Anda di halaman 1dari 91

PERBEDAAN PERSEPSI CARING

MAHASISWA PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN DI FK UGM

SKRIPSI

Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Keperawatan


Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada

Disusun Oleh :
Lina Anisa Nasution
09/282905/KU/13349

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2013
i

LEMBAR PENGESAHAN

ii

HALAMAN PERNYATAAN
SKRIPSI

PERBEDAAN PERSEPSI CARING


MAHASISWA PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN DI FK UGM
Oleh :
LINA ANISA NASUTION
09/282905/KU/13349
Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang
pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi
dan sepengetahuan saya juga tidak tedapat karya atau pendapat yang pernah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam
naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Yogyakarta, 8 April 2013

iii

HALAMAN PERSEMBAHAN
Alhamdulillahirobbilalamiin, pada tanggal 16 Januari 2013 saya telah melalui
ujian pendadaran penelitian sebagai salah satu langkah mendapatkan gelar
sarjana keperawatan di PSIK FK UGM.
Banyak cerita dalam proses penyelesaiannya, dengan penuh cinta dan rasa
syukur saya ucapkan terima kasih kepada :
Allah SWT yang telah memberikan cintaNya, rahmatNya, berkahNya dan
semua skenario yang indah tak berbatas
Mamah, Sri Astuti yang tak pernah berhenti mendoakan, mensupport,
menemani perjuangan, menjadi teman curhat segalanya
Tiada daya tanpamu Mah. I love you <3
Ayah, Faizal Nasution yang selalu menguatkan, memberi alternatif solusi
terbaik, sosok yang tak tak kenal lelah bagi kebahagiaan keluarga kami
I love you Ayah <3
Adikku, Dina Anisa yang selalu menghibur, teman buli yang kocak, inspirasi dan
semangat saya untuk selalu melakukan yang terbaik agar menjadi panutannya.
I love you Dek <3
Simbahputri Simbahkakung, Kel.H.Hadi Soetomo yang selalu membangunkan
saya untuk lembur dalam pengerjaan skripsi, memberi banyak cinta selama 4
tahun perkuliahan. Mbah, maturnuwun sanget :). I love you <3
Kakek dan Almarhumah Nenek, Keluarga besar Abd. Rahim Nasution yang
selalu mendoakanku, menyemangati, dan menjadi pendidik dalam hidupku.
Kakek, I miss you. Nenek di sisi Allah, Nek, lina lulus ! I love you <3
All of my besties, Nuzul Sri Hertanti, Matin Tio Faulandi (boyf), Putri Darari
Ardriati, Ika Indriastuti, Erawati Werdiningsih, Anisa Diah Nastiti, Anita
Kurniawati, Monika Juventiana, Indri Khoirunnisa, Aldy Gustaman, Alayubi
Akbar Imawan, Anisa Hidayah, untuk semangat, kado, pundak, tisu, pelukan,
bahagia, kritik, keringat. I love you guys !!!
Kakak pembimbing, Mas Bayu Fandhi yang sabar mengajari saya. Sukses mas!
PSIK FK UGM, dosen-dosen yang inspiratif, teman-teman Bocah Rongewu
Sanga (BACAMANGA) yang menjadi pengisi meaningful life chapter bagi saya

iv

KATA PENGANTAR
Puji syukur peneliti panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan
karuniaNya sehingga peneliti dapat menyelesaikan penelitian yang berjudul
Perbedaan Persepsi Caring Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan di FK
UGM. Penelitian ini disusun untuk memenuhi syarat memperoleh derajat sarjana
keperawatan Universitas Gadjah Mada.
Dalam penyusunan skripsi ini, peneliti telah banyak mendapat arahan,
bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu dengan segala ketulusan
hati peneliti mengucapkan terimakasih kepada:
1. Prof. Dr. dr. Teguh Aryandono, Sp. B(K) Onk., selaku Dekan FK UGM.
2. dr. Ova Emilia, M.M.Ed., Sp. OG(K), Ph.D., selaku Wakil Dekan bidang
Akademik, Kemahasiswaan dan Alumni FK UGM.
3. Dr. Fitri Haryanti, S.Kp., M.Kes., selaku Kepala Bagian Program Studi Ilmu
Keperawatan FK UGM.
4. Ibu Martina Sinta Kristanti, S.Kep., Ns., MN., selaku dosen Pembimbing I
yang telah memberikan banyak masukan dan bimbingan kepada peneliti dalam
penyusunan skripsi.
5. Bapak Mariyono Sedyowinarso, S.Kp., M.Si., selaku dosen Pembimbing II
yang telah memberikan banyak masukan dan bimbingan kepada peneliti dalam
penyusunan skripsi.
6. Ibu Sri Setiyarini, S.Kp., M.Kes., selaku dosen penguji yang telah
memberikan banyak masukan dan saran kepada peneliti dalam penyusunan
skripsi ini.
7. Semua mahasiswa PSIK FK UGM yang bersedia menjadi responden pada
penelitian ini dari angkatan 2007-2012.
8. Semua pihak yang telah membantu proses penyelesaian skripsi ini yang tidak
dapat disebutkan satu per satu.

Yogyakarta, 13 Januari 2013

Peneliti

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ii
HALAMAN PERNYATAAN....................................................................... iii
HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................... iv
KATA PENGANTAR .................................................................................. v
DAFTAR ISI ................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ........................................................................................ ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. x
INTISARI ..................................................................................................... xi
ABSTRACT ................................................................................................. xii
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................. 5
C. Tujuan Penelitian ............................................................................... 5
D. Manfaat Penelitian............................................................................. 6
E. Keaslian Penelitian ............................................................................ 7
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Tinjauan Pustaka ............................................................................... 10
1. Persepsi ...................................................................................... 10
2. Caring ......................................................................................... 15
3. Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK UGM .............. 24
B. Kerangka Teori.................................................................................. 25
C. Kerangka Konsep .............................................................................. 26
D. Hipotesis ........................................................................................... 26
E. Pertanyaan penelitian ......................................................................... 26
BAB III. METODE PENELITIAN
A. Rancangan Penelitian ........................................................................ 28
B. Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................ 28
C. Populasi dan Sampel Penelitian ......................................................... 28
D. Variabel Penelitian ............................................................................ 30
E. Definisi Operasional .......................................................................... 31
F. Alat Ukur dan Cara Pengukuran ........................................................ 31
G. Uji Validitas dan Reliabilitas............................................................. 33
H. Jalannya Penelitian............................................................................ 34
I. Analisis Data ...................................................................................... 35
J. Kesulitan Penelitian ........................................................................... 36
vi

K. Kelemahan Penelitian ...................................................................... 36


BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian ................................................................................ 38
1. Karakteristik Demografi Responden ........................................... 38
2. Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM ................................ 39
3. Perbedaan Nilai Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM ...... 40
4. Uji Post Hoc Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM ........... 41
5. Persepsi Caring berdasarkan Jenis Kelamin ................................. 42
6. Persepsi Caring berdasarkan Umur .............................................. 42
7. Persepsi Caring berdasarkan Tahap Pendidikan ........................... 43
8. Persepsi Caring berdasarkan Subskala CDI-25 ............................ 44
B. Pembahasan ....................................................................................... 45
1. Perbedaan Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM ............... 45
2. Aspek yang Mempengaruhi Persepsi Caring................................ 48
3. Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM berdasarkan
Komponen Caring ....................................................................... 50
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ...................................................................................... 53
B. Saran ................................................................................................ 54
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Skema Kerangka Teori .................................................................................... 25
Gambar 2. Skema Kerangka Konsep ................................................................................. 26

viii

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Kisi kisi instrumen............................................................................................... 32
Tabel 2. Karakteristik responden mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM angkatan tahun 2007-2012 ......................................................................................... 38
Tabel 3. Nilai Persepsi Caring Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM ................................................................................................................................... 39
Tabel 4. Perbedaan nilai persepsi caring mahasiswa angkatan 2007-2012 ............................ 40
Tabel 5. Hasil Uji Post Hoc Persepsi Caring Angkatan 2007-2012 ....................................... 41
Tabel 6. Persepsi Caring berdasarkan jenis kelamin pada Mahasiswa PSIK FK
UGM ................................................................................................................................... 42
Tabel 7. Persepsi Caring berdasarkan umur pada Mahasiswa PSIK FK UGM ...................... 43
Tabel 8. Persepsi Caring berdasarkan tahap pendidikan pada Mahasiswa PSIK FK
UGM ................................................................................................................................... 44
Tabel 9. Gambaran Komponen Persepsi Caring pada Mahasiswa Tahap Akademik
dan Tahap Profesi PSIK FK UGM ....................................................................................... 44

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Jadwal Penelitian


Lampiran 2. Anggaran Dana
Lampiran 3. Lembar Permohonan Menjadi Responden
Lampiran 4. Lembar Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 5. Kuesioner Persepsi Caring
Lampiran 6. Surat Keterangan Kelaikan Etik
Lampiran 7. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen
Lampiran 8. Hasil Uji Statistik

PERBEDAAN PERSEPSI CARING MAHASISWA


PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
DI FAKULTAS KEDOKTERAN UGM
Lina Anisa Nasution1 Martina Sinta K2 Mariyono S2
INTISARI
Latar Belakang: Keperawatan merupakan ujung tombak pelayanan kesehatan
karena berhubungan langsung dengan pasien selama 24 jam. Dalam melakukan
pemenuhan kebutuhan pasien, diperlukan suatu sikap caring yang merupakan
salah satu domain afektif yang digunakan untuk mengatur hubungan antara pasien
dan perawat. Penerapan perilaku caring harus dimulai dengan pembentukan
persepsi caring yang baik sejak masa pendidikan. Berdasarkan hasil studi
pendahuluan, terdapat fenomena yang mengejutkan bahwa mahasiswa tahun
keempat memiliki persepsi caring yang lebih rendah dibandingkan dengan
mahasiswa PSIK FK UGM tahun pertama meskipun sebagian besar dari mereka
belum mengetahui penerapan perilaku caring secara nyata di klinis. Untuk itu
peneliti tertarik untuk mengetahui persepsi caring pada mahasiswa PSIK FK
UGM tahap akademik maupun profesi.
Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan persepsi caring
mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan di Fakultas Kedokteran UGM.
Metode: Penelitian ini merupakan non-experimental study dengan rancangan
cross sectional. Penelitian ini dilakukan pada bulan Oktober-November 2012.
Subyek penelitian ini adalah mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM tahap akademik dan profesi. Instrument penelitian menggunakan kuesioner
persepsi caring yang diadopsi dan dimodifikasi dari Caring Dimensions Inventory
(CDI-25). Teknik analisis statistik yang dipergunakan adalah one way ANOVA
dan Kruskal- Wallis test.
Hasil: Mahasiswa tahap profesi memiliki nilai persepsi caring yang lebih tinggi
dibandingkan dengan mahasiswa tahap akademik. Hasil uji beda nilai persepsi
caring pada masing-masing angkatan menunjukkan perbedaan yang signifikan
dengan nilai p=0,006.
Kesimpulan: Terdapat perbedaan persepsi caring pada mahasiswa PSIK FK
UGM baik pada tahap akademik maupun tahap profesi.
Kata kunci: Persepsi, caring, mahasiswa keperawatan
1

Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan, Fakultas Kedokteran Universitas


Gadjah Mada
2
Dosen Program Studi Ilmu Keperawatan, Fakultas Kedokteran, Universitas
Gadjah Mada

xi

DIFFERENCE IN CARING PERCEPTION OF NURSING STUDENTS AT


FACULTY OF MEDICINE GADJAH MADA UNIVERSITY
Lina Anisa Nasution1 Martina Sinta Kristanti2 Mariyono Sedyowinarso 2
ABSTRACT
Background: Nursing is frontline of health service because it has direct contact
with patients within 24 hours. Caring behavior is affective domain used to
maintain relation between patients and nurses. It is required in efforts to fulfill
patients needs. The practice of caring behavior starts from the creation of good
caring perception during education. The result of preliminary study showed there
was surprising behavior whereby fourth year students had lower caring perception
than first year students despite the fact that the latter had not got clinical
experience of caring behavior. For this reason the researcher is interested in
studying caring perception of nursing students at Faculty of Medicine Gadjah
Mada University during both academic and professional stages.
Objective: The study aimed to identify difference in caring perception of nursing
students at Faculty of Medicine Gadjah Mada University.
Method: The study was non-experimental with cross sectional design. It was
carried out in October-November 2012 involving nursing students at Faculty of
Medicine during academic and professional stages. Research instruments were
questionnaires of caring perception adopted and modified from Caring Dimension
Inventory (CDI-25). Statistical analysis used one way ANOVA and KruskalWallis test.
Result: Students undergoing professional stage had higher score of caring
perception than those undergoing academic stage. The result of deviation test on
score of caring perception in each batch showed significant difference with p
value 0,006.
Conclusion: There was difference in caring perception of nursing students at
Faculty of Medicine Gadjah Mada University between students undergoing
academic stage and those undergoing professional stage.
Keywords: perception, caring, nursing students

Student of Nursing Study Program, Faculty of Medicine, Gadjah Mada


University
2
Nursing Study Program, Faculty of Medicine, Gadjah Mada University

xii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Pelayanan kesehatan di Rumah Sakit merupakan kinerja tim multidisiplin
termasuk di dalamnya ialah tim keperawatan. Keperawatan merupakan ujung tombak
pelayanan kesehatan yang berhadapan langsung dengan klien selama 24 jam secara
terus menerus. Klien membutuhkan perawatan yang dapat membantu dirinya dalam
mengatasi permasalahan dari aspek fisik, psikologis, sosial maupun spiritual. Salah
satu upaya dalam pemenuhan kebutuhan tersebut ialah dengan menerapkan perilaku
caring dalam asuhan keperawatan (Nurachmah, 2001).
Caring merupakan fokus utama dalam bidang keperawatan (Swanson, 1991).
Sebagai inti dalam keperawatan, konsep ini menginformasikan terkait perilaku
perawat profesional (Leininger, 1986) dan menjelaskan hubungan antara pasien dan
perawat (Watson, 2007). Caring merupakan suatu domain afektif dalam keperawatan
yang mencakup fenomena multidimensi, bersifat kompleks dan subjektif (Lin, 2002)
yang dipengaruhi oleh nilai dan latar belakang budaya dari perawat itu sendiri
(Leininger, 1991). Caring merupakan tindakan yang bertujuan memberikan asuhan
fisik dan perhatian dengan meningkatkan rasa aman dan keselamatan klien
(Nurachmah, 2001).
Watson (2007) mengungkapkan bahwa kualitas caring akan berdampak
terapeutik bagi pasien dan terdapat hubungan nyata antara perilaku caring perawat
1

dengan kepuasan pasien (Wolf et.al. 2008). Hal ini diperkuat dengan penelitian yang
telah dilakukan oleh Harahap (2010) di Rumah Sakit Umum Dr. Pringadi Medan.
yang menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang signifikan (p<0,05) dengan nilai
positif tinggi (t=0,547) antara perilaku caring perawat dengan kepuasan klien. Hasil
yang sama ditunjukkan oleh Suswanti (2006) yang melakukan penelitian di Instalasi
Rawat Inap Rumah Sakit Bhayangkara Semarang. Penelitian yang dilakukan oleh
Kasnalia (2010) menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara perilaku caring
perawat dengan tingkat kecemasan pasien (p= 0,000). Pasien yang mendapatkan
perawatan dengan perilaku caring yang baik menunjukkan tingkat kecemasan yang
ringan. Fenomena ini menjadi suatu permasalahan mendasar ketika tingkat perilaku
caring perawat cenderung belum maksimal dilakukan.
Telah dilakukan penelitian mengenai perilaku caring perawat di Instalasi Rawat
Inap Bedah Dewasa Rumah Sakit Dokter Mohammad Hosein Palembang oleh
Agustin (2002). Penelitian ini menyebutkan bahwa proporsi perawat yang caring dan
tidak caring cenderung seimbang. Perawat yang caring sebesar 51,5% dan yang tidak
caring 48,5%. Hasil penelitian tersebut diperkuat dengan penelitian

berikutnya

yang dilakukan pada perawat di Instalasi Rawat Inap RSUD Tegalrejo Semarang
oleh Andariyani (2008). Tingkat caring perawat dalam memberikan pelayanan pada
pasien mayoritas rendah yaitu sebanyak 191 responden (83,3%) dan perawat dengan
tingkat caring yang tinggi dalam memberikan perawatan sebesar 37 responden
(16,2%).

Permasalahan tersebut tentu saja tidak dapat diabaikan karena profesionalitas


kerja perawat berdampak pada status kesehatan pasien. Penurunan kualitas caring
diakibatkan karena kurangnya perhatian perawat terhadap pentingnya perilaku caring
dalam memberikan asuhan keperawatan (Fahmi, 2010). Perilaku caring menjadi
tolok ukur mutu pelayanan kesehatan dan salah satu faktor penentu terbentuknya
sikap atau perilaku tersebut ialah persepsi (Purwanti, 2006).
Persepsi merupakan proses pengorganisasian dan penginterpretasian terhadap
stimulus yang diterima oleh seseorang dan merupakan aktifitas yang terintegrasi
dalam diri individu (Walgito, 2003). Persepsi merupakan proses dimana seseorang
memilih, mengorganisasikan dan mengartikan masukan informasi yang diterima
menjadi suatu gambaran yang penuh arti dan saling terkait (Kanuk, 2007). Persepsi
mengenai perilaku caring merupakan cara pandang dan pola pikir individu mengenai
pentingnya caring, aspek yang termasuk dalam perilaku caring maupun motivasi
dalam berperilaku caring (Sulistyanto, 2009).
Perilaku caring tidak dapat terbentuk dalam waktu yang singkat karena perilaku
merupakan interaksi dari pengetahuan, persepsi dan motivasi dari individu tersebut
dalam melakukan caring, sehingga pembelajaran pada berbagai unsur caring
hendaknya telah dibangun sejak perawat dalam masa pendidikan (Wiyana,2008).
Terkait hal tersebut, para mahasiswa keperawatan diharapkan memiliki pengetahuan
yang memenuhi kualifikasi dan kemampuan dalam menunjukkan perilaku caring
sebagai perawat profesional (Karaoz, 2005). Salah satu upaya dalam mewujudkan
perilaku caring yang optimal kepada pasien diperlukan pembentukan persepsi

terlebih dahulu agar pola pikir mengenai urgensi perilaku caring tersebut terbentuk.
Hal tersebut berlaku bagi mahasiswa PSIK FK UGM tahap akademik maupun tahap
profesi dimana perbedaan lama pendidikan dan pengalaman klinis penerapan perilaku
caring menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi persepsi caring tersebut
(Murphy et al., 2009).
Telah dilakukan studi pendahuluan oleh peneliti pada tanggal 24 Februari 2012.
Studi pendahuluan ini dilakukan dengan metode wawancara pada masing-masing 2
orang mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran (PSIK FK)
UGM perwakilan dari angkatan 2008, 2009, 2010 dan 2011. Wawancara yang
dilakukan membahas tentang prior knowledge mengenai caring, perilaku caring,
urgensi caring dan manfaat caring dalam bidang keperawatan. Hasil studi
pendahuluan tersebut menunjukkan bahwa terdapat perbedaan persepsi mengenai
urgensi caring pada mahasiswa PSIK FK UGM

dimana angkatan

2011

mengungkapkan pentingnya perilaku caring dengan presentase yang lebih tinggi


dibandingkan dengan mahasiswa angkatan 2010, 2009 dan angkatan 2008. Akan
tetapi persepsi mengenai implementasi caring perawat belum dapat diungkapkan
dengan baik sehingga berdasarkan fenomena tersebut maka peneliti memandang perlu
untuk mengetahui persepsi caring pada mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
tahap akademik maupun tahap profesi di FK UGM.

B. Rumusan Masalah Penelitian


Caring merupakan suatu domain afektif yang mengatur hubungan antara perawat
dan pasien. Tingkat caring perawat mempengaruhi tingkat kepuasan dan kualitas
hidup pasien. Persepsi caring harus dibentuk sejak dalam masa pendidikan. Persepsi
caring akan mempengaruhi tingkat caring. Perbedaan persepsi caring mahasiswa
dapat dipengaruhi oleh tahap pendidikan mahasiswa yang meliputi tahap akademik
dan tahap profesi. Oleh karena itu, perlu diketahui perbedaan persepsi caring pada
mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan di FK UGM berdasarkan tahap
pendidikan mahasiswa.

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui perbedaan persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu
Keperawatan di Fakultas Kedokteran UGM.
2. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM berdasarkan jenis kelamin.
b. Untuk mengetahui persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM berdasarkan umur.
c. Untuk mengetahui persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM berdasarkan tahap pendidikan.

d. Untuk mengetahui persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK


UGM berdasarkan komponen persepsi caring.

D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat teoritis
Diharapkan hasil penelitian ini dapat memberikan sumbangan dalam pengembangan
ilmu pengetahuan terutama dalam bidang pendidikan keperawatan yang berkaitan
dengan persepsi caring mahasiswa.
2. Manfaat praktis
Manfaat praktis yang diharapkan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
a. Bagi institusi pendidikan keperawatan
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan bagi pihak institusi
untuk meninjau mengenai penerapan kurikulum yang menitikberatkan pada konsep
caring agar terciptanya optimalisasi penerapan perilaku caring.
b. Bagi peneliti
Mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan pengetahuan dan kemampuan
dalam bidang penelitian.
c. Bagi peneliti lain
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber data maupun bahan
pertimbangan bagi penelitian sejenis selanjutnya.

E. Keaslian Penelitian
Sejauh pengetahuan peneliti, belum pernah dilakukan penelitian mengenai
perbedaan persepsi caring pada mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan tahap
akademik di FK UGM. Penelitian sejenis yang sebelumnya telah dilakukan yaitu:
1. Begum, S. (2011). Perceptions of caring in nursing education by Pakistani
nursing students: An exploratory study. Penelitian ini menggunakan metode
penelitian kualitatif untuk menggambarkan konsep caring dari perspektif mahasiswa
keperawatan. Hasil dari penelitian ini adalah terdapat 5 perspektif terkait konsep
tentang caring yang meliputi caring sebagai hubungan keibuan, caring sebagai
perilaku membantu, caring sebagai batasan pelayanan, caring sebagai komunikasi
dan caring sebagai sumber penguatan serta pengembangan pelayanan. Perbedaan
dengan penelitian ini meliputi jenis penelitian dan subjek penelitian. Penelitian
Begum (2005) merupakan metode penelitian kualitatif sedangkan penelitian yang
akan dilakukan adalah metode penelitian kuantitatif. Persamaan dengan penelitian ini
yaitu kedua penelitian menggunakan variabel persepsi terhadap perilaku caring.
2. Karaoz, S. (2005). Turkish nursing students perception of caring. Penelitian ini
menggunakan metode penelitian kualitatif. Hasil penelitian ini yaitu berdasarkan
persepsi subjek penelitian pada konsep caring terdapat 2 domain meliputi hubungan
profesional dan kompetensi dalam praktek keperawatan. (1) hubungan profesional
dan saling membantu antara perawat dan pasien yang ditunjukkan dalam beberapa
sikap yaitu (a) respect yang ditunjukkan dengan menghormati keputusan pasien dan
menjaga privasi pasien, (b) concern yang ditunjukkan dengan memprioritaskan

kebutuhan pasien dalam proses perawatan, (c) compassion yang dtunjukkan dengan
sikap mencintai, memberikan dukungan, memberikan harapan yang positif dan
bersikap empati pada pasien, (d) communication yang ditunjukkan dengan
kemampuan mendengarkan, memberikan informasi dan memberikan sentuhan
terapeutik pada pasien serta (e) comfort yang ditunjukkan dengan sikap mengkaji
kebutuhan pasien dan membantu pasien dalam memenuhi kebutuhan fisiknya.
Selanjutnya aspek (2) kompetensi teknis yang berhubungan dengan kemampuan
perawat dalam melakukan prosedur teknis perawatan pada pasien. Persamaan dengan
penelitian yang akan dilakukan yaitu penelitian tentang persepsi mahasiswa terhadap
perilaku caring akan tetapi terdapat perbedaan terkait jenis dan subjek penelitian.
3. Bassett, C. (2002). Nurses and students perceptions of care: a phenomenological
study. Penelitian ini dilakukan dengan metode kualitatif menggunakan pendekatan
studi fenomenologi. Hasil dari penelitian ini yaitu terdapat bebrapa aspek yang
termasuk implementasi perilaku caring yang meliputi (a) meningkatkan otonomi
pasien, (b) dukungan perawatan, (c) memberi satu sama lain, (d) pengambilan resiko
dan (e) aspek emosional. Persamaan dengan penelitian yang akan dilakukan yaitu
variabel yang diteliti mengenai persepsi caring sedangkan perbedaaannya terletak
pada subjek dan metode penelitian. Subjek penelitian Bassett ialah perawat dan
mahasiswa keperawatan sedangkan subjek dari penelitian yang akan dilakukan ialah
mahasiswa keperawatan tahap akademik. Metode penelitian Basset ialah metode
kualitatif dengan pendekatan studi fenomenologi sedangkan metode penelitian yang
akan dilakukan ialah metode kuantitatif.

4. Munawaroh (2011). Hubungan Motivasi Menjadi Perawat dengan Perilaku Caring


pada Mahasiswa PSIK FK UGM. Persamaan dengan penelitian ini yaitu merupakan
penelitian deskriptif dengan menggunakan rancangan cross sectional. Perbedaan
dengan penelitian yang akan dilakukan terletak pada variabel penelitian. Variabel
penelitian Munawaroh terdiri atas variabel bebas yaitu motivasi menjadi perawat,
variabel terikat yaitu perilaku caring sedangkan variabel penelitian yang akan
dilakukan ialah persepsi caring. Penelitian Munawaroh (2011) menunjukkan bahwa
terdapat hubungan antara motivasi menjadi perawat dengan perilaku caring dan
tingkat perilaku caring mahasiswa PSIK FK UGM angkatan 2007-2010 paling
banyak pada tingkat rendah.

10

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Pustaka
1. Persepsi
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2007) persepsi diartikan sebagai suatu
tanggapan (penerimaan langsung atau proses seseorang mengetahui beberapa hal
melalui pancaindera). Persepsi atau dalam bahasa Inggris perception berasal dari
bahasa Latin perception; dari kata percipere yang artinya menerima atau mengambil.
Persepsi adalah proses menafsirkan informasi indrawi dan merupakan inti
komunikasi (Mulyana, 2005). Persepsi adalah proses individu mengorganisasi dan
menafsirkan pola stimulus dalam lingkungan, memberi arti pada objek yang menjadi
stimulus tersebut (Atkinson,1991) dan bersifat subjektif (Notoatmodjo, 2003). Sobur
(2003) mengungkapkan bahwa persepsi merupakan proses menerima, menyeleksi,
mengorganisasikan, mengartikan, menguji dan memberikan reaksi kepada rangsangan
pancaindra atau data. Proses persepsi melibatkan interaksi yang kompleks dari
seleksi, organisasi dan interpretasi (Walgito, 2003) dan merupakan suatu proses aktif
yang tidak hanya sekedar mendengar, melihat dan merasakan sesuatu yang didapat
tetapi melibatkan rangsangan internal dan eksternal (Sarwono, 2009).
Branca, Woodworth dan Marquis (1996) persepsi merupakan suatu proses dimana
proses tersebut didahului dengan proses penginderaan. Proses penginderaan ini terjadi
karena manusia berinteraksi dengan lingkungan, baik secara fisik maupun sosial
10

11

sehingga manusia perlu menyerap unsur dari luar yang berupa rangsangan atau
stimulus melalui inderanya. Dengan demikian, penginderaan adalah suatu proses
diterimanya stimulus oleh individu melalui alat indera. persepsi adalah suatu proses
kognitif yang dialami oleh setiap orang di dalam memahami informasi tentang
lingkungan bahwa objek tersebut bergerak, jadi persepsi merupakan langkah
berikutnya dari suatu proses penginderaan (Thoha, 2005) Dengan kata lain, persepsi
dapat menambah dan mengurangi kejadian yang sesungguhnya diinderakan oleh
seseorang.
Rivai (2006) mengemukakan bahwa persepsi mengenai perilaku caring merupakan
cara pandang dan pola pikir individu mengenai pentingnya caring, aspek yang
termasuk dalam perilaku caring maupun motivasi dalam berperilaku caring.
Berdasarkan penelitian Karaoz (2005) persepsi mahasiswa keperawatan mengenai
perilaku caring meliputi (1) hubungan profesional dan saling membantu antara
perawat dan pasien yang ditunjukkan dalam beberapa sikap yaitu (a) respect yang
ditunjukkan dengan menghormati keputusan pasien dan menjaga privasi pasien, (b)
concern yang ditunjukkan dengan memprioritaskan kebutuhan pasien dalam proses
perawatan, (c) compassion yang dtunjukkan dengan sikap mencintai, memberikan
dukungan, memberikan harapan yang positif dan bersikap empati pada pasien, (d)
communication yang ditunjukkan dengan kemampuan mendengarkan, memberikan
informasi dan memberikan sentuhan terapeutik pada pasien serta (e) comfort yang
ditunjukkan dengan sikap mengkaji kebutuhan pasien dan membantu pasien dalam
memnuhi kebutuhan fisiknya. Selanjutnya aspek (2) kompetensi teknis yang

12

berhubungan dengan kemampuan perawat dalam melakukan prosedur teknis


perawatan pada pasien.
a. Proses terbentuknya persepsi
Menurut teori rangsangan-tanggapan (stimulus-respon/SR), persepsi merupakan
bagian dari keseluruhan proses yang menghasilkan tanggapan setelah rangsangan
rangsangan diterapkan kepada manusia. Proses terjadinya persepsi dimulai dengan
adanya obyek atau stimulasi yang merangsang untuk ditangkap oleh panca indera.
Selanjutnya obyek tersebut menjadi perhatian indera kemudian obyek perhatian tadi
dibawa ke otak dari otak terjadi kesan atau jawaban berupa respon stimuli dan akan
menghasilkan

pengalaman hasil pengolahan otak. Dengan demikian persepsi

tebentuk karena adanya keterkaitan atau hubungan sesama indera dengan indera yang
lainnya (Landi, 2004).
Menurut Sunaryo (2005) persepsi dapat terbentuk melewati tiga proses yaitu:
1) Proses fisik. Pada proses ini objek sebagai stimulus diterima oleh reseptor (alat
indera). Stimulus yang berasal dari luar individu akan langsung mengenai alat indera/
reseptor. Stimulus yang berasal dari dalam diri individu langsung mengenai saraf
sensoris yang bekerja sebagai reseptor.
2) Proses fisiologis. Selanjutnya stimulus diterima oleh saraf sensoris dan dilanjutkan
ke otak.
3) Proses psikologis. Setelah sampai di otak terjadi proses dalam otak tersebut
sehingga individu menyadari stimulus yang diterima. Dari segi psikologis dikatakan
bahwa tingkah laku seseorang merupakan fungsi dari cara dia memandang. Oleh

13

karena itu, untuk mengubah tingkah laku seseorang, harus dimulai dengan mengubah
persepsinya terlebih dahulu. Dalam proses terbentuknya persepsi tersebut Sobur
(2003) mengemukakan bahwa terdapat tiga komponen utama yang meliputi :
(1) Seleksi merupakan proses penyaringan oleh indra terhadap rangsangan dari luar
baik intensitas maupun jenisnya.
(2) Interpretasi merupakan proses mengorganisasikan informasi sehingga memiliki
arti bagi seseorang. Proses ini dipengaruhi oleh bebrapa faktor yang meliputi
pengalaman masa lalu, sistem nilai yang dianut, kecerdasan, kepribadian, motivasi
dan kemampuan individu dalam mereduksi informasi yang kompleks menjadi
sederhana.
(3) Selanjutnya ialah proses pembulatan terhadap informasi yang sampai dan
termanisfestasikan dalam bentuk perilaku.
b. Faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi
Thoha (2005) mengungkapkan terdapat 2 domain faktor yang mempengaruhi
persepsi yang meliputi :
1) Faktor eksternal. Lingkungan, kondisi lingkungan di sekitar dapat mempengaruhi
persepsi; budaya sekitar dapat mempengaruhi pola pikir, cara pandang seseorang
terhadap objek.
2) Faktor

internal.

Motivasi

atau

dorongan

dalam

diri

seseorang

untuk

mempersepsikan terhadap sesuatu; asumsi atau anggapan sesuai dengan pengalaman


melihat, merasakan atau mengalami sebelumnya.

14

Sulistyanto (2009) mengemukakan bahwa terdapat beberapa faktor yang


mempengaruhi pengembangan persepsi seseorang yang meliputi tingkat pengetahuan
terhadap objek yang dipersepsikan, keadaan psikologi, pola asuh keluarga dalam
menanamkan pola individu mempersepsi suatu objek, kebudayaan dan lingkungan
yang mempengaruhi sikap, nilai dan cara pandang seseorang. Sobur (2003)
mengemukakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi meliputi:
1) Faktor fungsional. Dihasilkan dari kebutuhan, kegembiraan (suasana hati) ,
pelayanan dan pengalaman masa lalu seorang individu. Faktor fungsional yang
dimaksud ialah persepsi tidak ditentukan oleh jenis atau bentuk stimuli tetapi
bergantung pada karakteristik orang yang memberikan respons terhadap stimulus
tersebut. Lebih lanjut dijelaskan bahwa persepsi bersifat selektif fungsional, ini
berarti seseorang mempersepsi sesuatu akan memberikan tekanan yang sesuai dengan
tujuan orang tersebut.
2) Faktor struktural. Faktor-faktor ini timbul atau dihasilkan dari bentuk stimuli dan
efek-efek netral yang ditimbulkan oleh sistem syaraf.
a) Faktor situasional. Faktor ini berkaitan dengan

bahsa nonverbal. Petunjuk

proksemik, petunjuk kinestik, petunjuk wajah, petunjuk paralinguistik.


b) Faktor personal. Terdiri atas usia, jenis kelamin, faktor pengalaman, motivasi dan
kepribadian. Pengalaman akan membantu seseorang dalam melakukan persepsi.
Kepribadian adalah ragam pola tingkah laku dan pikiran yang memiliki pola tetap
yang dapat dibedakan dari orang lain yang merupakan karakteristik seorang individu.

15

c. Macam-macam persepsi
Menurut Sunaryo (2005), berdasarkan asal stimulusnya persepsi terbagi menjadi
dua jenis yaitu :
1) External perception. Persepsi yang terjadi karena adanya rangsang yang datang
dari luar diri individu
2) Self perception. Persepsi yang terjadi karena adanya rangsang yang berasal dari
dalam diri individu

2. Caring
Caring yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah perilaku caring yang
bersumber pada teori keperawatan Human Caring Theory of Nursing dari Watson
(1988) yang selanjutnya dikembangkan oleh Swanson (1991). Watson (1988)
mengungkapkan bahwa caring terdiri atas faktor-faktor karatif yang dikembangkan
dari perspektif kemanusiaan (humanistic) dan dikombinasikan dengan pengetahuan
ilmiah (scientific knowledge). Caring merupakan fokus dalam pelayanan keperawatan
dan bertujuan untuk meningkatkan status kesehatan dan kepuasan pasien terhadap
asuhan keperawatan yang diberikan.
Caring adalah esensi dari keperawatan dalam bentuk hubungan antara perawatklien, dimana perawat membantu klien dalam peningkatan pengetahuan dan derajat
kesehatan (Watson,1988). Caring merupakan komponen penting dalam keperawatan
dan menjadi inti dalam praktek keperawatan (Benner dan Wrubel, 1989) serta sulit
untuk didefinisikan (Brilowski dan Wendler, 2005). Caring merupakan motivasi

16

seseorang untuk melindungi kesejahteraan orang lain atau membantu seseorang untuk
tumbuh dan mengaktualisasikan diri (Sukmawati, 2009).
Menurut Farland (2002), caring adalah kebutuhan dasar manusia, caring adalah
jantung keperawatan, caring adalah penyembuhan, caring adalah kekuatan dan
caring adalah ciri-ciri istimewa dari keperawatan sebagai suatu profesi. Lebih lanjut
dijelaskan bahwa caring adalah suatu proses yang berkembang dari waktu ke waktu
dan akan mempengaruhi hubungan dengan orang lain yang lebih mendalam (Berman
et al.,, 2008). Konsep caring dikembangkan oleh Griffin (1983) sebagai sebuah
proses interpersonal esensial yang mengharuskan perawat melakukan aktivitas peran
yang melibatkan ekspresi emosional. Aktifitas tersebut meliputi membantu,
menolong dan melayani pasien yang memiliki kebutuhan khusus. Proses ini
dipengaruhi oleh hubungan antara perawat dengan pasien.
Heidiger (1962) dalam Sukmawati (2009) merumuskan bahwa caring merupakan
cara berpikir seseorang, cara individu merasakan suatu stimulus dan berkaitan dengan
perilaku seseorang dalam hubungannya dengan orang lain. Caring menekankan pada
keteguhan hati, kemurahan hati, janji, tanggung jawab atau motivasi untuk berupaya
meningkatkan martabat klien (Kozier & Erbs, 2008). Caring berarti memberikan
perhatian penuh saaat memberikan asuhan keperawatan pada klien (Potter & Perry,
1997).
Woodward (1997) mengungkapkan bahwa caring terdiri atas 2 komponen utama
yaitu komponen instrumental dan ekspresif. Komponen instrumental berhubungan
dengan aspek teknis perawatan sedangkan komponen ekspresif berhubungan dengan

17

pemenuhan kebutuhan emosional dan psikososial pasien. McFarlane (1976) dalam


Morrison (2009) mengartikan keperawatan sebagai proses yang berkesinambungan
meliputi menolong, membantu, melayani dan caring. Berdasarkan pernyataan
tersebut maka keperawatan dan caring adalah sesuatu yang tidak terpisahkan dan
pada saat yang sama mengindikasikan bahwa beberapa aktivitas praktik dilakukan
dalam proses caring di lingkungan keperawatan (Morrison, 2009).
Caring juga berarti menunjukkan perhatian akan perasaan orang lain dan
melakukan segala sesuatau yang dapat kita lakukan untuk membuat orang lain
menjadi lebih baik (Live Wire Media, 2008). Watson (1985) mendefinisikan caring
dalam keperawatan merupakan suatu proses dimana perawat berperan menjadi
seseorang yang peka terhadap kebutuhan pasien sebagai makhluk yang unik,
mempertimbangkan perasaan pasien dan memandang kebutuhan individu tersebut
secara holistik. Definisi ini diperluas dengan batasan yang tegas untuk menekankan
pentingnya tentang kebebasan yang bertanggungjawab, selama proses penyembuhan
pasien merasa diperlakukan sebagai individu yang utuh serta proses pengambilan
keputusan yang berdasarkan proses diskusi antara pasien dan tim kesehatan (Duncan,
2011).
a. Karakteristik caring
Roger (1961) mengemukakan bahwa karakteristik caring terdiri atas beberapa
hal, meliputi (1) be our selves yaitu bahwa manusia harus jujur dan dapat dipercaya;
(2) clarity yaitu adanya keinginan untuk terbuka dengan orang lain; (3) respect yaitu
selalu menghargai orang lain dengan memandang mereka sebagai individu yang utuh

18

dan unik; (4) separateness berarti tidak terbawa dalam depresi atau kekuatan orang
lain; (5) freedom yaitu memberi kebebasan pada orang lain untuk mengekspresikan
perasaannya; (6) emphaty yaitu suatu sikap dimana perawat dapat memahami pasien,
menempatkan diri dan menghagai berbagai aspek dalam diri pasien; (7) verbal and
non verbal communication dapat dilakukan dengan selaras dan terbuka dengan
terlebih dahulu menguatkan hubungan saling percaya antara pasien dan perawat serta
(8) evaluation yaitu adanya proses penilaian yang dilakukan secara bersama-sama
sebagai upaya untuk mengoptimalkan perilaku caring dan kepuasan pasien. Terdapat
5 (lima) aspek dalam caring yaitu caring berdasarkan moral (moral imperative) yang
merupakan esensi utama keperawatan dalam rangka memelihara martabat manusia,
perilaku caring mencakup aspek perasaan (affect) yang dimanifestasikan dalam
bentuk sikap empati dan keinginan untuk mengabdi kepada kemanusiaan, caring
sebagai sifat manusia (human trait) dimaksudkan bahwa dalam berperilaku caring
perlu dipertimbangkan pula faktor personal, psikologis, perspektif budaya pasien.
Perilaku caring dimanifestasikan sebagai intervensi terapeutik (therapeutic
intervention)

dalam

hubungan

interpersonal

perawat-klien

(interpersonal

relationship).
Watson mengidentifikasi beberapa prinsip dasar dari transpersonal caring dan
menyatakan tujuh asumsi tentang caring. Asumsi dasar tersebut yaitu :
1) Caring dapat dikatakan efektif secara praktek hanya apabila dilakukan secara
interpersonal.

19

2) Caring terdiri atas beberapa faktor karatif yang menghasilkan kepuasan terhadap
kebutuhan manusia tertentu
3) Proses caring yang efektif dapat meningkatkan kesehatan dan pertumbuhan
individu dalam keluarga
4) Respon caring tidak hanya tercakup dalam satu waktu akan tetapi menyangkut
masa yang akan datang
5) Lingkungan

caring

adalah

suatu

keadaan

yang

mendukung

terjadinya

perkembangan potensi dan pemilihan tindakan atau pengambilan keputusan


6) Perilaku caring lebih berpengaruh atau memberikan dampak terapeutik yang lebih
menyeluruh dibandingkan proses pengobatan
7) Praktek caring merupakan sentral bagi keperawatan
b. Proses caring
Proses caring dijelaskan dalam teori caring Swanson sebagai suatu proes yang
berkesinambungan antara 5 aspek yang meliputi :
1) Doing for. Melakukan pelayanan sebaik mungkin terhadap klien sesuai dengan
potensi yang dimiliki, mengetahui bentuk perilaku caring dan menerapkan perilaku
tersebut dalam memberikan perawatan pada pasien.
2) Maintaining belief. Suatu sikap dalam menjaga kepercayaan dalam hubungan
interpersonal perawat klien agar perilaku caring dapat dilakukan secara optimal.
Mempertahankan kepercayaan dalam melewati transisi dan menghadapi masa depan,
seperti: menepati janji pertemuan, menunjukkan sikap optimis yang realistis dalam

20

menghadapi keluhan pasien, menunjukkan sikap yang penuh harapan dan


menghormati keputusan pasien.
3) Knowing. Bersikap pengertian terhadap peristiwa

yang dialami oleh pasien.

Berusaha memahami arti kejadian bagi pasien dengan menghindari asumsi,


meningkatkan kualitas dan kuantitas pengkajian pada pasien serta melibatkan
berbagai pandangan pasien dan keluarga terkait prosedur medis maupun keperawatan
dalam upaya peningkatan kesehatan pasien. Hal ini juga mencakup intervensi pada
pasien maupun keluarga dalam hal peningkatan pengetahuan.
4) Being with. Suatu sikap empati dimana perawat mencoba memahami perasaan
pasien dalam situasi-situasi tertentu, memiliki kemampuan dalam menunjukkan
sikap-sikap emosional yang tepat di hadapan pasien serta mampu meningkatkan
kenyamanan pasien dalam hal mengungkapkan perasaannya terkait penyakit yang
dialami.
5) Enabling. Memfasilitasi peningkatan kemampuan seseorang dalam melakukan
perawatan diri sendiri maupun anggota keluarga, seperti: memberikan informasi
terkait penyakit maupun prosedur perawatan, memberikan dukungan pada pasien dan
keluarga, memberikan umpan balik positif pada pasien dan keluarga, dan
memberikan alternatif pemecahan masalah yang dialami oleh pasien dan keluarga.
Watson (1988) dalam Ashadi (2005) mengungkapkan sepuluh faktor karatif.
Kesepuluh faktor tersebut merupakan teknik terapi keperawatan dalam upaya untuk
mengaplikasikan perilaku caring perawat dalam berbagai setting pelayanan (Sitorus,
2006) yang meliputi:

21

1) Membentuk sistem nilai altruism dan humanistik. Bersikap berdasarkan pada nilai
kemanusiaan sesuai dengan pengertian individu sebagai keseluruhan dari beberapa
bagian, memilki harga diri dalam memerlukan perawatan, dihargai, dihormati dan
membutuhkan bimbingan. Sikap tersebut diwujudkan dalam memberikan kesempatan
kepada klien untuk memiliki kebebasan yang bertanggung jawab dalam kaitannya hal
pengambilan keputusan, menghormati otonomi dan mementingkan orang lain dari
pada diri sendiri. Aplikasi lainnya ialah perawat dapat mengetahui kelebihan dari
klien, memanggil klien dengan panggilan kesukaan, memperhatikan hal-hal yang
menjadi keluhan klien dan menindaklanjuti keluhan tersebut. Nilai-nilai humanistik
dan altruistik ini merupakan hal pokok dalam memenuhi kebutuhan dasar klien
(Stuart & Laraia, 2001).
2) Menumbuhkan pengharapan. Dalam faktor ini perawat

bertugas untuk

memberikan keyakinan akan kesembuhan bagi pasien dengan berbagi bentuk


motivasi yang dapat dilakukan misalnya dengan edukasi pada pasien, pendampingan
pasien dengan membina hubungan saling percaya dan membantu klien dalam
mengadopsi perilaku sehat serta pendampingan secara spiritual (Stuart, 2001).
Perawat mengungkapkan informasi sebenarnya tekait prognosis pasien dengan tetap
meningkatkan koping dan pengharapan pasien (Burnard, 2009).
3) Menumbuhkan sensitifitas terhadap diri sendiri maupun orang lain. Perawat harus
memiliki kemampuan dalam menilai perasannya sendiri, melakukan aksi maupun
reaksi sesuai apa yang dirasakan (Stuart, 2001). Selain itu perawat mampu untuk
menghargai kesensitifan perasaan klien dalam proses interpersonal perawat klien.

22

4) Mengembangkan hubungan saling percaya dan saling membantu. Perilaku caring


dalam hubungan interpersonal perawat klien dapat terjalin dengan optimal apabila
terlebih dulu hubungan saling percaya diantara keduanya dapat terbina dengan baik.
Aplikasi caring kaitannya dengan hubungan saling percaya dapat dibina dengan sikap
jujur dan menepati janji/kontrak yang telah disepakati antara keduanya.
5) Menerima ekspresi positif dan negatif. Perawat harus memiliki kemampuan dalam
menerima seluruh ekspresi perasaan pasien dengan menjadi pendengar yang baik
apabila pasien ingin mengungkapkan keluhan fisik maupun psikis (Nurachmah,
2001).
6) Menggunakan metode yang sistematis dalam pemecahan masalah atau
pengambilan keputusan. Metode sistematis yang dimaksud ialah penggunann proses
keperawatan pada pemberian asuhan keperawatan pada klien.
7) Meningkatkan proses belajar-mengajar interpersonal. Perawat harus memiliki
kemampuan dalam memberikan edukasi pasien tantang penyakit yang pasien alami
hingga memberikan kesempatan pasien untuk melakukan perawatan mandiri dan
menentukan kebutuhan diri mereka.
8) Menciptakan lingkungan biopsikososiokultural dan spiritual yang mendukung.
Dapat diwujudkan apabila perawat mengenal pengaruh lingkungan internal dan
eksternal bagi keadaan sehat sakit klien.
9) Membantu pemenuhan kebutuhan dasar

manusia

sebagai

upaya untuk

mempertahankan martabat manusia. Hal ini sesuai dengan asumsi dasar perilaku

23

caring dimana perilaku caring menjamin adanya kepuasan terhadap kebutuhan dasar
manusia untuk meningkatkan derajat kesehatan klien (Watson,2006).
10) Menelaah dan menghargai misteri spiritual dan dimensi eksistensial. Watson
mengemukakan faktor ini sulit dipahami akan tetapi faktor ini termasuk pada
pengalaman berpikir dan memprovokasi untuk pemahaman yang lebih baik (George,
1995).
c. Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku caring
Beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku caring meliputi :
1) Motivasi. Motivasi mempunyai hubungan yang signifikan dengan penerapan
perilaku caring (Sobirin, 2006).
2) Emosi. Tingkat kecerdasan emosional pada mahasiswa memiliki hubungan positif
dengan penerapan perilaku caring (Rego, 2007).
3) Pola asuh. Kehadiran orang tua dalam memberikan asuhan pada anak, pelekatan
antara anak dan orang tua serta sikap asertif orang tua akan mengembangkan perilaku
caring pada anak (Alaska ICE, 2007).
4) Persepsi. Menurut Karaoz (2005) persepsi mahasiswa akan mempengaruhi
perilaku caring. Persepsi mengenai batasan perilaku caring akan mempengaruhi
penerapan perilaku caring tersebut yang akan ia lakukan saat menjadi perawat kelak.

24

3. Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran (PSIK FK)


UGM
Mahasiswa PSIK FK UGM adalah peserta didik yang meliputi tahap akademik
dan tahap profesi. Mahasiswa tahap akademik adalah peserta didik yang mengikuti
program pendidikan sarjana (Buku Panduan Mahasiswa UGM, 2010). Tahap
akademik dapat diartikan sebagai suatu bagian dari urutan kurikulum pendidikan
yang dilakukan di suatu perguruan tinggi dengan fokus pembelajaran pada teori,
penguasaan, pemanfaatan dan peningkatan mutu kehidupan masyarakat. Mahasiswa
tahap profesi yang dimaksud adalah mahasiswa yang sedang menempuh proses
pendidikan setelah melalui pendidikan tahap sarjana yang dilaksanakan di Rumah
Sakit Pendidikan dengan bimbingan dari dosen atau staf pendidik fakultas dan
residen dibawah pengawasan pihak fakultas.

25

B. Kerangka Teori

Mahasiswa Program
Studi Ilmu
Keperawatan FK UGM

Aspek Caring
(Swanson):
Persepsi

Faktor-faktor yang
mempengaruhi:
Internal: jenis kelamin,
kepribadian,
pengetahuan dan
motivasi individu

1.

Doing for
for

2.
3.
4.

Being with
Knowing
Maintaining
belief
Enabling

5.

Persepsi Caring

Perilaku Caring
(Watson):
1.
2.
3.
4.
5.

Altruisme
Keyakinan
Peka
Kepercayaan
Ekspresi (+) dan
(-)
6. Problem solving
7. Hubungan
interpersonal
8. Lingkungan
9. KDM
10. Spiritual

Eksternal: lingkungan,
pola asuh dan asumsi
masyarakat

: area yang diteliti

Gambar 1. Skema Kerangka Teori

26

C. Kerangka Konsep

Mahasiswa
Keperawatan PSIK
FK UGM

Mahasiswa Tahap
Akademik PSIK FK
UGM
Persepsi Caring
Mahasiswa Tahap
Profesi PSIK FK UGM

Gambar 2. Skema Kerangka Konsep

D. Hipotesis
Ada perbedaan persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM di setiap angkatan.

E. Pertanyaan Penelitian
1. Adakah perbedaan persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
FK UGM berdasarkan jenis kelamin?
2. Adakah perbedaan persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
FK UGM berdasarkan umur ?
3. Adakah perbedaan persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
FK UGM berdasarkan tahap pendidikan yang meliputi tahap akademik dan tahap
profesi?

27

4. Adakah perbedaan persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan


FK UGM berdasarkan komponen persepsi caring?

28

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian
Jenis penelitian ini adalah non-eksperimen, deskriptif komparatif. Rancangan
penelitian yang digunakan ialah cross sectional. Penelitian ini menggunakan
pendekatan kuantitatif. Hal tersebut sesuai dengan tujuan penelitian ini yaitu
mengetahui perbedaan persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
di FK UGM.

B. Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Oktober dan November 2012 di Program
Studi Ilmu Keperawatan FK UGM.

C. Populasi dan Sampel Penelitian


Populasi pada penelitian ini adalah seluruh mahasiswa tahap akademik dan profesi
Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran (PSIK FK) UGM angkatan
2007-2012 yang berjumlah 567 orang. Mahasiswa profesi angkatan 2007 sebanyak
37

orang dan angkatan 2008 sebanyak 76 orang. Mahasiswa tahap akademik

angkatan 2009 sebanyak 107 orang, pada angkatan 2010 sebanyak 109 orang dan
pada angkatan 2011 sebanyak 123 orang dan pada angkatan 2012 sebanyak 115
orang. Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik purposive
28

29

proportional sampling karena subjek penelitian dari penelitian yang akan dilakukan
berstrata secara proporsional yaitu mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM dari angkatan 2007, 2008, 2009, 2010 2011 dan 2012. Dengan demikian,
jumlah sampel dari masing-masing angkatan tersebut mempunyai proporsi yang
berbeda.
Kriteria inklusi pada penelitian ini adalah:
1.

Mahasiswa tahap profesi dan tahap akademik PSIK FK UGM angkatan 2007-

2012 yang bersedia menjadi subjek penelitian.


2.

Mahasiswa yang tidak cuti.

Kriteria eksklusi pada penelitian ini adalah:


1.

Mahasiswa dalam keadaan sakit (rawat inap) saat dilakukan pengambilan data.

2.

Mahasiswa yang telah mengikuti uji validitas dan reliabilitas.

Langkah menentukan besar sampel, pertama mencari jumlah sampel seluruhnya


dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

85

(Notoatmodjo, 2005)

30

Dimana :
n
N
d

: jumlah sampel
: jumlah populasi
: presisi yang ditetapkan (10%)
Jumlah populasi seluruhnya sebanyak 567 orang, dengan menggunakan presisi

10% maka diperoleh sampel sebanyak 85 orang. Kemudian untuk menentukan ukuran
sampel berstrata menggunakan rumus sebagai berikut:

(Notoatmodjo, 2005)
Dimana:
ni
: jumlah sampel menurut stratum
n
: jumlah sampel seluruhnya
Ni
: jumlah populasi menurut stratum
N
: jumlah populasi seluruhnya
Pengambilan jumlah sampel sebanyak 85 orang dengan perincian sebagai berikut:
1. n angkatan 2007

= 37/567 x 85

= 6 orang

2. n angkatan 2008

= 76/567 x 85

= 12 orang

3. n angkatan 2009

= 107/567 x 85

= 16 orang

4. n angkatan 2010

= 109/567x 85

= 17 orang

5. n angkatan 2011

= 123/567 x 85

= 19 orang

6. n angkatan 2012

= 115/567 x 85

= 18 orang

D. Variabel Penelitian
Variabel dalam penelitian ialah variabel tunggal yaitu persepsi caring.

31

E. Definisi Operasional
1. Persepsi terhadap perilaku caring adalah cara pandang, pola pikir atau gambaran
subjektif internal seorang mahasiswa keperawatan tentang perilaku caring terhadap
pasien yang meliputi aspek kinerja teknis keperawatan, dukungan, keterlibatan dan
keintiman. Instrumen yang digunakan untuk pengukuran persepsi ini ialah Caring
Dimensions Inventory (CDI) dengan 5 skala Likert.
2. Mahasiswa PSIK FK UGM yang dimaksud meliputi mahasiswa tahap akademik
maupun tahap profesi. Mahasiswa tahap akademik adalah mahasiswa reguler
Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran angkatan 2009, 2010, 2011
dan 2012 yang sedang menempuh pendidikan sarjana. Mahasiswa tahap profesi yang
dimaksud adalah mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran
angkatan 2007 dan 2008 yang sedang menempuh proses pendidikan klinik setelah
melalui pendidikan tahap sarjana yang dilaksanakan di Rumah Sakit Pendidikan
dengan bimbingan dari dosen atau staf pendidik fakultas dan residen dibawah
pengawasan pihak fakultas.

F. Alat Ukur dan Cara Pengukuran


Pada penelitian ini instrumen yang digunakan berupa kuesioner. Kuesioner
tersebut mengacu pada Caring Dimensions Inventory-25 (CDI-25) yang diadopsi dan
dimodifikasi agar sesuai untuk digunakan sehingga akan menghasilkan perhitungan
yang akurat. Terdiri atas 25 item pernyataan untuk melakukan pengkajian terhadap
persepsi terkait perilaku caring. Instrumen ini dikembangkan oleh Watson & Lea,

32

1997. Telah berhasil diaplikasikan dalam suatu penelitian longitudinal yang


melibatkan mahasiswa keperawatan (Watson et al., 1999), pada penelitian yang
melibatkan perawat di rumah sakit (Walsh, 1999) dan dilaporkan memiliki
kemampuan psikometrik yang sangat baik (Beck, 1999). Nilai konsistensi
Cronbachs alpha 0,91 (Watson & Lea, 1997) dan angka reliabilitas (H=0,46;
Rho=0,92).
Instrumen ini menggunakan 5 skala Likert dengan rentang 1 (sangat tidak setuju)
sampai 5 (sangat setuju). Hal ini berkaitan dengan interpretasi data. Peneliti juga
mengadopsi kuesioner ini dengan menerjemahkan dalam bahasa Indonesia untuk
memudahkan responden dalam menginterpretasikan maksud dari kuesioner. CDI-25
terdiri atas 6 subskala yaitu aspek technical, inappropriate, supporting, involvement,
intimacy dan working hard.
Tabel 1. Kisi kisi instrumen CDI-25
Subscales
Items
Technical
14, 18, 9, 5, 23, 20, 2, 15, 21, 6
Inappropriate/unnecessary
17, 12, 24
Supporting
7, 22, 19
Involvement
16, 3, 13, 11
Intimacy
25, 8, 4, 10
Working hard
1

Keterangan subskala:
a. Faktor technical

: terdiri atas beberapa item yang berhubungan dengan

aspek teknis dan profesi dalam keperawatan.

33

b. Faktor inappropriate

: terdiri atas beberapa item yang berhubungan dengan

aspek membuat persetujuan dengan pasien dalam satu waktu.


c. Faktor supporting

: terdiri atas beberapa item yang berhubungan dengan

aspek membantu pasien dengan permasalahan spiritual.


d. Faktor involvement

: terdiri atas beberapa item yang berhubungan dengan

aspek keterlibatan perawat dalam mendiskusikan permasalahan pasien.


e. Faktor intimacy

: terdiri atas beberapa item yang berhubungan dengan

aspek mencoba mengetahui perasaan pasien dan berbaur dengan pasien.


f. Faktor working hard

: terdiri atas beberapa item yang berhubungan dengan

aspek mengkaji aktivitas keseharian pasien.

G. Uji Validitas dan Reliabilitas


1. Uji Validitas
Pada penelitian ini, dilakukan uji validitas terhadap kuesioner persepsi caring
dengan jumlah 25 pernyataan dengan menggunakan rumus korelasi product moment
(korelasi Pearson) dengan taraf signifikansi 5%. Item dianggap valid apabila
memenuhi angka korelasi 0,245 dengan standard error 5%. Pada penelitian ini
dilakukan uji validitas pada 60 responden pada bulan Agustus-September 2012.
Setelah dilakukan uji validitas didapatkan hasil bahwa terdapat 3 item pernyataan
yang tidak valid yaitu item nomor 1, 16 dan 19. Item nomor 1 memiliki angka
korelasi 0,121, item nomor 16 memiliki angka korelasi 0,015 dan item nomor 19

34

memiliki angka korelasi 0,161.

Terdapat 22 item pernyataan yang sudah valid

dengan angka validitas antara 0,257-0,630.


2. Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas pada penelitian ini dilakukan terhadap 60 responden menggunakan
rumus alpha cronbach dan diperoleh hasil 0,773. Reliabilitas dinyatakan dalam
koefisien dengan angka antara 0 sampai 1,00. Semakin tinggi koefisien mendekati
angka 1,00 berarti reliabilitas instrumen semakin tinggi. Berdasarkan hasil yang
diperoleh, berarti kuesioner mempunyai nilai reliabilitas yang tinggi.

H. Jalannya Penelitian
Uji validitas dan reliabilitas instrumen terhadap mahasiswa PSIK FK UGM tahap
akademik maupun tahap profesi dilakukan pada bulan September 2012. Setelah itu
dilakukan pengumpulan data terhadap 88 responden yang berasal dari mahasiswa
tahap akademik angkatan 2009, 2010, 2011 dan 2012 serta mahasiswa tahap profesi
angkatan 2007 dan 2008 pada bulan Oktober hingga November 2012. Lima orang
asisten penelitian membantu peneliti saat proses pengumpulan data. Tugas asisten
penelitian adalah membantu menyebarkan kuesioner dan mendampingi pada saat
responden melakukan pengisian kuesioner.
Peneliti akan menemui responden secara langsung dan mempersilakan responden
untuk mengisi kuesioner yang telah disediakan. Untuk responden yang tidak bisa
ditemui secara langsung, peneliti melakukan penyamaan persepsi kepada asisten
penelitian yang selanjutnya akan memberikan kuesioner kepada responden. Setelah

35

kuesioner tersebut terisi, peneliti memeriksa kembali kuesioner yang telah diisi
sebelumnya. Apabila ada item yang belum diisi maka peneliti mempersilakan
responden untuk mengisi kembali. Peneliti akan menghubungi responden melalui
nomor telepon yang terdapat pada isian identitas responden apabila tanpa disengaja
masih terdapat item yang belum terisi.

I. Analisa Data
Pada penelitian ini dilakukan analisa univariat dengan menggunakan statistik
deskriptif untuk mendapatkan presentase karakteristik responden, distribusi frekuensi
responden mean dari masing-masing responden dan persepsi caring. Analisa bivariat
yang digunakan untuk mengetahui perbedaan persepsi caring pada masing-masing
stratum dengan menggunakan uji one way ANOVA apabila data terdistribusi normal
dan menggunakan Kruskal-Wallis apabila distribusi data tidak normal.
Data nilai persepsi caring mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK UGM
terdistribusi normal sehingga uji yang dilakukan yaitu uji one way ANOVA serta uji
Post Hoc untuk mengetahui letak perbedaan nilai persepsi caring. Selanjutnya
dilakukan analisis nilai persepsi caring terhadap jenis kelamin mahasiswa Program
Studi Ilmu Keperawatan FK UGM. Data yang didapatkan tedistribusi normal
sehingga uji yang dilakukan ialah Independent Sample T Test.
Pengujian yang dilakukan untuk analisis nilai persepsi caring terhadap umur ialah
one way ANOVA dikarenakan data yang didapatkan terdistribusi normal. Selanjutnya
analisis nilai persepsi caring terhadap tahap studi yang meliputi tahap akademik dan

36

tahap profesi dilakukan dengan Independent Sample T Test dikarenakan data yang
didapatkan terdistribusi normal. Pengujian nilai persepsi caring berdasarkan subskala
instrumen dilakukan dengan uji Mann Whitney dikarenakan data tidak terdistribusi
normal meskipun sebelumnya telah dilakukan transformasi data.

J. Kesulitan Penelitian
1. Belum banyaknya penelitian mengenai persepsi caring di Indonesia sehingga
literatur yang terkait hal tersebut minim didapatkan. Oleh karena itu, pembahasan
banyak mengedepankan penelitian dari luar negeri yang tentu saja memiliki
perbedaan dengan keadaan di Indonesia.
2. Pengumpulan kuesioner pada mahasiswa tahap profesi membutuhkan waktu yang
lama karena padatnya jadwal pembelajaran tahap profesi membuat mahasiswa tidak
mempunyai banyak waktu untuk mengisi kuesioner. Peneliti mengatasi hal tersebut
dengan menunjuk seorang perwakilan dari mahasiswa tahap profesi. Kemudian
peneliti mengantarkan langsung kuesioner kepada perwakilan kelompok dan
mengambilnya setelah selesai diisi.

K. Kelemahan Penelitian
1. Tidak semua item pernyataan dalam instrumen yang digunakan valid. Terdapat
tiga item pernyataan yang tidak valid. Ketiga item tersebut tetap digunakan dengan
alasan untuk menjaga keaslian instrumen. Dengan keadaan tersebut dikhawatirkan
menimbulkan bias dalam penelitian.

37

2. Terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi caring seperti kepribadian


dan pola asuh yang tidak dikendalikan oleh peneliti.

38

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian
1. Karakteristik Demografi Responden
Jumlah responden pada penelitian ini sebanyak 88 orang mahasiswa Program
Studi Ilmu Keperawatan FK UGM dengan karakteristik yang dapat dilihat pada tabel
berikut.
Tabel 2. Karakteristik responden Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
(PSIK) FK UGM angkatan tahun 2007-2012 pada Oktober 2012 (n= 88)
No
1

Karakteristik
Jenis Kelamin
Laki-laki
Perempuan
Umur
16 tahun
17 tahun
18 tahun
19 tahun
20 tahun
21 tahun
22 tahun
23 tahun
Angkatan
2007
2008
2009
2010
2011
2012
Jumlah mahasiswa

Sumber: Data Primer, 2012


38

Jumlah

Presentase (%)

19
69

21.6
78.4

1
4
17
20
14
18
9
5

1.1
4.5
19.3
22.7
15.9
20.5
10.2
5.7

4
9
18
18
20
19
88

4.5
10.2
20.5
20.5
22.7
21.6
100.00

39

Berdasarkan tabel karakteristik responden dapat diketahui bahwa sebagian besar


responden berjenis kelamin perempuan yaitu sebanyak 69 orang (78,4%). Jika dilihat
dari karakteristik usia, responden mempunyai rentang usia 16-23 tahun. Sebagian
besar responden berusia 19 tahun (22,7%). Menurut tahun angkatannya, mahasiswa
angkatan 2011 merupakan kelompok responden tertinggi yaitu sebanyak 20 orang
(22,7%). Responden adalah mahasiswa PSIK FK UGM angkatan 2007-2012 baik
tahap profesi maupun tahap akademik. Pembagian karakteristik responden tersebut
mengacu pada penelitian Murphy et al., (2009) yang menyebutkan bahwa tahap
pendidikan dapat mempengaruhi persepsi caring seseorang.

2. Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM


Hasil pengukuran persepsi caring pada mahasiswa Program Studi Ilmu
Keperawatan FK UGM dapat dilihat pada Tabel 3 berikut:
Tabel 3. Nilai Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM Oktober 2012 (n= 88)
Mean
103,97
Standar Deviasi
7,472
Minimum
89
Maximum
119
Range
30
Sumber: Data Primer, 2012
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai minimum persepsi caring dari seluruh
responden yaitu 89 dan nilai maksimum 119. Adapun nilai mean dari persepsi caring
yang diperoleh ialah 103,97. Angka mean ini akan digunakan sebagai dasar
intrepetasi nilai persepsi caring pada masing-masing angkatan.

40

3. Perbedaan Nilai Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM


Selanjutnya dilakukan uji one-way ANOVA pada variabel persepsi terhadap caring
berdasarkan masing-masing angkatan. Uji tersebut bertujuan untuk mengetahui
perbedaan nilai persepsi caring pada masing-masing angkatan yaitu angkatan yaitu
angkatan 2007 dan 2008 yang merupakan mahasiswa tahap profesi. Begitu pula pada
mahasiswa angkatan 2009, 2010, 2011 dan 2012 yang merupakan mahasiswa tahap
akademik.. Hasil tersebut dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 4. Perbedaan nilai persepsi caring mahasiswa angkatan 2007-2012
PSIK FK UGM Oktober 2012 (n=88)
Angkatan
N
Mean(SD)
2007
4
108,75(3.500)
2008
9
108,78(6.978)
2009
18
102,06(8.314)
2010
18
103,00(7.244)
2011
20
100,30(6.674)
2012
19
107,26(6.054)
Sumber: Data Primer, 2012

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai mean tertinggi persepsi
caring terdapat pada angkatan 2008 yaitu 108,78 dari nilai mean keseluruhan 103, 97.
Terdapat perbedaan nilai rerata persepsi caring pada setiap angkatan dengan nilai
signifikansi p=0,006.

41

4. Uji Post Hoc Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM


Dari hasil uji one way ANOVA yang disajikan pada Tabel 6 diperoleh nilai
p=0,006 (p<0,05), maka paling tidak terdapat dua kelompok yang mempunyai varians
data yang berbeda secara bermakna. Selanjutnya dilakukan uji Post Hoc untuk
mengetahui pada kelompok manakah terdapat perbedaan yang bermakna tersebut.
Hasil analisis Post Hoc disajikan pada Tabel 5.
Tabel 5. Hasil Uji Post Hoc Persepsi Caring Angkatan 2007-2012 PSIK FK UGM
Oktober 2012 (n=88)
No

Angkatan (mean)

1
2007 (108,75)
2
2007 (108,75)
3
2007 (108,75)
4
2007 (108,75)
5
2007 (108,75)
6
2008 (108,78)
7
2008 (108,78)
8
2008 (108,78)
9
2008 (108,78)
10
2009 (102,06)
11
2009 (102,06)
12
2009 (102,06)
13
2010 (103,00)
14
2010 (103,00)
15
2011 (100,30)
Sumber: Data Primer, 2012

2008(108,78)
2009(102,06)
2010(103,00)
2011(100,30)
2012(107,26)
2009(102,06)
2010(103,00)
2011(100,30)
2012(107,26)
2010(103,00)
2011(100,30)
2012(107,26)
2011(100,30)
2012(107,26)
2012(107,26)

p
0,995
0,087
0,140
0,030*
0,700
0,021*
0,046*
0,003*
0,593
0,686
0,441
0,026*
0,237
0,067
0,003*

Berdasarkan tabel 5 dapat dilihat bahwa terdapat perbedaan yang bermakna


(p<0,05) diantara angkatan 2007 dan 2011, antara angkatan 2008 dan 2009, antara
angkatan 2008 dan 2010, antara angkatan 2008 dan 2011, antara angkatan 2009 dan
2012 serta perbedaan yang bermakna juga terdapat antara angkatan 2011 dan 2012.
Sebagian besar perbedaan yang signifikan terdapat antara mahasiswa angkatan atas

42

dengan mahasiswa dengan selisih tahun angkatan yang relatif jauh misalnya 2007
dan 2011, antara angkatan 2008 dan 2010, antara angkatan 2008 dan 2011 serta
antara angkatan 2009 dan 2012.

5. Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM berdasarkan Jenis Kelamin


Analisis nilai persepsi caring terhadap jenis kelamin (data terdistribusi normal)
diuji dengan menggunakan Independents Samples T Test. Hasil uji tersebut terdapat
pada Tabel 6.
Tabel 6. Nilai Persepsi Caring berdasarkan Jenis kelamin pada Mahasiswa PSIK
FK UGM Oktober 2012 (n=88)
Jenis kelamin
Laki-laki
Perempuan

Reratas.b.

Interpretasi

19
69

100,798,384
104,847,016

0,036*

Terdapat perbedaan

Sumber:Data Primer, 2012


Pada tabel 6 dapat dilihat bahwa terdapat perbedaan rerata skor persepsi caring yang
bermakna antara kelompok responden laki-laki dan perempuan dimana skor persepsi
caring pada laki-laki lebih rendah dari pada perempuan (p<0,05).
6. Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM berdasarkan Umur
Analisis nilai persepsi caring terhadap umur pada mahasiswa PSIK FK UGM
diuji dengan menggunakan Independents Samples T Test. Hasil uji tersebut terdapat
pada Tabel 7.

43

Tabel 7. Nilai Persepsi Caring berdasarkan Umur pada Mahasiswa PSIK FK


UGM Oktober 2012 (n=88)
Interpretasi
Umur
N
Reratas.b.
p
16 tahun
1
17 tahun
4
106,007,257
18 tahun
17
104,416,947
19 tahun
20
102,307,342
Tidak terdapat
0, 375
20 tahun
14
103,078,334
perbedaan
21 tahun
18
102,117,592
22 tahun
9
108,448,308
23 tahun
5
107,403,286
Sumber: Data Primer, 2012
Pada tabel 7 dapat dilihat bahwa tidak terdapat perbedaan rerata skor persepsi caring
yang bermakna antara kelompok usia (p>0,05).

7. Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM berdasarkan Tahap Pendidikan


Selanjutnya faktor tahap studi, dalam hal ini terdapat 2 kelompok tahap studi yang
dibandingkan yaitu tahap akademik dan tahap profesi. Tahap akademik terdiri atas
mahasiswa angkatan 2009, 2010, 2011 dan 2012. Tahap profesi terdiri atas
mahasiswa angkatan 2007 dan 2008. Kedua kelompok tersebut diujikan dengan
menggunakan Independents Samples T Test karena data terdistribusi normal. Hasil uji
terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi caring disajikan pada Tabel 8.

44

Tabel 8. Nilai Persepsi Caring berdasarkan Tahap Pendidikan pada Mahasiswa


PSIK FK UGM Oktober 2012 (n=88)
Tahap
N
Reratas.b.
p
Interpretasi
Pendidikan
Akademik
75
103,137,424
0,011*
Terdapat perbedaan
Profesi
13
108,775,950
Sumber : Data Primer, 2012
Berdasarkan tabel 8 dapat terlihat bahwa terdapat perbedaan rerata skor persepsi
caring yang bermakna antara kelompok responden mahasiswa tahap akademik dan
profesi (p=0,011) dimana skor persepsi caring pada tahap akademik lebih rendah dari
pada kelompok responden mahasiswa profesi.

8. Persepsi Caring berdasarkan Subskala CDI-25


Instrumen yang digunakan pada penelitian ini yaitu Caring Dimensions Inventory25 (CDI-25) terdiri atas 6 komponen. Adapun gambaran nilai untuk masing-masing
komponen tersebut pada mahasiswa tahap akademik dan profesi dapat dilihat pada
Tabel 9.
Tabel 9. Gambaran Komponen Persepsi Caring pada Mahasiswa Tahap Akademik
dan Tahap Profesi PSIK FK UGM Oktober 2012 (n=88)
Reratas.b.
No
Komponen
p
Akademik
Profesi
1 Technical
42,973,617
46,692,394
0,001*
2 Inappropriate
12,751,347
13,381,121
0,093
3 Supporting
12,371,422
12,691,797
0,401
4 Involvement
13,991,689
13,541,898
0,531
5 Intimacy
16,911,210
17,850,987
0,011*
6 Working hard
4,150,730
4,620,650
0,021*
Sumber: Data Primer, 2012

45

Berdasarkan tabel 9 dapat dilihat bahwa pada komponen technical, working hard,
intimacy terdapat perbedaan rerata skor yang bermakna antara kelompok responden
mahasiswa tahap akademik dan tahap profesi (p<0,05). Tidak terdapat perbedaan
yang bermakna rerata nilai pada komponen inappropriate, supporting dan
involvement diantara kelompok responden tahap akademik dan tahap profesi.

B. Pembahasan
1. Perbedaan Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM
Pada penelitian ini didapatkan hasil bahwa nilai mean persepsi caring pada
mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan di FK UGM ialah sebesar 103,97. Nilai
mean tertinggi persepsi caring terdapat pada mahasiswa angkatan 2008 yaitu 108,78.
Persepsi caring yang baik tersebut dikarenakan mahasiswa angkatan 2008 telah
mengenyam pendidikan teoritis tentang konsep caring pada pasien saat menjalani
pendidikan di tahap akademik sebelumnya dan telah memiliki pengalaman dalam
melakukan asuhan keperawatan pada pasien dalam kurun waktu 1 bulan ketika
pengambilan data dilakukan.
Pengetahuan teoritis mengenai konsep caring dari proses pembelajaran di tahap
akademik yang disertai dengan pengalaman berhadapan langsung dengan pasien akan
meningkatkan persepsi caring. Hal ini sesuai dengan teori Swanson (2003) yang
menyebutkan bahwa pengetahuan teoritis dan pengalaman dalam mengaplikasikan
caring pada pasien akan meningkatkan persepsi caring. Sebagaimana dijelaskan oleh

46

Walgito (1997), bahwa persepsi yang baik terhadap sesuatu akan menyebabkan
seseorang memiliki sikap yang baik terhadap sesuatu tersebut.
Hasil yang tidak jauh berbeda dengan mahasiswa angkatan 2007 dengan mean
nilai persepsi caring 108,75. Hal ini sesuai dengan pernyataan Denise (2011) yaitu
mahasiswa yang telah mengenyam pendidikan tahap akademik dalam kurun waktu
yang lama akan memiliki persepsi caring yang tinggi. Hal tersebut dikarenakan
mahasiswa di setting akademik telah memiliki pengalaman dalam mengembangkan
hubungan kerjasama, sikap saling percaya dan menghargai serta pengetahuan tentang
berbagai tindakan keperawatan pada pasien. Selain itu di setting praktek, mahasiswa
telah terpapar untuk melakukan tindakan langsung pada pasien dan secara tidak
langsung kemampuan inovasi dalam memecahkan permasalahan klien dapat terus
berkembang.
Mahasiswa angkatan 2007 dan 2008 telah menjalani kegiatan KKN (Kuliah Kerja
Nyata) yaitu kegiatan pengabdian kepada masyarakat dalam bentuk penerapan ilmu
pengetahuan, teknologi, dan seni (IPTEKS) melalui pendidikan, pelatihan, dan
pelayanan masyarakat sehingga menghasilkan perubahan pengetahuan, keterampilan
dan sikap dari kelompok masyarakat (Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada
Masyarakat UGM, 2012). Pada program tersebut mahasiswa diarahkan untuk berpikir
dan beperilaku kritis keterkaitan antara dunia akademik-teoritik dan dunia empirikpraktis. Dengan demikian akan terjadi interaki sinergis, saling menerima dan
memberi, saling asah, asih, dan asuh antara mahasiswa dan masyarakat. Pengalaman
berinteraksi langsung dengan masyarakat akan meningkatkan persepsi tentang

47

perilaku yang sesuai untuk diterapkan saat berhadapan dengan masyarakat guna
termasuk aspek komunikasi, empati maupun bersikap terbuka (Sadikin, 2007).
Berdasarkan teori caring Swanson (2003) ketiga aspek tersebut termasuk dalam
komponen perilaku caring.
Lebih khusus lagi mahasiswa angkatan 2007 telah menjalani program K3M yaitu
kegiatan pengabdian masyarakat yang dilaksanakan oleh mahasiswa tahap profesi di
fakultas kedokteran UGM yang meliputi program studi Pendidikan Dokter, Ilmu
Keperawatan dan Gizi Kesehatan. Melalui kegiatan ini, para mahasiswa dilatih untuk
mengembangkan kerja sama tim, aspek toleransi dan sikap saling menghormati antar
profesi. Beberapa softskill tersebut dapat meningkatkan persepsi mahasiswa terkait
aspek afektif dalam hubungan interpersonal dimana hal itu tidak jauh berbeda dengan
caring.
Keterangan tersebut diperkuat dengan penelitian Brown (2011) bahwa pada
mahasiswa tahap akhir memiliki motivasi dan pengetahuan yang lebih tinggi terkait
perilaku caring dikarenakan iklim pergaulan

dan kurikulum pembelajaran yang

mereka dapatkan. Penelitian lain yang mendukung yaitu penelitian dari Kuo et al
(2007) menyebutkan bahwa paparan terhadap hubungan interpersonal yang harmonis
dalam lingkungan pembelajaran dapat meningkatkan motivasi dalam berperilaku
caring.
Terdapat perbedaan yang signifikan antara angkatan 2008 dan 2009. Saat
pengambilan data, mahasiswa angkatan 2008 sedang menjalani tahap profesi selama
1 bulan. Paparan terhadap dunia klinik menjadi suatu pemicu untuk meningkatkan

48

perilaku caring. Hal tersebut sesuai dengan penelitian Kuo et al (2007) yang
menyebutkan nahwa paparan terhadap kondisi umum pasien secara langsung dapat
meningkatkan motivasi perilaku caring. Motivasi dalam berperilaku caring
berhubungan dengan persepsi positif mengenai perilaku caring pada pasien.
Nilai mean diatas rata rata yaitu 103,97 juga terdapat pada mahasiswa angkatan
2012 dengan mean 107,26. Hal tersebut dikarenakan mahasiswa angkatan 2012
cenderung mengisi pernyataan dalam instrumen dengan poin tertinggi yaitu sangat
setuju. Jawaban sangat setuju diberikan karena sebagian besar pernyataan
merupakan pernyataan positif, sehingga memiliki kecenderungan untuk dinilai
dengan skor tinggi. Hasil tersebut sesuai dengan penelitian Murphy et al., (2009)
yaitu mahasiswa tahun pertama memiliki kecenderungan menilai dengan skor tinggi
pada pernyataan positif yang terdapat pada instrumen.
Selain itu, hal tersebut disebabkan karena pada mahasiswa angkatan 2012 sedang
mengalami fase honeymoon dimana semua hal yang dialami di masa perkuliahan
menjadi indah dan dirasa benar (Rivai, 2006). Hal ini sesuai dengan penelitian Lin
(2002) yang menunjukkan bahwa mahasiswa tahun pertama memiliki kecenderungan
untuk setuju dan senang pada semua hal yang dipaparkan kepadanya termasuk
kaitannya dengan aktifitas keperawatan yang ideal dilakukan.

2. Aspek-aspek yang Mempengaruhi Persepsi Caring


Terdapat perbedaan rerata skor persepsi caring yang bermakna antara kelompok
responden laki-laki dan perempuan dimana skor persepsi caring pada laki-laki lebih

49

rendah dari pada perempuan (p<0,05). Hal ini sesuai dengan teori caring Swanson
(2003) bahwa jenis kelamin mempengaruhi kecenderungan seseorang untuk
beperilaku caring, perempuan memiliki motivasi dan kecenderungan yang lebih
tinggi dalam berperilaku caring. Pernyataan

tersebut didukung dengan hasil

penelitian dari Essen (2003) yang menyebutkan bahwa sebagian besar

perilaku

caring pada pasien yang meliputi aspek komunikasi dan kehangatan dilakukan oleh
perawat wanita.
Selanjutnya pada aspek tahap studi. Terdapat perbedaan rerata skor persepsi
caring yang bermakna antara kelompok responden mahasiswa tahap akademik dan
profesi dimana skor persepsi caring pada tahap akademik lebih rendah dari pada
kelompok responden mahasiwa profesi. Hal ini sesuai pula dengan teori caring
Swanson (2003) bahwa lama pendidikan mempegaruhi kemampuan caring maupun
keinginan untuk berperilaku caring pada pasien. Pada mahasiswa tahap akademik,
input yang didapat berupa pengetahuan mengenai caring sedangkan mahasiswa
profesi telah terpapar untuk berhadapan langsung dengan pasien. Pengetahuan
tentang konsep caring dan bentuk perilaku caring secara teoritis tidak sepenuhnya
memberikan gambaran pada para mahasiswa tahap akademik tanpa adanya
pengamatan maupun interaksi secara langsung dengan pasien. Pemahaman mengenai
kondisi penyakit pasien, proses interaksi yang terjadi diantara mahasiswa tahap
profesi dengan pasien maupun keluarga pasien merupakan beberapa faktor yang
mempengaruhi kecenderungan mahasiswa tahap profesi untuk mengaplikasikan
pelayanan keperawatan dengan sikap caring yang tinggi (Begum, 2011).

50

Pada aspek umur tidak terdapat perbedaan yang bermakna pada rerata skor
persepsi caring antara masig-masing kelompok umur (p>0,05). Hal ini sesuai dengan
penelitian Liu et al (2009) yang menyebutkan bahwa tidak terdapat perbedaan yang
signifikan antara umur terhadap persepsi dan motivasi perawat dalam berperilaku
caring pada pasien. Hal ini dikarenakan caring merupakan suatu sikap yang terbentuk
dengan konsep afektif dimana dalam perkembangannya, caring lebih dipengaruhi
oleh kepribadian, proses interaksi sosial dan tingkat pengetahuan terkait caring.

3. Persepsi Caring Mahasiswa PSIK FK UGM berdasarkan Komponen Caring


Terdapat perbedaan rerata skor yang bermakna antara kelompok responden
mahasiswa tahap akademik dan tahap profesi (p<0,05) pada komponen technical,
intimacy dan working hard. Komponen technical berkaitan dengan aspek teknis
dalam tindakan keperawatan pada pasien. Hal ini sesuai dengan penelitian Karaoz
(2004) bahwa persepsi mahasiswa keperawatan terkait aspek caring pada pasien
berkenaan dengan kemampuan dan keterampilan perawat dalam melakukan tindakan
keperawatan (hard skills). Pada penelitian ini terdapat perbedaan persepsi caring
antara mahasiswa tahap akademik dan tahap profesi pada faktor ini disebabkan
karena bergesernya paradigma bahwa caring tidak hanya berarti melakukan tindakan
keperawatan dengan benar. Persepsi mahasiswa tingkat atas dengan tingkat
pengetahuan yang lebih tinggi dan disertai dengan pengalaman klinik yang lebih
banyak menekankan caring sebagai tindakan yang dilakukan dengan cara yang benar,
melibatkan perasaan, empati dan komunikasi terbuka. Hal ini sesuai dengan

51

penelitian Denise (2011) bahwa terdapat perbedaan terkait persepsi caring


berhubungan dengan retensi pengetahuan mahasiswa dimana pada mahasiswa tingkat
atas lebih menekankan pada caring yang merupakan kombinasi antara melakukan
dengan benar dan memiliki sikap empati pada pasien.
Terdapat perbedaan rerata nilai persepsi caring antara mahasiswa tahap akademik
dengan mahasiswa tahap profesi pada faktor intimacy yaitu hal-hal yang berhubungan
dengan aspek mencoba mengetahui perasaan pasien dan berbaur dengan pasien. Hal
ini sesuai dengan penelitian Johnson (2007) bahwa pada mahasiswa tingkat atas
maupun perawat klinik, caring dipahami sebagai perilaku dengan disertai faktor
keintiman dengan pasien misalnya upaya untuk memahami perasaan pasien maupun
pihak keluarga pasien. Selanjutnya

terdapat perbedaan yang signifikan antara

mahasiswa tahap akademik dan tahap profesi pada faktor working hard yaitu hal-hal
yang berhubungan dengan aspek mengkaji aktivitas keseharian pasien. Hal ini sesuai
dengan penelitian Essen (2003) yang menyebutkan bahwa mengkaji aktivitas
pemenuhan kebutuhan dasar pasien merupakan bagian dari implementasi perilaku
caring.
Pada tiga komponen lainnya yang meliputi inappropriate, supporting dan
involvement tidak terdapat perbedaan rerata skor yang bermakna antara mahasiswa
tahap akademik dan mahasiswa tahap profesi. Faktor inappropriate yang
berhubungan dengan aspek membuat persetujuan dengan pasien dalam satu waktu,
faktor supporting yang berhubungan dengan aspek membantu pasien dengan

52

permasalahan spiritual serta faktor involvement terdiri atas beberapa item yang
berhubungan dengan aspek keterlibatan perawat dalam mendiskusikan permasalahan
pasien dipahami sebagai bagian dari perilaku caring tanpa adanya perbedaan
pentingnya atau prioritas komponen tersebut dalam perilaku caring.

53

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan pada bab sebelumnya diperoleh
kesimpulan sebagai berikut:
1. Terdapat perbedaan nilai persepsi caring pada mahasiswa Program Studi Ilmu
Keperawatan FK UGM.
2. Terdapat perbedaan nilai persepsi caring antara jenis kelamin laki-laki dan
perempuan pada mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK UGM.
3. Tidak terdapat perbedaan nilai persepsi caring antara berbagai jenis umur pada
mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK UGM.
4. Terdapat perbedaan nilai persepsi caring antara jenjang pendidikan tahap
akademik dan tahap profesi pada mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK
UGM.
5. Terdapat perbedaan nilai komponen persepsi caring yang meliputi komponen
teknis, keintiman dan kerja keras antara mahasiswa tahap akademik dan tahap
profesi di Program Studi Ilmu Keperawatan FK UGM.

53

54

B. Saran
Berdasarkan hasil penelitian hingga kesimpulan yang telah dibuat, beberapa saran
dari peneliti antara lain:
1. Bagi institusi pendidikan khususnya Program Studi Ilmu Keperawatan FK UGM
diharapkan untuk mengembangkan bahan maupun metode pembelajaran terkait
konsep caring pada pasien. Pengembangan metode pembelajaran tersebut hendaknya
difokuskan pada aspek caring yang memiliki perbedaan berhubungan dengan tahap
studi meliputi aspek technical (aspek teknis tindakan keperawatan), intimacy
(mencoba berbaur dengan pasien dan keluarga) serta aspek working hard (pengkajian
aktivitas keseharian pasien). Hal tersebut dapat dilakukan misalnya dalam bentuk
aktivitas pembelajaran mahasiswa di rumah sakit sejak masa pendidikan tingkat
pertama di PSIK FK UGM dengan intensitas yang lebih tinggi sehingga
memungkinkan mahasiswa terbiasa berhadapan dengan pasien dan memiliki persepsi
positif untuk melakukan caring hingga saat bekerja di kemudian hari.
2. Bagi peneliti selanjutnya diharapkan dapat melengkapi hasil uji validitas dan
reliabilitas sehingga semua item instrumen valid dan reliabel. Mampu untuk
mengembangkan penelitian tentang persepsi caring dengan metode kualitatif
sehingga dapat melengkapi penelitian ini. Selain itu, peneliti selanjutnya dapat
melakukan penelitian lebih lanjut yang terkait dengan faktor-faktor yang
mempengaruhi persepsi caring mahasiswa yang dapat digeneralisasikan.
3. Bagi mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan di FK UGM diharapkan
mampu untuk meningkatkan persepsi positif mengenai perilaku caring pada pasien

55

sehingga kelak dapat menjadi bekal sebagai tenaga kesehatan profesional. Persepsi
positif terhadap berbagai aspek caring yang terutama aspek technical (aspek teknis
tindakan keperawatan), intimacy (mencoba berbaur dengan pasien dan keluarga) serta
aspek working hard (pengkajian aktivitas keseharian pasien) dapat dimulai dengan
peran aktif dalam keorganisasian maupun kegiatan kemanusiaan berbasis masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA

Alwi, Hasan. 2007. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka
Alaska ICE. 2007. National Service Framework for Long Term Conditions:
Liberating the Talents of Nurses Who Care for People with Long Term
Conditions, HMSO, London
Andariyani.2008. Hubungan antara Persepsi Pasien tentang Perilaku Caring Perawat
dengan Kecemasan Pasien Kanker Payudara di RSUD Dr. Moewardi Semarang
(Skripsi).
Atkinson. 1991. Pengantar Psikologi. Jakarta: Erlangga
Azwar, S. 1992. Reliabilitas dan Validitas. Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Baldursdottir & Jonsdottir,H. 2002. The Importance of Nurse Caring Behaviors as
Perceived By bPatients Receiving Care At An Emergency Department. Journal
Heart & Lung Vol. 31 No. 1
Bassett, C. 2002. Nurses and Students Perceptions of Caring: a phenomenological
study. Nurse Education Today Vol 98: 32
Begum & Slavin, H. 2011. Perceptions of Caring in Nursing Education by
Pakistani Nursing Students: An Exploratory Study. Nurse Education Today 32:
332-336
Berman et al. 2008. A Literatur Review of Patients Compared With Nurses
Perceptions of Caring: Implications for Practice and Research. Journal of
Profesional Nursing, Vol 15, No.5 (September-October) :302-312.
Burnard. 2009. An exploration of competitiveness and caring in relation to
psychopathology. British Journal of Clinical Psychology (51): 19-36.
Blanchard, P.N. & Thacker, W.J. 2004. Effective Training Systems, Strategies, and
Practices. New Jersey: Pearson Prentice Hall.
Boediardja,S.A. 2009. Komunikasi dengan Empati, Informasi dan Edukasi:Citra
Profesionalisme Kedokteran. Majalah Kedokteran Indonesia, Vol: 59, Nomor: 4
Branca.1996.Impact of an educational program on nursing students caring and self
perception in intensive clinical training in Jordan. Advanced in Medical
Education and Practise (12): 172-185
Brilowski & Wendler.2005.Cancer Patient and Staff Ratings of Caring Behaviors.
Cancer Nursing Journals, Vol.28, No.5
Brown. 2011. Caring: The socialization of pre-registration student nurses: a
longitudinal qualitative descriptive study. International Journal of Nursing
Studies (43): 953-962.
Chang, Y., Lin, Y., Chang, H.,.Lin, C. 2005. Cancer Patient and Staff Ratings of
Caring Behaviors. Cancer NursingTM, Vol. 28, No. 5.
Dahlan, S. 2010. Besar Sampel dan Cara Pengambilan Sampel dalam Penelitian
Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta: Salemba Medika
Denise M. 2011. Impact of faculty caring on student retention and success. Journal of
Teaching and Learning in Nursing 6, 8083

Departemen Pendidikan Nasional, Pusat Bahasa. 2008. Kamus Bahasa Indonesia.


Jakarta: Balai Pustaka
Duncan.2011.Nursing students experiences caring for cognitively impaired elderly
people. Journal of Advanced Nursing (33): 992-998
Erici, B., Sayan, A., Tortumluoglu, G., Kilic, O., Gungormus, Z. 2003. The
Effectiveness of Watsons Caring Model on the Quality of Life and Blood
Pressure of Patients with Hypertension. Journal of Advanced Nursing. 41(2),
pp130-9.
Essen, B. 2003. Caring: dealing with a difficult concept. Nursing Times 95: 42-43.
Farland. 2002. Transforming practice using a caring based nursing model. Nursing
Administration Quarterly, 27(3): 223-230.
Griffin. 1983. Caring-The Concept, Behaviors, Influences and Impact. International
Journal of Nursing Studies, 38(1): 187-194.
Harahap, S. 2010. Hubungan Perilaku Caring Perawat dengan Kepuasa Orang Tua
yang Anaknya Dirawat di Ruang Anak Rumah Sakit Umum Dr.Pringadi Medan.
Kultura Volume 11 No.1.
Hughes et al. 2007.Caring Interactions Among Nursing Students: A Descriptive
Comparison of 2 Associate Degree Nursing Programs. Nurse Education in
Practice
Johnson, M. 2007. Being a real nurse Concepts of caring and culture in the clinical
areas. Nurse Education in Practicei 7, 150155
Karaoz, S. 2005. Turkish Nursing Students Perception of Caring. Nurse Education
Today 25: 31-40
Kasnalia.2010. Hubungan Perilaku Caring Perawat dengan Tingkat Kecemasan
Pasien Kanker Serviks di Ruang IV Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Pringadi
Medan (Skripsi).
Kickpatrick, D. 1994. Evaluating Training Programs. San Fransisco: Berret Koehler
Publisher.
Kozier & Erbs. 2008. Freedom to practice: The Development of Patient Centre
Nursing. Oxford: Elsevier.
Kuo et al. 2007. Measuring peer caring behaviors of students: Scale development.
International Journal of Nursing Studies 44: 105-114.
Leininger.1986. Comparative analysis of conceptualization and theories of caring.
Journal of Nursing Scholarship. 23(2): 119-126.
Leininger.1991. Trust relations in changing health service. Journal of Health Service
Research Policy, 13(3): 97-103
Lin.2002. The personal and professional impact of undertaking an educational
module on human caring. Journal of Advanced Nursing, 37(1): 79-85.
Liu, S. S., et al. 2010. Ed Services: The Impact Of Caring Behaviors On Patient
Loyalty. Journal Emergency Nurses;36:404-14.
Morrison, P. & Burnard, P. 2002. Caring & Communicating:Hubungan Interpersonal
dalam Keperawatan. Jakarta: EGC

Morrison. 2009. The Quality Caring Nursing Model: A journey to Selection and
Implementation. Journal of Pediatric Nursing (27): 411-415.
Muhlisin, A., Ichsan, B. 2008. Aplikasi Model Konseptual Caring Dari Jean Watson
Dalam Asuhan Keperawatan. Berita Ilmu Keperawatan ISSN 1979-2697, Vol . 1
No.3, September:147-150
Mulyana, D. 2005. Ilmu Komunikasi: Suatu Pengantar. Bandung: Remaja
Rosdakarya
Munawaroh, K. 2011. Hubungan Motivasi Menjadi Perawat dengan Perilaku Caring
Pada Mahasiswa PSIK FK UGM [Skripsi] Yogyakarta: PSIK FK UGM
Murphy, F., Jones, S., Edwards, M., James, J., Mayer, A. 2009. The Impact of Nurse
Education on The Caring Behaviours of Nursing Students. Nurse Education
Today 29, 254264
Notoatmodjo, S. 2003. Prinsip-prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat. Cetakan
ke-2. Jakarta: Rineka Cipta
Nunes, P., Stella, W., Sa, B., Stevenson,K. 2011. A Study of Empathy Decline in
Students from Five Health Disciplines during Their First Year of Training.
International Journal of Medical Education Vol 2:12-17
Nursalam. 2003. Konsep & Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan
Pedoman Skripsi, Tesis dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Jakarta:
Salemba Medika
Potter & Perry. 1997. How patients can contribute to nurses education. Journal of
Nursing Studies 45: 334-338
Purba, M. M. 2010. Pengaruh Pelatihan Caring terhadap Perilaku dalam
Memberikan Asuhan Keperawatan pada Mahasiswa saat Rotasi Klinik di
Politeknik DEPKES Palangka Raya.Tesis Program Studi Ilmu Pendidikan
Dokter UGM: Yogyakarta
Roger. 1961. Caring? its the little things we are not supposed to do anymore.
International Journal of Nursing Practise 16:51-56
Sadikin. 2007. Kuliah Kerja Nyata Mahasiswa Universitas Pendidikan Indonesia<
Perkembangan Kondisi Sosial, Kredibilitas dan Daya Tarik. Bandung: Taraga
Sarwono, Sarlito. 2009. Pengantar Psikologi Umum. Jakarta: Rajawali Press
Sastroasmoro & Ismael, S. 2006. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis. Jakarta:
Binarupa Aksara
Simamora, H.2009. Buku Ajar Pendidikan dalam Keperawatan. Jakarta: EGC
Sobur, A. 2003. Psikologi Umum. Bandung: Pustaka Setia
Stuart & Laraia. 2001. Therapeutic caring: a learning disability experience. Journal of
Complementary Therapies in Nursing & Midwifery(7):180-187.
Suswanti.2006. Hubungan Perilaku Caring Perawat dengan Kepuasan Klien dalam
Pelayanan Keperawatan di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Bhayangkara
Semarang (Skripsi).
Swanson. (1993). Nursing as Informed Caring for the Well Being of Others. IMAGE:
Journal of Nursing Scholarship: 25(4). Retrieved from http://
www.son.washington.edu/

Swanson. (2003). Caring to Confront in the Workplace:An Ethical Perspective for


Nurses. Journal of Nursing Scholarship: 21(3). Retrieved from http://
www.son.washington.edu/
Swanson. 1991. A deconstruction of caring. Journal of Advanced Nursing 18, 15541558
Thoha, M. 2005. Persepsi Perilaku Organisasi. Jakarta: Rajagrafindo Persada
Tonges, M.,Ray, C. J. 2011. Translating Caring Theory Into Practice: The Carolina
Care Model. The Journal of Nursing Administration Vol 41 No 9 P.374381.Wolters Kluwer Health
Walgito, B. 1997. Pengantar Psikologi Umum. Yogyakarta: Fakultas Psikologi
Universitas Gadjah Mada
Walgito, B. 2003. Psikologi Sosial. Yogyakarta: C.V Andi Offset
Watson et al. 1999. Assessing and Measuring Caring Nursing and Health Science.
Springer Publishing Company LLC
Watson, Deary, Hoogbruin, L. 2001. A 35-item version of the caring dimensions
inventory (CDI-35): Multivariate Analysis and Application to a Longitudinal
Study Involving Student Nurse. International Journal of Nursing Studies 38:
511-521
Watson, J. 1985. Nursing: Human Science and Human Care-a theory of nursing.
Appleton Century Croft
Watson, J. 2007. Watsons Theory of Human Caring and Subjective Living
Experiences: Carative Factors/Caritas Processes As A Disciplinary Guide To
The Professional Nursing Practice1. Texto Contexto Enferm, Florianpolis,JanMar; 16(1): 129-35.
Watson, Jean. 2009. Assessing and Measuring Caring in Nursing and Health
Sciences. 2nd edition. New York
Watson & Lea. 1997. The Caring Dimensions Inventory. Content validity, reliability
and scaling. Journal of Advanced Nursing, 25: 87-94
Wolf et al. 2008. Effect of Patient Center Care on Patient Satisfaction and Quality of
Care. Journal of Nurse Care Quality, 23(4): 316-321
Woodward. 1997. Caring in patient-focused care:the relationship of patients
perception of holistic nurse caring to their level of anxiety. Holistic Nursing
Practise, 11(3): 61-68
Wua, L., Chin, C., Chen, C. 2009. Evaluation of a Caring Education Program for
Taiwanese Nursing Students: a Quasi-Experiment with Before and After
Comparison. Nurse Education Today 29 p.873878

LAMPIRAN

Lampiran 1: Jadwal Penelitian


Bulan (2012)
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Nama Kegiatan
Penetapan judul
Studi pendahuluan
Penyusunan proposal
penelitian
Ujian proposal
Revisi
Uji Validitas dan Reliabilitas
Pengambilan data
Pengolahan data
Penyusunan laporan
Ujian hasil
Revisi

02
X
X

03

04

05

06

07

08

09

10

11

X
X

12

X
X

X
X
X

Lampiran 2: Anggaran Dana


No
1.
2.
3.
4.
5.
5.
6.
7.
8.

Kegiatan
Penyusunan proposal
Ujian proposal
Uji Validitas dan Reliabilitas
Pengumpulan data
Pengolahan dan analisis data
Penyusunan Laporan penelitian
Ujian hasil
Revisi laporan penelitian
Penjilidan dan perbanyakan
Jumlah

Dana
Rp 100.000,00
Rp 120.000,00
Rp 60.000,00
Rp 200.000,00
Rp 150.000,00
Rp 200.000,00
Rp 150.000,00
Rp 50.000,00
RP 150.000,00
Rp 1.030.000,00

Lampiran 3.
Lembar Permohonan Menjadi Responden
Saya yang bertanda tangan dibawah ini:
Nama

: Lina Anisa Nasution

NIM

: 09/282905/KU/13349

Alamat : Pakelmulyo UH V No.399, Umbulharjo, Yogyakarta


Adalah mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan UGM yang akan melakukan
penelitian berjudul Perbedaan Persepsi Caring Mahasiswa Program Studi Ilmu
Keperawatan di FK UGM.
Dengan ini saya mengharapkan kesediaan Saudara untuk berpartisipasi dalam
penelitian ini dengan bersedia menandatangani lembar persetujuan dan mengisi
pertanyaan-pertanyaan yang tercantum dalam kuesioner dengan jujur. Semua jawaban
yang Saudara berikan dan identitas Saudara, saya jamin kerahasiaannya dan hanya akan
digunakan untuk penelitian.
Demikian permohonan ini saya sampaikan. Atas perhatian dan partisipasinya saya
ucapkan terima kasih.
Yogyakarta,
Peneliti,

Lina Anisa Nasution

2012

Lampiran 4
Lembar Persetujuan Menjadi Responden Penelitian
Setelah diberi penjelasan mengenai maksud dan tujuan penelitian dari peneliti, maka
saya yang bertanda tangan dibawah ini:
Nama

Umur/Jenis Kelamin

NIM (lengkap)

Program Studi

Alamat saat ini

No. HP

Menyatakan bahwa saya telah mengerti dan memahami dengan jelas tentang tujuan, prosedur
dan manfaat dari penelitian ini. Oleh karena itu, saya bersedia untuk menjadi responden pada
penelitian yang berjudul Perbedaan Persepsi Caring Mahasiswa Program Studi Ilmu
Keperawatan di FK UGM secara sukarela. Pernyatan ini saya buat secara sadar dan tanpa
unsur paksaan dari siapapun.
Yogyakarta,
Responden,

2012

Lampiran 5
Kuesioner Persepsi Caring
Pertanyaan
:Menurut Anda apakah aspek-aspek dalam praktek keperawatan berikut ini
mencerminkan perilaku caring terhadap pasien ?
Petunjuk pengisian

:Berilah tanda () untuk jawaban Saudara

Keterangan :
STS : Sangat Tidak Setuju
TS
: Tidak Setuju
R
: Ragu-ragu
S
: Setuju
SS
: Sangat Setuju
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Pernyataan
Membantu atau mendampingi pasien dalam
melakukan pemenuhan kebutuhan sehari-hari
(berpakaian, toileting dll )
Membuat dokumentasi keperawatan terkait
kondisi pasien
Ikut merasakan penderitaaan pasien
Berusaha memahami dan memperlakukan pasien
sebagai individu seutuhnya
Menjelaskan prosedur perawatan pada pasien
Berpenampilan rapi ketika berhadapan dengan
pasien
Duduk bersama dengan pasien dan
mendengarkan keluhannya
Mengeksplorasi gaya hidup pasien
Melaporkan kondisi pasien pada perawat senior
Berada disamping pasien selama prosedur klinis
dilakukan
Bersikap jujur pada pasien
Menyusun peran pihak lain (orang terdekat,
keluarga dll) untuk meningkatkan kesehatan
pasien
Mendengarkan keluhan pasien
Berkonsultasi dengan dokter (tim kesehatan lain)
terkait kondisi pasien
Menjelaskan kepada pasien tentang aspek-aspek
perawatan diri (mandi, berpakaian dll)

STS

TS

SS

16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Menceritakan masalah pribadi perawat pada


pasien
Selalu memberikan informasi kepada keluarga
pasien mengenai kondisi terbaru terkait
kesehatan pasien
Mengukur tanda-tanda vital pasien (nadi,
tekanan darah dll)
Menempatkan kebutuhan pasien lebih prioritas
daripada kebutuhan pribadi perawat
Berkompeten dalam prosedur klinis keperawatan
Melibatkan pasien untuk bekerjasama dalam
tindakan perawatannya
Memastikan ulang persetujuan pasien terkait
prosedur klinis yang akan ia terima
Mengobservasi efek pengobatan pada pasien
Ceria saat berhadapan dengan pasien
Menjaga kerahasiaan pasien

Lampiran 6. Surat Kelaikan Etik

Lampiran 7.
Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen

Correlations
Correlations
no1
no1 Pearson
Correlation

no2

1 -.054 .275

Sig. (2tailed)
N
no2 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no3 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no4 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no5 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no6 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no7 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no8 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N

no3

no4
*

no5

no6

no7

no8

no9 no10 no11 no12 no13 no14

.181 -.142 -.104 .269 -.046 -.071 .015 -.007

.000 .197 -.112

.682 .034 .167 .280 .429 .038 .725 .592 .909 .956 1.000 .132 .396
60
-.054

60
1

.682
60
*

.275

60

60

60
.190

60

60

60

60

-.142 .275*

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

.138 .161 .045 .178

**

1 .170 .292 .315 .402

60

60

60

60

60

.000 .196 -.049

60

60

60

60

60

60

60

1 .436** -.036

60

60

60

60

1 -.049

60

60
*

.146 .202 .214 .264

60

60

.246 .224

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

.210 -.018 .008 -.182

60

60

60

60

60

60

1 .132 .228 -.110

.725 .458 .183 .001 .765 .130 .107


60

60

60

60

60

.197 .209 .324* .182 .330* .168 .552**

60

60

60

.110 .086 .053

.107 .889 .950 .164 .403 .514 .689

-.046 .098 .174 .402** .039 .197 .210

60

60

.039 .076 .051 .224 .302* .119 .315*

.708 .130 .109 .012 .163 .010 .199 .000

.038 .958 .000 .014 .784 .708

60

60

.000 .784 .765 .565 .697 .086 .019 .366 .014

60

60

.195 .024 .014 .001 .266 .123 .100 .042 .059 .085

.113 .170

60

60

60

60

60

.174 .139 .263 -.041

60

60

60

60

.269* .007 .463** .315* -.036 -.049

60

60

60

.429 .034 .616 .024 .000

60

60

.150 .391 .616 .000 .183 .290 .042 .755 1.000 .134 .709

-.104 .274* -.066 .292* .436**

60

60

1 .188 .113 -.066 .463

.280 .034 .391 .195

60

60

.007 .098 .290 .276

**

.167 .232 .150

60

60

.147 .232 .034 .034 .958 .458 .025 .033 .291 .219 .731 .174

.181 .157 .188

60

60

.190 .157 .275 .274

.034 .147
60

60

60

60

60

.223 .369** .096

.314 .080 .401 .086 .004 .465


60

60

60

60

60

60

60

no9 Pearson
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
0
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
1
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
2
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
3
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
4
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
5
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
6
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
7
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no1 Pearson
8
Correlation
Sig. (2tailed)
N

-.071 .290

.132

1 .151 .139 .021 .017 .224

.592 .025 .290 .266 .565 .109 .889 .314

.249 .290 .876 .900 .086

60

.139 .146 .076 .209 -.018

60

60

.015 .276 .263

60

60

60
*

.202 .051 .324

60

60

60

.008 .228 .151

60

.909 .033 .042 .123 .697 .012 .950 .080 .249


60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

1 .263

60

60

.956 .291 .755 .100 .086 .163 .164 .401 .290 .042
60

60

60

60

60

.000 .161 .000 .264 .302 .330

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60
**

60

60

60

60

.215 .754 .218


60

.110 .223 .021 .251 .162

60

60

.162 .041 .161

60

60

60

60

**

.309*

1 .345

1.000 .219 1.000 .042 .019 .010 .403 .086 .876 .053 .215
60

60

.042 .053 .054 .113

-.007 .138 -.041 .214 .224 .182 -.182 -.110 .139 .263

60

60

.251 .250 .207

.007 .016
60

60

60

**

1 .422**

.132 .731 .134 .059 .366 .199 .514 .004 .900 .054 .754 .007

.001

.197 .045 .196 .246 .119 .168 .086 .369

60

60

60

60

60

60

**

-.112 .178 -.049 .224 .315 .552

60

60

.017 .250 .041 .345

60

60

60

60

60

60

**

.053 .096 .224 .207 .161 .309 .422

.396 .174 .709 .085 .014 .000 .689 .465 .086 .113 .218 .016 .001
60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60
**

.086 -.028 -.122 .155 .170 .085 -.157 -.115 .022 .202 .052 .369

60

60

.246 .224

.516 .834 .351 .237 .195 .516 .230 .383 .867 .123 .696 .004 .059 .085
60

60

60

60

60

60

60

.071 .088 -.052 .057 -.224 -.092 -.064

60

60

60

60

60

60

60

.036 -.010 .055 -.058 -.030 .051 -.099

.588 .504 .694 .666 .085 .483 .629 .782 .938 .676 .660 .817 .699 .452
60

60

60

60

60

**

-.157 .120 -.122 .299 .343

60

60

60

60

60

60

60

60

60

.234 .022 .089 .224 .092 .096 .075 .027 .334

**

.231 .362 .353 .020 .007 .072 .866 .497 .085 .482 .466 .571 .837 .009
60

60

60

60

60

60
**

.141 .230 .078 .099 .233 .393

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

-.041 -.055 .196 .113 -.019 .323 .426 .576

.281 .077 .551 .454 .073 .002 .754 .675 .133 .391 .886 .012 .001 .000
60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

no1 Pearson
9
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no2 Pearson
0
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no2 Pearson
1
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no2 Pearson
2
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no2 Pearson
3
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no2 Pearson
4
Correlation
Sig. (2tailed)
N
no2 Pearson
5
Correlation
Sig. (2tailed)
N
TOT Pearson
AL Correlation
Sig. (2tailed)
N

-.124 .073 .115 .071 -.035 -.032 .159 -.091 -.022 .121 -.067 -.168 -.094 .017
.346 .578 .383 .588 .790 .809 .224 .488 .868 .355 .613 .200 .473 .897
60

60
**

-.116 .345

60

60

60

60

60

**

-.027

-.051 .095 .222 .538

60

60
**

.250 .341

60

60

.215 -.009

60

60

60

**

**

.184 .388 .460

.378 .007 .698 .470 .089 .000 .835 .054 .008 .100 .943 .160 .002 .000
60

60

60

60

60

60
**

-.064 .036 -.070 .163 .210 .430

60

60

60

60

60

60

60

60

-.091 -.033 -.024 .227 .086 .203 .177 .418

**

.627 .788 .596 .214 .107 .001 .489 .801 .856 .082 .513 .119 .175 .001
60

60

60

60

60

60

**

.015 .078 -.125 .212 .297 .382

60
-.024

60

60
*

.032 .286

60

60

60
**

.220 .032 .350

60

60

.163 .365**

.912 .556 .342 .104 .021 .003 .855 .807 .027 .091 .809 .006 .215 .004
60

60

60

60

60

60
**

-.018 .036 .030 .163 .210 .430

60

60

60

60

**

.091 -.033 .255 .334

60

60

60

60

.125 .203 .122 .461**

.890 .788 .821 .214 .107 .001 .489 .801 .050 .009 .340 .119 .353 .000
60

60

60

60
**

-.112 .023 .175 .342

60

60
**

.213 .356

60

60

60

60

60

60

60

60

.211 .135 .178 .160 .241 .088 .003 .121

.396 .860 .181 .007 .102 .005 .105 .305 .174 .223 .064 .502 .981 .356
60

60

60

60
*

-.035 .208 .036 .288

60

60
*

.251 .279

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

**

.096 .245 .290 .362

.255 .386

.290 .461

.792 .111 .786 .026 .053 .031 .466 .059 .024 .005 .050 .002 .025 .000
60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

**

**

**

**

**

**

**

**

**

.121 .413 .362 .580 .437 .620

.318 .362 .411 .531

.257 .481 .489 .630

.357 .001 .004 .000 .000 .000 .013 .004 .001 .000 .048 .000 .000 .000
60

60

60

60

60

*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).


**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

60

60

60

60

60

60

60

60

60

Correlations
no15
no1

no24

TOTA
L

no25

-.064

.015

-.018

-.112

-.035

.121

Sig. (2-tailed)

.516

.588

.231

.281

.346

.378

.627

.912

.890

.396

.792

.357

60

60

60

Pearson
Correlation

Pearson
Correlation

60

60

60

60

60

60

60

60

60

-.028

.088

.120

.230

.073 .345

**

.036

.078

.036

.023

.208 .413

.834

.504

.362

.077

.578

.007

.788

.556

.788

.860

.111

.001

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

-.122

-.052

-.122

.078

.115

-.051

-.070

-.125

.030

.175

.036 .362**

.351

.694

.353

.551

.383

.698

.596

.342

.821

.181

.786

60

60

.004

60

60

60

60

60

60

60

60

.155

.057

.299

.099

.071

.095

.163

.212

.163 .342

.288

Sig. (2-tailed)

.237

.666

.020

.454

.588

.470

.214

.104

.214

.026

.000

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

-.224 .343**

.233

-.035

.222

.210

.297*

.210

.213

.251 .437**

60

**

.007

60

**

Pearson
Correlation

60
.580

**

Pearson
Correlation

.170

Sig. (2-tailed)

.195

.085

.007

.073

.790

.089

.107

.021

.107

.102

.053

.000

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

**

**

**

.279

.620**

.031

.000

Pearson
Correlation

.085

-.092

Sig. (2-tailed)

.516

.483

N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no9

no23

-.116

no8

no22

-.124

no7

no21

.141

no6

no20

-.157

Sig. (2-tailed)

no5

no19

.071

no4

no18

.086

Sig. (2-tailed)
no3

no17

Pearson
Correlation
N

no2

no16

**

.234 .393
.072

.002

.005

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

-.041

.159

-.027

-.091

-.024

.091

.211

.096

.318*

.230

.629

.866

.754

.224

.835

.489

.855

.489

.105

.466

.013

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

-.115

.036

.089

-.055

-.091

.250

-.033

.032

-.033

.135

.245 .362**

.383

.782

.497

.675

.488

.054

.801

.807

.801

.305

.059

.004

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

**

-.024

.286

.255

.178

.290

.008

.856

.027

.050

.174

.024

60

60

60

60

Sig. (2-tailed)

.867

.938

.085

.133

Sig. (2-tailed)

.001

.022

.196

no11 Pearson
Correlation

.003

.356

60

.224

.001

.430

-.064

-.010

Sig. (2-tailed)

.000

.382

60

.022

.809

.430

-.157

Pearson
Correlation

no10 Pearson
Correlation

-.032 .538

-.022 .341
.868

.411

**

.001

60

60

60

60

60

60

60

.202

.055

.092

.113

.121

.215

.227

.220 .334

.160 .362

.123

.676

.482

.391

.355

.100

.082

.091

.009

.223

.005

.000

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

60
.531

**

.052

-.058

.096

-.019

-.067

-.009

.086

.032

.125

.241

.255

.257

.696

.660

.466

.886

.613

.943

.513

.809

.340

.064

.050

.048

N
no12 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no13 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no14 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no15 Pearson
Correlation

60
**

.004

.369

no16 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no17 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no18 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no19 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no20 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no21 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no22 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N

60

60

-.030

.075

.323

-.168

.184

.203 .350

.817

.571

.012

.200

.160

.119

60

60

60

60

60

60

60

60

-.094 .388**

.177

.163

.122

.003

.290* .489**

.981

.025

.000

60

60

60

60

60

.246

.051

.027 .426**

.059

.699

.837

.001

60

60

60

60
.224

-.099 .334** .576**

60

60

60

60

60

60

60

**

.203

.088 .386

.006

.119

.502

.473

.002

.175

.215

.353

60

60

60

60

60

**

60
.481

**

.002

.000

60

60

.017 .460** .418** .365** .461**

.121 .461** .630**

.085

.452

.009

.000

.897

.000

.001

.004

.000

.356

.000

.000

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

.057

.100

.283

-.143

.095

.214

.266

.163

.121

.094

.265

.666

.448

.028

.277

.470

.101

.040

.214

.357

.473

.041

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

.057

1 -.302

.034

.215

.057

-.106

-.113

-.106

-.116

-.077

.015

.666

.019

.798

.099

.667

.421

.389

.421

.378

.559

.912

60

60

60

60

60

Sig. (2-tailed)
N

60

60

60

60

60

60

60

60

60

.100 -.302*

.196

-.050

.174

.192

.242 .336**

.167 .395** .363**

.133

.702

.184

.141

.063

.202

.002

.004

60

60

60

60

60

.448

.019

60

60

60

60

.283*

.034

.196

.028

.798

.133

60

60

60

-.143

.215

.277
60

.009

60

60

60

.049 .357** .383**

.218

.294*

.021 .342** .533**

.710

.005

.003

.094

.023

.875

.008

.000

60

60

60

60

60

60

60

60

60

-.050

.049

.098

.088

-.029

.029

-.068

-.068

.161

.099

.702

.710

.458

.502

.828

.823

.604

.604

.219

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

.213

.126

.311

.566**

.000

.103

.337

.016

.000

60

60

60

**

60

.095

.057

.174 .357

.098

.470

.667

.184

.005

.458

60

60

60

60

.214

-.106

.101

.421

.007

.520

60

60

60

60

.192 .383**

.088 .346**

.218

.314*

.119 .347** .420**

.141

.502

.007

.094

.015

.363

60

60

60

60

60

60

-.029 .520**

.218

1 .478**

.259*

.326* .493**

.000

.046

.011

.000

60

60

60

60

.003

60

1 .346

60

60

60

60

.266*

-.113

.242

.218

.040

.389

.063

.094

.828

.000

.094

60

60

60

60

60

60

60

60

.007

.001

60

60

no23 Pearson
Correlation

.163

Sig. (2-tailed)

**

-.106 .336

.214

N
no24 Pearson
Correlation
Sig. (2-tailed)
N
no25 Pearson
Correlation

Sig. (2-tailed)
N

.029

.213

.314

.023

.823

.103

.015

.000

.290

.025

60

60

60

60

60

60

.167

.021

-.068

.126

.119

.259

.357

.378

.202

.875

.604

.337

.363

.046

.025

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

-.068

.311

**

**

-.077 .395

.342

.347

.326

**

.347

.007

60

60

60

.263

.290

.347

.263

.527

**

.000
60
.426

**

.043

.001

60

60

1 .602

**

.473

.559

.002

.008

.604

.016

.007

.011

.007

.043

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

**

**

**

**

**

**

**

**

.533

.015 .363

.041

.912

.004

.000

.219

.000

.001

.000

.000

.001

.000

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

60

N
Valid
Excludeda
Total

%
60

100.0

.0

60

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Cronbach's
N of Items
25

.161 .566

.420

.493

.527

.426

.000

.265

Case Processing Summary

.773

**

60

Uji Reliabilitas

Alpha

.478

-.116

*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).


**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Cases

60

TOT Pearson
AL
Correlation

.009

.121

.094

Sig. (2-tailed)

.421

.294

.602

60

Lampiran 8.
Hasil Uji Statistik
Nilai Persepsi Caring
Descriptive Statistics
N
TOTAL
Valid N (listwise)

Range
88
88

Minimum
30

Maximum

89

Mean

119

Std. Deviation

103.97

7.472

Uji one way ANOVA


ANOVA
TOTAL
Sum of Squares

df

Mean Square

Between Groups
Within Groups

857.764
3999.134

5
82

Total

4856.898

87

171.553
48.770

Sig.

3.518

.006

Hasil Uji Post Hoc

(I)
(J)
Angkata Angkata
n
n
2007

2008

2009

2010

2011

95% Confidence Interval


Mean Difference
(I-J)

Std. Error

Sig.

Lower Bound

Upper Bound

2008

-.028

4.197

.995

-8.38

8.32

2009

6.694

3.860

.087

-.98

14.37

2010

5.750

3.860

.140

-1.93

13.43

2011

8.450

3.825

.030

.84

16.06

2012

1.487

3.842

.700

-6.16

9.13

2007

.028

4.197

.995

-8.32

8.38

2009

6.722

2.851

.021

1.05

12.39

2010

5.778

2.851

.046

.11

11.45

2011

8.478

2.803

.003

2.90

14.05

2012

1.515

2.826

.593

-4.11

7.14

2007

-6.694

3.860

.087

-14.37

.98

2008

-6.722

2.851

.021

-12.39

-1.05

2010

-.944

2.328

.686

-5.58

3.69

2011

1.756

2.269

.441

-2.76

6.27

2012

-5.208

2.297

.026

-9.78

-.64

2007

-5.750

3.860

.140

-13.43

1.93

2008

-5.778*

2.851

.046

-11.45

-.11

2009

.944

2.328

.686

-3.69

5.58

2011

2.700

2.269

.237

-1.81

7.21

2012

-4.263

2.297

.067

-8.83

.31

2007

3.825

.030

-16.06

-.84

-8.450

2012

2008

-8.478

2.803

.003

-14.05

-2.90

2009

-1.756

2.269

.441

-6.27

2.76

2010

-2.700

2.269

.237

-7.21

1.81

2012

-6.963

2.237

.003

-11.41

-2.51

2007

-1.487

3.842

.700

-9.13

6.16

2008

-1.515

2.826

.593

-7.14

4.11

2009

5.208

2.297

.026

.64

9.78

2010

4.263

2.297

.067

-.31

8.83

2011

2.237

.003

2.51

11.41

6.963

*. The mean difference is significant at the 0.05 level.

Uji Kruskal Wallis (subskala)


1. Subskala 1
Ranks
Kode
Angkt
Subskala1

Mean Rank

2007

71.63

2008

64.89

2009

18

38.17

2010

18

39.03

2011

20

33.23

2012

19

52.18

Total

88

Test Statisticsa,b
Subskala1
Chi-Square
17.920
df
5
Asymp. Sig.
.003
a. Kruskal Wallis Test
b. Grouping Variable: Kode
Angkt

2. Subskala 2
Ranks
Kode
Angkt
Subskala2

Mean Rank

2007

62.88

2008

51.83

2009

18

45.19

2010

18

43.75

2011

20

28.93

2012

19

53.61

Total

88

Test Statistics

a,b

Subskala2
Chi-Square
df
Asymp. Sig.

13.275
5
.021

a. Kruskal Wallis Test


b. Grouping Variable: Kode
Angkt

3. Subskala 3
Ranks
Kode
Angkt
Subskala3

2007

51.00

2008

49.39

2009

18

40.81

2010

18

39.61

2011

20

38.20

2012

19

55.58

Total

88

Test Statisticsa,b
Subskala3
Chi-Square

6.679

df
Asymp. Sig.

5
.246

a. Kruskal Wallis Test


b. Grouping Variable: Kode
Angkt

Mean Rank

4. Subskala 4
Ranks
Kode
Angkt
Subskala4

Mean Rank

2007

27.88

2008

46.06

2009

18

37.72

2010

18

47.75

2011

20

36.15

2012

19

59.39

Total

88

Test Statisticsa,b
Subskala4
Chi-Square
df
Asymp. Sig.

12.261
5
.031

a. Kruskal Wallis Test


b. Grouping Variable: Kode
Angkt

5. Subskala 5
Kode
Angkt
Subskala5

2007

48.88

2008

66.00

2009

18

38.22

2010

18

43.42

2011

20

33.65

2012

19

51.79

Total

88

Test Statisticsa,b
Subskala5
Chi-Square
df
Asymp. Sig.

Mean Rank

13.527
5
.019

6. Subskala 6
Ranks
Kode
Angkt
Subskala6

Mean Rank

2007

72.00

2008

52.17

2009

18

44.56

2010

18

43.39

2011

20

44.08

2012

19

36.53

Total
Test Statistics

88
a,b

Subskala6
Chi-Square
df
Asymp. Sig.

8.847
5
.115

Uji pada masing-masing faktor yang mempengaruhi:

Uji normalitas pada faktor-faktor:


1. Jenis kelamin
Tests of Normality
Kolmogorov-Smirnova
Jenis kelamin
TOTAL

Statistic

Laki-laki

df

.179

Perempuan

.060

Shapiro-Wilk
Sig.

Statistic

df

Sig.

19

.109

.931

19

.179

69

.986

69

.618

.200

a. Lilliefors Significance Correction


*. This is a lower bound of the true significance.

2. Tahap pendidikan
Tests of Normality
Kolmogorov-Smirnova
Tahap
TOTAL

akademik
profesi

Statistic

df

.084
.187

a. Lilliefors Significance Correction


*. This is a lower bound of the true significance.

Shapiro-Wilk
Sig.

75
13

Statistic

df

Sig.

.979

75

.236

.945

13

.527

.200
.200

Hasil Uji T Test Faktor Tahap


Independent Samples Test
Levene's Test for
Equality of
Variances

t-test for Equality of Means


95% Confidence
Interval of the
Difference

F
TOT Equal variances
AL
assumed

Sig.

1.765

Df

.187 -2.592

Equal variances
not assumed

Mean Std. Error


Sig. (2- Differenc Differenc
tailed)
e
e

Lower

Upper

86

.011

-5.636

2.174

-9.958

-1.313

-3.027 19.09
8

.007

-5.636

1.862

-9.532

-1.740

Analisis Subskala
Tests of Normality
a

Kolmogorov-Smirnov
Tahap
Subskala1
Subskala2
Subskala3
Subskala4
Subskala5
Subskala6

akademik

Statistic

df

.099

Shapiro-Wilk

Sig.

Statistic

df

Sig.

75

.066

.968

75

.056

profesi

.177

13

.200

.911

13

.190

akademik

.164

75

.000

.930

75

.000

profesi

.324

13

.001

.846

13

.025

akademik

.177

75

.000

.924

75

.000

profesi

.183

13

.200

.929

13

.329

akademik

.130

75

.003

.969

75

.060

profesi

.211

13

.115

.875

13

.060

akademik

.160

75

.000

.931

75

.001

profesi

.189

13

.200*

.879

13

.070

akademik

.274

75

.000

.804

75

.000

profesi

.415

13

.000

.650

13

.000

a. Lilliefors Significance Correction


*. This is a lower bound of the true significance.