Anda di halaman 1dari 4

Konsentrasi ciprofloxacin dari darah ditentukan dengan teknik uji mikrobiologis.

Pola pelepasan
ciprofloxacin dari tablet yang ditentukan dengan metode paddle USP dan metode
spektrofotometri digunakan untuk menentukan konsentrasi. Semua parameter bioavailabilitas
ciprofloxacin misalnya Tmax, Cmax, AUC dan konstanta laju penyerapan (Ka) tidak
menunjukkan adanya korelasi yang signifikan dengan tingkat disolusi pada T30%, T50%, T90%
dan pada 30 menit dengan tujuan sebagai in-vivo bioequvalence waiver. Nilai uji disolusi
digunakan sebagai
Alat yang berkualitas untuk memprediksi kinerja in-vivo produk obat meningkat secara
signifikan, jika in-vivo-invitro
hubungan (korelasi atau asosiasi) ditetapkan.

Tablet ciprofloksasin mengandung ciprofloxacin hydrocholride monohydrate Ciprofloxacin tidak seperti


biasanya
titik lebur; proses pencairan dengan dekomposisi pada
sekitar 270 ° C sampai 385oC.

Ciprofloxacin adalah asam kuinolon derivatif yang menunjukkan onset tindakan cepat, dan kekurangan
reaktivitas dengan pencillin, sefalosporin, dan aminoglikosida. Empat metabolit ciprofloxacin telah
diidentifikasi dalam cairan tubuh sebagai desethyleneciprofloxacin, sulphociprofloxacin,
oxociprofloxacin dan formayl ciprofloxacin. Sebagai zwitterion Ciprofloxacin,
telah menunjukkan penetrasi dan akumulasi yang baik di
Jaringan dengan distribusi yang luas ke seluruh tubuh.
Konsentrasi fluoroquinolon dalam jaringan ditemukan
menjadi lebih tinggi dari pada plasma. Volume yang jelas dari
distribusi (Vd) adalah 2 sampai 3 L / kg, setelah satu dosis oral
400 sampai 500 mg ditemukan 1 sampai 3 μg / ml
Konsentrasi dalam urin berkisar antara 100 sampai 650 μg / ml,
yang jauh melebihi kebutuhan MIC untuk kebanyakan kencing
bakteri patogen (Mandell & Sande et al., 1990).
Penyerapan Ciprofloxacin setelah pemberian oral adalah
cepat dan bisa digambarkan secara memuaskan sebagai urutan nol
proses; konsentrasi ciprofloxacin serum puncak (Cmax)
dicapai sekitar 1 sampai 2 jam. Seiring
Pemberian makanan tidak menimbulkan masalah klinis
penurunan penyerapan yang signifikan dan mungkin membantu
dalam meminimalkan gastrik yang disebabkan oleh obat. Linear
hubungan antara konsentrasi serum ciprofloxacin
dan dosis diberikan secara oral atau intravena
telah dilaporkan. Ketersediaan hayati mutlak dari
ciprofloxacin kira-kira 70%. Izin nonrenal
menyumbang sekitar 33% dari penghapusan ciprofloxacin; pemulihan feses ciprofloxacin untuk
sekitar 15% dari dosis intravena. Nonrenal
eliminasi meliputi degradasi metabolik, empedu
ekskresi dan sekresi transluminal di enterik
mukosa. Penyaringan glomerulus dan sekresi tubular
terhitung sekitar 66% dari total serum
izin. Waktu paruh disposisi terminal (t1 / 2) adalah sekitar
3 sampai 4 jam.

BAHAN DAN METODE


Bioekivalensi dan hubungannya dengan laju pelarutan siprofloksasin dilakukan pada subyek pria sehat
normal. Penelitian dilakukan dengan desain crossover yang dilakukan sebagai dosis tunggal pada subyek
sehat dengan periode yang memadai dan analisis sampel dilakkan dengan dua metode yaitu UV-VIS
spektrofotometri dan uji mikrobiologis. Ketentuan untuk subjek uji adalah umur lebih dari 19 tahun,
sehat bukan perokok, usia homogen dan berat badan ideal. Jumlah subjek dalam penelitian adalah 28
orang dibagi secara acak 2 kelompok, masing-masing 14 orang pada Kelompok 1 dan 2. Sebuah
nonreplicate konvensional desain crossover, dua formulasi, dua periode,dan dua sequences cross over
digunakan. Setelah puasa semalam setidaknya 8-12 jam, subjek diacak untuk menerima satu dosis dari
satu tablet 500 mg Ciprofloxacin standar atau tablet uji dengan 240 mL air. Tablet Ciprofloxacin sebagai
obat uji (T) diproduksi oleh perusahaan farmasi yang berbeda yaitu Ciprofloxacin (Uji I, Uji II, Uji III, Uji
IV, Uji V, Uji VI & Uji VII). Subjek berpuasa semalam minimal 10 jam sebelum pagi hari dan terus
dilanjutkan cepat untuk tambahan 2 jam setelah pemberian dosis. Air yang dikonsumsi dibatasi dari 2
jam sebelum dan untuk 2 jam setelah pemberian dosis. Subyek dibatasi pada unit studi sampai 24 jam
setelah pemberian dosis.

Metode difusi mikrobiologis dilakukan untuk mengukur obat aktif mikrobiologis dan konsentrasi
Ciprofloxacin dalam plasma. Konsentrasi Ciprofloxacin dalam plasma ditentukan dalam rangkap dua.
Zona penghambatan diukur dengan Zone Reader dan konsentrasi Ciprofloxacin dalam sampel plasma
dihitung dengan zona sampel dengan rumus rumus kurva standar. Metode spektrofotometri dilakukan
untuk analisis spektrofotometri digunakan untuk mengukur langsung konsentrasi dengan menggunakan
spektrofotometer 160A Manual Shimadzu Corporation Tokyo Japan UV-VIS. Sampel yang ditarik dengan
menggunakan sel kuarsa 1 cm di kira-kira 276nm pada skala absorbansi 0-1 melawan media
pembubaran (air). Larutkan kira-kira 65mg standar referensi Ciprofloxacin HCl dalam air 100 mL.
Konsentrasi plasma Ciprofloxacin sebagai fungsi data waktu dan grafis dihitung dengan menggunakan
Microsoft Excel 7. Data konsentrasi plasma versus waktu digunakan untuk menghitung parameter
bioavailabilitas dan farmakokinetik dengan PC-Computer Program, APO, MWPHARM versi 3.02 sebuah
produk MEDIWARE Holland.

Perhitungan juga termasuk area di bawah kurva (AUC0-t) oleh


metode polyexponential dan trapesium dan
koefisien regresi yang paling sesuai untuk menggambarkan
analisis kompartemen. Perbandingan bioekivalensi dilakukan pada data log-transformed menggunakan
keduanya,
uji satu sisi Untuk rasio bioavailabilitas rata-rata
Model parameter digunakan untuk membangun 90%
interval keyakinan untuk tes versus tablet referensi. Itu
korelasi jangka panjang sering digunakan dalam
farmasi dan ilmu terkait untuk menggambarkan
hubungan yang ada antar variabel. Secara matematis,
Istilah korelasi berarti saling ketergantungan
antara data kuantitatif atau kualitatif atau hubungan
antara variabel terukur dan peringkat. Dari
sudut pandang biofarmasi, korelasinya bisa
disebut sebagai hubungan antara yang tepat in vitro
karakteristik pelepasan dan bioavailabilitas in vivo
parameter.

HASIL
Pada penelitian kali ini diperkirakan Multiple-level C
korelasi (Jaber Emami, 2006) nilai pembubaran
T30% usia, T50%, T90% usia dan 30 menit% usia
Dissolved VS Cmax., Tmax., AUC 0-t dan Ka ditampilkan di
Tabel 6-9. Semua merk bioekivalensi Cmax
korelasi parameter (r) nilai dengan Ka
Parameter farmakokinetik adalah 0,381348. Korelasi itu
nilai (r) antara Cmax dan AUC0-t adalah 0,84814. Itu
Persentase nilai Ciprofloxacin dalam formulasi yang berbeda
diukur dengan uji spektrofotometer di USPNF
alat pembubaran, air 900ml sebagai pembubaran
medium di setiap kapal, mendayung dengan kecepatan 50 r.p.m. Itu
sampel dikumpulkan dari rentang waktu 5, 10, 15, 20, 25, 30,
40, 60, dan 90 menit masing-masing dan ditunjukkan pada
tabel 3 dan grafik digambarkan pada gambar. 1. Usia 50%
pelepasan Ciprofloxacin (57,01%) untuk referensi
Formulasi pada 15 menit dan merek uji lainnya adalah
(Uji VI) 53.66 pada 30 menit, (Uji V) usia 48,9% pada usia 10
menit, Test III usia 55,23% pada 15 menit, (Uji I)
Usia 55,23% pada 15 menit, (Uji VII) usia 57,01% pada usia 20
menit Alpine 48,1% pada usia 10 menit dan (Test IV)
Usia 50,9% pada 15 menit. Perbandingan antara
pembubaran profil uji dan rujukan yang ingin dicapai
Dari model sederhana pendekatan independen antar waktu
15 menit, 30 menit, 40 menit dan 60 menit dan
persen obat yang dilepaskan dengan menerapkan faktor kesamaan
(f1) dengan nilai sampai 15 (0-15). Faktor perbedaan (f2)
nilai lebih besar dari 50 (50-100) memastikan kesamaan atau
kesetaraan dalam tabel 3. Untuk perumusan (Tet I)
nilai f1 adalah 7.0203 dan f2 63.3632 untuk (Uji VI) f1 tersebut
34.4685 dan f2 33.6868, untuk (Uji V) f1 adalah 2.7075 dan f2
74.949, untuk (Uji III) f1 adalah 8.7895 dan f2 48.8125 untuk
(Uji VII) f1 adalah 17.5875 dan f2 46.0996, untuk (Uji II) f1 adalah
9.4084 dan f2 52.4506 dan untuk (Uji IV) f1 adalah 3.676 dan f2
79.1268 diamati. Data in-vivo dari semua merek
Konsentrasi Ciprofloxacin dari plasma diukur
dengan teknik Bioassay. Yang ditunjukkan pada tabel 4
dan grafik dibuat dari fig. 2. Hasilnya semua merek
Nilai Cmax, Tmax, AUC0-t dan Ka ditunjukkan pada tabel 5
dan ara. 3

ISKUSI

Studi bioavailabilitas sebagai bagian dari perumusan desain dan optimasi. Prosedur in vitro-in vivo
korelasi (IVIVC) bisa digunakan dalam pengembangan baru obat-obatan untuk mengurangi jumlah studi
manusia selama pengembangan formulasi. Tujuan utama dari IVIVC adalah sebagai pengganti in vivo
bioavailabilitas dan untuk mendukung biowaivers. IVIVC bisa juga digunakan untuk menetapkan
spesifikasi disolusi. Hal ini karena IVIVC termasuk in vivo relevansi dengan spesifikasi disolusi in vitro.
Selain itu, juga bisa membantu dalam pengendalian kualitas untuk peningkatan skala dan postapproval
tertentu misalnya untuk memperbaiki formulasi atau untuk mengubah proses produksi. Pembelajaran
perkiraan nilai korelasi untuk pembubaran usia T30%
Umur T50%, umur T90% dan 30 menit% usia Dissolved VS
Cmax, Tmax, AUC0-t dan Ka ditunjukkan pada tabel 2. Semua
merek korelasi parameter bioparivalensi Cmax (r)
Nilai dengan parameter farmakokinetik Ka adalah 0,381348
dan koefisien regresi (R2) sebesar 0.1362. Itu
nilai korelasi (r) antara Cmax dan AUC0-t adalah 0,84814
dan nilai koefisien regresi (R2) -2,5184. jika ada
korelasi yang baik antara pengujian in vitro dan in vivo
Pengujian, maka uji disolusi dapat digunakan sebagai atool jauh
memprediksi performa in vivo obat. Pada saat ini
Studi tidak ada korelasi atau keterkaitan ada
antara parameter vivo dan vitro seperti ciprofloxacin
segera dibebaskan obat jadi kapan pun ada perubahan
bahan formulasi atau teknik pembuatannya
Harus dibutuhkan studi bioekivalensi di t