Anda di halaman 1dari 29

PETUNJUK PELAKSANAAN PRAKTIKUM

PRAKTIKUM TEKNIK TELEKOMUNIKASI 3

ET 3100

PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

SEKOLAH TEKNIK ELEKTRO DAN INFORMATIKA

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

2016
Daftar Isi

Daftar Isi i

Aturan Umum Laboratorium Telekomunikasi Radio dan Gelom-


bang Mikro iii
Kelengkapan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
Persiapan Praktikum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
Keterlambatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
Selama Praktikum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
Setelah Praktikum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
Pergantian Jadwal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
Kasus umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
Kasus sakit atau urusan mendesak . . . . . . . . . . . . . . . . v
Sanksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . v

Panduan Umum Keselamatan dan Penggunaan Peralatan Labo-


ratorium vi
Keselamatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
Bahaya Listrik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
Bahaya Api . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi
Lain-lain . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vi

Penggunaan Alat Praktikum vii


Sanksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . vii

Tugas Pendahuluan dan Laporan Praktikum viii


Tugas Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . viii
Laporan Praktikum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . viii
Sanksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ix

Petunjuk Penggunaan Kit Praktikum Sistem Komunikasi Analog


dan Digital x
EMDA-A/P . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . x
Osiloskop . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . x
Lain-lain . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . xi

i
1 MODULASI DAN DEMODULASI AMPLITUDA 1
1.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2.1 Modulasi Amplituda (AM) . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.2.2 Demodulasi Sinyal AM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.3 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.3.1 Modulasi Double Sideband (DSB) . . . . . . . . . . . . . 3
1.3.2 Modulasi Double Sideband-Suppressed Carrier (DSB-SC) 3
1.3.3 Modulasi Single Side Band-Suppressed Carrier (SSB-SC) 4
1.3.4 Perbandingan Spektrum AM, SSB-SC, dan DSB-SC . . . 4
1.3.5 Detektor Selubung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
1.3.6 Detektor Fasa (Product Detector) . . . . . . . . . . . . . 5
1.3.7 Detektor Fasa (Phasing Detector) . . . . . . . . . . . . . 6

2 MODULASI DAN DEMODULASI FREKUENSI 8


2.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.2.1 Modulasi Frekuensi (FM) . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.2.2 Demodulasi Sinyal FM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.3 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.3.1 MODULASI FM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
2.3.2 DEMODULASI FM : PLL DETECTOR . . . . . . . . . 10
2.3.3 DEMODULASI FM : ZERO-CROSSING DETECTOR . 10

3 MODULASI DAN DEMODULASI PULSA 11


3.1 Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
3.2 Dasar Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
3.2.1 PAM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11
3.2.2 PWM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
3.2.3 PCM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
3.2.4 DM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
3.3 Prosedur Percobaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
3.3.1 MODULASI PCM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
3.3.2 DEMODULASI PCM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
3.3.3 MODULASI PAM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
3.3.4 DEMODULASI PAM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
3.3.5 MODULASI PWM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.3.6 DEMODULASI PWM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 15
3.3.7 MODULASI DM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
3.3.8 DEMODULASI DM . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16

ii
Aturan Umum Laboratorium Telekomunikasi Ra-
dio dan Gelombang Mikro

Kelengkapan
Setiap praktikan wajib berpakaian sopan dan formal, menggunakan celana
panjang/rok, kemeja, dan menggunakan sepatu. Untuk memasuki laborato-
rium praktikan diwajibkan membawa kelengkapan berikut:
1. Modul Praktikum
2. Log book
3. Alat tulis dan alat hitung (kalkulator)
4. Tugas Pendahuluan
Pada saat praktikum pertama praktikan diwajibkan membawa pas foto 3x4
sebanyak satu buah.

Persiapan Praktikum
Sebelum praktikum dimulai praktikan harus mempersiapkan diri dengan melakukan
hal-hal berikut:
1. Membaca dan memahami isi modul praktikum
2. Mengerjakan tugas pendahuluan
3. Mengisi kartu praktikum
4. Memastikan seluruh anggota kelompok datang tepat waktu
5. Meletakkan tas pada loker yang telah disediakan.

Keterlambatan
a) Praktikan yang terlambat datang praktikum akan mendapat nilai nol
untuk praktikum modul tersebut
b) Praktikan yang terlambat mengumpulkan laporan praktikum akan men-
dapat nilai nol untuk laporan praktikum modul tersebut

iii
Selama Praktikum
Setelah memasuki laboratorium dan menempati meja praktikum, praktikan
diwajibkan :

1. Mengumpulkan tugas pendahuluan pada asisten

2. Mengumpulkan kartu praktikum pada asisten

3. Mempersiapkan peralatan praktikum

4. Melakukan setiap percobaan dengan baik sesuai prosedur pada modul


praktikum

5. Mendokumentasikan hasil percobaan pada logbook yang telah disediakan


(jika diperlukan harap membawa kamera)

6. Menggunakan alat dengan baik.

Setelah Praktikum
Setelah percobaan selesai praktikan diwajibkan:

1. Mematikan dan merapikan alat praktikum

2. Memastikan log book ditandatangani asisten

3. Mencatat dan memahami instruksi pengerjaan laporan dari asisten

4. Merapikan meja dan kursi praktikum.

Pergantian Jadwal
Kasus umum
Pertukaran jadwal hanya dapat dilakukan per orang dengan modul yang sama.
Prosedur penukaran jadwal adalah sebagai berikut:

1. Menghubungi kordas praktikum mata kuliah terkait

2. Mencari praktikan lain yang bersedia bertukar jadwal

3. Mengisi form yang diberikan kordas praktikum mata kuliah terkait

4. Mengumpulkan form paling lambat tiga hari sebelum praktikum.

iv
Kasus sakit atau urusan mendesak
Pertukaran jadwal dapat dilakukan oleh praktikan yang sakit atau memiliki
kepentingan mendesak tanpa harus mengumpulkan form pertukaran jadwal
sesuai peraturan yang berlaku. Prosedur penukaran dapat dilakukan dengan
cara berikut:

1. Menghubungi kordas praktikum terkait mata kuliah terkait maksimal


tiga jam sebelum praktikum dimulai

2. Mencari praktikan lain yang bersedia bertukar jadwal

3. Apabila tidak ada yang bisa bertukar jadwal, praktikan diharapkan menghubungi
kordas terkait jadwal pengganti

4. Surat izin dikumpulkan kepada kordas secepatnya dengan ditandatan-


gani pihak ketiga.

Sanksi
Bagi praktikan yang terbukti melakukan penjiplakan laporan dan atau tu-
gas pendahuluan dikenakan sanksi berupa nilai E pada mata kuliah terkait.
Pengabaian peraturan di atas dapat dikenakan sanksi pengurangan nilai prak-
tikum.

v
Panduan Umum Keselamatan dan Penggunaan
Peralatan Laboratorium

Keselamatan
Selama praktikum, praktikan dan asisten diharapkan menjaga keselamatan
dan keamanan. Dengan demikian, praktikan diharapkan mematuhi panduan
keselamatan dan penggunaan alat di laboratorium.

Bahaya Listrik
Perhatikan dan pelajari tempat-tempat sumber listrik pada laboratorium. Jika
ada potensi bahaya segera laporkan pada asisten.

1. Menghindari daerah atau benda yang berpotensi menimbulkan bahaya


listrik seperti kabel yang sudah terkelupas

2. Tidak melakukan sesuatu yang menimbulkan bahaya listrik pada diri


sendiri atau orang lain

3. Memastikan bagian tubuh kering pada saat menggunakan alat praktikum

4. Selalu waspada dan tidak main-main saat praktikum berlangsung.

Bahaya Api
Praktikan dan asisten diharapkan tidak membawa benda-benda yang mudah
terbakar (korek api, gas, dan lain-lain) ke dalam laboratorium.

1. Tidak melakukan sesuatu yang menimbulkan bahaya api pada diri sendiri
atau orang lain

2. Selalu waspada terhadap bahaya api atau panas berlebih pada setiap
aktivitas praktikum.

Lain-lain
Praktikan dan asisten dilarang membawa makanan dan minuman ke meja prak-
tikum.

vi
Penggunaan Alat Praktikum

Sebelum menggunakan alat praktikum, praktikan dan asisten diharapkan su-


dah memahami penggunaan alat praktikum yang ada di laboratorium.

1. Perhatikan dan patuhi peringatan yang terdapat pada badan alat prak-
tikum

2. Memahami fungsi alat praktikum dan menggunakannya untuk aktivi-


tas yang sesuai dengan fungsinya. Menggunakan alat praktikum diluar
fungsinya dapat menimbulkan kerusakan alat dan bahaya keselamatan
praktikan

3. Memahami jangkauan kerja alat praktikum dan menggunakannya sesuai


dengan jangkauan kerja. Menggunakan alat praktikum diluar jangkauan
kerjanya dapat menimbulkan kerusakan alat dan bahaya keselamatan
praktikan

4. Memastikan seluruh peralatan praktikum aman dari benda tajam, api


atau panas berlebih, maupun benda lain yang dapat mengakibatkan
kerusakan alat

5. Tidak melakukan aktivitas yang dapat mengotori atau merusak alat


praktikum

6. Kerusakan alat praktikum menjadi tanggung jawab bersama rombon-


gan praktikum tersebut. Alat yang rusak harus diganti oleh rombongan
tersebut.

Sanksi
Pengabaian panduan di atas dapat dikenakan sanksi tidak lulus mata kuliah
yang bersangkutan.

vii
Tugas Pendahuluan dan Laporan Praktikum

Tugas Pendahuluan
1. Tugas pendahuluan wajib dibuat dan dikumpulkan oleh praktikan se-
belum praktikum dimulai

2. Praktikan tidak diperkenankan mengerjakan tugas pendahuluan saat prak-


tikum akan dimulai

3. Tugas pendahuluan harus dikerjakan secara individu agar praktikan mema-


hami materi modul yang akan diuji dalam praktikum

4. Seluruh soal tugas pendahuluan harus disertakan jawabannya. Jika soal


tugas pendahuluan ada yang tidak dikerjakan, nilai tugas pendahuluan
untuk modul tersebut adalah nol.

5. Praktikan wajib menuliskan nama lengkap, NIM, shift praktikum (hari


dan jam), nama lengkap asisten, dan judul modul yang akan diuji dalam
praktikum di pojok kanan atas tugas pendahuluan.

Laporan Praktikum
1. Laporan praktikum dibuat oleh praktikan dengan menggunakan format
IEEE yang terdiri atas :

a) Abstrak dan kata kunci


b) Pendahuluan
c) Dasar teori
d) Metodologi
e) Data dan analisis
f) Kesimpulan
g) Daftar pustaka
h) Biografi penulis

2. Praktikan yang terbukti melakukan plagiarism atas laporan praktikum


akan mendapat nilai E unutk mata kuliah PTT

viii
3. Praktikan wajib mengumpulkan softcopy laporan praktikum ke email
asisten dan email koordinator asisten sesuai waktu yang akan ditetapkan

4. Praktikan wajib menyerahkan hardcopy laporan praktikum ke LTRGM


sesuai waktu yang akan ditetapkan dengan melakukan hal berikut :

a) Mengumpulkan laporan di tempat yang telah disediakan sesuai den-


gan modulnya
b) Mengisi formulir pengumpulan laporan praktikum dengan mencan-
tumkan jam dan tanggal pengumpulan secara benar
c) Praktikan diharapkan memperhatikan dengan seksama tempat dan
formulir yang sesuai dengan laporan praktikum yang akan dikumpulkan

Sanksi
Pengabaian peraturan di atas dapat dikenakan sanksi berupa pengurangan
nilai tugas pendahuluan atau laporan praktikum.

ix
Petunjuk Penggunaan Kit Praktikum Sistem
Komunikasi Analog dan Digital

EMDA-A/P
1. Sebelum menghubungkan EMDA-A/P ke arus listrik, harap dipastikan
switch EMDA-A/P dalam keadaan off.
2. Setelah EMDA-A/P terhubung dengan arus listrik, nyalakan alat dengan
cara menekan switch power, untuk EMDA-A/P harap dipastikan lampu
switch menyala.
3. Hubungkan data, test point, maupun output dengan menggunakan kabel
jumper sesuai dengan prosedur pada modul terkait.
4. Untuk mengambil data, hubungkan kabel probe pada kabel jumper lalu
hubungkan pada test point maupun output yang ingin diamati.
5. Ketika percobaan sudah selesai, cabut kabel jumper dari EMDA-A/P,
kemudian matikan EMDA-A/P dengan menekan tombol power.
6. Cabut kabel power dari stop kontak.

Osiloskop
1. Hubungkan osiloskop dengan arus listrik. Ketika hendak menghubungkan
osiloskop ke jaringan listrik, pastikan osiloskop dalam keadaan off. Ke-
mudian setelah terhubung, tekan tombol power.
2. Tunggu hingga layar osiloskop menyala, baru kemudian hubungkan kabel
probe pada port channel yang diinginkan.
3. Sebelum memulai pengamatan, harap lakukan kalibrasi pada kabel probe
yang digunakan dengan menghubungkan kutub positif dan negatif probe
dengan kutub untuk kalibrasi pada bagian kanan osiloskop.
4. Bila kabel probe tidak berfungsi, harap lapor kepada asisten.
5. Lakukan pengamatan pada osiloskop sesuai dengan prosedur modul terkait.
6. Untuk tiap-tiap percobaan, harap dipastikan osiloskop menunjukkan frekuensi
dan tegangan sinyal.

x
7. Saat melakukan dokumentasi, harap menekan tombol stop kemudian
arahkan tampilan pada sinyal yang diamati.

8. Ketika percobaan sudah selesai, cabut kabel probe dari port channel,
kemudian matikan osiloskop dengan menekan tombol power.

9. Cabut kabel power dari stop kontak.

Lain-lain
1. Bila ada kit praktikum yang tidak berfungsi harap laporkan kepada asis-
ten.

2. Gunakan kabel jumper yang tidak berkarat selama praktikum.

3. Rapikan seluruh peralatan praktikum setelah praktikum selesai.

xi
MODUL 1

MODULASI DAN DEMODULASI AMPLITUDA

1.1 Tujuan
1. Mengamati proses dan hasil modulasi amplituda DSB, DSB-SC, dan
SSB-SC.

2. Membandingkan spektrum sinyal AM DSB, SSB-SC, dan DSB-SC.

3. Mengamati pengaruh perubahan amplituda sinyal carrier terhadap mod-


ulation depth pada sinyal modulasi .

4. Mempelajari pengoperasian superheterodyne receiver dalam proses de-


modulasi sinyal AM.

5. Memahami metode demodulasi sinyal AM dengan Detektor Selubung.

6. Memahami metode demodulasi sinyal AM dengan Detektor Produk.

7. Memahami metode demodulasi sinyal AM dengan Detektor Fasa.

8. Membandingkan metode demodulasi dengan menggunakan Detektor Selubung,


Detektor Produk, dan Detektor Fasa.

1.2 Dasar Teori


1.2.1 Modulasi Amplituda (AM)
Dalam modulasi amplituda, amplituda dari sinyal carrier divariasikan mengikuti
sinyal informasi. Sebuah sinyal carrier c(t) didefinisikan sebagai

c(t) = Ac cos(2fc t) (1.1)

dengan Ac dan fc masing-masing merupakan amplituda dan frekuensi dari


sinyal carrier. Jika sinyal carrier c(t) dimodulasi dengan suatu sinyal informasi

1
m(t), secara umum sinyal hasil modulasi amplituda s(t) akan memiliki bentuk
sebagai berikut

s(t) = Ac [1 + ka m(t)]cos(2fc t) (1.2)

ka dalam persamaan (1.2) merupakan modulation depth dari sinyal AM s(t).


Bentuk sinyal ini dikenal juga dengan istilah Double Sideband (DSB). Terdapat
dua kekurangan dari bentuk sinyal DSB, yaitu ketidakefisienan daya transmisi
dan pita frekuensi [1].
Masalah ketidakefisienan daya transmisi dapat diatasi dengan membuang
komponen sinyal carrier pada persamaan (1.2) sehingga sinyal hasil modulasi
s(t) menjadi

s(t) = Ac m(t)cos(2fc t) (1.3)

Bentuk sinyal ini dikenal dengan istilah Double Sideband-Suppressed Carrier


(DSB-SC). Kemudian untuk mengefisienkan penggunaan pita frekuensi, sinyal
DSB-SC dilewatkan pada suatu filter bandpass sehingga hanya salah satu sisi
(atas atau bawah) spektrum dari sinyal informasi di sekitar frekuensi car-
rier yang dilewatkan. Sinyal hasil proses filter ini dikenal dengan istilah Sin-
gle Sideband-Suppressed Carrier (SSB-SC). Selain penggunaan filter bandpass,
sinyal SSB-SC juga dapat dibangkitkan dengan menggunakan metoda perge-
seran fasa [2].

1.2.2 Demodulasi Sinyal AM


Pada bagian sebelumnya, dijelaskan bahwa terdapat tiga bentuk modulasi
amplituda yaitu DSB, DSB-SC, dan SSB-SC. Tiap bentuk memiliki proses
demodulasi yang berbeda. Untuk sinyal DSB, proses demodulasi dapat di-
lakukan dengan menggunukan detektor selubung. Detektor selubung terdiri
dari sebuah rangkaian penyearah setengah gelombang dan filter lowpass [3].
Untuk mendapatkan kembali dari sinyal DSB-SC digunakan teknik demod-
ulasi yang dikenal sebagai deteksi koheren. Proses deteksi koheren diawali den-
gan mengalikan sinyal DSB-SC dengan sinyal sinusoid yang dibangkitkan oleh
osilator. Sinyal hasil perkalian ini kemudian dilewatkan ke sebuah filter lowpass
sehingga didapatkan kembali sinyal informasi. Dalam proses deteksi koheren
terdapat faktor beda fasa antara sinyal sinusoid yang dibangkitkan dengan car-
rier dari sinyal DSB-SC. Hal ini dapat menyebabkan hilangya sinyal informasi
jika beda fasa antara kedua sinyal bernilai /2 [1].
Demodulasi sinyal SSB-SC pada dasarnya memiliki prinsip yang sama
dengan proses demodulasi sinyal DSB-SC, sehingga teknik deteksi koheren
ataupun teknik-teknik demodulasi dalam DSB-SC dapat digunakan untuk
men-demodulasi sinyal SSB-SC [3].

2
1.3 Prosedur Percobaan
1.3.1 Modulasi Double Sideband (DSB)

Gambar 1.1: Blok Percobaan DSB

1. Hubungkan GEN1 dengan IN1.

2. Hubungkan GEN2 dengan IN2.

3. Atur parameter generator analog dengan spesifikasi sebagai berikut,

GEN1: 50 Hz
GEN2: 1000 Hz

Sinyal apakah GEN1 dan GEN2?

4. Amati bentuk sinyal pada TP1.

5. Amati sinyal pada OUT1. Amati bentuk dari sinyal dan bagaimana
amplituda carrier dimodulasi oleh sinyal pemodulasi.

6. Gunakan tombol kontrol C1 untuk mencari modulation depth dari sinyal.

1.3.2 Modulasi Double Sideband-Suppressed Carrier (DSB-SC)

Gambar 1.2: Blok Percobaan DSB-SC

1. Hubungkan GEN1 dengan IN1.

2. Hubungkan GEN2 dengan IN2.

3
3. Atur parameter generator analog dengan spesifikasi sebagai berikut,
GEN1: 50 Hz
GEN2: 1000 Hz
4. Amati sinyal pada OUT2. Amati bentuk dari sinyal dan bagaimana
amplituda carrier dimodulasi oleh sinyal pemodulasi.

1.3.3 Modulasi Single Side Band-Suppressed Carrier (SSB-SC)

Gambar 1.3: Blok Percobaan SSB-SC

1. Hubungkan GEN1 dengan IN1.


2. Hubungkan GEN2 dengan IN2.
3. Atur parameter generator analog dengan spesifikasi sebagai berikut,
GEN1: 50 Hz
GEN2: 1000 Hz
4. Amati bentuk sinyal pada TP2 dan TP3.
5. Amati sinyal pada OUT3. Amati bentuk dari sinyal dan bagaimana
amplituda carrier dimodulasi oleh sinyal pemodulasi.

1.3.4 Perbandingan Spektrum AM, SSB-SC, dan DSB-SC


1. Hubungkan GEN1 dengan IN1.
2. Hubungkan GEN2 dengan IN2.
3. Atur parameter generator analog dengan spesifikasi sebagai berikut,
GEN1: 50 Hz
GEN2: 1000 Hz
4. Amati sinyal keluaran dari masing-masing modulator pada OUT1, OUT2,
dan OUT3.

4
1.3.5 Detektor Selubung

Gambar 1.4: Blok Praktikum demodulasi AM

1. Hubungkan:
GEN1 - IN1
GEN2 - IN2
OUT1 - IN3
2. Bagaimanakah sinyal keluaran OUT1? Amati!
3. Atur modulation depth sinyal AM hingga mencapai 100% dengan meng-
gunakan pin kontrol C1.
4. Atur frekuensi tuning sehingga diperoleh frekuensi IF (intermediate fre-
quency) sebesar 455 Hz dengan menggunakan pin kontrol C2 yang diset
sebesar 1455 Hz. Gunakan osiloskop untuk mengatur frekuensi C2.
5. Amati sinyal output mixer (TP5) dan sinyal output IF amplifier (TP6).
Berapakah frekuensi sinyal ini? Amati juga menggunakan spectrum an-
alyzer, bagaimana frekuensi sinyal bergeser ke intermediate frequency?
6. Amati sinyal pada TP7. Berapa frekuensi dan bagaimana bentuk sinyal
ini?
7. Amati sinyal pada OUT4. Berapa frekuensi dan bagaimana bentuk
sinyal ini?

1.3.6 Detektor Fasa (Product Detector)


1. Pertama-tama, hubungkan:
GEN1 - IN1

5
GEN2 - IN2
OUT2 - IN3

2. Bagaimanakah sinyal keluaran OUT2? Amati!

3. Atur frekuensi tuning sehingga diperoleh frekuensi IF (intermediate fre-


quency) sebesar 455 Hz dengan menggunakan pin kontrol C2 yang diset
sebesar 1455 Hz. Gunakan osiloskop untuk mengatur frekuensi C2.

4. Amati sinyal-sinyal output di bawah ini. Berapakah frekuensi sinyal


tersebut? Bagaimana bentuk sinyalnya?

TP5
TP6
TP7
TP8
TP9
TP10

5. Amati sinyal pada OUT5. Berapa frekuensi dan bagaimana bentuk


sinyal ini?

1.3.7 Detektor Fasa (Phasing Detector)


1. Pertama-tama, hubungkan :

GEN1 - IN1
GEN2 - IN2
OUT3 - IN3

2. Bagaimanakah sinyal keluaran OUT3? Amati!

3. Atur frekuensi tuning sehingga diperoleh frekuensi IF (intermediate fre-


quency) sebesar 455 Hz dengan menggunakan pin kontrol C2 yang diset
sebesar 1455 Hz. Gunakan osiloskop untuk mengatur frekuensi C2.

4. Amati sinyal-sinyal output di bawah ini. Berapakah frekuensi sinyal


tersebut? Bagaimana bentuk sinyalnya?

TP5
TP6
TP7
TP11
TP12

6
TP13
TP14
TP15

5. Amati sinyal pada OUT6. Berapa frekuensi dan bagaimanakah bentuk


sinyal ini?

7
MODUL 2

MODULASI DAN DEMODULASI FREKUENSI

2.1 Tujuan
1. Mempelajari karakteristik modulasi FM.

2. Mengetahui proses modulasi sinyal carrier oleh voltage-controlled oscil-


lator (VCO) dan spektrum frekuensi pada sinyal FM.

3. Mengamati kinerja phase-locked loop (PLL) sebagai demodulator FM.

4. Mengamati kinerja zero-crossing detector sebagai demodulator FM.

2.2 Dasar Teori


2.2.1 Modulasi Frekuensi (FM)
Modulasi sudut (angle modulation) secara umum memiliki bentuk sebagai
berikut

s(t) = Ac cos(i (t)) (2.1)

Modulasi frekuensi merupakan salah satu bentuk dari modulasi sudut, di mana
Frekuensi sesaat dari sinyal carrier berubah secara linear mengikuti sinyal
informasi m(t).

fi = fc + kf m(t) (2.2)

Dengan mengintegralkan dari persamaan (2.2) terhadap waktu kemudian dika-


likan 2 maka akan didapatkan
Z t
i (t) = 2fc t + kf m(t)dt (2.3)
0

8
Sehingga didapatkan sinyal FM sebagai berikut [1]
Z t
s(t) = Ac cos[2fc t + kf m(t)dt] (2.4)
0

Pembangkitan sinyal FM dapat dilakukan dengan beberapa cara, salah satunya


adalah menggunakan VCO [3]. Dalam hal ini, frekuensi osilasi dari VCO akan
berubah secara linear mengikuti nilai tegangan sinyal masukan yang meru-
pakan sinyal informasi.

2.2.2 Demodulasi Sinyal FM


Proses demodulasi sinyal FM dapat dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya
adalah menggunakan phase-locked loop (PLL) dan zero-crossing detector. PLL
pada dasarnya digunakan untuk mengetahui fasa dan frekuensi sesaat dari su-
atu sinyal. PLL terdiri dari tiga komponen yaitu VCO, detektor fasa (pengali
sinyal), dan filter lowpass (loop filter ). Adapun kaitannya dengan proses de-
modulasi sinyal FM, sinyal informasi akan didapatkan pada keluaran dari loop
filter. Detil mengenai proses demodulasi FM menggunakan PLL diberikan
pada bab 5 dari [3]. Adapun penggunaan zero-crossing detector sebagai de-
modulator sinyal FM didasarkan pada pemanfaatan zero-crossing detector un-
tuk mengetahui nilai frekuensi sesaat dengan melihat banyaknya jumlah keja-
dian nilai tegangan sinyal menyeberangi nilai nol.

2.3 Prosedur Percobaan

Gambar 2.1: Blok Percobaan Modulasi dan Demodulasi FM

2.3.1 MODULASI FM
1. Hubungkan GEN1 - IN4.

9
2. Atur generator sinyal audio GEN1 sebesar 50 Hz.

3. Ubah nilai gain VCO dengan mengatur C4 untuk mengecek osilasi frekuensi
yang terjadi.

4. Amati sinyal output modulator pada OUT7. Sinyal apakah itu? Lakukan
Analisis!

2.3.2 DEMODULASI FM : PLL DETECTOR


1. Hubungkan GEN1 - IN4.

2. Hubungkan OUT7 - IN5.

3. Atur generator sinyal audio GEN1 sebesar 50 Hz.

4. Ubah nilai gain VCO dengan mengatur C4 untuk mengecek osilasi frekuensi
yang terjadi.

5. Amati sinyal output modulator seperti pada percobaan sebelumnya.

6. Atur nilai gain VCO menjadi nol, amati sinyal TP16, TP17, dan OUT8.
Sinyal apakah sinyal tersebut?

7. Amati perbedaan fasa antara input dan output phase comparator !

8. Atur gain VCO ke suatu nilai, amati sinyal TP16, TP17 dan OUT8.
Amati perubahan yang terjadi. Lakukan analisis!

2.3.3 DEMODULASI FM : ZERO-CROSSING DETECTOR


1. Hubungkan GEN1 IN4.

2. Hubungkan OUT7 IN5.

3. Atur generator sinyal audio GEN1 sebesar 50 Hz.

4. Ubah nilai gain VCO dengan mengatur C4 untuk mengecek osilasi frekuensi
yang terjadi.

5. Amati sinyal output modulator seperti pada percobaan sebelumnya.

6. Amati sinyal TP18. Sinyal apakah ini?

7. Amati sinyal OUT9. Bagaimana kerja blok LPF sehingga mendapatkan


sinyal seperti yang ditunjukkan OUT9?

10
MODUL 3

MODULASI DAN DEMODULASI PULSA

3.1 Tujuan
1. Melakukan modulasi dan demodulasi pulsa dengan menggunakan teknik
PCM, PAM, PWM, dan DM.

2. Mengamati pengaruh pengubahan sampling rate terhadap proses modu-


lasi dan demodulasi.

3. Mempelajari karakteristik masing-masing modulasi pulsa dan memband-


ingkan perbedaan di antara ketiga teknik modulasi pulsa.

3.2 Dasar Teori


Dalam modul ini akan dibahas mengenai 4 jenis modulasi pulsa yaitu pulse-
amplitude modulation (PAM), pulse-width modulation(PWM), pulse-code mod-
ulation (PCM), dan delta modulation (DM).

3.2.1 PAM
PAM merupakan bentuk modulasi pulsa yang paling dasar. Dalam PAM,
amplituda dari deretan pulsa periodik bervariasi mengikuti nilai sampel dari
sinyal informasi. Pada PAM, bentuk pulsa yang digunakan dapat berbentuk
pulsa kotak ataupun bentuk pulsa lainnya. Selubung dari tiap pulsa dalam
deretan yang dimodulasi oleh sinyal informasi tidak mengikuti bentuk sinyal
informasi, melainkan tetap rata pada nilai sampel di suatu titik sinyal informasi
tersebut. Gambar 3.2.1 mengilustrasikan bentuk sinyal PAM.

11
Gambar 3.1: Sinyal PAM beserta sinyal pemodulasinya [1]

3.2.2 PWM
Pada PWM, nilai sampel dari sinyal informasi akan mempengaruhi lebar dari
tiap pulsa di dalam deretan. Gambar 3.2.2 mengilustrasikan bentuk sinyal
informasi, sinyal deteran pulsa periodik, beserta sinyal PWM yang dihasilkan.

Gambar 3.2: Sinyal PAM beserta sinyal pemodulasinya [1]

3.2.3 PCM
Berbeda dengan dua jenis modulasi pulsa sebelumnya, yang bisa digolongkan
sebagai modulasi pulsa analog, PCM merupakan suatu bentuk modulasi pulsa
digital. Dalam PCM, sinyal informasi akan direpresentasikan dalam sederetan
pulsa, yang bernilai diskrit di sisi amplituda dan waktu. Terdapat 3 proses
utama dalam PCM, yaitu pencuplikan(sampling), kuantisasi (quantizing), dan
pengkodean (encoding). Proses kuantisasi dan pengkodean dilakukan dengan
menggunakan rangkaian analog-to-digital converter (ADC) [1].

3.2.4 DM
DM pada dasarnya memiliki tujuan yang sama dengan PCM, yaitu mengubah
sinyal informasi analog menjadi deretan pulsa bernilai diskrit (amplituda dan
waktu). Yang menjadi perbedaan antara PCM dan DM adalah pada DM

12
proses kuantisasi tidak dilakukan menggunakan ADC melainkan menggunakan
hard limiter, hal ini menjadikan implementasi dari DM menjadi lebih seder-
hana. Secara umum teknik DM terdiri dari tiga komponen yaitu comparator,
quantizer, dan accumulator [1].

3.3 Prosedur Percobaan


3.3.1 MODULASI PCM

Gambar 3.3: Blok Praktikum Pulse-Code Modulation

1. Catu kit praktikum.

2. Hubungkan GEN1 dengan IN1.

3. Set generator analog dengan parameter GEN1 = 10 Hz.

4. Amati sinyal pada titik pengamatan berikut:

TP1
TP2
TP3

5. Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

6. Variasikan sample rate dan lihat pengaruhnya pada proses modulasi den-
gan memutar kenop C1.

7. Analisis sinyal hasil modulasi PCM! (Hubungkan dengan sensitivitasnya


terhadap derau).

3.3.2 DEMODULASI PCM


1. Lakukan langkah 1-3 pada percobaan 3.3.1.

2. Amati sinyal pada OUT1.

3. Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

13
4. Variasikan sample rate dan lihat pengaruhnya pada proses demodulasi
dengan memutar kenop C1.

5. Analisis sinyal hasil demodulasi PCM!

3.3.3 MODULASI PAM

Gambar 3.4: Blok Praktikum Pulse-Amplitude Modulation

1. Lakukan langkah 1-3 pada pada percobaan 3.3.1.

2. Amati sinyal pada TP4.

3. Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

4. Variasikan sample rate dan lihat pengaruhnya pada proses modulasi den-
gan memutar kenop C1.

5. Analisis sinyal hasil modulasi PAM!

3.3.4 DEMODULASI PAM


1. Lakukan langkah 1-3 pada percobaan 3.3.1.

2. Amati sinyal pada OUT2.

3. Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

4. Variasikan sample rate dan lihat pengaruhnya pada proses demodulasi


dengan memutar kenop C1.

5. Analisis sinyal hasil demodulasi PCM!

14
3.3.5 MODULASI PWM

Gambar 3.5: Blok Praktikum Pulse-Width Modulation

1. Lakukan langkah 1-3 pada percobaan 3.3.1.

2. Amati sinyal pada titik pengamatan berikut:

TP5
TP6

3. Berdasarkan pengamatan, sinyal apakah yang digunakan sebagai refer-


ensi untuk dibandingkan dengan sinyal audio? Mengapa sinyal tersebut
yang digunakan? Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

4. Variasikan sample rate dan lihat pengaruhnya pada proses modulasi den-
gan memutar kenop C1.

5. Analisis sinyal hasil modulasi PWM!

3.3.6 DEMODULASI PWM


1. Lakukan langkah 1-3 pada percobaan 3.3.1.

2. Amati sinyal pada OUT3.

3. Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

4. Variasikan sample rate dan lihat pengaruhnya pada proses demodulasi


dengan memutar kenop C1.

5. Analisis sinyal hasil demodulasi PWM!

15
3.3.7 MODULASI DM

Gambar 3.6: Blok Praktikum Delta Modulation

1. Lakukan langkah 1-3 pada percobaan 3.3.1.

2. Amati sinyal pada titik pengamatan berikut:

TP11
TP12

3. Berdasarkan pengamatan, sinyal apakah yang digunakan sebagai refer-


ensi untuk dibandingkan dengan sinyal audio? Mengapa sinyal tersebut
yang digunakan? Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

4. Variasikan sample rate dan gain dengan memutar kenop C1 dan C2,
lihat pengaruhnya pada proses modulasi.

5. Analisis sinyal hasil modulasi DM!

3.3.8 DEMODULASI DM
1. Lakukan langkah 1-3 pada percobaan 3.3.1.

2. Amati sinyal pada OUT6.

3. Amati bentuk sinyal dan catat frekuensinya!

4. Variasikan sample rate dan gain dengan memutar kenop C1 dan C2,
lihat pengaruhnya pada proses demodulasi.

5. Analisis sinyal hasil demodulasi DM!

16
Daftar Pustaka

[1] S. Haykin, Communication Systems, 4th ed. New Jersey: John Wiley &
Sons, Inc, 2001.

[2] P. B. C. A. Bruce Carlson, COMMUNICATION SYSTEMS : An Intro-


duction to Signals and Noise in Electrical Communication, 5th ed. New
York: McGraw-Hill, 2010.

[3] B. P. Lathi, Modern Digital and Analog Communications Systems, 3rd ed.
New York: Oxford University Press, 1998.

17