Anda di halaman 1dari 12

Bab 1

Pola Bilangan
Pola Bilangan

 Pola garis lurus


Penulisan bilangan yang mengikuti pola garis lurus
merupakan pola bilangan yang paling sederhana. Suatu
bilangan hanya digambarkan dengan noktah yang mengikuti
pola garis lurus. Contoh :
a. mewakili bilangan 2.
b. mewakili bilangan 3.

 Pola persegi panjang


Penulisan bilangan yang didasarkan pada pola persegipanjang
hanya digunakan oleh bilangan bukan prima. Pada pola ini,
noktah-noktah disusun menyerupai bentuk persegi panjang.
Contoh :
a. mewakili bilangan 6, yaitu 2 x 3 = 6.

b. mewakili bilangan 8, yaitu 2 x 4 = 8.

Rumus mencari suku ke-n : 𝑛 × (𝑛 + 1)


Rumus mencari jumlah 𝑛 dan suku pertama : 𝑆𝑛 =
1
3
𝑛 (𝑛 + 1)(𝑛 + 2)

 Pola persegi
Penulisan pola bilangan yang mengikuti pola persegi. Semua
noktah digambarkan dengan jumlah yang sama. Contoh :
a. mewakili bilangan 1, yaitu 1 x 1 = 1.
Smart and excellent 1
b. mewakili bilangan 4, yaitu 2 x 2 = 4.

Rumus mencari suku ke-n : 𝑛2


Rumus mencari jumlah 𝑛 dan suku pertama : 𝑆𝑛 =
1
6
𝑛 (𝑛 + 1)(2𝑛 + 1)

 Pola segitiga
Penulisan pola bilangan yang mengikuti pola segitiga.
Contoh :
a. mewakili bilangan 3.

b. mewakili bilangan 6.

𝑛 ×(𝑛+1)
Rumus mencari suku ke-n :
2
Rumus mencari jumlah 𝑛 dan suku pertama : 𝑆𝑛 =
1
6
𝑛 (𝑛 + 1)(𝑛 + 2)

 Pola bilangan ganjil


Pola bilangan ganjil memiliki aturan sebagai berikut :
1) Bilangan 1 sebagai bilangan awal.
2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan
sebelumnya.

Rumus mencari suku ke-n : 𝑈𝑛 = 2𝑛 − 1


Rumus mencari jumlah dan suku pertama : 𝑆𝑛 = 𝑛2
Smart and excellent 2
 Pola bilangan genap
Pola bilangan genap memiliki aturan sebagai berikut :
1) Bilangan 2 sebagai bilangan awal.
2) Bilangan selanjutnya memiliki selisih 2 dengan bilangan
sebelumnya.

Rumus mencari suku ke-n : 𝑈𝑛 = 2𝑛


Rumus mencari jumlah dan suku pertama : 𝑆𝑛 = 𝑛2 + 𝑛

 Pola segitiga Pascal


Aturan untuk membuat pola segitiga Pascal adalah sebagai
berikut:
1. Angka 1 merupakan angka awal yang terdapat di puncak.
2. Simpan dua bilangan di bawahnya. Oleh karena angka
awal dan akhir selalu angka 1, kedua bilangan tersebut
adalah 1.
3. Selanjutnya, jumlahkan bilangan yang berdampingan.
Kemudian, simpan hasilnya di bagian tengah bawah kedua
bilangan tersebut.
4. Proses ini dilakukan terus sampai batas susunan bilangan
yang diminta.

Rumus mencari suku ke-n : 𝑈𝑛 = 2𝑛−1

 Pola bilangan Fibonacci

Smart and excellent 3


Pola bilangan yang memiliki barisan angka pertama dan kedua yang sama,
barisan angkat ketiga dan seterusnya mengikuti penjumlahan angka dari deret
sebelumnya.
Contoh:
1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34... dan seterusnya.

Rumus mencari suku ke-n : 𝑈𝑛 = 𝑛 − 1 + 𝑛 − 2 dengan syarat 𝑛 ≥ 3

Barisan Bilangan
 Barisan aritmetika
Barisan aritmetika adalah barisan bilangan yang mempunyai
beda atau selisih yang tetap antara dua suku barisan yang
berurutan.
 Rumus suku ke - 𝑛 barisan aritmetika sebagai berikut:
𝑈𝑛 = 𝑎 + (𝑛 – 1)𝑏
 Beda suatu barisan aritmetika dinyatakan sebagai
berikut:
𝑏 = 𝑈𝑛 − 𝑈𝑛 − 1
 Suatu deret aritmetika memiliki sifat -sifat sebagai
berikut:
(1) Jika diketahui deret aritmetika 𝑈1 + 𝑈2 +
𝑈3 + . . . + 𝑈𝑛 maka 𝑈2 – 𝑈1 = 𝑈3 – 𝑈2 = 𝑈4 – 𝑈3 = . . . =
𝑈𝑛 – 𝑈𝑛 – 1
(2) Jika 𝑈1 , 𝑈2 , dan 𝑈3 merupakan suku-suku deret
aritmetika maka 2𝑈2 = 𝑈1 + 𝑈3
(3) Jika 𝑈𝑚 dan 𝑈𝑛 adalah suku-suku deret aritmetika
maka 𝑈𝑚 = 𝑈𝑛 + (𝑚 – 𝑛)𝑏
 Jumlah suku ke-n deret aritmetika dinyatakan oleh rumus
𝑛
𝑆𝑛 = (𝑎 + 𝑈𝑛 )
2

Barisan Geometri

Smart and excellent 4


Barisan geometri adalah barisan bilangan yang mempunyai
rasio tetap antara dua suku barisan yang berurutan. Berbeda
dengan barisan aritmetika, selisih antarsuku barisan disebut
rasio ( 𝑟 ). Artinya, suku barisan ditentukan oleh perkalian
atau pembagian oleh suatu bilangan tetap dari suku barisan
sebelumnya.
 Rumus suku ke - n barisan geometri sebagai berikut:
𝑈𝑛 = 𝑎𝑟 𝑛 – 1
 Rasio pada barisan geometri dapat dinyatakan sebagai
berikut:
𝑈
𝑟= 𝑈𝑛
𝑛−1

 Sifat-sifat dasar deret geometri, sebagai berikut :


(1) Jika diketahui deret geometri : 𝑈1 + 𝑈2 + 𝑈3 + . . . +𝑈𝑛
maka :
U2 U U Un
U1
= U 3 = U4 = … = Un−1
2 3

(2) Jika 𝑈1 , 𝑈2 , dan 𝑈3 merupakan suku-suku deret


geometri maka : 𝑈22 = 𝑈1 × 𝑈3
(3) Jika 𝑈𝑚 dan 𝑈𝑛 merupakan suku dari deret geometri
maka 𝑈𝑚 = 𝑈𝑛 . 𝑟 𝑚 – 𝑛
 Jumlah suku ke-n deret geometri dinyatakan oleh rumus :
𝑎(1−𝑟 𝑛 )
𝑆𝑛 = dengan 𝑟 ≠ 1
1−𝑟

Latihan 1

1. Perhatikan pola berikut !

Smart and excellent 5


Pola kelima dari gambar tersebut adalah …

2. Pola noktah-noktah berikut yang menunjukkan pola bilangan persegi


panjang adalah ...

3. Diketahui barisan bilangan sebagai berikut: 2, 4, 6, 8, 10, 12, 14,


16, 18, 20.
Banyaknya suku barisan dari barisan bilangan tersebut adalah ....
a. 10 c. 8
b. 9 d. 7
4. Diketahui barisan bilangan sebagai berikut : 28, 34, 40, 46, 52,
58, 64, 70
Nilai 𝑈3 , 𝑈6 , dan 𝑈8 berturut-turut adalah ....
a. 40, 46, 64 c. 40, 58, 70
b. 40, 52, 70 d. 40, 64, 70
5. Berikut ini adalah barisan aritmetika, kecuali ....
a. 70, 82, 94, 106, 118 c. –10, –4, 2, 8, 14
b. 36, 40, 44, 48, 52 d. 1, 2, 4, 8, 16
6. Diketahui barisan bilangan aritmetika sebagai berikut :
–8, –4, 0, 4, 8, 12, n, 20, 24
Nilai n yang memenuhi adalah ....
a. 10 c. 16
Smart and excellent 6
b. 14 d. 18
7. Berikut ini yang merupakan barisan aritmetika turun adalah ....
a. 30, 32, 34, 36, ... c. 16, 21, 26,
...
b. 12, 8, 4, ... d. 50, 60, 70, ...
8. Diketahui barisan bilangan aritmetika sebagai berikut :
36, 44, 52, 60, 68, ....
Beda pada barisan tersebut adalah ....
a. 6 c. 8
b. 7 d. 9
9. Diketahui barisan bilangan aritmetika sebagai berikut :
42, 45, 48, 51, 54, ....
Suku ke-12 barisan tersebut adalah ....
a. 75 c. 85
b. 55 d. 65
10. Beda pada barisan aritmetika yang memiliki suku pertama 15 dan
suku ketujuh 39 adalah ....
a. 3 c. 5
b. 4 d. 6
11. Suatu barisan aritmetika memiliki suku ke empat 46 dan suku
ketujuh 61. Suku kesepuluh barisan tersebut adalah ....
a. 66 c. 76
b. 71 d. 81
12. Barisan aritmetika yang memenuhi rumus umum : 3𝑛 – 1 adalah
....
a. 1, 4, 7, 10, 13, ... c. 2, 8, 14, 20, ...
b. 1, 5, 9, 13, 17, ... d. 2, 5, 8, 11, 14,
...
Smart and excellent 7
13. Perhatikan barisan bilangan berikut :
1, 3, 9, 27, 81, m, 729, ...
Agar barisan tersebut menjadi barisan geometri maka nilai m yang
memenuhi adalah ....
a. 324 c. 243
b. 234 d. 342
14. Diketahui barisan bilangan geometri sebagai berikut :
15 15
60, 30, 15, 2 , 4
Rasio pada barisan tersebut adalah ....
a. 30 c. 3
b. 15 d. 2
15. Perhatikan barisan bilangan geometri sebagai berikut :
3, 6, 12, 24, ...
Nilai suku kesepuluh dari barisan tersebut adalah ....
a. 1.356 c. 1.635
b. 1.536 d. 1.653
16. Dalam suatu barisan geometri, diketahui suku pertamanya adalah
128 dan suku kelimanya adalah 8. Rasio dari barisan tersebut
adalah ....
a. 4 c. 2
6 1
b. 2 d. 4
17. Diketahui deret bilangan aritmetika sebagai berikut : 12 + 15 +
18 + ...
Jumlah delapan suku pertama deret tersebut adalah ....
a. 160 c. 360
b. 180 d. 450

Smart and excellent 8


18. Suatu deret aritmetika memiliki suku ketiga 9 dan suku keenam
adalah 243. Jumlah lima suku pertama deret aritmetika tersebut
adalah ....
a. 242 c. 81
b. 121 d. 72
19. Dalam sebuah deret geometri, diketahui nilai 𝑆 10 = 1.023. Jika
rasio pada deret tersebut adalah 2, suku pertama deret tersebut
adalah ....
a. 1 c. 3
b. 2 d. 4
20. Diketahui suatu barisan sebagai berikut :
𝑥 + 3, 16, 27 + 𝑥
Nilai 𝑥 yang memenuhi agar suku barisan tersebut menjadi deret
geometri adalah ....
a. 4 c. 6
b. 5 d. 7

Latihan 2

1. Suku berikutnya dari barisan 1, 3, 6, 10 adalah ....

Smart and excellent 9


a. 14 c. 16
b. 15 d. 17
2. Jumlah 17 bilangan ganjil yang pertama sama dengan ....
a. 361 c. 289
b. 324 d. 256
3. Hasil dari 347 – 346 sama dengan ....
2 2

a. 2(347 – 346) c. 2(347) + 346


b. 2(347) – 346 d. 347 + 346
4. Suku berikutnya dari barisan 3, 6, 11, 18 adalah ....
a. 28 c. 26
b. 27 d. 25
5. Suku ke-n dari suatu barisan ditentukan dengan rumus 2n – 1.
Suku ke-5 dari barisan tersebut adalah ....
a. 31 c. 33
b. 32 d. 34
6. Rumus suku ke-n dari barisan 0, 2, 6, 12, 20 adalah ....
a. n(n + 1) c. 2n2 – n
b. 2n2 + 1 d. n2 –n
7. Amoeba yang terdiri atas satu sel berkembang biak dengan cara
membelah diri. Setelah 20 menit, Amoeba itu membelah menjadi
2 ekor, setelah 40 menit menjadi 4 ekor, setelah 60 menit
menjadi 8 ekor, dan demikian seterusnya. Banyaknya Amoeba
setelah 3 jam adalah ....
a. 512 ekor c. 128 ekor
b. 256 ekor d. 64 ekor
8. Ibu Ina pergi ke Jakarta selama 50 hari. Jika ia berangkat hari
Sabtu, ia kembali hari ....
a. Sabtu c. Senin
Smart and excellent 10
b. Minggu d. Selasa
9. Jika suku ke-n dari suatu barisan bilangan adalah
𝑛
2𝑛−1
, tiga suku
pertamanya adalah ….
2 3 2 5
a. 1, 5, 7 c. 1, 3, 3
1 2 5 2 3
b. , ,
3 3 3
d. 1, 3, 5
10. Jika suku ke-n dari suatu barisan adalah 5n2 – 3, suku ke-7
adalah ....
a. 242 c. 122
b. 177 d. 67
11. Diketahui barisan bilangan berikut : 1, 4, 8, 13
Suku berikutnya adalah ....
a. 19 c. 21
b. 20 d. 22
12. Diketahui barisan bilangan berikut.
1 × 2, 2 × 3, 3 × 4, . . . , 51 × 52
Suku ke-n barisan tersebut adalah ....
a. n2 + n c. (n – 1) × n
b. n – n
2
d. n × (n – 2)
13. Diketahui barisan bilangan berikut.
600, 580, 560, 540, ..., 320.
Suku kedua belas dari barisan tersebut adalah ....
a. 380 c. 210
b. 300 d. 200
14. Jumlah 15 bilangan genap pertama adalah ....
a. 240 c. 220
b. 230 d. 210
15. Suku ketiga dan suku kelima suatu barisan geometri berturut-
turut 27 dan 243. Suku pertama barisan tersebut adalah ....
Smart and excellent 11
a. 2 c. 5
b. 3 d. 6
16. Suku pertama dan kedua suatu deret geometri berturut-turut
adalah 2–4 dan 2x. Jika suku kedelapan adalah 252 maka x sama
dengan ....
a. –16 c. 8
b. 12 d. 4
17. Suku kelima dan kesepuluh dari suatu barisan aritmatika berturut-
turut adalah 30 dan 50. Suku ketujuh barisan tersebut adalah
....
a. 25 c. 38
b. 35 d. 48
11 21
18. Suku ke-31 barisan 3, 2
,8 , 2 , … ,98 adalah ....
a. 65 c. 80
b. 78 d. 82
19. Pada suatu barisan aritmetika, U1 = 10 dan U28 = 91. Beda antara
dua suku yang berurutan adalah ....
a. 2 c. 4
b. 3 d. 5
20. Jumlah 50 suku pertama deret –98, –95, –92, –89, ...
adalah ....
a. –1.552 c. –1.035
b. –1.225 d. 1.025

Smart and excellent 12