Anda di halaman 1dari 21

Ros - Ipar ku yg berahi

Kisah ini terjadi pada minggu lepas hari khamis


Aku pegi kerumah adik iparku untuk menjemput dia datang ke rumahku. kerana di
bercuti pada hari jumaat sampai isnin.
adik iparku tinggal dengan sepupunya di sebuah rumah sewa. Mereka menyewa sebuah
rumah di taman perumahan di utara semenanjung. Cuma mereka berdua saja yang
menyewa rumah itu.
Adik iparku bernama Zarina sementara sepupunya pula bernama rosnah. Aku cuma
memanggil adik iparku ina saja. Sepupunya pula kupanggil Ros. Adik iparku bekerja
sebagai kerani di sebuah bank yang agak terkenal di utara . Sementara ros bekerja
kilang.

Adik iparku cuma dua berdik saja. Isteriku yang sulong dan dia yang bongsu. jadi dia
adalah anak kesayangan keluarga. Bila hari cuti dia banyak menghabiskan masa bersama
keluarga kami.

Sementara sepupunya rosnah pula berasal dari negeri pahang. Ros berhijrah kesini untuk
bekerja .Ros mempunyai kulit yang agak putih. Badan ros rendah saja. Lebih kurang 5
kaki je. bentuk badah cantik juga. Aku mengangap ros seperti adik aku sendiri. Rosnah
juga seorang yang lemah lembut. Semasa ros baru datang ke sini dia tinggal dengan aku
.Kerana belum mendapat rumah sewa. Dia tinggal dengan aku lebih kurang 5 bulan. Aku
cuma tinggal bertiga saja . Adik iparku pula sering tinggal dengan kami kerana dia selalu
bermain dengan anak saudaranya.

Adik iparku pula sangat manja dengan aku sebab aku adalah keluarga lelaki tunggal
dalam keluarganya . Sebab mereka cuma dua beradik sahaja. Jadi aku menjaganya
seperti adik aku sendiri. Ros juga seronok tinggal dengan aku kerana aku selalu
membawa mereka pergi berkelah apabila ada hari cuti. Aku selalu membawa mereka
berkelah di kawasan air terjun. boleh mandi sambil makan makan.
Aku sampai dirumah ros lebih kurang pukul 12.30 tengahari. Sampai saja kat kawasan
rumah . Aku pun memanjat tangga ketingkat empat. kerana rumah mereka terletak di
tinggat empat .Sampai saja dimuka pintu rumah aku pun memberi salam. Ros menjawab
salam dari dalam rumah. kemudian ros membuka pintu rumah. aku pun masuk kedalam.
Aku bertanya ros sudah makan ke belum. Dia memjawab belum makan. Aku mengajak
dia keluar makan dikedai berhampiran. Ros setuju saja pelawaan aku. Aku membawa ros
makan di kedai nasi kandar KK dekat sini. selesai makan ros mengajak aku balik
kerumah . Ros bekerja shif petang .
Sampai saja kat rumah ros dan aku bersembang seketika sambil menonton tv. Aku
berbaring di ruang tamu saja kerana rumah ros belum ada sofa lagi. Sambil aku
menonton tv ,ros pula sibuk mengemas pakaian kerjanya. Dia berada dalam biliknya.
Lebih kuran pukul 2.00 petang dia memberitahu aku bahawa dia hendak mandi sekejap.
Bas menjemput ros pukul 2.30 petang. Selepas mandi ros terus masuk kebiliknya untuk
bersiap. Aku lihat ros masuk bilik tanpa menutup pintu biliknya pun. Ros pula sudah tidak
malu lagi dengan aku. Dia sudah biasa dengan aku. Dulu pun dia tinggal dengan aku gak.
Aku dapat menghidu bau bedak yang dia pakai.

Seketika kemudian Ros keluar dari biliknya dengan berpakaian baju kurung moden dan
berkain belah belakang. Wangian perfum yang ros pakai menusuk kedalam lubang
hidungku. Hari ini aku tengok ros terlalu cantik dengan pakaian itu.
"Amboi cantinya ros hari ni" tegurku.
"Ye ke ?" tanya ros
"Baju ke ? ros yang cantik" guraunya lagi
"Baju tu memang cantik!!"
"Tapi bila ros pakai lagi cantik" gurauku lagi
Kemudian ros memusingkan badannya supaya aku dapat melihat kesemua bahagian
tubuhnya. Kemudian ros berjalan kedepan sambil memusing kembali kehadapan aku.
Aku masih berbaring lagi. Kemudian ros terus pergi kedapur. Aku dapat mendengar ros
membuat minuman kepada aku. Seketika kemudian ros datang kedepan dengan air teh
seta sedikit biskut.
"Jemput le minum" pelawa ros.
Aku mengalihkan kedudukan aku. Aku bersila dilantai untuk menikmati minuman yang
ros buat istimewa untukku. Aku bersandar kedinding sambil menonton tv lagi . Aku juga
dapat melihat ros sedang bersolek didalam biliknya. Sambil duduk di meja solek ros
dapat melihat aku dengan jelas melalui cermin soleknya. Aku dapat lihat ros mengapu
bedak keseluruh mukanya. Aku lihat ros mengambil lipstik kemudian menyapu
kebibirnya. warna lipstik yang ros pakai itu mebuat aku begitu asyik melihat gelagat ros.
Ros memakai lipstik berwarna pink. Aku memang suka melihat wanita yang berlipstik
pink. Aku terus memerhati gelagat ros. Ros dari tadi asyik bersolek perasan yang aku
melihatnya. Kemudian ros berpaling kearah ku sambil melemparkan senyuman yang
paling manis. Aku pun membalas kembali senyumannya. kemudian ros mengambil bedak
sambil menyapu keseluruh mukanya dan meratakan. bau bedak itu yang membuat aku
tak tahan. Bedak kegemaran aku .Bedak safi. selasai bersolek ros bangun mengambil
kain tudungnya kemudian meletakkan keatas kepalanya.
Ros membetulkan tudungnya itu. Aku nampak ros bertudung kepala yang sedondon
dengan bajunya. Ros mengenakan baju biru. Nampak lebih ayu ros hari ini.Apabila
selesai segalanya ros pun keluar keruang tamu dan duduk di sebelah aku. Aku pun
memberi ruang untuk ros. Aku lihat ditangan ros ada sebotol krim pelembab. Ros
membuka tudung botol itu sambil memicitkan pelembab itu ke tapak tangannya.
Kemudian ros menggosok krim ke bahagian sikunya. Ros terus menggosok krim
kebahagian kakinya pula. Aku cuma melihat gelagat ros. Semasa itu aku tak ingat untuk
bersetubuh dengan ros lagi. Aku sudah biasa dengan ros. Ros pula tidak ada perasaan
malu lagi . Selesai saja ros bangun untuk menyimpan kembali krimnya itu.

Ros duduk kembali ketempanya.sambil berborak


Aku bertanya ros
"Bas datang pukul berapa"
"Pukul 2.30 petang" jawabnya
Jam menunjukkan pukul 2.25 petang.
"Kenapa tak turun lagi"tanya ku lagi
"Ok lah abang Zam Ros pergi dulu"
"Kirim salam kak ani ye" Sambung ros
Kemudia ros bangun dan aku pun bangun bersama ros untuk menghantarnya kemuka
pintu. Seperti biasa ros menghulurkan tanganya untuk bersalaman dengan aku. Aku pun
menghulur tangan aku. Kelembutan tangan ros dan wangian perfum yang ros pakai
membuatkan nafsu aku bergelora. Tapi aku buat biasa saja . Aku tak mahu ros
mengetahuinya. Lagi pun aku malu dengan ros. Kerana aku mengangap ros seperti adik
aku gak. Selepas bersalaman dengan ros. Tiba-tiba ros mencium pipi aku. Aku pun
membalas ciumannya kembali. Aku mencium pipi ros yang gebu itu sambil menyedutnya
dalam-dalam. Kemudian aku mencium sebelah lagi pipi ros. Ros terdiam seketika sambil
matanya memejam. Mungkin untuk menghayati cuiman aku itu. Kemudian ros membalas
lagi ciumannya. Dia mencium aku dengan kuat sekali. Pipiku kini dipenuhi bekas lipstik
ros. Aku pun terus menghisap lidah ros. Aku memeluk ros dengan kuat sekali.
"EEeeemmmm" Ros mengengeluh.
Ros membalas hisapan lidah aku.

Kemudian aku mencium mata ros sambil menghisap. Ros membiar sahaja perlakuanku
itu. Aku meneruskan lagi perananku mencium pipi ros sambil berkata dengan suara yang
paling romantik
"EEeeemmmmmmm wanginya saaayaang ros"
Ros cuma tersenyum. Kemudian aku pun bersuara
" Bas nak sampai dah"
"Kejap lagi ros turun le"
"Abang jangan risau" balas ros
"Kalau lambat abang tolong le
Hantarkan ros pergi keje" sambung ros lagi
"Boleh ros punya pasal abang sanggup lakukan apa saja" jawabku
Kemudian aku melepaskan pelukkan aku.

Aku lihat ros gembira sangat. Dia tersenyum seorang diri.


"Abaang….."Ros tunduk melihat lantai
"Kenapa ros" aku kehairanan
Sambil mengangkat muka ros. Aku merenung kedalam mata ros.
"Ros sayang abang" terkeluar suara tersekat dari mulut ros
"Tapi abang sudah menjadi kepunyaan orang" sambungya lagi"
"Abang dah jadi hak kak ani"
"Bila pertama kali ros lihat abang ros dah jatuh cinta dengan abang"
"Lebih lebih lagi sikap abang yang mengambil berat terhadap diri ros" sambung ros lagi
"Abang pun sayangkan ros" balasku

Ros kemudian membalas ciuman kedalam mulut aku. Aku pun menghisap lidah ros
sambil menyedut-nyedutnya. Sambil memeluk aku mencium dahi ros. Kemudian aku
mencium pipi ros sambil menghisap. Ros memejamkan matanya sambil menghayati
perlakuanku ini. Aku terus memeluk ros sambil menghisap lidah ros. Sementara tangan
aku meraba-raba kain tudung yang ros pakai. Aku pun membuka kain tudung ros. aku
menanggalkan klip yang menjadi penghalang itu. kini tudung ros telah pun tertanggal.
Aku mengusap-usap kepala ros sambil bermain rambut ros yang panjang itu. Panjang
rambut ros sampai ke pinggangnya. Sambil itu aku terus menghisap leher ros yang gebu
itu. Ros membiarkan saja perlakuan ku itu.

Aku memusingkan badan ros supaya dia mengadap kedepan sambil aku memeluknya
dari belakang. Aku mencium leher ros dari belakang sambil itu tanganku mula merayap-
rayap mencari-cari tetek ros yang tengah mekar itu. kini aku meramas-ramas gunung
kebanggaan ros.
Ros mengeluh "Aaaaahhhhhh aaabangggg"
Tanganku terus meramas-ramas tetek ros dari luar bajunya. sambil mulutku tak henti
memuji ros. Aku mencuim tengkok ros
"Eeemmmm wanginya"
Aku mengusap rambut ros yang panjang mengurai itu. Tanganku pula terus meramas-
ramas tetek ros. Kemudian aku memeluk perus ros sambil meraba-raba perutnya. Terasa
kelembutan badan ros dan kewangianya itu tak dapat ku tahan lagi .Batang butuhku
yang sedang mengeras terasa macam hendak terkeluar dari dalam seluar. Aku meramas
lagi tetek ros dan meniup telinga ros sambil menggigitnya.
"Aaaawwwwww abang geliiiii " Ros merengek
Ros menolak mukaku.

Aku meneruskan lagi penerokaanku. Tanganku merayap disekitar pinggang ros dan
mencari butang kain ros . Aku membuka butang kain ros dan melondehkan kain ros. Ros
membiarkan saja perlakuanku itu. Kini ros cuma memakai baju sahaja. Aku masih
berseluar panjang dan berbaju T. Aku memasukkan tanganku kedalam baju ros melalui
bawah. Aku meraba-raba sekitar perut ros kemudian naik keatas lagi mencari gunung
kebanggan ros. Tangan aku berjumpa dengan gunung kebanggaan ros yang sedang
mekar itu. Aku memasukkan tanganku kedalam coli ros. Kini tanganku sudah dapat
meneroka keseluruh gunung kebanggaan ros itu. Aku menggentel puting tetek ros yang
kenyal itu.
Aaaaaaahhhhhh……keluh Ros
"Abanggggg…eeeemmmmmm" keluh ros lagi
Mulutku pula tak henti
"Eeeeeeemmmmm wanginya ros"
"Eeeeeeemmmmmmm lembutnya tetek sayang"
"Eeeeeeemmmmm lembutnya pipi sayang"
"Aaaaaaahhhhhh sedapnya" bibir ku sentiasa memuji kecantikan Ros
Aku buat demikian supaya dapat menguasai jiwa ros.
"Aaabangggg" balas ros

Aku mengakat ros supaya duduk dibawah. Aku besandar kedinding. Ros pula aku angkat
dia supaya duduk diatas aku. Aku melunjurkan kaki. Kini ros bersedia memberi ruang
untuk aku menerokai tubuhnya yang belum pernah di sentuh oleh lelaki . Aku
meneruskan kerja aku untuk memuaskan nafsu gelora yang paling menghairahkan itu.
Ros memejamkan matanya untuk menghayati kenikmatan bersetubuh. Aku memasukkan
kembali tanganku kedalam coli ros sambil meramas-ramas tetek ros. Aku lihat muka ros
kemerahan menahan kenikmatan ramasan tanganku yang agak kasar itu. Aku dan ros
meneruskan menonton tv sambil beromen. Aku bercumbu rayu dengan ros dalam
keadaan cuaca yang amat terang. Aku menolak ros ketepi sambil aku berdiri untuk
membuang seluarku . Aku dah rasa batang butuh macam nak pecah kerana seluarku
ketat sangat. Kini aku cuma bebaju saja sementara ros pun berbaju juga . Kain yang ros
pakai tadi berselerakkan diatas lantai. Aku mengutip kain ros dan seluar aku .Aku
letakkan ketepi dinding rumah ros. Aku memasukkan tanganku kedalam baju ros dam
meramas gunung ros. Ros mengeliat kegelian. Tangan kananku merayap kebelakang
badan ros untuk mencari kancing coli ros. Aku mencari agak lama juga tapi tak jumpa.
"Kat depan ni le sayang" Ros dapat tahu apa yang aku nak buat.
"Oooooo kat depan ke ?" jawabku
Aku memeluk ros sambil membuka butang coli ros. Ros juga membantu aku untuk
membogelnya. Ros memberi penuh komitmentnya. Coli ros aku ambil dan menciumnya
"Eeeeeeemmmmm wanginya coli sayang"
Ros hanya tersenyum dengan gelagat aku. Aku kini terus meramas-ramas tetek ros yang
sudah mengeras itu. Aku mengentel puting tetek ros.

Aku tak dapat menahan nafsu sex aku. Aku cuba membuka baju kurung yang ros pakai.
Tapi dihalang oleh ros
"Tak nak le abang" rayu ros
"Ros malu le" sambung ros lagi
"Ok abang buka baju dulu" suaraku
"Buka le baju tu" gesa ros
Aku bangun lagi dan mebuka baju ku . Aku juga tanggalkan seluar dalamku. Maka
tersembulah batang butuh ku yang sederhana besar itu.
"Wwwooooawww" terpacul perkataan itu dari mulut ros
Sambil berdiri aku memegang koteku itu sambil menghalakan kearah ros . Aku
membiarkan ros menikmati tubuh seorang lelaki. Batang kote aku tidaklah sebesar mana
saiz biasa saja. Saiz orang asia. Tak lah macam orang lain yang selalu kita baca kisah
mereka .Batang kote sampai lapan inci besar botol kicap pula. Tapi batang pelirku sedang
saja.
Aku tengok ros seperti tak puas menatap batang kote aku
"Ros pernah tengok ke?" tanya ku
"Ini baru pertama kali tengok" balas ros
"Besar ye" sambung ros lagi"
"Takut le" sambung ros
"Nak takut apa bukan besi " balasku pula

Aku duduk disebelah ros dam mengambil tangan ros untuk memegang koteku. Ros
menurut saja . Ros memegang kote sambil memicit-micitnya. Aku mengeraskan batang
koteku itu. kemudian aku menyelak baju kurung ros. Kini ros dah tiada perasaan malu
lagi. Ros membiarkan saja aku membukakan bajunya. Wwooww ternampaklah seluar
dalam yang ros pakai. Aku terlalu ghairah sangat apabila ternampak saja seluar dalam
ros yang bewarna merah itu. Aku memang pantang tengok underware merah nafsu aku
bergelora. Isteriku kalau dia nak buat sex dengan aku mesti pakai coli merah dan seluar
dalam merah. Dia tak payah bagitau nak sex.
Aku terus meraba-raba tetek ros sambil itu menurunkan tanganku kedaerah perut ros.
Aku memusingkan tapak tanganku keatas perut ros. Aku meneroka lagi tangan ku
mencari seluar dalam ros. Aku menarik seluar dalam ros untuk membukanya. ros pula
membaringkan badannya serta mengangkatkan punggungnya untuk memudahkan aku
melucutkan seluar dalamnya. Kini aku dan ros bergogel tanpa seurat benang pun. Aku
bangun mengambil dua biji bantal untuk melapik kepala ros. Ros berbaring sambil
membiarkan aku terus meneroka kesemua daerah laranganya. Aku pun berbaring ditepi
ros sambil mencium muka ros . Aku menghisap lidah ros sambil tanganku pula terus
meramas-ramas tetek ros. Aku gunakan kedua tanganku itu untuk memuaskan nafsu ros
yang semakin memuncak itu. Aku mencium leher ros sambil menghisapnya. Kemudian
aku mengigit telinga ros
"Aaaaahhhh……aaabngggggg…." suara rengekan ros
Ros menggelengkan kepalanya kerana terlalu geli.
"Sabar sayang eeeemmmmm…"pujuk ku
Ros terpaksa menahan kegelian itu. Aku terus memamah telinga ros. Aku dapat lihat
bulu roma ros meremang.
"Aaaaaawwwww" ros ghairah
"Hhhhaaaaaaaaaa…." ros melepaskan suaranya
Aku meneruskan lagi kerja aku . Aku menjilat dada ros dam menghisap buah dada
mengkal ros itu. Jilatan demi jilatan aku lakukan. Ros mengangkat kat dadanya kerana
terlalu stim menerima rangsangan aku . Aku meramas-ramas tetek ros berselang seli
dengan hisapan dan nyonyotan. Aku cuba memberi yang terbaik untuk ros. Ros pula
mengangkatkan dadanya untuk memberi peluang kepadaku. Tiba-tiba badan ros
menggeletar menahan ghairah dari ransanganku .
"Aaaaaaaaahhhhhhh…….." jerit ros
Ros melentikkan bandanya
"Aaabbbngggggg….."
"Hhhhhaaaaaaaaa……"
Aku dapat melihat ros sudah mencapai orgasma yang pertamanya. Orgasma tetek yang
baru ros rasakan itu membuatkan aku tersenyum bangga. Ros merasa lega selepas
beralakunya orgasma yang pertama tadi. Aku menerus kan penerokaan aku lagi. aku
menghisap perus ros yang putih lagi gebu itu. Aku memandang kecelah kangkang ros
.Ternampaklah lurah keramat ros yang dipenuhi bulu kehitaman itu. Bulu pantat ros tak
berapa banyak sangat. Aku meneroka kebawah lagi dengan lidahku ini. Sampai saja
kekawasan lurah pantat ros aku terus saja mencium pantat ros dengan kuat sekali.
"Eeeemmmm wanginya " aku menjerit agak kuat
"Eeeeeemmmmmm lembutnyaaaaa.."
"Eeeeeemmmmmmm cantiknya pantat sayang" suaraku lagi
Aku sengaja buat begitu supaya ros dapat merasakan bahawa aku sayang kepadanya.
Aku menjilat paha ros yang gebu itu. Aku menjilat paha kiri ros kemudian menuruni
kelututnya. Aku terus menjilat betis ros sambil mengigit lembut. Ros menjadi tak tentu
arah. Aku meneruskan lagi tugasku memenuhi ghairah ros. Aku mencium tapak kaki kiri
ros dan menghisap jari kaki ros. Aku menjilat telapak kaki ros yang putih kemerahan.
Ros diam tanpa berkata apa-apa. Aku menghisap ibu jari kaki ros sambil tanganku
menggosok betis ros. Kemudian aku mengubah posisi. Kali ini kaki kanan ros pula
menjadi serangan rangsangan ku. Aku menjilat betis kakan ros dan menaikkan mulutku
sampai kepahanya. Aku mengigit paha kanan ros yang gebu itu dengan perlahan sambil
menghisapnya.

Kini giliran aku memuaskan dan merangsangkan pantat gebu ros pula . Aku lihat air mazi
ros telah keluar dengan banyaknya. Aku mengusap-usap pantat ros dengan tanganku
sambil mencari biji kelentitnya. Ros negepitkan pahanya kerana terlalu stim dengan
rangsananku. Aku mencium pantat ros. Bau air mazi ros membuatkan Aku tak dapat
menahan untuk memasukkan batang koteku kedalam pantatnya. Batang kote ku pula
berdengut-dengut meminta untuk dimasukkan kedalam pantat ros yang masih dara itu.
Aku mengeselkan jariku dengan biji kelentit ros. Ros mengankat punggunya menahan
perlakuanku itu. Aku memasukkan mukaku kecelah kangkang ros. Aku menjilat-jilat
pantatnya. Aku mengunakan lidahku untuk menjilat biji kelentit ros. Ros mengapitkan
kepalaku dengan kuat. Aku hampir lemas dengan perlakuan ros itu. Aku terus menjilat
pantat ros. Aku menjilat biji kelentit ros. Ros mengangkat punggunya. Aku melipatkan
kaki ros dan menolak supaya luas kangkang ros. Kini senanglah aku untuk menjilat puki
ros. Aku jilat lagi. Ros mengepitkan lagi kepalaku. Aku jilat lagi , Ros menarik rambutku.
Aku jilat lagi , Ros mengangkat bontotnya. Aku jilat lagi biji kelentit ros.

Ros mengerang keghairahan


"Aaaaaahhhhh……
"Abnggggg……
"Aaaaahhhhhhhhh…."
"HHHHHHHHAAAAAAAAA…
Ros mengepitkan kepalaku sambil menarik kuat rambutku dan mengangkatkan
bontotnya. Badan ros mengeletar kuat menahan getaran orgasma. Cipap ros mengemut-
ngemut dan air mazi ros terus keluar melimpahi celah kangkangnya. Lidahku masih
menjilat biji kelentit ros. Badan ros menjadi kejang seketika. Kini ros sudah mencapai
orgasma yang kedua.
Aku membiarkan ros menikmati getaran orgasma itu seketika. Ros perlahan-lahan
membetulkan kakinya. Ros mengusapkan kepalaku. Aku mula menjilat perut ros sambil
itu tanganku pula terus meramas-ramas tetek ros. Aku mengigit lembut perut ros. Aku
menjilat perut terus naik keatas. Aku membuat serangan keatas dua gunung
kesayangannya. Aku terus mengentelkan puting tetek ros. Ros kini asyik menikmati
kelazatan itu. Aku terus pula menghisap leher ros yang gebu itu. Ros bertindak
membalas hisapan leherku pula. Aku membiarkan ros menghisap leherku. Ros menghisap
agak kuat juga. mungkin dia telalu geram. Aku memegang tangan ros . Aku mengengam
degan kuat tangan ros sambil meramas-ramas tanganya. Aku magbil tangan ros dan
meletakkan kecelah kangkang aku. Ros memegang koteku dan mengusap kepala koteku.
Aku mencium pipi ros dan terus menghisap mulut ros. Kami saling hisap menghisapi lidah
masing - masing. Tangan ros pula tak henti-henti memicit dan mengusap batang koteku .
Aku membiarkan ros merasakan batang koteku yang tegang itu. Kini ros mengacukan
batang koteku kearah cipapnya. Aku mengambil alih tugas ros pula. aku memegang
batang pelirku dan menggosok keatas biji kelentit ros. Mulutku pula terus bertaut dengan
mulut ros. Aku mengeselkan kepala butuhku dengan biji kelentit ros. Aku mengeselkan
agak lama juga. Ros menghisap mulutku dengan kuat sekali. Terasa lemas diperlakukan
oleh ros yang sangat ghairah ketika itu.

Aku terus menggeselkan kepala koteku dengan biji kelentit ros. Apabila pantat ros
mengemut-ngemut minta dimasukkan batangku. Aku dengan perlahan menikam batang
koteku itu. kepala koteku yang dah basah oleh air mazi ros memudahkan koteku
membenam kedalan lubang pantat ros. Aku tekan batang koteku perlahan masuk
kedalam pantatnya. Pantat ros menerima jolokan batang butuhku dengan senang sekali.
"Aaaawwwwww…" ros menjerit
Tak kala aku cuba memecah daranya. Aku berenti seketika batang koteku dalam
pantatnya. Aku cuba menekan lagi batang koteku untuk masuk lebih dalam lagi. Aku
dapat merasakan koyakan dara ros. Aku menikam sampai rapat kedasar cipapnya. Aku
merendam seketika batang koteku dalam cipap ros. Kesakitan yang baru ros rasakan itu
semakin hilang apabila aku membiarkan ros menghisap lidahku. Ros mula menunjukkan
semangat untuk meneruskan persetubuhan ini. Aku mula mendayung . Aku menekan
batang koteku kemudian menarik keluar. Aku lakukan acara sorong tarik dengan
perlahan. aku cuba meneruskan memantat puki ros. Tapi aku dihalang oleh lututku . Aku
terasa lututku sangat sakit kerana meniarap atas simen lantai rumah ros.
"Jom sayang kita masuk bilik" aku bersuara
Ros mengangukkan kepalanya dan meminta aku mendukungnya. Aku mengangkat ros
dan membawa kedalam biliknya dan meletakkan diatas tilamnya. Dalam bilik ros belum
ada katil lagi.
Aku memasukkan batang koteku kedalam lubang pantat ros dengan senang sekali kerana
batang koteku sudah dibasahi oleh air mazi dan darah dara ros. Aku memasukkan
dengan perlahan-lahan. Aku menekan batang koteku masuk sampai kepangkal lubang
pantat ros. Ros memejamkan matanya sambil menikmati nikmat kemasukan batang
koteku yang keras itu. Aku menarik kembali batang koteku.
"Aaaahhhhhhhh……… aabangggggggggg" Ros mengeluh
Aku menyorong tarik batang pelirku sedikit laju. Ros mengikut irama rekaan aku. Ros
mengemut-ngemut pantatnya dan mengedut-ngedut batang butuhku. Aku terasa sangat
nikmat ketika itu. Lubang puki ros sangat ketat dan sangat nikmat apabila aku
melakukan acara sorong tarik. Ros pula membuka kakinya dengan luas sekali tanpa aku
menyuruhnya. Sementara itu mulut kami terus bertaut rapat dan lidah kami saling
berperang dengan kenikmatan . Aku terus menyorongkan batang pelirku kedalam lubang
pantatnya. Aku melakukan aksi dayung sepuluh. Aku mendayung sepuluh kali , kemudian
berhenti seketika. Aku menyorong batang pelirku dan menariknya dengan laju sebanyak
sembilan kali kemudian menikamnya dengan kuat sampai kepala koteku bertemu dengan
batu meroyan yang berada didasar pantat ros serta mengeraskan batang kote dan
mengayakkan punggungku kekiri dan kanan. Ros mengerang keghairahan apabila aku
perlakukan dayungan sepuluh itu
"Wwwwaaaaaaaagggggg" ros mengerang
Aku buat lagi dayungan itu
"wwwwwwaaaaaaahhhhhhh" ros mengerang lagi
Aku sambung lagi dayungan itu.
"AAAAAaaaaaaaa…." semakin kuat ros mengerang
aku sambung lagi
"Yyeeeaaahhhhhh.."ros terus mengerang keghairahan.
Sambil dia mengangkatkan punggungnya meminta aku melakukan lagi aksi dayungan
sepuluh itu.
"Aaaahhhhhhhhh.. abangggg iiisssshhhhhhhh" keluh ros
lebih kurang lima belas kali aku melakukan dayungan sepuluh itu aku pun mencabut
batang koteku dari dalam lubang pantat ros yang masih meminta untuk disetubuhi.
"Aaaaaaaaahhhhhhhhhh"
"Aaaawwwwwwwwwwwwwww" ros bersuara

"Kenapa abang berhenti" Ros bertanya kehairanan


"Cukup le" jawab ku ringkas
"Aaahaa nak lagi" Ros merengek manja
"Dah le abang dah puas" Aku menjawab serius
"Nak laaaa" Ros membalas lagi dengan wajah yang sangat stim ketika itu.
Aku sengaja buat begitu hanya untuk mengetahui adakah ros tahu tentang
persetubuhan. Ternyata ros langsung tidak pernah dirangsang ataupun merangsang.
"Ok lah sayang nak lagi ke" Aku bertanya ros
"Eehem" ringkas jawapan dari ros sambil mengangukan kepalanya. Aku melipat kaki ros
sampai lututnya bertemu buah dadanya. Aku berlutut sambil memasukkan batang koteku
yang masih lagi keras itu kedalam lubang cipapnya.

Aku tanpa membuang masa terus saja aku menghunuskan batang koteku kedalam
lubang cipap ros. Aku mendayung dengan laju sekali. Tangan ku pula memegang kaki ros
supaya sentiasa berada dalam posisi itu saja. Sesekali aku meramas - ramas tetek ros
yang sangat kencang serta bermain-main dengan puting buah dadanya. Mulut ros tak
henti mengerang keghairahan. Aku terus saja mendayung tanpa menghiraukan rengekan
yang terkeluar dari mulut ros. Ros tetap mengemut cipapnya dan membalas aksi aku itu.
Aku terasa hendak saja memuntahkan air mani aku itu . Tapi aku cuba menahanya.
Apabila terasa air maniku hendak keluar aku cepat-cepat menarik batang butuhku keluar
dari dalam lubang nikmat kepunyaan ros. Aku berehat seketika.

Apabila keadaan kembali pulih. Aku menyuruh ros menukarkan posisinya.


"Sayang pusing badan sayang" suaraku
"Macam mana ?" tanya ros
"Sayang merangkak le" balasku lagi

Aku terus merodokkan batang koteku dengan laju sekali. Ros mengemut pantatnya
takkala aku menikankan batangku itu. Aku melajukan lagi henjutan batang koteku
kedalam lubang pantat ros. Ros melentikkan badannya menahan jolokan demi jolokan
dan tikaman demi tikaman dari batang pelirku ini. Kemudian aku berhenti seketika
kerana aku dapat merasakan bahawa air mani akan keluar kiranya aku terus melakukan
jolokan batang pelitku. Aku merendamkan seketika batangku sambil itu tanganku terus
merayap keatas tetek ros. Aku menghisap serta menjilat leher ros dari belakang. Ros
pula mengemut pantatnya tanpa henti. Aku mula menghisap telinga ros sambil berbisik
"Sayang kemut bestnye" bisik aku
"Wwoww aaahhhhhh." sambung aku lagi
"Kemut lagi sayanggggg" pintaku lagi
Ros terus mengemut cipapnya. Tangan kananku terus menggentel puting buah dada ros .
Tangan kiriku pula sedang mencari biji kelentitnya. Aku terus mengeselkan biji kelentit
ros dengan jariku. Cipap ros mengemut lagi dan mengedut batangku. Aku memeluk ros
dan terus merangsangnya . Jari tak henti-henti mengeselkan biji kelentitnya. Ros
mengayakkan punggungnya meminta aku terus mendayung batang pelirku . Aku diam
saja tanpa mengikut kehendaknya.
"Sayang kemut lagi" bisikku sambil menghembus nafasku kedalam lubang telinga ros
"Aaaaaaaa macam tu" sambungku lagi
Ros mengikutkan saja permintaan aku.
"Aaaaahhhhhhhhh pandainya sayang kemut" bisikku lagi
Ros melentikkan badannya sambil memeluk bantal didadanya. Aku dapat rasakan
bahawa ros akan mencapai lagi orgasma. kali ini orgasma yang ketiga. ros mengayakkan
punggungnya dengan laju meminta aku melakukan tugasku. aku melepaskan dakapan
dari tubuh ros. aku memegang pingganya dan menarik-narik pinggang ros. Kini aku
dapat menghayunkan batang butuhku kedalam pantat ros tanpa halangan. Ros terus
mengerang keghairahan
"Abanggggg abanggggg abangggg" jerit ros
"Iiissshhhh"
"Yyyeeeeaaahhhh"
"Aaaaaaahhhhh aaawwwwww" rengeknya lagi
Sambil menggenglengkan kepalanya. Aku teruskan lagi tikaman batangku. Aku lajukan
lagi henjutan batangku. Ros terus meracau. aku terus lajukkan lagi henjutan aku . Aku
lihat punggung ros menggeletar menahan nikmat itu.
"Yyyyeeeaaaaahhhhhhh" jerit ros
Diikuti dengan getaran tubuh ros. Pantatnya mengemut-ngemut batang butuhku. Tubuh
ros mengeletar seketika. Nafas ros tercungap-cungap. Aku membiarkan pantat ros
menikmati orgasma itu.

Nafsu ros kembali reda .Aku masih membiarkan lagi batang koteku merendam dalam
pantatnya. Ros memusingkan kepalanya melihat mukaku. Aku terus saja mencium
mulutnya dan menghisap lidahnya lagi.
"Sayang hebat sekali" pujiku lagi.
Ros hanya tersenyum. Manis sungguh senyuman ros ketika itu. Mungkin lahir dari
kepuasan yang dia rasakan tadi. Aku mengeluarkan batang koteku dari dalam pantat ros.
Aku berbaring diatas tilam kepunyaan ros. Aku membuka kakiku seluas mungkin. Aku
memanggil ros untuk naik keatas badan ku. Ros pun mula mendaki badanku. Ros naik
keatas badan ku dan terus saja dia mencium mulutku. aku membalas ciumannya. Kami
menghisap lidah masing-masing seketika. Ros memegang batang koteku yang sedikit
lembik itu. Batangku masih terpacak lagi. Ros mengeselkan kepala batang koteku dengan
biji kelentitnya. Aku cuma membiarkan saja perlakuan ros itu. Ros perlahan-lahan
memasukkan batang pelirku kedalam pantatnya. Senang saja batangku masuk kerana
sudah biasa dengan pantat ros yang licin itu. Ros melakukan gerakan henjutan masuk
keluar. Aku cuma perlu mengeraskan saja batang pelirku saja. Ros terus menghenjutkan
pantatnya. Sesekali ros membenamkan batangku hingga kepala butuhku kena keatas
batu meroyannya. Ketika itu aku terasa sangat geli. Tanganku pula terus memain
peranan menggentel buah dadanya. Ros terus menggeselkan kepala koteku dengan batu
meroyannya.Aku turut sama membantu ros menjalankan kerjanya. Aku mengankatkan
punggungku mengikut irama ciptaan ros itu. Ros meniapar keatas dadaku sambil
melajukkan lagi henjutannya. Aku terus membantu ros dengan melajukan juga henjutan
batang koteku. kemudian ros menghisap lidahku sambil terus menghenjutkan pantatnya.
Tak lama kemudian badan ros serta cipapnya menggeletar lagi. Kali ini lebih lama dari
yang tadi . Aku membiarkan ros manikmati lagi sekali orgasma yang telah melanda
tubuhnya. Ros menekan sampai habis keseluruhan batang koteku kedalam lubang
pantatnya. Sambil menggesel dasar pantatnya dengan kepala koteku.
"Aaaaaaaahhhhhhhh" jerit Ros
"Hhhhhhaaaaaaa" jeritnya lagi
Kini ros sudah mencapai orgasma kali keempat. Orgasma yang lebih hebat dari tadi. Aku
dapat rasakan cipap ros menyedut-nyedut batang koteku seolah mahu terus
menelannya. Sedutan yang amat kuat itu seakan meminta aku mengemburkan saja air
maniku ini. Tapi aku cuba menahannya. Aku seolah mendapat satu semangat baru
sehingga dapat menahan air maniku dari keluar. Ini mungkin pertama kali berzina. Atau
iblis telah menguasai aku.

Apabila perasaan ros kembali reda. Dia mengeluarkan batang koteku dari dalam lubang
pantatnya. Aku pula mendapat banyak lagi tenaga untuk meneruskan persetubuhan ini
kerana aku sudah berehat semasa ros berada di posisi atas. Aku meminta ros berbaring
dan membuka kakinya seluas yang boleh. Ros membuka kakinya dan memegang koteku.
Ros mengambil koteku dan memasukkan kedalam lubang pantatnya. Aku terus saja
menghenjutkan batangku itu. Aku mengorong tarik dengan laju sekali. Muka ros menjadi
kemerahan menahan henjutan demi henjutan yang diterimanya. Aku terus merodokkan
batangku kedalam lubang pantatnya. aku tidak memperdulikan ros lagi. kali ini matlamat
aku ialah untuk memuaskan nafsuku pula. Aku menikam sampai kepangkal cipapnya.
Cipap ros terus mengemut-ngemut. aku pula menghisap lidah ros. ros membalas hisapan
lidahku. aku menghisap hidung ros. Aku mengedut pernafasan ros . Mata ros menjadi
seakan juling menahan kenikmatan itu. Aku dapat rasakan getaran kenikmatan telah
melanda jiwaku .Badan ros juga menerima reaksi yang sama. Getaran dari tubuh
badanku itu telah membuat badan ros mengeletar. Kaki ros mengejang tangan ros
memelukku dengan lebih kuat. Mulut ros menghisap kuat lidahku.
Aku melepaskan segera mulut kami yang sedang bertaut itu. Aku memegang pinggang
ros dengan kedua tanganku. Aku terus melajukkan lagi henjutan keluar masuk batangku.
Getaran kenikmatan dari tubuh ros membuatkan aku hendah memuntahkan air maniku
masuk kedam rahim ros.
"yyyyeeeeee…" ros mengerang
"Aaahhhhhhhhh" semakin kuat ros menjerit
"Iiihhhhhssssss"
"Hhhhhhhhaaaaaaaaa"
"Aaabbbnnnggggggggg" jeritnya lagi
"Aaaaaaahhhhhhhhhh" aku meronta
"Yyeeeeeaaahhhhh" jeritku kuat
"Aaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhh" aku mengeluh menahan nikmat yang datang
"Yyyyyeeeeeeehhhhhhhhhhhhhhhhh roosssss" keluhku lagi
"Aaaaaaahhhhhhhhhhh aaaaaaaaaahhhhhhhhhhh rooosssssssss"
"Aaaaaaaahhhhhh abangggggg " balas ros
"Aaaaaaahhhhhhhhhhh aaaaawwwwwwww yyyyeeeeaaahhhhhhhhh " jeritku
Serentak dengan itu batang koteku memuntahkan air maniku . Terasa memancut-mancut
masuk kedalam rahimnya. Pantat ros pula membalas dengan menyedut-nyedut serta
mengemut-ngemut batang koteku. Pantat ros terasa panas oleh ledakan kancutan air
mani aku yang sangat kuat itu. Badan ros tersentap setiap kali pancutan itu mengenai
pangkal rahimnya. Ros memelukku dengan kuat sekali. Aku pula menikan batang koteku
rapat kedalam pantatnya. Getaran nikmat yang ros rasakan tadi amat kuat sekali. Aku
juga belum pernah merasakan begitu nikmat sekali. Ros telah mencapai klimax yang
amat kuat sekali. koteku masih berdengut-dengut dalam pantat ros. Manakala cipap ros
kembali longgar. sesekali ros membalas kemutan dari dalam lubang cipapnya. Koteku
masih keras mamacak. Kami terus berdakapan dan berpelukan. Aku membiarkan ros
merasakan kehangatan tubuhku. Ros pula terasa sangat senang dengan perlakuanku
.Apabila keadaan kembali reda aku cuba untuk mencabut keluar koteku tetapi dihalang
ros . Ros memegang punggungku agar aku terus merendam batang koteku didalam
pantatnya lama lagi. Aku cuba menyorong dan tarik lagi batang koteku. Ros membiarkan
saja perbuatanku itu. Aku melajukan lagi dayungan batang koteku. tak sampai seminit
melakukan dayungan yang amat laju . Ros tiba-tiba mengerang keghairahan lagi. Kali ini
amat kuat sekali. Pantat ros mengemut kuat. Ros menjadi tak tentu arah menahan
henjutan demi henjutan tikaman demi tikaman di batangku yang aku gagahi untuk
mengerasnya. Kini ros telah mencapai klimax yang kedua. Pantat ros pula menyembur
mengeluarkan maninya. Aku terkejut dengan keadaan itu.
"Waaaahhhhhhhhh
"Waaaaaahhhhhhhhhh"
"Wwwaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhh" jerit ros terlalu kuat. Diikuti dengan getaran tubuh
nya. Pantat ros mengemut kuat batang koteku hingga aku terasa seperti dipicit dengan
tangannya. Ros memelukku dengan kuat sekali hingga aku tak dapat bernyawa dengan
sempurna. Aku membiarkan lagi batang koteku dalam pantatnya. Agak lama selepas itu
aku cuba untuk mengeluarkan lagi sekali batangku. Aku mencabut batangku dari dalam
lubang pantat Rosnah.
"Aaaaaaaaaahhhhhhhhhh" Ros mengerang .
Aku berbaring sebelah kiri badan ros. Aku teruskan fasa "after play". Aku memeluk ros
sambil memuji kepandaian dia melayan nafsu gelora kami. Sambil berpelukan kami rehat
seketika. Lebih kurang sepuluh minit berpelukan . Rosnah hampir tertidur. Aku
mengejutkan ros bangun untuk mandi hadas besar. Ros bangun sambil bersuara
"Abang dukung ros"
"Ros tak larat nak bangun" pinta ros
Aku terus mengangkat ros menuju bilik air. Aku kembali kebilik ros untuk mengmbil
tuala.

Kedengaran pancuran air dari dalam bilik air menandakan ros sudah pun mandi. Aku
membuka pintu bilik air yang tidak dikunci oleh ros. Aku masuk dan memeluk ros dari
belakang . Badan ros yang sudah dibasahi air menjadikannya licin serta sejuk. Kami
mandi bersama sambil aku mengabunkan badan ros. Selepas itu ros pula mengosokan
sabun keseluruh tubuh badanku. Kami mandi sampai kesejukan. Aku segera mengambil
tuala kemudian mengelap seluruh badan ros yang amat gebu selepas mandi. Aku
mengelap cipap ros yang telah berjaya menunaikan hajat aku. Aku kucup mulut ros
tanda terima kasih untuknya. Selesai mandi kami masuk kebilik ros dan memakai
kembali baju. Aku memakai bajuku sementara ros pula memakai kain batik bersama t-
shirt saja.

Kami menunggu adik iparku balik dari kerja. Kami menonton tv bersama-sama sambil
berpelukan. Aku membiarkan ros duduk dalam dakapan aku dan merasakan kebahagian
selepas sama-sama bersetubuh.

Pengalaman Best Kene rogol ramai2

aku nak citerkan kat korang fasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami
aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun
perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat
suami aku. kawan suami aku pulakada yg bujang dan ada yg dah kawin. aku nie pulak
dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau
lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu
mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani
ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah
terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku,
tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil
kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama
suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah…dengan tali halus dan leher lebar
menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal
peha…warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni
mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah
bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara
kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu
ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. jadi sampai saja kami kerumah kawan
yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada
wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena
jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis
ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak
sangka mereka hidangkan minuman keras…utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india
masuk islam dan most of hisfriend indialah…tapi aku tak kisah…cinta punya fasal. so
malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum
tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti
dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu…aku ingat cognac ke…ntah
apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu…kawan
laki aku tu adalah dlm 7-8 org…legih kurangpukul 11 malam aku rasa aku dah mula
mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje…aku minum tak
banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni
mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita
apa ntah[video blue kalau tak silap] so salah sorang kawan laki akutu..nathan kalau tak
silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so
aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul-betul depan nathan, secara
spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus
tali bajutu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah
tu…agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua
org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg
terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku…aku rasa diasengaja ambil kesempatan utk
memeluk aku, so aku tepis tgnnyasayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan,
dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan
nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah
terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlistadi
lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepasgian kott sebab
sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan
cuba masuk kebilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling, aku menjerit tapi
siapalah nak dengar sebab suararadio membatasi jeritan aku…dlm hati aku dpt rasa
sesuatu yg burukpasti berlaku…lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan
aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana
terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku…nathan terus memeluk aku dr
belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki danmemegang tgn aku…
lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu…sakit juga kepala aku
terhentak kat lantai…mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki
aku…mereka kangkangkan kaki aku…nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap
pakaian aku..hinggakoyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup
mulut aku dgn tuala…aku jadi makin sesak nafas…dan aku dpt rasakan seluar dlm aku
dibuka org…aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku,
tetek aku menjadi sasaran mereka…aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr
mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil
nathan..nathan..nathan…sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku
yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan
buat….aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan
anggota badanaku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku
panas dan basah…aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng
rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing…
menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss…aku makin
takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka
terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku
dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya kedlm nonok aku…akku ras asakit
sgt keran dia merodok dgn rakus sekali…tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak
besar dan panjang berbanding dgn suami aku…nathan tak henti2 memuji nonok aku
ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama…ada yg
terus menghisap dan menggentel tetek aku…tubuh badan aku digomol mereka bergilir-
gilir…dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok
aku selaju dan sekuat hatinya…berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu,
walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan
sedap dilakukan begitu, lama-kelamaan rontaan aku makin lemah…malah aku
membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian
nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil
menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu…dlm hati aku…sedaaappp juga keling
nie punya konekk….kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn
cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani
nathan…dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun
terpancutkan air maninya dlm nonok aku…kemudian seorg demi seorang merodok nonok
aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya…
selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok
terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku…dan spt yg lain dia
juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan
ke8 melakukan perkara yg sama…malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan
setakatsteam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas…aku tunggang lelaki tu
selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali…lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku]
menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga…malah sambil aku menunggang
lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk
menjunamkan konekknya kesaranonok aku…aku makin ghairah dna bertindak liar…
meraka makin suka dan gamat…terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari
kedlm lubang jubur aku…aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali…adegan
seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak
disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknyayg tegang semula…aku
main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya…seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi
rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu…aku betul-betul
teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka…kalau
tidak lagi teruk aku kena…mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol
bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga
dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun
setelah dikejut suami..aku menangisdlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah
berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah-olah dia merestui kawan2nya
merogol aku…seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan
pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum
pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian
itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinankami yg pertama kerana aku dulu
pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr
5 lelaki dlm satu masa…rupanya imiginasi aku itu dipenuhik oleh suami aku sendiri dan
kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,…
patutlahdia mabuk sakan malam tu…dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki
termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 tu …
bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam
berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg
mereka mampu bertahan…dan nathan is the best amongs them…hari tu aku tak kemana-
mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9
menghabiskan permainan,lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi
aku sekali lagi…pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air
mani lelaki…dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan
aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku…keesokannya
aku demam…hampir seminggu baru akukembali pulih…mana tidaknya 9 lelaki lanyak
nonok aku berkali-kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali…bayangkan betapa
penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka…mau tak
demam seminggu…nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku
tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu…sebulan dr kejadian tu aku teruskan
hubungan dgn nathan…setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi
oleh nathan tanpa berselindungdr suami aku…dan perkara tu berlarutan hingga nathan
berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku
tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu
yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri….untill now aku masih berhubungdgn salah seorg dr
mereka tapi bukan nathan…suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah
kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain….aku tak tahu sampai bila
perkara ini berlanjutan……

Aku terpaksa pendamkan rasa risau aku pada Ju sampai habis majlis. Kawan-kawan sekolah dan
rakan sekerja aku semua datang. Cuma member-member kat universiti aje aku tak jemput semua.
Tak nanti naya pulak aku kena menjawab puluhan soalan maut dari diorang. Yang aku jemput tu
semua geng dari rumah sewa aku aje. Kitorang lebih 5 tahun share rumah, dari time jadi student
lagi sampai la bulan sebelum aku kawin tu. Depa paham la masalah aku, Ju dengan mak aku tu.
Penat aku melayan semua tetamu, salam, senyum, tanya khabar, kena introduce isteri aku, start
dari lepas makan sampai la dekat Nak maghrib baru la semua jemputan balik. Aku, masuk aje bilik
lepas tu terus capai handphone, call rumah atuk Ju. Tak ada orang jawab. Aku hempas badan atas
katil, dengan baju pengantin yang tak tukar-tukar dari tengahari tadi. Aku terus pejamkan mata.

"Abang, Ani pegi mandi dulu, ya?"


"Mm.." Aku angguk aje, mata aku dok pejam lagi.

Aku bukak sebelah mata dan jeling kat Ani. Dia tengah sibuk menukar pakaian pengantin yang
dipakainya dan tak perasan aku dok mengintai. Memang tak dinafikan, Ani ni cukup cantik. Original
kampung beauty, untouched by kimia kosmetik moden. Umur Ani baru 18 tahun. Orangnya kecil
molek, berkulit cerah, muka dia bujur sirih, manis menawan. Pipi dia pulak licin dan agak kemerah-
merahan, semulajadi.. Tak payah pakai blusher. Bibir Ani memang original pinkish, aku rasa dia ni
tak rajin pakai lipstick. Nak describe camana rupa Ani aku tak la berapa reti sangat. Yang aku pasti,
dia memang lawa. Pilihan mak aku la katakan.

Bini aku ni rendah aje, takat had bahu aku tinggi dia. Daripada melihatkan pakaian pengantin yang
melekap kat tubuh Ani, aku rasa body dia boleh tahan jugak la. Masa Ani Nak tanggal kain dia,
tangan dia terlepas kain. Terserlah keseluruhan belakang Ani pada pandangan aku. Secara
sepontan kedua-dua mata aku terbuka luas, dan secara sepontan jugak la batang aku naik. Badan
dia memang ada shape hour glass. Ani ni pinggang dia kecik aje, punggung pulak tak berapa besar,
tapi bulat bersih. Masa dia membongkok Nak ambil kain kat atas lantai, mata aku dijamukan
dengan pemandangan indah punggung Ani yang masih bersalut panty nipis. Ranum aje aku tengok.
Dia palingkan muka ke arah aku.

Aku pejamkan mata semula, buat-buat tidur. Aku pikir, kalau aku memang tak ada awek, orang
macam Ani ni memang sesuai dengan citarasa aku sendiri. Tapi, Nak buat macamana, hati aku dah
terikat dengan Ju. Aku membawa fikiran aku mengimbau kenangan dengan Ju. Tengah aku dok
melayan bisikan kalbu aku tu, tak perasan entah bila aku terlelap. Aku sedar bila Ani kejutkan aku
pukul 8. Lepas makan malam, aku lepak dengan abang-abang aku kat bawah khemah. Aku mula
ingat Nak keluar, sambil tu curi-curi pergi rumah atuk Ju, tapi rasa tak berapa elok pulak. Tak jadi.

Aku layan borak dengan abang-abang aku sampai dekat pukul 1 pagi. Lepas tu aku naik ke rumah,
masuk ke bilik. Ani dah baring atas katil, tidurla tu kot. Aku duduk dan tengok Ani dari kepala
sampai la ke hujung kaki. Hati aku yang mula-mula tadi tak berapa ada mood, sekarang terasa lain
sikit. Makin lama aku tengok bini aku ni makin bernafsu pulak aku rasa. Tambahan pulak Ani pakai
baju tidur nipis tanpa lengan. Kain satin aku rasa, tak berapa pasti la pasal lampu meja tepi katil tu
agak kelam. Batang aku dah mula naik pelan-pelan. Walau macamana dalam pun perasaan cinta
aku pada Ju, aku adalah LELAKI. Bila dah berdepan denga.

'Tanah subur dan halal', kalau tak dijamah, kan ke aku menolak rezeki namanya tu? Aku pelan-
pelan baring sebelah Ani. Dia mengiring sebelah kiri dan mengadap kelambu, membelakangi aku.
Aku mula menyentuh bahu Ani dan mengurut lembut. Dia macam mengelak dengan mengangkat
bahunya mengepit tanganku. Tak tidur lagi rupanya, kata aku dalam hati. Aku bangun, mengubah
kedudukan dan duduk di tepi katil. Aku menyelak kelambu dan mengadap muka Ani. Aku
merapatkan muka aku ke pipi dia. Aku dengar bunyi nafas Ani dah laju sikit.

Aku senyum dan melagakan hidung aku dengan hidung dia. Kemudian aku dekatkan bibir aku
dengan bibir dia, tapi tak sentuh lagi, cuma misai aku aje yang kena bibir dia. Aku pelan-pelan
mengelilingi bibir Ani dengan misai aku. Tak berapa lama lepas tu Ani mula membuka mulut dia
sikit. Misai aku merayap kepipi, mata, kening, dahi dan dagu Ani. 4-5 kali aku tawaf muka dia.
Sepanjang masa ni sekali-sekala aje bibir aku menyentuh kulit muka Ani. Mata dia masih pejam
lagi. Ani mendongakkan muka dia sikit dan mula mendengus perlahan. Aku start cium bawah dagu
Ani dan pelan-pelan naik ke atas mengikut tulang dagu dia sampai ke telinga. Aku selak rambut Ani
yang menutup telinga dia dan mengusap cuping telinga Ani dengan misai aku sambil pelan-pelan
aku hembuskan nafas. Ani mengangkat bahunya menolak dagu aku.

"Mmhh..?" bunyi suara keluar dari mulut Ani.

Tangan Ani dah start meraba-raba lengan aku. Aku biarkan aje. Masa ni garpu aku tak merayap ke
mana-mana lagi. Aku mengubah taktik dan mula menjalarkan bibir aku ke seluruh muka Ani. Bibir
dia mula mengeluarkan bunyi erangan kecil. Ekor mata aku perasan kaki Ani dah tak duduk diam,
dok pelan-pelan menggesel-gesel kiri kanan. Masa bibir aku mengucup pipi kiri Ani, dia berpusing,
menelentang. Tetek Ani membukit tegang aje atas dada dia. Aku lepas tu start jilat telinga kiri Ani
sambil mengulum cuping telinga dia. Tangan Ani meramas-ramas lengan aku. Jari-jemari aku mula
memanjat badan Ani.

Aku memegang bahu kanan dia dan pelan-pelan meraba ke tengah. Aku rasa puting tetek Ani dah
tersembul di bawah baju tidur nipis tu. Aku angkat kepala untuk melihat dengan lebih jelas. Jari
telunjuk kiri aku pusing-pusingkan di keliling puting tetek dia. Aku benamkan bibir aku ke alur di
tengah tetek Ani dan mula menghisap. Aku jelirkan lidah dan jilat naik ke dagu dia. Lazatnya aku
rasa. Ani start gerak-gerakkan badan, mungkin dia geli. Tangan kiri aku meramas tetek Ani dengan
lembut. Lepas kiri, kanan. Tangan kanan aku pulak mengusap rambut dia.

"Uhh.." Ani mengerang lembut.

Aku mula menghisap tetek Ani melalui baju tidur dia. Puting tetek Ani dua-dua belah dah basah
kena air liur aku. Tangan aku pulak meraba-raba ke bawah, ke perut Ani, kemudian ke pangkal
peha dia. Aku cuba merasa celah kelangkang Ani, tapi dia merapatkan kaki. Aku meramas-ramas
gumpalan rambut yang menutupi permata isteri aku tu. Aku melepaskan tubuh Ani untuk membuka
baju. Aku sambung balik hisap tetek dia. Kepala Ani masa ni slow-slow start geleng kiri-kanan dan
dada dia aku rasa makin laju turun naik. Tangan aku menarik baju tidur Ani pelan-pelan ke atas
sampai ke pangkal peha.
Lepas tu, kedua-dua tangan aku mengusap-usap peha bogel dia. Bibir aku melepaskan puting tetek
Ani dan menjalar turun, mengucup perut dia sampai la ke peha. Aku cium dan menjilat pangkal
peha Ani. Lembut licin aje aku rasa area ni. Masa ni aku dapat lihat dengan dekat bagaimana rupa
cipap bini aku ni. Apam dia bulat mengelembung, bulu cipap Ani sejemput kecil, halus aje, tak
berapa panjang dan agak lembut aku rasa. Aku naik ke atas katil bagi memudahkan usaha aku
mendapatkan madu dari celah kelangkang Ani. Aku lurut peha Ani daripada pangkal sampai la ke
tapak kaki dia dengan tangan aku sambil lidah aku menari-nari dekat keliling bulu cipap dia.

Kedua tangan aku memaut erat lutut Ani dan mengangkatnya ke atas pelan-pelan. Dia memberikan
tentangan tapi setelah lama aku jilat dan cium peha dia, Ani membiarkan aje tindakan aku. Aku
membuka kelangkang Ani sambil bibir aku tak henti-henti mengucup bahagian dalam pehanya. Aku
tengok mulut cipap Ani for the first time. Nampak macam dah merah sikit, berkilat-kilat, tapi masih
bertaup lagi. Diapunya urat kelentit agak terbonjol di tengah-tengah bulu halus sejemput. Peehh..
Ini sudah NGAM! Aku ambik bantal dan letak bawah punggung dia untuk memudahkan operasi
menjilat. Pelan-pelan aku cium cipap dia. Keluar hembusan panjang dari mulut Ani. Aku jilat cipap
Ani macam anjing jilat muka tuan dia, RAKUS GITU! Badan dia melentik dan dia meronta-ronta, tak
duduk diam.

"Hah, hah, hah, hah.." tak henti-henti keluar dari mulut Ani.

Macam tak cukup nafas aje aku dengar. Kaki dia macam Nak kepit kepala aku. Nasib baik la peha
dia aku paut habis. Sambil tu jari aku dok mengurut urat kelentit dia. Lama jugak aku 'Menyeksa'
Ani cara gitu. Aku Nak kasi dia puas gila-gila punya malam ni.

"Fuuhh.." Ani menghembus panjang bila aku dah stop operasi tahap pertama.

Aku angkat kepala, tengok tangan dia dah melekap kat tetek dia sendiri. Aku kuak mulut cipap Ani
dan mulakan tahap kedua. Akulekapkan bibir aku kat lubang cipap dia dan menjelir lidah aku
sedalam yang mampu dan menjilat ke atas. Bibir aku berbunyi-bunyi menghisap cipap dia. Ani aku
rasa makin kuat mengelepar. Tangan Ani cuba menolak kepala aku dari cipap dia, tapi aku sempat
pegang.

"Uh, uh, uh, uh.." mulut dia tak henti-henti mengeluarkan bunyi erangan yang cukup enak pada
telinga aku.

Aku stop operasi. Aku tengok muka Ani berkerut, sambil mengertap bibir. Bila aku rasa dia dah
agak cool, aku jilat balik cipap dia. 3-4 kali aku buat, jilat, stop, jilat, stop. Kali ke 5, Ani
melentikkan badan dia dan mendengus kuat. Peha dia pulak kepit kepala aku. Naik lenguh tangan
aku tahan.

"Uugghh.." Ani melepaskan erangan panjang.

Terkejut jugak aku. Tak sangka dia climax. Cipap dia bagai Nak gila ditekan ke muka aku.
Terkejang-kejang dia dalam climax yang pertama dalam hidup dia, aku rasa la. Bibir aku dibasahi
air cipap Ani yang bercampur air liur aku. Aku teruskan operasi jilat sampai aku rasa peha Ani dah
lemah longlai. Aku lepaskan peha dia dan melutut. Ani asyik menggesel-geselkan punggung dia kat
atas bantal sambil perut dia kejap-kejap bergerak, macam tersentak. Refleks cum aku rasa.

Muka Ani aku tengok dah merah, tenang macam dreamy aje. Bibir dia menguntum senyuman
sambil dada dia dok turun naik dengan nafas laju. Cipap dia pulak macam disua-sua ke arah batang
aku yang memang dari mula tadi dah mencanak 135 degree. Aku senyum aje tengok.. OPERASI
BERJAYA! heh heh heh. Aku bangun melutut, tanggalkan kain dan kembali ke posisi tadi, dengan
muka aku di depan mulut cipap Ani. Kali ni aku tengok mulut cipap dia dah agak terbukak, pasal
bibir luar dah bengkak sikit. Aku lekapkan lidah aku kat cipap Ani dan pelan-pelan jilat ke atas
sampai ke biji kelentit dia.