokaku bermain dgn steadywalaupun baru kali pertama..kerana aku sudah biasa bertahan ketika melancap..practice makes perfect..hehe.. dgn gerakkan yang tak tentuhala lagi..makcik ku kini makin liar merengkekrisau juga aku kalau2 org rumah lain terjaga..but aku tak kisahkesedapan malam itu menguasai segalanya..tujahan aku semakin kasar..dan air makcikku kini sudah bnyk bertakungaku juga sudah kian susah hendak bertahan..entah berapa lama lagimakcikku yang hanya moaning dr td tiba2 bersuara..lan..ana..dah nakanaahhhahhh..ahhhhhhh!!.dgn itu aku rasa semburan cecair yan g kuar di dalam pantatnya..dan aku pun tak tahan lagiterus melepaskan air mani yang dr td kutahanahhhhhhhhhhhh. ku biarkan batangku berendam di dalam pantat makcik ku itukami sama2 cool down..dan aku pun menarik keluar batangku..sambil terbaring longlai di tepi makcik kutangan ku mencapai buah dadanya dan terus melayan syokmakcik ku bgndan tanpa aku sangkakan..dia mencapai batangku yang sudah tidak tegangmengurut perlahan2..dan menghisap saki baki air mani ku terkenang kisah lama itu..aku mula rasa stim..as alwaysbut hari ni aku penatramai giler org dtg majlis td..mungkin esok baru aku lancap puas2..aku tak pernah lg main selepas peristiwa ituhehehe..melihat kipas di siling ligat berpusing..aku mula mengantukhehehe..ape makcikku sedang buat skan g?? mama izzah Mertua aku masih solid bentuk tubuh badannya, dengan tetek yang sederhana besar, dan bontotnye sedikit tonggek dan utk makluman anda mertua aku ni sememangnya berketurunan punjabi nama nya FAIZAH FAZAL MUHD umurnya dlm lingkuan 40an saja dan aku umurnya dlm 26 thn baru, dan aku memanggilnya dgn panggilan `mama zah. Selama aku tinggal bersamanye selepas berkahwin dgn bini

aku aku selalu mengambil kesempatan mencuri2 pandang selain dari bergurau mesra dgn mama zah ni dan juga bini aku, kekadang tu aku sambil membuat lakonan tercuit ditempat2 yang leh memberahikan spt diteteknya bila bergurau tu, yang mana boleh mendatangkan btg aku jadi terpacak disebalik pengetahuan mereka berdua. Dan kekadang bila aku main dgn bini akupun aku bayangkan mama zah ni Oklah bagi memindikkan cerita,kisah aku dan mama mertua aku ini berlaku disuatu malam semasa aku balik dari bekerja, sampai dihadapan rumah lebih kurang jam 8.30 mlm, aku ingat malam itu malam selasa, aku dpt lihat dari tepi jalan rumah ku bagaikan sepi saja tiada org seperti hari biasa, betul lah sangkaan aku bila aku memberi salam,aku dengar sambutan salam mak mentua begitu sayu dari biliknya, dan ia menyuruh aku membukanya dengan kunci yg aku ada. Aku terus saja membuka dan masuk dan trerus saja bertanya dari luar bilik mama mentua ku Niza bee(biniku) kemana mama? tanya ku sambil2 memandang kearah dapur. dia keluar dgn adik kau kerumah mak ucu nya, kul 11.30 nanti dia balik, ucu kau antar jelasnya dari dlkm bilik tu, sayu jer suara nya terdengar dari dlm.. mama sorang ker?tanya ku.aaa pendek jwbnya. Maka dikepala aku berfikir skrg.. malam ni aku punya peluang dah utk memuaskan batang aku dan akan ku gunakan peluang yg ada. Dan aku terus saja menuju ke biliknya yang pintunya memangnya tak terkunci.. aku masuk terus dan tergamam bila aku melihat mama izah sdg berkemban dgn hanya tuala yg terloalu pendek, hanya menutup pangkal teteknya hingga pangkal pehanya, sdg bersolek selepas mandi aku menelan air lior bila melihat keadaannye ape yg izal pandang mama cam tu? dia bertanya bila melihat aku berpandangan begitu.. ermmm erm.. tak tak der ape ape mama cuma izal geram bila lihat mama cam tuaku beranikan menjawabnya walau tergagap2. Serta merta mama izah melekapkan tangan nye kearah towelnye dibahagian cipapnye, malu agaknye bila aku berkata demikian.. aku terus saja menghampiri mama izah, seperti biasa aku akan mencium kedua pipinya sebelum keluar atau balik kerumah seperti juga aku lakukan pada bini aku.. aku cium kali ini agak lama sikit dari biasa dan mama izah aku rasa merasa pelik dengan tingkah laku aku kali ini sebab dia bertanya pada aku nape mama lihat izal hari ini lain macam aje dengan mama? katanya sambil merenung aku.. aku diamkan diri buat seketika, lantas aku tarik saja tangan mama menghampiri aku dan aku pun berbisik ketelinga mama dan aku berani kan diri untuk berkata sesuatu padanya, dek kerna nafsu aku masa itu sedang mula bergelora..aku luahkan lah perasaan aku padanya hari ini izal benar benar geram melihat mama begini.. mama tengok lah izal nye tu! ujarku sambil menunjuk kearah batang aku yg sedang menonjol didalam seluar slack aku Mama izah tersenyum jer melihatnye sambil berkata habis mama boleh buat ape dengan benda izal tu!?. niza kan ada, nanti izal main lah ngan bini izal kan!? jelasnya pada aku ape nye nak main mama, izal dah tiga pat hari dah tak dapat pantat niza mama tu!!bolih izal dapatkan sesuatu dari ama? dengan berani aku katakan pada mama izah,nekad sekali.. mama izah tergamam dengan permintaan aku itu.. bagaikan tak percaya kata2 aku itu.. Didalam dia kegamaman.. tangan aku dah pun mengapai pinggangnya lalu aku rapatkan tubuh yg agak sexy itu ke tubuh aku terus saja aku mengucupi bibir nya yang mongel tu.. ermm ermmm mama ingin berkata sesuatu dan menolak aku tapi aku terus saja memeluknye dengan erat sekali.. disaat itu aku dapat rasakan kedua ulas bibirnya mula terbuka dan kesempatan itu, aku ambil terus saja memasukan lidah aku utk menjalankan peranan bagi memberahikannye dan aku sendiri.. Beberape minit saja aku berbuat demikian mama izah telah aku rasai bagai telah melayani kehendak ku itu.. aku pantas saja melakukannye terus..dan kini mendapat kan pula balasan dari mama izah, lidah aku disedutnye.. terasa suamnya lidah mama. aku dapat rasakan juga kocakan dada gementar nafas mama izah.. berdenyut didada ku aku biarkannye begitu hemmm. ermmm sedappppnye mama.. aku

berbisik ketelinganye sesudah saja aku melepaskan dari kucupan dibibirnya mama izah senyum sinis saja dengan perlakuan mama izah itu, membuatkan nafsu aku terus memuncak, batang aku sudahlah tak leh nak cakap cam mana lagi jika nak diukurlah mungkin tegak dah 90 drj tak lah panjang sangat batang aku.. tapi hampir m3ncapai 6inci dgn lilitannya lebih kurang 21/2 in. bagaikan bergerak2 untuk dilepaskan keluar. Kini aku mengapai tangan mama izah ngan lembut dan aku bawa kekatil serta membaringkannye terus, yg menghairankan aku masa itu,mama bagaikan mengikut saja suruhan aku itu, tanpa cuba melawan, ini aku kira apa yg aku hajat akan tercapai dan sangkaan aku sebelum ini mungkin juga dia nak merasakan batang yang dah sekian lama tidak merasakannya dan ini lah masa untuk menerima sekali walau dari batang menantunya, dgn sebab2 ini mama tidak menunjukan tanda menghalang atau melawan kehendak aku cuma dia dgn lembut bertanya aku Izal. izal sebenarnya nak ape dari mama ni dgn terketar2 suara bertanya aku ermmm boleh izal dapatkan sesuatu dari mama? yang ini? aku katakan berani, sambil menepam tundun pantat mama izah yg sdg baring telentang, nampak membusut tundun pantat mama yg masih tersembunyi disebalik towelnye itu..jika izal berani cubalah katanya bagaikan mencabar kelelakian aku.. Betul mama? kataku ragu. Ermmm cuba lah kalau izal dapat! mama izah senyum saje. Aku terus saja menerpa berbaring disebelahnya, tangan kiri aku memaut tengkoknya lalu terus saja mengucupi bibirnya dan tangan kanan aku mencari putaran simpulan towel utk mendedahkan tubuh mama izah, maka terburailah ape yang tersembunyi selama ini,yang mana selalu yg aku angankan sebelum ini, dua gunong yg lama dah tak disentuh membusut tinggi,tundun pantat yg tembam serupa dengan bini aku fuyoooo.. bebulu yang hitam lebat mnenutup ruang lubang pantat tapi kemas dijaga rapi tertelan air liur aku dibuatnya tiba2 Aaaaa. nape izal buka mama nye aja, izal nye baju dan seluar kenapa lekat dibadan tu lagiiiii?! kata nye bersuara halus.. mama bukakan lah mama!? aku cuba bermanja tapi aku sendiri pantas membuka seluar dan baju aku, yang tinggal hanyalah seluar dlm aku saja.. saja aku biarkannye sementara tujuan aku,semuga mama izah yg akan buka kan seluar itu Aku terus saja memainkan peranan aku.. mengentel dua tetek mama yang mula mengeras.. mama izah mengeliat dengan tangannye dah memaut serta mengusap belakang aku dgn mesra nya. ahhhh.. tak dapat aku bayangkan betapa seronoknya masa itu, itu baru bab begini saja,masih banyak action yang akan aku lalui selepas ini kini aku dah menghisap putting teteknya silih berganti.. dan jari jemari tgn kanan aku telah bermain main dibiji kelentitnya yang didlm ruang pantat yg tersebunyi dek bulu hitam nya dah mula membecak.. Arggghhhh izallll.. sedapnye izalll lagiiiii. keluh mama izah aku terus peranan aku, kini tangan mama dah di dalam seluar ku mengukur batang aku dia menolak sikit seluar dalamku kebawah. dan aku terus membantunya membuka seluar dlm aku keluar dari tempat nya wowww! Izal besarnya batang izal!!! jerit nya tapi pelahan sambil melihat akan batang aku itu. aku tersenyum dpt pujian sebegitu mama maukan nya mama? Saja aku mengusik mama diam saja.. aku bangun dari baringan aku.. dan terus saja menghalakan batang aku ke mukanya, tujuan aku utk memasukan btg aku kemulutnya utk dikulum mama cuba menolak sambil berkata mama tak biasa begini lah izal!!! Mama mama try dulu kata aku dan terus saja menonjolkan btg aku kedalam ruang mulutnya, bila sampai saja dibibir aku mengarahkannya membuka ruang utk batang aku masuk kini lolos saja btg aku

masuk habis jejak ke anak tekak mama izah.. panas rasa batang aku bila berada didalam mulut mama.. mama bagaikan leloya sikit.. dan gerak geri mama agak kaku bila btg aku berada dikawasan mulutnya nyatalah dia tak biasa dan aku kesian juga melihatnya bila aku berbuat demikian lantas aku menarik keluar btg aku dan kini aku pula menjalankan operasi pembersihan dialur pantat mama.. Lidah aku kini bermain main dibiji mama yg sekian lama tak terusiak beberape minit berlalu operasi aku dipantat mama..ape yg aku dengar rentetan mama.. lagiiii izal sedapppp!!!.. aku melajukan lagi tujahan lidah aku, kini lidah ku benar berada dalam di ruang lubang pantat mama mama izah terus mengeliat..tiba-tiba aku rasa badan mama bagaikan kejang.. rupanya dia sedang melakukan kalimaks yang pertama.. ape lagi terasalah kemasinan serta kapayauan air mana mama yg keluar dari ruang pantat mama. huuuyoooo.sedapnya air mani mama izah aku ni.. byk juga airnya aku tertelan maklum lah saja lama dah tak dipergunakannya. izal izal mama tak tahan lagi.. mainkan lah cepattttt!!!! keluh mama sambil mengapai batang aku utk kearah lubang pantatnya dan aku tidak membuang masa lagi terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu kedalam pantat mama sambil dibantu oleh mama. ohhhhh sedap nye mamaaaa.. keluh aku pabila batang aku dah telus kedalam dasar pantat mama, sambil itu aku saja diamkan dulu btg aku didasar pantat mama terasa panas batang aku bila direndamkan didalam ruang yg dah berlecak tu tangan aku pula memainkan peranan didua tetek mama.. arghhhhhh. ermmm erm sedap nye yangggg!!!.. mama teruis mengeluh kesedapan kini aku mulakan hayunan atas kebawah mula mula slow motion dan laju semangkin laju dengan buaian suara mama yang merintih kesedapan arghhh arghhh.. sedappppp. lagi ayun izalllll. mama sedappp!!! Lajuuuuu lajuuuuu yanggg.. mama dah nak sampaiiiiii.. lagiiiiii!!!!!! sekali lagi kejang tubuh mama dan btg aku rasa bagaikan nak putus dikemut nya Aku menarik keluar btg aku yang dah basah dek lecak air mama dan kini aku pusingkan mama secara menonggeng menukar posisi,aku nak balun dari belakangnya, aku dapat lihat lubang dubur mama terkemut bagai meminta2 sesuatu saja.. aku geram melihat lubang itu aku sapukan air dari pantat mama kelubang nya utk pelicin.. aku terus saja menujah kelubang dubur mama sekali tekan tak masuk kali kedua penekanan btg aku telus paras takuk aku ke lubang dubur mama.. uhhhhh.. izal.. sakitttt.. pelan sikit izal.. koyak dubur mamaaaa. btg izal besar!!!! bila mama berkata demikian batang aku bagai diminta2 utk menaburkan airnya aku terus saja menekan pelan2 tapi terus telus saja habis kepangkal..dengan iringan rentihan mama dgn perjalanan btg aku yg mungkin menyakitkannya.. tapi dia rela demikian sbb jika dia tak izinkan dari mula dah ditolaknya aku dan saat utk aku menaburkan air mani ku hampir tiba.. aku tarik dan tekan sebanyak tiga kali maka critttt. crittt criiitttttttt beberapa pancutan telah di lepaskan didalam dubur mama dan masa itu kemutan dubur mama mencengkam sekali.. fuyoooo!! betapa sedapnya tentu anda rasakan jika penah berbuat demikian.. Kini aku biarkan btg aku dlm dubur mama sambil aku terkulai dibelakang mama. mama juga terasa letih Apabila aku terasa bertenaga sedikit aku bingkas bangun dari lekapan belakang mama ku. puas mama? nak lagi!!? tanya aku.. ermmm teruklah mama izal keje kan.. tak tahan mama tau!jelasnya manja.. Mama nak lagi ker?aku ulangi lagi pertanyaan aku.. Emmmm malam ni cukuplah.. lain kali bila mama nak mama cakap.. ok! jelasnya Lepas tu kami berhenti di situ saja dan sama sama masuk kebilik air utk untuk mandi tapi rupanya tidak berakhir lagi.. kami sempat memantat sekali lagi didalam bilik air sampai sama sama kalimaks.

Andartu
Dalam usianya 30 tahun ini, Aisya masih dara, wajah dan bodynya iras penyanyi Salwa Rahman, 36 30 38 dan ibunya selalu bercerita dengannya mengenai menimang cucu, walaupun abang-abangnya sudah memberi ramai cucu kepada ibunya. Dia seorang andartu yang kerjayanya bergelumang dengan komputer dan IT, Aisya dan Internet tidak dapat dipisahkan. Kedudukannya sebagai Pengurus Pemprosesan Data Elektronik di sebuah syarikat swasta yang ternama membuatkan kaum lelaki tidak berani meng-hampiri dia dan ini menjadikan Aisya akrab dengan Internet. Aisya melihat Internet sebagai satu benda hidup yang mampu melakukan sesuatu yang membahagiakannya. Interaksinya dengan kehidupan fizikal yang lain hanyalah setakat yang perlu sahaja. Internet menjadi realiti, menjadi keperluan sebenar untuk hidup, manakala kehidupan fizikal menjadi khayalan. Secara tidak disedarinya dunia fizikal ini tidak sebenarnya fizikal tetapi adalah alam buatan untuk melekakan pemikiran, dan Internet itu wujud dari penemuan manusia untuk mencari dunia sebenar. Aisya bermukim di IRC, dan ramai rakan maya dikenalinya. Walau-pun kadang-kadang fikirannya menjadi semak dengan gangguan penyangak-penyangak seks, IRC menjadi teman setia kepadanya. Jika semua perbualannya di log, rasanya boleh penuh satu bilik dan beratus-ratus pokok malpa akan jadi korban. Semuanya perbualan-perbualan kosong yang memenuhi mindanya umpama air pasang berlalu. Tetapi, perbualan dengan nick Songihman ini benar-benar menyen-tak jiwanya. Perbualan Songihman lain dari perbualan-perbualan yang biasa ditempuhinya di IRC. Tiada seks, tiada godaan, tiada desakan. Perbualan mereka bernas, laksana dua sahabat yang baik, saling nasihat-menasihati. Jaga menjaga. Aisya dapat merasakan bahawa dia sudah jatuh hati pada nick Songihman. Kekuatan minda mengatasi segalanya; kerana tidak melihat gambar dan tidak mengetahui butir peribadi Songihman, perhubungan mereka tidak dibatasi oleh sempadan maya yang selalunya wujud dari keinginan fizikal itu, dan Songihman menjadi objek kehidupan yang kudus. Disebalik tabir IRC, Aisya tidak kekok membayangkan kepada Songihman bahawa dia sudah bersedia untuk menjadi isteri kepada sesiapa saja, asalkan bertanggung-jawab dan berkerjaya. Hati Aisya berdebar. Esok adalah hari perhimpunan bagi cenel #dewasa, dan dia telah berjanji dengan Songihman untuk bertemu. Perhimpunan cenel bukanlah kebiasaan bagi Aisya, malahan inilah kali pertama dia akan hadir dalam perhimpunan cenel seperti itu. Di perhimpunan itu, mata Aida liar memerhatikan lelaki berbaju hawaii sepertimana yang dijanjikan. Rakan-rakan lain ramai telah ditemui, namun Songihman tidak kelihatan. Hai Hai.. balas Aisya. Dia sedang duduk memerhatikan gelagat warga cenel sambil memakan cucur badak, hampir tersedak. Seorang lelaki tercegat disebelahnya. Sederhana, cerah, berkumis dan tersenyum. Maaf ya, saya lambat sampai tadi. Saya Johar, nick Songihman kata lelaki itu sambil tersenyum. Oh.. Tak mengapa, saya pun sedang rileks ni balas Aida. Saya Aisya, nick pun Aisya, mereka berjabat tangan.

Oh ya.. Kenalkan, ini isteri saya, Linda, kata Johar. Oh tuhan? Mengapa ini terjadi padaku? Aisya memaksa bibirnya menguntum senyuman. Tangan isteri Johar disambutnya longlai. Lawo iras Ziana Zain, solid molid dan cun melecun. Usia dalam 35tahun dan agaknya Figure lebih kurang 38 30 40. Hampir-hampir airmatanya berderai jatuh apabila dunia realiti menggempur dunia IRC yang di hidupinya selama ini. Wah.. Cantik manis rupanya Aisya ni puji Linda. Akak dah banyak dengar cerita pasal Aisya ni dari Bang Johar tau.. kata Linda lagi sambil menyuapkan karipap kepada anak kecilnya yang tidak mahu berenggang daripadanya sedari tadi. Ya Aisya.. Sememangnya sudah lama Johar mencari seorang gadis untuk dijadikan isteri kata Johar. Setan! Sanggup dia berkata begitu di hadapan isterinya sen-diri! Dasar buaya! Fikir Aisya. Aisya melihat lingkaran gelaran insan kamil yang dililitnya selama ini di leher Songihman menjadi debu dan lenyap ditiup angin pendingin hawa Carrier di dewan perhimpunan itu. Aah, Akak nak carikan, Abang Johar tak mau, nak cari sendiri. Nasib baik dapat Aisya yang cantik manis, berpelajaran tinggi dan bersopan-santun ni kata Linda beria-ia. Aisya terpinga-pinga kebingungan. Apakah wanita ini tidak memikirkan nasib anak-anak dan dirinya jika bermadu? Getus Aisya benci. Sejak pertemuan itu, Aisya melihat IRC sebagai musuh. Dia sudah kurang masuk ke IRC, dan jika login pun dengan nick lain. Nick Songihman dimasukkannya kedalam notify list dan bila kelihatan nick itu, dia cepatcepat logout. Aisya menjadi pelarian Internet. Tetapi hari ini dia sudah bertekad. Tiada gunanya dia menjadi pelarian. Internet adalah rakannya ketika susah dan senang sejak dari dahulu. Jemputan untuk makan malam di rumah Abang Johar pada malam ini adalah peluang terbaik untuknya membetulkan keadaan. Walaupun keinginan untuk dibelai dan disayangi dan membina keluarga bahagia menjadi idamannya, dia lebih rela menjadi andartu dari menjadi perampas suami orang. Aisya bersikap dingin pada malam itu. Kelakar Johar dan bualan mesra Linda gagal memberi kesan kepada jiwanya. Aisya dapat merasakan yang Johar sedar perubahan sikapnya. Kelihatan Johar gelisah dan tidak senang duduk. Johar dan isterinya, Linda juga kerap saling berpandangan. Mengapa Aisya? tegur Linda. Aisya tak sihat ker? katanya lagi. Aisya bertekad, apa nak jadi, jadilah. Dia menghela nafas panjang. Begini Abang, akak. Aisya harap Abang Johar dan akak Linda tidak kecil hati dengan apa yang Aisya ingin katakan ini. Aisya.. Ting! Tong! Loceng rumah semi D Johar berbunyi. Johar dan Linda bingkas bangun. Seorang lelaki tampan dansegak, bersih, tinggi separuh baya melangkah masuk dari pintu yang dibuka. Aisya, mari Abang kenalkan sepupu Abang, nama dia Abang N, Johar tersenyum. Abang kau cari gf untuk sepupunya yang itulah tu.. bisik Linda ke telinga Aisya. Linda menjeling Abang N.

Aisya terkejut. Sangkaannya meleset. Dia mengurut dadanya. Nasib baik bunyi loceng pintu menyelamatkan mulutnya dari berkata-kata. Lain yang disyak lain pula jadinya. Hi apa kabar? tegur Abang N sambil bersalaman dengan Aisya sebaik di perkenalkan. Baik alhamdulillah, Abang pula bagaimana? balas Aisya. Mereka duduk di ruang tamu berbual mesra danb panjang dan mula brgurau dan berseloka seperti sudah kenal lama. ***** Pendekkan cerita.. Sebenarnya Linda, isteri Johar ada affair dengan Abang N. Dia menurut sahaja keperluan suaminya, Johar yang mahu mencarikan seorang girlfriend untuk sepupunya, Abang N yang sudah lama menduda itu dengan harapan sepupunya itu bernikah semula. Abang N pula seorang bizman yang berjaya. Hehehe!! Johar, suaminya tidak tahu siapa Abang N, sepupunya. Hal-hal yang discreet dan rahsialah. But I know Abang N better, luar dan dalam.. Deep in me I am jealous tapi I tak boleh tunjuk dan ikut sahajalah keperluan suami. Di satu love making mereka.. Linda(aku) dan Abang N. Aku mengacah-acah kepala zakar Abang N dengan lidahku. Tanganku bergerak laju melancapkan butuhnya. Tempo halajuku membuatkan airmani Abang N berkumpul penuh didalam buah pelir. Aku meramas-ramas buah zakar Abang N sambil sebelah tangan semakin laju membelaibatsangnya yang besar, panjang dan tegang itu. Tiba-tiba aku cuba menjolok jari hantuku ke lubang dubur Abang N. Aku tidak hiraukan kerana terlalu steam. Abang N membiarkan saja jari telunjukku menjunam ke dalam lubang duburnya. Zakar Abang N tegang bagaikan nak meletup!! Aku dapat merasakan urat maninya timbul dipenuhi cecair.. Kelazatan yang amat sangat tak dapat dibendungnya lagi pabila jariku terus menguit suis rahsia.. Abang N sudah tidak tahan dengan perlakuan oralku ke batang butuhnya dan juga ke duburnya. Dengan satu teran yang kuat Abang N menyemburkan airmaninya yang pekat dan memancutkan ke mukaku. Hangat dan air mani yang pekat itu melekat di pipi dan hidungku. Mulut kubuka luas untuk menadah siraman airmani dari butuh Abang N yang terus memancutkan isinya hingga titisan terakhir. Lidahku liar menjilat setiap titik air mani dan menelannya. Malah aku membersihkan kepala kote Abang N dengan mulutku dan menelan saki baki airmaninya. Sedapp. Aku terus mengurut urat zakarnya untuk mengeluarkan setiap titik air mani, seolah-olah aku menghargainya bagaikan butir permata. Puting tetekku yang keras menyentuh perut Abang N, membuatkan batangnya mencanak keras. Abang N tak membuang masa lalu bibirnya mencari buah buntutku yang halus dan pejal itu. Bila hembusan nafasnya singgah di punggungku, meremang lubang roma yang terangsang oleh kehangatan nafas jantan. Abang N mengigit geram daging punggungku yang pejal, sambil itu lidahnya sengaja dipanjangkan dan menjilat celah dua kelopak farajku. Oohh? Ahh.. Hmm.. Nicee, rengekan kecilku. Cipapku kini basah dengan air mazi yang mula meleleh di celah pahaku memberi petanda yang aku sudah bersedia untuk direndam oleh zakar Abang N di dalam lubang cipapku. Cipapku tercungap-cungap bagaikan menjemput kote Abang N untuk terus bermukim di kebun farajku. Abang N juga mengacah-acahkan lidahnya dari menyentuh kelentitku yang memanjang dan mengeras terselit di pelepah cipap gebuku.

Oh yess.. Yess.. Suara halusku kedengaran merelakan perlakuan Abang N 100% memakan pussyku. Dan aku kini mengangkakang kakiku luas-luas. Abang N menusuk, menujah dan menghunjam kepala kotenya ke dalam lubang pukiku. Aku menjerit langsing dengan nafasku kuat dan tubuhku menghong-gah ke depan dan ke belakang. Kote Abang N sudah berdesa di lu-Bang cipapku. Aku menerima seluruh batang butuh Abang N sehing-ga rapat ke pangkalnya. Senak dan penuh rasanya. G spotku dalam gua nikmat kegelian dan keseronokan. Aku kelampusan. Dipompa dan aku menerima melawan henjutan Abang N. Kemutan vaginaku menjadi lebih kerap apabila batang butuh Abang N yang berurat itu menyentuh dan mengesel keliling dinding farajku. Arghh.. Urghh.. Abang Nn.. Sedapp.. Fuck me.. Fuck me..! Renggek dan r ayuku meminta dikongkek kuatkuat oleh Abang N. Tubuh kami berpeluh. Butuh keras Abang N masih mengancak dalam lubang pukiku.. Aku sudah orgasme beberapa kali dalam oral dan penetration ini. Namun Abang N masih terus mempulun henjutannya dan kurasakan bagai nak rabak bibir pukiku. Sukar aku hendak melepaskan Abang N. He can have a lover or a wife for that matter, I dont care as long as I can be fucked by him whenever I want. Tak gitu? Yes, why not? Aku angguk dan aku mahu Abang N boleh mengongkek aku bila aku mahu dikongkek. Yes.. Yes.. Yes.. Itu sahaja keperluanku. Perhubungan Aisya(aku) dengan Abang N berjalan dengan baik semenjak diperkenalkan. Malah kemesraan berputik namun tiada komitmen yang dinyatakan secara berterang-terangan. Aisya ada hati tapi soal-soal perkahwinan tidak pernah disentuh dalam persahabatan ini. Lunch, dinner and tea adalah kebiasaan. Aku happy dan comforta-ble dengan Abang N. Senang berbicara, suka mesra dan seloka, suka diusik, dan kelakar dengan hilai gelak tawa yang tidak tertahan-tahan bila berjenaka. Percayalah ini realnya.. Kalau dulu aku agak conservative dari segi mental dan sikap tapi kini aku lebih terbuka. Open minded yang selama ini disclosed tetapi kini terserlah. Perkara yang kuanggap kotor dan tidak baik, hanyalah satu persepsi salahku. Pelik juga-pelajaranku tinggi ke menara gading sedang fikiran ku bab dunia ini amatlah kecil. Dengan Abang N dia membuka mata hati dan mata fikirku. Persepsi dan perspektifku berubah. Aku menrima kehidupan dengan lebih terbuka. Aku tidak perlu melayan deria rasa sahaja. Theres so many nice things dan tidak me nyendiri di bawah tempurungku sahaja. Beberapakali I have been to his bangalo. One man in his big house. Well kept and beautiful. A big library and I boleh duduk didalamnya berhari-hari membaca. I love it. And you know what.. O migodd!! Dalam library di bangalo Abang N.. Tiba-tiba Abang N mengucup bibir aku, naik terkejut aku dibuat je.. Never in my life I have been kissed by anyone especially a male. Why? tanyaku terkejut. Because I like you very much jawab Abang N senyum sambil memegang bahuku. Abang N mencium bibirku, aku terima dan mengulum lidahnya. Mengigil aku. Lom pernah aku rasa lidah lelaki dalam mulutku. Kekuk dan asyik. Abang N memanglah berexperince dan lover yang bijak.. Dia punya cium buat aku mengerang dan mendesah.. Bila Abang N buka baju dan jeans aku, aku terus surrender.. Tak melawan dan membiarkan perlakuannya. He is so sweet membuatkan aku tidak membantah. Seluar dalam aku jangan cakaplah.. Basah kuyup dengan air pukiku.

Dengan mulutnya dia explore tubuhku depan dan belakang di atas pemaidani di library tu. Bermu la dari mulut, ke tengkuk, ke buah dadaku.. Bila dia hisap puting tetekku, aku kegelian dan lantas terkencingkecing. Tak pernah aku experience macam ini punya geli dan seluruh tubuhku terencat-encat. Dari puting, turun ke pusat, turun ke cipapku yang sudah banjir Masa tu aku dah mula merengek, mendesah, meraung, mengerang dan menjerit. Abang N meyembamkan mukanya ke kebun pussyku maka basahlah mukanya dengan lendirku. Bila ku tenguk zakar dia.. Terkejut sungguh aku. Never did I realize it. Punyalah besar dan panjang, Mungkin lebarnya aku tak tau lah.. Bulatannya penuhlah gengamanku dan ngam-ngam aje. Panjangnya dua gengaman tanganku tidak teremasuk kepala kotenya yang mengembang. Mula-mula aku panik.. Mampus aku ni.. Besar sangat.. Boleh ker? Isshh apa hal dengan aku ni.. Berani sangat.? Oh.. What the hack? So what? Dah sampai ke sini pun.. Tapi oleh kerana Abang N ni gentle lover dan aku masa tu dah tak tahan lagi.. Peduli apa. Bila aku dibogel tanpa seurat benangpun ditubuhku, maka Oral Sex pun bermula, tak pernah aku experience dan tak akan aku lupakan selagi hayat dikandung badan. Mula-mula dia kangkangkan pehaku lebar-lebar. Bila mulut dan lidah Abang N hinggap pada biji aku, terpancut lagi air keluar dari cipap aku. Biji kelentitku tu dijilatnya, dilapahnya, disedut, digigit manja dan entah apa lagi di buat nya. Manakala di lubang cipap Abang N memasukkan lidahnya keluar dan masuk. Kemudian menghisap dan menyedut mulut lubang pukiku. Habis air maziku ditelannya. Arghh.. Ohh.. Huuhaha.. Huhaha.. Arghh.. Hmm.. Oo.. O Abang Nn.. Youre killing me.. It is so nicee.. Sedap.. Raungku lalu mengerang dan menjerit halus menahan kesedapan dengan mengeraskan perutku. Aku meraung macam orang mati emak. Air dari cipap aku meleh sampai ke punggung, sampai basah pemaidani bawah punggungku. Abang N melihat punggungku sudah basah, dia tolak kedua kaki aku ke atas supaya punggung aku terangkat sikit lalu dihirup dan dijilatnya air yang bertakung kat lubang duburku. Aku punyalah tak tahan.. Aku menjerit, Please Abang N, please stop, not there Lidah Abang N berlegar kat lubang duburku, di jilat nya.. Suka benar Abang N ni memasukkan lidahnya ke dalam duburku!! Dari lubang duburt, lidah Phillip naik semula ke cipap aku, kemudian turun balik ke bawah. Mula-mula aku rasa jijik juga dengan perangai si Phillip ni, tapi masa tu aku dah gian habiss.. Dunia pun dah tak tentu di buat nya. Kemudian Phillip, mula masukkan satu jari kedalam cipap aku, di cucuk nya cipap aku dengan jari nya, keluar-masuk, keluar-masuk, sekali lagi air aku terpancut keluar. Dari satu jari di tambah dua. Dengan dua jari dalam cipap aku, lidah Phillip concentrate kat lubang bontot aku.. Aku punya lah menjarit, syok betul ko.. Kemudian Phillip, pusingkan badan aku meniarap.. Sempat dia taruh bantal bawa peha aku supaya bontot aku ternaik sikit ke atas.. Experience si Phillip ni. Secara perlahan Phillip berbisik kat telinga aku Spread your ass cheek please Mula mula aku tak paham apa yang dia nak, tapi bila tangan dia sendiri yang tekan punggung aku, baru aku tau maksud dia.. Dia nak lubang bontot aku (pengotor betul Mat Saleh ni). Bila Phillip sembamkan muka dia ke ponggong aku, lidah dia cuba meneroka masuk ke dalam dubur aku!! Ini yang aku katakan pengalaman baru! Aku mula nya tak bagi dia masuk, gila ade, rasa jijik pun ade, tapi bila berulang kali Phillip membisik Relax Ina, relax aku pun relax, last-last terasa hujung lidah dia dalam bontot aku. Lubang dubur aku ni cute (kecik), tapi bila di kerjakan lidah si Phillip, terus expand you.. Bila dia jolok satu jari terus, masuk sampai aku naik seronok pulak. Lebih kurang 45 minit Abang N mengerjakan cipap dan punggung aku, dia mula offer batang dia pada aku. Geli ada, takut pun ade sebab butuh Abang N dah le besar, panjang lagi.. Tapi bila Abang N,

pusingkan badanku untuk posisi 69, dia mula attack semula cipapku, aku pun cuba kulum kepala kotenya. Nak muntah rasaku, sesak nafasku dan tersumbat tengorokku. Aku batuk-batuk. Abang N senyum sahaja. Abang N tau aku takde experience dalam hal-hal hisap menghisap ni sebab itu dia hulur batangnya yang besar tu ke mulutku dan seakan mengajar aku meghisap. Mula-mula aku geli juga, tapi lepas tu aku naik syok hisap batang besar ni.. Aku rasa banyak juga air dia keluar, tak tau lah air apa, air mazi ke, air mani ke, aku telan aje le.. Aku rasa Abang N benar-benasr sukakan aku. Bila time dia nak masukkan batangnya yang besar tu dalam Lubang pukiku, sempat dia berbisik, You akan suka Sya.. Sure you will love this Sempat Abang N mengenakan condom padahal aku tak kisahpun. Sekerat je condom tu tersarung pada batang kotenya yang panjang itu. Mula-mula dia kongkek aku cara tradisional, aku kat bawah, dia di atas. Batang dia belum masuk lagi aku dah terpancut berair cipapku jadi bila batangnya yang besar dan panjang itu masuk aku mengaduh dan menjerit kuat dan langsing. Aku merasa pedih dan sakitnya bagikan tersiat. Abang N punya stroke ni slow. Sambil tu puting tetekku digentel dan dinyonyotnya. Lama kelamaan stroke Abang N bertambah laju, sedang aku masih merasa pedih dan sakit.. Cipapku bagaikan berlendir dan berminyak dan air mataku deras mengalir. Sakitt.. Jeritanku kuat dan Abang N berhenti mempompa dan melihat kondomnya berdarah.. Dia melihat cipapku berdarah. Aku melihat cipapku berdarah. Yes memang pedih dan sakit.. Habis permaidani di bawah punggungku terkena darah cipapku. Habis daraku.. Gone! bisik hatiku. Abang N senyum dan aku masih merasa perit dan sakit di lubang farajku. Abang N memimpin aku ke bilik air dan membasuh cipapku dengan air suam. Aku masih menjerit kepedihan. Bersiut-siut. Malu.. Sungguh aku malu. Habis nak kuapakan. Malu atau tidak aku terpaksa juga ke klinik untuk rawatan petang itu. Abang N mem-bawa aku ke sebuah klinik swasta. Kebetulan doktor yang mera-wat adalah rakannya. Kesakitan membuatkan aku tidak tahan, berdenyut-denyut dan cipap aku masih bleeding. Doktor yang merawatku itu tersenyum sinis. Menyampah pula aku bila dia sengih kerang ketika memeriksa kemaluanku. Ganas!! keluar kata itu dari mulut doktor. Apa yang ganas? Aku benar-benar dipalit malu. Rupa-rupanya bibir farajku koyak rabak Dik tujahan kote besar dan panjang Abang N. Apalagi doktor pun menjahitlah setelah dibiusnya bibir cipap-ku. Kini cipapku tidak berdarah lagi cuma berjahit sahaja. Namun aku tidak berani bertentang mata dengan Abang N. Malu berkumpul di wajah dan hatiku. Menebal sungguh. Aku merasa jahitan di bibir farajku berdenyut dan menyiat. Bisa rasanya. Dont worry Sya.. You akan sembuh sehari dua. Biasalah tu. pujuk dan rayu Abang N sambil memegang pehaku. Tak biasa.. I lum pernah rasa camni. Ni baru 1st time jawabku pendek sambil menghela nafas yang panjang. Seminggu kemudian.. Bergegar katil dibuatnya. Aku masa tu dah mula meraung macam orang dah lama tak kena main.. Risau juga aku kalau raungan dan jeritan aku kedengaran Dik jiran tetangga Abang N. Takut juga ada pasukan pencegah maksiat dipanggil orang untuk menyerbu bangalo Abang N.

Aku tak tau lah berapa lama aku kena kongkek oleh Abang N sebab masa tu aku berada dalam alam lain, yang aku ingat posisi badan aku mula-mula atas katil, tiba-tiba aku rasa kepala aku dah tergelungsur ke bawah, kaki aku kat atas. Hebat betul Abang N membuat aku orgasm beberapakali. Cipap aku bukan lagi berair malah berbuih di buatnya, raungan akupun aku dah tak ingat, yang aku ingat betapa lazat nye batang besar dan panjang Abang N mengerudi dan merobek lubang pukiku berkali-kali. Kini bibir farajku sudah boleh memberi untuk menerima sang haruan itu berenang dalam kolah cipapku. Di jelajahnya seluruh pelusuk gua cipapku yang tak pernah di jelajahi oleh mana-mana batang lelaki.. To go where no penis has gone before.. Masa tu walaupun aIRCond bedroom tu berpa-sang, badan aku berpeluh-peluh, mengalahkan peluh hari-hari jogging. Tak taulah berapa lama aku berada di bawah Abang N menadah dan menerima hentakan rapat ke tundun, henjutan dan pompoan batang Abang N ke lubang pussyku. Abang N meneruskan kongkekan cara tradisional sehingga lah aku terasa air maninya terpancut dalam cipap aku. Hangat.. Panas.. Hangat.. Tak pernah aku rasa pancutan sekuat itu, sampai buntang biji mataku di buatnya, banyak air mani Abang N jangan cakap lah, sampai meleleh keluar dari cipapku. Sejak hari tu, tak betul aku dibuatnya. Aku menjadi jalang nafsuku. Seminggu aku dikongkek, mahu dikongkek dengan berbagai posisi oleh Abang N. Dan seminggu aku belajar mengongkek dan perform oral sex yang menakjub dan menyedapkan jiwaku. Aku kira-kira hendak menikmati apa yang aku miss selama ini. Selama aku bergelar gadis dan andartu. Terasa bodoh membiarkan usiaku berlalu begitu sahaja dan menganggap seks ini kotor. Bila aku dah rasa, seks rupanya tidak kotor malah ia menyihatkan minda dan tubuh badan. Hehehe!! Jujur dan terus terang.. Daraku ditelan oleh Abang N, sepupu Abang Johar-nick Songihman. Kak Ida Gian Batang Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan. Dengan pantas aku buat pusingan U dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta. Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar. Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida.

Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu. Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye? Tanya kak Ida. Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku. Daniel, akak nak tahu je.. kenapa? Kak Ida bertanya lagi. Saya terpikat untuk lihat tubuh akak terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu. Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak. Katanya. Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak pu ji aku. Kelihatan dia senyum meleret. Daniel minat apa pada diri akak? Tanya dia lagi. Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni. Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai. Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum. Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti? Pintaku Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir katanya mematikan fikiranku. Tak kan sekali pun tak boleh? pintaku lagi. Tak boleh, jiran akak semua orang melayu, nanti apa dia orang kata. Terangnya. Kemudian aku mendapat satu akal. Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik. Pintaku. Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan katakataku tadi. Kak, macammana kak?tanyaku meminta kepastian. Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya.

Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam. Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya. Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver. Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu katanya. Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusap-usap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju. Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan. Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan. Pancutlah, katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku. Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu. Kaakk, saya betul nak terpancut ni.. kataku penuh berahi. Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan. Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku.

Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik? Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya. Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu. Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu. Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi. Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi katanya memberi cadangan. Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah? tanyaku kehairanan. Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak. Terangnya panjang lebar. Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan. .. Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu. Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan. Lama tunggu? tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku. Tak sekejap je kataku mengambil hatinya. Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi. Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan. Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Rupa-rupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum

zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak henti-henti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya. Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh Sedapnya sayang kataku keghairahan. Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku. Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan. Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan. Sedap tak? tanyanya. Sedap, akak telan ke air mani saya? tanyaku pula. Haah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani terangnya. Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian. Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye? Tanya ku lagi. Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain. Ceritanya kepada ku. Antara saya dengan suami akak mana best? tanyaku minta kepastian. Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia. Katanya lagi. Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak? tanyaku lagi.

Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..katanya sambil mencubit manja pehaku. Abis tu Daniel puas tak? Tanya kak Ida kepadaku. Tak, saya nak tubuh akak. Kataku berani. Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa? Tanya kak Ida. Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras. Pintaku. Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana? Tanya kak Ida lagi. Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak. Pintaku manja. Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak? rayunya manja. Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak. Rayuku. Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel. Pelawa kak Ida. Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu. Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai. Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi.

Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee.. rayunya manja. Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya. Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak. Aku cuba membuat perjanjian. Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa. Akak tak nak, katanya dengan tegas. Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahanlahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat. Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja. Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu. Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman. Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi. Kataku sambil memegang pinggangnya. Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya. Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara. Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida kataku lembut. Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya

terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku. Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah. Ohhh, Daniel sedapnya sayangg.. katanya keghairahan. Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk. Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida. Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam. Daniel, apa niii. Kat situ tak boleh main Tolonglahhh rayunya selepas menoleh kepadaku . Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya. Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya. Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi. Danielll oohhh jangan kuat sangat sayang Bontot akak sakit. Rayunya. Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benarbenar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan

dan kenikmatan. Oohhh . Danielll oohhhh rengeknya. Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam. Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye kataku lembut seperti berbisik di telinganya. Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan. Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk. Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu. Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja. Kak, kenapa sayang, akak marah ye?Tanya ku. Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak isk isk isk katanya dalam tangisan. Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi? kataku. Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak sambungku. Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat. Daniel ni, sakit tau bontot akak. Katanya sambil tersenyum kepadaku. Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing. Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik. Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel? pintanya manja.

Boleh. Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku. Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman. malam pertama dengan isteri dibantu mak mertua Aku ni kahwin secara matchmake. oh lupa aku seorang pegawai di sebuah syarrikat dan aku punyai PA.Pa aku ni amat cun walau pun dah berumur dalam 45 tahun. siaisat punya usha rupanya dia adalah ibu tunggal dan menpunyai dua org anak dara. yang sulung dah berkahwin dan yang bongsu berumur 20 tahun. rupanya PA aku ni kahwin Muda dan suaminya meninggal setahun selepas anaknya yang kedua lahir. so dia tekad taj nak kahwin lagi. oleh kerana dia ni cantik dan menawan aku selalu juga usha dia. tapi dia selalu sound aku yang dia ni dah taraf mak, aku pun seloroh dgn dia, kalau gitu ambil aku jadi menantu. rupanya dia serius, besoknya lantas dibawa gambar anaknya yang no 2, aku tengok gamabarnya terus jatuh cinta kerana rupanya macam era fazira. dia kata berkenanan tak? aku kata kena tengok tuan diri dulu. dia mempelawa aku dan famili kerumahnya hujung minggu. aku kata no problem. ringkas cerita aku keumahnya dan memang confirm anaknya lawa macam dalam gambar. pendek cerita aku pun kahwinlah. jadi PA aku sekarang dah jadi mak mentua aku dah. aku nak transfer dia, dia tak mahu biarlah dipejabat dia jaga aku dan dirumah anaknya layan aku. so cerita ini bermula pada malam pertama beb. biasalah aku usha dan romance isteriku macam biasa, dari berkucup hinggalah meraba pantatnya, isteriku ni jenis malu-malu dan tak pernah mengalami dan mengenali seks dan juga anak manja.so malam itu aku dah bernafsu habis aku gomolnya sehingga dia sesak nafas dan tercungap kesedapan. belum lagi aku sentuh cipapnya. jeng-jeng setelah puas aku gomol teteknya ysng gebu dan sudah menegang aku perlahan-perlahan menyusuri lurah payudaranya hingga kepusat dan terus menjilat pusatnya hingga kepangkal ari-ari. stim aku dengar suara manjanya mendengus...ahh...abg jgn macam ni maria dah tahan ni geli dan nikmat amat sangat...kalau macam dari dulu lagi maria minta mak kawinkan maria.........oh........sedapanya bang......... aku terus mejilat perutnya dan terus perlahan-turun ke ari-arinya, sampai disini dia terus menahan kepalaku supaya tidak tuirun lebih jauh. aku bertanya kenapa sayang. malu bang tak pernah orang tengok anu maria kecuali mak...semalam mak baru cukur, kerana nak nikah mak kata kena cukur licin. aku dak bayangkan dan kotel aku makin berdenyut, ini tentu anak manja sampai cipapnya mak yang jaga. aku naik semula dan menciumnya dan membisikan kata-kata manja yang cipaptu memang abang punya usahlah malu nanti maria akan rasa nikmat syurga dunia. aku terum mengulum lidahyan dan mengguli teteknya sehingga dia berdesus semula dan pelahan-lahan aku kuakan kakinya dan menolak kain kebawah sambil aku terus mengulum lidahnya. perlahan aku ualngi dan terus aku celah kangkangnya,ooooooooooterpesona aku dgn cipanya yang temban dan membukit dan hanya kelihatan satu line halus.. sah masih darani... dengan perlahan aku julur kan lidah membelah cipapnya yang sudah basah dan teus menghisap dan mengulum kelentitinya... apalagi terangkat lah punggungnya dan satu jeritan kuat keluar dari mulutnya awwwwww bang. jeritan itu terdengar kpa ibunya dan mula bertanya dari luar kenapa tu...aku kata biasalah mak. aku teruskan aktiviti sehingga maria hanya mengeluh dan berulang kali mengatakan sedap dgn kuat dan aku pasti ibunya mendengar dari luar.setlah lebih sepuloh minit aku kerjakan cipapnya hingga basah lencun. aku bukakan penjama ku dan hulurkan senjataku yang 9 inci dan besar segenggam penumbuk ke muka maria dgn supaya dia membuat blow job pula. tapi lainnya maria terkejut bang besarnya dan maria terus bangun dan keluar bilik. aku terpana dan terkedu dengan tindakan isteriku itu, kesal ada malu pun ada. rupanya maria keluar dan mengadu kepada maknya dan tidak lama selapas itu maknya masuk bersama maria yang masih

bogel. aku terkedu dan duduk dibirai katil dan menutup kemalaun ku dengan bantal. mari mak tengok, maria kata besar dan kau surh dia hisap.tak lah saya hanya tunjuk pada dia selapas saya jilat cipapny hingga lecun dan berkali saya minum air cipapnya,,,jadi saya suruh maria pegang dan belainya kalau dia tak nak hisap pun tak mengapa,,,maria mencelah besar sangat mak maria takutlah mak,, lepas tu anu abang nak masuk dlm cipap maria,, koyak mak jari pun maria tak pernah masukkan ini besau mak ...cuba mak tengok. masa tu kotel aku masih menegang dan ditutupi dgn bantal..perlahan mak mertua aku menarik bantal dan terus pegang anu ku sambil melurutnya lembut dan makin aku berdenyut aku rasa di kepala german aku. tak aku sangka mak nya mengajar maria cara membelai konek dan tanpa diduga maknya terus menghisap konek ku sambil memaut mariah melutut sama sambil mengajar anaknya cara-cara mengulum konek sambil memberi kata perangsan bawa kau bertuah mendapat yang besar begini tentu kau akan puas. dalam kepala aku timbul dajal untuk membawa mak mertua aku sekali dimlm pertama ini. aku percaya mak mertua aku pun stim habis dan dilihat pada matanya semasa mengulum konek ku ia amat bernafsu. asyik maria sibuk kulum konek ku aku tarik mak mertua ku dan menciumnya dan aku terperanjat tiada penolakan dia menyambut kuluman lidahku dan akulihat dia honey habis,,, aku pun jalankan garfu ku keteteknya dan terus kecipapny.. ohhhh cipapnya pun tak berbulu dan sudah berair......aku buka pakaiannya dan baring kan dia dan terus junamkan muka ku ke cipapnya dan jeritan dan keluhan desahan sedap dari mulutnya.. oh lupa maria dah berenti kulum konek ku dan naik atas katil dan aku mengarahkan maria meramas tetek ibunya yang masih lagi tegan walaupun umur sudah 45 tahun. aku beritahu maria mari kita puaskan ibu nak,, rupanya dalam kolotnya maria bersetuju dan terus menghisap tetek maknya degn ghairah samabil mengomel beginilah saya ddibuatnya bu....lazat.....aku terus tugas ku sehingga terangkat punggung mongel mertua ku. oh bos bu tak tahan ni jgn buat begini malu ibu (dia masih panggil aku bos lagi)aku berhenti menjilat cipapnya dan aku tarik isteriku dan terus menjilat cipapnya pula apalgi meraung lah maria dan terus bedesus dan merengek-rengek sedapanya bu dan ibunya juga seporting terus membelai rambut maria dan meramas tetek maria,, sehinggalah sekian kali maria terpancutlah hingga basah kuyup muka aku.... aku tak tak bertahan lagi nak merasai cipap maria dan tak kira dah depan mertua hilang malu dah dan aku dah pasang niat dah lepas aku kerjakan maria aku akan kerjakan mertuaku pula untung aku dapat anak mak yang manja ni. aku kankangkang kaki maria dan meletakkan kepala konekku di belahan cipapnya sambil bibir cipapnya di kuak oleh ibunya. aku geselkan kepala konek ku dilurahnya dan sambil inunya mengetil kelentit maria, aku lihat mata maria terpejam rapat dan menggesa ku masuk bang maria dah tak sabar ni.....aku tekan sikit ketat gila lu... aku tekan lagi sampai lepas kepala dan juga lagi sampai maria terus menjerit sakit dan tiba-tiba menolak badan ku dgn kuat macam orang histeria sambil meraung sakit bu....ibunya cuba menenangkan maria dan memeluknya sambil membelai manja dan aku terus memujuknya dan maria bersuara maria takut dan suruh aku mencuba dulu dgn ibunya.. ibunya bertanya hang betul ke ni maria.. teruna suami hang nak bagi aku..(aku sebenarnya dah bukan teruna pun) biarlah mak cuba dulu kalau mak tak sakit nanti maria akan buat ye bang..aku tengah stim gila dan peluang ini tak boleh dilepaskan aku pun syok gila kat mertua aku dari mula aku kerja lagi. aku terus tarik mertuaku dan terus kangkang kakinya dan hala konek ku ke cipapnya. aku mainkan dulu kepala konek u dibibir cipapanya dan aku terperanjat maria turut sama menggetilkan kelentit ibunya sambil memguak bibir cipap ibunya dan terus menjilat jilat cipap ibunya. dengan otomatik maria dikedudukan 69 dan aku lihat ibu maria turut menjilat cipap anaknya.. aku tak membuang masa terus menerjah cipap mertua ku zuuup sekali tekan terangakat punggung ibu mertua ku ....uuuuuuuuuh lazat gila masih ketat lagi aku teruskan aktiviti sorong tarik sehingga ibu mertuaku climaks & memberi isyarat dia dah selesai. aku cabut terus kebelakag issteriku secara doggie dan menyuakan konek ku sambil kelentitnya dijilat ibunya dan membantu menguakakn bibir cipapnya aku tekan perlahan

dan sudah tentu ketat gila, sambil itu ibu mertua ku terus menggetil kelentit maria dan masa yang sama mengurut batang ku. agak lama juga aku tekan dan ibu mertuaku ubah posisinya mengadap maria dan pada masa yang sama satu tangan membelai batang ku ke cipap maria. seronok dan lazatnya malam petama aku. masa ini maria asyik mengeluh kesedapan kerana aku belum tekan habis aku lihat ibu maria dah mengulum mulut anaknya dan pada masa yang sama merentap batang ku sebagai isyarat supaya aku henyut habis. aku dengan sepenuh tenaga aku henyup zzzuuuuuup. terpana seketika maria kepalanya tersentak tapi cepat-cepat ibunya memeluk maria dan mebelai maria dgn manja aku biarkan seketika dan dengan perlahan aku tarik dan sorong sambil menggetel tetek maria dan ibunya sibuk melumati mulut maria. aku lihat bibir cipap maria ikiut sama pergerakan konoeku keluar masuk.....tak payah ceritalah apa sudahnya korang dah tahu penamatnya. dan sekarang aku rasa tengah nak terpanyut kerana ibu mertua ku sedang blow job bosny/menantu dipejabat. nanti aku cerita aku urut kakak iparku keran tak dapat sejak kahwin dan 3 tahun. ibu mertua rekemankan kakak iparku supaya urutnya dan kami buat 3 some pada satu masa... nanti sambunganya........ NURSE ZANA KU adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 23 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang. Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye. Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg .. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut) Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara.semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali punaku akan tetap pilih biniorg(biniorg tu mestilah yg oklah..kalau tak ok sapa yg nak.kan?). Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ketak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenaltapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok. Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ.aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupabadan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah.ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah. Nama dia Zana (nama tiputakan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku Tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakana. Tapi aku suka body dia.agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tuberisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu.cara dia berjalanermmm mmg

mengancamlah. Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang.dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan.pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu.lawa mmg lawaanak mami, rupa mcm Amisha Patel. Sapa yg minat kt filem Hindustan taulahkan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye.rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 45 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu. Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu.mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 23 min jugaklah. .bayangkanlah bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu. Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer. Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik. Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasarada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak -anak aku. Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan. So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia.kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo. Lama-lama aku tak tahan.dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air diadia kata takpe dia buat sendiri.wife aku pun selalu cakap ngan diakalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri. Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtuCuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah. Aku betul2 berdiri belakang dia..aku pegang bahu dia.gosok-gosokdia terkejut. Aku terus pegang bahu diasambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia.mulut dia mmg terus berkata jangan.jangantapi setakat mulut jerlah.sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia .tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia. Dia dah tak tentu arah.aku tau dia stim tapi rasa serba salah. Aku teruskan lagi ramas2 tetek dia dr belakang..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku.belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut diasambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju diaselak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras. Aku gentel-gentel.sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kanaku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak.dia diam biarkan aje. Aku terus isap puting diasambil tangan merayap kat celah kangkang dia.dia memang dah stim.air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu.aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri. Masa main sorong tarik tuaku suka cara dia mengeluhmemang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapurborak punya borak.kami pun main lagikali ni aku duk atas kerusi makandia duk atas aku sambil mengadap.hinggalah dia climax 2 kali. Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia. Sejak dr ari tulah.aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang