Anda di halaman 1dari 44

LAPORAN PRAKTEK INDUSTRI PengoperasianVicker Water Tube Boiler Pada Pengolahan Kelapa Sawit Di PT.

Agrindo Indah Persada II Bangko

Diajukan Sebagai Persyaratan MenyelesaikanPraktek Lapangan Industri (PLI) Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik UNP Semester Juli-Desember 2011

Oleh : Taufik Ikhsan Nim : 00612 / 08 Jurusan Teknik Mesin Program Studi Pendidikan Teknik Mesin

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI PADANG 2011

HALAMAN PENGESAHAN DARI PIHAK INDUSTRI / PERUSAHAAN PT. Agrindo Indah Persada II Bangko Laporan ini Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Penyelesaian Praktek Lapangan Industri FT UNP Semester Juli Desember 2011 Oleh: Taufik Ikhsan Nim : 00612 / 08 Jurusan Teknik Mesin Program Studi Pendidikan Teknik Mesin Diperiksa dan Disahkan Oleh : Supervisor

Ali Mursidi

PIMPINAN / MANAGER PERUSAHAAN PT.Agrindo Indah Persada II Bangko

Tony Sulistiono,ST

HALAMAN PENGESAHAN LAPORAN DARI FAKULTAS Laporan ini Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Penyelesaian Praktek Lapangan Industri FT UNP Semester Juli Desember 2011 Oleh: Taufik Ikhsan 00612 / 08 PendidikanTeknikMesin Program Studi PendidikanTeknikMesin

Diperiksa dan Disahkan Oleh : Dosen Pembimbing

Drs. Ramli, M.Pd NIP. 19550508 198203 1 002 a.nDekan FT UNP Kepala Unit Hubungan Industri

Drs. Nelvi Erizon, M.Pd NIP. 19620208 198903 1 002

ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan limpahan rahmad dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Praktek Lapangan Industri (PLI) di PT. Agrindo Indah Persada II sekaligus dapat menyusun dan menyelesaikan laporan Praktek Lapangan Industry (PLI) ini dengan judul : Pengoperasian Vicker Water Tube Boiler Pada Pengolahan Kelapa Sawit di PT.Agrindo Indah Persada II Bangko. Sejalan dengan selesainya penulisan laporan ini, ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan, bimbingan, dan dorongan kepada penulis selama pelaksanaan PLI. Rasa terima kasih secara khusus penulis sampaikan kepada : 1. Bapak Drs. Ramli, M.Pd selaku dosen pembimbing Praktek Lapangan Industri 2. Bapak Drs. Refdinal, MT selaku ketua jurusan Teknik Mesin - UNP 3. Bapak Drs. Nelvi Erizon, M.Pd selaku Kepala Unit Hubungan Industri FT UNP 4. Bapak Tony Sulistiono, ST selaku Factory Manager PT.Agrindo Indah Persada II 5. Bapak Harry Kaswanto selaku Spv. Human Resource and General Affair (HRGA) 6. Bapak Ali Mursidi selaku Project Mech 7. Bapak Saraswadi selaku Spv. Utility 8. Karyawan dan karyawati PT.Agrindo Indah Persada II Bangko 9. Orang Tua yang selalu memberikan dukungan dan doa Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun untuk kesempurnaan laporan Praktek Lapangan Industri dimasa mendatang.

Bangko, 21 Juli 2011

Penulis

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN PENGESAHAN DARI INDUSTRI ........................................ HALAMAN PENGESAHAN DARI FAKULTAS ...................................... KATA PENGANTAR .................................................................................... DAFTAR ISI................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. i ii iii v vii ix

BAB I. PENDAHULUAN .............................................................................. A. Latar Belakang PLI ............................................................................ B. Deskripsi Perusahaan/Industri Tempat Pelaksanaan PLI ................... 1. Sejarah Perusahaan ........................................................................ 2. Visi dan Misi Perusahaan............................................................... 3. Struktur Organisasi ........................................................................ 4. Lokasi Kegiatan Usaha .................................................................. 5. Deskripsi Kegiatan Usaha .............................................................. C. Perencanaan Kegiatan PLI di Perusahaan/Industri ............................ 1. Waktu Pelaksanaan PLI ................................................................. 2. Tempat Pelaksanaan PLI................................................................ 3. Tahap Pelaksanaan ......................................................................... D. Pelaksanaan Kegiatan PLI ................................................................. BAB II. PEMBAHASAN ............................................................................... A. Aspek Aspek Teoritis .................................................................. 1. Pengertian Boiler ..................................................................... 2. Klasifikasi Boiler ..................................................................... B. Proses Kerja Boiler ........................................................................ C. Pembahasan.................................................................................... 1. WTP (Water Treatment Plant) ................................................. 2. Bagian Utama Vikers Water Tube Boiler ................................ 3. Menghitung Efisiensi Boiler ....................................................

1 1 2 2 2 3 4 5 5 5 5 6 8 16 16 16 16 26 29 29 37 46

4. Proses Pembentukan Uap ......................................................... 5. Turbin .......................................................................................

47 50

BAB III. PENUTUP .......................................................................................

32

A. Kesimpulan .................................................................................... B. Saran .............................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... LAMPIRAN....................................................................................................

32 40 53 54

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1. Sruktur Organisasi PT. AIP ........................................................... Gambar 2. Fire Tube Boiler ............................................................................. Gambar 3. Water Tube Boiler .......................................................................... Gambar 4. Proses Kerja Boiler ........................................................................ Gambar 5. Komponen-komponen Boiler ......................................................... Gambar 6. Air Waduk ...................................................................................... Gambar 7. Tangki Tempat Pemberian Obat-obatan ........................................ Gambar 8. Tangki Clasifier.............................................................................. Gambar 9. Tangki Sendimen ........................................................................... Gambar 10. Tangki Tower ............................................................................... Gambar 11. Carbon Aktif Tank ....................................................................... Gambar 12. Tangki Kation .............................................................................. Gambar 13. Degasfier ...................................................................................... Gambar 14. Tangki Anion ............................................................................... Gambar 15. Feed Tank ..................................................................................... Gambar 16. Diarator ........................................................................................ Gambar 17. Fiber dan Cangkang ..................................................................... Gambar 18. Vickers Water Tube Boiler .......................................................... Gambar 19. Induced Draft Fan ........................................................................ Gambar 20. Force Draft Fan ............................................................................ Gambar 21. Secondary Fan .............................................................................. 4 17 18 27 27 30 31 32 32 33 33 34 34 35 35 36 37 37 38 40 42

Gambar 22. Fuel Feeder Fan ............................................................................ Gambar 23. Blow Down .................................................................................. Gambar 24. Conveyor ...................................................................................... Gambar 25. Air Lock 1 dan 2 .......................................................................... Gambar 26. Electric Feed Pump ...................................................................... Gambar 27. Diagram Ideal Rankine Heat Cycle T-s ....................................... Gambar 28. Grafik T-s Pada Pembentukan Uap ............................................. Gambar 29. Pembakaran di Boiler .................................................................. Gambar 30. Superheated System ..................................................................... Gambar 31. Turbin ...........................................................................................

43 44 44 45 45 47 48 49 49 50

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Result Of Water Treatment Anaysis PT. AIP II Bangko ................................. 54 Lampiran 2. Catatan Konsultasi dengan Supervisor ............................................................. 55 Lampiran 3. Catatan Konsultasi dengan Pembimbing ..........................................................56 Lampiran 4. Format Penilaian Dari Perusahaan ...................................................................57 Lampiran 5. Format Penilaian Dosen Pembimbing ..............................................................58 Lampiran 6. Format Nilai Akhir PLI ....................................................................................59

BAB II PEMBAHASAN

A. Aspek Aspek Teoritis 1. Pengertian Boiler Boiler merupakan bejana tertutup dimana panas pembakaran dialirkan ke air sampai terbentuk air panas dan menghasilkan steam, yaitu berupa energi kerja yang mana air tersebut di panaskan kedalam pipa yang disebut juga sebagai ketel uap. Air adalah media yang berguna dan murah untuk mengalirkan panas kesuatu proses. Air panas atau steam pada tekanan dan suhu tertentu mempunyai nilai energi yang kemudian digunakan untuk mengalirkan panas dalam bentuk energi kalor ke suatu proses. Jika air didihkan sampai menjadi steam, maka volumenya akan meningkat sampai 1600 kali (Septiadhi : 2009), sehingga sistem boiler merupakan peralatan yang harus dikelola dan dijaga dengan sangat baik. 2. Klasifikasi Boiler Setelah mengetahui proses singkat, sistem boiler, dan komponen pembentuk sistem boiler, perlu diketahui keanekaragaman boiler. Berbagai bentuk boiler telah berkembang mengikuti kemajuan teknologi dan evaluasi dari produk-produk boiler sebelumnya yang dipengaruhi oleh gas buang boiler yang mempengaruhi lingkungan dan produk steam seperti apa yang akan dihasilkan. Berikut klasifikasi boiler yang telah dikembangkan: 1. Berdasarkan tipe pipa a. Fire Tube

Tipe boiler pipa api memiliki karakteristik : menghasilkan kapasitas dan tekanan steam yang rendah. Cara kerja : proses pengapian terjadi didalam pipa, kemudian panas yang dihasilkan dihantarkan langsung kedalam boiler yang berisi air. Besar dan konstruksi boiler mempengaruhi kapasitas dan tekanan yang dihasilkan boiler tersebut.

Gambar 2. Fire Tube Boiler

b. Water Tube Tipe boiler pipa air memiliki karakteristik : menghasilkan kapasitas dan tekanan steam yang tinggi. Cara Kerja : proses pengapian terjadi diluar pipa, kemudian panas yang dihasilkan memanaskan pipa yang berisi air dan sebelumnya air tersebut dikondisikan terlebih dahulu melalui economizer, kemudian steam yang dihasilkan terlebih dahulu dikumpulkan di dalam sebuah steam-drum. Sampai tekanan dan temperatur sesuai, melalui tahap secondary superheater dan primary superheater baru steam dilepaskan ke pipa utama distribusi. Didalam pipa air, air yang mengalir harus

dikondisikan terhadap mineral atau kandungan lainnya yang larut di dalam air tesebut. Hal ini merupakan faktor utama yang harus diperhatikan terhadap tipe ini.

Gambar 2. Water Tube Boiler

Tabel 1. Keuntungan dan kerugian boiler berdasarkan tipe pipa. No Tipe boiler Keuntungan Kerugian

Fire Tube

* Proses pemasangan
mudah dan cepat,Tidak membutuhkan setting khusus

* Operasi steam terbatas


untuk tekanan rendah 18 bar

* Bentuknya lebih
compact dan portable

* Tempat pembakarannya
sulit dijangkau untuk dibersihkan, diperbaiki, dan diperiksa kondisinya.

* Tidak membutuhkan
area yang besar untuk 1 HP boiler

* Nilai effisiensinya
rendah, karena banyak energy kalor yang terbuang langsung menuju stack

Water tube boiler

* Kapasitas steam besar


sampai 450 TPH

* Proses konstruksi lebih


Detail

* Tekanan operasi
mencapai 100 bar

* Investasi awal relatif


lebih mahal

* Nilai effisiensinya
relative lebih tinggi dari fire tube boiler

* Penanganan air yang


masuk ke dalam boiler perlu dijaga, karena lebih sensitif untuk sistem ini, perlu komponen pendukung untuk hal ini

* Tungku mudah
dijangkau untuk melakukan pemeriksaan, pembersihan, dan perbaikan.

* Karena mampu
menghasilkan kapasitas dan tekanan steam yang lebih besar, maka konstruksinya dibutuhkan lebih besar

Sumber : http://febriantara.wordpress.com/2008/10/24/klasifikasi-boiler

2. Berdasarkan bahan bakar yang digunakan : a. Solid Fuel Tipe boiler bahan bakar padat memiliki karakteristik : harga bahan baku pembakaran relative lebih murah dibandingkan dengan boiler yang menggunakan bahan bakar cair dan listrik. Nilai effisiensi dari tipe ini lebih baik jika dibandingkan dengan boiler tipe listrik. b. Oil Fuel Tipe boiler bahan bakar cair memiliki karakteristik : harga bahan baku pembakaran paling mahal dibandingkan dengan semua tipe. Nilai effisiensi dari tipe ini lebih baik jika dbandingkan dengan boiler bahan bakar padat dan listrik.. c. Gaseous Fuel Tipe boiler bahan bakar gas memiliki karakteristik : harga bahan baku pembakaran paling murah dibandingkan dengan semua tipe boiler. Nilai effisiensi dari tipe ini lebih baik jika dibandingkan dengan semua tipe boiler berdasarkan bahan bakar. d. Electric Tipe boiler listrik memiliki karakteristik : harga bahan baku pemanasan relatif lebih murah dibandingkan dengan boiler yang menggunakan bahan bakar cair. Nilai effisiensi dari tipe ini paling rendah jika dbandingkan dengan semua tipe boiler berdasarkan bahan bakarnya.

3. Berdasarkan kegunaan boiler : a. Power Boiler

Tipe power boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya sebagai penghasil steam sebagai pembangkit listrik, dan sisa steam digunakan untuk menjalankan proses industri. Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini menggunakan tipe water tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki tekanan dan kapasitas yang besar, sehingga mampu memutar steam turbin dan menghasilkan listrik dari generator. b. Industrial Boiler Tipe industrial boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya sebagai penghasil steam atau air panas untuk menjalankan proses industri dan sebagai tambahan pemanas. Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini dapat menggunakan tipe water tube atau fire tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki kapasitas yang besar dan tekanan yang sedang. c. Commercial Boiler Tipe commercial boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya sebagai penghasil steam atau air panas sebagai pemanas dan sebagai tambahan untuk menjalankan proses operasi komersial. Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini dapat menggunakan tipe water tube atau fire tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki kapasitas yang besar dan tekanan yang rendah. d. Residential Boiler Tipe residential boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya sebagai penghasil steam atau air panas tekanan rendah yang digunakan untuk perumahan.Cara

kerja : steam yang dihasilkan boiler ini menggunakan tipe fire tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki tekanan dan kapasitas yang rendah e. Heat Recovery Boiler Tipe heat recovery boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya sebagai penghasil steam dari uap panas yang tidak terpakai. Hasil steam ini digunakan untuk menjalankan proses industri. Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini menggunakan tipe water tube boiler atau fire tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki tekanan dan kapasitas yang besar.

4. Berdasarkan konstruksi boiler : a. Package Boiler Tipe package boiler memiliki karakteristik : perakitan boiler dilakukan di pabrik pembuat, pengiriman langsung dalam bentuk boiler. b. Site Erected Boiler Tipe site erected boiler memiliki karakteristik : perakitan boiler dilakukan di tempat akan berdirinya boiler tersebut, pengiriman dilakukan per komponen. 5. Berdasarkan tekanan kerja boiler : a. Low Pressure Boilers Tipe low pressure boiler memiliki karakteristik : tipe ini memiliki tekanan steam operasi kurang dari 15 psig atau menghasilkan air panas dengan tekanan dibawah 160 psig atau temperatur dibawah 250 0F b. High Pressure Boilers

Tipe high pressure boiler memiliki karakteristik : tipe ini memiliki tekanan steam operasi diatas 15 psig atau menghasilkan air panas dengan tekanan diatas 160 psig atau temperatur diatas 250 0F

6. Berdasarkan cara pembakaran bahan bakar : a. Stoker Combustion Tipe stoker combustion memiliki karakteristik : tipe ini memanfaatkan bahan bakar padat untuk melakukan pembakaran, bahan bakar padat dimasukkan kedalam ruang pembakaran melalui conveyor ataupun manual. Tipe ini memiliki sisa pembakaran yang harus diatangani berupa bottom ash atau fly ash yang dapat mencemari lingkungan. b. Pulverized Coal Cara kerja : proses ini menghancurkan batu bara dengan ball mill atau roller mill sehingga batu bara memiliki ukuran kurang dari 1 mm. kemudian batu bara berupa bubuk ini disemprotkan ke dalam ruang pembakaran. c. Fluidized Coal Cara kerja : proses ini menghancurkan batu bara dengan crusher, sehingga batu bara memiliki ukuran kurang dari 2 mm. Pada proses ini pembakaran dilakukan dalam lapisan pasir, batu bara akan langsung membara jika mengenai pasir. d. Firing Combustion Tipe firing memiliki karakteristik : tipe ini memanfaatkan bahan bakar cair, padat, dan gas untuk melakukan pembakaran, pemanasan yang terjadi lebih merata.Cara kerja : bahan bakar cair digunakan sebagai preliminary firing fuel

dimasukkan kedalam ruang pembakaran melalui oil gun. Setelah tercapai temperatur yang sesuai, pembakaran diambil alih oleh coal nozzle atau gas nozzle.

7. Berdasarkan material penyusun boiler : a. Steel Tipe boiler dari bahan steel memiliki karakteristik : bahan baku utama boiler terbuat menggunakan steel pada daerah steam. b. Cast Iron Tipe boiler dari bahan cast iron memiliki karakteristik : bahan baku utama boiler terbuat menggunakan besi cor pada daerah steam.

B. Proses Kerja Boiler Energi kalor yang dibangkitkan dalam sistem boiler memiliki nilai tekanan, temperatur, dan laju aliran yang menentukan pemanfaatan steam yang akan digunakan. Berdasarkan ketiga hal tersebut sistem boiler mengenal keadaan tekanan-temperatur rendah (low pressure/LP), dan tekanan-temperatur tinggi (high pressure/HP), dengan perbedaan itu pemanfaatan steam yang keluar dari sistem boiler dimanfaatkan dalam suatu proses untuk memanaskan cairan dan menjalankan suatu mesin (commercial and industrial boilers), atau membangkitkan energi listrik dengan merubah energi kalor menjadi energi mekanik kemudian memutar generator sehingga menghasilkan energi listrik (power boilers).

Sistem boiler terdiri dari sistem air umpan, sistem steam, dan sistem bahan bakar. Sistem air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai dengan kebutuhan steam. Berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan perbaikan dari sistem air umpan, penanganan air umpan diperlukan sebagai bentuk pemeliharaan untuk mencegah terjadi kerusakan dari sistem steam. Sistem steam mengumpulkan dan mengontrol produksi steam dalam boiler. Steam dialirkan melalui sistem pemipaan ke titik pengguna. Pada keseluruhan sistem, tekanan steam diatur menggunakan kran dan dipantau dengan alat pemantau tekanan.

Gambar 4. Proses Kerja Boiler

Berikut gambar dan penjelasan dari komponen-komponen boiler:

Gambar 5. Komponen-komponen Boiler 1. Furnace Komponen ini merupakan tempat pembakaran bahan bakar. Beberapa bagian dari furnace diantaranya : refractory, ruang perapian, burner, exhaust for flue gas, charge and discharge door 2. Steam Drum Komponen ini merupakan tempat penampungan air panas dan pembangkitan steam. Steam masih bersifat jenuh (saturated steam). 3. Superheater Komponen ini merupakan tempat pengeringan steam dan siap dikirim melalui main steam pipe dan siap untuk menggerakkan turbin uap atau menjalankan proses industri. 4. Air Heater

Komponen ini merupakan ruangan pemanas yang digunakan untuk memanaskan udara luar yang diserap untuk meminimalisasi udara yang lembab yang akan masuk ke dalam tungku pembakaran. 5. Economizer Komponen ini merupakan ruangan pemanas yang digunakan untuk memanaskan air dari air yang terkondensasi dari sistem sebelumnya maupun air umpan baru.

6. Safety valve Komponen ini merupakan saluran buang steam jika terjadi keadaan dimana tekanan steam melebihi kemampuan boiler menahan tekanan steam. 7. Blowdown valve Komponen ini merupakan saluran yang berfungsi membuang endapan yang berada di dalam pipa steam.

C. Pembahasan PT. Agrindo Indah Persada menggunakan boiler type viker water tube boiler untuk menghasilkan steam. Yang mana bahan baku utama dari water tube boiler ini adalah air. Maka untuk memenuhi kebutuhan tersebut, boiler ini memerlukan air dengan syarat air bersih yang mengandung pH yang tinggi dan bebas 02.

1. WTP (Water Treatment Plant) Bahan baku utama water tube boiler ini adalah air maka di perlukanlah suatu sistem dimana sistem itu berfungsi untuk memenuhi syarat air yang di perlukan untuk memenuhi kebutuhan boiler, Proses air dari waduk sampai ke boiler melalui proses yang panjang dengan skema berikut: Air waduk Campuran alum + soda ash + flock Cullen

Sand filter

Tangki sendimen

Classifier

Tangki tower

Carbon aktif tank

Tangki kation

Diarator

Feed tank

Tangki anion

Degasfier

a. Air Waduk Air waduk mempunyai pH 6.07 dan mengandung di dalamnya hardness (ion cl+Mg) sebesar 10.00 dan silica sebesar 8,2 yang dipompa dari waduk sebesar 60 ton/jam.

Gambar 6. Air Waduk

b. Pemberian obat-obatan Pemberian obat-obatan yang pertama yaitu alum yang berfungsi sebagai penjernih air dan ditambah dengan pemberian soda ash yang berfungsi untuk meningkatkan pH air itu sendiri karena di dalam boiler membutuhkan pH yang tinggi, setelah di berikan soda ash lalu air di campur lagi dengan flock cullen yang berfungsi penggumpul kotoran-kotoran yang berada di dalam air sehingga lumpur dan kotoran menjadi endapan.

Gambar 7. Tanki Tempat Pemberian Obat-obatan

c. Classifier Adalah tangki yang befungsi sebagai pengendap lumpur di dalam air yang merupakan proses awal untuk menjernihkan air.

Gambar 8. Tangki Clasifier

d. Tangki sendimen Merupakan saringan air dan fungsi nya sama dengan tangki sand filter yaitu untuk menyaring air.

Gambar 9. Tangki Sendimen

e. Tower Merupakan tempat air yang ditinggikan beberapa meter agar air yang di pompakan ke tangki kation mempunyai tekanan yang tinggi

Gambar 10. Tangki Tower

f. Tangki carbon aktif tank Merupakan tangki tempat untuk menurunkan turbidity pada air.

Gambar 11. Carbon Aktif Tank

g. Tangki kation Adalah tempat menghilangkan hardnes pada air.

Gambar 12. Tanki Kation

h. Degasfier Adalah tempat untuk mengeluarkan oksigen yang ada dalam air.

Gambar 13.Tangki Degasfier i. Tangki Anion Adalah tempat untuk mengantikan hidroksida dan untuk menaikan pH.

Gambar 14.Tangki Anion j. Feed Tank Adalah tempat penyimpanan air yang sudah melalui proses panjang dan Suhu dalam feed tank adalah: 45-55C.

Gambar 15. Feed Tank

k. Diarator Adalah tempat untuk memisahkan air antara oksigen dengan steam, dan diarator di letakkan di tempat tinggi agar tekanan osigen makin berkurang. Diarator berfungsi sebagai pemisah antara oksigen dari air dengan steam. Panas diarator berkisar 70-95 C tapi yang biasa di gunakan adalah 90 C.

Gambar 16. Diarator

l. Bahan Bakar Bahan bakar yang di gunakan pada boiler di PT AIP ini adalah 75% fiber dan 25% shell (cangkang) sehingga bahan bakar pada viker water tube boiler ini adalah 100% .

Gambar 17. Fiber dan Cangkang Kandungan kalori / KCL Fiber = 3402 / kg dan Cangkang : 4802/ kg

2. Bagian Utama Vikers Water Tube Boiler Water Tube Boiler mempunyai karakteristik menghasilkan kapasitas dan tekanan steam yang tinggi (Septiadhi : 2009).

Gambar 18. Vikers Water Tube Boiler

Vikers water tube boiler mempunyai bagian-bagian atau komponen-komponen utama yang mana cara kerjanya dapat di fungsikan secara manual dan otomatis yaitu: a. Induced Draft Fan (IDF) Induce Draft FAN (IDF) adalah kipas yang menyedot udara dari dalam boiler keluar menuju cerobong, menghasilkan tekanan negatif pada boiler, menjaga sirkulasi udara pembakaran dalam boiler tetap normal yakni dari secondary air (FD Fan) sebagai pemasok udara pembakaran dengan (ID Fan) sebagai penyedot udara pembakaran seimbang. Memiliki baling baling kipas (fan blades) dipasang di sebuah Rotor Fan Wheel. Besarnya tekanan dan volume flue-gas yang dihisap oleh ID Fan diatur oleh besarnya sudut dari blade pitch ID Fan, semakin besar sudut bukanya maka tekanan yang dihisap semakin besar.

Gambar 19. Induced Draft Fan Besarnya derajat putar blade pitch digerakkan oleh actuator hydraulic servo menggunakan oil bertekanan untuk menggerakkan regulating disc moving blade, dan regulating shaft yang menggerakkan regulating disc moving blade sisi sebelahnya.

ID Fan dipasang di dekat stack (cerobong pembuangan gas hasil pembakaran fiber dan cangkang sawit) dan electrostatic precipitator (penangkap abu fiber sawit jenis Fly Ash yang beterbangan sehingga dapat mengurangi polusi udara yang akan dikeluarkan melalui stack). ID Fan berfungsi untuk mempertahankan pressure pada furnace boiler dan bekerja pada tekanan atmosfir rendah karena digunakan untuk menghisap gas dan abu sisa pembakaran pada boiler untuk selanjutnya dibuang melalui stack. Sebelum gas dan abu sisa pembakaran dibuang, terlebih dahulu dilewatkan pada electrostatic precipitator agar bisa mengurangi persentase polusi udara yang dihasilkan dari sisa pembakarantersebut. Hal hal yang harus diperhatikan terhadap ID fan sama dengan FD fan, tetapi yang membedakan adalah kinerja ID fan di suhu yang tinggi karena ID fan mensirkulasikan gas hasil pembakaran dan FD fan hanya bekerja di suhu atmosfer biasa, sehingga ID fan mempunyai sistem pendinginan dengan air dan radiator untuk mencegah overheating.

b. Force Draft Fan (FDF)

Gambar 20. Force Draft Fan

FDF terletak pada bagian ujung saluran air intake boiler dan digerakkan oleh motor listrik. Fan ini bekerja pada tekanan tinggi dan berfungsi menghasilkan udara sekunder (Secondary Air) yang akan dialirkan ke dalam boiler untuk mencampur udara dan bahan bakar dan selanjutnya digunakan sebagai udara pembakaran pada furnace boiler. Udara yang diproduksi oleh Force Draft Fan (FD Fan) diambil dari udara luar.

FDF berfungsi untuk member isapan angin ke atas supaya proses pembakaran menjadi facum (tenang) Dalam perjalananya menuju boiler, udara tersebut dinaikkan suhunya oleh secondary air heater (pemanas udara sekunder) agar proses pembakaran bisa terjadi di boiler. FD Fan dan PA Fan bekerja sama untuk membuat campuran antara udara dan serbuk dari cangkang dan fiber dari buah sawit dengan perbandingan kurang lebih 13 : 1 agar terjadi pembakaran sempurna.

Bercampurnya udara dan serbuk fiber dan cangkang sawit dibantu oleh Dumper tetap yaitu pengatur pengaduk udara sehingga menimbulkan turbulensi yang memungkinkan terjadinya pembakaran yang efisien. Turbulensi mengacu pada gerakan udara didalam Furnace, gerakan ini perlu karena dapat menyempurnakan pencampuran udara dan bahan bakar.

Berikut adalah hal yang harus diperhatikan untuk FD fan :

1. FD fan akan beroperasi hingga dua tahun non stop, sehingga konstruksinya harus dapat diandalkan dan bebas perawatan selama masa pakai. 2. Mempunyai efisiensi yang tinggi, karena boiler selalu bekerja dalam kondisi yang bervariasi maka kinerja FD fan juga disesuaikan dengan kondisi kerja boiler.

3. FD fan harus stabil karena keadaan tekanan yang bervariasi dan masa pakai FD fan tersebut sehingga FD fan harus tetap dapat mengontrol aliran udara ke boiler selama masa kerjanya. 4. FD fan harus mempunyai proteksi terhadap dirinya sendiri, dalam hal ini berarti FD fan harus dapat memutuskan arus saat kerja lebih dan mengatur kinerja motor FD fan tersebut. c. Secondary Fan Secondary berfungsi untuk menghembuskan angin dari belakang, samping, sehingga membantu terjadinya pembakaran dan fungsi utamanya adalah meratakan bahan bakar dan secondary ini dibantu oleh Modulating damper , yaitu alat yang berfungsi untuk mebagi-bagi angin dari secondary agar bahan bakar rata ke tengah.

Gambar 21. Secondary Fan

d. Fuel Feeder Fan (FFF) FFF adalah alat yang menghembuskan angin supaya bahan bakar jatuh ke tengah ruang pembakaran boiler.

Gambar 22. Fuel Feeder Fan

e. Shot Closing Shot closing adalah alat yang membersihkan abu yang menempel di pipa-pipa boiler dengan cara menembaknya dengan mengunakan steam. (dilakukan 4 jam sekali)

f. Blow down Blow down adalah alat yang berfungsi untuk: 1. Membuang air dari drum apabila air dalam kondisi hight / penuh 2. Untuk membuang steam apabila melebihi control

Gambar 23. Blow down

g. Conveyor bahan bakar Adalah alat yang berfungsi untuk memasukkan bahan bakar ke dalam boiler. Pada boiler ini conveyor memiliki peranan penting selain tempat memasukkan bahan bakar, juga sebagai tempat pengaturan berapa steam yang di harap kan karena jumlah penambahan dan pengurangan bahan bakar pada boiler sangat mempengaruhi steam yang di hasilkan boiler

Gambar 24. Conveyor h. Air lock 1 & 2 Adalah tempat untuk membuang abu halus sisa pembakaran yang tidak terangkat oleh IDF sedangkan air lock 2 berfungsi sebagai tempat pembuangan abu kasar sisa dari pembakaran boiler.

Air lock 1

Air lock 2 Gambar 25. Air lock 1 & 2

i. Electrick Feed Pump Adalah alat yang berfungsi untuk memompakan air dari diarator ke dalam boiler dengan daya 110 KW atau 380 volt.

Gambar 26. Electrick Feed Pump 3. Menghitung Efisiensi Boiler Efisiensi boiler didefinisikan sebagai besarnya energy panas masuk yang digunakan secara efektif pada steam yang dihasilkan. Untuk perhitungan efisiensi boiler, digunakan perhitungan dengan metoda langsung Dikenal juga sebagai metode input-output karena kenyataan bahwa metode ini hanya memerlukan keluaran /output (steam) dan panas masuk /input (bahan bakar) untuk evaluasi efisiensi. Kapasitas uap di dalam boiler adalah 35 ton perjam dan kapasitas tekanan boiler adalah 20 bar

4. Proses Pembentukan Uap Karena pembentukkan uap bergantung pada tekanan, maka proses pembentukkan uap diupayakan berada pada tekanan konstan. Bila 1 kg air dengan temperatur 100 C dipanaskan dalam sebuah bejana tertutup dengan tekanan konstan (1atm), maka selama pemanasan tingkat pertama temperatur didih dicapai, uap mulai terbentuk dan menghasilkan steam

Gambar 27. Diagram Ideal Rankine Heat Cycle T-s Uap ini dinamakan uap basah (saturated liquid), karena masih tercampur antara uap dengan butir butir air. Apabila semua uap termasuk butir butir air yang tercampur dalam uap basah dipanaskan lagi maka akan didapatkan uap jenuh (saturated vapour) yaitu keadaan dimana uap tersebut dapat berwujud uap seluruhnya. Jumlah panas yang dibutuhkan untuk mengubah 1 kg air mendidih menjadi uap jenuh pada tekanan konstan dinamakan panas laten, bila pemanasan dilanjutkan maka temperatur uap jenuh itu menjadai naik dan uap itu dinamakan uap panas lanjut (superheated vapour).

Gambar 28. Grafik T-s Pada Pembentukan Uap

Gambar 29. Pembakaran di Boiler Pada pembentukan uap pada ketel uap, udara dan bahan bakar dimasukkan kedalam dapur dan terjadi proses pembakaran. Gas gas hasil pembakaran akan melewati evaporator, superheater, air heater, dan akhirnya dibuang ke atmosfir melalui cerobong asap. Sedangkan air pengisi, setelah mengalami pemanasan pada daerator, lalu dimasukkan kedalam evaporator dan selanjutnya uap jenuh dipanaskan lanjut pada alat yang dinamakan superheater dan akhirnya diperoleh uap panas lanjut atau superheated steam.

Gambar 30. Superheated Steam 5. Turbin Setelah air yang di masak di boiler dan menghasilkan tekanan steam sebesar 27,4 bar maka steam tersebut di alirkan ke turbin dan menghasilkan daya sebesar 2500 KVA atau sebesar 2000 KW. Di PT. AIP ini memakai 2 buah turbin, pada turbin terdapat pula pengaturan untuk semua aliran listrik yang di butuhkan oleh pabrik dan pengaturan aliran listrik untuk perumahan di lingkungan PT. AIP. WTP (Water Treatment Plant), Boiler dan Turbin merupakan satu kesatuan yang tidak dapat di pisahakan maka WTP, Boiler dan Turbin di PT. AIP ini dinamakan satu utility / bagian.

Gambar 31. Turbin

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan 1. Pengalaman Lapangan Industri (PLI) merupakan salah satu mata kuliah bidang studi yang wajib diikuti oleh setiap mahasiswa pada setiap jurusan yang ada di Fakultas Teknik Universitas Negeri padang. 2. Pelaksanaan PLI ditujukan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan mahasiswa di bidang teknologi dan kejuruan melalui keterlibatannya secara langsung di dunia industry. 3. Boiler yang digunakan PT. AIP II Bangko ini adalah water tube boiler, dengan merk Vikers, yang mana boiler ini berkapasitas 45 ton/jam dan bertekanan 30 bar dengan bahan bakar fiber dan cangkang yang di dapat dari proses produksi sawit. 4. PT AIP II Bangko melakukan proses pengolahan sawit menggunakan pembangkit listrik sendiri yaitu penggunaan turbin uap, yang mana steam(uap) yang digunakan untuk menjalankan turbin tersebut di dapat dari boiler.

B. Saran

1. Sebaiknya waktu untuk melaksanakan PLI bagi mahasiswa diberikan jangka yang lama agar mahasiswa semakin mengerti akan keadaan di dunia industry. 2. Banyak mahasiswa yang PLI tidak mengetahui apa yang akan dilakukan ketika dilapangan, maka sebaiknya supervisor memberikan pengarahan dan bimbingan. 3. Keamanan dan keselamatan kerja harus diperhatikan ketika melaksanakan PLI. 4. Pemanfaatan dari produksi steam pada boiler agar lebih bisa di maksimalkan lagi, karena banyaknya steam yang terbuang di saat melakukan blowdown akan mengurangi efisiensi dari boiler itu sendiri.