Anda di halaman 1dari 3

SOP CARA PENGAMBILAN SAMPEL DARAH VENA (VENA PUNCTIE) DENGAN VACUTAINER

A. Pengertian Suatu cara pengambilan darah vena yang diambil dari vena dalam fossa cubiti, vena saphena magna / vena supervisial lain yang cukup besar untuk mendapatkan sampel darah yang baik dan representative dengan menggunakan tabung vacutainer. B. 1. Tujuan Untuk mendapatkan sampel darah vena yang baik dan memenuhi syarat untuk dilakukan pemeriksaan. 2. Untuk menurunkan resiko kontaminasi dengan darah (infeksi, needle stick injury) akibat vena punctie bagi petugas maupun penderita. 3. Untuk petunjuk bagi setiap petugas yang melakukan pengambilan darah (phlebotomy) 4. Prosedur No. 1. Prosedur Lakukan penjelasan kepada penderita (tentang apa yang dilakukan terhadap penderita, kerjasama penderita, sensasi yang dirasakan penderita, dsb). Rasional Mengurangi rasa cemas dan meningkatkan kerjasama. Mencegah hiperventilasi akibat ansietas, yang menimbulkan perubahan sementara pada gas darah. 2. Cari vena yang akan ditusuk (superfisial, cukup besar, lurus, tidak ada peradangan, tidak diiinfus). Meningkatkan kemudahan insersi jarum. Memungkinkan perawat menempatkan jarum menjadi paralel dengan vena. Sehingga saat vena dipungsi, risiko menusuk vena sampai tembus ke luar berkurang. Vena yang diinfus harus dihindari karena meningkatkan risiko bercampurnya cairan infuse dengan sampel darah yang akan diambil yang dapat mengakibatkan hasil test tidak valid. 3. Letakkan tangan lurus serta ekstensikan dengan bantuan tangan kiri operator atau diganjal dengan telapak menghadap ke atas sambil mengepal. 4. Lakukan desinfeksi daerah yang akan ditusuk dengan kapas steril yang telah dibasahi Mengurangi risiko bakteri yang berada di kulit memasuki tempat Memungkinkan dilatasi vena sehingga vena dapat dilihat.

alcohol 70% dan biarkan sampai kering. 5. a. Lakukan pembendungan pada daerah proximal kira-kira 4-5 jari dari tempat penusukan agar vena tampak lebih jelas (bila tourniquet berupa ikatan simpul terbuka dan arahnya ke atas). b. Pembendungan tidak boleh terlalu lama (maks. 2 menit, terbaik 1 menit). 6. Siapkan tabung vacutainer yang sesuai dengan jenis pemeriksaan, jarum bermata dua yang salah satu ujungnya telah dimasukkan ke dalam holder. 7. Dilakukan penusukan jarum pada vena dengan sudut 15-30 lalu difiksasi untuk menghindari pergeseran jarum.

pungsi. a. Meningkatkan dilatasi vena. Tourniquet harus menghambat aliran vena, bukan aliran arteri. Aliran arteri yang terhenti mencegah pengisian vena. b. Mencegah hemokonsentrasi dan hematoma. Mencegah kontaminasi silang zat aditif dalam tabung dengan darah.

Memungkinkan perawat menempatkan jarum menjadi paralel dengan vena. Sehingga saat vena dipungsi, risiko menusuk vena sampai tembus ke luar berkurang.

8.

Torniquet dilepas segera setelah darah mengalir, lalu tabung diisi sesuai dengan kapasitas vacutainer. Bersamaan dengan tersedotnya darah ke dalam vacutainer, penderita diminta membuka genggaman tangannya.

Mengurangi aliran balik darah. Mencegah hemokonsentrasi dan hematoma. Melancarkan aliran darah kembali.

9.

Vacutainer dilepaskan dari holder, kemudian jarum ditarik perlahan.

Mengambil tabung vacutainer yang sudah berisi specimen darah. Mengurangi rasa nyeri saat jarum ditarik.

10.

Letakkan kapas alcohol 70% di atas bekas tusukan selama beberapa menit untuk mencegah perdarahan, plester, tekan dengan telunjuk dan ibu jari penderita 5 menit.

Mencegah terjadinya perdarahan

11.

Jarum bekas pakai dibuang ke dalam disposal cointainer khusus untuk jarum.

Mengurangi penularan mikroorganisme. Agar hasil pemeriksaan cocok dengan pasien yang diperiksa. Specimen dalam keadaan aman (tidak rusak dan tidak menyebabkan penyebaran mikroorganisme).

12.

Pada masing-masing tabung vacutainer diberi label identitas penderita.

13.

Diperhatikan petunjuk khusus penanganan specimen.

14.

Terima kasih diucapkan pada penderita.

Menghargai pasien atas kerjasamanya.

15.

Sarung tangan dilepaskan dan tangan dicuci dengan cairan antiseptic.

Mengurangi penularan mikroorganisme. Agar hasil pemeriksaan sesuai dengan yang diinginkan.

16.

Spesimen dikirim ke seksi-seksi sesuai dengan jenis pemeriksaan yang diminta.

http://nszia.blogspot.com/2011/02/sop-cara-pengambilan-sampel-darah-vena_11.html