Anda di halaman 1dari 43

10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Halaman 1

Panduan untuk Industri


Pedoman Stabilitas Obat
(Versi panduan ini menggantikan versi yang tersedia pada Desember 1990. Pedoman ini
dokumen telah direvisi untuk memperbaiki informasi kontak, mengatasi masalah pemformatan dan untuk menambahkan teks yang hilang
tertaut ke daftar isi.

Untuk pertanyaan mengenai dokumen panduan ini, hubungi Dr. Dennis M. Bensley, Jr., Pusat untuk
Kedokteran Hewan (HFV-140), Administrasi Makanan dan Obat-obatan, 7500 Placeish Place,
Rockville, MD 20855, (240) 276-8268.

Salinan tambahan dari dokumen pedoman ini dapat diminta dari Staf Komunikasi,
HFV-12, Pusat Kedokteran Hewan, Administrasi Makanan dan Obat-obatan, 7519 Standish Place,
Rockville, MD 20855, dan dapat dilihat di Internet di
http://www.fda.gov/downloads/AnimalVeterinary/GuidanceComplianceEnforcement/GuidanceforIndustry.

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS


Administrasi Makanan dan Obat-obatan
Pusat Kedokteran Hewan (CVM)
9 Desember 2008

Daftar Isi

SAYA. PENGANTAR................................................. .................................................. .......... 1


II LATAR BELAKANG ................................................. .................................................. ............ 1
AKU AKU
PERTIMBANGAN
AKU. UMUM .................................................... ................................... 2
SEBUAH.
PROTOKOL ................................................. .................................................. .... 2
B. PERTIMBANGAN STABILITAS UMUM ................................................... .. 2
1. Definisi Bahan Aktif .............................................. ........................... 2
2. Kekuatan (Potensi) .............................................. .............................................. 3
3. Persiapan Obat ................................................ ............................................... 3

saya

Halaman 2

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 1/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

4. Sifat Kimia dan Fisik .................................................. ....................... 4


5. Zat yang ditambahkan ................................................ ............................................. 4
6. Perubahan Produk .................................................... ............................................... 4
7. Korelasi dengan Studi Khasiat dan Toksisitas ............................................ .... 4
8. Produk Degradasi ................................................ ........................................ 5
9. Parameter Stabilitas Produk ............................................... .............................. 5
C. KONDISI PENYIMPANAN ................................................ .................................. 5
1. Durasi Studi Shelf-Life ............................................ .............................. 5
2. Tanggal Kedaluwarsa ................................................ ................................................ 5
3. Suhu ................................................. .................................................. ... 7
4. Faktor lingkungan................................................ ...................................... 8
5. Pembatasan Pelabelan Khusus ............................................... ............................ 8
D. WADAH ..................................................... .................................................. ... 8
1. Wadah Pasar yang Diinginkan ............................................... ................................ 9
2. Integritas Material Kontainer ............................................... .............................. 9
3. Wadah untuk Cairan: Pertimbangan Khusus ............................................ .. 9
4. Pengamatan Fisik ................................................ ....................................... 9
5. Kontainer Tertutup ................................................ .............................................. 9
6. Perekat / Lem ............................................... .................................................. 10
7. Perubahan Kontainer ................................................ .......................................... 10
E. SAMPEL STABILITAS ................................................ ..................................... 10
1. Sampel ................................................. .................................................. ........ 10
2. Rencana Pengambilan Sampel ................................................ ................................................. 11
3. Penanganan dan Analisis Sampel ............................................. .................... 11
F. JADWAL STABILITAS .................................................... .................................. 11
1. Umum................................................. .................................................. ......... 11
2. Informasi Jadwal Tes ............................................... ............................... 13
3. Daftar Jadwal Tes yang Disarankan ............................................. .................... 16
G. METODE ANALITIS ................................................ .............................. 18
1. Metode Kontrol Kualitas / Rilis ............................................. ...................... 18
2. Atribut Metode ................................................ ........................................... 18
3. Metode Kontrol dan Ketentuan .............................................. ...................... 20
4. Kurva Standar .................................................... ............................................ 20
5. Referensi Metode Stabilitas ............................................... ............................ 20
H. EVALUASI STATISTIK ................................................ ........................ 23
1. Pertimbangan Desain .................................................... .................................... 23
2. Analisis data ................................................ .................................................. 23
3. Penentuan Tanggal Kedaluwarsa ............................................... ........................ 23
SAYA. PELAPORAN DATA ............................................... .................................... 24
J. KOMITMEN STUDI STABILITAS ................................................... .......... 25
1. Komitmen Studi Awal ............................................... .............................. 25
2. Perubahan Produk / Kontainer / Pemasok Zat Obat Alternatif .................. 26
3. Analisis Sampel Distribusi .............................................. ..................... 26
4. Studi Pasca-Persetujuan .................................................. ...................................... 26
K. FORMAT KOMITMEN STUDI STABILITAS ......................................... 26
1. Sampel Pengujian ............................................... ........................................... 26

ii

Halaman 3

2. Tes Kontrol .................................................... .................................................. 27


3. Wadah................................................. .................................................. ...... 27
4. Kondisi Penyimpanan Produk ................................................... ............................. 27
5. Frekuensi atau Interval Pengujian ............................................. ........................ 27
6. Pelaporan Hasil .................................................... ............................................. 27
7. Ketentuan Penarikan ................................................ .................................... 27
IV. PERTIMBANGAN KHUSUS .................................................... .................................. 28
SEBUAH.
FORMULIR DOSIS FARMASI ................................................... ....... 28
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 2/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

B. PERSIAPAN STERILE ................................................ ............................. 29


C. JENIS A, B, DAN C PRODUK YANG DIMULAI ............................................. ... 30
1. Persyaratan Kencan Kedaluwarsa ............................................... ...................... 30
2. Mempelajari Suhu dan Panjangnya .................................................. ......................... 31
3. Komposisi Produk ................................................ .......................................... 32
4. Banyak untuk Studi Stabilitas .............................................. ..................................... 33
5. Tingkat Pengujian .................................................... ................................................. 33
6. Produk Pellet ................................................ ............................................. 33
7. Kadar Air .................................................... ............................................ 34
8. Hasil tes................................................ .................................................. ... 34
9. Studi Tambahan ................................................ ........................................... 34
10. Sampel Percontohan vs. Produksi ........................................... ............................... 35
D. TIPE B DAN C TAMBAHAN TAMBAHAN PEMBERIAN CAIRAN ............... 35
1. Protokol ................................................. .................................................. ...... 36
2. Informasi Uji Stabilitas ............................................... ................................ 36
3. Jenis Pengujian Stabilitas .................................................. ................................. 38
4. Studi Pengujian Stabilitas ............................................... ...................................... 38
5. Pelabelan yang Disarankan ................................................ ................................. 41
E. BLOK YANG DIAWASI ................................................ .................................... 43
1. Studi Stabilitas .................................................... ................................................. 43
2. Pernyataan Label untuk Penggunaan .................................................. ................................ 44
F. BUBUK PECAH DAN AIR MINUM ....................................... 44
1. Serbuk larut ................................................ .............................................. 44
2. Air minum ................................................ ............................................... 45
G. MINUM OBAT ................................................ ............................................ 45
H. PENGGANTI SUSU ................................................ .......................................... 46
SAYA. PERSIAPAN MASTITIS .................................................... .......................... 46
J. BERKELANJUTAN - PRODUK RILIS .............................................. ............ 47
K. PRODUK MIKROENKULIT .................................................. ......... 47
L. DIPS PPN ................................................ .................................................. .......... 47
M. PRODUK rDNA ................................................ ............................................. 47
N. SUBSTANSI OBAT ................................................ ........................................ 48

aku aku aku

Halaman 4

Panduan untuk Industri

Pedoman Stabilitas Obat

Panduan ini mewakili pemikiran FDA mengenai hal ini


tema. Itu tidak membuat atau memberikan hak apa pun untuk atau pada siapa pun dan tidak beroperasi untuk mengikat
FDA atau publik. Anda dapat menggunakan pendekatan alternatif jika pendekatan tersebut memuaskan
persyaratan undang-undang dan peraturan yang berlaku. Jika Anda ingin membahas suatu alternatif
pendekatan, hubungi staf FDA yang sesuai. Jika Anda tidak dapat mengidentifikasi staf FDA yang sesuai,
panggil nomor yang sesuai yang tercantum di halaman judul panduan ini.

SAYA. PENGANTAR

Pedoman ini akan digunakan sebagai bantuan dalam merancang dan melakukan penelitian untuk membangun obat
stabilitas dalam mendukung asli, disingkat atau suplemen untuk aplikasi obat hewan baru
(NADAs / ANADA). Pedoman ini akan menyediakan kerangka kerja di mana studi stabilitas dapat

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 3/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
dilakukan untuk memberikan data yang bermakna dan memadai. Konsep pedoman ini adalah
berlaku untuk penelitian tentang zat obat dan bentuk sediaan yang sebenarnya. Pedoman tidak
dimaksudkan untuk membatasi eksperimen. Pedoman ini berlaku untuk bentuk sediaan farmasi dan
produk pakan obat.

Dokumen pedoman FDA, termasuk pedoman ini, tidak berlaku secara hukum
tanggung jawab. Sebaliknya, pedoman menjelaskan pemikiran FDA saat ini tentang suatu topik dan seharusnya
dipandang hanya sebagai rekomendasi, kecuali jika persyaratan peraturan atau perundang-undangan tertentu dikutip.
Penggunaan kata harus dalam pedoman FDA berarti ada sesuatu yang disarankan atau
direkomendasikan, tetapi tidak diperlukan.

II LATAR BELAKANG

Bagian 512 (b) dari Undang-Undang Makanan, Obat-obatan dan Kosmetik Federal (21 USC 360b) menetapkan
persyaratan untuk persetujuan obat hewan baru. 21 CFR 514.1 menentukan bentuk yang tepat dan
informasi yang diperlukan untuk disampaikan. Termasuk adalah persyaratan di bagian 514.1 (b) (5) (x) itu
seorang pemohon menyerahkan data dari studi stabilitas yang telah dilengkapi serta informasi tentang studi
yang sedang berlangsung untuk mendukung permintaan tanggal kedaluwarsa tertentu dan memberikan
informasi tentang stabilitas produk obat.

Peraturan CGMP di bawah 21 CFR Part 200 juga mensyaratkan pengujian stabilitas untuk farmasi
bentuk sediaan (21 CFR 211) dan Artikel Obat Tipe A (mediks premiks) (21 CFR
226). Pedoman ini dapat digunakan sebagai bantuan untuk melakukan pengujian stabilitas yang diperlukan.

Badan tersebut menyarankan bahwa pedoman akhir ini mewakili posisi saat ini tentang pengembangan
studi stabilitas untuk memenuhi persyaratan penyerahan asli atau disingkat baru

Halaman 5

aplikasi obat hewan dan peraturan CGMP yang sesuai. Pedoman ini mungkin bermanfaat
kepada produsen produk obat hewani baru. Seseorang dapat mengikuti pedoman atau mungkin
memilih untuk menggunakan prosedur alternatif meskipun tidak ditentukan dalam pedoman. Jika sebuah
orang memilih untuk menggunakan prosedur alternatif, orang itu mungkin ingin membahas masalah ini lebih lanjut
dengan agen untuk mencegah pengeluaran uang dan upaya untuk kegiatan yang mungkin nanti
ditentukan tidak dapat diterima oleh FDA. Pedoman ini tidak mengikat agensi, dan itu tidak mengikat
membuat atau memberikan hak, hak istimewa, atau manfaat apa pun untuk atau pada siapa pun.

AKU AKU AKU. PERTIMBANGAN UMUM

SEBUAH.
PROTOKOL

Sebelum pengajuan NADA asli atau tambahan, pemohon mungkin ingin


mengirimkan protokol stabilitas untuk komentar sebelum melakukan studi yang akan menjadi
bagian permanen dari NADA.

Protokol harus memuat garis besar rencana yang diusulkan untuk digunakan dalam menghasilkan
data stabilitas. Protokol harus menggambarkan jenis produk yang diuji, pengambilan sampel
proses, durasi dan frekuensi pengujian, jumlah sampel dan ulangan per waktu
interval, kondisi penyimpanan (panjang penyimpanan, jenis penyimpanan, suhu dan
kemasan), metode analisis (deskripsi atau referensi metode yang diterbitkan) dengan
menyertai data dukungan, jika tersedia, dan tes lainnya. Informasi yang tercantum dalam ini
pedoman harus dimasukkan sebagaimana mestinya dalam pengembangan rencana.

Para ilmuwan tinjauan Pusat akan mengevaluasi dan mengomentari protokol yang diusulkan atau
membantu pelamar (berdasarkan permintaan) dalam desain penelitian.

Perlu dicatat bahwa Pusat Kedokteran Hewan tidak menyetujui protokol.

Pelamar atau perusahaan obat yang mengusulkan untuk melakukan studi stabilitas harus merujuk pada
teks-teks berikut:

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 4/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

• "Stabilitas Kimia Farmasi" oleh K. Connors, G. Amidon dan L.


Kennon, John Wiley & Sons (1979).
dan
• "Formulasi Bentuk Dosis Hewan", vol. 17, Obat dan
Ilmu Farmasi, Blodinger, J., Marcel Dekker Inc., NY. (1983). Bab
5.

Teks-teks ini memberikan informasi tentang berbagai aspek membangun stabilitas


program.

B. PERTIMBANGAN STABILITAS UMUM

1. Definisi Bahan Aktif

Halaman 6

Bahan aktif dari sediaan obat hewan didefinisikan sebagai itu


bahan kimia yang bersifat biologis, fisiologis, farmakologis, atau kimia
kegiatan diklaim pada label untuk bermanfaat bagi hewan normal atau
kondisi patologis (diagnosis, prognosis, pengobatan, profilaksis,
terapi) atau untuk produksi hewan.

2. Kekuatan (potensi)

Kekuatan suatu zat obat dapat berupa konsentrasinya


obat per satuan ukuran), potensinya, atau keduanya. Potensi suatu obat adalah a
terukur (kuantitatif) dari tingkat biologis, fisiologis,
farmakologis, atau aktivitas kimia dari obat per satuan berat atau
volume persiapan obat.

Sediaan obat dianggap stabil jika bahan aktifnya bisa


pertahankan kekuatannya pada level yang ditentukan pada label untuk maksimum
umur simpan yang diantisipasi (periode waktu dari tanggal pembuatan sampai
administrasi untuk hewan) dalam kondisi lingkungan yang mungkin terjadi
ditemui dalam penggunaan aktual. Namun, sedikit, jika ada, persiapan obat
mempertahankan kekuatan label-diklaim penuh mereka dalam kondisi tertentu.
Oleh karena itu, tunjangan dibuat untuk beberapa penyimpangan yang tidak dapat dihindari
kadar obat yang dinyatakan pada label dengan menetapkan batas spesifik untuk
penyimpangan lumayan.

Suatu produk obat dianggap tidak stabil ketika zat obat (aktif
ramuan) kehilangan potensi yang cukup untuk mempengaruhi keselamatan atau
kemanjuran obat atau jatuh di luar spesifikasi berlabel seperti yang ditunjukkan oleh
metode yang menunjukkan stabilitas.

Untuk mengevaluasi stabilitas suatu produk obat dengan baik, penting untuk
menentukan kondisi penyimpanan di mana kekuatan obat dapat
dipertahankan untuk menyediakan produk obat yang aman dan manjur.

Sebagai panduan dalam menentukan kekuatan obat dalam bentuk sediaan farmasi,
berikut ini diakui oleh komunitas ilmiah:

• "Meskipun ada pengecualian, 90% dari potensi berlabel adalah


1
secara umum diakui sebagai tingkat potensi minimum yang dapat diterima. "

3. Persiapan Obat

Bahan aktif harus diformulasikan dalam persiapan obat apa pun di

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 5/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
100% klaim label. Terlalu banyak bahan aktif mungkin
diizinkan dalam suatu produk jika ada kebutuhan. Semua overage seharusnya

1 Ilmu Farmasi Farmasi Remington , Edisi Keenam Belas, Hal. 284 (1985).

Halaman 7

dibenarkan. Batas pengujian harus memperhitungkan kelebihan penggunaan. Lebihan


tidak boleh melebihi batas 5% untuk antibiotik dan 3% untuk nonantibiotik
bahan kimia yang didirikan oleh Pusat Kedokteran Hewan.

4. Sifat Kimia dan Fisik

Kekuatan bukan satu-satunya kriteria stabilitas produk obat. Pemeliharaan


berbagai sifat kimia dan fisik untuk menjaga efektivitas dan
keamanan obat juga penting. Properti, seperti fisik
penampilan, bentuk kristal, ukuran partikel, kelarutan, tingkat disintegrasi,
pH, sterilitas, viskositas, palatabilitas (rasa dan bau), mungkin stabilitas
terkait dan karenanya memerlukan pengujian dan pengaturan penyimpanan tertentu
kondisi dan batasan. Selain itu, tes juga mungkin diperlukan untuk menentukan
tidak adanya atau adanya produk degradasi berbahaya.

5. Zat yang ditambahkan

Data stabilitas pada zat yang ditambahkan ke persiapan obat untuk


meningkatkan stabilitas, kegunaannya, sifat fisik atau kimianya atau sebagai
bantuan dalam pembuatan mungkin diperlukan. Jenis zat yang digunakan, yaitu
tujuan, dan hubungannya dengan bahan obat aktif dan total obat
persiapan akan menentukan apakah pengujian untuk zat tersebut diperlukan.
Contoh zat tambahan yang biasa digunakan adalah
antioksidan, antibakteri, absorbans (bentonit), dll.

6. Perubahan Produk

Perubahan dibuat dalam komposisi (formulasi) atau bentuk sediaan


produk orisinil atau berhasil menghadirkan produk dan kehendak obat baru
membutuhkan pembuatan data stabilitas baru. Persyaratan data akan tergantung pada
sifat dan tingkat perubahan.

Setiap perubahan memerlukan evaluasi mengenai efek pada stabilitas


produk.

7. Korelasi dengan Studi Khasiat dan Toksisitas

Studi stabilitas yang mendukung aplikasi harus dilakukan pada


persiapan obat dalam formulasi akhir yang memiliki kemanjuran dan keamanan
telah ditunjukkan. Setiap perubahan yang dibuat dalam persiapan yang disetujui membutuhkan
pertimbangan efek pada kemanjuran dan keamanan "diubah"
produk obat.

Halaman 8
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 6/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

8. Produk Degradasi

Produk degradasi yang terjadi selama penyimpanan (di bawah uji umur simpan)
harus diidentifikasi. Produk-produk ini harus diselidiki secara menyeluruh
dan dievaluasi untuk tujuan keamanan dan toksikologi. Kehadiran dari
produk degradasi mungkin memerlukan studi keamanan dan kemanjuran tambahan.

9. Parameter Stabilitas Produk

Spesifikasi registrasi regulasi (NADA atau NDA) yang ditetapkan atau


Standar kompendial harus digunakan untuk menentukan stabilitas
produk. Hanya ada satu set standar. Sampel produk
(dari lot produksi) pada stabilitas harus mewakili mereka yang ada di
tempat pasar. Kencan kedaluwarsa didasarkan pada kemampuan produk untuk menjadi
diukur selama periode waktu tertentu terhadap yang ditetapkan
spesifikasi atau standar.

C. KONDISI PENYIMPANAN

Dalam menyiapkan kondisi lingkungan di mana stabilitas obat


persiapan akan dipelajari, penggunaan akhir produk harus diingat.
Pertimbangan harus diberikan untuk mensimulasikan kondisi dimana persiapan akan dilakukan
terbuka selama masa simpan dan periode kedaluwarsa. Kondisi ini harus termasuk stok
kondisi penyimpanan dan transportasi di bawah arahan label yang diusulkan.

1. Durasi Studi Shelf-Life

Studi stabilitas harus dirancang untuk memberikan informasi yang cukup bermanfaat
untuk menentukan umur simpan suatu produk obat, ketika disimpan
dalam kondisi yang tercantum pada label.

Durasi studi stabilitas harus meluas setidaknya ke rak biasa


hidup untuk jenis produk atau melampaui batas spesifikasi penarikan,
mana yang lebih pendek.

Umur simpan didefinisikan sebagai periode waktu sejak tanggal pembuatan


produk sampai diberikan kepada hewan.

2. Tanggal Kedaluwarsa

Pemohon harus mengusulkan tanggal kedaluwarsa tentatif berdasarkan


data stabilitas yang tersedia. Tanggal kedaluwarsa ini mungkin didasarkan pada analisis
data banyak pilot.

Akumulasi data stabilitas dari sampel lot produksi akan dibenarkan


setiap penyesuaian (pengurangan, perluasan atau penghapusan) dari tentatif yang diusulkan

Halaman 9

tanggal habis tempo. Persyaratan untuk tanggal kedaluwarsa ditemukan di bawah 21


CFR 211.137 dan 211.166 untuk bentuk sediaan farmasi dan 226.58 (d)
untuk artikel obat Tipe A dari praktik pembuatan yang baik
peraturan.

Selain itu, 21 CFR 514.1 (b) (5) (x) daftar persyaratan dasar dari suatu
tanggal kedaluwarsa untuk semua produk hewan:

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 7/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Sebuah. Bentuk Dosis Farmasi:

Tanggal kedaluwarsa diperlukan.

b. Produk Pakan Obat:

saya. Premix [artikel obat Tipe A]

Tanggal kedaluwarsa diperlukan.

ii. Suplemen / Menengah [produk obat-obatan Tipe B]

Kebutuhan akan tanggal kedaluwarsa akan ditentukan pada a


kasus per kasus (tergantung pada penggunaan yang diusulkan, dll.).

aku aku Umpan


aku. Lengkap [Produk pengobatan Tipe C]

Kebutuhan akan tanggal kedaluwarsa akan ditentukan pada


tersedia data stabilitas yang diajukan dan penggunaan yang diusulkan.

Pengalaman menunjukkan bahwa periode berikut adalah waktu maksimum


periode yang biasa digunakan dalam menentukan periode kedaluwarsa produk:

TIPE PRODUK MAX. JANGKA WAKTU


Bentuk sediaan: 5 tahun
Implan, injeksi, tablet, kapsul,
bubuk larut, dll.

Produk obat-obatan:
1
Suplemen pakan cair 60 hari
Artikel Obat Tipe A [Premiks] *
Umpan Obat Tipe B **
Umpan Obat Tipe C [Umpan Jadi] *
2
Umpan Obat Tipe C [Blok] 180 hari

3
Air minum obat Arah Label

Halaman 10

Setiap bentuk sediaan atau sediaan pakan obat akan memiliki keunikannya sendiri
umur simpan.

CATATAN: Periode tanggal kedaluwarsa harus dimulai pada saat


pembuatan banyak.
____________________________________________________________
1
Angka umur simpan kurang dari atau lebih besar dari angka ini dapat diusulkan atau
diperlukan. Berdasarkan data stabilitas yang disajikan dan penggunaan yang diusulkan,
penerimaan akan ditentukan berdasarkan kasus per kasus untuk produk.
2
Umur simpan blok harus ditentukan sesuai dengan label
arah, data konsumsi, gabungan studi stabilitas rentang (lapangan terbuka)
dengan umur simpan gudang (180 hari).
3
Umur simpan air minum obat harus ditentukan oleh
studi stabilitas berdasarkan arah label untuk digunakan. (Lihat bagian F untuk
informasi tambahan.)

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 8/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
* Data / informasi historis yang memadai tidak tersedia untuk daftar maksimal
periode waktu untuk produk jenis ini. Tugas tanggal kedaluwarsa adalah
berdasarkan data yang disampaikan.

** Tergantung pada jenis (menengah, suplemen, dll.), Tingkat dan / atau


Usulan penggunaan produk ini, periode waktu dapat jatuh di bawah Tipe A
(premiks) atau Tipe C (pakan obat) kategori. Kebutuhan akan suatu
tanggal kedaluwarsa akan ditentukan berdasarkan kasus per kasus.
____________________________________________________________

3. Suhu

Disarankan agar untuk mempelajari profil stabilitas aktif


bahan dan persiapan obat, sampel harus disimpan di
suhu 25 ° C dan 37 ° -40 ° C, meskipun dalam beberapa kasus, lebih tinggi atau
suhu yang lebih rendah mungkin diperlukan.

Persiapan tersebut diberi label untuk penyimpanan pada titik beku atau lemari es
kondisi harus dipelajari pada suhu ini.

Kadang-kadang, studi pada suhu tinggi, yaitu, lebih besar dari 40 ° C dapat
diperlukan.

Studi non-isotermal juga dapat digunakan jika disarankan atau dipertimbangkan


diperlukan untuk menentukan tanggal kedaluwarsa sementara.

Halaman 11

Perbandingan data yang diperoleh pada suhu penyimpanan yang berbeda menyediakan
informasi yang berguna tentang hubungan suhu-obat dan kebutuhan
untuk kondisi penyimpanan khusus.

4. Faktor lingkungan

Kondisi berikut adalah beberapa faktor yang seharusnya


dipertimbangkan dalam menentukan stabilitas selama penyimpanan:

Sebuah. Efek dari paparan suhu yang ekstrem.

b. Efek paparan udara, sinar matahari, sinar ultraviolet dan lainnya


cahaya buatan.

c. Efek paparan kelembaban (kondisi normal atau berlebihan).

5. Pembatasan Pelabelan Khusus

Produk obat yang mungkin diharapkan terpapar ekstrem


suhu, kelembaban, udara, cahaya, dll., mungkin memerlukan label khusus
pembatasan. Pembatasan harus praktis dan sedemikian rupa sehingga dapat dilakukan
secara wajar diharapkan untuk diikuti dalam kondisi aktual.

Semua batasan yang direkomendasikan harus didukung oleh data yang sesuai.

D. WADAH

Peraturan 21 CFR 211,94 dari praktik manufaktur yang baik saat ini (CGMP)
peraturan untuk bentuk sediaan farmasi memberikan informasi yang akan digunakan kapan
mempertimbangkan wadah untuk produk obat. Peraturan tersebut diterbitkan di bawah ini:

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 9/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

§211,94 Wadah dan penutup produk obat-obatan.


(a) Wadah dan penutup produk obat-obatan
tidak boleh reaktif, aditif, atau serap
sehingga dapat mengubah keamanan, identitas, kekuatan,
kualitas, atau kemurnian obat di luar
persyaratan resmi atau yang ditetapkan.
(B) sistem penutupan wadah harus menyediakan
perlindungan yang memadai terhadap yang diperkirakan
faktor eksternal dalam penyimpanan dan penggunaan yang bisa
menyebabkan kerusakan atau kontaminasi pada
produk obat.
(c) Wadah dan penutup produk obat-obatan
harus bersih dan, jika ditunjukkan oleh
obat, disterilkan dan diproses
menghapus sifat pirogenik untuk memastikan hal itu
mereka cocok untuk penggunaan yang dimaksudkan.
(d) Standar atau spesifikasi, metode
pengujian, dan, jika ditunjukkan, metode
membersihkan, mensterilkan, dan memproses untuk menghilangkan

Halaman 12

sifat pirogenik harus ditulis dan


diikuti untuk wadah dan penutupan produk obat.

Meskipun peraturan ini untuk bentuk sediaan farmasi, peraturan ini digunakan sebagai pedoman untuk
wadah untuk semua produk hewan lainnya, misalnya, artikel obat Jenis A, lengkap
feed, blok, dll. Teks dan konsep yang terkandung dalam peraturan dapat diterapkan untuk semua
jenis kemasan untuk produk hewan. Ini digunakan dalam menilai kegunaan dari
wadah yang diusulkan dan stabilitas produk dalam wadah yang diusulkan. Harus
mencatat bahwa bagian (c) dan (d) peraturan di atas tidak berlaku untuk semua dokter hewan
paket produk.

1. Wadah Pasar yang Dimaksudkan

Untuk menunjukkan stabilitas produk obat di bawah aktual atau


kondisi penyimpanan yang disimulasikan, produk harus dipelajari sesuai dengan tujuannya
wadah pasar. Ini diperlukan di bawah 21 CFR 211,166 (a) (4).

2. Integritas Bahan Kontainer

Wadah harus mampu mencegah disipasi fisik


zat obat atau eksipien lainnya dengan cara penguapan, permeasi,
penyerapan, adsorpsi atau pencucian melalui dinding wadah. Wadah
bahan tidak boleh berinteraksi dengan produk.

Dalam beberapa kasus, penggunaan wadah dalam volume lebih kecil dari pasar
wadah tetapi identik dalam komposisi dan konstruksi dapat diizinkan.
Pembenaran yang tepat harus diberikan.

3. Wadah untuk Cairan: Pertimbangan Khusus

Sistem wadah / penutup yang menyimpan produk cair - suntikan,


solusi, suspensi - harus disimpan dalam posisi tegak dan terbalik
posisi. Jenis penyimpanan ini diperlukan untuk memberikan informasi tentang apa pun
kemungkinan reaksi antara produk dan tutup, segel, penghenti, dll. Pengujian
harus dilakukan untuk integritas seal, torsi cocok (jika perlu), pelindian
dari liner atau penutupan, bocor, dll.

4. Pengamatan Fisik

Pengamatan fisik wadah dan isinya harus selalu


dibuat dan dilaporkan selama periode pengujian stabilitas. Tes seharusnya
dilakukan sesuai kebutuhan untuk mengkonfirmasi setiap temuan yang tidak biasa dan dilaporkan.
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 10/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

5. Wadah Tertutup

Produk yang tertutup rapat harus diuji integritasnya.

Halaman 13

6. Perekat / Lem

Studi suhu tinggi mungkin diperlukan untuk mempelajari tekanan perekat


sifat lem apa pun yang digunakan.

7. Perubahan Kontainer

Informasi berikut ini berlaku untuk bentuk sediaan farmasi


dan produk pakan obat yang sesuai.

Sebuah. Perubahan Bahan Kontainer

Perubahan jenis bahan wadah yang digunakan dalam komposisi


wadah (kecuali jika dianggap sebanding, yaitu di
kelas kimia generik yang sama dengan yang disetujui), akan membutuhkan yang baru
studi stabilitas harus dilakukan dengan produk obat.

b. Ukuran Kontainer / Perubahan Bentuk

Perubahan ukuran atau bentuk wadah aslinya mungkin tidak


mengharuskan dimulainya studi stabilitas baru. Keputusan akan
dibuat pada saat peninjauan suplemen NADA.

c. Pengantar Kontainer Baru atau Sistem Penutupan

Kapan saja kontainer atau sistem penutupan baru diperkenalkan


gunakan dengan produk, tiga (3) lot produk pertama
harus menggunakan wadah baru atau sistem penutupan
belajar menggunakan program stabilitas berkelanjutan yang disetujui.

E. SAMPEL STABILITAS

1. Sampel

Sampel dari batch ukuran produksi lebih disukai dan harus digunakan untuk
studi stabilitas. Sampel jenis ini memberikan perkiraan penggunaan aktual
kondisi. Pemohon harus menggunakan kondisi dunia nyata sebanyak mungkin
mungkin. Jika sampel skala pilot digunakan, fakta ini harus dilaporkan.
Sampel skala laboratorium memberikan kontrol optimal untuk semua faktor.
Karena itu, harus diingat bahwa perubahan mungkin diperlukan
spesifikasi begitu obat disetujui untuk digunakan dan "nyata" atau "aktual"
situasi penggunaan dipantau dan dievaluasi. Perubahan seperti itu mungkin
disediakan oleh pemohon atau diminta oleh Agency.

10

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 11/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
Halaman 14

2. Rencana Pengambilan Sampel

Deskripsi rencana pengambilan sampel harus diserahkan untuk menunjukkan caranya


sampel mewakili lot atau batch. Selain itu, frekuensinya
sampling dan jumlah sampel yang diambil per periode waktu harus
dilaporkan. Informasi tertentu yang harus diambil dalam pengambilan keputusan ini
diberikan, misalnya, variabilitas metode pengujian di
konsentrasi yang ditentukan harus dipertimbangkan. Keragaman yang lebih besar
mungkin mengharuskan peningkatan jumlah sampel yang dibutuhkan setiap kali
Titik.

3. Penanganan dan Analisis Sampel

Untuk menetapkan titik data awal, sampel harus dianalisis segera


mungkin setelah diproduksi. Hari yang sama sangat diinginkan.
Ini direkomendasikan untuk membuat kesimpulan yang masuk akal dan valid
stabilitas bahan obat aktif dan sediaan. Jika
analisis awal tidak dapat dilakukan pada hari yang sama, sampel harus
ditempatkan dalam wadah kedap udara, kedap udara dan tertutup rapat
udara di dalam mungkin. Mereka harus disimpan pada 0 ° F atau di beberapa
suhu yang dipilih untuk mengurangi kemungkinan degradasi, pertumbuhan jamur dan
aksi kimia.

Penyimpanan sampel beku untuk jangka waktu yang lama seharusnya


dihindari. Persiapan yang tidak dapat disimpan pada titik beku
suhu harus dianalisis sesegera mungkin untuk menetapkan inisial
titik analisis dan kemudian ditempatkan dalam pengujian stabilitas yang sesuai
lingkungan Hidup. Sampel yang dikirim ke situs selain
tempat pembuatan untuk pengujian stabilitas harus dikemas dengan benar dan
berlabel Sampel-sampel ini harus diuji pada saat diterima sebelum mereka
pengenalan ke dalam program stabilitas masing-masing. analisis awal harus
dilakukan sesegera mungkin, pada saat rilis atau setelah diterima.

F. JADWAL STABILITAS

Jadwal yang Disarankan untuk melakukan Studi Stabilitas

1. Umum

Secara umum, jadwal untuk melakukan pengujian stabilitas harus


didirikan yang mewakili kondisi di mana persiapan
kemungkinan besar akan disimpan. Jadwal dalam hubungannya dengan stabilitas
komitmen harus dirancang untuk menetapkan profil stabilitas untuk
produk.

Sebuah. Studi Pra-Persetujuan

11

Halaman 15

Sebelum menyetujui produk obat untuk digunakan, pemohon harus


mengusulkan jadwal stabilitas. Jadwal harus diserahkan
dengan komitmen stabilitas untuk ditinjau.

Penerimaan jadwal dan komitmen akan didasarkan pada


informasi yang diterima, riwayat masa lalu dari zat obat, terkait
persiapan obat, kondisi penyimpanan dan yang menyertainya
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 12/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
komitmen. Diskusi dengan pelamar akan diadakan kapan
perlu.

Informasi tersebut dapat disampaikan selama obat investigasi


tahap sebagai protokol untuk ditinjau atau dengan pengajuan yang baru
aplikasi obat hewan.

Setidaknya 3 lot produk dengan ukuran batch yang khas harus diuji
stabilitas.

b. Studi Pasca-Persetujuan

Komitmen dan studi pasca persetujuan harus dirancang untuk


mengasuransikan dan memverifikasi kecukupan data pra-persetujuan dan bahwa
perubahan dari pilot ke tempat produksi belum memperkenalkan apa pun
variabel tidak dikenal atau dipengaruhi oleh masalah yang tidak terduga.

Setelah informasi stabilitas yang memadai diakumulasikan, direvisi


komitmen dapat diajukan untuk menyesuaikan jadwal yang disarankan.

c. Tes Stabilitas

Di bawah jadwal tertentu, semua tes stabilitas terkait -


fisik, kimia atau mikrobiologis - yang telah dirancang
untuk penelitian harus dilakukan. Hasilnya harus dilaporkan sesuai
komitmen pelaporan stabilitas.

d. Produk yang Diformulasi

Produk yang dirumuskan dianggap sebagai produk baru dan harus,


oleh karena itu, tunduk pada stabilitas produk asli yang sedang berlangsung
jadwal dan komitmen.

e. Studi Temperatur Dipercepat

Studi suhu yang dipercepat harus dilakukan ketika


diperlukan untuk memberikan informasi untuk prediksi stabilitas atau
periode tanggal kedaluwarsa tentatif.

12

Halaman 16

2. Informasi Jadwal Tes

Informasi yang dibahas pada bagian di bawah ini terkait dengan tabel
jadwal yang disarankan.

Sebuah. Temperatur

i . Suhu kamar

1. Bentuk Dosis Farmasi

Semua bentuk sediaan farmasi harus dipelajari


pada 25 ° C (77 ° F) yang dianggap normal
suhu kamar. Jika lain "kamar normal"
suhu dipelajari atau diperlukan untuk penyimpanan, the
belajar kemudian harus mengikuti jadwal pada saat itu
suhu.

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 13/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
2. Persiapan Pakan

Persiapan pakan harus dipelajari di bawah


jadwal berikut:

Sebuah. Artikel Obat Tipe A


(Premiks Obat)

Artikel obat tipe A harus dipelajari


pada suhu kamar (25 ° F atau 77 ° F) di bawah
interval jadwal yang sama dengan
Bentuk Dosis Farmasi.

b. Produk Obat Jenis B & C

Produk pakan medikasi Tipe B dan C


harus dipelajari pada suhu sekitar.
(Suhu sekitar adalah suhu itu
sebenarnya terjadi selama periode waktu tertentu.)

Produk tipe B harus dipelajari untuk


periode yang tepat tergantung pada apa
kategori itu dinilai milik, misalnya, sebagai
premix menengah atau suplemen.

Produk Tipe C harus diuji sebagai berikut:


Lengkap, umpan jadi - 0 (awal), 1, 2, 3
mos

13

Halaman 17

Blok - 0 (awal), 2, 4, 6 mos.


Umpan cair (penyimpanan lapangan) - 0 (awal), 2, 4,
6, 8 minggu.

CATATAN: Lihat bagian F untuk definisi


suhu sekitar.

ii . Suhu yang Ditinggikan

Bersamaan dengan stabilitas suhu ruangan normal


belajar, studi harus dijalankan untuk periode waktu yang lebih singkat di a
suhu lebih tinggi.

1. Bentuk Dosis Farmasi

Periode harus paling tidak satu tahun pada 37 ° hingga


40 ° C. Lihat "Daftar Tes yang Disarankan
Jadwalkan "untuk jadwal yang sesuai.

2. Artikel Obat Tipe A (mediks premiks)

Jangka waktu harus diperpanjang setidaknya 6 bulan di


37 ° hingga 40 ° C. "Daftar Tes yang Disarankan
Jadwalkan "untuk jadwal yang sesuai.

3. Produk Pakan Obat Jenis B

Produk tipe B harus dipelajari untuk


periode yang sesuai tergantung pada kategori apa itu

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 14/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
dianggap milik, misalnya, sebagai premix menengah
atau suplemen.

4. Produk Umpan Obat Jenis C

Periode tersebut harus dipelajari pada 37 ° hingga 40 ° C.

Lengkap, umpan jadi - 1 bulan


Blok - hingga 6 bulan
Umpan cair - 8 minggu

Periode yang kurang dari waktu yang disebutkan harus dibenarkan.

Di bawah kondisi lingkungan kehidupan nyata yang sebenarnya, semakin tinggi


suhu tidak diharapkan ada untuk waktu yang lama.
Namun, untuk mempelajari tekanan yang ditempatkan pada

14

Halaman 18

persiapan dengan kemungkinan data suhu yang lebih tinggi dari


studi yang lebih tinggi harus disediakan.

aku aku aku.


Pendinginan

Persiapan yang mungkin memerlukan pendinginan baik di


wadah utuh, belum dibuka atau setelah membuka atau setelah
pemulihan harus dipelajari dalam jadwal untuk
lamanya periode penyimpanan yang diantisipasi atau tanggal kedaluwarsa. Itu
studi harus mencakup tes pada bagian yang tidak digunakan di tempat terbuka
wadah setelah penggunaan awal, saat yang tepat. Persiapan
yang mungkin termasuk dalam kategori ini adalah cairan, solusi,
suntikan, suspensi, krim, salep, pasta, dan
beberapa bentuk sediaan padat, misalnya bubuk, supositoria dan
solusi yang dilarutkan.

vi. Pembekuan

Semua persiapan cair - suntikan, solusi, suspensi,


dan persiapan semi-padat (krim, salep dan pasta),
umpan cair yang diberi obat, dll. - harus dikenai short
studi stabilitas jangka pada suhu beku. Ini singkat
Jangka waktu harus mencakup setidaknya 7 hari.

1. Pengamatan fisik harus dilakukan setiap hari untuk


tentukan apakah endapan atau abnormal lainnya
kejadian jelas.

2. Jika persiapan dibekukan, prosedur untuk pencairan


harus direkomendasikan.

3. Jika endapan tetap setelah pencairan, endapan


harus diidentifikasi. Toksisitas dan keamanan
endapan yang diidentifikasi harus ditentukan, jika
perlu. Prosedur untuk melarutkan
endapan, jika mungkin, harus direkomendasikan.
Arahan pelabelan produk yang tepat harus
disediakan.

4. Jika pemisahan lapisan dalam suspensi terjadi,


prosedur untuk mencairkan bahan beku dan
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 15/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
merekonstitusi produk ke kondisi semula,
harus direkomendasikan.

15

Halaman 19

Pada akhir periode uji beku, stabilitas normal


tes harus dilakukan untuk memastikan bahwa produk itu telah
mempertahankan standarnya dan degradasi belum terjadi.

Jika hasil penelitian di atas menunjukkan ada


kelainan, peringatan yang tepat mungkin perlu ditambahkan
label dan ditempatkan di sisipan.

v. Suhu Sekitar

Jenis produk tertentu mungkin perlu dipelajari di bawah


kondisi lingkungan alami. Cuaca yang ada
kondisi harus dilaporkan. Suhu (minimum
dan maksimum) harus dilaporkan pada saat pengambilan sampel
dan pengujian. Produk yang dapat dipelajari di bawah ini
kondisi adalah pakan obat, blok atau umpan cair
yang digunakan di luar ruangan dan karenanya diharapkan
terkena suhu alami yang ada.

b. Pertimbangan Kelembaban Khusus

Persiapan tersebut membutuhkan lingkungan kelembaban khusus


harus memasukkan faktor itu (jumlah kelembaban) dengan
jadwal suhu yang diteliti.

3. Daftar Jadwal Tes yang Disarankan

Sebuah. Bentuk Dosis Padat Termasuk Produk Pakan Obat

saya. Semua produk harus dikenakan suhu kedua kamar


dan studi suhu tinggi (panjang tergantung pada
tanggal kedaluwarsa yang diusulkan).
2
1. Suhu Kamar: 25 ° C (ca 77 ° F); atau yang lain

Diusulkan
Tanggal habis tempo Jadwal Tes
6 bulan 0 (Awal), 2,4,6 mos.
1 tahun 0 (Awal), 3,6,9,12 mos.
18 bulan 0 (Awal), 3,6,9,12,18 mos.
2 tahun 0 (Awal), 3,6,9,12,18,24 mos.
3 tahun 0 (Awal), 3,6,9,12,18,24,36 mos.
4 tahun 0 (Awal), 3,6,9,12,18,24,36,48 mos.
5 tahun 0 (Awal), 3,6,9,12,18,24,36,48,60 mos.

2 Ketika suhu selain yang ditentukan di atas akan digunakan, itu harus ditentukan dalam protokol atau studi.

16

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 16/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Halaman 20

2. Temperatur Tinggi: 37-40 ° C (98-104 ° F)

Jadwal Tes Tanggal Kedaluwarsa yang Diusulkan


6 bulan 0 (Awal), 2,4,6 mos.
1 tahun atau lebih 0 (Awal), 3,6,9,12 mos.

3. Suhu Sekitar

Suhu aktual ada di lokasi disimpan


produk. (Level ini tidak mewakili "dikendalikan"
suhu.)

ii. Produk-produk yang membutuhkan pendinginan harus dikenakan


studi yang sesuai di stasiun suhu masing-masing.

Suhu pendinginan normal: 2 ° -8 ° (36 ° - 46 ° F)

Jadwal dan lamanya periode penyimpanan yang diantisipasi


(tanggal kedaluwarsa) dalam kondisi ini akan tergantung pada
sifat produk, bahan aktif dan / atau yang terkait lainnya
faktor-faktor.

Catatan: Jika mungkin, sampel harus dipelajari di keduanya


pengaturan suhu.

b. Produk Jenis Cair dan Semi-Padat

Selain jadwal dalam a. (di atas), semua cair dan semi-padat


produk (mis. pasta, salep, umpan cair, dll.), seharusnya
mengalami studi siklus beku-cair-beku-cair.

Suhu pembekuan harus 0 ° C (32 ° F) atau di bawah.

Jadwal tes: 0 (awal) ....... 7 hari

c. Produk yang Direkonstruksi

Elemen dan jadwal waktu akan tergantung pada sifat produk,


bahan aktif, tanggal kedaluwarsa yang diusulkan dan / atau yang terkait lainnya
faktor-faktor.

Contoh: Serbuk dilarutkan dalam pelarut untuk disimpan selama 14 hari


harus diuji di penyimpanan yang disarankan
suhu (kamar, ditinggikan dan / atau didinginkan)
stasiun suhu) menurut yang berikut ini
susunan acara:

17

Halaman 21

0 (awal), 3,7,11,14 hari.

CATATAN: Perpanjangan jadwal periode mungkin diperlukan dan


akan tergantung pada tinjauan data yang diperoleh. SEBUAH
kerugian potensial yang signifikan adalah contoh yang dapat menyebabkan
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 17/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
perpanjangan dari jadwal waktu. Contoh lain mungkin
termasuk, penampilan produk degradasi, menyimpang
pengamatan fisik, dll. Keputusan untuk memperpanjang
periode akan dilakukan pada evaluasi data yang disampaikan
ke Pusat atau oleh perusahaan atas inisiatifnya sendiri.

G. METODE ANALITIS

Faktor kunci dalam studi stabilitas adalah penggunaan metode analitik yang akan memberikan
data yang bermakna dan dapat diandalkan. Dalam semua kasus, metode harus mampu menyediakan
informasi yang tepat untuk setiap tes yang dilakukan.

Metode uji stabilitas harus cukup spesifik untuk membedakan antara


obat yang tidak diubah dan kemungkinan produk degradasi. Metode harus dijelaskan
secara terperinci.

Semua metode pengujian harus didukung oleh keakuratan dan ketepatan informasi dan menjadi
divalidasi dengan benar.

Semua analisis harus dilakukan dalam rangkap, lebih disukai rangkap. Data mentah
harus dilaporkan.

1. Metode Kontrol Kualitas / Rilis

Resmi (USP, NF, AOAC, et. Al.) Atau metode kontrol lainnya dapat digunakan
untuk menguji produk jadi. Tesis metode yang sama atau in-house
tes kontrol kualitas dapat berfungsi sebagai metode stabilitas jika dapat ditunjukkan
menunjukkan stabilitas.

Dalam kasus apa pun, adalah tanggung jawab pemohon untuk menyediakan yang cukup
data untuk menunjukkan kesesuaian metode sebagai penunjuk stabilitas untuk
produk sedang diuji.

2. Atribut Metode

Metode indikasi stabilitas harus mengatasi atribut berikut:


akurasi, presisi, spesifisitas dan batas deteksi. Mekanismenya
untuk menentukan atribut ini dapat ditemukan di buku teks yang sesuai dan
literatur ilmiah.

18

Halaman 22

Sebuah. Ketepatan

Keakuratan metode pengujian adalah pengukuran statistik


yang berkaitan dengan perbedaan antara hasil tes rata-rata dan
nilai sebenarnya ketika yang terakhir diketahui.

Minimal, rata-rata pemulihan berarti aktif


bahan dari persiapan harus ditentukan di
label label (diasumsikan 100%) dan pada dua poin tambahan,
setiap tanda kurung label mengklaim terlepas dari keberadaan suatu
kelebihan produksi yang diijinkan.

Persentase pemulihan dari sampel yang diperkaya (berduri) atau sintetis


campuran yang mengandung jumlah obat yang dikenal adalah cara biasa
mengukur akurasi.

b. Presisi

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 18/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Presisi melibatkan pengukuran statistik yang terkait dengan


pengulangan metode. Presisi diukur oleh standar
penyimpangan atau koefisien variasi metode pada level
bunga.

c. Kekhususan

Metode harus cukup spesifik untuk menentukan aktif


bahan (s) sebagai molekul utuh di hadapan lainnya
zat, seperti: obat terkait erat, zat antara,
pengotor, degradasi atau produk samping, atau sediaan obat
eksipien yang dapat diharapkan untuk menutupi atau mensimulasikan
perilaku analitis bahan.

Sebagai bagian dari uji spesifisitas untuk metode indikasi stabilitas, the
produk harus diuji dengan asam dan basa untuk menentukan apakah
dekomposisi terjadi dengan bahan aktif. Penguraian
pengujian dengan sinar matahari atau cahaya buatan juga harus dilakukan.

Dalam beberapa kasus, teknik konfirmasi mungkin diperlukan untuk


menentukan kekhususan suatu metode.

Salinan spektrum aktual, kromatogram, foto-foto TLC


piring atau data / informasi lain harus diserahkan untuk membuktikan
atribut ini.

d. Batas Deteksi

19

Halaman 23

Metode harus dapat menanggapi jumlah paling sedikit


bahan kimia yang sedang dianalisis.

3. Metode Kontrol dan Ketentuan

Sebuah. Metode Kosong

saya. Kontrol (Reagen) Kosong

Kontrol (atau pereaksi) kosong harus selalu dijalankan


setiap kali metode dilakukan kecuali metode itu
tidak memerlukan satu, seperti, dengan penggunaan internal
standar. Metode kosong kontrol adalah solusi yang dibuat dari
pelarut yang digunakan dalam metode yang disiapkan sesuai dengan
prosedur metode. Kontrol ini diperlukan untuk memastikan
validasi yang tepat dan untuk menunjukkan tidak ada interferensi dari
sampel dengan metode pelarut (reagen), tepat
berfungsinya peralatan, dan analitik yang tepat
teknik sedang dilakukan.

ii. Contoh Kosong

Ketika sampel kosong digunakan, itu harus terdiri dari semua


eksipien produk obat kurang bahan aktif.
Sampel kosong ini biasanya hanya digunakan selama
tahap pengembangan produk dan metode.

Kosong sampel tidak dapat diterima untuk rilis produk

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 19/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
metode pengujian peraturan atau stabilitas.
b. Kondisi Metode

Parameter (atau kondisi) di mana metode ini dilakukan


harus didokumentasikan dan dilaporkan dengan benar.

4. Kurva Standar

Untuk metode-metode yang memerlukan penggunaan kurva standar, kurva harus


Bersiaplah pada hari metode dijalankan. Setidaknya 3 poin harus
diplot untuk menyediakan data dan interpretasi yang bermakna.

5. Referensi Metode Stabilitas

Artikel-artikel berikut dapat dirujuk sebagai panduan untuk metode analitis


validasi:

20

Halaman 24

• Pedoman untuk Validasi Uji


Teknologi Farmasi , Maret 1982, hal. 66
• Menyerahkan metode HPLC ke kompendia dan badan pengatur
Teknologi Farmasi , September 1982, hal. 120
• Aplikasi praktis cGMP untuk gas dan cairan berkinerja tinggi
sistem kromatografi
Teknologi Farmasi , Maret, 1984, hal. 81
• Memvalidasi metode uji laboratorium alternatif
Teknologi Farmasi , Mei 1979, hal. 60
• Penambahan Standar: Penggunaan dan keterbatasan dalam spektrofotometri
analisis
Laboratorium Amerika , Juli 1977, hal. 21
• GMP - prosedur validasi metode di perusahaan OTC
Teknologi Farmasi , Agustus 1980, hal. 45
• Stabilitas Produk Farmasi
Remington's Pharmaceutical Sciences , 1985
• Stabilitas Farmasi
J. Pharm. Sci. 67 , 443, 1978
• Studi Stabilitas Formulasi Hewan
Formulasi Bentuk Dosis Hewan , J. Blodinger, Marcel
Dekker, 1983, Bab 5

CATATAN: Daftar di atas tidak dimaksudkan untuk semua termasuk. Artikel adalah
selalu tersedia untuk penggunaan ilmiah. Artikel-artikel di atas adalah
dirujuk di sini hanya sebagai bantuan atau panduan untuk digunakan dalam mengembangkan stabilitas
metode dan melakukan proses validasi.

Format untuk penyajian metode analitis harus menjadi format


jelas dan berisi semua informasi yang diperlukan. Format berikut adalah
menyarankan:

JUDUL METODE

I. RUANG LINGKUP / PRINSIP METODE

Bagian ini harus secara singkat menjelaskan proses fisik


dan prinsip kimia dari metode ini.

II APARAT

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 20/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Bagian ini harus menyediakan semua informasi untuk penggunaan


peralatan atau peralatan lain yang diperlukan untuk melakukan semuanya
aspek metode.

AKU AKU AKU. REAGEN

21

Halaman 25

Bagian ini harus mencantumkan semua reagen dan reagennya


persiapan (bila perlu) digunakan untuk melakukan metode.

IV. PROSEDUR

Bagian ini harus berisi semua informasi yang berlaku dan


relatif terhadap sampel, persiapan standar dan kosong
(ekstraksi, pembersihan, pengenceran, dll.), parameter instrumen,
penentuan dan perhitungan.

(a) Persiapan Sampel


(i) Ekstraksi
(ii) Pembersihan
(iii) Dilusi
(iv) Lainnya
(b) Persiapan Standar
(i) Ekstraksi
(ii) Pembersihan
(iii) Dilusi
(iv) Lainnya
(c) Persiapan Kosong (Reagen)
(d) Parameter Operasi Instrumen
(i) Instrumen
(ii) unit pendukung
(iii) Kondisi pengoperasian
Kolom
Temperatur
Kalibrasi khusus
Lain
(e) Langkah Determinatif
(f) Perhitungan (semua faktor pengenceran dan perhitungan
parameter harus dijelaskan dengan jelas.)
(g) Data mentah; Ringkasan hasil
(h) Kromatogram, spektrum, dll.
(i) Informasi Kesesuaian Sistem, jika perlu

V. INFORMASI VALIDASI

(a) Akurasi
(B) Presisi
(c) Kekhususan
(D) Sensitivitas
(e) Reproduksibilitas
(f) Kekasaran

VI. INFORMASI TERKAIT LAINNYA

22

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 21/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Halaman 26

Bagian ini harus berisi informasi untuk memastikan


Metode dikontrol dengan benar

H. EVALUASI STATISTIK

Adalah tanggung jawab pemohon untuk merancang studi stabilitas dan kemudian menerapkannya
teknik statistik yang tepat. Informasi yang tercantum di bawah ini termasuk item yang dirasa perlu
dan penting untuk studi stabilitas. Jenis atau kedalaman pendekatan statistik yang akan digunakan
harus memadai untuk secara akurat mendefinisikan dan menginterpretasikan hasil yang diperoleh.

1. Pertimbangan Desain

Poin pertama yang akan diperiksa dalam desain studi stabilitas adalah
populasi yang membuat kesimpulan. Ini berarti, misalnya,
bahwa jika stabilitas batch berbeda (atau lot) ingin disimpulkan, maka
sampel dari lebih dari satu batch harus diuji. Selanjutnya,
batch penelitian atau pilot harus sebanding dengan batch produksi. Itu
sumber variasi harus diidentifikasi dan diukur untuk
memperkirakan jumlah batch, sampel per batch, pengujian per sampel, dll.,
dibutuhkan dalam penelitian. Estimasi varians ini harus dibuat dari
studi pendahuluan atau pengalaman sebelumnya dengan obat. Batch mungkin
diproduksi dan pengujian diukur pada interval terhuyung-huyung untuk
meminimalkan [5 ~ pengaruh variasi hari ke hari dalam metode pengujian.

2. Analisis data

Data dapat dimodelkan menggunakan teknik regresi, dengan "kebaikan"


uji fit "digunakan untuk menilai kecukupan model. Tanggal kedaluwarsa adalah
didefinisikan sehingga setidaknya 90% dari semua sampel akan berada di atas batas stabilitas
(misalnya, 90% dari klaim label) sepanjang umur simpan obat. Ini
tanggal kedaluwarsa akan ditentukan dari model yang sesuai dan perkiraan
batch ke batch dan / atau sampel untuk variasi sampel.

Data harus disajikan dalam bentuk yang dapat diubah untuk analisis statistik
dan mudah dipahami oleh reviewer. Evaluasi statistik adalah
sangat direkomendasikan. Prosedur yang digunakan harus dijelaskan atau
referensi yang relevan diberikan. Jika perlu, buat grafik dan alat bantu visual lainnya
dapat disediakan.

3. Penentuan Tanggal Kedaluwarsa

Metode untuk menentukan tanggal kedaluwarsa harus dijelaskan.


Referensi ke Jurnal atau buku teks dapat diterima. Informasi
dijelaskan dalam Journal of Pharmaceutical Sciences , 65, 311, Februari 1976 bisa

23

Halaman 27

digunakan sebagai panduan. Tidak ada metode khusus yang diterima sebagai
metode pilihan. Setiap pelamar harus memberikan informasi yang dibutuhkan.

SAYA. PELAPORAN DATA

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 22/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
Saat melaporkan data stabilitas, informasi berikut harus disertakan:

1. Nama dan jenis produk

2. Jumlah lot dan ukuran lot yang diuji

3. Formulasi

CATATAN: Untuk pakan yang diberi obat, laporkan formulasi dari pakan dasar yang digunakan sebagai
pengencer.

2. Klaim Label

5. Kondisi penyimpanan

4. Jenis wadah

7. Data Analitik dan Fisik:

Sebuah. Tes tes dan identitas

• komponen (bahan) yang diuji.


• data individual dengan unit yang sesuai.
• deskripsi tes atau referensi.
• spesifikasi (batas) - +% klaim label.
• contoh perhitungan, jika perlu.

b. Tes lain (pH, disintegrasi, dll.)

8. Presentasi statistik, jika tersedia

9. Nama dan alamat fasilitas pengujian

Seharusnya spektrum, kromatogram, grafik, atau informasi terkait lainnya


dikirimkan untuk mendukung dan mengklarifikasi data yang dikirimkan. Pemohon harus
tentukan kapan informasi ini diperlukan.

Para pelamar yang menggunakan komputer dapat mengirimkan data dalam komputer-
formulir yang dapat dibaca. Penjelasan harus disajikan bersama dengan komputer
informasi untuk memperjelas format, nomenklatur, dll., yang digunakan.

24

Halaman 28

J. KOMITMEN STUDI STABILITAS

1. Komitmen Studi Awal

Sebuah. Tujuan

Karena data stabilitas diajukan sebagai bagian dari obat hewan baru
aplikasi hampir selalu didasarkan pada skala laboratorium atau pilot
batch, masalah yang terkait dengan skala-hingga ukuran penuh
batch produksi harus dipertimbangkan. Untuk menunjukkan
bahwa transisi dapat dilakukan dari skala pilot ke skala penuh
produksi tanpa menghadapi masalah stabilitas, stabilitas-
protokol pengujian dengan komitmen yang sesuai harus
dikembangkan dan diserahkan.

b. Protokol dan Komitmen

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 23/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Protokol untuk studi stabilitas dengan komitmen yang diperlukan


harus mencakup informasi berikut:

saya. Jumlah dan / atau frekuensi batch produksi menjadi


ditempatkan dalam studi stabilitas berkelanjutan.

ii. Deskripsi bahan kimia, mikrobiologis, dan fisik


tes yang akan digunakan untuk memantau stabilitas produk obat.

aku aku aku.


Deskripsi wadah yang akan digunakan.

iv. Kondisi lingkungan dan penyimpanan yang diusulkan di bawah


produk obat mana yang akan dipelajari dan kemudian dipasarkan.

v. Frekuensi atau interval pengujian.

vi. Frekuensi hasil akan dilaporkan.

vii. Ketentuan untuk menguji batch yang diproduksi segera sebelumnya


dan setelah batch produksi yang ditemukan out-of-
spesifikasi.

viii. Ketentuan untuk penarikan dari pasar apa pun


batch produksi ternyata tidak sesuai spesifikasi dan, jika
diperlukan, kumpulan tersebut segera sebelum dan sesudah
batch yang dimaksud.

25

Halaman 29

2. Perubahan Produk / Kontainer / Pemasok Zat Obat Alternatif

Setiap kali perubahan dalam formulasi (perubahan konsentrasi obat atau


bahan tidak aktif), penggunaan wadah baru, sumber alternatif, dll
dibuat, produk yang diproduksi di bawah kondisi baru seharusnya
ditempatkan ke dalam studi stabilitas yang disetujui yang sedang berlangsung.

Komitmen harus menetapkan semua kondisi relatif terhadap perubahan baru


dan pernyataan untuk melakukan studi tambahan apa pun yang diperlukan untuk perubahan
dalam aplikasi.

Dalam kebanyakan kasus, tanggal kedaluwarsa yang disetujui dapat digunakan. Namun ini
akan ditentukan pada saat peninjauan tambahan
penyerahan dan tindakan yang diminta.

3. Analisis Sampel Distribusi

Meskipun tidak wajib, mungkin diinginkan untuk mendapatkan sampel dari


kumpulan yang didistribusikan untuk pengujian stabilitas. Idealnya, sampel ini harus
diperoleh dari wilayah geografis yang mewakili suhu ekstrem
dan kelembaban.

Perlu dicatat bahwa kegiatan sukarela di atas tidak menghilangkan


pelamar dari persyaratan untuk pengujian stabilitas sebagaimana ditetapkan dalam
cGMP.

4. Studi Pasca-Persetujuan

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 24/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Setelah persetujuan, sponsor dapat membuat permintaan untuk meliberalisasi atau menghapus
pembatasan kondisi penyimpanan, untuk menyesuaikan (memperluas, mengurangi atau menghapus) suatu
periode kencan kedaluwarsa, hapus atau sediakan suhu penyimpanan
pembatasan, menyediakan untuk penggunaan wadah yang berbeda, atau mengubah yang ada
komitmen. Dalam kasus ini, data stabilitas yang memadai harus disajikan
untuk membenarkan permintaan.

K. FORMAT KOMITMEN STUDI STABILITAS

Komitmen untuk memastikan stabilitas suatu produk harus secara spesifik mendefinisikan hal-hal berikut
barang.

1. Sampel Pengujian

Tiga (3) lot produksi pertama harus diuji diikuti oleh 3 hingga 10%
dari lot produksi tahunan (dengan minimal 1 lot per tahun).

26

Halaman 30

Jumlah dan / atau frekuensi batch produksi untuk ditempatkan pada a


studi stabilitas yang berkelanjutan harus didasarkan pada pertimbangan
produksi tahunan yang diantisipasi dan profil stabilitas yang diketahui.

2. Tes Kontrol

Tes kimia, mikrobiologis, dan fisik yang akan digunakan untuk memantau
stabilitas produk obat harus dijelaskan.

Tes dan metode harus sesuai dan memadai untuk penelitian.

Metode pengujian harus menunjukkan stabilitas, yaitu, mereka harus akurat


membedakan antara molekul obat yang utuh, setiap kemungkinan degradasi
produk dan eksipien produk. Metode harus divalidasi secara memadai.

3. Wadah

Wadah yang akan digunakan harus dijelaskan.

Wadah dan sistem penutupan harus diusulkan untuk digunakan di


memasarkan produk.

4. Kondisi Penyimpanan Produk

Kondisi penyimpanan produk harus menentukan jenis penyimpanan, suhu dan


kondisi kelembaban, cahaya, dll. Kondisi ini harus berlaku untuk
produk obat dalam wadah pasar dan persyaratan label.

5. Frekuensi atau Interval Pengujian

Jadwal sampel pengujian relatif terhadap tanggal kedaluwarsa yang diusulkan


periode pada suhu yang disarankan harus dijelaskan.

6. Pelaporan Hasil

Sebelum persetujuan untuk pemasaran, semua data yang tersedia harus diserahkan
dengan aplikasi asli dan amandemen apa pun. Data pasca-persetujuan
dapat dilaporkan dalam Laporan Pengalaman Obat-Obatan (DER) atau sebagai tambahan
aplikasi.
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 25/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

7. Ketentuan Penarikan

Ketentuan untuk menguji batch yang diproduksi segera sebelum dan sesudah a
bets yang ditemukan di luar spesifikasi harus disediakan.

27

Halaman 31

Ketentuan untuk penarikan dari pasar setiap batch produksi yang ditemukan
menjadi di luar spesifikasi dan, jika perlu, kumpulan itu segera
sebelum dan sesudah kumpulan yang dimaksud harus disediakan.

IV. PERTIMBANGAN KHUSUS

SEBUAH.
FORMULIR DOSIS FARMASI

Bagian Pertimbangan Umum membahas aspek umum untuk menentukan


stabilitas komponen obat dalam persiapan obat jadi. Namun, itu juga
patut untuk dicatat bahwa beberapa tes khusus sering diindikasikan untuk farmasi tertentu
bentuk sediaan di samping yang biasanya dilakukan. Tes yang tercantum di bawah ini, meskipun
tidak konklusif, harus dianggap sebagai tes stabilitas produk.

BENTUK DOSIS UJI KHUSUS DIindikasikan

Tablet Pengukuran kekerasan


Tingkat disintegrasi
Tingkat pembubaran, jika sesuai

Kapsul Tingkat pembubaran, jika sesuai


Sebuah. Soft-gelatin Inspeksi untuk kebocoran
b. Gelatin keras Pemeriksaan visual untuk kerapuhan

Penangguhan Viskositas, jika perlu


Daya tanggap
Efek pembekuan
pH

Salep, krim, gel Homogenitas


dan pasta Viskositas, jika perlu
Efek pembekuan

Bubuk Oral Kelengkapan solusi / atau dispersi

Bubuk untuk injeksi Kelengkapan solusi / atau dispersi

Implan Kekerasan
Tingkat pembubaran
Kerapuhan

Suntikan Kemandulan
Jarum suntik, jika perlu
Efek pembekuan
Banyak penyisipan / penarikan

28

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 26/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Halaman 32

pH
Menguji wadah terbalik

Solusi Sterilitas, jika perlu


Efek pembekuan
pH

Aerosol Dosis yang diberikan


Distribusi ukuran partikel
Korosi katup
Pola semprotan

B. PERSIAPAN STERILE

Sterilitas harus dipertimbangkan sebagai bagian dari profil stabilitas (umur simpan) dari sediaan obat
dinyatakan steril. Karena persyaratan penyimpanan dan jumlah sampel
diperlukan untuk pengujian sterilitas, frekuensi pengujian untuk studi stabilitas harus diaktifkan
tanggal awal dan tanggal kedaluwarsa yang diusulkan. Tes untuk sterilitas yang dilakukan
pada rilis banyak harus dianggap sebagai tes tanggal awal. Jika diusulkan kedaluwarsa
tanggal diperpanjang, sampel yang cukup harus diantisipasi untuk retensi untuk menyediakan tes
pada tanggal yang diperpanjang.

Jika metode selain USP digunakan untuk menguji sterilitas, kecukupannya harus
diperagakan. Metode ini harus dirujuk dengan benar. Metode UPS khusus
harus digambarkan. Metode non-USP harus dijelaskan secara rinci.

Persiapan Ophthalmic

Kemandulan harus ditunjukkan untuk semua persiapan mata. Rincian spesifik untuk
persiapan mata diberikan dalam 21 CFR 200,50.

Ampul

Kemandulan harus ditunjukkan pada ampul yang disegel hanya pada tanggal pembuatan. Sejak
jenis wadah tertutup rapat, jenis segel ini mencegah mikroba
kontaminasi. Produk akan dibuka hanya sekali dan digunakan.

Persiapan Steril dengan Inhibitor Mikroba

Sediaan steril yang formulasinya mencakup zat tambahan (digunakan untuk mencegah
pertumbuhan mikroba) untuk mempertahankan lingkungan yang steril selama masa simpan produk adalah untuk
diuji untuk sterilitas dan untuk tingkat zat yang ditambahkan pada tanggal awal
pembuatan. Setelah analisis awal, hanya level inhibitor yang perlu diuji selama
jadwal pengujian reguler. Jika kekurangan atau level rendah ditemukan, tes untuk sterilitas harus dilakukan
dimulai dan dilanjutkan sesuai jadwal yang disarankan hingga tanggal kedaluwarsa.

29

Halaman 33

Berbagai Dosis Kontainer

Produk-produk yang akan dipasarkan dalam wadah multi-dosis memerlukan pengujian khusus
memastikan sterilitas dan potensi dipertahankan. Untuk melakukan tes untuk

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 27/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
beberapa entri, penghenti kontainer harus dimasukkan dengan jarum dan ditarik
jumlah maksimum dosis pada status label. Di bawah kondisi ini,
kemandulan dan potensi harus dijaga. Isi botol harus diperiksa
partikel penghenti visual. Yang terakhir dapat terjadi pada saat penetrasi jarum ke dalam
sumbat. Meskipun, periode uji yang ideal harus selama masa berakhirnya yang diusulkan
periode, studi penetrasi hanya perlu dilakukan sekali dan sebelum dimulainya
studi stabilitas.

C. JENIS A, B, DAN C PRODUK YANG DIMAKSUDKAN

Bagian ini memberikan informasi untuk melakukan studi stabilitas untuk pakan obat
produk, premiks, dan feed lengkap. Bagian ini hanya berlaku untuk produk pakan kering.
Produk dan blok pakan cair dicakup dalam bagian terpisah di bagian lain dalam
pedoman.

Berdasarkan peraturan Generasi Kedua yang diterbitkan 3 Maret 1986, dua konsep baru di Indonesia
area pemberian pakan diberikan. Konsep-konsep baru terdiri dari penggantian nama
produk pakan secara umum dan menambahkan persyaratan tanggal kedaluwarsa.

Di bawah peraturan ini, klasifikasi berikut disediakan:

• Premiks obat sekarang disebut Artikel Obat Tipe A.


• Umpan jadi yang sudah diolah sekarang dibagi menjadi dua (2) jenis, yaitu, -
o Umpan Obat Jenis B (Suplemen, Madya, dll.) yang harus
diencerkan dengan bahan pakan atau bisa diberi top-dress sebelum menyusui.
o Umpan Obat Jenis C (Umpan lengkap, blok, pilihan bebas, dll).
(yang dapat diberi makan "apa adanya" tanpa perlu pengenceran lebih lanjut)

CATATAN: Dalam pedoman ini, istilah "premiks" dan "umpan obat" dan "mereka"
jenis yang sesuai akan digunakan.

1. Persyaratan Kencan Kedaluwarsa


(Referensi: 21 CFR 514.1 (b) (5) (x))

Sebuah. Artikel Obat Tipe A (Premiks Obat)

Periode tanggal kedaluwarsa diperlukan untuk semua Obat Tipe A


artikel (Premiks). (cGMP: 21 CFR 226,58)

b. Produk Pakan Obat Jenis B

30

Halaman 34

Kebutuhan akan tanggal kedaluwarsa untuk pemberian obat-obatan Tipe B adalah


dievaluasi berdasarkan kasus per kasus.

c. Produk Pakan Obat Jenis C

Kebutuhan atau tidak adanya tanggal kedaluwarsa untuk Tipe C


feed obat perlu dibenarkan dengan data stabilitas.

2. Mempelajari Suhu dan Panjangnya

Sebuah. Suhu kamar

saya. Artikel Obat Tipe A (Premiks)

Semua campuran obat harus dikenakan kamar

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 28/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
studi suhu.
tanggal Jadwal tesyang
kedaluwarsa akandiusulkan.
tergantungBagian
pada "Daftar yang Disarankan
Jadwal Tes "untuk Jadwal Tes.

ii. Produk Pakan Obat Jenis B

Produk tipe B, jika disiapkan dan dijual sebagai perantara


premix, harus mengikuti panduan untuk Obat Tipe A
(Premix) Artikel.

Produk-produk Tipe B yang digunakan sebagai produk Tipe C harus


ikuti panduan untuk Produk Obat Tipe C.

aku aku Produk


aku. Obat Type C (Feed lengkap)

Studi stabilitas untuk produk Tipe C harus dilakukan


pada suhu sekitar dan RH selama setidaknya 90 hari. Semua
kondisi cuaca yang ada harus dicatat. (Lihat Bagian
F.2. (V) untuk definisi suhu sekitar. Jika
suhu selain ambient digunakan, maka seharusnya
ditentukan.

Jadwal tes: 0 (awal) 1, 2, 3 bulan

b. Suhu yang Ditinggikan

saya. Artikel Obat Tipe A (Premiks)

Semua premiks obat (Artikel Obat Tipe A)


harus dipelajari di stasiun suhu tinggi,
(biasanya 37 ° C) hingga setidaknya 6 bulan.

31

Halaman 35

Jadwal tes: 0 (awal), 2, 4, 6 bulan

ii. Produk Pakan Obat Jenis B

Produk tipe B, jika disiapkan dan dijual sebagai perantara


premix, harus mengikuti panduan untuk Obat Tipe A
Artikel.

Produk Tipe B yang digunakan sebagai produk Tipe C harus


ikuti panduan untuk Produk Obat Tipe C.

aku aku Produk


aku. Umpan Medikasi Tipe C (feed lengkap)

Ketika produk obat Tipe C dipelajari pada peningkatan


suhu, studi tidak perlu dilakukan di luar satu
(1) periode bulan, sejak produk pakan di ketinggian
suhu cenderung menjadi berjamur dan, karenanya,
tidak dapat digunakan.

Jadwal tes: 0 (awal), 2, 3, 4 minggu

CATATAN: Pengujian apa pun dapat dilakukan untuk periode yang lebih lama
waktu jika penggunaan atau data menentukan atau keinginan sponsor. Itu
Center berhak untuk meminta periode studi yang lebih lama
jika data menunjukkan demikian.

Jika data stabilitas menunjukkan periode yang lebih pendek diperlukan


https://translate.googleusercontent.com/translate_f 29/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

dari yang tercantum di atas atau yang diusulkan, maka waktu yang lebih singkat
periode akan diperlukan pada label. Tindakan ini untuk mengingatkan
pengguna bahwa produk akan tetap stabil untuk saat ini
periode yang ditentukan. Penyesuaian atau penghapusan kedaluwarsa
tanggal untuk produk-produk yang tidak diharuskan untuk memilikinya
dicapai melalui penyerahan data tambahan
meminta dan membenarkan tindakan tersebut.

3. Komposisi Produk

Studi stabilitas harus mencakup studi tentang mediks premix dan


produk pakan obat yang terdiri dari bahan obat aktif (dari
premix medikasi) dan komponen umpan non-medikasi yang khas. Ini
yang terakhir mungkin mengandung vitamin, mineral, dll. Pakan yang tersedia secara komersial
dapat digunakan. Formula tepat untuk premix dan feed lengkap harus
tersedia untuk penelitian.

Jika formula yang tepat tidak dapat diperoleh, tas atau label yang melekat pada
tas atau tersedia dengan produk massal dapat dikirimkan.

32

Halaman 36

4. Banyak untuk Studi Stabilitas

Untuk menghasilkan hasil yang bermakna, sampel dari setidaknya 3 produksi


ukuran lot harus diuji. Data yang diperoleh dari banyak ukuran pilot akan memberikan
hanya informasi "Tentatif" untuk kedaluwarsa / stabilitas
keputusan.

5. Tingkat Pengujian

Sebuah. Premix (Artikel Obat Tipe A)

Bahan obat aktif yang ada harus diuji di label


level

b. Umpan (Jenis B dan / atau C Produk Obat)

Produk pakan lengkap harus diuji pada tingkat penggunaan yang sesuai
atau tingkat bahan aktif yang tercantum pada label.

c. Berbagai Bahan Obat

Di mana beberapa bahan obat diusulkan untuk digunakan, yang tertinggi


dan tingkat penggunaan terendah untuk setiap bahan yang diusulkan harus diuji.
Tergantung pada jumlah bahan aktif dalam pakan dan
rentang penggunaan yang disarankan (level), tes harus dilakukan di
tingkat tinggi-rendah, rendah-rendah dan rendah-tinggi.

6. Produk Pelet

Hasil analisis produk tumbuk dari dengan pelet adalah


dipersiapkan harus diserahkan bersama dengan data / informasi dari pelet
produk.

Deskripsi kondisi pelet harus diserahkan. Tekanan


dan suhu pada awal dan akhir proses pelet seharusnya
dilaporkan. Jenis peralatan juga harus dicantumkan.

Analisis sampel harus dilakukan sebelum dan sesudah pelet


https://translate.googleusercontent.com/translate_f 30/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
dapatkan indikasi apa efek pelet terhadap konsentrasi
(potensi) dan produk fisik. Jadwal pengujian seharusnya
disediakan.

33

Halaman 37

7. Konten Kelembaban

Penentuan kelembaban, bila perlu, harus dilakukan pada saat


analisis individu dan diserahkan dengan hasil uji. Koreksi dalam
perhitungan harus diterapkan jika perlu.

8. Hasil tes

Jenis informasi berikut ini, minimal, harus disediakan untuk


setiap stasiun pengujian:

Sebuah. Konten lembab, jika perlu.

b. Hasil pengujian (disesuaikan dengan kelembaban, jika perlu).

CATATAN: Hasil uji awal harus selalu dilaporkan. Ini adalah


titik awal untuk semua studi.

c. Informasi lain yang terkait dengan studi stabilitas atau produk.

d. Semua data mentah termasuk spektra atau kromatogram representatif dari


sampel dan standar yang terkait dengan metode ini.

CATATAN: Batas pengujian harus ditentukan berdasarkan data pemulihan


menggunakan cukup sampel berduri dan aktual.

9. Studi Tambahan

Studi satu kali berikut juga harus dilakukan pada sampel


premix dan feed obat:

Sebuah. Studi gangguan - Kombinasi Obat

Ketika dua atau lebih bahan obat aktif hadir, studi ini
diperlukan untuk menentukan apakah ada gangguan yang terjadi
menghalangi pengujian yang tepat dari kedua bahan. Studi-studi ini harus
juga bisa dilakukan bila diketahui bahwa produk obat serupa
disetujui untuk digunakan dalam spesies yang diusulkan akan ditemui
dalam pemasaran dan / atau penggunaan.

b. Studi pemisahan

Bila perlu untuk bahan curah atau kantong, analisis top,


sampel tengah dan bawah harus dilakukan. Studi-studi ini
harus dilakukan untuk memastikan komponen obat tidak
berkonsentrasi dalam satu bagian produk atau wadah. Contoh

34
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 31/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Halaman 38

harus diangkut setidaknya 50 mil (pulang pergi) untuk disimulasikan


kondisi sebenarnya.

c. Studi homogenitas

Studi homogenitas harus dilakukan pada semua premiks yang diusulkan


dan produk pakan jadi.

Untuk studi ini, analisis atas, tengah dan bawah kantong atau
sampel massal yang disimpan harus dilakukan. Tas harus disimpan di
posisi yang paling umum digunakan di outlet / penyimpanan komersial
fasilitas.

Saat label direction meminta jumlah yang sangat kecil (mis. 2,5 oz.) Dari
premix yang akan ditambahkan ke pakan tanpa obat untuk menghasilkan satu ton,
homogenitas sangat penting.

10. Sampel Percontohan vs. Produksi

Sampel dari batch ukuran produksi harus digunakan untuk studi stabilitas.
Sampel-sampel ini memberikan perkiraan kondisi penggunaan aktual. Namun, jika
Sampel skala pilot digunakan, fakta ini harus dilaporkan. Skala laboratorium
sampel memberikan kontrol optimal dari semua faktor. Karena itu, seharusnya
perlu diingat bahwa perubahan mungkin diperlukan dalam batas-batas setelah obat tersebut digunakan
disetujui untuk digunakan dan situasi penggunaan "nyata" atau "aktual" dipantau
dan dievaluasi. Perubahan tersebut dapat disediakan oleh pemohon atau
diminta oleh Agensi. Pemohon harus menggunakan kondisi dunia nyata
sebanyak mungkin.

D. TIPE B DAN C TAMBAHAN TAMBAHAN PEMBERIAN CAIRAN

Persetujuan premiks obat untuk digunakan dalam merumuskan panggilan suplemen pakan cair
untuk berbagai jenis studi stabilitas daripada yang diindikasikan untuk digunakan dalam pakan kering.

Tujuan dari pengujian stabilitas premiks obat dalam suplemen pakan cair (LFS) adalah
dua kali lipat:

• untuk memastikan bahwa zat obat stabil secara kimiawi secara umum dalam matriks LFS
• untuk memastikan substansi obat terdistribusi secara homogen atau stabil pada posisi
(secara umum) dalam matriks LFS selama penyimpanan di tempat sebelum dan pada saat digunakan.

Stabilitas obat dalam LFS dapat diuji dalam formulasi yang dikembangkan secara khusus atau dalam
formula yang mengandung bahan-bahan khas yang digunakan saat ini di industri pakan cair.
Lihat Lampiran B.

35

Halaman 39

Sponsor obat di bawah aplikasi baru harus menetapkan stabilitas kimiawi


obat yang akan digunakan dalam matriks umpan cair. Sponsor dapat menentukan apakah atau tidak
posisi obat stabil dalam matriks atau bagaimana stabilitas itu harus dijaga oleh

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 32/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
agitasi.
Persetujuan penggunaan obat tertentu (dalam obat premix) dalam LFS akan dipublikasikan
dalam peraturan (21 CFR 558) untuk digunakan dalam matriks dengan parameter tertentu.

Produsen suplemen umpan cair dapat menggunakan premix yang disetujui untuk LFS oleh
mengirimkan data untuk formula yang ingin mereka hasilkan dan gunakan. Data dapat dikirimkan
di bawah file master. Persetujuan untuk penggunaan LFS akan diberikan oleh persetujuan agensi
surat di bawah suplemen untuk NADA sponsor.

Lampiran A memberikan informasi relatif terhadap fisik / kimia yang saat ini banyak ditemukan
parameter yang digunakan dalam industri pakan cair.

Lampiran B daftar bahan-bahan umum yang umumnya digunakan dalam umpan cair di bawah ini
praktik dalam industri pakan cair.

Lampiran A dan B adalah untuk penggunaan sponsor obat dalam memperoleh persetujuan untuk penggunaan
premix obat dalam semua suplemen pakan cair tanpa memerlukan pakan cair lebih lanjut
suplemen pabrikan untuk mengembangkan data kecuali pabrikan LFS ingin mengklaim
bahwa obat itu posisi stabil dalam matriks umpan cair dan tidak ada agitasi diperlukan.

1. Protokol

Sebelum memulai penelitian apa pun untuk menguji premiks yang mengandung obat
kimia dalam LFS, sangat disarankan meminta protokol pengujian
komentar Center disampaikan.

2. Informasi Uji Stabilitas

Informasi berikut harus disediakan untuk mempelajari stabilitas apa pun


formulasi pakan cair obat:

Sebuah. Deskripsi lengkap dari formulasi yang diusulkan

Deskripsi ini harus memberikan informasi lengkap tentang


komposisi formulasi aktual yang digunakan termasuk
potensi bahan obat, identifikasi semua lainnya
bahan dan kisaran perkiraan tingkat penggunaannya.

Deskripsi juga harus memberikan informasi tentang fisik


dan parameter kimiawi dari formulasi dan pembuatan
kondisi. Yang terakhir harus mencakup pencampuran
waktu, suhu, dll.

36

Halaman 40

CATATAN: Sponsor / produsen LFS bertanggung jawab untuk memastikan


itu dan LFS yang dihasilkan jatuh dalam parameter stabilitas
matriks.

b. Spesifikasi Produk Jadi

Spesifikasi harus menjelaskan:

saya. Karakteristik fisik formulasi

• penampilan
• warna
• bau

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 33/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
ii. Karakteristik kimia dari formulasi
• data viskositas, jika berlaku
• data pH
• sifat atau karakteristik lain
• identifikasi bahan aktif
• uji kuantitatif bahan aktif

CATATAN: Data harus memberikan maksimum / minimum


batas (berdasarkan data untuk memverifikasi yang sama), jika perlu,
kecuali penggunaan aktual atau data stabilitas menjamin
ketaatan kondisi tetap.

c. Informasi Metode Analisis

Metode yang digunakan untuk menentukan spesifikasi untuk yang aktif


bahan atau karakteristik kimia lainnya harus disediakan.

Metode harus diberikan secara detail atau benar


dirujuk ke file master, NADA aktual, atau jurnal yang sesuai.

Batas pengujian yang diusulkan atau sudah ditetapkan untuk LFS


produk dan ditentukan harus sesuai (dengan data) harus
disediakan. Data validasi yang tepat harus disediakan untuk mendukung
kinerja metode dan batas uji yang diusulkan.

d. Ketentuan Pengujian

Penjelasan lengkap tentang kondisi pengujian yang terlibat dalam


studi harus disediakan. Wadah, suhu, interval untuk
pengujian stabilitas, teknik pengambilan sampel, dan pencampuran dan penyimpanan
peralatan harus dilaporkan.

37

Halaman 41

e. Hasil Tes Stabilitas

Data mentah harus dianalisis dan dilaporkan. Analisis statistik


mungkin diperlukan.

3. Jenis Pengujian Stabilitas

Sebuah. Stabilitas kimia

Berlaku untuk semua produk premix medikasi yang dimaksudkan untuk digunakan dalam a
LFS.

Bahan obat harus stabil, artinya tidak terdegradasi


matriks yang diusulkan. Jika obat kimia tetap stabil tetapi gagal
untuk menunjukkan dispersi yang seragam dalam matriks (di laboratorium atau
uji coba lapangan), pengujian akan diharapkan menunjukkan bahwa setelah pencampuran atau
agitasi bahan kimia obat tetap stabil dan tersebar merata
dalam matriks yang diusulkan.

Jika sponsor aplikasi merekomendasikan agitasi terlebih dahulu


dari segala penggunaan, pengujian stabilitas kimia hanya mungkin diperlukan.
Tes laboratorium akan diperlukan.

b. Stabilitas Posisi

Berlaku untuk produk-produk premix obat dalam matriks LFS tidak


https://translate.googleusercontent.com/translate_f 34/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
membutuhkan agitasi.

Formulasi LFS yang diusulkan akan dipertimbangkan sebagai posisi


stabil jika studi laboratorium yang tepat menunjukkan bahwa aktif
bahan tetap tersebar di seluruh (tidak signifikan
stratifikasi atau layering) LFS setelah penyimpanan 8 minggu tanpa
agitasi pada 30 ° C dan di bawah pendinginan (2 ° hingga 8 ° C). Stabilitas dalam
produk yang sama harus diverifikasi oleh satu studi lapangan di mana ada
tidak ada agitasi.

Jika stratifikasi terjadi, agitasi mungkin diperlukan untuk membubarkan


bahan aktif.

4. Studi Pengujian Stabilitas

Sebuah. Studi Laboratorium

Desain studi laboratorium untuk bahan kimia dan


stabilitas posisi harus mencakup faktor-faktor berikut sebagai standar
Persyaratan:

38

Halaman 42

aku aku Sampel


aku. dari setidaknya 3 batch pilot diproduksi di bawah
kondisi produksi.

ii. Wadah yang tepat untuk penyimpanan sampel. Itu


wadah harus dijelaskan.

aku aku aku.


Sampel harus disimpan tanpa gangguan (yaitu, tidak terganggu) di
suhu penyimpanan yang ditentukan 30 ° C, dan di bawah
pendinginan (2 ° hingga 8 ° C).

iv. Sampel harus diambil dari atas, tengah dan bawah


dari isi wadah untuk analisis. Analisis
isi kontainer harus dilakukan dalam rangkap dua pada 0, 2,
4, 6 dan 8 minggu. Kondisi fisik / penampilan
isi wadah harus diamati dan dilaporkan di masing-masing
waktu pengambilan sampel.

v. Studi pembekuan singkat untuk periode setidaknya 5 hari


harus dilakukan untuk menunjukkan efek pembekuan, jika
apa saja, dan pencairan berikutnya. Sampel harus diambil
dari atas, tengah dan bawah dari isi wadah untuk
analisis pada akhir siklus 5 hari. Kondisi
sampel harus diamati dan dicatat sepanjang
belajar.

vi. Tes stabilitas lainnya dapat ditambahkan jika dianggap perlu


lebih baik menggambarkan parameter stabilitas dan stabilitas
produk.

vii. Jika agitasi akan digunakan, peralatan, urutan pencampuran


dan interval waktu harus dijelaskan.

b. Studi Lapangan

Tujuan dari studi lapangan adalah untuk memverifikasi hasil


studi laboratorium dan menunjukkan jika ada pelapisan suhu
efek dapat terjadi saat menggunakan tangki penyimpanan besar di luar. Di

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 35/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
Bagaimanapun, stabilitas produk tidak boleh merugikan
terpengaruh.

Studi lapangan harus mencakup yang berikut:

saya. Penggunaan kumpulan formulasi yang sebenarnya

Hanya satu lot yang perlu dipelajari.

39

Halaman 43

iv. Analisis isi wadah penyimpanan

1. Sampel satu (1) gelas harus dikeluarkan saat


tangki penuh, sekitar setengah penuh (50% dari
kapasitas) dan lagi pada 25% dan 10% dari kapasitas. Di
kasus produk dengan posisi stabil, sampel
harus diambil dari 20% penyimpanan teratas
wadah, jika memungkinkan. Jika tidak, sampel dari
pipa pengiriman. Dalam hal suatu produk sedang
gelisah, lepaskan sampel dengan pipa pengiriman.
Setiap sampel yang dilepas oleh pipa pengiriman harus
diambil setelah membuang bahan apa pun dalam pengiriman
pipa.

2. Sampel harus dianalisis dalam rangkap dua.

3. Hasil analisis harus berada di dalam yang ditetapkan


batas uji untuk bahan aktif berlabel.

4. Kondisi fisik / penampilan produk


harus diamati dan dilaporkan ketika pengambilan sampel dilakukan
dilakukan.

aku aku aku. Lama belajar

Panjang studi harus sepadan dengan


interval waktu penyimpanan dan penggunaan yang diantisipasi, yaitu interval
ketika persediaan LFS akan diperbarui, umumnya tidak
kurang dari 2 minggu dan tidak lebih dari 8 minggu.

iv. Pelaporan kondisi cuaca

Kondisi cuaca yang ada (suhu, angin, hujan, dll.)


harus dijelaskan kapan tangki diisi (penuh) dan kapan
sampel diambil.

v. Jenis alat pencampur

Jika obat gagal menunjukkan stabilitas posisi di laboratorium


studi, tangki penyimpanan dengan peralatan pencampuran seharusnya
bekas. Peralatan, urutan dan interval waktu pencampuran
harus dilaporkan.

c. Operasi Tank-Menjilat

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 36/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
40

Halaman 44

Jika pengguna berencana untuk menggunakan sistem roda jilat untuk menghasilkan produk LF,
jenis pengujian stabilitas yang harus dilakukan harus mensimulasikannya
kondisi yang akan digunakan dalam penyimpanan dan penggunaan lapangan, termasuk pencampuran.

5. Pelabelan yang Disarankan

Informasi relatif terhadap penggunaan dan pencampuran yang tepat dan peralatan, di mana
perlu untuk menjaga stabilitas produk LFS harus disediakan begitu
bahwa pelabelan yang tepat dapat dilampirkan pada wadah premix.

Jika agitasi diperlukan untuk formulasi LFS atau jika LFS


formulasi jika ditemukan secara posisi tidak stabil, arah yang sesuai
direkomendasikan untuk penempatan pada label wadah premix (yaitu untuk
digunakan dalam mempersiapkan LFS) dan pelabelan LFS.

Sebuah. Untuk suplemen cair yang disimpan dalam sistem tangki resirkulasi:

"Karena produk obat tidak dalam posisi stabil dalam cairan ini
suplemen, resirkulasi segera sebelum digunakan untuk tidak kurang dari
10 menit, bergerak tidak kurang dari 1% dari isi tangki per
menit dari bagian bawah tangki ke atas.

Sirkulasi ulang setiap hari seperti yang diarahkan dalam paragraf ini, bahkan ketika
suplemen tidak digunakan. "

b. Suplemen cair disimpan dalam agitasi mekanis, udara atau lainnya-


jenis sistem tangki:

"Karena produk obat tidak dalam posisi stabil dalam cairan ini
suplemen, agitasi segera sebelum digunakan untuk tidak kurang dari 10
menit, menciptakan turbulensi di bagian bawah tangki itu
terlihat di bagian atas.

Agitasi setiap hari seperti yang diarahkan dalam paragraf ini, bahkan ketika
suplemen tidak digunakan. "

c. Jika obat LFS ditemukan secara kimiawi dan posisi


stabil di kedua studi laboratorium dan lapangan, tidak ada instruksi agitasi
akan diperlukan pada label untuk produk LFS tersebut.

______________________________________________________________________________

41

Halaman 45

LAMPIRAN A

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 37/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
Dalam survei
produksi yang
aktual, dilakukanparameter
seperangkat oleh AFMA (sekarang
fisik AFIA) padaditahun
/ kimia (tercantum 1980
bawah) yang mencakup sekitar 75% dari
ditemukan
dapat digunakan sebagai pedoman untuk suplemen pakan cair khas.

Parameter Rendah Tinggi Rata-rata


pH 3.8 7.5 5
Kelembapan total 27 40 35
Pencampuran Temp., ° F 63 96 81
(° C) (17) (36) (27)
Waktu Pencampuran, Min. 17 37 27
Waktu hari * 10 45 27
* (Pembuatan untuk Konsumsi)
______________________________________________________________________________

LAMPIRAN B

Survei tahun 1980 menunjukkan bahan-bahan di bawah ini umumnya berupa cairan
matriks suplemen. "

Rasio bahan dalam matriks formula seperti yang tercantum di bawah ini dapat disesuaikan untuk tiba
pada formulasi khas dengan pH sekitar 5,0 dan kelembaban sekitar 35%.

Formula sampel untuk menguji stabilitas obat dalam Suplemen Cairan:

Bahan Persen (%) Dalam Formula

Gula tetes 47
Lignin Sulfonate 10
Pelarut Fermentasi Molase Terkondensasi 15
Urea, Kering 8
Jagung curam Liquor 3
Amonium sulfat 2
Amonium Polifosfat 3
Asam Fosfat 2
Garam 2
Khasiat Vitamin / Jejak Mineral 8

TOTAL 100,0%

CATATAN: Lampiran harus digunakan sebagai panduan dalam pengembangan umpan cair
matriks. Bahan selain yang tercantum dalam Lampiran B dapat digunakan karena
ketersediaan, kenyamanan, penelitian, teknologi baru atau penggunaan yang diusulkan. Pengguna seharusnya
menyadari bahwa penggunaan bahan baru tersebut dapat menyebabkan perubahan dalam parameter yang tercantum dalam
Lampiran A. Dalam hal apa pun, suplemen pakan cair akan dievaluasi seperti yang disajikan.

42

Halaman 46

______________________________________________________________________________

E. BLOK YANG DIAWASI

Blok obat adalah bahan pakan terkompresi (yang mengandung obat) yang dibentuk
menjadi bentuk kubik untuk penggunaan pilihan bebas hewan. Blok obat dianggap sebagai Tipe C
produk obat-obatan.

1. Studi Stabilitas

Data stabilitas yang paling berarti adalah yang diperoleh dari sampel lapangan
disimpan dalam kondisi yang sama seperti blok yang dikonsumsi oleh ternak. Itu
data dapat diperoleh dari sampel yang digunakan selama uji efikasi atau
pengembangan data konsumsi. Blok-blok ini harus disimpan sehingga
https://translate.googleusercontent.com/translate_f 38/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
hewan tidak mengganggu mereka.

Informasi harus mencakup:

Sebuah. Perwakilan formulasi produk yang akan dipasarkan.

b. Komponen dan komposisi dari berbagai formulasi di mana


studi ini akan dilakukan.

c. Deskripsi prosedur yang digunakan dalam persiapan blok,


termasuk suhu, tekanan dan parameter lain yang digunakan.

d. Data dikembangkan pada blok yang disimpan dalam kondisi gudang sejak saat itu
blok dapat disimpan selama beberapa waktu sebelum ditempatkan pada
jarak. Dalam kondisi gudang simulasi, sampel harus
disimpan pada suhu 25 ° C dan 37-40 ° C selama enam bulan.

e. Data dikembangkan pada blok yang ditempatkan pada kisaran untuk konsumsi.
Kondisi cuaca aktual harus disediakan, misalnya, suhu,
tutupan awan, hujan, salju, dll.

Karena tingkat konsumsi bervariasi, tidak mungkin untuk menyatakan panjangnya


waktu bahwa studi stabilitas harus dilakukan di bawah kisaran
kondisi. Sebagai aturan umum, blok harus di lapangan di
Setidaknya selama 14 hari tetapi tidak lebih dari 90 hari.

f. Jadwal stasiun pengujian.

g. Metode pengambilan sampel blok untuk tes. Pada dasarnya semuanya


sampel harus diambil dari permukaan dan dari inti
blok. Namun, seorang pelamar dapat mengusulkan teknik yang berbeda.

43

Halaman 47

h. Metode analitik yang menunjukkan stabilitas dan divalidasi.

CATATAN: Sampel produk tumbuk yang digunakan untuk memproduksi


blok harus dipertahankan untuk analisis. Hasil analisis
harus dilaporkan dengan hasil blok.

2. Pernyataan Label untuk Penggunaan

Prosedur untuk menentukan jenis pernyataan label yang akan disediakan


menambahkan jaminan bahwa blok tidak tetap pada rentang di luar periode
stabilitas yang memuaskan adalah sebagai berikut:

Sebuah. Data stabilitas yang tersedia harus ditinjau dan waktu


Interval harus ditentukan di mana obat menunjukkan
stabilitas memuaskan.

b. Atas dasar data stabilitas, konsumsi harian, dan ukuran


blok, pernyataan label harus dikembangkan yang akan menunjukkan caranya
blok harus digunakan dan kapan blok baru harus ditempatkan
menggunakan.

c. Formula untuk menentukan pernyataan label:

Jumlah sapi (per blok) = __A__


https://translate.googleusercontent.com/translate_f 39/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat
BxC

Dimana:
A = berat blok (lb)
B = lbs / hewan / hari
C = jumlah hari

Sebagai contoh:

Jika obat telah menunjukkan stabilitas yang memuaskan selama 2 minggu (14
hari), konsumsi harian rata-rata adalah 1/4 pon dan blok
beratnya 28 pon, label harus berkata, "Gunakan satu blok untuk setiap delapan
(8) ternak. BLOK BARU HARUS DITEMPATKAN DI
TEPAT EMPAT (14) HARI. "

F. BUBUK SOLUBLE DAN AIR MINUM

1. Bubuk larut

Serbuk larut obat untuk persiapan air minum


diharapkan tetap stabil untuk masa simpan produk yang diproyeksikan.

44

Halaman 48

Sampel harus disimpan pada suhu 25 ° C dan 37-40 ° C. Sebagai tambahannya


menguji kekuatan obat, sampel penyimpanan juga harus diuji
kadar air, kelarutan (pembubaran bubuk dalam pelarut),
caking, dan pH larutan.

Serbuk larut dianggap bentuk sediaan farmasi dan,


oleh karena itu, harus diproduksi sesuai dengan cGMPs di bawah 21 CFR
211.

Studi stabilitas harus dijalankan pada larutan yang mengandung terlarut


bubuk selama periode penyimpanan berlabel. Pembatasan yang tepat seharusnya
tercantum pada label bila perlu.

2. Air minum

Air minum obat harus menunjukkan stabilitas yang cukup untuk saat itu
periode yang ditunjukkan pada label.

Air minum obat harus disiapkan dengan menggunakan lunak dan keras
air dan disimpan baik pada suhu 25 ° C dan pada 37-40 ° C dalam logam
palung, termasuk palung karatan, untuk pengujian stabilitas. Untuk terkonsentrasi
solusi yang disimpan pada kedua suhu di perangkat pengukuran yang representatif,
periode penyimpanan harus sesuai dengan waktu maksimum selama periode tersebut
konsentratnya tetap berkhasiat dan aman.

Jika suhu lingkungan atau yang lain dari yang disebutkan di atas untuk di atas
studi digunakan, semua kondisi yang ada harus dijelaskan.

Tes konsentrat yang proporsional dan uji level penggunaan harus disediakan.

CATATAN: Dalam melakukan tes di atas, air minum setempat (baik sumur
atau kota) harus digunakan. Tidak perlu untuk mengembangkan "khusus"
air siap untuk pengujian, karena itu tidak akan mencerminkan penggunaan "dunia nyata".

G. MINUMAN LISAN

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 40/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Basah untuk pemberian oral dapat tersedia baik dalam bentuk bubuk atau sebagai terkonsentrasi
solusi atau suspensi. Mereka juga dapat muncul sebagai solusi atau suspensi siap
menggunakan.

Membasahi dianggap sebagai bentuk sediaan farmasi dan harus diproduksi


menurut cGMPs di bawah 21 CFR 211.

45

Halaman 49

Dalam semua kasus, produk, pada saat digunakan, harus memenuhi persyaratan umum untuk
stabilitas dan pemeliharaan bahan kimia, dalam kondisi penyimpanan yang diharapkan, pada tingkat yang wajar
integritas fisik, seperti, tidak ada caking, sticking, perubahan warna kotor atau
kehilangan suspensi atau solusi produk yang ireversibel.

Pemeliharaan stabilitas fisik dan kimia yang memadai dari produk cair yang digunakan sebagian
diperlukan. Jika produk ini menunjukkan degradasi, maka pembatasan label terhadap penggunaan kembali mungkin
diperlukan.

CATATAN: Dalam melakukan tes di atas, air minum setempat (baik sumur atau kota)
seharusnya digunakan. Tidak perlu mengembangkan air yang disiapkan "khusus" untuk pengujian,
karena itu tidak akan mencerminkan penggunaan "dunia nyata".

H. PENGGANTI SUSU

Selain data yang diminta dalam pedoman umum untuk stabilitas produk
sebagai bentuk sediaan obat, data pemulihan harus diserahkan untuk menunjukkan bahwa obat harus
digunakan sebagai pengganti susu stabil dalam larutan untuk jangka waktu yang tercantum pada label.

Pengganti susu yang diberi obat harus disiapkan dengan menggunakan air keras dan lunak. Mereka
harus disimpan pada suhu 25 ° C dan 37-40 ° C dalam wadah pasar mereka (logam,
karet sintetis dan / atau plastik) selama jangka waktu yang tertera pada label. Jika suhu
selain 25 ° C digunakan, misalnya, suhu sekitar, suhu itu ditambah cuaca
kondisi harus dijelaskan dan dilaporkan.

Data juga harus dikembangkan untuk menunjukkan bahwa obat tersebut dicampur secara homogen dan
didistribusikan dalam larutan pengganti susu.

CATATAN: Dalam melakukan tes di atas, air minum setempat (baik sumur atau kota)
seharusnya digunakan. Tidak perlu mengembangkan air yang disiapkan "khusus" untuk pengujian,
karena itu tidak akan mencerminkan penggunaan "dunia nyata".

SAYA. PERSIAPAN MASTITIS

Tes stabilitas untuk persiapan mastitis pada dasarnya sama dengan untuk solusi yang terdaftar
dalam bentuk sediaan farmasi.

Tes stabilitas harus mencakup:

• Penampilan
• Potensi
• Dapat ditangguhkan

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 41/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

46

Halaman 50

• Jarum suntik
• Mencuci data untuk jarum suntik
• Pembekuan
• Pengukuran pH

J. BERKELANJUTAN - PRODUK RILIS

Selain tes stabilitas khusus yang diperlukan untuk bentuk sediaan tertentu,
studi stabilitas harus mencakup pengujian untuk pola pelepasan bahan aktif.
Karena sifat dari jenis obat ini, pola atau angka pelepasan obat harus
diukur dengan tes disolusi. Ketika bentuk sediaan lepas rilis mikroenkapsulasi
harus dipelajari, pengukuran distribusi kisaran ukuran partikel kapsul, termasuk
rasio inti terhadap ketebalan dinding, mungkin diperlukan.

K. PRODUK MIKROENCAPSULASI

Produk obat mikroenkapsulasi menawarkan sistem pengiriman dan dosis obat khusus
membentuk karakteristik yang dapat memperpanjang umur simpan obat. Selain spesifik
tes stabilitas yang direkomendasikan untuk bentuk sediaan tertentu, pengukuran
selama studi stabilitas harus menunjukkan bahwa sifat diklaim untuk
produk mikroenkapsulasi belum berkurang atau hancur selama penyimpanan.
Pemeliharaan integritas bahan dinding harus ditunjukkan.

L. DIPS PPN

Selain informasi stabilitas tertentu yang direkomendasikan untuk pasar tertentu


bentuk dosis, studi stabilitas dips, yaitu, bentuk dosis dilarutkan dalam
sistem pelarut yang direkomendasikan untuk digunakan harus mencakup uji bahan aktif dan pH.
Tes semacam itu harus dilakukan pada interval waktu yang diusulkan pada label lapangan
penyimpanan.

M. PRODUK rDNA

Bahan aktif turunan rDNA atau "rekayasa genetika" akan diberikan


hewan menggunakan sistem pengiriman konvensional yang tersedia, misalnya, tablet, kapsul, solusi,
dll. Studi stabilitas untuk produk yang mengandung bahan kimia obat yang berasal dari rDNA
teknik harus sama dengan yang dilakukan untuk bentuk sediaan tertentu. Lain
tes yang berkaitan dengan pembuatan produk mungkin diperlukan dan akan ditentukan
berdasarkan kasus per kasus.

CATATAN: Produk tipe rDNA sering disebut produk "Bio-Tech".

47

Halaman 51

N. SUBSTANSI OBAT

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 42/43
10/2/2019 Panduan untuk Industri # 5 - Panduan Stabilitas Obat

Meskipun Pedoman Stabilitas terutama terkait dengan bentuk sediaan jadi atau
produk obat (Tipe A, B atau C), konsepnya berlaku untuk melakukan studi
pada zat obat atau bahan baku yang digunakan dalam pembuatan bentuk sediaan akhir.

48

https://translate.googleusercontent.com/translate_f 43/43