Anda di halaman 1dari 9

Nama : Aburizal Kusnadi Dina Wahyu Oktifani M Irfan Avianto Sigit Yuli Saputro Kelas : XII TKJ B

Manageable Switch (Logging In &Konfigurasi V-LAN)

Mata Pelajaran : Diagnosa WAN Pemateri : Rudi Haryadi Dodi Permana Tanggal : 28 Agustus 2012

A. Tujuan
Siswa mampu melakukan logging in dan konfigurasi V-LAN pada manageable switch.

B. Pendahuluan
Switch terbagi ke dalam dua jenis. Ada yang Manageable dan Unmanageable. Manageable switch adalah switch yang dapat kita konfigurasi sesuai dengan kebutuhan network kita agar lebih efesien dan maksimal. Beberapa kemampuan switch yang manageable yang dapat kita rasakan adalah penyempitan broadcast jaringan dengan VLAN, sehingga akses dapat lebih cepat. Pengaturan akses user dengan access list, membuat keamanan network lebih terjamin, pengaturan port yang ada, serta mudah dalam monitoring traffic dan maintenance network.

C. Topologi

Keterangan : PC1 & Laptop1 berada dalam satu network yang sama dengan rincian : DLink : PC 1 : IPaddress : 172.16.16.15/26 Level One : PC1 Laptop : 192.168.16.28/24 : 192.168.16.7/24

Laptop1 : IPaddress : 172.16.16.11/26

D. Alat dan Bahan


1 PC dan 1 Laptop sebagai client 1 Manageable Switch (D-link DES-3026&LevelOne GSW2472TGX ) Kabel serial penghubung switch dengan salah satu client saat pengkonfigurasian GTKTerm untuk serial terminal (di ubuntu sebagai serial terminal)

E. Langkah Kerja
a. Hubungkan switch dengan perangkat pengkonfigurasi (PC) melalui kabel serial (untuk berbasis CLI, jika berbasis web maka melalui kabel UTP seperti biasa). b. Lakukan konfigurasi switch b1. Konfigurasimelalui CLI (D-link DES-3026) . b1a. KonfigurasiGTKTerm di PC untukterhubungandengan switch.

Gambar 1

Port Speed

: Device yang digunakan untuk kali ini menggunakan /dev/ttyS0. : Gunakan clock speed standar 9600.

b1b. Log in dengan user default : user (kosong) pass (kosong).

Gambar 2

b1c. Membuat account admin untu switch :


create account admin tkj1 : membuat account admin dengan username tkj1, lalu ketikan passwordnya.

Gambar 3

Coba login kembali dengan account yang baru.

Gambar 4

Perbedaan account admin dan user : Dari segiperintah account admin dapat dengan leluasa melakukan pengubahan sedangkan account user hanya dapat melihat konfigurasi yang dibuat admin saja.

Gambar 5a Command account admin

Gambar 5b Command account user

b2. Membuat VLAN b4a. createVLANtkj : membuat VLAN dengan nama tkj.

Gambar 6 Create VLAN

b4b.

Delete port default yang digunakan oleh VLAN default.


configVLAN default delete 1-26 : menghapus /melepas semua port dari grup VLAN default

Gambar 7 Hapus Port VLAN

Gambar 8 Show VLAN (Hasilnya kosong)

b4c.

Memasukan port kemasing-masing grup VLAN


configVLAN tkj1 add tagged 1-2: memasukan port 1-2 padagrup tkj1

Gambar 9 Tagged port 2 grupVLAN

b4d.

Men-untagged port dari grup VLAN


configvlan tkj1 add untagged 1-2: men-untag port 1-2 darigrup tkj1

Gambar 10 Untagged port grupVLAN

Lihat grup VLAN yang sudah dibuat: show vlan

Gambar 11 GrupVLAN

b3. Konfigurasi web based (LevelOne GSW2472TGX) b3a. Hubungkan perangkat pengkonfigurasi dengan switch menggunakan kabel utp dan atur IP perangakat agar satu network dengan IP switch (192.168.16.1/24). b3b. Masukmelalui browser keip default dan log in menggunakan user default : root dan password : root.

Gambar 12 Log in form

b4. Membuat grup VLAN


b4a. Membuat grup VLAN VLAN configuration >pilih port based

Gambar 13 VLAN configuration

b4b. Buat grup VLAN (grup 1 dan 2) VLAN configuration > port based > add new , masukan nomor grupVLAN dan pilih port mana saja yang menjadi grup tersebut, dan klik apply untuk menyimpan konfigurasi.

Gambar 14 Penambahan grup VLAN

Lakukan hal yang sama dengan VLAN 2, dalam praktek kali ini hanya digunakan 2 grup ,yaitu: Grup1 : port 1 (anggotanya) Grup2 : port 4 (anggotanya) , Mengapa hanya satu port di masing-masing grup? Karena hanya ingin melakukan pembuktian melalui 2 perangkat yang berbeda grup VLAN dan satu perangkat cukup untuk mewakili 1 VLAN.

F. Hasil Kerja
a. Uji koneksi di D-link DES-3026 a1. Uji koneksi dalam satu grup VLAN dari PC1 ke Laptop1

Gambar 15 Uji koneksi satu VLAN

a2. Uji koneksi berbeda VLAN (dari PC1 ke Laptop1)

Gambar 16 Uji koneksi beda VLAN

b. Ujikoneksi Level One GSW2472TGX b1. Uji koneksi dalam satu grup VLAN dari PC1 ke Laptop1

Gambar 17 Uji koneksi satu VLAN 2

b2. Uji koneksi berbeda VLAN (dari PC1 ke Laptop1)

Gambar 18 Uji koneksi beda VLAN 2

G. Kesimpulan
Siswa mampu melakukan konfigurasi VLAN dengan benar. VLAN dapat membagi satu network ke dalam beberapa grup yang memungkinkan 2 grup dalam satu network untuk tidak dapat saling berkomunikasi .