Anda di halaman 1dari 19

Ekologi Sebagai Dasar Ilmu Lingkungan dan Penerapan Prinsip

Berkelanjutan (Principles of Sustainability) Untuk Mengurangi


Masalah Lingkungan

Makalah Teori
Untuk memenuhi tugas matakuliah Dasar-dasar Lingkungan

Yang dibina oleh Dr. H. Sueb, M.Kes & Bagus Priambodo, S.Si, M.Si, M.Sc

Disajikan pada Jumat, tanggal 7 Februari 2020

Disusun oleh:

Offering H 2019

Kelompok 2

Azimah Wardahtul Islah NIM 190342621256

Indri Febriani NIM 190342621216

Irna Zukhrufa Ainia NIM 190342621204

Syukron Miftakhul Khoiri NIM 190342621235

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
PRODI BIOLOGI
Februari 2020

1
ABSTRAK
Ekologi Sebagai Dasar Ilmu Lingkungan dan Penerapan Prinsip
Berkelanjutan (Principles of Sustainability) Untuk Mengurangi
Masalah Lingkungan

oleh:

Sueb1*, Bagus Priambodo1** dan Indri Febriani***

Jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Malang

Jl. Semarang No.5, Sumbersari, Kec. Lowokwaru, Kota Malang, Jawa Timur 65145 Telp: (0341) 551312

Email Dosen Pengampu: sueb@fmipa.um.ac.id dan priambodo@fmipa.um.ac.id

Email Mahasiswa : febrianiindri59@gmail.com

Ekologi dapat diartikan sebagai ilmu yang mempelajari hubungan antara satu organisme dengan
yang lainnya dan antara organisme tersebut dengan lingkungannya. Dalam kajian ekologi manusia, dikenal
dengan hubungan manusia dengan alam yakni teori anthroposentris. Selanjutnya terkait ekologi yang
merupakan bagian dari biologi, memegang prinsip tentang lingkungan berkelanjutan (sustainability) yang
memberikan suatu kerangka kerja untuk perubahan ekonomi, politik dan perubahan personal. Berbicara
mengenai prinsip lingkungan berkelanjutan juga terdapat tantangan penerapan prinsip tersebut untuk
mengurangi masalah lingkungan. Masalah lingkungan ada berbagai bentuk yang ditandai dengan terganggunya
keseimbangan alam tersebut.

Tujuan makalah ini adalah untuk mengetahui ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan, untuk mengetahui
peran prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability) untuk mengatasi masalah lingkungan serta untuk
mengetahui tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan. Metode
penelitian dalam makalah ini yaitu metode penelitian deskriptif regresi sederhana, di mana teknik tersebut akan
menguji hipotesis yang menyatakan adanya pengaruh antara variabel bebas dan variabel terikat. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa tingkat kesadaran sekaligus wawasan masyarakat terhadap peran ekologi serta penerapan
prinsip berkelanjutan relatif rendah. Selanjutnya, akar masalah lingkungan belum sepenuhnya dapat diatasi,
sehingga prinsip berkelanjutan tidak dapat direalisasikan. Hal ini sesuai kondisi, bahwa ketidakseimbangan
lingkungan terjadi dan bencana alam akibat rusaknya alam oleh ulah manusia maupun faktor alami telah
menyebar luas.

Oleh karena itu, langkah yang tepat antara lain: mengidentifikasi keberadaan masalah lingkungan
tersebut, selanjutnya menentukan akar permasalahan lingkungan dan merumuskan solusi yang tepat agar
lingkungan tetap seimbang dan prinsip berkelanjutan dalam mengatasi masalah lingkungan dapat dilakukan.

Kata Kunci : Ekologi, prinsip berkelanjutan, masalah lingkungan

ABSTRACT

Ecology can be interpreted as a science that is related to one another and between one another with
the environment. In the study of human ecology, it is known as the human relationship with nature, namely
anthropocentric theory. Furthermore, related to ecology, which is part of biology, holds the principle of a
sustainable environment (sustainability) that provides assistance for economic, political and personal change.
Regarding the Sustainable Principles also Overcoming the Application of Principles to Fix Environmental
Problems. There are some environmental problems that are marked by the disruption of the natural balance.

2
The purpose of this paper is to study ecology as a basis for environmental science, to know the role of
the principle of sustainability (the principles of Sustainability) to overcome environmental problems and to
study the challenges of applying sustainable principles in efforts to overcome environmental problems. The
research method in this paper is a simple regression regression research method, in which this technique will
discuss the hypotheses raised about the difference between the independent variable and the making variable.
The results showed that the awareness together with the community towards the role of ecology and the
application of sustainability were relatively low. Furthermore, the roots of environmental problems cannot be
overcome, so they cannot be realized. This is in accordance with the conditions, because environmental
imbalances that occur and natural disasters caused by nature by human activity or natural factors have spread
widely.

Therefore, the right steps, among others: regulate solving environmental problems, then determine the
roots of environmental problems and formulate appropriate solutions so that the environment remains balanced
and develop principles in overcoming environmental problems can be done.

Keywords : Ecology, sustainable principles, environmental problems

3
DAFTAR ISI
ABSTRAK...............................................................................................................................................................2

DAFTAR ISI............................................................................................................................................................3

DAFTAR TABEL....................................................................................................................................................4

DAFTAR GAMBAR...............................................................................................................................................5

1. PENDAHULUAN................................................................................................................................................6

1.1. Tujuan...............................................................................................................................................................6

1.2. Rumusan Masalah.............................................................................................................................................6

1.3. Manfaat.............................................................................................................................................................6

2. TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................................................................7

2.1. Ekologi..............................................................................................................................................................7

2.1.1 Definisi Ekologi...........................................................................................................................7

2.1.2 Klasifikasi Ekologi......................................................................................................................8

2.1.3 Cakupan Ekologi.........................................................................................................................8

2.2. Ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan..........................................................................................................10

2.3. Prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability) untuk mengatasi masalah lingkungan............................11

2.4. Tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan.........................11

3. PEMBAHASAN.............................................................................................................................................12

3.1. Ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan..........................................................................................................12

3.2. Prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability) untuk mengatasi masalah lingkungan............................12

3.3. Tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan.........................13

4. PENUTUP..........................................................................................................................................................16

4.1. Simpulan..................................................................................................................................................16

4.2. Penutup.....................................................................................................................................................16

DAFTAR RUJUKAN............................................................................................................................................17

LAMPIRAN

4
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Perbandingan Strategi Penanggulangan Masalah Lingkungan yang Bersifat Simptomatik (tradisional)
dengan Strategi yang Menerapkan Prinsip Berkelanjutan (root causes).................................................14

5
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Siklus Alam dengan Manusia.................................................................................................................9

Gambar 2. Cakupan Ekologi..................................................................................................................................10

Gambar 3. Data Bencana Alam di Indonesia Tahun 1998-2017............................................................................12

Gambar 4. Interaksi antar dinamika ekologi..........................................................................................................13

Gambar 5. Akar Penyebab Krisis Lingkungan.......................................................................................................14

6
PENDAHULUAN

Kunci dari ilmu lingkungan adalah ekologi, ilmu biologi yang mempelajari bagaimana makhluk
hidup berinteraksi satu sama lain dan dengan lingkungan mereka. Makhluk hidup ini disebut organisme.
Setiap organisme termasuk dalam spesies, sekelompok organisme yang memiliki karakteristik unik yang
membedakannya dari kelompok organisme yang lain [1]. Ilmu ekologi pada awalnya merupakan suatu
pengetahuan umum dan hanya mempelajari hubungan lingkungan secara individual atas dasar
fisiologi. Pada waktu itu para cendekiawan, khususnya dari kalangan ilmualam,kurangmenaruh
perhatian pada berbagai ilmu yang sifatnya umum, tetapi orang lebih banyak mengarahkan
perkembangan ilmu-ilmu ke arah spesialisasi. [2]

Ekologi dapat juga diartikan sebagai ilmu yang mempelajari hubungan antara satu organisme
dengan yang lainnya dan antara organisme tersebut dengan lingkungannya. Dalam kajian ekologi
manusia, dikenal dengan hubungan manusia dengan alam yakni teori anthroposentris [3]. Maksudnya
ialah semua yang ada di alam ini ditujukan untuk manusia. Namun sedikit dari manusia yang sadar akan
pentingnya menjaga alam serta melestarikan alam. Sebagaimana telah dipahami bahwa alam merupakan
tempat manusia untuk hidup dan berkembang biak. Hubungan manusia dengan alam saling
keterkaitan, dari alam manusia mendapatkan kehidupan dan tanpa dukungan dari alam, manusia dan
makhluk lainnya akan terancam. Sikap acuh manusia terhadap alam akan berdampak pada diri manusia
dan makhluk lain.

Selanjutnya terkait ekologi yang merupakan bagian dari biologi, memegang prinsip tentang
lingkungan berkelanjutan (sustainability) yang memberikan suatu kerangka kerja untuk perubahan
ekonomi, politik dan perubahan personal [4]. Prinsip berkelanjutan (principles of sustainability) merupakan
lingkungan berkelanjutan memiliki prinsip dalam menekankan kelestarian. Berbicara mengenai prinsip
lingkungan berkelanjutan juga terdapat tantangan penerapan prinsip tersebut untuk mengurangi masalah
lingkungan. Masalah lingkungan ada berbagai bentuk yang ditandai dengan terganggunya keseimbangan
alam tersebut. Umumnya terdapat dua hal yang menjadi penyebab terganggunya keseimbangan
lingkungan, yaitu perkembangan ilmu dan teknologi serta ledakan penduduk [5].

Oleh karena itu, setelah mengetahui banyaknya kasus yang berkaitan dengan masalah lingkungan
(ketidakseimbangan alam), maka selanjutnya mencari akar dari masalah atau krisis lingkungan dan tahap
akhir dengan mengkaji strategi penanggulangan masalah lingkungan dengan strategi yang menerapkan
prinsip berkelanjutan (root causes).

1.1. Rumusan Masalah

1) Bagaimanakah ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan?

2) Bagaimanakah prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability) untuk mengatasi masalah


lingkungan?

3) Apa saja tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan?

1.2. Tujuan Makalah

1) Untuk mengetahui ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan

2) Untuk mengetahui peran prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability) untuk mengatasi masalah
lingkungan

3) Untuk mengetahui tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah
lingkungan

1.3. Manfaat Makalah

Berdasarkan tujuan penelitian yang hendak dicapai, makalah ini diharapkan mempunyai manfaat
dalam pendidikan baik secara langsung maupun tidak langsung. Adapun manfaat penelitian ini adalah
sebagai berikut:

1) Manfaat teoritis
6
7
a. Memberikan pemikiran baru bagi masyarakat terkait dengan peran ilmu ekologi serta peran
prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability) terhadap beragam masalah lingkungan

b. Memberikan sumbangan ilmiah dan sosial dalam dunia pendidikan dan kemasyarakatan yaitu
membuat analisis ilmiah terkait dengan ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan dan penerapan
prinsip berkelanjutan (principles of sustainability) untuk mengurangi masalah lingkungan

c. Sebagai pijakan dan referensi pada analisis selanjutnya yang berhubungan dengan ekologi sebagai
dasar ilmu lingkungan dan penerapan prinsip berkelanjutan.

2) Manfaat praktis

a. Bagi penulis. Dapat menambah wawasan dan pengalaman langsung tentang ekologi sebagai dasar
ilmu lingkungan dan penerapan prinsip berkelanjutan untuk mengurangi masalah lingkungan

b. Bagi pembaca dan masyarakat. Dapat menumbuhkan sikap toleransi dengan alam dan
membangun hubungan timbal balik yang selaras dan saling menguntungkan, agar keseimbangan
alam tetap terjaga. Serta masalah lingkungan dapat teratasi.

8
KAJIAN PUSTAKA
2.1. Ekologi

2.1.1 Definisi Ekologi

Ekologi berasal dari bahasa Yunani, “Oikos” yang memiliki arti habitat, dan “Logos”
yang memiliki arti ilmu. Secara sederhana, ekologi merupakan ilmu mengenai habitat atau
tempat tinggal makhluk hidup. Ekologi dapat didefinisikan sebagai ilmu tentang hubungan
timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungan [6]. Ekologi tumbuh dan berkembang
sebagai ilmu yang tidak hanya mempelajari terkait apa yang tersedia dan apa yang
terjadi di alam, tetapi juga mempelajari mengenai struktur dan fungsi ekosistem. Oleh
karena itu, melalui ekologi inilah dapat diperoleh hasil analisis dan jawaban terhadap berbagai
kejadian atau fenomena di alam [7]. Pembahasan terkait ekologi tidak lepas dari pembahasan
ekosistem beserta komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik, yang meliputi: suhu,
kelembaban, air, cahaya dan topografi. Serta tersusun atas faktor biotik yang terdiri atas:
manusia, tumbuhan, hewan dan mikroba. Selain itu, ekologi juga berhubungan erat dengan
tingkatan organisasi makhluk hidup yaitu populasi, komunitas, dan ekosistem yang sifatnya
saling memengaruhi, tetapi tetap merupakan satu kesatuan [8].

2.1.2 Klasifikasi Ekologi

Ekologi adalah bidang yang luas, sehingga terdapat klasifikasi ekologi yang
bertujuan untuk memudahkan dalam mengkaji bidang tersebut. Klasifikasi ekologi meliputi:

1) Berdasarkan cara pandang dalam membahas permasalahan makhluk hidup, ekologi dibagi
menjadi:

a. Sinekologi, ekologi yang mempelajari kelompok organisme yang tergabung dalam


satu kesatuan dan saling berinteraksi dalam wilayah tertentu [9]. Sebagai contoh
mempelajari struktur dan komposisi spesies tumbuhan di hutan payau. Dari segi
sinekologi juga mempelajari berbagai kelompok jenis tumbuhan sebagai suatu
komunitas, misalnya mengetahui pengaruh keadaan tempat tumbuh terhadap
komposisi dan struktur vegetasi. Dalam lingkup ekosistem juga dapat mengkaji
pengaruh berbagai faktor ekologi terhadap kondisi populasi [10].

b. Autekologi, ekologi yang mempelajari mengenai organisme secara individu yang


berinteraksi dengan lingkungannya. Contohnya, keterkaitan kehidupan, perilaku dan
adaptasi organisme terhadap lingkungan [9]. Dari segi ini, maka dapat mengetahui
pengaruh suatu faktor lingkungan terhadap hidup dan tumbuhnya suatu jenis pohon
yang sifat kajiannya mendekati fisiologi tumbuhan, dapat juga terkait pengaruh suatu
faktor lingkungan terhadap hidup dan tumbuhnya suatu jenis binatang liar atau
margasatwa [11]. Selain itu, autekologi dapat mempelajari pola perilaku suatu jenis
binatang liar, sifat adaptasi suatu jenis pohon dan sifat adaptasi suatu jenis binatang
liar [12].

2) Berdasarkan taksonomi, ekologi diklasifikasi menjadi:

a. Ekologi manusia, studi yang mengkaji interaksi manusia dengan lingkungan. Ekologi
manusia menganut falsafah bahwa: Suatu yang baik untuk manusia juga harus
baik untuk alam dan baik untuk makhluk hidup lainnya. Hal ini dikarenakan
perolehan manfaat yang tergantung pada alam itu sendiri, baik secara langsung
maupun melalui ketergantungan manusia akan makhluk hidup lain.

b. Ekologi tumbuhan, ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara tumbuhan
dengan lingkungannya. Tumbuhan membutuhkan sumberdaya kehidupan dari
lingkungannya dan tumbuhan dapat memengaruhi lingkungan, begitupun sebaliknya.

8
9
Gambar 1. Siklus Alam dengan Manusia [13]

c. Ekologi hewan, suatu cabang biologi yang khusus mempelajari interaksi antara
hewan dengan lingkungan biotik dan abiotik secara langsung ataupun tidak langsung
meliputi distribusi serta tingkat kelimpahan hewan tersebut.

d. Ekologi mikroba, ilmu yang mempelajari mengenai hubungan mikroba dengan


lingkungan. Ekosistem dalam ekologi mikroba dapat berupa sistem mikro dan sistem
makro. Setiap system memiliki karakteristik yaitu adanya dinamika populasi,
keragaman, mekanisme adaptasi dan adanya hubungan antarorganisme yang ada di
dalam sistem tersebut [14]. Contohnya yaitu tanah sebagai suatu sistem, memiliki
anggota komunitas yang tersusun dari berbagai populasi mikroba yaitu bakteri dan
sebagainnya.

2.1.3 Cakupan Ekologi

Cakupan ekologi dapat dikaji dengan


runtut, dapat dimulai dari ekosistem dengan
cakupan terluas karena melibatkan komponen
biotik dan abiotik, lalu bergerak ke arah
komunitas yang melibatkan interaksi antar
populasi dari jenis makhluk hidup yang berbeda
(heterogen) dan kemudian pada populasi yang
terdiri dari sejumlah individu makhluk hidup
sejenis (homogen) [15]. Dalam ekologi ada
tingkatan yang runtut dan kompleks, mulai dari
ekologi organisme, ekologi populasi, ekologi
komunitas dan ekologi ekosistem.

Ekologi organisme mempelajari


tentang perilaku jenis makhluk hidup tertentu.
Cara bergerak, tumbuh, mencari makanan,
berkembang biak, dan berinteraksi dengan Gambar 2. Cakupan Ekologi [16]
lingkungan tempat tinggalnya merupakan hal yang dipelajari dalam ekologi organisme.
Singkatnya, ekologi organisme adalah ekologi sederhana yang berlangsung secara sederhana
pula, karena organisme hanya terdiri dari satu individual saja. Setiap individu tersebut
memiliki cara atau perilaku khusus untuk keberlangsungan hidup. Seperti melakukan
mobilitas (pergerakan) untuk kebutuhan tertentu, berkembang biak untuk meneruskan
keturunan, berinteraksi untuk keberlangsungan kehidupan sehari-hari. Selanjutnya, ekologi
populasi mempelajari tentang dinamika populasi. Biasanya jumlah populasi bergantung dari
daya dukung lingkungan tempat tinggalnya. Jika daya dukung cukup baik, maka jumlah
populasi juga akan meningkat begitupun sebaliknya. Pupulasi makhluk hidup dipengaruhi
oleh kelahiran, jumlah kematian, komposisi anggota populasi berdasarkan usia dan migrasi.

2.2. Ekologi Sebagai Dasar Ilmu Lingkungan

Ekologi merupakan dasar dari ilmu lingkungan, karena Ilmu lingkungan sendiri adalah
penggabungan ekologi yang dilandasi dengan tatanan alam. Oleh sebab itu, ekologi berperan dalam segala
bidang di masyarakat. Misalnya, di bidang pertanian. Penerapan ekologi di bidang pertanian dan

10
perkebunan, di antaranya adalah penggunaan kontrol biologi untuk pengendalian populasi hama guna
meningkatkan produktivitas. Ilmu lingkungan memiliki konsep, yaitu terdiri dari komponen fisik, materi
siklus berkesinambungan dalam tataran ekosistem, daya dukung lingkungan hidup, keunikan kapasitas
intelektual manusia yang menghasilkan moral dan perilaku lingkungan yang bertanggung jawab [17].

Ekologi memiliki batasan pada ruang lingkupnya yang sekaligus merupakan persamaan dan
perbedaan dengan ilmu lingkungan. Persamaan keduanya terletak pada aspek lingkungan yang
dipelajari, sedangkan perbedaannya terletak pada pendekatan yang digunakan. Ilmu lingkungan
mempelajari aspek-aspek lingkungan secara terpisah, sedangkan ekologi mempelajarinya
sebagai satu sistem dinamik sekaligus mencermati faktor lingkungan kehidupan manusia lainnya,
seperti lingkungan sosial, budaya, ekonomi dan politik. Jadi, ekologi sebagai dasar lingkungan beserta
organisme di dalamnya merupakan konsep yang tepat. Hal ini dikarenakan, macam lingkungan atau
kegiatan lingkungan oleh masyarakat selalu didasari oleh wawasan dan pemahaman terkait ekologi.

2.3. Prinsip Berkelanjutan (Principles of Sustainability) untuk mengatasi masalah lingkungan

Prinsip berkelanjutan (Principles of sustainability) memiliki implikasi kemampuan untuk


bertahan. Dalam ekologi artinya sederhana, yaitu hidup di dalam daya dukung biosfer [18]. Maksud dari
daya dukung sebagai kemampuan untuk mengasimilasi sampah, menyediakan makanan dan sumber
lainnya dalam waktu yang lama. Untuk para ilmuwan, krisis tidak berkelanjutan (unsustainability)
disebabkan kehidupan manusia lebih dari daya dukung bumi [19]. Oleh karena itu, agar krisis tersebut
dapat diatasi maka perlu membawa masyarakat supaya kehidupannya sejalan dengan prinsip ekologi
yang mampu menciptakan hubungan yang berkelanjutan dengan bumi.

Terkait dengan prinsip berkelanjutan, terdapat tiga pokok pembahasan prinsip berkelanjutan, atau
pelajaran dari alam, yaitu:

 Mulai menggunakan Sumber energi alternatif, misalnya cahaya matahari. Matahari merupakan Sumber
energi alternatif ramah lingkungan. Penggunaan cahaya matahari seperti dilakukan konversi menjadi
listrik dengan menggunakan teknologi sel surya atau fotovoltaik.

 Adanya keragaman hayati seperti: variasi gen, organisme, spesies dan ekosistem di mana antar
organisme melakukan interaksi antar spesies, khususnya hubungan makan dan menyediakan ekosistem.
Keragaman hayati juga menyediakan banyak cara untuk kehidupan untuk beradaptasi dengan
perubahan kondisi lingkungan, bahkan perubahan katastropik yang menghapus sejumlah besar jenis.

 Terjadinya perputaran kimia yaitu sirkulasi bahan kimia diperlukan untuk kehidupan dari lingkungan
melalui organisme dan kembali kelingkungan disebut siklus kimia atau siklus nutrisi. Bumi menerima
pasokan terus menerus dari energi dari matahari, tetapi tidak menerima persediaan barubahan kimia
penunjang kehidupan. [20].

2.4. Tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan

Masalah lingkungan memang sejak lama menjadi pusat perhatian. Hal ini bukanlah suatu
hal yang mengejutkan, karena ekologi yang mengkaji tentang interaksi antara organisme dengan
lingkungannya merupakan salah satu cabang biologi yang penting. Masalah lingkungan yang
sekarang dihadapi oleh seluruh bangsa adalah masalah yang berkaitan dengan kepentingan
hidup manusia yang hakikatnya adalah masalah ekologi (ekologi manusia) [21]. Dengan demikian,
masalah lingkungan adalah keadaan lingkungan biofisik yang merintangi kepuasan dan
kebutuhan manusia untuk kesehatan dan kebahagiaan.

Jika ditinjau lebih kompleks, beragam masalah lingkungan dapat dibuktikan dengan
tayangan di berbagai media cetak dan media elektronik tiap harinya. Dari sekian permasalahan yang
dihadapi mulai dari masalah energi, kerusakan lingkungan, industrialisasi, pencemaran hingga
menyebabkan masalah sosial juga [22]. Jika dicermati lebih lanjut, permasalahan tersebut saling
berkaitan dan bersumber pada rangkaian masalah pokok, yaitu: dinamika kependudukan,
pengembangan sumber daya alam dan energi, perkembangan ilmu dan teknologi dan benturan
terhadap tata lingkungan.

11
PEMBAHASAN
3.1. Ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan

Ekologi disebut juga dasar atau sumber pengetahuan dasar ilmu lingkungan. Saat ilmu dasar
dari lingkungan dapat dipahami dengan baik, seperti: adaptasi makhluk hidup dengan lingkungan,
keseimbangan alam (lingkungan), kebijaksanaan pengelolaan dan pelestarian alam oleh manusia dan
terciptanya rantai kehidupan yang terus bergulir untuk memenuhi kebutuhan organisme di dalamnya
[23]. Kami berpendapat bahwa ekologi memegang peran agar keseimbangan alam dan segala
komponen di dalamnya dapat terus berjalan. Sebagai contoh, apabila manusia tidak memperhatikan
atau tidak menguasai pentingnya ekologi sebagai dasar ilmu lingkungan, maka akan terjadi kerusakan
dan ketidakseimbangan alam. Bencana alam terjadi secara merata akibat lengsernya peran penting ilmu
ekologi terhadap lingkungan.

Dalam rangka memahami ekologi sebagai dasar lingkungan, dapat dimulai dari faktor internal
yaitu wawasan masyarakat terkait pentingnya ekologi beserta pengaruhnya terhadap alam. Selain itu,
dapat juga melalui pembangunan yang berwawasan lingkungan adalah upaya sadar dan berencana
menggunakan dan mengelola sumber daya secara bijaksana dalam pembangunan yang terencana dan
berkesinambungan untuk meningkatkan mutu hidup. Terlaksananya pembangunan berwawasan
lingkungan dan terkendalinya pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana merupakan tujuan
utama pengelolaan lingkungan hidup. Saat upaya ini dilakukan, maka peran ekologi sebagai fondasi
atau dasar ilmu lingkungan dapat terlaksana dengan baik, sehingga keseimbangan alam akan terpenuhi.
Dalam hal ini, penggerak kehidupan adalah manusia itu sendiri.

Pendapat kami sesuai dengan statement Daryanto dan Suprihatin (2013) yang menyaakan
bahwa manusia merupakan bagian dari alam yang harus menjaga keseimbangan ekosistem untuk
kelangsungan hidupnya. Selama ini manusia beranggapan bukan bagian dari alam sehingga bebas
memanfaatkan segala sesuatu yang ada di alam. Eksploitasi yang besar tanpa memikirkan efek jangka
panjang mengakibatkan rusaknya lingkungan. Masalah lingkungan hidup dapat berupa pencemaran
lingkungan. Pencemaran lingkungan hidup adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, zat,
energi, dan/atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehingga melampaui
baku mutu lingkungan hidup yang telah ditetapkan. Pencemaran lingkungan juga dapat diartikan
berubahnya tatanan air atau udara oleh kegiatan manusia dan proses alam sehingga kualitas air/udara
menjadi kurang atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya [24].

3.2. Prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability) untuk mengatasi masalah lingkungan

Ekologi disebut juga dasar atau sumber


pengetahuan dasar ilmu lingkungan. Saat ilmu
dasar dari lingkungan dapat dipahami dengan
baik, seperti: adaptasi makhluk hidup dengan
lingkungan, keseimbangan alam (lingkungan),
kebijaksanaan pengelolaan dan pelestarian alam
oleh manusia dan terciptanya rantai kehidupan
yang terus bergulir untuk memenuhi kebutuhan
organisme di dalamnya [25]. Ekologi
memegang peran agar keseimbangan alam dan
segala komponen di dalamnya dapat terus
berjalan. Sebagai contoh, apabila manusia tidak
memperhatikan atau tidak menguasai
pentingnya ekologi sebagai dasar ilmu
lingkungan, maka akan terjadi kerusakan dan
ketidakseimbangan alam. Bencana alam terjadi
secara merata akibat lengsernya peran penting Gambar 3. Data Bencana Alam di Indonesia Tahun
ilmu ekologi terhadap lingkungan. 1998-2017 [26]

Kami berpendapat bahwa konsep utama prinsip berkelanjutan (principles of Sustainability),


meliputi prinsip tanggung jawab bersama. Prinsip ini mengandung makna pemanfaatan Sumber Daya
Alam (SDA) tidak boleh bersifat merugikan negara. Sehingga peran masyarakat dan pemerintah

122
12
penting terkait tanggung jawab terhadap alam dan hubungan timbal baliknya. Selanjutnya prinsip
keterpaduan antara perlindungan lingkungan hidup dan pembangunan.

Pendapat kami relevan dengan pendapat bahwa Perwujudan dari prinsip keterpaduan antara
perlindungan lingkungan hidup dan pembangunan adalah pemberlakuan AMDAL dan perlunya
ketersediaan informasi lingkungan dalam proses pengambilan keputusan pemerintah. Selanjutnya
prinsip tindakan pencegahan. Dalam konteks pengendalian pencemaran, perlindungan lingkungan
(pencegahan) lebih baik dilakukan dibandingkan penanggulangan.

3.3. Tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan

Terkait dengan penerapan prinsip berkelnajutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan,
kami memiliki pendapat bahwa tantangan penerapan prinsip berkelanjutan dalam upaya mengurangi
masalah lingkungan meliputi berbagai aspek. Tantangan tersebut dapat berupa mengurangi tingkat
pencemaran lingkungan (air, darat, udara, suara). Penyebab dari pencemaran lingkungan tersebut
beragam, ada yang disebabkan oleh rendahnya tingkat kesadaran masyarakat mengenai lingkungan,
seperti pencemaran logam berat, plastik, limbah pabrik dan sebagainnya. Selanjutnya, faktor penyebab
tersebut dapat menimbulkan fenomena bahkan bencana alam, seperti: hujan asam, global warming,
banjir dan masih banyak lagi. Dampak yang dihasilkan cukup mengkhawatirkan.

Keseimbangan alam atau keseimbangan lingkungan mulai terganggu dan perlahan akan roboh.
Keseimbangan alam tersebut meliputi seluruh komponen di bumi, baik itu komponen biotik dan
abiotik. Seluruh komponen tersebut saling berinteraksi atau saling berhubungan. Komponen penyusun
ekologi harus menggunakan prinsip berkelanjutan untuk dapat menyelaraskan kehidupan dengan
lingkungan. Hal inilah yang disebut tantangan dalam prinsip berkelanjutan yang juga berkaitan dengan
upaya mengurangi masalah lingkungan hidup.

Oleh karena itu, kami memiliki solusi untuk dampak akibat masalah lingkungan (pencemaran
lingkungan), misalnya: menempatkan daerah industri atau pabrik jauh dari daerah perumahan atau
pemukiman penduduk, embuangan limbah industri diatur sehingga tidak mencemari lingkungan atau
ekosistem, engawasan terhadap penggunaan jenis pestisida dan zat kimia lain yang dapat menimbulkan
pencemaran lingkungan, serta memperluas gerakan penghijauan (reboisasi). Hal ini dilakukan untuk
upaya mengembalikan keseimbangan alam. Semua tantangan tersebut yang menyangkut prinsip
berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan harus segera dicegah atau diatasi. Peran
masyarakat khususnya mahasiswa biologi harus berperan untuk melakukan pergerakan, minimal
dengan menumbuhkan dan meningkatkan wawasan serta pemahaman terkait ekologi dan peranannya.
Pendapat pakar lingkungan hidup mengenai
pengertian lingkungan hidup, yaitu: S.J
McNaughtondan Larry L Wolfmenyatakan, semua
faktor eksternal yangbersifat biologis dan
fisika yang langsung mempengaruhi kehidupan,
pertumbuhan, perkembangan dan reproduksi
orgnisme.

Pendapat kami tersebut relevan dengan


pendapat para ahli, misalnya Pianka (1988) yang
menyatakan bahwa ekologi adalah ilmu yang
mempelajari hubungan antara organisme dan seluruh
faktor fisik dan biologi yang mempengaruhi dan di
pengaruhinya. Hal ini dapat disimpulkan bahwa
suatu hubungan organisme (faktor fisik dan biologi)
saling bertautan dan tentunya terdapat tantangan
dalam menjalankan interaksi tersebut. Tentunya,
penyebab atau akar masalah lingkungan akan mempengaruhi komponen kehidupan lainnya [27].
Gambar 4. Interaksi antar dinamika ekologi [28]
Selanjutnya, kami mengkaji lebih dalam terkait hal yang menjadi penyebab terganggunya
keseimbangan lingkungan, yaitu perkembangan ilmu dan teknologi serta ledakan penduduk.
Perkembangan IPTEK telah mengubah kondisi lingkungan, sehingga dapat menimbulkan gangguan.
Ledakan penduduk yang terjadi telah memicu percepatan perubahan lingkungan agar kebutuhan
manusia dapat terpenuhi. Ledakan penduduk tersebut juga mendorong keharusan untuk melancarkan
pembangunan sekaligus dengan pengembangan lingkungan.
13
Untuk dapat memulihkan keseimbangan lingkungan yang rusak, salah satunya yaitu
menerapkan prinsip berkelanjutan (Principles of Sustainability. Terdapat beberapa faktor penting dalam
prinsip tersebut, salah satunya adalah mengenali dan menghadapi akar penyebab (root causes) dari
masalah lingkungan [29]. Dengan demikian untuk dapat memecahkan masalah krisis lingkungan harus
ditujukan pada akar penyebabnya.

Gambar 5. Akar Penyebab Krisis Lingkungan [30]

Menurut pendapat kami, setelah mengetahui akar dari masalah atau krisis lingkungan,
selanjutnya perlu memahami mengenai strategi penanggulangan masalah lingkungan dengan strategi
yang menerapkan prinsip berkelanjutan (root causes). Strategi tersebut tertuang dalam tabel berikut:

Tabel 1. Perbandingan Strategi Penanggulangan Masalah Lingkungan yang Bersifat Simptomatik


(tradisional) dengan Strategi yang Menerapkan Prinsip Berkelanjutan (root causes) [31]

Masalah Pemecahan Komentar Pemecahan Komentar


Tradisional Sustainable

Meningkatnya Menambang batu Meningkatkan Menggunakan energi Mengurangi semua bentuk


kebutuhan energi bara atau mencari semua bentuk secara lebih efisien, pencemaran, mengurangi
sumber minyak dan pencemaran, daur ulang, pemanasan global,
gas meningkatkan menggunakan mengurangi penipisan
pengerusakan sumber yang dapat mineral
habitat dan dapat diperbaharui,
mengakibatkan pengendalian
kepunahan species. pertambahan
penduduk

Pencemaran Pembuatan cerobong Mengurangi emisi Efisiensi energi dan Mengurangi bentuk
udara dari pabrik asap SO2 tetapi tidak daur ulang pencemaran dari
berbahan bakar mengurangi pertambangan, transportasi
batubara pengeluaran CO2, dan pembakaran batubara,
mengurangi mengurangi kerusakan
pencemaran dari habitat akibat penggalian
angkutan dan dan eksplorasi secara
pertambangan berlebihan

Selain itu, aspek dalam membangun masyarakat yang menerapkan prinsip berkelanjutan
(sustainable society) termasuk aspek yang penting. Mahasiswa biologi seperti halnya kelompok
masyarakat lainnya memiliki tanggung jawab yang sama, bahkan lebih besar untuk berperan aktif

14
(berkontribusi) di dalam menanggulangi masalah lingkungan. Banyak perubahan yang diperlukan
untuk membangun masyarakat yang menerapkan prinsip berkelanjutan (sustainable society).
Masyarakat berdasarkan prinsip berkelanjutan adalah masyarakat yang sangat alami dan selalu
mengantisipasi. Keputusan sustainable society menekankan kepada biosfer secara keseluruhan (as a
whole), mengantisipasi semua dampak menembus ruang dan waktu [32]. Sustainable society mencari
usaha untuk melestarikan ekosistem agar selalu berfungsi dengan baik.

15
PENUTUP

4.1. Kesimpulan

Ekologi dapat diartikan sebagai ilmu yang mempelajari hubungan antara satu organisme
dengan yang lainnya dan antara organisme tersebut dengan lingkungannya. Ekologi disebut juga dasar
atau sumber pengetahuan dasar ilmu lingkungan. Ekologi memegang peran agar keseimbangan alam
dan segala komponen di dalamnya dapat terus berjalan. Ekologi memegang peran agar keseimbangan
alam dan segala komponen di dalamnya dapat terus berjalan secara berkelanjutan, pernyataan ini sering
disebut prinsip berkelanjutan (principles of sustainability). Terdapat tantangan dalam penerapan prinsip
berkelanjutan dalam upaya mengurangi masalah lingkungan meliputi berbagai aspek. Tantangan
tersebut dapat berupa mengurangi tingkat pencemaran lingkungan (air, darat, udara, suara). Penyebab
dari pencemaran lingkungan tersebut beragam, ada yang disebabkan oleh rendahnya tingkat kesadaran
masyarakat mengenai lingkungan

Oleh karena itu, pentingnya wawasan terhadap ekologi dan masalah lingkungan serta terus
menjaga dan melestarikan alam agar tetap seimbang. Dengan demikian, proses berkelanjutan akan
terjadi secara terus-menerus, serta ketidakseimbangan alam akan teratasi.

4.2. Saran

Penyusun makalah menyarankan beberapa hal terkait dengan makalah teori berjudul “Ekologi
Sebagai Dasar Ilmu Lingkungan dan Penerapan Prinsip Berkelanjutan (Principles of
Sustainability) Untuk Mengurangi Masalah Lingkungan,” yaitu:

1) Seharusnya mulai menanamkan sikap peduli lingkungan dan melestarikan lingkungan yang
digerakkan oleh pemuda, khususnya mahasiswa biologi.

2) Lebih memperhatikan keseimbangan alam dengan meminimalisir eksploitasi alam atau


pembangunan yang tidak terkendali.

16
16
DAFTAR RUJUKAN

[1] Miller, G.T & Spoolman S.F. Enviromental Science Fifteenth Edition. Cengange Learning, 2016

[2] Yun, J. Diversity of methanotrophs in Zoige wetland soils under both anaerobic andaerobic conditions.
Journal of Enviromental Science Vol. 22 No. 8 pp: 1232-1238, 2010.

[3] Pangesti, I & Istiqomah, H. Metode Ilmiah Antroposentris. University of Lampung, 2014.

[4] Simon. The Principles Sustainability. International Journal of Sustainability in Higher Education Vol.
4 No. 3, 2003.

[5] Acik, R. Hubungan Faktor Ekologi dengan Struktur Komunitas Tumbuhan Mangrove Teluk
Pangpang Taman Nasional Alas Purwo. Jurnal Ilmu Dasar Vol. 18 No. 1. Jurusan Biologi
FMIPA Universitas Jember, 2017.

[5] Wiens, J & Graham, C. Niche Conservatism: Integrating Evolution, Ecology, and
Conservation Biology. Annual Review of Ecology, Evolution, and Systematics Vol. 36 pp: 519—539,
2005.

[6] Utina, R. Ekologi dan Ilmu Lingkungan. UNG Press: Gorontalo, 2009.

[7] Fithria, A. Ekologi dan Konservasi. Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Ekologi dan Konservasi.
Universitas Lambung Mangkurat, 2012.

[8] Rahayu, L, dkk. Sejarah Kepunahan Paleoflora di Kawasan Karst Gunungsewu. Jurnal Kebencanaan
Indonesia Vol. 2 No. 3. Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, 2010.

[9] Nahdi, M, dkk. Struktur Komunitas Tumbuhan dan Faktor Lingkungan di Lahan Kritis Imogiri
Yogyakarta. Jurnal Manusia dan Lingkungan. Vol. 21 No. 1. Fakultas Sains dan Teknologi Universitas
Islam Negeri Sunan Kalijaga, Yogyakarta, 2014.

[10] Dodo, D & Hidayat, S. Autekologi Dryobalanops lanceolata Burck di Kawasan Hutan Kinarum dan
Tampaan Kalimantan Selatan. The Botanic Gardens Bulletin (Sinta) Vol. 21 No. 1, 2018.

[11] Undaharta, dkk. Autekologi Begonia di Sebagian Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi. Jurnal
Biologi Udayana Vol. 20 No. 1. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas
Udayana, Bali, 2016.

[12] Fithria, A. Ekologi dan Konservasi. Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Ekologi dan Konservasi.
Universitas Lambung Mangkurat, 2012.

[13] Nurrohman, E dkk. Keanekaragaman Makrofauna Tanah di Kawasan Perkebunan Coklat (Theobroma
cacao L.) Sebagai Bioindikator Kesuburan Tanah dan Sumber Belajar Biologi. Jurnal Pendidikan
Biologi Indonesia Vol. 1 No.2. Pendidikan Biologi FKIP Universitas Muhammadiyah Malang, 2015.

[14] Zomoroddi, A & Segre, D. Synthetic Ecology of Microbes: Mathematical Models and Applications.
Journal of Molecular Biology Vol. 428 Issues. 5 pp: 837—861, 2016.

[15] Ungirwalu, A, dkk. Pengelolaan Adaptif Pemanfaatan Buah Hitam Etnis Wandamen-Papua. Jurnal
Manusia dan Lingkungan Vol. 23 No. 2 pp: 266-275, Universitas Gadjah Mada, 2016.

[16] Stedman, R & Krasny, M. Sense of Place in Enviromental Education. Journal Enviromental Education
Research Vol. 12 pp: 229—250. Departement of Natural Resources, Cornell University, USA, 2012.

[17] Darmawan, A. Dinamika Sosio-Ekologi Pedesaan:Perspektif dan Pertautan Keilmuan Ekologi


Manusia, Sosiologi Lingkungan dan Ekologi Politik. Jurnal Sosiologi Pedesaan Vol. 1 No.1. Institut
Pertanian Bogor, 2010.

17
[18] Utomo, S. dkk. Pengertian,Ruang Lingkup Ekologi dan Ekosistem. Jurnal Ekologi Kesehatan Vol.11
No. 2, 2012.

[19] Mudhofir, A. Krisis Ekologi dan Ancaman bagi Kapitalisme. Jurnal Sosiologi Vol. 16 No. 1 pp: 93-
102.Universitas Indonesia, 2011.

[20] Hayashi, R et al. Enviromental Safety and Waste Management. Journal of Enviroment and Safety Vol.
10 No. 3. Japan , 2020.

[21] Sriyanto. Kondisi Lingkungan Hidup di Jawa Tengah dan Prospek Pembangunan Ke Depan. Jurusan
Geografi Universitas Negeri Semarang, 2015.

[22] Gardner, G. Enviromental Problem and Human Behavior. Journal of public Opinion Quarterly Vol.1
No.3, 2005.

[23] Ediyono, S. Prinsip Lingkungan dalam Pembangunan Berkelanjutan, 2011.

[24] Neolaka, A. Kesadaran Lingkungan. Jurnal Tabularasa Vol. 3 No. 7,2010.

[25] Nordhaus, W.The Economics of Hurricanes and Implications of Global Warming. International
Journal of Climatology Vol. 35 No.12, 2014.

[26] Ford, P.Outdoor Education: Definition, 2001.

[27] Satria, A. Ekologi Nelayan.2009.

[28] Sediadi, A. Ekologi Dinoflagellata, 2010.

[29] Argiyanti, A.Persaingan Intraspesies Tanaman. Jurnal Biodiversitas Vol. 8 No. 1 pp 266-269, 2013.

[30] Sueb, et al. Correlation between Age and Community Hygiene at Jodipan Tourism Village and Blue
Arema Village, Malang, East Java, Indonesia. IOP Conference Series: Materials Science and
Engineering, 2019.

[31] Sari,I. AMDAL Sebagai Instrumen dalam Mempertahankan Sustainable Development yang
Berwawasan Lingkungan. Universitas Digantara Marsekal Suryadama, 2019.

[32] Herlina, N. Permasalahan Lingkungan Hidup dan Penegakan Hukum Lingkungan di Indonesia. Jurnal
Galuh Justisi Vol. 3 No. 2, 2015.

18
LAMPIRAN

Gambar Perbandingan Alam yang Asri dan Tercemar

19