Anda di halaman 1dari 7

MODULO

Melanjuti topik yang sebelumnya, keterbagian, kali ini topik yang dibahas adalah modulo. Teori modulo (Latin) diperkenalkan oleh seorang matematikawan bernama Carl Friedrich Gauss tahun 1801 dalam bukunya yang berjudul Disquisitiones Arithmaticae. _____Modulo mempelajari sisa hasil bagi (reminder). Misalnya: berapakah sisa 100 dibagi 9? Dan, jawabnya adalah 1. Di sini, kita dapat menuliskannya menjadi: 100 mod 9 = 1 atau mod (100,9) = 1. Sebagai pengetahuan pula, 100 di sini dikatakan sebagai dividend, sedangkan 9 adalah divisor. Seringkali dalam bahasa pemrograman, mod dituliskan dalam simbol lain seperti % (dalam bahasa C). _____Ada istilah kongruen modulo. Apa itu? Itu jika sisanya sama. Misalnya: 100 mod 9 = 1 dan 91 mod 9 = 1, maka dapat dikatakan bahwa 100 dan 91 itu kongruen modulo 9. _____Nah, pengantarnya sudah selesai. Sekarang kita akan memasuki babak yang sangat seru dengan berbagai contoh soal yang menarik. Ayo kita sikat..!! ===================================================================== =

Kaidah 1: Kaidah dasar modulo yang totally gampang


a mod n = (b*n + c) mod n = c mod n , dimana b adalah bil. bulat Soal 1: Berapakah sisa 4 dibagi 5? Jawab: 4 mod 5 = 4 Soal 2: Berapakah sisa 99 dibagi 13? Jawab: 99 mod 13 = (7*13+8)mod 13 = 8 mod 13 = 8 Soal 3: Berapakah sisa 100 dibagi 34? Jawab: 100 mod 34 = ((3*34)-2)mod 34 = -2 mod 34 =((-1)*34+32)mod 34 = 32 mod 34= 32

Kaidah 2: Penjumlahan / Pengurangan merupakan Linearitas modulo


(a+b) mod n = ((a mod n) + (b mod n)) mod n Soal 4 : Berapakah sisa (8+15+22) dibagi 7? Jawab: (8+15+22) mod 7 =(8 mod 7 + 15 mod 7 + 22 mod 7) mod 7= (1+1+1) mod 7 _____= 3 mod 7 = 3 Soal 5 : Berapakah sisa (1992+1993+1994++ 1999) dibagi 2000? Jawab :(1992+1993+1994++1999)mod 2000 = (-8-7-6-5-4-3-2-1) mod 2000 ______= (-36)mod 2000 = (( -1)*2000+1964)mod 2000 = 1964 mod 2000 = 1964

Kaidah 3: Lagi-lagi, Perkalian juga linearitas modulo.


(a*b) mod n = ((a mod n) * (b mod n)) mod n Bukti: (a*b) mod n = ((pn + c)*(qn + d))mod n = (pqn2 +dpn+cqn+cd)mod n = cd mod n. Karena c= a mod n dan d = b mod n, maka rumus di atas terbukti. (Note: p dan q adalah bil. bulat) Soal 6: Berapakah sisa (4*6) dibagi 5? Jawab: (4*6) mod 5 = ((4 mod 5)*(6 mod 5)) mod 5 = (4*1) mod 5 = 4 mod 5 = 4 Soal 7: Berapakah digit terakhir dari (1996*1997*1998*1999)? (Hint: mengenai digit terakhir, artinya sama dengan berapakah sisanya jika dibagi 10)

Jawab: (1996*1997*1998*1999) mod 10 = (6*7*8*9) mod 10 =(42*72) mod 10 =(2*2)mod 10 = 4

Kaidah 4: Modulo Bentuk Pangkat. Ini sama Saja Dengan Perkalian.!!


ab mod n = ((a mod n)b)mod n , b adalah bil.bulat Soal 8: Berapakah sisa 31000 dibagi 4? Jawab: 31000 mod 4 = ((1*4-1)1000)) mod 4 = 1 mod 4 =1 Soal 9:Berapakah sisa jika 32009 jika dibagi 41? Jawab: (32009) mod 41 = (91004*3) mod 41 = (81502*3) mod 41 = ((41*2-1)502*3)mod 41 ______= ((-1)502*3)mod 41 = (1*3)mod 41 = 3 mod 41 = 3 Soal 10: Apakah 5454 + 5555 + 5656 habis dibagi 7? (Hint: jika menggunakan modulo, cek apakah sisanya 0 atau bukan) Jawab: (5454+5555+5656)mod 7 _____= (5454mod 7+ 5555 mod 7+ 5656 mod 7)mod 7 _____= ((7*7+5)54mod 7+ (8*7-1)55 mod 7+ (8*7+0)56 mod 7)mod 7 _____= (554mod 7+ (-1)55 mod 7+ 0 mod 7)mod 7 _____= (554mod 7+ 6)mod 7 _____= (2527mod 7+ 6)mod 7 _____= ((3*7+4)27mod 7+ 6)mod 7 _____= ((4)3*9mod 7+ 6)mod 7 _____= ((64)9mod 7+ 6)mod 7 _____= ((7*9+1)9mod 7+ 6)mod 7 _____= (19mod 7+ 6)mod 7 _____= 7 mod 7 _____= 0 ____________Karena, sisanya 0, maka dapat habis dibagi 7. (Thx for ac for the correction.. ^^) Penyelesaian modulo dapat diselesaikan dengan berbagai cara. Misalnya no.8, dapat dijawab dengan cara lain: 31000 mod 4 = 9500 mod 4 = (2*4+1)500 mod 4 = 1500 mod 4 = 1 mod 4 = 1. ===================================================================== = Bentuk Lain Notasi yang kita gunakan di sini adalah notasi "=". Untuk selanjutnya, kita akan sering menemui bentuk seperti ini:

Contoh: yang artinya akan sama seperti bentuk yang kita pelajari sebelumnya, yaitu:

Bentuk yang lebih dipakai adalah karena bersifat umum dan internasional. ===================================================================== = Operasi-Operasi Terhadap Kongruensi Modulo pada Kedua Ruas Jika kita sudah menemukan bentuk , kita dapat mengolahnya dengan penjumlahan, pengurangan, perkalian, ataupun pembagian terhadap kedua ruas..

Penjumlahan Kedua Ruas: Jika kedua ruas ditambah dengan d,maka hasilnya adalah: Contoh: Kedua ruas ditambah 4, hasilnya: Dapat dicek bahwa pernyataan terakhir adalah Benar, karena 14 = 3 x 3 + 5.

Pengurangan Kedua Ruas: (sama seperti penjumlahan) Jika kedua ruas dikurang dengan d,maka hasilnya adalah: Contoh: Kedua ruas dikurang 2, maka hasilnya: Dapat dicek bahwa pernyataan terakhir adalah Benar, karena 8 = 3 x 3 -1.

Perkalian Kedua Ruas: Jika kedua ruas dikali dengan d, maka hasilnya adalah: Contoh: Kalikan 2, hasilnya:

Pembagian Kedua Ruas: Jika kedua ruas dibagi dengan d, maka hasilnya adalah:

Bukti:

Kita tahu bahwa jika Karena Akibatnya: dan

, maka

atau

. .

koprima, maka

TERBUKTI.

Contoh 1: Bagi kedua ruas dengan 5:

Contoh 2: Bagi kedua ruas dengan 2:

Tutorial Mengenal Aritmetika Modulo dalam Validasi Nomor Kartu Kredit Part 1 (Basic knowledge)

Kartu kredit pada masa sekarang banyak digunakan untuk melakukan transaksi perbankan secara online. Salah satu syarat untuk melaksanakan transaksi tersebut adalah, kita harus memasukkan nomor kartu kredit kita dalam situs tempat kita melakukan transaksi. Sebenarnya, angka-angka yang menyusun nomor kartu kredit bukanlah angka biasa. Angkaangka tersebut merupakan angka yang telah melewati pemeriksaan menggunakan algoritma Luhn, yang memanfaatkan aritmetika modulo.

Aritmetika Modulo
Aritmetika Modulo (kadang disebut juga aritmetika jam) adalah sistem aritmetika untuk bilangan bulat di mana kedua bilangan bulat dioperasikan sampai mencapai nilai tertentu, yaitu modulus (sisa). Aritmetika Modulo diperkenalkan oleh Carl Friedrich Gauss dalam bukunya Disquistiones Arithmaticae yang dipublikasikan pada tahun 1801. Contoh sederhana penggunaan aritmetika modulo :

Terdapat pada sistem 24-jam. Dalam satu hari, mulai dari tengah malam sampai tengah malam, terdapat 24 jam yang dimulai dari 0 sampai 23. Jika sekarang pukul 20.00, maka 9 jam lagi adalah pukul 05.00, bukan pukul 29.00. Karena angka jam direset kalau mencapai 24, aritmetika jam adalah aritmetika modulo 24. Perlu diingat bahwa 24.00 bukanlah angka jam yang valid karena sama dengan pukul 00.00, sama halnya dengan 02.60 yang sama dengan 03.00. Misalkan a adalah bilangan bulat dan m adalah bilangan bulat > 0. Operasi a mod m (dibaca a modulo m) memberikan sisa jika a dibagi dengan m. Dengan kata lain, a mod m = r sedemikian sehingga a = mq + r dengan 0 r < m. Bilangan m adalah yang disebut modulus atau modulo, dan hasil aritmetika modulo m terletak di dalam himpunan {0, 1, 2, , m-1}. Beberapa contoh operasi dengan operator modulo yaitu: 6 mod 8 = 6 (karena 6 = 8 0 + 6), -39 mod 13 = 0 (karena -39 = 13(-2) + 0). Jika a mod m = 0, maka dikatakan bahwa a adalah kelipatan dari m, yaitu a habis dibagi dengan m. Misalnya, 54 mod 6 = 0, berarti 54 adalah kelipatan 6.

Kongruen
Kadang-kadang dua buah bilangan bulat, a dan b, mempunyai sisa yang sama jika dibagi dengan bilangan bulat positif m. Kita katakan bahwa a dan b kongruen dalam modulo m, dan dilambangkan sebagai a b (mod m)

(notasi dibaca kongruen) Jika a tidak kongruen dengan b dalam modulus m, maka ditulis a / b (mod m) Misalnya 38 mod 5 = 3 dan 13 mod 5 = 3, maka 38 untuk negatif dari a, -38 13 (mod 5). 13 (mod 5) Hal yang sama juga berlaku

Definisi formal dari kekongruenan dinyatakan sebagai berikut: Misalkan a dan b adalah bilangan bulat dan m adalah bilangan > 0, maka a habis membagi a-b. Kekongruenan a b (mod m) dapat pula dituliskan dalam hubungan a = b + km yang dalam hal ini k adalah bilangan bulat. Kita juga dapat menuliskan a mod m = r sebagai a r (mod m) b (mod m) jika m

Beberapa sifat dari pengerjaan hitung pada aritmetika modulo adalah sebagai berikut: Jika a1 (a1 + a2) (a1 a2) (a1 a2) Jika a (a + c) ac ap b1 (mod n) dan a2 (b1 + b2) (mod n) (b1 b2) (mod n) (b1 b2) (mod n). b (mod m) dan c adalah sembarang bilangan bulat maka: (b + c) (mod m) b2 (mod n) maka:

bc (mod m) bp (mod m) untuk suatu bilangan bulat tak negatif p.

Algoritma Luhn
Algoritma Luhn atau Formula Luhn, dikenal juga sebagai algoritma modulus 10, adalah sebuah formula checksum sederhana yang digunakan untuk memvalidasi macam-macam Nomor Identifikasi seperti nomor Kartu Kredit. Checksum adalah sebuah cara sederhana untuk melindungi integritas data dengan mendeteksi kesalahan (error) dalam data yang dikirim melalui media telekomunikasi atau data dalam media penyimpanan.

Algoritma ini diciptakan oleh peneliti IBM Hans Peter Luhn. Saat ini algoritma Luhn bebas digunakan publik dan telah dipakai secara luas. Algoritma Luhn tidak didesain untuk menjadi sebuah fungsi hash yang aman secara kriptografi. Algoritma ini lebih didesain untuk melindungi dari sebuah kesalahan tak sengaja pada data, bukan dari serangan dengan maksud mencuri data. Banyakan kartu kredit dan nomor identifikasi pemerintah menggunakan algoritma ini sebagai cara sederhana untuk membedakan nomor yang sahih dari nomor-nomor acak.
Cara kerja algoritma ini dapat dijelaskan sebagai berikut:

Mulai dari angka paling kanan sampai paling kiri, kalikan setiap angka kedua dengan 2. Untuk semua angka yang menjadi lebih besar dari atau sama dengan 10, kurangi angka hasil perkalian tadi dengan 9. Sebagai contoh, 1111 menjadi 2121, sementara 8763 menjadi 7733 (dari 26 = 12 lalu 12-9 = 3 dan 28 = 16 lalu 16-9 = 7). Jumlahkan semua angka yang ada. Sebagai contoh, jika 1111 menjadi 2121, maka 2+1+2+1 = 6; dan 8763 menjadi 7733, maka 7+7+3+3 = 20. Jikatotaldaripenjumlahantadi dimoduluskan 10 kongruen dengan 0, maka nomor itu sahih. Jadi, 1111 bukan angka yang sahih (6 mod 10 0) sementara 8763 adalah sahih (20 mod 10 = 0). Sabar ya Bersambung ke tulisan berikutnya .