Anda di halaman 1dari 31

PRAKTIKUM STATISTIKA ELEMENTER

UJI KORELASI

Dosen Pengampu
Ria Dhea Layla Nur Karisma, M.Si

Oleh
Rif’atul Syarifah
16610048

JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM
MALANG
2017
ABSTRAK
Dalam suatu percobaan selama 8 kali percobaan varietas padi diberikan 2
jenis pupuk yang berbeda sehingga menghasilkan hasil panen yang beragam pula.
Terdapat beberapa hipotesis nol yang ingin diujikan adalah tidak ada hubungan
hasil padi rata-rata untuk pemberian 2 jenis pupuk, tidak ada perbedaan hasil rata-
rata untuk 8 kali percobaan varietas padi yang digunakan. Akan tetapi, untuk
menguji ketiga hipotesis nol tersebut diperlukan sebuah teknik yang disebut
korelasi. Korelasi merupakan teknik analisis yang termasuk dalam salah satu
teknik pengukuran asosiasi (measures of association). Hasil yang diperoleh pada
percobaan kali ini r sebesar 0.99 pada metode peasron dan 1 untuk metode
Spearman dan Kendall, hal ini menunjukkan bahwa korelasi yang terjadi kuat
positif dan dapat diandalkan. Dalam menguji analisis varian dapat menguunakan
perhitungan menggunakan aplikasi R dan SPSS. Perbandingan hasil yang
didapatkan akan memiliki sedikit perbedaan pada pembulatan angka dibelakang
koma.

Kata kunci: Corelate, Kendall, Pearson, Spearman, SPSS

i
DAFTAR ISI
Halaman Judul
ABSTRAK ............................................................................................................... i

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

DAFTAR TABEL .................................................................................................. iv

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 1

1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................................... 2

1.4 Batasan Masalah............................................................................................ 2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Metode Statistika........................................................................................... 3

2.1.1 Pengertian Korelasi ................................................................................ 3

2.1.2 Koefisien Korelasi .................................................................................. 4

2.1.3 Jenis-Jenis Koefisien Korelasi ............................................................... 4

2.2 Metode Non Statistika ................................................................................... 6

2.2.1 Varietas Padi .......................................................................................... 6

2.2.2 Jenis Pupuk ............................................................................................ 7

BAB III METEDOLOGI PENELITIAN

3.1 Sumber Data ................................................................................................ 10

3.2 Waktu dan Tempat Pengambilan Data ........................................................ 10

3.3 Langkah-Langkah Penelitian ...................................................................... 10

3.3.1 Mengunakan Software SPSS ................................................................ 10

3.3.2 Mengunakan Software R ...................................................................... 12

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

4.1 Analisis Data ............................................................................................... 14

ii
4.2 Pembahasan ................................................................................................. 14

4.2.1 Output SPSS ......................................................................................... 14

4.2.2 Output R ............................................................................................... 17

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan ................................................................................................. 21

5.2 Saran ............................................................................................................ 22

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

iii
DAFTAR TABEL
Tabel 1 Output Correlation-Pearson SPSS ........................................................... 14
Tabel 2 Ourtput Correlation-Kendall dan Spearman SPSS .................................. 14
Tabel 3 R-rho (Pearson) ........................................................................................ 15
Tabel 4 Tau (Kendall) ........................................................................................... 16
Tabel 5 Rho (Spearman) ....................................................................................... 16
Tabel 6 Output Correlation-Pearson R .................................................................. 17
Tabel 7 Output Correlation-Spearman R .............................................................. 17
Tabel 8 Output Correlation-Kendall R .................................................................. 18
Tabel 9 R-rho (Pearson) ........................................................................................ 18
Tabel 10 Tau-Kendall ........................................................................................... 19
Tabel 11 Rho (Spearman) ..................................................................................... 19

iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Tampilan SPSS dan Variable View ..................................................... 10
Gambar 2 Tampilan SPSS dan Data yang Telah Dimasukkan ............................. 10
Gambar 3 Menu SPSS-Corelate ............................................................................ 11
Gambar 4 Bivariate Options.................................................................................. 11
Gambar 5 Output SPSS ......................................................................................... 11
Gambar 6 Tampilan R ........................................................................................... 12
Gambar 7 R-Data .................................................................................................. 12
Gambar 8 Output Pearson di R ............................................................................. 13
Gambar 9 Output Spearman di R .......................................................................... 13
Gambar 10 Output Kendall di R ........................................................................... 13

v
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Korelasi adalah istilah statistik yang menyatakan derajat hubungan linear
antara dua variabel atau lebih, yang ditemukan oleh Karl Pearson pada awal 1900.
Oleh sebab itu terkenal dengan sebutan Korelasi Pearson Product Moment (PPM).
Korelasiadalah salah satu teknik analisis statistik yang paling banyak digunakan
oleh para peneliti. (Sudjana, 2005: 367)
Dalam analisis statistika, menentukan ukuran korelasi merupakan hal yang
penting karena hal ini bias mengetahui kekuatan dan arah hubungan antara
variabel-variabel yang diteliti. Nilai korelasi itu nilainya berada dalam interval -1
< r < +1. Untuk nilai korelasi > 0 berarti memiliki arah (+), untuk nilai korelasi 0
maka dapat diartikan tidak memiliki korelasi dan arah serta untuk nilai korelasi <
0 berarti memiliki arah (-). Maka semakin besar nilai r semakin kuat pula
hubungan korelasinya.
Metode statistika yang mempelajari tentang kolerasi terdapat pada statistik
parametik dan statistik nonparametik. Dalam statistik parametik, ukuran korelasi
yang bisa dipakai adalah koefisien korelasi product-momen Pearson. Statistik ini
perlu memperhatikan asumsi seperti pengukuran skala interval dan berdistribusi
normal bivariate. Sedangkan statistik nonparametrik tidak memerlukan asumsi
tertentu tetapi data minimal berskala ordinal. Korelasi yang termasuk
nonparametrik seperti korelasi Spearman, korelasi tau Kendall, korelasi ranking
partial Kendall dan koefisien korkondansi Kendall (Spiegel, 1992: 265).
Berdasarkan uraian diatas, uji korelasi mempunyai ukuran korelasi yang disebut
sebagai koefisien korelasi dan mempunyai beberapa jenis koefisien korelasi. Oleh
karena itu, laporan ini disusun untuk mengetahui bagaimana pengujian nilai
tafsiran korelasi variabel X dan Y menggunakan software SPSS dan R.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian dari latar belakang diatas, dapat diambil beberapa rumusan
masalah, yaitu:

1
1. Bagaimana menguji nilai tengah koefisien korelasi berdasarkan metode
Pearson, Spearman, dan Tau Kendal’s menggunakan software R dan
SPSS?
2. Bagaimana perbandingan hasil yang di dapatkan antara perhitungan
softwar R dan SPSS?

1.3 Tujuan Penelitian


Adapun tujuan yang ingin dicapai berdasarkan permasalahan yang ada diatas
adalah sebagai berikut:

1. Mengetahu hasil uji nilai tengah koefisien korelasi berdasarkan metode


Pearson, Spearman, dan Tau Kendal’s menggunakan software R dan SPSS
2. Mengetahui bagaimana perbandingan hasil yang di dapatkan antara
perhitungan softwar R dan SPSS.

1.4 Batasan Masalah


Agar tidak terjadi penyimpangan dari tujuan penulisan dan pembahasan tidak
meluas, dalam pratikum kali ini memberi batasan permasalahan pada metode yang
akan digunakan
Batasan masalah pada laporan praktikum kali ini terbatas pada
pembahasan hasil uji varietas dengan menggunakan R dan SPSS. Selain
menggunakan metode tersebut, juga menggunakan metode non statistika yang
membahas mengenai inti dari soal yang dibahas secara umum diluar pembahasan
statistikan, yaitu hasil panen padi dan pemupukan.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Metode Statistika
2.1.1 Pengertian Korelasi
Korelasi merupakan teknik analisis yang termasuk dalam salah satu teknik
pengukuran asosiasi (measures of association). Pengukuran asosiasi merupakan
istilah umum yang mengarah pada sekelompok teknik dalam statistik yang
digunakan untuk mengukur kekuatan hubungan linier antara dua variabel atau di
antara beberapa variabel. Salah satu aspek analisis asosiasi adalah untuk
memutuskan apakah data sampel yang teramati menyediakan bukti yang cukup
untuk menyimpulkan bahwa variabel-variabel dalam populasi asal sampel saling
berkaitan atau berhubungan. (Daniel. 1978: 48)
Korelasi merupakan istilah yang digunakan untuk mengukur kekuatan
hubungan antarvariabel. Analisis korelasi adalah cara untuk mengetahui ada atau
tidak adanya hubungan antarvariabel. Kekuatan hubungan antar variabel dapat
dilihat dari hasil nilai koefisien korelasi. Koefisien korelasi (KK) merupakan
indeks atau bilangan yang digunakan untuk mengukur keeratan (kuat, lemah, atau
tidak ada) hubungan antarvariabel. Koefisien korelasi ini memiliki nilai antara -1
dan +1 (-1≤ KK ≤ +1), dengan arti yaitu (Hasan, Iqbal. 2010: 199):
1. Jika KK bernilai positif, maka variabel-variabel berkorelasi positif. Semakin
dekat nilai KK ini ke +1 semakin kuat korelasinya, demikian pula sebaliknya.
Perubahan salah satu nilai variabel diikuti perubahan nilai variabel yang lainnya
secara teratur dengan arah yang sama. Jika nilai variabel X mengalami kenaikan,
maka variabel Y akan ikut naik. Jika nilai variabel X mengalami penurunan, maka
variabel Y akan ikut turun. Apabila nilai koefisien korelasi mendekati +1 (positif
satu) berarti pasangan data variabel X dan variabel Y memiliki korelasi linear
positif yang kuat/erat/sempurna.
2. Jika KK bernilai negatif, maka variabel-variabel berkorelasi negatif. Semakin
dekat nilai KK ini ke -1 semakin kuat korelasinya, demikian pula sebaliknya.
Perubahan salah satu nilai variabel diikuti perubahan nilai variabel yang lainnya
secara teratur dengan arah yang berlawanan. Jika nilai variabel X mengalami
kenaikan, maka variabel Y akan turun. Jika Nilai variabel X mengalami

3
penurunan, maka nilai variabel Y akan naik. Apabila nilai koefisien korelasi
mendekati -1 (negatif Satu) maka hal ini menunjukan pasangan data variabel X
dan variabel Y memiliki korelasi linear negatif yang kuat/erat/sempurna.
3. Jika KK bernilai 0 (nol), maka variabel – variabel tidak menunjukkan korelasi.
Kenaikan nilai variabel yang satunya bisa diikut dengan penurunan variabel
lainnya atau kadang-kadang diikuti dengan kenaikan variabel yang lainnya. Arah
hubungannya tidak teratur, bisa searah atau pun berlawanan. Apabila Nilai
Koefisien Korelasi mendekati 0 (Nol) berarti pasangan data variabel X dan
variabel Y memiliki korelasi yang sangat lemah atau berkemungkinan tidak
berkorelasi.
4. Jika KK bernilai +1 atau -1, maka variabel menunjukkan korelasi positif atau
negatif yang sempurna.
2.1.2 Koefisien Korelasi
Koefisien Korelasi merupakan indeks atau bilangan yang digunakan untuk
mengukur keeratan (kuat, lemah, atau tidak ada) hubungan antar variabel.
Keeratan hubungan atau korelasi antarvariabel diberikan nilai – nilai dari KK
sebagai patokan. Berikut ini adalah patokan dari nilai KK tersebut. (Hasan, Iqbal.
2010: 200):
1. KK = 0, tidak ada korelasi.
2. 0 < KK ≤ 0,20, korelasi sangat rendah atau lemah sekali.
3. 0,20 < KK ≤ 0,40, korelasi rendah atau lemah tapi pasti.
4. 0,40 < KK ≤ 0,70, korelasi yang cukup berarti.
5. 0,70 < KK ≤ 0,90, korelasi yang tinggi; kuat.
6. 0,90 < KK < 1,00, korelasi sangat tinggi; kuat sekali; dapat diandalkan.
7. KK = 1, korelasi sempurna.
2.1.3 Jenis-Jenis Koefisien Korelasi
Jenis-jenis koefisien korelasi yang sering digunakan adalah koefisien
korelasi Pearson, koefisien Rank Spearman, koefisien kontingensi, dan koefisien
penentu (Hasan, Iqbal. 2010: 234):
1. Koefisien Korelasi Pearson

4
Koefisien korelasi ini digunakan untuk mengukur keeratan hubungan
antara dua variabel yang datanya berbentuk data interval atau rasio. Disimbolkan
dengan “r” dan dirumuskan:

∑ ∑ ∑
√ ∑ ∑ ∑

Nilai dari koefisien korelasi “r” terletak antara -1 dam +1.

1. Jika KK bernilai +1, terjadi korelasi positif sempurna antara variabel X dan Y.
2. Jika KK bernilai -1, terjadi korelasi negatif sempurna antara variabel X dan Y.
3. Jika KK bernilai 0, tidak terjadi korelasi antara variabel X dan Y.
4. Jika KK bernilai 0 < r < +1, terjadi korelasi positif antara variabel X dan Y.
5. Jika KK bernilai -1 < r < 0, terjadi korelasi negatif antara variabel X dan Y.
2. Koefisien Korelasi Rank Spearman
Koefisien korelasi ini digunakan untuk mengukur keeratan hubungan
antara dua variabel yang datanya berbentuk data ordinal (data bertingkat).
Disimbolkan dengan “r”, dan dirumuskan:

Keterangan:
d = selisih ranking X dan Y
n = banyaknya pasangan data

3. Koefisien Korelasi Kontingensi


Koefisien korelasi ini digunakan untuk mengukur keeratan hubungan
antara dua variabel yang datanya berbentuk data nominal (data kualitatif).
Disimbolkan dengan “C” dan dirumuskan:

Keterangan:
= kai kuadrat

5
n = jumlah kuadrat frekuensi
4. Koefisien Penentu
Apabila koefisien korelasi dikuadratkan, akan menjadi koefisien penentu
(KP) atau koefisien determinasi, yang artinya penyebab perubahan pada variabel Y
yang dating dari variabel X, sebesar kuadrat koefisien korelasinya.koefisien
penentu ini menjelaskan besarnya pengaruh nilai suatu variabel (variabel X)
terhadap naik turunnya (variasi) nilai variabel lainnya (variabel Y). dirumuskan:

2.2 Metode Non Statistika


2.2.1 Varietas Padi
Varietas unggul padi berperan besar dalam mengubah system pertanian
subsisten menjadi usaha pertanian komersial, dengan kemampuan produksinya
yang tiga kali lebih tinggi dibandingkan varietas lokal. Dalam skala nasional,
varietas unggul modern bersama dengan penerapan komponen teknologi lainnya
telah mampu meningkatkan produksi beras dari sekitar 7-8 juta ton/tahun pada
periode 1955-1969 menjadi 30-32 ton/tahun pada periode 2005-2007. (Bambang
dan Aan. 2009;331)

Varietas unggul modern memiliki batang pendek, dauntegak, dan anakan


banyak sehingga memiliki kemampuan intersepsi cahaya yang lebih besar, dengan
laju fotosintesis yang lebih baik. Bentuk arsitektur tanaman yang demikian
membuat tanaman padi mampu menyediakan energi yang cukup untuk tumbuh
dan menghasilkan gabah lebih banyak. (Bambang dan Aan. 2009;331)

Sebenarnya Badan Litbang Pertanian telah melepas lebih dari 200 varietas
padi sejak tahun 1930an. Varietas yang dilepas mempunyai karakteristik yang
beragam, baik yang mempunyai umur genjah, produktivitas tinggi, tahan terhadap
hama dan penyakit tertentu, dan karakter unggul lainnya. Lebih dari 90% areal
persawahan di Indonesia telah ditanami VUB yang dihasilkan oleh Badan Litbang
Pertanian. Beberapa VUB yang tidak asing bagi masyarakat seperti : IR64,
Ciherang, Cibogo, Cigeulis, dan Ciliwung, merupakan yang paling banyak
ditanam di Indonesia. Perkembangan VUB terus berlanjut, karena kegiatan
pemuliaan (menghasilkan varietas) selalu dilakukan. Kegiatan pemuliaan padi

6
tidak akan kehabisan materi untuk melakukan perbaikan ataupun meningkatkan
potensi varietas yang ada. Terbukti di tahun 2011, VUB yang dilepas mengalami
peningkatan dari tahun sebelumnya terutama pada jenis padi sawah irigasi dan
padi hibrida. Setiap varietas yang dilepas mempunyai keunggulan dan
karakteristik yang beragam. Sejak tahun 2008, penamaan padi sawah irigasi sudah
tidak lagi menggunakan nama sungai, melainkan dengan menggunakan singkatan
Inpari (Inbrida Padi Irigasi). Hingga tahun 2009, telah dikenal Inpari 1 hingga Inpari
13. Inovasi terus berlanjut, varietas padi sawah irigasi dilepas lagi pada tahun 2011
yaitu : Inpari 14 Pakuan, Inpari 15 Parahyangan, Inpari 16 Pasundan, Inpari 17, Inpari
18, Inpari 19, dan Inpari 20. (Badan Litbang Pertanian. 2012; 4)
Hipa 12 SBU dan Hipa 13 merupakan varietas padi hibrida yang berumur lebih
genjah dibandingkan varietas sebelumnya (Hipa 8) dan Ciherang. Selain berumur
genjah, keduanya mempunyai keunggulan lain seperti : mempunyai potensi hasil yang
lebih tinggi, nasi yang pulen dan wangi. Hipa 14 SBU, Hipa Jatim 1, Hipa Jatim 2,
dan Hipa Jatim 3 merupakan varietas hibrida yang berumur genjah dan mempunyai
produktivitas lebih tinggi dibandingkan dengan padi inbrida (Ciherang) maupun
generasi hibrida sebelumnya. Hipa Jatim 1, Hipa Jatim 2, dan Hipa Jatim 3
merupakan beberapa varietas padi hibrida yang dihasilkan dari kerjasama BB Padi
dengan Dinas Pertanian Provinsi Jawa Timur. Agar produktivitas tinggi dapat diraih
maka padi hibrida tidak dianjurkan ditanam di daerah endemik hama dan penyakit
utama. Semakin beragam varietas padi yang dilepas, diharapkan masyarakat
pengguna dapat memilih varietas padi yang sesuai dengan kondisi spesifik lokasi dan
mampu mencapai target produksi yang telah ditetapkan Kementerian Pertanian.
(Badan Litbang Pertanian. 2012; 6)
2.2.2 Jenis Pupuk
Pupuk organik merupakan sisa tanaman, hewan dan sampah organik
lainnya yang biasa ditambahkan kedalam tanah sebagai sumber hara tanaman dan
juga untuk memperbaiki sifat fisik tanah. Pupuk organik ini tidak mengandung
unsur hara dalam jumlah yang besar namun penambahan bahan organik kedalam
tanah dapat menurunkan defisiensi Nitrogen pada tanaman.Pupuk organik adalah
pupuk yang berasal dari sisa-sisa tanaman, hewan atau manusia seperti pupuk
kandang, pupuk hijau, dan kompos baik yang berbentuk cair maupun padat.

7
Pupuk organic mengandungan hara makro dan mikro rendah sehingga perlu
diberikan dalam jumlah banyak. (Yoga, 2010;18).
Manfaat utama pupuk organik adalah dapat memperbaiki kesuburan kimia,
fisik dan biologis tanah, selain sebagai sumber hara bagi tanaman. Pupuk organik
dapat dibuat dari berbagai jenis bahan, antara lain sisa panen (jerami, brangkasan,
tongkol jagung, bagas tebu, sabut kelapa), serbuk gergaji, kotoran hewan, limbah
media jamur, limbah pasar, limbah rumah tangga dan limbah pabrik, serta pupuk
hijau. Karena bahan dasar pembuatan pupuk organik bervariasi, kualitas pupuk
yang dihasilkan juga beragam sesuai dengan kualitas bahan asalnya (Yoga,
2010;18).
Beberapa peran pupuk organik di dalam tanah antara lain adalah
Memperbaiki struktur tanah; pengolahan tanah menjadi lebih mudah karena tanah
menjadi lebih ringan dan gembur. Pupuk organik mengandung unsur hara makro
dan mikro yang dibutuhkanoleh tanaman. Mikrobia –mikrobia yang terdapat
dalam pupuk organik membantu meningkatkan kesuburan tanah melalui
pengikatan Nitrogen, dan juga membantu dalam proses mineralisasi senyawa-
senyawa kimia dalam tanah. Pupuk organik juga mengandung hormon-hormon
dan zat antibiotik yang penting bagi pertumbuhan tanaman (Yoga, 2010;18).
Pupuk Ammonium Sulfat sering dikenal dengan nama Zwavelzure
Amoniak (ZA). Umumnya berupa kristal putih dan hampir seluruhnya larut air.
Kadang-kadang pupuk tersebut diberi warna (misalnya pink). Kadar N sekitar 20-
21 % yang diperdagangkan mempunyai kemurnian sekitar 97 %. Kadar asam
bebasnya maksimum 0.4 %. Sifat pupuk ini : larut air, dapat dijerap oleh koloid
tanah, reaksi fisiologisnya masam, mempunyai daya mengusir Ca dari kompleks
jerapan, mudah menggumpal tetapi dapat dihancurkan kembali, asam bebasnya
kalau terlalu tinggi meracun tanaman (Yoga, 2010;17).
Urea adalah suatu padatan kristal putih, larut dalam air, dan mengandung
unsur N sekitar 45 %. Terdapat banyak variasi dalam proses pembuatan Urea,
kebanyakan dari variasinya adalah metode –metode yang digunakan untuk
mendapatkan kembali, memisahkan dan mendaur ulang NH3 dan CO2 yang tidak
bereaksi .Efisiensi pemupukan Nitrogen yang rendah diakibatkan oleh volatilisasi,
pencucian, denitrifikasi dan terbawa oleh air irigasi. Pemupukan Urea dengan

8
sistem tabur menyebabkan kehilangan unsur Nitrogen sampai 70 %. Hasil
penelitian di Pulau Jawa menunjukkan bahwa efisiensi pemupukan Urea yang
diberikan secara bertahap hanya sekitar 29 –49 %. Dengan menggunakan Sulphur
Coated Urea (SCU) dan Urea Super Granula (USG) ternyata efisiensi pemupukan
Nitrogen dapat lebih tinggi daripada Urea biasa. (Yoga, 2010;17).
Pupuk Urea dan pupuk ZA merupakan pupuk buatan yang mengandung
unsur hara N. Pupuk ZA atau Ammonium Sulfat baik digunakan untuk tanah–
tanah basa atau tanah yang memerlukan asam. Kelebihan pupuk ZA ini adalah
tidak bersifat higroskopis dan tidak mudah tercuci. Sedangkan pupuk Urea
merupakan pupuk amina yang mengandung senyawa organik yang mempunyai
sifat higroskopis dan tidak mudah terdenitrifikasi. (Yoga, 2010;17).
Aplikasi dari pupuk Ammonium nitrat dan Urea pada percobaan
pemupukan dalam jangka waktu yang lama di Arlington, Amerika Serikat, dapat
menyebabkan kemasaman tanah. Pada percobaan tersebut menunjukkan
penurunan pH dari 5,6 menjadi 4,8. Pengaruh asam –asam dapat ditukar sangat
bergantung pada pupuk N yang diaplikasikan dalam percobaan selama 30 tahun
tersebut. Sebanyak 11 % dari potensial keasaman tersebut merupakan sisa dari
penambahan pupuk N, yang banyak terdapat pada kedalaman 20 cm dibawah
permukaan tanah. (Yoga, 2010;17)

9
BAB III
METEDOLOGI PENELITIAN
3.1 Sumber Data
Data diperoleh dari buku karangan Iqbal Hasan tahun 2005. Yang berjudul
Pokok-Pokok Materi Statistik 2 (Statistik Inferensial). Halaman 252 di terbiktan di
Jakarta: Bumi Aksara.
3.2 Waktu dan Tempat Pengambilan Data
Pengambilan dilakukan pada hari Kamis, 16 November 2017 pukul 15.00 dari
buku Statistik Inferensif dengan judul “Pokok-Pokok Materi Statistik 2 (Statistik
Inferensial)” yang disusun oleh Iqbal Hasan.
3.3 Langkah-Langkah Penelitian
Langkah-langkah yang dilakukan pada penelitian kali ini, dimana kita akan
menggunakan SPSS dan R adalah sebagai berikut:
3.3.1 Mengunakan Software SPSS
1). Buka aplikasi SPSS Klik Variable View, kemudian ganti ganti variable
pada baris pertama, kedua dan ketiga dan label sesuai yang diinginkan,
ganti angka Decimal dengan satu.

Gambar 1 Tampilan SPSS dan Variable View

2). Pada data view, masukkan data yang diketahui pada kolom respon,
jenis pupuk pada kolom X, dan padi pada kolom Y.

Gambar 2 Tampilan SPSS dan Data yang Telah Dimasukkan

10
3). Klik Analyze kemudian Corelate Modal dan Bivariate

Gambar 3 Menu SPSS-Corelate

4). Klik kolom X dan Y agar terdapat pada kolom variables dan centang
kendals, spearman, dan Pearson.

Gambar 4 Bivariate Options


5). Kemudian klik OK, maka akan muncul output seperti dibawah ini

Gambar 5 Output SPSS

11
3.3.2 Mengunakan Software R
1. Klik open pada aplikasi R di desktop, kemuadian akan muncul tampilan
seperti ini

Gambar 6 Tampilan R
2. Kemudian tuliskan, Nama_variabelpertama<-c(x1, x2, x3, . . . xn) kemudian
klik enter. Dan Kemudian tuliskan, Nama_variabelpertama<-c(x1, x2, x3, . .
. xn) kemudian klik enter

Gambar 7 R-Data

12
3. Untuk analisis korelasi Pearson ketik cor.test(X,Y,method=”Pearson”)

Gambar 8 Output Pearson di R


4. Untuk analisis korelasi Spearman ketik cor.test(X,Y,method=”Spearman”)

Gambar 9 Output Spearman di R


5. Untuk analisis korelasi Kendalls ketik cor.test(X,Y,method=”Kendalls”)

Gambar 10 Output Kendall di R

13
BAB IV
ANALISIS DAN PEMBAHASAN
4.1 Analisis Data
Pada bab ini akan membahas hasil analisis korelasi data statistik dengan
menggunakan metode Kendall, Pearson, dan Spearman dengan software R dan
SPSS. Penyelesaian soal menggunakan software baik R ataupun SPSS dilakukan
dengan memasukkan data-data pada soal terhadap kolom-kolom yang sudah
tersedia. Maka di pilihlah soal dengan permasalahan yang sesuai dengan tema.
4.2 Pembahasan
Berikut ini pembahasan dari analisis pendugaan analisis varians berupa output
hasil perhitungan manual maupun perhitungan R dan SPSS dari contoh soal yang
sudah terlampir pada lampiran.
4.2.1 Output SPSS

Tabel 1 Output Correlation-Pearson SPSS


Output SPSS pada tabel diatas menunjukkan koefisien korelasi dari data
yang dimasukkan. Pada bagian Pearson Correlation menunjukkan angka 0.990
dengan (**) diatasnya, tanda (**) menunjukkan bahwa hubungan koefisien
korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat diandalkan.

Tabel 2 Ourtput Correlation-Kendall dan Spearman SPSS

14
Output SPSS pada tabel diatas menunjukkan koefisien korelasi dari data
yang dimasukkan. Pada bagian Correlation (Kendalls) menunjukkan angka 1.000
dengan (**) diatasnya, tanda (**) menunjukkan bahwa hubungan koefisien
korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat diandalkan. Sedangkan Pada
bagian Correlation (Spearman) juga menunjukkan angka 1.000 dengan (**)
diatasnya, tanda (**) menunjukkan bahwa hubungan koefisien korelasi tersebut
besifat kuat positif atau dapat diandalkan.
Agar lebih mudah untuk mengolah dan menganalisa data apakah hasil
tersebut diterima atau ditolak, maka akan dibuat rumusan uji hipotesis dari output
SPSS sebagai berikut:

1. Hipotesis masalah
a. H0A = r atau rho = 0 (tidak ada hubungan antara X dan Y)
H1A = r atau rho < 0 (ada hubungan negatif antara X dan Y)
r atau rho > 0 (ada hubungan positif antara X dan Y)
r atau rho 0 (ada hubungan antara X dan Y)
2. Taraf Signifikasi
Diketahui dari soal = 0,01
Dari output minitab diperoleh df = n-2
4. Statistik Uji
Dari output SPSS diperoleh Pearson = 0.99
Dari output SPSS diperoleh Kendall = 1
Dari output SPSS diperoleh Spearman = 1
5. Mencari F tabel
Rho pearson(0.01,6) = 0.8343

Tabel 3 R-rho (Pearson)

15
Rho kendall(0.01,6) = 1.000

Tabel 4 Tau (Kendall)

Rho spearman(0.01,6) = 1.000

Tabel 5 Rho (Spearman)

6. Daerah Kritis
 Untuk H0 : rho = 0 dan H1 : rho > 0:
Tolak H0 jika rho0 > rhotab
Terima H0 jika rho0 rhotab
 Untuk H0 : rho = 0 dan H1 : rho < 0:
Tolak H0 jika rho0 < -rhotab
Terima H0 jika rho0 rhotab
 Untuk H0 : rho = 0 dan H1 : rho 0:
Tolak H0AB jika rho0 > rhotab atau rho0 -rhotab

Terima H0AB jika -rhotab rho0 rhotab

7. Kesimpulan
Berdasarkan output SPSS tersebut, maka diperoleh:
a. Dari output SPSS diperoleh Pearson = 0.99. dan Rho pearson(0.01,6) =
0.8343. Maka H0 ditolak. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat
hubungan positif diantaravariabel X dan Y.
b. Dari output SPSS diperoleh Kendall = 1.000. dan Rho pearson(0.01,6) =
1.000. Maka H0 ditolak. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat
hubungan positif diantaravariabel X dan Y.

16
c. Dari output SPSS diperoleh Spearman = 1.000. dan Rho pearson(0.01,6)
= 1.000. Maka H0 ditolak. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat
hubungan positif diantaravariabel X dan Y.
4.2.2 Output R

Tabel 6 Output Correlation-Pearson R


Output R pada tabel diatas menunjukkan koefisien korelasi dari data yang
dimasukkan. Pada bagian Pearson Correlation (Pearson) menunjukkan angka
0.9899164 dengan menunjukkan bahwa hubungan koefisien korelasi tersebut
besifat kuat positif atau dapat diandalkan. Sedangkan Pada bagian t bernilai
17.1178 dengan df atau derajat bebas sebesar 6 (n-2) dan p-value nya bernilai
2.544e-06.

Tabel 7 Output Correlation-Spearman R


Output R pada tabel diatas menunjukkan koefisien korelasi antara variabel
X dan Y dari data yang dimasukkan. Pada bagian Correlation (Spearman)
menunjukkan rho atau (r) dengan angka 1 menunjukkan bahwa hubungan
koefisien korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat diandalkan. Sedangkan
p-value nya bernilai < 2.2e-16.

17
Tabel 8 Output Correlation-Kendall R
Output R pada tabel diatas menunjukkan koefisien korelasi antara variabel
X dan Y dari data yang dimasukkan. Pada bagian Correlation (Kendall)
menunjukkan tau dengan angka 1 menunjukkan bahwa hubungan koefisien
korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat diandalkan. Sedangkan Pada
bagian t bernilai 28 dengan p-value nya bernilai 4.96e-05.
Agar lebih mudah untuk mengolah dan menganalisa data apakah hasil
tersebut diterima atau ditolak, maka akan dibuat rumusan uji hipotesis dari output
SPSS sebagai berikut:
1. Hipotesis masalah
a. H0A = r atau rho = 0 (tidak ada hubungan antara X dan Y)
H1A = r atau rho < 0 (ada hubungan negatif antara X dan Y)
r atau rho > 0 (ada hubungan positif antara X dan Y)
r atau rho 0 (ada hubungan antara X dan Y)
2. Taraf Signifikasi
Diketahui dari soal = 0,01
Dari output minitab diperoleh df = n-2
4. Statistik Uji
Dari output R diperoleh Pearson = 0.9899164
Dari output R diperoleh Kendall = 1
Dari output R diperoleh Spearman = 1
5. Mencari F tabel
Rho pearson(0.01,6) = 0.8343

Tabel 9 R-rho (Pearson)


18
Rho kendall(0.01,6) = 1.000

Tabel 10 Tau-Kendall

Rho spearman(0.01,6) = 1.000

Tabel 11 Rho (Spearman)

6. Daerah Kritis
 Untuk H0 : rho = 0 dan H1 : rho > 0:
Tolak H0 jika rho0 > rhotab
Terima H0 jika rho0 rhotab
 Untuk H0 : rho = 0 dan H1 : rho < 0:
Tolak H0 jika rho0 < -rhotab
Terima H0 jika rho0 rhotab
 Untuk H0 : rho = 0 dan H1 : rho 0:
Tolak H0AB jika rho0 > rhotab atau rho0 -rhotab

Terima H0AB jika -rhotab rho0 rhotab

7. Kesimpulan
Berdasarkan output R tersebut, maka diperoleh:
a. Dari output R diperoleh Pearson = 0.9899164. dan Rho pearson(0.01,6) =
0.8343. Maka H0 ditolak. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat
hubungan positif diantaravariabel X dan Y.

19
b. Dari output R diperoleh Kendall = 1.000. dan Rho pearson(0.01,6) =
1.000. Maka H0 ditolak. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat
hubungan positif diantaravariabel X dan Y.
c. Dari output R diperoleh Spearman = 1.000. dan Rho pearson(0.01,6) =
1.000. Maka H0 ditolak. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat
hubungan positif diantaravariabel X dan Y.

20
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Adapun data hasil pengolahan data dengan menggunakan program minitab
adalah sebagai berikut:
Output SPSS menunjukkan koefisien korelasi dari data yang dimasukkan.
Pada bagian Pearson Correlation menunjukkan angka 0.990 dengan (**)
diatasnya, tanda (**) menunjukkan bahwa hubungan koefisien korelasi tersebut
besifat kuat positif atau dapat diandalkan. Pada bagian Correlation (Kendalls)
menunjukkan angka 1.000 dengan (**) diatasnya, tanda (**) menunjukkan bahwa
hubungan koefisien korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat diandalkan.
Sedangkan Pada bagian Correlation (Spearman) juga menunjukkan angka 1.000
dengan (**) diatasnya, tanda (**) menunjukkan bahwa hubungan koefisien
korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat diandalkan.
Output R menunjukkan koefisien korelasi dari data yang dimasukkan.
Pada bagian Pearson Correlation (Pearson) menunjukkan angka 0.9899164
dengan menunjukkan bahwa hubungan koefisien korelasi tersebut besifat kuat
positif atau dapat diandalkan. Sedangkan Pada bagian t bernilai 17.1178 dengan df
atau derajat bebas sebesar 6 (n-2) dan p-value nya bernilai 2.544e-06. Pada bagian
Correlation (Spearman) menunjukkan rho atau (r) dengan angka 1 menunjukkan
bahwa hubungan koefisien korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat
diandalkan. Sedangkan p-value nya bernilai < 2.2e-16. Pada bagian Correlation
(Kendall) menunjukkan tau dengan angka 1 menunjukkan bahwa hubungan
koefisien korelasi tersebut besifat kuat positif atau dapat diandalkan. Sedangkan
Pada bagian t bernilai 28 dengan p-value nya bernilai 4.96e-05.
Perbedaan hasil antara menggunakan aplikasi SPSS dengan R hanya
berbeda pada angka dibelakang koma. Salah satu faktor penyebabnya adalah
perbedaan tingkat ketelitian setiap aplikasi. Dengan mempertimbangkan
kemudahan, ketelitian, serta waktu untuk menghitung suatu data ada baiknya
menggunakan aplikasi SPSS. Selain mengefisienkan waktu, menggunakan aplikasi
SPSS juga dapat meminimalisir kesalahan dalam input data.

21
5.2 Saran
Perhitungan data dengan menggunakan program yang ada pada komputer
memang sangat memudahkan para pengguna. Namun komputer bukanlah manusia
yang dapat mengerti atau mentorelansi kesalahan pengguna, jadi ada baiknya para
pengguna lebih berhati-hati dalam memasukkan data yang akan di olah dan juga
memilih metode yang akan digunakan agar tidak terjadi kesalahan output pada
akhirnya.

22
DAFTAR PUSTAKA
Badan Litbang Pertanian. 2012. Varietas Padi Unggulan. Edisi 25-31
Bambang dan Aan A. Drajat. 2009. Kemajuan dan Ketersediaan Varietas Unggul
Padi. Bogor.
Daniel, W. W., 1978 Statistika Non Parametrik, Alih Bahasa oleh Alex Tri
Kantjono W, Jakarta: Gramedia.
Hasan, M Iqbal. 2010. Pokok-pokok Materi Statistik 2. Jakarta: PT Bumi Aksara.
Nugraha, Yoga Maulana. 2010. Skripsi: KAJIAN PENGGUNAAN PUPUK
ORGANIK DAN JENIS PUPUK N TERHADAP KADAR N TANAH,
SERAPAN N DAN HASIL TANAMAN SAWI (Brassica junceaL.) PADA
TANAH LITOSOL GEMOLONG. Surakarta: Fakultas Pertanian –
Universitas Sebelas Maret
Sudjana. 2005. Metode Statistika. Bandung: Tarsito.

23
LAMPIRAN
SOAL
Tabel berikut berisikan indeks jenis pupuk untuk padi dan perawatannya,
dari tahun 1975 sampai 1982, tahun dasar 1974 dengan X = IHK pupuk dan Y =
Perawatan Padi.
Tahun 1975 1976 1977 1978 1979 1980 1981 1982
X 175 181 192 211 235 255 275 285
Y 169 185 202 219 250 266 295 329
a. Buatlah koefisien korelasinya!
(Sumber : Hasan, Iqbal. 2010. Pokok-Pokok Materi Statistik 2 (Statistik
Inferensial). Jakarta: Bumi Aksara)
OUTPUT SPSS

24
OUTPUT R

25