Anda di halaman 1dari 152

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN DISCOVERY

LEARNING UNTUK MELIHAT KEMAMPUAN REPRESENTASI


MATEMATIS SISWA PADA MATERI LUAS PERMUKAAN
LIMAS KELAS VIII SMP NEGERI 33 PALEMBANG

SKRIPSI

Oleh
Sulistia Ningrum
NIM: 06111408011
Program Studi Pendidikan Matematika

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN


UNIVERSITAS SRIWIJAYA
PALEMBANG
2017

1
Universitas Sriwijaya

iv
Universitas Sriwijaya

v
Universitas Sriwijaya

PERSEMBAHAN
Alhamdulillahirobbil Alamin.
Kupersembahkan skripsi ini sekaligus ucapan terima kasih kepada :
Bapak (Budiyanto) dan Ibu (Endang Sulistiawati) yang telah senantiasa
memberikan cinta dan kasih sayang tanpa batas, tiada henti memanjatkan doa
disetiap langkahku, telah bekerja keras dan selalu memberikan dukungan sehingga
menjadi penyemangat untukku menyelesaikan tugas akhir ini.
Untuk adik-adikku tersayang Anggi Dwi Sapitri dan Putri Noviyanti yang selalu
menjadi penyemangatku agar dapat menjadi saudari yang pantas untuk mereka
contoh nanti.
Kepada dosen pembimbing-pembimbingku ibu Prof. Dr. Ratu Ilma Indra Putri,M.Si
dan ibu Dra. Indaryanti, M.Pd., Terima kasih telah meluangkan waktunya untuk
membantu dan membimbingku menyelesaikan skripsi ini.
Sahabat-sahabatku Rohima Widya Sari, Fauziya Amalia, Sherly Eka Dwi Putri,Ayu
Wulandari, Nur Sari Utami,Geby Rahmalia,Risqa Yunnisa,dan Antika Risma terima
kasih telah memberi dukungan, semangat, dan menjadi tempat berkeluh kesah
disaat-saat tersulitku.
Sahabat-sahabatku anna, kak ay, yuk win, kk uun, juju, kk Ped, Dian, Dek Ran, kk
sil, mbak vit, mas viar, mas hery terima kasih karena telah membuat masa-masa
perkulian menjadi berwarna, terima kasih telah memberikan sedikit waktu
mendengarkan keluh kesahku. I’m so lucky to meet you guys.
Para mantan pejuang Skripsweet nini,tito,dwi,rohma,esti,fathan, dan renal terima
kasih telah berbagi ilmu,berbagi cerita bagaimana “manis’nya skripsi yang sedang
kita jalani. Finally akhirnya kita bisa melewati semuanya.
Mbak mega dan kk chan terima kasih selalu memberikan kemudahan dan infrmasi
dalam pengurusan administrasi selama penulisan skripsi ini.
Teman-teman seperjuangan Pendidikan Matematika 2011 dan adik-adik pendidikan
Matematika Unsri terima kasih telah membaut kenangan yang indah selama ada di
FKIP.

MOTTO
“Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama
kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila engkau telah selesai, tetaplah bekerja keras.
Dan hanya kepada Tuhanmulah engkau berharap”. (Q.S. Al-Insyirah 6-8) “Setiap orang
didunia ini berlari diperlombaannya sendiri-sendiri,jalurnya sendiri-sendiri,dalam
waktunya masing-masing. Jangan iri kepada mereka karena kamu tidak terlambat dan kamu
tidak lebih cepat karena kamu punya zona waktumu sendiri (Sulistia Ningrum).

vi
Universitas Sriwijaya

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL …………………………………………………............ i
HALAMAN PENGESAHAN SKRIPSI OLEH DOSEN PEMBIMBING ….. ii
HALAMAN PENGESAHAN SKRIPSI OLEH TIM PENGUJI ……………. iii
PERNYATAAN ……………………………………………………………... iv
PRAKATA …………………………………………………………………… v
PERSEMBAHAN ……………………………………………………………. vi
DAFTAR ISI …………………………………………………………………. vii
DAFTAR TABEL ……………………………………………………………. ix
DAFTAR GAMBAR ………………………………………………………… x
DAFTAR LAMPIRAN ………………………………………………………. xi
ABSTRAK …………………………………………………………………… xii

BAB I PENDAHULUAN …………………………………………………… 1


1.1 Latar Belakang ………..…………………………………………………. 1
1.2 Rumusan Masalah ………..……………………………………….……... 3
1.3 Tujuan Penelitian ………………………………………………………... 4
1.4 Manfaat Penelitian …………..…………………………………………... 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA …………………………………….……... 5


2.1 Pembelajaran Matematika .....................….......…………………………... 5
2.2 Model Discovery Learning ……………………………………………... 6
2.2.1 Pengertian Model Discovery Learning.….......................................... 6
2.2.2 Tipe Model Discovery Learning..……..………….............................. 7
2.2.3 Karakteristik dan Tahapan Model Discovery Learning …………..... 8
2.2.4 Kegiatan Pembelajaran Siswa Dalam Discovery Learning ………… 9
2.3 Kemampuan Representasi.......................................………………............. 10
2.4 HubunganModel Pembelajaran Discovery Learning dengan Kemampuan
Representasi ..………….................................................................................... 13

vii
Universitas Sriwijaya

2.5 Tinjaun Materi Luas Permukaan Limas....................................................... 13


2.6 Taksonomi................................................................................................... 16
2.7 Kaitan Antara Materi Limas dengan Model Discovery Learning............... 20
23
BAB III METODE PENELITIAN …………………………………………
3.1 Jenis Penelitian ………………………………………………………….. 23
3.2 Variabel Penelitian .......................................…………………………….. 23
3.3 Definisi Operasional Variabel ………………….....……………………... 23
3.4 Subjek Penelitian…....................………………………………………… 23
3.5 Prosedur Penelitian ……………………………………………………… 24
3.6 Teknik Pengumpulan Data ………………………………………………. 26
3.6.1 Tes .............……………………………………………………….. 26
3.7 Teknik Analisis Data ……………………………………………………. 26
3.7.1 Analisis Tes ...................................................................................... 26

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN …………………………………… 30


4.1 Hasil Penelitian ………………………………………………………….. 30
4.1.1 Deskripsi Persiapan Penelitian …………………………………… 30
4.1.2 Deskripsi Pelaksanaan Penelitian ………………………………… 36
4.1.3 Deskripsi dan Analisis Data ……………………………………… 49
4.1.3.1 Data Hasil Tes ……………………………………………...... 49
4.2 Pembahasan ……………………………………………………………... 51

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN …………………………………….. 59


5.1 Kesimpulan ……………………………………………………………… 59
5.2 Saran …………………………………………………………………….. 59

DAFTAR PUSTAKA ………………………………….…………………….. 61


LAMPIRAN .................……………………………………………………..... 63

viii
Universitas Sriwijaya

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Bentuk Operasional Representasi..................................................... 11
Tabel 3.1 Pedoman Penskoran Kemampuan Representasi Matematis Siswa... 27
Tabel 3.2 Kategori Kemampuan Representasi Matematis Siswa …………… 29
Tabel 4.1 KI dan KD ………………………………………............................ 31
Tabel 4.2 Komentar, Saran dan Keputusan Revisi ………………………...... 33
Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Kemampuan Representasi Matematis Siswa
dengan Pembelajaran Discovery Learning………...…………….... 50
Tabel 4.4 Tabel Pencapaian Skor Kemampuan Representasi Matematis
Siswa Berdasarkan Indikator…........................................................ 50

ix
Universitas Sriwijaya

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 4.1 Guru Melakukan Apersepsi ……………………………........... 38
Gambar 4.2 Penyajian Masalah Pertemuan 1 ......................……………….. 39
Gambar 4.3 Siswa Berdiskusi Mengerjakan LKPD ....……………………. 39
Gambar 4.4 Guru Membimbing Siswa Mengerjakan LKPD……………..... 40
Gambar 4.5 Jawaban Siswa Saat Problem Statement ……….…………....... 41
Gambar 4.6 Jawaban Siswa Saat Data Collection ………………….....…… 41
Gambar 4.7 Jawaban Siswa Saat Data Processing ...............................…… 42
Gambar 4.8 Jawaban Siswa Saat Verification ................................................ 42
Gambar 4.9 Penyajian Masalah Pertemuan 2 …………...........................…. 44
Gambar 4.10 Siswa Berdiskusi Mengerjakan LKPD ............……………….. 44
Gambar 4.11 Guru Membimbing Siswa Mengerjakan LKPD ……………… 45
Gambar 4.12 Jawaban Siswa Saat Problem Statement …............................… 46
Gambar 4.13 Jawaban Siswa Saat Data Collection ………………….....…… 47
Gambar 4.14 Jawaban Siswa Saat Data Processing ...............................…… 47
Gambar 4.15 Jawaban Siswa Saat Verification .......................................…… 48
Gambar 4.16 Siswa Mengerjakan Soal Tes …………….………………….... 49
Gambar 4.17 Jawaban Siswa yang Berkategori Sangat Baik .................……. 52
Gambar 4.18 Jawaban Siswa yang Berkategori Baik .............................……. 54
Gambar 4.19 Jawaban Siswa yang Berkategori Cukup .........……………….. 55
Gambar 4.20 Jawaban Siswa yang Berkategori Kurang ........……………….. 57

x
Universitas Sriwijaya

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
1. Surat Usulan Judul Skripsi ………………………………………..…. 64
2. Surat Keputusan Penunjukan Pembimbing ………………………..… 65
3. Surat Izin Penelitian dari Dekan FKIP UNSRI ……………………... 67
4. Surat Izin Penelitian dari Dinas Pendidikan ................……………..... 68
5. Surat Keterangan dari SMP Negeri 33 Palembang ………………….. 69
6. Rencana Pelaksanaan Pemberlajaran Pertemuan 1 dan 2 ...………..... 70
7. Kisi- kisi Soal Tes...................................................……………….…. 91
8. Soal Tes................................................................................................. 95
9. Rubrik Penskoran Soal Tes ………......……………………………... 97
10. LKS Hasil Jawaban Siswa Pertemuan 1…………………………....... 103
11. LKS Hasil Jawaban Siswa Pertemuan 2 ……………………………. 108
12. Hasil Soal Tes Jawaban Siswa Sangat Baik……….............................. 113
13. Hasil Soal Tes Jawaban Siswa Baik……….......................................... 117
14. Hasil Soal Tes Jawaban Siswa Cukup .............................................…. 121
15. Hasil Soal Tes Jawaban Siswa Kurang ........................……………... 124
16. Rekapitulasi Nilai Tes Siswa ................................................................ 127
17. Absen Siswa Kelas VIII.2 SMP Negeri 33 Palembang ........................ 129
18. Lembar Validasi LKPD ........................................................................ 130
19. Lembar Validasi RPP ....…………………………………………..... 131
20 Lembar Validasi Soal Tes .................................................................... 132
21 Kartu Bimbingan .................................................................................. 133

xi
Universitas Sriwijaya

xii
Universitas Sriwijaya

xiii
Universitas Sriwijaya

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Kemampuan representasi merupakan salah satu komponen penting untuk


mengembangkan kemampuan berpikir siswa, karena pada proses pembelajaran
matematika siswa perlu mengaitkan materi serta menyajikan ide-ide atau gagasan-
gagasan matematika dalam upaya memahami konsep-konsep matematika yang
sedang dipelajarinya (Dewi, 2015:2). Yuniawatika (2011) juga menjalaskan
bahwa adanya kemampuan representasi matematis akan mendorong peserta didik
untuk menemukan dan membuat suatu representasi sebagai wadah untuk
mengkomunikasikan ide-ide matematika dari yang abstrak menjadi lebih konkrit.
Pentingnya kemampuan representasi matematis dimuat dalam NCTM tahun 2000
dan Permendiknas No. 22 tahun 2006. Kemampuan representasi matematis yang
baik akan membantu peserta didik dalam memodelkan dan menginterpretasikan
permasalahan yang ada di lingkungan sekitar serta menemukan solusi yang tepat
(Wulandari, 2015:3).

Hutagaol (2013:2) menyatakan bahwa kurang berkembangnya daya


representasi siswa khususnya siswa SMP. Guru berpendapat representasi
matematis berupa grafik, tabel, dan gambar hanya merupakan pelengkap
pembelajaran saja dan guru jarang memperhatikan perkembangan kemampuan
represntasi siswa. Sinaga (2015) menjelaskan bahwa siswa hanya mampu
menuliskan soalnya tidak mampu merepresentasikan jawaban ke dalam bentuk
gambar hal ini disebabkan karena siswa jarang dilatih untuk membuat representasi
sendiri. Hal ini didukung oleh penelitian Wulandari (2015) yang menyatakan
bahwa kurangnya kemampuan representasi siswa dapat dilihat ketika siswa
menyelesaikan persoalan matematika, terlebih dalam mengubah atau
merepresentasikan soal cerita dalam model matematika.

1
Universitas Sriwijaya

Salah satu tujuan pembelajaran di Sekolah Menengah Pertama kelas


VIII adalah siswa mampu mementukan luas permukaan limas (Kemendikbud,
2013). Sunarsi (2009:1) mengemukakan bahwa materi limas sangatlah
penting untuk dipelajari di SMP karena dapat menjadikan bekal untuk
mempelajari materi berikutnya pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi.
Pembelajaran luas permukaan tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan
sehari-hari, banyak hal dalam kehidupaan sehari-hari yang memuat tentang
luas permukaan limas (Refianti,dkk.,2015:67). Holt, Rinehart dan Winson
(2006) menyatakan luas permukaan penting untuk mencari tahu jumlah
kebutuhan bahan untuk menutupi sesuatu. Materi menghitung luas
permukaan limas merupakan materi yang masih sulit dipahami siswa
(Wahyuni,dkk,2012:84). Hal ini juga dikemukakan oleh Trisnawati, dkk.,
(2015:76) bahwa siswa masih bingung memahami luas permukaan bangun
ruang karena sulit untuk memvisualisasikan bidang tiga dimensi dan
merepresentasikan ke dalam bentuk dua dimensi. Keshway (2013)
mengemukakan bahwa untuk memperoleh luas permukaan kita harus dapat
menghitung luas setiap sisi dan menjumlahkannya.
Permendikbud Nomor 65 Tahun 2013 tentang Standar Proses, salah
satu model pembelajaran yang diutamakan dalam implementasi Kurikulum
2013 adalah model pembelajaran Discovery learning. Model Discovery
Learning (pembelajaran penemuan) merupakan salah satu model
pembelajaran inovatif yang dapat memberikan kondisi belajar aktif bagi siswa
(Mufadlilah,2015:24). Bonwell (Castronova, 2010) menyatakan bahwa
“fokus dalam Discovery Learning adalah belajar bagaimana menganalisis dan
menginterpretasikan informasi untuk memahami apa yang sedang dipelajari
bukan hanya memberikan jawaban yang benar dari menghafal”.
Dalam proses pembelajaran dengan metode ini, guru hanya
bertindak sebagai pembimbing dan fasilitator yang mengarahkan siswa untuk
menemukan konsep, dalil, prosedur, algoritma dan semacamnya
(Herdian,2001: 2). Mufadillah (2015:8) menjelaskan pada salah satu tahap
Discovery Learning siswa diberi kesempatan untuk mengidentifikasi dan

2
Universitas Sriwijaya

menganalisis permasalahan yang mereka hadapi. Tahap ini merupakan teknik


yang berguna dalam membangun siswa agar mereka terbiasa untuk
menemukan suatu masalah sendiri. Sehingga siswa juga tidak akan
tergantung kepada orang lain dalam menyelesaikan suatu masalah.
Kemandirian siswa akan terbentuk dengan menerapkan model Discovery
Learning, sehingga pembelajaran dengan model Discovery Learning
memberikan kesempatan yang lebih luas pada siswa untuk mengembangkan
kemampuan representasi matematik. Hal ini juga dikemukakan oleh
Muhamad (2016: 21) bahwa kemampuan representasi matematis siswa yang
mendapatkan pembelajaran dengan metode Discovery Learning lebih baik
dari pada siswa yang mendapatkan pembelajaran konvensional.
Adapun beberapa penelitian sebelumnya yang menggunakan berbagai
pendekatan atau model pembelajaran untuk mengetahuai kemampuan
representasi matematis, yaitu Harahap (2015:16) menyatakan bahwa melalui
pendekatan CTL kemampuan representasi matematika siswa dalam
pembelajaran matematika materi geometri mengalami peningkatan. Pada
penelitian Mahardiyanti (2014) menyatakan bahwa penggunaan model
pembelajaran Problem Based Learning (PBL) dapat meningkatkan hasil
belajar dan kemampuan representasi matematis siswa. Sedangkan pada
penelitian Wulandari (2015:103) menyatakan bahwa penerapan model
pembelajaran Think Talk Write efektif terhadap kemampuan representasi
matematis.
Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik untuk melakukan
penelitian tentang “Penerapan Model Pembelajaran Discovery Learning Pada
Materi Luas Permukaan Limas Untuk Melihat Kemampuan Representasi
Matematis Siswa SMP Negeri 33 Palembang”.
1.2 Rumusan Masalah
Bagaimana kemampuan representasi matematis siswa pada pembelajaran
matematika materi luas permukaan limas kelas VIII SMP N 33 setelah
diterapkan model pembelajaran Discovery Learning?

3
Universitas Sriwijaya

1.3 Tujuan Penelitian


Untuk melihat bagaimana kemampuan representasi matematis siswa pada
pembelajaran matematika setelah diterapkan model pembelajan Discovery
Learning pada materi luas permukaan limas kelas VIII SMP N 33 Palembang.

1.4 Manfaat Penelitian

1. Bagi Siswa
Dapat mempermudah siswa dalam memahami dan menyelesaikan masalah
matematika khususnya materi luas permukaan limas melalui model
pembelajaran Discovery Learning.
2. Bagi Guru
Diharapkan mampu membantu guru dalam mewujudkan pembelajaran
matematika yang berpusat pada kegiatan siswa dengan penilaian yang sesuai
dengan tuntutan Kurikulum 2013 dan model pembelajaran Discovery
Learning juga dapat dijadikan alternatif pembelajaran untuk melatih
kemampuan representasi matemaik siswa.
3. Bagi Sekolah
Diharapkan dapat mengoptimalkan sarana dan prasarana di sekolah yang
dapat menunjang proses pembelajaran.

4
Universitas Sriwijaya

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pembelajaran Matematika

Belajar adalah proses melihat, mengamati, dan memahami sesuatu.


Nana Sudjana (1989:28) mengumakan bahwa pengetian belajar adalah
proses interaksi terhadap semua situasi yang ada di sekitar individu. Moh
Surya (1997:54) juga mengemukakan pengertian belajar sebagai suatu
perubahan perilaku yang baru secara kelesuruhan sebagai hasil
pengalaman individu itu sendiri dalam berinteraksi dengan lingkungannya.
Gagne dan Briggs melukiskan pembelajaran sebagai upaya orang
yang tujuannya adalah membantu orang belajar, secara lebih terinci Gagne
mendefinisikan pembelajaran sebagai seperangkat acara peristiwa
eksternal yang dirancang untuk mendukung terjadinya beberapa proses
belajar yang sifatnya internal. Suatu pengertian yang hampir sama
dikemukakan oleh Corey bahwa pembelajaran adalah Suatu proses dimana
lingkungan seseorang secara sengaja dikelola untuk memungkinkan ia
turut serta dalam kondisi-kondisi khusus atau menghasilkan respon
terhadap situasi tertentu.
Matematika adalah bahasa simbol, ilmu deduktif; ilmu tentang pola
keteraturan dan struktur yang terorganisasi,mulai dari sumber yang tidak
didefinisikan ke unsur yang didefinisikan, ke aksioma atau postulat, dan
akhirnya dalil ( Haruman, 2008:1). Hudojo (1990:4) juga menjelasakna
bahwa matematika berkenaan dengan ide-ide (gagasan-gagasan), struktur-
struktur dan hubungan-hubungannya yang diatur secara logis sehingga
matematika itu berkaitan dengan konsep-konsep abstrak.
Depdiknas (2006) menyatakan bahwa pembelajaran matematika
adalah proses kehiatan yang mneghasilkan perubahan-perubahan dalam
pengetahuan, pemahaman, keterampilan, dan sikap terhadap kebenaran
suatu konsep atau pernyataan yang sifatnya konstan dan berbekas dan
digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian, dalam

5
Universitas Sriwijaya

penelitian ini pembelajaran matematik merupakan serangkaian aktivitas


guru dalam memberikan pengajaran terhadap siswa untuk membangun
konsep-konsep dan prinsip-prinsip matematika dengan kemampuan sendiri
berdasarkan pengetahuan, pemahaman, keterampilan, dan sikap terhadap
kebenaran suatu konsep atau pernyataan yang sifatnya konstan dan
berbekas dan digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

2.2 Medel Pembelajan Discovery Learning


2.2.1 Pengertian Model Pembelajaran Discovery Learning
Discovery berasal dari kata “discover” yang berarti menemukan,
dan “discovery’ adalah penemuan. Secara umum discovery didefinisikan
sebagai cara memperoleh pengetahuan bagi seseorang dengan
menggunakan sumber-sumber intelektual dan fisik.. Sedangkan menurut
Kemendikbud (2013), Discovery Learning adalah teori belajar yang
didefinisikan sebagai proses pembelajaran yang terjadi bila pelajar tidak
disajikan dengan pelajaran dalam bentuk finalnya, tetapi diharapkan
mengorganisasi sendiri. Menurut Farhatani (2014) Discovery Learning
lebih menekankan pada ditemukannya konsep atau prinsip yang
sebelumnya tidak diketahui.
Pernyataan lebih lanjut dikemukanan oleh Sani (2014:98)
Discovery learning merupakan model pengajaran dari Jerome Bruner.
Bruner menyarankan agar peserta didik belajar secara aktif untuk
membangun konsep dan prinsip . Hosnan (2014: 282) juga menjelaskan
bahwa Discovery Learning adalah suatu model untuk mengembangkan
cara belajar aktif dengan menemukan sendiri, menyelidiki sendiri, maka
hasil yang diperoleh akan setia dan tahan lama dalam ingatan. Bonwell
(Castronova, 2010) juga menyatakan bahwa “fokus dalam Discovery
Learning adalah belajar bagaimana menganalisis dan menginterpretasikan
informasi untuk memahami apa yang sedang dipelajari bukan hanya
memberikan jawaban yang benar dari menghafal.”

6
Universitas Sriwijaya

Dari beberapa pendapat di atas Discovery Learning adalah suatu


model pembelajaranan yang mengembangkan cara belajar akif agar siswa
menemukan sendiri,menganalisis sendiri dan menginterpretasikan konsep
atau prinsip pengetahuan sehingga hasil pembelajaran yang diperoleh akan
bertahan lama dalam ingatan.
2.2.2 Tipe Model Discovery ( Penemuan)
Menurut Darmadi (2007:15) model Discovery dapat dilaksanakan
dalam 2 bentuk, antara lain:
a. Penemuan Mural/ Tak Terbimbing
Penemuan ini dilaksanakan dengan murni, pembelajaran
terpusat kepada siswa dan tidak berpusat kepada guru. Siswalah yang
menentukan tujuan dan pengalaman yang diinginan. Guru hanya
memberikan masalah kepada siswa sehingga pada penemuan ini siswa
tidak mendapatkan bantuan atau bimbingan.
b. Penemuan terbimbing/ Guided Discovery
Menurut Mulyasa (2005:236) strategi pelaksanaan model
terbimbing ini yaitu:
• Guru membimbing atau memberi arahan kepada para siswa
tentang materi pelajaran yang dipelajari.
• Memberikan tugas kepada siswa untuk menjawab
pertanyaan,yang jawabannya bisa didapkan pada proses
pembelajaran yang dialami siswa.
• Guru memberikan penjelasan terhadap persoalan-persoalan yang
membimbing siswa.
• Siswa merangkum dalam bentuk rumusan sebagai kesimpulan
yang dapat dipertanggung jawabkan.
Dalam penelitian ini peneliti cendrung menggunakan bentuk
Penemuan Terbimbing / Guided Discovery sehingga dalam proses
pembelajaran siswa tidak dilepas namun masih dalam bimbingan guru. Siswa
tetap menjadi pusat pembelajaran namun guru tetap bertugas membimbing
dan memberi arahan.

7
Universitas Sriwijaya

2.2.3 Karakteristik dan Tahapan Model Discovery Learning


Menurut Hoesnan (2014: 284) terdapat ciri utama atau karakteristik
dari model Discovery Learning, yaitu:
1. Mengeksplorasi dan memecahkan masalah untuk menciptakan,
menggabungkan, dan menggeneralisasi pengetahuan.
2. Berpusat pada siswa.
3. Kegiatan untuk mengabungkan pengetahuan baru dan pengetahuan
lama.
Menurut Syah (2014:243) terhadap tahap-tahap atau prosedur
dalam pelaksanaan model Discovery Learning yaitu:
1. Stimulation (Stimulasi/Pemberian Rangsangan)
Pada tahap ini siswa dihadapkan pada suatu yang menimbulkan
respon, kemudian dilanjutkan untuk tidak memberika generalisasi, agar
timbul keinginan untuk menyelidiki sendiri.
2. Problem Statement (Pernyataan/ Identifikasi Masalah)
Siswa diberikan kesempatan untuk mengidentifikasi masalah.
Kemudian permsalahan tersebut dirumuskan dalam bentuk hipotesis
(jawaban sementara atas pertanyaan masalah)
3. Data Collection (Pengumpulan Data)
Siswa diberikan kesempatan untuk mengumpulkan informasi
sebanyak-banyaknya yang relevan untuk membuktikan benar atau
tidaknya hipotesis. Pada tahap ini berfungsi untuk menjawab pertanyaan
atau membuktikan benar tidaknya hipotesis. Anak didik diberi kesempatan
untuk mengumpulkan (collection) berbagai informasi yang relevan
membaca literatur, mengamati objek, wawancara dengan nara sumber,
melakukan uji coba sendiri dan sebagainya. Konsekuensi dari tahap ini
adalah siswa belajar secara aktif untuk menemukan sesuatu yang
berhubungan dengan permasalahan yang dihadapi, dengan demikian
secara tidak disengaja siswa menghubungkan masalah dengan
pengetahuan yang telah dimiliki.

8
Universitas Sriwijaya

4. Data Processing (Pengolahan Data)


Pengolahan data merupakan kegiatan mengolah data dan informasi
yang telah diperoleh para siswa baik melalui wawancara, observasi, dan
sebagainya, lalu ditafsirkan. Semua informai hasil bacaan, wawancara,
observasi, dan sebagainya, semuanya diolah, diacak, diklasifikasikan,
ditabulasi, bahkan bila perlu dihitung dengan cara tertentu serta ditafsirkan
pada tingkat kepercayaan tertentu. Berdasarkan generalisasi tersebut siswa
akan mendapatkan pengetahuan baru tentang alternatif jawaban/
penyelesaian yang perlu mendapat pembuktian secara logis.
5. Verification (Pembuktian)
Pada tahap ini siswa melakukan pemeriksaan secara cermat untuk
membuktikan benar atau tidaknya hipotesis yang ditetapkan tadi dengan
temuan alternatif, dihubungkan dengan hasil data processing. Berdasarkan
hasil pengolahan dan tafsiran, atau informasi yang ada, pernyataan atau
hipotesis yang telah dirumuskan terdahulu itu kemudian dicek, apakah
terjawab atau tidak,apakah terbukti atau tidak. Pembuktian menurut bruner
bertujuan agar proses belajar akan berjalan dengan baik dan kreatif jika
guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk menemukan konsep,
teori, aturan, atau pemahaman melalui contoh-contoh yang ia jumpai
dalam kehidupannya.
6. Generalization (Menarik Kesimpulan/Generalisasi)
Tahap generalisasi/ menarik kesimpulan adalah proses menarik
sebuah kesimpulan yang dapat dijadikan prinsip umum dan berlaku untuk
semua kejadian atau masalah yang sama, dengan memperhatikan hasil
verifikasi.
2.2.4 Kegiatan Pembelajaran Siswa dalam Discovery Learning
Selama kegiatan pembelajaran berlangsung siswa dituntut untuk
mengikuti langkah-langkah dalam pembelajaran dengan menggunakan
Discovery Learning. Adapun yang dilakukan siswa dalam proses
pembelajaran dengan prosedur pelaksanaan Discovery Learning:

9
Universitas Sriwijaya

a. Stimulation
Kegiatan belajar dimulai dengan memberikan pertanyaan yang
merangsang berpikir siswa. Peneliti menggunakan beberapa contoh
bangun-bangun limas dalam kehidupan sehari-hari.
b. Problem Statement
Pada tahap ini siswa melakuan identifikasi dari masalah yang diberikan.
c. Data Collection
Pada tahap ini siswa mengumpulkan data-data dari hasil pengamatan
permasalahan yang telah diberikan.
d. Data Collection
Pada tahap Data Collection siswa mengelola informasi yang telah
dikumpulkan untuk menyelesaikan permasalahan yang diberikan.
e. Verification
Pada tahap Verification siswa saling berdiskusi untuk memeriksa atau
memverifikasi hasil dari permasalahan yang diberikan.
f. Generalization
Pada tahap terakhir ini siswa secara bersama-sama menyimpulkan
langkah-langkah bagaimana menyelesaikan permasalahan yang
diberikan.
2.3 Kemampuan Representasi Matematis
Representasi adalah model atau bentuk pengganti dari situasi
masalah yang digunakan untuk menemukan solusi,bentuk pengganti dari
suatu masalah dapat berupa obyek,kata-kata,gambar,atau simbol
matematika (Jones & Knuth,1991). Fadillah (2010:34) mengungkapkan
bahwa “representasi adalah ungkapan-ungkapan dari ide matematis yang
ditampilkan siswa sebagai model atau bentuk pengganti dari suatu situasi
masalah yang digunakan untuk menemukan solusi dari suatu masalah yang
sedang dihadapinya sebagai hasil dari interpretasi pikirannya.”.
Representasi yang dimunculkan oleh siswa merupakan ungkapan-unkapan
dari gagasan-gagasan atau ide-ide matematis yang ditampilkan siswa

10
Universitas Sriwijaya

dalam upanya untuk mencari suatu solusi dari masalah yang sedang
dihadapi (NCTM,2000:67).
Menurut Pape & Tchoshanov (dalam Luitel, 2001) ada empat
gagasan yang digunakan dalam memahami konsep representasi, yaitu: (1)
representasi dapat dipandang sebagai abstraksi internal dari ide-ide
matematika atau skemata kognitif yang dibangun oleh siswa melalui
pengalaman; (2) sebagai reproduksi mental dari keadaan mental yang
sebelumnya; (3) sebagai sajian secara struktur melalui gambar, simbol
ataupun lambang; (4) sebagai pengetahuan tentang sesuatu yang mewakili
sesuatu yang lain.
Pengajaran yang melibatkan representasi dapat memacu guru dalam
hal meningkatkan kemampuan mengajar. Melalui cara belajar dari
representasi-representasi yang dibuat siswa ada proses pengembangan
wawasan ilmu yang dimiliki. Representasi yang dibuat oleh siswa juga dapat
memberi kesempatan kepada guru untuk mengetahui dan mengakses
bagaimana siswa berpikir tentang matematika.
Beberapa bentuk operasional atau indikator representasi beragam
matematis yang dikembangkan dalam penelitian ini disajikan dalam Tabel
2.1
Tabel 2.1
Bentuk Operasional Representasi
No Representasi Bentuk Operasional
1. Visual,berupa: 1. Menyajikan kembali data atau
Diagram, grafik, tabel, informasi dari suatu representasi ke
atau gambar representasi diagram,grafik,atau,tabel.
2. Menggunakan representasi visual untuk
menyelesaikan masalah.
3. Membuat gambar bangun geometri
untuk memperjelas masalah dan
memfasilitasi penyelesaian.

11
Universitas Sriwijaya

No Representasi Bentuk Operasional


2. Persamaan atau 1. Membuat persamaan atau model
ekspresi matematis matematika dari representasi lain yang
diberikan
2. Membuat konjektur dari pola suatu
bilangan
3. Penyelesaian masalah dengan
melibatkan ekpresi matematik
3. Kata-kata atau teks 1. Membuat situasi masalah berdasarkan
tertulis data atau representasi lain yang
diberikan
2. Menulis interprensi dari suatu
representasi
3. Menulis langkah-langkah penyelesaian
masalah matematik dengan kata-kata
4. Menyusun cerita yang sesuai dengan
suatu reprsentasi yang disajikan
5. Menjawab soal dengan menggunakan
kata-kata atau teks tertulis
Indikator yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut:
1. Membuat gambar bangun geometri untuk memperjelas masalah dan
memfasilitasi penyelesaian.
2. Menyelesaian masalah dengan melibatkan ekpresi matematik.
3. Membuat situasi masalah berdasarkan data atau representasi lain yang
diberikan.
4. Menulis langkah-langkah penyelesaian masalah matematik dengan
kata-kata.
5. Menjawab soal dengan menggunakan kata-kata atau teks tertulis.

12
Universitas Sriwijaya

2.4 Hubungan Model Pembelajaran Discovery Learning dengan


Kemampuan Representasi Matematis Siswa
Didalam pembelajaran matematika dibutuhkan pembelajaran yang
mendorong siswa untuk dapat mengkonstruksi pengetahuan matematika agar
siswa dapat semakin paham dengan pengetahuan matematika tersebut. Dalam
pembelajaran yang menggunakan model pembelajaran discovery
learning,siswa belajar bagaimana menganalisis dan menginterpretasikan
informasi untuk memahami apa yang sedang dipelajari bukan hanya
memberikan jawaban yang benar dari menghafal.
Representasi matematis berarti menerjemahkan atau penggambaran
kembali dari suau masalah matematika dalam upaya mendapatkan penyelesaian
dari masalah tersebut. Representasi matematis digunakan dalam suatu materi
matematika dan merupakan bagian penting dalam proses pemahaman konsep
matematika. Nasution (1982) juga menjelaskan bahwa salah satu cara untuk
membantu siswa memecahkan masalah yang baik adalah memecahkan masalah
langkah demi langkah dengan menggunakan contoh ataupun gambar – gambar.
Cara ini merupakan salah satu bentuk indikator kemampuan representasi
matematik.
Dengan model pembelajaran Discovery Learning diharapkan dapat
melatih kemampuan representasi matematis siswa,yaitu kemampuan untuk
mengidentifikasi dan menganasis masalah matematika dalam membangun
siswa agar mereka terbiasa unuk menemukan suatu masalah sendiri sehingga
siswa tidak akan tergantung kepada orang lain dalam menyelesaikan suatu
masalah.

2.4 Tinjauan Materi Limas


2.4.1 Luas Permukaan Limas
Untuk menghitung luas permukaan limas dapat dilakukan dengan
merebahkan sisi limas maka hasilnya merupakan jaring-jaring limas, luas
jaring-jaring limas inilah yang merupakan luas permukaan limas. Untuk
menghitung luas permukaan limas sangat tergantung dari bentuk alasnya.

13
Universitas Sriwijaya

Jika terdapat limas segitiga seperti gambar dibawah ini,


maka luas permukaan limas tersebut adalah jumlah luas permukaan
segitiga alas dan tutupnya di tambah luas segitiga sisi-sisinya.

Sehingga luas bangun di atas adalah luas segitiga alas


ditambah dua kali luas segitiga sisi-sisinya.
Luas permukaan OABC = luas segitiga ABO + luas segitiga
ABC + luas segitiga BCO + luas
segitiga ACO
= luas alas + jumlah luas segitiga bidang
banyak
Jadi,luas permukaan limas adalah

Luas Permukaan Limas = luas alas + jumlah luas segitiga bidang


banyak
Contoh Permasalahan Luas Permukaan Limas di Kehidupan Sehari-hari
➢ Suatu industri dapat memproduksi tenda sebanyak 120 tenda perhari.
Tenda tersebut berbentuk limas tegak persegi dengan panjang sisi alas 18
m, sedangkan tinggi tenda 12 m. Jika tenda tersebut tanpa alas, tentukan
luas bahan yang diperoleh industri itu setiap hari!
Penyelesaian :

Dik : Tenda perhari : 120 buah


Tenda berbentuk limas persegi

14
Universitas Sriwijaya

Panjang sisi alas : 18 m


Tinggi tenda : 12 m
Dit : Berapa luas bahan yang diperlukan per hari?
Misalkan atap rumah tersebut diberi nama TPQRS

PQ = panjang sisi alas

TO = Tinggi tenda

➢ Menentukan tinggi segitiga pada bidang tegak limas

Ambil segitiga TOU

Tinggi segitiga merupakan TU

𝑇𝑈 = √𝑇𝑂2 + 𝑂𝑈 2

𝑇𝐸 = √122 + 92

𝑇𝐸 = √144 + 81

𝑇𝐸 = √225

TE = 15

Jadi, tinggi segitiga pada bidang tegak limas adalah 15 m

➢ Menentukan luas tenda

𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑘

1
𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 4 ( × 𝑃𝑄 × 𝑇𝑈)
2

1
𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 4 ( × 18 × 15)
2

15
Universitas Sriwijaya

𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 4(135)

𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 540 𝑚2

➢ Luas bahan yang diperlukan

𝐿𝑏𝑎ℎ𝑎𝑛 = 𝑛 × 𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎

𝐿𝑏𝑎ℎ𝑎𝑛 = 120 × 540 𝑚2

𝐿𝑏𝑎ℎ𝑎𝑛 = 64.800 𝑚2

Jadi, banyak bahan yang dibutuh untuk membuat tenda perhari adalah
64.800 𝑚2

2.5 Taksonomi
Taksonomi ialah klasifikasi atau pengelompokkan benda menurut ciri-ciri
tertentu. Taksonomi dalam bidang pendidikan, digunakan untuk klasifikasi tujuan
instruksional; ada yang menamakannya tujuan pembelajaran, tujuan penampilan,
atau sasaran belajar, yang digolongkan dalam tiga klasifikasi umum atau ranah
(domain), yaitu: (1) ranah kognitif, berkaitan dengan tujuan belajar yang
berorientasi pada kemampuan berpikir; (2) ranah afektif berhubungan dengan
perasaan, emosi, sistem nilai, dan sikap hati; dan (3) ranah psikomotor
berorientasi pada keterampilan motorik atau penggunaan otot kerangka.
The Taxonomy of Educational Objectives, The classification of
Educational Goals, Handbook I: Cognitive Domain merupakan buku yang
disusun oleh Benjamin Bloom dan menjadi kerangka dasar untuk pengkategorian
tujuan-tujuan pendidikan, penyusunan tes, dan kurikulum di seluruh dunia.
Taksonomi bloom merupakan tingkatan yang digunakan sebagai panduan guru
dalam menyusun soal untuk mencapai tujuan pembelajaran (Effendi, 2016: 77).
Sanjaya (2007) menuliskan bahwa salah satu acuan dalam merumuskan tujuan
pembelajaran biasanya digunakan taksonomi tujuan pembelajaran. Beberapa
model taksonomi tujuan pendidikan diantaranya pada ranah kognitif. Ranah
kognitif merupakan segala aktivitas yang menyangkut otak. Wardani (2013) juga
mengatakan bahwa ranah kognitif matematika terdiri dari :

16
Universitas Sriwijaya

1. Pemahaman
Merupakan kemampuan dalam hal mengidenifikasi konsep,
menentukan hasil operasi matematika dan mengidentifikasi sifat-sifat.
2. Penyajian dan Penafsiran
Merupakan kemampuan siswa dalam membaca dan menafsirkan
berbagai bentuk penyajian seperti tabeldan grafik, menyajikan data dan
informasi dalam berbagai bentuk tabel dan grafik, melukiskan bangun-
bangun geometri, menyajikan/menafsirkan berbagai representasi
konsep dan prosedur, menyusun model matematika suatu situasi/
keadaan
3. Penalaran dan Pembuktian
Merupakan kemampuan siswa dalam mengidentifikasi contoh dan
bukan contoh, menduga dan memeriksa kebenaran suatu pernyataan,
mendapatkan atau memeriksa kebenaran dengan penalaran induksi,
menyusun algoritma proses pengerjaan/ pemecahan masalah
matematika, menurunkan atau membuktikan rumus dengan penalaran
deduksi.

Jika kita memperhatikan soal-soal yang dibuat oleh Programme for


International Student Assessment (PISA) dan Trends in International Mathematics
and Science Study (TIMSS), soal yang ada merupakan soal-soal yang menuntut
keterampilan berpikir tingkat tinggi dan pemecahan masalah. National Council of
Teacher Mathematics mengemukakan“the next five Standards addres the
proceses of problem solving, reasoning and proof, connections, communication,
and representation”.
Keterampilan-keterampilan tersebut termasuk pada berpikir matematika
tingkat tinggi (high order mathematical thinking). Akan tetapi soal-soal di sekolah
cenderung lebih banyak menguji aspek ingatan yang kurang melatih HOTS atau
keterampilan berpikir tingkat tinggi peserta didik. Karena itu guru perlu
mengembangkan soal-soal yang sesusai taksonomi bloom. Pada penelitian ini

17
Universitas Sriwijaya

taksonomi yang digunakan adalah Applying (menerapkan) , Analyzing


(menganalisa, mengurai), Evaluating (menilai).
1. Applying (menerapkan) atau Soal C3
Menerapkan adalah kemampuan menggunakan prodesur untuk
menyelesaikan masalah. Sementara itu menurut Arikunto (2013:170) soal
aplikasi adalah soal yang mengukur kemampuan siswa dalam
mengaplikasikan (menerapkan) pengetahuannya untuk memecahkan
masalah sehari-hari.
• Contoh Soal 1:
Perhatikan gambar dibawah ini!

Hitunglah luas kain yang diperlukan untuk membuat tenda?


Soal di atas merupakan soal C3 atau Applying karena setelah
mengetahui permasalahan tentang luas permukaan limas yang diterapkan
dalam gambar maka otak akan mencari ingatan tentang rumus luas
permukaan limas dan langsung diterapkan untuk memecahkan masalah.

2. Analyzing (menganalisis) atau Soal C4


Menganalisis meliputi kemampuan memisahkan konsep kedalam
beberapa komponen dan menghubungkan satu sama lain untuk
memperoleh pemahaman atas konsep tersebut secara utuh. Arikunto
(2013:171) juga menjelaskan bahwa soal analisis adalah soal yang
menuntut kemampuan siswa untuk menganalisis atau menguraikan sesuatu
persoalan untuk diketahui bagian-bagiannya. Pada contoh permasalahan
dengan Analyzing atau soal C4 kerja otak mengambil informasi dalam
satu langkah dan menerapkan informasi itu untuk memecahkan

18
Universitas Sriwijaya

permasalahan. Akan tetapi informasi itu belum bisa memecahkan


permasalahan sehingga dibutuhkan informasi lain yang berbeda untuk
membantu memecahkan permasalahan.
• Contoh Soal :

Atap sebuah rumah berbentuk limas persegi, tingginya 3 m dan panjang


sisi alasnya 8 m. Atap tersebut akan ditutup dengan seng. Jika harga seng
tiap m2 adalah Rp. 150.000,00. Tentukan biaya minimal yang harus
dikeluarkan untuk menutup rangka atap tersebut dengan seng!

Soal diatas merupakan Analyzing atau C4 karena pada soal diatas


informasi yang dibutuhkan untuk menghitung biaya yang dikelurkan
belum bisa untuk memecahkan permasalahan. Untuk menjawab
permasalahan diatas siswa dapat mencari informasi lain yaitu luas atap
pada rumah, yang merupakan luas permukaan atap rumah tersebut.
Dengan mengetahui luas permukaan atapnya kita bisa mengabungkan
informasi yang berada pada soal yaitu biaya seng per m2 dengan informasi
yang kita cari yaitu luas permukaan atapnya sehingga kita dapat
mengetahui biaya yang dibutuhkan untuk menutup rangka atap tersebut.

3. Evaluating (menilai) atau C5.


Evaluating (menilai) mencakup kemampuan untuk membentuk
suatu pendapat mengenai suatu atau beberapa hal, bersama dengan
pertanggungjawaban pendapat itu yang berdasrkan kriteria tertentu. Soal
evaluasi adalah soal yang berhubungan dengan menilai, mengambil
keputusan, membandingkan,mengkritik, membedakan, menerangkan,
memutuskan dan menafsirkan (Arikunto, 2013:172).
• Contoh Soal 1:
Dua buah tenda berbentuk limas persegi. Tenda A dengan panjang sisi alas
tenda 8 m dan tinggi tenda 3m serta tenda B dengan luas permukaan tenda
B adalah 48 m2 dan tingginya sama dengan tenda A. Apakah tenda A dan
B merupakan tenda dengan ukuran yang sama? Jelaskan!

19
Universitas Sriwijaya

Soal tersebut merupakan Evaluating atau soal C5 karena pada soal


diatas membutuhkan pendapat apakah tenda A atau tenda B merupakan
tenda dengan ukuran yang sama, tetapi harus memberikan analisis yang
menyeluruh. Untuk mengetahui apakah tenda tersebut merupakan tenda
yang sama kita harus mengetahui apakah tinggi, sisi alas, dan luas
permukaan kedua tenda tersebut sama.

2.6 Kaitan Antara Materi Limas dengan Model Discovery Learning


Berdasarkan enam langkah dalam pembelajaran menggunakan
model pembelajaran Discovery Learning tersebut keterkaitan
pembelajaran pada materi luas permukaan dan volume limas dengan
model pembelajaran Discovery Learning adalah:

Tabel 2.2
Keterkaitan Model Pembelajaran Discovery Learning dengan
Pembelajaran dengan Materi Luas Permukaan dan Volume Limas
Kegiatan Keterangan
Tujuan Pembelajaran: Merupakan kegiatan untuk pertemuan 1 dimana
Siswa menghitung luas disesuaikan dengan model pembelajaran
permukaan limas dalam Discovery Learning.
kehidupan sehari-hari.
Tahap 1 : Stimulation Pada tahap stimulation siswa dituntut untuk
mengamati masalah yang diberikan oleh guru.
Pada penelitian ini guru memberikan beberapa
masalah. Salah satu contoh masalahnya adalah

20
Universitas Sriwijaya

Tahap 2 : Problem Pada tahap ini siswa melakukan identifikasi


Statemant dari masalah yang diberikan. Maka peneliti
mencoba memberikan pertanyaan.

Tahap 3 : Data Collection Pada tahap ini siswa mengumpulkan informasi


apa saja yang terdapat pada permasalahan yang
diberikan.
Tahap 4 : Data Processing Pada tahap ini siswa mengelolah informasi
Kegiatan mengolah data yang telah didapat untuk mencari luas
dan informasi yang telah permukaan tenda
diperoleh para siswa
Tahap 5 : Verification Pada tahap ini siswa memeriksa benar atau
Melakukan pemeriksaan tidaknya hipotesis yang telah dibuat, dengan
secara cermat untuk cara mempresentasikan hasil kerja
membuktikan benar atau kelompoknya didepan kelas.
tidaknya hasil yang didapat

Tahap 6 : Generalization Pada tahap ini siswa dan guru mereview hasil
Proses menarik sebuah kegiatan pembelajaran atau menyimpulkan
kesimpulan secara bersama-sama tentang permasalahan
luas permukaan limas.

Berdasarkan tabel 2.2 diatas, pada tahap 1 Stimulation, siswa mengamati


beberapa permasalahan luas permukaan dalam kehidupan sehari-hari, kemudian
pada tahap 2 Problem Statement siswa menganalisis dan mengindentifikasi apa
informasi apa saja yang ada di permasalahan tersebut. Pada tahap ke 3 Data
Collection, siswa berdiskusi mengumpulkan informasi sebagai bahan untuk
menjawab permasalahan yang diberikan pada LKPD. Siswa mengumpulkan
informasi dengan cara mencari apa saja yang diperlukan untuk menghitung luas

21
Universitas Sriwijaya

permukaan limas. Selanjutnya pada tahap ke 4 Data Collection siswa mengelola


informasi berdasarkan data yang telah dikumpulkan. Pada tahap 5 Verification
siswa melakukan pembuktian hasil yang diperoleh dengan menginterpretasikan
hasil diskusi didepan kelas. Tahap terakhir Generalization, siswa menyimpulkan
kegiatan yang ada di LKPD. Kesimpulan ini akan didapat ketika siswa
menemukan tahap-tahap untuk menyelesaikan luas permukaan dalam
permasalahan sehari-hari.

22
Universitas Sriwijaya

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif yang bertujuan


untuk mengetahui kemampuan representasi matematis siswa pada materi luas
permukaan limas dikelas VIII SMP Negeri 33 Palembang melalui model
pembelajaran Discovery Learning

3.2 Variabel Penelitian

Variabel dalam penelitian ini adalah kemampuan representasi matematis


siswa dengan menggunakan model pembelajaran Discovery Learning pada
pembelajaran materi luas permukaan limas dikelas VIII.2 SMP Negeri 33
Palembang

3.3 Definisi Operasional Variabel


Representasi adalah ungkapan-ungkapan dari ide-ide matematis yang
ditampilkan siswa sebagai model atau bentuk pengganti dari suatu situasi masalah
yang digunakan untuk menemukan solusi dari suatu masalahan yang sedang
dihadapi sebagai hasil dari interpretasi pikirannya.

Kemampuan representasi siswa dalam penelitian ini adalah kemempuan


untuk membuat model atau gambar dan mengaplikasikannya ke dalam rumus luas
permukaan limas yang dinilai melalui tes dan penilaiannya mengacu pada lima
indikator kemampuan representasi yang digunakan pada penelitian ini
sebagaimana telah disebutkan dalam tinjauan pustaka.

3.4 Subjek Penelitian

Subjek penelitian adalah siswa kelas VIII.2 SMP Negeri 33 Palembang


tahun ajaran 2016/2017.

23
Universitas Sriwijaya

3.5 Prosedur Penelitian

Tahapan atau prosedur penelitian yang akan dilaksanakan adalah sebagai berikut

1. Persiapan Penelitian
Pada tahap awal penelitian, peneliti mempersiapkan hal-hal yang
dibutuhkan untuk penelitian. Hal-hal tersebut meliputi:

a. Mengurus izin penelitian


b. Menentukan subjek penelitian
c. Membuat dan mempersiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
d. Membuat instrumen yakni:
i. Lembar soal-soal
e. Validasi instrumen
2. Pelaksanaan Penelitian

Secara umum kegiatan pembelajarn yang dilaksanakan adalah:

a. Pendahuluan
1. Guru melakukan pembukaan dengan salam, siswa merespon
salam

2. Guru mengajak siswa berdo’a sebelum belajar

3. Guru mengecek kehadiran siswa

4. Guru memberikan apersepsi, yaitu :

Guru mengingatkan kembali rumus luas permukaan limas

5. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran yaitu siswa dapat


menyelesaikan permasalahan mengenai luas permukaan limas
yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari.

24
Universitas Sriwijaya

b. Kegiatan Inti

1) Guru meminta siswa membentuk kelompok heterogen (dari sisi


kemampuan dan gender) dengan pembagian kelompok 4-5
orang untuk tiap kelompoknya.

2) Guru membagikan Lembar Kerja Peserta Didik (LKPD)


Discovery Learning yang berisikan masalah dan langkah-langkah
pemecahan serta meminta siswa berkolaborasi untuk
menyelesaikan masalah.

3) Guru meminta siswa mengamati permasalah yang diberikan pada


Lembar Kerja Pesera Didik (LKPD) Discovery Learning tentang
luas permukaan limas.

4) Apabila proses mengamatan dari peserta didik kurang lancar,


guru memberikan pertanyaan pemancing secara bertahap.

5) Siswa dimotivasi/dirangsang untuk mencari dan menuliskan yang


diketahui dan apa yang ditanyakan dari permasalahan.

6) Siswa mengumpulkan berbagai informasi terkait masalah yang


ada pada LKPD I tentang permasalahan luas permukaan dalam
kehidupan sehari-hari dari berbagai sumber buku maupun internet
agar dapat menyelesaikan permasalahan.

7) Apabila proses pengumpulan informasi dari peserta didik kurang


lancar , guru memberikan pertanyaan penuntun secara bertahap.

8) Siswa mengelolah informasi yang telah didapat untuk


menyelesaikan permasalahan luas permukaan limas yang ada
pada LKPD.

9) Guru meminta siswa mempresentasikan hasil kerja kelompoknya


didepan kelas sedangkan kelompok lain menanggapi hasil

25
Universitas Sriwijaya

presentasi. Selain itu, guru juga membantu bila terdapat


perbedaan pendapat antar kelompok.

10) Guru memberikan penghargaan (misalnya pujian atau bentuk


penghargaan lain yang relevan) kepada kelompok yang berkinerja
baik.

c. Penutup

1) Siswa dimina menyimpulkan strategi menyelesaikan


permasalahan yang dibeikan.

2) Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan memberikan informasi


awal tentang materi pelajaran pada pertemuan berikutnya.

3. Pelaporan Penelitian
Setelah selesai semua pelaksanaan penelitian, selanjutnya peneliti
melaporkan hasil penelitian dalam bentuk skripsi.
3.6 Teknik Pengumpulan Data
3.6.1 Tes
Teknik pengumpulan data dengan tes sebagai bahan evaluasi dari
pembelajaran (Sungadji, 2010). Tes bertujuan untuk mengetahui kemampuan
representasi siswa pada materi luas permukaan dan volume limas. Tes
dilakukan pada saat akhir keseluruhan proses pembelajaran.

3.7 Teknik Analisa Data


3.7.1 Analisis Tes

Data mengenai kemampuan representasi siswa melalui soal-soal berpikir


analisis diperiksa dengan menganalisis jawaban siswa yang sesuai dengan
indikator kemampuan representasi. Adapun langkah-langkah yang dilakukan
adalah:

a. Memeriksa jawaban siswa dan memberi skor untuk kriteria


penilaian kemampuan representasi melalui soal-soal pemecahan

26
Universitas Sriwijaya

masalah pada setiap soal berdasarkan rubrik penskoran sebagai


berikut.

Tabel 3.1
Pedoman Penskoran Nilai Tes Kemampuan Representasi Matematis
Indikator Deskriptor Skor Rubrik
Membuat gambar pola- Dapat membuat 2 ➢ Skor 0 jika sama
pola geometri untuk bangun geometri sekali tidak dapat
memperjelas masalah dan apa yang membuat bangun
dan memfasilitasi diketahui dari geometri dan
penyelesaian. soal membuat apa yang
diketahui dari soal
➢ Skor 1 jika dapat
membuat bangun
geometri dan tidak
menuliskan apa yang
diketahui dari soal.
➢ Skor 2 jika membuat
apa yang dikeahui dan
membuat bangun
geometri
Membuat situasi Dapat 1 ➢ Skor 0 jika sama
masalah berdasarkan menuliskan apa sekali tidak
data atau representasi yang ditanya menuliskan apa
lain yang diberikan. dari soal ditanya dari soal
➢ Skor 1 menuliskan
apa yang diketahui
dari soal.
Penyelesaian masalah Dapat membuat 1 ➢ Skor 0 jika tidak
dengan melibatkan pola-pola dapat membuat pola-

27
Universitas Sriwijaya

ekpresi matematik hubungan dari pola hubungan dari


gambar bangun gambar geometri
geometri dalam ➢ Skor 1 jika membuat
masalah pola pola hubungan
matematika dari gambar dengan
tepat.
Menjawab soal dengan Dapat 3 ➢ Skor 0 jika tidak
menggunakan kata-kata menuliskan menuliskan
atau teks tertulis langkah-langkah menyelesaikan
penyelesaian permasalahan
masalah dan ➢ Skor 1 jika
kesimpulan penyelesaian
jawaban masalah yang
dilakukan tidak tepat
sasaran
➢ Skor 2 jika
penyelesaian
masalah yang
dilakukan benar
sebagian
➢ Skor 3 jika
menyelesaikan
permasalahan
dengan strategi yang
benar dan tepat.

Menjawab soal dengan Dapat ➢ Skor 0 jika tidak


menggunakan kata-kata menyimpulkan membuat
atau teks tertulis masalah dengan kesimpulan masalah
kata-kata dengan kata-kata

28
Universitas Sriwijaya

➢ Skor 1 jika membuat


kesimpulan dengan
kata-kata

b. Skor siswa dikonversikan menjadi nilai dalam rentang 0-100, dengan cara:
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑘𝑜𝑟 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖𝑝𝑒𝑟𝑜𝑙𝑒ℎ
𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 𝑠𝑖𝑠𝑤𝑎 = 𝑥 100
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑠𝑘𝑜𝑟 𝑚𝑎𝑘𝑠𝑖𝑚𝑎𝑙

(Djaali dan Muljono, 2008: 103 )


c. Untuk menentukan kategori tingkat kemampuan representasi siswa, rata-rata
nilai kemampuan siswa dikonversikan ke data kualitatif yang menggunakan
tabel berikut ini.

Tabel 3.2

Kategori Kemampuan Representasi Matematis Siswa

Nilai Kategori
81 - 100 Sangat baik
61 - 80 Baik
41 - 60 Cukup
21 - 40 Kurang
0 – 20 Sangat Kurang
(Modifikasi Arikunto, 2010:245)

29
Universitas Sriwijaya

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian

4.1.1 Deskripsi Persiapan Penelitian

Sebelum dilaksanakannya penelitian, peneliti terlebih dahulu


mempersiapkan instrumen penelitian berupa RPP, LKPD, lembar observasi dan
soal tes. RPP, LKPD yaitu tahap Stimulation, tahap Problem Statement, tahap
Data Collection, tahap Data Processing, tahap Verification, dan tahap
Generalization sedangkan soal tes dibuat berdasarkan indikator-indikator
kemampuan representasi.

Pada tahap persiapan, terdapat beberapa hal yang dilakukan oleh peneliti.
Berikut rincian deskripsi dalam tahapan persiapan :

a) Observasi ke sekolah
Sebelum melaksanakan penelitian, peneliti terlebih dahulu melakukan
observasi ke sekolah yaitu SMP N 33 Palembang. Informasi yang
dikumpulkan oleh peneliti antara lain informasi mengenai proses
pembelajaran matematika di kelas, soal-soal yang biasa digunakan dalam
proses pembelajaran matematika, jadwal pembelajaran matematika di
kelas, alokasi waktu pembelajaran, sumber belajar.
b) Penentuan subjek penelitian dan jumlah pertemuan
Subjek dalam penelitian ini ditentukan berdasarkan kesepakatan antara
peneliti dan guru kelas VIII SMP Negeri 33 Palembang, yaitu Siti Jamila,
S.Pd., MM kelas yang dijadikan sebagai subjek penelitian yaitu kelas
VIII.2. Kelas VIII.2 dipilih sebagai subjek penelitian karena berdasarkan
keterangan guru yang mengajar di kelas tersebut, siswa-siswanya memiliki
kemampuan yang heterogen.

30
Universitas Sriwijaya

c) Penyusunan perangkat pembelajaran


Materi pokok yang digunakan dalam penelitian ini materi bangun
ruang sisi datar yang diajarkan pada kelas VIII semester genap. Dalam
menyusun perangkat pembelajaran, pertama peneliti melakukan analisis
terlebih dahulu terhadap kurikulum 2013 yang menyangkut Kompetensi
Dasar (KD) yang dapat dikembangkan dalam proses pembelajaran dengan
model pembelajaran Discovery Learning, Tabel 4.1 menunjukkan KD
yang dipilih :
Tabel 4.1 KI dan KD
Kompetensi Inti (KI) Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret
(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi,
dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca,
menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai
dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang
sama dalam sudut pandang/teori.
Kompetensi Dasar 3.9 Menentukan luas permukaan dan volume prisma,
(KD) balok, prisma dan limas

KI dan KD 3.9 ini menekankan kepada permasalahan nyata yang


berkaitan dengan luas permukaan limas. Ini tentu cocok dengan
pembelajaran yang menggunakan model pembelajaran Discovery Learning
, dalam proses pembelajaran materi luas permukaan limas bisa
menggunakan langkah-langkah pembelajaran yang ada pada tahap
pembelajaran Discovery Learning.
Selanjutnya untuk membuat indikator dari KD maka peneliti
meninjau kembali tentang tujuan dari pembelajaran dengan menggunakan
model pembelajan Discovery Learning. Tolak ukur keberhasilan yang
digunakan dalam proses pembelajan ini adalah peserta didik dapat
meningkatkan kemampuan representasi matematisnya. Adapun indikator
pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini yaitu:

31
Universitas Sriwijaya

1. Menghitung luas permukaan limas yang berkaitan dengan


kehidupan sehari-hari

Indikator inilah yang digunakan dalam model pembelajaran Discovery


Learning yang dirumuskan dalam membuat perangkat pembelajaran.
Artinya dari indikator ini, peneliti membuat LKPD dan soal tes dari
permasalahan nyata yang dapat mengkonstruksi peserta didik membuat
gambar bangun ruang yang dapat memperjelas masalah dan
mempermudah dalam penyelesaian permasalahan luas permukaan limas
pada kehidupan sehari-hari yang dimaksud dalam indikator tersebut.
LKPD pada materi pembelajaran ini berupa kegiatan-kegiatan peserta
didik yang memuat tahapan model pembelajaran Discovery Learning.
LKPD ini terbagi menjadi 2 dengan indikator yang sama tetapi tipe soal
yang berbeda. LKPD 1 untuk pembelajaran pada pertemuan pertama
permasalahan yang digunakan merupakan tipe soal C3 atau menerapan
(Applying) dan tipe soal C4 atau menganalisis (Analyzing). Kemudian
untuk pertemuan kedua permasalahan yang digunakan merupakan tipe soal
C5 atau menilai (Evaluating).
Kegiatan-kegiatan pada tahapan Discovery Learning yang terdapat
dalam LKPD dapat mengarahkan peserta didik dalam melatih kemampuan
representasi matematisnya untuk menyelesaikan permasalahan yang
berkaitan dengan luas permukaan limas selama proses pembelajaran.
Dalam pembuatan RPP yang dibuat dalam penelitian ini mengacu pada
indikator pembelajaran tersebut. Dengan demikian, tujuan dari kurikulum
2013 maupun indikator yang dibuat, secara bersamaan dapat dicapai dalam
pembelajaran ini.
Selanjutnya pada saat penyusunan soal tes dengan indikator
kemampuan representasi untuk mengetahui kemampuan representasi
matematis siswa setalah mengikuti pembelajaran dengan model Discovery
Learning.

32
Universitas Sriwijaya

d). Proses Validasi Instrumen

Sebelum digunakan dalam proses penelitian, perangkat


pembelajaran (RPP, LKPD, dan soal tes) dilakukan validasi terlebih
dahulu. LKPD, RPP dan soal tes divalidasi oleh dua orang dosen
pendidikan matematika Universitas Sriwijaya yaitu Elika Kurniadi, S.Pd.,
M.Sc, Weni Dwi Pratiwi, S.Pd.,M.Sc. dan seorang guru matematika SMP
Negeri 33 Palembang yaitu Siti Jamila, S.Pd., MM. Berikut beberapa
komentar maupun saran dari validator serta tindak lanjut yang dilakukan
oleh peneliti:

Tabel 4.2 Komentar, Saran, dan Keputusan Revisi

Instrumen Komentar dan Saran Keputusan Revisi


RPP ➢ Perbaiki tujuan pembelajaran Tujuan pembelajaran
➢ Stimulasion pada kegiatan inti telah diperbaiki, tahap
belum ada bagian yang Stimulasion dan Data
menjelaskan cara guru Collection telah
menstimulasi. diperjelas, alokasi waktu
➢ Data Collection pada kegiatan telah dibuat secara
inti belum ada penjelasan spesifik, kegiaan guru
yang spesifik tentang contoh sudah diperjelas, dan kata
data yang dikumpulkan siswa ransangan sudah diganti
dari permasalahan. ke kata motivasi.
➢ Alokasi waktu pada kegiatan
belum spesifik.
➢ Perjelas kegiatan guru dan
siswa
➢ Perbaiki kata “rangsangan ke
kata “motivasi’
LKPD ➢ Tahap Discovery Learning Tahap telah diubah
masih sangat mengiring siswa sehingga siswa dapat

33
Universitas Sriwijaya

sebaiknya diubah sehingga mengeloah infomasi


siswa dapat mengeloah sesuai idenya untuk
infomasi sesuai idenya untuk menyelesaikan masalah,
menyelesaikan masalah. kalimat telah diganti
➢ Gunakan kalimat yang dengan ringkas, padat
ringkas, padat dan jelas dan jelas dan soal untuk
➢ Perbaiki/ ganti soal untuk LKPD 2 telah diganti
LKPD 2 sehingga soalnya sesuai dengan soal tipe
sesuai dengan soal C5 C5.
Soal Tes ➢ Soal no 1 belum sesuai Soal no 1 diganti dengan
dengan soal C3 soal yang sesuai dengan
➢ Ganti konteks soal no 1 soal C3, konteksnya telah
➢ Perbaiki kesalahan pengetikan diganti, Kesalahan
➢ Perbaiki kalimat soal nomor 3 pengetikan telah
diperbaiki, dan kalimat
soal nomor 3 telah
diperbaiki.
Peneliti memperbaiki soal tes kemampuan representasi sesuai komentar
dan saran dari validator, yang nantinya soal ini akan digunakan untuk tes
kemampuan penalaran matematis siswa. Pada soal tes juga menggunakan tipe soal
C3,C4, dan C5. Berikut soal dan alasan kenapa soal tersebut merupakan tipe soal
C3,C4,dan C5.

• Tipe Soal C3
Perhatikan gambar di bawah ini!

Gambar di atas merupakan contoh souvenir yang dibuat oleh Adri.


Souvenir tersebut terbuat dari kaca berbentuk limas. Pemesan meminta

34
Universitas Sriwijaya

alasnya berukuran 18 cm dan tinggi souvenir adalah 12 cm. Tentukan


berapa luas kaca yang Adri butuhkan untuk membuat souvenir tersebut ?

Soal di atas merupakan soal C3 atau Applying karena setelah mengetahui


permasalahan tentang luas permukaan limas yang diterapkan dalam
gambar maka otak akan mencari ingatan tentang rumus luas permukaan
limas dan langsung diterapkan untuk memecahkan masalah.

• Tipe Soal C4
Perhatikan gambar di bawah ini!

Doni bekerja di perusahaan arsitek ternama di kotanya. Ia mendapatkan proyek


membuat bangunan seperti gambar di atas ( limas segiempat). Seluruh sisi
bangunan tersebut berbentuk segitiga yang terbuat dari kaca, sedangkan
lantainya berbentuk persegi dengan ukuran rusuk 80 meter dan akan dikeramik
dengan keramik persegi berukuran rusuk 0,5 meter. Tinggi bangunan itu
mencapai 30 meter. Bantulah Doni menghitung biaya yang dikeluarkan untuk
membuat bangunan tersebut, jika harga kaca Rp. 132.000,00/m2, dan harga
keramik Rp 75.000,00 / 8 keramik!

Soal diatas merupakan Analyzing atau C4 karena pada soal diatas siswa
menganalisis untuk mencari biaya keseluruhan tidak bisa hanya
menggunakan informasi yang terdapat dipermasalahan. Untuk mengetahui
berapa biaya untuk membuat bangunan tersebut diperlukan biaya pada
lantai dan biaya pada seluruh sisi bangunan tersebut. Biaya yang
diperlukan pada lantai dapat dicari dengan cara menghitung luas keramik,
banyak keramik pada lantai lalu biaya keramiknya. Sedangkan untuk
mencari biaya pada seluruh sisi bangunan dapa dicari dengan menghitung

35
Universitas Sriwijaya

luas permukaan limas lalu dapat mencari harga kaca yang akan diletakkan
pada sisi bangunan tersebut. Setelah mengetahui harga lantai dan harga
seluruh sisi bangunan yang akan diletakkan kaca kita dapat menentukan
berapa keseluruhan harga yang diperlukan.

• Tipe Soal C5
Pak beni akan merenovasi atap rumahnya. Atap tersebut berbentuk limas
persegi dengan panjang sisi 8 m dan tinggi 3 m. Atap tersebut akan ditutup
dengan genteng dengan harga Rp. 110.000,00 per 8 genteng atau dengan
menggunakan seng dengan harga Rp. 150.000,00 per 1 m2. Bantulah pak
beni untuk memilih atap dengan menggunakan genteng atau seng sehingga
biaya yang dikeluarkan seminimum mungkin!

Soal tersebut merupakan Evaluating atau soal C5 karena pada soal


mengarahkan kita untuk membandingkan apakah atap rumah dengan
menggunakan seng atau atap rumah dengan menggunakan genteng yang
mempunyai biaya pengeluaran terendah.. Untuk mengetahui atap dengan
seng atau genteng yang memiliki biaya termurah kita harus mengetahui
terlebih dahulu luas atap rumah tersebut, setelah mengetahui luas atapnya
kita dapat menghitung biaya atap dengan menggunakan seng dan biaya
atap dengan menggunakan genteng. Jika sudah mengetahui biayanya kita
dapat membandikan atap dengan seng atau genteng yang memiliki biaya
lebih murah.

4.1.2 Deskripsi Pelaksanaan Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 33 Palembang. Penelitian


dilakukan di kelas VIII.2 dengan jumlah siswa sebanyak berjumlah 32 siswa,
terdiri dari 18 siswa laki-laki dan 14 siswa perempuan. Alokasi waktu yang
dibutuhkan dalam pembelajaran ini yaitu 6 jam pelajaran (6 x 40 menit) atau tiga

36
Universitas Sriwijaya

kali pertemuan, dua kali pertemuan untuk proses pembelajaran dan satu kali
pertemuan untuk tes akhir, dengan rincian sebagai berikut:

1. Pertemuan pertama dilaksanakan selama 2 jam pelajaran (2 x 40


menit). Materi yang dipelajari adalah luas permukaan limas dengan
menggunakan tipe soal C3 atau menerapan (Applying) dan tipe soal
C4 atau menganalisis (Analyzing)
2. Pertemuan kedua dilaksanakan selama 2 jam pelajaran (2 x 40
menit). Materi yang dipelajari adalah adalah luas permukaan limas
dengan menggunakan tipe soal C5 atau menilai (Evaluating).
3. Pertemuan ketiga semua siswa mengerjakan soal tes kemampuan
representasi matematis tentang pokok bahasan luas permukaan
limas.
Pada pertemuan pertama dan kedua pembelajaran, peneliti
menggunakan bantuan LKPD yang telah dibuat sebelumnya dalam proses
pembelajaran. LKPD dikerjakan secara berkelompok yang terdiri dari 4
sampai 5 orang sebagai anggotanya. Pada pertemuan ketiga dilakukan
evaluasi untuk melihat kemampuan representasi matematis siswa setelah
diterapkannya model Discovery Learning, pada tes evaluasi terdapat 3 soal
uraian.
Pada tahap pelaksanaan, proses pembelajaran dilakukan
berdasarkan RPP yang sesuai dengan tahap-tahap pembelajaran yang ada
pada model pembelajaran Discovery Learning, yaitu tahap Stimulation, tahap
Problem Statement, tahap Data Collection, tahap Data Processing, tahap
Verification, dan tahap Generalization. Secara keseluruhan langkah-langkah
kegiatan pembelajaran pada setiap pertemuan hampir sama, yang
membedakan hanya permasalahan yang diberikan. Langkah-langkah kegiatan
pembelajaran adalah sebagai berikut:

Adapun langkah-langkah dalam pembelajaran pemodelan matematika


pada penelitian ini sebagai berikut :

37
Universitas Sriwijaya

Pertemuan 1 :
Pertemuan pertama dilaksanakan pada hari Jumat tanggal Mei 2017
dengan 28 orang siswa. Pembelajaran berlangsung pada jam ketiga dan
keempat, Pertemuan ini berlangsung selama 2 x 40 menit atau 2 jam
pelajaran. Materi yang diajarkan yaitu luas permukaan limas yang
berkaian dengan kehidupan sehari-hari, sesuai dengan kompetensi dasar
yang telah ditentukan yaitu menyelesaikan masalah yang berkaitan
dengan luas permukaan limas yang berkaitan dengan kehidupan sehari-
hari.
a. Pendahuluan
Pada pertemuan ini peserta didik diperkenalkan dengan
permasalahan kehidupan sehari-hari yang berkaitan luas permukaan
limas. Pembelajaran dimulai dengan guru menginformasikan judul materi
yang akan dipelajari dan tujuan pembelajaran. Kemudian guru mengajak
peserta didik untuk mengingat kembali tentang bagaimana cara
menghitung luas permukaan limas. Guru memulai apersepsi dengan cara
meminta menyebutkan siswa menunjukkan contoh bentuk limas dalam
kehidupan sehari-hari, serta guru menunjukkan bentuk bangun limas
yang telah dibuat dan meminta siswa menyebutkan bagaimana cara
mencari luas permukaan pada limas tersebut.

Gambar 4.1 Guru Melakukan Apersepsi


b. Kegiatan Inti
Guru mengorganisasikan siswa unuk membentuk kelompok diskusi
kecil yang terdiri dari 5 atau 6 orang perkelompok. Selanjutnya, peneliti
membimbing peserta didik untuk berdiskusi dan mengerjakan masalah
pada LKPD 1 yang terdiri dari 2 permasalahan luas permukaan limas

38
Universitas Sriwijaya

yang berkaitan dengan soal kehidupan sehari-hari. Permasalahan-


permasalahan sesuai dengan tipe soal menerapan (C3) dan tipe soal
menganalisis (C4). Penyelesaiannya sesuai dengan tahapan dalam
Discovery Learning. Penyajian permasalahan yang diberikan seperti pada
Gambar 4.2.

Gambar 4.2 Penyajian Permasalahan

Kemudian guru menjelaskan tentang langkah-langkah penyelesaian


yang akan mereka lakukan sesuai tahapan Discovery Learning. Setelah
itu siswa mulai berdiskusi untuk menyelesaiakan permasalahan yang
berkaitan dengan menghitung luas permukaan limas.

Gambar 4.3 Siswa Berdiskusi Mengerjakan LKPD

39
Universitas Sriwijaya

Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya


mengenai soal yang ada di LKPD yang kurang dipahami dan
membimbing kelompok siswa saat mengerjakan LKPD. Pada Gambar
4.4 guru sedang membimbing siswa saat mengerjakan LKPD.

Gambar 4.4 Guru Membimbing Siswa Mengerjakan LKPD

Setelah berdiskusi dan mengerjakan LKPD dengan kelompoknya,


peserta didik diarahkan untuk diskusi kelas Peserta didik diminta maju ke
depan kelas untuk mewakili kelompoknya dan mempresentasikan hasil
dari kegiatan dalam LKPD yang telah mereka kerjakan. Kemudian guru
mengarahkan peserta didik lain untuk menanggapi jawaban temannya
baik yang disampaikan secara lisan maupun yang dituliskan di papan
tulis. Kemudian peneliti memberikan penguatan dan penekanan pada
jawaban yang tepat.
Di akhir pembelajaran, setelah diskusi selesai dan guru
menyampaikan penguatan terhadap jawaban yang tepat. Selanjutnya guru
membimbing peserta didik untuk menyimpulkan materi yang telah
mereka pelajari. Kemudian guru meminta peserta didik untuk
mengerjakan soal latihan. Namun karena waktu tidak cukup maka
peneliti memutuskan untuk menjadikan soal tersebut sebagai tugas,
selanjutnya guru mengakhiri pembelajaran dengan menyampaikan materi
pertemuan selanjutnya dan salam.
Adapun rincian yang peserta didik lakukan dalam tahapan
pembelajaran dengan model pembelajaran Discovery Learning yang
dilakukan pada pertemuan pertama, sebagai berikut.

40
Universitas Sriwijaya

1. Problem Statement
Kegiatan pada tahapan ini, peserta didik secara berkelompok
memulai untuk berdiskusi menyelesaikan permasalahan yang terdapat
pada LKPD 1. Peserta didik diminta untuk memahami permasalahan.
Peserta didik diminta untuk membuat bagaimana langkah-langkah yang
dapat mereka lakukan untuk menyelesaikan masalah yang diberikan.

Gambar 4.5 Jawaban Siswa Saat Problem Statement

2. Data Collection
Kegiatan pada tahapan ini, peserta didik secara berkelompok diminta
untuk mengumpulkan informasi yang penting dari masalah yang
diberikan. Peserta didik diminta membuat gambar bangun ruang limas
dan membuat apa yang diketahui dan ditanyakan. Adapun gambar 4.6
menunjukkan jawaban peserta didik saat mengumpulkan data
permasalahan 1.

Gambar 4.6 Jawaban Siswa Saat Data Collection

41
Universitas Sriwijaya

3. Data Processing
Kegiatan pada tahapan ini, peserta didik secara berkelompok
memperhatikan pertanyaan pada LKPD dan menjawab pertanyaan tersebut
berdasarkan informasi yang diperoleh dari pengamatan pada bangun ruang
limas yang telah dibuat dan bahan baca lainnya. Adapun jawaban peserta
pada saat Data Processing ditunjukkan pada gambar 4.7

Gambar 4.7 Jawaban Peserta Didik Saat Data Processing

4. Verification
Pada tahap ini, kegiatan peserta didik secara kelompok memeriksa
secara cermat apakah langkah-langkah penyelesaian yang telah mereka
buat sesuai atau tidak dengan proses penyelesaian permasalahan yang telah
ditemukan. Jawaban peserta didik pada saat Verification ditunjukkan pada
gambar 4.8

Gambar 4.8 Jawaban Peserta Didik Saat Proses Verification

42
Universitas Sriwijaya

5. Generalization
Kegiatan pada tahapan ini, perwakilan kelompok
mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya di depan kelas untuk saling
bertukar informasi dengan kelompok lainnya dan anggota kelompok yang
tetap berada ditempat duduk menanggapi pertanyaan dari kelompok
lainnya. Guru memberikan umpan balik berupa tanggapan positif dan
penguatan terhadap hasil kerja kelompok siswa.

c. Penutup

Guru mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan pembelajaran yang


telah dipelajari dengan mengingat apa-apa saja pengetahuan yang
didapatnya. Selanjutnya guru mengingatkan kembali kepada siswa untuk
tetap semangat belajar dan menyampaikan materi yang akan diperlajari pada
pertemuan selanjutnya yaitu luas permukaan limas dalam kehidupan sehari-
hari tetapi dengan permasalahan yang lebih rumit lagi.

Pertemuan 2 :
Pertemuan kedua dilaksanakan pada hari Senin tanggal Mei 2017 dengan
31 orang siswa. Pembelajaran berlangsung pada jam ketiga dan keempat,
Pertemuan ini berlangsung selama 2 x 40 menit atau 2 jam pelajaran. Materi
yang diajarkan yaitu luas permukaan limas yang berkaian dengan kehidupan
sehari-hari, sesuai dengan kompetensi dasar yang telah ditentukan yaitu
menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan luas permukaan limas yang
berkaitan dengan kehidupan sehari-hari.
a. Pendahuluan
Pada pertemuan ini peserta didik diingatkan kembali dengan
permasalahan kehidupan sehari-hari yang berkaitan luas permukaan
limas. Pembelajaran dimulai dengan guru menginformasikan judul materi
yang akan dipelajari dan tujuan pembelajaran. Kemudian guru mengajak
peserta didik untuk mengingat kembali tentang bagaimana cara
menghitung luas permukaan limas. Guru memulai apersepsi dengan cara

43
Universitas Sriwijaya

mengajukan pertanyaan tentang permasalahan luas permukaan yang telah


dibahas pada pertemuan sebelumnya.
b. Kegiatan Inti
Guru mengorganisasikan siswa unuk membentuk kelompok diskusi
kecil yang terdiri dari 5 atau 6 orang perkelompok. Selanjutnya, peneliti
membimbing peserta didik untuk berdiskusi dan mengerjakan masalah
pada LKPD 2 yang terdiri dari 2 permasalahan luas permukaan limas
yang berkaitan dengan soal kehidupan sehari-hari. Permasalahan-
permasalahan sesuai dengan tipe soal mengevaluasi (C5).
Penyelesaiannya sesuai dengan tahapan dalam Discovery Learning. Salah
satu penyajian permasalahan yang diberikan seperti pada Gambar 4.9

Gambar 4.9 Penyajian Permasalahan


Kemudian guru menjelaskan tentang langkah-langkah penyelesaian
yang akan mereka lakukan sesuai tahapan Discovery Learning. Setelah
itu siswa mulai berdiskusi untuk menyelesaiakan permasalahan yang
berkaitan dengan menghitung luas permukaan limas.

Gambar 4.10 Siswa Berdiskusi Mengerjakan LKPD

44
Universitas Sriwijaya

Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya


mengenai soal yang ada di LKPD yang kurang dipahami dan
membimbing kelompok siswa saat mengerjakan LKPD. Pada Gambar
4.11 guru sedang membimbing siswa saat mengerjakan LKPD.

Gambar 4.11 Guru Membimbing Siswa Mengerjakan LKPD

Setelah berdiskusi dan mengerjakan LKPD dengan kelompoknya,


peserta didik diarahkan untuk diskusi kelas Peserta didik diminta maju ke
depan kelas untuk mewakili kelompoknya dan mempresentasikan hasil
dari kegiatan dalam LKPD yang telah mereka kerjakan. Kemudian guru
mengarahkan peserta didik lain untuk menanggapi jawaban temannya
baik yang disampaikan secara lisan maupun yang dituliskan di papan
tulis. Kemudian peneliti memberikan penguatan dan penekanan pada
jawaban yang tepat.
Di akhir pembelajaran, setelah diskusi selesai dan guru
menyampaikan penguatan terhadap jawaban yang tepat. Selanjutnya guru
membimbing peserta didik untuk menyimpulkan materi yang telah
mereka pelajari. Kemudian guru meminta peserta didik untuk
mengerjakan soal latihan. Namun karena waktu tidak cukup maka
peneliti memutuskan untuk menjadikan soal tersebut sebagai tugas,
selanjutnya guru mengakhiri pembelajaran dengan menyampaikan materi
pertemuan selanjutnya dan salam.
Adapun rincian yang peserta didik lakukan dalam tahapan
pembelajaran dengan model pembelajaran Discovery Learning yang
dilakukan pada pertemuan pertama, sebagai berikut.

45
Universitas Sriwijaya

1. Problem Statement
Kegiatan pada tahapan ini, peserta didik secara berkelompok
memulai untuk berdiskusi menyelesaikan permasalahan yang terdapat
pada LKPD 2. Peserta didik diminta untuk memahami permasalahan.
Peserta didik diminta untuk membuat bagaimana langkah-langkah yang
dapat mereka lakukan untuk menyelesaikan masalah yang diberikan.

Gambar 4.12 Jawaban Siswa Saat Identifikasi Masalah

2. Data Collection
Kegiatan pada tahapan ini, peserta didik secara berkelompok diminta
untuk mengumpulkan informasi yang penting dari masalah yang
diberikan. Peserta didik diminta membuat gambar bangun ruang limas
dan membuat apa yang diketahui dan ditanyakan. Adapun gambar 4.13
menunjukkan jawaban peserta didik saat mengumpulkan data
permasalahan 1.

46
Universitas Sriwijaya

Gambar 4.13 Jawaban Siswa Saat Data Collection

3. Data Processing
Kegiatan pada tahapan ini, peserta didik secara berkelompok
memperhatikan pertanyaan pada LKPD dan menjawab pertanyaan
tersebut berdasarkan informasi yang diperoleh dari pengamatan pada
bangun ruang limas yang telah dibuat dan bahan baca lainnya. Adapun
jawaban peserta pada saat Data Processing ditunjukkan pada gambar
4.14

Gambar 4.14 Jawaban Peserta Didik Saat Data Processing

47
Universitas Sriwijaya

5. Verification
Pada tahap ini, kegiatan peserta didik secara kelompok memeriksa
secara cermat apakah langkah-langkah penyelesaian yang telah mereka
buat sesuai atau tidak dengan proses penyelesaian permasalahan yang
telah ditemukan. Jawaban peserta didik pada saat Verification
ditunjukkan pada gambar 4.15

Gambar 4.15 Jawaban Peserta Didik Saat Proses Verification


6. Generalization
Kegiatan pada tahapan ini, perwakilan kelompok
mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya di depan kelas untuk saling
bertukar informasi dengan kelompok lainnya dan anggota kelompok yang
tetap berada ditempat duduk menanggapi pertanyaan dari kelompok
lainnya. Guru memberikan umpan balik berupa tanggapan positif dan
penguatan terhadap hasil kerja kelompok siswa.
c. Penutup
Guru mengarahkan siswa untuk membuat kesimpulan
pembelajaran yang telah dipelajari dengan mengingat apa-apa saja
pengetahuan yang didapatnya. Selanjutnya guru mengingatkan kembali
kepada siswa untuk tetap semangat belajar dan menyampaikan bahwa pada
pertemuan selanjutkan akan di adakan tes mengenai luas permukaan limas
yang telah dipelajari.

Pertemuan Ketiga

Pertemuan keempat dilaksanakan pada hari Selasa tanggal Mei 2017


dengan 29 orang siswa. Tes diadakan pada jam pelajaran pertama dan kedua.
Guru membagikan lembar soal tes kepada setiap siswa. Pada pertemuan ini

48
Universitas Sriwijaya

peneliti memberikan tes akhir kepada siswa secara individu yang terdiri dari 3
soal berbentuk uraian, tes dilakukan untuk mengetahui kemampuan
representasi matematis siswa mengenai materi luas permukaan limas yang
diajarkan selama 2 kali pembelajaran dengan model pembelajaran Discovery
Learning. Pada Gambar 4.16 menunjukkan siswa sedang mengerjakan soal
tes. Terlihat siswa sedang mengerjakan soal tes kemampuan representasi
matematis.

Gambar 4.16 Siswa Mengerjakan Soal Tes

4.1.3 Deskripsi dan Analisis Data


Setelah pelaksanaan pembelajaran diperoleh data hasil tes.

4.1.3.2.1 Data Hasil Tes Kemampuan Representasi Matematis


Data tentang kemampuan Representasi matematis siswa diperoleh dari
lembar jawaban tes siswa yang dilaksanakan pada pertemuan ketiga ( Maret 2017)
yang diikuti 29 siswa. Soal yang diberikan sebanyak 3 butir soal uraian dengan
materi luas permukaan limas yang disesuaikan dengan indikator kemampuan
representasi matematis siswa. Data tentang hasil tes yang dilaksanakan pada
pertemuan ketiga dianalisis untuk melihat kemampuan representasi matematis
siswa. Adapun data hasil tes siswa dapat dilihat pada lampiran 19 .

49
Universitas Sriwijaya

Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Kemampunan Representasi Matematis Siswa


dengan Pembelajaran Discovery Learning
Persentase
Nilai Siswa Frekuensi (%) Kategori

81 - 100 6 20,69 Sangat Baik

61 - 80 11 37,93 Baik

41 - 60 7 24,14 Cukup

21 - 40 5 17,24 Kurang

0 – 20 0 0 Sangat Kurang

Dari tabel 4.3 diatas dapat dilihat bahwa rata-rata kemampuan representasi
matematis siswa kelas VIII.2 dalam pembelajaran dengan menggunakan model
pembelajaran Discovery Learning pada materi luas permukaan limas berkategori
baik.
Berikut adalah persentase ketercapaian tiap-tiap indikator kemampuan
representasi matematis terlihat pada Tabel 4.5
Tabel 4.4 Tabel Pencapaian Skor Kemampuan Representasi Matematis
Siswa Berdasarkan Indikator
Soal Rata-
Indikator 1 2 3 rata
Frek % Frek % Frek %
Membuat gambar
pola-pola geometri
untuk memperjelas
15 51,72 14 48,28 14 48,28 49,43
masalah dan
memfasilitasi
penyelesaian.
Membuat situasi
masalah berdasarkan
data atau 25 86,21 24 82,76 23 79,31 82,76
representasi lain
yang diberikan.

50
Universitas Sriwijaya

Penyelesaian
masalah dengan
12 41,38 26 89,66 24 82,76 71,26
melibatkan ekpresi
matematik
Menjawab soal
dengan
menggunakan kata-
kata atau teks tertulis
• Dapat
menuliskan 10 34,48 5 17,24 20 68,97 40,23
langkah-langkah
penyelesaian
masalah dan
kesimpulan
jawaban
• Dapat
menyimpulkan
1 3,47 4 13,79 18 62,07 27,59
masalah dengan
kata-kata

Berdasarkan Tabel 4.5 terlihat bahwa persentase kemunculan indikator


kemampuan representasi matematis paling tinggi yaitu membuat situasi masalah
berdasarkan data atau representasi lain yang diberikan dengan persentase sebesar
82,76%. Sementara persentase kemunculan indikator kemampuan representasi
yang paling rendah menjawab soal dengan menggunakan kata-kata atau teks
tertulis persentase sebesar 27,59 %.

4.2 Pembahasan Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan dengan model pembelajaran Discovery


Learning yang bertujuan untuk mengetahui gambaran kemampuan representasi
matematis siswa pada pembelajaran matematika pada materi luas permukaan
limas di kelas VIII.2 SMP Negeri 33 Palembang.

4.2.1 Hasil Tes Kemampuan Representasi Matematis

Tes dilaksanakan pada pertemuan ketiga untuk melihat kemampuan


representasi matematis siswa setelah diterapkan model pembelajaran Discovery
Learning pada materi luas permukaan limas. Soal yang diberikan merupakan soal

51
Universitas Sriwijaya

bentuk uraian yang terdiri dari 3 soal yang telah disesuaikan dengan indikator-
indikator kemampuan representasi matematis yang dikerjakan siswa secara
individu.
Setelah data hasil tes siswa dianalisis dan dikonversikan, terdapat 6 siswa
yang dikategorikan memiliki kemampuan representasi matematis sangat baik
dengan persentase sebesar 20,69 %. Siswa yang dikategorikan memilki
kemampuan representasi matematis sangat baik ini, pada dasarnya telah
memenuhi semua indikator kemampuan represenasi matematis siswa. Adapun
lima indikator yang terpenuhi oleh siswa yaitu embuat gambar pola-pola geometri
untuk memperjelas masalah dan memfasilitasi penyelesaian, Membuat situasi
masalah berdasarkan data atau representasi lain yang diberikan, penyelesaian
masalah dengan melibatkan ekpresi matematik, menjawab soal dengan
menggunakan kata-kata atau teks tertulis. Terlihat dari jawaban siswa berikut ini.

Membuat gambar pola-


pola geometri untuk
memperjelas masalah
dan memfasilitasi
penyelesaian

Membuat situasi
masalah berdasarkan
Menjawab soal data atau representasi
dengan lain yang diberikan
menggunakan
kata-kata atau teks Penyelesaian
tertulis masalah dengan
melibatkan ekpresi
matematik
menjawab soal
Gambar 4.17 Jawaban Siswa Kategori Sangat Baik
dengan
menggunakan
Gambar 4.17 merupakan salah satu jawaban siswa dengan kategorikata-
sangat
kata atau teks tertulis
baik. Indikator pertama “membuat pola” dapat dilihat bahwa siswa telah mampu
membuat gambar bangun ruang limas unuk memperjelas permasalahan dan siswa
mampu mengidentifikasi apa yang diketahui dengan benar, siswa juga mampu

52
Universitas Sriwijaya

membua gambar dan memahami soal maka untuk indikator pertama skor yang
diperoleh adalah 2. Untuk indikator “membuat situasi masalah” dilihat dari
jawaban siswa mampu membuat apa yang dianya dari soal sehingga skor yang
diperoleh adalah 1.

Indikator “Penyelesaian masalah melibatkan ekpresi matematika” siswa


mampu membuat pola hubungan dari gambar geometri yaitu mengambil salah
satu segitiga dari limas untuk mengitung tingginya dengan menggunakan rumus
phytagoras, skor yang diperoleh adalah 1. Indikator “menjawab soal” siswa
mampu memilih strategi yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan dan dalam
penerapannya tidak ada kesalahan perhitungan maka skor yang diperoleh adalah
3. Untuk indikator terakhir sama dengan indikator sebelumnya, akan tetapi
deskriptornya berbeda yaitu siswa mampu membuat kesimpulan dengan kata-kata.
Jawaban siswa diatas belum membuat indikartor ini sehingga skor 1 untuk
indikator terakhir tidak diperoleh oleh siswa.

Jadi dari keseluruhan skor indikator kemampuan representasi matematis


yang diperoleh siswa dapat diambil kesimpulan siswa tersebut memiliki
kemampuan representasi matematis yang sangat baik. Terdapat 6 siswa yang
dikategorikan memiliki kemampuan representasi matematis baik dengan
persentase sebesar 20,69 %.

53
Universitas Sriwijaya

Membuat situasi
Membuat gambar masalah
pola-pola geometri berdasarkan data
untuk memperjelas atau representasi
masalah dan lain yang
memfasilitasi diberikan
penyelesaian

Kurang tepat
menjawab
soal dengan
menggunakan
Penyelesaian masalah kata-kata atau
dengan melibatkan teks tertulis
ekpresi matematik

Gambar 4.18 Jawaban Siswa Kategori Baik

Gambar 4.18 merupakan salah satu jawaban siswa dengan kategori baik.
Indikator pertama “membuat pola” dapat dilihat bahwa siswa telah mampu
membuat gambar bangun ruang limas unuk memperjelas permasalahan dan siswa
mampu mengidentifikasi apa yang diketahui dengan benar, siswa juga mampu
membua gambar dan memahami soal maka untuk indikator pertama skor yang
diperoleh adalah 2. Untuk indikator “membuat situasi masalah” dilihat dari
jawaban siswa mampu membuat apa yang dianya dari soal sehingga skor yang
diperoleh adalah 1.

Indikator “Penyelesaian masalah melibatkan ekpresi matematika” siswa


mampu membuat pola hubungan dari gambar geometri yaitu mengambil salah
satu segitiga dari limas untuk mengitung tingginya dengan menggunakan rumus
phytagoras, skor yang diperoleh adalah 1. Indikator “menjawab soal” siswa
mampu memilih strategi yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan namun
siswa salah perhitungan saat mengitung luas alas keramik, seharusnya luas alas

54
Universitas Sriwijaya

keramik diperoleh dari perkalian sisi × sisi rusuk lantai bukan perkalian sisi rusuk
lantai dengan sisi rusuk keramik. Karena kesalah perhitungan tersebut maka
langkah selanjutnya untuk menghitung harga keramik dan biaya yang diperlukan
menjadi kurang tepat sehingga skor yang diperoleh hanya 2. Untuk indikator
terakhir sama dengan indikator sebelumnya, akan tetapi deskriptornya berbeda
yaitu siswa mampu membuat kesimpulan dengan kata-kata. Jawaban siswa diatas
masih belum membuat indikator ini sehingga skor 1 untuk indikator terakhir tidak
diperoleh oleh siswa.

Jadi dari keseluruhan skor indikator kemampuan representasi matematis


yang diperoleh siswa dapat diambil kesimpulan siswa tersebut memiliki
kemampuan representasi matematis yang baik. Terdapat 11 siswa yang
dikategorikan memiliki kemampuan representasi matematis baik dengan
persentase sebesar 37,93 %.

Tidak membuat
gambar geometri

Membuat situasi
masalah berdasarkan
Belum tepat data atau representasi
dalam lain yang diberikan
menyelesaian
masalah dengan Kurang tepat
melibatkan menjawab soal
ekpresi dengan
matematik menggunakan
kata-kata atau
teks tertulis

Gambar 4.18 Jawaban Siswa Kategori Cukup

Gambar 4.19 merupakan salah satu jawaban siswa dengan kategori cukup.
Indikator pertama “membuat pola” dapat dilihat bahwa siswa hanya membuat apa

55
Universitas Sriwijaya

yg diketahui dari soal dan tidak membuat bangun ruang limas, jadi skor yang
diperoleh untuk indikator pertama adalah 1. Untuk indikator “membuat situasi
masalah” dilihat dari jawaban siswa mampu membuat apa yang dianya dari soal
sehingga skor yang diperoleh adalah 1.

Indikator “Penyelesaian masalah melibatkan ekpresi matematika” siswa


salah perhitungan saat mencari panjang OP, seharusnya siswa mengambar terlebih
dahulu bentuk bangun limasnya sehingga saat perhitungan mencari tinggi segitiga
pada limas kesalahan perhitungan tidak ada, jadi skor yang diperoleh dari
indikator ini adalah 0 . Indikator “menjawab soal” siswa mampu memilih strategi
yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan namun siswa salah perhitungan
saat mengitung luas permukaannya, karena tinggi yang dihitung tidak tepat maka
hasil luas permukaannya juga tidak tepat, jadi skor yang diperoleh hanya 1. Untuk
indikator terakhir sama dengan indikator sebelumnya, akan tetapi deskriptornya
berbeda yaitu siswa mampu membuat kesimpulan dengan kata-kata. Jawaban
siswa diatas masih belum membuat indikator ini sehingga skor 1 untuk indikator
terakhir tidak diperoleh oleh siswa.

Jadi dari keseluruhan skor indikator kemampuan representasi matematis


yang diperoleh siswa dapat diambil kesimpulan siswa tersebut memiliki
kemampuan representasi matematis yang kurang. Terdapat 7 siswa yang
dikategorikan memiliki kemampuan representasi matematis baik dengan
persentase sebesar 24,14 %.

56
Universitas Sriwijaya

Kurang tepat membuat gambar


geometri

Membuat situasi
masalah
berdasarkan data
atau representasi
lain yang
diberikan
Kurang tepat menjawab
soal dengan menggunakan
kata-kata atau teks tertulis

Gambar 4.19 Jawaban Siswa Kategori Kurang

Gambar 4.20 merupakan salah satu jawaban siswa dengan kategori kurang.
Indikator pertama “membuat pola” dapat dilihat bahwa siswa kurang membaca
memahami soal sehingga membuat gambar bangun ruang limas dengan alas
layang-layang bukan limas persegi tetapi siswa mampu mengidentifikasi apa yang
diketahui dari soal dengan benar, Jadi skor yang diperoleh untuk indikator
pertama adalah 1. Untuk indikator “membuat situasi masalah” dilihat dari
jawaban siswa mampu membuat apa yang dianya dari soal sehingga skor yang
diperoleh adalah 1.

Indikator “Penyelesaian masalah melibatkan ekpresi matematika” siswa


belum mampu membuat pola hubungan dari gambar geometri, skor yang
diperoleh adalah 0. Indikator “menjawab soal” siswa mampu memilih strategi
yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan namun siswa salah perhitungan
saat mengitung luas permukaannya, tinggi yang digunakan siswa untuk
menghitung luas permukaan merupakan tinggi limas. Karena kesalah perhitungan
tersebut maka luas permukaan yang diperleh diperlukan menjadi kurang tepat

57
Universitas Sriwijaya

sehingga skor yang diperoleh hanya 1. Untuk indikator terakhir sama dengan
indikator sebelumnya, akan tetapi deskriptornya berbeda yaitu siswa mampu
membuat kesimpulan dengan kata-kata. Jawaban siswa diatas masih belum
membuat indikator ini sehingga skor 1 untuk indikator terakhir tidak diperoleh
oleh siswa.

Jadi dari keseluruhan skor indikator kemampuan representasi matematis


yang diperoleh siswa dapat diambil kesimpulan siswa tersebut memiliki
kemampuan representasi matematis yang kurang. Terdapat 5 siswa yang
dikategorikan memiliki kemampuan representasi matematis kurang dengan
persentase sebesar 17,24%.

Secara keseluruhan, kemampuan representasi matematis setelah diterapkan


pembelajaran model pembelajaran Discovery Learning dikategorikan baik dengan
rata-rata 62,20%. Dimana terdapat 6 siswa dikategorikan sangat baik dengan rata-
rata 20,69%, 11 siswa ditegorikan baik dengan rata-rata 37,93%, 7 siswa
dikategorikan cukup dengan rata-rata 24,14%, dan 5 siswa dikaegorikan kurang
dengan rata-rata 17,24%. Hal ini terlihat dari munculnya 5 indikator kemampuan
representasi siswa selama proses pembelajaran.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa penerapan pembelajaran dengan


model pembelajaran Discovery Learning dapat dijadikan alternatif pembelajaran
untuk mengetahui kemampuan representasi matematis siswa. Walaupun hasil
penelitian menunjukkan bahwa penerapan model Discovery Learning pada
pembelajaran dapat dijadikan alternatif pembelajaran untuk melihat kemampuan
representasi matematis siswa, namun masih terdapat kelemahan dalam penelitian
ini yaitu, ada beberapa soal yang dibuat oleh peneliti yang tidak sesuai dengan
pengaplikasian limas dalam kehidupan sehari-hari dan pada penelitian ini hanya
mengambarkan kemampuam representasi matematis setelah diterapkan model
pembelajaran Discovery Learning tanpa membandingkan kemampuan
representasi matematis siswa sebelum menggunakan model Discovery Learning.

58
Universitas Sriwijaya

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian di kelas VIII.2 SMP Negeri 33 Palembang,
maka diperoleh:

1. Kemampuan representasi matematis siswa setelah diterapkannya model


pembelajaran Discovery Learning pada materi luas permukaan limas
dikategorikan baik dengan rata-rata pencapaian 65,17. Kemunculan
indikator kemampuan representasi yang paling tinggi yaitu membuat
situasi masalah berdasarkan data atau representasi lain yang diberikan
sebesar 82,76 %, sementara persentase kemunculan indikator kemampuan
representasi yang paling rendah yaitu indikator menjawab soal dengan
kata-kata yaitu sebesar 27,59 %.
5.2 Saran
Adapun beberapa saran dari peneliti setelah melaksanakan penelitian yang
telah dilakukan untuk mengetahui kemampuan representasi matematis siswa
menggunakan model pembelajaran Discovery Learning pada materi luas
permukaan limas kelas VIII di SMP Negeri 33 Palembang, yaitu:

1. Bagi guru
Model pembelajaran Discovery Learning sebagai bisa dijadikan
pilihan alternatif guru dalam proses pembelajaran, dikarenakan siswa
dapat membangun dan menggali pengetahuan sendiri, sehingga guru dapat
mengetahui kemampuan representasi matematis siswa. Kemudian guru
sebaiknya membiasakan siswa mengerjakan soal-soal yang non rutin
sehingga kemampuan siswa bisa berkembang lebih baik.

59
Universitas Sriwijaya

2. Bagi peneliti lain


Pada peneliti selanjutnya dapat menerapkan model Discovery
Learning ini pada materi lainnya dan melihat kemampuan lainnya. Selain
itu, pada saat membuat permasalahan pada LKPD maupun soal tes
diharapkan permasalahan yang dibuat sesuai dengan permasalahn real
yang ada dikehidupan sehari-hari dan pada saat kegiatan pembelajaran
pada RPP untuk lebih memperhatikan tiap-tiap tahap pembelajaran
Discovery Learning, sehingga tampak perbedaannya dengan pembelajaran
biasa.

60
Universitas Sriwijaya

DAFTAR PUSTAKA
Castronova, J. A. (2010). Discovery Learning for the 21st Century: What is it and
how does it compare to traditional learning in effectiveness in the 21st
Century?. For Business. 73: 90-93.
http://teach.valdosta.edu/are/litreviews/vol1no1/castronova_litr.pdf. Diakses
24-01-2016.
Darmadi,D. (2007). Keefektifan Model Pembelajaran Kooperatif dengan Metode
Penemuan Berbantuan Lembar Kerja Siswa (LKS) Pada Pembelajaran
Matematika Sub Materi Pokok Trigonometri Kelas X SMA Negeri 8
Semarang Semester 2 Tahun Pelajaran 2006/2007.Skripsi.Semarang: FKIP
UNNES.
Dewi,I. (2015).Pengaruh Pembelajaran Formulate-Share-Listen-Create
(FSLC) terhadap Kemampuan Representasi Visual Matemetis
Siswa.Skripsi.Jakarta: FKIP Universitas Islam Negeri Syarif Hidayaullah.
Djaali dan Muljono. (2008). Pengukuran Dalam Bidang Pendidikan. Jakarta:
Grasindo.
Haruman. (2008). Model Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar. Bandung:
PT. Remaja Rosdakarya
Holt, Rinehart dan Winson.(2006). Made to Measure.Nasin Science Foundation
Hosnan, M. (2014). Pendekatan Saintifik dan Kontekstual dalam Pembelajaran
abad 21. Bogor: Ghalia Indonesia.
Hudojo,H. (1988). Strategi Belajar Mengajar Matematika. Jakarta: DepDikbud.
Hutagaol, K.(2013). Pembelajaran Kontekstual Untuk Meningkatkan Kemampuan
Siswa Sekolah Menengah Pertama. Jurnal STKIP Siliwangi Bandung. 2(1): 85-
99
Kemendikbud. 2013. Model Pembelajaran Penemuan (Discovery Learning).
Jakarta: Kemendikbud.
Kershaw, J. (2013).Surface Area Of triangular Prisma. Kansas : Flexbook
Luitel, B.C. (2001). Multiple Representations of Mathematical Learning.
http://www.matedu.cinvestav.mx/adalira.pdf . Diakses pada 26-01-2016
Mahardiyanti, T. (2014). Penerapan Metode Pembelajaran Problem Based
Learning (PBL) untuk Meningkatkan Kemampuan Representasi
Matematis Siswa Kelas V SDN Bader 01 Tahun Pelajaran 2014/2015.
Jurnal Ilmiah pendidikan. 2(02):144-145.
Mufadlilah,A. (2015). Keefekifan Discoverey Learning dengan Pendekaan
Saintifik Berbanuan Mathematics Circuit untuk Meningkatkan
Kemampuan Representasi Matematik.Skripsi.Semarang: FKIP
Universitas Semarang
Muhamad, N. (2016). Pengaruh Meode Discovery Learning untuk Meningkatkan
Representasi Matematis dan Percaya Diri Siswa. Jurnal Universitas Garut.
9(01):83-85.
Mulyasa, E. (2003). Kurikulum Berbasis Kompetensi. Bandung: Remaja
Rosdakarya.

61
Universitas Sriwijaya

NCTM. (2000). “Principles and Standards for School Mathematics”. Electronic


Examples.
Permendiknas. (2006). Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 Tentang Standar
Isi. Jakarta: Permendiknas.
Refianti, R., Zulkardi.,Santoso, B. (2015). Desain Pembelajaran Luas
Permukaan Limas Menggunakan Pendekatan Saintifik. Jurnal Perspektif
Pendidikan, 9(2):
Sinaga,S. (2015). Pengaruh Pendekatan Kontekstual Terhadap Kemampuan
Representasi Matematik Siswa Kelas IX SMP Negeri 18 Medan pada
Materi Bangun Ruang Sisi Lengkung ahun Ajaran 2014/2015. Skripsi.
Medan: FKIP Universitas Medan
Syah, M.(2016). Psikologi Pendidikan Dengan Pendekaan Baru.Bandung: PT
Remaja Rosdakarya
Sudjana, N. (2011). Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung: PT
Remaja Rosdakarya
Sunarsi, A. (2009). Analisis kesalahan dalam Menyelesaikan Soal pada Materi
Luas Permukaan serta Volume Prisma dan Limas pada Siswa Kelas VIII
Semester Genap SMP Negeri 2 Karanganyar.Skripsi.Surakarta: FKIP
Universitas Sebelas Maret.
Trisnawati, D., Putri, R.I.I dan Santoso, B.(2015). Desain Pembelajaran Materi
Luas Permukaan Prisma Menggunakan Pendekatan PMRI bagi Siswa
Kelas VIII. Jurnal Matematika Kreatif-Inovatif, Kreano 6(1).
Wahyuni,S.,Elniati,S.,dan Syafriandi.(2012). Meningkatkan Hasil Belajar
Matematika Siswa Menggunakan Handout Matematika berbasis
Kontekstual pada Maeri Bangun Ruang Sisi Datar.Jurnal Pendidikan
Matematika, 84-88.
Wulandari,G.F.(2015).Keefektifan Model Pembelajaran Think Talkwrite
Terhadap Kemampuan Represenasi Matematis dan Self Concept Peserta
Didik.Skripsi.Semarang: Universitas Semarang
Yuniawatika. (2011). Penerapan Pembelajaran Matematika dengan Strategi
REACT untuk Meningkatkan Kemampuan Koneksi dan Representasi
Matematik Siswa Sekolah Dasar (Studi Kuasi Eksperimen di Kelas V
Sekolah Dasar Kota Cimahi). Jurnal UPI Edisi Khusus, No. 1
Zulkardi & Ilma,R.(2010). Pengembangan Blog Support Untuk Membantu
Siswa Dengan Guru Matematika Indonesia Belajar PMRI. Jurnal Inovasi
Perekayasa Pendidikan (JIPP). 1(2).

62
Universitas Sriwijaya

LAMPIRAN

63
Universitas Sriwijaya

Lampiran 1 Usul Judul Skripsi

64
Universitas Sriwijaya

Lampiran 2 : Surat Keputusan Penunjukan SK

65
Universitas Sriwijaya

66
Universitas Sriwijaya

Lampiran 3 : Surat Izin Penelitian Dari Dekan FKIP UNSRI

67
Universitas Sriwijaya

Lampiran 4 : Surat Izin Penelitian Dari Diknas

68
Universitas Sriwijaya

Lampiran 5: Surat Keterangan dari SMP Negeri 33 Palembang

69
Universitas Sriwijaya

Lampiran 6 : Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Pertemuan 1 dan 2

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


(RPP)

Satuan Pendidikan : SMP Negeri 33 Palembang


Kelas / Semester : VIII / Genap
Tahun Pelajaran : 2016 - 2017
Mata Pelajaran : Matematika
Materi Pokok : Bangun Ruang Sisi Datar
Alokasi Waktu : 2 × 40 menit (Pertemuan 1 dan 2)

A. Kompetensi Inti
KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI 2 : Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung
jawab, peduli
(gotong royong, kerja sama, toleran, damai), santun, responsif, dan
pro-aktif, dan menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas
berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam, serta dalam menempatkan diri sebagai
cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual,
konseptual,
prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu
pengetahuan , teknologi, seni, budaya dan humaniora dengan
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan
pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai
dengan bakat dan minatnya untu memecahkan masalah
KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah
abstrak

70
Universitas Sriwijaya

terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah


secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan.

B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi


1.1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya
2.2 Menunjukkan perilaku ingin tahu dalam melakukan aktivitas di rumah,
sekolah, dan masyarakat sebagai wujud implementasi penyelidikan sifat-
sifat kubus, balok, prisma dan limas serta bagian-bagiannya melalui alat
peraga
2.2.1 Bekerjasama dan tanggung jawab terhadap proses pemecahan
masalah
3.9. Menentukan luas permukaan dan volume prisma, balok, prisma dan limas
3.9.1 Menghitung luas permukaan limas dalam masalah kehidupan
sehari-hari

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti pembelajaran peserta didik diharapkan dapat :
1. Bersikap bekerjasama dan tanggungjawab terhadap proses pemecahan
masalah
2. Menyelesaikan permasalahan mengenai luas permukaan limas yang
berkaitan dengan kehidupan sehari-hari
D. Materi Pembelajaran
➢ Luas Permukaan Limas
Untuk menghitung luas permukaan limas dapat dilakukan dengan
merebahkan sisi limas maka hasilnya merupakan jaring-jaring limas, luas
jaring-jaring limas inilah yang merupakan luas permukaan limas. Untuk
menghitung luas permukaan limas sangat tergantung dari bentuk alasnya.
Jika terdapat limas persegi panjang seperti gambar dibawah ini,
seperti menentukan luas permukaan pada bangun lain, untuk menemukan

71
Universitas Sriwijaya

luas permukaan limas dapat dicari dengan mencari luas jaring-jaring limas
tersebut

Luas permukaan limas


= luas segitiga persegi ABCD + luas ∆ TAB + luas ∆ TBC+ luas ∆TCD +
luas ∆TAD
= luas alas + jumlah luas seluruh sisi tegak

Jadi,secara umum luas permukaan limas adalah

Luas Permukaan Limas = luas alas + jumlah luas segitiga bidang


banyak

➢ Contoh Permasalahan Luas Permukaan Limas dalam Kehidupan


Sehari-hari

Suatu industri dapat memproduksi tenda sebanyak 120 tenda perhari.


Tenda tersebut berbentuk limas tegak persegi dengan panjang sisi alas 18
m, sedangkan tinggi tenda 12 m. Jika tenda tersebut tanpa alas, tentukan
luas bahan yang diperoleh industri itu setiap hari!

Dik : Tenda perhari : 120 buah

Tenda berbentuk limas persegi

Panjang sisi alas : 18 m

Tinggi tenda : 12 m

72
Universitas Sriwijaya

Dit : Berapa luas bahan yang diperlukan per hari?

Misalkan atap rumah tersebut diberi nama TPQRS

PQ = panjang sisi alas

TO = Tinggi tenda

➢ Menentukan tinggi segitiga pada bidang tegak limas

Ambil segitiga TOU


Tinggi segitiga merupakan TU

𝑇𝑈 = √𝑇𝑂2 + 𝑂𝑈 2

𝑇𝑈 = √𝑇𝑂2 + 𝑂𝑈 2

𝑇𝑈 = √𝑇𝑂2 + 𝑂𝑈 2

𝑇𝐸 = √122 + 92

𝑇𝐸 = √144 + 81

𝑇𝐸 = √225

TE = 15

Jadi, tinggi segitiga pada bidang tegak limas adalah 15 m

➢ Menentukan luas tenda

𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑘

1
𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 4 ( × 𝑃𝑄 × 𝑇𝑈)
2
1
𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 4 ( × 18 × 15)
2

73
Universitas Sriwijaya

𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 4(135)

𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎 = 540 𝑚2

➢ Luas bahan yang diperlukan

𝐿𝑏𝑎ℎ𝑎𝑛 = 𝑛 × 𝐿𝑡𝑒𝑛𝑑𝑎

𝐿𝑏𝑎ℎ𝑎𝑛 = 120 × 540 𝑚2

𝐿𝑏𝑎ℎ𝑎𝑛 = 64.800 𝑚2

Jadi, banyak bahan yang dibutuh untuk membuat tenda perhari adalah 64.800 𝑚2

E. Model dan Metode Pembelajaran

Model Pembelajaran : Discovery Learning


Metode Pembelajaran : Tanya jawab, diskusi kelompok
F. Media, Alat Dan Sumber Pembelajaran

a. Alat dan Bahan


Lembar Kerja Peserta Didik
b. Sumber Belajar
➢ Buku Matematika Pegangan Siswa Kelas VIII, SMP N 33
Palembang
➢ Referensi Lain

74
Universitas Sriwijaya

G. Kegiatan Pembelajaran
1. Pertemuan Pertama

Deskripsi Kegiatan Alokasi


Kegiatan Waktu
Guru Siswa
Pendahuluan a. Guru melakukan a. Menjawab salam dan 10
Menit
pembukaan dengan salam, membaca do’a belajar
siswa merespon salam
dan berdo’a sebelum
belajar
b. Guru mengecek kehadiran b. Memberi tahu guru
siswa siapa yang tidak hadir
c. Guru memberikan c. Memberi respon jika
apersepsi, yaitu : guru meminta untuk
Guru mengingatkan menyebutkan rumus
kembali rumus luas permukaan limas
permukaan limas
d. Guru menyampaikan
tujuan pembelajaran

75
Universitas Sriwijaya

Kegiatan Inti Tahap Stimulation Tahap Stimulation 10


a. Menampilkan beberapa a. Mengamati gambar Menit
gambar contoh aplikasi luas yang diberikan guru
permukaan limas dalam
kehidupan sehari-hari, dalam
gambar guru menunjuk pada
bagian atap rumah dan tenda
b. Memberikan beberapa
b. Untuk siswa yang telah
pertanyaan kepada siswa
memahami gambar
terkait gambar-gambar yang
disajikan oleh guru : mereka akan merespon
− Bangun ruang pertanyaan yang
apakah yang ada diberikan, sedangkan
pada gambar untuk siswa yang
tersebut? belum memahami akan
− Bisakah kalian merasa bingung dengan
menghitung luas
pertanyaan yang
permukaannya?
diberikan guru.
− Bagaimana langkah-
langkah untuk
menghitung luas
permukaan bangun
ruang tersebut?
c. Meminta siswa membentuk c. Siswa membuat
kelompok heterogen (dari kelompok yang terdiri
sisi kemampuan dan gender) dari 4-5 orang.
dengan pembagian
kelompok 4-5 orang untuk
tiap kelompoknya.
Tahap Problem Statement Tahap Problem Statement
a. Guru membagikan Lembar a. Siswa mencermati 10
Kerja Peserta Didik (LKPD) permasalahan yang Menit
yang berisikan masalah yang berkaitan dengan luas
berhubungan dengan permukaan limas dalam

76
Universitas Sriwijaya

permasalahan yang diberikan kehidupan sehari-hari


guru. yang diajukan guru dalam
b. Apabila proses bentuk Lembar Kerja
pengamatan Lembar Kerja Peserta Didik (LKPD).

Peserta Didik (LKPD) dari Contoh Permasalahan:


1. Perhatikan gambar
peserta didik kurang
dibawah ini!
lancar, guru memberikan
pertanyaan pemancing
secara bertahap.
Contoh pertanyaan
Hitunglah luas kain
pemancing:
yang diperlukan untuk
1. Setelah membaca
membuat tenda?
dan mengamati
permasalahan, apa b. Kemungkinan
yang terpikir pertanyaan yang
dalam benak muncul dibenak
kalian? siswa setelah
2. Coba buatlah didorong
pertanyaan yang bertanya antara
berhubungan lain?
dengan 1. Berbentuk bangun
permasalahan dan ruang apakah tenda
pilih salah satu tersebut?
permasalahan 2. Ukuran 2 m pada tenda
tersebut dan tersebut merupakan
buatlah bagian apa pada
hipotesisnya. bangun ruang?
3. Ukuran 2 m pada tenda
tersebut merupakan
bagian apa pada

77
Universitas Sriwijaya

bangun ruang?
4. Bagaimana cara
mencari luas kain tenda
tersebut?
5. (Siswa yang sudah
mampu memahami
permasalahan yang
dibacanya
kemungkinan
dibenaknya muncul
pertanyaan):
Bagaimana kalau saya
mengambar tenda
tersebut kedalam
bentuk bangun datar
c. Guru merangsang siswa
untuk mencari dan c. Siswa mencari dan
menuliskan yang menuliskan yang
diketahui dan apa yang diketahui dan apa yang
ditanyakan dari ditanyakan dari
permasalahan. permasalahan.
Tahap Data Collection
a. Apabila proses Tahap Data Collection
pengumpulan informasi a. Siswa mengumpulkan 15
Menit
dari peserta didik kurang berbagai informasi
lancar , guru memberikan terkait masalah yang
pertanyaan penuntun ada pada LKPD I
secara bertahap tentang permasalahan
luas permukaan dalam
kehidupan sehari-hari
dari berbagai sumber

78
Universitas Sriwijaya

buku maupun internet


agar dapat
menyelesaikan
permasalahan,
misalnya untuk
mencari luas
permukaan limas
memerlukan tinggi
segitiga pada bidang
tegak limas atau jika
tinggi segitiga pada
bidang tegak sudah
diketahui maka kita
memerlukan tinggi
limas tersebut untuk
menghitung luas
Tahap Data Processing permukaannya.
a. Selama siswa bekerja, Tahap Data Processing
guru membimbing jika a. Siswa mengelolah 15
Menit
ada yang kesulitan permasalahan luas
mengelolah informasi permukaan limas yang
yang diberikan. ada pada LKPD.
Tahap Verification
a. Siswa mempresentasikan Tahap Verification
hasil kerja kelompoknya a. Guru memberikan 10
Menit
didepan kelas sedangkan kesempatan untuk salah
kelompok lain satu kelompok untuk
menanggapi hasil mempresentasikan hasil
presentasi. diskusi kelompoknya
ke depan kelas. Selain
itu, guru juga

79
Universitas Sriwijaya

membantu bila terdapat


perbedaan pendapat
antar kelompok.

Penutup • Guru meminta siswa • Siswa mengumpulkan 10


mengumpulkan hasil hasil pengerjaan LKPD menit
pengerjaan LKPD. kepada guru.
• Guru meminta siswa • Siswa menyimpulkan
menyimpulkan strategi strategi menyelesaikan
menyelesaikan permasalahan luas
permasalahan luas permukaan limas
permukaan limas (Generalization)
(Generalization)
• Guru mengakhiri kegiatan • Siswa mendengarkan

80
Universitas Sriwijaya

belajar dengan informasi yang


memberikan informasi diberikan guru tentang
awal tentang materi
materi yang akan
pelajaran pada pertemuan
berikutnya. dipelajari dipertemuan
berikutnya.

2. Pertemuan Kedua

Deskripsi Kegiatan Alokasi


Kegiatan Waktu
Guru Siswa
Pendahuluan a. Guru melakukan a. Menjawab salam dan 10
Menit
pembukaan dengan salam, membaca do’a belajar
siswa merespon salam
dan berdo’a sebelum
belajar
b. Guru mengecek kehadiran b. Memberi tahu guru
siswa siapa yang tidak hadir
c. Guru memberikan c. Siswa menjawab
apersepsi, yaitu : pertanyaan yang
Guru mengajukan diberikan oleh guru dan
pertanyaan- bertanya kembali
pertanyan apabila masih ada yang
mengenai materi belum jelas entang
sebelumnya pertanyaan yang
diberikan guru

81
Universitas Sriwijaya

Kegiatan Inti Tahap Stimulation Tahap Stimulation 10


a. Guru meminta siswa d. Siswa menuju Menit
membentuk kelompok kelompok masing-
heterogen (dari sisi masing
kemampuan dan gender)
dengan pembagian
kelompok 4-5 orang untuk
e. Siswa memperhatikan
tiap kelompoknya.
dan mendengarkan
b. Guru memberikan
penjelasan guru.
permasalahan yang bertujuan
untuk memperdalam
pemaham siswa tentang
aplikasi luas permukaan
limas dalam kehidupan
sehari-hari
Tahap Problem Statement Tahap Problem Statement
a. Guru membagikan Lembar a. Siswa mencermati
Kerja Peserta Didik (LKPD) permasalahan yang
yang berisikan masalah yang berkaitan dengan luas
berhubungan dengan permukaan limas dalam
permasalahan yang diberikan kehidupan sehari-hari
guru. yang diajukan guru dalam
bentuk Lembar Kerja
Peserta Didik (LKPD).
b. Apabila proses Contoh Permasalahan:
pengamatan Lembar Kerja Dua buah tenda berbentuk
Peserta Didik (LKPD) dari limas persegi. Tenda A
peserta didik kurang dengan panjang sisi alas
lancar, guru memberikan tenda 8 m dan tinggi tenda
pertanyaan pemancing 3m serta tenda B dengan
10
secara bertahap. luas permukaan tenda B Menit
Contoh pertanyaan adalah 48 m2 dan tingginya
pemancing: sama dengan tenda A.

82
Universitas Sriwijaya

1. Setelah membaca Apakah tenda A dan B


dan mengamati merupakan tenda dengan
permasalahan, apa ukuran yang sama?
yang terpikir Jelaskan!
dalam benak
kalian? b. Kemungkinan
2. Coba buatlah pertanyaan yang
pertanyaan yang muncul dibenak siswa
berhubungan setelah didorong
dengan bertanya antara lain?
permasalahan dan 1. Pada bagian yang
pilih salah satu mana panjang sisi
permasalahan dan tinggi tenda A
tersebut dan tesebut dalam
buatlah bungun limas?
hipotesisnya. 2. Bagaimana kita
mengetahui bahwa
tenda A dan B
berukuran sama?
3. (Siswa yang sudah
mampu memahami
permasalahan yang
dibacanya
kemungkinan
dibenaknya
muncul
pertanyaan):
Bagaimana kalau
saya mengambar
tenda tersebut
kedalam bentuk

83
Universitas Sriwijaya

bangun datar

c. Guru merangsang siswa c. Siswa dirangsang untuk


untuk mencari dan mencari dan
menuliskan yang menuliskan yang
diketahui dan apa yang diketahui dan apa yang
ditanyakan dari ditanyakan dari
permasalahan. permasalahan.

Tahap Data Collection Tahap Data Collection


a. Apabila proses a. Siswa mengumpulkan
pengumpulan informasi berbagai informasi
dari peserta didik kurang 15
terkait masalah yang Menit
lancar , guru memberikan ada pada LKPD I
pertanyaan penuntun tentang permasalahan
secara bertahap luas permukaan dalam
kehidupan sehari-hari
dari berbagai sumber
buku maupun internet
agar dapat
menyelesaikan
permasalahan,
misalnya untuk
mencari luas
permukaan limas
memerlukan tinggi
segitiga pada bidang
tegak limas atau jika
tinggi segitiga pada
bidang tegak sudah
diketahui maka kita

84
Universitas Sriwijaya

memerlukan tinggi
limas tersebut untuk
menghitung luas
permukaannya.
Tahap Data Processing Tahap Data Processing
a. Selama siswa bekerja, a. Siswa mengelolah
15
guru membimbing jika permasalahan luas Menit
ada yang kesulitan permukaan limas yang
mengelolah informasi ada pada LKPD.
yang diberikan.
Tahap Verification
10
Tahap Verification a. Guru memberikan
Menit
a. Siswa mempresentasikan kesempatan untuk salah
hasil kerja kelompoknya satu kelompok untuk
didepan kelas sedangkan mempresentasikan hasil
kelompok lain diskusi kelompoknya
menanggapi hasil ke depan kelas. Selain
presentasi. itu, guru juga
membantu bila terdapat
perbedaan pendapat
antar kelompok.
Penutup • Guru meminta siswa • Siswa mengumpulkan 10
mengumpulkan hasil hasil pengerjaan LKPD menit
pengerjaan LKPD. kepada guru.
• Guru meminta siswa • Siswa menyimpulkan
menyimpulkan strategi strategi menyelesaikan
menyelesaikan permasalahan luas
permasalahan luas permukaan limas
permukaan limas (Generalization)
(Generalization)
• Guru mengakhiri kegiatan • Siswa mendengarkan
belajar dengan informasi yang
memberikan informasi

85
Universitas Sriwijaya

awal tentang materi diberikan guru tentang


pelajaran pada pertemuan materi yang akan
berikutnya.
dipelajari dipertemuan
berikutnya.

H. Penilaian Hasil Pembelajaran


1. Teknik Penilaian : Tes Tertulis
2. Prosedur Penilaian :
No Aspek yang Teknik Waktu
dinilai Penilaian
1 Pengetahuan Tes Tertulis Setelah proses
pembelajaran

2. Instrumen Penilaian
1. Penilaian Sikap
Pada lampiran 1
Pada lampiran 2
2. Penilaian Pengetahuan
Tes Tertulis : Uraian
Atap sebuah rumah berbentuk limas persegi, tingginya 3 m dan
panjang sisi alasnya 8 m. Atap tersebut akan ditutup dengan
seng. Jika harga seng tiap m2 adalah Rp. 150.000,00. Tentukan
Permasalahan Skor
biaya minimal yang harus dikeluarkan untuk menutup rangka
atap tersebut dengan seng!

1 Membuat gambar 1.Siswa dapat membuat bangun geometri dan apa yang diketahui 2
dari soal
pola-pola
geometri untuk Diketahui : misalkan atap rumah tersebut diberi nama TABCD
memperjelas
masalah dan

86
Universitas Sriwijaya

memfasilitasi
penyelesaian.

• AB = BC = CD = DE = 8 m
• Tinggi limas = TO = 3 m
• Harga seng per m2 = Rp. 150.000,00

2. Membuat situasi Siswa dapat menuliskan apa yang ditanya dari soal 1
masalah
Ditanya : Berapakah biaya minimal yang harus dikeluarkan
berdasarkan data untuk menutupi atap rumah?
atau representasi
lain yang
diberikan.

3 Penyelesaian Siswa dapat membuat pola-pola hubungan dari gambar bangun 1


geometri dalam masalah matematika
masalah dengan
melibatkan Luas plastik = jumlah seluruh bidang tegak limas
Tinggi sisi tegak limas = tinggi segitiga pada bidang tegak
ekpresi
matematik

4 Menjawab soal Siswa dapat menuliskan langkah-langkah penyelesaian masalah 3


dan kesimpulan jawaban
dengan
• Menentukan tinggi segitiga tegak limas
menggunakan Perhatikan segitiga TOP
kata-kata atau
Tinggi segitiga tegak limas merupakan TP
teks tertulis 𝑇𝑃 = √𝑇𝑂2 + 𝑂𝑃2

87
Universitas Sriwijaya

𝑇𝑃 = √32 + 42
𝑇𝑃 = √9 + 16
𝑇𝑃 = √25
TP = 5
Jadi tinggi segitiga tegak limas adalah 5 m
• Menentukan luas permukaan atap
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑚𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝 = 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑘
1
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛𝑎𝑡𝑎𝑝 = 4 ( × 𝐴𝐵 × 𝑇𝑃)
2
1
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝 = 4 ( × 8 × 5)
2
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝 = 4(20)

𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝 = 80 𝑚2


Biaya yang harus dikeluarkan
Biaya = Latap × harga per m2
= 80 × Rp. 150.000,00
= Rp. 12.000.000,00
4 Menjawab soal Siswa dapat membuat membuat kesimpulan dari pertanyaan soal 1
dengan tersebut
menggunakan
kata-kata atau Jadi, biaya minimal yang dibutuhkan untuk keperluan atap
teks tertulis tersebut adalah RP. 12.000.000,00
Total Skor 8

❖ Pedoman Penskoran
Indikator Deskriptor Skor Rubrik
Membuat gambar pola- Dapat membuat bangun 2 ➢ Skor 0 jika sama sekali
pola geometri untuk geometri dan apa yang tidak dapat membuat
memperjelas masalah diketahui dari soal bangun geometri dan
dan memfasilitasi membuat apa yang
penyelesaian. diketahui dari soal
➢ Skor 1 jika dapat membuat
bangun geometri dan tidak
menuliskan apa yang
diketahui dari soal.
➢ Skor 2 jika membuat apa

88
Universitas Sriwijaya

yang dikeahui dan


membuat bangun geometri
Membuat situasi Dapat menuliskan apa 1 ➢ Skor 0 jika sama sekali
masalah berdasarkan yang ditanya dari soal tidak menuliskan apa
data atau representasi ditanya dari soal
lain yang diberikan. ➢ Skor 1 menuliskan apa
yang diketahui dari soal.

Penyelesaian masalah Dapat membuat pola- 1 ➢ Skor 0 jika tidak dapat


dengan melibatkan pola hubungan dari membuat pola-pola
ekpresi matematik gambar bangun geometri hubungan dari gambar
dalam masalah geometri
matematika ➢ Skor 1 jika membuat pola
pola hubungan dari gambar
dengan tepat.
Menjawab soal dengan Dapat menuliskan 3 ➢ Skor 0 jika tidak menuliskan
menggunakan kata-kata langkah-langkah menyelesaikan permasalahan
atau teks tertulis penyelesaian masalah ➢ Skor 1 jika penyelesaian
dan kesimpulan jawaban masalah yang dilakukan
tidak tepat sasaran
➢ Skor 2 jika penyelesaian
masalah yang dilakukan
benar sebagian
➢ Skor 3 jika menyelesaikan
permasalahan dengan
strategi yang benar dan tepat.

89
Universitas Sriwijaya

90
Universitas Sriwijaya

Lampiran 7 : Kisi- Kisi Soal Tes

KISI-KISI SOAL TES

Sekolah : SMP Negeri 33 Palembang


Mata Pelajaran : Matematika
Materi Pokok : Limas
Kelas/Semester : VIII.2/Genap
Alokasi Waktu : 70 Menit
Bentuk/Jumlah Soal : Uraian/3

Kompetensi Kompeensi Indikator Indikator soal No.


Inti Dasar Soal
Memahami, 3.9. Menghitung Perhatikan gambar di 1
menerapkan, Menentukan Luas bawah ini!
menganalisis luas Permukaan
pengetahuan permukaan Limas dalam
faktual, dan volume Permasalahan
konseptual, prisma, Sehari-hari
prosedural balok, prisma
berdasarkan dan limas Gambar di atas
rasa merupakan contoh
ingintahunya souvenir yang dibuat
tentang ilmu oleh Adri. Souvenir
pengetahuan, tersebut terbuat dari
teknologi, kaca berbentuk limas.
seni, budaya, Pemesan meminta
dan humaniora alasnya berukuran 18
dengan cm dan tinggi
wawasan souvenir adalah 12
kemanusiaan, cm. Tentukan berapa

91
Universitas Sriwijaya

kebangsaan, luas kaca yang Adri


kenegaraan, butuhkan untuk
dan peradaban membuat souvenir
terkait tersebut ?
penyebab Perhatikan gambar di 2
fenomena dan bawah ini!

kejadian, serta
menerapkan
pengetahuan
prosedural
pada bidang
Doni bekerja di
kajian yang
perusahaan arsitek
spesifik sesuai ternama di kotanya.
dengan bakat Ia mendapatkan
dan minatnya proyek membuat
untuk bangunan seperti
memecahkan gambar di atas (

masalah. limas segiempat).


Seluruh sisi
bangunan tersebut
berbentuk segitiga
yang terbuat dari
kaca, sedangkan
lantainya berbenuk
persegi dengan
ukuran rusuk 80
meter dan akan
dikramik dengan
keramik persegi
berukuran rusuk 0,5
meter. Tinggi
bangunan itu

92
Universitas Sriwijaya

mencapai 30 meter.
Bantulah Doni
menghitung biaya
yang dikeluarkan
untuk membeli kaca
dan keramik yang
dibutuhkan jika harga
kaca Rp.
132.000,00/m2, dan
harga keramik Rp
75.000,00 / 8
keramik!
Pak Beni akan 3
merenovasi atap
rumahnya. Atap
tersebut berbentuk
limas persegi dengan
panjang sisi 8 m dan
tinggi 5 m. Atap
tersebut akan ditutup
dengan genteng
dengan harga Rp.
480.000,00 / 8
genteng atau dengan
menggunakan seng
dengan harga Rp.
110.000,00 per 1 m2.
Bantulah pak beni
untuk memilih atap
dengan
menggunakan
genteng atau seng

93
Universitas Sriwijaya

sehingga biaya yang


dikeluarkan
seminimum
mungkin!

94
Universitas Sriwijaya

Lampiran 8 : Soal Tes

Waktu : 70 menit
Petunjuk :
➢ Berdoalah terlebih dahulu sebelum mengerjakannya

➢ Tulislah nama dan kelas kamu pada lembar jawaban yang telah
disediakan

➢ Selesaikanlah semua soal sesuai dengan perintah, dan jawablah soal


pada lembar jawaban yang telah disediakan

➢ Kerjakan terlebih dahulu soal yang kamu anggap mudah

➢ Periksa kembali hasil kerjamu sebelum dikumpulkan

1. Perhatikan gambar di bawah ini!

Gambar di atas merupakan contoh souvenir yang dibuat oleh Adri.


Souvenir tersebut terbuat dari kaca berbentuk limas. Pemesan meminta
alasnya berukuran
18 cm dan tinggi souvenir adalah 12 cm. Tentukan berapa luas kaca yang
Adri butuhkan untuk membuat souvenir tersebut ?
2. Perhatikan gambar di bawah ini!

Doni bekerja di perusahaan arsitek ternama di kotanya. Ia mendapatkan proyek


membuat bangunan seperti gambar di atas ( limas segiempat). Seluruh sisi

95
Universitas Sriwijaya

bangunan tersebut berbentuk segitiga yang terbuat dari kaca, sedangkan


lantainya berbentuk persegi dengan ukuran rusuk 80 meter dan akan dikeramik
dengan keramik persegi berukuran rusuk 0,5 meter. Tinggi bangunan itu
mencapai 30 meter. Bantulah Doni menghitung biaya yang dikeluarkan untuk
membuat bangunan tersebut, jika harga kaca Rp. 132.000,00/m2, dan harga
keramik Rp 75.000,00 / 8 keramik!
3. Pak beni akan merenovasi atap rumahnya. Atap tersebut berbentuk limas
persegi dengan panjang sisi 8 m dan tinggi 3 m. Atap tersebut akan
dipasang genteng dengan harga Rp. 480.000,00 / 8 genteng atau dengan
menggunakan seng dengan harga Rp. 110.000,00 per 1 m2. Bantulah pak
beni untuk memilih atap dengan menggunakan genteng atau seng
sehingga biaya yang dikeluarkan seminimum mungkin!

96
Universitas Sriwijaya

Lampiran 9 : Rubrik Penskoran Skor Tes

RUBRIK SOAL TES

I. Kompetensi Dasar
3.9. Menentukan luas permukaan dan volume prisma, balok, prisma dan
limas
J. Indikator Pencapaian
3.9.1.Menghitung luas permukaan dalam permasalahan kehidupan sehari-
hari
K. Tujuan Pembelajaran
1. Siswa dapat menyelesaikan permasalahan mengenai luas permukaan
limas yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari
No Soal Penyelesaian Skor
1 Perhatikan Dik : misalkan souvenir tersebut diberi 2
nama T.EFGH
gambar di
bawah ini!

Gambar di • EF = FG = GH = HE = 18 Cm
• TE=TF=TG=TH= 12 cm
atas
merupakan Ditanya : Berapa luas kaca untuk
membuat souvenir? 1
contoh
souvenir
Seluruh sisi bangunan = luas permukaan
yang dibuat limas tanpa alas
1
oleh Adri. Tinggi Souvenir = tinggi limas
Souvenir
tersebut
terbuat dari

97
Universitas Sriwijaya

kaca
berbentuk
limas.
Pemesan
meminta
alasnya
berukuran 18
cm dan tinggi
souvenir
adalah 12
Tinggi segitiga tegak limas
cm. Tentukan merupakan TU
berapa luas 𝑇𝑆 = √𝑇𝑂2 + 𝑇𝑆 2
kaca yang 𝑇𝑈 = √122 + 812
𝑇𝑈 = √144 + 81
Adri
𝑇𝑈 = √225
butuhkan TU = 15
Jadi tinggi segitiga tegak limas
untuk 3
adalah 15 cm
membuat 𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑚𝑎𝑛 𝑘𝑎𝑐𝑎
= 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑘
souvenir 1
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑘𝑎𝑐𝑎 = 4 ( × 𝑃𝑄 × 𝑇𝑈)
tersebut ? 2
1
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑘𝑎𝑐𝑎 = 4 ( × 18 × 15)
2
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑘𝑎𝑐𝑎 = 4(135)
1
2
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑘𝑎𝑐𝑎 = 540 𝑐𝑚

Jadi luas kaca yang dibuuhkan untuk


membuat souvenir adalah 540 𝑐𝑚2

98
Universitas Sriwijaya

2 1. Perhatikan Dik : misalkan bangunan tersebut diberi


gambar di nama TPQRS
bawah ini!

Doni bekerja di
perusahaan
• Rusuk limas : PQ = QR= RS = SP
arsitek ternama = 80 m
di kotanya. Ia • Tinggi limas : TO = 3m
• Rusuk keramik persegi = 0,5 m
mendapatkan
• Harga kaca = 132.000/ m2
proyek • Harga keramik = Rp. 75.000/ 8
membuat genteng
bangunan
Ditanya : Berapakah biaya untuk 1
seperti gambar membuat bangunan tersebut?
di atas ( limas
Seluruh sisi bangunan = luas permukaan
segiempat). limas tanpa alas
1
Seluruh sisi Lantai bangunan = luas persegi pada
bangunan limas

tersebut
berbentuk
segitiga yang
terbuat dari
kaca, sedangkan
lantainya
berbenuk Tinggi segitiga tegak limas
persegi dengan merupakan TU
ukuran rusuk 80 𝑇𝑈 = √𝑇𝑂2 + 𝑂𝑈 2
meter dan akan 𝑇𝑈 = √302 + 402
𝑇𝑈 = √900 + 1600
dikramik
𝑇𝑈 = √2500
dengan keramik

99
Universitas Sriwijaya

persegi TU = 50
berukuran rusuk Jadi tinggi segitiga tegak limas
adalah 50 m
0,5 meter. 𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑚𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝
Tinggi = 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑘
1 3
bangunan itu 𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑙𝑖𝑚𝑎𝑠 = 4 ( × 𝑃𝑄 × 𝑇𝑈)
2
mencapai 30
1
meter. Bantulah 𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑙𝑖𝑚𝑎𝑠 = 4 ( × 80 × 50)
2
Doni 𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑙𝑖𝑚𝑎𝑠 = 4(2000)
menghitung
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑙𝑖𝑚𝑎𝑠 = 8000 𝑚2
biaya yang
Harga kaca = luas permukaan × harga
dikeluarkan kaca per 1 m2
untuk membeli = 8000 × 132.000
= 1.056.000.000
kaca dan
keramik yang
dibutuhkan jika Luas lantai bangunan = s × s
harga kaca Rp. = 80 × 80
132.000,00/m2, = 6400
dan harga
keramik Rp Banyak keramik pada lantai = luas lantai
75.000,00 / 8 × ukuran rusuk keramik
keramik! = 6400 × 0,5
= 3200 buah
𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑘𝑒𝑟𝑎𝑚𝑖𝑘
𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘 𝑘𝑒𝑟𝑎𝑚𝑖𝑘 × ℎ𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑘𝑒𝑟𝑎𝑚𝑖𝑘
=
8
3200 × 75000
=
8
= 30.000.000
Harga seluruh bangunan tersebut
= harga keramik + harga kaca
= 1.056.000.000 + 30.000.000
= 1.086.000.000

100
Universitas Sriwijaya

Jadi, biaya yang dibutuhkan untuk 1


membuat bangunan tersebut adalah Rp
1.086.000.000,00
3. Pak Beni akan Diketahui : misalkan atap rumah tersebut 2
diberi nama TABCD
merenovasi
atap
rumahnya.
Atap tersebut
berbentuk
limas persegi
dengan
panjang sisi 8 • AB = BC = CD = DE = 8 m
• Tinggi limas = TO = 3 m
m dan tinggi 5
• Harga seng per m2 = Rp.
m. Atap 150.000,00
tersebut akan • Harga 8 genteng = Rp. 75.000,00

ditutup dengan Dit : Atap dengan genteng atau atau seng 1


genteng yang harganya lebih murah?

dengan harga Luas plastik = jumlah seluruh bidang 1


Rp. tegak limas
Tinggi sisi tegak limas = tinggi segitiga
480.000,00 per pada bidang tegak
8 genteng atau
dengan
menggunakan
seng dengan
harga Rp.
110.000,00 per
1 m2. Bantulah Tinggi segitiga tegak limas
pak beni untuk merupakan TP
memilih atap 𝑇𝑃 = √𝑇𝑂2 + 𝑂𝑃2
𝑇𝑃 = √32 + 42
dengan
𝑇𝑃 = √9 + 16
menggunakan 𝑇𝑃 = √25

101
Universitas Sriwijaya

genteng atau TP = 5
Jadi tinggi segitiga tegak limas
seng sehingga
adalah 5 m
biaya yang
Menentukan luas permukaan atap
dikeluarkan 𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑚𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝
3
seminimum = 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ 𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑡𝑒𝑔𝑎𝑘
1
mungkin! 𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛𝑎𝑡𝑎𝑝 = 4 ( × 𝐴𝐵 × 𝑇𝑃)
2
1
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝 = 4 ( × 8 × 5)
2
𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝 = 4(20)

𝐿𝑝𝑒𝑟𝑚𝑢𝑘𝑎𝑎𝑛 𝑎𝑡𝑎𝑝 = 80 𝑚2

Biaya yang harus dikeluarkan jika


menggunakan seng
Biaya = Latap × harga per m2
= 80 × Rp. 110.000,00
= Rp. 8.800.000,00

Biaya yang harus dikeluarkan jika


menggunakan genteng
𝐿𝑎𝑡𝑎𝑝 ×ℎ𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑔𝑒𝑛𝑡𝑒𝑛𝑔
Biaya = 𝑏𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘 𝑔𝑒𝑛𝑡𝑒𝑛𝑔 𝑠𝑒ℎ𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑅𝑝.75.000
80×𝑅𝑝.480.000,00
= 8
= Rp 4.800.000,00

Jadi, Atap rumah yang harus dipilih pak


beni adalah atap rumah dengan 1
menggunakan genteng karena harganya
lebih murah dibandingkan dengan
menggunakan atap dengan seng.

Jumlah Skor 24
Skor Maksimal 24

102
Universitas Sriwijaya

Lampiran 10 : Hasil Jawaban LKPD Siswa Pertemuan 1

103
Universitas Sriwijaya

104
Universitas Sriwijaya

105
Universitas Sriwijaya

106
Universitas Sriwijaya

107
Universitas Sriwijaya

Lampiran 11 : Hasil Jawaban LKPD Siswa Pertemuan 2

108
Universitas Sriwijaya

109
Universitas Sriwijaya

110
Universitas Sriwijaya

111
Universitas Sriwijaya

112
Universitas Sriwijaya

Lampiran 12 : Hasil Soal Tes Jawaban Siswa Sangat Baik

113
Universitas Sriwijaya

114
Universitas Sriwijaya

115
Universitas Sriwijaya

116
Universitas Sriwijaya

Lampiran 13 : Hasil Tes Jawaban Siswa Berkategori Baik

117
Universitas Sriwijaya

118
Universitas Sriwijaya

119
Universitas Sriwijaya

120
Universitas Sriwijaya

Lampiran 14 : Hasil Soal Tes Jawaban Siswa Berkategori Cukup

121
Universitas Sriwijaya

122
Universitas Sriwijaya

123
Universitas Sriwijaya

Lampiran 15: Hasil Tes Jawaban Siswa Berkategori Kurang

124
Universitas Sriwijaya

125
Universitas Sriwijaya

126
Universitas Sriwijaya
Lampiran 16 :Rekapitulasi Nilai Tes Siswa

REKAPITULASI NILAI TES SISWA UNTUK MENGETAHUI KEMAMPUAN REPRESENTASI MATEMATIS

Nomor Soal
No Nama Siswa 1 2 3 Total Nilai Kategori
a b c d e a b c d e a b c d e
1 AchmadMuamarKadapi 2 1 0 0 0 0 0 0 0 0 2 1 0 0 0 6 25 K
2 AchmadTrianda 2 1 1 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 3 1 11 45,83 C
3 Ahmad Fajra 1 1 0 0 0 1 1 1 1 0 2 0 1 3 0 12 50 C
4 AnggiPratiwi 2 1 1 3 0 2 0 1 3 0 2 1 1 3 1 21 87,5 SB
5 Apriansyah 1 1 0 0 0 2 1 1 2 0 0 0 0 0 0 8 33,3 C
6 AshridaYumna 2 1 0 3 0 2 1 0 2 0 2 1 0 3 1 18 75 B
7 Jerri Agustian 2 1 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 7 29,17 K
8 M. AidilFitra Akbar 2 1 1 3 1 1 0 1 2 0 2 0 1 3 1 19 79,16 B
9 M. ChoirilFarhan 1 0 1 3 0 1 1 1 2 0 1 1 1 3 1 17 70,83 B
10 M. DwiAndika 0 0 0 0 0 1 1 1 2 0 1 1 1 3 1 12 50 C
11 M. FebrianiMusuko 2 1 0 0 0 1 1 1 0 0 1 1 1 3 1 13 54,16 C
12 M. RafidAffandi 1 1 1 3 0 2 1 1 3 1 2 0 1 3 1 21 87,5 SB
13 M. Syahrul Hakim 1 1 0 0 0 2 1 1 2 0 2 1 1 3 1 16 66,67 B
14 M. Umar Siddiq 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 8 33,3 K
15 M. FarhanMiftahFarid 1 1 1 3 0 1 1 1 3 1 1 1 1 3 1 20 83,3 SB
16 M. IqrodwiAtmodjo 1 1 1 3 0 1 1 1 3 1 1 1 1 3 1 20 83,3 SB
17 M. Irfan 2 1 0 0 0 2 1 1 2 0 2 1 1 3 0 16 66,67 B
18 M. Reza Pahlevy 1 1 0 0 0 2 1 1 2 0 0 0 0 0 0 8 33,3 K
19 M. RizqiAminullah 1 0 1 3 0 1 0 1 3 1 0 1 1 3 1 17 70,83 B
20 PutriSiskaMeilany 1 1 0 0 0 1 1 1 2 0 1 1 1 3 1 15 58,33 C
21 RizkaAmaliahPutri 2 1 1 2 0 2 1 1 1 0 2 1 1 1 0 17 70,83 B

127
Universitas Sriwijaya
22 SeliRosiani 2 1 1 3 0 2 1 1 2 0 2 1 1 3 1 21 87,5 SB
23 TegarRakhmadHabibie 2 1 0 0 0 2 1 1 2 0 2 1 1 3 1 17 70,83 B
24 TendriEssaRidwan 2 1 1 2 0 2 1 1 2 0 2 1 1 3 1 20 83,3 SB
25 TifaraHukama 2 1 1 3 1 2 1 1 1 0 2 1 1 1 0 18 75 B
26 TitaNurulizah 2 1 0 2 0 2 1 1 2 0 2 1 1 3 1 19 79,16 B
27 Tri Amelia Putri 1 1 0 0 0 1 1 1 2 0 1 1 1 3 0 13 54,16 C
28 Wulandari 1 1 0 0 0 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 9 37,5 K
29 LediArnando 2 1 0 0 0 2 1 1 2 0 1 1 1 3 1 15 62,5 B
Jumlah 1803,93
Baik
Rata-rata 62,204

Soal
Nilai Persentase
Siswa Frekuensi (%) Kategori 1 2 3
Indikator
81 - 100 6 20,69 Sangat Baik Frek % Frek % Frek %
61 - 80 11 37,93 Baik
41 - 60 7 24,14 Cukup a 15 51,72 14 48,28 14 48,28
21 - 40 5 17,24 Kurang b 25 86,21 24 82,76 23 79,31
0 – 20 0 0 Sangat Kurang c 12 41,38 26 89,66 24 82,76
Jumlah 29 100 d 10 34,48 5 17,24 20 68,97
Rata- e 2 6,90 4 13,79 18 62,07
rata 62,20 Baik

Indikator Soal
1 2 3
Frek % Frek % Frek %
1 3,45 2 6,90 3 10,34
a 15 51,72 14 48,28 14 48,28
b 25 86,21 24 82,76 23 79,31 128
c 12 41,38 26 89,66 24 82,76
d 10 34,48 5 17,24 20 68,97
e 1 3,45 4 13,79 18 62,07
Universitas Sriwijaya

Lampiran 17 : Absen Siswa Kelas VIII.2 SMP Negeri 33 Palembang

No. NamaSiswa P1 P2 P3
1. AchmadMuamarKadapi √ √ √
2. AchmadTrianda √ √ √
3. Ahmad Fajra √ √ √
4. Ahmad HafidzNouval √ √ A
5. AnggiPratiwi √ √ √
6. Apriansyah √ √ √
7. AshridaYumna √ √ √
8. Jerri Agustian √ √ √
9. M. AidilFitra Akbar A √ √
10. M. ChoirilFarhan √ √ √
11. M. DwiAndika √ √ √
12. M. FebrianiMusuko √ √ √
13. M. RafidAffandi 𝑰 √ √
14. M. Syahrul Hakim √ √ √
15. M. Umar Siddiq √ √ √
16. M. FarhanMiftahFarid √ √ √
17. M. IqbalMaulana √ √ I
18. M. IqrodwiAtmodjo √ √ √
19. M. Irfan √ √ √
20. M. Reza Pahlevy √ √ √
21. M. RizqiAminullah √ √ √
22. PutriSiskaMeilany S √ √
23. RizkaAmaliahPutri √ 𝑺 √
24. SeliRosiani √ √ √
25. TegarRakhmadHabibie √ √ √
26. TendriEssaRidwan √ √ √
27. TifaraHukama √ √ √
28. TitaNurulizah √ √ √
29. Tri Amelia Putri √ √ √
30. ValerinCristin Effendi 𝑺 𝑺 𝑨
31. Wulandari √ √ √
32. LediArnando √ √ √

129
Universitas Sriwijaya

Lampiran 18 : Lembar Validasi LKPD

130
Universitas Sriwijaya

Lampiran 19 : Lembar Validasi RPP

131
Universitas Sriwijaya

Lampiran 20 Lembar Validasi Soal Tes

132
Universitas Sriwijaya

Lampiran 21 Kartu Bimbingan Skripsi

133
Universitas Sriwijaya

134
Universitas Sriwijaya

135
Universitas Sriwijaya

136
Universitas Sriwijaya

137
Universitas Sriwijaya

138
Universitas Sriwijaya

139