Anda di halaman 1dari 34

CI TA RA S A

F R I D A Y, 9 J A N U A R Y 2 0 0 9

Sahabat Baik Suamiku

Entah mengapa, tiba2 perasaanku menjadi tidak menentu ketika berseorangan


dirumah.kesunyian yang teramat sangat.suami pula jauh nun di sabah sedang
menjalankan tugas2 syarikatnya.aku disini ditinggalkan keseorangan.cuma
panggilan telefonnya sekali sekala menjadi pengubat rinduku terhadapnya

hampir dua bulan aku ditinggalkan suamiku yang bertugas di sana membuatkan
diriku tak ubah seperti sebuah telaga yang sedang kekeringan.memerlukan
seseorang untuk mengairinya seperti selalu, namun apakan daya.pihak yang
berkuasa untuk mengairinya pula berada terlalu jauh daripada perigi ini.

kamal, kawan karib suamiku yang selalu menghantar dan menjemputku dari
tempat kerjaku sudah kurasakan semakin akrab denganku.setiap hari
membonceng motosikal bersamanya ke tempat kerja membuatkan aku semakin
tidak terasa kekok untuk kemana2 dengan kamal semasa ketiadaan suamiku.

malah, suamiku sendiri yang telah memberikan kamal lampu hijaunya untuk
menolong dan menjaga aku ketika ketiadaannya.dan aku semakin serasi dan
mesra bila berada disamping kamal.mesra sebagai seorang kawan? atau lebih
daripada itu....aku pun tidak mengetahuinya..

selepas peristiwa yang berlaku ketika hujan lebat dahulu, aku semakin pasrah
yang aku akhirnya akan memerlukan kamal lebih daripada sekadar seorang
kawan yang dapat membantu kehidupan harianku.aku semakin hampir pasti
bahawa pada suatu hari nanti, aku akhirnya akan bersedia untuk menyerahkan
apa yang dimiliki oleh suamiku ini kepadanya.seorang kawan baik suamiku
sendiri

satu petang dihari minggu itu, aku bercadang untuk menjamu kamal dan rakan2
bujangnya yang tinggal disebelah rumahku itu.mereka semua berlima termasuk
kamal.aku dan suamiku memang sudah kenal lama dan agak mesra dengan
mereka berlima.memang sudah lama aku dan suamiku tidak menjamu orang2
bujang berlima itu.malam ini aku bercadang menjemput mereka datang kerumah
untuk makan malam bersamaku.

seperti yang dirancang, mereka berlima datang kerumahku tepat pukul 8 malam.
aku menyediakan untuk mereka hidangan nasi tomato dan ayam masak merah
beserta sedikit sayur campur.seronok melihat mereka makan dengan begitu
berselera."pandai u masak nasi tomato ni yer" puji kamal."untung husband u
dapat isteri macam u ni, dah laa cantik, pandai masak plak tu" pujinya
lagi."alaaa...biasa jer tu.orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak,
kalau tak suami i melenting nanti" aku membalas.

rakan2nya yang lain masih terus berselera menikmati hidangan makan malam
yang kusediakan itu."kalau macam ni, besok kitaorang nak makan kat rumah u
lagi, boleh ker?"celah rakan kamal secara bergurau."boleh...apa
salahnya"jawabku spontan." i pun seronok dapat makan beramai2 cam ni, taklah
asyik makan sorang2 jer bila husband takder" terangku.

"sebenarnya i nak mintak tolong ni"aku memulakan cerita."tolong aper?"tanya


kamal agak kehairanan."tu...sinki kat dapur tu tersumbatlah, sapa2 tau camner
nak repair?"tanyaku kepada mereka berlima.aku pasti yang kamal akan
menawarkan diri untuk memperbaiki sebab dia pernah beberapa kali
melakukannya dahulu atas permintaan suamiku.

"haa...kamal expert bab2 sinki.u suruh dia repair" jawab salah seorang
rakan2nya.semua mata memandang kearah kamal dan akhirnya kamal
bersuara."ok..ok..nanti lepas makan i repair yer"."thanks kamal" balasku.
lebih kurang pukul 9 malam, mereka berlima meminta izin untuk pulang
kerumah sambil mengucapkan terima kasih kepadaku.

semasa dipintu keluar, kamal berkata "i balik dulu nak ambik tools, jap lagi i
datang balik yer".selepas mereka semua pulang kerumah, aku terus mengemas
meja makan tadi sambil memasang impian agar telagaku yang sedang kekeringan
ini bakal disirami titisan air pada malam ini.setelah selesai mengemas, aku
bergegas naik keatas untuk menukar pakaianku.

aku segera menukar pakaian yang ku pakai tadi.kini aku mengenakan sehelai t-
shirt putih dan kain batik kegemaranku. cuma....kali ini aku memakainya tanpa
seluar dalam dan tanpa coli.sesuatu yang selalunya aku lakukan hanya ketika
bersama suamiku sahaja. aku nekad....kali ini aku akan lakukannya tanpa
kehadiran suamiku.

beberapa minit kemudian pintu rumahku diketuk.sebaik kubuka, kamal dah pun
tercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya.dia juga
nampaknya telah bertukar pakaian, mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar
pendek hitam."masuklah kamal, cuba u tengok sinki i kat dapur tu" pintaku.

tanpa berlengah kamal terus menuju kearah dapur sambil memeriksa keadaan
sinki.air yang bertakung didalam sinki semakin banyak dan hampir melimpah
keluar."i rasa paip kat bawah sinki ni dah tersumbatlah"jelas kamal sambil
merangkak masuk kebawah sinki."i nak cuba bukak salurannya dulu" jelasnya
lagi.

sambil itu aku pula cuba menolongnya dengan cuba mengeluarkan air yang
semakin melimpah didalam sinki tersebut.dalam cubaan2 tersebut, "prraappp"
ntah macamana kotak peralatan yang kamal bawa itu tergelincir masuk kedalam
sinki.ini menyebabkan air yang berada didalam sinki tersebut tersembur keluar
dan membasahi t-shirt yang kupakai itu.

kamal bergegas keluar daripada bahagian bawah sinki untuk melihat apa yang
telah terjadi."laaa...camner boleh jadi ni"tanya kamal."ntah laa, tiba2 jer kotak tu
jatuh"balasku.kamal merenung tajam kearahku sambil tersenyum."kenapa
kamal?"soalku kepadanya."tu...."jawab kamal sambil menuding jarinya kearah
dadaku.

rupa2nya air sinki yang membasahi t-shirtku itu tadi telah membuatkan kedua2
buah dadaku seakan2 dapat dilihat dengan jelas daripada luar.dan aku juga
terlupa yang aku tidak mengenakan coli semasa menukar pakaianku
tadi.memang jelas kedua2 buah dadaku dapat dilihat walau daripada luar
baju.kamal masih lagi tak henti2 menikmati pemandangan indah tersebut.

"sorry kamal, i tak sengaja"aku cuba meminta maaf


darinya."takperlah...untungnya i malam ni dapat tengok benda tu depan mata"
gurau kamal sambil tersenyum."haa...mula laa tu"aku pula mencelah. "bestnya
kalau dapat ramas benda tu kan?" kamal dah mula terkena godaanku.
"ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh"
aku cuba bermain kata2 dengannya.

sambil itu kamal meneruskan kerja2nya dibahagian bawah sinki.sesekali dia


mencelah "watie, bagilah i ramas breast u tu, sekejap pun takper la" aku terpaku
dengan kata2 kamal itu.tak disangka jerat yang kupasang sudah hampir
mengena."tak boleh.....ini husband i punya"aku cuba bermain tarik tali.

"ingat tak hari tu, masa hujat lebat kita atas moto"kamal bersuara."u dah dapat
pegang i punya sampai terpancut2 batang i u kerjakan"jelas kamal lagi.aku
sememangnya masih ingat peristiwa tersebut, malah peristiwa tersebutlah
sebenarnya yang membawa kepada terjadinya peristiwa malam ini"hatiku
berkata2.

aku semakin terangsang bila melihat kamal terbongkok2 di bawah


sinki.melihatkan tubuhnya yang agak sasa berseluar pendek dan melihatkan
bulu2 kakinya yang lebat itu membuatkan aku tidak keruan lagi.sedang dia asyik
dengan kerjanya, aku yang kini betul2 berdiri dibelakangnya pula dilanda gelora.

beberapa ketika selepas itu, kamal berjaya memperbetulkan masalah sinki


didapurku itu."ok....beresss"kata kamal padaku."thanks kamal, nasib baik u
pandai repair sinki ni"jawabku. sambil kamal mengumpulkan semula
peralatannya yang bersepah2 itu, aku meneruskan aktiviti membasuh pinggan
mangkuk yang telah tergendala.

sedang kedua belah tanganku begitu asyik dengan pinggan dan span, tanpa
kusedari kamal telah berada betul2 dibelakangku. kedua2 tangannya terus
memeluk pinggangku dari belakang."jangan cakap apa2, teruskan mencuci
pinggan tu"kamal berbisik ditepi telingaku sambil terus memeluk tubuhku
dengan erat.

aku tergamam dengan tingkahlakunya itu namun tidak pula berusaha untuk
melepaskan diriku ini malah membiarkannya terus berlaku. sambil kedua belah
tanganku terus mencuci pinggan, tangan kamal pula mula merayap kedalam t-
shirtku.mula memanjat dan merayap kesebelah atas dadaku.

akhirnya tangan2 itu tiba didestinasinya.....kedua2 buah dadaku kini telah


berjaya ditakluki oleh tangan2 kamal yang nakal itu.dia meramas2 lembut kedua
buah dadaku membuatkan diriku hanyut dilanda keenakan.sesekali terasa
ramasan2 yang agak kuat dilakukan oleh kamal.mungkin kerana terlalu geram
dan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

"angkat dua2 tangan u ni keatas jap, i nak tanggalkan t-shirt u ni"arah kamal.aku
tidak membantah malah terus meluruskan kedua tanganku keatas.sesaat
kemudian t-shirt yang kusarungkan ditubuhku tadi terlucut dan dilemparkan
jauh ketepi sudut dapurku. bahagian dadaku terdedah sepenuhnya tanpa ada
seurat benang yang menutupinya.yang tinggal hanyalah sehelai kain batik yang
masih kemas terikat dipinggangku.

nafas2 yang keras menerjah disekitar telingaku membuktikan yang kamal kini
sedang menikmati sepenuhnya saat2 itu.dia menciumi tubuhku dari belakang
sambil kedua tangannya meramas2 kedua belah buah dadaku.aku terasa sesuatu
yang agak keras sedang mengembang dibalik seluar pendek yang dipakai oleh
kamal.

aku masih meneruskan kerja2ku mencuci pinggan tapi akhirnya entah


kemana.dibuai keenakan akibat permainan tangan kamal.tiba2 kamal
menurunkan tangannya kebawah. dengan lembut dia mula merungkaikan ikatan
kain batik yang sedang kupakai itu. sekelip mata kain batik yang kupakai terlucut
ke lantai. "wahhhh...." kamal terperanjat."u tak pakai seluar dalam yer"dia
berbisik padaku.aku tersenyum manja sambil melirikkan mataku.

kamal terus mencium mulutku bertalu2 sehingga aku tercungap2.kini daging


punggungku pula menjadi sasaran tangan2 nakal kamal."eeiiii..gerammmnya i
kat punggung u ni"bisik kamal sambil tangannya meramas geram daging
punggungku itu."u nak tau tak....i memang dah lama geramkan punggung ngan
breast u ni..sejak dari dulu lagi tau"kamal membuat pengakuannya.

"kenapa tak cakap kat i dari dulu"balasku sambil merengek halus."i takut
husband u marah nanti sebab syok kat wife dia yang cantik molek ni"jelas kamal
lagi."u tak tanya dia, mana tau dia bagi" aku cuba menaikkan lagi ghairahnya."i
dah tak tahan ni sayang...jom kita buat kat bilik u" pinta kamal

tanpa sempat aku bersuara, kamal terus mendukung tubuhku yang tidak ditutupi
seurat benang pun ini menuju kebilik tidurku ditingkat atas. aku semakin
pasrah...inilah saatnya tubuhku ini akan dinikmati oleh orang selain suamiku
sendiri.aku pasrah...rela...berserah...dan menyerah...

tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi kamal memapah aku menuju
kebilik tidurku.tanpa memasang lampu, kamal membaringkan tubuhku diatas
katil."ermmm....hari ni i dapat merasa lauk istimewa dari u"kamal bersuara
dengan agak geram. aku segera bangun dari pembaringanku.kamal berdiri betul2
ditepi katil.

kami bercumbu sepuas2nya bagaikan sepasang kekasih yang sudah lama tidak
bertemu.terasa sesuatu mula menyucuk2 disekitar kedua belah pehaku.aku
melurutkan seluar pendek kamal ke paras lututnya. nahhh...
dia juga anehnya tidak berseluar dalam ketika itu. "ooooo....u pun tak pakai
seluar dalam yer..."bisik ku secara manja.dia cuma tersenyum simpul sambil
terus mengucupi bibirku.

sebaik seluar pendeknya berjaya kulucutkan, maka terserlahlah apa yang selama
ini kuhajati darinya.batang zakarnya sudah agak keras terpacak menanti untuk
aksi seterusnya daripadaku. tanpa disuruh, aku terus melutut dan membelai
pedang perkasa milik kamal itu. "inilah dia benda yang selalu kacau i dulu yer"
gurauku kepada kamal yang sedang berdiri itu.

"kali ni i pulak nak kacau dia"tambahku lagi.tanpa kusedari, aku merapatkan


mulutku kearah batang zakarnya dan mula menikmati keenakan aromanya yang
tiada tandingan. aku mengulum dan menghisap batang zakar kamal sepuas2nya
kerana itulah yang kuinginkan selama beberapa minggu ini semasa ketiadaan
suamiku.

kamal mengerang kesedapan akibat permainan mulutku itu. "arrhhh...sedapnya


sayanggg"kedengaran suara kamal sayup2.aku meneruskan permainan
ini.beberapa ketika kemudian kamal meminta aku berdiri dan memaut tubuhku
keatas katil.aku dibaringkan ditengah2 katilku sambil menunggu aksi seterusnya
daripada kamal.

"i nak bagi satu surprise kat u malam ni" kata kamal."apa dia?" aku bertanya.
"tunggu jer laa" balas kamal lagi. aku yang sedang keghairahan yang teramat
sangat itu sememangnya bersedia untuk apa saja tindakan seterusnya yang akan
dilakukan oleh kamal.

kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya


menghampiriku bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari
jemuran petang tadi. aku kehairanan, "apa yang kamal nak buat ni" hatiku mula
tertanya2.

dia mula memanjat keatas katil sambil memegang tangan kiriku dan
mengikatnya dengan menggunakan kain tudung itu dipenjuru katil.dan sekali
lagi dia melakukan perbuatan yang sama keatas tangan kananku pula.kini
kedua2 belah tanganku telah terikat kemas di penjuru kiri dan kanan katilku itu.

aku semakin seronok dengan teknik terbaru yang diperkenalkan oleh kamal ini
dan merelakan apa saja yang akan kamal lakukan keatasku nanti. suamiku
sendiri tidak pernah melakukan aksi seperti ini dan ini membuatkan aku
semakin tak sabar. kamal mula mendatangi aku dari hujung katilku sambil mula
menjilati kakiku.

aku semakin dibuai kenikmatan permainan mulutnya.dia mula bergerak menuju


kearah kedua belah pehaku.aku merasakan bahawa kemaluanku sudah mula
mengeluarkan pelincirnya. aku menjerit halus sebaik mulut kamal tiba tepat2 di
atas segitigaku. dia menjilatinya dengan rakus sekali.
kedua belah kakiku direnggangkan oleh kamal bagi memudahkannya menakluki
apa yang tersembunyi dicelahannya.

"i nak rogol u puas2 malam ni"bisik kamal sambil terus menjilati kawasan
segitigaku.tanganku yang terikat kemas dipenjuru katil memudahkan lagi
kerja2nya keatas tubuhku." tolong laa, jangan rogol i....i ni dah bersuami tau" aku
memulakan kata2 fantasiku. " nanti suami i balik sekejap lagiiii" aku meneruskan
lakonanku. "ahhh..jangan nak tipu i, suami u ada sabah nun"kamal membalas
sambil terus menyerangku dengan ciuman2nya yang semakin ganas.

tubuhnya mula mengambil kedudukan diantara kedua belah pehaku sambil


tangannya meramas2 pula kedua buah dadaku.aku tak mampu berbuat aper2
memandangkan kedua tanganku sudah tertambat kemas di penjuru katil.kamal
telah menguasai tubuhku sepenuhnya tanpa mendapat sebarang tentangan
dariku.

dengan keadaan kemaluanku yang sudah basah sepenuhnya itu, kamal mula
mengacukan batang zakarnya tepat ke pintu lubang kemaluanku. "i nak tikam u
dengan pedang i ni boleh tak?" kamal berbisik seperti sedang mengugutku. "
jangan....jangan.....tolong laa...jangan masukkan benda tu. i ni dah bersuamiiii"
aku menambah lagi dialog fantasi kami.

" nak bagi ker tak ni? " kamal bersuara lagi. "pleaseee..jangan rogol i...i ni dah
bersuamiiiii...pleasee jangannn buat" aku menambah. "i tak kira...i nak rogol u
jugak" kamal bersuara lagi. sambil itu kepala batang zakarnya semakin
menggesel2 pintu kemaluanku yang sudah pun basah sepenuhnya itu. aku
semakin pasrah...inilah saatnya..

"aahhhhhh........" dengan sekali tikaman sahaja, batang zakar kamal berjaya


menembusi pintu kemaluanku. dapat kurasakan betapa bergegarnya tubuh kami
berdua ketika itu. kenikmatan yang tiada tandingannya bila kemaluanku itu
akhirnya berjaya ditembusi oleh batang zakar seseorang. seseorang yang bukan
suamiku tetapi batang zakar kepunyaan kawan baiknya sendiri. aarrrhhhhh.....

kamal benar2 merogolku malam itu.aku dikerjakan sepuas2nya.setiap inci


tubuhku berjaya dinikmatinya.dan aku sendiri sesungguhnya merasa kepuasan
yang amat sangat pada malam tersebut.walaupun tidak terlalu lama, namun aku
sangat menikmati cara kamal melayari bahtera pada malam itu.setiap tusukan
dan jilatannya aku nikmati sepenuhnya.

"i rasa i dah nak terpancut ni. nak pancut kat dalam ker kat luar? kamal mula
berbisik ke telingaku. aku yang sedang dibuai kenikmatan batang zakar kamal
terdiam sejenak. " pancut kat luar jer laa.i takut kalau i pregnant nanti. tengah
subur ni" jelasku. 5 minit kemudian, kamal melakukan tusukan2 yang semakin
keras dan aku sendiri semakin tinggi terapung2 di puncak kenikmatannya, tiba2
kamal mengerang.."arrghhhhhhhhhhhhhhh....".sambil cepat2 mengeluarkan
pedang perkasanya dan terus memancutkan berdas2 air maninya tepat keatas
buah dada dan mukaku.habis seluruh mukaku dibasahi oleh pancutan air
maninya.

kami terdampar keletihan untuk beberapa ketika sebelum kamal bangun untuk
meleraikan semula ikatan tanganku yang tertambat dipenjuru katil. " thanks
kamal...." bisikku ketelinga kamal yang masih lagi keletihan akibat peperangan
hebat bersama isteri kawan baiknya ini." u ni hebat gak laa. mengalahkan orang
yang dah kawin jer" aku tersenyum manja sambil membelai2 batang zakarnya
yang semakin mengendur itu.

"u pun apa kurangnya.....untung i dapat merogol wife kawan baik i ni. bestt
gilerrrr. thank you sayang.." tambah kamal lagi sambil mengucup dahiku tanda
berterima kasih. beberapa ketika kemudian....kamal bergegas mengenakan
semula pakaiannya dan beredar untuk pulang kerumahnya....sesungguhnya aku
sangat menikmati persetubuhan ini walaupun aku tahu ianya adalah sesuatu
yang terlarang.....

aku sebenarnya tidak terdaya untuk menahan perasaanku ini tanpa suamiku
disisi dan aku akhirnya dengan rela hatiku sendiri menyerahkan tubuhku ini
untuk dinikmati oleh kawan baik suamiku sendiri....aku akhirnya terkulai lesu
didakapannyaaaa............sekian
http://ceritadewasa.situsbugil.com/cerita-dewasa/kisah-nurul-suhana.html

Namaku Nurul Suhana bt Ariffin. Aku adalah seorang wanita Melayu yang
bergelar seorang suri rumah yang taat kepada suami dan boleh dikatakan
juga ketaatan kepada Tuhan yang lebih penting tetap tidak kuabaikan.
Umurku 27 tahun. Tinggiku lebih kurang 160 cm dan berbadan yang
sederhana seperti rata-tata wanita Melayu lain iaitu dengan potongan
badan 34 ?28 - 36 yang tetap menjadikan aku menjadi perhatian lelaki
yang mempunyai mata-mata yang jalang terhadap badanku. Namun itu dapat
ketutupi dengan pakaianku yang sentiasa berpakaian menutup aurat dan
memakai tudung apabila setiap kali keluar rumah.

Namun, awal tahun ini kedudukan kewangan keluargaku goyah apabila


syarikat suamiku telah mengalami kemerosotan dalam perniagaannya. Untuk
itu, aku memberi alternatif untuk menambahkan pendapatan keluarga kami
dengan untuk mencuba nasib dalam jualan langsung (menjual barangan
elektrik, pinggan mangkuk dan pelbagai jenis makanan kesihatan) iaitu
pergi rumah ke rumah dalam kawasan perumahan tersebut. Suamiku bersetuju
dengan usulku kerana keadaan keluarga kami yang banyak dihimpit dengan
hutang-hutang rumah, kereta, perabot dan barangan elektrik lain yang
dibeli secara ansuran selain untuk membesarkan cahaya mata kami yang
telah berusia 5 tahun.

Pada suatu pagi selepas menghantar anakku ke tadika, aku telah mencuba
nasib pergi ke taman perumahan sebelah kanan yang terletak agak jauh
beberapa taman dari rumah ku. Jam ditangan yang dihadiahkan sempena
perkahwinan kami oleh suamiku baru menunjukkan pukul 8.40 pagi. Diluar
pintu pagar rumah yang terletak di hujung sekali itu telah terbuka luas.
Kulihat ada dua buah kereta mewah di situ. Aku pun memberanikan diri
untuk masuk ke dalam pagar untuk memberi salam dengan lebih dekat lagi.
Biar sopan lah katakan. Kusangka rumah ini ada dua keluarga yang
tinggal, kata hatiku. Pasti mereka akan termakan ayat-ayat pujukan yang
telah kusediakan untuk memujuk mereka membeli baranganku sama ada secara
tunai atau ansuran.

揂 ssalammualaikummmm…..?suara lembutku kedengaran berkumandang di


depan pintu rumah itu.

揌 ello…..?kedengaran suara garau seorang lelaki menjawab dari dalam


rumah itu.

Tidak lama selepas itu ada seorang lelaki India dalam lingkungan awal 30
an yang berbadan tegap tanpa baju cuma berseluar pendek membuka
pintu.擜 lahhh.. rumah India la pula 厰 getus hatiku. Aku juga sedikit
tersentak sedikit melihat rupanya yang berbulu dada lebat dan telah
menimbulkan keadaan seram sejuk di badanku. Namun keadaan itu tetap
dapat kuelakkan dengan memberikan senyuman yang agak menawan kerana ku
tahu niatku adalah untuk mencari rezeki tambahan untuk keluargaku. Lalu
lelaki itu pun bertanya kepadaku akan tujuanku itu dan menerangkannya
secara ringkas.

Lelaki itu pun mempelawa aku duduk di kerusi sofa di ruang tamu. Dia
memperkenalkan namanya Balakrishnan. Aku pun membuka beberapa katalog
barangan dengan tambahan ayat-ayat manis kepadanya untuk memujuk dia
membeli. Dia meminta untuk membuatkan aku air minuman walaupun aku
membantah. Sebenarnya tekak ku memang kering ketika itu kerana penat dan
asik bercakap dari tadi. Sebelum ke dapur lelaki itu telah singgah ke
dalam bilik seperti mengambil sesuatu dan selepas itu barulah dia ke
dapur membuatkan aku minuman oren. Rupanya lelaki itu telah membangunkan
kawannya yang sedang tidur untuk meminta pil hayal dan menyuruh dia
bersedia dengan kemera digitalnya untuk satu projek dan memerintahkannya
jangan keluar bilik dulu sehingga dia memanggil.

揓 emputlah minum Puan Nurul…?kata Balakrishnan mempelawaku merasa


minuman yang dibuatnya. ?Isteri saya dah keluar ke pasaraya tadi??
bohong Balakrishnan.

Untuk mengambil hati lelaki India itu aku pun minum air oren itu tanpa
menyedari bahawa ianya telah dicampur dengan pil hayal tersebut yang
akan membawa padah dan permulaan detik hitam kepada diriku. Dengan
beberapa kali teguk saja terus habis segelas dan lelaki itu telah
mengisikan lagi segelas air oren yang ada di jag tanpa menunggu lama
gelas ku kosong. Lalu aku menyambung lagi promosi barang-barangku itu..

Aku sempat melihat jam di tanganku menunjukkan pukul 9.10 pagi. Tidak
lama kemudian penglihatanku seperti berbayang-bayang dan gelas yang
kupegang seperti ada dua. Aku lihat Balakrishnan seperti mengukir
senyuman kepadaku. Tapi rasa kepalaku cukup berat untuk membalas
senyumannya. Mula-mula gelas yang kupegang pun jatuh ke sofa tempat ku
duduk. Tanganku seperti tidak lagi mampu ku angkat. Badanku terasa berat
dan tidak lama selepas itu aku pun jatuh terbaring di sofa separuh
sedar. Kedengaran selepas itu suara Balakrishnan yang bersuara garau itu
memanggil kawannya yang berada di dalam bilik tadi yang telah siap sedia
dengan kemeranya.

揝 uresh…Suresh? Hurry Up….. Malay chick 厰 laung Balakrishnan sambil


ketawa.

Suresh yang berbadan agak kurus sedikit itu telah pun mula merakam
keadaanku yang tengah khayal terbaring di atas sofa empuk itu.
Balakrishnan tanpa berlengah terus mengucup bibirku dengan rakusnya
sekali. Mulanya aku melawan kucupannya. Tapi lama kelamaan aku pula
seperti bertindak membalas kucupan rakusnya itu walaupun hati ku tidak
berniat untuk membuat perkara itu. Tangan Balakrishnan terus liar
meramas buah dadaku yang kental dari luar baju kurungku. Dari sebelah
buah dadaku ke sebelah dadaku habis di ramasnya seperti mencari sesuatu
barang yang hilang tenggelam di pasir. Buah dadaku pula seperti disuruh
terus saja tegang kerana terangsang dengan sentuhan-sentuhan tersebut.
Aku pula ketika ini tiada dapat melawan lelaki yang sasa itu dan hanya
bertindak menurut saja kemahuannya kerana terlalu khayal dengan minuman
yang diberikan tadi.

Kemudian, Balakrishnan segera membuka tudungku. Baju kurungku terus saja


dilucutkan dengan ganasnya dan telah menampakkan kedua buah gunungku
yang telah mekar indah dengan tegangnya seperti terkeluar daripada bra
hitam jenama Triumph yang kupakai.. Lelaki sasa itu kemudian menurunkan
bra itu ke bawah buah dadaku. Maka ketika itu lah terpecahlah rahsia
kewanitaanku yang selama ini kusimpan hanya untuk suamiku saja seorang.
Seperti bayi kehausan Balakrishnan terus mengisap kedua-dua belah puting
buah dada ku dengan pelbagai gaya sedutan dan aku pula merasa kenikmatan
yang sungguh sedap yang tidak dapat kurasakan sebelum ini bersama
suamiku yang terlalu pasif diranjang.

Aku dapat rasakan badanku menjadi kejang dan seluar dalamku mula basah
dengan air nikmat hingga aku terjerit kecil menahan kerakusan isapan dan
gigitan di puting susuku itu. Kemudian Balakrishnan telah melucutkan
seluar dalamku. Keindahan kemaluanku yang tembam dengan bulunya yang
halus itu mula semakin menarik nafsu Balakrishnan. Si Suresh pula tak
henti-henti terus merakamkan detik-detik tersebut. Balakrishnan tanpa
berlengah terus menukar sasarannya ke atas kelantit ku. Dia
menggetel-getel kelantit ku itu dengan lembut sekali. Ini mengjadikan
nafsuku semakin meningkat lagi. Kemudian Balakrishnan terus mengisap
kelantit ku dengan manjanya. Sesekali dia mengigit manja, punggungku
pasti akan terangkat menahan kenikmatan tersebut.

Kemudian, Balakrishnan terus membuka seluar pendeknya yang tanpa


berseluar dalam itu. Aku terkejut melihat zakarnyanya yang panjangnya 8
inci dan besarnya 3 inci itu. Kepala zakarnya juga merah seperti
cendawan tumbuh mekar selepas hujan. Badanku yang terkulai itu
direbahkan di kerusi sofa itu dan kedua belah kakiku terkangkang hingga
hampir menceceh ke dua buah susuku yang tegang itu. Balakrishnan terus
mengeselkan kepala zakarnya ke alur bibir kemaluanku. Dia mula menekan
kepala zakarnya masuk ke lubang kemaluanku yang sempit itu. Balakrishnan
menarik kembali zakarnya yang baru separuh tenggelam di dalam lubang
nikmatku itu. Kemudian dia menyorong kembali zakarnya sehingga hampir
tenggelam mencecah ke bijinya. Dia mula menggayakan aksi sorong tariknya
dengan perlahan-lahan. Mulutku tanpa ku sedari pula tak henti-henti
merenggek bunyi kesedapan setiap kali zakar Balakrishnan disorong tarik.

揂 hh…ahhh…uhh…aaahh…ahhh…?mulutku tanpada sedar tak


henti-henti melafaskan ayat kenikmatan hasil zakar Balakrishnan yang
mengetatkan lubang kemaluan ku itu. Punggungku terus turun naik turun
naik ke atas zakar Balakrishnan. Kali ini aku pula yang melajukan ayunan
punggun ku ketika kurasakan air nikmatku hendak terpancut lagi. Sebanyak
dua kali lagi kemaluan terpancut dengan aksi begini hinggakan membasahi
zakar Balakrishnan. Titisan-titisan air nikmatku ini pasti dirakam oleh
Suresh.

Kemudian, aku rasakan Balakrishnan semakin hampir kepada kemuncak


pancutanya. Dinding kemaluan semakin merasa geselan demi geselan dari
zakarnya itu. Kemutan kemaluan ku juga semakin rancak yang menandakan
aku juga hendak terpancut lagi. Tujahan-tujahan keras dan bertenaga dari
Balakrishnan tidak dapat kebendung lagi. Dalam beberapa kali sorong
tarik yang padu dari zakar Balakrishnan itu, aku telah terpancut lagi
air nikmatku yang sungguh sedap itu. Dan Balakrishnan juga mencabut
zakarnya dari kemaluan ku lalu ditujukan ke muka ku dan akhirnya lebih
sepuluh kali ledakkan air maninya terpancut keseluruh mukaku. Aku berasa
sungguh puas persetubuhan kali ini walaupun hatiku berasa takut akan
diketahui oleh suami. Pening kepalaku pun beransur-ansur hilang kesan
aksi-aksi kami itu tadi.

Melihat aku yang telah sedar sepenuhnya, Si Suresh telah menggugut aku
dengan pita rakamannya yang telah dirakamnya tadi supaya aku merahsiakan
perkara ini. Jika tidak dia akan menyebarkan pita rakaman itu seluruh
kawasan perumahan tersebut. Aku pun bersetuju kerana takut diketahui
perbuatan ku ini oleh suamiku dan kepada kenalanku di seluruh taman
perumahan tersebut. Pasti akan membawa sesuatu bencana kepada diri ku
kata ku dalam hati jika tidak memberi kerjasama kepada mereka. Mereka
juga berjanji tidak akan menyebarkan pita tersebut dan akan menyimpannya
sebagai koleksi peribadi mereka dan aku pula disuruh berjanji akan terus
melayan mereka apabila diperlukan dan akan diberi bayaran sebanyak RM
100.00 untuk setiap kali melayan kehendak mereka.

Aku memikirkan risikonya jika aku enggan menerima tawaran tersebut. Jika
enggan aku takut pita rakaman tadi akan dihebohkan, suamiku pula pasti
akan menceraikan ku dan semua jiran perumahan akan memandang serong
kepadaku. Tetapi jika aku menerimanya, aku akan dapat sedikit wang yang
mana akan dapat membantu kewangan keluargaku. Aku pun akhirnya bersetuju
dengan syarat-syarat tersebut dan yang pasti suamiku tidak akan tahu
akan hal ini.
http://forum.myspace.com/index.cfm?fuseaction=messageboard.viewThread&e
ntryID=30812504&groupID=102333189&adTopicID=28

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Area aku duduk ni loaded-loaded belaka.
Mereka mementingkan pelajaran kepada anak mereka. Sebab itulah mereka
tidak berasa rugi jika perlu mengeluarkan wang untuk pembelajaran anak-anak
mereka.
Mereka akan mengupah guru supaya datang mengajar anak mereka di rumah.

Aku juga diminta untuk buat tuisyen kepada beberapa orang murid. Ada rumah
cina, ada rumah Melayu. Bayarannya bergantung kepada jumlah jam dan jarak
perjalanan aku.

Ada satu tu, En. Zul aku panggilnya, dan isterinya kupanggil Kak Zah aje. Mereka
meminta aku ajar Sains kepada anak tunggal mereka, Farah yang akan
menduduki UPSR tahun ni. Aku setuju dan memilih untuk mengadakan pada
awaktu malam. Setelah mencapai kata sepakat, aku pun memulakan tugas aku.

Aku mengajar dari pukul 8.00 hingga 9.30. Waktu aku mengajar, aku tidak mahu
diganggu atau diperhatikan. Mereka faham, bila aku mengajar mereka akan
keluar ataupun duduk dalam bilik. Tetapi mereka lebih suka keluar. Dalam masa
tu, tinggal aku dengan Farah aje kat rumah. Mereka tiada orang gaji. Dekat-dekat
aku nak habis, mereka pun pulang. Kadang-kala aku pulang dulu tanpa
menunggu mereka pulang. Kalau ibu bapa Farah lambat balik, aku pesan suruh
dia kuncikan pintu.

Farah adalah seorang murid yang pandai. Dia mudah dapat apa yang aku
ajarkan. Aku cukup suka murid yang macam tu, tambahan pula Farah seorang
yang cantik. Walaupun umurnya baru menjangkau 12 tahun, namun perawakan
dan bentuk tubuhnya seperti gadis berusia 18 tahun. Mungkin dah baligh kut.
Buah dadanya menonjol di dada, menampakkan bahawa sudah berlaku
pertumbuhan, manakala bentuk badannay tidak seperti budak lain. Dia
mempunyai pinggang yang ramping serta wajah yang menawan. Bila dia senyum,
jantung aku berdebar. Sungguh menawan.

Namun, aku tak dapat melihatnya hari-hari, kerana dia tidak bersekolah di
sekolah aku. Dia sekolah swasta, berbayar. Biasalah, mak bapak loaded.
Seminggu dua kali aku akan mengadapnya. Selepas ibu bapanya keluar, kami
akan ke bilik bacaan, dan aku memulakan tugasku. Mengajar.

Apa yang menarik tentang Farah ni ialah, dia suka memakai baju hanging, yang
menampakkan pusat dengan seluar ketat. Kadang-kala, dia memakai seluar
pendek. Ini membuatkan aku stim, melihatkan pahanya yang ptuih dan bersih
itu.
Tiga bulan telah berlalu, keputusan ujiannya membanggakan aku dan ibu
bapanya. Ini bermakna, pengajaran aku berhasil dan berkesan. Aku ingin
pastikan yang dia akan dapat A dalam UPSR nanti.

Satu malam tu, selepas ibu bapanya keluar, semasa aku mengajar, dia telah
mengajukan soalan yang sukar untuk aku jelaskan, namun aku mesti jelaskan
juga supaya tidak berlaku salah faham.

Cikgu sapanya lembut memulakan pertanyaan.

Apa jawabku ringkas.

Malam tadikan, saya tengok pintu bilik ayah mak tak rapat. Saya pun intai le nak
tengok, tengok-tengok saya nampak mak dan ayah saya telanajang. dua-dua
sekali telanjang. sambungnya panjang sambil menulis tanpa melihat ku.

Aku tergamam dengan ceritanya itu. Walaupun aku tahu apa yang ibu bapanya
lakukan, tapi itu memang lumrah suami isteri.

Diorang telanjang cikgu. Saya tengok ayah tengah tindih mak. Mak kat bawah,
ayah kat atas. Ayak dan mak berpeluk. Lepas tu saya tengok kaki deangan badan
ayah bergerak. Dia tekan kat badan mak. Mak pulak tu, saya dengar dia menjerit.
Tapi tak kuat

Diorang tak nampak ke soalku.

Tak. jawab Farah ringkas sambil mengangkat muka melihat aku.

Lepas tu, Farah buat apa

Saya tengok aje le, ada le dekat 10 minit. Lepas tu saya masuk bilik,tidur

Diorang buat ape tu cikgu. soalnya. Mampus aku nak jawab. Killer question tu.
Pasal apa diorang telanjang. Pasal a[pa diorang nampak sedap aje masa tu.

Farah nampak apa lagi masa tu

Saya dapat tengok kote ayah. Besar ooo.

Ayah Farah buat apa dengan kote dia

Entah, nampak macam dia cucuk kat perut mak

Aku merenung matanya yang redup itu. Dia membalas kembali. Dari renungan
itu, aku pasti dia menantikan jawapan atas segala persoalan yang dilihatnya itu.
Aku tak tau macam mana nak handle problem ni. Dia terus menunggu, tugasan
yang kuberi, tidak dibuatnya.
Jawab la cikgu. Pasal apa mak ayah buat macam tu soal Farah sekali lagi setelah
aku mendiamkan diri agak lama.

Macam ni aku memulakan penjelasan. Aku hari=us memberitahu perkara


sebenarnya, aku yakin dia dah besar, dah patut tahu hal-hal berkaitan seks.

Mak dengan ayah Farah bukan bergaduh, diorang bukan saja-saja tidur
telanjang, tapi diorang buat sesuatu

Buat apa cikgu soal Farah pantas. Wajahnya bersinar menantikan penjelasan
seterusnya.

Diorang berasmara

Asmara. Asmara tu apa ah sudah, dia tak paham rupanya. Kena explain lagi.

Asmara tu bersetubuh

Bersetubuh tu apa

Bersetubuh tu ialah perhubungan seorang lelaki dan perempuan secara


bertelanjang

Kenapa mesti telanjang, cikgu

Sebab, waktu bersetubuh, lelaki dan perempuan tu akan berpelukan dan


berciuman ke seluruh badan.

Kalau tak telanjang tak boleh ke

Boleh, tapi tak sedap

Tak sedap

Haa. Kalau telanjang lagi sedap.

Macam mana pulak

Dapat tengok seluruh tubuh badan, dapat pegang semua benda kat badan

Tak malu ke, cikgu

Nak malu apa, tutup le pintu. Diorang aje. Tapi kena kunci le. Kalau mak ayah
Farah tahu yang Farah intai diorang, diorang mesti malu dan marah kat Farah.

Saya tak akan bagitau punya.


Suasana kembali tenang. Aku dah berikan penjelasan. Masa aku cakap tu, kote
aku pun turut tegang. Maklumlah cakap pasal seks, mesti naik punya.

Masa bersetubuh tu, diorang buat apa Lagi. Aku ingatkan habis dah.

Masa tu, diorang akan peluk, cium, reba, gosok, macam-macam lagi le

Cium mulut ye cikgu

A..aa, cium mulut, cium badan

Sedap ke cikgu

Sedap le, kalau tak takkan diorang nak buat macam tu.

Habis tu, tetek kita, anu kita, semua boleh tengok le ye

Haa. Pegang pun boleh. Cium boleh. Hisap pun boleh

Hisap tetek

Ye le

Perempuan boleh pegang kote lelaki tu

Boleh banyak pulak tanya si Farah ni. Nak cium pun boleh, nak jilat nak hisap
pun boleh. Suka hati, asalkan suka.

Best ke cikgu

Best jawabku. Kote aku dah tegang gile dah ni. Kalau lama lagi macam ni, mau
aku terkam aje budak Farah ni.

Cikgu pernah buat aik, ke situ pulak soalan dia.

Belum lagi

Habis macam mana cikgu tau hah sudah! Macam mana nak jawab ni.

Orang bagitau le

Habis tu, kalau dia tipu

Farah pernah pegang Farah punya anu tak tanyaku serius.

Pegang apa Cipap


Haa

Pernah

Pernah gogok-gosok tak cipap itu.

Pernah

Rasa apa

Best juga

Tau pun. Kalau buat sendiri pun dah sedap, inikan pulak kalau lelaki yang
buatkan, sambil telanjang pulak tu

Aa..aa.. ye le

Masa Farah main cipap tu, Farah ingat apa

Ingat macam-macam yang syok

Lepas tu apa jadi kat cipap tu

Berair. Tapi air dia pekat sikit

Itu namanya melancap

Melancap

Melancap tu, perbuatan main dengan kemaluan sendiri sampai keluar air tu. Air
tu air mazi. Dia keluar bila kita dah asyik, atau stim sangat

Oooo.. .Lelaki pun buat macam tu ke cikgu

Sama juga. Tapi lelaki akan pegang dan usap atas bawah kote dia sampai keluar
mazi jugak.

Masa setubuh tu, kote lelaki tu dia cucuk kata mana soalnya lagi setelah selesai
membuat beberapa soalan.

Kote tu dia cucuk masuk dalam cipap perempuan tu

Cucuk masuk Muat ke Tak sakit ke

Pasal apa pulak soalku semula.


Iye le....cipapkan kecik, kote pulak besar, mana muat

Memang nampak kecik, tapi bila dah sedap dia akan membesar. Lepas tu berair
pulak. Senang le masuk.

Tak sakit

Sakit sikit. Tapi kalau dah sedap sangat, tak terasa le sakit tu.

Mesti cucuk dalam cipap ke

Mesti le. Itulah kemuncaknya, yang paling sedap.

Sedap sangat

Sedap sangat. Antara benda paling best sekali dalam dunia ni ialah waktu kote
masuk dalam cipap.

Budak-budak boleh buat ke cikgu

Isyyhh....mana boleh. Syarat dia kena kahwin dulu risau aku dengar soalan tu.

Kena tunggu besar dulu lah ye

Haaa.

Aku kembali menyuruh dia siapkan latihan. Aku yakin dia berpuas hati dengan
penjelasan aku tentang perhubungan seks tiu tadi. Sekarang, pandai-pandailah
dia nak control diri sendiri. Pukul 9.35 aku pun pulang, tak lama kemudian, ibu
bapanya tiba di rumah.

Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz. Seperti biasa,
mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan aku.

Permulaan agak baik. Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari tu. Tapi aku
perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah memakai seluar pendek ketat
dengan baju hangingnnya yang ketat juga, sehinggakan menampakkan tonjolan
puting teteknya yang baru nak membesar. Tak pakai coli rupanya budak Farah
ni, kata hati ku.

Cikgu Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang dia tak
paham ni.

Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo..

Cerita apa aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan.


Cerita Jepun

Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa

Kawan punya.VCD. Cerita pasal orang bersetubuh

Hah !!!. Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku yakin ini mesti cerita blue punya.

Saya tengok cerita tu, tengok-tengok cipap saya basah

Mak ayah tak tau ke

Saya tengok masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu.

kata Farah lalu terus keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku
menunggu Farah kembali meneruskan pelajaran.

Cikgu!! terdengar suara Farah memanggil aku. Mari sisi kejap

Ada apa hal

Kejap le aku pun terus bangun dan menuju ke ruang tamu.

Aku dapati Farah berdiri di depan TV yang terpasang cerita blue Jepun.

Cerita ni la yang saya tengok katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia
pun duduk di sofa.

Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan di TV itu, kote aku
pun menegang, aku cover takut Farah nampak.

Macam tu lah mak ayah saya buat dulu katanya sambil mata terus terletak di
kaca TV.

Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa kena cium, cikgu
sambungnya lagi.

Dah sedap sangat, campur dengan geli lagi jawabku sambil melabuhkan
punggung duduk di sebelahnya. Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal
seks ni. Tak belajar lagi le jawabnya malam ni.

Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan tu

Tak. Nampak tak air kat cipap dia tanyaku padanya. Dia mengangguk. Itulah air
mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar

Lelaki tu jilat jugak


Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke besar

Kecik je

Tengok kote lelaki tu pulak

Besar. Panjang

Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu

Kami meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak
stim gile, mencanak dalam seluar. Aku tengok Farah pun duduk tak diam,
kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap
kemaluannya.

Eeee...dia kulum kote lelaki tu

Itulah best. Sedap

Diorang ni kahwin dah ke

Belum

Tapi diorang buat tak apa

Memang tak apa. Tapi tak baik

Habis tu budak pun boleh buat le kan

Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana

Janganlah bagi tau

Aku terdiam. Adegan di TV mengghairah aku. Farah juga kelihatan gelisah. Kini
lelaki dan perempuan Jepun itu sedang berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke
dalam cipap perempuan itu.

Tengok dia jolokkan kote dia masuk kata ku pada Farah. Farah menonton penuh
khusyuk.

Dia menjerit sikit

Sakit

Lelaki tu jolok sampai habis


Muat tak tanya ku.

Muat

Tengok dia tarik keluar kote dia

Perempuan tu menjerit

Itulah yang paling best sekali. Mak dengan ayah Farah buat macam tule dulu
yang Farah nampak kote ayah Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut
tapi cipap.

Best le cikgu

Memang le best

Farah rasa apa sekarang

Rasa err..rasa syok sangat

Cuba pegang cipap Farah

Malulah

Malu apa. Cikgu nak tanya lepas ni

Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di rabanya


kemaluan sendiri. Aku jadi stim tengok dia buat macam tu.

Ada apa

Basah

Itu tandanya Farah dah stim

Adegan di TV sampai ke penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke


dalam mulut teman wanitanya....

Air apa tu cikgu

Itu air mani lelaki

Pasal apa dia pancut kat luar

OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap, perempuan tu akan mengandung.
Sebab tulah dia buang kat luar
Ooo.. tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu

Air tu kat mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke, ikut
suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi dia nak telan.

Sedap ke

Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak telan

Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku betulkan parking
kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar tu. Tak lama kemudian,
Farah duduk semual sebelah aku.

Basuh cipap ye

Aha...

Kote memang besar macam tu ke

Tak. Dia besar bile stim aje

Kote cikgu besar tak tadi mampus aku nak jawab.

Mesti le besar jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak.

Besar macam tu

Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam mana.

Cikgu punya besar tak

Besar jugak

Besar mana

Pegang le sendiri kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas


kemaluanku. Dia terkehut tapi tak membantah.

ooo... besarnya

Besar lengan Farah Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku.

Cikgu, nak pegang lagi

Pegang le, kita pegang sama-sama

Farah pun meletakkan tapak tangannya atas kemaluanku. Dia memicit-micitnya


dengan lembut. Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk
bahunya dam melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas
teteknya.

Cikgu !!. Apa ni!!' sergah Farah terkejut.

Aik...Farah pegang cikgu boleh, cikgu pegang Farah tak boleh

Dia terdiam.Aku terus meramas teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak
membantah lagi. Aku terus meramas-ramas lembut.

Cikgu, saya nak tengok boleh tak

Boleh, kita cium dulu

Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai bibirnya dengan
bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi membiatlkan sahaja. Farah
hanya mengerang kecil sambil tangannya masih lagi kat kote kau, aku terus
meramas teteknya sambil berkucupan.

OK dah kataku sambil melepaskan kucupan.

Saya nak tengok kote cikgu pintanya manja.

Jangan. Nanti mak ayah tahu kataku memngumpan.

Saya janji takkan bagitau

Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke, sapa ke, jangan bagitau

OK . Janji

Baiklah, cikgu bagi tunjuk. kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku
tahu dia dah tak tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik.

Farah buka baju dulu kata ku mengarah.

Taknaklah

Taknak, cikgu tak tunjuk

OK.OK katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu


dicampakkan ke ats sofa. Dia menutup teteknya dengan tangannya.

Alihkan tangan tu pinta ku.

Farahpun mengalihkan tangannya. Tersergamlah anak bukit yang baru dengan


puting yang merah. Teteknya baru nak naik, tetapi dah ada shape.

Cantik le tetek Farah pujiku. Dia tersenyum malu.

Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan sahaja aku menggalkan
bajuku.

Bukak seluar pulak arahku sekali lagi.

Malulah

Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak

Dia diam. Lepas tu dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya
lalu melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku lihat
tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam pelajar
berusia 12 tahun.

Cantik le badan Farah pujiku lagi. Dia tersipu-sipu sambil menekapkan tapak
tangan ke cipapnya.

Aku pun membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa.

Besar tak kote cikgu sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang
menonjol tegang. Farah melihatnya dan mengangguk perlahan.

Nak tengok

Nak

Farah buka dulu, baru cigu buka kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya.

Farah pun melucutkan eluar dalamnya. Kelihatanlah cipap Farah yang munggil
seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang baru dibuka itu.
Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup rapi. Daralah katakan.
Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan ke kemaluannya. Aku senyum
sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang bertelanjang tanpa dibaluti seurat
benang pun. Dia tersipu-sipu malu.

Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah

Malu apa. Bukan ada sapa

Cikgu bukak la pulak pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat kemaluan
seorang lelaki.

Aku pun melucutkan seluar dalamku. Dan mencanaklah kemaluanku dengan


garangnya.

wow ... kedengaran suara kecilnya memuji kemaluanku.

Besar tak

Besarnya. Muat ke kalau masuk dalam cipap saya. tanyanya.Aku tergamam


seketika. Aku ingat nak ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak
lebih tu.

Muat, tapi sakit sikit le jawabku sambil mengusap batangku depannya.

Sakit tak pe, janji sedap balasnya positif tanda memberi lampu hijau kat aku.

Mari kataku meminta dia mendekatiku.

Farahpun bergerak sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba


menepis tapi tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan
ke badan aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala
kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas bahu
aku aje.

Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku erat, leher aku
ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh bahagian belakang dan
pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku tahu dia suak diperlakukan
begitu.

Best tanya ke lembut di telinganya.

Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan bahunya.
Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya. Sekali lagi
bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil merangkul erat leherku.

Ahhh... sedapnya cikgu....mmmm rengeknya manja.

Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga aku usap
lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku pun duduk di
sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia menanti penuh sabar.

Kata nak pegang. Pegangle kataku menyuruh dia mengusap batang kemaluanku.

Farah pun melutut di sofa lalu memegang kemaluanku.


Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. Besarnya katanya perlahan. Kemaluan
aku diusapnya atas bawah dengan lembut. Aku rasa sangat stim, aku pun tak
pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan feeling.

Tak nak cuba jilat. Hisap tanyaku.


Dia diam sahaja sambil mengusap. Boleh ke tanyanya.

Boleh le lepas tu Farah pun mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku.


Diciumnya lembut. Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung
kemaluanku. Aku rasa geli, ngilu, tapi sedap. Masukle dalam mulut pintaku.

Tanpa dipaksa, Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke


dalam. Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. Macam
nak tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi tak
sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya.

Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan


sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri. Aku
menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat dengan lembut.
Farah tak melawan. Dia meramas rambut ku. Aku hisap putingnya, hanya suara
rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari mulutnya.

Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah. Kemaluannya kuusap
lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku mengusap melewati lurah
cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara mengerangnya makin kuat.

Best

Dia tak menjawab, hanya mengangguk meminta aku teruskan memainkan


cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan menghisap cipapnya. Cipap budak, baru
lagi, bersih, sedap pulak tu.
aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. Dia makin mengerang
dengan kuat.

Ahhh.....a..hhhhh....mmmmm....cikgu.....

Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa, aku masih
lagi menjilat cipapnya.

Nak masuk kote tak aku inginkan kepastiasn.

Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. Tapi, tahan sikit sakit yaa pintaku.

Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke bibir cipapnya. Kuusapkan


berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan air maziku. Aku jolok lembut,
perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ....

Ahh...aahhhhhh...aaaahhhhhhh.....

Farah menjerit kuat, menahan sakit dalam kesedapan. Aku baru masukkan
separuh sahaja. Aku biarkan dahulu. Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku
dayung perlahan dengan lembut. Dia mengerang menahan keenakan. Apabila
dah yakin dia bersedia menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi,
terasa agak ketat, maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah
ku tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu buat
sementara.

Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu. Sambil itu, aku mencium
mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul kemas leher ku. Leher dan mukanya
habis ku kerjakan. Farah mengeratkan pelukan ke badanku.

Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan. Desis Farah memecehkan
keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan lembut, pubggungnya terangkat
mengikut koteku. Terasa agak payah juga sebab lubang ciapapnya sempit. Aku
meminta Farah mengemut, dia pun mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali
dia mengerang, kote aku terasa pandat dalam cipapnya.

Ku teruskan dayungan, kini makin rancak. Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin


kuat. Aku dayung lagi sampai terangkat-angkat punggung menahan asakan dan
tusukan kote aku dalam lurah muda itu.

Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik, kadang-kala aku hentak
dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu jeritan Farah begitu kuat
menerima asakan itu. Aku first time buat ni, dia pun first time. Aku dapat
rasakan Farah dah beberapa kali klimaks, habis basah batangku.

Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di hujung kemaluanku seperti gunung
berapi yang nak memuntahkan larvanya, dan..... terpancutlah air maniku atas
perutnya.

Farah terkapar keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan


bertalu-talu dariku.

Ahhhh...hhhhh..... aku lepaskan segalanya.

Mmmm...ahhh...aaahhh.... suara Farah kedengaran manja sambil merenung ke


dalam mataku.

Kemudian, dia memegang air mani ku.

Itulah air mani kataku. Try le kalau nak rasa

Farah mengambil air mani itu, diciumnya. Bau tak sedap katanya.

Bau memang tak sedap, tapi rasanya lain balasku.

Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan dikeluarkan lidahnya lalu


menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air mani aku. Dijilatnya sedikit.
Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh
tapak tangannya hingga kering air mani aku.

Sedap

Sedap katanya sambil kelihatan meleleh keluar air mani dari dalam mulutnya.
Kenapa tak pancut dalam mulut

Nak ke

Nak

Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke

Farah menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku
memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku dah buka
ruang. Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku berhenti dan cabut
koteku.

Kenapa dia tanya bila melihat aku berdiri.

Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani. pintaku. Lepas tu cikgu terus pancut
dalam mulut Farah

Farah tak menjawab, dia bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya.
Dihisapnya kote aku yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju.

Laju lagi pinta ku.

Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian...

OK dah nak keluar, sedia kata ku.

Maka, terpancutlah air maniku kali kedua. Penuh mulut Farah dengan air
maniku, sehingga melimpah meleleh keluar. Muka macam nak muntah, tapi
lekas-lekas dia telan air maniku, Dia menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku
Mulutnya basah dengan air maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk
tersandar di sofa keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-
usap rambut dan tetetknya.

Best

Best sangat jawabnya.

Nak lagi tanyaku.


Letih la cikgu, lain kalilah, jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan dapat main
dengan dia lagi.

Rasa macam mana sekarang soalku lagi.

Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni jawabnya sambil menudin kearah
cipapnya yang masih basah itu. Tadi kita bersetubuhkan ye cikgu

A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan

Farah mengangguk sambil tersenyum.

Farah sapaku. Farah jangan bagitau sapa-sapa pun ye

Janji jawabnya.

Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang lain.OK.

Apasal

Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu caranya, dengan boyfriend pun
jangan tau

Saya mana ada boyfriend cikgu

Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain sehinggalah Farah
kahwin

OK janji

Kalau Farah nak lagi, Farah bagitau cikgu, cikg boleh bagi.

Walaupun saya sekolah menengah

Ye, walaupun Farah dan sekolah lain.OK

OK jawabnya melegakan aku. Aku bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau
dah janji macam ni, alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia.

Aku pun memeluk Farah, mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku
suruh dia bersihakan cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan
pakaian ku, dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet.

Kami pun masuk bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu
bapa Farah. Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi. Lepas
tu aku pun balik.
Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang guru menjawab setiap
kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya. Jauh di sudut hatiku, aku
bangga sebab dapat daging muda, masih dara, yang boleh aku pakai lagi
sehinggalah masa memisahkan kami.

Peristiwa itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya


dua kali seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya.
Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan. Kami kini
tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya, kadang-kala bilik ibu
bapanya, kadang-kala dalam bilik air.

Aku pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan
turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan buku-buku
berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja.

Aku dan Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami
rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa. Dia juga
tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih lagi tidak
mempunyai boyfriend.

Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya semakin jelita, tbuhnya semakin


menggiurkan, teteknya dah besar dan cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia
menjadi kegilaan pelajar lelaki di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia
denganku. Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya.

Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana sekolah


berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan aku, atau
dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah asrama dan tidak
melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah kemahuannya sendiri.

Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke rumahnnya apabila ibu
dan bapanya keluar. Pernah sekali ibu bapa balik kampung tiga hari, Farah
menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya. Selama dua malam, kami
bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama dalam keadaan telanjang dan
melakukan seks berpuluh kali. Dua malam itulah yang paling kami ingati. Kami
tinggal dan tidur seperti suami isteri.

Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan pelajaran, aku


mahu dia berjaya.....

Peerrrgggghhhhh.... steady tak cikgu nie...?


http://ceritadewasa.situsbugil.com/cerita-dewasa/jiran-bersusu.html

Abang fikir apa tu?” Mimi tiba-tiba bertanya kepadaku. Aku tak sedar bila Mimi
keluar dari biliknya.”Mana Amir? Dah tidur ke?”"Dah….sekejap aja dia dah tidur.
Itu yang kadang-kadang tak tahan….” keluh Mimi.”Kenapa?” tanyaku.”Ye lah…
dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. t*t*k Mimi masih penuh susu tapi dia
dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak….” terang Mimi.Ada chan untuk
mengena perangkap nampaknya…. “Abang tolong nak….. Dulu Kak Siti kau
macam tu juga setiap kali selepas bersalin.

Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu” jawab ku.”Eh


macamana..?? Kalau boleh Mimi nak juga Abang tolong” jawab Mimi
manja.”Mari sini, duduk sebelah Abang…” aku menunjukkan tempat di
sebelahku.Mimi pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa
panjangnya. Dia menoleh kepadaku. Aku pun meletakkan tanganku di atas
bahunya dan berkata…”Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa
sakit lagi, itu aja caranya…” terang ku.”Eish…. Abang ni nakallah” sambil
menampar pehaku dengan manjanya. “Mana boleh macam tu….kalau Abang
Salim tahu, mampus Mimi kena sembelih…”"Kalau tak beritahu, mana Abang
Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada” terang ku sambil jariku
memicit-micit bahu Mimi. “Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu” terang ku
padanya.”Eh, malulah…” Mimi melekapkan mukanya ke dadaku. “Eh ini petanda
baik ni…” fikirku.Aku mula memicit belakang bahu Mimi dan aku dapati Mimi
tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Mimi
dan sesekali mencuit tepi t*t*k Mimi. Terasa Mimi mengeraskan badannya
menahan geli.Tiba-tiba Mimi mengangkat mukanya dan berkata “Okay kita try,
kalau teknik abang boleh menolong…. Mimi tak tahan sakit ni….” Jelasnya.”Kat
dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini,” kata Mimi. Kami pun
bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Pertama kali aku memasuki biliknya,
cantik dan kemas. Aku ternampak Amir tidur dalam kotnya.

Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun
membaringkan Mimi di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit.
Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Mimi memegang tangan ku dan dia
membawa tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku merasa kulitnya yang gebu dan
aku mula meraba. Aku rasa panas.Kemudian aku ramas bertalu-talu t*t*k Mimi
itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru
nak menyelak T-shirt Mimi tapi Mimi segera bangun dan
menanggalkannya.”Senang,” jelasnya.Maka tersembullah dua gunung idamanku
selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk t*t*k Mimi. Ternyata
t*t*k Mimi memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk
merangsang nafsu lelaki. Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya
ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Terasa air panas
memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air
susu t*t*k isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku
menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi. Puas menyonyot
sebelah hingga kering, aku beraleh kepada t*t*k yang sebelah lagi sambil
menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya
menjadi tegang.Mulut Mimi hanya mendengus, “Us us us us us” sepanjang
perlakuan ku. Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti
yang Mimi adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Mimi
masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik
tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.Sekali-sekala aku dengar Mimi menarik
nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku
pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Mimi. Mimi tidak
menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk,
melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan
menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu. Perlahan lahan ku usapi bulu
cipap Mimi yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan
untuk mencapai juntaian kelentit Mimi. Aku rasa sedap, kelentit Mimi lebih
panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam
lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.”Arrgh…argh…
Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer….” Mimi merengek….Jari aku masih lagi
membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Mimi. Aku rasa seluar
dalam Mimi telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-
nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Mimi menikmati rasa ghairah yang
amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Mimi aku buatnya. Kain
Mimi aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar
dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan.Mata Mimi aku lihat terpejam
sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku
dari t*t*k Mimi dan aku lihat Mimi membukakan matanya seperti tertanya-
tanya. Aku merapatkan bibir ku ke bibir Mimi dan mula mengucupnya sekuat
hatiku. Mula-mula Mimi menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula
menjolok mulut Mimi dengan lidahku. Mimi akhirnya mengalah dan mula
melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis
yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.Tangan aku mula
menguak dan mengangkangkan kedua peha Mimi yang gebu itu sambil masih
memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Mimi
tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya. Aku mula
mengucup Mimi dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus
menghala ke tundunya yang tembam itu.Aku menjilat tundunnya dan menciumi
seluruh cipap Mimi di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk
menerokai lurah dan lubang cipap Mimi yang wangi itu. Dada aku begitu
kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Mimi yang putih gebu melepak.
Aku mengangkat kedua lutut Mimi ke atas dan mengangkangkannya. Aku
sembamkan semula muka aku ke cipap Mimi yang tembam tu…. Mula-mula aku
jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah pantatnya. Bila aku jilat
aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Mimi terangkat dan mengerang
kesedapan “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”.Aku kemudiannya bukak bibir p*nt*t
Mimi dan aku jilat dengan rakusnya…”Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa
Abangggg” antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Mimi. Aku
masokkan lidah aku dalam lubang p*nt*t Mimi dan aku kisar dekat dalam… Air
yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi
aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah
gerangan yang keluar dari mulut Mimi.”Arrkkkkkkkk!!” tetiba Mimi menjerit
kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh
aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani.”Abang….. please f*ck me…
Mimi dah tak tahan ni” pinta Mimi.Aku terus menjilat p*nt*t Mimi. Aku rasa aku
belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja
Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti
menjilat.”Abang…. Abang… pleasseeee f*ck me… plzzz f*ck me Abang.. Mimi tak
boleh bertahan lagi niiii” kata Mimi dengan begitu manja.Sekali lagi rasa ghairah
yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh
tubuhku.Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Mimi puas mendesus dan
menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Mimi tidak
banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana
mungkin bimbang Amir akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa
diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Mimi dan
membetulkan adikku di celah kedua belah peha Mimi di mulut pantatnya. Sekali
lagi kami bercium dan memberikan Mimi harum bau cipapnya. Mimi
memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan. Aku
pun bangun melutut. b***ng butuh aku yang begitu menegang aku geselkan pada
biji kelentit Mimi.”Oohhhhhh….!!! Masukkan Abang…. now plzzz” teriak
Mimi.Aku mula menikamkan b***ng adikku yang keras dan besar ke sana sini,
mencari lubang nikmat Mimi.Kepala z*kar ku masuk betul-betul pada
sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir cipap Mimi aku kuakkan dengan kepala
zakarku. Terasa sempit sekali walaupun Mimi baru sahaja melahirkan anak
melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk
memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Mimi
membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan
yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang
cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut
sahaja b***ng z*kar aku dah separuh masok.”Oohhhh……!!!” kedengaran dari
suara Mimi menggeluh.Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Mimi dan
akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk
dengan rapat sekali. “Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena
slow-slow sikit eh…” kata Mimi.”Okay, Abang buat perlahan-lahan” jawab aku.…
Mimi membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik
sampai santak ke bibir p*nt*t Mimi. Aku meniarap atas badan Mimi tapi
disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Mimi. Aku
mula sorong tarik b***ng aku ke dalam dan keluar. “Abang…… adik Abang ni
besar dan panjang lah…… Tak macam Abang Salim punya” tiba-tiba Mimi
berbisik kat telinga aku.Aku hanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi
menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang
p*nt*t Mimi. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-
bulu di z*kar aku dah basah berlendir-lendir dan melekit-lekit.Dah puas cara
meniarap, aku pusingkan Mimi buat cara doggy pulak. Mimi tidak membantah.
Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram
aku boleh melebih bila main dengan Mimi ini. Sedangkan dengan bini aku pon
aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Mimi
berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah
lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan
b***ng aku ke p*nt*t Mimi dari belakang. Fuhhhh….!!! Lagi ketat rupanya main
ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh b***ng dalam p*nt*t
Mimi. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari
hadapan. Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding p*nt*t Mimi. Itu yg
menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.”Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap
Abang… Masukkan lagi Abangggg… Masukkan sedalam yang abang boleh…”
pinta Mimi. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran
b***ng z*kar aku ni. Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi
cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Mimi… Aku tengok
Mimi meramas t*t*k kanannya… Semakin membengkaklah t*t*k tu dan dah
mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku
menelentang pulak dan Mimi naik di atas aku. Mimi pegang b***ng aku dengan
tangan kiri dia memasukkan dalam lubang p*nt*t dia. Diturunkan punggungnya
perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan b***ng sakti aku. Kini tiba
pulak giliran aku untuk berehat dan Mimi pula yang memainkan peranan sebagai
juragan melayari bahtera.Aku rasa macam nak terpancut bila Mimi
menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Mimi ketawa kecil.
“Kenapa Abang… Geli sangat ke?” Mimi bertanya.”A’ah… Abang takut
terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Mimi jangan hayun laju sangat laa” kata
aku.Mimi tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting t*t*k,
Mimi terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan
kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin
berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai
climax aku pun tak tau lah…. Kami bertukar posisi semula selepas Mimi
mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi.
Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik b***ng ku. Hampir 20
minit aku menyorong tarik b***ng aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya
aku hendak pancutkan air mani aku.Tiba-tiba Mimi mengerang dan aku rasa
badan Mimi mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya
bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Mimi dah tak tahan. Tapi aku terus
menyorong tarik butuh aku dalam cipap Mimi. Mimi semakin macam teransang.
Puki Mimi semakin becak dan melengas. Mata Mimi pejam rapat dan mukanya
berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya
keras. Nafas Mimi semakin kencang. Sah Mimi dah sampai puncaknya dan mulut
Mimi yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar. Teteknya
ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah
danmenggentel kelentitnya. Dia merengek keras…!! “Ummnnnghhh..!! …….. ”
Mimi melenguhh.Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa
kesedapan yang terhingga.Ku tanya Mimi, “Sedapppp…??”Dia tidak menjawab,
cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan…”Yaaaa…!!”.Henjutan ku
semakin hebat. Seluruh tubuh Mimi aku peluk kuat……sambil kakinya memeluk
kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar
dipegang…!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan,
walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir
bersemburan.Tambahan pula Mimi menggeliat dan punggungnya bergoyang ke
kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh
b***ng aku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga
ku merangkul tubuh Mimi. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku
pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku
pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis
kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku
menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks. Kami
sungguh-sungguh merasa nikmat. Tubuh Mimi masih belum aku lepaskan.
b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air
mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas t*t*k Mimi.
Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku
terus menghenjut b***ng ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku
tarik, Mimi melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Mimi tergapai-
gapai. Aku peluk dia kemas-kemas. “Mimi puas?” aku tanya.Dia
menganggguk.”Sedap?” tanya ku.Dia senyum.Bibirnya merah kena sedutan
kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Mimi. Kami masih bersatu tubuh dan
batangku masih di dalam faraj Mimi. Aku rasa b***ng ku sudah makin lemah.
Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah
lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting t*t*k Mimi semula.”Dah hilang
sakit tadi?” aku bertanya.”Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula….” jawab
Mimi manja.Kami tersenyum.Aku biarkan Mimi baring tanpa seurat benang dan
kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami
berpelukan sambil memain-mainkan putting t*t*k Mimi, aku yang kiri dan Mimi
menggentelkan yang kanan.Dalam berdakapan itu, aku bisikan, “Mimi betul
puas?” Mimi menjawab, “Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….”Kami
pun terlelap…..Kami dikejutkan oleh suara Amir menangis. Mimi bergegas
bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Amir. Jam di dinding
menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat
dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Mimi sedang menyusukan Amir.
Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu
puting dalam mulut Amir dan yang satu terdedah. Putingnya keras dan panjang
seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok
setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Mimi dan mula
menggentelkan puting teteknya. Mimi memandangku dan tersenyum sambil
mengelus kesedapan.”Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?” tanyaku
mengusik. “Abang haus ni….”"Janganlah bang, tengok Amir ni tak cukup susu
sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti
kalau ada lebih, Mimi panggil Abang, okay….” sambung Mimi dengan manja.”Tak
apa…. Abang bergurau aja….” jawab ku. “Mimi nak makan apa, Abang nak keluar
cari makan sekejap…Abang belikan…” tanya ku.”Kalau nak ikutkan hati nak
makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun
bolehlah…..”"Okay, Abang balik dulu…” aku mengucup dahi Mimi sambil
memicit puting teteknya sekali lagi. Geram betul aku di buatnya melihatkan
Mimi separuh bogel di ruang tamunya itu.Aku pun bangun dan pulang ke
rumahku melalui pintu belakang. Plan aku dah mengena. Nasib baik badan
dapatlah aku melapah tubuh monggel Mimi untuk seminggu. Isteriku tak ada
dan suaminya