Anda di halaman 1dari 15

Salah satu upaya awal untuk menemukan metode yang kurang traumatis mengobati gejala BPH adalah stent

intraprostat temporer atau stent intraprostati permanen, dan sedikit banyak keduanya masih digunakan. Mereka pertama kali diperkenalkan sebagai metode pengobatankondisi kardiovaskular tertentu, dan karena karya Dotter (1969), mereka juga menjadi bagian dari pengobatan untuk penyakit pembuluh darah perifer. Sejak itu juga telah digunakan untuk mengobati stenosis arteri koroner, femoral, dan ginjal (Maass et al, 1982; Dotter et al, 1983; Wright et al, 1985; Palmaz et al, 1987). Jenis lain dari obstruksi juga telah dilakukan dengan pemasangan stent: obstruksi vena kava (Furui et al, 1990), obstruksi bronkus (Mair et al, 1990), dan stenosis trakea (Skapshay et al, 1989). Bahkan stenosis serviks (Luesley et al, 1990) dan obstruksi saluran lacrimalis (Hurwitz, 1989) telah diterapi dengan penerapan cara ini. Itu jelas bahwa stent dapat diterapkan dalam mengobati obstruksi pada bagian tubuh yang berbeda, namun penerapan yang tepat perlu ditetapkan secara akurat. Dalam kasus penyakit arteri koroner, misalnya, perlu dilakukan percobaan untuk membandingkan antara stent dengan bypass arteri koroner grafting masih belum dilakukan . Dalam kasus prostat, butuh beberapa waktu sebelum disadari bahwa peran stent terbatas dan bahwa mereka tidak akan menggantikan TURP pada setiap pasien. Salah satu dari beberapa inovasi telah dilakukan pengenalan stent prostat temporer yang baru, yang didasarkan pada modifikasi dari kateter Foley. Hal ini dijelaskan secara rinci nanti. Ide untuk menggunakan stent untuk splint lobus dari prostat berasal dari penggunaannya dalam sistem kardiovaskular, di mana mereka digunakan untuk mencegah arteri restenosis setelah angioplasti. Pertama kali dijelaskan Fabian (1980) penggunaan stent di urologi ketika ia menyarankan kegunaannya dalam pengobatan obstruksi sekunder untuk pembesaran prostat. Pada beberapa waktu setelah ini penggunaan stent dianjurkan dalam pengobatan striktur uretra, dan saat ini, penggunaan stent prostat menjadi luas, dengan pengenalan berbagai jenis: stent sekarang tersedia dalam berbagai panjang, diameter, bahan, dan desain. Seperti disebutkan sebelumnya, ketika stent diperkenalkan sebagai pengobatan untuk gejala BPH, peran yang tepat mereka pasti dan cenderung dilebih-lebihkan sebagai mungkin sesuatu yang dapat digunakan di hampir setiap kasus. Akhirnya menjadi jelas bahwa mereka peran utama adalah mungkin ditemukan dalam pengelolaan pasien yang tidak layak untuk operasi, baik jangka pendek atau jangka panjang, dengan alternatif akan menggunakan kateter urethra untuk beberapa bulan atau bahkan, seumur hidup.
1

Seiring dengan perubahan dalam indikasi untuk penggunaan stent telah muncul dua tipe dasar stent: yaitu yang digunakan dalam waktu yang singkat dan dapat lepas dengan mudah dan jenis permanen yang dapat sulit untuk dilepas. 1. Stent Temporer Temporer stent adalah perangkat tubular yang terbuat baik dari nonabsorbable atau bahan biodegradable. Mereka tetap dalam uretra prostat untuk jangka waktu terbatas, mereka tidak tertutup oleh epitel uretra atau tergabung ke dinding uretra. Stent nonabsorbable perlu diambil setiap 6 sampai 36 bulan, tergantung pada jenis bahan yang digunakan. Biasanya dapat diambil, dan, jika perlu, diganti, tanpa kesulitan pada pasien di bawah anestesi topikal dengan sedasi. Stent temporer dirancang untuk penggunaan jangka pendek, untuk meringankan obstruksi kandung kemih (BOO), dan bertindak sebagai alternatif kateter uretra atau suprapubik pada pasien berisiko tinggi dianggap tidak bisa dioperasi. Pada pasien stent temporer seperti ini memungkinkan berkemih normal dengan profil efek samping yang dapat diterima. Tingkat keberhasilan telah dilaporkan di kisaran 50% sampai 90%. Mereka mudah untuk reposisi atau mengganti, namun kateterisasi atau sistoskopi tidak dapat dilakukan ketika stent terpasang. Komplikasi seperti kerak, migrasi, kerusakan, inkontinensia stres, dan bakteriuria telah dilaporkan di berbagai tingkat frekuensi. a. Stent Spiral Stent Generasi Pertama. Urospiral (Porges) dan Prosta Kath (Pharma-Plast) adalah contoh dari stent spiral. Yang pertama adalah terbuat dari 21-Fr stainless steel dan panjang bervariasi antara 40 dan 80 mm. Yang terakhir ini juga terbuat dari 21-Fr stainless steel tetapi emas berlapis dalam upaya untuk mencegah kerak. Panjang bervariasi antara 35 dan 95 mm. Kedua stent tersebut dapat berada dalam uretra prostatica selama lebih dari 12 bulan. Sebuah stent spiral harus dimasukkan dengan panendoscope 21-Fr baik menggunakan lensa 30 derajat atau 0 derajat di bawah penglihatan langsung dan dengan bantuan forsep genggam. Stent ini juga dapat dimasukkan melalui panduan kateter dengan visualisasi USG (Nordling et al,1989). Dalam serial aslinya dilaporkan oleh Nordling dan rekan (1989), Prosta Kath dimasukkan dengan anestesi topikal pada 45 pasien dengan retensi akut atau kronis. Ultrasonografi digunakan pada 35 pasien dan endoskopi pada 6 pasien untuk pemasangan
2

stent. Retensi teratasi pada 41 dari 45 pasien, sesuai dengan anjuran penulis untuk penggunaannya pada pasien berisiko tinggi. Ozgur dan rekan kerja (1993) melaporkan penggunaan Urospiral dengan hasil yang baik setelah 4 bulan tindak lanjut pada 31 pasien yang tdak layak untuk operasi. Urospiral juga digunakan pada 10 pasien dengan kanker prostat (Anson et al, 1993). Semua memiliki retensi atau obstruksi berat. Para pasien diberikan antiandrogen setelah pemasangan stent. Stent 3 bulan kemudian dilepas, dan semua pasien dilaporkan bisa kencing denga puas, meskipun satu pasien selanjutnya dilalukan TURP. Dalam laporan lain, 18 pasien berisiko tinggi dengan BPH menggunakan Urospiral (Karaoglau et al, 1992). Semua pasien dapat kencing tanpa kesulitan dan dengan pengosongan kandung kemih yang lengkap. Namun, komplikasi yang agak tinggi: 2 pasien hematuria, 1 pasien migrasi, dan 8 pasien infeksi. Pada 87 pasien yang dinyatakan tidak dapat dilakukan TURP, Thomas dan rekan (1993) melaporkan pengalaman memperpanjang lebih dari 4 tahun dengan menggunakan Prosta Kath. Enam puluh empat pasien disajikan dengan retensi urin akut, dan, setelah pemasangan, 57 berhasil sedangkan 7 gagal. Sebanyak 14 pasien disajikan dengan retensi urin kronis; 5 pasien kencing memuaskan, tetapi 9 pasien memerlukan alternatif terapi. Komplikasi termasuk hematuria dengan clot retensi (5%), stent migrasi (15%), Infeksi saluran kemih berulang (10%), dan kerak (4%). Temuan ini dengan komplikasi yang relatif tinggi juga dilaporkan oleh penulis lainnya (Nordling et al, 1989; Harrison dan De Souza, 1990). Braf dan rekan kerja (1996) mengamati 55 pria selama antara 12 dan 16 bulan, 32 di antaranya diobati dengan Prosta Kath dan 23 dengan Urospiral. Sepuluh pasien gagal dalam kelompok Prosta Kath, dan 8 pasien gagal dalam kelompok Urospiral. Komplikasi pembentukan kedua kelompok dan termasuk kegagalan kerak, voiding. infeksi Pasien saluran dalam kemih, jumlah migrasi, terbesar striktur,

dilaporkan dari satu pusat Nordling dan rekan, melaporkan penggunaan Prosta Kath pada 318 pasien. Mereka dibagi menjadi komplikasi tidak ada, sedang, dan berat. Dalam pasien yang digambarkan memiliki komplikasi berat, stresatau inkontinensia urgensi terjadi pada 63 pasien , masalah pengosongan pada 8 kasus,dan frekuensi atau nokturia (lebih dari tiga kali per malam) pada 57 kasus. Stent Kedua-Generasi. Stent spiral lainnya telah dikembangkan sebagai model generasi kedua dalam upaya untuk mengatasi masalah stent generasi pertama yang baru saja dijelaskan sambil mempertahankan efikasi dan kemudahan pemasangan. Mereka adalah Memokath dan Prosta Coil.
3

Memokath (Insinyur dan Dokter A / S, Copenhagen, Denmark) terbuat dari nitinol, paduan nikel-titanium, yang memiliki sifat bentuk memori. Stent ini ditempa dan dipanaskan pada suhu 45 C hingga 50 C. Seperti stent temporer lainnya, mudah untuk dipasang dan dipertahankan posisinya untuk memperluas uretra prostatica. Dengan model sebelumnya dari Memokath, epitel hiperplasia pada puncak prostat dilaporkan dalam beberapa kasus, namun telah dilakukan modifikasi. Model selanjutnya memastikan menutup kontak dari kabel, sehingga mengurangi kemungkinan pertumbuhan hiperplastik dari uretra epitel melalui celah-celah dalam spiral yang diperluas. Memokath lembut dan lentur ketika didinginkan, kembali ke bentuk asliny bila dipanaskan hingga suhu sebelumnya. Dari 22-Fr kaliber, memiliki panjang 35 sampai 95 mm. Ini memungkinkan dan dapat dipasang sampai 36 bulan. Prosta Coil adalah stent yang dapat memperluas diri dan menahan dibuat dari paduan nikel-titanium (Instent, Minneapolis, MN). Dimasukkan dengan terpasang pada kateter pengiriman 17-Fr dengan fluoroskopi; sekali dilepaskan dari pemasangan dibutuhkan bentuk waveshaped tabung yang berdiameter bervariasi 24-30 Fr. Panjangnya adalah 40-80 mm, dan dapat dibiarkan dalam posisi sampai 36 bulan. Memokath itu dilaporkan digunakan dalam 30 pasien yang yang tidak layak untuk operasi atau yang menolak itu, tingkat keberhasilan adalah 80%. Berkemih normal digambarkan sebagai telah terjadi pada semua pasien. Puncak laju aliran urin (PFR, juga Qmax) mencapai rata-rata 16 mL / detik segera setelah insersi (Poulsen et al, 1993). Namun, ada berbagai PFRs, dari 4 sampai 25 mL / detik. Sayangnya, 3 pasien kemudian retensi pada 5 hari, 2,5 bulan, dan 5 bulan, masing-masing, setelah pemasangan. Dua stent dilepas karena pertumbuhan hiperplastik epitel. Sebanyak 24 stent masih terpasang selama 3 bulan. Nordling (1996) melaporkan 'pengalaman setelah memasukkan 64 dari stent Memokath. Kencing puas dilaporkan. Komplikasi pasien berat hanya sedikit, dengan inkontinensia urgensi yang paling umum (10 pasien). Namun, gejala moderat relatif lebih banyak. Hasil yang tersedia dari studi jangka panjang yang dilakukan di Inggris Raya. Memokath itu dimasukkan pada pria yang baik secara permanen atau temporer tidak layak untuk TURP, dalam banyak kasus karena pernapasan berat atau penyakit kardiovaskular. Dalam hal ini studi, sebanyak 211 laki-laki memiliki 217 stent dipasasng lebih dari 8 tahun periode. Dalam rentang waktu yang sama, 1511 turps dilakukan.Usia rata-rata pasien yang menggunakan stent adalah 80.2 tahun, dan pada kelompok TURP itu 70,2 tahun. Pasien yang telah dipasang stent mengalami peningkatan dalam rata-rata Internasional Skor Gejala Prostat (IPSS) 20,38,2 hanya dalam 3 bulan, dengan hasil dipertahankan selama 7 tahun. Namun, hasil ini
4

cystoscope yang fleksibel

harus dilihat bahwa 38% meninggal dengan stent, 34% tetap hidup dengan stent mereka, dan 23% memiliki stent dilepas karena kegagalan. Migrasi terjadi pada 13%, dan 16% diperlukan reposisi. Studi ini menunjukkan bahwa keberhasilan jangka panjang dapat dicapai menggunakan Memokath tetapi kegagalan yang juga dapat diantisipasi dalam minoritas yang signifikan (Perry et al, 2002). The Prosta Coil telah digunakan dalam serangkaian kecil pasien dengan tindak lanjut pendek (Yachia et al, 1994). Rata-rata tindak lanjut adalah 14 bulan, dengan kisaran 2 sampai 28 bulan. Ada iritasi awal gejala kencing yang dilaporkan telah menghilang dalam waktu 1 bulan. Rata-rata PFR di terbaru tindak lanjut adalah 21,3 mL / detik (dengan kisaran 15-36 mL / detik) dan IPSS rata-rata adalah 9 (dengan kisaran 6 sampai 12). Jadi stent spiral di antara jenis awal temporer stent yang akan diperkenalkan, dan mereka telah dikembangkan untuk derajat besar dari desain asli. Model-model baru telah mengurangi komplikasi seperti sebagai kerak dan hiperplasia urothelial, tetapi stres inkontinensia dan urgensi inkontinensia masih terjadi, seperti halnya perpindahan dari stent. Namun, mereka mudah untuk dipasang dan tidak memerlukan anestesi umum. Meskipun tindak lanjut relatif jangka pendek, di sebagian besar seri dilaporkan, tingkat keberhasilan yang baik dilaporkan. Tempat stent spiral jelas bahwa merupakan nontraumatic terapi untuk retensi urin pada pasien tidak layak untuk operasi, dan mereka dapat diterima dengan hasil yang baik. Sulit untuk memprediksi apakah perubahan desain lebih lanjut akan mendapat tempat. Jenis awal stent spiral memiliki keuntungan lebih murah. Model-model baru yang terbuat dari senyawa yang ditujukan untuk mengurangi komplikasi atau mencegah migrasi stent tetapi semua lebih mahal dari model sebelumnya. Dengan pasar yang terbatas dan dengan penerimaan terbatas, perkembangan lebih lanjut jenis stent ini adalah tidak mungkin.

b. Stent Polyurethane Stent Polyurethane juga dikenal sebagai kateter intrauteral. Ada tiga jenis: kateter intrauteral (Angiomed, Jerman), Barnes stent (CR Bard, Covington, GA), dan trestle stent (Microvasive, Boston Scientific, Natick, MA). Kateter intraurethral. Intrauteral kateter, yang pertama kali diperkenalkan, awalnya dilaporkan oleh Nissenkorn (1991). Ini dibuat dari jenis polyurethane dikenal sebagai
5

Puroflex dan memiliki kaliber tetap 16-Fr. Panjangnya bervariasi 40-60 mm, dan dapat dibiarkan dipasang hingga 6 bulan. Ini memiliki perangkat ganda pada ujung proksimal berbentuk seperti kepala de Pezzer atau Malecot kateter. Memiliki string nilon pada ujung distal dan melebar pada ujung proksimal, yang terletak di dalam kandung kemih. Dimasukkan di bawah anestesi topikal menggunakan cystoscope 22-Fr. Nilon string dipotong setelah penempatan, dan penyesuaian posisi yang diperlukan dapat dilakukan dengan penggunaan forsep genggam. Delapan puluh lima perangkat telah dimasukkan pada 73 pasien, dan 60 pasien memakai kateter tetap selama 1 minggu sampai 3 tahun sebelumnya. Nissenkorn (1991) menggambarkan hasil yang sukses di 63 pasien yang percaya bahwa kualitas hidup mereka adalah jauh lebih baik daripada dulu, ketika mereka memiliki kateter. Karena itu ia percaya bahwa ini adalah cocok untuk digunakan pada pasien tersebut, dengan kemungkinan keberhasilan tinggi. Sebuah studi kemudian melaporkan penggunaan Nissenkorn intrauteral kateter pada 43 pasien (Sassine dan Schulman, 1994). Sekali lagi, pasien yang dirawat telah mengalami retensi urin dan tidak layak untuk operasi, tetapi juga memiliki harapan hidup pendek. Tiga puluh enam dari 43 pasien mampu voiding memuaskan setelah pemasangan stent. Intrauteral kateter tidak boleh dimasukkan pada batu kandung kemih atau apa pun mungkin untuk memblokir atau memiliki sebuah efek ballvalve pada perangkat. Salah satu potensi menggunakan stent prostat temporer adalah bijaksana untuk menekan prostat. Jelas, keberatan mungkin dalam hal menggandakan biaya pengobatan dan sebagainya yang membuatnya kurang menarik. Namun, itu adalah cara yang menarik mengatasi komplikasi awal, yang mungkin telah dilihat oleh beberapa orang sebagai keterbatasan dari penekanan prostat. Barnes stent dan stent trestle mungkin memiliki aplikasi yang serupa. Barnes stent. Apa yang disebut stent Barnes terbuat dari poliuretan, memiliki kaliber 16-Fr, dan panjang tunggal. Stent ini juga memiliki de Pezzer pada ujung proksimal, tapi satu. Dengan demikian ini adalah modifikasi dari kateter intrauteral asli. Stent ini digunakan dalam 25 pasien yang menjalani endoskopi ablasi laser prostat (ELAP). Dua puluh dua dari 25 bisa segera kencing. Stent migrasi dini terjadi pada 1 pasien, tetapi migrasi akhir tidak terjadi.Stent itu dimasukkan dengan mudah, bisa dilepas dengan mudah pada 12 minggu, dan murah. PFRs meningkat dari 8 mL / detik sebelum ELAP menjadi 16,5 mL / detik pada 6 minggu dengan pemasangan stent (Barnes et al, 1996). The Nissenkorn kateter juga telah digunakan secara aman dan dengan keberhasilan yang sama setelah terapi laser (Nissenkorn et al, 1996).
6

Trestle stent. Trestle stent atau kateter jembatan prostat memiliki dari dua tabung dan sebuah interkoneksi benang. Tabung yang terletak pada prostat memiliki diameter 22-Fr dan memiliki angulasi 30 derajat. Panjangnya 75 mm, dan memiliki ujung halus: Hal ini untuk digunakan dalam prostat dengan volume kurang dari 80 mL. Benang menghubungkan adalah 25 mm, yang melewati mekanisme sphincteric distal. Tabung kedua terletak pada uretra bulbar dan 35 mm. Stent ini dimasukkan pada pasien di bawah anestesi topikal menggunakan sistem pengiriman terdiri positioning stylet, balon tiup dengan injeksi kanula, dan tabung pendorong luar. Teknik ini dijelaskan secara rinci oleh Djavan dan rekan (1999). Dalam sebuah laporan dari Devonec dan Dahlstrand (1998) hasil penggunaannya pada 52 pasien setelah transurethral energi tinggi terapi microwave (TUMT). Toleransi baik pada 32 pasien, dapat diterima pada 13 pasien, dan jelek pada 6 pasien. Ejakulasi retrograd terjadi pada delapan pasien. PFRs mencapai 14,6 mL / detik pada hari pengangkatan perangkat. Perangkat ini digunakan selama 1 bulan, tapi perbaikan di PFR dipertahankan 1 tahun. Djavan dan rekan (1999) juga menjelaskan penggunaannya pada 54 pasien yang menerima TUMT energi tinggi. Perangkat terpasang hingga 1 bulan, dan ditemukan bahwa kejadian retensi pasca perawatan dapat dicegah, dengan peningkatan signifikan skor gejala dan PFRs secara bersamaan. Toleransi tinggi, pada 48 dari 54 perangkat yang tersisa di tempat selama 1 bulan. Pelepasan awal karena retensi urin pada 3 pasien dan migrasi pada 3 pasien. Intrauteral kateter atau variasi yang lebih baru-baru ini sedang digunakan dalam konteks yang agak berbeda dari stent spiral. Mereka telah digunakan dengan sukses, meskipun dalam jumlah kecil nonrandomized studi jangka pendek, dengan beberapa masalah yang berkaitan dengan toleransi. Sebuah evaluasi lebih lanjut efikasi biaya diperlukan, di multicenter lebih besar dengan uji komparatif terkontrol secara acak. Spanner. Spanner ini memiliki desain yang sangat mirip dengan proksimal 4 sampai 6 cm dari kateter Foley. Ini termasuk balon untuk mencegah perpindahan, port untuk drainase urin yang terletak proksimal balon, dan stent diperkuat dengan panjang bervariasi yang mencakup sebagian dari uretra prostat. Dalam studi pertama menggunakan perangkat ini, stent dimasukkan dengan anestesi topikal pada 30 pasien (Corica et al, 2004), di antaranya 5 telah mengalami retensi urin. Stent terpasang selama rata-rata 57 hari. Itu berarti PFR meningkat sebesar 42% 8,2-11,6 mL / detik. Secara keseluruhan berarti IPSS menurun 22,3-7,1, perbedaan 68%. Efek samping yang sangat sedikit, dan perangkat itu ditemukan stabil dan paten pada akhir penelitian.
7

Artikel ini menjelaskan studi terbuka awal dirancang untuk menguji efikasi, keamanan, dan stabilitas perangkat. Ini bisa dikritik bahwa itu terdiri dari sekelompok pasien yang memiliki karakteristik tidak cukup dijelaskan, dengan tidak ada kriteria masuk yang ditetapkan. Namun demikian, perangkat baru yang menarik yang mungkin menjadi penting bagi banyak pasien sebagai metode temporer melewati obstruksi prostat. c. Stent Biodegradable Konsep stent yang dapat dipasang setelah prosedur yang memiliki insiden tinggi terjadi obstruksi sekunder dan temporer telah disebutkan sebelumnya dalam konteks stent yang dimasukkan setelah laser atau TUMT energi tinggi. Stent ini dilepas beberapa minggu kemudian. Dengan stent biodegradable konsep dibawa satu langkah lebih lanjut, stent tidak perlu diambil, dan nantinya stent ini akan hilang dengan biodegrading. Ini adalah ide yang menarik pertama kali diperkenalkan pada urologi ketika Kemppainen dan rekan (1993) menggunakan stent biodegradable pada kelinci setelah urethrotomy. Ide itu kini telah diperluas ke ureter (Schlick dan Planz, 1998; Lumiaho et al, 1999; Clayman, 2000), setelah urethroplasty endoskopik (Oosterlinck dan Talja, 2000), dan penyakit arteri koroner (Tamai et al, 2000).

Penelitian eksperimental lebih lanjut telah menunjukkan bahwa biodegradable stent potensial dapat digunakan sebagai jembatan untuk melintasi prostat setelah prosedur invasif minimal, tanpa perlu memiliki untuk melepasnya kemudian (Petas et al, 1997a, 1998; Laaksovirta et al, 2002; Vaajanen et al, 2003). Selain itu, studi klinis telah dilakukan untuk meneliti penggunaan stent biodegradable setelah berbagai prosedur (Talja et al, 1995, Dahlstrand et al, 1997; Petas et al, 1997b). Manfaatnya adalah bahwa stent mencegah perkembangan obstruksi yang dapat terjadi setelah prosedur laser, namun penggunaannya pada prosedur kedua, misalnya, prostatektomi laser yang membutuhkan jauh banyak dari nilai prosedur pertama, tidak sedikit dalam hal efektivitas biaya. Ada tiga jenis biodegradable stent. Sebuah penelitian secara acak (Petas et al, 1997b) dibandingkan selfreinforced acid biodegradable stent spiral polyglycolic (Kelompok 1), tanpa perangkat (kelompok 2), atau kateter tetap (Kelompok 3) setelah ablasi laser visual prostat. Prosedur itu dilakukan pada 72 pria, dan 27 berada di kelompok 1, 23 pada kelompok 2, dan 22 dalam kelompok 3. Voiding
8

mulai

pada

rata-rata

hari

pada

kelompok

dan

rata-rata

hari

dalam kelompok 2; kateter tetapnya diperlukan untuk rata-rata 6,5 hari pada kelompok 3, dan voiding dimulai rata-rata 6 hari setelah ini. Para penulis menemukan, seperti yang telah mereka ketahui pada penelitian in-vitro sebelumnya, bahwa stent terdegradasi menjadi puing fragmen polimer kecil yang ditemukan dalam urin. Mereka berkomentar bahwa berkemih menjadi lebih terhambat pada 3 sampai 4 minggu pasca operasi, mungkin dari degradasi dan pengelupasan dari stent, tetapi mereka menemukan bahwa ini hanya efek sementara. Dalam studi lain, Dahlstrand dan rekan (1997) mengevaluasi stent asam polyglycolic setelah TUMT energi tinggi dengan Prostasoft 2.5. Mereka membandingkan penggunaan stent pada 15 pasien terhadap lebih 15 pasien yang dipasang 16-Fr uretra kateter standar. Durasi rata-rata kateterisasi adalah 14,1 hari, dengan deviasi standar 4,1 hari, ini jelas dicegah dengan stent, yang tidak menimbulkan masalah, bahkan ketika terdegradasi. Dengan cara yang agak inovatif, Knutson dan rekan (2003) menggambarkan penggunaan stent asam polyglycolic biodegradable untuk menilai risiko inkontinensia pasca TURP pada pasien dengan gabungan BOO dan kandung kemih yang terlalu aktif. Pada 37 pasien dengan berat kandung kemih terlalu aktif dan BOO sedang sampai parah ini biodegradable stent dimasukkan ke dalam uretra prostat, 25 baik tidak ada kebocoran atau kebocoran kecil dan 19 memiliki TURP dengan hasil yang baik. Dua belas dari 37 memiliki masalah besar dengan inkontinensia setelah pemasangan stent. Ada tingkat komplikasi kecil terkait pemasangan stent. Stent ini pasti menarik untuk masa depan, tetapi pemasangan yang tepat dalam pengobatan BPH perlu dibentuk, dengan studi lebih besar dan jangka panjang. Selain itu, masalah yang berkaitan dengan biaya keseluruhan harus didefinisikan secara akurat, jika tidak, nilai dari prosedur utama akan dipertanyakan. 2. Stent Permanen Dengan stenting permanen prostat, urolog berupaya untuk mengobati definitif dan permanen pasien yang datang dengan gejala BPH. Untuk menjadi bernilai pengobatan jenis ini, seperti yang lain, harus terbukti setidaknya sebanding dengan TURP. Antusiasme awal untuk stent permanen telah digantikan oleh ketiadaan literatur saat ini. Permanen stent pada awalnya diperkenalkan sebagai pengobatan untuk striktur uretra berulang dan kemudian digunakan pada pasien dengan gejala saluran kemih bawah (LUTS). Dalam hal urologi,
9

permanen stent yang digunakan istimewa untuk pengobatan detrusorsphincter dyssynergia (Kanselir et al, 1999; Chartier-Kastler et al, 2000; Gajewski et al, 2000), postbrachytherapy BOO (Konety et al, 2000), anastomotic striktur dan inkontinensia urin setelah prostatektomi radikal (Meulen et al, 1991), dan kompleks uretra striktur (Tillem et al, 1997). Tidak ada laporan di literatur terbaru yang berhubungan dengan followup jangka panjang dari pasien yang awalnya diobati dengan stent permanen, dan belum ada indikasi minat baru dalam penggunaannya. a. UroLume The UroLume endourethral prosthesis (Sistem Medis Amerika, Minnetonka, MN) adalah anyaman mesh tubular yang mempertahankan posisinya dalam uretra oleh tekanan eksternal luar, dengan demikian mempertahankan patensi dari uretra prostat. Ukuran 42-Fr terbuat dari logam superalloy dan bervariasi dalam panjang dari 1,5-4,0 cm.Stent ini dimasukkan dengan menggunakan alat khusus 21-Fr panendoscope 0 derajat. Secara bertahap, epitelisasi terjadi, idealnya dengan cara halus, meliputi kabel individu mesh. Stent dapat diambil dengan mengamankan sekitar 5 mm dari aspek distal di rahang forsep genggam dan kemudian menarik ujung distal di dalam selubung resectoscope untuk meminimalkan kemungkinan trauma uretra saat mengeluarkannya. Stent asli cenderung memendek saat diperluas ke luar, berdasarkan itu penggantian stent kecil kemungkinannya untuk melakukannya. Namun, stent ini cenderung untuk lebih mudah bermigrasi, dan modifikasi lebih lanjut diperlukan. Selain perubahan ini alat untuk memasang dimodifikasi, yang mengarah ke masa kini, dengan model yang lebih memuaskan. Chapple dan rekan (1990) melaporkan tentang pengalaman awal dengan UroLume tersebut. Dua belas pasien yang dianggap menjadi resiko buruk untuk operasi menunjukkan gejala LUTS; 9 dari 12 pasien dengan retensi urin. Hasilnya cukup menggembirakan, dengan 11 dari 12 berkemih memuaskan selama rata-rata followup 8,2 bulan. Rata-rata PFR setelah prosedur adalah 13,6 mL / detik. Tingkat komplikasi yang rendah, yang terdiri terutama gejala iritasi berkemih jangka pendek, dengan hanya 1 dari 12 yang sedang tidak puas karena urgensi dan frekuensi parah (pasien kemudian ditemukan memiliki ketidakstabilan detrusor). Sebuah studi lebih lanjut dalam kelompok yang sama pasien tidak layak operasi, dilakukan oleh McLoughlin dan rekan (1990). Semua 19 pasien dalam kelompok studi mengalami retensi urin, dan semua berkemih memuaskan setelah stent itu dimasukkan di bawah anestesi lokal.
10

Dalam studi lebih besar, percobaan multicenter terbuka dari Amerika Serikat, Oesterling dan rekan (1994) melaporkan pada 126 pria dengan LUTS sedang atau berat (95 laki-laki) atau dengan retensi urin (31 orang). Ada inklusi dan eksklusi yang ketat kriteria dalam desain percobaan, tapi mereka tidak layak untuk operasi. Pada kelompok nonretention, 80 dari 95 yang dievaluasi pada 12 bulan dan 52 bulan pada 24 pasien, yang Madsen skor gejala menurun 14,0-5,9 dan 5,4, masing-masing. Pada kelompok retensi, 24 dari 31 pasien dievaluasi pada 12 bulan memiliki skor gejala rata-rata 6,1. Di kelompok nonretention, PFR meningkat dari 9,1 sampai 13,0 dan 13,1 mL / detik, masing-masing, dengan retensi kelompok yang memiliki rata-rata 11,7 PFR mL / detik pada 12 bulan. Kesulitan dengan pemasangan yang berpengalaman dalam 16% kasus; iritasi gejala berkemih terjadi pada 10%. Guazzoni dan rekan kerja (1994) menjelaskan tentang penelitian Eropa menggunakan modifikasi UroLume stent. Sekali lagi, kriteria inklusi dan eksklusi yang ketat tidak mengacu pada kebugaran untuk operasi, dan kali ini stent sebagai terapi yang diusulkan untuk obstruksi prostat, bukan hanya untuk pasien tidak layak operasi. Pada studi multicenter ini, 135 pasien yang sehat (91 dengan LUTS, 44 dengan retensi urin) dirawat. Pada kelompok nonretention, 74 dari 91 pasien dievaluasi pada 12 bulan. Rerata Madsen-Skor gejala Iversen menurun 14,1-6,4, tetapi standar deviasi yang diamati dalam studi AS (0.4) tidak terlihat dalam penelitian ini (5,1), PFR meningkat dari 9,3-15,7 mL / detik pada 12 bulan (dengan standar yang sangat luas deviasi 6,5, tidak seperti dalam studi AS). Dalam kelompok retensi, 34 dari 44 yang dievaluasi pada 12 bulan, skor gejala rata-rata adalah 4,5 dan rata-rata PFR adalah 13,1 mL / detik. Komplikasi digambarkan dengan baik tetapi ditemukan menjadi signifikan dalam jangka panjang. Dalam sebuah penelitian di Inggris (Bajoria et al, 1995), 44 orang yang layak untuk TURP diterima sebagai alternatif dengan UroLume stent generasi kedua. Stent ini dimasukkan ke dalam 44 pasien, baik yang urin retensi atau telah terbukti urodynamically obstruksi outflow. Hasil yang dicapai adalah serupa dengan yang dilaporkan oleh Guazzoni dan rekan (1994), tapi ada juga komplikasi yang relatif tinggi. Kedua penulis mencatat hiperplasia epitel dan migrasi stent di samping iritasi gejala kencing dan nyeri saat ejakulasi. UroLume stent generasi kedua yang relatif pendek tidak dianjurkan untuk penggunaan umum, dan stent generasi ketiga kemudian diproduksi. Namun, Bajoria dan rekan (1995) sangat menyarankan bahwa stent permanen masih harus dipertimbangkan sebagai dalam evaluasi untuk penggunaan umum. Dalam sebuah studi multicenter 96 laki-laki yang layak untuk operasi prostat, 73 dengan retensi urin akut dan 11 dengan retensi kronis. Semua kecuali 6 mampu voiding
11

segera setelah pemasangan stent, 2 perlu stent kedua, dan 4 memerlukan suprapubik kateter drainase. Pada 12 bulan, PFR adalah 15 mL / detik pada kelompok retensi dan 18,1 pada kelompok nonretention. Gejala iritasi parah terlihat pada mayoritas pasien sampai 3 bulan, dan kerak ditemui 15 dari 27 pasien yang menjalani cystoscopy (Williams et al, 1993). Hasil analisis jangka panjang dari UroLume Wallstent telah diterbitkan oleh Masood dan rekan kerja (2004). Stent itu dimasukkan ke dalam 62 pasien dengan LUTS sedang atau berat sekunder dengan BPH. Pada 5 tahun dan 12 tahun follow up pada 22 dan 11 pasien, masing-masing. Kematian terjadi pada 21 pasien (34%), dan stent telah dilepas pada 29 pasien (47%), sebagian besar migrasi ini terjadi dalam 2 tahun pertama. Para penulis menyimpulkan bahwa ini adalah pengobatan yang aman tapi harus hati-hati terhadap kasus dipilih dan hanya dilakukan oleh yang tangan berpengalaman. Penggunaan UroLume stent dapat dilihat untuk memiliki beberapa aplikasi pada pasien dengan obstruksi prostat, terutama jika mereka tidak layak operasi. Namun demikian, ketertarikan pengunaan stent tampaknya telah agak berkurang karena adanya prosedur lain noninvasif, yang tampil lebih memuaskan pasien maupun ahli urologi. b. Memotherm The Memotherm (Angiomed, Jerman) adalah stent dari paduan nickeltitanium yang dapat mengembang hingga 42 Fr dengan panas. Ketika itu didinginkan, dengan mudah dapat dikompresi dan terdistorsi, tetapi ketika dihangatkan dengan suhu tubuh mengembang menjadi silinder fleksibel dan tidak memendek. Ini terbuat dari anyaman kawat tunggal, yang membuatnya mudah untuk dilepas, dengan traksi akan membongkar kawat. Dibuat dengan panjang bervariasi antara 1,5 dan 8,0 cm dan dipasang dengan steril. Dimasukkan di bawah visi langsung dengan teleskop 0 derajat. Williams dan Putih (1995) melaporkan pada 48 pria dengan LUTS dan Temuan Fungsi Ginjal sugestif kandung kemih obstruksi aliran keluar. Hasilnya mengecewakan. Hanya 37 pasien mampu voiding segera setelah insersi stent, yang lain membutuhkan kateter suprapubik hingga 8 minggu. Peningkatan gejala banyak terjadi, komplikasi, termasuk migrasi stent, relatif tinggi. Tigabelas dari 48 pasien yang diperlukan pengambilan stent mereka. Para penulis menyarankan bahwa hasilnya tidak sesuai dengan pemasaran perangkat. Gesenberg dan Sintermann (1998) menggunakan Memotherm di 123 pasien dianggap berisiko tinggi untuk operasi prostat; 46 dengan retensi urin. Dari 123 pasien, hanya 52 yang dievaluasi pada 12 bulan. Rata-rata PFR meningkat dari 7,4 menjadi 13,0 mL / detik (dengan standar deviasi 6,2), dan IPSS ditingkatkan 24,0-8,8 (SD 6.2). Para penulis mencatat
12

peningkatan kualitas hidup yang cukup. Namun, tingkat komplikasi adalah relatif tinggi, dengan berulang infeksi dan gejala urgensi dalam 56%, urothelial hiperplasia di 34%, dan striktur uretra pada 10%. Terdapat jumlah perawatan ulang yang tinggi, dan penulis menyarankan bahwa mungkin ada peran tambahan untuk perawatan medis di beberapa pasien. Hasil ini belum tampak meyakinkan jumlah besar ahli urologi untuk menggunakan stent pada pasien dengan gejala BPH, namun modifikasi mungkin terjadi. Upgrade Stent Heat sekarang banyak digunakan dalam kondisi kardiovaskular dan stenosis bilier. c. Stent Permanen Lainnya ASI stent (Advanced Bedah Instrumen) dievaluasi beberapa pusat (Kirby et al, 1992; Kaplan et al, 1995). Diperkenalkan dengan balon, yang mengambang, yang dapat mengembangkan stent. Hasil awal menunjukkan peningkatan gejala skor (44%) dan PFR (22%), tetapi juga terjadi komplikasi yang membuatnya kurang menarik untuk penggunaan umum. Sejak itu telah ditarik dari produksi. Ultraflex stent (Boston Scientific, Natick, MA) terbuat dari paduan nikel-titanium yang juga memiliki kapasitas untuk memperluas ke kaliber 42 French bila terkena panas tubuh. Tersedia dalam panjang bervariasi dari 2 sampai 6 cm. Ada laporan dari penggunaannya dalam pasien dengan obstruksi prostat, juga telah dipelajari dalam kelompok pasien dengan detrusor-sfingter dyssynergia (ChartierKastler et al, 2000), dan timbulnya hiperplasia epitel dan migrasi semangat rendah.

13

gb. Urospiral

gb. Memokath

gb. Ultraflex

14

gb. Urolume

gb. Spanner

Daftar Pustaka 1. Walsh, Campbell. Urology 10th Edition, Minimally Invasive and Endoscopic Management of Benign Prostatic Hyperplasia.
2. file:///C:/Users/Sant/Downloads/attachments/Prostatic%20stent%20-%20Wikipedia,

%20the%20free%20encyclopedia.htm 3. file:///C:/Users/Sant/Downloads/attachments/Prostatic%20stents%20for%20the %20treatment%20of%20benign%20...%20%5BCurr%20Opin%20Urol. %202007%5D%20-%20PubMed%20-%20NCBI.htm

15