Anda di halaman 1dari 2

PETUNJUK PENYIMPANAN OBAT DI

RUMAH

No. Dokumen :
No. Revisi :
SOP
Tanggal Terbit :
Halaman :

Puskesmas Tanda Tangan : Elvina Meilin, Amd.Kep


Kurun NIP. 19800530 199903 2 004

1. Pengertian : Petunjuk penyimpanan obat di rumah adalah informasi yang diberikan


kepada pasien tentang bagaimana cara menyimpan dan memelihara obat
yang diterima
2. Tujuan : 1. Menjaminkeamananobat secara fisik ataupun kimia selama di rumah
pasien.
2. Mengurangipenggunaanobat yang salah.
3. Kebijakan : 1. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 30 Tahun 2014 Tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian Di Puskesmas
2. SuratKeputusanKepalaPuskesmas No. Tahun 2016 tentangPenilaian,
PengendalianPenyediaandanPenggunaanObatdanBahanMedisHabisPak
ai
4. Referensi : Pedoman Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, Dirjen Binfar Depkes
RI tahun 2006.
Buku Pedoman Pengelolaan Obat Publik dan Perbekalan Kesehatan Di
Puskesmas, Dirjen Yanfar dan Alkes Depkes RI, 2003
Pedoman Cara Pelayanan Kefarmasian Yang Baik (CPFB), Ali
Mashuda, Kerjasama Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan
Alatkesehatan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dengan
Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia, 2011
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2014
Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Puskesmas
5. Alat dan bahan : Alat
Alat tulis
Bahan
Obat-obatan yang diserahkan ke pasien

6 prosedur : 1 Petugas memberikan informasi cara pemakaian obat sesuai dengan


SPO pemberian informasi obat.
2 Petugas memberikan informasi cara penyimpanan obat secara
umum, yaitu :
a. Ikuti petunjuk penyimpanan pada label/ kemasan
b. Simpan obat dalam kemasan asli dan dalam wadah tertutup rapat
c. Simpan obat pada suhu kamar dan hindari sinar matahari langsung.
d. Jangan menyimpan obat di tempat panas atau lembab
e. Jangan menyimpan obat bentuk cair dalam lemari pendingin agar
tidak beku, kecuali jika tertulis pada etiket obat
f. Jangan menyimpan obat yang telah kadaluarsa atau rusak
g. Jangan meninggalkan obat di dalam mobil untuk jangka waktu
lama
h Jauhkan obat dari jangkauan anak-anak
3 Pasien yang memperoleh sirup kering, diberikan informasi untuk
menyimpan sirup kering pada suhu kamar dan menghabiskan dalam
jangka waktu 7 (tujuh) hari. Lebih dari 7 hari maka obat tersebut
harus dibuang
4 Pasien yang memperoleh tetes mata dan tetes telinga, apabila telah
sembuh dari penyakitnya dan obat yang digunakan masih tersisa,
maka obat tersebut supaya dibuang dengan cara mengeluarkan
seluruh isi obat dalam kemasan dan membuang botol/ wadah obat.
7Hal-hal : SOP Pemberian informasi obat
yang perlu
diperhatika
n
8 Unit terkait : 1. Balai Pengobatan umum
2. Rawat inap
3. Kamar obat
9 Dokumen :
terkait
10 Rekaman :
No Yang diubah Isi yang diubah Tanggal mulai
diberlakukan

11. DAFTAR TILIK


NO KEGIATAN YA TIDA
K
1 Apakah petugas memberikan informasi cara pemakaian obat
sesuai dengan SPO pemberian informasi obat.
2. Apakah petugas memberikan informasi cara penyimpanan obat
secara umum,
3. Apakah pasien yang memperoleh sirup kering, diberikan
informasi untuk menyimpan sirup kering pada suhu kamar dan
menghabiskan dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari. Lebih dari 7
hari maka obat tersebut harus dibuang
4. Apakah pasien yang memperoleh tetes mata dan tetes telinga,
apabila telah sembuh dari penyakitnya dan obat yang digunakan
masih tersisa, di berikan informasi obat tersebut supaya dibuang
dengan cara mengeluarkan seluruh isi obat dalam kemasan dan
membuang botol/ wadah obat

JUMLAH

CR=.%