Anda di halaman 1dari 11

BAB III

PERSAMAAN PELURUHAN DAN PERTUMBUIIAN


RADIOAKTIF

1. PELURUHAN EKSPONENSIAL
Proses peluruhan merupakan statistik untuk nuklida yang cukup banyak,
maka banyaknya peluruhan per satuan waktu (dN/dt) sebanding dengan
banyaknya nuklida radioaktif(N).

Tetapan merupakan tetapan pelunthan yang bernilai positif Penyelesaian dan


persamaan peluruhan tersebut adalah

(3-2)

Umur paruh (t1/2) didefinisikan sebagai waktu yang diperlukan agar jumlah
radionukiida mencapai separuh dan jumlah semula.

(3-3)

Universitas Gadjah Mada 1


Selain umur paruh, perlu diketahui juga umur rata-rata (t) yang didefinisikan
sebagai jumlah umur (waktu) dan semua nuklida yang ada dibagi dengan jumlah
awal nuklida. Jika N (jumlah nuklida) sangat banyak, maka jumlah didekati
dengan integral,

(3-4)

Umur rata-rata Iebih besar (1/0,693) kali daripada umur paruh. Banyaknya nuklida
yang dicapai pada saat umur rata-rata (1I) adalah (lie) kali jumlah nuklida awal.
Aktivitas suatu radioaktif adalah banyaknya peluruhan per satuan waktu.
Adapun satuan aktivitas adalah bequerel (Bq) atau curie (Ci). Satu bequerel setara
dengan satu disintegrasi per detik (dps), dan satu curie setara dengan 3,7.1010 Bq.

4. CAMPURAN DARI DUA AKTIVITAS YANG MELURUH SECARA SALING


TIDAK TERGANTUNG
Jika ada dua spesies radioaktif (misalnya radioaktif 1 dan 2) dicampur bersama
- sama, maka aktivitas totalnya adalah

Universitas Gadjah Mada 2


3-5

Kuva log A terhadap t (waktu) merupakan kurva cekung, karena radionuklida


yang berumur paruh lebih pendek menjadi kurang signifikan dengan berjalannya
waktu. Pada kenyataannya, setelah cukup waktu radionuklida yang mur parun lebih
panjang akan mendominasi, umur paruhnya dapat dibaca dan bagian akhir kurva
peluruhan. Jika bagian akhir yang berupa garis lurus diekstrapolasikan kembali pada
t = 0 dan garis ekstrapolasi dikurangkan dan kurva asal (asli), maka kurva sisa
pengurangan tersebut mewakili peluruhan dan semua radionuklida kecuali yang
berumur paruh panjang.
Untuk kurva yang terdiri dari dua radionuklida yang umur paruhnya tidak
terlalu berbeda, maka
3-6

Jika kedua sisi dikalikan e-1t, maka akan diperoleh

Besarnya dan 1 2 telah diketahui dan A dapat diukur dengan detektor yang
merupakan fiingsi dari t. Dengan menampilkan dalam bentuk kurva antara A e-1t
terhadap e(1-2) maka dapat ditentukan yang merupakan titik potong kurva yang
berupa garis lurus dengan sumbu ordinatnya dan juga dapat ditentukan yang
merupakan kemiringan dari kurva garis lurus.

5. PELURUHAN RADIOAKTIF BERTURUTAN


Jika ada suatu radionuklida yang meluruh menjadi anak luruhnya, dan anak
luruh tersebut bersifat radioaktif sehingga akan meluruh menjadi radionuklida
berikutnya, maka peluruhan tersebut disebut dengan peluruhan radioaktif berturutan
Jika dibuat dalam suatu reaksi, maka

Radionuklida A adalah radionuklida induk yang meluruh dengan konstanta peluruhan


1 menjadi radionuklida B (radionuklida anak). Radionuklida B akan menjadi C

Universitas Gadjah Mada 3


dengan konstanta peluruhan 2. Banyaknya nuklida A yang meluruh dihitung dengan
menggunakan persamaan (3-2), yaitu

Dengan adalah banyaknya nuklida pada waktu t = 0. Nuklida anak akan terbentuk
dengan laju sebesar laju peluruhan nuklida induk dan nuklida anak akan dengan laju
2N2, atau

(3-7)

Persamaan diferensial linier orde satu tersebut dapat diselesaikan dengan metode
standar yang hasilnya adalah sebagai berikut,
(3-8)

Jika pada awalnya hanya ada nuklida A saja atau = 0 pada t = 0, maka
(3-9)

a. Kesetimbangan Sekuler
Kesetimbangan sekuler terjadi jika umur paruh induk jauh lebih besar daripada
umur paruh anak. Perbedaan antara umur paruh induk dengan anak adalah sekitar
104 kali atau lebih besar. Karena umur paruh induk jauh lebih besar dari umur paruh
anak, maka konstanta peluruhan induk akan menjadi jauh lebih kecil dan konstanta
peluruhan anak atau )))1 dan sebagai akibatnya

Sehingga,

(3-10)

Pada kesetimbangan sekuler, aktivitas anak akan sama dengan aktivitas


induk. Radionuklida anak akan meluruh dengan umur paruh radionuklida induk.

Universitas Gadjah Mada 4


226
Adapun contoh kesetimbangan sekuler adalah peluruhan Ra (t1/2 = 1620
222 90
tahun) menjadi Rn (t1/2 = 3,5 hari) dan peluruhan Sr (t1/2 = 19,9 tahun) menjadi
90
Y (t1/2 = 64,2 jam).

b. Kesetimbangan Transien
Kesetimbangan transien terjadi jika umur paruh induk lebih besar daripada
umur paruh anak. Perbedaan antara umur paruh induk dengan anak adalah sekitar
10 kali atau lebih besar. Karena umur paruh induk lebih besar dari umur paruh anak,
maka konstanta peluruhan induk akan menjadi lebih kecil dan konstanta peluruhan
anak atau 2 ) 1 dan untuk nilai t besar (sangat besar), maka e-2t) diabaikan jika
dibandingkan dengan e-1t, sehingga

(3-10)

Pada kesetimbangan transien, radionuklida anak juga meluruh dengan umur


paruh radionuklida induk, tetapi dengan aktivitas yang lebih besar dari radionuklida
induk.

c. Tidak terjadi keseimbangan


Jika umur paruh radionuklida induk lebih pendek daripada umur paruh
radionuklida anak atau konstanta peluruhan induk lebih besar daripada konstanta
peluruhan anak, maka tidak akan terjadi kesetimbangan. Jika pada awalnya terdapat
radionuklida induk murni, pada saat radionuklida induk meluruh, maka jumlah
radionuklida anak akan bertambah dan akan melewati titik maksimum, yang pada
akhirnya meluruh dengan umur paruh radionuklida anak.
Peluruhan eksponensial akhir anak diekstrapolasikan kembali ke t = 0. Titik
potong yang dihasilkan merupakan aktivitas sebesar c22 ?, dalam hal ini atom
menyebabkan kenaikan atom N2 sedemikian awal sehingga 2 kemungkinan
ditentukan sama dengan nilai ekstrapolasi N2 pada t=0. Perbandingan antara
aktivitas awal dengan aktivitas ekstrapolasi menghasilkan perbandingan umur paruh,

Universitas Gadjah Mada 5


(3-13)

Pada kesetimbangan transien dan tidak terjadi kesetimbangan, ada titik


maksimum dari kurva pertumbuhan anak yang menunjukkan aktivitas anak terbesar
yang dapat dicapai. Waktu untuk mencapai aktivitas maksimum tersebut dapat
ditentukan dengan cara mendeferensialkan nuklida anak terhadap waktu, dan hasil
deferensial tersebut sama dengan nol atau =0

(3-14)

Pada saat tm tercapai, laju peluruhan anak 2N2 sama dengan laju
pembentukan 1N1. Untuk kesetimbangan sekuler besarnya tm adalah tidak
terhingga.

b. Peluruhan berturutan dalam jumlah banyak


Pembahasan sebelumnya adalah untuk menentukan banyaknya nuklida anak
dari peluruhan berturut (N2), sedangkah untuk menentukan N3, N4, dan seterusnya
digunakan solusi Bateman dengan asumsi bahwa pada t = 0 maka = ==
= 0. Penyelesaian dari persamaannya adalah,

(3-15)

6. PELURUHAN BERCABANG
Peluruhan bercabang terjadi jika radionuklida dapat meluruh menjadi lebih
dari satu jenis anak dan dapat dituliskan sebagai berikut,

Universitas Gadjah Mada 6


Konstanta peluruhan parsial harus dipertimbangkan jika laju pembentukan
nuklida B akan ditentukan, yaitu

tetapi nuklida A dikonsumsi dengan laju sebesar

Nuklida A hanya memiliki satu umur paruh saja, yaitu

dimana t = B+C+. Berdasarkan definisinya, umur paruh dihubungkan dengan


total hilangnya substan, tidak memperhitungkan mekanisme hilangnya.

7. PERSAMAAN UNTUK TRANSFORMASI SELAMA TERJADI REAKSI INTl


a. Target Stabil
Jika target diiradiasi dengan partikel yang dapat menginduksi reaksi inti, maka
kondisi ajeg dapat tercapai bila produk radioaktif meluruh dengan laju yang sama
dengan laju pembentukannya. Kondisinya analog dengan kesetimbangan
sekuler. Jika iradiasi dihentikan sebelum kondisi ajeg tercapai, maka laju
peluruhan radionuklida tertentu adalah kurang dari laju pembentukannya (R).
Persamaan diferensial untuk menentukan banyaknya atom produk N yang
dihasilkan selama waktu t iradiasi adalah

= R - N

dengan penyelesaian sebagai benikut,



R= (3-16)

Untuk iradiasi yang sangat lama (t >> 1/) laju disintegrasi N mendekati nilai
saturasi (jenuh) R. Faktor (1 e-t) disebut sebagai faktor saturasi.

Universitas Gadjah Mada 7


Kadang-kadang produk yang terbentuk selama iradiasi baik melalui
reaksi inti secara langsung maupun peluruhan induknya yang aktif yang
dihasilkan dan reaksi lainnya (misalnya produk dan reaksi (p, pn), jika tidak stabil
kemungkinan meluruh dengan memancarkan positron atau tangkapan elektron
menjadi produk reaksi (p, 2p) pada target yang sama). Dengan demikian
banyaknya atom produk yang ada pada waktu t s setelah akhir penembakan yang
dilakukan selama tb akan memiliki tiga sumber, yaitu:
1) yang terbentuk secara langsung dalam reaksi inti,
2) yang terbetuk dari peluruhan induknya selama penembakan terjadi
3) yang terbentuk dari peluruhan induknya selama rentang waktu ts
(misalnya waktu antara akhir penembakan dengan dilakukannya
pemisahan anak dan induknya secara kimia).
Jika R1 adalah laju reaksi inti yang secara langsung membentuk produk induk
dan R2 adalah laju reaksi inti yang secara langsung membentuk produk anak,
maka banyaknya atom anak yang muncul dari masing-masing tiga sumber yang
telah disebutkan diatas adalah

Secara eksperimental, hanya jumlah total atom anak (N2 + N2 + N2) yang
diamati, tetapi dengan diketahuinya waktu tb dan ts konstanta peluruhan 1 dan
2, laju pembentukan induk R1 (yang dapat ditentukan dengan eksperimen
terpisah), maka kemungkinan R2 dapat dihitung.

b. Target radioaktif dalam reaktor fluks tinggi


Jika reaksi inti disebabkan dalam nuklida radioaktif, maka laju hilangnya
substan tidak lagi ditentukan oleh hukum transformasi radioaktif saja tetapi
dengan hukum yang dimodifikasi yang memperhitungkan hilangnya substan
karena reaksi transmutasi. Laju transformasi radioaktif dan reaksi inti dapat
diabaikan dibandingkan dengan laju peluruhan radioaktif. Tetapi untuk kasus

Universitas Gadjah Mada 8


nuklida berumur panjang, dan dengan fluks neutron yang besar dalam reaktor
inti, transformasi dengan kedua mekanisme kadang-kadang harus
dipertimbangkan.
Jika dianggap terdapat N atom dan jenis radioaktif tunggal dengan
konstanta peluruhan (s-1) dan penampang lintang reaksi neutron total (cm2)
dalam fluks neutron konstan nv (n . cm-2.s-1). Laju transformasi radioaktif adalah
N, laju transformasi karena reaksi neutron adalah nv N dan total laju hilangnya
substan adalah

(3-20)

dimana dianggap sebagai kontanta peluruhan yang dimodifikasi. Persamaan di


atas memiliki bentuk yang sama dengan persamaan diferensial standar untuk
peluruhan radioaktif, dan hasil integrasinya adalah
N = N0 e-t (3-21)
Radionuklida induk akan hilang karena transmutasi dan proses peluruhan

- = (1 + nv1)N1 = 1N1 (3-22)

tetapi radionuklida anak tumbuh dengan laju yang sama dengan laju peluruhan
induk dan berkurang karena meluruh,

= 1 N1 - 2N2 (3-23)

Secara umum dapat dinyatakan dengan

= 1 N1 - i+1Ni+1 (3-24)

Nilai 1 diganti dengan konstanta peluruhan yang dimodifikasi, yaitu *I = *I +


nvT*I. Tanda asterik hanya untuk mengingatkan saja bahwa jika baik peluruhan
maupun reaksi induk tidak selalu menyebabkan anggota berantai selanjutnya,
maka harus merupakan konstanta peluruhan parsial dan harus merupakan
penampang lintang parsial dan anggota ke-I sampai dengan (I +1). Untuk =
=... = =0
(3-25)

Dimana

Universitas Gadjah Mada 9


(3-26)

Sebagai contoh :
199
Hitunglah banyaknya Au (t1/2 = 3,15 hari) yang terbentuk dari dua reaksi (n,)
197
berturutan, jika Au sebanyak 1 gram dipapari selama 30 jam dalam fluks
neutron 1014 n.cm-2.s-1. Nilai parameter yang harus digunakan adalah:

dengan menggunakan persamaan (3-20), maka

Dengan menggunakan nilai-nilai di atas, maka

Universitas Gadjah Mada 10


Laju disintegrasi 199Au pada akhir iradiasi adalah

198
Sebagai bahan perbandingan, dapat dihitung laju disintegrasi Au dalam sampel
adalah

Dengan demikian kira-kira 10% disintegrasi radioaktif dalam sampel terjadi di


dalam 199Au.

Universitas Gadjah Mada 11