Anda di halaman 1dari 3

http://myosc.blogspot.

com

FANTASI AKHIR ZAMAN


Lina baru mahu bersetubuh dgn suaminya bila pintu bilik tidurnya ditolak terbuka dari luar. "Di sini mak rupanya, puas Sani cari mak. Boleh tak mak ikut Sani kejap?"anak lelaki kandung Lina menerpa masuk mendekati ranjang lantas merentap kain selimut yang melitupi tubuh ibunya. Terjojol biji mata remaja berusia 17 tahun itu bila mendapati ibunya rupa-rupanya bertelanjang bulat disebalik kain selimut itu. Terpampang jelas di matanya akan sekujur tubuh ibunya yang putih melepak dengan buah dadanya membonjol dan pantatnya yang membengkak indah sekali. Sani duduk di sisi tubuh bogel ibunya. Kemudian tanpa dapat dikawal, tangannya turun menyentuh pantat ibu kandungnya, menikmati kehalusan ciptaan Ilahi yang satu itu. Ibunya yg berusia 35 tahun hanya diam pasrah dengan takdir. Jari-jemari Sani leka meneroka ketembaman pantat ibunya sehinggalah dia menemui kelentit ibu kandungnya itu. Maka kelentit berkenaan pun menjadi sasaran gentelan jarinya buat seketika sebelum Sani tunduk mencium pantat ibunya. Tapi sebaik saja lidah Sani menjilat melahap kelentit ibunya,tiba-tiba bapanya yang terbaring di sebelah ibunya berdehem-dehem membuatkan jilatan Sani ke atas pantat ibunya terhenti sertamerta, namun tangannya tetap berada di atas pantat berkenaan. "Sani ni masuk tak ketuk pintu dulu malam-malam macam ni. Apa yang Sani nak?"tanya ayah Sani dengan matanya yang tak lepas daripada mengawasi tangan anak lelaki yang masih enggan melepaskan pantat ibunya sendiri. "Maaf, ayah. Sani sebenarnya nak pinjam tubuh dan pantat mak kejap," jawap Sani sambil membenamkan jari telunjuknya ke dalam lubang pantat ibu kandungnya. "Hah! Apa? Buat apa kamu nak pinjam tubuh dan pantat mak kamu sendiri?" terkejut bapa kandung Sani dengan perkataan yang keluar dari mulut anaknya itu. Dia bangun lantas menolak keluar jari Sani yang berada dalam pantat ibunya. "Sabar ayah. Ayah salah faham ni. Nanti Sani jelaskan" kata Sani sambil membuka zip seluarnya, mengeluarkan batang zakarnya yang tegang gila lalu ditempelkan hujungnya pada pantat si ibu yang luar biasa licin. "Sani nak pinjam tubuh mak sebab nak mak urutkan tubuh Sani," jelas Sani dengan muncung zakarnya yang bersentuhan dengan lurah pantat ibunya sendiri, manakala kedua tangannya sibuk meramas sepasang buah dada ibu. "Abis tu kenapa Sani kata nak pinjam pantat mak pulak?" tanya lagi bapa Sani. Matanya tajam mengawasi batang pelir Sani takut kalau-kalau terbenam ke dalam lubang pantat ibunya. Dengan muncung pelirnya yang bergeseran dengan lubang dari mana dia lahir 17 tahun dulu,

http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com

Sani berkata:"Ayah, pantat mak yang besar ni kan sebahagian dari tubuh mak. Kenalah Sani pinjam pantat mak sekali, takkanlah nak tinggalkan pantat mak kat sini lak." "Eh, betul gak cakap Sani tu. Hahaha!" bapanya ketawa, begitu juga Sani. Sambil terbahak-bahak ketawa bersama bapanya, Sani melucutkan kesemua pakaian di tubuhnya sampai telanjang bulat dan naik ke atas tubuh ibunya. Sani terus ketawa bersama bapanya sambil dia mengacukan muncung zakarnya yang tegang ke lurah pantat ibu kandungnya sebelum menekan masuk batangnya ke dalam pantat ibunya. Gelak-ketawa bapa Sani terhenti serta-merta apabila batang zakar anaknya menerobos masuk ke dalam lubang pantat ibu kandungnya sambil tersenyum merenung bapanya. Tenggelam habis zakar itu memenuhi ruang liang pantat ibu sendiri. Tambah berubah air muka si bapa apakala Sani menghenjut bertubi-tubi zakarnya ke dalam pantat ibunya bersama senyuman yang kian melebar kepada suami ibunya itu. Lantas bapa remaja itu berdehem-dehem tanda membantah perbuatan anaknya itu. "Maaf, ayah. Sani tak boleh berhenti sangat-sangat. Tapi Sani janji tak akan pancut ke dalam rahim mak," jaminan dari Sani yang melegakan sedikit kekhuatiran bapanya. Jauh di lubuk hati lelaki tua itu memang terselit kebimbangan kalau anaknya tak dapat menahan diri hingga tetap memancutkan air maninya ke dalam rahim ibu kandungnya. Tapi apalah yang dia boleh buat. Sani bukan lagi budak kecil yang tidak boleh membuat keputusan sendiri dan boleh dibantah sesuka hati. Sani juga seorang lelaki yang ada haknya sendiri. Bilik tidur itu bergema dengan bunyi hentaman bertalu-talu batang pelir Sani ke dalam lubang pantat yang pernah melahirkannya dulu. Si ibu kandung itu tak putus-putus merintih-rintih kenikmatan. Tak lama kemudian, Lina mencapai puncak kenikmatannya. Dia mengeluh kuat melepaskan air pantatnya yang melimpah-limpah banyaknya. "Dah nak pancut dah!"Sani dengan segala upaya menahan diri, mengeluarkan zakarnya daripada lubang pantat ibunya dan hanya pancut di atas pangkal paha ibunya. Bapa Sani melepaskan nafas lega kerana lubang pantat isterinya selamat daripada menjadi tempat pancutan air mani anak sendiri. Kagum dia dengan kekuatan anaknya mengawal desakan nafsu sendiri. Kalau dia tak mampu mengawal nafsu sendiri, sudah tentu Sani dah pancutkan air maninya ke dalam pantat ibunya yang besar kemungkinan akan membuatkan ibunya mengandungkan cucu sendiri. Sambil tubuh Sani masih lagi menindih tubuh ibunya dengan buah dada ibunya yang penyek di dada Sani dan kemaluan kedua beranak yg basah melekit berhimpitan rapat, Sani berkata kepada bapanya:"Amacam ayah? Boleh tak Sani nak pinjam tubuh dan pantat mak untuk urut Sani sepanjang malam ni?" Bapanya yang masih di selubungi perasaan kagum kerana keupayaan anaknya melawan godaan syaitan yg tentunya sangat hebat supaya buntingkan ibu sendiri tadi, pun berkata:"Oklah, anakku. Bawalah tubuh dan pantat ibumu ke bilik tidurmu untuk mengurutmu. Tapi ingat, besok pagi pulangkan balik tubuh dan pantat ibumu pada ayah." Sani dan ibunya yang sama-sama telanjang bulat pun berjalan berpelukan menuju bilik tidur Sani
http://myosc.blogspot.com

http://myosc.blogspot.com

sambil tangan kanan Sani mencekup pantat tembam ibunya dan tangan kiri meramas buah dada ibunya. Ibu kandungnya pula memegang zakar anaknya dengan kedua tangannya. Sejuk, itu alasan mereka. Namun lelaki tua itu membiarkan dua tubuh telanjang bulat itu berlalu pergi berkurung dalam bilik yang berkunci, kerana dia percaya pada anak lelakinya yang tadinya telah menunjukkan kekuatannya untuk menentang godaan iblis dan syaitan yang merupakan musuh utama manusia.

http://myosc.blogspot.com