Anda di halaman 1dari 14

01. MA-75-08

Dimensi tiga

Banyaknya garis lurus yang memotong tiga buah garis yang saling bersilangan ada …

A. nol buah

B. dua buah

C. lebih dari dua buah

D. satu buah

02. MA-95-01

Garis g tegak lurus pada bidang V dan bidang W mem-

bentuk sudut lancip dengan bidang V. Jika W memotong

V menurut suatu garis s, maka proyeksi g pada W

A. tegak lurus pada V

B. tegak lurus pada s

C. berselang tegak lurus dengan g

D. sejajar dengan V

E. sejajar dengan s

03. MA-96-10

Garis-garis h dan k pada bidang V dengan h tegak lurus V, maka … (1) ada bidang melalui g dan sejajar h

k. Garis g

(2)

ada garis memotong g, sejajar V dan tegak lurus h

(3)

g

h dan g

k

(4)

ada bidang yang tegak lurus g dan tegak lurus h.

04. MA-87-02

a dan b adalah dua buah garis yang bersilang. Titik-titik

P, Q, R terletak pada a dan titik-titik K, L, M terletak

pada b. Bidang yang melalui P, Q, dan K dan bidang yang melalui R, L , M …

A. berhimpit

B. sejajar

C. berpotongan sepanjang QL

D. berpotongan sepanjang PM

E. berpotongan sepanjang RK

05. MA-79-42

Garis g dan h bersinggungan. Bidang V melalui g sejajar dengan garis h berpotongan dengan bidang V. Jika k adalah garis potong kedua bidang tersebut, maka

A. k sejajar dengan g dan memotong h

B. k memotong g dan h

C. k dan h bersilangan

D. k sejajar h memotong g

E. k berimpit dengan g

06. MA-85-30

Bila garis a tegak lurus bidang A, garis b tegak lurus pa da bidang B, bidang A berpotongan dengan bidang B pada garis h, maka …

(1)

a tegak lurus pada h

(2)

a tegak lurus pada B

(3)

b tegak lurus pada h

(4)

b tegak lurus pada A

07. MA-78-12

Bidang V dan bidang W saling berpotongan pada garis a. Jika garis g tegak lurus bidang V, maka …

A. g tegak lurus bidang W

B.

C. g selalu sejajar bidang W

D. g selalu memotong bidang W

E. g tegak lurus a

g sejajar a

08. ITB-76-33

Garis g dan h bersinggungan. Bidang V melalui g dan sejajar dengan garis h, bidang W melalui h dan berpotongan dengan bidang V. Jika k adalah garis potong kedua bidang tersebut, maka …

A. k memotong g dan h

B. k dan h bersilangan

C. k sejajar h dan memotong g

D. k sejajar dengan g dan memotong h

09. EBT-SMP-96-13

Dari jaring-jaring kubus pada gambar di bawah, bujur sangkar yang diarsir merupakan alas kubus, maka bidang alas kubus tersebut adalah bujur sangkar bernomor …

A. II

B. III

C. IV

D. V

I II III IV V
I
II
III
IV
V

10. EBT-SMP-94-19

Rangkaian enam bujur sangkar pada gambar di samping meru- pakan jaring-jaring kubus. Bujur sangkar yang diarsir merupakan alas kubus yang merupakan tutupnya adalah …

A. I

B. II

C. III

D. IV

II IV III I
II
IV
III
I

11. EBT-SMP-92-03

Dari gambar jaring-jaring kubus di samping, bujur sangkar nomor 6 sebagai alas. Yang menjadi tutup kubus adalah bujur sangkar …

A. 1

B. 2

C. 3

D. 4

1 2 3 4 5 6
1
2
3
4
5
6

149

12. EBT-SMP-03-07

18. EBT-SMP-02-10

Pada jaring-jaring kubus di samping, yang diarsir

adalah sisi atas (tutup).

 

Panjang diagonal ruang kubus yang keliling alasnya 48

cm adalah …

A. 143 cm

 
     

Persegi yang menjadi alasnya adalah nomor …

1

2

3

B. 142 cm

C. 123 cm

 
     

A. 1

4

 

D. 122 cm

B. 2

 

C. 3

D. 4

13. EBT-SMP-93-25

19. EBT-SMP-94-29

Luas seluruh permukaan kubus yang panjang rusuknya 7

cm adalah …

A. 196 cm 2

Empat macam rangkaian enam bujur sangkar di samping ini, yang merupakan jaring-jaring kubus adalah …
Empat macam rangkaian enam bujur sangkar di samping
ini, yang merupakan jaring-jaring kubus adalah …
B. 245 cm 2
C. 294 cm 2
D. 343 cm 2
20. EBT-SMP-96-17
Dari gambar balok di bawah, panjang AB = 20 cm,
AE
= 7 cm dan HE = 8 cm. Panjang diagonal ruang balok
(3)
(4)
tersebut adalah …
H
G
(1)
(2)
A. √206 cm
E
F
A. (I) dan (II)
B. √213 cm
CD
B. (I) dan (III)
C. √560 cm
C. (I) dan (IV)
D. √625 cm
A
B

D. (II) dan (III)

14. EBT-SMP-95-10

Banyaknya sisi, rusuk dan pojok suatu kubus berturut- turut adalah …

A. 6, 8, 12

6, 12, 8 8, 6, 12 8, 12, 6

D.

C.

B.

15. EBT-SMP-99-35

Dua buah kubus panjang rusuknya berselisih 3 cm dan

volumenya berselisih 513 cm 3 . Panjang rusuk masing- masing kubus itu adalah …

A. 9 cm dan 6 cm

B. 12 cm dan 9 cm

C. 14 cm dan 11 cm

D. 15 cm dan 12 cm

16. EBT-SMP-02-21

Keliling alas sebuah kubus 20 cm. Luas permukaan kubus tersebut adalah …

A. 150 cm 2

B. 200 cm 2

C. 400 cm 2

D.

600 cm 2

17. EBT-SMP-03-10

Jumlah luas sisi kubus 1.734 cm 2 . Volume kubus adalah

A.

204 cm 2

B.

289 cm 2

C.

3468 cm 2

D.

4913 cm 2

21. EBT-SMP-93-29

Perhatikan gambar balok

ABCD.PQRS di samping. Panjang diagonal ruang BS adalah …

A.

B.

C.

D. 576 cm

26 cm

61 cm

72 cm

22. EBT-SMP-98-06

P

S R Q D C A B
S
R
Q
D
C
A
B

Panjang dan lebar alas suatu balok adalah 7 cm dan 5 cm. Jumlah panjang rusuk-rusuk balok tersebut sama dengan jumlah panjang rusuk-rusuk kubus yang mempunyai volum 125 cm 3 . Volum balok adalah …

A. 175 cm 3

B. 125 cm 3

C. 123 cm 3

D. 105 cm 3

23. EBT-SMP-00-23

Pada kubus ABCD.EFGH, T adalah titik potong

diagonal-diagonal EFGH. Jika panjang rusuk kubus 24 cm, volum limas T.ABCD adalah …

A.

B. 6.912 cm 2

C. 9.216 cm 2

D. 13.824 cm 2

7.608 cm 2

150

24. EBT-SMP-97-06

Sebuah balok berukuran 24 cm 20 cm 8 cm. Jumlah panjang seluruh rusuknya …

A. 104 cm

B. 208 cm

C. 832 cm

D. 3.840 cm

25. EBT-SMP-95-14

Panjang diagonal ruang dari balok yang berukuran

12 cm

A. 4 cm

B. 5 cm

C. 12 cm

D. 13 cm

4 cm

3 cm adalah …

26. EBT-SMP-02-22

Seorang pekerja membuat sebuah bak berbentuk balok dengan luas sisi atas dan sisi depan masing-masing 50 m 2 dan 30 m 2 . Jika rusuk yang membatasi sisi atas dan sisi depan panjang 10 m, maka volum bak yang terjadi

A.

B. 120 cm 3

C. 800 cm 3

D. 60 cm 3

150 cm 3

27. EBT-SMP-02-05

Budi membuat kerangka balok yang terbuat dari kawat dengan ukuran 12 cm 8 cm 4 cm. Jika kawat yang tersedia hanya 7,68 meter, maka kerangka balok yang dapat dibuat sebanyak-banyaknya adalah …

A. 6 buah

B. 7 buah

C. 8 buah

D. 9 buah

28. EBT-SMP-98-40

Sebuah bak air berbentuk tabung dengan diameter 120

cm dan tingginya 1,4 meter. Waktu yang diperlukan untuk mengisi bak air setiap 0,5 liter adalah 2 detik. Hitunglah:

a. Volum bak air yang diperlukan

b. Waktu yang diperlukan untuk mengisi bak air sampai penuh.

29. EBT-SMA-02-37

Pada kubus ABCD.EFGH panjang rusuknya a cm. Titik Q adalah titik tengah rusuk BF. Jarak H ke bidang ACQ sama dengan …

A.

B.

C.

D.

E.

1 a 5 3 1 a 6 3 1 a 5 2 1 a 6
1
a 5
3
1
a 6
3
1
a 5
2
1
a 6
2
5
2 3 a

30. EBT-SMA-02-38

Pada kubus ABCD.EFGH, titik P terleak di tengah- tengah rusuk Ab. Sinus sudut antara bidang PED dan ADHE adalah …

A.

B.

C.

D.

E.

1 3 3 1 3 2 1 6 3 1 2 2
1
3
3
1
3
2
1
6
3
1
2
2

1

2

31. EBT-SMA-86-09

Diketahui kubus ABCD.EFGH, rusuk-rusuknya 10 cm. Jarak titik F ke garis AC adalah …

A.

B. 5÷2 cm

C. 5÷6 cm

D. 10÷2 cm

E.

3÷5 cm

10÷6 cm

H E F D A B
H
E
F
D
A
B

G

C

32. EBT-SMA-92-21

Panjang rusuk kubus ABCD.EFGH pada gambar di ba-

wah ini adalah 6 cm. Jarak titik E ke bidang BDG adalah

A.

÷3 cm

B.

2÷3 cm

C.

3÷3 cm

D.

4÷3 cm

E.

6÷3 cm

33. EBT-SMA-99-39

H G E F D C A B
H
G
E
F
D
C
A
B

Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Panjang proyeksi AH pada bidang ACGE adalah …

A.

5÷3 cm

B.

5÷2 cm

C.

cm

D.

5 6 2 5 2 5 2 2
5
6
2
5
2
5
2
2

3 cm

E.

cm

UAN-SMA-04-36

H G E F D C A 5 cm B
H
G
E
F
D
C
A
5 cm
B

Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 12

cm. K adalah titik tengah rusuk AB. Jarak titik K ke garis HC adalah …

A. 46 cm

B. 63 cm

C. 56 cm

D. 92 cm

E. 65 cm

151

34. EBT-SMA-99-38

Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Jarak titik A dan bidang CFH adalah …

G

10 A. 2 cm 3 10 B. 3 cm 3 20 C. 2 cm 3
10
A.
2
cm
3
10
B.
3
cm
3
20
C.
2
cm
3
20
D.
3
cm
3
E.
10
2
cm
35. EBT-SMA-98-25

E

A

H F D 10 cm B
H
F
D
10 cm
B

C

Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Jarak titik H ke DF adalah …

A. 3÷5 cm

B. 2÷6 cm

C. ÷6 cm

D.

E. ÷3 cm

H E F D A 6 cm B
H
E
F
D
A
6 cm
B

G

C

2÷3 cm

36. EBT-SMA-03-36

Pada gambar kubus ABCD.EFGH, titik-titik K, L dan M berturut-turut merupakan titik tengah BC, CD dan CG. Jarak antara bidang AFH dengan bidang KLM adalah …

A.

B. 43

C. 53

D. 63

E. 73

23 cm

E

A

12 cm

H F D L K B
H
F
D L
K
B

G

M

C

37. EBT-SMA-00-37

Diketahui kubus ABCD.EFGH, titik P, Q, R pertengahan rusuk AD, BC dan CG. Irisan bidang yang melalui P, Q dan R dengan kubus berbentuk …

A. segiempat sembarang

B. segitiga

C. jajaran genjang

D. persegi

E. persegi panjang

38. EBT-SMA-97-25

Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Sudut antara

bidang ABCD dan bidang ACH adalah , maka cos =

A.

B.

C.

D.

E.

1 ÷6

3

1

2

1

3

1

3

1 3

÷2

÷3

÷2

E

A

H G F D C
H
G
F
D C

B

39. EBT-SMA-87-05

Ditentukan kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk = a, tangen sudut antara CG dengan bidang BDG adalah …

A.

B.

C. ÷2

D. ÷3

E. ÷6

1 ÷2

2

1 ÷3

2

UAN-SMA-04-37

Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk 8 cm. Panjang proyeksi DE pada bidang BDHF adalah …

A. 22 m

B. 26 m

C. 42 m

D. 46 m

E.

82 m

40. EBT-SMA-90-26

Jarak titik H ke bidang ACF dalam kubus ABCD-EFGH yang panjang rusuknya p adalah …

A.

1

3

1

p

B.

4

1

3

p ÷3

p

÷3

D. –p ÷2

E. 2 p ÷3

C. 3

41. MA-78-33

Kubus ABCD.EFGH berusuk a cm. P, Q dan R adalah

titik-titik tengah dari AD, AB dan BF. Penampang bidang PQR dengan kubus berupa …

A. bujur sangkar

B. segi tiga sama sisi

C. segi lima beraturan

D. trapesium sama kaki

E. segi enam beraturan

42. MA-78-42

Perbandingan panjang rusuk kubus ABCD.EFGH dan panjang rusuk kubus KLMN.PQRS adalah sebagai 3 : 4 sedangkan jumlah isi kedua kubus itu sama dengan 728 cm 2 , maka …

A. KL = 6 cm

B. KL = 4 cm

C.

D. AB = 6 cm

E. AB = 3 cm

AB = 8 cm

152

43.

MA-77-25

Dalam kubus ABCD.EFGH garis-garis AF dan BH bersilangan dengan sudut …

A.

B. 45

C.

60

75

D.

E.

30 0

0

0

0

90 0

44.

MA-77-38

B 1 ialah bola luar kubus K, sedangkan B 2 ialah bola dalam kubus K. Maka perbandingan (isi B 1 ) : (isi B 2 ) sama dengan

A. 3÷3 : 1

B.

C. 27 : 1

D.

E.

2÷2 : 1

3

:

1

2 : 1

45. ITB-76-36

Perbandingan antara isi bola dalam dan isi bola luar kubus adalah …

A. 1 : 2÷2

B. 1 : 3÷3

C. 1 : 5÷5

D. tergantung dari panjang rusuk kubus.

46. MA-79-36

Dalam sebuah kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk sama dengan 2 dibuat bola dengan titik pusat berhimpit dengan titik pusat kubus sedemikian sehingga rusuk-rusuk AB, CD, EF dan GH menyinggung bola tersebut. Maka luas permukaan bola tersebut sama dengan …

A. 12

B. 4

C. 8 ÷ 2

3

D. 8 ÷ 2

E. 8

47. MA-01-09

Panjang rusuk kubus ABCD.EFGH adalah a. Jarak A ke diagonal BH adalah …

A.

a 6 2 a 6 3
a
6
2
a
6
3

B.

48.

MA–99–03

Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk 4. Titik T

pada perpanjangan CG sehingga CG = GT. Jika sudut

antara TC dan bidang BDT adalah maka

A.

B.

tan

= …

÷2

1

2

1

3

1

4

1

6

÷2

÷2

÷2

÷2

C.

D.

E.

49. MA-94-01

Titik P, Q, R masing-masing terletak rusuk rusuk BC, FG, dan EH sebuah kubus ABCD.EFGH.

2 EH, perban-

Jika BP = 3 BC, FQ=

dingan luas irisan bidang P,Q dan R dan luas permu-kaan kubus adalah …

1

2 FG dan ER =

3

3

H G R Q E F D C A B P G Diketahui kubus ABCD.EFGH
H
G
R
Q
E
F
D
C
A
B P
G Diketahui kubus ABCD.EFGH
dengan rusuk a. Melalui diagonal

DF dan titik tengah rusuk AE di buat bidang datar. Luas bagian bi-

C dang di dalam kubus sama dengan

A. 1

B. ÷8 : 6

C. ÷10 : 6

D. ÷8 : 18

E. ÷10 : 18

: 6

50. MA-87-07

H E F D
H
E
F
D

A B

A.

B. 2 a 2

C. a 2 ÷6

D.

E.

3 2 a 2

1 2 a 2 ÷6

1 3 a

51. MA-86-12

Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan sisi a. T adalah

suatu ririk pada perpanjangan AE sehingga TE = 1 2 a.

Jika bidang TBD memotong bidang alas EFGH sepan- jang PQ, maka PQ = …

C.

D.

E.

a a 6 A. T 4 3 H G a 6 5 B. a ÷2
a
a
6
A.
T
4
3
H
G
a
6
5
B.
a ÷2
E
F
3
a
6
a
6
C.
D
C
2
D.
a ÷2
A
B
2
E.
2a ÷2

3

153

52.

MA-00-04

 

CD

dan P adalah titik tengah diagonal ruang BH.

 

Perbandingan antara volume limas P.BCS dan volume kubus ABCD.EFGH adalah …

A. 1 : 4

 

B. 1

: 6

C. 1

: 8

D. 1 : 12

 

E. 1 : 24

53.

MA-88-03

H F P D B
H
F
P
D
B

E

A

G

Q

C

 

Diketahui kubus ABCD.EFGH P pertengahan AE, Q pertengah

an CG. Bidang yang melalui H, P dan Q membagi kubus atas

dua bagian dengan perbanding- an volumenya …

 

A. 3 : 4

 

B. 3 : 2

C. 3

:

1

D. 2 : 1

 

E. 1

:

1

54.

MA-84-16

 

Ditentukan kubus ABCD.EFGH. Tangen sudut antara

CG dengan bidang BDG ialah

 

1

A. 2 ÷3

 
H F D
H
F
D

B

G

B. ÷2

 

E

C. 1 2 ÷2

 

D. ÷3

 

C

E. ÷6

 

A

57.

EBT-SMA-95-35

 
 

Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk 6 cm

1

perbandingan proyeksi = 2

 

b. Tentukan proyeksi garis AF pada bidang ABGH

c. Hitung besar sudut antara garis AF dan bidang ABGH

 

H

 

G

 

E

  E     F
   
F
F
   

D

       

C

 

A

  A     B
   
B
B

55.

EBT-SMA-87-36

 

Dalam kubus ABCD.EFGH titik S adalah titik tengah sisi

a. Lukis kubus tersebut dengan ketentuan sebagai berikut : panjang rusuk = 6 cm, bidang ABFE frontal dengan AB horizontal, sudut menyisi = 30 0 dan

Titik P tengah-tengah rusuk BC dan titik Q tengah-tengah rusuk OH dari kubus ABCD.EFGH yang panjang rusuk-

nya a cm (lihat gambar). R adalah proyeksi Q pada bidang ABCD. Hitunglah :

a. Panjang PC

b. Panjang PQ

F

c. sudut antara

H Q G E D R C P A B
H
Q
G
E
D
R
C
P
A
B

sin , jika

PQ dengan bidang ABCD

56.

MA-04-09

Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk a. P dan Q masing-masing merupakan titik tengah AB dan CD, sedangkan R merupakan titik perpotongan EG dan FH. Jarak titik R ke bidang EPQH adalah …

A.

a

5

B.

a

3

a

C.

2

D.

a 5
a
5

5

E.

a 2
a
2

2

58.

EBT-SMA-94-35

 
 

Gambar di bawah adalah kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 5 cm.

a. Tunjukkan dan hitunglah jarak titik C ke bidang BDG

b. Tunjukkan dan hitunglah besar sudut antara garis AH

dan garis BG

 
 
H
H
 
F
F

G

 

E

   

C

A

D
D
 
B
B

59.

EBT-SMA-88-37

 
 

a. Lukis kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 6 cm

b. Lukis proyeksi titik C pada bidang AFH

c. Tentukan jarak titik C pada bidang AFH.

d. Hitung isi limas C.AFH

 

60.

EBT-SMA-98-35

 

Ditentukan kubus ABCD.EFGH dengan rusuk a cm.

a. Tentukan gambar proyeksi ruas garis CE pada

bidang BDE.

b. Jika sudut antara CE dengan bidang BDE, berilah tanda pada gambar.

c. Hitunglah cos .

154

PRISMA

61. EBT-SMP-02-20

Sketsa gambar di samping adalah sebuah tenda penam- pungan pengungsi berbentuk prisma. Bila tenda itu dapat menampung 10 orang untuk tidur dengan setiap orang perlu 2 m 2 . Tinggi tenda 3,5 m. Barapa volum ruang dalam tenda tersebut?

A. 140 m 3

B. 70 m 3

C. 35 m 3

D.

dalam tenda tersebut? A. 140 m 3 B. 70 m 3 C. 35 m 3 D.

20 m 3

62. EBT-SMP-97-18

Diketahui prisma yang alasnya berbentuk segi tiga siku- siku dengan sisi-sisi 6 cm, 8 cm dan 10 cm. Jika tinggi- nya 15 cm, maka volumnya …

A. 7.200 cm 3

B. 720 cm 3

C. 380 cm 3

D. 180 cm 3

TABUNG

63. EBT-SMP-93-37

Diameter sebuah tabung 28 cm dan tingginya 45 cm, maka volume tabung dengan π = 22 adalah …

A. 1.320 cm 2

B. 3.960 cm 2

C. 9.240 cm 2

D. 22.720 cm 2

7

64. EBT-SMP-92-28

Suatu tabung tanpa tutup dengan jari-jari alas 6 cm dan tingginya 10 cm. Jika π = 3,14 maka luas tabung tanpa tutup adalah ,,,

A. 602,88 cm 2

B. 489,84 cm 2

C. 376,84 cm 2

D. 301,44 cm 2

65. EBT-SMP-00-25

Suatu tangki berbentuk tabung tertutup memiliki jari-jari alas 14 cm dan tinggi 40 cm (π = 22 ). Luas seluruh

permukaan tangki adalah …

A. 2.376 cm 2

B. 3.520 cm 2

C. 4.136 cm 2

D. 4.572 cm 2

7

66. EBT-SMP-99-23

Bonar membuat topi berbentuk dari bahan kertas karton. Diketahui tinggi topi 35 cm dan diameter alasnya 24 cm (π = 3,14). Luas minimal kertas karton yang diperlukan Bonar adalah

A. 2.640 cm 2

B. 1.846,32 cm 2

C. 1.394,16 cm 2

D. 1.320 cm 2

KERUCUT

67. EBT-SMP-03-09

Suatu kerucut jari-jarinya 7 cm dan tingginya 24 cm. Jika π = 22 , maka luas seluruh permukaan kerucut tersebut

7

adalah …

A. 682 cm 2

B. 704 cm 2

C. 726 cm 2

D. 752 cm 2

68. EBT-SMP-01-22

Sebuah kerucut setinggi 30 cm memiliki alas dengan

keliling 66 cm (π =

A. 16.860 cm 3

B. 10.395 cm 3

C. 6.930 cm 3

D.

22 ). Volum kerucut itu adalah …

7

3.465 cm 3

69. EBT-SMP-96-37

Diketahui jari-jari alas kerucut 5 cm, tinggi 12 cm dengan π = 3,14 Ditanyakan :

a. Buatlah sketsa gambar kerucut tersebut dengan ukurannya.

b. Hitung volum/isi kerucut dengan menuliskan rumus serta langkah-langkah penyelesaian.

70. EBT-SMP-94-28

Suatu kerucut, diameter alasnya 10 cm dan tingginya 3

cm. Jika π = 3,14 , maka volumenya adalah

A. 314 cm 3

B. 235 cm 3

C. 94,2 cm 3

D. 78,5 cm 3

71. EBT-SMP-92-27

Diameter alas sebuah kerucut 10 dm, tingginya 9 dm. Jika π = 3,14, maka volume kerucut adalah

A. 94,2 dm 3

B. 235,5 dm 3

C. 282,6 dm 3

D. 706,5 dm 3

155

72. EBT-SMP-93-38

Jari-jari alas sebuah kerucut 5 cm, tingginya 12 cm dan

π = 3,14. Luas selimut kerucut tersebut adalah

A. 62,8 cm 2

B. 68 cm 2

C. 188,4 cm 2

D. 204,1 cm 2

BOLA

73. EBT-SMP-01-23

Luas permukaan bola yang berdiameter 21 cm dengan

π =

A. 264 cm 2

B. 462 cm 2

C. 1.386 cm 2

D. 4.851 cm 2

22 adalah …

7

74. EBT-SMP-98-27

Selisih luas permukaan bola berjari-jari 9 cm dan 5 cm

dengan π =

A. 440 cm 2

B. 528 cm 2

C. 628 cm 2

D. 704 cm 2

22

7

adalah …

75. EBT-SMP-97-19

Bila luas kulit bola 616 cm 2 dan π =

bola itu adalah …

A. 28 cm

B. 21 cm

C. 14 cm

D. 7 cm

22 , maka jari-jari

7

76. EBT-SMP-99-24

Benda yang tampak pada gam-

bar di samping terbentuk dari kerucut dan belahan bola. Luas permukaannya adalah …

A.

B. 1.444,4 cm 2

C. 1.758,4 cm 2

D. 2.135,2 cm 2

1.381,6 cm 2

24 cm
24 cm

34 cm

77. EBT-SMP-98-20

Sebuah bandul logam bentuknya merupakan gabungan kerucut dan setengah bola seperti gambar di samping. Jika jari-jari bola 7 cm dan tinggi kerucut 24 cm, maka luas permukaan kerucut itu adalah

… (π =

22 )
7

A. 836 cm 2

B. 858 cm 2

C. 862 cm 2

D. 1116 cm 2

78. EBT-SMP-98-19

24 7 7
24
7
7

Bangun yang memiliki volum sebesar 2.200 cm 3 adalah

A.

Prisma dengan tinggi 22 cm dan luas alas 50 cm 2

B.

Limas dengan tinggi 10 cm dan luas alas 21 cm 2

C.

Kerucut dengan jari-jari alas 10 cm dan tinggi 21 cm

(π =

22 )

7

D.

Bola dengan jari-jari 8 cm (π = 3,14)

79. EBT-SMP-99-22

Bangun ruang di bawah ini volumenya 480 cm 3 adalah

A.

bola dengan panjang jari-jari 5 cm dan π = 3,14

B.

limas dengan luas alas 80 cm 2 dan tingginya 24 cm

C.

kerucut dengan panjang jari-jari alas 8 cm, tingginya 6 cm dan π = 3,14

D.

prisma dengan luas alas 64 cm dan tingginya 15 cm

LIMAS

80. EBT-SMP-03-08

Limas T.ABCD diketahui panjang AB = BC = CD = AD = 14 cm. TA = TB = TC = TD = 25 cm. Jumlah

luas sisi tegak adalah …

A. 336 cm 2

B. 600 cm 2

C. 627 cm 2

D. 700 cm 2

T D C A B
T
D
C
A
B

UAN-SMA-04-38

Pada

rusuknya sama panjang, sudut antara TA dan bidang ABCD adalah …

semua

limas

segitiga

beraturan

T.ABCD

yang

A. 15

B. 30 o

C. 45 o

D. 60 o

E. 75 o

o

156

81. EBT-SMP-00-24 T 86. EBT-SMA-03-37 Perhatikan limas T.ABCD pada gambar di samping ! Panjang AB
81. EBT-SMP-00-24
T
86. EBT-SMA-03-37
Perhatikan limas T.ABCD
pada gambar di samping !
Panjang AB = BC = CD=
AD = 30 cm. Bila volum
limas 6.000 cm 2 , maka
panjang garis TE adalah…
Perhatikan gambar limas beraturan T.ABCD. P, Q, R dan
S berturut-turut adalah titik tengah rusuk AB, AD, BC
dan CD. Nilai sinus sudut antara bidang TPQ dengan
bidang TRS adalah …
T
D
C
A. 2
E
5
3
A.
20 cm
A
B
B.
5
B. 25 cm
4
C. 35 cm
C.
12 cm C
D
5
D. 40 cm
D. 3
√5
Q
R
5
82. EBT-SMP-99-31
E
E.
4 √5
A
B
5
12 cm
Perhatikan gambar limas di samping !
Bila EF tegak lurus bidang
ABCD, maka dua segi tiga
yang kongruen adalah …
87. EBT-SMA-01-36
B
H
C
Diketahui limas beraturan T.ABCD, panjang rusuk AB –
3 cm dan TA – 6 cm. Jarak titik B dan rusuk TD adalah
A. ∆ EFG dan ∆ EFD
B. ∆ EFG dan ∆ DEG
F
A. 1 3 ÷14
C. ∆ EFH dan ∆ EFG
A
D
2
D. ∆ ADE dan ∆ CDE
G
B. ÷14
3

83. EBT-SMP-95-39

Alas limas T.ABCD pada gambar di samping berbentuk bujur sangkar (persegi). Apabila volumnya 384 cm 3 dan tinggi limas 8 cm.Hitunglah :

a. Luas alas limas

b. Panjang rusuk alas limas

c. Panjang TP

d. Luas segi tiga TBC

e. Luas seluruh permukaan limas

84. EBT-SMP-99-10

T D C A B
T
D
C
A
B

Kerangka model limas T.ABCD alasnya berbentuk persegi panjang terbuat dari kawat dengan panjang AB = 16 cm, BC 12 cm dan garis tinggi TP = 24 cm. Panjang kawat yang diperlukan untuk membuat kerangka model limas itu adalah …

A. 150 cm

B. 112 cm

C. 108 cm

D. 104 cm

85. EBT-SMP-03-11

Sebuah limas alasnya berbentuk jajaran genjang yang alas dan tinggi masing-masing 12 cm dan 10 cm. Jika

volume limas itu 600 cm 3 , maka tinggi limas tersebut adalah …

A. 30 cm

B. 15 cm

C. 10 cm

D. 5 cm

C. ÷14

4

D. ÷14

3

E. 2÷14

88. EBT-SMA-01-37

Diketahui limas segi-3 beraturan PQRS, panjang rusuk QR = a cm dan PQ = a÷3 cm. Sudut antara PS dan bidang QRS adalah , maka nilai cos = …

A. 1

6

1

3 ÷3

1

3

1

3 ÷3

B.

C.

D.

E. 2

3

89. EBT-SMA-01-38

Diketahui limas segi-6 beraturan T.ABCDEF dengan panjang rusuk AB = 10 cm dan AT 13 cm. Sudut antara alas dan sisi tegaknya adalah , maka nilai tan = …

A. ÷3

5

12

1

5

B. ÷3

12

C. ÷3

5

D. ÷23

E. 5÷23

157

90. EBT-SMA-00-38

Diketahui T.ABCD limas beraturan. Panjang rusuk alas

12 cm, dan panjang rusuk tegak 12÷2 cm. Jarak A ke TC adalah …

A. 6 cm

B. 6÷2 cm

C.

D. 8 cm

E. 8÷6 cm

6÷6 cm

91. EBT-SMA-00-39

Diketahui bidang empat beraturan T.ABC dengan rusuk 4 cm. Titik P pada pertengahan AB. Sudut antara TP dengan bidang alas adalah . Nilai tan = …

A. 2÷2

B.

C. 1

D.

E.

3 2 ÷2

1 2 ÷3

1 3 ÷3

92. EBT-SMA-00-40

Diketahui limas segiempat beraturan T.ABCD. Panjang rusuk tegak ÷11 cm dan panjang rusuk alas 2÷2 cm. Sudut antara bidang TAD dan RBC adalah , maka cos = …

A.

B.

C.

D.

E.

3 ÷11

11

5

9

9 2 ÷14 1 2 ÷3

8

9

93. EBT-SMA-99-40

Limas T.ABC pada gambar dengan alas segitiga sama

sisi. TA tegak lurus bidang alas. Sudut antara bidang

TBC dan ABC adalah . Maka sin = …

A.

B.

C.

D.

E.

5 7
5 7

2

6 6 10
6
6
10

2

10
10

1

6
6

T

4÷2 cm B
4÷2 cm
B

4 cm

A

C

94. EBT-SMA-98-26

Pada gambar limas tegak T.ABCD alasnya berbentuk persegi panjang. Sudut antar bidang TAD dan TBC

adalah , maka tan

A.

= …

15

17

3 4

2

3

8

15

8

T 13 cm D C 8 cm A 6 cm B
T
13 cm
D
C
8 cm
A
6 cm
B

B.

C.

D.

E.

17

95. EBT-SMA-97-24

Limas A.BCD pada gambar di bawah merupakan limas segitiga beraturan. Jarak titik A ke BCD adalah …

A.

B.

C.

D.

E. B

3÷2

2÷6

6

4÷3

8

A D E
A
D
E

C

96. EBT-SMA-96-24

Gambar di bawah adalah limas segiempat beraturan. Sudut antara bidang TAD dan bidang ABCD adalah . Nilai cos = …

A.

B.

C.

D.

E.

2

13

5

13

5

12

7

13

12

13

A

T D B
T
D
B

C

97. EBT-SMA-94-23

Gambar di samping adalah limasberaturan T.ABCD.

Tangens sudut antara rusuk TD dan bidang alas ABCD

adalah … T 1 A. 4 ÷2 1 B. 2 ÷2 1 C. 5 ÷10
adalah …
T
1
A. 4 ÷2
1
B. 2 ÷2
1
C. 5 ÷10
D
C
1
D. 2 ÷10
A
E. 2÷2
B

158

98. EBT-SMA-93-27

Gambar di bawah ini adalah bidang empat beraturan. Jarak antara titik puncak dengan bidang alas adalah …

A

D 9 9 9 C 9 / 2 9 / 2 B
D
9
9
9
C
9 / 2
9 / 2
B

99. EBT-SMA-93-28

A.

B.

C.

D.

E.

11÷3 cm

2÷3 cm

2÷6 cm

3÷6 cm

9÷6 cm

Diketahui T.ABCD adalah limas beraturan. Nilai kosinus sudut antara sisi TBC dan bidang ABCD adalah …

T 12 cm D C 3 3 A 6 cm B
T
12 cm
D
C
3
3
A
6 cm
B

A.

1 / 15 ÷15

B.

1 / 5 ÷15

C.

¼ ÷14

D.

÷14

E.

÷15

100. EBT-SMA-92-22

Gambar di bawah adalah bidang empat T.ABCD yang mempunyai alas segitiga sama sisi. Jika adalah sudut antara bidang TBC dan ABC, maka tan = ……

A.

B.

C.

D. 2

1

3 ÷3

1

÷3

T 2÷3 4 B
T
2÷3
4
B

C

2÷2

E. A

101. EBT-SMA-91-23

Gambar di samping ini adalah limas segitiga beraturan D.ABC. Jarak titik D ke bidang alas
Gambar di samping ini adalah limas
segitiga beraturan D.ABC. Jarak titik
D ke bidang alas ABC adalah …
D
8
A. ÷54
B. ÷52
A
C. ÷44
M
D. ÷37
6
E. ÷27
B

C

102. EBT-SMA-90-27

Gambar di bawah adalah sebuah limas beraturan PQRST Besar sudut antara PT dan alas QRST, adalah …

Q

P a÷2 T U R
P
a÷2
T
U
R

S

A.

B.

C.

D.

E.

25 0

30

0

0

60 0

45

75 0

103. EBT-SMA-89-27

Tinggi limas beraturan T.ABCD di samping sama dengan …

A.

B.

C.

D.

E.

T

5 D 6
5
D
6

A

B

÷7 cm

3 cm

÷13 cm

4 cm

3÷2 cm

C

104. EBT-SMA-88-20

Bidang 4 D.ABC diketahui ABC sama sisi. DC tegak lurus bidang ABC , panjang DC = 1 dan sudut DBC = 30 0 Bila adalah sudut antara DAB dan CAB, maka tan = …

A. ÷3

B.

1

3

2

3

÷3

÷3

C.

D.

E.

1

1 2

2

3

105. EBT-SMA-97-33

Diketahui limas T.ABCD.

Titik P pada TA sehingga AP : PT = 2 : 1. Titik Q pada BT sehingga BQ : QT = 1 : 2. Titik R pada rusuk CT sehingga CR : RT = 1 : 4. Lukis irisan bidang yang melalui titik P, Q dan R dengan

limas.

107. MA–98–06

T A B C
T
A
B
C

D

Pada bidang empat T.ABCD, bidang alas ABC merupa- kan segitiga sama sisi, TA tegak lurus pada bidang alas, panjang TA sama dengan 1 dan besar sudut TBA ada-lah 30 o . Jika adalah sudut antara bidang TBC dan bidang

alas, maka tan = … 2 A. 3 3 B.
alas, maka tan
= …
2
A.
3
3
B.

3

2 3 C. 3 D. ÷3 3 E.
2
3
C.
3
D. ÷3
3
E.

159

2

106. EBT-SMA-89-38

Limas ABCD, ketiga rusuk yang bertemu di B saling tegak lurus. Panjang AB = 9,8 cm, BC = 6 cm dan BD = 8 cm. Besar sudut antara bidang ACD dan bidang BCD adalah 0 .

a. Gambarlah limas ABCD tersebut

b. Hitung jarak B kerusuk CD

c. Hitung tan 0 .

108. MA-93-05 T D A B
108. MA-93-05
T
D
A B

A. a 2 ÷3

B. 3a 2 ÷2

C. 3a 2 ÷6

D. 6a 2 ÷3

E.

6a 2 ÷6

C

109. MA-97-09

Pada limas beraturan T.ABCD, AT = 3a÷2, AB = 3a. Luas irisan bidang datar melalui

A dan tegak lurus TC

dengan limas …

Pada bidang empat T.ABC, bidang TAB, TAC dan ABC saling tegak lurus. Jika TA = 3, AB = AC = ÷3 dan adalah sudut antara bidang TBC dan ABC, maka sin adalah …

A.

B.

C.

D.

E.

7
7

7

14 7 21 7 2 7
14
7
21
7
2
7

7

42
42

7

110. MA-91-06

Panjang setiap rusuk bidang empat beraturan T.ABC sa ma dengan 16 cm. Jika P pertengahan AT dan Q perte- ngahan BC, maka PQ sama dengan …

A. 8 ÷2 cm

B. 8 ÷3 cm

C. 8 ÷6 cm

D. 12 ÷2 cm

E. 12 ÷3 cm

111. MA-90-05

Rusuk TA, TB TC pada bidang empat T.ABC saling te-

gak lurus pada T. AB = AC = 2÷2 dan AT = 2. Jika adalah sudut antara bidang ABC dan bidang TBC, ma-ka

tan

A.

B.

C.

D.

E.

= …

÷2

÷3

1 2 ÷2

1

2 ÷3

1

3 ÷6

112. MA-92-10

Diketahui bidang empat T.ABC. TA = TB = 5 ; TC = 2 ; CA = CB = 4 ; AB = 6. Jika sudut antara TC dan bi- dang TAB, maka cos adalah …

A.

B.

C.

D.

E.

15

16

13

16

11

16

9

16

7

16

113. MA-89-07

Diketahui ABCD sebuah siku empat. TAB sama kaki dengan alas AB. TAB tegak lurus pada ABCD. Jika AB = 12, AD = 7 dan TD = 25 maka jarak T ke bidang ABCD adalah …

C D B A T 114. MA-86-34
C D
B
A
T
114. MA-86-34

A.

B. 6÷15

C.

D.

15÷6

1 2 ÷2111

17

E. ÷612

Diketahui ABC segitiga sembarang dan E pada BC.

Jika DA

ABC dan

AE

(1)

(2)

(3)

(4)

BC, maka …

DA

BC

DE

BC

ADE

BC

D C E B
D
C
E
B

A

AED = sudut antara bidang ABC dan bidang BCD

160

115.

MA-85-13

Dari limas beraturan T.PQRS diketahui TP = TQ = TR =

TS

= 2 dan PQ = QR = RS = SP = 2. Jika

adalah su-

dut

antara bidang TPQ dan bidang TRS, maka cos

sama dengan …

1 A. 2 1 B. 3 2 C. 3 D. 1 2 ÷3 1 E.
1
A.
2
1
B.
3
2
C.
3
D.
1 2 ÷3
1
E.
÷3
3
116. MA-85-15
D
A
C
B
A.
÷3
1
B.
÷3
3
2
C.
÷3
3
2
D.
3
3
E.
2

Pada bangun DABC diketahui bahwa segitiga ABC sama sisi

DC

bidang ABC, panjang

DC = 1, dan sudut DBC = 30 0

Bila menyatakan sudut anta- ra bidang DAB dengan CAB,

maka tg adalah …

117. MA-79-15

Pada bangun DABC, diketahui bidang ABC sama sisi,

DC tegak lurus ABC, panjang DC = 1 , dan sudut DBC =

30 0 . Bila

maka tan adalah …

adalah sudut antara bidang DAB dan CAB,

D A B
D
A
B

C

A.

B.

C.

D.

E.

÷3

1

3

2

3

3 2

2

3

÷3

÷3

118. MA-79-22

Dari sebuah kerucut lingkaran tegak diketahui bahwa :

penambahan volum karena bertambahnya jari-jari dengan 24 cm sama dengan penambahan volum karena bertambahnya tinggi kerucut itu dengan 24 cm. Jika ting

gi semula kerucut tersebut 3 cm, maka jari-jari semula …

A. 18 cm

B. 12 cm

C. 8 cm

D. 6 cm

E. 3 cm

119.

MA-75-31

Dari suatu bidang empat tegak OABC, diketahui OA tegak lurus bidang ABC, OA = 6 cm, segitiga ABC sama sisi dengan AB = 8 cm. Maka luas segitiga OBC adalah

A.

4÷42 cm 2

B.

6÷21 cm 2

C.

16÷5 cm 2

D.

42÷2 cm 2

120. MA-75-39

Jika dari suatu limas beraturan T.ABCD diketahui TA = AB = 4 cm, maka tinggi dan isinya berturut-turut adalah …

A. 2÷2 cm dan 16÷2 cm 3

B.

C. 3÷2 cm dan 16÷3 cm 3

D.

2 cm dan 16 ÷ 2 cm 3 B. C. 3 ÷ 2 cm dan 16

2 cm dan 16 ÷ 2 cm 3 B. C. 3 ÷ 2 cm dan 16

2÷2 cm dan 32

3÷2 cm dan 32

cm

cm

3

3

121. MA-84-28

Bidang empat (tetrahedron) T.ABC mempunyai alas

segitiga siku-siku ABC, dengan sisi AB = AC. TA = 5÷3 dan tegak lurus pada alas. Jika BC = 10, maka sudut an- tara bidang TBC dan bidang alas adalah …

A. 30

B. 45

C. 60

D. 75

E. 90

0

0

0

0

0

122. ITB-76-34

Tinggi sebuah kerucut lingkaran tegak 16 cm, sedangkan jejari (radius) lingkaran alasnya 12 cm. Perbandingan antara isi bola dalam kerucut dan isi kerucut itu sendiri adalah …

A. 3 : 5

3 : 8

C. 5 : 3

D. 5 : 8

B.

123. ITB-76-35

Diketahui limas T.ABC, pada rusuk TA dipilih titik P pada TB titik Q dan pada TC titik R sehingga:

TP : PA = 1 : 2 TQ : QB = 2 : 3 TR : RC = 3 : 4 Maka perbandingan isi limas T.ABC dan T.PQR adalah

161

A.

B.

C.

D.

35 : 2 35 : 98

5

4 : 1

:

1

124. EBT-SMA-92-24

Ditentukan jari-jari bumi = r km. Jarak sepanjang ling- karan paralel antara dua tempat yang kedudukannya

masing-masing (30 0 U, 160 0 T) dan (30 0 U, 50 0 B) adalah

A.

B.

C.

D.

E.

7

24

5

12

7

24

5

12

7

12

r km

r km

r÷3 km

r÷3 km

r÷3 km

125. EBT-SMA-96-21

Diketahui posisi titik A(60 o U, 95 o T) dan B(60 o U, 115 o B). Jari-jari bumi adalah 6400 m. Jarak A ke B sepanjang garis lintang tersebut adalah …

A.

B. 320

1600

3

km

km

C. ÷ 3 km

D.

E. ÷ 3 km

800

3

800

3

400

3

km

126. EBT-SMA-93-31

Diketahui posisi titik M(60 0 U,20 0 B), titik N(60 0 U,25 0 T) dan jari-jari bumi 6400 Km . Panjang busur sepanjang lingkaran paralel yang melalui titik M dan N adalah ……

A. 400

km

B. 400

÷3 km

C. 800

km

D. 800

÷2 km

E. 800

÷3 km

127. EBT-SMA-86-10 Kota P di (60 0 LU, 55 0 BT) dan kota Q di (60 0 LU, 13 0 BB) Jika jari-jari bumi = 6400 km, dan = 3,14, maka jarak antara kota P dan Q adalah …

162

A.

B.

C.

D.

E.

Q P O (35 – 13) 0 2 3,14 6400 cos 60 0 km (35
Q
P
O
(35 – 13) 0
2
3,14 6400 cos 60 0 km
(35 + 13) 0
2
3,14 6400 sin 60 0 km
(
0
55 13
)
2 x 3,14
6400 sin 60 0 km
0
360
(
0
55 +13
)
2
3,14
6400 sin 60 0 km
0
360
(
0
55 +13
)
2
3,14
6400 cos 60 0 km
0
360