P. 1
Abang Kandung

Abang Kandung

2.0

|Views: 21,637|Likes:
Dipublikasikan oleh malays_x

More info:

Published by: malays_x on Aug 26, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as TXT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/14/2013

pdf

text

original

Dah berapa kali aku rasa mcm bermimpi badan aku disentuh, diraba.

ada satu mala m, mmg dah jadi tabiat aku bila tido aku akan pakai seluar dalam sahaja, kerana ada saat2 nya aku nak menikmati tubuh badan aku sendiri sambil berangan2.... lep as nafsu aku puas, baru aku dapat tido dengan nyenyak. malam tu, aku pakai suar dalam ajer... tiba2 aku rasa tetek aku diramas halus, a ku terjaga tapi tak sepenuhnya. aku sedar, abang aku yang tengah buat keje tu. aku alihkan badan aku, agar sikit selesa, memberi ruangan yang lebeh besar utk abang aku. Tetapi tiba2 dia terus larikan diri keluar dari bilik aku. aku terkedu, hajat di hati nak terus nikmati sentuhan nafsu tu, tapi rupanya itu lah kerja abang aku selama ni. patut la aku asyik fikirkan aku bermimpi, sebab tiap kali aku terjaga, takde sapa2 pun dalam bilik aku, cepat btl dia larikan di ri, macam lipas kudung. baru aku perasan, tiap kali aku tido terlupa kunci pintu, mesti abang akan masuk bilik aku, ulit badan aku. mlm tu aku dah pasang perangkap. aku tak kunci pintu. sengaja aku bogelkan dir i aku, dah tu aku tutup dengan selimut... sebelum tido, sempat aku gentel biji k elentit seround... baru aku dapat lelap. tengah malam, aku rasa ada tangan dah meraba badan aku dr luar selimut. halus s gt sentuhan tu. aku diamkan diri, aku tanak dia lari lagi. nanti aku melepas. lepas tu, aku rasa cipap aku kena gentel. aku dah naik syok, tp tak tahu macama na nak kontrol. aku terpaksa diamkan diri, nanti kalau aku bergerak, abang aku akan lari lagi. abang aku dah mula mengganas, dia tarik selimut aku. aku dah bogel tanpa seurat benang. mata aku masih tertutup, aku cuma menikmati sentuhan tu dengan aman. dia gentel puting tetek aku dengan dua2 belah tangan dia. aku dapat rasakan, ba dan abang dah ada di atas aku, cuma dia belum tindih aku dengan sepenuhnya, tp b atang kotey dia yang keras sesekali dah bergesel ngan cipap aku. makin lama, badan abang makin dekat dengan badan aku. kepala kotey dia dah btl2 ada atas cipap aku. aku makin stim, aku rasa cipap aku dah berair, aku tak tah an, aku terpaksa jugak kangkangkan kaki aku tuk beri laluan. nasib baek abang t ak lari, agaknya dia pun tak tahan jugak. bila aku kangkangkan kaki, abang cuba benamkan kotey dia lebeh dalam. aku rasa sakit, mulut aku berdecit sedikit. abang berhenti dari terus menekan. aku tak tahu kenapa dia tak takut kali ni. dia tak berganjak, dia cuba lagi untuk benam kan kotey dia. aku jadi takut. aku rapatkan kaki. rupanya peha aku sekaligus dah menyepit batang kotey abang. besar jugak kotey abang. memang patutlaa, umu r abang sama dengan bani, tak boleh laa nak bandingkan dengan kotey fazli. kotey abang hangat dan keras. abang terus beranikan diri benamkan kotey dia. ak u tak tahu kenapa dia nekad macam tu sekali padahal dah berapa kali aku berdecit kesakitan. option terakhir, aku pusingkan badan aku. serta merta abang lari keluar dari bi lik aku. dia tinggalkan aku berbogel dengan selimut di lantai... cipap aku teta p berair. setelah aku pastikan betul2 dah masuk ke bilik dia, aku bangun, kunci pintu bilik aku. aku amek pensil sebatang, aku baring atas katil. senak tujah an abang tadi terasa lagi tapi aku tak peduli, aku dah stim sangat2... sedap jug ak abang ulit badan aku tadi. aku jolok pensil dlm cipap... aku sorong dan tari k pensil tu macam kotey yang menujah cipap... walaupun halus tapi sebab cipap ak u tak penah kena jolok, aku dah rasa puas.

aku tak tahu aksi tu orang panggil apa, aku tahu itu macam lancap jugak. aku la ncap cipap aku laju2, makin aku kangkang, makin stim aku rasa. aku dah jadi gil a.. sebelah lagi tangan aku gentel tetek. aku ambil air liur aku sapu seluruh t etek, nafsu aku makin memuncak2. aku ambil lagi air liur, aku sapu kat seluruh cipap pulak, sambil pensil yang menjolok cipap aku keluar masuk keluar masuk, sa mbil tu jugak jari aku gentek biji kelentit. mulut aku tak boleh kawal.. "ahhh ahhh ahhh..." aku pekik kecil. nafsu aku dah hampir sampai ke kemuncak, goncangan pensil makin laju, gentelan b iji kelentit pun makin laju hingga aku rasa satu kenikmatan yang kendur secara t iba2 baru aku rasa puas. aku kutip balik selimut yang ada di lantai. aku pakai pakaian aku. sambung tido.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->