Anda di halaman 1dari 175

HUBUNGAN ANTARA KONSEP DIRI DENGAN ASERTIVITAS

PADA SISWA SMA MARDISISWA SEMARANG

Diajukan Kepada Fakultas Psikologi Universitas Diponegoro Untuk Memenuhi


Sebagian Syarat Guna Memperoleh Derajat Sarjana Psikologi

SKRIPSI

Disusun oleh :

Agustinus Yogy Dwicahyo Nugroho


M2A 607 009

FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2014
i

HALAMAN PENGESAHAN

HUBUNGAN ANTARA KONSEP DIRI DENGAN ASERTIVITAS


PADA SISWA SMA MARDISISWA SEMARANG
Dipersiapkan dan disusun oleh :
Agustinus Yogy Dwicahyo Nugroho
Telah Dipertahankan di Depan Dewan Penguji Skripsi
Pada Tanggal 5 Februari 2014
Susunan Dewan Penguji :
Dosen Pembimbing

Dosen Penguji

1. Dra. Sri Hartati, MS

1. Drs. Zaenal Abidin, M.Si.

2. Dra. Siswati, M.Si.

Skripsi ini telah diterima sebagai salah satu


Persyaratan untuk memperoleh gelar sarjana
Tanggal........................................................

Prasetyo Budi Widodo, S.Psi, M.Si


Dekan Fakultas Psikologi

ii

HALAMAN PERSEMBAHAN

Skripsi ini kupersembahkan untuk :


Bapak atas segala harapan yang diwakilkan lewat pesan teladannya
Ibu yang keinginannya selalu disandarkan lewat sebait doa
Mas Vindi dan Keluarga besar Bapak Supriyanto lewat dukungan yang
menjadi pacuan semangatku
My beloved partner Hanung Mutiara Asri, yang telah menjadi
pendamping serta sahabat yang baik

iii

HALAMAN MOTO

Tak ada rahasia untuk menggapai sukses. Sukses itu dapat terjadi karena
persiapan, kerja keras, dan mau belajar dari kegagalan
-Collin PowellBanyak hal ku dapat dihidup ini. Lebih dari suka atau duka. Percayalah
hidup ini indah dan punya makna
@BatasSenja
Masa depanmu tidak pernah ada berasal dari orang lain. Semuanya ada
ditanganmu @TerimakasihAyah
Agar sukses, keinginan anda untuk sukses harus lebih besar daripada
ketakutan anda akan kegagalan
-Bill CorbyBukan hidup yang mengubahmu, tapi dirimu yang mengubah hidupmu
@kata2bijak

iv

KATA PENGANTAR

Syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan berkatNya
sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.
Penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1.

Prasetyo Budi Widodo, S.Psi, M.Si, selaku Dekan Fakultas Psikologi


Unversitas Diponegoro.

2.

Dra. Sri Hartati, M.S selaku pembimbing yang telah memberikan pengarahan,
perhatian, pembelajaran dan nasihat yang berarti selama proses penyelesaian
skripsi ini.

3.

Dinie Ratrie, S.Psi, M.Si selaku dosen wali yang telah memberikan
pengarahan selama masa perkuliahan hingga saat ini.

4.

Seluruh staf pengajar Fakultas Psikologi yang telah memberikan bekal ilmu,
pengetahuan, dan pengalaman selama kuliah dan seluruh staf Administrasi dan
Perpustakaan Psikologi yang telah membantu kelancaran administrasi.

5.

Drs. Parmin, S.Kom selaku kepala sekolah yang telah mengijinkan penulis
melakukan penelitian di SMA Mardisiswa Semarang.

6.

Seluruh staf guru BK dan guru pelajaran SMA Mardisiswa Semarang, para
partisipan. Terimakasih atas kerjasama, waktu dan bantuannya sehingga proses
penelitian berjalan lancar.

7.

Keluarga besar tercinta ayah dan ibu, kakak yang selalu mendoakan dan
mendukung. Berharap selalu bisa memberikan yang terbaik untuk kalian.
v

8.

Teman-teman Kos Blue Diamond dan teman-teman Psikologi UNDIP, kakak


angkatan dan adik angkatan; terima kasih atas semangat, dukungan serta
diskusi dan sharing yang menyenangkan dalam menjalani tugas perkuliahan
dan penyelesaian skripsi ini.

9.

Semua pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu atas bantuan yang
diberikan kepada penulis dalam penyusunan skripsi ini.

Semarang, Januari 2014


Penulis

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i


HALAMAN PENGESAHAN............................................................................... ii
HALAMAN PERSEMBAHAN .......................................................................... iii
HALAMAN MOTTO ......................................................................................... iv
KATA PENGANTAR........................................................................................... v
DAFTAR ISI........................................................................................................ vii
DAFTAR TABEL ............................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... x
ABSTRAKSI......................................................................................................... xi
BAB I

PENDAHULUAN ............................................................................ 1
A. Latar Belakang Masalah............................................................... 1
B. Perumusan Masalah ................................................................... 10
C. Tujuan Penelitian ....................................................................... 10
D. Manfaat Penelitian ..................................................................... 10

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA .......................................................... 12


A. Asertivitas .................................................................................. 12
1. Pengertian Asertivitas .......................................................... 12
2. Ciri-ciri Asertif..................................................................... 14
3. Aspek-aspek Asertivitas....................................................... 16
4. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Asertivitas ................... 20
B. Konsep Diri ................................................................................ 21
1. Pengertian Konsep Diri ........................................................ 21
2. Aspek-aspek Konsep Diri .................................................... 22
3. Sumber Informasi Konsep Diri ............................................ 24

vii

4. Jenis-jenis Konsep Diri ........................................................ 26


C. Hubungan Antara Intensi Konsep Diri Dengan Asertivitas....... 28
D. Hipotesis..................................................................................... 33

BAB III

METODE PENELITIAN................................................................. 34
A. Identitas Variabel Penelitian ...................................................... 34
B. Definisi Operasional................................................................... 34
C. Populasi dan Sampel .................................................................. 35
D. Pengumpulan Data ..................................................................... 36
E. Validitas dan Reliabilitas ........................................................... 38
F. Analisis Data .............................................................................. 40

BAB IV

PELAKSANAAN DAN HASIL PENELITIAN ............................. 41


A. Prosedur dan Pelaksanaan Penelitian ......................................... 41
1. Orientasi Kancah Penelitian ................................................ 41
2. Persiapan Penelitian ............................................................ 41
3. Pelaksanaan Penelitian ........................................................ 50
B. Populasi dan Sampel Penelitian ................................................. 51
C. Hasil Analisis Data dan Interpretasi .......................................... 53
D. Deskripsi Hasil Penelitian ......................................................... 58

BAB V

PENUTUP........................................................................................ 60
A. Pembahasan ............................................................................... 60
B. Kesimpulan ............................................................................... 66
C. Saran .......................................................................................... 66

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 68


LAMPIRAN

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1.

Blue Print Skala Konsep diri ............................................................. 37

Tabel 2.

Blue Print Skala Asertivitas .............................................................. 38

Tabel 3.

Rancangan sebaran Aitem Skala Asertivitas Untuk Uji Coba .......... 43

Tabel 4.

Rancangan Sebaran Aitem Konsep Diri Untuk Uji Coba ................. 44

Tabel 5.

Indeks Daya Beda Aitem dan Reliabilitas Skala Asertivitas............. 46

Tabel 6.

Sebaran Aitem Valid dan Gugur Skala Asertivitas ........................... 47

Tabel 7.

Sebaran Aitem Skala Asertivitas ....................................................... 47

Tabel 8.

Indeks Daya Beda dan Reliabilitas Skala Konsep Diri ..................... 48

Tabel 9.

Sebaran Aitem Valid dan Gugur Skala Konsep Diri ........................ 49

Tabel 10.

Sebaran Aitem Baru Skala Konsep Diri ........................................... 49

Tabel 11.

Perincian Pelaksanaan Penelitian ..................................................... 51

Tabel 12.

Sampel Penelitian ............................................................................ 52

Tabel 13.

Uji Normalitas Sebaran Data Asertivitas Dan Konsep Diri ............. 54

Tabel 14.

Uji Linearitas Variabel Asertivitas Dan Konsep Diri........................ 55

Tabel 15.

Deskriptif Statistik Penelitian ........................................................... 56

Tabel 16.

Rangkuman Analisis Regresi Sederhana Variabel Penelitian ........... 56

Tabel 17.

Koefisien Persamaan Garis Regresi .................................................. 56

Tabel 18.

Koefisien Determinasi Penelitian. .................................................... 57

Tabel 19.

Gambaran Umum Skor Variabel Penelitian. .................................... 58

Tabel 20.

Norma Kategorisasi Subjek Variabel Asertivitas ............................. 59

Tabel 21.

Norma Kategorisasi Subjek Variabel Konsep Diri ........................... 59

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A. Skala Untuk Uji Coba I dan II .........................................................71


Lampiran B. Sebaran Data Skala Asertivitas Untuk Uji Coba .............................74
Lampiran C. Sebaran Data Skala Konsep Diri Untuk Uji Coba I dan II ...............89
Lampiran D. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Skala Asertivitas
Untuk Uji Coba...............................................................................117
Lampiran E. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Skala Konsep Diri
Untuk Uji Coba...............................................................................124
Lampiran F. Skala Untuk Penelitian ...................................................................135
Lampiran G. Sebaran Data Skala Asertivitas Untuk Penelitian.........................137
Lampiran H. Sebaran Data Skala Konsep Diri Untuk Penelitian ........................141
Lampiran I. Hasil Uji Normalitas Variabel Penelitian........................................146
Lampiran J. Hasil Uji Linearitas dan Analisis Regresi Variabel Penelitian ........148
Lampiran K. Transkrip Wawancara.....................................................................150
Lampiran L. Surat Ijin Survey awal....................................................................155
Lampiran M. Surat Ijin Try Out dan Penelitian ..................................................157
Lampiran N. Surat Keterangan Telah Melakukan Penelitian ..............................159
Lampiran O. Dokumentasi Uji Coba dan Penelitian............................................161

HUBUNGAN ANTARA KONSEP DIRI DENGAN ASERTIVITAS PADA


SISWA SMA MARDISISWA SEMARANG

Oleh:
Agustinus Yogy Dwicahyo Nugroho
M2A 607 009
Fakultas Psikologi
Universitas Diponegoro
ABSTRAK
Siswa SMA berada pada masa peralihan antara masa peralihan menuju masa
dewasa yang harus memiliki konsep diri dan perilaku asertif agar terhindar dari
perilaku menyimpang. Siswa SMA seringkali mengalami kesulitan belajar yang
berkaitan dengan kesulitan mengungkapkan pendapat, ide, maupun menanggapi suatu
topik dalam pembelajaran. Asertivitas sangat penting bagi siswa sekolah menengah
atas untuk membantu dan meningkatkan prestasi belajar, serta menyikapi perubahan
fisik, psikis, sosioemosional yang sedang dialami siswa. Tujuan dari penelitian ini
adalah untuk mengetahui secara empiris hubungan antara konsep diri dengan
asertivitas pada siswa SMA Mardisiswa Semarang.
Subjek penelitian berjumlah 240 orang siswa kelas X dan Kelas XI SMA
Mardisiswa Semarang. Penentuan sampel menggunakan teknik Cluster Random
Sampling. Pengambilan data dilakukan dengan menggunakan metode skala.
Asertivitas diukur dengan menggunakan Skala Asertivitas yang terdiri dari 22 aitem
valid. Konsep Diri diukur dengan menggunakan Skala Konsep Diri yang terdiri dari
21 aitem valid.
Hasil analisis data dengan metode analisis regresi sederhana menghasilkan
koefisien korelasi (rxy) sebesar 0,788 dengan p = 0,000 (p<0,05). Hasil tersebut
menunjukkan arah hubungan positif yang signifikan antara konsep diri dengan
asertivitas pada siswa SMA Mardisiswa Semarang. Konsep diri memberikan
sumbangan efektif sebesar 62% pada asertivitas siswa SMA Mardisiswa Semarang.
Kata Kunci: Konsep Diri, Asertivitas.

xi

RELATIONSHIP BETWEEN SELF-CONCEPT IN STUDENT WITH


ASSERTIVENESS MARDISISWA HIGH SCHOOL SEMARANG
by :
Augustine Yogy Dwicahyo Nugroho
M2A 607 009
Faculty of Psychology
Diponegoro University

ABSTRACT
High school students are in the transitional period between the transition to
adulthood should have a self-concept and assertive behavior to avoid deviant
behavior. High school students often have difficulty learning difficulties associated
with expressing opinions, ideas, or respond to a topic in the learning. Assertiveness is
very important for high school students to assist and improve student achievement, as
well as addressing the physical changes, psychological, socio-emotional being
experienced students. The purpose of this study was to determine empirically the
relationship between self-concept and assertiveness in Semarang Mardisiswa high
school students. The purpose of this study was to determine empirically the
relationship between self-concept and assertiveness in Semarang Mardisiswa high
school students
Subjects numbered 240 students of class X and Class XI SMA Mardisiswa
Semarang. The samples using cluster random sampling technique. Data collection
was performed by using a scale. Assertiveness Assertiveness is measured using a
scale consisting of 22 aitem valid . Self-concept was measured using the Self-Concept
Scale consists of 21 aitem valid..
The results of the analysis of data with simple regression analysis method
produces a correlation coefficient (rxy) of 0.788 with p = 0.000 ( p < 0.05 ) . These
results indicate a significant positive relationship direction between self-concept on
high school students Mardisiswa assertiveness Semarang. The concept of self- giving
effective contribution by 62% in high school students Mardisiswa assertiveness
Semarang .
Keywords : Self-Concept , Assertiveness .

xii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Perkembangan dunia pendidikan di Indonesia tidak dapat dilepaskan dari


pengaruh perkembangan globalisasi. Globalisasi akan membawa perubahan di
semua bidang kehidupan seperti bidang ideologi, politik, ekonomi, dan terutama
pada bidang pendidikan. Perubahan tersebut akan memberikan konsekuensi bagi
individu untuk dapat menyesuaikan diri dengan tuntutan lingkungan yang
semakin meningkat. Salah satu jalur yang mempunyai konstribusi baik bagi
kematangan pribadi, intelektual, emosional dan sosial adalah pendidikan.
Pendidikan memegang peranan yang sangat penting dalam membentuk sumber
daya manusia yang berkualitas, terarah, terpadu dan menyeluruh melalui berbagai
upaya proaktif dan reaktif oleh seluruh komponen bangsa agar generasi muda
dapat berkembang secara optimal. Salah satu sumber daya manusia yang berperan
penting dalam menentukan masa depan bangsa adalah remaja (Agustiani, 2006,
h.1).
Menurut Monks, dkk (2006, h.258) masa remaja mempunyai arti yang
penting dalam perkembangan kepribadian seseorang. Masa remaja merupakan
salah satu periode dalam rentang kehidupan manusia yang memiliki beberapa
keunikan tersendiri yang bersumber dari kedudukan masa remaja sebagai periode
transisi antara masa kanak-kanak dan masa dewasa (Agustiani, 2006, h.29).
Menurut Santrock (2007, h.26) masa remaja dimulai kira-kira usia 10 sampai 13

tahun dan berakhir antara usia 18 dan 22 tahun. Masa remaja merupakan salah
satu periode dalam rentang kehidupan manusia yang memiliki beberapa keunikan
tersendiri yang bersumber dari kedudukan masa remaja sebagai periode antara
masa kanak-kanak ke masa dewasa, meliputi semua perkembangan yang dialami
sebagai persiapan memasuki masa dewasa (Gunarsa, 2007, h.6).
Menurut Hurlock (2004, h. 213), remaja lebih sering berada di luar rumah
bersama dengan teman-teman sebaya sebagai kelompok, sehingga teman-teman
sebaya mempunyai pengaruh besar pada sikap, pembicaraan, minat, penampilan
dan perilaku remaja. Remaja perlu memiliki kemampuan menyampaikan
perasaannya secara langsung, jujur dan terbuka pada orang lain namun tetap
menjaga hak-hak serta perasaan pihak lain agar remaja terhindar dari keadaan
negatif, maka dalam diri remaja diperlukan adanya suatu kemampuan yang
mendukung proses mereka dalam bersosialisasi.
Santrock (2007, h.16) menjelaskan bahwa siswa SMA merupakan remaja
memasuki dunia baru dan berbeda dengan pengalaman di SMP. Remaja banyak
mengalami perubahan yaitu perubahan kelompok teman sebaya yang homogen
menjadi kelompok yang heterogen dan meningkatnya fokus pada prestasi, unjuk
kerja serta pengukurannya. Banyaknya perubahan yang terjadi menimbulkan
masalah bagi siswa SMA (Santrock, 2007, h.16). Remaja sangat memerlukan
kemampuan untuk menjadi asertif. Asertivitas adalah kemampuan menyatakan
pendapat secara jelas, mengekspresikan perasaan sesuai dengan yang diinginkan,
dan tetap menjaga hak-hak orang lain (Pfeiffer, 2003, h. 16).

Asertivitas adalah kemampuan menyatakan pendapat secara jelas,


mengekspresikan perasaan sesuai dengan apa yang diinginkan, dan tetap menjaga
hak-hak orang lain (Pfeiffer, 2003, h. 16). Menurut DeVito (1995, h.164),
menyatakan remaja yang asertif adalah remaja yang bertanggungjawab secara
penuh atas dirinya sendiri dalam hubungan antar pribadi, merasa mampu dan
yakin tanpa ada rasa permusuhan atau kesombongan, pada dasarnya secara
spontan dalam mengungkapan emosi dan perasaan, serta biasanya menghormati
dan dihormati oleh orang lain. Asertif juga merupakan suatu ketrampilan sosial
yang memungkinkan remaja berhubungan secara efektif dengan orang lain.
Atkinson

(1993,

h.312)

menyatakan

bahwa

ketidakmampuan

untuk

mengungkapkan keinginan, perasaan, dan kebutuhan adalah sebagai perilaku yang


tidak asertif.
Ketidakmampuan remaja untuk mengungkapkan keinginan, perasaan dan
kebutuhan membuat remaja tidak memiliki keyakinan diri. Terdapat beberapa
kasus di sekolah maupun di luar lingkungan sekolah seperti remaja merokok,
tawuran pelajar, minum minuman keras, mencoba narkoba dan pergaulan bebas
karena remaja terpengaruh ajakan teman sebaya sehingga berperilaku tidak asertif.
Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, 25% dari anak-anak Indonesia
mulai usia 3 hingga 15 sudah mulai coba-coba merokok, dengan 3,2% dari
mereka merupakan perokok aktif. Sementara, jumlah persentase anak usia 5-9
tahun yang sudah merokok meningkat dari 0,4% pada 2001 menjadi 2,8% pada
2004 (Anonim, 2010). Data lembaga survei global tembakau menyatakan di
kalangan remaja pada 1.490 murid SMP di Jakarta tahun 1999, terdapat 46,7 %

siswa yang pernah merokok dan 19 % di antaranya mencoba sebelum usia 10


tahun (Rachmawati, 2008).
Hasil penelitian Novianti dan Tjalla (2008) menyebutkan bahwa remaja
belum dapat mengembangkan perilaku asertif di dalam lingkungan keluarga
maupun di lingkungan sosialnya. Remaja enggan berperilaku asertif karena
menghindari hukuman dari orangtua dan juga takut dijauhi teman-temannya.
Asertivitas diperlukan di bidang pendidikan khususnya dalam proses
belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar mengajar, diperlukan aktivitas siswa
dalam setiap kegiatan yang dilakukan sehingga kegiatan belajar mengajar menjadi
efektif. Prijonggo dan Sumargi (2001, h. 340) mengemukakan bahwa kebanyakan
siswa di Indonesia masih takut bertanya pada guru dan menyampaikan
pendapatnya. Siswa cenderung diam dan tidak aktif selama menerima pelajaran
dan menunggu penjelasan guru. Siswa tidak mampu berpikir kritis tentang pokok
pokok bahasan dan terlibat aktif dalam diskusi.
Guirdham (1995, h. 220), menyatakan untuk berperilaku asertif
dibutuhkan harga diri yang positif. Perasaan berharga yang terbentuk akan
mempengaruhi remaja mengeksplorasi kemampuan diri dan lingkungan. Remaja
dengan asertivitas yang rendah, tertutup, cemas dan rendah diri bisa mengalami
beberapa masalah seperti kesulitan untuk mencapai prestasi belajar secara
optimal, mengalami hambatan dalam bergaul serta terlibat kasus kenakalan
remaja. Calhoun & Acocella (2000, h.71) menjelaskan bahwa remaja yang
memiliki konsep diri yang negatif akan memiliki penilaian negatif terhadap
dirinya sehingga merasa dirinya tidak cukup berharga dibandingkan orang lain.

Remaja yang memiliki konsep diri yang positif akan memiliki penilaian yang
positif terhadap dirinya sehingga dapat menerima dirinya sendiri secara apa
adanya.
Calhoun & Acocella (2000, h.72-73) menyatakan bahwa remaja yang
memiliki konsep diri yang negative akan memiliki penilaian negatif terhadap
dirinya sehingga merasa bahwa dirinya tidak cukup berharga dibandingkan orang
lain. Menurut Rakhmat (2000, h.101) cara remaja menilai dan memandang dirinya
akan mempengaruhi pula cara remaja dalam memandang dan menilai remaja lain,
sehingga apabila remaja memandang dan menilai dirinya secara positif, maka
remaja akan mampu memandang dan menilai orang lain secara positif pula.
Menurut Rathus dan Nevid (dikutip Kartika, 2009, h.44), konsep diri
merupakan persepsi kita terhadap kita sendiri, yang didalamnya terdapat sifat-sifat
yang menurut kita mempresentasikan diri serta evaluasi kita terhadap sifat
tersebut.
Menurut Susana (2006, h. 19), remaja yang memiliki konsep diri yang
positif, akan membentuk penghargaan yang tinggi terhadap diri sendiri.
Penghargaan terhadap diri yang merupakan evaluasi terhadap diri sendiri akan
menentukan sejauhmana remaja yakin akan kemampuan dan keberhasilan dirinya,
sehingga segala perilakunya akan selalu tertuju pada keberhasilan. Remaja yang
memiliki konsep diri yang positif akan berusaha dan berjuang untuk selalu
mewujudkan konsep diri ideal, sebaliknya remaja yang memiliki konsep diri
negatif akan mengevaluasi yang cenderung negatif terhadap dirinya.

Kasus-kasus yang berhubungan dengan asertivitas sering dijumpai dalam


dunia pendidikan Indonesia. Faktor penghambat proses belajar di kelas adalah
kurang adanya kepercayaan diri siswa dalam menyampaikan pendapat atau
bahkan mengajukan pertanyaan, yang pada akhirnya siswa lebih memilih diam
daripada membuka dialog dengan guru atau teman-temannya. Siswa yang
mengalami situasi tersebut merasa takut, malu mengemukakan keinginan atau
pendapatnya secara terbuka, tidak percaya diri, takut dijauhi, dan disepelekan oleh
teman-teman (Utamadi, 2002, h.2).
Nunally dan Hawari (dikutip Ekowarni, 2002, h.32), mengatakan bahwa
penyebab remaja tersebut terjerumus pada keadaan negatif, salah satunya adalah
karena kepribadian yang lemah, seperti kurang bisa mengekspresikan diri,
menerima umpan balik, menyampaikan kritik, menghargai hak dan kewajiban,
kurang bisa mengendalikan emosi dan agretivitas serta tidak dapat mengatasi
masalah dan konflik dengan baik, yang erat kaitannya dengan asertivitas. Rini
(2001, h.39) menyatakan bahwa kebanyakan siswa tidak asertivitas karena
didalam dirinya merasa takut mengecewakan siswa lain, dan dirinya tidak lagi
disukai ataupun diterima, oleh sebab itu asertivitas sangat penting untuk
perkembangan remaja.
Berdasarkan fenomena perilaku-perilaku yang dilakukan individu diatas,
beberapa ciri-ciri individu yang tidak asertif adalah tidak mampu untuk
mengutarakan yang diinginkan dan disampaikan, takut akan kritikan, rasa malu,
tidak menghargai haknya, dan merasa menganggap kelompok teman sebaya lebih
penting dibandingkan dirinya sendiri sebagai individu, sehingga harus ikut dengan

perilaku yang sama dengan teman sebaya. Merasa mampu adalah perasaan bahwa
siswa mampu mencapai tujuan yang diinginkannya serta dapat membuat pilihanpilihan dan keputusan-keputusan yang tepat. Individu juga menganggap bahwa
kelompok merupakan faktor yang harus diikuti, sehingga individu merasa tidak
penting, tidak mengakui keberadaan dirinya, dan tidak menghargai hak dan
kewajibannya sebagai individu (Riauskina, 2006, h.112).
Konsep diri adalah pandangan dan perasaan individu tentang diri sendiri
(Brooks dalam Rakhmat, 2000, h.99), yang akan membentuk suatu gambaran diri
individu tentang dirinya sendiri. Menurut Rakhmat (2000, h.101) cara individu
menilai dan memandang dirinya akan mempengaruhi pula cara individu dalam
memandang dan menilai orang lain, sehingga apabila individu memandang dan
menilai dirinya secara positif, maka individu akan mampu memandang dan
menilai orang lain secara positif pula.
Asertivitas juga sangat diperlukan dalam proses belajar mengajar, karena
diperlukan aktivitas siswa dalam setiap kegiatan yang dilakukan agar belajar
mengajar menjadi efektif. Prijonggo & Sumargi (2001, h. 340) mengemukakan
bahwa kebanyakan siswa di Indonesia masih takut bertanya pada guru dalam
menyampaikan pendapatnya. Siswa cenderung diam saja selama menerima
pelajaran dan menunggu penjelasan guru. Siswa tidak mampu berpikir kritis
tentang pokok-pokok bahasan dan terlibat aktif dalam diskusi. Senada dengan
pernyataan diatas, Sikone (2007) menyatakan bahwa siswa yang masih remaja
merasa takut, malu, untuk mengungkapkan pendapatnya secara terbuka.

Berdasarkan hasil wawancara dengan salah satu guru SMA Mardisiswa


Semarang, diperoleh informasi bahwa banyak siswa-siswi Mardisiswa Semarang
kurang mengetahui konsep dirinya dalam arti mengenal diri baik itu kekurangan
dan kelebihan, kewajiban atau hak-hak yang harus dilaksanakan mereka sebagai
siswa. Banyaknya siswa masuk sekolah hanya karena menghindari tugas rumah,
ikutan teman, atau hanya dibilang ngtrend daripada tidak sekolah. Siswa dalam
kegiatan belajar mengajar di kelas masih takut untuk menanyakan keadaan yang
tidak dipahami dalam materi yang sedang dipelajarinya, siswa juga masih takut
untuk mengemukakan pendapat atau siswa dalam mengikuti pelajaran cenderung
pasif serta kurang aktif dalam menjawab pertanyaan dari guru karena mereka
takut salah mengemukakan pendapatnya, oleh sebab itu asertivitas sangat
diperlukan. Konsep diri yang positif sangat diperlukan agar menjadi asertif. Siswa
yang tidak memiliki konsep diri atau suatu kepribadian maka siswa tersebut tidak
akan pernah menjadi dirinya sendiri karena dia tidak mengenal benar siapa dirinya
yang sesungguhnya. Perkembangan konsep diri siswa dimaksudkan agar siswa
dalam menentukan jurusan yang cocok dengan kemampuannya untuk melanjutkan
keperguruan tinggi atau yang akan meninggalkan bangku SMA itu harus dapat
menentukan pilihan, tujuan atau rencana untuk menentukan masa depannya.
Kondisi ini menegaskan bahwa sangat pentingnya mengenali diri sendiri
atau konsep diri yang membedakan antar individu yang satu dengan individu yang
lain. Agar siswa dapat menilai kemampuan dirinya dalam memainkan peranan
sosial, apakah baik, sedang, atau buruk, dan dalam keadaan demikianlah siswa
mengembangkan konsep dirinya, yang menunjukan kesan dan keyakinan

mengenai karakteristik diri sendiri, sehingga perkembangan konsep diri akan


tumbuh pada segi kognitif dan afektif, individu akan mengevaluasi dirinya secara
realistis dan positif, evaluasi ini berkembang berdasarkan pengalaman
pengalaman terhadap diri dimana diri sendiri sebagai objek persepsi maupun
pengalaman-pengalaman yang diperoleh sebagai hasil belajar dan penilaian
terhadap lingkungan, termasuk penilaian orang lain terhadap dirinya.
Diamati dari kajian permasalahan diatas, dapat disimpulkan bahwa konsep
diri memiliki hubungan dengan asertivitas yang berperan bagi siswa untuk dapat
berkembang sesuai dengan harapannya dan lingkungan sosial, serta terhindar dari
perilaku-perilaku yang tidak sesuai dengan norma-norma di masyarakat. Siswa
SMA berada pada masa peralihan antara masa peralihan menuju masa dewasa
yang ditandai dengan perubahan fisik dan psikologis. Remaja yang mengalami
perubahan fisik dan psikologis harus memiliki konsep diri dan perilaku asertif
agar terhindar dari perilaku menyimpang. Konsep diri adalah pandangan individu
terhadap dirinya sendiri, dengan memiliki konsep diri yang positif maka akan
dapat membentuk siswa menjadi yakin akan kemampuannya untuk mengatasi
suatu masalah, menyadari bahwa setiap orang memiliki berbagai perasaan,
keinginan dan perilaku seluruhnya tidak disetujui oleh masyarakat, mampu
memperbaiki diri, karena individu sanggup mengungkapkan aspek-aspek
kepribadian yang tidak disenangi dan berusaha untuk mengubahnya.

10

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas rumusan masalah dalam
penelitian ini adalah Apakah ada hubungan antara konsep diri dengan asertivitas
pada siswa SMA Mardisiswa Semarang?

C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui secara empiris hubungan antara
konsep diri dengan asertivitas pada siswa SMA Mardisiswa Semarang.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoretis
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pengembangan ilmu
Psikologi khususnya Psikologi Perkembangan yaitu memperkaya teori tentang
konsep diri dan asertivitas pada remaja.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi remaja diharapkan hasil penelitian ini dapat menambah pengetahuan
remaja tentang hubungan konsep diri dengan asertivitas, sehingga dengan
demikian dapat dilakukan tindak lanjut sebagai prevensi terhadap masalahmasalah yang akan muncul.
b. Bagi sekolah dan guru, hasil penelitian dapat memberikan informasi
kepada guru dan sekolah tentang hubungan antara konsep diri dengan
asertivitas pada siswa SMA Mardisiswa Semarang.

11

c. Bagi peneliti selanjutnya penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi,


khususnya penelitian yang berhubungan dengan konsep diri dan asertivitas

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Asertivitas

1. Pengertian Asertivitas
Hargie & Dickson (2004, h.290) mendefinisikan asertivitas sebagai
kemampuan untuk mempertahankan hak-hak pribadi, mengungkap gagasan,
perasaan dan keyakinan secara langsung, jujur dengan tetap menjaga dan
menghargai hak-hak orang lain.
Menurut Janasz, dkk (2006, h.134) asertif disebut sebagai kemampuan
untuk mengungkapkan keinginan secara jelas dan terbuka, tetapi masih
menghargai kepentingan dan perasaan orang lain. Bedell & Shelly (2007, h.33)
mengatakan bahwa, asertivitas akan mendukung tingkah laku interpersonal yang
secara simultan dan berusaha untuk memenuhi keinginan individu semaksimal
mungkin dengan secara bersamaan, selain itu juga mempertimbangkan keinginan
orang lain karena bukan hanya memberikan penghargaan pada diri sendiri tetapi
juga kepada orang lain.
Menurut Gamble dan Gamble (2005, h.288), asertivitas adalah
mengekspresikan pikiran dan perasaan sekaligus menampilkan rasa hormat
terhadap pikiran dan perasaan orang lain. Ketika individu menampilkan
asertivitas, individu melindungi diri sendiri untuk menjadi korban, individu dapat
memenuhi kebutuhan interpersonal, membuat keputusan tentang hidup, berpikir

12

13

dan mengatakan hal yang dipercaya, dan membangun hubungan interpersonal


lebih dekat tanpa melanggar hak orang lain. Penelitian ini sejalan dengan
pendapat Hornby (2005, h.74), bahwa asertivitas melibatkan kemampuan untuk
mempertahankan hak-hak sendiri sementara menghormati hak orang lain; bisa
mengkomunikasikan ide-ide, kepedulian dan kebutuhan langsung, terus menerus,
dan diplomatis; mampu mengekspersikan perasaan positif dan negatif dengan
keterbukaan dan kejujuran.
Alberti dan Emmons, Lange dan Jakubouwsky (dalam Hargie & Dickson,
2004,

h.290)

mendefinisikan

asertivitas

sebagai

kemampuan

untuk

mempertahankan hak-hak pribadi, mengungkapkan gagasan, perasaan dan


keyakinan secara langsung, jujur dengan tetap menjaga dan menghargai hak-hak
orang lain. Menurut Lazarus (dalam Rakos, 1991, h.8) asertivitas dapat
didefinisikan sebagai kemampuan berkata tidak tanpa rasa bersalah atau
berdosa, kemampuan untuk meminta tolong atau membuat permintaan,
kemampuan untuk mengekspresikan perasaan positif atau negatif, serta
kemampuan untuk memulai, melanjutkan dan mengakhiri percakapan.
Bishop (2010, h.15) juga menjelaskan individu yang asertif memiliki
kewaspadaan diri, percaya diri, dan memiliki harga diri sehingga individu dapat
menghargai diri sendiri maupun orang lain. Individu yang asertif

mampu

memperbaiki perilaku diri sendiri atau meminta orang lain untuk mengubah
perilakunya yang tidak menyenangkan (Bower & Bower, 2004, h. 3).
Menurut Bishop (2010, h. 15), individu yang asertif memiliki kemampuan
komunikasi yang efektif, bahasa yang digunakan lebih halus ditandai dengan

14

adanya keinginan diperoleh hasil yang positif dari suatu interaksi dengan orang
lain. Individu bekerjasama dengan orang lain untuk memperoleh penyelesaian
yang paling baik dari suatu masalah. Heimberg, Montgomery, Madsen, dan
Heimberg (dalam Rakos, 1991, h.8) berpendapat bahwa dengan bersikap asertif,
diharapkan individu dapat melakukan pemecahan masalah yang efektif dalam
mengatasi permasalahan-permasalahan yang ada.
Berdasarkan uraian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa asertivitas
adalah kemampuan individu dalam mengekspresikan pikiran dan perasaan secara
langsung, jujur, jelas serta mampu mempertahankan hak-hak pribadi dan tetap
menghargai hak-hak serta perasaan pihak lain.

2. Ciri-Ciri Asertivitas
Weaver (1993, h. 405) mengemukakan beberapa ciri yang dapat dilihat
dari individu yang asertif, yaitu:
a.

Mengijinkan individu lain untuk menjelaskan pikirannya sebelum dirinya


sendiri berbicara,

b.

Mempertahankan keadaan yang sesuai dengan perasaan individu,

c.

Membuat keputusan yang dianggap individu benar,

d.

Memandang persahabatan sebagai kesempatan untuk belajar lebih jauh


tentang diri sendiri dan individu lain serta untuk bertukar pikiran,

e.

Secara spontan dan alami memulai percakapan menggunakan tekanan dan


volume suara yang sedang,

15

f.

Berusaha untuk mengerti perasaan individu lain sebelum membicarakan


perasaannya sendiri,

g.

Berusaha untuk menghindari sesuatu yang merugikan dan merepotkan dengan


membicarakan masalahnya sebelum dirinya menemukan arti yang masuk akal
untuk memecahkan masalah yang tidak dapat dihindari,

h.

Menghadapi masalah dan pengambilan keputusan dengan tabah, dan

i.

Bertanggung jawab dengan menghargai situasi, kebutuhan dan hak


individual.
Imran (2000, h.97) mengemukakan bahwa ciri-ciri individu yang asertif

adalah sebagai berikut :


a.

Mempertahankan hak-hak pribadi tanpa merugikan orang lain.

b.

Menghargai diri sendiri dan orang lain.

c.

Mengekspresikan perasaan positif dan negatif.

d.

Mau mendengarkan dan berbicara.

e.

Percaya diri tapi tidak sombong.


Berdasar uraian di atas dapat disimpulkan bahwa ciri-ciri individu yang

asertif adalah memiliki kepercayaan diri, harga diri, terbuka dan bertanggung
jawab, suka mendengar perasaan dan pikiran orang lain serta mengharap umpan
balik dari individu lain, mempertahankan hak-hak pribadi tanpa merugikan orang
lain, mengekspresikan perasaan positif dan negatif.

16

3. Aspek-Aspek Asertivitas
Rimm & Maters (dalam Rakos, 1991, h.8) mengungkapkan bahwa
asertivitas mencakup tiga aspek, yaitu:
a.

Jujur
Kemampuan untuk menunjukkan perasaan dan pemikirannya secara terbuka
dan apa adanya, baik atau buruknya tanggapan individu atas sesuatu dalam
mengungkapkan perasaan dan pimikirannya. Individu yang asertif dapat
melakukannya secara bebas dan nyaman.

b.

Sesuai secara sosial


Pengungkapan perasaan, pemikiran maupun tanggapan terhadap sesuatu
dengan menggunakan cara-cara yang sesuai dengan norma yang berlaku,
menggunakan bahasa yang baik dan sesuai.

c.

Kepedulian terhadap orang lain


Kesadaran akan keberadaan, perasaan dan hak orang lain, membuat individu
asertif akan mempertimbangkan hal-hak tersebut dalam menyampaikan
pemikirannya. Individu asertif akan menuntut haknya tanpa mengganggu atau
melanggar hak-hak orang lain.
Rathus dan Nevid (dikutip Maharsi, 2004, h.54) mengemukakan sepuluh

aspek dari assertivitas. Adapun kesepuluh aspek tersebut adalah :


a.

Bicara Asertif
Bicara Asertif ini dibagi menjadi dua macam, yaitu
1) rectifying statement yaitu mengemukakan hak-hak dan berusaha mencapai
tujuan tertentu dalam suatu situasi

17

2) commondatory statement yaitu memberikan pujian untuk menghargai


individu lain dan memberikan umpan balik positif.
b.

Kemampuan mengungkapkan perasaan


Mengemukakan

perasan

kepada

individu

lain

dan

mengungkapkan

perasaannya dengan suatu tingkat spontanitas yang tidak berlebihan.


c.

Menyapa atau memberi salam kepada individu lain


Menyapa dan memberi salam kepada individu lain yang ingin ditemuinya,
termasuk yang baru dikenalnya dan membuat suatu pembicaraan.

d.

Ketidaksepakatan
Menampilkan cara yang efektif dan jujur menyatakan rasa tidak setuju.

e.

Menanyakan alasan
Menanyakan alasannya bila diminta untuk melakukan sesuatu, tetapi tidak
langsung menyanggupi atau menolak begitu saja.

f.

Berbicara mngenai dri sendiri


Membicarakan diri sendiri mengenai pengalaman-pengalaman dengan cara
yang menarik dan merasa yakin bahwa individu akan lebih berespon terhadap
perilakunya dari pada menunjukkan perilaku menjauh dan menutup diri.

g.

Menghargai pujian dari individu lain


Menghargai pujian individu lain dengan cara yang sesuai.

h.

Menolak untuk menerima begitu saja dengan cara yang sesuai


Mengakhiri percakapan yang berbelit-belit dengan orang yang memaksa
pendapatnya.

18

i.

Menatap lawan bicara


Ketika berbicara atau diajak berbicara maka menatap lawan berbicaranya.

j.

Respon melawan takut


Menampilkan perilaku melawan yang biasanya memancing rasa cemas dan
biasanya respon sosial.
Menurut Palmer & Froehner (dalam Rakos, 1991, h.7) asertivitas dapat

diuraikan kedalam beberapa aspek berikut :


a.

Permintaan
Permintaan adalah kemampuan individu dalam mengajukan permintaan
seperti; mampu untuk meminta bantuan atau pertolongan kepada yang
dikehendakinya secara wajar baik itu kepada teman ataupun individu lain.

b.

Penolakan
Penolakan adalah mampu menampilkan cara yang efektif dan jujur dalam
menyatakan tidak, pada ketidaksetujuannya terhadap saran ataupun
pendapat individu lain.

c.

Pengekspresian diri
Pengekspresian diri adalah mampu mengungkapkan perasaannya kepada
individu lain dengan jujur dan langsung mengenai ketidaknyamanannya
terhadap orang.

d.

Pujian
Pujian adalah kemampuan dalam menerima dan memberi pujian kepada
individu lain dengan cara yang sesuai

19

e.

Berperan dalam pembicaraan


Berperan dalam pembicaraan dalam aspek ini ialah, memulai atau berinisiatif
dalam pembicaraan
Stein & Book (2002, h. 87) mengungkapkan bahwa asertivitas memiliki 3

aspek, yaitu:
a.

Mengekspresikan perasaan dan pendapat secara jelas


Individu yang asertif akan dapat mengekspresikan perasaan dan pendapatnya
secara jelas, dengan cara yang mudah dipahami, serta mampu menjabarkan
pemikiran dan perasaannya secara rinci dan runtut.

b.

Mengekspresikan perasaan dan pendapat secara langsung dan jujur


Individu yang asertif dapat dan mampu mengungkapkan pendapat dan
perasaan pribadi sesuai keadaan yang sebenarnya, serta mampu dan berani
menunjukkan pendapat dan perasaan di hadapan orang lain dengan cara yang
baik.

c.

Menegakkan hak pribadi dan tetap menghargai hak-hak orang lain


Individu yang asertif akan mampu mempertahankan hak pribadi serta mampu
mengungkapkan pikiran dan perasaan dengan tetap menjaga hak-hak orang
lain.
Berdasarkan teori di atas, dapat disimpulkan bahwa aspek-aspek asertivitas

adalah kemampuan individu dalam mengekspresikan perasaan dan pendapat


secara jelas, mengekspresikan perasaan dan pendapat secara jelas, langsung, jujur
dan menghargai hak-hak orang lain. Aspek menghargai hak-hak orang lain telah
mencakup aspek sesuai secara sosial dan adanya kepedulian terhadap orang lain.

20

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi Asertivitas


Menurut Guirdham (1995, h. 220-225), asertivitas dipengaruhi oleh:
a.

Harga Diri (Self-esteem)


Harga diri merupakan modal penting bagi perkembangan kepribadian
individu, karena dengan perasaan berharganya individu akan mempunyai
keberanian untuk mengembangkan keterampilan hubungan sosial. Menurut
Lange & Jakubouwsky (dalam Hargie, 2006, h.346) individu yang asertif
memiliki harga diri yang positif. Individu akan menghargai diri sendiri dan
orang lain sehingga akan mempunyai pemikiran yang positif.

b.

Ras atau Suku Bangsa


Orang kulit hitam yang bertindak asertif memicu reaksi negatif. Orang-orang
kulit hitam sering dievaluasi dan dibandingkan dengan orang kulit putih.
Orang kulit hitam yang asertif dinilai kurang simpatik, tidak bersahabat dan
kurang baik.

c.

Jenis kelamin
Kebanyakan wanita memiliki harga diri yang positif didapatkan ketika
mengorbankan dirinya untuk orang lain daripada bertindak asertif, sehingga
muncul pandangan bahwa banyak laki-laki yang dapat bertindak asertif.
Berdasarkan pada uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor

yang mempengaruhi asertivitas adalah harga diri, ras atau suku bangsa dan jenis
kelamin.

21

B. Konsep Diri

1. Pengertian Konsep Diri


Menurut Atwater dan Duffy (1983, h. 113) konsep diri merupakan
keseluruhan kesan dan kesadaran yang dimiliki mengenai diri sendiri termasuk
didalamnya adalah semua persepsi mengenai pribadi dan kepemilikan di luar diri
pribadi bersama dengan perasaan, keyakinan dan nilai yang dimiliki.
Cawagas (dikutip Pudjijogyanti, 2005, h.2) berpendapat bahwa konsep diri
merupakan pandangan menyeluruh individu tentang dimensi fisik, karakteristik,
pribadi, motivasi, kelemahan, kepandaian maupun kegagalannya.
Menurut Mc. Candless (dikutip Pudjijogyanti, 2005, h.7) mendefinisikan
bahwa konsep diri merupakan seperangkat harapan serta penilaian perilaku yang
merujuk pada harapan-harapan tersebut.
Menurut Brooks (dikutip Ratnaningsih, 2008, h.11) menyebutkan bahwa
konsep diri merupakan pandangan dan perasaan dari individu yang bersifat
psikologi, sosial dan fisik.
Calhoun & Accocella (2000, h. 67) menjelaskan konsep diri sebagai
pandangan mengenai diri sendiri. Pandangan mengenai diri sendiri merupakan
suatu proses mental yang memiliki tiga dimensi, yaitu pengetahuan, pengharapan,
dan penilaian mengenai diri sendiri. Penilaian terhadap diri sendiri, merupakan
perbandingan antara pengharapan diri dengan standar diri yang akan
menghasilkan harga diri.

22

Menurut Hurlock (2004, h. 237) konsep diri adalah pandangan individu


mengenai dirinya. Konsep diri tersebut terdiri dari dua komponen, yaitu konsep
diri sebenarnya dan konsep diri ideal. Konsep diri sebenarnya adalah gambaran
mengenai diri, sedangkan konsep diri ideal adalah gambaran individu mengenai
kepribadian yang diinginkannya.
Berdasarkan definisi para ahli di atas, dapat disimpulkan bahwa konsep
diri adalah suatu pandangan, pikiran, dan perasaan tentang diri sendiri sebagai
hasil interaksi dengan lingkungannya, baik bersifat psikologis, sosial, dan fisik,
sehingga dapat mempengaruhi perilaku individu terhadap diri sendiri maupun
orang lain.

2. Aspek-aspek Konsep Diri


Staines (Burns, 2003, h. 81) menjelaskan tiga aspek dalam konsep diri,
yaitu :
a. Konsep diri dasar merupakan persepsi individu terhadap status, peranan, dan
kemampuan dirinya dalam berinteraksi dengan individu lain.
b. Konsep diri sosial pandangan yang diyakini individu dan individu lain dengan
melihat dan mengevaluasi.
c. Diri ideal merupakan gambaran mengenai pribadi yang diharapkan oleh
individu, sebagian berupa keinginan dan sebagian berupa keharusankeharusan.
Fitts (dikutip Agustiani, 2006, h. 141-142) mengemukakan bahwa konsep
diri terdiri dari lima aspek, yaitu:

23

a.

Diri Fisik (physical self), mencakup pandangan, perasaan, dan penilaian


individu terhadap fisiknya sendiri seperti. keadaan kesehatan, penampilan
fisik, keahlian, dan seksualitasnya.

b.

Diri etik-moral (moral-ethical self), merupakan pandangan, perasaan, dan


penilaian individu tentang moralitas dirinya sendiri. Mencerminkan diri
dalam konteks moral-etik, arti dan nilai moral, hubungan dengan Tuhan, serta
kepuasan seseorang terhadap agama dan nilai-nilai moral yang dianutnya,
yang meliputi batasan baik dan buruk. Seseorang dianggap memiliki konsep
diri moral etik positif jika memandang dirinya mampu memegang teguh nilainilai etik moral dan negatif apabila menyimpang dari standar nilai moral yang
seharusnya diikuti.

c.

Diri Pribadi (personal self), merupakan perasaan atau persepsi individu


tentang keadaan pribadinya sendiri yang dipengaruhi oleh kepuasan terhadap
pribadinya. Individu yang memiliki konsep diri positif akan memandang
dirinya sebagai orang yang bahagia, optimis, mampu mengontrol diri, dan
memiliki kemampuan berbagi.

d.

Diri Keluarga (family self), merupakan perasaan mampu, berharga, dan


berarti dalam menjalankan peran maupun fungsinya sebagai anggota
keluarga. Individu yang memiliki konsep diri keluarga positif merasa
mencintai dan dicintai oleh keluarga, bahagia dan bangga dengan keluarga,
dan mendapat dorongan dari keluarga.

e.

Diri Sosial (social self), meruapakan perasaan bahwa individu mampu


berinteraksi dengan orang lain maupun lingkungan di sekitarnya.

24

Menurut Hurlock (2004, h. 237) terdapat dua aspek konsep diri, yaitu :
a. Fisik. Aspek fisik meliputi sejumlah konsep yang dimiliki individu mengenai
penampilan, kesesuaian dengan jenis kelamin, arti penting tubuh, dan gengsi
yang diciptakan tubuhnya dihadapan individu lain. Bagian penting yang
berkaitan dengan keadaan fisik adalah daya tarik dan penampilan tubuh
dihadapan individu lain. Individu dengan penampilan yang menarik cenderung
mendapatkan sikap sosial yang menyenangkan dan penerimaan sosial dari
lingkungan sekitar yang akan menimbulkan konsep yang positif bagi individu.
b. Psikologis. Aspek psikologis meliputi penilaian individu terhadap keadaan
psikis dirinya, seperti rasa percaya diri, harga diri, serta kemampuan dan
ketidakmampuannya. Penilaian individu terhadap keadaan psikis dirinya,
seperti perasaan mengenai kemampuan atau ketidakmampuannya akan
berpengaruh terhadap rasa percaya diri dan harga dirinya. Individu yang
merasa mampu akan mengalami peningkatan rasa percaya diri dan harga diri,
sedangkan individu dengan perasaan tidak mampu akan merasa rendah diri
sehingga cenderung terjadi penurunan harga diri.
Berdasarkan aspek-aspek yang diuraikan diatas, maka dapat disimpulkan
bahwa aspek-aspek konsep diri terdiri dari aspek diri fisik, aspek diri psikologis,
aspek diri etik moral, aspek diri spiritual, dan aspek diri sosial.

3. Sumber Informasi Konsep Diri


Sumber pokok infomasi untuk konsep diri individu adalah interaksi
dengan individu lain (Wiley dalam Calhoun dan Acocella, 2000, h. 76). Cooley

25

(dikutip Calhoun dan Acocella, 2000, h. 76) seorang sosiolog memperkenalkan


pengertian

diri

yang

tampak

sebagai

cermin.

Menurutnya,

individu

menggunakan individu lain sebagai cermin untuk menunjukkan siapa dirinya.


Gagasan Cooley kemudian dikembangkan oleh sosiolog lain, Mead
(dikutip Calhoun dan Acocella, 2000, h. 76) yang mengusulkan bahwa diri
berkembang dalam dua tahap. Pertama, individu menginternalisasikan sikap
individu lain terhadap dirinya. Kedua, individu menginternalisasikan norma
masyarakat, dengan kata lain konsep diri adalah ciptaan sosial, hasil belajar
individu melalui hubungannya dengan individu lain (Baldwin dan Holmes, dikutip
Calhoun dan Acocella, 2000, h. 77).
a.

Orangtua.
Kontak dengan orangtua adalah kontak sosial paling awal individu lakukan.
Orangtua memberikan informasi yang cenderung tetap tentang diri seorang
anak dan sangat mempengaruhi harapan yang anak ingin capai serta orangtua
mengajarkan anak menilai dirinya sendiri. .

b.

Teman sebaya.
Teman sebaya menempati kedudukan kedua setelah orangtua yang sangat
mempengaruhi pembentukan konsep diri individu. Pada awalnya, anak
merasa cukup hanya dengan mendapatkan cinta dan penerimaan dari
orangtua. Dalam perkembangannya, anak membutuhkan penerimaan dari
anak-anak lain dalam kelompoknya. Jika penerimaan dari anak-anak lain
tidak ia terima, misalnya: diejek dan dijauhi, maka pembentukan konsep

26

dirinya akan terganggu. Hubungan anak dengan teman sebayanya


mempengaruhi penilaiannya terhadap diri sendiri.
c.

Masyarakat.
Penilaian masyarakat mempengaruhi perkembangan konsep diri individu.
Pandangan masyarakat tentang siswa, akan dianggap oleh anak tersebut
sebagai sebuah kebenaran dan menjadi nyata dalam hidupnya, misalnya bila
masyarakat menganggap bahwa siswa adalah individu yang sukses, maka
individu percaya akan menjadi individu yang sukses. Tapi bila masyarakat
menilai sebagai individu penjahat, maka besar kemungkinannya ia akan
tumbuh sebagai individu penjahat.

d.

Belajar.
Konsep diri adalah hasil dari belajar yang berlangsung terus menerus dan
setiap hari tanpa disadari.
Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa yang menjadi

sumber informasi dalam pembentukan konsep diri individu adalah orangtua,


teman sebaya, masyarakat, dan belajar.

4. Jenis-jenis Konsep Diri


Menurut Brooks dan Emmert (dikutip Rakhmat, 2000, h. 105), dalam
perkembangannya konsep diri terbagi menjadi dua, yaitu konsep diri positif dan
konsep diri negatif.
a.

Konsep Diri Positif.


Konsep diri positif dapat disamakan dengan evaluasi diri positif, penghargaan

27

diri yang positif, perasaan harga diri yang positif dan penerimaan diri yang
positif. Individu dengan konsep diri yang positif memiliki ciri-ciri:
1) merasa yakin akan kemampuannya;
2) merasa setara dengan individu lain;
3) menerima pujian tanpa rasa malu;
4) menyadari bahwa setiap individu mempunyai perasaan, keinginan, dan
perilaku yang tidak seluruhnya disetujui oleh masyarakat;
5) mampu memperbaiki diri karena sanggup mengungkapkan aspek-aspek
kepribadian yang tidak disenangi dan berusaha mengubahnya.
b.

Konsep Diri Negatif.


Konsep diri negatif sama dengan evaluasi diri yang negatif, membenci diri,
perasaaan rendah diri, dan tiadanya perasaan menghargai pribadi dan
penerimaan diri. Individu yang tidak menerima dirinya sendiri cenderung
tidak menerima individu lain, sedangkan ciri-ciri individu dengan konsep diri
negatif adalah:
1) peka terhadap kritik;
2) responsif terhadap pujian;
3) tidak pandai dan tidak sanggup dalam mengungkapkan penghargaan atau
pengakuan pada individu lain;
4) merasa tidak disenangi oleh individu lain;
5) bersikap pesimis terhadap kompetisi yang terungkap dalam keengganan
untuk bersaing dengan individu lain dalam membuat prestasi.

28

Jenis-jenis konsep diri adalah konsep diri positif dan konsep diri negatif.
Remaja yang memiliki konsep diri positif akan menyukai dan menerima keadaan
dirinya sehingga akan mengembangkan rasa percaya diri dan harga diri Remaja
dengan konsep diri realistis akan lebih mampu menentukan tujuan yang sesuai
dengan kemampuannya, sehingga akan lebih mudah mencapai tujuan tersebut.
Bila konsep diri negatif, individu akan mengembangkan perasaan tidak mampu
dan rendah diri, sehingga selalu merasa ragu dan kurang percaya diri

C. Hubungan Antara Konsep Diri dengan asertivitas


Masa remaja merupakan masa yang penting bagi kehidupan individu
khususnya dalam pembentukan kepribadian individu. Ciri perilaku yang menonjol
pada masa remaja terlihat pada perilaku sosialnya, teman sebaya mempunyai arti
yang sangat penting (Irwanto dkk, 2003, h.25). Remaja lebih menyukai
berkumpul bersama sebayanya diluar rumah sehingga pengaruh teman sebaya
terhadap sikap, pembicaraan, minat, penampilan dan perilaku lebih besar daripada
pengaruh keluarga (Hurlock, 2004, h.257).
Menurut Hurlock (2004, h.192) memasuki masa remaja individu memiliki
tugas perkembangan yang semakin komplek. Individu pada masa remaja
mengalami masalah baik di dalam keluarga maupun di sekolah yang berlangsung
secara bersamaan. Masalah-masalah tersebut antara lain meningkatnya tanggung
jawab dan kemandirian dalam kaitannya dengan berkurangnya ketergantungan
pada orang tua, perubahan struktur kelas dari yang kecil menjadi lebih besar, lebih
impersonal, perubahan dari seorang guru menjadi banyak guru, perubahan

29

kelompok teman sebaya yang homogen menjadi kelompok yang heterogen dan
meningkatnya fokus pada prestasi, unjuk kerja serta pengukurannya. Siswa tidak
hanya bergaul dengan teman yang berjenis kelamin sama, namun mulai
memperluas pergaulan dengan teman yang berlawanan jenis. Banyaknya
perubahan yang terjadi menimbulkan masalah bagi siswa SMA. Salah satu
perubahan yang terjadi pada siswa SMA adalah konsep diri (dikutip Santrock,
2002, h.16).
Pada masa pubertas konsep diri pada remaja mengalami perubahan karena
konsep diri tidak berkembang dengan sendirinya, tetapi berkembang dengan
adanya interaksi dengan individu lain khususnya dengan lingkungan sosial.
Perubahan-perubahan yang terjadi mempengaruhi remaja pada hampir semua
aspek kehidupan. Pandangan dan penilaian individu terhadap dirinya disebut
dengan konsep diri, yang akan mempengaruhi individu dalam bertingkah laku
ditengah masyarakat (Burns, 2003, h.72).
Hurlock (2004, h. 237) menjelaskan bahwa individu dengan penilaian
positif terhadap dirinya akan menyukai dan menerima keadaan dirinya sehingga
akan mengembangkan rasa percaya diri, harga diri, serta dapat melakukan
interaksi sosial secara tepat. Rasa percaya diri dan harga diri yang tumbuh seiring
dengan adanya keyakinan terhadap kemampuan dirinya membuat individu
cenderung tampil lebih aktif dan terbuka dalam melakukan hubungan sosial
dengan orang lain. Relasi sosial yang luas akan menjadikan inidividu mampu
mengerti dan melakukan apa yang diharapkan oleh lingkungan, sehingga
memudahkannya untuk menyesuaikan dengan keadaan lingkungan. Sebaliknya,

30

individu dengan konsep diri negatif adalah individu yang mempunyai pandangan
negatif terhadap dirinya, ia menilai dirinya sebagai figur yang mengecewakan.
Penilaian yang negatif terhadap diri sendiri akan mengarah pada penolakan diri,
sehingga individu akan cenderung mengembangkan perasaan tidak mampu,
rendah diri, dan kurang percaya diri.
Menurut Calhoun dan Acocella (2000, h.73) individu dengan konsep diri
positif akan dapat memahami dan menerima sejumlah fakta tentang dirinya
sendiri. Konsep diri dapat didefinisikan secara umum sebagai suatu penentuan
seorang individu dari kehidupan dan perilakunya. Individu yang dapat menerima
dan memahami keadaan dirinya akan lebih terbuka mengungkapkan keadaan
dirinya baik kelebihan ataupun kekurangannya kepada orang lain. Pengetahuan
tentang kelebihan dan kekurangan diri sendiri, akan membantu individu untuk
menerima dan memahami kelebihan serta kekurangan orang lain. Secara umum
konsep diri juga dapat diartikan seperti keyakinan, pandangan/penilaian/komentar
seseorang terhadap dirinya sendiri.
Brooks & Emmert (Rahmat, 2000, h. 105) menjelaskan ciri-ciri individu
yang memiliki konsep diri yang positif dan negatif. Ciri-ciri individu yang
memiliki konsep diri positif diantaranya merasa yakin akan kemampuannya,
merasa setara dengan orang lain, menerima pujian tanpa rasa malu, menyadari
bahwa setiap orang mempunyai perasaan, keinginan, dan perilaku yang tidak
seluruhnya disetujui oleh masyarakat, dan mampu memperbaiki diri karena
sanggup mengungkapkan aspek-aspek kepribadian yang tidak disenangi dan
berusaha mengubahnya, sedangkan ciri-ciri individu dengan konsep diri negatif

31

adalah peka terhadap kritik, responsif terhadap pujian, tidak pandai dan tidak
sanggup dalam mengungkapkan penghargaan atau pengakuan pada orang lain atau
hiperkritis, merasa tidak disenangi oleh orang lain dan tidak percaya diri.
Menurut Calhoun & Acocella (2000, h.71), harga diri berhubungan dengan
konsep diri. Harga diri merupakan cara individu merasakan dirinya, menghargai
atau menilai dirinya. Individu yang memiliki konsep diri yang negatif akan
memiliki penilaian negatif terhadap dirinya sehingga merasa bahwa dirinya tidak
cukup berharga dibandingkan oranglain. Individu yang memiliki konsep diri yang
positif akan memiliki penilaian yang positif terhadap dirinya sehingga dapat
menerima dirinya sendiri secara apa adanya.
Harga diri siswa terkait dengan konsep diri yang dimiliki oleh setiap
individu. Individu dengan konsep diri positif dapat menerima dan memahami
keadaan dirinya akan lebih terbuka mengungkapkan keadaan dirinya baik
kelebihan ataupun kekurangannya kepada orang lain. Konsep diri berpengaruh
terhadap asertivitas karena menurut Guirdham (1995, h. 220) untuk berperilaku
asertif dibutuhkan harga diri yang positif. Asertivitas diperlukan agar individu
dapat mengekspresikan isi pikiran dan perasaan dengan cara yang tepat tanpa
melanggar hak individu lain. Asertivitas melibatkan banyak kondisi, yaitu
ekspresi dari perasaan yang sesungguhnya, berpihak kepada kebenaran, dan
menolak permintaan yang tidak beralasan. Kurangnya kemampuan asertif pada
remaja ditunjukkan melalui sulitnya remaja untuk berperilaku asertif dalam
lingkungan pergaulannya sehari-hari ataupun dalam lingkungan sekolah. Remaja
cenderung tidak mampu menolak ajakan, rayuan, atau bahkan paksaan ketika

32

bersama teman-teman sebayanya untuk ikut melakukan sesuatu yang sebetulnya


tidak diinginkan atau melakukan sesuatu yang seharusnya tidak dilakukan.
Siswa dalam kegiatan belajar mengajar cenderung merasa takut dan malu
untuk berpendapat, sehingga lebih memilih untuk duduk dan hanya mendengarkan
penjelasan dari guru. Keengganan dan kesulitan remaja untuk berperilaku asertif
terjadi karena dalam dirinya ada perasaan takut mengecewakan atau menyakiti
perasaan orang lain , takut kalau dirinya tidak disukai atau diterima orang lain.
Kondisi tersebut dapat menjadi penghalang bagi individu dalam berkomunikasi.
Berdasarkan uraian di atas secara teoritis terdapat hubungan antara konsep
diri dengan asertivitas. Asertivitas sangat penting bagi siswa sekolah menengah
atas untuk membantu dan meningkatkan prestasi belajar, serta menyikapi
perubahan fisik, psikis, sosioemosional yang sedang dialami siswa. Dampak
serius akibat perubahan pada siswa bergantung pada asertivitas siswa (Hurlock,
2004, h. 192). Kemampuan siswa untuk menjalin hubungan interpersonal
dipengaruhi oleh konsep diri, karena siswa akan bertingkah laku sesuai dengan
konsep diri yang dimilikinya (Rakhmat, 2000, h.104). Siswa yang mempunyai
konsep diri positif akan menghasilkan perasaan mampu dan harga diri yang positif
sehingga dapat menyumbang hal positif pada asertivitas.

33

E. Hipotesis
Berdasarkan uraian tentang permasalahan di atas, maka hipotesis yang
diajukan adalah ada hubungan positif antara konsep diri dengan asertivitas.
Semakin positif konsep diri remaja maka asertivitas semakin tinggi sebaliknya
semakin negatif konsep diri remaja maka asertivitas semakin rendah.

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Identitas Variabel Penelitian


Identifikasi variabel penelitian perlu dilakukan agar dapat menentukan
metode pengumpulan data yang dilakukan serta menentukan jenis analisis yang
sesuai untuk digunakan. Adapun variabel yang ada dalam penelitian ini adalah:
Variabel tergantung

: Asertivitas

Variabel bebas

: Konsep diri

B. Definisi Operasional
1. Konsep diri
Konsep diri didefinisikan pandangan individu mengenai dirinya. Konsep diri
diukur dengan menggunakan skala konsep diri yang disusun berdasarkan
aspek-aspek konsep diri, yaitu aspek diri fisik dan aspek diri psikologis. Skor
yang diperoleh menunjukkan derajat konsep diri. Semakin tinggi skor
menunjukkan konsep diri yang positif dan skor yang rendah menunjukkan
konsep diri yang negatif.
2. Asertivitas
Asertivitas

didefinisikan

sebagai

kemampuan

individu

dalam

mengekspresikan pikiran dan perasaan secara langsung, jujur, jelas serta


mampu mempertahankan hak-hak pribadi dan tetap menghargai hak-hak serta
perasaan pihak lain. Data mengenai asertivitas diperoleh melalui skala

34

35

asertivitas

yang

disusun

berdasarkan

aspek-aspek

asertivitas,

yaitu

mengekspresikan perasaan dan pendapat secara jelas, langsung, jujur, dan


menghargai hak-hak orang lain. Semakin positif skor yang diperoleh, maka
semakin positif pula asertivitasnya, sebaliknya, semakin negatif skor yang
diperoleh, maka semakin negatif pula asertivitasnya

C. Populasi dan Sampel


1. Populasi
Populasi adalah sekelompok subjek yang akan dikenai generalisasi
penelitian (Azwar, 2010, h. 77). Populasi dalam kelompok subjek ini harus
memiliki ciri-ciri atau karakteristik-karakteristik yang membedakannya dari
kelompok subjek yang lain. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa Kelas X
terdiri dari empat kelas (Kelas X-A, Kelas X-B, Kelas X-C, dan kelas X-D) dan
Kelas XI terdiri dari empat kelas (Kelas XI-IPS-1, Kelas XI-IPS-2, Kelas XI-IPS3 dan Kelas XI-IPA-1) SMA Mardisiswa Semarang. Adapun karakteristik
populasi penelitian sebagai berikut :
a. Siswa dengan rentang usia 15-17 tahun.
b. Bersekolah di SMA Mardisiswa Semarang kelas X dan Kelas XI
2. Metode Pengambilan Sampel
Sampel adalah bagian dari populasi, yang dapat merepresentasikan
karakteristik populasi yang ada (Azwar, 2010, h.79). Sampel dianggap dapat
mewakili sifat-sifat populasi secara keseluruhan agar dapat ditarik generalisasi
(Sugiyono, 2002, h.56). Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan

36

teknik cluster random sampling, yaitu melakukan randomisasi terhadap kelompok,


bukan terhadap subjek secara individual (Azwar, 2010, h.87). Random
memungkinkan tiap-tiap kelas dalam populasi memiliki kesempatan yang sama
untuk menjadi anggota sampel (Azwar, 2010, h.81). Sampel dikelompokkan
berdasarkan kelas yang dianggap sebagai cluster.
Teknik digunakan dalam penelitian ini cluster random sampling karena
individu terdistribusi ke dalam kelas-kelas, dan kelas X terdiri dari dua kelas
(Kelas X-C, dan kelas X-D) dan Kelas XI terdiri dari dua kelas (Kelas XI-IPS-1
dan Kelas XI-IPA-1), sehingga akan lebih mudah jika sampel yang diambil
berdasarkan kelasnya, bukan per individunya. Pihak sekolah hanya mengijinkan
peneliti untuk menggunakan sampel penelitian hanya satu tingkatan kelas saja
supaya pihak sekolah tidak bingung mengendalikan siswa saat penelitian.
Penentuan jumlah sampel penelitian dengan cara memilih kelas secara
random. Prosedur yang digunakan adalah dengan cara mengundi delapan kelas.
Undian pertama dilakukan untuk menentukan kelas yang akan digunakan sebagai
sampel penelitian, kemudian sisanya digunakan untuk try out penelitian. Sampel
penelitian yang akan digunakan adalah enam kelas kemudian sisanya dua kelas
digunakan sebagai try out penelitian.

D. Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah
skala konsep diri dan Asertivitas. Menurut Azwar (2010, h. 2) skala sebagai alat
ukur psikologis mempunyai karakteristik tertentu, yaitu :

37

1. Stimulusnya berupa pertanyaan atau pernyataan yang mengungkap indikator


perilaku dari atribut yang hendak diukur.
2. Berisi banyak aitem sehingga kesimpulan baru dapat diambil apabila semua
jawaban sudah direspon.
3. Respon subjek tidak diklasifikasikan sebagai jawaban benar atau salah.
Skala yang digunakan adalah Skala Likert, skala dengan empat alternatif
respon favourable (mendukung) dan unfavorable (tidak mendukung) terhadap
objek sikap (Azwar, 2010, 98-99).
Penilaian terhadap item favorable adalah SS (Sangat Sesuai) = 4, S
(Sesuai) = 3, TS (Tidak Sesuai) = 2, STS (Sangat Tidak Sesuai) = 1. Penilaian
terhadap item unfavorable adalah SS (Sangat Sesuai) = 1, S (Sesuai) = 2, TS
(Tidak Sesuai) = 3, STS (Sangat Tidak Sesuai) = 4.
Tabel 1.
Blue Print Skala Konsep Diri
Aspek
Fisik
Psikologis
Total

Jumlah Item
Favourable
Unfavorable
8
8
8
8
16
16

Total
16
16
32

Persentase
50 %
50 %
100 %

Penilaian terhadap item favorable adalah SS (Sangat Sesuai) = 4, S


(Sesuai) = 3, TS (Tidak Sesuai) = 2, STS (Sangat Tidak Sesuai) = 1. Penilaian
terhadap item unfavorable adalah SS (Sangat Sesuai) = 1, S (Sesuai) = 2, TS
(Tidak Sesuai) = 3, STS (Sangat Tidak Sesuai) = 4.

38

Tabel 2.
Blue Print Skala Asertivitas

No
1

Aspek
Mengekspresikan
perasaan dan pendapat
secara jelas
Mengekspresikan
perasaan dan pendapat
secara langsung dan
jujur
Menegakkan
hak
pribadi
dan
tetap
menghargai hak-hak
orang lain
Total

Jumlah Item
Fav
Unfav
6
6

Total

Persentase

12

33,3%

12

33,3%

12

33,3%

18

18

36

100%

E. Validitas dan Reliabilitas


Persyaratan penting dan harus dimiliki oleh suatu alat ukur pengumpulan
data yang baik adalah memiliki validitas dan reliabilitas yang tinggi. Suatu alat
pengumpul data diharapkan dapat mengukur apa yang sebenarnya hendak diukur.
Alat ukur yang memenuhi syarat akan menghasilkan penelitian yang benar dan
dapat menggambarkan keadaan yang sesungguhnya dari masalah yang diselidiki :
1. Validitas Alat Ukur
Validitas berasal dari kata validity yang berarti sejauh mana ketetapan dan
kecermatan alat ukur dalam menjalankan fungsinya atau sejauhmana suatu alat
ukur dapat mengukur apa yang seharusnya diukur dalam suatu penelitian
(Azwar, 2010, h. 7). Dalam penelitian ini, metode yang digunakan untuk
menguji validitas adalah korelasi Product Moment Pearson (Azwar, 2010, h.
19), rumus yang digunakan adalah :

39

rxy

N ( XY ) ( X )( Y )

(( N ( X 2 ) ( X ) 2 )( N ( Y 2 ) ( Y ) 2 )

Keterangan :
rxy

X
Y
XY

: koefisien korelasi x dan y.


: jumlah skor total item.
: jumlah skor total subjek.
: jumlah hasil perkalian skor item dengan skor subjek.
: jumlah responden.

2. Seleksi Dengan Menggunakan Uji Daya Beda Item


Uji daya beda aitem yang bertujuan untuk melihat sejauh mana aitem mampu
membedakan antara individu atau kelompok individu yang memiliki dan tidak
memiliki atribut yang diukur. Dasar kerja yang digunakan dalam analisis
aitem ini adalah dengan memilih aitem-aitem yang fungsi ukurnya selaras atau
sesuai dengan skala tes. Pengujian daya beda aitem ini dilakukan dengan
komputasi koefisien korelasi antara distribusi skor pada setiap aitem dengan
skor total aitem itu, yaitu dengan menggunakan koefisien Alpha yang
dikembangkan oleh Cronbach. Prosedur pengujian ini akan menghasilkan
koefisien-koefisien aitem total yang dikenal dengan indeks daya beda aitem
dan adapun kriteria pemilihan aitem didasarkan dengan batasan yang
digunakan yaitu rit 0.25 (Azwar, 2010, h.10).
3. Reliabilitas Alat Ukur
Reliabilitas sebenarnya mengacu kepada konsistensi atau kepercayaan hasil
ukur, yang mengandung makna kecermatan pengukuran (Azwar, 2010, h.23).
Pengujian reliabilitas alat ukur menggunakan teknik koefisien Alpha

40

Cronbrach untuk menghasilkan estimasi reliabilitas yang cermat (Azwar,


2010, h. 27) dengan rumus :

k
S2X }
{1
k 1
S tot

Keterangan :

: koefisien reliabilitas alpha


K
: jumlah item
2
S X : jumlah varian item

tot : jumlah varian total

F. Analisis Data
Pada pengumpulan data ini, data yang diperoleh dengan menggunakan
metode statistik, karena datanya berwujud angka-angka dan metode statistik dapat
memberikan hasil yang objektif. Dengan metode statistik dapat ditarik kesimpulan
yang

dapat

dipertanggungjawabkan

kebenarannya,

karena

berdasarkan

perhitungan yang tepat, teratur dan teliti. Teknik analisis data yang digunakan
dalam penelitian ini adalah teknik analisis regresi (anareg) sederhana satu
prediktor dengan bantuan program Stastical Package for Social Science (SPSS)
for Windows Release versi 16.0.

BAB IV
PELAKSANAAN DAN HASIL PENELITIAN

A. Prosedur dan Pelaksanaan Penelitian

1. Orientasi Kancah Penelitian


Pemilihan SMA Mardisiswa Semarang sebagai kancah penelitian karena
berdasarkan pertimbangan sebagai berikut:
a. Penelitian mengenai Hubungan konsep diri dengan asertivitas pada siswa
SMA Mardisiswa Semarang belum pernah dilakukan di SMA Mardisiswa
Semarang.
b. Siswa SMA Mardisiswa Semarang sesuai dengan karekteristik sampel
penelitian yang telah ditetapkan sebelumnya.
c. Adanya ijin dari pihak sekolah SMA Mardisiswa Semarang untuk melakukan
penelitian.
d. Lokasi penelitian yang mudah dijangkau, sehingga memudahkan peneliti
untuk melakukan penelitian.
2. Persiapan Penelitian
a. Persiapan Administrasi
Persiapan administrasi diawali dengan mengajukan surat ijin survey awal
dengan nomor 1031/UN7.3.11.1/PP/2013 ke SMA Mardisiswa Semarang.
Pada tanggal 10 Mei 2013 peneliti memberikan surat pengantar dari Fakultas
Psikologi Universitas Diponegoro dengan nomor 1898/UN7.3.11.1/PP/2013

41

42

perihal ijin try out dan penelitian kepada kepala sekolah SMA Mardisiswa.
b. Persiapan Alat Ukur
Penyusunan alat ukur dimulai dari pemilihan definisi teoritis dan aspekaspek variabel yang hendak diukur, kemudian dibuat suatu definisi
operasional untuk mendapatkan pengertian yang tepat dari variabel-variabel
yang akan diteliti. Tiap aspek atau dimensi dibuat indikator perilaku yang
sesuai, untuk memudahkan dalam membuat aitem. Indikator perilaku adalah
bentuk-bentuk perilaku yang mengindikasikan ada-tidaknya suatu atribut
psikologis. Salah satu karakteristik utama indikator perilaku adalah
rumusannya yang sangat operasional dan berada dalam tingkat kejelasan yang
dapat diatur dan karenanya dapat dikuantifikasikan (Azwar 2010, h.20).
Penelitian ini menggunakan dua skala psikologi, yaitu Skala Konsep Diri
dan Skala Assertivitas. Penyusunan alat ukur diawali dengan penetapan
definisi operasional untuk memperoleh pengertian yang tepat pada setiap
variabel. Berdasarkan definisi operasional tersebut, ditetapkan beberapa aspek
yang kemudian diuraikan menjadi beberapa indikator perilaku. Selanjutnya
adalah melakukan penulisan aitem sesuai dengan blue print. Kedua skala
tersebut disusun dalam bentuk satu buku dan diuji coba perkelas kepada tiap
subjek penelitian. Setelah diuji coba, aitem-aitem diolah dengan menggunakan
SPSS versi 16 untuk menentukan aitem yang valid dan gugur.
1) Skala Asertivitas
Skala Asertivitas terdiri dari 36 aitem yang mencakup tiga aspek
yaitu

mengekspresikan

perasaan

dan

pendapat

secara

jelas,

43

mengekspresikan perasaan dan pendapat secara langsung dan jujur,


menegakkan hak pribadi dengan tetap menghargai hak-hak orang lain.
Skala yang disusun memiliki aitem yang searah dengan pernyataan
(favorable) dan tidak searah dengan pernyataan (unfavorable). Setiap
aitem pada kelompok pernyataan tersebut mempunya empat pilihan
jawaban yaitu: Sangat Sesuai (SS), Sesuai (S), Tidak Sesuai (TS), Sangat
Tidak Sesuai (STS). Skor penilaian bergerak dari skor satu sampai empat.
Pada aitem favorable, skor untuk tiap pilihan jawaban adalah 1 untuk STS,
angka 2 untuk TS, 3 untuk S, dan 4 untuk SS. Pada aitem unfavorable skor
untuk tiap pilihan jawaban adalah angka 4 untuk STS, angka 3 untuk TS,
angka 2 untuk S dan angka 1 untuk jawaban SS. Rancangan sebaran aitem
Skala Asertivitas dapat dilihat pada tabel 3.
Tabel 3
Rancangan Sebaran Aitem Skala Asertivitas Untuk Uji Coba

No

Aspek

1.

Mengekspresikan perasaan

Total

Fav

Unfav

Aitem

1, 3, 5, 19,

2, 4, 6, 20,

12

21, 23

22, 24

7, 9, 11, 25,

8, 10, 12,

27, 29

26, 28, 30

Menegakkan hak pribadi

13, 15, 17,

14, 16, 18,

dan tetap menghargai hak-

31, 33, 35

32, 34, 36

18

18

dan pendapat secara jelas


2.

Aitem

Mengekspresikan perasaan
dan pendapat secara

12

langsung dan jujur


3.

12

hak orang lain


Jumlah

36

44

2) Skala Konsep Diri


Skala konsep diri terdiri dari 32 aitem, disusun berdasarkan dua
aspek yaitu aspek diri fisik dan aspek diri psikologis. Skala yang disusun
memiliki aitem yang searah dengan pernyataan

(favorable) dan tidak

searah dengan pernyataan (unfavorable). Setiap aitem pada kelompok


pernyataan tersebut mempunyai empat pilihan jawaban yaitu: Sangat
Sesuai (SS). Sesuai (S), Tidak Sesuai (TS), Sangat Tidak Sesuai (STS),
skor penilaian bergerak dari skor satu sampai empat. Pada aitem favorable,
skor untuk tiap pilihan jawaban adalah 1 untuk STS, 2 untuk TS, 3 untuk
S, dan 4 untuk SS. Pada aitem unfavorable, skor untuk tiap pilihan
jawaban adalah 4 untuk STS, 3 untuk TS, 2 untuk S, dan 1 untuk jawaban
SS. Rancangan sebaran aitem skala asertivitas dapat dilihat pada tabel 4.
Tabel 4
Rancangan Sebaran Aitem Skala Konsep Diri Untuk Uji Coba
No

Aspek

Aitem
Fav

Unfav

Aitem

3, 7, 11,
15, 19, 23,
27, 31
4, 8, 12,
16, 20, 24,
28, 32
16

16

1.

Fisik

1, 5, 9, 13,17,
21, 25, 29

2.

Psikologis

2, 6, 10, 14,
18, 22, 26, 30

Jumlah

Total

16

16

32

c. Pelaksanaan Uji Coba


Sebelum skala penelitian dipergunakan, terlebih dahulu dilakukan uji coba
untuk mengetahui indeks reliabilitas kedua skala tersebut. Uji coba dilakukan
pada siswa kelas siswa kelas XI dan Kelas XII SMA Mardisiswa Semarang.

45

Untuk memperoleh sampel yang representatif, subjek uji coba ditentukan


dengan menggunakan teknik cluster random sampling sehingga didapatkan
empat kelas yaitu kelas X-C, X-D, XI-IPA 1 dan XI-IPS 1. Kelas X sebanyak
60 siswa dan kelas XI sebanyak 60 siswa. Uji coba pertama dilaksanakan pada
tanggal 24 Oktober 2013 dan Uji coba kedua pada tanggal 19 November 2013.
Pada pelaksanaan uji coba, peneliti dibantu oleh tujuh teman dari
Universitas Diponegoro dan didampingi oleh guru BK. Uji coba dilaksanakan
secara bersamaan.
Setelah diperoleh data mentah dari uji coba tersebut, data ditabulasikan
dan dianalisis daya beda aitem dan reliabilitasnya. Data uji coba dianalisis
dengan teknik korelasi product moment melalui bantuan program komputer
SPSS 16.00.
1) Analisis daya beda dan reliabilitas alat ukur
Batas daya beda yang digunakan pada skala psikologi yang
digunakan berdasarkan kesepakatan umum para ahli yaitu 0,25 Menurut
Azwar (2010, h.65), aitem yang mencapai kooefisien korelasi minimal
0,25 dipandang mempunyai daya beda yang memuaskan. Sebaliknya aitem
yang memiliki korelasi aitem kurang dari 0,25 diinterpretasikan sebagai
aitem dengan korelasi aitem yang rendah. Hasil uji daya beda dan
reliabilitas masing-masing skala diuraikan sebagai berikut:

46

a) Skala Asertivitas
Skala Asertivitas untuk uji coba terdiri dari 36 aitem dengan indeks
daya beda aitem sebesar Rix Minimal = -0,414 sampai dengan Rix
Maksimal = 0,527 pada putaran pertama. Pada putaran kedua
didapatkan Rix Minimal = 0,243 sampai dengan Rix Maksimal =
0,559, pada putaran ketiga didapatkan Rix Minimal = 0,271 sampai
dengan Rix Maksimal

= 0,537. Ringkasan indeks daya beda dan

reliabilitas Skala Konsep Diri disajikan pada tabel 5 di bawah ini


Tabel 5
Indeks Daya Beda Aitem dan Reliabilitas Skala Asertivitas

Putaran

Jumlah

rix

rix

Koefisien

ke

Aitem

Minimal

Maksimal

Reliabilitas

36

-0,414

0,527

0,797

II

23

0,243

0,559

0,838

III

22

0,271

0,537

0,837

Berdasarkan hasil analisis diperoleh aitem yang valid yang


terdiri dari 15 aitem favorabel dan 7 aitem unfavorabel. Daftar aitem
yang valid dan gugur dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

47

Tabel 6
Sebaran Aitem Valid dan Gugur Skala Asertivitas
No

Favorabel

Aspek

1.

Mengekspresikan
perasaan dan
pendapat secara
jelas
Mengekspresikan
perasaan dan
pendapat secara
langsung dan jujur
Menegakkan hak
pribadi dan tetap
menghargai hakhak orang lain
Jumlah

2.

3.

Unfavorabel

Jumlah

Valid

Gugur

Valid

Gugur

Valid

Gugur

1, 3,5
19, 21,
23

4, 16,
20

2, 22,
24

7, 9,
27, 29,

11, 25

12, 26

8, 10,
28, 30

13, 15,
31, 33,
35

17

16, 34,

14, 18,
32, 36

15

11

22

14

Aitem-aitem yang valid di atas disusun dan diberi nomor baru.


Sebaran aitem yang akan digunakan untuk penelitian dapat dilihat pada
tabel 7
Tabel 7
Sebaran Aitem Skala Asertivitas
No
1.

Aspek

Mengekspresikan
perasaan dan
pendapat secara jelas
2. Mengekspresikan
perasaan dan
pendapat secara
langsung dan jujur
3. Menegakkan hak
pribadi dan tetap
menghargai hak-hak
orang lain
Jumlah
Keterangan:
(. . .) = nomor aitem baru

Favorabel

Unfavorabel

Jumlah

1(19), 2(10),
4(14), 12(16),
14(4), 15(11)
6(8), 7(17),
17(7), 18(5)

3(21), 5(18),
13(9)

8(6), 16(12)

9(13), 10(2),
19(1), 20(22),
22(20)

11(15), 21(3)

15

22

48

b) Skala Konsep Diri


Skala konsep diri untuk uji coba terdiri dari 32 aitem dengan indeks
daya beda aitem sebesar Rix Minimal = -0,060 sampai dengan Rix
Maksimal = 0,639 pada putaran pertama. Pada putaran kedua
didapatkan Rix Minimal = 0,292 sampai dengan Rix Maksimal =
0,620, Ringkasan indeks daya beda dan reliabilitas Skala Konsep Diri
disajikan pada tabel 8 di bawah ini :
Tabel 8
Indeks Daya Beda Aitem dan Reliabilitas Skala Konsep Diri

Putaran ke

Jumlah

rix

rix

Koefisien

Aitem

Minimal

Maksimal

Reliabilitas

32

0,133

0,529

0,826

II

21

0,339

0,537

0,857

Berdasarkan hasil analisis diperoleh 21 aitem valid yang terdiri


dari 11 aitem favorabel dan 10 aitem unfavorabel. Daftar aitem yang
valid dan yang gugur dapat dilihat dalam tabel dibawah ini.

49

Tabel 9
Sebaran Aitem Valid dan Gugur Skala Konsep Diri

No

Favorabel

Aspek

1.

Fisik

2.

Psikologis
Jumlah

Unfavorabel

Jumlah

Valid

Gugur

Valid

Gugur

Valid

Gugur

1,5,13,
21, 25,
29
6,14,
18, 22,
30
11

9, 17,

7, 11,
15, 23,
27
4, 12,
20, 24,
32

3, 19,
31

11

8, 16,
28,

10

10

21

11

2, 10,
26

Aitem aitem yang valid di atas disusun dan diberi nomor baru.
Sebaran aitem yang akan digunakan untuk penelitian dapat dilihat pada
tabel 10.

Tabel 10
Sebaran Aitem Skala Konsep Diri
No
1.

2.

Aspek
Fisik

Psikologis

Jumlah
Keterangan :
(.) = nomor aitem baru

Favorabel

Unfavorabel

1(9), 3(17),

5(20), 6(2),

8(15), 13,

10(16), 15(8),

17(3),19(11)

18(12)

4(21), 9(1),

2(6), 7(14),

11(9), 14(7),

12(18), 16(10),

20(5)

21(4)
11

10

Jumlah
11

10

21

50

3. Pelaksanaan Penelitian
Setelah mendapatkan ijin dari pihak sekolah untuk melakukan penelitian,
maka pengambilan data penelitian dilaksanakan pada tanggal 28 November 2013
dengan membagikan skala yang terdiri dari asertivitas dan skala konsep diri.
Subjek yang dipakai adalah empat kelas dari kelas X dan Kelas XI yang dilakukan
dengan sistem cluster random sampling dan sudah dibicarakan dengan pihak
sekolah. Kelas yang digunakan untuk penelitian adalah kelas X-C, kelas X-D,
kelas XI-IPA 1 dan kelas XI-IPS 1.
Penelitian dilaksanakan selama satu hari. Pelaksanaan pengumpulan data
di sekolah, pada hari pertama peneliti bersama tujuh rekan yang akan membantu
datang ke sekolah pada pukul 08.00, sesampainya di sekolah, peneliti langsung
menemui guru BK untuk memberitahu dan meminta ijin kembali bahwa jam
pelajaran BK akan dipergunakan untuk penelitian.
Peneliti kemudian membagi skala satu persatu kepada semua siswa di
setiap kelas dan memberi pengarahan tentang pengisian skala dan aturanaturannya.setelah itu peneliti menunggu subjek mengisi skala, skala yang telah
selesai dikerjakan dikumpulkan pada saat itu juga. Waktu yang diberikan untuk
mengisi skala disetiap kelas yaitu selama 45 menit. Perincian pelaksanaan
penelitian dapat diamati pada tabel 11.

51

Tabel 11
Perincian Pelaksanaan Penelitian
Waktu Pelaksanaan

Kamis, 28 November 2013

Kelas

Jam ke

X-C

X-D

XI-IPA 1

XI-IPS 1

B. Populasi dan Sampel Penelitian


Sampel dalam penelitian ini adalah siswa kelas kelas X-C, kelas X-D,
kelas XI-IPA 1 dan kelas XI-IPS 1 dengan rentang usia 15-17 tahun yang
bersekolah di SMA Mardisiswa Semarang. Jumlah keseluruhan siswa kelas X dan
Kelas XI di SMA Mardisiswa Semarang yang berusia 15-17 tahun adalah 120
siswa yang terbagi ke dalam empat kelas. Populasi tersebut mendekati jumlah
populasi 120 orang, maka dengan taraf kesalahan 5 % populasi sebanyak 120
orang sampel penelitiannya adalah 120 orang.
Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan salah satu teknik
dalam probablity sampling yaitu cluster random sampling. Teknik cluster random
sampling dilakukan dengan menggunakan kelompok yang sudah tersedia sebagai
sampel sehingga peneliti tidak mengambil sampel dari anggota populasi secara
individu melainkan dalam bentuk kelas yang tersedia sebagai sampel untuk
mewakili populasi. Random yang dimaksud dalam penelitian ini hanya digunakan
untuk merandom atau mengacak kelasnya saja berdasarkan kelompok yang sudah
ada. Alasan pertama peneliti menggunakan teknik cluster random sampling

52

karena individu terdistribusi ke dalam kelas-kelas, dan kelas X dan Kelas XI di


SMA Mardisiswa Semarang terdiri kelas X terdiri dari dua kelas dan Kelas XI
terdiri dari dua kelas, sehingga akan lebih mudah jika sampel yang diambil
berdasarkan kelasnya, bukan per individunya. Alasan kedua, dari pihak sekolah
hanya mengijinkan peniliti untuk menggunakan sampel penelitian hanya satu
tingkatan kelas saja supaya pihak sekolah tidak bingung mengendalikan siswa saat
penelitian. Pemilihan secara acak terhadap kelas yang akan digunakan dilakukan
pada delapan kelas dan didapatkan empat kelas yang akan digunakan untuk
penelitian. Kelas yang dipergunakan untuk penelitian yaitu kelas kelas X-C, kelas
X-D, kelas XI-IPA 1 dan kelas XI-IPS 1 dengan jumlah 120 siswa. Masingmasing kelas mempunyai anggota kelas 30 siswa. Secara ringkas, jumlah subjek
penelitian disajikan dalam tabel berikut:
Tabel 12
Sampel Penelitian
Kelas

Jumlah

Jumlah

Sampel

siswa keseluruhan

siswa gugur

Penelitian

X-C

30

30

X-D

30

30

XI-IPA 1

30

30

XI-IPS 2

30

30

Jumlah

120

53

C. Hasil Analisis Data dan Interpretasi


Analisis data dilakukan untuk menguji hipotesis yang telah diajukan dengan
memberi skor total pada masing-masing variabel penelitian. Sebelum dilakukan
analisis data terlebih dahulu dilakukan uji normalitas sebaran data dan uji
linearitas hubungan antara variabel bebas dan variabel tergantung.
1. Uji Asumsi
Uji asumsi bertujuan untuk mengetahui terpenuhi atau tidaknya syaratsyarat yang dipergunakan oleh suatu data agar dapat dianalisis. Pengujian
terhadap hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini dilakukan dengan
metode analisis regresi sederhana. Uji asumsi yang digunakan terdiri dari uji
normalitas dan uji linieritas.
a. Uji Normalitas
Uji asumsi yang pertama dilakukan adalah uji normalitas yatiu untuk
mengetahui sebaran data yang akan dianalisis memiliki distribusi normal
atau tidak. Apabila data memiliki distribusi normal, maka dapat dilakukan
analisis dengan menggunakan teknik statistik parametrik. Sebaliknya,
apabila data tidak memiliki distribusi normal maka dianalisis dengan
menggunakan statistik non-parametrik (Sugiyono, 2007, h.75). Uji
normalitas sebaran data penelitian menggunakan teknik KolmogorovSmirnov Goodness of Fit Test. Hasil selengkapnya dari uji dapat dilihat
pada tabel berikut :

54

Tabel 13
Uji Normalitas Sebaran Data Asertivitas Dan Konsep Diri
Variabel

Kolmogorov-Smirnov

Bentuk

Asertivitas

0,729

0,663 (p>0,05)

Normal

Konsep Diri

0,524

0,947 (p>0,05)

Normal

Uji normalitas dilakukan untuk mengetahui penyebaran data dalam


distribusi kurva normal. Dari hasil uji normalitas skor Kolmogorov-Smirnov
pada variabel asertivitas sebesar 0,729 dengan p = 0,663 (p>0,05), yang
berarti sebaran datanya berbentuk normal. Variabel konsep diri juga memiliki
sebaran data yang berdistribusi normal dengan skor Kolmogorov-Smirnov
sebesar 0,524 dengan p = 0,947 (p>0,05).
b.

Uji Linearitas
Arah hubungan kedua variabel dalam penelitian dapat diketahui dengan
menggunakan uji linieritas. Hubungan yang linier menggambarkan bahwa
perubahan pada variabel bebas akan cenderung diikuti oleh perubahan
variabel tergantung dengan membentuk garis linear. Uji linearitas hubungan
antara variabel konsep diri dan asertivitas mendapatkan hasil

= 192,827

dengan p = 0,00 (p<0,05). Hasil uji linearitas hubungan konsep diri dan
asertivitas ini adalah linear. Hasil uji linearitas kedua variabel ini dapat dilihat
pada tabel berikut ini:

55

Tabel 14
Uji Linearitas Asertivitas dan Konsep Diri
Nilai F

Signifikansi

192,827

0,0000

p<0,05

Hubungan yang linear pada kedua variabel tersebut memenuhi syarat dalam
penggunaan model analisis regresi untuk memprediksi hubungan antara
konsep diri dengan asertivitas.
2. Uji Hipotesis
Uji hipotesis dimaksudkan untuk mengetahui hubungan antara konsep diri
dengan asertivitas. Analisis regresi sederhana menunjukkan seberapa besar
hubungan konsep diri dengan asertivitas. Berdasarkan hasil analisis regresi
sederhana diperoleh koefisien korelasi sebesar rxy = 0,788 dengan p = 0,000
(p<0,05) menunjukkan arah hubungan positif, artinya bahwa semakin positif
konsep diri siswa maka semakin tinggi asertivitasnya.
Tingkat signifikansi korelasi p=0,000 (p<0,05) menunjukkan bahwa
terdapat hubungan yang signifikan antara konsep diri dengan asertivitas,
sehingga hipotesis yang menyatakan bahwa ada hubungan yang positif antara
konsep diri dengan asertivitas dapat diterima. Perhitungan statistik
selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :

56

Tabel 15
Deskriptif Statistik Penelitian
Variabel

Rata-rata

Standar Deviasi

Asertivitas

62,9167

8,42124

120

Konsep Diri

58,9500

8,00509

120

Tabel 16
Rangkuman Analisis Regresi Sederhana Variabel Penelitian
Model

Sum of Square

Df

Mean Square

Sig

Regression

5235,381

5235,381

192,827

0,000

Resudual

3203,786

118

27,151

Total

8439,167

119

Hubungan antara konsep diri dengan asertivitas dapat digambarkan dalam


persamaan garis regresi sesuai hasil yang tercantum pada tabel dibawah ini:
Tabel 17
Koefisien Persamaan Garis Regresi

Model

Unstandarlized

Standardized

Coefficient

Coefficient

Std error

Constant

14,072

3,550

Konsep diri

0,829

0,060

Sig

3,964

0,000

13,886

0,000

Beta

0,788

Tabel di atas menunjukkan besarnya nilai konstanta variabel


konsep diri yang dapat memprediksi variasi yang terjadi pada variabel
tergantung, yaitu asertivitas melalui persamaan garis regresi. Persamaan
garis regresi pada hubungan kedua variabel tersebut yaitu:

57

Y = a + bX
Y = 14,072 + 0,829X
Keterangan:
Y : Asertivitas
X : Konsep Diri
a : Harga Y bila X = 0
b : Koefisien arah garis lurus dan merupakan perubahan (peningkatan atau
penurunan) variabel Y yang didasarkan pada variabel X
Persamaan regresi diatas dapat diartikan bahwa jika nilai variabel
konsep diri (X) bertambah satu, maka nilai rata-rata variabel asertivitas
(Y) akan bertambah sebesar 0,829.
Tabel 18
Koefisien Determinasi Penelitian
Model

0,788

R Square

0,620

Adjusted R

Standar Error of

Square

Estimate

0,617

5,21064

Koefisien determinasi pada tabel 18 menunjukkan bahwa R Square


sebesar 0,62. Angka tersebut mengandung arti bahwa dalam penelitian ini konsep
diri mempunyai sumbangan efektif sebesar 62 % terhadap asertivitas siswa.
Kondisi tersebut menyatakan bahwa tingkat konsistensi variabel asertivitas
sebesar 62% dapat diprediksi oleh variabel konsep diri, sisanya 38% ditentukan
oleh faktor-faktor lain yang tidak diungkap dalam penelitian ini seperti motivasi
berprestasi.

58

D. Deskripsi Subjek Penelitian


Berdasarkan skor yang diperoleh, maka didapatkan gambaran umum
mengenai kondisi asertivitas dan konsep diri pada subjek yang diteliti. Gambaran
tersebut dapat dilihat dalam tabel 19 mengenai gambaran umum skor variabelvariabel penelitian.
Tabel 19
Gambaran Umum Skor Variabel Penelitian
Variabel

Konsep Diri

Asertivitas

Statistik

Hipotetik

Empirik

Skor minimum (X min)

21

39

Skor maksimum (X maks)

84

77

Mean (M)

52,5

58,95

Standar Deviasi (SD)

10,5

8,005

Skor minimum (X min)

22

40

Skor maksimum (X maks)

88

83

Mean (M)

55,0

62,917

Standar Deviasi (SD)

11,0

8,421

Berdasarkan skor-skor tersebut maka akan dibuat kategorisasi. Azwar


(2010, h.107) mengemukakan bahwa tujuan kategorisasi adalah untuk
menempatkan individu ke dalam kelompok-kelompok yang terpisah secara
berjenjang menurut suatu kontinum berdasarkan atribut yang diukur. Banyaknya
kategori dan luasnya interval kategori tergantung pada tingkat deviasi dengan
memperhitungkan rentangan skor minimum-maksimum hipotetiknya (Azwar,
2010, h.105). Berikut kategorisasi untuk variabel asertivitas dan konsep diri:

59

Gambar 1
Kondisi Empiris Asertivitas
Sangat rendah

Rendah

Tinggi

Sangat tinggi

N = 15

N = 35

N = 54

N = 16

12,5%

29,2%

45%

13,3%

39,00

48,50

58,00

67,50

77,00

Berdasarkan gambar di atas, dapat dilihat bahwa mean empirik variabel


asertivitas pada penelitian ini sebesar M = 62,9 dengan Standar Deviasi empirik
sebesar SD = 8,42124 sehingga tampak bahwa pada saat penelitian dilakukan,
asertivitas dari subjek penelitian dalam kategori dengan rentang nilai yang tinggi.
Kondisi tersebut menunjukkan bahwa asertivitas subjek tergolong tinggi. Jumlah
subjek yang memiliki asertivitas dalam kategori tinggi adalah 54 orang.
Gambar 2
Kondisi Empiris Konsep Diri
Sangat rendah

Rendah

Tinggi

Sangat tinggi

N=9

N = 40

N = 56

N = 15

7,5%

33,3%

46,7%

12,5%

40,00

50,75

61,50

72,25

83,00

Berdasarkan gambar di atas, dapat dilihat bahwa mean empirik variabel


konsep diri pada penelitian ini sebesar M = 58,95 dengan Standar Deviasi empirik
sebesar SD = 8,005 sehingga tampak bahwa pada saat penelitian dilakukan,
konsep diri dari subjek penelitian dalam kategori dengan rentang nilai tinggi.
Kondisi tersebut menunjukkan bahwa konsep diri siswa tergolong tinggi. Jumlah
subjek yang memiliki konsep diri cukup adalah 56 orang. Berdasarkan data di atas
dapat dilihat bahwa rata-rata subjek memiliki konsep diri yang tergolong tinggi
dan

tingkat

asertivitas

tinggi.

BAB V
PENUTUP

A. Pembahasan
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara konsep diri
dengan asertivitas pada siswa kelas X dan Kelas XI SMA Mardisiswa Semarang.
Berdasarkan hasil pengujian hipotesis dengan menggunakan teknik analisis
regresi sederhana didapatkan hasil bahwa terdapat hubungan konsep diri dengan
asertivitas pada siswa kelas tujuh. Hasil tersebut ditunjukan dengan koefisien
korelasi sebesar 0,788 dengan nilai p=0,000 (p<0,05), angka tersebut
menunjukkan ada hubungan positif yang signifikan antara konsep diri dengan
asertivitas pada siswa, artinya semakin tinggi konsep diri siswa maka akan
semakin tinggi juga asertivitas pada siswa, dengan demikian hipotesis diterima.
Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian sebelumnya yang dilakukan
Maria (2013, h.7) bahwa siswa yang memiliki konsep diri yang tinggi mampu
berperilaku asertif karena siswa mempunyai intensitas yang tinggi untuk
melakukan komunikasi dengan orang lain. Siswa dapat mengerti dan memahami
fungsi sosialnya dan menjalankan setiap tata norma sosial dan kebiasaan yang
berlaku, sehingga jika dikembangkan, maka akan menjadi perilaku asertif pada
setiap siswa. Siswa yang asertif memiliki konsep diri yang positif, maka siswa
merasa aman dan memiliki rasa percaya diri yang tinggi dalam lingkungan
sosialnya.

60

61

Asertivitas diperlukan di bidang pendidikan khususnya dalam proses


belajar mengajar. Dalam kegiatan belajar mengajar, diperlukan aktivitas siswa
dalam setiap kegiatan yang dilakukan sehingga kegiatan belajar mengajar menjadi
efektif. Menurut Alberti & Emmons, (dikutip Maharsi, 2004, h.50), konsep diri
diperoleh dari pendapat siswa dengan melihat pendapat, sikap, gagasan dan
harapan siswa lain sehingga siswa akan belajar dan mencoba melihat dirinya.
Asertif juga merupakan suatu ketrampilan sosial yang memungkinkan siswa
berhubungan secara efektif dengan siswa lain (Alberti & Emmons, dikutip
Maharsi, 2004, h.50).
Menurut Calhoun dan Acocella (2000, h.73) siswa dengan konsep diri
positif akan dapat memahami dan menerima sejumlah fakta tentang dirinya
sendiri. Siswa yang dapat menerima dan memahami keadaan dirinya akan lebih
terbuka mengungkapkan keadaan dirinya baik kelebihan ataupun kekurangannya
kepada orang lain. Pengetahuan tentang kelebihan dan kekurangan diri sendiri,
akan membantu siswa untuk menerima dan memahami kelebihan serta
kekurangan orang lain.
Berdasarkan uraian di atas secara teoritis terdapat hubungan antara konsep
diri dengan asertivitas. Asertivitas sangat penting bagi siswa Sekolah Menengah
Atas untuk membantu menjalankan tugas perkembangan yang semakin kompleks,
meningkatkan prestasi akademik, serta menyikapi perubahan fisik, psikis,
sosioemosional yang sedang dialami siswa. Dampak serius akibat perubahan pada
masa siswa bergantung pada asertivitas siswa (Hurlock, 2006, h. 192).
Kemampuan siswa untuk menjalin hubungan interpersonal dipengaruhi oleh

62

konsep diri, karena siswa akan bertingkah laku sesuai dengan konsep diri yang
dimilikinya (Rakhmat, 2000, h.104). Siswa yang mempunyai konsep diri positif
akan menghasilkan perasaan mampu dan harga diri yang positif sehingga dapat
menyumbang hal positif pada asertivitas.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa konsep diri dari subyek yang diteliti
dalam penelitian ini berada dalam kategori tinggi yaitu sebanyak 56 dari 120
orang (46,7%). Siswa yang mempunyai konsep diri yang tinggi adalah siswa yang
menunjukan dirinya secara konsisten contoh siswa yang percaya diri, berani
berpendapat didepan orang lain dan dapat berkomunikasi dengan baik dengan
orang lain. Perkembangan kemampuan atau potensi siswa akan terwujud apabila
diupayakan dan seberapa jauh siswa mengupayakan sehingga bisa mewujudkan
potensinya atau setidaknya siswa memiliki rasa percaya dan konsep diri. Menurut
Brooks & Emmert (Rakhmat, 2000, h. 105) jika individu diterima, dihormati, dan
disenangi oleh siswa lain karena keadaan dirinya, maka individu cenderung
bersikap menghormati dan menerima dirinya sendiri. Sebaliknya, bila siswa tidak
dihormati, dan disenangi serta selalu disalahkan siswa lain, maka siswa cenderung
tidak menyenangi dirinya sendiri. Hasil penilitian ini juga menunjukan bahwa 40
dari 120 orang (33,3%) subjek memiliki konsep diri rendah, diharapkan siswa
mampu untuk mengontrol dirinya sediri dan dapat mengembangkan kosep dirinya.
Pada siswa-siswi kelas X dan Kelas XI SMA Mardisiswa Semarang
kenyataannya masih ditemui siswa kurang mengetahui konsep dirinya dalam arti
mengenal diri dengan baik yaitu kekurangan dan kelebihan, siswa kurang
mengetahui akan kewajiban atau hak-hak yang harus dilaksanakan sebagai siswa.

63

Terdapat siswa masuk sekolah hanya karena menghindari tugas rumah atau ikutan
teman, selain itu dalam kegiatan sehari-hari seseorang secara tiba-tiba merasa
tidak yakin atau tidak percaya diri.
Siswa yang tidak memiliki konsep diri atau suatu kepribadian maka siswa
tidak pernah menjadi dirinya sendiri yang sesungguhnya, untuk itu perkembangan
konsep diri siswa disini dimaksudkan agar siswa yang akan menentukan jurusan
yang cocok dengan kemampuannya untuk melanjutkan keperguruan tinggi atau
yang akan meninggalkan bangku SMA itu harus dapat menentukan pilihan, tujuan
atau rencana untuk menentukan masa depannya. Berdasarkan uraian tersebut
menegaskan bahwa sangat pentingnya mengenali diri sendiri atau konsep diri
yang membedakan antar individu yang satu dengan individu yang lain.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa asertivitas dari subyek yang diteliti
dalam penelitian ini berada dalam kategori tinggi yaitu sebanyak 54 dari 120
orang (45%). Siswa yang mempunyai asertivitas tinggi adalah siswa yang mampu
menunjukkan diri secara konsisten, contoh siswa mampu mengemukakan
pendapat, saran dan mau mengemukakan pendapat yang dilakukan secara terusmenerus. Apabila ada teman sekolah yang meminta bantuan kepadanya, maka
siswa tersebut segera membantu semampunya dan tanpa paksaan. Hasil penelitian
ini juga menunjukan bahwa 35 dari 120 orang (29,2%) subjek memiliki asertivitas
rendah, diharapkan siswa mampu untuk mempertahankan hak-hak pribadi,
menghargai dirinya sediri, menghargai orang lain dan dapat mengembangkan
asertivitasnya.

64

Menurut Guirdham (1995, h. 220) untuk berperilaku asertif dibutuhkan


harga diri yang positif. Perasaan berharga yang terbentuk akan mempengaruhi
siswa mengeksplorasi kemampuan diri dan lingkungan sekolah. Siswa dengan
asertivitas yang rendah, tertutup, cemas dan rendah diri bisa mengalami beberapa
masalah seperti kesulitan untuk mencapai prestasi belajar secara optimal,
mengalami hambatan dalam bergaul serta terlibat kasus kenakalan siswa. Calhoun
& Acocella (2000, h.71) menjelaskan bahwa harga diri berhubungan dengan
konsep diri. Siswa yang memiliki konsep diri yang negatif akan memiliki
penilaian negatif terhadap dirinya sehingga merasa dirinya tidak cukup berharga
dibandingkan oranglain. Siswa yang memiliki konsep diri yang positif akan
memiliki penilaian yang positif terhadap dirinya sehingga dapat menerima dirinya
sendiri.
Siswa dengan konsep diri positif dapat menerima dan memahami keadaan
dirinya akan lebih terbuka mengungkapkan keadaan dirinya baik kelebihan
ataupun kekurangannya kepada siswa lain. Konsep diri berpengaruh terhadap
asertivitas karena menurut Guirdham (1995, h. 220) untuk berperilaku asertif
dibutuhkan harga diri yang positif. Asertivitas diperlukan agar siswa dapat
mengekspresikan isi pikiran dan perasaan dengan cara yang tepat tanpa melanggar
hak siswa lain. Asertivitas melibatkan banyak hal, yaitu ekspresi dari perasaan
yang sesungguhnya, berpihak kepada kebenaran, dan menolak permintaan yang
tidak beralasan.

65

Kurangnya kemampuan asertif pada siswa ditunjukkan melalui sulitnya


siswa untuk berperilaku asertif dalam lingkungan pergaulannya sehari-hari
ataupun dalam lingkungan sekolah. Siswa cenderung tidak mampu menolak
ajakan, rayuan, atau bahkan paksaan ketika bersama teman-teman sebayanya
untuk ikut melakukan sesuatu yang sebetulnya tidak diinginkan atau melakukan
sesuatu yang seharusnya tidak dilakukan. Selain itu, dalam kegiatan belajar
mengajar, siswa masih cenderung merasa takut dan malu untuk berpendapat,
sehingga lebih memilih untuk duduk dan hanya mendengarkan penjelasan dari
guru. Keenggenan dan kesulitan siswa untuk berperilaku asertif terjadi karena
dalam dirinya ada perasaan takut mengecewakan atau menyakiti perasaan orang
lain, takut kalau dirinya tidak disukai atau diterima orang lain. Kondisi tersebut
dapat menjadi penghalang bagi siswa dalam berkomunikasi.
Hasil penelitian ini menunjukkan variabel konsep diri memberikan
sumbangan efektif sebesar 62% terhadap asertivitas. Keadaan ini menjelaskan
bahwa asertivitas siswa kelas XI dan Kelas XII SMA Mardisiswa Semarang
sebesar 62% dipengaruhi oleh konsep diri dan sisanya sebesar 38% dipengaruhi
oleh faktor-faktor lain yang tidak diukur dalam penelitian ini. Faktor-faktor lain
tersebut diantaranya pola asuh dan penyesuaian sosial. Hasil penelitian ini
menunjukkan bahwa konsep diri mempunyai hubungan yang kuat dengan
asertivitas dan mempunyai sumbangan efektif yang besar.
Penelitian ini tidak lepas dari keterbatasan. Keterbatasan dalam penelitian
ini ialah pertama, pengambilan data pendukung awal yang kurang dilakukan
secara menyeluruh oleh peneliti. Penggalian data awal hanya sebatas wawancara

66

informal dengan satu orang guru mata pelajaran matematika dan lima orang siswa
pada saat jam istirahat. Wawancara awal hanya terfokus pada asertivitas siswa
ketika proses belajar mengajar di kelas, asertivitas cukup luas mencakup
kemampuan siswa untuk menolak ajakan teman dalam melakukan hal yang tidak
diinginkannya. Kedua, kedekatan variabel yang digunakan dalam penelitian ini
menyebabkan diperolehnya korelasi yang kuat dan arah hubungan yang jelas.

B. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa terdapat
hubungan positif dan signifikan antara konsep diri dengan asertivitas pada siswa.
Semakin positif konsep diri siswa maka semakin tinggi pula asertivitas pada
siswa, dan semakin negatif konsep diri maka akan semakin rendah asertivitas pada
siswa.

C. Saran
Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, maka dapat dikemukakan
saran-saran bagi beberapa pihak sebagai berikut:
1.

Subjek penelitian
Bagi siswa diharapkan mempertahankan asertivitas yang tinggi dengan cara
berani mengungkapkan pendapat, disiplin terhadap waktu dan dapat
mengerjakan tugas-tugas disekolah. Siswa juga harus aktif di kelas,

mendengarkan pendapat orang lain dan percaya diri sehingga siswa


dapat menentukan tujuan yang realistis dan lebih mudah mencapai prestasi

67

yang optimal. Apabila asertivitasnya rendah di harapkan dilatih untuk lebih


mengenal dirinya sendiri dan dapat mengembangkan konsep dirinya.
2.

Peneliti Lain
Bagi peneliti lain dapat dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai asertivitas
yang dikaitkan dengan faktor-faktor seperti harga diri, suku bangsa dan jenis
kelamin.

68

DAFTAR PUSTAKA
Agustiani, H. 2006. Psikologi Perkembangan (Pendekatan Ekologi kaitannya
dengan Konsep Diri dan Penyesuaian Diri Pada Remaja). Bandung:
Rafika Aditama.
Alberti, R & Emmons, M. 2001. Your perfect right, hidup lebih bahagia dengan
menggunakan hak. Jakarta: PT Elex Media Komputindo.
Anonim. 2010. Budaya Mesum Menjerat Remaja. 2011, 8 Juni. [Online]. Diambil
dari:
http://dakwahkampus.com/mahasiswi/konsultasi/1363-budayamesum-menjerat-remaja.html. Diunduh pada tanggal 19 Februari 2014.
Atkinson, R.L. 1993. Pengantar Psikologi. Edisi Delapan. Alih Bahasa :
Nurdjanah. Jakarta: Erlangga.
Azwar, S. 2010. Metodologi Penelitian. Yogyakarta : Pustaka Pelajar Offset.
Beddel, J & Shelly, L. 2007. Handbook for communication and problem solving
skills training: A cognitive behavioral approach. New York: John Wiley
& Sons, Inc.
Bishop, S. 2010. Develop Your Asertiveness: Rev. Second Edition. London:
Kogan Page.
Burns, R, B. 2003. Konsep Diri (Teori, Pengukuran, Perkembangan, dan
Perilaku). Alih bahasa: Eddy. Jakarta : Arcan.
Bower, S. A dan Bower, G. H. 2004. Asserting Yourself: Apractical Guide for
Positive Change. New York: Da Capo Press.
Calhoun, J.F., Acocella, J.R. 2000. Psikologi tentang Penyesuaian dan Hubungan
Kemanusiaan. Alih bahasa: Satmoko. Semarang : IKIP Semarang Press.
DeVito, J. A. 1995. The Interpersonal Communication Book. Seventh Edition.
New York : Harper Collins College Publisher.
Dewi, S. K, 2009, Kesehatan Mental (Mental Health), Penyesuaian Kehidupan
Sehari-hari, Semarang, Badan Penerbit Universitas Diponegoro.
Ekowarni, E. 2002. Mengembangkan Kepribadian Remaja Agar Bebas Narkoba.
[On-line].http://www.bethanyr4.or.id.narkoba/indo/artikel/bebas/
%20narkoba.htm, Diunduh pada tanggal 22 Juli 2013.
Gamble, T K and Gamble, M . 2005. Communication Works 8th Edition. New
York: McGraw-hill.

69

Guirdham, M. 1995. Interpersonal Skills at Work. Boston: Prentice Hall.


Gunarsa, S. D. 2007. Psikologi Remaja. Jakarta: Gunung Mulia.
Hargie, O dan Dickson, D. 2004. Skille Interpersonal Communication. New York:
Routledge.
Hargie, O. 2006. The Handbook of Communication Skills Third Edition. New
York: Routledge.
Hornby, G. 2005. Improving Parental Involvement. London : Continuum.
Hurlock, E. B. 2004. Psikologi Perkembangan; Suatu Pendekatan Sepanjang
Rentang Kehidupan. Alih bahasa: Istiwidayanti & Sijabat, Max R. Jakarta:
Penerbit Erlangga.

Imran, I. 2000. Perkembangan Seksualitas Remaja. Semarang : Pilar PKBI.


Irwanto dkk, 2003, Psikologi Umum.Jakarta : PT Gramedia.
Janasz, S. S. D, Dowd, K. O dan Schneider, B. Z. 2006. Interpersonal Skills in
Organization Second Edition. New York: Mc Graw Hill.
Ulfa, M, Hubungan Pola Asuh Demokratis Orang Tua, Konsep Diri Dan
Penyesuaian Sosial Dengan Perilaku Asertif Siswa SMK Muhammadiyah 1
Sleman Yogyakarta, Skripsi, Yogyakarta, Universitas Ahmad Dahlan.
Mayasari, F & Hadjam, M.N. 2000. Perilaku Seksual Remaja dalam berpacaran
Ditinjau dari Harga Diri Berdasarkan Jenis Kelamin. Jurnal Psikologi
No.2.120-127.
Monks, F.J, Knoers, A.M.P dan Haditono, S.R. 2006. Psikologi Perkembangan
Pengantar dalam berbagai bagian. Yogyakarta : Gadjah Mada University
Press.
Novianti, M. C dan Tjalla, A. 2008. Jurnal Assertive Behavior On Early Teen.
[Online].
Diambil
dari:
http://papers.gunadarma.ac.id/index.php/psychology/article/view/230/209.
Diunduh pada tanggal 19 Februari 2014.
Pfeiffer, R. H. 2003. Real Solution Assertiveness Workbook. New York: Growth
Publishing.
Prijonggo, C. W dan Sumargi, A. M. 2001. Students Passivity : Indonesian
Context. Anima, Indonesian Psychological Jurnal 2001, Vol. 16 No. 4, 340-346.

70

Pudjijogyanti, C. R. 2005. Konsep Diri dalam Pendidikan. Jakarta : ARCAN


Penerbit Umum.
Rachmawati, E. 2008. Jumlah Perokok Pemula Meningkat. 2011, 17 Juni.
[Online].
Diambil
dari:
http://nasional.kompas.com/read/2008/06/07/17531289/jumlah.perokok.pemu
la.meningkat. Diunduh pada tanggal 19 Februari 2014.
Rakhmat, D. 2000. Psikologi Komunikasi. Bandung: Rosdakarya.
Ratnaningsih, 2008, Aktualisasi diri. Jakarta: Universitas Gunadarma Press.
Rakos, R. F. 1991. Assertive Behavior. New York: Routledge Chapman & Hall,
Inc.
Rathus, S. A & Nevid, J. S. 1983. Adjusment and growth : the challenges of life.
(2nd ed). New York: CBS Collage Publishing.
Riauskina, I. I., Djuwita, R., & Soesetio, S.R. 2006. Gencet-gencetan dimata
siswa-siswi kelas 1 SMA: naskah kognitif skenariao & dampak gencetgencetan. Jurnal Psikologi Sosial, Vol.12 (01), 1 13.
Rini,

J.
2001.
Asertivitas.
[On-line].
http://www.e-psikologi.com/
dewasa/assertif/htm, Diunduh pada tanggal 22 Juli 2013.

Santrock, J.W . 2007. Remaja. Jilid 1. Edisi 11. New York : McGraw Hill.
Sikone, S. 2007. Menanamkan Sikap Asertif di Sekolah. [Online]. Diambil
dari:http://id.shvoong.com//social-sciences/1685406- menanamkan-sikapasertif-di-sekolah/. Diunduh pada tanggal 19 Februari 2014.
Stein, S. J. & Book, H. E. 2002. Ledakan EQ: 15 Prinsip Dasar Kecerdasan
Emosional Meraih Sukses. Terj. Triananda R.J & Yudhi M. Bandung :
Kaifa. (Buku asli diterbitkan 2000).
Sugiyono. 2002. Statistika Untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta.
Susana, T. 2006. Konsep Diri: Apakah Itu?. Konsep Diri Positif, Menentukan
Prestasi Anak. Hal 17-23. Yogyakarta: Kanisius.
Utamadi, G. 2002. Self Esteem dan peer Presure Pada Remaja. [On-line].
http://www.bkkbn.or.id/dokumen/visi.pdf, Diunduh pada tanggal 25 Juli
2013.
Weaver, R.L. 1993. Understanding Interpersonal Communication 6th ed. New
York: Harpercollins Coollege Publisher.

LAMPIRAN A
SKALA UNTUK UJI COBA I DAN II

71

72

73

LAMPIRAN B
SEBARAN DATA SKALA ASERTIVITAS
UNTUK UJI COBA

74

75

SEBARAN DATA UJI COBA VARIABEL ASERTIVITAS


(PUTARAN I)

Subjek

A1

A2

A3

A4

A5

A6

A7

A8

A9

A10

A11

A12

A13

A14

A15

A16

A17

A18

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

76

34

35

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

77

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

78

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

Subjek

A19

A20

A21

A22

A23

A24

A25

A26

A27

A28

A29

A30

A31

A32

A33

A34

A35

A36

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

79

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

80

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

81

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

82

(PUTARAN II)
Subjek

A1

A2

A3

A4

A5

A6

A7

A8

A9

A10

A11

A12

A13

A14

A15

A16

A17

A18

A19

A20

A21

A22

A23

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

83

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

84

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

85

112

113

114

115

116

117

118

119

120

86

(PUTARAN III)
Subjek A1

A2

A3

A4

A5

A6

A7

A8

A9 A10 A11 A12 A13 A14 A15 A16 A17 A18 A19 A20 A21 A22

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

41

42

43

44

87

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

88

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

LAMPIRAN C
SEBARAN DATA SKALA KONSEP DIRI UNTUK
UJI COBA I DAN II

89

90

SEBARAN DATA UJI COBA-1 VARIABEL KONSEP DIRI


(PUTARAN I)
subjek

K1

K2

K3

K4

K5

K6

K7

K8

K9

K10

K11

K12

K13

K14

K15

K16

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

91

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

92

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

93

112

113

114

115

116

117

118

119

120

subjek

K17

K18

K19

K20

K21

K22

K23

K24

K25

K26

K27

K28

K29

K30

K31

K32

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

94

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

95

67

68

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

96

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

97

UJI COBA-1 (PUTARAN II)


Subjek K1

K2

K3

K4

K5

K6

K7

K8

K9 K10 K11 K12 K13 K14 K15 K16 K17 K18

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

98

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

99

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

100

UJI COBA-1 (PUTARAN III)


Subjek

K1

K2

K3

K4

K5

K6

K7

K8

K9

K10

K11

K12

K13

K14

K15

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

101

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

102

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

103

113

114

115

116

117

118

119

120

104

UJI COBA-1 (PUTARAN IV)


Subjek K1

K2

K3

K4

K5

K6

K7

K8

K9 K10 K11 K12 K13 K14

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

105

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

106

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

107

SEBARAN DATA UJI COBA-2 VARIABEL KONSEP DIRI


(PUTARAN I)
subjek K1 K2 K3 K4 K5 K6 K7 K8 K9 K10 K11 K12 K13 K14 K15 K16
1

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

108

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

109

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

110

115

116

117

118

119

120

subjek

K17 K18 K19 K20 K21 K22 K23 K24 K25 K26 K27 K28 K29 K30 K31 K32

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

111

32

33

34

35

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

112

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

113

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

114

UJI COBA-2 (PUTARAN II)


Subjek K1 K2 K3 K4 K5 K6 K7 K8 K9 K10 K11 K12 K13 K14 K15 K16 K17 K18 K19 K20

K21

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

115

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

116

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

LAMPIRAN D
HASIL UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS
SKALA ASERTIVITAS UNTUK UJI COBA

117

118

OUTPUT UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS SKALA ASERTIVITAS


(PUTARAN I)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary

Cases

Valid
Excluded

Total

120

70.2

51

29.8

171

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.797

36

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Corrected Item- Cronbach's Alpha

Item Deleted

Item Deleted

Total Correlation

if Item Deleted

q1

100.6500

112.515

.324

.791

q2

101.8083

126.560

-.414

.820

q3

100.7667

111.306

.408

.788

q4

100.8167

110.857

.409

.788

q5

101.0500

111.308

.382

.789

q6

100.6833

111.882

.360

.790

q7

101.0417

110.141

.475

.786

q8

101.0167

118.033

-.010

.803

q9

101.0500

109.359

.437

.786

q10

100.8083

113.501

.238

.794

q11

101.0333

112.352

.235

.795

119

q12

100.7083

112.242

.322

.791

q13

100.8083

108.593

.527

.783

q14

100.7917

114.032

.227

.795

q15

101.2500

113.382

.267

.793

q16

101.1000

109.839

.399

.788

q17

101.3250

114.490

.168

.797

q18

100.7583

113.496

.251

.794

q19

100.9583

111.553

.382

.789

q20

100.9500

112.569

.311

.792

q21

100.7167

110.743

.448

.787

q22

101.1417

117.518

.023

.801

q23

101.1333

109.125

.471

.785

q24

101.0750

114.608

.161

.797

q25

100.7583

113.126

.186

.797

q26

100.6417

110.232

.437

.787

q27

101.0833

112.850

.290

.792

q28

100.9167

113.623

.224

.795

q29

100.9083

109.344

.479

.785

q30

101.0917

116.538

.072

.800

q31

100.9167

112.329

.300

.792

q32

100.8917

114.434

.175

.797

q33

100.7167

109.079

.399

.787

q34

100.7500

111.634

.316

.791

q35

100.7833

108.827

.467

.785

q36

100.9750

114.730

.167

.797

Scale Statistics
Mean

Variance

Std. Deviation

N of Items

1.0382E2

118.532

10.88725

36

120

(PUTARAN II)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

100.0

.0

120

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha
.838

N of Items
23

121

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

64.5583

76.938

.325

.835

q2

64.6750

75.784

.421

.831

q3

64.7250

75.714

.399

.832

q4

64.9583

75.990

.379

.833

q5

64.5917

77.252

.298

.836

q6

64.9500

75.292

.453

.830

q7

64.9583

74.208

.445

.830

q8

64.6167

77.448

.270

.837

q9

64.7167

73.280

.559

.825

q10

65.1583

77.008

.314

.835

q11

65.0083

74.832

.391

.832

q12

64.6667

77.854

.243

.838

q13

64.8667

76.285

.372

.833

q14

64.8583

76.980

.312

.835

q15

64.6250

74.909

.494

.828

q16

65.0417

73.368

.525

.826

q17

64.5500

75.409

.411

.831

q18

64.9917

76.025

.376

.833

q19

64.8167

73.630

.529

.826

q20

64.8250

77.188

.271

.837

q21

64.6250

73.631

.425

.831

q22

64.6583

76.731

.281

.837

q23

64.6917

73.123

.518

.826

122

(PUTARAN III)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

100.0

.0

120

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha
.837

N of Items
22

123

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

61.4417

72.518

.323

.833

q2

61.5583

71.324

.425

.829

q3

61.6083

71.299

.399

.830

q4

61.8417

71.496

.384

.831

q5

61.4750

72.974

.284

.835

q6

61.8333

70.779

.462

.828

q7

61.8417

69.933

.438

.828

q8

61.6000

69.234

.537

.824

q9

62.0417

72.595

.311

.834

q10

61.8917

70.702

.374

.831

q11

61.5500

73.107

.263

.836

q12

61.7500

72.021

.359

.832

q13

61.7417

72.462

.317

.833

q14

61.5083

70.471

.498

.826

q15

61.9250

68.944

.531

.824

q16

61.4333

71.054

.408

.830

q17

61.8750

71.488

.384

.831

q18

61.7000

69.170

.537

.824

q19

61.7083

72.679

.275

.835

q20

61.5083

69.227

.428

.829

q21

61.5417

72.435

.271

.836

q22

61.5750

68.650

.528

.824

LAMPIRAN E
HASIL UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS
SKALA KONSEP DIRI UNTUK UJI COBA

124

125

OUTPUT UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS SKALA KONSEP DIRI


UJI COBA 1 (PUTARAN I)

Scale: ALL VARIABLES


Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

100.0

.0

120

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.729

32

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

87.9500

66.905

.403

.713

q2

88.0833

66.833

.474

.711

q3

88.3333

68.409

.196

.725

q4

88.1833

67.327

.411

.714

q5

88.1500

69.591

.200

.724

q6

88.2833

66.406

.368

.714

q7

88.0917

69.412

.173

.726

q8

88.1167

67.801

.320

.718

126

q9

88.1000

68.108

.249

.722

q10

88.1667

66.880

.388

.714

q11

88.4583

69.427

.182

.726

q12

88.0583

69.501

.200

.724

q13

88.2333

68.869

.242

.722

q14

88.2000

66.044

.428

.711

q15

88.2250

68.730

.261

.721

q16

88.5750

67.389

.305

.718

q17

88.6583

67.756

.247

.722

q18

88.2917

67.082

.317

.717

q19

88.8250

68.213

.196

.726

q20

88.2667

70.315

.117

.729

q21

88.5500

67.577

.297

.719

q22

88.5917

66.311

.339

.716

q23

88.6917

72.215

-.047

.742

q24

88.4083

67.588

.304

.718

q25

88.3500

71.574

.004

.737

q26

88.6000

67.923

.252

.722

q27

89.3167

77.462

-.401

.758

q28

88.2750

68.554

.267

.721

q29

88.0500

67.729

.308

.718

q30

88.5500

66.586

.390

.713

q31

88.2250

68.445

.286

.720

q32

88.0833

69.556

.154

.727

127

UJI COBA 1 (PUTARAN II)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

100.0

.0

120

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha
.777

N of Items
18

128

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

48.8833

38.726

.391

.764

q2

49.0167

38.201

.524

.757

q3

49.1167

39.415

.354

.767

q4

49.2167

36.843

.502

.755

q5

49.0500

39.913

.252

.773

q6

49.1000

38.192

.431

.761

q7

49.1333

37.159

.511

.755

q8

49.1583

40.319

.225

.775

q9

49.5083

39.395

.260

.774

q10

49.2250

37.453

.438

.760

q11

49.4833

38.823

.323

.769

q12

49.5250

38.352

.316

.770

q13

49.3417

39.118

.302

.770

q14

49.5333

39.007

.282

.772

q15

49.2083

40.284

.220

.775

q16

48.9833

38.252

.411

.762

q17

49.4833

37.916

.436

.760

q18

49.1583

40.471

.208

.776

129

UJI COBA 1 (PUTARAN III)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

100.0

.0

120

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.
Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.779

15

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

40.0333

32.301

.377

.767

q2

40.1667

31.518

.554

.755

q3

40.2667

33.206

.304

.773

q4

40.3667

30.133

.540

.752

q5

40.2000

33.792

.191

.781

q6

40.2500

31.433

.465

.760

q7

40.2833

30.743

.514

.755

q8

40.6583

32.815

.257

.778

q9

40.3750

30.741

.469

.759

q10

40.6333

32.402

.309

.773

q11

40.6750

31.246

.374

.768

q12

40.4917

32.823

.271

.776

q13

40.6833

32.185

.307

.774

q14

40.1333

31.764

.410

.764

q15

40.6333

31.394

.442

.761

130

UJI COBA 1 (PUTARAN IV)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

100.0

.0

120

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.
Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.781

14

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

36.9583

30.208

.370

.771

q2

37.0917

29.378

.558

.757

q3

37.1917

31.299

.267

.778

q4

37.2917

28.074

.538

.755

q5

37.1750

29.272

.470

.762

q6

37.2083

28.536

.528

.756

q7

37.5833

30.632

.258

.781

q8

37.3000

28.497

.486

.760

q9

37.5583

30.198

.314

.776

q10

37.6000

29.116

.375

.771

q11

37.4167

30.783

.256

.781

q12

37.6083

30.005

.310

.777

q13

37.0583

29.534

.422

.766

q14

37.5583

29.240

.447

.764

131

OUTPUT UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS SKALA KONSEP DIRI


UJI COBA 2 (PUTARAN I)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

70.2

51

29.8

171

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha

N of Items

.826

32

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

86.5083

131.613

.457

.818

q2

86.6667

136.846

.189

.826

q3

86.9333

136.096

.158

.828

q4

86.8250

132.566

.410

.819

q5

86.7667

132.886

.392

.820

q6

86.8083

129.350

.529

.815

q7

86.7333

130.315

.408

.819

q8

86.6750

136.675

.186

.826

132

q9

86.6500

136.599

.174

.826

q10

86.6667

136.779

.182

.826

q11

87.1333

130.318

.416

.818

q12

86.8000

130.834

.406

.819

q13

86.8083

132.492

.385

.820

q14

86.7500

131.366

.462

.818

q15

86.8167

132.454

.390

.820

q16

87.0667

137.004

.133

.828

q17

87.2417

135.664

.171

.828

q18

86.8167

131.395

.434

.818

q19

87.3667

136.402

.144

.828

q20

87.0000

130.773

.371

.820

q21

87.1500

131.776

.416

.819

q22

87.1250

130.749

.418

.818

q23

87.4000

129.654

.381

.820

q24

86.9500

132.233

.410

.819

q25

86.9500

130.754

.405

.819

q26

87.0500

136.199

.152

.828

q27

87.6667

129.602

.395

.819

q28

86.8583

136.845

.153

.827

q29

86.6083

132.526

.396

.820

q30

87.0417

130.561

.502

.816

q31

86.7417

136.479

.160

.827

q32

86.9000

129.519

.397

.819

133

UJI COBA 2 (PUTARAN 2)

Reliability
Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary
N
Cases

Valid
Excluded

Total

%
120

100.0

.0

120

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's Alpha
.857

N of Items
21

134

Item-Total Statistics
Scale Mean if

Scale Variance if

Item Deleted

Item Deleted

Corrected Item- Cronbach's Alpha


Total Correlation

if Item Deleted

q1

55.4500

93.039

.453

.851

q2

55.7667

93.643

.419

.852

q3

55.7083

93.771

.410

.852

q4

55.7500

90.945

.537

.847

q5

55.6750

91.936

.402

.852

q6

56.0750

90.709

.477

.849

q7

55.7417

90.361

.514

.848

q8

55.7500

92.676

.448

.851

q9

55.6917

92.871

.456

.850

q10

55.7583

92.588

.457

.850

q11

55.7583

92.571

.446

.851

q12

55.9417

92.089

.377

.854

q13

56.0917

92.874

.430

.851

q14

56.0667

93.626

.339

.855

q15

56.3417

90.361

.423

.852

q16

55.8917

93.593

.403

.852

q17

55.8917

91.543

.441

.851

q18

56.6083

89.837

.463

.850

q19

55.5500

93.460

.413

.852

q20

55.9833

93.159

.434

.851

q21

55.8417

89.916

.458

.850

LAMPIRAN F
SKALA UNTUK PENELITIAN

135

136

LAMPIRAN G
SEBARAN DATA SKALA ASERTIVITAS UNTUK
PENELITIAN

137

138

SEBARAN DATA PENELITIAN VARIABEL ASERTIVITAS


Sub
jek

A
1

A
2

A
3

A
4

A
5

A
6

A
7

A
8

A
9

A
10

A
11

A
12

A
13

A
14

A
15

A
16

A
17

A
18

A
19

A
20

A
21

A
22

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

41

42

139

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

140

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

112

113

114

115

116

117

118

119

120

LAMPIRAN H
SEBARAN DATA SKALA KONSEP DIRI UNTUK
PENELITIAN

141

142

SEBARAN DATA PENELITIAN VARIABEL KONSEP DIRI


Subj
ek

K
1

K
2

K
3

K
4

K
5

K
6

K
7

K
8

K
9

K
10

K
11

K
12

K
13

K
14

K
15

K
16

K
17

K
18

K
19

K
20

K
21

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

31

32

33

34

35

143

36

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60

61

62

63

64

65

66

67

68

69

70

71

72

73

144

74

75

76

77

78

79

80

81

82

83

84

85

86

87

88

89

90

91

92

93

94

95

96

97

98

99

100

101

102

103

104

105

106

107

108

109

110

111

145

112

113

114

115

116

117

118

119

120

LAMPIRAN I
HASIL UJI NORMALITAS
VARIABEL PENELITIAN

146

147

NPar Tests
Descriptive Statistics
N

Mean

Std. Deviation

Minimum

Maximum

Konsep Diri

120

58.9500

8.00509

39.00

77.00

Assertivitas

120

62.9167

8.42124

40.00

83.00

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test


Konsep Diri
N

Assertivitas

120

120

Mean

58.9500

62.9167

Std. Deviation

8.00509

8.42124

Absolute

.048

.067

Positive

.048

.040

Negative

-.044

-.067

Kolmogorov-Smirnov Z

.524

.729

Asymp. Sig. (2-tailed)

.947

.663

Normal Parameters

Most Extreme Differences

a. Test distribution is Normal.

LAMPIRAN J
HASIL UJI LINEARITAS
DAN ANALISIS REGRESI
VARIABEL PENELITIAN

148

149

Regression
b

Variables Entered/Removed
Variables
Model

Variables Entered

Konsep Diri

Removed

Method

. Enter

a. All requested variables entered.


b. Dependent Variable: Assertivitas

Model Summary

Model

R Square
.788

Adjusted R

Std. Error of the

Square

Estimate

.620

.617

5.21064

a. Predictors: (Constant), Konsep Diri

ANOVA
Model
1

Sum of Squares

df

Mean Square

Regression

5235.381

5235.381

Residual

3203.786

118

27.151

Total

8439.167

119

Sig.

192.827

.000

a. Predictors: (Constant), Konsep Diri


b. Dependent Variable: Assertivitas

Coefficients

Standardized
Unstandardized Coefficients
Model
1

B
(Constant)
Konsep Diri

a. Dependent Variable: Assertivitas

Std. Error
14.072

3.550

.829

.060

Coefficients
Beta

.788

Sig.
3.964

.000

13.886

.000

LAMPIRAN K
TRANSKRIP WAWANCARA

150

151

TRANSKRIP WAWANCARA
A.
1.

Wawancara I
a. Data Subjek
Hari/Tanggal Wawancara
Nama Subjek
Pekerjaan

:
:
:

Senin, 20 Mei 2013


NM
Guru SMA Mardisiswa Semarang

b. Hasil Wawancara
P : Selamat siang Bu. Maaf lho Bu mengganggu waktunya sebentar. Saya
mau wawancara dengan ibu untuk kepentingan penelitian saya tentang
keaktifan siswa di kelas dalam kegiatan belajar mengajar, kan Ibu itu guru
matematika jadi mungkin kalau di kelas siswa yang benar-benar aktif itu
kelihatan.
S : Hmmm..gini Mas. Siswa itu dari tahun ke tahun memang berbeda.
Maksud berbedanya tu gini Mas, kadang tahun ini siswanya aktif dalam
kegiatan, nanti tahun berikutnya siswanya susah sekali atur-aturane. Ya
siswa aktif dalam kegiiatan belajar mengajar itu tergantung dari anaknya
juga. Anak yang memang dia pandai tu tanpa disuruh dia akan aktif. Tapi
selain itu suasana belajar di kelas juga berpengaruh Mas. Pernah saya
coba saya menciptakan suasana kelas yang datar biasa-biasa saja, nah itu
anak-anaknya tu ya diam kurang mau aktif. Tapi berbeda kalau saya ajak
nyanyi dulu biar gak tegang gitu. Nanti anak-anak tu dari raut wajahnya
akan kelihatan senang tertarik mengikuti pelajaran. Walaupun ya untuk
yang aktif di kelas memang anak-anak yang boleh dikatakan pandai, tapi
setidaknya saya berusaha menciptakan suasana belajar yang
menyenangkan biar anak itu gak takut, gak bosan belajar.
P : Ooo..jadi Ibu juga mengajak anak-anak bernyanyi gitu ya Bu?
S : Iya Mas, lagunya tak ganti liriknya gitu, biar seru lah Mas.
P : Asyik juga ya Bu ada nyanyi-nyanyinya hehehe...Trus begini Bu, ketika
dalam kegiatan belajar mengajar di kelas itu kalau ada materi yang
mereka tidak mengerti itu biasanya anak-anak itu langsung pada berebut
bertanya atau bagaimana Bu?
S : Ya biasanya yang aktif tanya ya anak itu-itu aja Mas. Anak yang pandai
atau anak yang memang dia anaknya berani gitu. Dalam artian anak
berani itu anaknya gak pemalu gitu lho Mas. Anak itu sebenarnya juga
gak pinter, tapi dia orangnya kendel apa-apa aktif gitu. Tapi ya yang
kayak gitu rada langka hehe..kebanyakan ya duduk diam nyatat, nanti
kalo gak tu ya kalo temannya ada yang abis tanya nanti dia tinggal lihat
gitu.
P : Ini kan Ibu kebetulan guru kelas X dan kelas XI ya Bu? Nah anak-anak
kelas sepuluh dan kelas sebelas itu gimana sih Bu?

152

P
S

P
S

P
S
P

: Iya Mas saya kebetulan tahun ini pasa mengajar kelas kelas X dan kelas
XI, kan mengajarnya itu diputar setiap tahun, jadi setiap tahun jatahnya
mengajar berubah-ubah, tahun depan saya mengajar kelas X.
: Kalau misalnya untuk permasalahan semacam kenakalan gitu di SMA
Mardisiswa sendiri gimana Bu?
: Kalau untuk kenakalan yang istilahnya ekstrim ya nggak ada. Ya
kenakalan lumrah lah anak-anak SMA, ya biasa kenakalannya masih
dalam batas wajar jadi tidak ada yang terlalu istilahnya menuju ke arah
yang kriminal atau apa itu gak. Jadi ya kenakalnnya umum kenakalan
anak-anak SMA biasa.
: Maaf Bu bisa tolong diberikan contohnya?
: Contohnya itu ya ada anak yang sukanya jahili sama temannya, terus nanti
ejek-ejekan trus nanti jadinya bertengkar. Tapi bertengkarnya gak yang
sampai pukul-pukulan gitu paling ya omongannya kasar gitu. Tapi pernah
ada juga yang sampai mau bertengkar tapi kan ketahuan temannya trus
akhirnya gak jadi, lagian sanksina kan juga berat Mas. Terus paling ya
rambutnya gondrong, trus penampilannya neko-neko gitu pengen gayagayaan. Ada tu yang coba-coba bolos sekolah. Tapi bolosnya itu diajak
sama anak SMA lain.
: Ya sudah Bu. Saya rasa wawancarana sudah cukup, saya sudah dapat
sesuai yang saya butuhkan. Terimakasih atas waktunya.
: Iya Mas sama-sama. Saya juga senang bisa membantu penelitian Mas.
Semoga sukses ya Mas, lancar skripsinya, cepat lulus. Amin.
: Amin..Sekali lagi terimakasih Bu.

153

B.
2.

Wawancara II
a. Data Subjek
Hari/Tanggal Wawancara
Nama Subjek
Jenis Kelamin
Pekerjaan

:
:
:
:

Selasa, 21 Mei 2013


L
Perempuan
Siswa kelas XI SMA Mardisiswa Semarang

b. Hasil Wawancara
P : Halo dek, maaf mengganggu waktunya sebentar. Saya Yogy mau
tanya-tanya sebentar bisa kan?
S : Iya Mas silahkan.
P : Kelas berapa?
S : Saya kelas XI IPA-1.
P : Hmm.. gini,Mas mau tanya misal kegiatan belajar di kelas gitu, kamu
suka nanya-nanya gak sih?
S : Di kelas??emm..ya kadang tanya kadang gak.
P : Kalau kadang-kadang gitu trus kapan kamu biasanya tanya?
S : Aku biasanya tanya tu ma teman Mas, jarang tanya langsung ke
guruku. Jadi misal ada tugas apa gitu kalau aku gak jelas ya tanya ma
teman. Soalnya kalau nanya ke guru rasanya takut aja hehe..tapi ya
pernah juga nanya ma guru langsung tapi amat sangat jarang.
P : Lha kok takut kenapa?
S : Ya ga tau takut aja, takut salah hehe..
P : Terus biasanya kalau di kelas waktu pelajarn gitu gimana?
S : Ya biasanya aku sih cuma mencatat Mas, soalnya menurutku diam
mencatat gitu lebih enak hehe..
P : Kalau misal ada kerja kelompok di kelas gitu kam gimana?
S : Ya aku langsung minta bagian nulis aja hehe..
P : Ooo..gitu ya..yauda dek terimakasih ya atas waktunya.

154

C.
3.

Wawancara III
a. Data Subjek
Hari/Tanggal Wawancara
Nama Subjek
Jenis Kelamin
Pekerjaan

:
:
:
:

Selasa, 21 Mei 2013


S
Laki-laki
Siswa kelas X-D SMA Mardisiswa Semarang

b. Hasil Wawancara
P : Selamat siang, saya Yogy dari Fakultas Psikologi UNDIP mau tanyatanya sebentar bisa kan?
S : Iya Mas bisa.
P : Kamu kelas berapa?
S : Kelas X-D
P : Langsung aja ya..Emm..kalau di kelas waktu pelajaran kamu biasanya
aktif nanya nggak di kelas?
S : Ehmmmmm, jarang.
P : Kenapa enggan bertanya di kelas? Ada alasannya nggak?
S : Kadang grogi sama gurunya.
P : Oh, grogi sama guru. Memang kenapa dengan ibu gurunya atau
bapak gurunya?
S : Ada yang galak
P : Oh ada yang galak. Terus kalau temen-temen di kelas biasanya aktif
nanya nggak di kelas?
S : Ya ada tapi sering-seringnya cewek.
P : O sering-seringnya cewek. Terus kalau misalnya di
sekolah, sering nggak diajakin temen-temen membolos?
S : Ndak pernah.
P : Ndak pernah. Berarti temen-temennya baik-baik semua?
S : Ya kebetulan satu kelas itu baik-baik.
P : Oiya ada yang lupa, kalo diskusi atau kerja kelompok di kelas gitu pernah
gak?
S : Ya pernah.
P : Terus kalau ada kerja kelompok atau diskusi gitu kamu gimana?
S : Ya paling ikut-ikut gitu aja lah Mas.
P : Ya sudah terimakasih ya atas waktunya.

LAMPIRAN L
SURAT IJIN SURVEY AWAL

155

156

LAMPIRAN M
SURAT IJIN TRY OUT DAN PENELITIAN

157

158

LAMPIRAN N
SURAT KETERANGAN TELAH MELAKUKAN
PENELITIAN

159

160

LAMPIRAN P
DOKUMENTASI UJI COBA DAN PENELITIAN

161

162

DOKUMENTASI TRY OUT

163

DOKUMENTASI PENELITIAN