Anda di halaman 1dari 18

This is the html version of the

file http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/30934/4/Chapter%20II.pdf.
Google automatically generates html versions of documents as we crawl the web.
Page 1
TINJAUAN PUSTAKA
Broiler
Broiler merupakan ternak yang paling ekonomis bila dibandingkan dengan
ternak lain, kelebihan yang dimiliki adalah kecepatan pertambahan/produksi
daging dalam waktu yang relatif cepat atau singkat sekitar 4­5 minggu produksi
daging sudah dapat dipasarkan atau dikonsumsi (Murtidjo, 2003)
Menurut Rasyaf (2004) yang dimaksud dengan broiler (ayam potong)
adalah ayam yang muda jantan atau betina yang berumur dibawah 8 minggu
dengan bobot tertentu, pertumbuhan yang cepat timbunan daging baik dan
banyak. Sedangkan menurut Siregar (2005) menyebutkan broiler adalah ayam
muda yang berumur kurang dari 8 minggu, daging lembut, empuk, dan gurih
dengan bobot hidup berkisar antara 1,5­2,0 kg/ ekor.
Broiler di Indonesia adalah ayam ras pedaging jantan atau betina yang
dipotong pada umur 5­6 minggu, dimana ayam tersebut masih muda dan
mempunyai daging yang masih lunak (Hardjosworo dan Rukmiasih, 2000)
Ciri­ciri Day Old Chick
Beberapa ciri DOC yang kualitas yang baik berdasarkan penampilan
secara umum dari luar (general appearance) sebagai berikut :
1 Bebas dari penyakit (free disease )terutama penyakit pullorum, omphalitis dan
jamur.
2. Berasal dari induk yang matang umur dan dari pembibit yang berpengalaman.
3. DOC terlihat aktif, mata cerah dan lincah.
4. DOC memiliki kekebalan dari induk yang tinggi.
5. kaki besar dan basah.
6. bulu cerah, tidak kusam dan penuh.
7. anus bersih, tidak ada kotoran atau pasta putih.
Universitas Sumatera Utara

Page 2
8. keadaan tubuh ayam normal.
9. berat badan sesuai dengan standar strain, biasanya di atas 37 g (Fadilah, 2000)
Salah satu strain broiler adalah COBB – LH 500 dengan karakteristik
dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Data biologis COBB – LH 500
Data Biologis
Satuan
Bobot hidup umur 6 minggu
1.56 kg
Konversi pakan
1.93

 sistem pemeliharaan dan tujuan produksi. Akan tetapi. 1990) Kebutuhan Nutrisi Broiler Untuk keperluan hidupnya dan untuk produksi ayam membutuhkan sejumlah unsur yaitu protein yang mengandung asam amino seimbang dan berkualitas. otak dan jaringan lainnya.Berat bersih 70% Daya hidup 98% Warna kulit Kuning Warna bulu Putih Sumber : Murtidjo (1987) Pertumbuhan dan Pertambahan Bobot Badan Broiler Menurut Anggorodi (1990) pertumbuhan pada hewan merupakan suatu fenomena universal yang bermula dari suatu sel telur yang dibuahi dan berlanjut sampai hewan mencapai dewasanya. Zat tersebut diperlukan untuk . perlu diketahui bahwa ada bibit ayam yang memang pertambahan berat badannya hebat. Pertambahan berat badan kerap kali digunakan sebagai pegangan berproduksi bagi para peternak dan para ahli. maka sebagian besar ransum mengandung tidak lebih dari sekitar 4­5% lemak. protein. Padahal biaya untuk ransum adalah yang terbesar bagi suatu peternakan ayam. energi yang berintikan karbohidrat dan lemak. Pertambahan bobot badan dan bobot dari jaringan seperti berat daging. tulang. Penggolongan zat­zat nutrisi adalah karbohidrat. lemak. Disamping itu juga dipengaruhi oleh beberapa faktor yang berkaitan dengan genetik dan lingkungan tempat ternak itu dipelihara. pertambahan berat badan haruslah pula dikaitkan dengan konsumsi ransumnya (Rasyaf. Protein adalah unsur pokok alat tubuh dan jaringan lunak tubuh ternak unggas. mineral. diartikan sebagai pertumbuhan. Oleh karena itu. vitamin dan air. vitamin dan mineral (Rasyaf. tetapi hebat pula makanannya. 1997) Kartadisastra(1994) menyatakan jumlah ransum yang diberikan sangat bergantung dari jenis ayam yang dipelihara. tahap cepat Universitas Sumatera Utara Page 3 peretumbuhan terjadi pada saat kedewasaan tubuh hampir tercapai (Anggorodi. sementara karena lemak mudah tengik. 1993) Pertumbuhan biasanya mulai perlahan­lahan kemudian berlangsung lebih cepat dan akhirnya perlahan­lahan lagi atau sama sekali terhenti. Pola seperti ini menghasilkan kurva pertumbuhan yang berbentuk sigmoid (S). maka sebagian lemak mudah tengik. Fungsi karbohidrat pada unggas adalah sebagai energi dan panas serta disimpan sebagai lemak jika berlebihan.

 1990). Kebutuhan zat makanan broiler pada periode starter sampai finisher Umur Protein(%) ME(Kcal/kg) Lemak(%) SK(%) Universitas Sumatera Utara Page 4 Fase awal 21 – 23 2900 – 3200 5 – 8 3 – 5 Fase akhir 19 – 21 2900 – 3200 5 – 8 3 – 5 Sumber : Wahyu (1998) Pada penyusunan formulasi ransum secara praktis. Tingkat kandungan energi ransum harus disesuaikan dengan kandungan proteinnya. Komposisi Jumlah Kadar Air 13% Protein Kasar 23% Lemak Kasar 8% .pertumbuhan. sedangkan kebutuhan nutrien yang lain disesuaikan. Sementara air mempunyai peranan penting sebagai stabilisator suhu (Anggorodi. pengelolaan dan produksi telur serta merupakan bagian semua enzim dalam tubuh. Umiyati dan Ruhyat. perlu diperhitungkan keseimbangan antara tingkat energi dan protein sehingga penggunaan ransum menjadi efisien (Suprijatna. Kandungan Nutrisi Pada Ransum Komersil Susunan atau komposisi yang terkandung pada ransum komersil sebagai makanan komplit tepung masa awal anak ayam pedaging umur 1 – 2 minggu. Oleh karena itu. Tabel 2. Kebutuhan zat makanan broiler pada periode starter sampai finisher terlihat pada Tabel 2. Zat­zat mineral dan vitamin merupakan nutrisi mikro penting untuk mencegah penyakit defisiensi. karena proteinnya kurang maka laju pertumbuhan dan produksi akan terganggu. Apabila ternak menunjukkan gejala defisiensi maka perlu ditambahkan suplemen terutama vitamin dan mineral. perhitungan kebutuhan nutrien hanya didasarkan pada kebutuhan energi dan protein. 2005).

Serat Kasar 5% Abu 7% Kalsium 1. Calcium Carbonat. Dedak Padi. bungkil Kelapa. Calcium. Bungkil Kacang Tanah. B12. Tepung Daun. B2. Komposisi Jumlah Kadar Air 14% Protein Kasar 21% Lemak Kasar 8% Serat Kasar 5% Abu 7% Kalsium 1. (Charoen Pokphand Indonesia) Awal Pemberian Ransum Di peternakan komersil seringkali day old chick (DOC) tidak langsung diberi makan. Bungkil Kedalai. (Charoen Pokphand Indonesia) Universitas Sumatera Utara Page 5 Susunan atau komposisi yang terkandung pada ransum komersil sebagai makanan komplit tepung masa akhir anak ayam pedaging umur 3 – 5 minggu. Carnola Vitamin.00% Bahan – bahan yang dipakai yaitu: Jagung kuning. Vitamin A. Bungkil Kelapa. Natrium Chlorida. Tepung Ikan. Pecahan Gandum. Phosphate dan Trace Mineral. Trace Mineral. Dedak Hapermut. dan Calcium D­ Pantotenate. dengan tujuan mengoptimalkan sisa kuning telur dan peradangan sisa kuning telur (omphalistis) menjadi berkurang. Niacin. Faktanya adalah ayam yang dipuasakan akan mengalami penyerapan sisa kuning telur menjadi lebih lama. tetapi dipuasakan tiga hari. D3. Dedak. Bungkil Kacang Kedelai. Dicalcium Fosfat. Tepung Daging dan Tulang.00% Bahan – bahan yang dipakai yaitu: Jagung.20% Posphor 1. B6. Bungkil Kacang Tanah.20% Posphor 1. Cholin Chlorida dan Antioxidant. sehingga peluang untuk terinfeksi oleh kuman . Tepung Ikan.

 Hal ini diperjelas oleh pendapat Widjaja (1999) yang menyatakan bahwa pada hari pertama saja hanya 50% dari kebutuhan energi dan 43% dari kebutuhan protein yang dapat dipenuhi dari sisa kuning telur yang ada. Berat badan berbeda nyata sejalan dengan penyerapan ransum yang maksimal. protein (28%) diantaranya meternal antibodi (7%) dan lipid (20%). Kenyataannya sisa kuning telur ini sangat terbatas dan hanya cukup untuk mempertahankan kehidupannya bukan untuk pertumbuhannya. Universitas Sumatera Utara Page 6 Enzim pankreas dan garam empedu digertak seawal mungkin. Kuning telur dapat memenuhi kebutuhan nutrisi pada masa embrional dalam telur hingga menetas. Pada hari pertama saja hannya 50% dari kebutuhan energi dan 43% dari kebutuhan protein yang dapat dipenuhi dari sisa kuning telur yang Universitas Sumatera Utara Page 7 ada. Kebutuhan yang dapat dipenuhi dari kuning telur. Ville akan berkembang sempurna. Tabel 3. 1999). 2004). Efek negatif akan tersebut antara lain bobot badan tidak akan mencapai bobot standar. Pemberian ransum pada ayam seawal mungkin memang berpengaruh terhadap perkembangan usus. Selanjutnya Unandar (1997) menyatakan ada beberapa efek negatif akan muncul jika terjadi keterlambatan pemberian ransum/minum pada tahap awal kehidupan dari ayam (lebih dari 2 hari). Kebutuhan energi dan protein yang terpenuhi dari kuning telur Umur (Hari) Energi Kasar . seperti yang tertera dalam Tabel 3 dibawah ini. sehingga ayam yang diberi ransum lebih dini mempunyai penampilan akhir lebih baik (Sulistyonigsih. ternyata sisa kuning telur yang ada hanya mensuplai 6% dari kebutuhan energi dan 10% untuk kebutuhan protein.8% daripada ayam yang diberi ransum hari ke­2 (Sulistyonigsih. Hari ketiga biasanya peternak baru mulai memberi ransum pada anak ayam. 1996 dalam Unandar 1997). Kebutuhan energi dan protein yang terpenuhi dari kuning telur dapat terlihat pada Tabel 3. Hari ketiga biasanya peternak baru mulai memberi ransum pada anak ayam. 2004). ternyata konsumsi ransumnya lebih tinggi sebesar 4. dianggap memenuhi kebutuhan DOC.lingkungan menjadi jauh lebih besar (Noy dan Sklan. ternyata sisa kuning telur yang ada hanya mensuplai 6% dari kebutuhan energi dan 10% untuk kebutuhan protein (Widjaja. seiring dengan makanan yang masuk. Konsumsi ayam yang diberi ransum hari ke­1. peristaltik akan dipacu seawal mungkin sehingga sistem transport dalam usus berlangsung baik. Sisa kuning telur yang mengandung air (50%).

72 90 0.Protein Diet Yolk Diet Yolk (Kcal) (%) (Kcal) (%) (Kcal) (%) (Kcal) (%) 1 9.77 44 3 35.35 43 2 19.80 26 0.17 6 5 69.40 6 1.80 74 6.20 10 4 54.20 98 0.46 57 0.30 50 9.97 56 0.66 94 0.00 100 .40 50 0.10 94 2.90 2 2.

Manfaat yang dapat dilihat dari pemberian ransum awal adalah : a. Anak ayam yang diberi ransum sedini mungkin mempunyai bobot bursa lebih besar. bobot bursa anak ayam yang dipuasakan dan yang segera diberi makan ternyata berbeda sangat nyata. seiring dengan makanan yang masuk. Sistem pencernaan makanan Pemberian ransum akan marangsang perkembangan usus.39 99 0. Puasa justru akan menstimulasi sekresi korticosteroid yang menghambat proliferasi sel ­ sel tubuh yang bertanggung jawab pada sistem imun. Sistem imunitas Universitas Sumatera Utara Page 8 ­ Antibodi maternal Metabolisme yang sempurna akan mendukung proses penyerapan antibodi maternal (dari induk). sehingga sistem transport dalam usus berlangsung baik. ­ Menstimulasi perkembangan jaringan limfoid sepanjang usus. Vili dapat berkembang sempurna. Tentu saja apabila persedian sel ­ sel tidak ada jumlah yang cukup pada minggu pertama. sehingga kematian akan lebih tinggi dan penampilan ayam tidak bisa maksimal (Unandar 1997).0. peyer patches di sepanjang usus akan segara beraktivitas maksimal beberapa saat setelah adanya gertakan ransum. . akan sangat sulit untuk mencapai pertumbuhan maksimal pada minggu ­ minggu selanjutnya.04 1 Sumber : Widjaja (1999) Proses utama yang terjadi dalam pertumbuhan anak ayam. Jaringan yang paling mudah untuk menggertak sistem kekebalan lokal adalah dengan pemberian ransum sedini mungkin. berarti ayam tidak akan mendapat perlindungan yang lebih baik terhadap serangan bibit penyakit dari lingkungan. Hasil penelitian menyatakan. Motilitas/peristaltik juga dipacu seawal mungkin. Antibodi maternal menjadi kunci pertahanan tubuh di minggu awal.40 0 3. yaitu : Hiperplasia (pertambahan jumlah sel ­ sel tubuh) dan hipertrofi (perbesaran ukuran sel tubuh). ­ Jaringan limfoid lain (Bursa fabricius) Antigen di dalam usus ternyata dapat menggertak sel ­ sel epitel bursa. pada saat organ limfoid belum merespon secara maksimal dan menghasilkan antibodi aktif jika penyerapan zat kebal induk tidak maksimal. Gut Associated Lymphoid Tisue (GALT) seperti ceca tonsil. Enzim pankreas dan garam empedu digertak seawal mungkin. Proses hiperplasia lebih besar daripada hipertropia pada minggu pertama dan kedua. b. minggu ketiga seimbang dan berikutnya hipertropia lebih dominan.

 ternyata jika proses penyerapan sisa kuning telur berjalan Universitas Sumatera Utara Page 9 secara normal. sehingga banyak membutuhkan zat putih telur (protein). Selanjutnya kebanyakan protein berisi berbagai biomolekuler berharga seperti maternal antibodi yang digunakan untuk kekebalan pasif yang berguna daripada sebagai sumber asam amino. tetapi tidak dapat mendukung perkembangan saluran pencernaan dan sistem kekebalan ataupun pertambahan berat badan. 1996. Bahan ini akan menjadi cadangan makanan bagi anak ayam yang baru menetas (Austic dan Nesheim. karena di dalam perutnya masih ada sisa kuning telur yang digunakan sebagai sumber energi (Rasyaf. sekalipun mempunyai sisa – sisa kuning telur. kuning telur merupakan sumber energi. maka kondisi seperti ini akan mengaktivasi organ yang berkaitan dengan proses pada ayam (Noy et al. Cadangan makanan tersebut masih cukup untuk memenuhi kebutuhan anak ayam selama 48 jam sejak menetas.c. Sebagian ahli lainnya berpendapat. Penampilan ayam Berat badan dan konversi ransum berbeda nyata sejalan dengan penyerapan ransum yang maksimal dan sistem pertahanan tubuh yang dapat diandalkan. sebab pertumbuhan pertama dari anak ayam berlangsung sangat cepat. Banyak pendapat yang menyatakan bahwa anak ayam sejak berumur satu sampai dua hari masih mempunyai cadangan makanan yang tertimbun dalam tubuh berupa sisa – sisa kuning telur (yolk). Pecahan lipid dari kuning telur sebagian besar berisi . Anak ayam yang baru menetas dapat bertahan tidak makan selama dua hari sejak ia ditetaskan. Yolk sac dan sisa kuning telur akan diserap dan masuk ke dalam rongga tubuh embrio yang sedang berkembang. Menjelang berakhirnya masa inkubasi sisa kuning telur terkumpul di dalam rongga abdominal. Sisa kuning telur cukup untuk kelangsungan hidup anak ayam hingga umur 3 – 4 hari tanpa diberikan ransum. 1993). Karena itu sisa – sisa kuning telur tadi tidak mencukupi kebutuhan anak ayam untuk mendukung pertumbuhan tubuhnya (Muslim. Selama penetasan. Pendapat ini pun masuk akal. kuning telur tersedia sebagai energi sedangkan protein untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan. Unandar 1997). sehari sebelum telur menetas atau pada hari ke­20 pengeramanan. 1990). Pada beberapa penelitian. kuning telur terdiri dari 20% adalah berat badan anak Universitas Sumatera Utara Page 10 ayam dan mengandung 20 – 40% lemak serta 20 – 25% protein. Bagi anak ayam yang baru menetas. 1989). Kegunaan Kuning Telur (Yolk) pada Anak Ayam Yolk Sac (kantong kuning telur) merupakan membran yang membungkus kuning telur selama proses perkembangan embrio berlangsung. bahwa anak ayam masih membutuhkan makanan.. Pada perkembangan embrio selanjutnya.

Studi terbaru mengindikasikan bahwa sisa kuning telur digunakan lebih cepat oleh anak ayam yang sudah mendapatkan ransum lebih awal pada anak ayam broiler saat menetas adalah 6. anak ayam akan ditransfer dari inkubator ketika sebagian besar telah terlepas dari kerabang telur. vaksinasi dan pengemasan yang dilakukan sebelum dimasukkan ke dalam box untuk dikirim. Dilaporkan juga dari studi lain bahwa ayam yang tidak diberi ransum dan air minum dalam kurun waktu 48 jam setelah menetas dapat menurunkan berat badan 7. Gambar 2. Tetapi pada proses penetasan anak ayam di perunggasan komersial.5 gram setelah 96 jam. Grafik pengaruh ketiadaan ransum setelah penetasan (0 – 48 jam) iiterhadap berat badan broiler pada interval 48 jam Efek Kuning Telur (Yolk) Terhadap Pertambahan Berat Badan Studi terbaru mengenai day old chick (DOC) broiler menjelaskan bahwa setelah penetasan. Pemberian Ransum yang Lebih Awal Dapat Mempercepat Penyerapan Kuning Telur Sisa kuning telur pada umumnya akan habis hingga 4 hari setelah menetas. 2006). tetapi berat kuning telur yang tersisa pada anak ayam yang dipuasakan 24 dan Universitas Sumatera Utara Page 11 48 jam adalah 0. 2006). yang berkurang menjadi 0. yang menyebabkan kelangsungan hidup dan pertumbuhan terlambat. kuning telur dimanfaatkan baik oleh endositosis dari kandungan kuning telur ke dalam sirkulasi atau oleh batang kuning telur ke dalam usus halus. Pada saat penetasan anak ayam. anak ayam seringkali tidak mendapatkan air minum dan ransum. Hal ini disebabkan karena gerakan anti peristaltik yang mentransfer kuning telur hingga ke duodenum karena dirangsang dengan kehadiran makanan di dalam saluran usus. phospolipid dan sejumlah kecil ester kolesterol serta asam lemak tidak bebas. Oleh karena segera setelah penetasan merupakan periode kritis untuk perkembangan dan kelangsungan hidup bagi anak ayam (Charoen Pokphand Bulletin Service.5 gram.7 gram dan 1. Diikuti dengan proses selanjutnya seperti sexing.8 % dibandingkan dengan anak ayam yang diberi ransum segera setelah menetas.4 gram dalam waktu 96 jam pada anak ayam yang diberi ransum segera setelah menetas (Gambar 2). Pada percobaan lain dilaporkan bahwa pullet dan anak ayam yang dipuasakan selama 48 jam atau . Jadi dalam kenyataannya. anak ayam yang mendapatkan ransum lebih cepat akan dicapai Universitas Sumatera Utara Page 12 berat lebih besar dibandingkan dengan anak ayam yang dipuasakan 48 jam( Gambar 2).trigliserida. Pergerakan anti peristaltik mentransfer kuning telur ke usus halus dimana acyl – lipid di cerna oleh enzim lipase dari pankreas dan diserapnya (Charoen Pokphand Bulletin Service. Sedangkan pada anak ayam yang diberi ransum segera dan dipuasakan 24 jam tidak ada perbedaan yang signifikan terhadap berat badan.

 Grafik pengaruh berat badaniiterhadap keterlambatan pemberian ransum setelah 15 jam pengiriman DOC Efek Kuning Telur (Yolk) Terhadap Saluran Pencernaan Pada saat penetasan. jadi merupakan kontribusi untuk pertumbuhan terlambat di kemudian hari akan menurun. Pengaruh keterlambatan ini terlihat sangat signifikan pada umur 35 – 40 hari. 48 dan 72 jam setelah anak ayam menetas akan mempengaruhi perkembangan vili usus. menurunkan areal penyerapan usus dan membatasi kapasitas pengambilan nutrien yang penting. ayam yang diberikan ransum lebih awal menghasilkan berat badan yang lebih tinggi 20 g dibandingkan berat badan ayam yang terlambat 15 jam diberi ransum. pengaruh peningkatan pertumbuhan dari pemberian ransum yang lebih awal dapat diterangkan dengan perubahan perkembangan saluran pencernaan. Pemberian ransum yang lebih cepat pada anak ayam akan meningkatkan persentase daging dada yang dihasilkan hingga 7 – 9% jika dibandingkan dengan anak ayam yang dipuasakan. Hal ini berkaitan dengan perbedaan perkembangan kerangka dan otot atau efek jangka panjang dengan pemberian ransum yang lebih awal (Charoen Pokphand Bulletin Service. Namun organ pencernaan seperti gizzard (rempela) ukurannya tidak menunjukkan peningkatan perubahan paralel dalam ukuran yang relatif. Segera setelah periode penetasan. Jadi. Dilaporkan juga bahwa tidak adanya ransum dan air minum dalam 24. Keterlambatan pemberian ransum setelah 15 jam pengiriman DOC menyebabkan pertambahan berat badan ayam lebih lambat.lebih akan memperlambat pertambahan berat badan dan perkembangan usus. Data hasil penelitian mengungkapkan bahwa pemberian ransum lebih awal pada . Gambar 3. Saluran pencernaan mengalami perubahan morfologi (bertambahnya panjang usus serta kepadatan dan tinggi vili) dan perubahan fisiologi (meningkatnya produksi pankreas dan enzim pencernaan) termasuk meningkatnya area permukaan pencernaan dan penyerapan. Keberadaan nutrisi pada lumen usus akan merangsang pertumbuhan vili usus. 2006). Morfologi epithelium usus terutama dipengaruhi oleh Universitas Sumatera Utara Page 14 ketiadaan makanan. anatomi sistem pencernaan anak ayam belum sempurna dan kapasitas fungsi awalnya belum berkembang seluruhnya. berat usus halus akan meningkat lebih cepat dari berat tubuh dan akan terus meningkat hingga maksimum sampai umur 6 – 10 hari. Perbedaan berat badan mencapai 80 g Universitas Sumatera Utara Page 13 yang mana dapat mengurangi pendapatan peternak broiler (Charoen Pokphand Bulletin Service. Keterlambatan pemberian ransum ternyata memberikan efek yang negatif terhadap pertambahan berat badan broiler. 2006). Pada hari ke­7 sampai hari ke­8. Hal ini dilaporkan bahwa tinggi villi duodenum dan perputaran sel usus secara signifikan berkurang pada anak ayam yang dipuasakan 24 jam.

82 2.76 7.36 2.20 2.12 24 jam 3.39 1.iPengaruh bagian organ tertentu (% berat badan) terhadap ketiadaan ransum pada umur 4 hari Ketiadaan ransum setelah penetasan Hat i Proventriculu s dan Gizzard Pankrea s Duodenu m Jejenu m Ileu m 0 jam 3.78 2.38 2.91 0.24 7.94 2.65 .89 2.85 2.07 48 jam 3.03 0.80 0.71 8.anak ayam setelah menetas (dalam waktu 24 – 48 jam) akan mempengaruhi perkembangan saluran pencernaan (Tabel 4) Tabel 4.

 sehingga didapat pertumbahan yang baik. kaki sampai batas lutut. Pengambilan nutrisi seperti glukosa dan metionin adalah rendah (25 – 30%) segera setelah ayam menetas. amilase dan lipase akan meningkat yang berkorelasi dengan peningkatan berat usus dan berat badan. Karkas Broiler Karkas merupakan daging bersama tulang dari hasil pemotongan setelah dipisahkan dari kepala sampai batas pangkal leher.Ayam yang diberikan ransum lebih awal akan meningkatkan permukaan penyerapan usus. Sebelum anak ayam pipping (mematuk kerabang telur) pada hari ke­19 inkubasi. Tujuan utama pemberian ransum adalah untuk menghasilkan pertumbuhan yang paling cepat sedapat mungkin dengan jumlah ransum yang paling sedikit. menuju ke assimilasi nutrisi yang lebih besar dan tumbuh lebih baik. Anak ayam yang mencerna makanan maka aktifitas enzim tripsin. Universitas Sumatera Utara Page 16 serta hasil akhir yang memuaskan dalam jangka waktu ekonomis yang pendek (Blakely and Bade. Pematangan Sistem Pencernaan Disamping kemampuan day old chick (DOC) dalam mengatur temperatur tubuhnya yang sempurna dari saluran pencernaan adalah hal yang sama penting terhadap performance broiler. Pankreas. 2006). Usus halus akan berkembang lebih baik dengan adanya makanan. 2007). sehingga hal ini perlu diperhatikan. namun jika ransum eksogenous tidak ada maka anak ayam akan berkembang dipacu dengan mengkonsumsi ransum dan enzim ini akan terus menerus disekresikan relatif konstan jika anak ayam mengkonsumsi ransum. embrio akan mulai menarik kuning telur telah diserap. 1998). Total aktifitas enzim pencernaan cenderung meningkat selama periode setelah bereaksi dengan adanya makanan dalam usus (Charoen Pokphand Bulletin Service. Pemberian ransum yang rendah natrium akan menurunkan pengambilan Universitas Sumatera Utara Page 15 nutrisi di usus sehingga disarankan nutrisi penting diberikan di awal periode penetasan. meningkatkan kapasitas pencernaan dan penyerapan usus. hati dan usus halus berkembang cepat setelah anak ayam menetas. Residu kuning telur kaya akan lemak yang penting sebagai sumber energi untuk DOC dan selanjutnya merupakan petangan dari semua organ sempurna dan kontrol fisiologis (Charoen Pokphand Bulletin Service. isi . oleh karena itu diperhatikan kualitas dan kuantitas karkas dari ransum yang dikonsumsi. Bobot Potong Bobot potong adalah bobot yang didapat dengan cara penimbangan bobot ayam setelah dipuasakan selama 12 jam. Pemberian ransum lebih awal akan merangsang perkembangan organ tersebut. Bobot potong perlu diperhatikan karena berpengaruh terhadap bobot karkas.

 2000). Pada dasarnya mutu dan persentase bobot karkas dipengaruhi oleh galur. dan tingkat kepadatan kandang. Hal ini juga didukung oleh Berg dan Butterfield (1972). ayam betina dewasa. Klasifikasi berat ayam ini telah membudaya karena sudah sejak lama berbagai lapisan konsumen menurut bermacam – macam berat tubuh ayam (Suharno. umur ternak. Kelas unggas dewasa meliputi roaster. tidak terdapat kerusakan kulit ataupun dagingnya. Unggas yang dagingnya empuk.7 kg. Jadi penilaian karkas dapat didasarkan atas berat karkas dan tingkat perlemakan. dan jumlah lemak intramuskular dalam otot.7 kg dan lebih dari 1. Menurut siregar (1980) bahwa karkas yang baik berbentuk padat dan tidak kurus. Kelas sedang ini meliputi : (1) Stag. Pada prinsipnya. Pada umur yang relatif muda akan menghasilkan persentase karkas yang lebih rendah dibandingkan umur yang sudah dewasa. 1994). Kelas karkas unggas yang dagingnya empuk dapat dibedakan berdasarkan atas spesies. Komposisi karkas broiler dipengaruhi oleh banyak faktor antara lain bangsa. Unggas dengan keempukan daging sedang diidentifikasikan dengan umur yang relatif lebih tua. mineral . 1994). Yang menyatakan bahwa karkas yang baik ditandai dengan jumlah daging yang maksimum. kulitnya bertekstur halus dan kartilago sternalnya fleksibel.rongga perut . yaitu unggas yang daging karkasnya lunak. jenis kelamin. Sedangkan karkas yang kurang baik mempunyai daging yang kurang padat pada bagian dada sehingga kelihatan panjang dan kurus. tata laksana dan kesehatan ternak (Soeparno. Klasifikasi kualitas karkas unggas didasarkan atas tingkat keempukan dagingnya. 1992). Untuk mendapatkan bobot karkas yang tinggi dapat dilakukan dengan memberikan ransum dengan imbangan yang baik antara protein. Pada broiler terdapat Universitas Sumatera Utara Page 17 berbagai kelas ayam yang dijual. umur. Produksi karkas erat hubungannya dengan bobot badan. mutu ransum. karena lemak tidak selalu terdistribusi secara merata. umur. darah dan bulu (Rasyaf. kulit kasar dan kartilago sternal keras. sedangkan tulangnya minimum dan jumlah lemak yang optimum. maka estimasi nilai­nilai karkas (kualitas hasil) masih menghadapi problem yang kompleks (Soeparno. jenis kelamin. vitamin. 1998). Meskipun demikian. Kelas unggas ini memiliki daging yang alot. ayam jantan berumur kurang dari 10 bulan dan (2) kalkun betina dan jantan berumur sekitar 1 tahun sampai 15 bulan. lentur. 1. Selain faktor bobot badan. jumlah daging yang dihasilkan adalah proposional terhadap jumlah lemak karkas. umur. kulit yang kasar dan kartilago sternalnya kurang fleksibel (Swatland. jumlah daging yang dihasilkan dan kualitas daging dari karkas yang bersangkutan. bobot karkas juga mempengaruhi genetis atau strain. Nilai karkas dikelompokan berdasarkan jenis kelamin ternak yang menghasilkan karkas.0 sampai 1. berat karkas dan jenis kelamin. yakni kurang dari 1 kg. bobot dan kualitas makanan yang dibentuk. 1984 disitasi Soeparno. Faktor yang menentukan nilai kakas meliputi berat karkas.

jenis kelamin.5 kali lebih tinggi dari kandungan karbohidrat. 1997). Dengan demikian daging yang berkualitas tinggi mempunyai kadar lemak dan air rendah tetap persentase karkasnya tinggi (Ketaren. Hal ini ditegaskan lagi oleh oleh Ahmad dan Herman (1992) disitasi Presdi (2001) menyatakan bahwa ayam yang bobot Universitas Sumatera Utara Page 19 tubuhnya tinggi menghasilkan persentase karkas yang tinggi. Universitas Sumatera Utara Page 18 Sifat daging broiler di antaranya adalah kadar lemak tinggi setelah masa pertumbuhan. subcutan dan abdominal. Persentase karkas broiler yang normal yang berkisar antara 65 – 67 % dari bobot hidup (Mc Nitt. Menurut Haris (1997) yang menyatakan bahwa perlemakan tubuh diakibatkan dari konsumsi energi yang berlebih yang akan disimpan dalam jaringan tubuh yaitu pada bagian intramuscular. Kadar air yang tinggi dalam daging merupakan salah satu faktor yang mendukung perkembangan jamur atau mikroorganisme. Persentase karkas dipengaruhi oleh bangsa. Ditambahkan lagi oleh Tilman et al. sebaliknya ayam yang bobot hidupnya rendah akan menghasilkan persentase karkas yang rendah. Murtidjo (1987) menyatakan bahwa persentase karkas merupakan faktor yang penting untuk menilai produksi ternak. Namun pemakaian lemak atau konsumsi unggas hanya dibolehkan sekitar 5 % dari jumlah total ransum. dimana semakin bertambah bobot hidupnya maka produksi karkasnya semakin meningkat. Persentase karkas merupakan faktor terpenting untuk menilai produksi ternak. 1989). karena produksi erat hubungannya dengan bobot hidup. 1994). karena produksi erat hubungannya dengan bobot hidup.. 1970). Persentase Karkas (%) Bobot karkas normal adalah 60 ­70 % dari berat tubuh.dan dengan pemberian ransum yang berenergi tinggi (Scott et al. 1987). 1982). 1983). Sedangkan persentase karkas adalah perbandingan antara bobot karkas dengan bobot hidup dikalikan 100 % (Siregar. maka produksi karkasnya semakin meningkat (Murtidjo. Persentase ayam jantan lebih besar dibandingkan persentase ayam betina lebih banyak menghasilkan kulit dan lemak abdomen dari pada jantan (Morran and Orr. (1986) yang menyatakan bahwa kelebihan . umur. bobot hidup dan makanan. Lemak sebagai sumber energi sangat efesien dalam jumlah atau 2. dimana semakin bertambah bobot hidupnya. Lemak Abdominal (%) Lemak abdominal merupakan lemak yang terdapat disekitar rongga perut atau juga disekitar ovarium. Apabila kadar lemak tinggi maka akan diikuti dengan meningkatnya kadar air. Hal ini disebabkan kandungan lemak yang tinggi akan menghambat ovulasi (Triyantini.

keranjang ayam. 1997). Perlemakan tubuh diakibatkan dari konsumsi energi ransum yang berlebih yang akan disimpan dalam jaringan tubuh yaitu bagian dari intra muscular. alat tulis. Broiler muda sampai umur enam minggu mengandung lemak kira – kira 4 % lemak badan (Wahyu. maka faktor ransum adalah yang paling berpengaruh. terutama enetgi protein. Dengan meningkatnya energi ransum. Mahfud (2000) menyatakan bahwa untuk mencerna serat kasar dibutuhkan energi yang banyak sehingga ayam tidak memiliki energi yang berlebihan untuk disimpan dalam bentuk lemak daging. dan lampu senter. mengandung kadar lemak yang tidak tinggi. surat jalan. c. Membuat laporan stok ayam dan mengambil sampel dahulu untuk ditimbang. b. Membuat jadwal kandang yang akan dipanen sesuai dengan ukuran berat ayam dan letak kandang. sebagian yang dimakan harus baik. Sembiring (2001) menyatakan bahwa tinggi rendahnya kualitas karkas broiler ditentukan dari jumlah lemak abdominal yang terdapat dari broiler tersebut. Salah satu cara mengurangi perlemakan pada broiler adalah dengan jalan menvariasikan dengan nutrien ransum. subcutan dan abdominalnya (Haris. PASCA PANEN AYAM DAN KERUGIAN YANG DIALAMI DALAM PENGOLAHAN AYAM BROILER A. Menyiapkan peralatan panen seperti timbangan. nota timbangan. Panen Beberapa hal yang dilakukan sebelum memanen ayam broiler adalah sebagai berikut: a. Sementara itu Ketaren et al. (1999) menyatakan bahwa pemberian produk terfermentasi pada broiler meskipun tidak menyebabkan perubahan yang berarti terhadap persentase karkas.energi pada ayam akan akan menghasilkan karkas yang mengandung lemak lebih tinggi dan rendahnya konsumsi menyebabkan lemak dan karbihidrat yang disimpan dalam glikogen rendah. sehingga saat dipanen akan sesuai dengan ukuran yang telah dilaporkan. 1985). tetapi dapat menurunkan kadar lemak abdominalnya. tali rafia. . Karkas yang baik harus mengandung daging yang banyak. Soeparno (1994) menyatakan lemak karkas yang tinggi sebagai akibat dari perlakuan ransum berenergi rendah sehingga terjadi kenaikan persentase lemak intra muskular dan menurunkan kadar air. Universitas Sumatera Utara PANEN. Komot (1989) menyatakan bahwa diantara faktor­faktor yang mempengaruhi lemak tubuh. maka akan meningkatnya kandungan lemak Universitas Sumatera Utara Page 20 abdominalnya akan menurun.

65) Strain Hybro (broiler) 1.cjfeed. Tujuannya agar ayam tidak terkontaminasi oleh pakan (termasuk baunya). Menjaga keseimbangan antara sifat broiler dan breeder 3.. Pengembangan genetik diarahkan pada pembentukan daging dada 3. Karakteristik Strain Broiler Karakteristik serta keunggulan strain broiler dan layer di Indonesia antara lain: Strain Cobb (broiler) 1.id/ W E D N E S DAY .co. FCR 1. Fokus pengembangan genetik pada hasil/produk karkas Strain Ross (broiler) 1. Kondisi ayam yang dipanen harus bebas dari antibiotik minimum 5-14 hari sebelum panen.8 – 2 kg.a. FCR lebih efisien 2. 2007 AnimalNutrition VII (Cobb 500. dengan tujuan untuk menghindari efek residual atau masih terdapatnya sisa-sisa obatobatan tersebut di dalam daging ayam yang tentu saja akan tidak baik bagi kesehatan manusia bilamana mengonsumsinya.. Titik tekan pada perbaikan FCR 2. Fokus pengembangan genetik pada kekuatan kaki sebagai penyeimbang berat badan sumber www. Laju pertumbuhan lebih cepat 3. Performa bagus pada iklim tropis 4. Tidak memberi pakan secara penuh pada ayam yang akan dipanen. Tahan terhadap kasus ascites 5.12 jam atau minimal 8 jam sebelum dijual hidup (juga bila dijual dalam bentuk sudah dipotong) ayam sudah tidak diberi ransum lagi. tapi hanya diberi air minum. Daya hidup lebih bagus 4. AUGUST 29. dan bilamana akan dipotong tidak menghasilkan kotoran yang terlalu banyak d. Mudah beradaptasi dengan lingkungan tropis (heat stress) 4. Produksi efisien (Bobot badan 1. Fokus terhadap kekuatan dan daya hidup 2.) .

Sehingga pada seminar ini Andrew bourne menggaris bawahi perubahan pada angka kecukupan beberapa mineral dan vitamin. Hal ini dimungkinkan agar ayam dapat makan sebanyaknya sehingga feed intakenya masuk dan bobot badan sesuai standard atau bahkan lebih tinggi dari standard yang dikeluarkan Cobb. Alangkah baiknya jika setidaknya ada recording bobot badan mingguan maupun konsumsi air harian. Dan juga menurut Andrew guide nutrition ini tidak fix. Kebanyakan dilapangan saat ini manajemen dilakukan seadanya atau tidak ada recording yang jelas berbeda dengan manajemen pemeliharaan layer. Menurut Andrew bourne strain Cobb 500 yang saat ini dihasilkan oleh Cobb vantress mempunyai keungulan komparatif dibanding strain yang lain seperti growth rate yang cepat. Semisal adanya adanya kenaikan konsumsi air minum bisa menggambarkan adanya cekaman stress panas pada ayam. Hasil penelitian ini di Canada menunjukkan adanya mortality yang rendah. mempunyai struktur tulang dan otot yang lebih baik dan mempuyai qualitas daging yang baik. Selain itu Andrew juga mengajak peserta untuk mencoba membuat recording untuk dibandingkan dengan Standard performance Cobb yang ada. Dengan mengetahui komsumsi air harian maka akan membantu peternak mengontrol kondisi ayam dan lingkungan. Dengan kenyataan ini maka perlu pengkajian yang lebih jauh supaya didapat performance Cobb yang optimal untuk pemeliharaan di daerah tropis. Cobb 500 merupakan bagian dari Broiler modern dimana mampu berkembang dengan cepat (fast growth) sehingga apabila kecukupan nutrient untuk pembentukan otot dan tulang tidak terpenuhi maka akan muncul gejala-gejala kelumpuhan atau leg problem. karena sebaik-baiknya qualitas DOC maupun pakan jika tidak disertai dengan manajemen pemeliharaan yang baik maka performance yang dicapai akan tidak maksimal.. . Pada umumnya peternakan memberikan penyinaran selama 24 jam. Dengan semakin diperbaikinya genetik Cobb maka dapat dipastikan adanya perubahan pada rekomendasi angka kecukupan gizinya. yaitu 12 jam dengan penyinaran alami dan 12 jam berikutnya menggunakan lampu listrik. Feed conversion yang makin baik. Dalam presentasinya ini yang cukup menarik yaitu pembahasan manajemen lighting pada ayam broiler. Pada guide nutrition 2006 yang terbaru terlihat bahwa ada perubahan yang cukup signifikan dibandingkan dengan guide 2004 yaitu pada balance amino acid serta perubahan di vitamin A dan vitamin D3. Seleksi genetic yang ketat mampu menghasilkan strain unggul. Hal ini senada dengan slogan Cobb Vantress yaitu Dimana perlakuan lighting program ini mencoba mengurangi waktu terang di dalam kandang sehingga memberikan kesempatan ayam broiler untuk tidur dan beristirahat. Pembahasan lighting program pada broiler ini merupakan implementasi dari konsep We all need good night’s sleeping…. 28 Agustus 2007) Strain ayam broiler yang cukup banyak dibudidayakan di Indonesia adalah strain Cobb. Mortality menurun dikarenakan pada saat adanya perubahan dari light to dark atau sebaliknya meningkatkan sekresikan hormone melatonin.Selayang Pandang Broiler Cobb 500 (sebuah rangkuman dari Seminar Broiler Cobb di Sommerset Surabaya. breast formation yang semakin baik. Modifikasi guide nutrition tersebut telah dilakukan oleh team Nutritionist PT. pertumbuhan rata-rata harian bobot badan (ADG) serta FCR yang rendah pada farm yang menerapkan lighting program. Perubahan ini dimungkinkan akibat perbaikan genetic Cobb itu sendiri. Sierad Produce Tbk div Sidoarjo dimana pemakaian pakan Pre Starter AS 100 B mampu melampaui standard Cobb pada minggu pertama yaitu 160 vs 190-200 g. Good night’s sleeping is part of natural lifestyle for your Bird animal walfare. tetapi bisa dimodifikasi sesuai dengan kondisi dilapangan. Hal ini sangat logis karena ayam cukup tidur dan istirahat sehingga cadangan energi dapat digunakan untuk recovery kondisi tubuh ataupun untuk perkembangan daging. Pada seminar ini dijelaskan bahwa Cobb-vantress Inc sebagai perusahaan pembibitan ayam yang telah menggunakan biotechnology modern mampu menghasilkan genetic make up yang baik dari tahun ketahun. Selain itu Andrew bourne memberikan penyegaran kembali kepada peserta mengenai manajemen broiler dari brooding sampai panen.

Menurut Andrew bourne perlakuan lighting program ini baru bisa dilaksanakan apabila bobot badan minggu pertama sesuai dengan standard Cobb yaitu 160 gram. FI. dari umur 7 hari sampai 28 hari dengan intensitas cahaya 5-10 lux. FCR dan Mortality untuk mengkontrol performace dengan cara membandingkan dengan standard yang ada 4. Setelah itu dari umur ke 29 sampai panen lama waktu gelap dikurangi 1 jam perharinya.Menurut hasil penelitian yang dilakukan Cobb-vantress bahwa melatonin berperan pada immunocompetency. Kesimpulan Untuk memperoleh performance yang optimal maka : 1. Ada beberapa hal yang perlu dipersiapkan apabila akan mencoba menerapkan lighting program pada broiler yaitu jumlah tempat pakan dan tempat minum harus cukup.Manajemen pemeliharaan dan program health control yang baik 5. Konsumsi air.Perlakuan yang baik saat DOC datang meliputi persiapan pakan dan air minun yang mengandung nutrisi anti stress 3.Pembuatan recording sederhana meliputi bobot badan. Hal ini dilakukan kemungkinan untuk memberikan kesempatan makan yang lebih banyak sehingga uniformity saat panen dapat tercapai. Dengan lighting program ini dapat dipastikan pada saat lampu dinyalakan maka ayam tersebut akan makan pada waktu yang bersamaan sehingga apabila tempat pakan atau minum tidak mencukupi dapat menekan feed intake dan akibatnya ADG tidak maksimal.Persiapan brooding yang baik meliputi suhu dan ventilasi kandang 2.Mencoba untuk menerapkan konsep-konsep animal walfare di pemeliharaan ayam broiler ini Note : Andrew bourne (Specialist Cobb dari USA . Lighting program yang disarankan yaitu 6 Jam gelap dan 18 jam terang. Dan yang perlu digaris bawahi penurunan Feed intake pada tiga hari pertama perlakuan ini adalah wajar dan selanjutnya akan kembali normal.