Anda di halaman 1dari 2

Hari ni kuliah setakat jam 11.30 pagi je sebab Encik Zam tak hadir.

Kalau tak, k
ami kena hadir kuliah petang le. Cecepat aku berjln turun ke bawah utk menapak k
e rumah. Rumah aku dekat benar dgn kolej so aku jln kaki je setiap hari.
Beberapa pelajar lelaki memandang aku seolah-olah aku bertelanjang…hehehe memang p
un, berpakaian cam nak telanjang. Aku pakai t-shirt ketat lengan pendek warna pi
nk lembut dgn seluar tight warna hitam yg melekap kat punggung dan paha. Dada ak
u terdedah separuh sampai boleh nampak alur kalau tunduk sebab baju aku fesyen l
ow-cut neck. Tapi aku pakai tudung dgn ekornya aku libas ke belakang. Ntah le ra
sa seksi, unik dan kinky berseksi-meksi cam ni sambil bertudung. Tetek aku meman
g mantap, saiz 36B, punggung aku pun bulat menonggek. Selalu aku kena raba dlm b
as atau LRT tapi aku tak kisah kalau yg raba tu Malay guy. Sekali tu aku kena ra
ba 3 mamat sekali gus. Sorang ramas tetek sorang raba punggung sorang raba panta
t. Klimaks aku dlm bas…ehehehe
Jalan punya jalan dah nak sampai pun, tapi ntah camana aku tak perasan ada bongg
ol depan aku, tersadung kaki dan hampir nak jatuh. Tali beg yg aku selempang ant
ara kedua tetek aku teranjak dan bergesel kuat dgn puncak tetek aku yg gebu dan
montok. Puting aku yg cuma beralas nipple cover terasa geli bila bergesel…addusss…st
im la pulak. Utk cover aku berjln lebih cepat lagi dan hamper berlari bila masuk
ke rumah. Parent aku takde, diorang gi Pahang. ada hal family.
Sampai kat rumah aku terus kunci pintu semua dan cover langsir dgn tingkap…panas h
ari ni dan rasa nak bogel lak. Terus aku cabut tudung, pastu baju ketat dgn selu
ar tight. Nip cover aku cabut dua-dua. G-string pun aku londeh sekali. aaahhh be
st rasanya. Aku terus baring terkangkang kat sofa. Aku raba2 pantat aku dan tera
sa alat sulit tu masih berdenyut-denyut cam tadi…ahhh…stim lagi rupanya. aku terus u
sap dan usap sambil membayangkan muka Azlan, handsome guy class aku. Aku imagine
dia tengah tengok aku telanjang dan main pantat…aaaahhhhhhhhh!!!!
Tangan aku yg satu lagi bermain dgn tetek aku yg menggunung tinggi dan tajam. Ni
kmat sekali rasanya bila tetek diramas dan pantat diusap serentak. Mulutku mula
mengeluarkan desahan keseronokan…namun tetiba aku terfikir nak buat self-playing y
g lain dri biasa. Aku
pandang longgokan pakaian di tepi sofa dan tiba2…Yes! aku nak pakai tudung tapi be
rbogel. Dgn segera aku capai tudung warna biru air tu dan aku sarungkan balik ke
kepala. Kaki tudung aku lilit2 dan sangkutkan ke belakang supaya tetek aku terd
edah. Aku pergi ke cermin besar dekat jln ke dapur…Fuhhh….kinky sekali aku di cermin
berdiri dgn tetek dan pantat terdedah tapi bertudung kepala. Aku senyum sendiri
sambil tangan kiriku menguak bibir pantatku yg kemerahan dan mula menebal. Kemu
dian dgn lenggok ala2 catwalk aku
berjln masuk ke bilik aku dan baring di atas katil dgn kedua kakiku terkangkang
luas. Aku cuit2 bibir pantatku yg sudah basah dgn jari dan merasakan kegelian yg
bercampur keenakan hinggakan aku merengek manja tak tertahan oleh kenikmatan da
ri tanganku sendiri. Tetekku terus menegang bersama kedua-dua puting yg terjojol
megah dia tas oleh ransanganku sendiri dan aku dgn bernafsu menggentel putingku
.
“Aaaahhhhhhhhh…aahhhhhhhsssss…ooooouuuhhhhhh.sssed apnyaaaaa…” keluhku sendirian sambil te
rus merangsang pantat dan tetekku. Sesekali punggung montok aku terangkat-angkat
dek kelazatan yg tak terperi bila jari-jemari runcing aku menggentel biji kelen
titku sendiri. Jariku juga terasa melekit-lekit kerana kepekatan air maziku. Sud
ah lama nafsu sex aku terpendam begitu shj tak diusik dan aku ingin melepaskanny
a hari ini. Kepalaku tergeleng-geleng ke kiri dan ke kanan. Aku merasa sungguh k
inky dan sexy sekali kerana melakukan onani dlm keadaan bertudung dan berbogel d
ri leher ke bawah. Celup-celap, celup celap bunyi pantatku yg basah lencun berge
sel dgn jari dan tapak tanganku menaikkan lagi berahi aku yg memang sudah menggi
la.
Dri menelentang aku beralih ke posisi mengiring dan aku mengepit kedua pahaku da
n menggeletek biji kelentitku yg tegang dgn jari telunjukku utk mendapatkan kege
lian yg maksima. Ini membuatkan aku semakin tidak tertahan tapi kerana seronok d
an terlalu
bernafsu aku teruskan…”Aaaaaahhhhhhhhhh…aaaahhhhhhsss..uuuuhhhh sssss!!!!” aku mengerang
nikmat dan akhirnya tubuhku kejang oleh klimaks apabila gentelan mutiara nikmat
ku tiba di kemuncaknya. Aku beralih semula ke posisi menelentang dan senyum kepu
asan sambil memikirkan alangkah seronoknya kalau Lan melakukan sex dgn aku sekar
ang.
Selang beberapa minit kemudian aku kembali melakukan onani dgn ghairahnya kali i
ni aku menonggengkan punggungku dan memainkan pantatku dri bawah. Bagai kerasuka
n aku melakukannya begitu keras hingga katilku bergoyang kuat dan menambah runtu
nan syahwatku. Tak lama melakukan posisi itu aku baring terkangkang semula dan m
engambil berus mekap milikku yg halus sekali bulunya…perlahan-lahan aku memainkan
berus bulu
halus itu di sepanjang alur pantatku. Gelinya tak terkata hingga aku hampir keta
wa namun kutahan kerana terasa ada rasa kenikmatan di sebaliknya. Aku hanya mere
ngek manja. Turun naik turun naik berus aku teruskan dgn tumpuan kuberi pd biji
kelentitku yg menegang dri sarungnya.
“Aaaaaahhhhhh aaahhhhhhhh ahhhhhhhh sedapppnyaaa…..ooohhh..ohhh…” aku merasakan tetekku
bagai hendak meletup dan jantungku melompat keluar ikut mulut, malah dinding ron
gga pantatku bagai digelitik sejuta tangan halus dan “ahahahahahahahahahahahahahah
aaaaaaaaaaahhhhhhhhhh hssss….” kerana geli yg teramat sangat aku klimaks sambil keta
wa dan terkulai lemah. Aku tertidur bersama tudung masih di kepala dan kedua pah
aku terkangkang bagai menanti untuk dijolok dgn zakar lelaki.
Aku bangun ½ jam kemudian utk mandi dan aku lakukannya dgn pintu bilik air terbuka
. Sengaja aku mainkan pantat dan tetekku sambil menyabunnya kerana kelazatan yg
tak terhingga bila disentuh di situ. Dgn berbogel juga dan tuala tergantung di b
ahu aku melenggok keluar dri bilik air seolah-olah aku model yg memperagakan pak
aian dlm pertunjukkan fesyen.
Sedang aku bersantai sambil terkangkang bogel di bilik aku teringat peristiwa Ma
n menepuk punggungku semalam semasa aku naik tangga. Pantatku terasa mengemut ke
mbali dan aku yg sudah kembali bernafsu mengenakan tudungku dan mengulangi perbu
atan onani. Sambil duduk terkangkang aku mengusap lembut pantatku dan bermain de
ngan belahannya dan meramas tetekku. Lazat sekali bila tapak tanganku bergesel l
embut dgn putingku hingga ia beransur menegang. Biji kelentitku juga terasa tega
ng sekali dan aku gentel sambil mulutku tak henti2 mendegus keghairahan. Aku ban
gun lalu menahan sebelah tanganku pd dinding dan melentikkan punggungku dan berm
ain dgn biji kelentitku. Air mazi semakin banyak keluar dri pantatku meeleleh tu
run dan membasahi lantai bilik tidurku. Aku tak peduli…kelazatannya tak terucap ol
eh kata2. Kemudian aku baring di atas katil dan memainkan biji kelentitiku dgn h
ujung bucu bantal. Gelinya juga agak kuat dan aku semakin kuat mengerang…aaahhhh.a
aahhhhhhhhhhhhhhh hingga akhirnya aku klimaks lagi.
Sepanjang hari itu aku habiskan dgn menonton TV dan makan dan melayari internet
malah utk beberapa ketika dlm sehari itu aku bogel tapi memakai tudung.