Anda di halaman 1dari 23

*

kerana budi*
Kini hampir 3 bulan suami ku berada di luar negara. Aku tinggal bersama mak
mertua ku untuk menjaga dia yang tidak berapa sihat. Sepanjang 3 bulan di
kampung suami ku kerja-kerja harian ku banyak dibantu oleh mat napi iaitu
kawan baik adik ipar ku. Dia memang tidak berkeberatan untuk membantu ku
disaat aku memerlukan pertolongan. Dia juga selalu membawa buah tangan nya
untuk ku. Sikap baik nya terhadap ku, kadang-kadang menimbulkan tanda tanya
kepada aku samada dia betul-betul ikhlas menolong atau menginginkan sesuatu
balasan dari ku.
Entah lah, sejak akhir-akhir ini nafsu ku sering memuncak, mungkin
disebabkan lama juga aku tidak berhubungan seks dengan suami ku. Setiap
malam burit ku berdenyut-denyut kegersangan minta dipuaskan. Nak menunggu
kepulangan suami 2 bulan lagi adalh terlalu lama rasa nya kurus kering lah
aku menahan penderitaan batin ku. Anak saudara suami ku, zaidin dan zairul
pulak tak balik ke kampung kalau tak mahu aku mengulangi perbuatan yang
lepas, manakala pak mat pula dah ada bini muda. Dalam kepala ku hanya
terbayang mat napi, tapi risau juga aku kerana mat napi ni ramai kawan, tak
rela tubuh ku nanti dikenduri oleh kawan-kawan nya nanti, kalau mat napi
seorang sahaja aku tak kisah sangat kalau tergadai tubuh pun.
Suatu hari selepas menerima barangan dapur yang dipesan daripada mat napi,
aku mengajak nya minum sambil berbual-bual di bahagian dapur yang agak
terselindung. Suami kak ani tak pulang lagi ke, tanya mat napi memulakan
bicara. Belum, bulan depan baru dia pulang jawab ku. Lama juga dia pergi
oversea, tak sunyi ke, tanya nya lagi. Sunyi pun nak buat macam mana, bukan
ada orang lain nak teman, jawab ku meminta simpati. Kalu macam tu jom lah
ikut saya pergi bandar, tengok wayang ke pelawa mat napi. Ishh kau ni mat
napi, saya ni kan bini orang, apa pulak kata orang kampung nanti bila tengok
saya keluar dengan awak, jawab ku. Kalau tak boleh keluar siang kita keluar
malam, memang lama dah saya teringin nak berdating dengan kak ani sambung
mat napi lagi. Meremang bulu roma ku mendengar pelawaan mat napi tersebut.
Ishh keluar malam saya tak berani lah mat napi, kawan-kawan awak tu semua
nya nakal-nakal belaka, cari peluang nak berjubur je, silap-silap nanti saya
pulak akan dikerjakan oleh mereka, ishh tak sanggup saya, jawab ku berterus
terang. Ala kak ani kalau bab berdating ni saya seorang je, memang saya tak
akan ajak orang lain, akhir-akhir ni malam-malam tak boleh tidur la,
teringat kak ani, peluk bantal je, kalau boleh nak juga peluk orang nya
sekali, rayu mat napi. Peluk je tau jangan lebih-lebih nanti lain jadi nya,
sambung ku, burit ku mula berdenyut membayangkan adegan tersebut. Memang nak
peluk je tak lebih dari itu, malam ni boleh, rayu mat napi lagi. Malam ni
tak boleh lah mat napi, saya dalam keadaan haid ni, bila bersih nanti saya
akan beritahu bila kita boleh jumpa, tapi janji awak seorang je tau, kalau
ada orang lain, saya lari balik, sambung ku lagi. Ala kak ani bukan nya nak
lebih-lebih dapat peluk sekali pun jadilah, rayu mat napi lagi. Ketika itu
aku melihat bahagian depan seluar mat napi mula menonjol, zakar nya mungkin
dah menegang kot, fikir ku lagi.
Baiklah kalau setakat nak peluk tu, saya boleh bagi peluang tu sekarang ujar
ku. Aku mengajak nya ke belakang pintu iaitu tempat yang agak tersorok sikit
dan membiarkan tubuh ku dipeluk rapat dari belakang oleh mat napi. Terasa
batang zakar nya yang dah menegang itu menekan rapat alur punggung ku.
Tangan nya mula meramas buah dada ku sehingga terasa puting tetek ku mula
mengeras. Setelah membiarkan mat napi meramas tetek ku beberapa kali, aku
menolak tubuh nya lembut. dah lah cukup setakat ni, dah dapat peluk tubuh
saya kan, ujar ku. Aku lihat muka mat napi berpeluh, mungkin terlalu
bernafsu kot. Sebab itulah saya nak berdating dengan awak dalam keadaan diri
saya bersih, saya takut awak tak tahan je nanti, lagi pun kalau saya dah
bersih tu bonus untuk awak, bukan setakat peluk cium atau raba tetek saya
je, bahagian bawah pun awak boleh raba, silap-silap kalau saya dah tak tahan
awak boleh rasa nya sekali, ujar ku lagi berseluruh. Betul ke ni kak ani, ni
yang buat saya tak tahan ni, kena balik melancap dulu lah, balas mat napi
bersahaja. Eh ke situ pulak awak ni, tu la suruh kahwin awal tak mahu, kalau
tak adalah jugak tempat untuk nak lepaskan nafsu awak tu, sambung ku lagi.
Hari terakhir haid ku, aku mengajak mat napi menemani ku ke farmasi untuk
membeli pil cegah kehamilan, sebagai persiapan diriku untuk berdating dengan
mat napi malam besok nya. Petang itu juga adik ipar ku yang masih dalam
pantang kerana melahirkan anak nya yang ke 4 pulang bersama suami dan
anak-anak nya untuk menziarahi ibunya yang sakit itu. Berderau darah ku bila
melihat zaidin berada di rumah, maklumlah beliau pernah menikmati tubuhku,
aku bimbang dia mahu mengulangi nya lagi. Aku hanya tersenyum bila di sapa
oleh zaidin, manakala biras ku yang merupakan suami adik ipar ku yang ku
panggil abang adam dari tadi asyik menjeling tubuh ku sahaja. Maklum lah
orang tengah berpuasa nafsu kerana bini dalam pantang.
Keesokan nya pagi-pagi lagi aku mandi wajib. Bila keluar sahaja dari bilik
air aku terserempak dengan abang adam suami adik ipar yang menunggu untuk
masuk kebilik air. Aku yang ketika itu hanya sempat disapa oleh nya, hai ani
awal mandi, tanya nya. Mandi hadaslah bang, jawab ku pendek. Eh suami takde
pun mandi wajib jugak ke, sambung nya sambil tergelak kecil. Orang baru suci
haid lah, ke situ pulak fikir filir abang adam ni, jawab ku sambil
tersenyum. Aku lihat abang adam memandang dengan geram kearah tetek ku yang
menggebu itu. Aku tahu dia memang geram dengan tubuh ku. Malam itu kebetulan
ada kerja-kerja kenduri kahwin di rumah pak awang, selang beberapa rumah
daripada rumah mertua ku. Aku memberitahu adik ipar ku yang aku nak ke sana
untuk membantu apa yang patut, walaupun sebenar nya aku ingin pergi
berdating dengan mat napi.
Mat napi yang siap menunggu membawa ku ke sebuah pondok durian di tepi
sungai. Terdapat tikar kecil dan bantal yang tersedia ada di situ, mungkin
digunakan oleh tuan pada siang hari. Sampai saje di situ mat napi terus
memeluk dan meromeng tubuh ku lalu membaringkan tubuh ku di atas tikar
tersebut. Aku membiarkan sahaja mat napi mengerjakan tubuh ku kerana aku
juga menikmati nya. Setelah puas mengerjakan pipi dan tetek ku lalau dia
menyelak kain batik yang aku pakai mendedahkan burit ku yang sudah dibasahi
oleh air mazi ku sendiri. Aku terkejut dan kegelian bila mat napi menjilat
alur burit ku. Aku mengepit kepala mat napi kerana kegelian yang amat
sangat. Inilah kali pertama burit ku dijilat, memang nikmat rasa nya, aku
tak dapat mengawal nafsu ku lagi lalu aku melepaskan air mani ku yang
menyembur keluar dari lubang burit ku, mat napi dengan lahap menjilat dan
menghirup air mani yang keluar dari lubang burit ku tersebut dengan penuh
bernafsu. Belum hilang keletihan kerana telah keluar air mani, nafsu ku
kembali bangkit. Mat napi mengeluarkan batang zakar nya dan menyua nya
kemuka ku. Aku terkejut dan seram bila melihatkan saiz batang zakar nya yang
begitu besar dan panjang mengalah kan saiz mat salleh. Rasa-rasa nya 2 x
ganda saiz zakar suami ku. Mat napi mengesel-geselkan kepala zakar nya yang
besar mengembang itu pada bibir ku. Mat mungkin aku mahu mengulum kepala
zakar nya, lalu aku membukakan sedikit mulut ku. Melihatkan mulut ku sudah
terbuka dengan segera mat napi menekan zakar nya kedalam mulut ku. Terasa
penuh dan sendat mulut ku, mampukan lubang burit ku menerima saiz zakar yang
sebegini besar fikir ku lagi, berderau darah ku memikir adegan seterusnya.
Aku meminta agar mat napi segera menyetubuhi aku. Mat napi naik keatas tubuh
ku lalu menindih dadaku, aku meluaskan kangkangan ku dan membetulkan
kedudukan punggung memudahkan dia bercelapak di celah kangkang ku. Aku mula
terasa yang zakar nya yang keras dan besar itu bergesel dengan permukaan
faraj ku yang dah lencun. Aku memegang batang zakar nya dan mengosok-gosok
pada rongga faraj ku. Mat napi mula menekan zakar nya dan rongga faraj ku
mula mengembang dan terkuak untuk menerima kemasukan batang zakar mat napi
yang agak besar itu. Apabila kepala takuk nya melepasi rongga faraj ku,
terasa otot faraj mula meregang untuk menyesuaikan saiz zakar yang memasuki
nya hingga terasa senak dan pedih pada faraj ku. Namun begitu kehangatan dan
kegelian yang maksimum ku rasakan pada dinding faraj bila batang zakar mat
napi menyelusuri hingga ke dasar faraj ku. Aku mengerang kuat menahan
kesenakan dan kenikmatan tersebut. Nasib baik lah tempat tersebut jauh dari
orang, jadi aku bebas mengeluarkan suara menahan asakan pelir mat napi pada
lubang faraj ku. Terasa penuh dan padat rongga faraj ku bila mat napi
menusuk zakar nya kedalam lubang burit ku yang aku rasa terkuak dan terbuka
luas itu. Walau pun terpaksa menahan kesenakan dan keperitan namun begitu
kenikmatan serta kesensasian yang disalurkan daripada zakar mat napi tetap
dirasakan dimana keseluruhan dinding faraj ku dapat merasa kehangatan dan
kepejalan otot batang zakar mat napi tersebut. Seakan mahu keluar isi faraj
ku bila mat napi menarik keluar batang zakar nya dari rongga burit ku. Nasib
baiklah mat napi tidak mengambil masa lama untuk memancutkan air mani nya,
tak sampai 10 min dia menghenjut tubuh ku, dia mula memeluk kemas tubuh ku
dan menusuk zakar nya sedalam yang mungkin, aku mengerang keras menahan
kesenakan kerana kepala zakar nya yang menekan rahim ku, terasa berdas-das
pancutan air mani dilepaskan dalam rahim ku, terasa penuh rongga burit ku
dengan air mani nya. Setelah habis pancutan mani nya aku menolak tubuh mat
napi dari tubuh ku dan mencabut batang zakar nya dari lubang burit ku, bunyi
plop terhasil bila kepala zakar nya terkeluar dari rongga faraj ku. Air mani
nya mengalir keluar dari lubang burit ku. Terasa luas rongga burit ku serta
kepedihan akibat asakan batang zakar mat napi masih dirasai. Setelah
membasuh sisa air mani yang mengalir keluar, aku mengajak mat napi pulang,
dia meminta untuk menyimpan seluar dalam ku sebagai kenangan.
Dalam perjalanan pulang bersama mat napi, aku tersermpak dengan abang adam
suami adik ipar ku. Terkejut juga aku bila disapa oleh nya. Tadi kata pergi
rumah kenduri, tegur abang adam. Sudah, dah nak balik ni, takut balik
sorang, sebab tu la ajak mat napi teman kan, jawab ku selamba cuba
menyembunyikan perkara yang sebenar. Kalau macam tu jom la, abang pun nak
balik ni, dari kedai tadi beli ubat nyamuk, pelawa abang adam. Suami adik
ipar ku sudah berusia dalam lingkungan akhir 40an an tapi masih gagah lagi.
Aku tiada alasan terpaksa lah menerima pelawaan abang adam tu. Setealah
mengucapkan terima kasih kepada mat napi aku manaiki kereta abang adam.
Dalam kereta tersebtu aku masih terasa yang sisa air mani mat napi masih
meleleh keluar dari lubang burit ku menyebabkan kain batik yang aku pakai
kelihatan basah sedikit. Tiba-tiba sahaja tangan abang adam meraba kat situ,
aku cuba menolak tetapi tak mampu melawan tenaga nya yang kuat, lagi pun aku
takut akan membahayakan keadaan ketika abang adam sedang memandu dengan
sebelah tangan. Jadi aku biarkan tangan nya melekat kat situ. Abang adam
jangan buat saya macam ni, rayu ku. Tanpa menghiraukan rayuan ku,
jari-jemari nya terus memainkan peranan dengan mengosok-gosok faraj ku yang
dah sdia basah dengan air mani mat napi itu. Ani, kesian lah kat abang dah
lama abang kemaruk nak berjubur ni, abang adam cuba menggoda aku. Jangan
buat saya macam ni, jangan buat khianat kat saya, rayu aku lagi. Tolong la
ani, abang memang dah lama teringin nak rasa burit ani, masa ni lah saja
peluang yang ada, malam ni ani jangan kunci pintu ye, nanti tengah malam
aabng datang, nak bagi tak? kalau tak nak bagi abang bawak ketempat lain ni,
abang nak rasa jugak burit ani malam ni, ugut abang adam lagi. Ketika itu
kami sudah pun sampai di rumah mertua ku, semua penghuni rumah sudah pun
tidur ketika itu. Abang adam perlahan lahan megekori aku ke bilik tidur ku.
Sampai saja di bilik dia terus menutup pintu, belum pun sempat aku menyalin
baju dia dah meromeng diriku dan membaringkan tubuhku di atas katil. Belum
pun hilang kesenakan dan kepedihan pada burit ku akibat dikerjakan oleh mat
napi tadi, kini aku buritku terpaksa menerima kemasukan batang zakar abang
adam yang tak kurang besar nya itu. Abang adam tak mengambil masa yang lama
untuk menyetubuhi aku. Setelah kain batik dilucutkan beliau terus menindih
tubuh ku dan menusuk zakar nya pada faraj ku yang sedia basah itu. Rongga
burit ku terbuka dan mudah menerima kemasukan batang zakar abang adam yang
ditusuk sehingga keseluruhan zakar nya tenggelam dalam lubang burit ku. Aku
mengerang dan mendesis bila kepala zakar nya menyentuh dasar burit ku.
Setelah merendam zakar nya seketika di dasar burit ku, abang adam mula
menghenjut tubuh ku semahu-mahu nya, bergoncang-goncang tubuh ku menahan
hentakan zakar nya yang keluar masuk dari lubang burit ku. Setelah 10 minit
menikmati tubuh ku abang adam mula memeluk tubuh ku sekuat nya dan menekan
zakar nya sedalam-dalam nya kedalam rongga burit ku, aku tahu dia kan
memancutkan air mani bila-bila masa, aku menegemut kemas batang zakar nya
untuk mempercepatkan pancutan mani nya. Terasa hangat rahim ku menerima
pancutan air mani abang adam yang membasahi rahim dan rongga burit ku.
Kenikmatan tersebut menyebabkan aku sendiri pun mencapai klimaks dengan
melepaskan air mani ku yang menyebabkan rongga burit ku bergenang dengan air
mani kami berdua. Selepas tenang semula aku menolak tubuh abang adam dari
tubuh ku dan terus kebilik air untuk membersihkan sisa air mani yang
mengalir keluar dari lubang burit ku. Sejak peristiwa itu aku tidak risau
lagi ditinggalkan oleh suami ku, kerana abang adam bersedia melayani nafsu
ku bia diperlukan.

Pak Mat
Kini sudah 3 bulan peristiwa hitam dimana aku diperkosa oleh anak saudara
suami berlalu. Nasib baik lah benih yang ditabur oleh zaidin dan zairul
kedalam rahim ku tidak menjadi. Walau pun aku kesal dengan kejadian
tersebut, namun ianya memberi kesan dan dimensi baru dalam kehidupan seksual
ku. Aku melayan kemahuan seksual suami hanya untuk melaksanakan tanggung
jawab ku sebagai seorang isteri. memang aku jarang mendapat kepuasan dari
hubungan tersebut, tidak seperti yang diberikan oleh zaidin dan zairul
ketika merogol ku tempoh hari. Kesan dari kejadian tersebut juag timbul
keinginan dalam diri ku untuk bersetubuh dengan lelaki lain. Tetapi bila
memikirkan aku ini isteri orang dan aku masih menyayangi suami ku, keinginan
tersebut ku pendam sahaja dalam diri ku.
Suatu hari rumah kami dikunjungi oleh pak mat iaitu bapa saudara kepda suami
ku. Dia meminta untuk bermalam di rumah kami semalam dua kerana telah
dihalau keluar rumah oleh isteri dan anak nya, gara-gara hasrat nya untuk
berkahwin lagi satu. Sebenar nya pak mat ingin bermalam dirumah anak nya
yang lain, tetapi mereka tiada dirumah kerana pergi bercuti ke johor,
mungkin dalam sehari dua lagi mereka akan pulang lah. Suami ku tidak
berkeberatan membenarkan pak mat bermalam dirumah kami walaupun dia terpaksa
menghadiri mensyuarat di kuala lumpur keesokan nya. Aku tidak membantah
keputusan suami ku walaupun aku terpaksa tinggal berdua dengan pak mat malam
besok nya.
Pakcik mat berusia dalam lingkungan 68 tahun, tapi badan nya masih tegap,
maklumlah orang kampung banyak amalan petua nya. Tambahan lagi dia masih
berkeinginan untuk berkahwin lagi satu. Kesian juag aku mendengar keluhan
isi hati pak mat yang hilang kasih sayang dan perhatian dari anak-anak dan
isterinya akibat daripada hasrat nya untuk berkahwin lagi. Menurut nya lagi
memang selama ini isteri nya hanya bersikap acuh tak acuh dalam menberikan
kasih sayang dan perhatian terhadap diri nya. Malam itu kami tak banyak
bersembang kerana kesian melihat pak mat yang kepenatan lagipun suami ku
akan berangkat ke Kuala Lumpur esok.
Suami ku akan berada di kuala lumpur selama 2 hari. Malam itu suami ku tidak
dapat menyetubuhi diriku sebagaimana kebiasaan sebelum beliau berangkat out
station. Namun begitu aku masih lagi dapat memuaskan nafsu suami ku dengan
melancap zakar nya dengan tangan ku sehingga keluar air mani nya. Sayang
juga aku melihat air mani nya yang terpancut-pancut ke atas perut ku,
alangkah baik nya kalau air mani tersebut dapat dilepaskan ke dalam rahim
ku.
Keesokan nya selepas suami bertolak ke kuala lumpur, aku melakukan aktiviti
harian ku sebagai suri rumah seperti biasa. Pak mat ku lihat hanya termenung
, mungkin mengenangkan nasib nya atau mungkin juag terkenangkan kekasih nya
yang ingin dikahwini nya. Bila tinggal berdua-dua denag pak mat, fikiran aku
asyik terkenangkan kenangan pahit dimana aku disetubuhi pleh zaidin dan
zairul tempoh hari. Ini membuatkan nafsuku terangsang bila mengingatkan
kejadian tersebut. Terfikir juag dalam kepala aku, kalaulah budak mentah
macam zairul dan zaidin tu teringin untuk menyetubuhi diriku, inikan pula
pak mat, tua bukan sebarang tua, keinginan nya untuk berkahwin lagi
membayangkan kemahuan nya untuk berhubungan seks masih ada. Untuk berdepan
dengan situasi tersebut, petang itu aku mandi wajib untuk membersihkan diri
ku. Seandainya pak mat menyetubuhi diriku sekurang-kurang nya diriku telah
bersih. Namun begitu aku cuba untuk menghindari segala andaian tersebut,
walaupun faraj ku berdenyut-denyut kegatalan meminta untuk dijolok dengan
zakar.
Malam itu aku cuba bersikap biasa dengan pak mat, menyiapkan makan malam
bersama. Sudah menjadi kebiasaan ku bila dirumah hanya berbaju t-shirt dan
berkain batik tanpa memakai coli dan seluar dalam. Ketika makan malam aku
perasan yang pak mat asyik merenung puting buah dada ku yang tertonjol
disebalik t-shirt nipis yang aku pakai. Hai pak mat termenung je,
teringatkan bini kat rumah ke, tegur ku memecah kesunyian. Dengan nada
terkejut pak mat menjawab, ishh tak de lah ani, kalau pak mat ingat kan kat
dia pun boleh dapat apa, orang dah tak sayang kita, kalau dia masih sayang,
buat macam ani ni haa, makan minum disedia, layan laki dengan baik, ni tidak
asyik nak berleter je kerja nya, bila nak cari lain tahu pulak cemburu,
merajuk hiee mematikan nafsu saya je, rungut pak mat lagi. Manalah tahu
malam-malam begini, kalau dulu selalu tidur berdua malam ni keseorangan
pulak, tambah ku. Pak mat ketawa kecil mendengar nya, pak mat ni dah hampir
20 tahun tidur berseorangan, anak bongsu pak mat tu dah berusia 20 tahun,
sejak dia lahir sehingga ke saat ini, bini pak mat tak pernah melayan
kemahuan batin pak mat, tiang bendera pak mat ni masih boleh menegang, kalau
dah tegang mestilah perlu tempat untuk disalurkan, kat mana lagi kalau tidak
kat tubuh bini, tapi binin pak mat selalu menolak bila diajak bersama, sebab
itulah pak mat nak cari bini lain, tapi niat yang baik tu pun mereka tak
bersetuju dan menentang, pak mat nak buat macam mana, tak kan pak mat cari
pantat lembu, tambah pak mat dengan nada geram. Sabar pak mat aku cuba
menyabarkan pak mat, tapi dalam kepala aku terfikir pak mat ni kemaruk seks
dan gian untuk merasai burit perempuan. Dah hampir 20 tahun pak mat
bersabar, tapi bila ada perempuan yang sanggup memberi kasih sayang dan
sanggup menjaga pak mat, malang nya mereka pula tak setuju, dituduhnya
pakmat ni gatal dan miang, orang tua tak sedar diri, apalah salah pak mat
ni, tambah pak mat dalam nada sedih.
Tak pe lah pak mat, sabar je lah, saya sudi mendengar rintihan pak mat tu,
aku cuba memujuk dan menenangkan hati nya, kesian juag aku melihat orang tua
tu. Biar saya selesaikan kerja saya kat dapur tu dulu lepas tu kita sambung
bercerita kata ku yang menyudahkan makan malam ku. Ketika aku
terbongkok-bongkok dalam keadaan menonggeng mengemas dan menyusun pinggan
mangkuk, aku tak perasan yangpak mat berada di belakang ku. Bila aku bangun
punggung ku terkena bahagian hadapan tubuh nya, menyebabkan pak mat terundur
kebelakang dan hampir terjatuh. Untuk mengelak dirinya terjatuh pak mat
telah memegang punggung ku sehingga ianya menempel rapat pada bahagian depan
tubuh nya. Aku dapat rasakan galangan batang zakar pak mat yang menempel
tepat pada lurah punggung ku. Pak mat ni terkejut saya, tegur ku sambil itu
pak mat mula menjarakan tubuh dari punggung ku. Maaf ani pak mat tak
sengaja, tak perasan pulak ani nak bangun, nak basuh tangan ni ha, jawab pak
mat tersenyum. Tu al pak mat lain kali ikut jalan ayng betul, nasib baik
terlanggar punggung saya, kalau langgar benda lain ,entah akan terjadi,
tambah ku lagi. sebenar nya faraj ku juga berdenyut bila merasakan galangan
batang zakar pak mat yang menempel pada lurah punggung tadi, sebab itulah
aku membiarkan sahaja perkara tersebut sehingga pak mat sendiri yang
menjarak kan diri nya.
Setelah aku menyelesaikan kerja-kerja ku, pak mat kembali menyambung
menceritakan tentang kisah hidup nya. Bagaimana dia boleh jatuh cinta dengan
kak leha janda muda tu. Menurut nya kak leha tu berusia dalam lingkungan
awal 40 an dan tidak mempunyai anak kerana disahkan mandul. Itu antara sebab
mengapa dia diceraikan oleh bekas suami nya dulu. Kak leha mengambil upah
menoreh getah untuk menyara hidup nya. Kebun getah yang ditorehnya terletak
bersebelahan dengan kebun getah pak mat. Pada awal perkenalan mereka pak mat
hanya mengusik kak leha biasa-biasa sahaja, lama-kelamaan kemesraan terjalin
dan pak mat mula menceritakan masalah peribadi nya kepada kak leha dan
begitu juga kak leha. Ketika mereka berehat di pondok yang terdapat dalam
kebun tersebut, pak mat menyatakan kerinduan nya untuk menikmati tubuh
perempuan. Leha, abang mat ni dah 20 tahun tidur berseorangan, tapi
akhir-akhir ni sejak rapat dengan leha, abang sering terfikir kenikmatan
tidur bersama perempuan, dapat peluk, cium, meramas dan bersetubuh untuk
melegakan nafsu ni, tapi semua tu tak dapat abang mat lakukan pada bini
abang sekarang ni, begitulah keluhan pak mat cuba meraih simpati kak leha.
Leha paham masalah abang mat tu, kalau abang mat teringin nak sentuh, cium
dan ramas luaran tu,leha tak kisah kalau abang mat nak ambil kesempatan
dengan apa yang ada pada tubuh leha ni, tapi kalau nak bersetubuh untuk
melepaskan nafsu abang mat tu, bukan nya leha tak nak bagi, kita ni dah tua,
biar lah kita lakukan secara halal, abang mat pujuk lah kak munah tu supaya
menerima leha sebagai madu nya, biar pun leha ni hanya sebagai isteri batin
abang mat sahaja, terang kak leha panjang lebar. Hari tu pak mat kerja tubuh
kak leha cukup-cukup hingga kak leha terangsang habis dan buat pertama kali
nya batang zakar pak mat boleh menegang keras setelah sekian lama tidak
digunakan. Disaat genting tersebut kak leha masih mampu mengawal keadaan
dengan menasihati pak mat agar mangahwini nya secara sah, lepas itu barulah
menikmati tubuh nya. pak mat mengeluh panjang mengenangkan nasib nya.
Bersabar je lah pak mat, mungkin ada yang tersirat disebalik apa yang
terjadi, lagi pun kalau ada jodoh tak ke mana kak leha tu, yang penting
berusaha, aku cuba memberi perangsang kepada pak mat. Oh ya,pak mat nak kopi
nanti saya buat kan, kopi tangkat ali campur madu, kata ku sambil berlalu ke
dapur. Pak mat juga mengekori aku kedapur. Eh tak payah susahh-susah lah
ani, tapi kalau dah buat tu, pak mat minum aje, ujar pak mat merendah diri.
hai bila pekena kopi tongkat ali ni selalu nya tongkat pak mat turut sama
menegak, sambung pak mat lagi. Entah lah sejak kenal leha tu, malam-malam
asyik bangun je tongkat pak mat ni, nak pacak kat bini, dia tak bagi, nak
pacak kat leha tak rasmi lagi, ujar pak mat lagi mengomel. Aku hanya
tersenyum dan faham sangat apa yang dimaksudkan oleh pak mat tu, tapi aku
hanya bersikap berselamba. Tapi bila dah menegak, pak mat yang lah susah,
tak lena tidur dibuat nya sebab dah gian dan teringin sangat nak bersetubuh
dengan perempuan dah 20 tahun tak merasa burit, tak nak buat macam mana,
bini tak nak layan, akhir nya bantal peluk jugak lah jadi mangsa sampai
tongkat pak mat kendur. ujar pak mat lagi selamba. Aku hanya tersenyum
melayan pak mat bersembang yang mula menyentuh soal seks , aku faham pak mat
memang gian sangat tu nak bersetubuh. Pak mat mintak lah elok-elok dengan
bini pak mat tu, cakap lah kat dia melayan suami tu wajib kalau tak berdosa,
ujar ku lagi. Dah bebuih mulut pak mat ni ceramah kat dia tu, akhir nya kita
jugak dituduh nya orang tua gatal tak sedar diri, dia tak tahu kalau zakar
pak mat ni dibenam dalam burit dia tu silap hari bulan masih boleh bunting
dia tu, ujar pak mat lagi yang mula menyentuh cerita-cerita hangat. Faraj ku
kini mula berair kerana dari tadi dirangsang nafsu berahi. Tak tahu nak
tolong macam mana lagi, sabar je lah pak mat, ujar ku mengakhiri perbualan
kerana aku dah mula rasa mengantuk dan kelentik meminta untuk digaru kerana
terangsang. Tak ape lah ani, pak mat amat terharu di atas simpati ani tu,
lagi pun ani dah abncuh kopi ni, tak elok kalau menolak rezeki, ujar pak mat
tersenyum. Tegak pun tegak lah, nanti bagi bantal peluk satu pak mat, bila
tongkat pak mat menegang nanti, pak mat peluk bantal kemas-kemas, sambung
pak mat lagi. Saya kesian tengok pak mat tapi tahu nak tolong macam mana,
memang saya faham sangat kalau lelaki tua ke muda ke kalau dah terangsang tu
memang tak boleh duduk diam, mengalahkan kucing nak beranak, samalah macam
suami saya, ujar ku lagi. Sebenar nya saya tak sampai hati nak tengok pak
mat macam tu, tak apa lah nanti saya tak kunci pintu bilik , kalau pak mat
rasa memang dah tak tahan dan gian sangat, pak mat lakukan apa yang patut,
semua nya atas diri pak mat ujar ku sambil melirik kepada nya dan terus
berlalu dalam bilik tidur ku meninggalkan pak mat yang agak tergaman.
Aku hanya tidur dengan berkemban kain batik sahaja tanpa seluar dalam dan
coli, sebagai persediaan sekiranya nya pak mat ingin menyetubuhi diriku
malam ini. Sambil membaca novel lucah aku mengentel-gentel kelentik ku
sehingga ianya cukup berair. Kalau lah aku ni bukan isteri orang mahu nya
aku mengajak pak mat bersetubuh secara terbuka, disebabkan status ku itu,
biarlah pak mat yang mulakan sekiranya dia mahu, bimbang juga nanti aku
dilabel sebagai isteri curang. Aku terjaga dari lena bila terasa ada tangan
yang meramas-ramas buah dada, aku terkejut dan dalam kegelapan aku terus
memegang tangan tersebut. kemudian aku mendengar bisikan, ani pak mat ni,
sorry ani pak mat tak tahan dah gian sangat batang zakar pak mat ni, bisik
pak mat kat telinga aku. Ohh pak mat terkejut saya, jawab ku sambil melepas
kan tangan pak mat dan meletakkan nya kembali ke atas buah dada ku. Pak mat
main lah puas-puas dan buat apa yang pak mat mahu, saya tak kisah, tapi saya
mengantuk ni, pak buat sorang je lah ye, jawab ku. Sayang ani tidur lah,
biar pak mat belai ani sampai terlena, jawab pak mat. Romantis juaga pak mat
ni, fikir ku. Aku dapat rasakan pak mat mula mengosok-gosok permukaan faraj
ku yang sudah sedia basah tu, lepas tu dia berbisik kat telinga ku, ani pak
mat dah tahan sangat ni, pak mat nak masuk kan zakar pak mat ye bisik pak
mat. Aku mengangguk dan menarik tubuh pak mat supaya menindih tubuh ku. Pak
mat kita berselimut lah dulu, segan lah saya buat dalam keadaan terbuka,
ujar ku. Pak mat menarik selimut menyelimuti tubuh kami berdua, aku melucut
kan kain batik yang masih di tubuh ku dan berbogel sepenuh nya disebalik
selimut tersebut. Pak mat bukalah baju, ujar ku. Pak mat cuma nak rasa burit
ani je , jawab pak mat. Saya dah bagi satu badan ni kat pak mat, pak mat pun
kena bagi satu badan juga, ujar ku lagi. baiklah sayang, bukan apa sebenar
pak mat segan maklum lah orang tua, jawab pak mat merendah diri. Saya tak
kisah pak mat janji saya dapat rasakan tubuuh pak mat bersatu dengan tubuh
saya, jawab ku sambil mengerang bila terasa pak mat mula mengesel-gesel
kepala zakar nya pada lurah faraj ku yang sudah licin dengan air berahi ku
itu. Pak mat masuk kan ye, ujar pak mat lagi. Silakan lah, tapi pelan-pelan
ye pak mat ujar ku lagi. Aku mengerang bila bibir faraj ku mula terbuka
untuk menerima kemasukan batang zakar pak mat kedalam nya. Pak mat mengeluh
kesedapan, setelah separuh zakar nya memasuki faraj ku, di tarik nya keluar
dan menekan nya masuk kembali kali ini dengan lebih dalam sehingga hampir
keseluruan kepanjangan batang pak mat tenggelam didalam rongga faraj ku. Aku
sedikit menjerit menehan kesenakan kerana ini lah kali pertama rongga faraj
ku diteroka sedalam-dalam nya sehingga menyentuh pintu rahim ku. Pak mat
membiarkan batang zakar nya terendam didasar faraj ku, aku yang kegelian dan
kesenakan itu lantas mengemut dan mencengkam kemas batang zakar pak mat itu
sehingga tubuh ku terasa kejang dan mengeluarkan air mani ku untuk klimak ku
yang pertama. Pak mat membiarku ku mencapai kepuasan batin ku, selepas itu
pak mula menggoyang-goyangkan punggung nya dan memusing-musing zakar nya
yang masih terendam rapat dalam faraj ku. Geselan kepala zakar nya yang
menyentuh batu merinyam ku dan bulu-bulu dipangkal zakar nya yang lebat itu
mengosok-gosok kelentik menyebabkan aku kembali terangsang. Apatah ketika
itu pak mat giat meramas dan mehisap puting buah dada ku. Penat klimak yang
pertama belum hilang kini aku kembali terpancut untuk klimak ku yang kedua.
Aku rasakan rongga faraj kini bagaikan telaga yang selepas hujan dilimpahi
oleh air berahi ku. Tubuh ku menjadi lemah lesu, tapi aku gagah kan juga
untuk menahan asakan zakar pak mat yang mula menghenjut faraj ku dengan
rentak perlahan tapi padu. Zakar nya sentiasa menyentuh pintu rahim dan batu
merinyam ku setiap kali ditusuk hingga kedasar rongga faraj ku. Gaya pak mat
yangtidak memaksa pinggang nya memboleh kan dia menhenjut faraj ku dalam
tempoh yang agak lama. Tuuh ku sudah basah bermandi peluh begitu juga dengan
pak mat, namun begitu zakar nya masih gagah menikam faraj ku. Aku telah pun
klimak untuk kali ke tiga ketika pak mat rancak menghenjut faraj ku. Kini
segala sendi ku terasa lenguh, nak gerak kan kaki pun aku rasa tak mampu.
walau pun sudah klimak tiga kali, kesedapan dan kegelian masih terasa pada
faraj ku setiap kali zakar pak mat keluar masuk dari rongga faraj ku. Ini
tak boleh jadi fikir ku, aku sebenar nya sudah tak larat lagi dah nak
mengangkang untuk pak mat, aku mesti melakukan sesuatu untuk mempercepat pak
mat untuk mencapai kepuasan nya. Dengan sisa tenaga yang ada aku membalas
asakan pak mat dengan memeluk kemas tubuh nya dan mula meromeng leher dan
tengkuk nya, manakala kaki aku silangkan pada pinggang nya menyebabkan zakar
nya tertanam rapat di dalam rongga faraj ku. aku menahan kegelian dan
kesenakan akibat tekanan kepala zakar nya yang rapat pada pintu rahim ku,
dengan sekuat hati aku mengemut-ngemut otot faraj ku untuk mencengkam batang
zakar pak mat. teknik ayng aku pelajari dari buku yang dikenali sebagai
kemutan anjing aku gunakan pada pak mat. Pak mula mendesis kesedapan dan
memuji-muji diriku, ketika itu juga aku mula merasa kepala zakar nya mula
bedenyut-denyut dan mengembang-ngembang, disaat itu juga aku terangsang
tahap maksimum. Aku mengerang kuat ketika pak mat melepas kan berdas-das
pancutan air mani nya yang menghangatkan rahim ku, terkejut dengan
kehangatan tersebut, aku juga melepas kan air mani ku untuk klimak yang
keempat, aku terdampar kepeneatan dan kelesuan terasa gelap dunia ku
seketika, namun begitu aku masih lagi dapat merasakan zakar pak mat yang
masih berterusan memuntahkan air mani nya yang sehinggalah ke titisan yang
terakhir yang memenuhi setiap rongga faraj ku. Hampir dua minit zakar pak
mat memuntah kesemua air mani nya yang tersimpan begitu lama kedalam rongga
faraj ku. Selepas itu pak mat tedampar kelesuan di atas tubuh ku. Punggung
dan cadar katil lencun dengan cairan mani yang mengalir keluar dari faraj
ku. Aku minta pak mat bangkit dan mencabut zakar nya yang masih terendam
dalam faraj ku, kerana aku ingin kebilik air dan menukar cadar yanag lencun
itu. Aku membuka lampu bilik dan agak terperanjat melihat kepanjangan zakar
pak mat yang masih separuh tegang itu. pada perkiraan ku hampir 9 " iaitu
hampir dua kali ganda kepanjangan zakar suami ku, patutlah aku kesenakan
dikerjakan nya.
Pak mat mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada ku dan memuji-muji
layan aku tersebut serta tidak tahu nak membalas jasa ku tersebut. Aku hanya
tersenyum, pak mat pun apa kurang nya mengalahkan suami saya, balas ku. Kita
habis kan kat sini je lah pak mat, lepas ni anggaplah tiada apa yang berlaku
di antara kita, tambah ku lagi. Ye lah ani pak mat pun harap macam tu, tapi
kalau pak mat teringin nak rasa lagi, boleh ke, tanya pak mat bergurau. Aku
tergelak, cukuplah dengan apa yang pak mat dapat tu, lepas ni kalau teringin
nak lagi, cepat-cepat lah pak mat kahwin dengan kak leha tu, ujar ku lagi.
Ye la ani, selepas ni apa nak jadi pun jadi lah pak tetap berkah win dengan
leha tu, memang nikmat dan sedap lah kalau dapat bersetubuh dengan perempuan
ni, ujar pak mat sambil berlalu dari bilik ku.
Posted in Diari seorang surirumah - Ani | 1 Comment ≫

Tergadai
July 24, 2008 by tintaberahi

Aku berjiran dengan keluarga hindu yang sudah bersara. Uncle samy yang sudah
berumur pertengahan 60 an tinggal bersama isteri nya, manakala anak-anak nya
sudah besar dan tinggal berasingan. Uncle samy begitu baik dengan keluarga
ku. Aku seorang isteri yang bekerja dan mempunyai dua orang cahaya mata.
Suami ku juga bekerja dan sering out station. Kadang kala uncle samy lah
tempat ku meminta pertolongan disaat suami ku tiada di rumah. Aku mempunyai
wajah dan potongan badan yang agak menarik, mungkin sebab itulah juga aku
sering menjadi mangsa gangguan seksual di tempat aku bekerja. Dah banyak
tangan-tangan nakal dipejabat ku yang berjaya meramas tetek dan punggung ku.
Tapi bila mengenangkan mereka semua rakan sekerja aku, jadi aku tidak
panjangkan perkara tersebut. Ada juga yang lebih berani dengan mengajak aku
melakukan hubungan seks dengan mereka, tetapi aku masih waras dan tidak akan
membenarkan sesiapa sahaja kecuali suami ku yang boleh membenamkan nya
kedalam faraj ku. Namun begitu aku ada satu kelemahan iaitu mudah terangsang
bila dirangsang dan mudah menyerah kalau terangsang. Nasib baik hanya
suamiku sahaja yang mengetahui kelemahan ku tersebut, kalau tidak sudah
tentu ramai buaya-buaya darat kat pejabat yang ingin mengambil kesempatan
terhadap diri ku.
suatu hari ketika suami ku yang sudah lebih seminggu bekerja out station,
paip air dibilik mandi kami telah mengalami kebocoran. Aku terpaksa
mengambil cuti kecemasan untuk membetulkan kerosakan tersebut. aku telah
menghantar anak-anak ku ke pusat jagaan untuk memudahkan kerja-kerja membaik
pulih paip tersebut. Malang nya pagi tu tiada seorang plumber pun yang
berjaya dihubungi, oleh itu aku meminta tolong uncle samy yang kebetulan
berada dirumah nya untuk membaik pulih paip tersebut. Uncle samy yang hanya
berseluar pendek tidak berkeberatan untuk menolong ku yang terdesak ketika
itu. Oleh kerana kebocoran paip tersebut agak teruk aku turut sama membantu
uncle samy membaik pulih nya. Akibat nya baju dan kain batik yang ku pakai
basah kuyup semua nya. Ketika itu barulah aku perasan aku terlupa pakai coli
dan baju ku yang bewarna putih dan nipis itu mendedahkan bentuk buah dada ku
yang montok itu. Sudah terlambat untuk aku menyalin baju ku yang basah kuyup
itu, mungkin uncle samy telah melihat permandangan tersebut. Mungkin sebab
itulah juga agak nya ketika aku membantu nya memegang batang paip tadi,
uncle samy mengabil kesempatan dengan menggesel-gesel siku nya pada buah
dada ku. aku tak ambil kisah sangat tentang itu, janji paip yang bocor dapat
dibaiki. Ketika aku mengadap berhadapan dengan uncle samy baru aku perasan
seluar pendek uncle samy agak tertonjol kedepan. Apakah uncle samy bernafsu
dengan tubuh ku sehingga menyebabkan zakar nya menegang, ini cukup
membahayakan diriku. Ida tolong pegang batang paip ni,uncle nak ketatkan
bahagian atas tu, pinta uncle samy menamatkan lamunan ku. Tanpa banyak soal
aku terus memegang batang paip tersebut dalam keadaan membelakangi uncle
samy yang sedan berusaha mengetatkan dan memasang semula paip shower. Uncle
samy merapatkan badan nya pada tubuh ku, sehingga aku dapat rasakan zakar
nya yang menegang itu menekan-nekan alur punggung aku. Sambil membetul kan
paip tersebut, uncle samy menujah-nujah batang zakar nya pada alur punggung
menyebabkan aku kegelian dan terangsang nafsu ku. Dalam hati mula mengesyaki
uncle samy mahu menikmati tubuh ku serta mahu melakukan hubungan seks dengan
ku. Gementar juga hati ini memikirkan sekira nya perkara tersebut
benar-benar berlaku. Bagaimana lah nanti uncle samy akan mengerjakan tubuh
ku ini. Aha sudah siap pun, mari kita test, kata uncle samy lalu membuka
paip shower tersebut. Air shower tersebut memancut deras seperti biasa, aku
mengelak dari kebasahan menyebabkan aku terlanggar tubuh uncle samy yang
masih sasa itu dan hampir terjatuh. Uncle samy memeluk ku kemas untuk
mengelakkan aku terjatuh sehingga aku dapat rasakan batang zakar nya tegang
itu tepat menikam faraj ku yang masih ditutupi dengan kain yang ku pakai.
Aku cuba melepas kan diri dari pelukan uncle samy, tetapi pelukan kemas nya
menghalang aku berbuat demikian. Ida, uncle telah tolong ida, kini giliran
ida pula tolong sama uncle, kata uncle samy yang masih memeluk tubuh ku,
seolah-olah sepasang kekasih yang bertahun lamanya tak bertemu. Aku hanya
mendiamkan diri sambil menutup buah dada ku agar tidak bersentuh terus
dengan tubuh uncle samy, namun begitu aku tidak dapat menghalang batang
zakar nya yang mengeras itu daripada menekan rapat faraj ku. Sudah 15 tahun
uncle punya batang tidak menegang, bermacam ubat uncle sudah cuba, tapi ini
hari dia boleh tegang bila tengok tubuh ida, uncle merayu sama ida bagilah
peluang sama uncle untuk rasa ida punya barang, sudah lama uncle teringin
nak rasa puki melayu, sebelum ini memang unce punya batang tak mahu tegang,
apa boleh buat, tapi ini hari dia boleh tegang depan ida, entah bila pula
nanti uncle dapat peluang macam ini, uncle sanggup bayar berapa ida mahu,
tapi bila uncle nak pakai ida punya puki bagi lah, rayu uncle samy panjang
lebar. Dalam keadaan serba salah itu dan masih lagi dalam pelukan uncle samu
tanpa aku sedari beliau membawa aku perlahan-lahan ke katil ku lalu menduduk
kan aku ditepi kati tersebut. Aku membiarkan sahaja uncle samy meramas-ramas
lembut buah dada ku yang mula mengeras. Uncle, saya tidak buat perkara macam
ni, saya ni isteri orang dan saya tidak mahu menduakan suami saya, rayu ku.
Ala ida ini rahsia kita berdua sahaja, uncle pun tak mahu merosakkan rumah
tangga ida, tapi uncle merayu sama ida berilah peluang sekali sahaja pada
uncle untuk rasa ida punya puki, tolong la ida sekali ini sahaja, lepas ni
uncle tak minta lagi, 15 tahun uncle berusaha untuk memulihkan dan
menegangkan batang uncle, kali ini dia boleh tegang, memang uncle akan
menyesal kalau tidak dapat menggunakan peluang ini, lagi-lagi dengan tubuh
ida yang memang uncle idamkan selama ini, rayu uncle samy panjang lebar.
Dalam keadaan diri ku yang masih buntu memikirkan perkara tersebut, uncle
samy telah berjaya menanggalkan baju aku yang sudah basah lencun itu
mendedahkan buah dada ku yang montok serta bahagian atas tubuh ku yang putih
kuning itu. Aku memegang tangan uncle samy yang berusaha melonggarkan ikatan
kain batik yang aku pakai. Tanpa berlengah lagi uncle samy menyambar puting
susu ku yang sudah mengeras sehinggakan tubuh ku terbaring di katil. Uncle
samy menyonyot puting susuku sambil menjilat dan meramas keseluruhan buah
dada ku. Aku mula kegelian kerana perlakuan tersebut tidak pernah dilakukan
oleh suami ku. Kebiasaan suamiku hanya meramas-ramas tetek dan
menggosok-gosok faraj ku sehingga berair, selepas itu dia terus menindih dan
menyetubuhi diri ku sehinggalah dia memancut air mani nya kedalam faraj ku.
Aku tak kisah sangat tentang hubungan seks kerana sudah menjadi tanggung
jawab ku untuk melayan suami ku yang penting asalkan dia puas.
Kini pertahanan diriku semakin goyah bila diasak oleh uncle samy. Aku terus
dibuai nafsu yang dimainkan oleh uncle samy pada bahagian atas tubuh ku.
Uncle mesti janji, sekali ini sahaja tau, akhir aku mengalah dengan uncle
samy. Uncle samy tersenyum melihat diriku yang sudah menyerah, uncle janji
tapi kali ini uncle mahu rasa ida punya puki boleh, pinta uncle samy lagi.
Aku mengangguk lemah, sayu dan sedih kerana terpaksa menyerahkan kehormatan
kepada lelaki yang bukan suami ku. Aku melepaskan tangan uncle samy yang
berusaha untuk melucutkan kain dan seluar dalam aku. Kini aku berkeadaan
telanjang bulat di hadapan lelaki yang bukan suami ku. Aku hanya memejam
mata kerana malu berkeadaan begitu dan pasrah dengan apa saja yang akan
dilakukan oleh uncle samy terhadap tubuh ku. Gementar juga diriku melihat
zakar uncle samy yang keras menegang, hitam legam dan tak bersunat itu,
tambahan pula dengan saiz nya yang jauh lebih besar dan lebih panjang dari
kepunyaan suami ku. Uncle samy meluaskan kangkang ku lalu bercelapak dicelah
nya. Aku terkejut bila uncle samy menyembankan muka nya pada faraj ku dan
mula menjilat kelentik serta lubang faraj ku. Aku mengelinjang kegelian
kerana ini lah kali pertama ini faraj ku diperlakukan sebegitu. Aku mengepit
kepala uncle samy dengan paha ku, lidah uncle samy berterusan merangsang
nafsu ku. Akhirnya aku tak mampu menahan gejolak nafsu ku bila dirangsang
sebegitu, terasa tubuhku menggigil-gigil dengan perasaan yang luar biasa,
aku rasa air mani ku menyembur keluar dari lubang faraj ku untuk klimak ku
yang pertama. Badan aku menjadi lemah selepas itu, uncle samy masih lagi
menjilat burit ku sehingga habis air mani ku yang terpancut tadi dijilat
nya. Kemudian uncle samy mula merangkak naik keatas tubuh ku lalu menindih
dan kembali mengerjakan buah dada ku. Sesuatu yang hangat dan keras mula
menekan lubang faraj ku yang memang aku ketahui itu adalah batang zakar
uncle samy yang cuba memasuki rongga faraj ku. Aku meluaskan kangkang ku
serta membetulkan kedudukan punggung ku supaya kepala zakar uncle samy
berada tepat pada lubang faraj ku. Lubang faraj ku mula terbuka bila
menerima tekanan yang kuat dari kepala zakar uncle samy, kehangatan batang
zakar nya dapat aku rasa bila ianya mula tenggelam perlahan-lahan kedalam
rongga burit ku. Aku mengerang menahan kesenakan dan kenikmatan yang
diberikan oleh batang zakar uncle samy yang telah pun masuk keseluruhan nya
kedalam rongga faraj ku. Uncle samy mendesis kesedapan dengan membiarkan
terendam rapat dalam faraj ku, aku dapat rasakan bulu kemaluan ku bertemu
rapat dengan bulu kemaluan uncle samy. Aku tak dapat menahan rasa sensasi
yang diperolehi dari kehangatan batang zakar uncle samy lalu faraj ku
mengemut kemas batang zakar uncle samy yang masih terendam dalam faraj ku.
Terasa sendat rongga faraj ku di isi sepenuh nya oleh batang zakar uncle
samy. Rangsangan yang beterusan dari mulut uncel samy pada buah dada ku
serta rasa sensasi yang datang dari zakar nya menyebabkan aku gagal mengawal
nafsu ku lalu aku mengerang kuat disaat tubuh ku mula mengejang dan terasa
air mani keluar lagi untuk klimak ku yang kedua. Tubuh ku menjadi lemah
seketika, air mani ku yang kelaur tadi menyebabkan rongga faraj ku menjadi
licin lalu memudahkan kerja uncle samy menghenjut batang zakar nya keluar
masuk kedalam rongga faraj ku. Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan
zakar uncle samy kedalam faraj ku. walaupun faraj ku sudah pun lencun tapi
kehangatan batang zakar uncle samy tetap dirasai. Geselan kepala zakar nya
yang tidak bersunat itu pada dinding faraj ku tetap memberi kenikmatan
membuatkan aku kegelian, tanpa aku sedar aku sendiri mengerang-ngerang
ketika uncle samy menghenjut zakar nya kedalam faraj ku.
Hampir 20 minit uncle samy menikmati tubuh ku, peluh jantan nya mula keluar,
begitu juag dengan aku yang mula kepenatan mengangkang untuk nya dan menahan
asakan zakar nya pada faraj ku. Kini aku dapat rasakan uncle samy mula
menekan batang zakarnya sedalam-dalam nya kedalam rongga faraj sehingga
kepala zakar nya menyentuh pintu rahim ku yang menyebabkan aku kesenakan
menahan tekanan zakar nya mula mengembang dan berdenyut-denyut menandakan
dia akan mengeluarkan air mani nya, belum pun sempat aku menghalang uncle
samy daripada memancutkan air mani nya kedalam rahim ku, berdas-das pancutan
dan semburan hangat air mani nya membasahi rahim ku sehinggakan menimbulkan
rasa sensasi yang hebat pada tubuh ku faraj ku kembali mencengkam batang
zakar uncle samy dan tubuh ku mengejang lagi lalu terasa air mani ku keluar
lagi untuk klimak ku yang ketiga. Aku terkulai lemah, begitu juag uncle samy
yang masih terkulai kepenatan di atas tubuh ku. Setelah pulih aku menolak
tubuh uncle samy dari tubuh ku lalu mengeluarkan batang zakar nya yang masih
terendam dalam faraj ku. Aku bangkit ke bilik air lalu membersihkan sisa air
mani uncle samy yang bertakung dalam rongga faraj ku. Uncle samy mengucapkan
berbanyak- banyak terima kasih kepada ku di atas kesudian ku memberi layan
seks kepada nya tadi. Menggunung pujian nya pada diriku di atas kenikmatan
yang diperolehi nya dari tubuhku. Uncle samy ingin mengulanginya lagi sekira
nya aku memberi peluang kepada nya lagi. Disebalik penyesalan di atas
keterlanjuran ku tadi, ada rasa kepuasan yang tak terhingga dalam tubuh ku
hasil daripada penangan batang zakar pakcik hindu jiran aku tu. Setelah
dihitung-hitung jadual haid ku , aku bernasib baik kerana aku tidak subur
ketika ini, diharapkan benih hindu yang ditanam oleh uncle samy ke dalam
rahim ku tidak akan menghamilkan ku.
Posted in Diari seorang isteri - Ida | 1 Comment ≫

*Kerana Terpaksa*
July 6, 2008 by tintaberahi
Aku sudah pun setahun mendirikan rumah tangga bersama suami ku, namun begitu
masih belum ada tanda-tanda yang aku akan mengandung. Mungkin disebabkan
kesibukan kerja suami ku jarang untuk bersama dengan ku. Namun begitu aku
pasrah kalau ada rezeki tu beranaklah aku nanti. Aku menyedari diriku masih
cantik dan menawan yang mampu menjadi perhatian setiap lelaki. Namun aku
tetap setia pada suami ku.
Suatu hari ketika keluarga mertua ku mengadakan majlis kenduri arwah
dikampung, kami dikejutkan dengan berita kematian abang kepada mertua ku
yang juga merupakan bapa suadara kepada suami ku. Oleh kerana ketika itu
hanya sumai aku sahaja yang mempunyai kereta maka mertua ku dan adik beradik
ipar yang lain semua nya turut serta menziarahi jenazah di kampung lain yang
agak jauh juga daripada kampung mertua ku. Oleh tempat duduk terhad suami ku
menyarankan agar ku tinggal sahaja dirumah mertua ku dan ditemani oleh dua
orang anak saudara suami ku. Zaidin anak adik ipar ku yang baru nak masuk
tingkatan 1 dan zairul anak abang ipar ku yang baru nak masuk darjah 6.
Kedua-dua mereka ini masih belum bersunat. Aku tidak berapa percaya kepada
budak-budak tersebut kerana memang aku tahu setiap kali aku mandi zaidin
memang tak lepas peluang untuk mengintai tubuh ku. Namun begitu aku diam
sahaja perkara tersebut, bukan nya orang lain, anak saudara suami aku juga
yang aku anggap macam anak suadara aku juga. Lagi pun mereka itu budak-budak
yang sedang melangkah ke alam remaja tentu lah keinginan untuk mengetahui
dan mencuba perkara yang berkaitan seks itu meluap-meluap. Disebabkan itu
saranan suami ku, maka aku tidak membantah nya, diharapkan tiada apa yang
tidak diingini berlaku pada diri ku malam ni.
Aku melayan anak buah suami ku itu macam biasa, walau pun aku perasan mereka
memandang aku seolah-olah mahu menelan tubuh ku ini. Memang nasib tidak
menyebelahi diriku malam ini, di luar rumah sayup-sayup kedengaran bunyi
burung hantu yang menyeramkan bulu roma ku. Aku sememang nya seorang yang
penakut, malam itu aku terpaksa meminta tolong zaidin dan zairul menemani
aku untuk ke tandas yang terletak diluar rumah. Tandas kampung yang dibina
mengguna kan papan, walaupun bertutup semua tetapi masih terdapat
lubang-lubang yang membolehkan zaidin dan zairul mengintai aku yang
melepaskan hajat. Namun begitu aku tidak mempedulikan apa yang zaidin dan
zairul buat, ketika ini perut aku memulas dan ingin melepas kan hajat, kalau
dia orang mengintai tubuh ku pun itu rezeki dia orang lah, aku tidak ada
malu lagi dah ketika ini. Setelah lega aku mendapatkan zaidin dan zairul
yang menunggu diluar dengan tersenyum-senyum memandang aku, aku membalas
senyuman mereka dan bertanya samada mereka nak kencing atau tidak. Mereka
mengeleng-geleng kepala, tetapi aku perasan seluar pendek yang dipakai oleh
mereka berdua tertonjol kedepan. Sah dia orang mengintai aku tadi yang
menyebabkan zakar dia orang menegang. Sememang nya ketika melepaskan hajat
tadi, aku menyelak kain ku keatas mendedahkan keseluruhan anggota bahagian
bawah tubuh ku.
Mak ngah, tadi zaidin mengintai mak ngah, zairul memberi tahu aku. Ooo ambil
peluang ye, tak baik zaidin buat macam tu, tegur ku. Habis tu kalau mintak
nak tengok mesti mak ngah tak kasi punya, jadi peluang yang ada tadi memang
saya tak lepas punya, jawab zaidin. Fuh mak ngah punya memang temban, bulu
banyak pulak tu, sampai sekarang batang pelir saya masih menegang,
teringatkan burit mak ngah tadi, sambung zaidin lagi. Merah muka aku menahan
malu dan geram tapi nak buat macam mana zaidin memang macam tu, kenakalan
memang diakui oleh kedua orang tua nya sendiri. Zaidin….tak baik tengok
orang lain punya, lagi pun zaidin masih budak tak baik memikirkan perkara
yang bukan-bukan tegur ku lagi.
Ala mak ngah kita orang dah rasalah burit budak perempuan, hangat dan geli
bila dijolok dengan batang pelir, jawab zaidin selamba. Meremang bulu roma
ku mendengar jawapan tersebut. Eii zaidin ni nakal nya nanti mak ngah cakap
kat bapak kan, ugut ku. Ala kalau mak ngah beritahu bapak kita pun boleh
cakap jugak yang burit mak ngah temban dan berbulu, jawab nya pula. Boleh
hilang akal aku kalau dilayan sangat budak ni. Suami adik ipar yang
merupakan biras aku lebih tua daripada aku memang seorang yang gatal sikit,
pernah beberapa kali dia mengambil peluang menepuk punggung ku ketika di
dapur. Anak dengan bapak sama je perangai nya. Jadi aku ubah strategi aku
daripada menasihat kepada melayan karenah anak suadara suami ku ini. Zaidin
buat dengan siapa, tanya aku ingin tahu. Dia menceritakan yang dia pernah
bersetubuh dengan budak perempuan kampung ini yang sekelas dengan nya,
ketika pulang dari mengaji quran. Menurutnya lagi dia belum pernah
bersetubuh dengan perempuan dewasa dan dia teringin sangat ingin merasa
lubang burit perempuan dewasa. Zaidin tak boleh buat dengan perempuan dewasa
sebab tak bersunat lagi jawab ku cuba mengawal keadaan. Ala tak kisah mak
ngah, orang cina dan india tu boleh main, mereka tu bukan bersunat pun,
jawab zaidin cuba memusingkan fakta. Panas muka ku, terkena aku dengan
jawapan budak ni. Jadi zaidin nak apa sebenar nya ni, tanya aku cuba
mematikan helah nya. Mak ngah bagilah saya rasa sekali burit mak ngah malam
ni, tak tahan ni, dari tadi batang pelir saya asyik menegang saje, jawab nya
selamba. Memang dah agak dah, itu yang dia mahu sebenar nya. Zairul hanya
tersenyum dan diam membisu saje. Eh tak mak ngah tak boleh bagi lah zaidin,
berdosa tau lagi pun mak ngah ni bini pak ngah kau, kalau dia tahu kan susah
nanti jawab ku berterus terang. Ala mak ngah jangan bagi tau yang idin dah
rasa burit mak ngah, tolong lah mak ngah tak tahan ni, nak meletup rasa nya
batang pelir saya ni , sambung zaidin sambil menayang kan batang pelir nya
yang keras menegang itu. Berdebar juga melihat saiz batang pelir zaidin yang
berukuran lelaki dewasa walaupun dia masih berusia 13 tahun dan masih belum
bersunat. Terlintas jugak dalam kepala aku bagaimana lah budak perempuan
yang sebaya dengan nya menerima kemasukan batang pelir zaidin yang bersaiz
lelaki dewasa kedalam kemaluan dia orang. Patut lah dia beriya-iya sangat
nak rasa burit perempuan dewasa, saiz zakar nya memang untuk burit perempuan
dewasa. Kalau mak ngah tak nak kasi, kita nak tinggal kan mak ngah
sorang-sorang kat sini, tidur lah dengan hantu kubur kat belakang rumah tu,
ugut zaidin. Rumah mertua ku memang berdekatan dengan kawasan perkuburan, tu
yang menyeramkan aku bila tinggal sorang-sorang. Jangan lah macam tu din,
mak ngah takut sorang-sorang kat rumah ni rayu aku. Kami boleh temankan mak
ngah tapi tu la, bagi lah kami rasa sekali burit mak ngah tu, bukan nya
orang lain tahu pun, kita-kita je mak ngah pujuk zaidin lagi.
Aku buntu memikirkan cara untuk menghindarkan dari bencana yang bakal
menimpa diriku. Nampak nya dalam keterpaksaan begini aku pasrah menyerahkan
tubuhku untuk dinikmati oleh zaidin dan zairul. Sememang aku tidak sanggup
mengharungi malam yang penuh menyeramkan seandainya aku ditinggalkan
bersendirian. Aku cuba memujuk hati bahawa keadaan yang akan diharungi
adalah sama seperti malam-malam yang lain cuma situasi yang berbeza. Jika di
malam-malam yang lepas aku ditiduri oleh suami sendiri dan hanya zakar suami
sahaja yang memasuki faraj ku tetapi malam ini aku akan ditiduri oleh anak
saudara suami ku dan mungkin zakar mereka akan memasuki faraj ku. Tambahan
lagi saiz dan kekerasan batang pelir zaidin menyebabkan faraj ku
berdenyut-denyut melihat nya. Kadang-kadang terlintas juga di fikiran ku
untuk merasai batang zakar yang belum bersunat. Pernah juga aku berkhayal
disetubuhi oleh pelakon cerita korea dah tentu zakar nya tidak disunatkan.
Kini batang pelir zaidin yang belum bersunat dan saiz nya yang menyamai saiz
zakar suami ku terpampang didepan aku. Akhir nya aku mengalah dengan
keadaan, setelah menyepi beberapa ketika. Zaidin masih lagi memain-mainkan
zakar nya yang keras menegang itu. Baiklah zaidin mak ngah mengalah, kalau
zaidin dan teringin sangat nak rasa mak ngah boleh bagi, tapi kena janji tau
tak ceritakan perkara ini kepada sesiapa. Tersenyum lebar zaidin mendengar
pengakuan aku tersebut, lantas tubuh ku dipeluk dan dicium nya. kami janji
mak ngah tak kan cerita kepada sesiapa pun janji din sambil menyondol zakar
nya pada tubuh ku.
Aku mengajak zaidin ke bilik tidur untuk dia melampias kan nafsu nya dengan
tubuh ku. Aku berbaring membiarkan zaidin mengerjakan tubuh ku. Tangan dan
mulut nya rakus mengerjakan buah dada ku serta mencium seluruh tubuh ku.
Ternyata pengakuan zaidin dalam pengalaman seks nya adalah benar. Perlakuan
nya sebagaimana orang dewasa melakukan hubungan seks. Aku kini terangsang
bila nafsu ku dirangsang oleh zaidin. Zairul hanya memerhatikan perlakuan
kami di tepi pintu. Aku mengajak nya sekali untuk bersama-sama zaidin
mengerjakan tubuh ku. Aku mencapai kemuncak rangsangan bila zaidin menjilat
faraj ku, perkara yang tak pernah dilakukan oleh suami ku. Aku menarik
zairul supaya meramas dan menghisap tetek ku. Aku mencapai klimaks ku yang
pertama di saat zaidin masih lagi mengerjakan faraj dan menggentel-gentel
kelentik ku. Malu juga rasa nya bila air mani ku terpancut pada muka zaidin.
Selepas itu terasa lemah seluruh badan ku, ketika itu aku hanya memejam mata
dan pasrah bila farah mula terbuka menerima tusukan batang zakar zaidin.
Terasa hangat dan geli bila keseluruhan batang zakar nya tenggelam dalam
lubang faraj ku. Setelah melakukan beberapa tusukan perlahan kedalam rongga
faraj ku, zaidin mula menghenjut faraj ku dengan laju dan ganas.
Terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan batang zakar zaidin pada lubang
burit ku. Namun begitu geselan batang zakar dan ari-ari nya pada kelentik ku
menimbulkan rasa sensasi dan berahi yang amat sangat pada tubuh ku, tanpa ku
sedari aku sendiri mengerang bernafsu bila diperlakukan sebegitu. Manakala
zairul pula rakus mengerjakan tetek ku, diramas dan dihisap nya puting ku
mengalahkan suami ku. Aku kelemasan di saat rasa berahi ku memuncak, lalu
aku mengepit dan mengemut batang zakar zaidin yang ditekan sedalam-dalam nya
kedalam lubang burit ku. Terasa hangat dalam burit bila zaidin memancutkan
berdas-das air mani nya. Kenikmatan tersebut menyebabkan aku juga mencapai
klimaks ku yang kedua dengan mengeluarkan air mani yang bercampur dengan air
mani zaidin memenuhi rongga burit ku. Setelah zaidin mencabut zakar nya dari
buritku, kini giliran zairul pula yang bercelapak di celah kangkang ku. Aku
membiarkan zairul menekan batang zakar nya yang bersaiz budak 12 tahun
kedalam burit ku. Burit ku yang sudah lencun itu memudahkan kemasukan zakar
zairul yang baru pertama kali menikmati burit perempuan. Walaupun batang
zakar nya kecil tetapi kekerasan nya menyebabkan aku merasa kegelian dan
kenikmatan nya. Zairul tidak mengambil masa lama menyetubuhi ku, baru dua
tiga kali henjut dia dah terdiam, lalu terasa hangat dalam burit ku. Zairul
dah terpancut, maklum lah baru kali pertama kali dapat berjubur dengan
perempuan. Sudah lah tu, zairul dah terpancut air mani dah, cakap ku lalu
mencabut pelir zairul dari burit ku, zaidin tersandar kepenatan di tepi
katil. Hah puas hati semua, dah dapat apa yang diingini, kata ku tersenyum
melihat anak buah suami yang keletihan itu. Sedaplah mak ngah punya, jawab
zaidin. Sekali tak puas, boleh kita buat lagi tak, tanya zaidin lagi. Cukup
lah tu mak ngah dah penat kita rehat dulu, jom teman kan mak ngah nak
terkencing sambung ku lagi. Kedua-dua budak tersebut mengekori aku ke tandas
dan membersihkan faraj ku yang dipenuhi oleh air mani zaidin dan zairul. Aku
mengambil keputusan untuk tidur diluar sahaja bersama budak-budak tersebut.
Aku tidak memakai seluar dalam dan coli kerana aku tahu budak-budak tersebut
pasti akan mengerjakan tubuh ku lagi nanti. Sambil menonton tv aku diapit
oleh zaidin disebelah kiri dan zairul sebelah kanan. Zaidin memulakan
aktiviti nya dengan meramas-ramas tetek ku dari luar manakala zairul pula
memberanikan dirinya dengan menyeluk tangan nya disebalik kain batik yang
aku pakai untuk menyentuh faraj ku. Ramasan pada tetek dan gosokan pada
faraj ku menyebabkan nafsu kembali terangsang. Zaidin cuba menyingkap kain
batik yang aku pakai ke atas. Aku mengiring badan ku menghadap zairul untuk
memudahkan zaidin menyingkap kain batik ku lalu mendedahkan punggung ku yang
gebu kepada nya. Kini tugas meramas dan menghisap tetek ku diambil alih oleh
zairul yang menyonyot puting ku bagaikan budak kecil, manakala zaidin
meramas punggung ku dan menggesel-gesel kan zakar nya pada alur punggung ku.
Terfikir juga dalam kepala ku, pandai ke zaidin bersetubuh dari belakang,
mahu nya di tusuk ke lubang dubur aku merana aku jawab nya. Faraj ku yang
sudah basah dan bersedia menerima tusukan zakar zaidin, lalu aku menekan
punggung ku pada zakar nya. Tetapi zaidin tidak terburu-buru untuk
menyetubuhi ku, lalu dia bangun dan menjilat dulu faraj ku, menyebabkan
tubuh menggeletar menahan gejolak nafsu. Tertiarap tubuh ku menahan
rangsangan yang diberikan oleh zaidin. Aku menonggekkan punggung ku untuk
memudahkan zaidin menjilat faraj ku sehingga aku mencapai klimak menyebabkan
air mani ku sekali lagi terpancut ke muka zaidin. Aku terdampar keletihan,
ketika itu aku rasakan zaidin mula menekan zakar nya pada alur punggung ku
mahu menyetubuhi diri ku, lalu aku meninggikan punggung ku dalam keadaan
menonggeng untuk memudah kan zaidin menusuk zakar nya ke dalam faraj ku.
Tanpa membuang masa zaidin membenamkan zakarnya kedalam luabng faraj ku
sehingga ke dasar nya lalu menghenjut laju dan ganas, dah memang style nya
macam tu, terhenjut-henjut tubuh ku menahan hentakan zakar nya pada faraj ku
sehingga menhasilkan bunyi clup-clap clup clap. Walaupun sedikit ganas
perlakuan zaidin ianya tetap meberikan kenikmatan pada faraj ku yang teruk
dikerjakan nya. Zairul hanya sabar menanti giliran nya sambil melancap zakar
nya. Inilah kali pertama aku disetubuhi secara doggie macam dalam filem blue
mat salleh. suami ku tak pernah melakukan nya pada ku. Setelah lebih kurang
15 minit menghenjut farajku zaidin mula menekan rapat zakar nya pada faraj
ku, aku tahu dai akan memancut kan air mani sekejap lagi lalu aku mengemut
sekemas-kemas zakar nya, aku terkejut dan mengerang kenikmatan bila merasai
kehangatan air mani zaidin yang memancut-mancut keluar membasahi pintu rahim
ku. Kenikmatan tersebut menyebabkan aku juga mengeluarkan mani ku untuk
bercampur dengan air mani zaidin, kenikmatan yang terpernah berlaku pada
diriku. Zaidin terdampar atas belakang ku manakala aku pula tertiarap
kepenatan, terasa longgar segala sendi-sendi ku. Dah keluar air ke tanya
zairul, zaidin hanya mengangguk lalu mencabut zakar nya dari faraj ku. Tugas
ku belum selesai ada seorang lagi yang ingin melepas kan air mani nya ke
dalam tubuh ku. Aku tak risau sangat dengan zairul sebab dia masih amatur
dalam bab ini. aku biar kan diar menindih tubuh ku dari belakang, terasa
zakar nya menusuk - nusuk alur punggung ku, aku mengangkang sedikit kaki aku
untuk memudahkan dia memasuk zakar nya dalam faraj ku yang lencun terasa air
mani zaidin masih mengalir keluar dari faraj ku. Tetapi tusukan zakar zairul
bukan pada lubang faraj ku tetapi lubang dubur ku yang dibasahi oleh
limpahan air mani aku dan zaidin tadi. Terkejut juga aku dengan keadaan
tersebut, maklum lah lubang tersebut belum pernah diceroboh oleh sesiapa.
Aku cuba menghalang nya tetapi kekerasan batang zakar zairul serta lubang
dubur ku dilicinkan dengan air mani ku yang melimpah kesitu menyebabkan
zakar zairul berjaya menembusi lubang duburku. Aku mengetatkan gigi ku
menahan kepedihan disaat zairul memaksa zakar nya masuk keseluruhan nya ke
dalam lubang dubur ku. Kepenatan yang alami setelah disetubuhi oleh zaidin
tadi menyebabkan aku membiarkan zairul menikmati lubang dubur ku yang
membiarkan zakar nya terendam keseluruhan kedalam lubang dubur ku. Zairul
mula melakukan aktiviti sorong tarik zakar nya kedalam lubang dubur ku, aku
mula merasa kegelian lalu mengemut kemas zakar nya ketika dia menusuk masuk
zakar kedalam lubang dubur ku. Mungkin kemutan yang kuat menyebabkan zairul
terpancut didalam lubang dubur ku. Setelah zairul mencabut zakar nya dari
lubang dubur ku, aku cuba menggagahi diri ku untuk bangun dan mengajak
zairul membasuh zakar nya. Aku memberitahu nya dia tersalah masuk lubang
sebab itu kena basuh cuci-cuci. Iye ke mak ngah zairul salah cucuk ke, tapi
sedap semacam je, jawab zairul. Tak pe lah kali ini mak ngah tak kisah tapi
jangan buat tau, pesan ku. Zaidin cucuk lubang mana, tanya zairul lagi.
Lubang jubur je boleh, tadi zairul cucuk kat lubang bontot mak ngah, yang tu
tak boleh tau, jawab ku lagi. Zairul jangan beritahu zaidin yang awak telah
tercucuk kat lubang bontot mak ngah tau, pesan ku pada zairul kerana aku
bimbang zaidin mengingin kan lubang tersebut juga mahu terkoyak lubang dubur
ku kalau kena dengan zakar zaidin.
Selepas kali kedua disetubuhi oleh zaidin dan zairul badan ku kepenatan lalu
terlena dalam keadaan meniarap. Aku terjaga bila terasa kain aku disingkap
ke atas, siapa lagi kalau tak kerja zaidin. nak lagi lah tu, aku melihat jam
sudah hampir 3 pagi, zairul terlena sebelah sana. Aku menelentangkan tubuh
dan mengankangkan kaki ku, aku dah tak larat nak layan jadi aku biarkan
sahaja zaidin melakukan apa yang diingini nya. Mata aku begitu berat untuk
dibuka. Zaidin yang mula menindih tubuh ku dan terasa faraj ku terbuka
menerima tekanan zakar zaidin yang terbenam untuk kali ke seterus nya di
dasar faraj ku. Henjutan ganas zaidin keatas tubuh ku menyebabkan aku tidak
dapat melelapkan mata dan terpaksa mengimbangi badan ku menahan hentakan
zakar nya pada faraj ku, sekali lagi air ku terpancut, namun zaidin masih
lagi meneruskan aktiviti nya sehinggakan melepas kan air mani nya untuk
kesekian kali nya kedalam faraj ku. Erangan ku tadi menyebabkan zairul
terjaga, setelah zaidin selesai memuaskan nafsu nya dengan tubuh ku, aku
kembali memaling tubuh ku dalam keadaan meniarap, aku membiarkan air air
mani zaidin mengalir keluar keluar dari faraj ku, tak larat lagi dah aku nak
mengelap nya. Tiba-tiba terasa tubuh ku ditindih lagi dari belakang. Ala
zairul lah pulak getus hati ku, aku membiarkan zairul berada di atas
belakang ku , terasa zakar nya mengesel-gesel alur punggung aku. aku menaik
sedikit punggung ku untuk memudahkan zairul mencari lubang faraj ku, aku
mengerang bila zairul terus membenamkan zakar nya kedlam faraj ku yang
lencun itu. Setelah disorong tarik beberapa kali kedalam faraj ku zairul
mencabut zakar nya lalu ditekan pada lubang dubur ku, aku terkejut tetapi
kerana penat dan mengantuk aku membiarkan sahaja zakarnya menembusi lubang
dubur ku. Hangat aku rasa dalam lubang dubur ku, zairul memancutkan air mani
nya disitu. walaupun sudah terpancut zairul masih lagi melakukan aksi sorong
tarik nya kini kedalam lubang dubur ku. Lama aku terasa sedap lah pulak
diliwat oleh zairul aku mengemut setiap kali ditusuk oleh zakar zairul.
Tiba-tiba kedengaran enjin kereta memasuki kawasan rumah, zaidin bergegas
bagun dan melihat siap yang datang. Pak ngah dan balik beritahu zaidin, aku
terkejut dan memandang zairul yang masih meliwat aku, dah keluar ke belum,
tanya ku. Belum tapi dah nak keluar ni, jawab zairul, keluar kan cepat
sebelum pak ngah masuk, cakap ku. Zairul menyondol sedalam-dalm nya dalam
dubur ku dan aku mengemut nya kuat-kuat, selepas itu hangat terasa dalam
dubur ku zairul dah terpancut kali kedua, faraj aku lencun terangsang akibat
diliwat oleh zairul tadi. Aku bergegas kebilik tidur dan berpuar-pura
terlena tidur. Aku berharap agar suami ku tidak menyetubuhi diri ku malam
ini kerana luabng faraj ku telah dipenuhi oleh air mani anak saudara nya
itu.
Posted in Diari seorang surirumah - Ani | 1 Comment ≫

Tak disangka-sangka*
June 17, 2008 by tintaberahi
Setelah tamat peperiksaan SPM, aku hanya duduk dikampung sambil menorah
getah kepunyaan datuk ku. Suatu hari abang yahya jiran aku mengajak aku uke
tempat nya untuk bekerja sebagai pekerja am sambilan di syarikat tempat nya
bekerja di bandar minyak negeri pantai timur. Aku menerima tawaran tersebut
dengan hati yang terbuka. Abang yahya memang seorang yang baik dari dulu
sampai sekarang dia selalu membantu aku. Abang yahya dah berkahwin dan
mempunyai seorang anak yang sudah pun memasuki darjah satu. Isterinya kak
ani seorang yang cantik menawan dan bersopan santun, sentiasa menjaga maruah
dan tingkah laku, maklum lah dulunya beliau seorang ustazah tetapi telah
bergenti dan menjadi suri rumah sepenuh masa setelah berkahwin. Abang Yahya
merupakan seorang pegawai kanan di syarikat minyak terkenal di negara ini.
Hubungan aku dengan abang yahya memang baik, dia menganggap diriku macam
adik nya sendiri dan juga sebagai seorang kawan. Atas dasar itu lah aku
tidak lokek menghulurkan sebarang pertolongan yang diperlukan olehnya. Aku
juga begitu menghormati kak ani yang sentiasa menjaga tata susila, adab
sopan dan batas aurat ketika berdepan dengan ku. Ketika memulakan pekerjaan
di bandar tersebut aku telah menyewa sebuah bilik yang berdekatan dengan
rumah abang yahya, supaya senang untuk aku berulang alik ke tempat kerja dan
membantu keluarga abang yahya sekiranya diperlukan. Kos sara hidup di bandar
tempat aku kerja tu, tinggi oleh sebab itu abang yahya mencadangakan kepada
aku supaya makan malam dirumah nya sahaja. Walaupun segan aku menerima
perlawaan tersebut dengan hati yang terbuka setelah didesak oleh abang
yahya. Dpatlah juga kak ani meminta pertolongan aku untuk membeli barang
keperluan dapur dan menghantar anak kesekolah ketika abang yahya tiada
dirumah. Lama-kelamaan hubungan aku dengan keluarga abang yahya semakin
akrab, terutama dengan anakya. Aku juga selalau mengajr tuisyen kepada anak
nya. Begitu juga dengan kak ani, walaupun sduha biasa dengan aku. dia tetap
menjaga batas susila dimana tidak mendedahkan apa yang terselindung
disebalik pakaian nya kepada ku,walau pun seurat rambut. namun begitu aku
tahu kak ani seorang yang cantik, aku tengok kulit tangan je pun aku tahu
kak ani memang putih melepak.
Bila keseorangan sering juga aku membayangkan menyetubuhi kak ani dan
dijadikan modal melancap. Aku teringat ketika zaman persekolahan yang lepas,
kawan-kawna aku menggelarkan diriku sebagai kuda keran amemiliki saiz zakar
yang agak besar dan panjang berbanding dengan mereka. Aku tidak kisah dengan
gelaran tersebut, kerana aku tahu batang zakar ku yang sepanjang dekat 7
inci itu dan berurat-urat itu bila menegang mampu memberi kepuasan dan
membuntingkan perempuan, ini terbukti pada makcik ku yang telah mengandung
hasil persetubuhan yang kami lakukan. Aku bukan nya jenis yang suka
merosakkan dara perempuan atau suka mengambil kesempatan atas kelemahan
perempuan kecuali peluang tersebut datang kepada ku.
Suatu petang abang yahya meminta aku menghantar nya ke airport di bandar
kuala terengganu kerana beliau terpaksa menghadiri mesyuarat tergempar
keesokan hari nya. Dia juga meminta untuk aku bermalam dirumahnya menemani
anak dan isterinya malam ini, kerana ketika ini musim kejadian geng rompak
dan rogol. Telah berlaku dua kejadian di taman perumahan tersebut dimana
isteri dan anak perempuan nya telah dirogol bergilir-gilir oleh geng
tersebut yang masih lagi dalam buruan pihak polis. Selalunya ada adik kak
ani yang menemani nya bila ketiadaan abang yahya, tapi kali ini, adik nya
mempunyai urusan dan tidak dapat menemani kak ani.
Ketika dalam perjalanan menghantar abang yahya ke airport yang mengambil
masa lebih kurang sejam lebih, dia telah menceritakan satu rahsia mengenai
diri nya, dimana beliau mempunyai ramai perempuan simpanan di kuala lumpur
dan hasil dari hubungan terlarang tersebut beliau telah dijangkit STD dan
masih lagi dalam proses rawatan dan pemulihan. Namun begitu keadaan tersebut
tidak menghalang nya melaksanakan tanggung jawab batin nya terhadap kak ani
dimana abang yahya mengenakan kondom ketika mengadakan hubungan kelamin
dengan kak ani, walau pun tidak disukai oleh kak ani. yang menjadi masalah
kepada abang yahya sekarang ialah kak ani ingin mengandung lagi kerana anak
mereka pun dah besar. Adalah berisiko memenuhi permintaan kak ani tersebut
disaat abang yahya di jangkiti STD, lagi pun rahsia abang yahya belum
diketahui oleh kak ani. Abang yahya juga menceritakan tentang kelemahan
isterinya yang mudah terangsang dan cepat menyerah. Kalau orang lain tahu
habis lah bini aku , abang yahya menampakkan kerisauan nya. Sebab itu lah
abang cerita kat kau sahaja, lagipun kau jenis yang tak suka mengambil
kesempatan, tambah abang yahya lagi. Aku hanya tersenyum mendengar pujian
abang yahya tersebut, dia tak tahu yang aku sering menjadikan bini nya
sebagai modal untuk melancap.
Joe awak pernah melakukan hubungan seks dengan perempuan tak sebelum ini,
tanya abang yahya. Terkejut jugak aku dengan pertanyaan tersebut. Tak
pernah, jawab ku pendek cuba menyembunyikan kisah aku yang pernah mencurangi
makcik ku dulu. Teringin nak berjubur tak, tanya abang yahya lagi. Eh benda
sedap, siapa yangtak nak bang, jawab aku selamba. Abang yahya tergelak
mendengar jawapan tersebut. sebenarnya abang nak mintak tolong kau jugak,
sekarang ni kak ani tak mahu bersetubuh lagi kalau abang main pakai kondom,
tak sedap kata nya, lagi pun dia nak pregnant kalau main pakai kondom macam
mana nakmengandung, tapi abang hentam jugak burit dia, tengah-tengah malam
masa dia tak sedar tu, sambung abang yahya lagi. Abang nak buat saya buat
macam mana, tanya ku lagi dalam keadaan berdebar-debar menanti arahan
seterus nya. Tadi kata nak berjubur kan, malam ni cubalah berjubur dengan
kak ani, kata abang yahya selamba. Ishh, abang yahya ni tak sanggup lah
saya, nanti kak ani buat report kena rogol kan tak pasal-pasal saya masuk
penjara, jawab ku. Awak cuba lah dulu, kalau kak ani nak buat report juga
nanti abang counter lah balik dengan dia, pujuk abang yahya lagi. Abang dah
cakap kan tadi, kak ani ni jenis tidur mati, kalau dah tidur tu apa orang
buat kat dia pun dia tak sedar, masa tu lah awak menyetubuhi dia lepas tu
buat-buat bodoh je lah, sambung abang yahya lagi. Pasal apa abang beria-ia
sangat nak saya menyetubuhi kak ani ni, tanya aku ingin kan kepastian.
Semalam abang berbohong dengan dia yang abang dah menyetubuhi dia tanpa
memakai kondom dan melepas kan air mani abang dalam rahim dia, tapi dia tak
percaya sebab tak rasa dan tak sedar, abang cakap kat dia tengok lah nanti
kalau dia mengandung betul lah tu, lepas tu dia minta abang menyetubuhi nya
sebelum dia tidur, tapi abang tak nak sebab penat, sebenar nya abang tak
mahu rahsia abang terbongkar. terang abang yahya. Tu la sebab abang nak
minta kau tolong bersetubuh dengan kak ani dan melepas benih kau dalam rahim
dia, kalau dia mengandung pun dia ingat abang yang buat, sambung abang yahya
lagi. kak ani tahu ke projek ni, tanya ku lagi. Ish kalau dia tahu tak
mungkin dia nak, entah -entah yang kena siasat diri abang, ish kalau
terbocor lah rahsia tu, habis rumah tangga abang, tu la abang nak minta
tolong kau ni, sebab kau je abang percaya terang abang yahya. Lagi pun yang
sedap nya engkau, bukan senang abang nak bagi peluang macam ni, tambah nya
lagi. OK lah bang saya akan cuba, kalau tak berjaya jangan marah ye, jawab
ku. Tak pe lah, kita cuba lain kali, kata abang yahya.
Selepas menghantar abang yahya, aku membeli sedikit buah tangan untuk kak
ani dan anak nya dan terus memecut pulang. Dalam perjalanan tersebut kepala
ligat memikir strategi untuk menyetubuhi kak ani malam ini. Setelah sampai
dirumah aku sedikit terkejut melihatkan kak ani yang tidak bertudung seperti
selalu, rambut nya yang ikal mengurai menambahkan keayuan wajah nya serta
meningkatkan rangsangan nafsu ku. Namun begitu aku berlagak baik dan
menghormati nya seperti biasa. Ketika menjamu selera makanan yang aku beli,
aku melayan kak ani berboarak seperti biasa walaupun amat meliar sedikit
memerhatikan tubuh kak ani, peluang yang jarang aku dapat. Setelah memeriksa
kerja sekolah dan memberi sedikit tuisyen kepada anak nya, lepas itu dia pun
masuk tidur. Tinggallah aku dengan kak ani sambung berborak sambil tengok
tv. Tak seperti selalu dimana kak ani amat menjaga batas aurat nya tetapi
lain pulak malam ini, yang mana baju kaftan yang di pakai nya mempunyai
ruang lengan yang agak besar memberi peluang unutk aku menatap buah dada nya
walau pun berbungkus coli setiap kali belian mengangkat tangan nya. Batang
zakar ku mula berdenyut-denyut menyatakan kegeraman nya. Joe nak tidur
dengan zairol ke atau kat luar je, tanya kak ani mengakhiri perbualan kami.
Kat luar je lah, kat sofa ni pun boleh, jawab ku. Kalau macam tu tak pe lah
akak masuk tidur dulu, buat lah macam rumah sendiri, kalau perlukan apa-apa
uruskan sendiri lah ye, sambung kak ani. setelah kak ani menghilang dalam
bilik nya, aku lihat dia tidur menutup rapat pintu bilik nya, ini memberi
peluang kepada aku untuk meneruskan rancangan ku malam ini. Untuk menahan
mata dan tenaga aku malam ini aku bancuh kopi tongkat ali dengan madu yang
memang tersedia di dapur. Kak ani tidur dengan memadam lampu bilik nya.
Perlahan -lahan aku mengintai kak ani disebalik pintu yang tidak ditutup
rapat oleh nya. Kecerahan lampu diluar sudah cukup untuk aku melihat
bayangan kak dalam bilik tersebut. Aku melihat kak ani tidur dengan tidak
beselimut, batang zakar ku kini keras menegang melihat tubuh kak ani yang
cuba aku nikmatinya malam ini. Aku mengunci jam handphone pada pukul 3 pagi
untuk memulakan projek tersebut. Selepas peristiwa bersetubuh dengan makcik
ku, aku tak pernah lagi melakukan nya dengan mana-mana perempuan. lagi pun
sudah lama aku tidak melancap lebih dua bulan, di saat zakar ku menegang
sebegini air mani ku membuak-buak ingin keluar yang aku rancang untuk
dilepas dalam faraj kak ani malam ini, barulah puas hati, lagi pun itu yang
abang yahya mahukan. Tepat jam 3 pagi aku pun bangun, memang aku tak dapat
tidur pun kerana teringin sangat nak berjubur dengan kak ani, semoga petua
yang diajar oleh abang yahya ini berhasil. Aku mengintai kak ani disebalik
pintu bilik nya tidak rapat itu, kelihatan kak ani sedang nyeyak tidur dalam
keadaan terlentang dan sedikit terkangkang, satu posisi yang baik untuk
melaksanakan misi aku. Perlahan-lahan aku memasuki bilik kak ani dan
menghampiri nya. Jantung ku berdebar kencang ketika itu, namun disebabkan
ketegang zakar yang telah mencapai tahap maksimum itu aku teruskan niat ku.
Sasaran utama ku adalah burit kak ani, yang akan aku terokai dan lepaskan
air mani ku didalam nya. Perlahan-lahan aku menyingkap keatas baju kaftan
nya sehingga mendedahkan burit nya yang temban dan berbulu nipis itu, benda
yang aku impikan selama ini.Menggigil tubuh ku melihat keadaan tersebut.
Namun begitu tubuh kak ani masih diam membisu tanpa sebarang respon.
Perlahan-lahan aku menyentuh dan mengosok-gosok permukaan faraj kak ani,
kehangatan dan kelembapan mula dirasai, namun kak ani diam tiada respon. Aku
tidak boleh menunggu lama, takut nanti kak ani terjaga, aku mesti meneruskan
sasaran ku iaitu menusukkan zakar ku kedalam burit kak ani. Dengan
berhati-hati aku naik ke atas tubuh kak ani tanpa menindih nya, cuma batang
zaka rku sahaja yang bergesel dan menyentuh permukaan faraj kak ani yang
hangat dan mula berair itu. Aku menekan perlahan-lahan kepala zakar ku pada
lubang faraj kak ani, kehangatan dan kegelian mula dirasai pada kepala zakar
ku. Disebabkan farak kak ani tidak cukup basah, sukar juga kepala zakar ku
untuk memasuki nya. Tambahan lagi kepala zakar agak besar berbanding dengan
lubang burit kak ani yang kecil. AKu menyapu air liur pada kepala zakar ku
untuk melicin kan nya, lalu sekali lagi ditekan pada lubang burit kak ani.
Kini lubang burit kak ani terkuak menerima tekanan daripada kepala zakar ku
yang terperosok masuk dan tenggelam dalam rongga burit nya. Lubang nya yang
ketat dan rasa suam-suam hangat , serta kegelian menambahkan sensasi
perasaan yang melanda diri ku. Kak ani sedikit mengerang menerima kemasukan
kepala zakar ku, tapi badan nya masih kaku tiada respon. Agak susah sedikit
untuk aku meneruskan kemaraan batang zakar ku kerana faraj kak ani belum
cukup basah, lagi pun batang zakar aku agak besar untuk lubang burit kak
ani. Lantaran itu aku hanya melakukan aksi sorong tarik setakat kepala zakar
ku sahaja sehinggalah dirasakan faraj kak ani cukup basah untuk aku
melakukan tekanan zakar ku kedalam rongga burit kak ani. Aku menguatkan
tekanan zakar ku kedalam burit kak ani yang mengerang ketika separuh
daripada batang zakar ku tenggelam didalam lubang burit nya. Aku
memberhentikan nya setakat itu kerana ditakuti kak ani akan terjaga dengan
perbuatan aku tersebut. Ketika itu batang zakar ku dirasakan bagai tersepit
didalam lubang sempit burit kak ani. Manakala burit kak ani mula memberi
respon dengan berdenyut-denyut dan mengemut-ngemut batang zakar ku. Walau
pun sedikit mengerang tubuh kak ani masih kaku. Aku meneruskan tekanan zakar
ku sehingga keseluruhan 7″ batang zakar ku tenggelam rapat didalam rongga
burit kak ani . Aku dapat rasakan kepala zakar ku menyentuh pintu rahim kak
ani, ketika itu kak ani mengerang keras sehingga kepala nya terdonggak
keatas, badan nya melentik dan mula mengejang. Batang zakar ku dicengkam dan
dikemut kemas oleh otot faraj kak ani. Akibat cengkaman dan kemutan tersebut
batang zakar ku terasa ngilu dan kegelian sehingga dirasakan air mani ku
akan terpancut bila-bila masa sahaja. Aku menekan kepala zakar ku rapat
kepada pintu kak ani dan melepas kan berdas-das pancutan mani ku kedalam
rahim nya. Kak ani yang terkejut dengan pancutan tersebut telah memusingkan
badan nya menyebabkan zakar ku tercabut dari dalam burit nya aku terjatuh
dari katil, dengan segera aku beredar dari bilik nya dan berpura-pura nyeyak
tidur di sofa. Aku tahu kak ani telah terjaga akibat perbuatan dan pancutan
air mani aku tadi. Namun begitu tidak kesemua air mani ku yang tersimpan
dapat dipancutkan di dalam burit kak ani, disebabkan kak ani telah terjaga,
pancutan tersebut terbantut menyebabkan sisa yang keluar mengenai kain
pelikat ayng aku pakai. Akibat ketidak puasan tersebut batang zakar ku masih
keras menegang. Selepas beberapa ketika kak ani keluar dari bilik nya untuk
ke bilik air. Dia memandang aku seketika sebelum meneruskan niat nya kebilik
air. Selepas keluar dari bilik air kak ani menghampir dan mengejutkan aku
yang berpura-pura nyenyak tidur. Joe ada orang ceroboh bilik kak ani tadi,
kata kak ani sambil mengejutkan aku. Aku buat - buat mamai dan terkejut lalu
berdiri didepan kak ani, tetapi aku lupa yang batang zakar masih menegang
dan kain pelikat sedikit kebasahan akibat lelehan air mani yang masih
keluar. Kenapa kak ani, tanya aku dalam buat-buat terkejut. Entah lah joe,
samada betul atau pun kak ani mimpi ke tak tau lah, kak ani perasan macam
ada orang ceroboh masuk bilik kak ani dan ….jawab kak ani perlahan dan tidak
meneruskan keterangan nya serta malu-malu melihat keadaan zakar ku yang
masih menegang keras disebalik kain pelikat ku yang agak kebasahan didepan
nya. Berdebar jugak aku ketika itu, takut dituduhnya aku yang merogol nya
pulak. Tak pe lah joe, agak nya kak ani bermimpi tadi, jawab nya sambil
beredar ke bilik nya. Aku lega kerana kak ani tak naik angin, walaupun pada
jangkaan ku dia tahu aku yang menceroboh bilik nya tadi, berdasarkan
bukti-bukti yang di tunjukkan oleh zakar ku yang masih menegang dan kain
pelikat ku yang basah kerana pancutan air mani ku.
Sepuluh minit kemudian kak ani sekali lagi keluar mendapatkan aku, joe kak
ani tak boleh tidur lah, takut kena ceroboh lagi, kata nya. Habis tu saya
nak buat , jawab aku. Entah lah nak ajak anak kak ani teman kan pun dia dah
nyenyak tidur, keluh kak ani lagi. Nak saya teman kan ke, boleh saja
tapi…sambung ku tak berani menerus kan risiko nya. Itu la pasal kak ani
kejut kan awak ni, selagi joe dapat menyimpan rahsia ni kak ani tak kisah
tentang risikonya jawab kak ani memotong percakapan ku, seolah-olah memahami
apa yang aku fikirkan. Sekurang-kurang nya kak ani tahu siapa yang
bertanggung jawab melakukan nya, sambung kak ani lagi. Jom lah temankan kak
ani kejap sementara terlelap, sambung kak ani lagi. Aku mengekori kak ani
kebilik nya. Jangan lupa tutup pintu tu, nanti kan tak semena-mena zairul tu
masuk kan. kak ani hanya tersenyum melihat aku yang masih gugup, joe ni lah
kali pertama kak ani buat benda ni dan awaklah orang pertama selain suami
kak ni dapat tidur dengan kak ani, sambung kak ani lagi. Sebenar nya kak ani
kesian tengok awak tadi, tu ha zakar awak yang dah menegang sangat tu hingga
basah kain pelikat awak tak ada tempat nak dihalakan nya, kalau tidur dengan
kak ani ni adalah tempat nak ditujukan nya tu sambung kak ani lagi. Entah
lah kak ani rasa terangsang lah pulak malam ni, mungkin disebabkan mimpi
tadi kot, sambung kak ani lagi. Kini aku tahu kak ani memang tidak meyedari
yang aku telah meyetubuhi diri nya. Kak ani mimpi apa tanya aku , walaupun
ku tahu itu adalah perbuatan aku. Mimpi bersetubuh, basah lencun kak ani
punya, jawab kak ani berseluruh. tapi rasa macam betul berlaku, sebab tu la
kak ani tanya awak tadi, sambung kak ani lagi. Dah lah tu, pergi padam lampu
tu, lepas tu mari masuk dalam selimut ni, ajak kak ani yang mula berselimut.
Dalam kegelapan itu aku menyelinap masuk dalam selimut dan terus memeluk
tubuh kak ani. Bukan apa kak ani malu kalau terdedah, dalam selimut ni kau
nak buat apa pun buat lah, kata kak ani lagi yang membiarkan aku menggomol
dan mencium tubuh nya. Kejap joe, biar kak ani tukar baju dulu, mudah sikit
awak nak mengerjakan nya nanti, kata kak ani memberhentikan aktiviti aku
yang kini dilambung nafsu. Setelah menukar bajunya dan dengan hanya
berkemban kak ani kembali mendapat kan aku yang telah pun berbogel. Kak ani
memeluk tubuh ku dan membiar aku membogel kan di sebalik selimut tersebut.
Dia membisik kan kepada ku supaya melakukan dengan lembut kerana inilah kali
pertama dia menyerah tubuh nya kepada orang lain, apatah lagi zakar ku yang
agak besar dan panjang. Peluang tersebut aku gunakan sepenuh nya dengan
meromeng, mencium menghisap dan menyonyot tetek nya, manakala tangan ku pula
sibuk meramas dan mengosok-gosok burit nya yang sudah lencun dan telah pun
aku nikmati itu. Kak ani yang telah terangsang itu memeluk kemas tubuh ku
disaat tubuh nya mula mengejang untuk klimak nya yang pertama. sambil
megerang dia membisikkan kepada aku yang dia telah pun terpancut, basah
perut ku akibat pancutan air mani kak ani yang keluar dari faraj nya. Di
saat kak ani kelesuan itu aku mengambil kesempatan dengan mengangkang kaki
kak ani dengan lebih luas dan mula menindih tubuh nya. Zakar ku yang dari
dati keras menegang dihala tepat pada lubang burit kak ani yang sudah lencun
dan hangat itu. Kak ani mengerang bila aku menekan masuk batang zakar ku ke
dalam rongga faraj nya hingga tenggelam kedasarnya. Faraj kak ani mengemut
kemas batang zakar ku disaat kepala zakar ku menyentuh batu merinyam nya.
Kak ani mengerang panjang dan diikuti dengan tubuhnya yang mula mengejang
serta mengigil. Kak ani memeluk kemas tubuh ku sambil tangan nya mencengkam
belakang ku serta kaki nya dipaut kemas pada pinggang ku. Aku membiarkan
sahaja kak ani mencapai klimaks nya yang kedua. Setelah mengeluarkan air
mani nya kak ani terdampar kelesuan. Sambil tersenyum pada ku kak ani
memberitahu ku yang dia telah terpancut mani nya. Aku menggunakan kesempatan
tersebut untuk menikmati faraj dan tubuh kak ani dengan menghenjut batang
zakar ku keluar masuk kedalam rongga faraj kak ani dengan lembut dan
teratur. Kak ani mengerang lembut setiap kali batang zakar ku mencecah dasar
buritnya. Disebabkan aku telah pun terpancut ketika merogol kak ani tadi,
memudahkan aku mengawal kengiluan kepala zakar ku dari terpancut mani. Aku
dapat bertahan agak lama jugak ketika menghenjut untuk menikmati burit kak
ani. Peluh jantan mula memercik keluar dari tubuh ku dan tubuh kak ani. Aku
menerus kan aktiviti tersebut sehinggakan tubuh kak ani mengejang sekali
lagi untuk klimaks nya yang ketiga. Setelah kak ani kembali tenangselepas
klimaks nya aku kembali menghenjut buritnya dengan rentak yang lebih ganas
dan laju sehingga terhenjut-henjut tubuh kak ani menahan hentakan batang
zakar ku pada lubang burit nya. Tak disangka gerakan tersebut menyebabkan
kak ani mengerang kuat, macam dalam filem blue orang putih lah pulak.
Keadaan tersebut menjadikan aku lebih bersemangat untuk menyetubuhi kak ani
sehinggakan aku tak mamapu lagi bertahan dan melepas kan air mani
sebanyak-banyak nya memenuhi rongga burit kak ani. Kak ani mengeluh panjang
ketika menerima berdas-das pancutan air mani ku yang memenuhi rongga burit
nya. Selepas itu aku terdampar kepenatan di atas tubuh kak ani. Lama jugak
aku menyetubuhi kak ani hampir satu jam, berpeluh aku dibuat nya. Burit kak
ani bukan setakat lencun sahaja tapi banjir dengan air mani kami berdua
sehingga membasahi cadar katil nya. Setelah batang zakar ku mengendur aku
mencabutnya dari lubang burit kak ani lalu membersihkan sisa air mani yang
masih mengalir keluar dari rongga burit nya yang telah longgar aku kerjakan.
Kak ani terlena kepenatan, begitu juga aku terlena sambil memeluk tubuh kak
ani yang bogel. Memang puas aku menikmati tubuh serta burit kak ani yang
warak ni.
Aku terjaga bila kak ani mengejutkan aku, alamak malu jugak aku dalam
keadaan berbogel didepan kak ani. Entah bila kak ani bangun pun aku tak
sedar, tengok -tengok dia dah siap mandi. Selepas mandi aku bersiap untuk
pergi kerja dan menghantar anak nya kesekolah. Pagi itu macam biasa
seolah-olah tiada apa yang berlaku antara aku dengan kak ani. Aku senang
hati kerana misi abang yahya telah dilaksanakan tanpa bersusah payah dan
mendapat kerja sama sepenuh nya dari kak ani. Walau pun abang yahya
mengetahui kejadian tersebut, namun begitu dia tidak mengambil kisah perkara
tersebut seolah-olah tiada sebarang hubungan antara aku dengan kak ani.
Begitu juga dengan kak ani yang masih lagi menjaga tata susila dan batas
pergaulan dengan aku, namun begitu dia tidak menolak sekiranya aku teringin
untuk berhubungan badan dengan nya untuk memuaskan nafsu seks ku dan setiap
kali kami bersetubuh kak ani tidak pernah melarang aku dari memancutkan air
mani kedalam rahim nya. Hubungan kami terhenti bila kak ani mendapati
dirinya telah mengandung hasil dari perbuatan aku tersebut.
Posted in stories | No Comments ≫

*Kasih disemai*
May 6, 2008 by tintaberahi

Seperti biasa ketika cuti persekolahan, aku mesti bermalam dirumah pakcik ku
di bandar untuk menolong beliau apa yang patut. Pakcik ku bertuah kerana
memiliki seorang isteri yang cantik dan menawan serta mudah mesra dengan
semua orang. Itu adalah salah satu sebab mengapa aku suka bermalam di rumah
pakcik ku. Isteri nya yang aku panggil makcik Yah selalu melayan aku dengan
baik dan mesra.
Pakcik dan makcik ku telah 3 tahun berkahwin dan dikurniakan seorang anak
perempuan yang baru berusia setahun dan masih menyusu badan. Kadang-kadang
penampilan makcik ku ketika didalam rumah merangsang nafsu juga apatah lagi
diusia remaja belasan tahun seperti aku dimana nafsu sentiasa bergelora.
Sebab itu lah juga sepupu aku Din tidak begitu suka untuk bermalam di rumah
pakcik ku. Tak tahan aku, buat keras pelir je, kalau boleh berjubur dengan
makcik Yah tu tak pe lah jugak, kata sepupu ku Din setiap kali aku mengajak
dia untuk bermalam di rumah pakcik ku. Pernah sekali dia merancang untuk
meletakkan ubat tidur dalam minuman pakcik dan makcik ku supaya bila malam
nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati burit makcik Yah sepuas-puas nya.
Tak tau lah dia buat ke tak buat projek tu, aku mahu masuk campur. Kebiasaan
nya Din akan menceritakan pada ku, kalau dia dapat menikmati lubang burit
baru, memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuk nya.
Aku pula, entah apa rezekilah pulak malam tu, makcik Yah membiarkan sahaja
tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya. Kisah
nya bermula bila pakcik ku memberitahu hendak berjumpa kawan nya atas urusan
perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu. Sementara menanti makcik
ku menyelesaikan kerja-kerja nya di dapur, aku melayan keletah anak
perempuan nya Ain yang baru berusia setahun. Ain memang rapat dengan aku.
Setelah selesai kerja-kerja didapur, makcik Yah datang berehat sambil
menonton tv. Ketika itu Ain merungut ingin menetek. Makcik yah tanpa segan
silu menyelak t-shirt yang dipakai mendedahkan buah dada yang montok dan
gebu untuk Ain menetek. Ini lah kali pertama aku melihat tetek makcik ku
dari jarak dekat. Perlahan-lahan pelir ku mula mengeras. Makcik hanya
tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam. Ain ni kalau dah menetek, kejap
lagi tidurlah ni, kata makcik yah, aku hanya tersenyum sambil mata ku tak
lekang memerhatikan tetek nya. Setelah puas menetek Ain kembali menyambung
aktiviti nya. Ain ni, ketika susu tengah banyak ni, dia hisap sikit je
rungut makcik yah sambil memicit kedua dua puting susu nya didepan ku.
Memang ada susu yang keluar dari puting tersebut. Dia dah kenyang kot, aku
menyampuk. Agak nya lah, lagipun Ain dah besar, dah kurang menetek dah,
sambung makcik yah sambil mengurut-ngurut tetek nya didepan ku. Melihatkan
aku yang masih terpegun memerhatikan buah dadanya, makcik yah menegurku,
amboi tenung tetek makcik macam nak telan je, kenapa teringin nak menetek
jugak ke, tanya makcik yah tersenyum. Boleh ke, jawab ku ingin kan
kepastian. Ketika itu pelir aku memang dah keras menegang disebalik kain
pelikat yag aku pakai. Ala makcik tak kisah sbelum pakcik kau balik, jawab
makcik yah lembut. Mari sini dekat sikit, pelawa makcik yah sambil menyuakan
tetek nya kemulut ku. Apa lagi aku pun menyonyot puting susu nya, memang ada
susu yang keluar, tapi aku telan sahaja. Macam mana rasa nya sedap ke, tanya
makcik yah, sambil menyuakan tetek yang satu lagi. Kali ini aku tidak
menghisap sangat puting nya lebih kepada mengulum dan menjilat sahaja puting
susu makcik ku. Kini aku mula rasakan puting susu nya mula mengeras, aku
gunakan peluang ini sepenuh nya dimana sebelah tetek nya aku kulum dan jilat
manakala sebelah lagi aku ramas dengan tangan ku. Sedang asyik aku melayan
stim dengan tetek makcik yah, tiba-tiba Ain datang dekat dengan ku
menunjukkan anak patung nya yang rosak. Makcik yah menyuruh aku membetulkan
nya. Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut, aku tidak
dapat menyembunyikan batang zakar ku yang menegang keras dan tertonjol
kedepan disebalik kain pelikat yang aku pakai. Makcik yah hanya tersenyum
memerhatikan keadaan aku ketika itu. Setelah membaik pulih anak patung Ain,
aku kembali mendapatkan makcik yah yang masih tersenyum memandang aku. Yang
tu dah menegang ke, tanya makcik yah sambil memuncungkan mulut nya kearah
zakar ku yang mencanak dan terhangut-hangut di sabalik kain pelikat
tersebut. Habis, dah dapat susu segar, bangun lah dia, jawab ku selamba. Nak
lagi ke, tanya makcik ku. Kalau makcik nak bagi lagi semesti nya nak, jawab
ku laju. Biar makcik tidurkan Ain dulu, lepas tu boleh lah sambung lagi,
lagi pun anu joe dah menegang tu boleh lah lebih lebih sikit sambung makcik
yah dengan jelingan menggoda. Makcik yah memanggil Ain untuk menetek sambil
berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang tv. Aku hanya
memerhatikan kan sahaja Ain yang mula mengantuk, sambil membayang kenikmatan
yang bakal aku perolehi nanti. Joe marilah baring sebelah makcik, ajak
makcik yah. Dengan segera aku berbaring disebelah makcik yah yang
membelakangi aku. Geram dengan punggung makcik yah yang gebu tersebut aku
menyondolkan batang zakar ku yang masih di tutupi kain pelikat pada lurang
punggung nya. Masih keras lagi ke, tanya makcik yah bila merasakan batang
zakar ku menekan lurah punggung nya. Aku membiarkan sahaja makcik yah
meramas dan melancap batang zakar yang kini menegang tahap maksimum. Wow
besar jugak batang awak ni joe, panjang nya mengalahkan pakcik awak punya,
kata makcik yah. Nak buat macam mana memang dari asal nya macam tu, jawab
ku. Aku kegelian bila makcik yah mengosok-gosok dan memicit kepala zakar ku
yang masih di tutupi kain pelikat itu.
Aku memberanikan diri dengan memeluk makcik yah dan cuba untuk meraba dan
meyelinap masuk tangan ku kedalam kain batik nya. seolah-olah mengerti
kemahuan ku, makcik ku melonggarkan ikatan kain batik nya supaya aku
mencapai apa yang aku ingini. Perlahan-lahan aku melurut kebawah kain batik
tersebut sehingga mendedahkan punggung makcik ku yang putih melepak tetapi
masih ditutupi oleh seluar dalam nya. Aku yan amat terangsang melihat
keadaan tersebut menyelak kain pelikat ku untuk mendedahkan zakar ku yang
menegang keras lalu di tekan rapat pada alur punggung makcik ku. Mungkin
kegelian sekali lagi makcik yah meraih kepala zakar ku lalu digosok-gosok
dengan ibu jari nya hingga licin dibasahi oleh air mazi ku. Aku memberanikan
diri dengan menyeluk tangan ku disebalik seluar dalam nya lalu
mengosok-gosok perlahan-lahan permukaan faraj makcik yah yang berbulu nipis.
Makcik yah hanya membiarkan sahaja perbuatan ku tersebut sambil memejam
mata. Joe pernah rasa tak benda yang joe gosok tu, tanya makcik yah dalam
keadaan kuyu. Tak pernah, ni lah kali pertama sentuh pun, jawab ku dalam
keadaan amat terangsang. Joe tak teringin nak melakukan hubungan seks dengan
perempuan, sambung makcik ku lagi. Teringin juga tapi tak pernah dapat
peluang, jawab ku jujur. Best ke besetubuh tu makcik, tanya ku spontan. Joe
kahwin nanti dapat tau la sedap ke tak sedap nya, jawab makcik yah pula.
Ala, lambat lagi tu makcik, kalau boleh nak rasa malam ni jugak, jawab ku
cuba mengumpan makcik ku untuk bersetubuh. Ishh kau ni joe tak kan nak buat
hubungan seks dengan makcik pulak, kantoi dengan pakcik kau nanti siapa yang
susah, jawab makcik ku. Tapi makcik pun kesian jugak kat awak ni, zakar awak
ni dah tegang sangat ni, biar makcik lancap kan sampai keluar air untuk
mengurang kan ketegangan tu, sambung makcik ku sambil meneruskan lancapan
terhadap batang zakar ku kini dibasahi oleh air mazi ku akibat terangsang.
Cukup la ni, dah basah sangat dah zakar awak ni, makcik pun dah rasa nak
terkencing dah ni,lagi pun ain dah terlena tu, sambung makcik ku lalu
beredar ke bilik air meninggal kan aku yang masih di buru nafsu.
Selepas kencing makcik yah kembali berbaring di sebelah Ain yang telah
terlena. Entah pukul berapa lah pakcik awak akan balik, rungut makcik yah.
Kenapa makcik, tanya ku. Takde apa-apa, Ain dah lena ni, kalau nak sambung
menetek lagi boleh lah, sambung makcik ku sambil tersenyum kepada ku. Eh
tentulah nak, jawab ku pantas. Tapi sebelum tu, saya nak tengok makcik punya
tu boleh pinta ku sambil menunjukkan kearah burit nya. Ishh kau ni joe, tadi
kan makcik dah bagi pegang sampai terkencing makcik kau kerjakan, jawab
makcik ku. Ala makcik tadi gosok je, ni nak tengok, rayu ku lagi. Ishh tak
mau lah malu, jawab makcik ku. namun begitu makcik yah telah mengubah posisi
nya dari berbaring disebelah Ain kini kakinya pula yang menghadap aku, kedua
dua kaki nya dibengkok kan solah-olah perempuan hendak bersalin, keadaan
tersebut menyebabkan kain batik yang dipakai tersingkap keatas mendedah kan
buritnya yang temban dan berbulu nipis serta basah didepan ku, berderau
darah ku melihat keadaan tersebut. Kata nak menetek tadi, jom la, kata
makcik yah sambil tersenyum melihat kan aku yang sekali lagi tergaman. Aku
mengambil kesempatan tersebut untuk bercelapak dicelah kangkan makcik ku
dengan kedudukan seolah-olah ingin melakukan persetubuhan. Makcik hanya
membiarkan aku berkedudukan sebegitu tanpa bantahan dengan burit nya kini
terdedah dihadapan ku. Makcik yah menyelak baju yang dipakai mendedahkan
buah dada nya yang montok untuk aku kerjakan. Aku menindih tubuh makcik yah
sambil mengulum puting tetek nya, pada masa yang sama aku menyelak kain
pelikat ku untuk mengeluar kan zakar ku yang menegang keras itu dan ditekan
pada burit nya. Seolah memahami keiginan ku, makcik yah memegang batang
zakar ku lalu disua kan tepat pada lubang buritnya, lalu memeluk tubuh ku
dengan kemas, manakala kakinya dlingkarkan pada pinggang ku. Akibat tekanan
tersebut batang zakar ku terbenam memasuki lubang faraj makcik ku sehingga
kedasar nya. Aku mendesis keenakan merasai kenikmatan tersebut, manakala
makcik yah pula mengerang halus bila batang zakar ku memenuhi rongga faraj
nya. Faraj nya mula mengemut kemas batang zakar ku dan aku dapat rasakan
tubuh makcik ku mula menggigil, sebelah tangan nya meramas kerandut zakar
ku, manakala sebelah lagi mencekam tubuh ku. Tubuh makcik ku mula mengejang
disertai erangan dan keluhan panjang dari makcik ku. Zakar ku kini dibasahi
dengan cairan hangat yang keluar dari dalam burit makcik ku. Selepas itu
makcik menghela nafas kelegaan. Aku yang juga kegelian ketika itu tertahan
pancutan mani ku akibat ramasan pada kerandut zakar ku oleh makcik yah.
Setelah nafas nya pulih makcik ku tersenyum merenung aku yang agak terkejut
dengan pengalaman tersebut. Perlahan-lahan aku menarik keluar zakar ku dan
menekan nya kembali kedalam lubang burit makcik yah untuk melakukan aksi
sorong tarik zakar ku kedalam burit makcik yah yang tak henti-henti
mengerang halus setiap kali zakar ku mencecah dasar burit nya. Melihat muka
ku yang berkerut seolah-olah mahu memancutkan air mani, cepat-cepat makcik
yah meramas-ramas kerandut zakar ku dan menyuruh ku berhenti menghenjut
sehingga perasaan untuk memancut mani reda, selepas itu makcik yah menyuruh
aku kembali menyambung henjutan zakar ku pada lubang buritnya. Belum pun
sempat aku nak memancutkan air mani ku ke dalam burit makcik yah, kedengaran
kereta pakcik ku memasuki garaj. pakcik dah pulang, masa berasmara dah
habis, cakap makcik ku lalu menolak tubuh ku dari tubuhnya dan mencabut
zakar ku dari lubang burit nya. Selepas itu dia bergegas mengangkat Ain
kebilik tidur dan menyiap rapi tubuh nya yang dah kusut masai dikerjakan
oleh aku.
Tak tidur lagi, tegur pakcik ku melihatkan aku yang asyik menonton TV itu.
Belum, sedap pulak midnight movie malam ni, jawab ku. Sebenarnya aku cuba
menenangkan diriku kerana zakar ku masih lagi menegang ketika itu kerana
belum puas menikmati burit makcik ku. Makcik dah tidur ke, tanya pakcik ku
lagi. Entah, tadi ada kat dalam bilik , jawab ku. Pakcik ku memamggil isteri
nya keluar untuk menikmati makanan yang dibelinya. Nasib baik batang zakar
ku dah mengendur ketika menjamu selera dengan pakcik ku. Selepas itu meraka
masuk tidur dan aku kembali menonton cerita midnight kat tv. Malam itu aku
tidak dapat melelapkan mata mengingatkan peritaiwa yang berlaku tadi, zakar
ku asyik mengeras sahaja. kalau diikutkan hati mahu saja aku melancap
sahaja, tapi bila difikirkan balik sayang pulak rasanya, kerana aku
merancang nak