Anda di halaman 1dari 3

Ayat dalam Tubuh Manusia

Penelitian Dr. Ahmad Khan Sameer Chouwadhary

Ketika menjejakkan kaki di kantor Dr. Ahmad Khan, perasaan saya berkata, wawancara
kali ini bukanlah wawancara biasa. Perasaan ini muncul karena salam penuh semangat
Dr. Ahmad Khan. Mata Dr. Ahmad Khan berbinar-binar. Dia seperti sedang menekan
kebahagiaan yang luar biasa. Lelaki di hadapan saya bukanlah Dr. Khan yang dikenal
rekannya sebagai pria lembut dan pemalu. Dr. Khan yang ini penuh percaya diri dan
tenang.

Saya mulai bertanya-tanya pada diri sendiri apakah saya tidak salah mendengar
berita yang membawa saya kepadanya? Dr. Khan menuturkan, dia tidak hanya
menemukan bukti tentang pengarang Al Qur'an, namun juga 'pengarang' manusia!
Hanya sedikit yang saya ketahui ketika melangkahi pintu lab genetik. Saya tidak
mengira, saya akan menemui ilmuwan yang penemuannya akan sehebat Galileo, Newton,
atau Einstein. Saya pikir saya akan sekedar mewawancarai perkembangan bukunya
tentang genetik dan Islam. Saya merancang pertanyaan sekitar moralitas kloning, sedikit
sisipan tentang ilmu genetik, dan bagaimana menempatkan genetik dalam perspektif
Islam. Bayangan saya berantakan. Saya ternganga. "Anda bercanda, kan?"
"Tidak! Subhanallah! Tidak!" Dia tertawa sangat lebar sembari menyingkirkan
tumpukan kertas di mejanya. Saya menoleh pada dinding kantornya. Kalau tidak karena
kaligrafi ayat kursi dan foto keluarga, dinding itu kosong. Tidak ada pertanda ruangan ini
ditempati lulusan summa cumlaude dari Duke University. Walau dia ilmuwan muda yang
tengah menanjak, terlihat cintanya tertumpah hanya untuk Allah dan penelitiannya. Ijasah
dan penghargaan, baginya, sekedar sebentuk kertas.
Pertanyaan yang saya siapkan tidak sesuai lagi. Saya mencoba menggali
bagaimana sebenarnya penemuan dan apa sesungguhnya yang dia dapatkan.
"Telah beberapa tahun sejak pendidikan doktoral, saya berpikir tentang
kemungkinan adanya informasi lain selain konstruksi polipeptida yang dibangun dari
kodon DNA. Setelah satu sholat Jumat, saya mendapatkan gambaran samar. Saat itu
imam membaca satu ayat dan saya mengaitkannya dengan DNA."
Dr. Khan bangkit, meraih Al Qur'an di rak tertingginya. Al Qur'an itu lecek.
Kombinasi yang menarik. Ilmuwan dan pecinta kitab suci.
Dr. Khan mencium Al Qur'an dan membuka halaman tertentu.
"Audhu billahi min asy syatan ir-rajiim. Bismillah Ir-Rahma Ir Rahiim.
Sanuriihim ayatinaa filafaaqi wafi anfusihim hatta yatabayyana lahum annahu ul-Haqq...,
Kemudian akan Kami tunjukkan tanda-tanda kekuasaan Kami pada alam dan dalam diri
mereka, sampai jelas bagi mereka bahwa ini adalah kebenaran."
"Surat apa itu?"
"Fussilat ayat 53. Kamu mungkin pernah mendengar ilmuwan non muslim
bernama Keith Moore?"
"Rasanya. Bisa menyegarkan ingatan saya?"
"Keith Moore ahli embriologi. Setelah membaca Qur'an, dia melihat kesamaan
antara penjelasan Qur'an dengan ilmu modern. Dari sini, bisa kita simpulkan Qur'an
memberikan bukti kebenaran dalam diri kita. Empat belas abad yang lalu, mikroskopis
belum dikenal.
Saya lantas menyadari Qur'an memiliki beberapa tingkatan arti. Sebagian hanya
diketahui Allah.
Ketika mendengar surat itu, saya lihat 'ayatinaa', menggunakan kata yang sama
maknanya dengan ayat Allah. Dan 'ayatinaa' ini ada di dalam diri manusia. Saya
mempelajari genetik. Saya memperkirakan ayat yang dimaksud ada dalam DNA kita."
"Spekulasi bukan?"
"Pertama kali, ya. Selanjutnya saya memperoleh petunjuk samar. Ada
kemungkinan ayat Qur'an bagian gen manusia. Satu hal yang perlu dicatat, banyak DNA
hadir tanpa memproduksi protein sama sekali. Area tanpa produksi ini disebut junk DNA
atau DNA sampah. Masya Allah, ternyata area itu jauh dari makna sampah. Sebaliknya
itu adalah kata dari Allah, Pencipta, tanda kebesaran Allah, bahwa Allah yang memberi
nafas kehidupan kita."
"Bagaimana Anda menguji hipotesa Anda dan dengan siapa lagi Anda
mendiskusikan ini?"
"Lab Gen mendapatkan proyek dari pemerintah untuk meneliti gen dan
kecerdasan. Ketika ide ini muncul, kami sedang berkonsentrasi pada area kromosom 19.
Saya berdiskusi dengan adik lelaki saya, Imran. Imran ahli analisa sistem. Saya
mengajaknya berpikir tentang cara menemukan ayat Qur'an dalam kromosom 19.
Ini pekerjaan sulit. Kami harus menemukan huruf Arab yang mungkin dibentuk
dari kodon melalui sistem perlambangan dan meneliti apakah kombinasi itu
menghasilkan ayat Qur'an.
Januari tanggal 2, pukul 2 pagi lalu kami menemukan ayat yang pertama,
alhamdulillah. Audhu billahi min asy syatan ir-rajiim. Bismillah Ir-Rahma Ir-Rahiim.
Iqra bismi rabbika ladzi khalq. Bacalah dengan nama Tuhan yang menciptakan!"
"Ayat yang juga pertama diturunkan pada Rasulullah saw?"
"Ya! Saya juga terkejut. Begitu kami menemukan ayat pertama, ayat yang lain
muncul satu demi satu secara cepat. Sejauh ini kami telah menemukan 1/10 ayat Qur'an.
Setelah itu tersendat. Kendalanya masih banyak gen yang belum diteliti ilmuwan.
Walaupun kami ingin menyebarkan penemuan kami secepatnya, kami harus
meyakinkan kepala kami terpasang dengan benar. Beberapa pekan lalu saya berdiskusi
dengan beberapa ahli genetik. Semoga penemuan ini bisa disebarluaskan musim gugur
ini.
Saya yakin penemuan ini luar biasa dan saya berani mempertaruhkan karir saya
untuk ini. Saya telah membicarakan penemuan saya dengan dua rekan lab saya.
Percayalah, ini kali pertama Clive dan Martin (dua rekan kerja) mau berdiskusi tentang
agama atau Islam. Saya juga menyurati dua ilmuwan yang selama ini sinis terhadap
Islam; Dan Larhammar dari Uppsala University Swedia dan Aris Dreismann dari
Universitas Berlin. Saya yakin mereka takkan sinis lagi."
"Subhanallah. Bisakah saya melihat ayat yang ditemukan itu?"
Dr. Khan menyodorkan dua halaman kertas. Yang satu dipenuhi huruf T,C,G, dan
A. Yang lain huruf Arab yang jelas terbaca, bahkan 'Qaf' dengan dua titiknya. Saya
menanyakan artinya.
"Surat Al Baqarah ayat 6; bagi orang tak beriman, sama saja bagi mereka apakah
kamu akan mengingatkan mereka atau tidak; mereka tak akan percaya. Halaman yang
satu lagi memuat kombinasi nucleotida. Setiap tiga kode melambangkan satu huruf
Arab."
Dr. Khan menarik satu kertas lagi yang memuat huruf A, T, G, dan C secara
vertikal untuk nucleotida pertama dan horizontal untuk yang kedua dan ketiga. "Bukan
asam amino yang kita dapatkan, melainkan dua kode menghasilkan satu huruf Arab.
Bahkan ada satu kodon yang melambangkan tanda berhenti ayat. Subhanallah, penemuan
ini benar-benar rahmat besar."
"Apakah ada pesan untuk para pembaca?"
"Semoga penerbitan buku saya, 'Qur'an dan Genetik' semakin menyadarkan umat
Islam, Islam jalan hidup yang lengkap. Kita tidak bisa memisahkan agama dari ilmu,
politik, pendidikan, atau seni. Semoga non muslim menyadari, tak ada gunanya
mempertentangkan ilmu dengan agama."
Saya menghirup minuman saya, menatap mata coklat Dr. Khan seksama. Saya
yakin, saya insya Allah sedang menatap masa depan umat..

Tulisan ini akan dimuat dalam edisi perdana North American Muslim Science Journal Okt '99
Po. Box 140306 Dallas, Tx 75214 Amerika

Dari majalah Ummi No. 06/XI Oktober-November 1999/1420 H