Anda di halaman 1dari 3

PEMERINTAH KABUPATEN CIREBON

DINAS KESEHATAN
UPT PUSKESMAS DTP LOSARI
Jl. H. Dulngalim No. 03 Panggangsari Losari Cirebon Telp. (0231) 831604
Email : pkmlosaricirebon@yahoo.co.id Kode Pos 45192

KERANGKA ACUAN KEGIATAN (KAK)


KELAS IBU BALITA

I. Pendahuluan
A. Latar Belakang
Sebagai buku pedoman resmi, buku KIA merupakan satu-satunya alat
pencatatan pelayanan kesehatan ibu dan anak sejak ibu hamil , melahirkan dan
selama nifas hingga bayi. yang dilahirkan berusia 5 tahun. untuk meningkatkan
pemanfaatan buku KIA tersebut buku perlu diadakan kegiatan yang disebut kelas ibu
balita.
Kelas ibu balita merupakan salah satu kegiatan penting dalam penerapan buku
KIA dimasyarakat sebagai upaya pembelajaran ibu, suaminya dan keluarga agar
memahami buku KIA melalu metode kegiatan belajar bersama dalam kelas yang
difasilitasi oleh petugas kesehatan.
Fokus utama kegiatan kelas ibu balita adalah kesehatan bayi, karena angkat
kematian bayi . (AKB) merupakan angka kematian tertinggi . atau 2/3 angka
kematian anak. hal ini disebabkankan sebagian besar keluarga memiliki pengetahuan
kesehatan bayi yang masih sangat rendah termasuk mitos dan budaya yang keliru
tentang perawatan bayi dalam keluarga dan masyarakat.
Perlu diketahui selama tahun 2016 jumlah kematian bayi dipuskesmas losari
berjumlah 9 bayi.

B. Dasar Hukum
1. Melalui SK No.284/menkes/sk/lll/2004 tentang buku kesehatan ibu dan anak
(KIA) , Materi kesehatan RI memutuskan buku KIA sebagai buku pedoman
resmi yang berisi informasi dan catatan kesehatan ibu dan anak.
2. UU RI Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan
3. UU RI Nomor 36 Tahun 2014 Tenaga Kesehatan
4. UU RI Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah
5. Permenkes RI Nomor 43 tahun 2016 Tentang standar pelayanan minimum
bidang kesehatan
6. Peraturan Bupati Kabupaten Cirebon Nomor 28 Tahun 2011 Tentang
kesehatan ibu, bayi baru lahir, bayi dan anak balita

II. Tujuan
1. Tujuan umum
Meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku ibu dengan menggunakan buku
KIA dalam mewujudkan tumbuh kembang balita yang optimal serta kaitannya
meningkatkan cakupan kunjungan bayi dan balita.
2. Tujuan khusus
1. Meningkatkan kesadaran pemberian Asi Ekslusif
2. Meningkatkan pengetahuan ibu akan pentingnya imunisasi pada bayi
3. Meningkatkan keterampilan ibu dalam pemberian MP-Asi dan gizi seimbang
pada balita.
4. Meningkatkan kemampuan ibu memantau pertumbuhan dan melaksanakan
stimulasi perkembangan balita.
5. Meningkatkan pengetahuan ibu tentang cara perawatan gizi balita dan mencuci
tangan yang benar.
6. Meningkatkan pengetahuan ibu tentang penyakit terbanyak, cara pencegahan dan
perawatan balita.

III. Pelaksanaan Kegiatan


A. Kegiatan pokok
Kelas ibu balita merupakan kelas dimana para ibu yang mempunyai anak
berumur 0 sampai 5 tahun secara bersama-sama berdiskusi, tukar pendapat,tukar
pengalaman akan pemenuhan pelayanan kesehatan. yang dibimbing oleh fasilitas
dengan menggunakan buku KIA.
Kelas ibu balita diselenggarakan secara partisipatif artinya para ibu tidak
diposisikan hanya menerima informasi karena posisi pasif cederung tidak efektif
dalam merubah perilaku.

B. Rincian kegiatan
1. Persiapan Pelaksanaan
a. Identifikasi Sasaran
b. Persiapan tempat
c. Persiapan materi berdasarkan kebutuhan
d. Menyiapkan undangan
2. Penyelenggaraan Kelas Ibu Balita
a. Pendahuluan
Pengantar dari fasilitator
Pre test
b. Pembahasan materi
Diskusi interaktif mengenai materi yang telah disepakati
Mengacu pada pemanfaatan buku KIA
Praktek/bermain peran
c. Evaluasi / post test
d. Penutup

C. Metode Pelaksanaan
Metode yang dilakukan adalah metode belajar orang dewasa yang menekankan
pada partisipasi peserta, ceramah tanya jawab.
Untuk segi yang memerlukan praktek, fasilitator menyiapkan materi-materi
kebutuhan praktek.

D. Sasaran Kegiatan
Penyelenggaraan kelas ibu balita perlu mempunya data sasaran jumlah ibu
yang mempunya data sasaran jumlah ibu yang mempunya balita 0-5 tahun kemudian
mengelompokannya menjadi 3 kelompok, yaitu usia 0-1 tahun,1-2 tahun,dan 2-5
tahun. setiap pertemuan diikuti oleh 10-15 orang ibu balita.
E. Waktu dan tempat kegiatan
1. Waktu
Kelas ibu balita akan dilaksanakan 3x /tahun, pada bulan April, Juli dan
November 2017.
2. Tempat
Kelas ibu balita akan dilaksanakan di posyandu setiap desa di wilayah
Puskesmas Losari.

F. Biaya Kegiatan
Snack 15 orang x 6 Desa x 3 kali x Rp 10.000 = Rp 2.700.000,-
Transport petugas : 2 orang x 6 Desa x3 kali x Rp 30.000 = Rp. 1.080.000,-

IV. Penutup
Demikian kerangka acuan kegiatan (KAK) dibuat agar dapat terlaksananya
kegiatan kelas ibu dan balita. Diharapkan pelaksanaan kelas ibu balita akan memberikan
dampak mengenai pengetahuan dan perubahan perilaku ibu tentang kesehatan bayi dan
balita.
Oleh karena itu perlu montoring /evaluasi dan pelaksanaan yang kontinyu dan
menjadi kegiatan pokok KIA.

Losari,
..

______________________
NIP.