Anda di halaman 1dari 70

PROPOSAL KARYA TULIS ILMIAH

HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU DAN DUKUNGAN SUAMI


DENGAN PEMAKAIAN ALAT KONTRASEPSI IUD (I ntra Uterine Device)
DI DESA MUSTOKOHARJO KECAMATAN PATI
KABUPATEN PATI


Proposal karya tulis ilmiah ini disusun sebagai salah satu syarat untuk
menyelesaikan pendidikan Diploma IV Bidan Pendidik pada Sekolah Tinggi Ilmu
Kesehatan Karya Husada Semarang



Disusun Oleh :
EMI SULISTIANI
NIM : 1104040



PROGRAM STUDI D-IV KEBIDANAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KARYA HUSADA SEMARANG
TAHUN 2012

HALAMAN PERSETUJUAN

Proposal Karya Tulis Ilmiah dengan judul Hubungan Pengetahuan
dan Dukungan Suami dengan Pemakaian Alat Kontrasepsi IUD di Desa
Mustokoharjo Kabupaten Pati telah disetujui untuk dipertahankan dihadapan
tim penguji Program Studi D-IV Kebidanan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Karya Husada Semarang, pada:

Hari :
Tanggal :


Pembimbing I Pembimbing II


Ns. Kanthi Suratih, S.Kep, M.Kes Cristina, S.SiT
NIP: 19820702005012001 NPP: 112







HALAMAN PENGESAHAN

Proposal Karya Tulis Ilmiah dengan judul Hubungan Pengetahuan
dan Dukungan Suami dengan Pemakaian Alat Kontrasepsi IUD di Desa
Mustokoharjo Kabupaten Pati telah dipertahankan dihadapan tim penguji
Program Studi D-IV Kebidanan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Karya Husada
Semarang, pada:

Hari :
Tanggal :

Tim Penguji Tanda Tangan

1. Herry Suswanti Djarot, SKM, M.Kes 1. _________________

2. Ns. Kanthi Suratih, S.Kep,M.Kes 2. _________________

3. Cristina, S.SiT 3. _________________


Mengetahui,
Ketua

Tri Ismu Pujiyanto, SKM, M.Kes, M.Kep


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis mampu menyelesaikan proposal karya
tulis ilmiah yang berjudul hubungan tingkat pengetahuan ibu dan dukungan
Ssami dengan pemakaian alat kontrasepsi IUD di desa Mustokoharjo Kabupaten
Pati. Pada kesempatan ini, perkenankanlah penulis menyampaikan terima kasih
yang setulus tulusnya kepada:
1. Bapak Tri Ismu Pujiyanto, SKM, M.Kes, M.Kep selaku Ketua STIKES
Karya Husada Semarang.
2. Ibu Herry Suswanti Djarot, SKM, M.Kes, selaku penguji I yang telah
meluangkan waktu untuk memberikan masukkan dan arahan agar proposal
karya tulis ilmiah ini menjadi lebih baik lagi.
3. Ibu Ns. Kanthi Suratih, S.Kep,M.Kes, selaku dosen pembimbing I yang telah
banyak meluangkan waktu untuk membimbing, mengarahkan dan dorongan
serta saran-saran sehingga terselesaikannya proposal karya tulis ilmiah ini.
4. Ibu Cristina, S.SiT, selaku dosen pembimbing II yang telah banyak
meluangkan waktu untuk membimbing, mengarahkan dan dorongan serta
saran-saran sehingga terselesaikannya proposal karya tulis ilmiah ini.
5. Seluruh dosen dan staf STIKES Karya Husada Semarang yang telah
membantu dalam menyusun proposal karya tulis ilmiah ini.
6. Kepala BPPKB yang telah memberi ijin mengambil data dan membantu
dalam penyusunan proposal karya tulis ilmiah ini.
7. Seluruh responden yang telah banyak membantu hingga dapat
diselesaikannya proposal karya tulis ilmiah ini.
8. Semua pihak yang tidak dapat saya sebutkan satu persatu, yang telah
membantu dalam penyusunan proposal karya tulis ilmiah ini.
Proposal karya tulis ilmiah ini masih jauh dari sempurna, untuk itu penulis
mengharapkan masukan, kritik dan saran yang membangun guna perbaikan
selanjutnya. Akhirnya dengan segala hormat penulis mempersembahkan proposal
karya tulis ilmiah ini dengan harapan dapat bemanfaat bagi penulis dan pembaca
pada umumnya.

Semarang, 20 Januari 2012


Penulis









DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................. i
HALAMAN PERSETUJUAN .................................................................. ii
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................... iii
KATA PENGANTAR .............................................................................. iv
DAFTAR ISI ............................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ..................................................................................... ix
DAFTAR SKEMA .................................................................................... x
DAFTAR GAMBAR ................................................................................ xi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. xii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar belakang .................................................................... 1
B. Rumusan masalah ............................................................... 5
C. Tujuan penelitian ................................................................ 5
D. Manfaat penelitian .............................................................. 6
E. Keaslian penelitian ............................................................. 7
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Telaah Pustaka .................................................................... 10
1. Kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices) .................... 10
a. Pengertian................................................................. 10
b. Jenis .......................................................................... 10
c. Profil IUD ................................................................ 10
d. Efektivitas ................................................................ 11
e. Cara kerja ................................................................. 11
f. Keuntungan .............................................................. 11
g. Kerugian ................................................................... 12
h. Efek samping............................................................ 13
i. Indikasi ..................................................................... 13
j. Kontra indikasi ......................................................... 13
k. Pemasangan .............................................................. 14
l. Waktu pemasangan .................................................. 15
m. Deteksi komplikasi ................................................... 15
n. Jadwal kunjungan ulang ........................................... 16
o. Tanda tanda bahaya IUD ....................................... 16
2. Pengetahuan .................................................................. 17
a. Pengertian................................................................. 17
b. Pentingnya pengetahuan .......................................... 17
c. Tingkat pengetahuan ................................................ 18
d. Pengukuran pengetahuan ......................................... 21
3. Dukungan suami ........................................................... 24
a. Pengertian dukungan suami ..................................... 24
b. Sumber sumber dukungan ..................................... 24
c. Jenis dukungan suami .............................................. 24
d. Bentuk bentuk dukungan ...................................... 25

4. Pengetahuan tentang alat kontrasepsi IUD
(Intra Uterine Devices) ................................................. 26
5. Dukungan suami terhadap pemakaian alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices) ..................... 27
6. Hubungan pengetahuan dan dukungan suami
terhadap pemakaian IUD (Intra Uterine Devices) ........ 28
B. Kerangka teori .................................................................... 30
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
A. Kerangka konsep ................................................................ 30
B. Variabel penelitian .............................................................. 30
C. Hipotesis ............................................................................. 31
D. Jenis dan rancangan penelitian ........................................... 31
E. Ruang lingkup penelitian .................................................... 31
F. Definisi operasional ............................................................ 32
G. Subyek penelitian ............................................................... 34
H. Instrumen penelitian ........................................................... 36
I. Jenis dan cara pengumpulan data ....................................... 40
J. Pengolahan data .................................................................. 42
K. Analisa data ........................................................................ 44
L. Etika penelitian ................................................................... 46
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Penelitian yang sejenis .............................................................. 7
Tabel 3.1 Definisi operasional, skala pengukuran variabel penelitian...... 32
Tabel 3.2 Kisi kisi kuesioner pengetahuan tentang alat kontrasepsi IUD
(Intra Uterine Devices) ............................................................. 37
Tabel 3.3 Kisi-kisi kuesioner tentang dukungan suami ............................ 38
















DAFTAR SKEMA

Skema 2.1 Kerangka teori ......................................................................... 29
Skema 3.1 Kerangka konsep penelitian .................................................... 30



















DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Jadwal penelitian
Lampiran 2 Lembar permohonan menjadi responden.
Lampiran 3. Lembar persetujuan menjadi responden.
Lampiran 4. Lembar kuesioner.
Lampiran 5. Lembar konsultasi
















BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Penduduk adalah semua orang mendiami suatu daerah dalam suatu
waktu atau jangka waktu tertentu. Laju pertumbuhan penduduk (Growth
Rate) ditentukan oleh tingkat kelahiran dan tingkat kematian (Winkjosastro,
2005: 889). Pertumbuhan penduduk Indonesia saat ini berjumlah kurang lebih
228 juta jiwa, dengan pertumbuhan penduduk 1,64% dan Total Fertility Rate
(TFR) 2,6. Kualitas jumlah penduduk Indonesia cukup besar, tetapi dari sisi
kualitas melalui Indeks Pembangunan Manusia (IPM) kondisi Indonesia
sangat memperhatinkan karena dari 117 negara, Indonesia di posisi 108
(Handayani, 2010 : iii).
Pertumbuhan penduduk Indonesia yang cepat ini menyebabkan
Indonesia termasuk negara yang jumlah penduduknya banyak atau tinggi.
Banyaknya laju pertumbuhan penduduk ini disebabkan oleh banyaknya angka
kelahiran di Indonesia, sehingga hal ini menyebabkan nilai Sumber Daya
Manusia negara tersebut rendah, terutama dalam bentuk: pendidikan,
lapangan kerja, masalah perumahan dan tempat tinggal, masalah gizi dan
pangan, memburuknya lalu lintas, serta gangguan ketertiban keamanan.
Untuk mengatasi hal tersebut, maka pemerintah Indonesia membatasinya
dengan mencanangkan program Keluarga Berencana (Manuaba, 2009 : 186).
Indonesia sudah mengenal adanya Keluarga Berencana modern sejak
tahun tahun 1953, pada waktu itu sekelompok ahli kesehatan, kebidanan dan
tokoh masyarakat telah mulai membantu masyarakat memecahkan masalah -
masalah pertumbuhan penduduk (Setya Arum dan Sujiyatini, 2009: 11).
Program KB di Indonesia untuk lima tahun kedepan memiliki tujuan, yaitu
membangun kembali dan melestarikan pondasi yang kokoh bagi pelaksana
program KB dimasa mendatang untuk mencapai keluarga berkualitas tahun
2015 (Handayani, 2010: 29). Keluarga yang berkualitas adalah keluarga yang
sehat sejahtera, sehat, maju, mandiri, memiliki jumlah anak yang ideal (dua
anak lebih baik laki-laki atau perempuan), berwawasan kedepan, bertanggung
jawab, harmonis, dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa (Saifuddin,
2006 : 2).
Hartanto (2004) berpendapat, bahwa program KB juga berpotensi
menyelamatkan kehidupan melalui cara mengikut sertakan wanita untuk ikut
merencanakan kapan mengalami kehamilan, kapan harus mengatur jarak
persalinan dan kapan harus berhenti mempunyai anak. Pengaturan jumlah
anak ini diperlukan alat kontrasepsi. Metode keluarga berencana atau Alat
Kontrasepsi (Alkon) yang dapat digunakan di Indonesia adalah metode
sederhana meliputi kondom, spermiside, Coitus Interuptus, pantang berkala
dan metode efektif meliputi hormonal (pil, suntik, AKBK, KB darurat)
(Hartanto, 2004: 20).
KB IUD (Intra Uterine Device) yaitu metode atau alat kontrasepsi
yang dimasukkan melalui saluran serviks dan dipasang dalam uterus. KB
IUD efektif mencegah kehamilan dari 98% hingga mencapai hampir 100%,
KB IUD juga mempunyai efek samping (menorragia, disminorea), kerugian
(menorragia, disminorea, peningkatan risiko infeksi panggul, IUD terlepas
keluar, perforasi uterus, usus dan kandung kemih, malposisi), keuntungan
(efektif dengan segera, tidak ada interaksi obat) (Subhekti, 2007: 197). KB
IUD (Intra Uterine Device) lebih baik digunakan oleh wanita pada usia
reproduksi (20-35 tahun), setelah melahirkan, ibu yang tidak menyusui
bayinya, setelah abortus dan tidak ada tanda-tanda infeksi, perempuan yang
ingin menggunakan alat kontrasepsi, serta pada wanita yang ingin
menggunakan kontrasepsi jangka panjang (Handayani, 2010: 139).
Data statistik Indonesia pada tahun 2005, mendapatkan data pemakai
KB Intra Uterine Device (IUD) atau Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)
di Indonesia adalah sebesar 5,20%, sedangkan pada tahun 2007, pemakai KB
IUD di Indonesia adalah sebesar 4,8% dari seluruh jenis KB (Ayurai, 2010).
Peserta KB baru bulan November tahun 2009 di Jawa Tengah untuk akseptor
KB IUD adalah 32.420 (3,73%) akseptor dari jumlah keseluruhan akseptor
KB sebanyak 869.067 akseptor. Jumlah akseptor KB IUD ini pada urutan
yang kelima setelah suntik, pil, implant, dan kondom dari tujuh metode
kontrasepsi yang ada. Realisasi dari pelaksanaannya belum memenuhi target,
yaitu 32.420 akseptor, tetapi baru mencapai 65,09% dari angka yang sudah
ditargertkan (BKKBN, 2009) (Ayurai, 2010). Data yang didapatkan dikantor
BKKBN Kabupaten Pati dari satu tahun yang lalu, jumlah PUS 289.155 jiwa,
dimana 219.773 (76,01%) jiwa merupakan akseptor KB dengan jumlah
akseptor KB IUD 10.074 (4,5%) jiwa (BKKBN Kab Pati, 2010).
Sedikitnya jumlah peserta KB IUD ini dapat disebabkan karena
beberapa faktor seperti: ketidaktahuan peserta tentang kelebihan KB IUD,
dimana pengetahuan terhadap alat kontarsepsi merupakan pertimbangan
dalam menentukan metode kontrasepsi yang digunakan, kualitas pelayanan
KB, dilihat dari segi ketersediaan alat kontrasepsi, ketersediaan tenaga yang
terlatih dan kemampuan medis teknis petugas pelayanan kesehatan, biaya
pelayanan IUD yang mahal, adanya hambatan dukungan dari suami dalam
pemakaian alat kontrasepsi IUD, adanya niat yang timbul dari adanya sikap
yang didasarkan pada kepercayaan, norma-norma dimasyarakat dan norma
pokok yang ada dalam lingkungan. Salah satu norma yang dianut masyarakat
adalah pemasangan IUD yang dilakukan diaurat (vagina) sehingga
menimbulkan perasaan malu atau enggan untuk menggunakan IUD
(Handayani, 2010: 138). Sedangkan IUD sendiri mempunyai efektivitas yang
tinggi hampir 100% dan mempunyai keuntungan yaitu tingkat reversibelnya
tinggi.
Ibu dan suami perlu mendapatkan konseling dan penjelasan yang
benar dan lengkap dari petugas kesehatan tentang hal ini, sehingga petugas
kesehatan diharuskan mempunyai sumber daya manusia dan skill yang tinggi
mengenai konseling KB. Ibu dan suami harus benar - benar yakin sebelum
mengambil keputusan mulai dari tahap mengetahui, tertarik kemudian
menilai, lalu baru mencoba setelah ibu menerima (Handayani, 2010: 29).
Bertolak belakang dari permasalahan diatas, maka penulis tertarik untuk
melakukan penelitian dengan judul hubungan tingkat pengetahuan ibu dan
dukungan suami dengan pemakaian alat kontrasepsi IUD di desa
Mustokoharjo Kabupaten Pati.
B. Rumusan masalah
Berdasarkan uraian dalam latar belakang maka dapat dirumuskan
permasalahan sebagai berikut: adakah hubungan pengetahuan ibu dan
dukungan suami dengan pemakaian alat kontrasepsi IUD di desa
Mustokoharjo Kabupaten Pati ?
C. Tujuan penelitian
1. Tujuan umum
Untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan dan dukungan
suami dengan pemakaian alat kontarasepsi IUD di desa Mustokoharjo
Kabupaten Pati.
2. Tujuan khusus
a. Mendeskripsikan distribusi pengetahuan akseptor tentang alat
kontrasepsi IUD di desa Mustokoharjo Kabupaten Pati.
b. Mendeskripsikan distribusi dukungan suami dalam pemakaian alat
kontrasepsi IUD di desa Mustokoharjo Kabupaten Pati.
c. Menganalisis hubungan pengetahuan ibu tentang kontrasepsi dengan
pemakaian alat kontrasepsi IUD di desa Mustokoharjo Kabupaten Pati.
d. Menganalisis hubungan dukungan suami dengan pemakaian alat
kontrasepsi IUD di desa Mustokoharjo Kabupaten Pati.
e. Menganalisis hubungan pengetahuan ibu dan dukungan suami dengan
pemakaian alat kontrasepsi IUD di desa Mustokoharjo Kabupaten Pati.
D. Manfaat penelitian
1. Bagi pembuat kebijakan
a. BPPKB
Sebagai masukkan dalam penentuan kebijakan program pelayanan
keluarga berencana selanjutnya didaerah Kabupaten Pati.
b. PLKB
Sebagai masukkan lebih lanjut dalam penentuan rencana program
selajutnya, khususnya diwilayah desa Mustokoharjo.
2. Bagi tenaga kesehatan (Bidan)
Sebagai masukkanlebih lanjut dalam pelaksanaan rencana program
selanjutnya, khususnya diwilayah desa Mustokoharjo.
3. Bagi institusi pendidikan
Sebagai bahan bacaan dan informasi tentang hubungan pengetahuan dan
dukungan suami dalam menggunakan metode kontrasepsi IUD pada
akseptor.
4. Bagi masyarakat
Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang kontrasepsi IUD sehingga
mampu membuat pertimbangan dalam menggunakan menggunakan
kontrasepsi IUD.
5. Bagi peneliti
Dasar penelitian terhadap akseptor dalam pemakaian kontrasepsi dan
sejauh mana faktor tersebut mempengaruhi sehingga dapat
mengembangkan sikap keterampilan dan pengalaman.
E. Keaslian Penelitian
Peneliti menemukan beberapa penelitian yang sejenis dengan
penelitian yang akan dilakukan peneliti saat ini, yaitu:

Tabel 1.1
Penelitian yang sejenis

Peneliti Judul penelitian Variabel Metodelogi
penelitian
Hasil penelitian
Handayani
Setiwismowati
(2010)
Hubungan antara
pengetahuan
kontrasepsi dan
dukungan suami
dengan
pemilihan
kontrasepsi
Mantap
diKecamatan
Tahunan,
Kabupaten
Jepara
1. Variabel
independen:
a. Pengetahuan
b. Dukungan
suami
2. Variabel
dependen:
Pemilihan
kontrasepsi
mantap
Penelitian ini
menggunakan
metode
penelitian
analitik,
dengan
pendekatan
cross
sectional.
1. Terdapat
hubungan yang
signifikan antara
ibu yang
berpengetahuan
baik dengan
pemilihan
kontrasepsi
MOW
2. Tidak terdapat
hubungan yang
signifikan antara
ibu yang
mendapatkan
dukungan suami
dengan pemilihan
kontrasepsi
MOW.



Tinaherawati
Sukaisih
(2004)





































Hubungan
karakteristik,
pengetahuan,
sikap, dan
dukungan
suami terhadap
pemakaian KB
IUD di
Kecamatan
Banyumanik
Kota Semarang





























1. Variabel
independen:
a. Karakteristik
b. Pengetahuan
c. Sikap
d. Dukungan
suami
2. Variabel
dependen:
pemakaian KB
IUD.

































Jenis
penelitian
studi
explanatory
research
dengan
rancangan
cross
sectional.































1. Terdapat hubungan
antara umur suami
terhadap
pemakaian KB
IUD.
2. Tidak terdapat
hubungan antara
pendidikan suami
terhadap
pemakaian KB
IUD.
3. Tidak terdapat
hubungan antara
pendapatan suami
terhadap
pemakaian KB
IUD.
4. Terdapat hubungan
antara pekerjaan
suami terhadap
pemakaian KB
IUD.
5. Terdapat hubungan
antara pengetahuan
suami terhadap
pemakaian KB
IUD.
6. Terdapat hubungan
antara sikap suami
terhadap
pemakaian KB
IUD.
7. Terdapat hubungan
antara dukungan
suami terhadap
pemakaian KB
IUD.




Zahera Ibrahim
(2008)
Hubungan
pengetahuan
ibu usia subur
dengan
penggunaan
alat kontrasepsi
IUD di Klinik
Siska tahun
2008
1. Variabel
independen:
Pengetahuan
2. Variabel
dependen:
Penggunaan alat
kontrasepsi IUD.
Penelitian ini
menggunakan
desain
penelitian
studi korelasi.
Terdapat hubungan
antara pengetahuan
ibu usia subur
dengan penggunaan
alat kontrasepsi IUD.

Penelitian diatas memiliki beberapa persamaan maupun perbedaan,
persamaannya adalah metode penelitiannya menggunakan pendekatan Cross
Sectional. Berbeda dengan penelitian yang akan dilakukan oleh peneliti, yaitu
tertelatak pada: judul penelitian, tempat penelitian, waktu penelitian dan
variabel yang diteliti dan hasil penelitiannya.












BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Telaah pustaka
1. Kontrasepsi IUD (I ntra Uterine Device)
a. Pengertian
IUD adalah bahan inert sintetik (dengan atau tanpa unsur tambahan
untuk sinergi efektifitas) dengan berbagai bentuk, yang dipasangkan
kedalam rahim untuk menghasilkan efek kontraseptif (Saifudin, 2006:
MK-74).
b. Jenis
1) IUD Cu T 380 A
Kecil, kerangka dari plastik fleksibel, berbentuk huruf T,
diselubungi oleh kawat halus yang terbuat dari tembaga (Cu).
Tersedia di Indonesia dan terdapat dimana-mana.
2) IUD lain yang terdapat di Indonesia ialah NOVA T (Schering)
(Setya Arum dan Sujiyatini, 2009: 153).
c. Profil IUD (Intra Uterine Device) menurut Saifuddin (2006: MK-74)
adalah :
1) Sangat efektif, reversibel dan berjangka waktu panjang (dapat
sampai 10 tahun Cu T 380 A).
2) Haid menjadi lebih banyak dan lama
3) Pemasangan dan pencabutan memerlukan pelatihan.
4) Dapat dipakai oleh semua perempuan usia reproduksi.
5) Tidak boleh dipakai oleh perempuan yang terpapar infeksi menular
seksual (IMS).
d. Efektivitas menurut Subhekti (2008: 68) adalah :
IUD efektif mencegah kehamilan dari 98% hingga mencapai
100% yang bergantung pada alatnya. IUD terbaru, seperti Cu T 380 A
memiliki angka kegagalan yang jauh lebih rendah pada semua tahap
pemakaian tanpa ada kehamilan setelah 8 tahun pemakaian.
e. Cara Kerja IUD (Intra Uterine Device) menurut Pramono (2007), yaitu:
a) Dengan adanya benang IUD akan merangsang pengeluaran
lendir rahim, sehingga menghalangi sperma masuk untuk
melakukan pembuahan.
b) Dengan adanya IUD akan merangsang endometrium
menghasilkan makrofag yang akan membunuh atau memakan
sperma.
c) Dengan adanya IUD akan menyebabkan moltilitas bertambah
sehingga ovum cepat sampai ditransfer ke kavum uteri sehingga
tidak sempat dibuahi.
f. Keuntungan menurut Saifuddin (2006: MK-75) adalah :
1) Sebagai kontrasepsi, efektifitasnya tinggi sangat efektif 0,6-0,8
kehamilan atau 100 perempuan dalam 1 tahun pertama
(1 kegagalan dalam 125-170 kehamilan).
2) IUD dapat efektif segera setelah pemasangan.
3) Metode jangka panjang (10 tahun proteksi dari CuT 380A dan tidak
perlu diganti).
4) Sebagai efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ingat.
5) Tidak mempengaruhi hubungan seksual.
6) Meningkatkan kenyamanan seksual karena tidak perlu takut untuk
hamil.
7) Tidak ada efek samping hormonal Cu T 380 A
8) Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI.
9) Dapat dipasang segera setelah melahirkan atau sesudah abortus
(apabila tidak terjadi infeksi).
10) Tidak ada interaksi dengan obat-obat.
g. Kerugian IUD menurut Subhekti (2008: 69) adalah :
1) Menoragea.
2) Disminorea.
3) Sedikit peningkatan risiko kehamilan ektopik bila ada kegagalan
IUD.
4) Peningkatan risiko infeksi panggul.
5) IUD terlepas keluar.
6) Perforasi uterus, usus dan kandung kemih.
7) Malposisi IUD.
8) Kehamilan yang disebabkan oleh pengeluaran, perforasi, atau
malposisi.

h. Efek samping
1) Perubahan siklus haid (umumnya pada 3 bulan pertama dan akan
berkurang setelah 3 bulan).
2) Haid lebih lama dan banyak.
3) Perdarahan (Spotting) antar menstruasi.
4) Saat haid lebih sakit (Saifuddin, 2006: MK-75).
i. Indikasi
Indikasi IUD (Intra Uterine Device) menurut Setya Arum dan
Sujiyatini (2009: 157) adalah :
1) Usia reproduksi.
2) Telah memiliki anak maupun belum.
3) Wanita yang menginginkan kontrasepsi yang efektif jangka
panjang untuk mencegah kehamilan.
4) Sedang menyusui dan ingin memakai kontrasepsi.
5) Pasca keguguran dan tidak ditemukan tanda-tanda radang panggul.
6) Tidak boleh menggunakan kontrasepsi hormonal kombinasi.
7) Sering lupa menggunakan pil.
j. Kontra indikasi
Saifuddin (2006: MK-77) berpendapat didalam bukunya, kontra
indikasi dari IUD (Intra Uterine Device) adalah :
a. Sedang hamil (diketahui hamil atau kemungkinan hamil).
b. Perdarahan vagina yang tidak diketahui sebabnya (sampai dapat
dievaluasi).
c. Sedang menderita infeksi genetal (vaginitis, servisitis).
d. Tiga tahun terakhir sedang mengalami atau sering menderita
penyakit radang panggul atau abortus septik.
e. Kelainan bawaan uterus yang abnormal atau tumor jinak rahim
yang dapat mempengaruhi kavum uteri.
f. Penyakit trofoblas yang ganas.
g. Diketahui menderita TBC pelvik.
h. Kanker alat genetalia.
i. Ukur rongga rahim kurang dari 5 cm.
k. Pemasangan
Untuk menggunakan alat kontrasepsi IUD (Intra Uterine Device)
harus memenuhi syarat untuk menggunakannya. Adapun syarat
pemasangan menurut Saifudin (2006), yaitu :
1) Usia reproduktif.
2) Keadaan nullipara.
3) Menginginkan menggunakan kontrasepsi jangka panjang.
4) Menyusui yang menginginkan menggunakan kontrasepsi.
5) Setelah melahirkan dan tidak menyusui bayinya.
6) Setelah mengalami abortus dan tidak terlihat adanya infeksi.
7) Risiko rendah dari IMS.
8) Tidak menghendaki metode hormonal.
9) Tidak menyukai untuk mengingat-ingat minum pil setiap hari.
10) Tidak menghendaki kehamilan setelah 1-5 hari senggama (sebagai
kontrsepsi darurat).
l. Waktu pemasangan
Waktu pemasangan menurut Setya Arum dan Sujiyatini (2009:
149), yaitu:
1) Setiap waktu selama siklus haid, jika ibu tersebut dapat dipastikan
tidak hamil.
2) Sesudah melahirkan, dalam waktu 48 jam pertama pasca
persalinan, 6-8 minggu ataupun lebih sesudah melahirkan.
3) Segera sesudah induksi haid, pasca keguguran spontan, dengan
syarat tidak terdapat bukti-bukti adanya infeksi.
m. Deteksi komplikasi menurut Setya Arum dan Sujiyatini (2009: 155)
adalah:
1) Merasakan sakit dan kejang selama 3 sampai 5 hari setelah
pemasangan.
2) Perdarahan berat pada waktu haid atau diantaranya yang
memungkinkan penyebab anemia.
3) Perforasi dinding uterus (sangat jarang apabila pemasangannya
benar).
4) Tidak mencegah IMS termasuk HIV/AIDS.
5) Tidak baik digunakan pada perempuan dengan IMS atau
perempuan yang sering berganti pasangan.
6) Penyakit radang panggul terjadi sesudah perempuan dengan IMS
memakai IUD. Seringkali perempuan takut selama pemasangan.
7) Prosedur medis, termasuk pemeriksaan pelvik diperlukan dalam
pemasangan IUD. Seringkali perempuan takut selama pemasangan.
8) Sedikit nyeri dan perdarahan bercak (spooting) terjadi setelah
pemasangan IUD. Biasanya menghilang dalam 1 hari.
9) Klien tidak dapat melepas IUD oleh dirinya sendiri. Petugas yang
terlatih yang harus melepaskan IUD.
10) IUD mungkin keluar dari uterus tanpa diketahui (sering terjadi
apabila dipasang segera sesudah melahirkan).
n. Jadwal kunjungan ulang menurut Yetti dan Martini (2011) adalah :
1) 1 minggu pasca pemasangan.
2) 1 bulan pasca pemasangan.
3) 3 bulan pasca pemasangan.
4) Setiap 6 bulan berikutnya.
5) 1 tahun sekali.
6) Bila terlambat haid 1 minggu.
7) Bila terjadi perdarahan banyak dan tidak teratur.
o. Tanda-tanda bahaya IUD menurut Hartanto (2004) adalah :
1) Terlambat haid (kehamilan), perdarahan abnormal.
2) Nyeri abdomen, dispareunia.
3) Vaginal discharge abnormal.
4) Merasa tidak sehat, demam dan menggigil.
5) Benang ekor IUD menghilang, bertambah pendek atau bertambah
panjang.
2. Pengetahuan
a. Pengertian
Pengetahuan adalah hasil penginderaan manusia, atau hasil tahu
seseorang terhadap objek melalui indera yang dimilikinya (mata,
hidung, telinga dan sebagainya). Dengan sendirinya pada waktu
penginderaan sampai menghasilkan pengetahuan tersebut sangat
dipengaruhi oleh itensitas perhatian seseorang diperoleh melalui indera
pendengaran (telinga) dan indera penglihatan (mata) (Notoatmodjo,
2010: 27).
b. Pentingnya pengetahuan
Menurut Notoatmodjo (2003) dalam bukunya Ilmu Kesehatan
Masyarakat, menyatakan pengetahuan atau kognitif merupakan domain
yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang (overt
behavior). Dari pengalaman dan penelitian ternyata perilaku yang
disadari oleh pengetahuan akan langgeng dari pada perilaku yang tidak
disadari oleh pengetahuan (Wawan, 2010: 12).
Sebelum seseorang mengadopsi perilaku baru (berperilaku baru),
didalam diri seseorang tersebut terjadi proses yang berurutan, yakni:
1) Awareness (kesadaran), dimana orang tersebut menyadarin dalam
arti mengetahui terlebih dahulu terhadap stimulus (objek).
2) Interst (merasa tertarik), terhadap stimulus atau objek tersebut,
disini sikap subjeksudah mulai timbul.
3) Evaluation (menimbang nimbang) terhadap baik dan tidaknya
stimulus tersebut bagi dirinya.
4) Trial, sikap dimana subjek mulai mencoba melakukan sesuatu
sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh stimulus.
5) Adaption, subjek telah berperilaku baru sesuai dengan
pengetahuan, kesadaran dan sikapnya terhadap stimulus.
Apabila proses penerimaan perilaku baru atau adopsi melalui
proses seperti ini didasari oleh pengetahuan, kesadaran dan sikap
yang positif, maka perilaku tersebut akan bersifat langgeng (long
lasting). Sebaliknya apabila perilaku tersebut tidak didasari
pengetahuan, maka tidak akan berlangsung lama (Notoadmodjo,
2003: 121 122).
c. Tingkat pengetahuan
Pengetahuan seseorang terhadap objek memiliki itensitas atau
tingkatan yang berbeda beda. Menurut Notoatmodjo (2003),
pengetahuan yang dicakup di dalam domain kognitif memiliki 6
tingkatan, yaitu:
1) Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah
dipelajari sebelumnya. Termasuk kedalam pengetahuan tingkat ini
adalah mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari
seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang diterima. Oleh
sebab itu tahu ini merupakan tingkat pengetahuan yang paling
rendah. Kata kerja untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa
yang dipelajari antara lain: menyebutkan, menguraikan,
mendefunisikan, menyatakan dan sebagainya (Wawan, 2010: 12).
2) Memahami (Comprehension)
Memahami suatu objek bukan sekedar tahu terhadap obyek
tersebut, tidak sekedar hanya dapat menyebutkan tetapi orang
tersebut harus dapat menginterprestasikan secara benar tentang
objek yang diketahui tersebut (Wawan, 2010: 13). Misalnya: orang-
orang yang memahami cara pemberantasan penyakit demam
berdarah bukan hanya sekedar menyebutkan 3M (mengubur,
menutup dan menguras). Tetapi harus dapat menjelaskan mengapa
harus mengubur, menutup dan menguras tempat tempat
penampungan air tersebut (Notoatmodjo, 2003: 27 28).
3) Aplikasi (Aplication)
Aplikasi ini diartikan sebagai kemampuan untuk
menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi ataupun
kondisi real (sebenarnya). Aplikasi disini dapat diartikan aplikasi
atau penggunaan hukum-hukum, rumus, metode, prinsip dan
sebagainya dalam konteks atau situasi yang lain (Wawan,
2010: 13). Misalnya seseorang yang telah paham tentang proses
perencanaan, ia harus dapat membuat perencanaan program
kesehatan ditempat ia bekerja atau dimana saja (Notoatmodjo,
2003: 28).
4) Sintesis (Syntesis)
Sintesis menunjukan pada suatu kemampuan untuk
melaksanakan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu
keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis adalah suatu
kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi yang
ada (Wawan, 2010: 13), misalnya: dapat membuat atau meringkas
dengan kata kata atau di dengar dapat membuat kesimpulan
tentang artikel yang telah dibaca (Notoatmodjo, 2003: 28).
5) Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan
justifikasi dan penilaian terhadap suatu materi atau objek.
Penilaian-penilaian itu berdasarkan suatu kriteria yang ditentukan
sendiri atau menggunakan kriteria-kriteria yang telah ada (Wawan,
2010: 14), misalnya: seorang ibu dapat menilai atau menentukan
seorang anak menderita malnutrisi atau tidak atau seseorang dapat
menilai manfaat ikut keluarga berencana dan sebagainya
(Notoatmodjo, 2003: 29).
Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan
wawancara atau menggunakan angket yang menanyakan tentang isi
materi yang ingin kita ukur dari objek penelitian atau responden.
Kedalaman pengetahuan kita ukur dan setelah itu, dapat kita
sesuaikan dengan tingkat tingkat tersebut (Notoatmodjo, 2003:
124).
d. Pengukuran pengetahuan
Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara
atau angket yang menayakan tentang isi materi yang ingin kita ukur dari
objek penelitian atau responden. Kedalaman pengetahuan kita ukur dan
setelah itu, dapat kita sesuaikan dengan tingkat tingkat tersebut
(Notoatmodjo, 2003: 124).
Faktor yang mempengaruhi pengetahuan ada 2, yaitu faktor
internal dan eksternal. Faktor Internal yang mempengaruhi pengetahuan
adalah:
1) Pendidikan
Pendidikan bearti bimbingan yang diberikan seseorang
terhadap perkembangan orang lain menuju kearah cita cita
tertentu yang memerlukan manusia untuk berbuat dan mengisi
kehidupan untuk mencapai keselamatan dan kebahagian.
Pendidikan diperlukan untuk memudahkan untuk mendapatkan
informasi. Pada umumnya semakin tinggi pendidikan seseorang
semakin mudah menerima informasi (Wawan, 2010: 17).
2) Pekerjaan
Pekerjaan adalah suatu yang harus dilakukan terutama
untuk menunjang kehidupannya dan kehidupan keluarganya.
Pekerjaan bukanlah sumber kesenangan, tetapi lebih banyak
merupakan cara mencari nafkah yang membosankan, berulang dan
banyak tantangan (Wawan, 2010: 17).
3) Umur
Umur adalah waktu yang terhitung mulai saat dilahirkan
sampai berulang tahun. Huclok (1998) berpendapat bahwa semakin
cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan seseorang akan
lebih matang dalam berfikir dan berkerja (Wawan, 2010: 17).
Faktor eksternal yang mempengaruhi pengetahuan, yaitu:
1) Faktor lingkungan
Faktor lingkungan merupakan seluruh kondisi yang ada
disekitar manusia dan pengaruhnya dapat mempengaruhi
perkembangan dan perilaku orang atau kelompok (Wawan, 2010:
18).
2) Faktor budaya
Sosial budaya yang ada pada masyarakat dapat
mempengaruhi dari sikap yang menerima informasi (Wawan, 2010:
18).
Berdasarkan konsep yang telah dikemukan oleh Lawrence Green,
perilaku dipengaruhi oleh 3 faktor utama, yaitu:
1) Faktor predisposisi (Predisposing factors), yang terwujud dalam
pengetahuan, sikap, kepercayaan, keyakinan dan nilainilai.
2) Faktor pemungkin (Enabling factors), yang terwujud dalam
lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedianya fasilitas fasilitas
kesehatan.
3) Faktor pendorong atau penguat (Renforcing factors), yang terwujud
dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan atau petugas lain, yang
merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat
(Notoatmodjo, 2003: 76).
Sedangkan faktor utama yang mempengaruhi perilaku menurut
Lawrence Green, yaitu:
1) Tingkat pengetahuan
Pengetahuan dan sikap masyarakat terhadap kesehatan yang
positif dapat mempermudah terwujudnya perilaku tertentu. Dari
pengalaman dan penelitian terbukti bahwa perilaku yang didasari
oleh pengetahuan akan lebih langgeng (bertahan lama) daripada
perilaku yang tidak di dasari oleh pengetahuan.
2) Tingkat ekonomi
Diantaranya yang termasuk faktor predisposisi atau yang
mempermudah untuk terjadinya perilaku adalah tingkat ekonomi.
Perilaku kesehatan dipengaruhi oleh latar belakang ekonomi, bagi
yang berstatus ekonomi tinggi akan semakin mudah dalam memilih
pelayanan kesehatan, begitu juga sebaliknya semakin rendah
tingkat ekonominya maka akan semakin sulit untuk memilih
pelayanan kesehatan bagi dirinya (Notoatmodjo, 2003: 80).
3. Dukungan suami
a. Pengertian dukungan suami
Choen dan Syme (1996: 241) mengatakan dukungan adalah suatu
keadaan yang bermanfaat bagi individu yang diperoleh dari orang lain
yang dapat dipercaya, sehingga seseorang akan tahu bahwa ada orang
lain yang memperhatikan, menghargai dan mencintainya (Setiadi,
2008: 21). Dukungan menjadikan seseorang mampu berfungsi dengan
berbagai kepandaian dan akal, sehingga akan meningkatkan kesehatan
dan adaptasi mereka dalam kehidupan (Setiadi, 2008: 21).
Keberadaan dukungan yang adekuat terbukti berhubungan dengan
fungsi kognitif, fisik dan kesehatan emosi. Selain itu, pengaruh positif
dari dukungan adalah pada penyesuaian terhadap kejadian yang penuh
dengan stres (Setiadi, 2008: 23).
b. Sumber sumber dukungan
Dukungan dapat berasal dari luar dan dari dalam. Dukungan dari
luar atau dukungan yang bersifat eksternal adalah dukungan yang
berasal dari sahabat, pekerjaan, tetangga, sekolah, keluarga besar,
kelompok sosial dan praktisi kesehatan. Sedangkan dukungan dari
dalam yang bersifat internal adalah dukungan yang berasal dari suami,
anak dan saudara kandung (Setiadi, 2010: 21).
c. Jenis jenis dukungan suami
Friedman berpendapat didalam bukunya yang di kutip oleh
Setiadi (2008: 22), jenis - jenis dukungan dari suami adalah:
1) Dukungan Informasional, yaitu suami berfungsi sebagai penyebar
informasi.
2) Dukungan Emosional, yaitu keluarga adalah sebuah tempat yang
aman dan damai untuk istirahat dan pemulihan serta membantu
penguasaan terhadap emosi.
3) Dukungan Instrumental, yaitu suami merupakan sumber
pertolongan praktis dan konkrit.
4) Dukungan Penilaian, yaitu suami bertindak sebagai sebuah umpan
balik.
d. Bentuk bentuk dukungan
Setiap bentuk dukungan mempunyai ciri ciri antara lain :
1) Informatif, yaitu bantuan informasi yang disediakan agar dapat
digunakan oleh seseorang dalam menanggulanggi persoalan-
persoalan yang dihadapi, meliputi pemberian nasehat, pengarahan,
ide ide atau informasi lainnya yang dibutuhkan.
2) Perhatian emosional, yaitu setiap orang pasti membutuhkan
bantuan afeksi dari orang lain, dukungan ini berupa dukungan
simpati dan empati, cinta dan kepercayaan, sehingga orang yang
menghadapi persoalan merasa dirinya tidak menanggung beban
sendiri, tetapi masih ada orang lain yang memperhatikan, mau
mendengar segala keluhannya, bersimpati dan berempati terhadap
persoalan yang dihadapinya, bahkan mau membantu memecahkan
masalah yang dihadapinya.
3) Bantuan instrumental, dukungan bentuk ini bertujuan untuk
mempermudah seseorang dalam melakukan aktivitasnya berkaitan
dengan persoalan persoalan yang dihadapi, misalnya dengan
menyediakan peralatan lengkap dan memadai.
4) Bantuan penilaian, yaitu suatu bentuk penghargaan yang diberikan
seseorang kepada pihak lain, berdasarkan kondisi sebenarnya.
Penilaian ini bisa positive dan negative. Namun, penilaian yang
sangat membantu adalah penilaian yang positive (Setiadi, 2008: 22
23).
4. Pengetahuan Tentang Alat Kontrasepsi IUD (I ntra Uterine Device)
Notoatmodjo (2010: 32) berpendapat didalam bukunya, bahwa
pengetahuan merupakan faktor internal (pengetahuan, presepsi, keyakinan,
keinginan, motivasi, niat dan sikap) terlahir dari adanya faktor eksternal
yang mempengaruhinya. Faktor internal inilah yang akan mengawali
teradinya perilaku. H.L Blum (1974) mengatakan bahwa perilaku
merupakan bentuk respons seseorang terhadap stimulus, berupa sakit atau
penyakit, makanan dan minuman, lingkungan dan juga pelayanan
kesehatan.
Pengetahuan mengenai alat kontrasepsi IUD (Intra Uterine Device)
sebagai salah satu faktor interna yang dapat mempengaruhi perilaku
seseorang, kelompok atau masyarakat untuk menggunakan alat kontrasepsi
tersebut. Pengetahuan mengenai alat kontrasepsi IUD (Intra Uterine
Device) dapat diperoleh dari berbagai sumber, salah satunya adalah dari
pelayan kesehatan. Dapat disimpulkan bahwa pengetahuan tentang alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Device) adalah kemampuan untuk
mengetahui, memahami dan menjawab pertanyaan tentang kontrasepsi
IUD (Intra Uterine Device), yang meliputi, pengertian, cara penggunaan,
keuntungan, kerugian dan efek samping dari alat kontrasepsi tersebut
(Notoatmodo: 2010: V).
5. Dukungan suami terhadap pemakaian alat kontrasepsi IUD (I ntra
Uterine Device)
Dukungan (Support) merupakan faktor internal dari terbentuknya
sebuah perilaku (Notoatmodjo, 2010: 33). Suami atau keluarga merupakan
salah satu sumber dukungan, dalam penggunaan metode alat kontrasepsi
apapun diperlukan adanya dukungan dari suami. Gambaran dari proses
dukungan suami adalah dengan ikut menyarankan dan membantu dalam
pemilihan atau pemakaian alat kontrasepsi. Suami juga dapat memberikan
bantuan nyata seperti kehadiran dalam hal hal yang berpengaruh pada
tingkah laku ibu dalam penggunaan atau pemakaian alat kontrasepsi
(Handayani, 2010: 12).
Hasil penelitian serupa juga yang didapatkan oleh Arman widodo
(2004), mengatakan dukungan suami menentukan pengambilan keputusan
dari ibu untuk menggunakan suatu alat kontrasepsi. Bukan hanya untuk
pengambilan keputusan, dukungan suami juga dibutuhkan dalam
memberikan perhatian dalam penggunaan alat kontrasepsi yang dipilih.

6. Hubungan pengetahuan dan dukungan suami terhadap pemakaian
IUD (I ntra Uterine Device)
Berbagai penelitian yang meneliti tentang pengaruh pengetahuan ibu
dan dukungan suami (seperti penelitian Handayani Setiwismowati (2010),
Tinaherawati Sukaisih (2004)) yang sama- sama meneliti variabel tersebut,
mempunyai hasil yang hampir sama. Hasil penelitian penelitian tersebut
dapat disimpulkan bahwa pengetahuan ibu dan dukungan suami saling
mempengaruhi terhadap pemilihan atau pemakaian alat kontrasepsi.
Semakin tinggi tingkat pengetahuan ibu atau suami, maka ibu atau suami
dapat memilih atau mendukung pasangannya menggunakan alat
kontrasepsi yang tepat.












B. Kerangka teori
Skema 2.1
Kerangka teori penelitian














Keterangan:



(Sumber: Modifikasi dari teori Friedman, Lawrence Green (1980))


Faktor eksternal
- Lingkungan
- Sosial budaya
Faktor internal :
- Pendidikan
- Pekerjaan
- Umur
Dukungan Suami
1. Dukungan informasional
2. Dukungan emosional
3. Dukungan instrumental
4. Dukungan penilaian

KIE dari tenaga
kesehatan
Pemakaian alat
kontrasepsi IUD
(I ntra Uterine
Devices)
Pengetahuan
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Kerangka konsep
Kerangka konsep penelitian adalah dasar pemikiran pada penelitian
yang dirumuskan dari fakta fakta, observasi dan tinjauan pustaka. Kerangka
konsep memuat teori, dalil atau konsep konsep yang akan dijadikan dasar
dan pijakan untuk melakukan penelitian (Setiawan, 2010: 54).








Skema 3.1
Kerangka konsep penelitian

B. Variabel penelitian
Variabel adalah ukuran atau ciri yang dimiliki oleh anggota anggota
suatu kelompok berbeda dengan kelompok lain (Notoatmodjo, 2005: 52).
Variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
Pengetahuan ibu tentang
kontrasepsi IUD
Dukungan suami
Pemakaian alat
kontrasepsi IUD
1. Variabel bebas, yaitu: objek penelitian yang dipengaruhi variabel terikat
(Notoatmodjo, 2005: 52). Variabel bebas dalam penelitian ini adalah
pengetahuan ibu tentang kontrasepsi IUD dan dukungan suami.
2. Variabel terikat, yaitu: objek penelitian yang dipengaruhi variabel bebas
(Notoatmodjo, 2005: 52). Variabel terikat dalam penelitian ini adalah
pemakaian kontrasepsi IUD (Intra Uterine Device).

C. Hipotesis
Hipotesis adalah suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap
permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul
(Notoatmodjo, 2005). Hipotesis pada penelitian ini, yaitu ada hubungan
pengetahuan ibu dan dukungan suami dengan pemakaian alat kontrasepsi
IUD (Intra Uterine Device).

D. Jenis dan rancangan penelitian
Jenis penelitian yang akan digunakan adalah kuantitatif dengan desain
cross sectional, dimana data yang menyangkut variabel bebas atau berisiko
dan variabel terikat atau akibat, akan dikumpulkan dalam waktu yang
bersamaan (Notoatmodjo, 2010, 47).

E. Ruang lingkup penelitian
1. Lingkup lokasi
Penelitian ini akan dilakukan di Desa Mustokoharjo, Kecamatan Pati,
Kabupaten Pati.

2. Lingkup waktu
Penelitian ini akan dilakukan pada bulan Maret sampai dengan bulan Mei
Tahun 2012.

F. Definisi operasional
Tabel 3.1
Definisi Operasional, Skala Pengukuran dan Variabel Penelitian
No
Variabel Definisi Operasional Alat Ukur Hasil Ukur Skala
1 Variabel
bebas :
Pendidikan
Pendidikan adalah
bimbingan yang
diberikan seseorang
terhadap
perkembangan orang
lain menuju kearah
cita cita tertentu
yang memerlukan
manusia untuk
berbuat dan mengisi
kehidupan untuk
mencapai
keselamatan dan
kebahagian (Wawan,
2010: 17).
Kuesioner
umur diukur
dengan
mencantumkan
tingkat
pendidikan
terakhir
responden di
lembar depan
kuesioner.
Untuk
menjelaskan
secara deskriptif
karakteristik dari
responden, yang
dikategorikan:
1. 20-30 tahun
2. 31-40 tahun
3. 41-50 tahun
Ordinal
2 Variabel
bebas :
Pengetahuan
tentang alat
kontrasepsi
IUD
Pengetahuan adalah
kemampuan
responden
mengetahui,
memahami dan
menjawab
pertanyaan tentang
kontrasepsi IUD
(Intra Uterine
Device), meliputi,
cara penggunaan,
manfaat dan efek
sampingnya.
Kuesioner
Pengetahuan
diukur dengan
pertanyaan
sebanyak 30
pertanyaan.
Apabila
responden
menjawab
benar nilainya
2 dan jika
menjawab
salah nilainya
1.
Skor maksimal
60, minimal 30
untuk
menjelaskan
secara deskriptif.
Interval
3 Variabel
bebas :
Umur
Umur adalah waktu
yang terhitung mulai
saat dilahirkan
sampai berulang
tahun. Huclok
(1998) berpendapat
bahwa semakin
cukup umur, tingkat
kematangan dan
kekuatan seseorang
akan lebih matang
dalam berfikir dan
berkerja (Wawan,
2010: 17).
Kuesioner
umur diukur
dengan
mencantumkan
umur
responden di
lembar depan
kuesioner.
Untuk
menjelaskan
secara deskriptif
karakteristik dari
responden, yang
dikategorikan,
menjadi:
1. Dasar (SD,
SMP)
2. Menengah
(SMA/ MA/
SMK)
3. Tinggi (D1-
S1)
Ordinal
4 Variabel
bebas:
Dukungan
suami
Saran dan bantuan
nyata yang diberikan
oleh suami berupa
kehadiran dalam
hal - hal yang
berpengaruh pada
tingkah laku ibu
dalam penggunaan
atau pemakaian alat
kontrasepsi.
Kuesioner
Dukungan
suami diukur
dengan
pertanyaan
sebanyak 25
pertanyaan.
Jawaban sangat
setuju nilainya
5, jawaban
setuju nilainya
4, jawaban
ragu-ragu
nilainya 3,
jawaban tidak
setuju nilainya
2 dan sangat
tidak setuju
nilainya 1.
Nilai maksimal
125 dan minimal
25, untuk
menjelaskan
secara deskriptif
mengenai
dukungan suami
dengan
pemakian alat
kontrasepsi IUD.
Interval
5 Variabel
terikat:
Pemakaian
kontrasepsi
IUD
Akseptor keluarga
berencana yang
menggunakan KB
IUD dan bukan KB
IUD.
Rekam medik Kategori :
1. Tidak
menggunakan
KB IUD
2. Menggunakan
KB IUD
Nominal



G. Subjek penelitian
1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan objek penelitian atau objek yang akan
diteliti (Notoatmodjo, 2010: 86). Populasi dalam penelitian ini adalah
semua akseptor KB IUD di Puskesmas Pati I (Desa Mustokoharjo). Hasil
pengamatan jumlah pasangan usia subur (PUS) di desa Mustokoharjo di
peroleh 284 orang.
2. Sampel
Sampel adalah sebagian yang diambil dari keseluruhan objek yang
diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi (Notoatmodjo, 2010: 115).
Sampel dalam penelitian ini adalah semua PUS akseptor KB yang
memenuhi kriteria inklusi. Kriteria inklusi dari penelitian ini, yaitu :
a. Pasangan usia subur (PUS) akseptor KB yang bersedia menjadi
responden.
b. Pasangan usia subur (PUS) akseptor KB yang mendapat persetujuan
dari suami.
c. Pasangan usia subur (PUS) akseptor KB yang suaminya tidak merantau.
d. Pasangan usia subur (PUS) akseptor KB yang dapat membaca dan
menulis.
Besar sampel tergantung distribusi atau model populasi, dan sampel
harus memenuhi kriteria tingkat ketepatan (level of precision) dan tingkat
kepercayaan (risk level or confidence). Tingkat ketepatan (presisi) atau
juga sampling error yang sering diekspresisikan menggunakan poin-poin
prosentase, misalnya (1%), (5%) atau semakin kecil semakin baik,
tergantung besar populasi. Dalam penelitian batas tingkat kepercayaan
maksimal (99%) dan terendah (90%). Besar sampel dapat ditentukan
dengan menggunakn rumus Solvin sebagai berikut :


Dimana:
n : Besar sampel
N

: Jumlah populasi
e : Standar eror (5%) (Setiawan, 2010: 99)
Perhitungan :

= 166 orang
Hasil dari perhitungan di atas didapatkan besar ukuran sampel
dengan jumlah populasi total 284 dengan mengambil standar eror (5%)
didapatkan besar sampel sebesar 166 orang.
3. Teknik sampling
Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah
Purposive sampling. Purposive sampling adalah pengambilan sampel
dengan sengaja mengambil atau memilih kasus atau responden
(Notoatmodjo, 2010: 125).

H. Instrumen penelitian
Instrument penelitian adalah alat-alat yang digunakan untuk
mengumpulkan data (Notoatmodjo, 2010: 87). Instrument penelitian yang
digunakan ini menggunakan kuesioner. Kuesioner adalah sejumlah
pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari
responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal- hal yang ia ketahui
(Notoatmodjo, 2010: 164). Kuesioner didalam penelitian ini memuat
sebanyak 55 pertanyaan. Tiga puluh (30) pertanyaan mengenai pengetahuan
yang merupakan jenis pertanyaan terbuka, kemudian dua puluh lima (25)
pertanyaan mengenai dukungan suami. Kuesioner yang akan digunakan
menggunakan jenis pertanyaan tertutup yang merupakan jenis pertanyaan
tertutup. Jenis pertanyaannya ada 2, yaitu pertanyaan favorable (positif) dan
pertanyaan unfavorable (negatif). Ketentuan pemberian skor sebagai berikut:
1. Favorable (Positif)
Sangat setuju : 5
Setuju : 4
Ragu ragu : 3
Tidak setuju : 2
Sangat tidak setuju : 1
2. Unfavorable (negatif)
Sangat setuju : 1
Setuju : 2
Ragu-ragu : 3
Tidak setuju : 4
Sangat tidak setuju : 5

Tabel 3.2
Kisi kisi kuesioner pengetahuan tentang alat kontrasepsi
IUD (Intra Uterine Device)
Variabel Indikator No item Jumlah
Pengetahuan
tentang alat
kontrasepsi
IUD (Intra
Uterine
Device).
Pengertian IUD 1, 13, 22 3
Bentuk alat kontrasepsi IUD 2, 12, 23 3
Waktu pemasangan 3, 11, 24 3
Jangka waktu penggunaan IUD 5, 16, 25 3
Efek samping dari penggunaan IUD 7, 18, 26 3
Keuntungan dari IUD 6, 17, 21 3
Kerugian dari IUD 4, 14, 27 3
Indikasi dari IUD 9, 10, 28 3
Kontra indikasi dari IUD 8, 20, 30 3
Waktu kunjungan ulang (Follow Up) 15, 19, 29 3
JUMLAH 30























Tabel 3.3
Kisi-kisi kuesioner tentang dukungan suami
Variabel Indikator No item Jumlah
Dukungan Suami Mengetahui tentang
pengertian KB dan IUD.
1, 2, 3, 4, 21 5
Mengetahui manfaat dari
IUD.
5, 6, 7, 8, 22 5
Merencanakan jumlah
anak.
9, 10, 11, 12, 24 5
Mendukung istri dalam
menggunakan alat
kontrasepsi IUD
13, 14, 15, 16, 25 5
Suami sebagai motivator
istri dalam menggunakan
alat kontrasepsi IUD
17, 18, 19, 20, 23 5
JUMLAH 25
Sebelum digunakan kuesioner sebagai instrumen penelitian, kuesioner
harus diuji dahulu validitas dan reliabilitas.
1. Uji validitas
Validitas adalah suatu indeks yang menunjukkan alat ukur itu benar-
benar mengukur apa yang di ukur. Dilakukan content validitas dengan ahli
Gynekologi dan Obsterti. Setelah dilakukan content validitas dengan ahli
Gynekologi dan Obsterti, maka dilakukan uji korelasi antar skor (nilai)
tiap item pertanyaan dengan skor total kuesioner tersebut. Pengujian
validitas pada penelitian ini akan menggunakan program SPSS for
windows dengan rumus korelasional person-product moment yaitu:

Keterangan :
Rxy : Kefisien korelasi antara x dan y
x : Pertanyaan nomor tertentu
Y : Skor total
N : Jumlah responden
Uji Validitas untuk koesioner tentang pengetahuan ibu dan dukungan
suami dengan pemakaian alat kontrasepsi IUD akan dilakukan di Desa
Gajah Mati Kabupaten Pati. Dengan cara membagikan kuesioner kepada
30 responden. Uji validitas dilakukan di wilayah ini, karena karakteristik
responden sama dengan di desa Mustokoharjo, Kabupaten Pati.
2. Reliabilitas
Reliabilitas adalah semua instrumen cukup dapat dipercaya untuk
digunakan sebagai alat pengumpulan data, karena instrumen tersebut
sudah tidak baik (Arikunto, 2002: 57). Uji reliabilitas pengerjaannya akan
menggunakan program SPSS for windows dengan rumus model Alpha
Cronbach.
Ri =
)
`

E
2
1
2
1
S
S - 1
1) - (k
k

Keterangan
Ri : Reliabilitas instrument
k : Banyaknya butir pertanyaan

: Jumlah varian butiran


S : Varians total
( )( )
( ) ( ) | |



=
2 2 2 2
( x N (
x - xy N
Rxy
y y N x
y
Kemudian angka reliabilitas instrument tentang pengetahuan ibu dan
dukungan suami yang dapat dikonsultasikan dengan table R jika
didapatkan r hitung lebih besar dari r table, maka instrument tersebut
dikatakan tidak handal (Arikunto, 2002: 57). Menguji reliabilitas
instrument tersebut digunakan koefisien reliabilitas alpha, yang
perhitungannya menggunakan prosedur reliabilitas dengan tujuan
perhitungan koefisien adalah untuk mengetahui tingkat konsisten jawaban
responden.

I. Jenis dan cara pengumpulan data
1. Jenis data dalam penelitian ini, yaitu :
a. Data primer
Data primer adalah data yang diperoleh dari pengisian kuesioner oleh
responden, tentang pengetahuan ibu tentang alat kontrasepsi IUD (Intra
Uterine Device) dan dukungan suami pada pertanyaan-pertanyaan yang
ada dalam kuesioner.
b. Data sekunder
Data sekunder adalah data yang diperoleh berdasarkan data Desa
Mustokoharjo, Kabupaten Pati.
2. Cara pengumpulan data
a. Langkah-langkah pengumpulan data primer :
1) Peneliti mengajukan surat permohonan melakukan penelitian
kepada STIKES Karya Husada Semarang.
2) Peneliti memberikan surat pengantar penelitian kepada Kepala
Puskesmas Pati I.
3) Peneliti memberikan surat pengantar penelitian kepada Kepala
Desa Mustokoharjo, Kabupaten Pati.
4) Peneliti memberikan surat pengantar penelitian kepada Bidan Desa
Mustokoharjo, Kabupaten Pati.
5) Peneliti menentukan responden yang akan dijadikan sampel
penelitian, kemudian memperkenalkan diri dan menjelaskan tujuan
penelitian kepada responden dengan memberikan Surat Pengantar
Penelitian.
6) Setelah responden setuju untuk dijadikan responden dalam
penelitian, maka responden disarankan untuk mengisi lembar
informed consent.
7) Peneliti akan membagi responden menjadi 2 kelompok yang terdiri
dari kelompok yang menggunakan IUD dan yang tidak
menggunakan IUD.
8) Peneliti memberikan kuesioner kepada responden sesuai dengan
kuesioner penelitian untuk diisi.
9) Lembar kuesioner yang telah diisi dilanjutkan dengan pengolahan
data.
b. Langkah-langkah pengumpulan data sekunder :
1) Peneliti memberikan surat pengantar pengambilan data kepada
Kepala Desa Mustokoharjo, Kabupaten Pati.
2) Peneliti memberikan surat pengantar pengambilan data kepada
Bidan Desa Mustokoharjo, Kabupaten Pati.
3) Peneliti mendapat surat balasan pengambilan data dari Kepala Desa
Mustokoharjo, Kabupaten Pati.
4) Peneliti mendapat surat balasan pengambilan data dari Kepala
Puskesmas Pati I.
5) Peneliti mengumpulkan data sekunder, yaitu data PUS yang
menjadi Akseptor KB IUD (Intra Uterine Device).

J. Pengolahan data
Setelah data terkumpul, kemudian dilakukan pengolahan data. Tahap
pengolahan data, meliputi:.
1. Metode pengumpulan data
a. Editing (penyuntingan data)
Meneliti data yang sudah terkumpul dari kuesioner untuk meneliti
kelengkapan data yang sudah terkumpul sebelum data diolah.
b. Coding (mengkode)
Mengelompokan hasil jawaban selanjutnya diberi kode pada semua
data yang telah terkumpul agar mudah dianalisis. Dalam penelitian ini,
coding berisikan nilai hasil kuesioner yang didapat oleh responden.
c. Scoring (menilai)
Memberikan nilai atau score terhadap hasil kuesioner yang telah
diberikan. Jumlah pertanyaan pada pengetahuan tentang IUD 30 soal,
nilainya :
1) Jawaban benar : nilai 2
2) Jawaban salah : nilai 1
Dukungan suami dalam pemakaian alat kontrasepsi IUD (Intra
Uterine Device) menggunakan pertanyaan tertutup yang penilaiannya
dengan menggunakan skala Likert dengan penilaian, sebagai berikut:
Favorable Unfavorable
1) Sangat setuju : 5 1
2) Setuju : 4 2
3) Ragu-ragu : 3 3
4) Tidak setuju : 2 4
5) Sangat tidak setuju : 1 5
d. Tabulating (memasukan data)
Memproses data dengan memasukan data jawaban responden dalam
table sesuai dengan score jawaban kemudian dimasukkan ke dalam
tabel yang telah disiapkan.
K. Analisa data
Analisis data digunakan dengan teknik analisis data kuantitatif atau
teknik statistik, untuk mengolah data berbentuk angka, baik sebagai hasil
pengukuran maupun hasil dari konvensi (Notoatmodjo, 2005).
1. Analisis Univariat yang dilakukan terhadap tiap variabel dari hasil
penelitian. Pada umumnya dalam analisis ini hanya bertujuan untuk
menjelaskan atau mendeskripsikan karakteristik setiap variabel
penelitiannya (Notoatmodjo, 2010: 183). Menganalisis tiap variabel dalam
penelitian ini, mengetahui identitas dari subyek penelitian. Dalam
penelitian ini, analisis univariat dilakukan terhadap data penelitian tentang
pengetahuan ibu dan dukungan suami dengan pemakaian alat kontrasepsi
IUD (Intra Uterine Device), pendeskripsian karakteristik dari variabel
tersebut menggunakan grafik P-P Plot.
2. Analisis bivariat yang dilakukan terhadap dua variabel yang diduga
berhubungan atau berkolerasi. Dalam analisis ini dapat dilakukan
pengujian statistik (Notoatmodjo, 2010: 183). Analisis data yang
digunakan dalam penelitian ini adalah analisis bivariat dengan
menggunakan rumus T - Test. Adapun rumus yang digunakan adalah:


Dimana :

: rata rata sampel 1

: rata rata sampel 2



s
1
: simpangan baku sampel 1
s
2
: simpangan baku sampel 2
s
1
2
: varians sampel 1
s
2
2
: varians sampel 2
n
1
: jumlah anggota sampel 1
n
2
: jumlah anggota sampel 2
Pada uji bivariat ini pula akan dilakukan test normalitas variabel. Test ini
merupakan suatu syarat sebelum melakukan analisa multivariat. Uji
normalitas yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah Kolmagorov
Smirnov dan grafik P-P plot untuk mengetahui normalitas dari variabel-
variabel tersebut.
3. Analisis multivariat adalah analisis yang digunakan untuk mengetahui
hubungan lebih dari satu variable independent dengan satu variable
dependent. Uji statistik yang biasa digunakan adalah Regresi berganda
(multiple regression) (Notoatmodjo, 2010: 184). Bentuk umum dari
analisis regresi berganda adalah sebagai berikut:


Dimana :
Y : Variabel pemakaian
a1 : Koefisien regresi pengetahuan ibu
a2 : Koefisien regresi dukungan suami
a3 : Koefisien regresi pemakaian alat kontrasepsi IUD (Intra Uterine
Device)
X1 : Pengetahuan ibu
X2 : Dukungan suami
X3 : Pemakaian alat kontrasepsi IUD (Intra Uterine Device)
a : Konstanta
e : Error Of Term (Variabel pengganggu)


Y = a + a1X1 + a2X2 + a3X3 + e
L. Etika penelitian
Dalam melakukan penelitian ini peneliti mengajukan permohonan izin
ke Kepala Desa dan Bidan Desa Mustokoharjo Kabupaten Pati. Kemudian
peneliti meminta persetujuan kepada responden untuk mengambil data-data
guna penelitian, yang meliputi :
1. Informed Consent (lembar persetujuan)
Informed Consent diberikan sebelum penelitian dilakukan dengan
memberikan lembar persetujuan untuk menjadi responden. Responden
dapat memutuskan bersedia ataupun menolak untuk menjadi sampel
penelitian. Apabila responden bersedia menjadi sampel penelitian, maka
responden dianjurkan mengisi Informed Consent. Dan selama pelaksanaan
penelitian berlangsung, tidak ditemukan responden yang menolak untuk
menjadi sampel penelitian, sehingga seluruh responden bersedia mengisi
formulir Informed Consent (lembar persetujuan).
2. Anonimity (tidak mencantumkan nama)
Responden pada lembar observasi hanya menuliskan kode pada
lembar pengumpulan data atau hasil penelitian yang akan disampaikan.
3. Confidentility (kerahasiaan)
Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin kerahasiaannya
oleh peneliti (Confidentility) (Setiawan, 2010: 131).



DAFTAR PUSTAKA


Anggraini, Yetti. 2011. Pelayanan Keluarga Berencana. Yogyakarta: Rohima
Press

Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek.
Jakarta: Rineka Cipta

Arum, DYS. 2009. Panduan Pelayanan KB Terkini. Yogyakarta: Nuha Medika

BKKBN. 2010. Data Akseptor Pengguna KB. Pati

Handayani, Sri. 2010. Buku Ajar Pelayanan Keluarga Berencana. Yogyakarta:
Rihama Pustaka

Hartanto, Hanafi. 2004. Keluarga Berencana dan Kontrasepsi. Jakarta: Pustaka
Sinar

Manuaba, IBG. 2009. Memahami Kesehatan Reproduksi Wanita. Jakarta: EGC

Notoatmodjo, Soekidjo. 2010. Metode Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka
Cipta
___________ . 2005. Metode Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta

___________ . 2010. Ilmu Prilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta

___________ . 2003. Ilmu Kesehatan Masyarakat Prinsip Prinsip Dasar.
Jakarta. Rineka Cipta

Saifuddin, AB. 2006. Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: Tridasana
Printer

Saryono, Ari Setiawan. 2010. Metodologi Penelitian Kebidanan D III, D IV, S 1
dan S 2. Yogyakarta: Nuha Medika

Setiadi. 2008. Konsep & Proses Keperawatan Keluarga. Yogyakarta: Graha Ilmu

Subhekti, NB. 2007. Buku kontrasepsi & Kesehatan Seksual Reproduksi. Jakarta:
EGC

Winkjosastro, Hanifa. 2006. Ilmu Kebidanan. Sekeloa Publisher. Bandung:
Yayasan Bina Pustaka


Lampiran 2
PERMINTAAN MENJADI RESPONDEN
Kepada Yth :
Calon Responden
Assalamualaikum Wr. Wb.
Dengan hormat,
Dengan ini saya :
Nama : Emi Sulistiani
Pendidikan : STIKES Karya Husada Semarang
Alamat : Jl. Intan Raya No.1 Semarang
Dalam rangka mengadakan penelitian yang berjudul: Hubungan
Pengetahuan Ibu dan Dukungan Suami Dengan Pemakaian Alat Kontrasepsi
IUD, guna melengkapi syarat mencapai gelar Sarjana Sains Terapan di STIKES
Karya Husada Semarang. Peneliti mohon dengan hormat kepada calon responden
sekalian untuk meluangkan waktu memberikan jawaban dalam kuesioner ini,
dengan ikhlas tanpa ada paksaan. Jawaban semata-mata hanya diberikan untuk
ilmu pengetahuan dan peningkatan mutu pelayanan semata tanpa ada maksud
yang lainnya. Atas bantuan dan kerjasamanya, saya ucapkan terima kasih.
Semarang, 2012

Emi Sulistiani
Lampiran 3
INFORMED CONSENT
LEMBAR PERSETUJUAN
Yang bertanda tangan di bawah ini, saya :
Nama :
Umur :
Alamat :
Menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa saya telah mendapat
penjelasan dengan jelas mengenai tujuan, manfaat dan prosedur dari penelitian
HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU DAN DUKUNGAN SUAMI DENGAN
PEMAKAIAN ALAT KONTRASEPSI IUD. Selanjutnya saya dengan ikhlas
dan sukarela menyatakan ikut serta dalam penelitian ini sebagai responden dan
saya berhak mengundurkan diri apabila terdapat suatu hal merugikan saya.
Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenarnya dan tanpa paksaan
dari pihak manapun.
Pati, Maret 2012

Peneliti

(Emi Sulistiani)
Responden

( )
JADWAL PENELITIAN

No Kegiatan
Desember Januari Febuari Maret April Mei Juni
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Studi pendahuluan


2 Pengajuan judul


3 Penyusunan proposal


4 Ujian proposal dan revisi


5 Izin Penelitian


6 Pengumpulan data


7 Pengolahan data


8 Analisa data


9 Hasil penelitian


10 Ujian karya tulis ilmiah


KUESIONER PENELITIAN
HUBUNGAN PENGETAHUAN IBU DAN DUKUNGAN SUAMI
DENGAN PEMAKAIAN ALAT KONTRASEPSI IUD
DI DESA MUSTOKOHARJO KABUPATEN PATI
Nomor Responden :
Tanggal Pengisian :
A. Identitas Responden
1. Identitas responden : ...............................................
2. Alamat responden : ...............................................
3. Umur responden : ...............................................
4. Pendidikan : ...............................................
a. Tidak Lulus SD
b. lulus SD
c. Lulus SMP
d. Lulus SMA
e. Lulus D3/ S1/ S2
Petunjuk :
a. Bacalah petunjuk pertanyaan dengan baik dan telitilah sebelum anda
menjawab.
b. Untuk kelancaran penelitian ini, mohon isilah jawaban sesuai dengan
pengetahuan anda, tidak perlu bertanya dengan teman anda dan jawab
dengan jujur apa adanya.







B. PENGETAHUAN IBU TENTANG ALAT KONTRASEPSI IUD (I ntra
Uterine Devices)
Petunjuk:
1. Pilihlah salah satu jawaban yang paling sesuai dengan pendapat saudara.
2. Berilah tanda silang (x) pada jawaban yang anda pilih.

No Pertanyaan Benar Salah Coding
1. IUD (Intra Uterine Devices) atau spiral adalah
alat kontrasepsi dengan berbagai bentuk, yang
dipasangkan ke dalam rahim untuk menunda
kehamilan.

2. Copper T atau IUD atau spiral yang berbentuk
huruf T adalah salah satu dari alat kontrasepsi
IUD (Intra Uterine Devices)

3. Setiap siklus haid hari ke-5 adalah waktu yang
bisa untuk dilakukan pemasangan IUD (Intra
Uterine Devices) atau spiral.

4. Malposisi (pergeseran dari tempat semula) pada
IUD merupakan salah satu dari kerugian
menggunakan IUD (Intra Uterine Devices) atau
spiral.

5. Setelah melewati jangka waktu IUD spiral (10
tahun), IUD (Intra Uterine Devices) atau spiral
dapat dilepas dan diganti dengan yang baru jika
ibu menghendaki.

6. Segera efektif setelah pemasangan IUD (Intra
Uterine Devices) atau spiral dilakukan, ini
merupakan keuntungan dari alat kontrasepsi ini.



7. Darah haid akan lebih menjadi banyak adalah
merupakan efek samping dari penggunaan alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices) atau
spiral

8. Orang yang dicurigai hamil atau hamil adalah
merupakan kontra indikasi dari IUD (Intra
Uterine Devices) atau spiral


9. Wanita yang sedang menyusui adalah
merupakan indikasi dari pemakaian alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices) atau
spiral

10. Ibu yang telah memiliki anak ataupun belum
adalah merupakan indikasi dari pemakaian alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices) atau
spiral

11. Setelah melahirkan, dalam waktu 48 jam, ibu
sudah dapat menggunakan alat kontrasepsi IUD
(Intra Uterine Devices) atau spiral

12. Spiral merupakan salah satu bentuk dari alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices)

13. IUD merupakan alat kontrasepsi yang
dimasukkan kedalam rahim ibu.

14. Nyeri haid merupakan kerugian dari IUD alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices) atau
spiral

15. Setelah dilakukan pemasangan IUD (Intra
Uterine Devices) atau spiral selama 1 bulan, ibu
dianjurkan untuk memeriksakan diri ke tempat
pelayanan kesehatan

16. IUD CuT 380 A adalah salah satu alat
kontrasepsi IUD (Intra Uterine Devices) yang
masa kerjanya sampai 10 tahun.

17. IUD (Intra Uterine Devices) atau spiral adalah
salah satu alat kontrasepsi yang tingkat
keefektifannya sangat tinggi.

18. Nyeri perut saat akan menjelang haid,
merupakan salah satu dari efek samping dari
penggunaan IUD (Intra Uterine Devices) atau
spiral.

19. Jika terlambat haid 1 minggu setelah dilakukan
pemasangan alat kontrasepsi IUD (Intra Uterine
Devices) atau spiral, ibu harus periksa kebidan
atau ketempat pelayanan kesehatan lainnya.

20. Ibu yang mengalami infeksi genetalia (alat
kemaluan), misalnya gatal, keluar keputihan
yang berbau tidak sedap, tidak dapat
menggunakan alat kontrasepsi IUD (Intra
Uterine Devices) atau spiral.

21. IUD (Intra Uterine Devices) atau spiral sangat
efektif digunakan karena kita tidak perlu
mengingat-ingat dan dapat digunkan sebagai alat
kontrasepsi jangka panjang

22. IUD (Intra Uterine Devices) atau spiral adalah
salah satu jenis alat kontrasepsi jangka panjang

23. CuT 380 A dan Nova T adalah jenis dari IUD
(Intra Uterine Devices) atau spiral


24. Waktu pemasangan IUD atau spiral dapat
dilakukan kapanpun selama siklus haid.

25. IUD atau spiral dapat dilepas sebelum atau
setelah 8 atau 10 tahun pemasangan.

26. IUD atau spiral dapat menyebabkan perubahan
siklus haid pada 3 bulan pertama pemakaian
IUD.

27. IUD dapat keluar dengan sendirinya jika tidak
pas dalam pemasangannya, merupakan kerugian
dari penggunaan alat kontrasepsi IUD

28. IUD dapat digunakan oleh semua usia
29. Setelah dilakukan pemasangan IUD selama 6
bulan, ibu dianjurkan untuk memeriksakan diri
ke tempat pelayanan kesehatan (seperti: tempat
praktik bidan, praktik dokter)

30. Perdarahan yang keluar dari kemaluaan yang
belum diketahui pasti apa penyebabnya
merupakan salah satu yang tidak diperbolehkan
untuk memakai alat kontrasepsi IUD atau spiral














C. DUKUNGAN SUAMI DENGAN PEMAKAIAN ALAT KONTRASEPSI
IUD (I ntra Uterine Devices)
Berilah tanda check () pada kolom jawaban yang anda anggap benar.
Keterangan:
SS : sangat setuju
S : setuju
R : ragu - ragu
TS : tidak setuju
STS : sangat tidak setuju

No. Pernyataan SS S R TS STS Coding
1. IUD atau spiral adalah salah satu
alat kontrasepsi yang digunakan
untuk mengatur kehamilan

2. IUD atau spiral adalah alat
kontrasepsi yang haram dan
dilarang oleh agama karena telah
membuka aurat sang ibu.

3. IUD atau spiral adalah alat
kontrasepsi yang sangat efektif

4. Saya tidak memperbolehkan istri
saya untuk memakai alat
kontrasepsi IUD atau spiral
karena kebudayaan dimasyarakat
setempat melarang menggunakan
alat kontrasepsi tersebut.

5. Saya mendukung istri saya untuk
memakai alat kontrasepsi agar
tercapai kesehatan yang optimal.


6. Saya memperbolehkan istri untuk
memilih alat kontrasepsi IUD
atau spiral sesuai dengan kondisi
kesehatannya.

7. Saya mengetahui bahwa IUD
atau spiral memiliki daya kerja
yang panjang yaitu sampai 10
tahun.

8. Saya tidak menganjurkan istri
untuk menggunakan alat
kontrasepsi IUD atau spiral
karena dapat menimbulkan
ketidaknyamanan pada istri saya.

9. Saya akan ikut serta dalam
pemeliharaan kesehatan keluarga

10. Saya menganjurkan istri untuk
menggunakan alat kontrasepsi
IUD atau spiral karena
efektivitasnya yang sangat tinggi.

11. Saya tidak setuju bila istri
menggunakan alat kontrasepsi
jenis IUD atau spiral.

12. Saya mendukung istri
menggunakan alat kontrasepsi
IUD atau spiral karena sesuai
dengan kondisi kesehatan istri.

13. Saya akan memperhatikan tanda
bahaya/efek samping alat
kontrasepsi IUD atau spiral yang
telah istri dan saya pilih.

14. Saya tidak memberikan dana pada
istri dalam pelayanan alat
kontrasepsi IUD atau spiral.

15. Saya selalu menemani istri saat
pergi ke tempat pelayanan
kontrasepsi IUD atau spiral

16. Dalam memilih alat kontrasepsi
IUD atau spiral, saya dan suami
memutuskan secara bersama-
sama

17. Saya meghendaki untuk mengatur
jarak kehamilan sang istri dengan
mengunakan alat kontrasepsi IUD
atau spiral, sehingga diharapkan
istri saya dapat mencapai
kesehatan yang optimal..

18. Tidak ada kerjasama antara saya
dan istri dalam memakai
kontrasepsi

19. Saya senang jika istri
menggunakan alat kontrasepsi
kerena dapat mengatur jumlah
anak

20. Saya merasa tidak senang jika
istri menggunakan alat
kontrasepsi IUD atau spiral
karena saya mempunyai prinsip
banyak anak, banyak rezeki






21. Saya menyarankan istri untuk
menggunakan alat kontrasepsi
IUD atau spiral karena IUD atau
spiral merupakan alat kontrasepsi
yang paling efektif

22. Saya menyarankan istri untuk
menggunakan alat kontrasepsi
IUD atau spiral karena segera
efektif setelah pemasangan
dilakukan

23. Saya merasa tidak senang jika
istri menggunakan alat
kontrasepsi IUD karena IUD atau
spiral akan mengganggu aktivitas
hubungan seksual

24. Saya merasa senang jika istri
menggunakan IUD atau spiral
karena dapat menjarangkan
kehamilan dengan sangat efektif.

25. Saya selalu bersedia
mendampingi dan memberi
motivasi kepada istri saat akan
memilih alat kontrasepsi yang
tepat baginya.