Anda di halaman 1dari 3

April9,2011

[ALLIED DOFFICEPRODUC CTCORPO ORATION N]

Y Yohan Sury yanto Pram mono 10 / 310533 / PEK / 15 3 5410

Latar Bela akang Peru usahaan


A Allied Offic adalah p ce produsen b buku tulis, a amplop, ka artu catatan dan kartu ucapan. Tahun 198 n, u 88, perusahaan telah diperluas ke per n rsediaan for rmulir jasa b bisnis dan p perusahaan membuat p program yang d disebut "To Formulir Control" ( otal (TFC) serta mendirikan divisi bisn yang te a n nis erpisah untu menanga uk ani a account te ersebut. Layanan yan disediak ng kan adalah pergudangan, distrib busi formu ulir (termasuk pembiayaan persediaa n an), pengen ndalian pers sediaan dan pelaporan pengguna n n aan formulir. Perusahaan menggunak sistem j kan jaringan kom mputer yang canggih u g untuk mema antau persediaan klien, penggunaan , bentuk dan kegiatan pe emesanan melalui lapo oran manaje emen yang komprehen dan sed nsif derhana unt tuk d dibaca. Per rusahaan menawarkan program pe elayanan: Pick pack yaitu layan nan, di man membuk karton untuk memilih jumlah d na ka dan bentuk barang yang d diminta oleh klien. Desk top delivery yaitu layanan pe erusahaan dalam men ndistribusika formulir ke an kantor masi ing-masing (bentuk ini biasanya di ikirimkan ha anya kepada dok pemu a uatan). Kegiatan T TFC sebaga pusat ke ai euntungan y yang terpisa Perusa ah. ahaan mend dorong inte ernal sourcing untuk pesanan pelang ggan dan te enaga penju TFC me ual emiliki piliha men-outs an sourcing-ka produk jika an d diperlukan. Klien yang berpartisip pasi dalam p program bentuk manajemen ini dibebankan b biaya layanan utupi biaya pergudanga dan distr an ribusi berda asarkan biay standar sebesar 32 ya 2,2%, terlepas untuk menu d tingkat khusus pelayanan yan diberikan kepada klie dari ng n en.

Permasala ahan
T Tahun 1988 perusahaa memper 8 an roleh 20% R Return on In nvestment (R ROI). Tetap kemudian jatuh selam pi ma beberapa tahun dan m mendapatka ROI 6% tahun 199 Profitab an % 92. bilitas TFC menurun p pada Oktob ber usahaan ti idak meng gelola bisnisnya deng gan baik. General M Manager J John Malone 1992. Peru berpendapa bahwa bi at iaya ini seh harusnya tid ada hub dak aya bungannya dengan bia produk. Perusahaan s seharusnya membeban a nkan biaya pada klien mereka untuk layanan yang merek gunakan ka n. S Secara umum, masalah besar yang dihadapi oleh Perusahaa an adala ah:

"Profitabilitas Pelang ggan." Tidak semua pe k elanggan itu menguntu u ungkan dan tanpa ABC sangat su C ulit getahui man yang men na nguntungka an. untuk meng

April9,2011

[ALLIEDOFFICEPRODUCTCORPORATION]

"Harga." Biaya yang diperlukan untuk layanan pengawasan yang lebih ketat. Hal ini tidak adil untuk dua klien yang membeli dalam jumlah yang sama, produk yang berbeda tetapi menggunakan tingkat pelayanan untuk membayar biaya layanan yang sama.

Bukti Kasus Pada tahun 1988 Divisi Formulir Bisnis memperoleh tingkat ROI 20%. Tingkat ROI TFC mengalami penurunan selama beberapa tahun hingga diproyeksikan Allied akan memperoleh ROI hanya sebesar 6% untuk tahun 1992. Dari hasil pemeriksaan catatan dua pelanggan yaitu pelanggan A dan B memiliki penjualan tahunan sebesar $79.320 untuk pelanggan A dengan biaya produk sebesar $50.000. Pelanggan-pelanggan ini dikenakan biaya layanan yang sama, padahal pelanggan tersebut hanya sama dalam hal nilai produk yang dijual, sedangkan mereka berbeda dalam hal tingkat layanan yang mereka butuhkan dari Allied. Tahun lalu, pelanggan A telah mengirimkan 364 permintaan untuk produk dengan total 910 baris, sementara pelanggan B telah mengirimkan 790 permintaan dengan total sejumlah 2.500 baris. Pelanggan A menyimpan rata-rata 350 karton persediaan di pusat distribusi, sementara pelanggan B rata-rata menyimpan 700 karton. Saldo rata-rata bulanan adalah $50.000 ($7.000 telah disimpan selama hampir satu tahun penuh) sementara untuk pelanggan A hanyalah sebesar $15.000. Karena aktivitas yang lebih besar pada pelanggan B, pengiriman dilakukan 3 kali seminggu dengan biaya pengangkutan tahunan rata-rata sebesar $2.250. Selain itu, pelanggan B telah meminta pengantaran ke meja 26 kali selama tahun lalu, sementara pelanggan A tidak memintanya sama sekali.

Pendapat Pribadi
Dalam sebuah organisasi bisnis, Activity-based costing (ABC) sangat berguna dalam mengalokasikan biaya untuk produk dan jasa. Hal ini umumnya digunakan sebagai alat untuk perencanaan dan kontrol manajemen TFC yang disebut dengan ABC system SBP. SBP merupakan harga dasar untuk jumlah pelanggan ditambah biaya untuk layanan tambahan atau poin meter.

Kesimpulan
Setelah menganalisis dua pelanggan menggunakan sistem ABC, Perusahaan A mendapat biaya lebih sedikit untuk layanan, mereka merupakan potensial pertumbuhan yang kecil bagi perusahaan. Perusahaan B menggunakan layanan yang jauh lebih banyak dan memiliki potensi untuk memperoleh pendapatan Perusahaan jauh lebih besar. Jika kita menggunakan fokus internal, dan menganalisis profitabilitas pelanggan berdasarkan sistem ABC, kita akan mengira bahwa tipe pelanggan A

April9,2011

[ALLIEDOFFICEPRODUCTCORPORATION]

menguntungkan dan pelanggan tipe B tidak menguntungkan. Namun, jika kita memindahkan fokus kita dari "internal" ke "pelanggan", kita akan melihat bahwa pelanggan tipe B yang baik. Tingkat layanan yang mereka gunakan dianggap lebih tinggi bila dibandingkan dengan pelanggan tipe A. Pelanggan tipe B sangat tergantung pada perusahaan. Sebaliknya, tingkat pelayanan yang digunakan oleh A rendah, dan ada risiko bahwa mereka dapat dengan mudah putus.

Rekomendasi Usulan saya adalah mempertahankan tingkat penggunaan pelanggan tipe B dan meningkatkan kemampuan mereka dalam membayar. Selain itu, mempertahankan tingkat pembayaran untuk tipe pelanggan A dan meningkatkan penggunaannya. Menggunakan sistem tradisional, tipe pelanggan A mensubsidi pelanggan tipe B sedangkan pelanggan tipe B akan mengeksploitasi perusahaan. Nilai rantai TFC adalah aliran aktivitas dari bahan dasar kepada pengguna akhir, dimana setiap aktivitas menambah nilai ke yang sebelumnya. Kuncinya adalah memberikan nilai tambahan pada setiap langkah dari nilai rantai. Proses dimulai dari sumber daya alam seperti kertas dan pulp kemudian pembuatan cetakan kertas untuk komputer standar dan kertas fax ke bentuk yang dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan bisnis yang tepat bagi klien. Dari bentuk manufaktur, produk pindah ke penjualan formulir. Perusahaan mengembangkan usahanya dengan membuat gudang dan jaringan distribusi.