Anda di halaman 1dari 89

PENGARUH PENYULUHAN TERHADAP PENGETAHUAN

HIV-AIDS PADA SISWA SISWI SMA

(Studi eksperimental quasi di SMA Ibu Kartini kota Semarang)

Usulan Penulisan untuk Skripsi

Diajukan oleh:

Pandi

01.211.6483

Kepada

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG

SEMARANG

2018

1
HALAMAN PENGESAHAN

2
HALAMAN PERNYATAAN

3
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................i

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................ii

HALAMAN PERNYATAAN.................................................................................iii

DAFTAR ISI...........................................................................................................iv

DAFTAR TABEL..................................................................................................vii

INTISARI.............................................................................................................viii

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1

1.1 Latar Belakang..........................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah.....................................................................................4

1.3 Tujuan Penelitian.......................................................................................4

1.3.1 Tujuan Umum....................................................................................4

1.3.2 Tujuan Khusus...................................................................................4

1.4 Manfaat Penelitian.....................................................................................5

1.4.1 Manfaat Teoritis.................................................................................5

1.4.2 Manfaat Praktis..................................................................................5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................6

2.1. HIV - AIDS...............................................................................................6

2.1.1. Pengertian...........................................................................................6

2.1.2. Etiologi...............................................................................................7

2.1.3. Tanda dan Gejala................................................................................8

2.1.4. Cara Penularan...................................................................................9

2.1.5. Faktor Resiko...................................................................................10

4
2.1.6. Tindakan Pencegahan.......................................................................10

2.1.7. Komplikasi.......................................................................................11

2.2. Pengetahuan.............................................................................................14

2.2.1. Pengertian.........................................................................................14

2.2.2. Tingkat Pengetahuan........................................................................15

2.2.3. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan.............................16

2.2.4. Cara memperoleh pengetahuan........................................................17

2.2.5. Cara mengukur pengetahuan...........................................................18

2.3. Penyuluhan..............................................................................................18

2.3.1. Pengertian.........................................................................................18

2.3.2. Tujuan..............................................................................................20

2.3.3. Faktor-faktor Keberhasilan dalam Penyuluhan................................20

2.3.4. Media Penyuluhan............................................................................21

2.3.5. Metode-metode dalam Penyuluhan..................................................23

2.4. Remaja.....................................................................................................25

2.4.1. Pengertian.........................................................................................25

2.4.2. Karakteristik Remaja........................................................................25

2.4.3. Tahap perkembangan remaja............................................................28

2.5. Mekanisme Pengaruh Penyuluhan HIV-AIDS Terhadap Pengetahuan

tentang HIV AIDS..............................................................................................29

2.6. Kerangka Teori........................................................................................30

2.7. Kerangka Konsep....................................................................................30

2.8. Hipotesis..................................................................................................30

5
BAB III METODE PENELITIAN........................................................................31

3.1. Jenis Penelitian........................................................................................31

3.2. Variabel dan Definisi Operasional...........................................................31

3.2.1. Variabel Penelitian...........................................................................31

3.2.2. Definisi Operasional........................................................................31

3.3. Populasi dan Sampel...............................................................................32

3.3.1. Populasi Penelitian...........................................................................32

3.3.2. Sampel Penelitian.............................................................................32

3.4. Instrument dan Bahan Penelitian.............................................................34

3.4.1. Instrument dan Bahan Penelitian.....................................................34

3.4.2. Cara Penelitian.................................................................................35

3.5. Pelaksanaan Penelitian............................................................................35

3.6. Alur Kerja Penelitian...............................................................................36

3.7. Analisis Data...........................................................................................37

BAB IV HASIL PENELITIAN.............................................................................38

4.1. Hasil Penelitian........................................................................................38

4.1.1. Karakteristik Responden..................................................................38

4.1.2. Data Hasil Penelitian........................................................................39

4.2. Pembahasan.............................................................................................42

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.................................................................46

5.1. Kesimpulan..............................................................................................46

5.2. Saran........................................................................................................46

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................48

6
DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1. Karakteristik Responden......................................................................44

Tabel 4. 2. Hasil Normalitas...................................................................................46

Tabel 4. 3. Tabel Homogenitas...............................................................................46

Tabel 4. 4. Hasil Uji Paired T-Test.........................................................................47

7
INTISARI

AIDS merupakan ancaman bagi kehidupan dikarenakan sampai saat ini


belum ada obat yang bisa menyembuhkan penyakit ini. Upaya pencegahan dan
pengendalian HIV-AIDS di Indonesia diperlukan pemberian pengetahuan tentang
HIV-AIDS khususnya pada kelompok usia 15-24 tahun (Pusat Promosi
Kesehatan RI, 2013). Pemberian informasi diharapkan dapat meningkatkan
pengetahuan dilakukan dengan cara melalui pendidikan kesehatan (penyuluhan),
pendidikan kesehatan masyarakat, kelompok atau individu. Penelitian ini
bertujuan untuk membuktikan bahwa penyuluhan HIV-AIDS berpengaruh
terhadap pengetahuan tentang HIV AIDS
Desain penelitian ini menggunakan desain eksperimental kuasi yang dengan
rancangan penelitian Pre and Post Test Group Design pada 35 siswa SMA SMA
Ibu Kartini kota Semarang yang diambil dengan cara Simple Random
Sampling.Data yang didapatkan dilakukam uji normalitas. Kemudian untuk
mengetahui pengaruh penyuluhan HIV-AIDS berpengaruh terhadap pengetahuan
tentang HIV AIDS dilakukan uji t berpasangan (paired t test) dengan α 5%.
Pengetahuan remaja siswa siswi SMA Ibu Kartini kota Semarang tentang
HIV-AIDS sebelum dilakukan penyuluhan HIV-AIDS memperoleh nilai
14,05.Pengetahuan remaja siswa siswi SMA Ibu Kartini kota Semarang tentang
HIV-AIDS sesudah dilakukan penyuluhan HIV-AIDS memperoleh nilai 23,00.
Hasil penelitian menunjukan terdapat pengaruh penyuluhan HIV-AIDS terhadap
pengetahuan remaja siswa siswi SMA Ibu Kartini kota Semarang tentang HIV
AIDS. (p<0,05).

Kata Kunci : Penyuluhan, Pengetahuan, HIV ADIS

8
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

HIV-AIDS merupakan salah satu penyakit menular seksual yang

kemunculannya seperti fenomena gunung es yaitu jumlah penderita yang

dilaporkan jauh lebih kecil daripada jumlah penderita yang sebenarnya. Hal

ini berarti bahwa jumlah pengidap infeksi HIV-AIDS sebenarnya masih tinggi

dan menimbulkan berbagai macam masalah kesehatan (Nugroho, 2010).

Sebagai salah satu penyakit yang mengkhawatirkan di dunia, AIDS

merupakan ancaman bagi kehidupan dikarenakan sampai saat ini belum ada

obat yang bisa menyembuhkan penyakit ini (Ebeniro, 2010). Sejak awal

dekade tahun 1989 AIDS sudah menjadi masalah global, penyakit ini

merupakan kumpulan gejala penyakit akibat hilangnya kekebalan tubuh

(Syaifudin, 2011).

Menurut World Health Organization (WHO) 0,8% masyarakat dunia

usia 15 – 49 tahun hidup dengan HIV (WHO, 2014). Indonesia merupakan

salah satu negara yang mengalami peningkatan kasus yang cukup tinggi.

Secara kumulatif di Indonesia, dari tahun 1987 hingga September 2014

jumlah kasus HIV adalah 150.296 orang dan AIDS sebanyak 55.779 orang

(Depkes RI,2014). Sebanyak 50,7% kasus AIDS dari tahun 1987 hingga

september 2014, terjadi pada remaja yang berusia 15-29 tahun (Kementerian

Kesehatan Republik Indonesia, 2014). Faktor resiko HIV-AIDS tertinggi


2

didominasi heteroseksual, pengguna napza suntik dan diikuti kelompok lain-

lain (Depkes RI,2014).

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), remaja adalah mereka

yang berusia 10-19 tahun dan anak muda adalah mereka yang berusia 15-24

tahun. Usia remaja mempunyai sifat ingin tahu yang sangat besar sehingga

menyebabkan mereka mencoba segala sesuatu yang menurut mereka menarik

(Fauzan dan Sirait, 2002). Jika tidak tersedia informasi yang tepat dan

relevan tentang penyakit HIV-AIDS, sikap ingin tahu mereka bisa

menyebabkan mereka masuk ke dalam resiko penularan HIV-AIDS. Selain

itu, masalah HIV-AIDS pada remaja selain berdampak secara fisik, juga

dapat berpengaruh terhadap kesehatan mental, emosi dan keadaan ekonomi

dan kesejahteraan sosial jangka panjang. Hal tersebut tidak hanya

berpengaruh terhadap remaja itu sendiri, tetapi juga terhadap keluarg,

masyarakat dan bangsa pada akhirnya (UNFPA, 2005).

Jawa Tengah menduduki peringkat ke-6 dari 10 provinsi di Indonesia

dengan jumlah kumulatif HIV-AIDS terbanyak dari tahun 1987 sampai

September 2014 (Depkes RI, 2014). Di mana terdapat 5049 kasus hidup

dengan AIDS dan 1449 kasus meninggal dengan AIDS (Dinas Kesehatan

Provinsi, 2016). Berdasarkan data dari KPAK Semarang jumlah kumulatif

kasus HIV dari tahun 1995- Maret 2013 terus mengalami peningkatan, begitu

pula dengan kumulatif kasus AIDS dari tahun 1998-Maret 2013 juga

meningkat (Dinas Kesehatan Kota Smarang, 2011).


3

Dalam upaya pencegahan dan pengendalian HIV-AIDS di Indonesia

diperlukan pemberian pengetahuan tentang HIV-AIDS khususnya pada

kelompok usia 15-24 tahun (Pusat Promosi Kesehatan RI, 2013). Pemberian

informasi diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan dilakukan dengan

cara melalui pendidikan kesehatan (penyuluhan), Pendidikan kesehatan

masyarakat, kelompok atau individu. Penyuluhan kesehatan di lakukan

dengan memberi informasi mealalui berbagai media dan teknologi sehingga

pengetahuan tentang kesehatan meningkat dan mempunyai sikap positif

terhadap kesehatan (Notoatmodjo, 2011).

Menurut WHO remaja di negara-negara berkembang sangat

membutuhkan pendidikan kesehatan. Remaja pada usia sekolah mempunyai

resiko melakukan hubungan seksual diluar nikah. Oleh karena itu masa yang

paling sesuai dilakukan penyuluhan adalah masa sekolah menengah atas

(SMA) (WHO, 2011).

Pengetahuan remaja tentang HIV-AIDS dipengaruhi oleh pendidikan,

pengalaman pribadi, kebudayaan, media masa. Remaja yang lebih tahu

tentang kesehatan reproduksi akan menghindari melakukan seks bebas dan

pengunaan napza menghindari pemakaian alat suntik bergantian, oleh sebab

itu peneliti tertarik untuk membuat penelitian tentang pengaruh penyuluhan

terhadap pengetahuan HIV dan AIDS pada siswa siswi SMA. Karena cara

bersikap terhadap suatu objek ditentukan dari pengetahuan tentang objek

tersebut dan penting bagi kita untuk membuat perencanaan pencegahan HIV-

AIDS.
4

Hasil wawancara yang dilakukan pada beberapa guru dan murid di

SMA Ibu Kartini Kota Semarang, diperoleh informasi belum ada sosialisasi

atau penyuluhan HIV-AIDS serta belum ada pembelajaran yang

komperehensif dan kontinyu tentang HIV-AIDS. Berdasarkan survei awal

yang dilakukan oleh peneliti pada 10 orang siswa SMA Ibu Kartini Kota

Semarang diperoleh informasi bahwa semuanya sudah mendengar tentang

HIV-AIDS tetapi masih memiliki pengetahuan yang kurang tentang HIV-

AIDS.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan

masalah sebagai berikut: “Apakah penyuluhan HIV-AIDS berpengaruh

terhadap pengetahuan tentang HIV AIDS?”

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Penelitian ini bertujuan untuk membuktikan bahwa penyuluhan

HIV-AIDS berpengaruh terhadap pengetahuan tentang HIV AIDS.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Mengetahui gambaran pengetahuan remaja siswa siswi SMA Ibu

Kartini kota Semarang tentang HIV-AIDS sebelum dilakukan

penyuluhan HIV-AIDS.
5

2. Mengetahui gambaran pengetahuan remaja siswa siswi SMA Ibu

Kartini kota Semarang tentang HIV-AIDS sesudah dilakukan

penyuluhan HIV-AIDS.

1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat Teoritis

Diharapkan penelitian ini dapat menambah pengetahuan

masyarakat khusunya remaja mengenai HIV-AIDS.

1.4.2 Manfaat Praktis

Diharapkan penelitian ini dapat memberikan informasi dan

menambah pengetahuan remaja siswa-siswi SMA Ibu Kartini kota

Semarang terhadap penyakit HIV-AIDS.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. HIV - AIDS

2.1.1. Pengertian

Acquired Immunodeficienccy Syndrome (AIDS) menurunnya

sistem imun tubuh yang diakibatkan oleh retrovirus yaitu Human

Immunodeficiency Virus (HIV) dan menyebabkan berbagai macam

gejala penyakit (Widyanto dan Triwibowo, 2013). Hal yang sama

juga di kemukakan oleh Morgan dan Hamilton (2009), menurunnya

kekebalan tubuh diakibatkan oleh virus HIV baik secara simtomatis

maupun asimtomatis.

Human Immunodeficiency Virus (HIV) merupakan retrovirus

yang bisa mengubah informasi genetiknya dari ribonukleat (RNA)

ke bentuk deoksibonukleat (DNA) dikarenakan mempunyai enzim

revese transkriptase (Widyanto dan Triwibowo, 2013). Dari hasil

perubahan tersebut akan diintegrasikan ke dalam informasi genetik

sel limfosit T yang nantinya akan menggandakan dirinya menjadi

virus baru yang sama (Widyanto dan Triwibowo, 2013). Virus ini
7

menyerang sitem kekebalan tubuh manusia di limfosit T helper yang

memiliki reseptor CD4 yang memiliki reseptor dengan afinitas tinggi

untuk HIV (Sudoyo, et al., 2009) kordinator dari fungsi immunologis

manusia adalah CD4, akibat kehilangan fungsi tersebut

mengakibatkan respon imun terganggu (Sudoyo, et al., 2009).

Dari penjelasan tersebut bisa disimpulkan bahwa sebelum

seseorang menderita AIDS terlebih dahulu kekebalan tubuhnya

mengalami kerusakan. Akibatnya tubuh mudah mengalami serangan

infeksi dari kuman yang mana kuman tersebut sebenarnya tidak

berbahaya dalam kondisi tubuh normal. Infeksi kuman seperti ini

disebut infeksi oportunistik, infeksi jenis ini disebebkan oleh

mikroba dari dalam maupun luar tubuh manusia yang bila dalam

kondisi tubuh normal bisa dikendalikan oleh sistem imun tubuh

(Yunihastuti, 2005)

2.1.2. Etiologi

Acquired immunodeficienccy syndrome (AIDS) disebabkan

oleh retrovirus pada manusia dan termasuk dalam keluarga lentivirus

(Robbins, et al., 2007). ada dua tipe virus HIV secara genetik yaitu

HIV-1 dan HIV-2 (Menurut Bratawijaya dan Rengganis, 2010).


8

Keduanya sama menyerang sel limfosit T CD4. Beda kedua virus

tersebut pada tingkat perkembangan penyakit dan efisiensi transmisi

(Robbins, et al., 2007). HIV-1 adalah virus yang paling virulen dan

merupakan penyebab AIDS yang paling sering dan mutasinya cepat.

HIV-2 patogenesisnya lebih rendah dari HIV-1 (Mandal at al., 2008).

Setelah virus HIV menyerang sel CD4 terjadi penurunan yang

bertahap yang nantinya sistem imun tertanggu dan menyebabkan

infeksi opertunistik (Menurut Bratawijaya dan Rengganis, 2010).

2.1.3. Tanda dan Gejala

Infeksi virus HIV-AIDS menimbulkan berbagai macam tanda

dan gejala. Penderita mengalami penurunan berat badan lebih dari

10% dalam waktu yang singkat, lebih dari satu bulan mengalami

demam tinggi dan berkepanjangan, diare yang berkepanjangan yang

lebih dari satu bulan, batuk yang berkepanjangan lebih dari satu

bulan, adanya kelainan kulit dan iritasi (gatal-gatal), mulut dan

kerongkongan terinfeksi jamur, kelenjar getah bening di seluruh

tubuh membengkak (Nursalam, 2006)

Menurut WHO dan CDC (2002, dalam Widoyono, 2011),

Manifestasi klinis yang disertai skala fungsional dan klasifikasi

klinis pada penderita HIV-AIDS, yaitu:


9

Stadium klinis I : kondisi penderita asimtomatis, penderita

tetap melaukakan aktivitas seperti biasanya dan disertai adanya

limfadenofati presistent generalisata.

Stadium klinis II : kondisi penderita asimtomatis, penderita

tetap melakukan aktivitas seperti biasanya, tetapi terjadi penurunan

berat badan <10%, manifestasi mukokotaneius minor (prurigo,

infeksi jamur pada kuku, dermatitis seborhhoic, ulserasi mukosa oral

berulang, cheilitis angularis), herpes zooster dalam 5 tahun terakhir,

dan ISPA berulangh.

Stadium klinis III : pada stadium ini terjadi kelemahan,

penderita berbaring di tempat tidur <50% sehari dalam satu bulan

terakhir terjadi penurunan berat badan >10%, diare kronis yang tidak

diketahui penyebabnya >1 bulan, kandidiasis oral, oral hairy

leukoplakia, TB pulmoner dalam satu bulan terakhir, dan mengalami

infeksi bakteri yang berat (pneumonia, piomiostitis)

Stadium klinis IV : pada stadium ini penderita terlihat sangat

lemah, penderita selalu berada di tempat tidur >50% setiap hari

dalam beberapa bulan terakhir disertai HIV wasting syndrome

(sesuai yang ditetapkan CDC), penumocystis carinii penumonia

(PCP), encephalitis toksoplasmosis, diare karena cryptosporidiosis

>1bulan, cryptococcosis ekstrapulmoner, infeksi virus sitomegalo,


10

infeksi herpes simpleks >1 bulan, berbagai infeksi jamur berat

(histoplasma, coccoidioidomycosis), kandidiasis esophagus, trachea

atau bronkus, mikrobakteriosis atypical, salmonelosis non tifoid

disertai eptikemia, TB ekstrapulmoner, limfoma maligna, sarcoma

kaposi’s ensefalopati HIV.

2.1.4. Cara Penularan

Ada beberapa media penularan virus HIV-AIDS seperti darah,

air susu ibu (ASI), cairan mani, cairan vagina. Resiko penularan

virus HIV-AIDS lebih sering melalui hubungan seksual

(heteroseksual dan homoseksual). Sedangkan penularan media darah

biasanya melalui perantara alat suntik (narkoba, transfusi darah),

jarum tattoo, perinatal (ibu ke janin) (Nursalam, 2006).

Virus menyebar melalui kontak yang berhubungan dengan

cairan tubuh (Farnan & Enriquez, 2012). Virus menular melalui

cairan tubuh, air susu ibu, serebrospinal, vagina, semen dan amnion

(Ahluwalia, 2005).

2.1.5. Faktor Resiko

Beberapa faktor resiko cara penularan virus HIV-AIDS, yaitu:


11

1. Hubungan seksual yang tidak sehat heteroseksualitas dan

homoseksualitas

2. Penggunaan jarum suntik yang bergantian dan berulang

3. Dari ibu kepada anaknya (parenatal dan perinatal) (Guerrant et

al., 2011 & Volberding et al., 2008)

2.1.6. Tindakan Pencegahan

Menurut widoyono (2005) pencegahan yang pertama adalah

menghindari hubungan seksual dengan penderita HIV/AIDS,

menghindari bergonta ganti pasangan dalam melakukan hubungan

intim atau menghindari berhubungan dengan orang yang mempunyai

banyak pasangan, menghindari berhubungan badan dengan

pengguna narkoba suntik dan tattoo, melarang orang yang beresiko

tinggi HIV-AIDS untuk mendonorkan darah, dan memastikan alalt-

alat suntik yang digunakan terjamin sterilitasnya.

HIV-AIDS penyakit yang bisa dicegah penularannya, HIV-

AIDS tidak akan menular melalui kontak sosial biasa (jabat tangan,

kerja sama, berbagi ruangan), berciuman, berbagi peralatan makan

dan gigitan nyamuk (KPAN, 2011)


12

2.1.7. Komplikasi

Komplikasi HIV-AIDS menurut gumawan (2006) pada tubuh:

1. Oral lesi

Penyebab dari lesi ini adalah jamur kandidia, herpes

simpleks, sarcoma kaposi, HPV oral, ginggivitis, periodonitis

HIV, leukoplakia oral, penurunan berat badan, keletihan

2. Neurologik

Kemampuan motorik rusak dan perubahan kepribadian

dikarenakan serangan langsung virus HIV ke saraf, disfagia,

dan isolasi sosia. Enselopaty akut karena reaksi terapeutik,

hipoksia hipoglikemia , ketidakseimbangan elektrolit,

meningitis dan ensepalitis.

3. Gastrointestinal

Diare yang disebabkan karena virus dan bakteri, flora

normal tumbuh dengan cepat, limfoma, sarcoma kaposi. Dan

terjadi penurunan berat badan, anoreksia, demam, malabsorbsi,


13

dan dehidrasi. Hepatitis karena bakteri dan virus, penyakit

anorektal karena abses dan fitsula.


14

4. Respirasi

Adanya infeksi karena penumocitis, cytomegalovirus,

influenza, pneumococcus dan strongyloides dengan efek nafas

pendek, batuk nyeri, hipoksia, keletihan, dan gagal nafas.

5. Dermatologik

Lesi kulit stafilokokus, virus herpes simpleks dan zooster,

dermatitis karena xerosis, reaksi otot, lesi scabies atau tuma,

dekubitus dengan efek nyeri, gatal, rasa terbakar, infeksi

sekundert dan sepsis.

6. Sensorik

Pada pandangan berefek kebutaan karena sarcoma kaposis

pada konjungtiva, pada pendengaran otitis media dan eksterna,

kehilangan dengan efek nyeri.

2.1.8 Pemeriksaan Diagnostik


15

Untuk membantu menengakan diagnosis infeksi virus HIV-AIDS

harus berdasarkan pemeriksaan laboratorium dan pembagian gejala

klinis baik mayor maupun minor. Dinyatakan postif mengidap HIV-

AIDS apabila pemeriksaan tes HIV enzyme linked immunosorbent

assay (ELISA) dari metode yang berbeda menunjukan hasil reaktif dan

telah dikonfirmasi dengan pemeriksaan western bolt serta didapatkan

dua gejala mayor dan satu gejala minor (Nasronudin, 2007).

Diagnosis HIV pada umumnya baru dapat ditegakkan pada

stadium lanjut dan merupakan masalah yang paling sering di bidang

klinik. Untuk mengubah hal ini perlu ditingkatkan kepedulian terhadap

infeksi HIV. (Djauzi, 2010).

Tabel 2.1 Gejala Mayor dan Minor Infeksi HIV-AIDS

No Gejala Karakteristik
- Berat badan menurun >10% dari bulan.
1 Mayor - Diare kronis yang berlangsung >1 bulan.
- Demam lama berlangsung >1 bulan.
- Penurunan kesadaran dan gangguan
neurologis.
- Tuberkolosis
- Ensefalopati HIV.
- Batuk menetap.
- Dermatitis generalisata.
- Kandidiasis orofaringeal.
- Herpes zoster multisegmental berulang.
2 Minor - Herpes simplek.
- Limfadenofati generalisata.

(Sumber: Modifikasi dari Nasrodin, 2007 dan Kurniawan & Nursalam, 2008)
16

Beberapa pemeriksaan laboratorium yang umum digunakan

dalam menegakan infeksi HIV, yaitu:

a) ELISA

Merupakan pemeriksaan serologi standart/uji penapisan

terhadap antibodi HIV. Sensitivitasnya tinggi yaitu sebesar 98,1-

100%. Biasanya tes ini memberikan hasil positif 2-3 bulan setelah

infeksi (Carroll, 2007).

b) Western Bolt

Merupakan tes konfirmasi uji pemastian terhadap komponen

protein HIV. Spesifitasnya tinggi yaitu sebesar 99,6-100%.

Pemeriksaannya cukup sulit, mahal, dan membutuhkan waktu

sekitar 24 jam (Widoyono, 2011).

c) PCR (Polymerase Chain Reaction)


17

Tes ini banyak digunakan pada bayi, karena ini dapat

meminimalkan kerja dari zat antimaternal yang dapat mengaburkan

hasil pemeriksaan, seolah-olah sudah ada infeksi pada bayi tersebut

(Mandal at. al, 2008).

2.2. Pengetahuan

2.2.1. Pengertian

Adalah hasil tahu dari seseorang terhadap pengindraan atas

suatu obyek. Melalui pancaindra yaitu penglihatan, pendengaran,

penciuman dan raba dengan sendiri. Dari pengindraan sampai

menjadi pengetahuan dipengaruhi oleh intensitas perhatian persepsi

terhadap suatu obyek. Sebagian besar diperoleh melalui mata dan

telinga (Notoadmodjo, 2003).

Pengetahuan adalah hasil dari kegiatan mengetahui, artinya

mempunyai pemikiran tentang sesuatu. Ada 2 cara manusia untuk

mengetahui suatu obyek atau hal sehingga dalam otaknya ada

bayangan, lewat panca indra dan akal (Rachman, dkk, 2003)


18

Perilaku seseorang terbentuk dari pengetahuannya. Perilaku

akan langgeng jika disadari dengan pengetahuan (Notoadmodjo,

2007)

2.2.2. Tingkat Pengetahuan

Terbentuknya tindakan seseorang sangat dipengaruhi oleh

pengetahuan atau kognitif. Ada 6 tingkatan kognitif yaitu :

(Notoadmodjo, 2003)

1) Tahu (know)

Mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya

atau recall terhadap suatu hal spesifik seluruh bahan yang telah

dipelajari atau rangsangan yang diterima dengan cara

menyebutkan dan mendefinisikan.

2) Memahami (comprehesion)

Kemampuan menjelaskan tentang suatu obyek yang telah

diketahui sebelumnya dan dapat menginteprasikan materi

tersebut secara benar.dapat menjelaskan dan menyebutkan

tentang obyek atau materi yang telah dipahaminya.


19

3) Aplikasi (application)

Kemampuan mengaplikasikan apa yang telah dipelajari.

Dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan hukum, rumus,

metode dan prinsip.

4) Analisis (analisys)

Kemampuan menjabarkan materi. Kemampuan analisis ini

dapat dilihat dari penggunaan kata kerja, seperti dapat

menggambarkan atau membedakan dan mengelompokan.

5) Synthesis (synthesis)

Kemampuan menghubungkan bagian-bagian menjadi

bentuk keseluruhan yang baru.

6) Evaluasi (evaluation)
20

Kemampuan menilai atau melakukan penilaian terhadap

suatu materi.

2.2.3. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan

1. Faktor Internal

a. Pendidikan

Bimbingan yang diberikan oleh seseorang untuk

perkembangan seseorang untuk mencapai cita-cita tertentu

agar manusia bisa berbuat dan mengisi kehidupannya

dengan selamat dan bahagia (Notoatmodjo, 2003)

b. Umur

Menurut Elisabeth BH dikutip dari Nursalam (2003)

usia adalah umur yang dihitung dari manusia dilahirkan

sampai meninggal.
21

c. Paparan media massa dan informasi

Orang-orang yang terpapar media (cetak maupun

elektronik) akan lebih banyak menerima informasi daripada

orang-orang yang tidak terpapar media

2. Faktor Eksternal

a. Faktor lingkungan

Menurut Ann Mariner dikutip dari Nursalam,

Lingkungan merupakan seluruh kondisi di sekitar manusia

dan dapat mempengaruhi perkembangan dan perilaku

seseorang atau kelompok.

d. Sosial Budaya

Sikap seseorang dalam menerima informasi dapat

dipengaruhi oleh sosial budaya yang ada di masyarakat.

2.2.4. Cara memperoleh pengetahuan


22

Ada 2 cara memperoleh pengetahuan menurut (Notoatmodjo,

2005).

1. Cara tradisional

a) Cara coba salah

Dilakukan dengan cara trial dan error dimana dalam

memcahkan suatu masalah menggunakan kemungkinan,

apabila kemungkinan tersebut tidak berhasil digunakan

kemungkinan yang lain.

b) Cara kekuasaan dan otoritas

Pengetahuan diperoleh dari pemimpin agama atau

ahli ilmu pengetahuan.

c) Berdasarkan pengalaman pribadi

Dengan menggunakan pengalaman sesorang

mendapat kebenaran pengetahuan


23

d) Melalui penalaran atau jalan fikiran manusia dalam

memperoleh pengetahuan

2. Cara modern

Pengetahuan diperoleh lebih sistematis, logis dan ilmiah.

Cara ini disebut metode penelitian ilmiah

2.2.5. Cara mengukur pengetahuan

Cara mengukur pengetahuan dapat dilakukan dengan

wawancara atau dengan kuesioner tentang isi materi yang ingin di

ukur dari subyek penelitian atau responden yang disesuaikan dengan

tingkat pengetahuan remaja (Notoatmodjo, 2003)

2.3. Penyuluhan

2.3.1. Pengertian

Penyuluhan adalah proses perubahan perilaku dikalangan

masyarakat agar mereka tahu, mau dan mampu melakukan


24

perubahan demi tercapainya peningkatan produksi, pendapatan atau

keuntungan dan perbaikan kesejahteraannya.

Pengertian penyuluhan kesehatan sama dengan pendidikan

kesehatan masyarakat (Public Health Education), yaitu suatu

kegiatan atau usaha untuk menyampaikan pesan kesehatan kepada

masyarakat, kelompok atau individu. Dengan harapan bahwa dengan

adanya pesan tersebut atau individu dapat memperoleh pengetahuan

tentang kesehatan yang lebih baik. Akhirnya pengetahuan tersebut

diharapkan dapat berpengaruh terhadap perilakunya. Dengan kata

lain, dengan adanya pendidikan tersebut dapat membawa akibat

terhadap perilaku sasaran.

Penyuluhan kesehatan juga suatu proses, dimana proses

tersebut mempunyai masukan (input) dan keluaran (output). Di

dalam suatu proses pendidikan kesehatan yang menuju tercapainya

tujuan pendidikan yakni perubahan perilaku dipengaruhi banyak

faktor. Faktor-faktor yang mempengaruhi suatu proses pendidikan

disamping masukannya sendiri juga metode materi atau pesannya,

pendidik atau petugas yang melakukannya, dan alat-alat bantu atau

alat peraga pendidikan. Agar tercapai suatu hasil yang optimal, maka

faktor-faktor tersebut harus bekerjasama secara harmonis. Hal ini

berarti, bahwa untuk masukan (sasaran pendidikan) tertentu, harus

menggunakan cara tertentu pula, materi juga harus disesuaikan


25

dengan sasaran, demikian juga alat bantu pendidikan disesuaikan.

Untuk sasaran kelompok, metodenya harus berbeda dengan sasaran

massa dan sasaran individual. Untuk sasaran massa pun harus

berbeda dengan sasaran individual dan sebagainya (Subejo, 2010).

2.3.2. Tujuan

Menurut Effendy, 2008. Tujuan penyuluhan kesehatan adalah

tercapainya perubahan perilaku individu, keluarga dan masyarakat

dalam membina dan memelihara perilaku hidup sehat dan

lingkungan sehat, serta berperan aktif dalam upaya mewujudkan

derajat kesehatan yang optimal, terbentuknya perilaku sehat pada

individu, keluarga, kelompok dan masyarakat yang sesuai dengan

konsep hidup sehat baik fisik, mental dan sosial sehingga dapat

menurunkan angka kesakitan dan kematian, menurut WHO tujuan

penyuluhan kesehatan adalah untuk merubah perilaku perseorangan

dan masyarakatdalam bidang kesehatan.

2.3.3. Faktor-faktor Keberhasilan dalam Penyuluhan

Faktor-faktor yang perlu diperhatikan terhadap sasaran dalam

keberhasilan penyuluhan kesehatan:


26

a. Tingkat Pendidikan

Pendidikan dapat mempengaruhi cara pandang seseorang

terhadap informasi baru yang diterimanya. Maka dapat dikatan

bahwa semakin tinggi tingkat pendidikannya, semakin mudah

seseorang menerima informasi didapatnya.

b. Tingkat Sosial Ekonomi

Semakin tinggi tingkat sosial ekonomi seseorang, semakin

mudah pula dalam menerima informasi baru.

c. Adat Istiadat

Pengaruh dari adat istiadat dalam menerima informasi baru

merupakan hal yang tidak dapat diabaikan, karena masyarakat

kita masih sangat menghargai dan menganggap sesuatu yang

tidak boleh diabaikan.

d. Kepercayaan
27

Masyarakat lebih memperhatikan informasi yang

disampaikan oleh orang-orang yang sudah mereka kenal, karena

sudah timbul kepercayaan masyarakat dengan penyampai

informasi.

e. Ketersediaan Waktu

Waktu penyampaian informasi harus memperhatikan

tingkat aktifitas masyarakat untuk menjamin tingkat kehadiran

masyarakat dalam penyuluhan.

2.3.4. Media Penyuluhan

Media penyuluhan kesehatan adalah media yang digunakan

untuk menyampaikan pesan kesehatan karena alat tersebut

digunakan untuk mempermudah penerimaan pesan kesehatan bagi

masyarakat yang dituju.

Menurut Notoatmodjo (2005), media penyuluhan dapat

dikelompokan menjadi:

a. Leaflet atau folder adalah suatu bentuk penyampaian informasi

melalui lembar yang dilipat. Isi informasi dapat berupa kalimat

mapun gambar, sama hal nya dengan pamflet keduanya


28

merupakan barang cetakan yang juga dibagi-bagikan kepada

sasaran penyuluhan. Bedanya adalah umumnya dibagikan

langsung oleh penyuluh, leaflet selembar kertas yang dilipat

menjadi dua (4 halaman) sedangkan folder dilipat menjadi tiga

(6 halaman) atau lebih, leaflet dan folder lebih banyak

berisikan tulisan daripada gambarnya dan keduanya ditujukan

kepada sasaran untuk mempengaruhi pengetahuan dan

keterampilannya pada tahapan minat, menilai dan mencoba.

b. Flipchart adalah media penyampaian pesan atau informasi

kesehatan dalam bentuk lembar balik berisi gambar dan

dibaliknya berisi pesan yang berkaitan dengan gambar tersebut

adalah sekumpulan poster selebar kertas karton yang

digabungkan menjadi satu, masing-masing berisikan pesan

terpisah yang jika digabungkan akan merupakan satu kesatuan

yang tidak terpisahkan yang ingin disampaikan secara utuh.

Flipchart dimaksudkan untuk mempengaruhi sikap,

pengetahuan atau keterampilan. Akan tetapi, karena biasa

digunakan dalam pertemuan kelompok, alat peraga ini lebih

efektif dan efisien untuk disediakan bagi sasaran pada tahapan

minat, menilai, mencoba.

c. Poster adalah bentuk media cetak berisi pesan kesehatan yang

biasanya ditempel di tempat umum. Merupakan barang cetakan


29

yang ukurannya relatif besar untuk ditempel atau direntangkan

di pinggir jalan. Berbeda dengan placard yang banyak

berisikan tulisan, poster justru lebih banyak berisi gambar.

Keduanya dimaksudkan untuk mempengaruhi perasaan atau

sikap dan pengalaman pada tahapan sadar dan minat.

2.3.5. Metode-metode dalam Penyuluhan

Metode yang dapat dipergunakan dalam memberikan

penyuluhan kesehatan adalah (Notoatmodjo, 2007):

a. Metode Ceramah

Metode ceramah adalah suatu cara dalam menerangkan dan

menjelaskan suatu ide, pengertian atau pesan secara lisan kepada

sekelompok sasaran sehingga memperoleh informasi tentang

kesehatan.

b. Metode Diskusi Kelompok

Metode diskusi kelompok adalah pembicaraan yang

direncanakan dan telah dipersiapkan tentang suatu topik


30

pembicaraan diantara 5-20 peserta (sasaran) dengan seorang

pemimpin diskusi yang telah ditunjuk.

c. Metode Curah Pendapat

Metode curah pendapat adalah suatu bentuk pemecahan

masalah di mana setiap anggota mengusulkan semua

kemungkinan pemecahan masalah yang terpikirkan oleh maisng-

masing peserta, dan evaluasi atas pendapat-pendapat tadi

dilakukan kemudian.

d. Metode Panel

Metode panel adalah pembicaraan yang telah direncanakan

di depan pengunjung atau peserta tentang sebuah topik,

diperlukan 3 orang atau lebih panelis dengan seorang pemimpin.

e. Metode Bermain Peran

Metode bermain peran adalah memerankan sebuah situasi

dalam kehidupan manusia dengan tanpa diadakan latihan,


31

dilakukan oleh dua orang atau lebih untuk dipakai sebagai bahan

pemikiran oleh kelompok.

f. Metode Demonstrasi

Metode demonstrasi adalah suatu cara untuk menunjukan

pengertian, ide dan prosedur tentang sesuatu hal yang telah

dipersiapkan dengan teliti untuk memperlihatkan bagaimana cara

melaksanakan suatu tindakan, adegan dengan menggunakan alat

peraga. Metode ini digunakan terhadap kelompok yang tidak

terlalu besar jumlahmya.

g. Metode Simposium

Metode simposium adalah serangkaian ceramah yang

diberikan oleh 2 sampai 5 orang dengan topik yang berlebihan

tetapi saling berhubungan erat.

h. Metode Seminar
32

Metode seminar adalah suatu cara di mana sekelompok

orang berkumpul untuk membahas suatu masalah dibawah

bimbingan seorang ahli yang menguasai bidangnya.

2.4. Remaja

2.4.1. Pengertian

Remaja atau adolescence (inggris), berasal dari bahasa latin

adolescere yang berartio tumbuh kearah kematangan. Meliputi

kematangan sosial dan psikologi (Soetjiningsih, 2007). Masa transisi

pada usia 10-19 tahun yang mengalami perubahan fisik, emosi dan

psikis. Dimana organ reproduksi mengalami pematangan atau

disebut masa pubertas. Periode peralihan dari anak anak menuju

dewasa (Yani Widyastuti, dkk, 2009). Masa remaja berlangsung pada

dekade kedua masa kehidupan (Moersintowarti, 2002).

2.4.2. Karakteristik Remaja

Karakteristik pertumbuhan dan perkembangan remaja yang

mencakup perubahan transisi biologis, transisi kognitif, dan transisi

sosial akan dipaparkan di bawah ini:


33

a. Transisi Biologis

Menurut santrock, 2003. Perubahan fisik yang terjadi

pada remaja terlihat nampak pada saat masa pubertas yaitu

meningkatnya tinggi dan berat badan serta kematangan sosial.

Diantara perubahan fisik itu, yang terbesar pengaruhnya pada

perkembangan jiwa remaja adalah pertumbuhan tubuh (badan

menjadi semakin panjang dan tinggi). Selanjutnya, mulai

berfungsuinya alat-alat reproduksi (ditandai dengan haid pada

wanita dan mimpi basah pada laki-laki) dan tanda-tanda

seksual sekunder yang tumbuh (Sarlito Wirawan Sarwono,

2006).

Selanjutnya, menurut Muss (dalam Sunarto & Agung

Hartono, 2002) menguraikan bahwa perubahan fisik yang

terjadi pada anak perempuan yaitu; pertumbuhan tulang-tulang,

badan menjadi tinggi, anggota-anggota badan menjadi panjang,

tumbuh payudara. Tumbuh bulu yang halus berwarna gelap di

kemaluan, mencapai pertumbuhan ketinggian badan yang

maksimum setiap tahunnya, bulu kemaluan menjadi keriting,

menstruasi atau haid, tumbuh bulu-bulu ketiak.


34

Sedangkan pada anak laki-laki perubahan yang terjadi

antara lain; pertumbuhan tulang-tulang, testis membesar,

tumbuh bulu kemaluan yang halus, lurus, dan berwarna gelap,

awal perubahan suara, ejakulasi (keluarnya air mani), bulu

kemaluan menjadi keriting, pertumbuhan tinggi badan

mencapaitingkat maksimum setiap tahunnya, tumbuh rambut-

rambut halus diwajah (kumis, jenggot), tumbuh bulu ketiak,

akhir perubahan suara, rambut-rambut diwajah bertambah tebal

dan gelap, dan tumbuh bulu dada.

Pada dasarnya perubahan fisik remaja disebabkan oleh

kelenjar pituitary dan kelenjar hypothalamus. Kedua kelenjar

itu masing-masing menyebabkan terjadinya pertumbuhan

ukuran tubuh dan merangsang aktifitas serta pertumbuhan alat

kelamin utama dan kedua pada remaja (Sunarto & Agung

Hartono, 2002).

b. Transisi Kognitif

Dalam perkembangan kognitif, remaja tidak terlepas

dari lingkungan sosial. Hal ini menekankan pentingnya

interaksi sosial dan budaya dalam perkembangan kognitif

remaja.
35

Menurut Piaget (dalam Santrock, 2003) secara lebih

nyata pemikiran operasional formal bersifat lebih abstrak.

Idealistis dan logis. Remaja berpikir lebih abstrak

dibanduingkan dengan anak-anak misalnya dapat

menyelesaikan persamaan aljabar abstrak. Remaja juga lebih

idealistis berpikir seperti memikirkan karakteristik ideal dari

diri sendiri, orang lain dan dunia. Remaja berpikir secara logis

yang mulai berpikir seperti ilmuwan, menyusun berbagai

rencana untuk memecahkan masalah dan secara sistematis

menguji cara pemecahan yang terpikirkan.

c. Transisi Sosial

Perkembangan sosial anak telah dimulai sejak bayi,

kemudian pada masa kanak-kanak dan selanjutnya pada masa

remaja. Hubungan sosial anak pertama-tama masing sangat

terbatas dengan orang tuanya dalam kehidupan keluarga,

khususnya dengan ibu dan berkembang semakin meluas

dengan anggota keluarga lain, teman bermain dan teman sejenis

maupun lain jenis (Rita Eka Izzaty dkk, 2008)

2.4.3. Tahap perkembangan remaja


36

1. Remaja Awal (11-13 tahun)

Pada usia awal ini terjadi mulai ada ketertarikan pada

lawan jenis, dan pada usia awal ini remaja sulit untuk mengerti

dan dimengerti oleh orang yang lebih tua dikarenakan rasa

keakuannya sangat tinggi.

2. Remaja Menengah (14-16 tahun)

Pada remaja menengah ini remaja merasa bangga dan

kagum bila ada yang mengagumi dan menggemarinya. Akan

timbul rasa cinta akan diri sendiri, pada usia ini remaja akan

merasa bingung dalam hal memilih sesuatu.

3. Remaja Akhir (17-20 tahun)

Pada usia ini remaja akan mempersiapkan diri menjadi

sosok orang dewasa, remaja berusaha bisa bersosialisasi dengan

sebayanya atau bahkan lebih tua dan menyukai pengalaman-

pengalaman baru. Adanya perubahan sikap menjadi ingin lebih

peka terhadap orang lain yang tadinya mencintai diri sendiri.


37

Remaja mencari pengalaman-pengalaman baru bagi dirinya

(Sarwono, 2011)

2.5. Mekanisme Pengaruh Penyuluhan HIV-AIDS Terhadap Pengetahuan

tentang HIV AIDS

Penyuluhan berpengaruh terhadap bertambahnya informasi, dimana

informasi dipengaruhi oleh pendidikan, sosial ekonomi, adat, kepercayaan,

dan media penyuluh, selain dengan penyuluhan bertambahnya Informasi

juga bisa didapatkan melalui media massa, internet, dan teman.

Setelah dilakukan penyuluhan maka informasi akan bertambah dan

pengetahuan tentang HIV AIDS juga bertambah, dimana bertambahnya

pengetahuan HIV AIDS ini di pengaruhi oleh faktor internal dan eksternal.
38

2.6. Kerangka Teori

Proses Penyuluhan HIV- 1. Pendidikan


AIDS 2. Sosial Ekonomi
3. Adat
4. Kepercayaan
5. Media penyuluh

1. Media Massa
2. Internet Informasi
3. teman

Faktor Internal : Faktor Eksternal :


Pengetahuan tentang HIV-
1. Tingkat pendidikan AIDS 1. Lingkungan
2. Usia

2.7. Kerangka Konsep

Penyuluhan HIV-AIDS Tingkat pengetahuan tentang


HIV-AIDS
39

2.8. Hipotesis

Ada pengaruh penyuluhan terhadap pengetahuan siswa siswi SMA Ibu

Kartini kota Semarang tentang HIV-AIDS.


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian

Penelitian yang akan dilaksanakan adalah penelitian eksperimental kuasi

yang dengan rancangan penelitian Pre and Post Test Group Design.

3.2. Variabel dan Definisi Operasional

3.2.1. Variabel Penelitian

3.1.1.1 Variabel Bebas : Penyuluhan HIV-AIDS

3.1.1.2 Variabel Terikat : Pengetahuan tentang HIV-AIDS

3.2.2. Definisi Operasional

3.2.2.1. Penyuluhan HIV-AIDS

Pemberian informasi yang dilakukan dengan penyuluhan

tentang HIV-AIDS yang meliputi definisi, tanda dan gejala,

penyebab, faktor resiko, cara penularan, cara pencegahan dan

komplikasi HIV-AIDS, melalui metode ceramah dan diskusi

terhadap siswa siswi SMA Ibu Kartini Kota Semarang

dengan menggunakan media LCD yang dilakukan satu kali

dengan durasi kurang lebih 60 menit.

Skala : Nominal

3.2.2.2. Pengetahuan tentang HIV-AIDS

Hasil tau dari siswa siswi SMA Ibu Kartini Kota

Semarang tentang HIV-AIDS yang meliputi definisi, tanda


32

dan gejala, penyebab, faktor resiko, cara penularan, cara

pencegahan dan komplikasi HIV-AIDS, data diambil dengan

kuesioner yang berisi 30 pertanyaan dimana jawaban salah

mendapat skor 0 (nol) dan jawaban benar 1 (satu). Data

diambil dua kali sebelum penyuluhan dan sesudah

penyuluhan berdasarkan skor.

Skala : Rasio

3.3. Populasi dan Sampel

3.3.1. Populasi Penelitian

Populasi penelitian ini adalah semua siswa-siswi SMA Ibu

Kartini kota Semarang tahun 2018.

3.3.2. Sampel Penelitian

Siswa-Siswi SMA dengan kriteria berikut :

3.3.2.1. Besar sample

Besar sample di hitung dengan rumus :

n 1 = n2. [ X1 -X 2 ]
( Zα +Zβ ) S
2

Zα = 5% = 1,64

Zβ = 10% = 1,28

Selisih minimal yang dianggap bermakna = 2

Simpangan baku = 4

[ 2 ]
( 1,64 + 1,28 ) 4
2 = 34,11 = 35.
33

Jumlah sampel 35”

Keterangan :

� = besar sampel

α = kesalahan tipe I

β = kesalahan tipe II

S = simpangan baku

3.3.2.2. Teknik sampling

Teknik pengambilan sampling menggunakan

“Simple Random Sampling”.

3.3.2.3. Kriteria inklusi dan eksklusi

1. Kriteria inklusi

a. Siswa-Siswi yang aktif di tahun 2018.

b. Siswa-Siswi yang bersedia menjadi responden.

2. Kriteria eksklusi

a. Siswa-Siswi yang mengikuti kegiatan ekskul (osis,

pmr, dll)

b. Siswa-Siswi yang tidak masuk sekolah saat di

lakukan penelitian
34

3.4. Instrument dan Bahan Penelitian

3.4.1. Instrument dan Bahan Penelitian

1. Kuesioner tentang HIV-AIDS

Kuesioner yang digunakan dalam penelitian bertujuan


untuk mengukur tingkat pengetahuan tentang HIV-AIDS.
Kuesioner ini menggunakan kuesioner penelitian “PERBEDAAN
PENGETAHUAN TENTANG HIV/AIDS ANTARA
MAHASISWA FAKULTAS KEDOKTERAN DENGAN
FAKULTAS HUKUM (Studi Observasional mahasiswa
Universitas Islam Sultan Agung Semarang)” yang sudah diuji
validitas dan reliabelitasnya dengan hasil valid dan reliabel.
2. Materi penyuluhan kesehatan berupa power point tentang HIV-

AIDS

Penyuluhan kesehatan diberikan melalui metode ceramah

dengan alat bantu audiovisual. Alat bantu audiovisual meliputi

slideshow, alat peraga, dan video. Informasi yang disampaikan

adalah mengenai HIV-AIDS. Yang meliputi pengetahuan tentang

HIV-AIDS, cara penularan HIV-AIDS, dan cara pencegahan HIV-

AIDS.

3. Lembar informed consent yang menyatakan bahwa siswa

bersedia menjadi responden penelitian.

a. Laser

b. Microphone

c. Proyektor

d. Laptop
35

3.4.2. Cara Penelitian

Dalam penelitian ini, akan dilakukan pretest pengetahuan

siswa-siswi SMA tentang HIV-AIDS dengan mengisi kuesioner

sebelum dilakukan penyuluhan kesehatan tentang HIV-AIDS,

kemudian di lakukan penyuluhan kesehatan sebagai intervensi yang

di berikan, setelah penyuluhan kesehatan selesai, kemudian

dilakukan posttest pengetahuan siswa tentang HIV-AIDS dengan

mengisi kuesioner.

3.5. Pelaksanaan Penelitian

Penelitian dilakukan di SMA Ibu Kartini kota Semarang pada bulan

agustus atau september tahun 2018.


36

3.6. Alur Kerja Penelitian

Populasi siswa-siswi SMA Ibu Kartini kota


Semarang

Memenuhi kriteria Tidak memenuhi


inklusi kriteria inklusi

Sampel penelitian

Menandatangani Inform
Tidak Menandatangani
consent
Inform consent

Di kumpulkan dalam satu kelas atau ruangan

Di beri lembar kuesioner pengetahuan


tentang HIV-AIDS (data pretest)

Penyuluhan kesehatan tentang HIV-AIDS


kurang lebih 60 menit

Di beri lembar kuesioner pengetahuan tentang


HIV-AIDS (data posttest)

Olah data

Analisis data
37

3.7. Analisis Data

Data dimasukkan dan dianalisis menggunakan program SPSS, dan

dilakukam uji normalitas. Jika distribusi data normal di analisis dengan uji t

berpasangan (paired t test), tetapi jika data berdistribusi tidak normal di uji

dengan uji Wilcoxon. Keputusan menolak atau menerima hipotesis

berdasarkan α 5%.
BAB IV

HASIL PENELITIAN

4.1. Hasil Penelitian

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui tentang pengaruh

penyuluhan HIV-AIDS terhadap pengetahuan tentang HIV AIDS ini

dilakukan pada 35 siswa SMA Ibu Kartini Kota Semarang pada bulan untuk

bulan September 2018 yang telah memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi

4.1.1. Karakteristik Responden

Karakteristik responden di lihat dari jenis kelamin dan

umur dapat dilihat pada tabel 4.1 berikut ini :

Tabel 4. 1. Karakteristik Responden

Karakteristik Siswa Frekuensi Persentase (%)

Jenis Kelamin

laki-laki 20 57,1

perempuan 15 42,9

Usia (Tahun)
39

15 8 22,9

16 8 22,9

17 14 40,0

18 5 14,3

Sumber Informasi

media cetak 4 11,4

media elektronik 6 17,1

guru 4 11,4

internet/sosmed 6 17,1

orang tua 12 34,3

teman 3 8,6

Total 35 100,0

Tabel 4.1 menunjukkan bahwa responden terbanyak

adalah

responden yang berjenis kelamin laki-laki, yaitu sebanyak

20 responden

(57,1%). Usia siswa mayoritas adalah 17 tahun sebanyak

14 responden
40

(40%). Sedangkan data siswa mengenai sumber informasi

tentang HIV/AIDS diperoleh responden yang terbanyak

menurut masing-masing responden dimana para

responden hanya boleh memilih salah satu saja adalah

melalui orang tua yaitu sebanyak 12 siswa (34,3%)

4.1.2. Data Hasil Penelitian

Sebelum menguji adakah perbedaan

pengetahuan sebelum dan sesudah penyuluhan data

yanhg diperoleh sebelumnya diuji normalitas dan

homogenitas untuk mengetahui sebaran data.

a. Uji Normalitas

Uji normalitas digunakan untuk menguji apakah model t-

test mempunyai distribusi normal atau tidak. T-test yang baik

memiliki distribusi normal atau mendekati normal. Pada

penelitian ini, metode statistik yang digunakan untuk uji

normalitas adalah uji Kolmogorov-Smirnov dengan perhitungan

SPSS 22.0 for Windows. Dalam penelitian ini data yang

terkumpul berupa data pre-test dan post-pengaruh penyuluhan

HIV pada siswa yang kemudian dianalisis oleh peneliti. Adapun

data yang akan digunakan dalam menghitung uji normalitas


41

sebagaimana (terlampir). Hasil perhitungan uji normalitas data

dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 4. 2. Hasil Normalitas

Skor Signifikan Keterangan


Pengetahuan
Sebelum Normal
0,136
Penyuluhan
Sesudah Normal
0,113
Penyuluhan

Berdasarkan tabel 4.2, kita dapat mengetahui nilai

signifikansinya melalui Asymp. Sig. (2-tailed) pada sebelum

penyuluhan dan sesudah penyuluhan (p>0,05). Sehingga dapat

disimpulkan bahwa pengetahuan siswa sebelum dan sesudah

penyuluhan berdistribusi normal.

b. Uji Homogenitas

Uji homogenitas dilakukan untuk mengetahui apakah data

dari sampel penelitian pada kelas eksperimen dan kelas kontrol

mempunyai varians yang sama atau tidak. Uji ini dilakukan


42

sebagai prasyarat dalam analisis paired t-test. Adapun hasil dari

uji homogenitas data sebelum dan sesudah penyuluhan dapat

dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 4. 3. Tabel Homogenitas

Levene Statistic df1 df2 Sig.

3,623 1 68 0,061

Berdasarkan tabel 4.3 dapat diketahui bahwa nilai

signifikansinya adalah 0,061. Karena nilai signifikansi p > 0,05

sehingga data hasil pengetahuan siswa tersebut dapat dikatakan

homogen sehingga untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan

pengetahuan siswa sebelum dan sesudah penyuluhan dapat

dilanjutkan menggunakan uji paired t-test.

c. Paired T Test

Pengujian hipotesis dilakukan untuk menguji hipotesis yang

telah dirumuskan. Pengujian hipotesis dilakukan dengan

pengujian Paired Samples t-tes, yaitu dua pengukuran pada

subyek yang sama terhadap pengetahuan siswa sebelum dan


43

sesudah dilakukan penyuluhan. Berikut adalah hasil uji paired t

test pengetahuan siswa :

Tabel 4. 4. Hasil Uji Paired T-Test

Pengetahuan Rata-rata N p value

Sebelum penyuluhan 14,057 35 0,000

Sesudah penyuluhan 23,000 35

Dari tabel 4.4 dapat diketahui hasil pengetahuan siswa

sebelum dilakukan penyuluhan dengan jumlah responden 35

siswa memiliki rata-rata 14,05. Sedangkan sesudah penyuluhan

terdapat peningkatan rata-rata pengetahuan siswa dengan jumlah

responden 35 siswa memiliki rata-rata 23,0. Selanjutnya nilai

tℎ𝑖𝑡𝑢�� = 14,577 dengan nilai signifikansi menunjukan p=0,000

(p<0,05) maka �0 ditolak yang berarti ada pengaruh penyuluhan

terhadap pengetahuan siswa siswi SMA Ibu Kartini kota

Semarang tentang HIV-AIDS.


44

4.2. Pembahasan

Pengetahuan adalah hasil dari pengamatan dan pengalaman individu

terhadap suatu hal baru yang dapat berguna bagi individu tersebut. Menurut

Bloom dan Skinner, pengetahuan adalah kemampuan seseorang untuk

mengungkapkan kembali apa yang diketahuinya dalam bentuk bukti

jawaban baik lisan maupun tulisan. Bukti atau tulisan tersebut merupakan

suatu reaksi dari suatu stimulus yang berupa pertanyaan baik berupa

pertanyaan lisan atau tulisan. Pemberian penyuluhan kesehatan

mempengaruhi secara menguntungkan terhadap pengetahuan terkait dengan

kesehatan individu. (Sinta, 2011)

Penyuluhan kesehatan dapat berpengaruh terhadap pengetahuan

remaja tentang seks pra nikah. Selain itu, penggunaan media audio visual

dalam penyuluhan juga bisa memberikan efektivitas peningkatan

penyuluhan.(Rahayu, et.al, 2010) Penyuluhan dengan media audio visual

dan konvensional dapat mempengaruhi peningkatan pengetahuan. Pada

penelitian ini diperoleh hasil dimana siswa memperoleh pengetahuan

tentang HIV diperoleh dari orang tua. Tak hanya orang tua, siswa juga dapat

memperoleh pengetahuan televisi dan internet namun belum tentu

mendapatkan informasi yang sama dengan yang di dapatkan saat mengikuti

penyuluhan kesehatan. Informasi yang di dapatkan dari televisi kurang

menjelaskan secara detail mengenai penyakit HIV/AIDS.


45

Jika dibandingkan denngan informasi yang di dapatkan saat sudah

mengikuti penyuluhan materinya lebih detail dan terstruktur. Oleh karena itu

walaupun media massa (Televisi, Internet), dan orang tua atau guru

memiliki pengaruh yang besar terhadap pengetahuan siswa tetapi

penyuluhan kesehatan juga sangat berperan penting dalam membangun

pengetahuan seseorang. Hal ini telah terbukti dengan banyaknya penelitian-

penelitian tentang pengaruh pendidikan kesehatan terhadap tingkat

pengetahuan. Penyuluhan kesehatan merupakan media promosi kesehatan

yang dapat mempengaruhi pengetahuan seseorang.Pendidikan kesehatan

memang sangat penting untuk mengatasi tingkat pengetahuan hal ini telah

terbukti dengan banyaknya penelitian-penelitian tentang pengaruh

pendidikan kesehatan terhadap tingkat pengetahuan (Notoatmodjo,2010)

Pada tabel 4.4 menunjukkan bahwa penyuluhan kesehatan tentang

HIV/AIDS berpengaruh terhadap tingkat pengetahuan siswa SMA. Hal ini

dapat dilihat dari peningkatan rerata pengetahuan dengan nilai sebelum

penyuluhan kesehatan dengan nilai 14,05 dan rerata pengetahuan dengan

nilai sesudah diberikan penyuluhan kesehatan dengan nilai 23,00. Hal ini

sesuai dengan penelitian yang dilakukan Kimani, Kara, and Nyala (2012),

mengemukakan bahwa pendidikan kesehatan HIV/AIDS dapat memberikan

pengaruh yang bermakna pada pengetahuan tentang praktik perilaku seksual


46

dalam mencegah penyakit, mencegah penyalahgunaan obat serta menunda

untuk melakukan hubungan seksual.

Pendidikan kesehatan seksual yang efektif menjadi tanggung jawab

individu. Program pendidikan yang diperlukan individu dapat memberikan

informasi yang diperlukan dalam mengambil keputusan kesehatan seksual

yang etis. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Jung,

Arya, and Viswanath (2013), mengemukakan bahwa pendidikan kesehatan

mempunyai pengaruh yang positif pada kesadaran tentang HIV/AIDS dan

peningkatan pengetahuan cara penularan dan pencegahan HIV/AIDS.

Pengetahuan merupakan faktor penentu yang penting untuk mengubah

perilaku kesehatan. Ada hubungan yang signifikan antara penggunaan media

pembelajaran pada pendidikan tentang HIV/AIDS dan dapat meningkatkan

pengetahuan remaja tentang penyakit HIV/AIDS (Adekola, 2010).

Pentingnya media massa dalam promosi kesehatan dalam pencegahan

penyakit, penggunaan media sangat berpengaruh terhadap peningkatan

pengetahuan dan perubahan perilaku kesehatan (Li, Rotheram-Borus, Lu,

Wu, Lin, et al. 2009). Okoli (2008), menyatakan bahwa pendidikan akan

mencapai tujuan lebih baik bila didukung atau menggunakan media

pembelajaran. Sharma (2008), mengemukakan bahwa program pendidikan

tentang HIV / AIDS bisa meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang

HIV / AIDS. Intervensi pendidikan sebaya adalah strategi yang sering


47

digunakan untuk mencegah HIV dan infeksi menular seksual lainnya (IMS)

di seluruh dunia.

Intervensi tersebut memilih individu yang memiliki karakteristik

demografis (misalnya, usia atau jenis kelamin) atau perilaku berisiko yang

sama dengan kelompok sasaran (misalnya, pekerja seks komersial atau

pengguna narkoba suntikan) dan melatih mereka untuk meningkatkan

kesadaran, memberikan pengetahuan dan mendorong perubahan perilaku

anggota kelompok yang sama. Pendidikan sebaya dapat disampaikan secara

formal dalam pengaturan yang sangat terstruktur (seperti ruang kelas)

maupun informal selama interaksi sehari-hari (Husaini, et.al, 2016)


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

5.1.1. Terdapat pengaruh penyuluhan HIV-AIDS terhadap pengetahuan

remaja siswa siswi SMA Ibu Kartini kota Semarang tentang HIV

AIDS. (p<0,05)

5.1.2. Pengetahuan remaja siswa siswi SMA Ibu Kartini kota Semarang

tentang HIV-AIDS sebelum dilakukan penyuluhan HIV-AIDS

memperoleh nilai 14,05.

5.1.3. Pengetahuan remaja siswa siswi SMA Ibu Kartini kota Semarang

tentang HIV-AIDS sesudah dilakukan penyuluhan HIV-AIDS

memperoleh nilai 23,00.

5.2. Saran

1. Disarankan melakukan penyuluhan secara rutin dengan dinas

kesehatan melalui intansi terkait melalui KPA (komisi Penanggulan

AIDS) dalam peningkatan pengetahuan remaja tentang HIV/AIDS.


47

2. Pihak sekolah diharapkan dapat terus mengadakan kegiatan

penyuluhan, baik oleh pihak akademisi maupun bekerjasama dengan

tenaga kesehatan di Dinas Kesehatan Puskesmas untuk mendukung

penanggulangan HIV/AIDS di Kota Semarang. Salah satunya dengan

memberikan kegiatan ekstrakurikuler tentang pendidikan kesehatan

dan pendidikan sebaya untuk mencegah perilaku seks bebas pada

remaja, khususnya siswa siswi SMA Ibu Kartini kota Semarang .

3. Bagi ilmu khazanah pengetahuan diharapkan hasil ini mampu

dijadikan masukan bagi peneliti lain guna mengembangkan penelitian

ini dengan menganalisa pentingnya peningkatan pengetahuan remaja

tentang HIV AIDS di kalangan remaja.


48

DAFTAR PUSTAKA

Ahluwalia V.K, Ahluwalia M. 2005. HIV/AIDS transmission, prevention and


alternative therapies. New Delhi: Lotus Press.

Bratawidjaja KG,RengganisI. Imunologi dasar. Jakarta: Balai Penerbit, 2010.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Situasi dan Analisis HIV AIDS.


Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia; 2014.

Depkes RI. 2013. Kasus HIV/AIDS di Indonesia. [Internet]. Tersedia dalam


www.DepkesRI.co.id

Dinas Kesehatan Kota Semarang. Profil kesehatan kota Semarang. Semarang


(Indonesia): Dinas Kesehatan Kota Semarang. 2011

Ebeniro, C. (2010). Knowledge and Beliefs About HIV/AIDS Among Male and
Female Students of Nigerian Universities. Journal of Comparative
Research in Anthropology and Sociology

Effendy. 2008. Dinamika Komunikasi. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Farnan, R., & Enriquez, M., 2012, What Nurses Know…HIV/AIDS : The
AnswerYou Need From The People You Trust,Demos Medical
Publishing, New York.

Fauzan, F dan Betty A.Sirait. (2002). Pendidikan Seks Bagi Remaja. Jakarta:
Rineka Cipta

Kemenkes RI. 2014. Statistik Kasus HIV/AIDS di Indonesia. Kemenkes RI:


Jakarta.

KPAN, 2008. Penularan HIV/AIDS


49

KPAN. (2011). Buku Laporan Pertemuan Nasional AIDS 2011. Jakarta:


KomitePenanggulangan AIDS Nasional.

Maulana, Heri, d.j, Promosi Kesehatan (Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC,
2009)

Moersintowarti . 2002. Tumbuh Kembang Anak dan Remaja. Jakarta : Sagung


Seto.

Morgan dan Carol Hamilton. 2009. Obstetri dan Ginekoligi Panduan Praktik.
Jakarta: EGC

Notoatmodjo, S. 2003. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Edisi 1. Jakarta: PT.


Rineka Cipta

Notoatmodjo,S. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan.Jakarta: Rineka Cipta.

Notoatmojo, Soekidjo. 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Rineka Cipta:
Jakarta

Notoatmojo, Soekidjo. 2011. Kesehatan Masyarakat: Ilmu dan Seni Edisi Revisi
2011. Rineka Cipta: Jakarta

Nugroho, T. 2010. Buku Ajar Obstetri. Yogyakarta : Nuha Medika

Nursalam. Asuhan Keperawatan pada Pasien Terinfeksi HIV/AIDS. Jakarta:


Penerbit Salemba Medika. 2006

Rachman, Abd 2003. Psikologi pendidikan. Yogyakarta: Tiara Wacana.

Rita Eka Izzaty, Dkk.(2008). Perkembangan Peserta Didik. Yogyakarta:UNY


Press.

Robbins, et al, 2007. Buku Ajar Patologi Vol. 2. Penerbit Buku Kedokteran
EGC:Jakarta.
50

Saifuddin. 2011. Ilmu Kebidanan Sarwono Prawirohardjo.Edisi Ke-4 Cetakan Ke-


4. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

Santrock, John W. (2003). Perkembangan Anak. Jakarta : Erlangga.

Sarlito Wirawan Sarwono. (2006).Psikologi Remaja. Jakarta: Rajawali.

Sarwono. S.W. 2011. Psikologi Remaja. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada

Soetjiningsih. 2007. Tumbuh Kembang Anak dan Remaja. Jakarta : Sagung Seto

Sudoyo AW et all. Jakarta: Pusat Penerbitan IPD FKUI. 2009

Sunarto dan Agung Hartono. 2002. Perkembangan Peserta Didik, Jakarta: PT Asdi
Mahasatya.

UNFPA. (2005). Kebijakan dan Strategi Nasional PembangunanKesehatan


Reproduksi di Indonesia

Widoyono, Penyakit Tropis (Epidemiologi, Penularan, Pencegahan &


Pemberantasannya), penerbit erlangga : 2011

Widoyono. 2005. Penyakit Tropis: Epidomologi, penularan, pencegahan, dan


pemberantasannya.. Jakarta: Erlangga Medical Series

Widyanto, F. C dan Triwibowo, C. (2013). Trend Disease Trend Penyakit Saat Ini,
Jakarta: Trans Info Media

World Health Organization. 2011. Guidelines on Reproductive Helath(Online).


(http://www.un.org/popin/unfpa/taskforce/guide/iatfreph.gdl.html,

World Health Organization. 2014. WHO Case Report (online).


(http://who.int/gho/hiv/epidemic_status/cases_all_text/en/.

Yani Widyastuti, dkk.2009. Kesehatan Reproduksi.Yogyakarta:Fitramaya.


51

Yunihastuti E, Djauzi S, Djoerban Z, 2005, Infeksi oportunistik AIDS. Jakarta:


Fakultas kedokteran Universitas Indonesia.
52

Surat Pernyataan Responden

Yang bertandatangan di bawah ini :


Nama :

Umur :

Alamat Rumah/Kos :

No HP/Telepon :

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa saya telah mendapatkan penjelasan


mengenai tujuan, manfaat, dan prosedur dari penelitian yang berjudul:

“PENGARUH PENYULUHAN TERHADAP PENGETAHUAN HIV-AIDS

PADA SISWA SISWI SMA (Studi eksperimental quasi di SMA Ibu Kartini

kota Semarang)”

Saya dengan ikhlas dan sukarela menyatakan ikut serta sebagai responden
dalam penelitian ini, dan saya berhak untuk mengundurkan diri apabila terdapat
suatu hal yang merugikan saya.

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya dan tanpa ada
paksaan dari pihak manapun untuk selanjutnya dapat digunakan sebagai bukti
persetujuan penggunaan data pada kuesioner guna keperluan penelitian.
53

Semarang, 2018

Responden,

A. Biodata Responden
1. Nama : ..........
2. Umur : .......... tahun
3. Jenis kelamin : Laki-laki Perempuan
4. Pernah mendapat informasi tentang HIV/AIDS?
a. ..... Ya b. ..... Tidak
5. Jika pernah, dari mana sumber informasinya?
a. ..... Teman
b. ..... Orang Tua
c. ..... Guru/Dosen
d. ..... Media elektronik (TV / Radio)
e. ..... Media Cetak
f. ..... Petugas Kesehatan
g. ..... Internet/Sosial Media
h. ..... Seminar/penyuluhan

B. Kuesioner
Petunjuk pengisian kuesioner.
Pilihan jawaban adalah : B = Benar, S = Salah
1. Pilihlah salah satu jawaban yang saudara anggap paling sesuai dengan
pendapat saudara seperti yang telah digambarkan oleh pertanyaan yang
tersedia.
2. Berilah tanda ( ) pada salah satu pilihan yang tertera di belakang
pertanyaan untuk menunjukkan jawaban yang saudara pilih.
54

No. Pertanyaan B S
Pengetahuan
1. Penyebab HIV/AIDS adalah virus

2. HIV/AIDS adalah penyakit yang menyerang sistem saraf

3. Human Immunodeficiency Virus adalah penyebab AIDS

4. Untuk mendeteksi/mengetahui virus HIV dalam tubuh


dilakukan tes ELISSA DARAH
5. HIV/AIDS termasuk ke dalam penyakit IMS (Infeksi
Menular Seksual)
6. Virus HIV terdapat dalam air mata

7. ODHA adalah sebutan untuk orang dengan HIV/AIDS

8. Virus HIV terdapat dalam cairan keringat

9. Virus HIV terdapat dalam cairan sperma & vagina

10. Virus HIV terdapat dalam cairan urin

Cara Penularan
11. Hubungan Sex dengan penderita HIV dapat tertular

12. Gigitan nyamuk dapat menularkan HIV/AIDS

13. Ibu yang HIV reaktif dapat menularkan virusnya ke bayi


pada saat melahirkan
14. Berenang bersama menularkan HIV/AIDS

15. Transfusi darah yang tercemar HIV dapat menularkan

16. Berjabat tangan dengan penderita HIV dapat tertular


55

17. Penggunaan jarum tato/tindik menularkan HIV/AIDS

18. Berpelukan menularkan HIV/AIDS

19. Lelaki yang tidak disunat memiliki risiko tertular


HIV/AIDS
20. Makan bersama dapat menularkan HIV/AIDS

Pencegahan
21. Tidak melakukan hubungan sex bergonta-ganti pasangan

22. Tidak dekat-dekat dengan penderita HIV/AIDS

23. Setia pada pasangan

24. M e n g h i n d a r i m a k a n a n a t a u m e n g g u n a k a n a l a t
m a k a n bersama untuk pencegahan penularan HIV AIDS.
25. Bila berhubungan sex yang berisiko pake kondom

26. Menjauhi teman lawan jenis untuk mencegah tertular


HIV/AIDS
27. Tidak menggunakan Narkoba suntik

28. Menggunakan masker supaya tidak tertular virus HIV

29. Menghindari pergaulan bebas

30. Tidak jalan berdua dengan penderita HIV/AIDS


56

Data Penelitian

Skor Skor

Pengetahua Pengetahua
n n

Jenis
usia kelamin informasi Sebelum Sesudah

media
17 laki-laki elektronik 16,0 22,0

18 perempuan media cetak 16,0 18,0

17 laki-laki orang tua 12,0 24,0

17 laki-laki guru 9,0 23,0

17 laki-laki orang tua 15,0 24,0

16 laki-laki internet/sosmed 14,0 19,0

16 perempuan internet/sosmed 14,0 24,0

16 perempuan teman 12,0 25,0

16 perempuan orang tua 11,0 21,0


57

15 laki-laki orang tua 13,0 22,0

media
17 laki-laki elektronik 19,0 26,0

15 perempuan media cetak 18,0 21,0

media
17 laki-laki elektronik 11,0 22,0

15 laki-laki orang tua 14,0 27,0

15 laki-laki guru 16,0 23,0

16 laki-laki orang tua 10,0 25,0

media
17 perempuan elektronik 11,0 23,0

18 perempuan internet/sosmed 16,0 27,0

18 perempuan teman 10,0 23,0

16 laki-laki internet/sosmed 17,0 24,0

media
15 laki-laki elektronik 18,0 18,0
58

17 perempuan media cetak 13,0 24,0

17 laki-laki orang tua 18,0 23,0

16 perempuan guru 11,0 24,0

17 laki-laki orang tua 13,0 19,0

18 perempuan internet/sosmed 19,0 24,0

16 perempuan teman 16,0 25,0

18 laki-laki orang tua 13,0 21,0

media
17 perempuan elektronik 13,0 22,0

17 laki-laki media cetak 15,0 24,0

17 laki-laki orang tua 10,0 21,0

15 laki-laki guru 19,0 24,0

17 laki-laki orang tua 14,0 27,0


59

15 perempuan internet/sosmed 17,0 25,0

15 perempuan orang tua 9,0 21,0

Frequencies

Statistics

usia jenis kelamin informasi

N Valid 35 35 35

Missing 0 0 0

Frequency Table
60

usia

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid 15,0 8 22,9 22,9 22,9

16,0 8 22,9 22,9 45,7

17,0 14 40,0 40,0 85,7

18,0 5 14,3 14,3 100,0

Total 35 100,0 100,0

jenis kelamin

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid laki-laki 20 57,1 57,1 57,1


61

perempuan 15 42,9 42,9 100,0

Total 35 100,0 100,0


62

informasi

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid media cetak 4 11,4 11,4 11,4

media elektronik 6 17,1 17,1 28,6

guru 4 11,4 11,4 40,0

internet/sosmed 6 17,1 17,1 57,1

orang tua 12 34,3 34,3 91,4

teman 3 8,6 8,6 100,0

Total 35 100,0 100,0

Descriptives
63

Descriptive Statistics

N Minimum Maximum Mean Std. Deviation

usia 35 15,0 18,0 16,457 1,0100

Valid N (listwise) 35

Explore

penyuluhan

Case Processing Summary


64

Cases

Valid Missing Total

penyuluhan N Percent N Percent N Percent

Pengetahuan 1 35 100,0% 0 0,0% 35 100,0%

2 35 100,0% 0 0,0% 35 100,0%

Descriptives

penyuluhan Statistic Std. Error

Pengetahuan 1 Mean 14,057 ,5103

95% Confidence Interval for Lower Bound 13,020


Mean

Upper Bound 15,094

5% Trimmed Mean 14,063

Median 14,000

Variance 9,114
65

Std. Deviation 3,0190

Minimum 9,0

Maximum 19,0

Range 10,0

Interquartile Range 5,0

Skewness ,044 ,398

Kurtosis -1,066 ,778

2 Mean 23,000 ,3975

95% Confidence Interval for Lower Bound 22,192


Mean

Upper Bound 23,808

5% Trimmed Mean 23,056

Median 23,000

Variance 5,529

Std. Deviation 2,3515

Minimum 18,0
66

Maximum 27,0

Range 9,0

Interquartile Range 3,0

Skewness -,389 ,398

Kurtosis -,107 ,778


67

Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk

penyuluhan Statistic df Sig. Statistic df Sig.

Pengetahuan 1 ,111 35 ,200* ,953 35 ,136

2 ,150 35 ,044 ,950 35 ,113

*. This is a lower bound of the true significance.

a. Lilliefors Significance Correction

Test of Homogeneity of Variance

Levene
Statistic df1 df2 Sig.

Pengetahuan Based on Mean 3,623 1 68 ,061

Based on Median 3,503 1 68 ,066

Based on Median and with 3,503 1 67,168 ,066


adjusted df
68

Based on trimmed mean 3,621 1 68 ,061


69

Pengetahuan

T-Test

Paired Samples Statistics

Mean N Std. Deviation Std. Error Mean

Pair 1 post 23,000 35 2,3515 ,3975

pre 14,057 35 3,0190 ,5103

Paired Samples Correlations

N Correlation Sig.

Pair 1 post & pre 35 ,104 ,554


70

Paired Samples Test

Paired Differences

95% Confidence
Interval of the
Difference

Std. Std. Error Sig. (2-


Mean Deviation Mean Lower Upper t df tailed)

Pair post -
8,9429 3,6295 ,6135 7,6961 10,1896 14,577 34 ,000
1 pre