Anda di halaman 1dari 10

1.

Avian Influenza / AI (Flu Burung)


Flu Burung ( Avian Influenza/ AI) selain menyebabkan kerugian ekonomis juga
berdampak terhadap kehilangan nyawa pada manusia, sehingga penyakit flu burung
dikelompokkan pada penyakit kategori I. yaitu penyakit strategis,
Flu Burung yang sering dikenal juga dengan istilah merupakan penyakit menular
yang disebabkan oleh virus influenza yang menyerang berbagai unggas, termasuk unggas
darat maupun air. Pada unggas air, virus tersebut sudah beradaptasi dengan inangnya,
sehingga tidak menyebabkan penyakit. Unggas air, seperti bangau, belibis dan bebek liar
merupakan reservoir alamiah bagi virus AI. Unggas domestik, seperti ayam dan kalkun
sangat rentan terhadap virus AI.
Penyebab
Virus influenza merupakan virus RNA yang memiliki sifat mudah mengalami
perubahan, tergolong dalam Famili Orthomyxoviridae dengan genus Ortho-myxovirus.
Virus ini memiliki beberapa tipe, antara lain : A, B dan C. Tipe A menyerang unggas,
manusia, babi, kuda dan mamalia lain. Sedangkan tipe B dan C hanya menyerang
manusia. Virus memiliki amplop yang mengandung dua bagian penting pada permukaan
antigen dan menentukan sifat patogenitas virus. Bagian tersebut adalah hemaglutinin
(HA) dan neuraminidase (NA). Dikenal 15 macam hemaglutinin dan 9 macam
neuraminidase, sehingga dari kombinasi keduanya bisa terbentuk lebih dari 100 strain
viruis. Pada Tipe A sudah dikenal antara lain : H1N1, H5N1, H3N2. Virus influenza yang
terganas sepanjang sejarah adalah H1N1 yang telah menyebabkan kematian jutaan
manusia, terjadi pada tahun 1918 dan dikenal sebagai wabah Spanish Flu.
Pada umumnya virus influenza memiliki hospes (inang) yang spesifik ( specific
host). Hal ini berarti bahwa virus yang menginfeksi burung tidak akan menginfeksi
manusia, dan sebaliknya. Namun perlu diketahui bahwa virus influenza mudah

mengalami perubahan, sebagai akibat mutasi gen. Perubahan sifat pada virus influenza
dapat berupa antigenic shift, yaitu perubahan sebagai akibat akumulasi mutasi pada
genomnya. Bisa juga berupa antigenic drift, yaitu persilangan genom antara virus
influenza tipe yang berbeda. Virus H5N1 merupakan contoh virus hasil perubahan
antigenic drift, yaitu persilangan antara genom virus penginfeksi burung dengan virus
penginfeksi manusia, sehingga H5N1 b bisa menyerang burung maupun mamalia,
termasuk manusia. Babi bisa bertindak sebagai perantara (mixing vessel) antara virus dari
jenis yang berbeda ini. Hasil penelitian menunjukkan bahwa passage virus Flu Burung
(AI) pada babi menghasilkan virus influenza yamg mirip dengan influenza pada manusia.
Hal ini berarti bahwa babi memegang peran penting sebagai media perubahan antigenic
drift.
Perilaku virus AI, perlu dipelajari secara mendalam guna penentuan metode
pengendalian penyakit, pada ternak maupun manusia baik upaya pencegahan. maupun
pengobatannya, Meskipun virus tidak bisa mati oleh antibiotik, namun upaya untuk
mencegah infeksi sekunder bakteri pada penyakit virus perlu diupayakan guna
mempertahankan kondisi tubuh. Sifat-sifat virus AI pada unggas, antara lain
menggumpalkan/memecah eritrosit unggas, peka terhadap faktor-faktor lingkungan,
seperti : panas, pH yang ekstrim, kondisi non isotonis, kering. Virus mati pada pemanasan
60 derajat celcius selama 30 menit dan 56 derajat Celcius selama 3 jam. Peka terhadap
pelarut lemak, seperti deterjen, peka juga terhadap desinfektan, antara lain formalin, propiolakton, cairan yang mengandung iodine, eter, larutan asam, ion ammonium, dan
klorida. Tahan hidup di air sampai 4 hari pada suhu 22 derajat Celcius dan 30 hari pada 0
derajat Celcius. Tahan hidup dalam kotoran ayam (feses) dan bahan-bahan organik. Pada
suhu 20 derajat Celcius tahan 1 minggu dan pada suhu 4 derajat Celcius tahan lebih lama
lagi. Tahan beberapa lama (30 -35 hari) dalam tubuh unggas. Virus banyak terkandung
dalam sektreta dari hidung dan mata serta ekskreta feses.

Cara Penularan
Virus AI dikeluarkan oleh unggas penderita lewat cairan hidung, mata dan feses.
Unggas peka akan tertular bisa secara kontak langsung dengan ungga s penderita
maupun secara tidak langsung melalui udara yang tercemar oleh droplet yang
dikeluarkan hidung dan mata atau muntahan penderita. Tinja yang mongering dan hancur
menjadi serbuk yang mencemari udara yang terhirup oleh manusia atau hewan
lain,kemungkinan juga merupakan cara penularan yang efektif. Tinja, dan muntahan
penderita yang mengandung virus seringkali mencemari pakan, air minum, kandang dan
peralatan kandang akan menularkan penyakit dari unggas penderita ke unggas peka
dalam satu flok kandang. Penularan virus dari peternakan satu ke peternakan lain bisa
melalui perantara, antara lain : manusia, pakaian, sepatu, kendaraan dan burung liar.
Tidak ada indikasi penularan AI secara vertikal, dari induk kepada keturunannya.
Virus bisa terkandung dalam telur dari ayam induk pembibit yang terinfeksi, namun
embrio akan mati sebelum menetas. Belum ada indikasi pula virus AI menular dari
manusia ke manusia, tetapi tetap harus waspada, karena bisa terjadi perubahan sifat virus
secara antigenic drift dalam tubuh babi sebagai mixing vessel, sehingga virus H5N1
bisa menginfeksi manusia maupun burung.
Kasus manusia terinfeksi AI cukup kecil, hanya terbatas pada orang-orang yang
bersinggungan langsung dengan unggas penderita. Kelompok rawan terinfeksi, antara
lain : pekerja di peternakan ayam atau unggas domestik lain, Rumah Potong Ayam
(RPA), pengangkut (sopir) distribusi ayam.Tidak ada bukti manusia tertular oleh virus AI
karena makan daging atau telur ayam yang telah dimasak, karena virus mati pada
pemanasan jauh di bawah suhu mendidih. Sehingga tidak perlu takut mengkonsumsi

daging dan telur ayam perlu disosialisasikan secara besar-besaran oleh pemerintah pusat,
pemerintah daerah, semua pihak terkait kepada masyarakat luas, karena sumber pangan
protein hewani yang bisa mencerdaskan kehidupan bangsa dan terjangkau harganya oleh
masyarakat adalah produk unggas.
Masa Inkubasi
Pada ayam, masa inkubasi virus, yaitu saat virus masuk ke tubuh sampai timbul
gejala membutuhkan beberapa jam sampai dengan 3 hari dalam satu individu dan 14 hari
dalam satu flok. Hal ini tergantung pada barbagai faktor , antara lain ; jumlah dan
patogenitas virus yang menginfeksi, jenis spesies yang terinfeksi, kemampuan deteksi
gejala klinis.
Pada manusia, inkubasi virus membutuhkan 1- 3 hari, tergantung umur, kekebalan
dan kondisi individu. Pada umumnya kasus terjadi pada anak-anak karena sistim
kekebalan pada anak belum berkembang sempurna.
Gejala Klinis
Gejala klinis yang bisa dikenali pada unggas penderita AI, antara lain jengger dan
kulit yang tidak berbulu berwarna biru (sianosis). Ilustrasi ditampilkan pada Gambar 7.4.
Beberapa kasus mati mendadak, tanpa gejala klinis. Terjadi abnormalitas pada sistim
pernapasan, pencernaan dan syaraf serta reproduksi. Pada gejala awal ditemukan adanya
penurunan napsu makan, lemah, penurunan produksi telur, gangguan pernapasan berupa
batuk, bersin, menjulurkan leher, hiperlakrimasi (leleran mata berlebih), bulu kusam.
Terlihat pembengkakan (edema) pada muka dan kaki, terlihat kaki kemerahan, seperti
bekas kerokan. Gejala diare sering juga ditemukan. Gejala-gejala tersebut bisa muncul
secara sendiri atau gabungan.
Gejala klinis pada manusia penderita AI, antara lain adalah penderita mengalami
demam (38 derajat Celcius), sakit tenggorokan, batuk, beringus, infeksi mata, nyeri otot,
sakit kepala, lemas dan dalam waktu singkat dapat menjadi lebih berat dengan terjadinya
peradangan paru-paru (pneumonia) dan kematian. Perlu waspada jika kejadian influenza
terjadi pada manusia yang kira-kira 7 hari terakhir telah kontak dengan unggas dan
unggas tersebut sakit atau mati dengan gejala klinis mengarah pada penyakit flu burung.

Gambar 1. Jengger dan pial sianosis (kebiruan) (Anonimus, 2007)

Gambar 2. Diare pada broiler umur 4 minggu penderita AI (Qureshi, 2001)


Perubahan Pasca Mati
Gambaran pasca mati bervariasi, tergantung tingkat keparahan penyakit dan
patogenitas virus. Pada infeksi ringan, terjadi lesi ringan berupa peradangan pada sinus,
edema trakhea disertai eksudat cair sampai kental. Kantong udara menebal dengan
eksudat berfibrin sampai perkejuan, peritonitis, enteritis dan eksudat pada oviduk.
Pada infeksi virus yang sangat patogen, gejala klinis tidak jelas, karena ternak
mati mendadak sebelum lesi berkembang. Pada kasus lain, bisa terjadi perubahan yang

mencolok, antara lain : kongesti, hemoragi dan penimbunan cairan dalam rongga perut
serta kerusakan (nekrosis) pada berbagai organ dalam.
Pada Kasus-kasus infeksi virus H7N7, H5N3, H5N1, H5N9 dan H5N2 terlihat
beberapa perubahan, seperti edema pada kepala, bengkak pada sinus, sianosis, kongesti,
hemoragi pada pial, jengger dan kaki. Kongesti paru-paru dan hemoragi organ dalam
yang lain. Ptekie pada lemak abdominal dan organ dalam yang lain. Hati pucat dan rapuh,
lendir dalam sinus dan rongga mulut berlebihan, edema dan hemoragi pada otak.

Gambar 3. Kongesti trakhea akut pada Ayam penderita AI (Qureshi, 2001)


Diagnosis
1. Pada unggas
Pada virus yang patogen biasanya gejala klinis akan tampak menonjol dan cukup
untuk dasar peneguhan diagnosis. Uji serologis dengan Blood Rapid Test (uji darah
cepat) terhadap virus AI, meskipun hasilnya tidak terlalu tepat dan deteksi antigen
melalui HI, IF, atau IFA, deteksi antibodi dengan ELISA yang bisa dilakukan antara
hari ke 7-10 post infeksi. Diagnosis banding penyakit AI antara lain adalah ND,
infeksi paramyxovirus yang lain, coryza, mikoplasmosis (CRD), fowl cholera yang
akut.

2. Pada Manusia
Pada manusia, pemeriksaan laboratorium yang diperlukan antara lain adalah
pemeriksaan darah, usap tenggorokan, kadar hemoglobin, jumlah leukosit total dan
masing-masing jenis leukosit, trombosit, laju endap darah. Pemeriksaan radiologi, foto
thoraks untuk mengetahui adanya pneumonia. Pemeriksaan secara lengkap bisa merujuk
ke RSPI ( Rumah Sakit Penyakit Infeksi) di Jakarta. Kasus dinyatakan positif flu burung,
apabila memenuhi beberapa kriteria, yaitu hasil biakan virus positif influenza A (H5N1)
atau hasil dengan pemeriksaan PCR positif untuk influenza H5 atau adanya peningkatan
titer antibodi spesifik H5 sebesar > 4 kali dan hasil deteksi dengan IFA positif untuk
antigen H5
.
Kontrol dan Pencegahan
Diperlukan kontrol yang ketat dan tindakan pencegahan penyakit untuk menekan
kejadian penyakit AI dan penularan AI ke manusia. Kontrol dan tindakan pencegahan
yang penting dilakukan secara rinci dijelaskan di bawah ini:

1. Sanitasi
Menghindari

kontak

dengan

ternak

penderita

dan

bahan-bahan

yang

terkontaminasi tinja dan sekret unggas serta reservoir virus, dengan beberapa langkah,
yaitu alat-alat yang digunakan dalam peternakan dibersihkan, dicuci dengan deterjen dan
didesinfeksi.
Di lingkungan kandang peternakan, desinfektan yang bisa digunakan berupa
campuran Kalium Permanganat (KMnO4), dengan formalin. Hal ini dilakukan pada
kandang yang tertutup rapat, dengan cara mencampur 7 gram KMnO4 dengan 14 ml
formalin untuk tiap 1 meter kubik kandang. Pada saat desinfeksi, suhu ruangan harus
tidak lebih dari 15 derajat Celcius, kelembaban relative 60 sampai dengan 80 persen.
Bejana diisi lebih dahulu dengan KMnO4, ditambah larutan formalin, pintu dan ventilasi
ditutup rapat selama 7 jam, sehingga desinfeksi akan sempurna. Setelah selesai, pintu dan
ventilasi kembali dibuka agar udara segar masuk dan menghilangkan bau tak sedap.
Kaporit 5% juga sering digunakan untuk menyemprot kandang dan kerangka
sarang, tempat pakan dan kendaraaan. Untuk sterilisasi alat-alat dan meja kerja di pabrik
pakan, RPH dan pengolahan daging sering digunakan sodium hipoklorida (NaOCl) yang
dengan cepat membunuh virus dan tidak menimbulkan residu atau bau tidak sedap.
Cairan soda kostik 94% yang dicampur air dan dipanaskan menjadi larutan 1% sampai
2% digunakan untuk mencuci hamakan lantai, dinding kandang, RPA, pabrik pengolahan
pakan, kendaraan. Setelah 6 -12 jam obat disemprotkan, dibersihkan dengan air bersih.
Kandang dan tinja tidak boleh dikeluarkan dari lokasi peternakan dsn setiap orang
yang berhubungan dengan bahan yang berasal dari saluran pencernaan unggas harus
menggunakan pelindung berupa masker dan kacamata renang. Mengkonsumsi daging dan
telur yang dimasak sampai matang sempurna. Virus AI peka terhadap panas, pada suhu
70 derajat Celsius mati selama 2 sampai dengan 10 menit. Tidak perlu panik, daging
unggas, telur dan produk olahan yang sudah matang serta dijual dipasar boleh
dikonsumsi. Melaksanakan kebersihan lingkungan dan kebersihan diri dengan cara mandi
setelah bekerja bagi kelompok rawan.
Pembatasan import ayam dari negara-negara wabah, seperti Thailand, Hongkong
dan Vietnam dan dilakukan pemusnahan unggas/burung yang terinfeksi. Meningkatkan
pemantauan epidemik terhadap burung migran guna menemukan sumber asal wabah flu

burung, seperti beberapa pulau : Pulau Rakit Utara, Gosong dan rakit Selatan atau Pulau
Biawak yang menjadi tempat persinggahan burung dari Australia dan Eropa. Di pulaupulau tersebut jutaan ekor burung tinggal dalam waktu cukup lama, 2 2,5 bulan, kawin
dan berproduksi, menetaskan telur.
2. Vaksinasi
Vaksin unggas yang dibuat harus cocok dengan virus yang akan mewabah, karena
vaksin untuk infeksi sub tipe virus tertentu tidak efektif digunakan sebagai vaksin untuk
infeksi sub tipe virus lain. Oleh karena virus influenza mudah berubah sifat, maka sangat
penting upaya bisa memprediksi virus yang akan mewabah guna pembuatan vaksin. Hal
ini tentunya diperlukan tenaga ahli di bidang epidemiologi dan juga peralatan
laboratorium yang memadai. Unggas yang sehat yang berada sekitar 5 kilometer sekitar
daerah wabah harus divaksinasi darurat. Pada manusia, orang yang beresiko mendapat flu
burung harus mendapatkan pencegahan dengan oseltamivir 75 mg dosis tunggal selama 1
minggu. Meskipun vaksinasi yang digunakan tidak efektif terhadap virus H5N1, namun
akan mengurangi resiko penyusunan ulang nateri genetik dari virus influenza manusia
dan burung di tubuh manusia, dengan kata lain akan mencegah pembentukan tipe baru
virus influenza yang lebih ganas.
Kelompok individu yang dianjurkan vaksinasi menurut WHO adalah a) semua
orang yang kontak dengan ternak atau peternakan yang dicurigai atau diketahui terkena
virus AI (H5N1), khususnya orang yang melakukan kontak dengan hewan/ternak yang
terjangkit/mati akibat AI, orang-orang yang tinggal dan bekerja pada peternakan dimana
dilaporkan atau dicurigai terkena AI atau di tempat pemusnahan ternak penderita. (b) para
pekerja kesehatan yang setiap hari berhubungan dengan pasien yang diketahui atau
dicurigai menderita H5N1 (c) jika jumlah vaksin memadai, maka para pekerja kesehatan
dalam unit gawat darurat di area terjangkit H5N1 pada unggas bisa diberikan.
3. Eliminasi
Eliminasi penyakit dilakukan dengan upaya karantina, pemotongan dan
pemusnahan, dekontaminasi, desinfeksi, yang tentu saja membutuhkan biaya yang tidak
sedikit. Di Tiongkok, semua unggas dalam radius 3 kilometer di sekitar daerah wabah
harus dimusnahkan guna memberantas flu burung yang berbahaya.
4. Isolasi

Tindakan isolasi dilakukan dengan mencegah penularan dari flok unggas yang
terinfeksi ke flok lain, membatasi lalu lintas orang dan barang dari dan ke peternakan
yang terinfeksi guna mencegah penularan penyakit ke peternakan dan wilayah lain.
5. Biosekuritas
Biosekuritas merupakan hal yang utama dalam kontrol dan pencegahan penyakit
AI.
Sumber : FKUI. 2014. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. FKUI : Jakarta
Harrison, 2014. Principles of Internal Medicine. Thirteen Edition : Mc-Graw
Hill
http://directory.umm.ac.id/Data%20Elmu/pdf/minggu_10._AI_pox_baru.pdf