Anda di halaman 1dari 6

IPA TEMA 6 KELAS 4 SEMESTER 2

IPA 3.2 membandingkan siklus hidup beberapa jenis makhluk hidup serta mengaitkannya dengan upaya
pelestariannya
DAUR HIDUP MAKHLUK HIDUP
 Daur hidup/ siklus hidup hewan adalah Proses pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup
mulai dari lahir atau menetas hingga dewasa
 istilah-istilah dan definisinya yang terkait dengan daur hidup hewan antara lain :
1. Metamorfosis adalah perubahan bentuk hewan secara bertahap setelah kelahiran atau penetasan hingga
dewasa.
2. Larva adalah bentuk muda hewan yang perkembangannya melalui metamorfosis,
Larva kupu-kupu dan ngengat disebut ulat.
Larva lalat dan beberapa kumbang dikenal sebagai bernga (berenga) atau belatung,
larva lalat buah yang biasa ditemukan pada buah disebut sebagai "ulat" (buah).
Larva kumbang besar dikenal sebagai uret.
Larva nyamuk disebut jentik.
Larva katak dan kodok dikenal sebagai berudu/kecebong.
3. Kepompong atau pupa tahap berpuasa antara larva dan dewasa.
4. Nimfa adalah hewan muda yang mirip dengan hewan yang sudah tumbuh dewasa tetapi ukurannya lebih kecil
dan terdapat beberapa organ tubuh yang belum tumbuh. Contohnya: telur kecoak menetas menjadi kecere
( nama kecoak kecil ),
5. Imago adalah tahap akhir dari metamorfosis dimana dalam fase ini hewan tersebut telah memiliki alat
reproduksi sempurna dan telah siap untuk melakukan proses perkawinan.
 Daur hidup hewan dibedakan menjadi 2, yaitu:
1. Daur hidup tanpa metamorfosis, yaitu apabila tidak terjadi perubahan bentuk pada hewan untuk
menjadi dewasa selain bertambah besar saja . Contohnya ayam, kucing, kambing, ikan, burung.
Contoh daur hidup ayam
Ayam berkembang biak dengan cara bertelur. Jika dierami, telur-telur ayam akan menetas mengeluarkan anak
ayam. Anak ayam akan berkembang menjadi ayam dewasa. Anak ayam yang baru menetas memiliki bentuk kecil
yang mirip dengan induknya. Sejak lahir hingga dewasa tubuh ayam tidak berubah bentuknya hanya ukuran
tubuhnya saja yang semakin besar dan warna bulunya yang semakin jelas.

2. Daur hidup dengan metamorfosis.


Ada dua macam metamorfosis, yaitu metamorfosis sempurna dan metamorfosis tidak sempurna.
1. Metamorfosis sempurna adalah adalah metamorfosis yang mengalami empat fase, yaitu telur,
larva, pupa (kepompong), dan imago. Hewan yang mengalami metamorfosis sempurna
mempunyai bentuk tubuh yang sangat berbeda pada setiap tahap hidupnya. Contohnya, kupu-
kupu, nyamuk, lalat, semut.
2. Metamorfosis tidak sempurna (tidak lengkap), adalah proses perubahan bentuk hewan yang saat
lahir tidak berbeda bentuknya dengan hewan dewasa (tidak melalui tahap menjadi kepompong),
yaitu telur, nimfa, dan hewan dewasa, Contohnya, kecoak, katak, capung, dan belalang.
 Berikut ini adalah daur hidup beberapa jenis hewan.
A. Metamorfosis sempurna :
1. Urutan metamorfosis nyamuk
Telur → jentik-jentik/tempayak → pupa → 2. Urutan metamorfosis kupu-kupu
nyamuk dewas Telur → ulat → kepompong → kupu-kupu dewasa

a
3. Urutan daur hidup Lalat 4. Urutan metamorfosis katak
Telur → larva → pupa (kepompong) → lalat Telur → berudu(kecebong) → berudu kaki →
dewasa katak berekor → katak dewasa

B. Metamorfosis Tidak Sempurna


Urutan metamorfosis kecoak
Telur → nimfa → kecoak dewasa

Urutan metamorfosis capung


Telur → larva → nimfa → capung.
Berikut ini metamorfosis kupu-kupu.
1. Kupu-kupu yang siap bertelur mencari tanaman yang cocok untuk meletakkan telurnya.
2. Telur kupu-kupu.
3. Telur menetas mengeluarkan larva (ulat).
4. Larva berubah menjadi pupa (kepompong).
5. Kepompong akan menetas menjadi kupu-kupu.
1
Berikut ini metamorfosis pada belalang.
1. Belalang dewasa siap bertelur
2. Telur belalang
3. Nimfa tak bersayap
4. Nimfa bersayap

Daur Hidup Katak


Katak berkembang biak dengan cara bertelur di dalam air. Telur-telur menetas setelah 10
hari, menjadi berudu yang hidup di air. berudu bernafas dengan insang.Tiga minggu
kemudian, insang pada katak akan tertutup oleh kulitnya, kemudian tumbuh kaki belakang.
Pada usia 8 minggu, berudu berkaki berubah menjadi katak yang berekor. Ekor akan
memendek dan bernapas dengan paru-paru. Setelah pertumbuhan anggota tubuhnya
sempurna, katak akan berubah menjadi katak dewasa.

Daur Hidup Kecoa


Kecoa berkembang biak dengan cara bertelur. telur kecoa akan berubah menjadi kecoa
muda yang disebut nimfa. Bentuk nimfa mirip dengan kecoa dewasa, hanya warna kulitnya
yang berbeda. Nimfa beberapa kali mengalami pergantian kulit sampai ia menjadi kecoa
dewasa.
Daur Hidup Capung
Capung juga berkembang biak dengan cara bertelur. telur menetas menjadi capung muda(
nimfa). Setelah mengalami pergantian kulit sebanyak sepuluh kali, capung berubah menjadi
capung dewasa.

Daur Hidup Nyamuk


Nyamuk berkembang biak dengan cara bertelur.menjadi jentik-jentik atau tempayak.
Tempayak ini akan hidup dan mendapatkan makanannya dari air yang ia tinggali. Setelah
cukup umur, tempayak ini berubah menjadi pupa. Setelah beberapa berubah menjadi
nyamuk muda dan dewasa

Perbedaan daur hidup kupu-kupu dan belalang sebagai berikut.


Daur hidup kupu-kupu mengalami perubahan di setiap tahapannya.Sementara itu, tidak
semua tahap dalam daur hidup belalang mengalami perubahan. Kupu-kupu mengalami
metamorfosis sempurna. Sebaliknya belalang mengalami metamorfosis tidak sempurna.

Beternak merupakan kegiatan mengembangbiakkan hewan ternak untuk memenuhi


kebutuhan manusia. Hewan ternak adalah hewan yang dipelihara manusia untuk memenuhi
kebutuhan manusia.
Hasil hewan ternak yang dapat dimanfaatkan berupa telur, daging, susu, dan kulitnya.
Pemanfaatan tersebut tergantung jenis ternaknya.
Keahlian yang dibutuhkan agar usaha peternakan dapat menghasilkan hewan ternak yang
berkualitas yaitu
1. Keahlian dalam merawat kesehatan hewan ternak
2. Keahlian dalam pemberian makanan ternak yang berkualitas
3. Keahlian dalam kebersihan kadang hewan ternak
Selain beternak, kegiatan pertanian merupakan kegiatan yang paling banyak dilakukan
masyarakat Indonesia. Sebagai negara agraris, Indonesia memiliki lingkungan alam yang
mendukung tumbuhnya aneka jenis tanaman
pertanian. Kondisi tersebut menghasilkan produk pertanian dengan kualitas Tumbuhan
dapat tumbuh subur jika dirawat dengan baik. Selain perawatan, tumbuhan juga
memerlukan lingkungan yang sesuai.
Jenis Tanaman yang Tumbuh Subur di Dataran Tinggi: strawberry, wortel brokoli kentang kubis
labu apel teh kopi
Jenis Tanaman yang Tumbuh Subur di Dataran Tinggi: padi, kelapa, pisang jagung, jeruk, mangga,
rambutan selada, caisim (sawi), kangkung cabut, bayam cabut, kemangi, dan kenikir. Berta

PUISI

Pengertian Puisi
Puisi merupakan Karya sastra yang singkat, padat, dan menggunakan bahasa yang
indah.

Puisi terdiri atas bagian-bagian yang merupakan kumpulan kata-kata yang disebut baris
puisi. Baris-baris puisi terkumpul menjadi bagian-bagian yang disebut bait puisi.
Bunyi vokal akhir pada baris-baris puisi disebut rima. Ada jenis puisi yang memiliki rima
teratur, misalnya
a i a i atau lebih dikenal dengan a–b–a–b

Unsur-unsur Puisi
Unsur-unsur puisi antara lain:
1. Tema, yaitu pokok persoalan yang akan diungkapkan oleh penyair. Tema ini tersirat
dalam keseluruhan isi puisi.
2. Rasa, yaitu sikap penyair terhadap pokok persoalan yang terkandung di dalam puisi.
3. Nada, yaitu sikap penyair terhadap pembacaannya. Nada berkaitan erat dengan
4. tema dan rasa. Hal ini ditunjukkan dengan adanya sikap merayu, mengadu,
mengkritik, dan sebagainya.
5. Amanat, yaitu pesan yang ingin disampaikan penyair dalam puisi itu.

Jenis-jenis Puisi
a Jenis-jenis puisi berdasarkan bentuknya:

1. Puisi yang terkait aturan-aturan bait dan baris. Antara lain: pantun, syair, dan soneta.
Dikenal juga puisi yang berbentuk distikon, terzina, kuatren, kuint, sektet, septima,
dan oktaf.
2. Puisi bebas yaitu puisi yang tidak terikat oleh aturan-aturan bait, baris, maupun rima.
Contoh: puisi karangan Chairil Anwar, Taufik Ismail, W.S. Rendra.

b. Jenis puisi berdasarkan zamannya:


1. Puisi lama
Puisi lama adalah puisi yang merupakan peninggalan sastra melayu lama. Puisi lama
terdiri atas puisi asli dan puisi pengaruh asing. Contoh puisi asli masyarakat melayu
adalah pantun dan contoh puisi asing pengaruh bahasa Arab adalah syair. Yang
termasuk puisi lama adalah:
a. Pantun
Pantun merupakan salah satu jenis karya sastra lama yang berbentuk puisi.
Sebagaimana bentuk puisi lainnya, pantun mementingkan keindahan bahasa,
pemadatan makna kata, serta bentuk penulisannya yang berbait-bait.
Ciri-ciri pantun:
1) Satu bait terdiri atas empat baris;
2) Baris pertama dan kedua merupakan sampiran, sedangkan baris ketiga dan
keempat merupakan isi;
3) Setiap baris terdiri dari 8 sampai 12 suku kata;
4) Rima akhir berpola a-b-a-b.
b. Syair
Syair termasuk dalam jenis puisi lama. Hampir sama dengan pantun, syair terikat
akan aturan-aturan baku.
Ciri-cirinya adalah:
1) Setiap bait terdiri atas empat baris;
2) Setiap baris terdiri atas delapan sampai dua belas suku kata;
3) Syair tidak memiliki sampiran, semua barisnya merupakan isi;
4) Rima akhir berpola a-a-a-a.
c. Mantra, yaitu puisi yang mengandung kekuatan gaib.
d. Talibun, yaitu pantun yang tediri atas 6, 8 atau 10 baris.
e. Karmina (pantun kiat), yaitu pantun yang hanya terdiri atas 2 baris.

2. Puisi baru
Puisi baru adalah puisi yang lahir pada tahun dua puluhan. Menurut bentuknya. puisi
baru terdiri atas:
a) Distikon, sajak dua seuntai.
b) Terzina, sajak tiga seuntai.
c) Kuatren, sajak empat seuntai.
d) Kuint, sajak lima seuntai.
e) Sektet, sajak enam seuntai.
f) Septima, sajak tujuh seuntai.
g) Stanza, sajak delapan seuntai.
h) Soneta, sajak empat belas seuntai. Soneta adalah bentuk puisi yang berasal dari
Italia. Masuknya soneta ke Indonesia dimulai sekitar zaman angkatan pujangga baru.
Pelopor soneta adalah Moh. Yamin dan Rustam Effendi.
Ciri-ciri soneta adalah:
1) Terdiri dari 14 baris;
2) Terbagi atas dua kuatren (oktaf) dan dua terzina (sektet);
3) Oktaf sebagai sampiran dan sektet merupakan kesimpulannya.

c. Jenis puisi berdasarkan isinya:


1. Romansa, yaitu puisi yang berisi curahan cinta.
2. Elegi, yaitu puisi yang berisikan cerita sedih (dukacita).
3. Ode, yaitu puisi yang berisikan sanjungan kepada tokoh (pahlawan).
4. Himne, yaitu puisi yang berisikan doa dan pujian kepada Tuhan.
5. Epigram, yaitu puisi berisikan slogan, semboyan, untuk membangkitkan perjuangan dan
semangat hidup.
6. Satire, yaitu puisi yang berisikan kisah atau cerita.