Anda di halaman 1dari 103

TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU

SISWA – SISWI SMA SUTOMO 2 MEDAN


TERHADAP NAPZA

SKRIPSI

Oleh :

BILLY
150100153

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2018

Universitas Sumatera Utara


TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU
SISWA – SISWI SMA SUTOMO 2 MEDAN
TERHADAP NAPZA

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar


Sarjana Kedokteran

Oleh :

BILLY
150100153

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2018

Universitas Sumatera Utara


i
Universitas Sumatera Utara
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas
rahmat dan berkat-Nya penulis mampu menyelesaikan skripsi ini tepat pada
waktunya. Skripsi ini berjudul “Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Siswa-
Siswi SMA Sutomo 2 Medan terhadap NAPZA” yang merupakan salah satu syarat
untuk memperoleh kelulusan sarjana kedokteran program studi Pendidikan Dokter
Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara.
Dalam penyusunan dan penyelesaian skripsi ini, penulis mendapat banyak
dukungan dan bantuan baik secara moril maupun materil dari berbagai pihak. Oleh
karena itu, penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih sebesar-besarnya
kepada:
1. Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara, Dr. dr. Aldy
Safruddin Rambe, Sp.S (K), yang banyak memberikan dukungan secara
psikologi selama proses penyusunan skripsi.
2. Dosen Pembimbing, dr. Nuraiza Meutia, PhD, yang banyak memberikan
arahan, masukan, ilmu, dan motivasi kepada penulis sehingga skripsi ini
dapat terselesaikan sedemikian rupa.
3. Ketua Penguji, dr. Kiki Mohammad Iqbal, Sps dan Anggota Penguji, dr.
Tina Christina L. Tobing, Sp.A (K), untuk setiap kritik dan saran yang
membangun selama proses pembuatan skripsi ini.
4. Dosen Pembimbing Akademik, dr. Bayu Rusfandi Nasution, M.Ked(PD),
Sp.PD yang senantiasa membimbing dan memberikan motivasi selama
masa perkuliahan 7 semester.
5. Seluruh staf pengajar dan civitas akademika Fakultas Kedokteran
Universitas Sumatera Utara atas bimbingan dan ilmu yang diberikan dari
mulai awal perkuliahan hingga penulis menyelesaikan skripsi ini.
6. Seluruh pihak SMA Sutomo 2 Medan yang banyak membantu dalam proses
penyelesaian skripsi ini.
7. Kedua orang tua, Winarta Koesuma dan Tjin Kwi Lie, yang selalu
mendukung, memberikan semangat, kasih sayang, bantuan dan rasa
kebersamaan yang tidak pernah berhenti sampai penulis menyelesaikan
skripsi ini.
8. Sahabat-sahabat penulis, Chyntia Glori Tania, Widya Safitri, Fatimah
Pulungan, Casvin, Andreas Christopher dan sahabat terbaik lainnya yang
tak bisa disebut satu per satu yang selalu memberikan kasih sayang,
dukungan, dan motivasi dari awal perkuliahan sampai selesainya skripsi ini.
9. Rekan-rekan senior khususnya Marsella Tanoro, S. Ked dan Felicia, S. Ked
yang telah membantu dalam membimbing penulis serta memberikan
dukungan dan saran dalam menyelesaikan skripsi ini.
10. Rekan-rekan lab A1 stambuk 2015 yang sejak awal perkuliahan berjuang
bersama melewati berbagai praktikum bersama, terkhususnya rekan skills
lab A1.1.

ii
Universitas Sumatera Utara
Penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari sempurna,
baik dari segi konten maupun cara penulisannya. Oleh sebab itu, dengan segala
kerendahan hati, penulis mengharapkan kritik dan saran agar penulis dapat
menyempurnakan skripsi ini.
Akhir kata penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat dan mampu
memberikan sumbangsih bagi bangsa dan Negara terutama dalam bidang
pendidikan terkhususnya ilmu kedokteran.
Medan, 8 Januari 2019
Penulis,

Billy
150100153

iii
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Pengesahan ......................................................................................... i
Kata Pengantar ................................................................................................... ii
Daftar Isi............................................................................................................. iv
Daftar Gambar .................................................................................................... vi
Daftar Tabel ....................................................................................................... vii
Daftar Singkatan................................................................................................. viii
Daftar Lampiran ................................................................................................. ix
Abstrak ............................................................................................................... x
Abstract .............................................................................................................. xi

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1


1.1 Latar Belakang .............................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ......................................................................... 4
1.3 Tujuan Penelitian .......................................................................... 4
1.3.1 Tujuan Umum ................................................................... 4
1.3.2 Tujuan Khusus .................................................................. 4
1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................ 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................... 5


2.1 NAPZA ......................................................................................... 5
2.1.1 Pengertian NAPZA ........................................................... 5
2.1.2 Angka Prevalensi .............................................................. 5
2.1.3 Narkotika ........................................................................... 7
2.1.4 Psikotropika ...................................................................... 8
2.1.5 Heroin................................................................................ 9
2.1.6 Kokain ............................................................................... 10
2.1.7 Opium................................................................................ 12
2.1.8 Ganja ................................................................................. 12
2.1.9 Ekstasi ............................................................................... 13
2.1.10 Morfin ............................................................................. 14
2.1.11 Metadon .......................................................................... 14
2.1.12 Kodein ............................................................................. 16
2.1.13 Buprenorfin ..................................................................... 17
2.1.14 Amfetamin....................................................................... 18
2.1.15 Barbital (Barbiturat) ........................................................ 19
2.1.16 Benzodiazepine ............................................................... 21
2.1.17 Alkohol............................................................................ 24
2.1.18 Nikotin ............................................................................ 25
2.1.19 Kafein .............................................................................. 26
2.2 Pengetahuan .................................................................................. 28
2.2.1 Pengertian.......................................................................... 28
2.2.2 Tingkat Pengetahuan ......................................................... 28
2.2.3 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan .......... 29

iv
Universitas Sumatera Utara
2.2.4 Pengetahuan Terhadap Narkoba ....................................... 30
2.2.4.1 Dengar Narkoba ............................................................. 31
2.2.4.2 Pemahaman Narkoba ..................................................... 31
2.3 Sikap.............................................................................................. 33
2.3.1 Pengertian ......................................................................... 33
2.3.2 Tingkatan Sikap ................................................................ 33
2.3.3 Faktor - Faktor yang Mempengaruhi Sikap ...................... 34
2.3.4 Pengukuran Sikap ............................................................. 34
2.3.5 Sikap Terhadap Narkoba ................................................... 34
2.4 Perilaku ......................................................................................... 35
2.5 Kerangka Teori.............................................................................. 36
2.6 Kerangka Konsep .......................................................................... 37

BAB III METODE PENELITIAN ................................................................. 38


3.1 Rancangan Penelitian .................................................................... 38
3.2 Lokasi Penelitian dan Waktu Penelitian ....................................... 38
3.2.1 Lokasi Penelitian ............................................................... 38
3.2.2 Waktu Penelitian ............................................................... 38
3.3 Populasi dan Sampel Penelitian .................................................... 38
3.3.1 Populasi Penelitian ............................................................ 38
3.3.2 Sampel Penelitian .............................................................. 38
3.3.3 Besar Sampel ..................................................................... 39
3.4 Metode Pengumpulan Data ........................................................... 40
3.4.1 Data Primer ....................................................................... 40
3.4.2 Data Sekunder ................................................................... 40
3.4.3 Instrumen Pengumpulan Data ........................................... 41
3.5 Definisi Operasional...................................................................... 42
3.6 Metode Analisis Data .................................................................... 44
3.6.1 Pengolahan Data................................................................ 44
3.6.2 Analisis Data ..................................................................... 44

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................... 45


BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 52
5.1 Kesimpulan ................................................................................... 52
5.2 Saran.............................................................................................. 53

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 54


LAMPIRAN .................................................................................................... 57

v
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman

2.1 Angka prevalensi pernah dan setahun pakai narkoba


di lokasi survei, 2015 ................................................. 6
2.2 Kecenderungan angka prevalensi pernah dan
setahun pakai narkoba pada 12 provinsi menurut
tahun ........................................................................... 7
2.3 Gugus kimia dari diacetylmorphine ........................... 10
2.4 Gugus kimia dari kokain ............................................ 11
2.5 Gugus kimia dari delta-9 tetrahydrocannabinol ........ 13
2.6 Gugus kimia dari Ekstasi............................................ 13
2.7 Gugus kimia dari morfin ............................................ 14
2.8 Gugus kimia dari metadon ......................................... 15
2.9 Gugus kimia dari kodein ............................................ 16
2.10 Gugus kimia dari buprenorfin .................................... 17
2.11 Gugus kimia dari amfetamin ...................................... 18
2.12 Gugus kimia dari barbital ........................................... 19
2.13 Gugus kimia dari derivat-derivat benzodiazepine ...... 21
2.14 Kecenderungan tingkat pengetahuan responden
terhadap narkoba menurut tahun ................................ 32
2.15 Kerangka teori ............................................................ 37
2.16 Kerangka konsep ........................................................ 38

vi
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

2.1 Tingkat penyerapan dan waktu paruh benzodiazepin 23


2.2 Jalur metabolik dominan untuk benzodiazepin dan
agonis terkait .............................................................. 24
2.3 Efek Fisiologis dan Tingkat Alkohol Darah .............. 25
3.1 Definisi Operasional ................................................... 42
4.1 Distribusi frekuensi karakteristik responden
berdasarkan jenis kelamin .......................................... 45
4.2 Distribusi frekuensi karakteristik responden
berdasarkan kelas ....................................................... 45
4.3 Distribusi frekuensi karakteristik responden
berdasarkan tempat tinggal......................................... 46
4.4 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap
NAPZA....................................................................... 46
4.5 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap
NAPZA berdasarkan jenis kelamin ............................ 46
4.6 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap
NAPZA berdasarkan kelas ......................................... 47
4.7 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap
NAPZA berdasarkan tempat tinggal .......................... 47
4.8 Hasil uji sikap responden terhadap NAPZA .............. 48
4.9 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA.......... 49
4.10 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA
berdasarkan jenis kelamin .......................................... 50
4.11 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA
berdasarkan kelas ....................................................... 50
4.12 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA
berdasarkan tempat tinggal......................................... 51

vii
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR SINGKATAN

5-HT : 5-hydroxytryptamine
AUD : Alcohol use disorder
AUDIT : Alkohol Identification Disorders Identification Test
BE : Benzoylecgonine
BNN : Badan Narkotika Nasional
CNS : Central Nervous System
CYP : Cytochrome P450
DA : Dopamine
DALY : Disability-adjusted life-year
DKI : Daerah Khusus Ibukota
EME : Metil Ester Ecgonine
GABA : γ-aminobutyric acid
GI : Gastrointestinal
M3G : Morfin-3-glukuronida
M6G : Morfin-6-glukuronida
MDMA : 3,4-methylenedioxymethamphetamine
NAPZA : Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif Lain
NE : Norepinephrine
NMDA : N-metil-D-aspartat
pH : Potential of hydrogen
Puslitkes : Pusat Penelitian Kesehatan
RTK : Rumah Tangga Keluarga
SMA : Sekolah Menengah Atas
SMP : Sekolah Menengah Pertama
SSP : Susunan Saraf Pusat
Sumut : Sumatera Utara
THC : Tetra-hydro-cannabinol
TV : Televisi
UDP : Uridine diphosphate
UGT2B7 : UDP-Glucuronosyltransferase-2B7
UU : Undang – Undang
WHO : World Health Organization

viii
Universitas Sumatera Utara
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Judul Halaman

A Biodata Penulis ...................................................... 57


B Pernyataan Orisinalitas........................................... 58
C Ethical Clearance Penelitian .................................. 59
D Lembar Persetujuan Informed Consent .................. 60
E Lembar Penjelasan Informed Consent ................... 61
F Lembar Kuesioner .................................................. 62
G Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk
Responden .............................................................. 66

ix
Universitas Sumatera Utara
ABSTRAK

Latar Belakang. Penyalahgunaan narkoba di dunia cukup memprihatinkan. Pada tahun 2013
diperkirakan hampir seperempat miliar orang menggunakan narkoba. Indonesia merupakan negara
kepulauan terbesar di dunia dan memiliki letak geografis yang unik dan strategis. Kondisi demikian
merupakan pangsa pasar potensial bagi peredaran narkoba. Badan Narkotika Nasional mencatat
data warga yang menjadi pengguna dan terdampak narkoba di Provinsi Sumatera Utara (Sumut)
berjumlah sekitar 350 ribu orang, dan tersebar di 33 kabupaten/kota di Sumut. Tujuan. Penelitian
ini dilakukan untuk Mengetahui tingkat pengetahuan, sikap dan perilaku siswa – siswi SMA
terhadap NAPZA. Metode. Penelitian ini menggunakan design penelitian deskriptif dengan
menggunakan pendekatan cross-sectional. Sampel penelitian adalah siswa dan siswi sekolah SMA
Sutomo 2 Medan yang telah memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi. Teknik pengambilan sampel
pada penelitian ini diambil dengan metode probability sampling yaitu metode Simple Random
Sampling. Instrumen pengumpulan data dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan
kuesioner berupa sejumlah pertanyaan tertulis. Hasil. Dari 74 orang responden, hasil uji tingkat
pengetahuan didapatkan jumlah siswa–siswi SMA Sutomo 2 Medan yang tingkat pengetahuannya
baik terhadap NAPZA adalah sebanyak 67 orang (90,5%), hasil uji sikap didapatkan jumlah siswa–
siswi SMA Sutomo 2 Medan yang sikapnya positif terhadap NAPZA adalah sebanyak 74 orang
(100%) dan hasil uji perilaku didapatkan jumlah siswa–siswi SMA Sutomo 2 Medan yang
perilakunya baik terhadap NAPZA adalah sebanyak 63 orang (85,1%). Kesimpulan. Siswa-siswi
SMA Sutomo 2 Medan memiliki tingkat pengetahuan, sikap dan perilaku yang baik terhadap
NAPZA.

Kata kunci: NAPZA, Pengetahuan, Sikap, Perilaku, Siswa

x
Universitas Sumatera Utara
ABSTRACT

Background. Drugs abuse in the world is quite alarming. In 2013, almost a quarter of a billion
people was estimated to use drugs. Indonesia is the largest archipelagic country in the world and
has a unique and strategic geographical location. This condition is a potential market share for
drug trafficking. Badan Narkotika Nasional records data on people who are users and affected by
drugs in North Sumatra Province, which amounts to around 350 thousand people, and spread across
33 districts / cities in North Sumatra. Objectives. This study was conducted to determine the level
of knowledge, attitudes and behavior of high school students towards drugs. Methods. This study is
a descriptive research using a cross-sectional approach. The sample was students of SMA Sutomo
2 Medan who had fulfilled the inclusion and exclusion criteria. The sampling technique in this study
was taken by using probability sampling method which is Simple Random Sampling method. The
instrument of data collection in this study is by using a questionnaire in the form of some written
questions. Results. From 74 respondents, 67 students (90.5%) have a good knowledge, 74 students
(100%) have a g ood attitude and 63 students (85.1%) have a good behavior. Conclusion. Students
of SMA Sutomo 2 Medan have a good level of knowledge, attitude and behavior for drug.

Keywords: Drug, Knowledge, Attitude, Behavior, Student

xi
Universitas Sumatera Utara
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Situasi global penyalahgunaan narkoba di dunia cukup mencengangkan.


Hampir seperempat miliar orang pada rentang usia 15-64 tahun diperkirakan
menggunakan narkoba pada tahun 2013. Dengan data yang ada saat ini, dapat
diketahui bahwa prevalensi umum telah mencapai angka 5,2%, artinya angka
estimasi penyalahguna narkoba sebenarnya mencapai 246 juta jiwa (Djusnir, 2015).
Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di dunia dan memiliki letak
geografis yang unik dan strategis. Indonesia memiliki jumlah penduduk yang besar,
dengan laju pertumbuhan penduduk Indonesia sebesar 1,5 % per tahun serta rerata
tingkat kepadatan penduduk Indonesia sebesar 124 orang per km². Kondisi demikian
merupakan pangsa pasar potensial bagi peredaran narkoba. Survei Badan Narkotika
Nasional (BNN) bekerja sama dengan Pusat Penelitian Kesehatan Universitas
Indonesia, tahun 2005 dan 2010, memperlihatkan angka prevalensi penyalahgunaan
narkoba (yang pernah pakai) ditingkat rumah tangga relatif stagnan, yaitu sekitar
2,4% (2005 dan 2010). Artinya, ada satu diantara 42 orang yang berumur 10-59 tahun
pernah mengonsumsi narkoba (minimal satu kali seumur hidupnya) (Djusnir, 2015).
Badan Narkotika Nasional mencatat data warga yang menjadi pengguna dan
terdampak narkoba di Provinsi Sumatera Utara (Sumut) berjumlah sekitar 350 ribu
orang, dan tersebar di 33 kabupaten/kota di Sumut. Sehingga, diperkirakan terdapat
sekitar 10 ribu warga yang menjadi pengguna narkoba di setiap kabupaten/kota di
Sumut. Kondisi yang lebih memprihatinkan, Sumut bukan lagi sekadar lokasi
pemasaran narkoba, melainkan produsen dan lokasi pendistribusian ke daerah lain
(Ahad, 2017).
World Health Organization (WHO) menyatakan bahwa jika terdata satu kasus
berarti yang terjadi adalah sepuluh kasus, dan tingginya angka kematian per hari
karena penyalahgunaan narkoba yaitu 2-3 orang per harinya. Hal ini belum

1
Universitas Sumatera Utara
2

menggambarkan data yang sebenarnya karena sering penyebab kematian yang


sebenarnya tidak diungkap oleh keluarga karena rasa malu (Isnaini et. al., 2013).
Berbagai metode diciptakan dan dikembangkan oleh jaringan sindikat narkoba
untuk mempertahankan kesinambungan pasar atau konsumen. Salah satunya
dengan metode “regenerasi pasar”. Metode ini diimplementasikan dengan cara
mencekoki anak-anak usia dini dengan narkoba yang “disamarkan” di dalam
makanan atau permen. Tujuannya agar sejak usia dini sudah aktif menjadi
pengguna narkoba (secara tidak disadari), sehingga tubuhnya akan mengalami
toleransi terhadap narkoba dan mentalnya akan mengalami adiksi atau
ketergantungan. Sehingga diusia remaja atau dewasa nanti yang bersangkutan akan
menjadi pengguna aktif atau pencandu narkoba dan menjadi pangsa pasar potensial
peredaran narkoba (Sulistiandriatmoko, 2017).
Bagi sebagian orangtua, mempunyai anak yang menggunakan Narkotika,
Psikotropika dan Zat Adiktif Lainnya (NAPZA) seringkali menjadi suatu aib
keluarga. Tidak jarang orangtua langsung meninggalkan anaknya begitu saja, atau
terlena oleh rasa gagal menjadi orangtua sehingga melupakan problem yang utama.
Banyak orangtua merasa telah melakukan sesuatu, setelah memasukkan anaknya ke
panti rehabilitasi dan merasa upaya itu sudah cukup. Memasukkan anak ke panti
rehabilitasi memang merupakan salah satu jalan yang saat ini masih dianggap yang
paling tepat. Namun, tingkat relaps (kembali menjadi penderita ketergantungan
obat) cukup tinggi yaitu 60-70% (Isnaini et. al., 2013).
Lingkungan yang mendukung, terutama keluarga, sangat berperan dalam proses
penyembuhan seseorang yang ketergantungan NAPZA. Hal ini disebabkan, tidak
banyak dari mereka yang keinginan sembuhnya datang dari dalam dirinya sendiri.
Bila keluarga hanya menyuruh mereka untuk berhenti tetapi tidak mewujudkannya
dalam dorongan positif, hasilnya tidak akan nyata. Sugesti yang dimunculkan dari
obat-obatan itu akan lebih kuat daripada suruhan untuk berhenti dari orang lain.
Lebih banyak pengguna membutuhkan dukungan orangtua daripada yang
mempunyai tekad baja untuk lepas (Isnaini et. al., 2013).
Berkembangnya asumsi di masyarakat pencandu narkoba sekeras apa pun
berusaha tidak bisa sepenuhnya sembuh. Pencandu narkoba selalu identik dengan

Universitas Sumatera Utara


3

kekerasan, bertingkah seenaknya, mengganggu orang lain, dan merusak. Stigma


negatif dan sebagai sampah masyarakat selalu ditujukan pada para pencandu
narkoba. Stigma negatif itu yang akhirnya kembali membuat seorang mantan
pencandu narkoba kembali terpuruk. Perasaan kesendirian, tak punya kawan,
membuat mereka kembali terbenam dalam gelimang narkoba. Hanya sebagian kecil
mantan pencandu yang berhasil menata kembali hidupnya walau harus melewati
perjuangan yang keras dan berliku (Isnaini et. al., 2013).
Hasil penelitian yang dilakukan Dadang Hawari sebagaimana dikutip dari
Nurmaya A (2016) diperoleh data dan kesimpulan bahwa pada umumnya kasus
penyalahgunaan NAPZA dimulai pada usia remaja, yakni sebanyak 97%. Hal ini
dikarenakan pada masa remaja sedang mengalami keadaan emosional yang labil
dan mempunyai keinginan besar untuk mencoba serta mudah terpengaruh oleh
lingkungan dan teman sebaya.
Di kalangan para pelajar terutama bagi mereka yang berada di bangku Sekolah
Menengah Pertama (SMP) maupun Sekolah Menengah Atas (SMA),
pengomsumsian NAPZA biasanya diawali dengan merokok. Hal ini terjadi
biasanya karena penawaran, bujukan, atau tekanan dari pihak tertentu (Nurmaya,
A. 2016).

Universitas Sumatera Utara


4

1.2 RUMUSAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang yang dipaparkan di atas, rumusan masalah yang


dapat disimpulkan adalah: Bagaimana tingkat pengetahuan, sikap dan perilaku
siswa – siswi SMA terhadap NAPZA?

1.3 TUJUAN PENELITIAN

1.3.1 Tujuan Umum

Mengetahui tingkat pengetahuan, sikap dan perilaku siswa – siswi SMA


terhadap NAPZA.

1.3.2 Tujuan Khusus

Yang menjadi tujuan khusus dalam penelitian ini adalah:


1. Mengetahui tingkat pengetahuan siswa – siswi SMA menurut jenis kelamin,
kelas dan tempat tinggal mengenai NAPZA.
2. Mengetahui sikap siswa – siswi SMA menurut jenis kelamin, kelas dan tempat
tinggal mengenai NAPZA.
3. Mengetahui perilaku siswa – siswi SMA menurut jenis kelamin, kelas dan
tempat tinggal mengenai NAPZA.

1.4 MANFAAT PENELITIAN

Hasil Penelitian ini diharapkan dapat memberikan berbagai manfaat sebagai


berikut:
1. Meningkatkan kemampuan dalam bidang penelitian.
2. Sebagai data awal bagi penelitian – penelitian selanjutnya terutama dalam
lingkup / topik NAPZA.
3. Sebagai sumber informasi dan ilmu pengetahuan sehingga masyarakat dapat
lebih tahu tentang NAPZA.

Universitas Sumatera Utara


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 NARKOTIKA, PSIKOTROPIKA DAN ZAT ADIKTIF LAINNYA

2.1.1 Pengertian NAPZA

Menurut Azmiyati (2014) Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif lain


(NAPZA) adalah bahan/ zat/ obat yang bila masuk ke dalam tubuh manusia akan
mempengaruhi tubuh terutama otak/ susunan saraf pusat, sehingga menyebabkan
gangguan kesehatan fisik, psikis, dan fungsi sosialnya karena terjadi kebiasaan,
ketagihan (adiksi) serta ketergantungan (dependensi) terhadapnya. Sedangkan
menurut Saleh (2014), NAPZA adalah singkatan dari narkotika, alkohol,
psikotropika, dan zat adiktif lainnya, meliputi zat alami atau sintetis yang bila
dikonsumsi menimbulkan perubahan fungsi fisik dan psikis, serta menimbulkan
ketergantungan. NAPZA bekerja pada pusat penghayatan kenikmatan otak
sebagaimana kenikmatan sensasi makan dan stimulasi seksual, sehingga sering
muncul dorongan yang kuat untuk menggunakan NAPZA dengan tujuan
memperoleh kenikmatan (euphoria).

2.1.2 Angka Prevalensi Penggunaan NAPZA

Angka prevalensi pernah pakai dan setahun pakai narkoba di Jakarta paling
tinggi dibandingkan dengan provinsi lainnya. Setelah DKI Jakarta, disusul oleh
daerah Yogyakarta dan Aceh. Hal yang menarik, dari mereka yang pernah pakai
narkoba di DKI Jakarta, ternyata lebih dari separuhnya masih aktif pakai dalam
setahun terakhir. Jika dibandingkan dengan di Yogyakarta, mereka yang masih aktif
pakai dalam setahun terakhir hanya sekitar seperdelapan dari yang pernah pakai.
Artinya mereka saat ini kebanyakan sudah tidak pakai narkoba lagi (BNN, 2015).

Universitas Sumatera Utara


6

Gambar 2.1 Grafik angka prevalensi pernah dan setahun pakai narkoba di lokasi survey tahun 2015.
*Coba pakai adalah mereka yang pakai narkoba kurang atau sama dengan 5 kali dalam setahun;
teratur pakai adalah mereka yang pakai narkoba antara 6 sampai 49 kali dalam setahun; pecandu
suntik adalah mereka yang pernah pakai narkoba dengan cara suntik dalam setahun terakhir;
pecandu non-suntik adalah mereka yang pakai narkoba lebih dari 49 kali dalam setahun.
*Angka di atas menunjukan prevalensi (%).

Mereka yang masih aktif pakai narkoba dalam setahun terakhir, selain di DKI
Jakarta, juga banyak ditemukan di Papua Barat, Kepulauan Bangka Belitung,
Papua, dan Yogyakarta. Di Papua Barat dan Papua banyak beredar ganja yang
berasal dari perbatasan Papua Nugini. Sedangkan Provinsi Aceh yang menduduki
urutan ketiga, jenis narkoba yang digunakan terutamanya adalah ganja sedangkan
jenis lain tidak terlalu banyak. Apabila dilihat tingkat kecenderungan pada 3 kali
survei, ada variasi tingkat prevalensi antar lokasi studi. Ada daerah yang cenderung
naik, stabil, dan menurun. Daerah dengan angka prevalensi setahun pakai
cenderung naik, antara lain: Yogyakarta, Manado, Surabaya. Daerah yang
cenderung turun, antara lain: Jayapura, Samarinda, dan Denpasar. Pada Rumah
Tangga Keluarga (RTK), ada 2 dari 6 provinsi yang memiliki tingkat angka
prevalensi tertinggi mereka yang pernah pakai narkoba yaitu DKI Jakarta dan
Sumatera Utara, sedangkan yang angka prevalensi setahun terakhir yang paling
tinggi di DKI Jakarta, sedangkan pada 3 kota lainnya tidak jauh berbeda yaitu
Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, dan Jawa Timur (BNN, 2015).

Universitas Sumatera Utara


7

2.5

2
Prevalensi (%)
1.5 2005

1 2010
2015
0.5

0
Pernah Setahun

Gambar 2.2 Kecenderungan angka prevalensi pernah dan setahun pakai narkoba pada 12 provinsi
menurut tahun.

Dalam studi ini, ada sekitar 12 provinsi yang diobservasi secara berkelanjutan
untuk 3 survei, yaitu Sumatera Utara, Jambi, DKI Jakarta, Jawa Barat, DI
Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, Sulawesi
Selatan, Sulawesi Utara, dan Papua. Terlihat ada perbedaan pola yang terbalik
dengan tingkat nasional, di mana pada 12 provinsi ini cenderung angka
prevalensinya naik, terutama untuk angka prevalensi setahun terakhir. Dengan
demikian, peredaran narkoba pada 12 provinsi ini cenderung semakin marak.
Pengetahuan dan sikap terhadap narkoba merupakan salah satu indikator penting
untuk mengukur tingkat keterpaparan responden terhadap komunikasi, informasi,
dan edukasi tentang bahaya narkoba (BNN, 2015).

2.1.3 Narkotika

Secara etimologis istilah narkotika berasal dari kata marke (Bahasa Yunani)
yang berarti terbius sehingga menjadi patirasa atau tidak merasakan apa-apa lagi
(Sumarwoto, 2014).

Menurut Undang – Undang (UU) Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika,


Pasal 1 Angka 1, Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau
bukan tanaman, baik sintetis maupun semisintetis, yang dapat menyebabkan
penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai

Universitas Sumatera Utara


8

menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang


dibedakan ke dalam golongan-golongan sebagaimana terlampir dalam Undang-
Undang ini.

Dalam UU No 35 Tahun 2009, narkotika digolongkan kedalam tiga golongan:


A. Narkotika Golongan I
Narkotika golongan satu hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan
ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi
sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan.
Contoh: Heroin, Kokain, Daun Kokain, Opium, Ganja, Jicing, Katinon,
MDMDA/Ecstasy, dan lebih dari 65 macam jenis lainnya.

B. Narkotika Golongan II
Narkotika golongan dua, berkhasiat untuk pengobatan digunakan sebagai
pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan
pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi mengakibatkan
ketergantungan.
Contoh: Morfin, Petidin, Fentanil, Metadon.

C. Narkotika golongan III


Narkotika golongan tiga adalah narkotika yang memiliki daya adiktif ringan,
tetapi bermanfaat dan berkhasiat untuk pengobatan dan penelitian.
Golongan 3 narkotika ini banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan
pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan
ketergantungan.
Contoh: Codein, Buprenorfin, Etilmorfina, Kodeina, Nikokodina, Polkodina,
Propiram, dan ada 13 (tiga belas) macam termasuk beberapa campuran lainnya.

2.1.4 Psikotropika

Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan
narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf

Universitas Sumatera Utara


9

pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan prilaku
(Undang - Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1997).

Menurut UU No.5 Tahun 1997, psikotropika digolongkan menjadi:


a. Psikotropika golongan I adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk
tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai
potensi sangat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: etisiklidina, tenosiklidina, dan metilendioksi metilamfetamin (MDMA).

b. Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan


dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: amfetamin, deksamfetamin, metamfetamin, dan fensiklidin.

c. Psikotropika golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan


banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: amobarbital, pentabarbital, dan siklobarbital.

d. Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan


sangat luas digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: diazepam, estazolam, etilamfetamin, alprazolam.

2.1.5 Heroin

Gambar 2.3 Gugus kimia dari diacetylmorphine.

Universitas Sumatera Utara


10

Heroin atau diamorfin adalah sejenis opioid alkaloid. Heroin adalah derivatif
3.6-diasetil dari morfin (karena itulah namanya adalah diasetilmorfin) dan
disintesiskan darinya melalui asetilasi. Bentuk kristal putihnya umumnya adalah
garam hidroklorida, diamorfin hidroklorida (Sumarwoto, 2014).

Heroin menginduksi keadaan euphoric yang menyenangkan dan sangat adiktif


baik secara fisik maupun psikologis. Heroin adalah bentuk morfin diacetyl.
Karakteristik ini memfasilitasi heroin melintasi sawar darah-otak (blood-brain
barrier), memungkinkannya mencapai konsentrasi yang lebih tinggi di Sistem
Saraf Pusat (CNS). Penghentian dari penggunaan obat ini sangat sulit, dengan
berbagai gejala seperti hipotermia, palpitasi, keringat dingin, dan mimpi buruk. Ini
adalah ketergantungan fisik sejati, namun dasar molekulernya tidak sepenuhnya
dipahami. Tampaknya ketergantungan sangat terkait dengan jumlah reseptor
permukaan sel µ (Pincus et. al., 2017).

Kelas senyawa ini menunjukkan efek paradoks tertentu yang penting pada
sistem saraf parasimpatis. Obat-obatan ini memberikan efek procholinergic pada
mata dan pada pembuluh darah di perifer (yaitu, mereka menyebabkan penyempitan
pupil [pin-point pupils] dan vasodilatasi perifer). Sebaliknya, dalam usus mereka
menurunkan motilitas gastrointestinal (GI) (yaitu, mereka menunjukkan efek
antikolinergik di saluran pencernaan). Fakta ini memungkinkan diagnosis heroin
yang cepat atau, secara umum, penyalahgunaan candu menyebabkan pasien dibawa
ke ruang gawat darurat dalam keadaan obtunded atau koma. Pasien-pasien ini
biasanya memiliki miosis yang parah (konstriksi pupil). Sembelit biasanya terjadi,
meskipun tanda itu tidak berguna dalam diagnosis akut, (Pincus et. al., 2017).

2.1.6 Kokain

Gambar 2.4 Gugus kimia dari kokain.

Universitas Sumatera Utara


11

Kokain adalah alkaloid yang ditemukan dalam daun Erythroxylon coca, suatu
tumbuhan semak dari Andes. Selama lebih dari 100 tahun, kokain telah diekstraksi
dan digunakan dalam pengobatan klinis, terutama sebagai anestetik local dan untuk
melebarkan pupil dalam oftalmologi (Katzung, B.G.,2007).

Kokain hidroklorida adalah garam larut air yang dapat disuntikkan atau diserap
oleh tiap membran mukosa (misalnya, melalui penghirupan lewat hidung). Ketika
dipanaskan dalam larutan alkali, kokain hidroklorida berubah menjadi basa
dasarnya, yakni “crack cocaine” yang kemudian dapat diisap. Inhalasi crack
cocaine cepat diabsorbsi dalam paru-paru dan cepat berpenetrasi ke dalam otak,
menghasilkan “rush” yang hampir terjadi dengan sangat cepat. (Katzung,
B.G.,2007).

Kokain adalah psikostimulan yang disalahgunakan untuk euforia dan


peningkatan suasana hati, meskipun bersifat toksik terhadap jantung. Kokain
dengan cepat dimetabolisme oleh butyrylcholinesterase dan karboksilesterase
menjadi dua metabolik inaktivasi utama: benzoylecgonine (BE), terbentuk terutama
di hati, dan metil ester ecgonine (EME), yang terbentuk dalam plasma dan lapisan
usus. Kokain juga tidak stabil, menghidrolisis secara in vitro menjadi BE dan EME
secara spontan (tanpa enzim) pada suhu fisiologis dan pH. Meskipun prevalensi
penyalahgunaan menurun pada populasi umum, kokain tetap menjadi obat terlarang
yang banyak digunakan di Eropa dan Amerika Serikat. Kokain juga merupakan
obat terlarang paling umum kedua (setelah kanabis) yang terdeteksi pada supir-
supir di Eropa maupun di Amerika. Efek subyektif dan fisiologis Cocaine termasuk
"rush" awal (euforia intens) yang hanya berlangsung 1-2 menit, diikuti oleh
peningkatan suasana hati yang berkepanjangan, biasanya berlangsung sekitar 30
menit. Efek fisiologis dapat terjadi bersamaan, seperti peningkatan denyut jantung,
tekanan darah, laju pernapasan, dan dilatasi pupil. Efek subyektif dan fisiologis
mencapai puncak pada konsentrasi plasma maksimum dan bergantung pada dosis.
Efek ini cepat menghilang sebelum konsentrasi plasma kembali ke kadar awal,
menunjukkan perkembangan toleransi akut (Ellefsen et. al., 2016).

Universitas Sumatera Utara


12

2.1.7 Opium

Opium, yang merupakan sumber morfin, diperolah dari tanaman poppy, yakni
Papaver somniferum dan P. album. Jika disayat, kulit biji poppy mengeluarkan
cairan putih yang berubah menjadi gom coklat; gom ini adalah opium mentah.
Opium mengandung berbagai alkaloid, terutama morfin, yang terdapat dalam
konsentrasi sekitar 10%. Kodein disintesis dari morfin untuk keperluan
perdagangan (Katzung, B.G.,2007).

Obat-obatan opioid terdiri atas agonis penuh, agonis parsial, dan antagonis.
Kebanyakan opioid analgesic diabsorpsi dengan baik pada pemberian subkutan,
intramuscular, dan oral. Ambilan opioid oleh berbagai organ dan jaringan
bergantung pada faktor fisiologik dan kimia. Meskipun semua opioid terikat pada
protein plasma dengan berbagai tingkat afinitas, senyawa ini cepat meninggalkan
darah dan banyak menumpuk di berbagai jaringan yang perfusinya tinggi, seperti
otak, paru, hati, ginjal, dan limpa. Opioid sebagian besar diubah menjadi metabolit
polar (kebanyakan glukuronida) yang cepat diekskresi oleh ginjal. Metabolit polar,
termasuk konjugat glukuronida dari opioid analgesik, terutama diekskresikan
melalui ginjal (Katzung, B.G.,2007).

2.1.8 Ganja

Gambar 2.5 Gugus kimia dari delta-9 tetrahydrocannabinol.

Ganja (Cannabis sativa syn. Cannabis indica) Adalah tumbuhan budidaya


penghasil serat, namun lebih dikenal karena kandungan zat narkotika pada bijinya,
tetrahidrokanabinol (THC, tetra-hydro-cannabinol) yang dapat membuat

Universitas Sumatera Utara


13

pemakainya mengalami euforia (rasa senang yang berkepanjangan tanpa sebab).


Ganja menjadi simbol budaya hippies yang pernah populer di Amerika Serikat. Hal
ini biasanya dilambangkan dengan daun ganja yang berbentuk khas. Selain itu ganja
dan opium juga didengungkan sebagai simbol perlawanan terhadap arus globalisme
yang dipaksakan negara kapitalis terhadap negara berkembang (Sumarwoto, 2014).

2.1.9 Ekstasi

Gambar 2.6 Gugus kimia dari ekstasi.

3,4-methylenedioxymethamphetamine (MDMA, ‘ecstasy’) adalah obat-obatan


psikoaktif yang disalahgunakan secara luas. MDMA melepaskan serotonin,
dopamin dan norepinefrin melalui transport reuptake presinaptik. 3,4-
methylenedioxymethamphetamine (MDMA; ‘ecstasy’) adalah obat rekreasi yang
populer. Methylphenidate menghambat pengangkut dopamin (DA) dan
norepinefrin (NE), sehingga meningkatkan kadar DA dan NE di otak. MDMA
melepaskan serotonin yang ada di otak (5-hydroxytryptamine (5-HT)), NE dan DA
melalui transporter reuptake yang sesuai. Pelepasan monoamina yang diinduksi
MDMA diblokir oleh inhibitor transporter monoamina. Penghambatan transporter
5-HT atau NE melemahkan respons farmakodinamik pada MDMA pada subjek
yang sehat. Apakah transporter DA berkontribusi pada efek MDMA pada manusia
belum diuji (Hysek et. al., 2014).

Universitas Sumatera Utara


14

2.1.10 Morfin

Gambar 2.7 Gugus kimia dari morfin.

Alkaloid opioid (morfin) menghasilkan analgesia melalui efek pada daerah-


daerah di susunan saraf pusat (SSP) yang mengandung peptida dengan kerja
farmakologik mirip-opioid. Morfin perlu diberikan melebihi dosis parental untuk
menghasilkan efek terapeutik. Morfin yang mengandung gugus hidroksil bebas,
terutama dikonjugasi menjadi morfin-3-glukuronida (M3G), suatu senyawa dengan
efek neuroeksitasi. Sekitar 10% morfin dimetabolisasi menjadi morfin-6-
glukuronida (M6G), suatu metabolit aktif dengan potensi analgesic 4 hingga 6 kali
lebih kuat daripada senyawa induknya (Katzung, B.G.,2007).

2.1.11 Metadon

Gambar 2.8 Gugus kimia dari metadon.

Metadon merupakan pilihan terapeutik penting dalam penatalaksanaan pasien


yang menderita kanker dengan rasa sakit. Dibandingkan dengan opioid lain,
metadon menawarkan keuntungan seperti biaya rendah, waktu paruh yang panjang
(memungkinkan 2 atau 3 kali dosis harian), kurangnya metabolit aktif

Universitas Sumatera Utara


15

(menguntungkan pada pasien dengan gangguan ginjal), ketersediaan sebagai


larutan oral konsentrasi tinggi (berguna pada pasien dengan disfagia), dan
bermanfaat dalam situasi nyeri yang lebih kompleks. Metadon menuntut perhatian
yang ketat terhadap dosis, baik pada pasien yang opioid-naif dan opioid-toleran.
Kesalahan dalam pemberian dosis metadon dan pemantauan dapat menyebabkan
toksisitas atau kematian yang serius. Dalam beberapa tahun terakhir, metadon telah
dilaporkan menyebabkan tingkat kematian akibat opioid yang semakin meningkat
dan tidak proporsional. Tidak jelas berapa persentase kematian ini disebabkan oleh
pemberian resep yang tidak tepat dan pemantauan metadon, dibandingkan
penyalahgunaan individu (McPherson et. al., 2018).

Metadon adalah agonis opioid, mengikat reseptor mu-, kappa-, dan delta-
opioid. Metadon juga bertindak sebagai antagonis N-metil-D-aspartat (NMDA);
reseptor NMDA dianggap terkait dengan toleransi opioid dan hipersensitivitas
sentral, dan menurunkan efektivitas klinis opioid untuk nyeri. Metadon adalah
campuran rasemat 2 enansiomer (R-methadone dan S-methadone). Opioid dasar
dan lipofilik, metadon memiliki bioavailabilitas oral tinggi (67% -95%). Onset aksi
setelah pemberian oral adalah sekitar 30 menit, dengan efek puncak pada 2,5 jam.
Metadon memiliki waktu paruh yang panjang dan bervariasi (8–90 jam) tetapi
diperkirakan pada 24 jam. Karena lipofilisitasnya, metadon didistribusikan secara
luas ke seluruh tubuh. Ini menunjukkan pengikatan protein tingkat tinggi. Metadon
secara ekstensif dimetabolisme oleh hati (sitokrom P [CYP] 2B6, CYP2C19,
CYP3A4, dan CYP2D6) ke metabolit farmakologi yang tidak aktif, yang kemudian
diekskresikan oleh ginjal. Metabolisme hati metadon yang ekstensif mempengaruhi
banyak interaksi obat yang melibatkan metadon (McPherson et. al., 2018).

Universitas Sumatera Utara


16

2.1.12 Kodein

Gambar 2.9 Gugus kimia dari kodein.

Kodein adalah precursor obat yang dimetabolisme oleh demetilasi oksidatif


oleh sitokrom P450 (CYP) 2D6 ke metabolit utamanya, morfin. Sekitar 50-70% dari
kodein dimetabolisme menjadi codeine-6-glucuronide oleh UGT2B7, sedangkan
10–15% ke norcodeine oleh CYP3A4 dan 0–15% menjadi morfin oleh CYP2D6
(Yee et. al., 2014).

Efek merugikan yang terlihat pada 38% pengguna opioid jangka panjang dan
jangka pendek, yang paling umum adalah konstipasi, mual, dan sedasi. Laporan
juga mencatat terjadinya sakit kepala, pusing, ruam atau gatal, kebingungan,
insomnia, depresi, diare, dan mioklonik menyentak. Tidak ada perbedaan signifikan
dalam profil efek samping yang dilaporkan antara kelompok dan tidak ada subjek
yang menghentikan pengobatan karena efek samping. Ada perilaku
penyalahgunaan opioid pada 3% pengguna jangka panjang, tetapi tidak didapati
adanya hubungan dengan riwayat penyalahgunaan zat (Aronson, 2016).

Universitas Sumatera Utara


17

2.1.13 Buprenorfin

Gambar 2.10 Gugus kimia dari buprenorfin.

Buprenorfin adalah turunan thebaine, agonis parsial reseptor, dan mirip dalam
struktur untuk morfin tetapi sekitar 33 kali lebih kuat. Sedangkan fentanyl (yang
juga termasuk golongan opioid) berdisosiasi dengan cepat dari reseptor μ (t ½ dari
6,8 menit), buprenorfin memiliki afinitas yang lebih tinggi dan membutuhkan
waktu lebih lama (t ½ 166 menit). Onset aksi buprenorfin lambat, efek puncaknya
mungkin tidak terjadi hingga 3 jam, dan durasi efek berlangsung lama (<10 jam).
Volume distribusi buprenorfin adalah 2,8 L / kg, dan dosis maksimal adalah 20 mL
/ kg / menit. Konsentrasi plasma dari metabolit buprenorphine (norbuprenorphine,
buprenorphine-3-glucuronide, dan norbuprenorphine-3-glucuronide) dapat
melebihi obat induk. Metabolisme glukoronat secara biologis aktif dan dapat
berkontribusi pada farmakologi keseluruhan buprenorfin (Fukuda, 2015).

Efek subyektif (misalnya, euforia) buprenorfin mirip dengan morfin.


Buprenorfin menghasilkan depresi ventilasi per menit yang naik pada dosis yang
lebih tinggi dari 3,0 μg / kg menjadi sekitar 50% dari baseline, berbeda dengan
kasus fentanil, di mana tergantung dosis depresi pernafasan menghasilkan apnea
pada dosis lebih tinggi dari 2,9 μg / kg . Buprenorfin telah berhasil digunakan untuk
premedikasi (0,3 mg IM), sebagai komponen analgesik pada anestesi seimbang (4,5
hingga 12 μg / kg), dan untuk kontrol nyeri pasca operasi (0,3 mg IM). Buprenorfin,
seperti senyawa agonis-antagonis lainnya, tidak dapat diterima sebagai anestetik
tunggal, dan profil kinetik reseptornya membatasi kegunaannya jika agonis μ lain

Universitas Sumatera Utara


18

digunakan. Gejala putus opioid berkembang perlahan (5 hingga 10 hari) setelah


buprenorfin dihentikan setelah penggunaan jangka panjang (Fukuda, 2015).

2.1.14 Amfetamin

Gambar 2.11 Gugus kimia dari amfetamin.

Amfetamin awalnya dijual sebagai penekan nafsu tanpa resep dan dengan cepat
menjadi obat jalanan favorit ("pil semangat", "Bennies"). Kristal methamphetamine
(lazim disebut sebagai "kristal meth", "kristal", "es", "kaca", "tina"), stimulan
adiktif dengan potensi tinggi untuk penyalahgunaan dan ketergantungan,
menghasilkan "rush" atau "flash" yang lebih kuat ketika serbuk disuntikkan secara
intravena atau dihirup; sering disediakan sebagai "batu" kecil. Meminum obat tablet
(Desoxyn ®; lazim disebut sebagai "rush", "meth", "crank"; "yaba" [dengan
kafein]) atau bubuk hanya menghasilkan rasa euforia yang mendalam. Merokok
bentuk dasar ("bubuk") memperpanjang durasi "tinggi" hingga 24 jam. Amfetamin
dapat menyebabkan berkurangnya nafsu makan, gelisah, insomnia, dan sensasi
yang meningkat atau terdistorsi; pada pemeriksaan fisik, mungkin ada takipnea,
takikardia dan hipertensi serta gerakan memerah, berkeringat, dan bahkan tak
terkendali atau gemetar. "Speed freaks" (penyalahgunaan intensitas tinggi) semakin
menggunakan obat untuk tetap euforia, dan dosis tinggi atau penggunaan kronis
sering menyebabkan xerostomia, xerosis, pruritus, eksorie jerawat dan formikasi,
bersama dengan karies gigi dan kehilangan gigi ("meth mouth”). "Tweaking" adalah
penggunaan narkoba terus menerus tanpa tidur selama 3 hingga 15 hari, sering
dikaitkan dengan iritabilitas, paranoia, kekerasan, dan frustrasi karena
ketidakmampuan untuk menciptakan tinggi euforia (Lamo et. al., 2018).

Universitas Sumatera Utara


19

2.1.15 Barbital (Barbiturat)

Gambar 2.12 Gugus kimia dari barbital.

Penemuan barbital pada tahun 1903 dan fenobarbital pada tahun 1912
melahirkan sintesis dan pengujian lebih dari 2500 turunan barbiturat, yang sekitar
50 didistribusikan secara komersial. Barbiturat sangat dominan sehingga kurang
dari selusin obat penenang-hipnotik lainnya dipasarkan dengan sukses sebelum
1960. Sifat anxiolytic dari barbiturat kurang dari yang diberikan oleh
benzodiazepin. Karena indeks terapeutiknya yang rendah dan potensi
penyalahgunaan yang tinggi, mereka telah digantikan oleh benzodiazepin yang
lebih aman. Phenobarbital efektif sebagai obat antikonvulsan, dan barbiturat short-
dan ultra-short-acting digunakan untuk anestesi intravena. Klasifikasi barbiturat
sebagai "ultra-short-acting", "short-acting", "intermediate-acting" dan "long-
acting" mengacu pada durasi efek dan bukan pada waktu paruh eliminasi. Lamanya
efek ditentukan oleh tingkat distribusi ke otak dan redistribusi berikutnya ke
jaringan lain. Dosis anestesi barbiturat, seperti pentobarbital, digunakan untuk
mengurangi tekanan intrakranial dari edema serebral yang berhubungan dengan
trauma kepala, pembedahan, atau iskemia serebral. Oleh karena itu metode analitis
yang sesuai diperlukan untuk memantau konsentrasi pentobarbital serum dalam
keadaan ini (Langman et. al., 2018).
Barbiturat bekerja di seluruh CNS; dosis non-anestetik secara istimewa
menekan respon polisinaptik, menekan aktivitas neuron CNS, dan dengan demikian
memiliki sifat penenang dan hipnosis. Situs penghambatan terjadi terutama pada
sinaps di mana neurotransmisi dimediasi oleh GABA yang bekerja pada reseptor
GABA A. Supresi CNS ini adalah hasil dari aktivasi sistem inhibitory GABAergic

Universitas Sumatera Utara


20

neuronal barbiturat yang ditingkatkan. Postsynaptic GABA A receptors adalah


saluran konduktansi transmembran klorida multisubunit yang ketika diaktifkan oleh
GABA, terbuka untuk memungkinkan aliran klorida ke dalam neuron, dengan
hiperpolarisasi berikutnya dan penghambatan transmisi listrik. Barbiturat dosis
tinggi meningkatkan konduktansi neural klorida yang independen dari GABA.
Mekanisme yang mendasari tindakan barbiturat pada reseptor GABA A tampaknya
berbeda dari reseptor GABA atau benzodiazepin, dan mereka mempromosikan
pengikatan benzodiazepine (Langman et. al., 2018).

Barbiturat menjalani metabolism di hati secara luas. Eliminasi metabolisme


barbiturat lebih cepat pada orang muda daripada pada orang tua dan pada bayi, dan
waktu paruh meningkat selama kehamilan sebagian karena volume distribusi yang
diperluas. Penyakit hati kronis, terutama sirosis, sering meningkatkan waktu paruh
biotransformasi barbiturat. Pemberian berulang, terutama fenobarbital,
memperpendek waktu paruh barbiturat yang dimetabolisme sebagai hasil induksi
enzim mikrosomal. Oksidasi radikal di C5 adalah biotransformasi terpenting yang
menghentikan aktivitas biologis. Oksidasi menghasilkan pembentukan alkohol,
keton, fenol, atau asam karboksilat, yang mungkin muncul dalam urin seperti itu
atau konjugat asam glukuronat. Untuk fenobarbital dan amobarbital, N-
glycosylation adalah jalur metabolisme yang penting. Biotransformasi lainnya
termasuk N -hydroxylation, desulfurasi dari thiobarbiturate ke oxybarbiturates,
pembukaan cincin asam barbiturat, dan N -dealkylation dari N -alkylbarbiturate ke
metabolit aktif (misalnya, mephobarbital ke phenobarbital). Kecuali untuk
aprobarbital dan phenobarbital yang kurang lipid-larut, metabolisme hampir
lengkap dan / atau konjugasi barbiturat di hati mendahului ekskresi ginjal mereka.
Akibatnya, hanya sejumlah kecil dosis barbiturat yang diberikan diekskresikan
dalam urin sebagai obat induk; pengecualian utama adalah fenobarbital dan
aprobarbital. Sekitar 25% fenobarbital dan hampir semua aprobarbital
diekskresikan tidak berubah dalam urin. Ekskresi ginjal dapat meningkat sangat
oleh diuresis osmotik dan / atau alkalinisasi urin. Namun demikian, obat-obatan
induk, daripada hidroksi atau metabolit asam karboksilat, ditargetkan untuk deteksi
dalam skrining urine dan prosedur konfirmasi. Pendekatan analitis ini umumnya

Universitas Sumatera Utara


21

berhasil untuk barbiturat karena obat ini dicerna dalam dosis yang cukup tinggi
untuk memungkinkan deteksi obat yang tidak dimetabolisme dalam urin (Langman
et. al., 2018).

2.1.16 Benzodiazepine

Gambar 2.13 Gugus kimia dari derivat-derivat benzodiazepine.

Golongan benzodiazepin biasanya digunakan untuk tujuan hipnosis, anxiolytic,


myorelaxant, dan antikonvulsan. Karena keampuhan dan tolerabilitas mereka
umumnya baik, terutama dalam jangka pendek, mereka telah digunakan secara luas
dan kemungkinan akan terus digunakan selama bertahun-tahun yang akan datang.
Namun, penggunaannya yang kurang spesifik di dalam kesehatan atau sakit jiwa,
dan pada orang sehat yang mengalami tekanan hidup atau gejala non-spesifik sering
kali tidak pantas dan kadang-kadang berbahaya (Aronson, 2016).

Keuntungan penting dari benzodiazepine atas pendahulunya adalah bahwa


mereka menyebabkan sedikit kerusakan psikomotor, sedikit mengantuk, dan sedikit
penghambatan pernafasan, dan akibatnya relatif aman dalam overdosis. Namun,
harus ditekankan bahwa keuntungan ini relatif, dan bahwa potensi toksisitas rendah
tidak berlaku ketika mereka dikombinasikan dengan agen lain, terutama alkohol
dan opioid (Aronson, 2016).

Selain toksisitas yang ditambahkan yang terlihat pada pemberian bersama


dengan depresan SSP lainnya, benzodiazepin memfasilitasi perilaku yang
merugikan diri sendiri dengan menghilangkan impuls “reckless” atau “suicidal”.
Benzodiazepin biasanya digunakan dalam percobaan bunuh diri. Sebuah penelitian

Universitas Sumatera Utara


22

di Jerman telah mengemukakan bahwa hipnosedatif adalah obat yang paling umum
digunakan dalam meracuni diri sendiri, yang sebagian besar diresepkan oleh dokter,
dan bahwa hampir separuh dari mereka yang mengkonsumsinya secara kronis, efek
samping dianggap sebagai kemungkinan dari penyebab meracuni diri. Sebelum
meresepkan obat apa pun dari kelas ini, dokter dinasehati untuk menilai masalah
bunuh diri dan alkohol; terdapat screening cepat untuk nantinya, Alkohol
Identification Disorders Identification Test (AUDIT), yang terdiri dari 10-item
kuesioner dan 8-item prosedur klinis (Aronson, 2016).

Sejauh yang diketahui saat ini, benzodiazepin dan obat-obatan serupa


(zopiclone, zolpidem) bertindak dengan mekanisme tunggal, berinteraksi di
kompleks reseptor GABA untuk meningkatkan kemampuan GABA untuk
membuka saluran ion klorida dan dengan demikian hyperpolarize membran
neuronal (Aronson, 2016).

Universitas Sumatera Utara


23

Tabel 2.1 Tingkat penyerapan dan waktu paruh benzodiazepine.

Benzodiazepine t maks (jam) t ½ (jam)

Penyerapan lambat
Clonazepam 2–4 20–40
Loprazolam 2–5 5–15
Lorazepam 2 10–20
Oxazepam 2 5–15
Temazepam (hard capsules) 3 8–20
Penyerapan dan eliminasi menengah
Alprazolam 1–2 12–15
Bromazepam 1–4 10–25
Chlordiazepoxide 1–2 10–25
Penyerapan menengah, eliminasi lambat (dengan metabolit aktif)
Flurazepam 1.5 40–120
Clobazam 1–2 20–40
Chlorazepate 1 40–100
Quazepam 1.5 15–35
Penyerapan cepat, eliminasi lambat, tetapi redistribusi cepat
Diazepam 1 20–70
Flunitrazepam 1 10–40
Nitrazepam 1 20–30
Lormetazepam (soft capsules) 1 8–20
Temazepam (soft capsules) 1 8–20
Penyerapan cepat, eliminasi cepat
Brotizolam 1 4–7
Zolpidem 1.5 2–5
Zopiclone 1.5 5–8
Penyerapan cepat, eliminasi sangat cepat
Midazolam 0.3 1–4
Triazolam 1 2–5

Universitas Sumatera Utara


24

Tabel 2.2 Jalur metabolik dominan untuk benzodiazepin dan agonis terkait.

Melalui oksidasi CYP3A

Alprazolam Clonazepam Halazepam Prazepam

Anidazolam Chlorazepate Loprazolam Quazepam

Bromazepam Diazepam (juga CYP2C19) Lormetazepam Triazolam

Brotizolam Estazolam Medazepam Zaleplon

Chlordiazepoxide Flunitrazepam Midazolam Zolpidem

Clobazam (also CYP2C19) Flurazepam Nitrazepam Zopiclone

Melalui glukoronidasi

Lorazepam Oxazepam Temazepam

NB: Obat selain diazepam dan clobazam, khususnya yang disebut "Z drugs" (zaleplon, zolpidem,
zopiclone), juga cenderung memiliki jalur oksidatif ganda.

2.1.17 Alkohol

Konsumsi alkohol bertanggung jawab atas 3,8% kematian global, 4,6% dari
setiap hilangnya disability-adjusted life-year (DALY) karena kematian dini, dan
diproyeksikan untuk menghadapi peningkatan kepentingan dari waktu ke waktu.
Prevalensi seumur hidup alcohol use disorder (AUD) pada populasi umum hampir
20% dan ketergantungan adalah 13%. AUD terdiri dari “alcohol dependence”,”
alcohol abuse”, dan “dependence or harmful use”. Gangguan ini umum terjadi di
semua negara maju dan lebih banyak terjadi pada pria dibandingkan pada wanita,
dengan tingkat yang lebih rendah tetapi masih cukup besar di negara berkembang
(Finnell, 2018).

Alkohol adalah depresan sistem saraf pusat. Seperti benzodiazepin, barbiturat,


dan obat-obatan yang memiliki tindakan serupa, dengan cepat meningkatkan
pelepasan γ-aminobutyric acid (GABA) di otak, dan menghambat aktivitas reseptor
glutamat N-methyl-d-aspartate postsynaptic. Konsumsi alkohol kronis juga

Universitas Sumatera Utara


25

mempengaruhi reseptor α-adrenergik dan β-adrenergik sentral dan dopamine


(Finnell, 2018).

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa pada alcohol withdrawal,


keseimbangan neurotransmiter GABA dan glutamat berubah. Penurunan sintesis
GABA dan peningkatan sintesis glutamat mungkin terkait dengan gejala
withdrawal yang dialami pada penghentian brutal asupan alkohol kronis (Finnell,
2018).

Tabel 2.3 Efek Fisiologis dan Tingkat Alkohol Darah.

Konsentrasi alkohol darah Efek


(mg / dL)

20–50 Kontrol motorik halus berkurang

50–100 Gangguan penilaian, gangguan koordinasi

100–150 Kesulitan dengan gaya berjalan dan keseimbangan

150–250 Kelesuan, kesulitan duduk tegak tanpa bantuan

300 Koma pada peminum pemula

400 Depresi pernapasan

* Efek ini untuk peminum sesekali. Peminum kronis dapat berfungsi pada konsentrasi alkohol yang
jauh lebih tinggi karena toleransi. Di sisi lain, pasien bisa menjadi koma dengan kadar alkohol
rendah dalam overdosis obat-obatan campuran.

2.1.18 Nikotin

Merokok adalah metode yang paling umum (> 90%) dalam penggunaan
tembakau, meskipun banyak bentuk penggunaan tembakau lainnya, termasuk pipe
tobacco, cerutu, dan smokeless tobacco, adalah hal yang umum. Nikotin adalah
bahan aktif dalam tembakau yang berfungsi sebagai penguat untuk penggunaan
berulang pada semua bentuk tembakau (George, 2016).

Di seluruh dunia, diperkirakan sekitar 1,1 miliar orang menggunakan tembakau


secara teratur. Merokok tembakau meningkat dengan cepat di seluruh negara

Universitas Sumatera Utara


26

berkembang, dan diperkirakan bahwa merokok akan menyebabkan sekitar 450 juta
kematian di seluruh dunia dalam 50 tahun ke depan (George, 2016).

Meskipun ada perokok yang tidak merokok setiap hari (misalnya, "chippers"),
sebagian besar perokok adalah pengguna harian dan memiliki beberapa tingkat
ketergantungan fisiologis pada nikotin. Perokok biasanya mendeskripsikan
"hasrat/desakan" dan perasaan waspada, relaksasi, dan "kepuasan" saat merokok,
dan diketahui bahwa nikotin memiliki efek stimulasi dan ansiolitik tergantung pada
tingkat gairah dasar. Stimulasi saluran napas merupakan aspek penting dari perilaku
merokok, dan aditif seperti mentol meningkatkan pengalaman dengan
meningkatkan rasa dan mengurangi kerasnya asap tembakau (George, 2016).

Yang menarik, efek positif dari merokok (misalnya, rasa, kepuasan) tampaknya
dimediasi oleh komponen tembakau non-nikotin seperti tar. Selain penguatan
positif, penarikan, dan ketagihan, ada beberapa efek sekunder dari penggunaan
nikotin dan tembakau yang dapat berkontribusi pada pemeliharaan merokok dan
relaps merokok, termasuk modulasi suasana hati (misalnya, pengurangan pengaruh
perasaan negatif), pengurangan stres, dan pengendalian berat badan. Selain itu,
petunjuk yang dikondisikan dapat menimbulkan dorongan untuk merokok bahkan
setelah periode pantangan yang berkepanjangan. Efek spesifik mungkin paling
relevan untuk perokok yang ingin menurunkan berat badan dan mereka yang
memiliki presentasi psikiatri (modulasi suasana hati, peningkatan kognitif,
pengurangan stres). Efek sekunder ini dapat memberikan target tambahan untuk
intervensi farmakologis pada subkelompok perokok tertentu (misalnya, mereka
dengan skizofrenia atau depresi, atau mereka yang peduli dengan berat badan
mereka) (George, 2016).

2.1.19 Kafein

Kafein adalah methylxanthine yang digunakan untuk merangsang sistem saraf


pusat dalam memerangi kelelahan dan kantuk. Kafein merangsang sistem saraf
pusat, kontraksi otot rangka dan sekresi lambung. Berefek lebih sedikit pada ginjal,
menghasilkan diuresis. Sebagian besar efek sampingnya dihasilkan dari tindakan

Universitas Sumatera Utara


27

farmakologis yang ditekankan, termasuk yang dijelaskan di atas, dan mereka dapat
menjadi sangat jelas pada individu yang secara patologis atau genetis memiliki
predisposisi. Perbedaan dalam aktivitas N –acetylases di hati, sekunder untuk
polimorfisme genetik menyebabkan kerentanan diferensial untuk kafein (toksisitas
xanthine). Derajat tingkat toleransi tertentu berkembang pada beberapa aksi
farmakologis dari kafein, tetapi terdapat sedikit atau tidak ada toleransi terhadap
efek stimulasi sentralnya; namun, beberapa jenis habituasi psikis dapat berkembang
setelah konsumsi yang berkepanjangan. (Aronson, 2016).

Istilah "caffeinism" mengacu pada keadaan toksisitas akut atau kronis akibat
konsumsi kafein dosis tinggi. Asupan rata-rata 500–600 mg / hari kafein (sekitar 7–
9 cangkir teh atau 4–7 cangkir kopi) saat ini dianggap mewakili risiko kesehatan
yang signifikan. Gejala-gejala kafeinisme termasuk manifestasi perilaku,
psikofisiologis, dan afektif. Mereka termasuk gelisah, kecemasan, iritabilitas,
agitasi, tremor otot, insomnia, sakit kepala, gangguan sensorik, diuresis, gejala
kardiovaskular, dan keluhan gastrointestinal. Pada kafein dosis tinggi dapat
menyebabkan kejang epilepsi. Overdosis akut dapat terjadi dan menghasilkan
eksitasi CNS yang parah pada individu yang sensitif dan anak-anak kecil. Kejang
tonik-klonik telah dilaporkan pascapartum. Penggunaan ibu kafein dalam
kehamilan dapat menyebabkan disritmia pada neonatus. Karena potensi
penyalahgunaan yang signifikan dan potensi toksisitas, formulasi yang
mengandung kandungan kafein tinggi telah tersedia hanya dengan resep di
beberapa negara Eropa (Aronson, 2016).

Universitas Sumatera Utara


28

2.2 Pengetahuan

2.2.1 Pengertian

Pengetahuan adalah hasil pengindraan manusia, atau hasil tahu seseorang


terhadap objek melalui indra yang dimilikinya (mata, hidung, telinga, dan
sebagainya). Dengan sendirinya, pada waktu pengindraan sampai menghasilkan
pengetahuan tersebut sangat dipengaruhi oleh intensitas perhatian dan persepsi
terhadap objek. Sebagian besar pengetahuan seseorang diperoleh melalui indra
pendengaran yaitu telinga dan indra penglihatan yaitu mata (Notoatmodjo, 2012).

2.2.2. Tingkat Pengetahuan

Pengetahuan mempunyai 6 tingkatan menurut Notoatmodjo (2012) dalam


domain kognitif, yaitu:
a. Tahu (know)
Tahu berarti mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya.
Tingkatan ini berarti kita mengingat kembali terhadap sesuatu yang spesifik dari
seluruh bahan yang dipelajari atau rangsang yang diterima. Oleh sebab itu tahu
merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah.

b. Memahami (comprehension)
Memahami adalah kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek
yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Orang
yang telah paham harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan
dan meramalkan.

c. Aplikasi (application)
Aplikasi adalah kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari
dalam situasi atau kondisi yang nyata.

d. Analisis (analysis)
Analisis berarti kemampsuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek
kedalam komponen-komponen atau bagian terkecil tetapi masih ada kaitannya.

Universitas Sumatera Utara


29

Kemampuan analisis ini dilihat dari penggunaan kata kerja seperti menggambarkan,
membedakan, memisahkan dan mengelompokkan.

e. Sintesis (synthesis)
Sintesis merupakan suatu kemampuan untuk menyusun bentuk baru dari bentuk
keseluruhan yang sudah ada. Seperti dapat menyusun, dapat merencanakan, dapat
meringkaskan, dapat menyesuaikan terhadap suatu teori atau rumusan yang telah
ada.

f. Evaluasi (evaluation)
Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan penilaian terhadap
suatu materi atau objek yang didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri
atau kriteria yang sudah ada.

2.2.3. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan

a. Umur
Bertambahnya umur seseorang dapat berpengaruh pada pertambahan
pengetahuan yang diperolehnya, akan tetapi pada umur-umur tertentu atau
menjelang usia lanjut kemampuan penerimaan atau mengingat suatu pengetahuan
akan berkurang.

b. Intelegensi
Intelegensi diartikan sebagai suatu kemampuan untuk belajar dan berfikir
abstrak guna menyesuaikan diri secara mental dalam situasi baru. Intelegensi
merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi hasil dari proses belajar.
Intelegensi bagi seseorang merupakan salah satu modal untuk berfikir dan
mengolah berbagai informasi secara terarah sehingga ia mampu menguasai
lingkungan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa perbedaan intelegensi dari
seseorang akan berpengaruh pula terhadap tingkat pengetahuan.

Universitas Sumatera Utara


30

c. Lingkungan
Lingkungan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan
seseorang. Dalam lingkungan, seseorang akan memperoleh pengalaman yang akan
berpengaruh pada cara berfikir seseorang.
d. Sosial Budaya
Sosial budaya mempunyai pengaruh pada pengetahuan seseorang. Seseorang
memperoleh suatu kebudayaan dalam hubunganya dengan orang lain, mengalami
suatu proses belajar dan memperoleh suatu pengetahuan.

e. Pendidikan
Pada umumnya semakin tinggi pendidikan seseorang semakin baik pula
pengetahuannya.

f. Informasi
Informasi akan memberikan pengaruh pada pengetahuan seseorang. Meskipun
seseorang memiliki pendidikan yang rendah tetapi jika ia mendapatkan informasi
yang baik dari berbagai media misalnya TV, radio atau surat kabar maka hal itu
akan dapat meningkatkan pengetahuan seseorang.

g. Pengalaman
Pengalaman merupakan guru yang terbaik. Pepatah tersebut dapat diartikan
bahwa pengalaman merupakan sumber pengetahuan, atau pengalaman itu suatu
cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan. Oleh sebab itu pengalaman pribadi
pun dapat digunakan sebagai upaya untuk memperoleh pengetahuan. Hal ini
dilakukan dengan cara mengulang kembali pengalaman yang diperoleh dalam
memecahkan permasalahan yang dihadapi pada masa lalu.

2.2.4 Pengetahuan Terhadap Narkoba


Pengetahuan adalah informasi yang telah dikombinasikan dengan pemahaman
dan potensi untuk mengarahkan tindakan yang melekat di benak seseorang.
Pengetahuan memiliki kemampuan prediktif terhadap sesuatu sebagai hasil
pengolahan informasi yang dimilikinya, misalkan tentang narkoba. Berikut akan
dijelaskan secara detail yang terkait dengan pengetahuan narkoba (BNN, 2015).

Universitas Sumatera Utara


31

2.2.4.1 Dengar Narkoba

Menurut Badan Narkotiba Nasional (2015), Hampir semua responden rumah


tangga (96%) pernah mendengar istilah narkoba, dengan proporsi terendah di Bali
(88%) dan tertinggi di Nusa Tenggara Timur, Yogyakarta dan Jambi (100%).
Sebagian besar responden dapat menyebutkan secara spontan beberapa jenis
narkoba yang pernah mereka dengar, seperti ganja (71%), methamphetamine/shabu
(59%), ekstasi (59%), heroin (24%), morfin dan pil koplo. Pola jenis narkoba yang
disebut responden setelah melalui probing (dibacakan) berbeda, narkoba terbanyak
adalah zat yang dihisap sampai mabuk (43%), heroin (37%), morfin (31%), putau
methamphetamine/shabu (25%), dan ekstasi (30%). Pola yang relatif sama
ditemukan di kelompok rumah tangga khusus. Rumah tangga khusus adalah orang-
orang yang tinggal di asrama, tangsi, panti asuhan, lembaga pemasyarakatan, atau
rumah tahanan yang pengurusan kebutuhan sehari-harinya dikelola oleh suatu
yayasan atau lembaga serta sekelompok orang yang mondok dengan makan
(indekos) dan berjumlah 10 orang atau lebih.

Hampir semua responden di rumah tangga khusus (99%) pernah mendengar


istilah narkoba, dengan proporsi terendah di DKI Jakarta dan tertinggi Jawa Timur.
Sebagian besar dapat menyebutkan secara spontan beberapa jenis narkoba yang
pernah mereka dengar, seperti ganja (81%), methamphetamine (66%), ekstasi
(38%), dan heroin (30%). Narkoba lain proporsinya kecil. Pola jenis narkoba yang
disebut responden setelah melalui probing (dibacakan) juga tidak berbeda, narkoba
terbanyak adalah ganja 87%, methamphetamine (shabu) 71%, ekstasi 61%, heroin
59%, kokain 26% dan pil koplo 22%, serta mushroom 16% (BNN, 2015).

2.2.4.2 Pemahaman Narkoba

Setiap responden mempunyai pendapat masing-masing mengenai apa yang


dimaksud dengan narkoba, sebagian besar menyampaikan bahwa narkoba adalah
‘obat terlarang/haram’, diikuti dengan ‘obat yang menimbulkan kecanduan atau
ketergantungan’, dan ‘narkoba adalah pil yang menyebabkan mabuk’. Pola

Universitas Sumatera Utara


32

pemahaman narkoba semua provinsi hampir sama, baik di rumah tangga umum
maupun di rumah tangga khusus (BNN, 2015).

120

100

80
Prevalensi (%)

60

40

20

0
2005 2010 2015

Dengar Narkoba Tahu Narkoba Tahu Bahaya

Gambar 2.14 Kecenderungan tingkat pengetahuan responden terhadap narkoba menurut tahun.

Hasil pengumpulan data kualitatif mengindikasikan bahwa sebagian besar


informan menyadari pentingnya pemberian informasi mengenai bahaya narkoba,
tetapi upaya tersebut masih belum dilakukan merata di seluruh lapisan masyarakat.
Sejauh ini pemahaman masyarakat tentang narkoba itu adalah zat yang berbahaya
dan bisa mematikan, tetapi belum memamahi dengan baik tentang dampak narkoba,
cara mencegah dan bertindak bila melihat penyalahguna serta bagaimana
menanganinya (BNN, 2015).

Universitas Sumatera Utara


33

2.3 Sikap
2.3.1 Pengertian

Sikap diartikan sebagai respon tertutup seseorang terhadap stimulus atau objek
tertentu, yang sudah melibatkan faktor pendapat dan emosi yang bersangkutan
(senang-tidak senang, setuju-tidak setuju, baik-tidak baik dan sebagainya)
(Notoatmodjo, 2010).

2.3.2 Tingkatan Sikap

Menurut Notoatmodjo (2007) dalam Astuti (2013), membagi sikap dalam


berbagai tingkatan:
a. Menerima (receiving)
Menerima diartikan bahwa orang (subjek) mau dan memperhatikan stimulus
yang diberikan (objek).

b. Merespon (responding)
Memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan dan menyelesaikan tugas
yang diberikan adalah suatu indikasi dari sikap. Karena dengan suatu usaha untuk
menjawab pertanyaan atau mengerjakan tugas yang diberikan, terlepas dari
pekerjaan itu benar atau salah, adalah berarti bahwa orang menerima ide tersebut.

c. Menghargai (valuing)
Mengajak orang lain untuk mengerjakan atau mendiskusikan suatu masalah
adalah suatu indikasi sikap.

d. Bertanggung Jawab (responsible)


Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala
resiko merupakan sikap yang paling tinggi. Pengukuran sikap dapat dilakukan
secara langsung. Secara langsung dapat ditanyakan bagaimana pendapat atau
pernyataan responden terhadap suatu objek.

Universitas Sumatera Utara


34

2.3.3. Faktor - Faktor yang Mempengaruhi Sikap

Menurut Notoatmodjo (2003), Faktor-faktor yang mempengaruhi sikap yaitu:


a. Faktor Internal yaitu faktor yang terdapat dalam diri pribadi manusia itu sendiri.
Faktor ini berupa daya pilih seseorang untuk menerima atau menolak pengaruh-
pengaruh yang datang dari luar.

b. Faktor Eksternal yaitu faktor yang terdapat dari luar diri manusia itu sendiri.
Faktor ini berupa interaksi sosial diluar kelompok. Misalnya interaksi antara
manusia dalam bentuk kebudayaaan yang sampai kepada individu melalui surat
kabar, televisi, majalah, dan sebagainya.

2.3.4. Pengukuran Sikap

Pengukuran sikap model Likert juga dikenal dengan pengukuran sikap dengan
skala Likert, karena dalam pengukuran sikap juga menggunakan skala. Dalam
menciptakan alat ukur Likert juga menggunakan pertanyaan-pertanyaan tersebut.
Subjek yang diteliti disuruh memilih salah satu dari empat alternatif jawaban yang
disediakan. Alternatif jawaban yang disediakan oleh Likert adalah:
a. Sangat setuju (Strongly approve): 4
b. Setuju (Approve): 3
c. Tidak setuju (Disapprove): 2
d. Sangat tidak setuju (Strongly disapprove): 1

2.3.5 Sikap Terhadap Narkoba

Menurut Badan Narkotika Nasional (2015), Sebagian besar responden bersikap


bahwa penyalahgunaan narkoba sebaiknya dihindari karena berbahaya, namun
masih ada sebagian kecil responden yang raguragu. Pernyataan ‘menggunakan
narkoba mungkin dapat menjadi kegiatan yang menyenangkan’ dan ‘menggunakan
narkoba membuat senang’ ditolak oleh sebagian besar responden (90%) dan (78%).
Demikian pula dengan pernyataan ‘memakai narkoba lebih berbahaya dari apapun”
diterima oleh (81%) dan “remaja sebaiknya tidak pernah mencoba narkoba”
disetujui oleh (92%).

Universitas Sumatera Utara


35

Lebih jauh lagi, sikap masyarakat juga sangat positif mengenai sifat kejahatan
narkoba, konsekuensi umum penyalahgunaan dan peran institusi terkait narkoba.
Dalam konsekuensi penyalahgunaan narkoba 83% responden setuju/sangat setuju
bila menyalahgunakan narkoba akan membuat hidup tak terkontrol dan
penggunanya menyesal kemudian. Hampir semua (90%) masyarakat setuju/sangat
setuju bila narkoba adalah bentuk kejahatan terbesar dalam suatu negara. Senada
dengan pernyataan tersebut, hampir semua masyarakat (93%) juga setuju bahwa
harus ada ketentuan hukum yang lebih berat mengenai penyalahgunaan narkoba.
Sekolah sangat diharapkan lebih berperan dalam memberikan edukasi mengenai
bahaya narkoba (92%). Namun, sepertiga masyarakat agak ragu dan kurang setuju
bila polisi menangkap remaja yang coba pakai narkoba (33%) (BNN, 2015).

2.4 Perilaku

Notoatmodjo (2007) dalam Sholihah (2014) menyebutkan bahwa seseorang


secara sukarela memilih terlibat dengan aktifitas yang berkaitan dengan kesehatan
didasarkan pada tiga alasan utama yakni:
a. Perilaku kesehatan (health behavior), yaitu hal-hal yang berkaitan dengan
tindakan atau kegiatan seseorang dalam memelihara dan meningkatkan
kesehatannya. Termasuk juga untuk mencegah sakit atau mendeteksi
penyakit, kebersihan perorangan, memilih makanan, sanitasi, dan
sebagainya.
b. Perilaku sakit (illness behavior), yakni segala tindakan atau kegiatan yang
dilakukan oleh individu yang merasakan sakit, untuk merasakan dan
mengenal keadaan kesehatannya atau rasa sakit, termasuk pengetahuan
mengindentifikasi penyakit, penyebab penyakit, dan pencegahan penyakit.
c. Perilaku peran sakit (sick role behavior), yakni segala tindakan yang
dilakukan oleh individu yang sedang sakit untuk memperoleh kesembuhan.
Perilaku ini disamping berpengaruh terhadap kesehatannya sendiri, juga
berpengaruh terhadap orang lain, terutama pada anak-anak yang belum
mempunyai kesadaran dan tanggung jawab terhadap kesehatannya.

Universitas Sumatera Utara


36

2.5 Kerangka Teori

A. Narkotika
B. Psikotropika
C. Zat Adiktif Lain

NAPZA

Tingkat Pengetahuan Sikap Perilaku

Informasi Sosial dan Budaya Perilaku Kesehatan


Pendidikan Lingkungan Perilaku Sakit
Umur Perilaku Peran Sakit

Tingkat Pengetahuan, Sikap dan


Pindakan Siswa - Siswi SMA Sutomo
2 Medan Terhadap NAPZA

Gambar 2.15 Kerangka Teori

Universitas Sumatera Utara


37

2.6 Kerangka Konsep

Variabel Independen Variabel Dependen

Tingkat Pengetahuan Siswa


- Siswi SMA Sutomo 2
Medan

Sikap Siswa - Siswi SMA


Sutomo 2 Medan NAPZA

Perilaku Siswa SMA


Sutomo 2 Medan

Gambar 2.16 Kerangka Konsep

Universitas Sumatera Utara


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Rancangan Penelitian

Penelitian ini menggunakan design penelitian deskriptif dengan menggunakan


pendekatan cross-sectional untuk mengetahui tingkat pengetahuan, sikap dan
perilaku siswa – siswi SMA Sutomo 2 Medan terhadap NAPZA.

3.2 Lokasi dan Waktu Penelitian

3.2.1 Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di SMA Sutomo 2 Medan di jalan Deli Indah IV


No.6, Kelurahan Pulo Brayan Kota, Kecamatan Medan Barat, Kotamadya Medan,
Provinsi Sumatera Utara.

3.2.2 Waktu Penelitian

Penelitian ini berlangsung dari Juli 2018 hingga Oktober 2018.

3.3 Populasi dan Sampel Penelitian

3.3.1 Populasi Penelitian

Populasi pada penelitian ini adalah siswa - siswi kelas X, XI dan XII SMA

3.3.2 Sampel Penelitian

Sampel pada penelitian ini adalah siswa - siswi SMA Sutomo 2 Medan yang
telah memenuhi kriteria inklusi dan kriteria eksklusi.
a. Kriteria Inklusi :
Siswa – siswi sekolah menengah atas yang berada pada lingkungan
sekolah pada saat penelitian dilaksanakan.
b. Kriteria Eksklusi :
1. Siswa – siswi sekolah menengah atas yang tidak mengembalikan
kuesioner dengan semestinya.

38

Universitas Sumatera Utara


39

2. Siswa – siswi sekolah menengah atas yang tidak mengisi kuesioner


dengan semestinya.

3.3.3 Besar Sampel

Teknik pengambilan sampel pada penelitian ini diambil dengan metode


probability sampling yaitu metode Simple Random Sampling. Di dalam penarikan
sampel secara acak maka semua unsur yang ada di populasi akan mempunyai
peluang yang sama untuk terambil sebagai sampel untuk mewakili populasinya dan
sampel akan diambil berdasarkan randomisasi nomor urut siswa menggunakan
aplikasi komputer.
Besarnya sampel penelitian ini dihitung dengan menggunakan perhitungan
dengan rumus berdasarkan Didik Budijanto (2015) :

. Z 1 − ⁄2 . . 1 −
=
−1 + Z 1 − ⁄2 . . 1 −
Dimana :
n = besar sampel minimum
N = besar populasi
Z1 − ⁄2 = nilai distribusi normal baku menurut tabel Z pada
tertentu
P = harga proporsi di populasi
D = kesalahan (absolut ) yang dapat ditolerir

Universitas Sumatera Utara


40

Berdasarkan rumus tersebut maka besar sampel dapat dihitung sebagai


berikut:
n = besar sampel minimum
N = 851
Z1 − ⁄2 = 1,96 (95%)
P = 0,3
D = 0,1

851. 1,96 . 0,3 . 1 − 0,3


=
851 − 1 0,1 + 1,96 . 0,3 . 1 − 0,3

851. 3,8416 .0,21


=
850.0,01 + 3,8416.0,21
686,5
=
8,5 + 0,81
686,5
=
9,3
= 73.8

Dengan demikian, besar sampel minimal yang diperlukan adalah 73,8


orang, dibulatkan menjadi 74 orang.

3.4. Metode Pengumpulan Data

3.4.1. Data Primer

Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari responden dimana
pengumpulan data dilakukan dengan metode kuesioner yang dibagikan kepada
responden untuk diisi.

3.4.2. Data Sekunder

Data sekunder adalah data yang diperoleh dari sekolah SMA Sutomo 2 Medan,
berupa jumlah seluruh siswa SMA Sutomo 2 Medan.

Universitas Sumatera Utara


41

3.4.3 Intrumen Pengumpulan Data

Instrumen pengumpulan data dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan


kuesioner berupa sejumlah pertanyaan tertulis. Pembuatan kuesioner ini mengacu
pada tinjauan teori yang telah dipaparkan oleh peneliti terhadap penelitiannya.
Instrumen pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan kuesioner yang
terdiri dari 3 kuesioner, yaitu kuesioner tingkat pengetahuan, kuesioner sikap, dan
kuesioner perilaku.
Sebelum kuesioner dikenalkan pada responden, instrumen tersebut harus diuji
coba dengan maksud untuk mendapat instrumen yang baik, instrumen ini harus
memenuhi data syarat penting yaitu valid dan reliabel. Sebuah instrumen dikatakan
valid apabila mampu mengukur apa yang hendak diukur, dan instrumen dikatakan
reliabel apabila digunakan beberapa kali untuk mengukur objek yang sama akan
menghasilkan data yang sama.

Universitas Sumatera Utara


42

3.5 Definisi Operasional

Tabel 3.1 Definisi Operasional

No Variabel Definisi Operasional Alat Ukur Cara Ukur Hasil Ukur Skala
1. Tingkat Segala sesuatu yang Kuesioner 1. Jawaban yang benar diberi 1.Tingkat pengetahuan Ordinal
Pengetahuan diketahui responden skor 2. baik apabila jawaban
tentang NAPZA. 2. Jawaban yang salah diberi responden bernilai 14-20.
skor 1. 2.Tingkat pengetahuan
3. Jawaban yang dijawab sedang apabila jawaban
tidak tahu diberi skor 0. responden bernilai 7-13.
3.Tingkat pengetahuan
kurang apabila jawaban
responden bernilai 0-6.
2. Sikap Tanggapan atau reaksi Kuesioner 1.Pernyataan positif dengan 1. Sikap dikatakan positif Ordinal
responden terhadap skor: apabila jawaban
NAPZA. (1) sangat tidak setuju, responden bernilai ≥ 25
(2) tidak setuju, 2. Sikap dikatakan
(3) setuju, negatif apabila jawaban
(4) sangat setuju. responden bernilai < 25
2.Pernyataan negatif dengan
skor:
(1) sangat setuju,
(2) setuju,
(3) tidak setuju,
(4) sangat tidak setuju.

Universitas Sumatera Utara


43

No Variabel Definisi Operasional Alat Ukur Cara Ukur Hasil Ukur Skala
3. Perilaku Segala sesuatu yang Kuesioner 1. Pernyataan positif dengan 1.Perilaku baik apabila Ordinal
akan dilakukan skor: jawaban responden
responden sehubungan (1) setuju, bernilai 8-10.
dengan pengetahuan (0) tidak setuju. 2. Perilaku sedang
dan sikap tentang apabila jawaban
NAPZA. 2. Pernyataan negatif dengan responden bernilai 5-7.
skor: 3. Perilaku kurang
(0) setuju, apabila jawaban
(1) tidak setuju. responden bernilai 0-4.

Universitas Sumatera Utara


44

3.6 Metode Analisis Data

3.6.1 Pengolahan data

Pengolahan data dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut : (1)


editing, dilakukan untuk memeriksa ketepatan dan kelengkapan data; (2) coding,
data yang telah terkumpul dikoreksi, kemudian diberi kode oleh peneliti secara
manual sebelum diolah dengan komputer; (3) entry, data tersebut dimasukkan ke
dalam program komputer; (4) cleaning data, pemeriksaan semua data yang telah
dimasukkan ke dalam komputer guna menghindari terjadinya kesalahan dalam
pemasukan data; (5) saving, penyimpanan data untuk siap dianalisis; dan (6)
analisis data.

3.6.2 Analisis data

Data kemudian diolah dengan menggunakan perangkat lunak statistik dan


disajikan dalam bentuk tabel dengan tujuan penelitian yaitu untuk mengetahui
tingkat pengetahuan, sikap dan perilaku siswa – siswi di sekolah SMA Sutomo 2
Medan terhadap NAPZA.

Universitas Sumatera Utara


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Lokasi penelitian dilaksanakan di sekolah SMA Sutomo 2 Medan yang


berlokasi di Jl. Deli Indah IV No.6, Kelurahan Pulo Brayan Kota, Kecamatan
Medan Barat, Kotamadya Medan, Provinsi Sumatera Utara. Pengambilan data
penelitian dilaksanakan pada bulan Oktober 2018.
Subjek penelitian ini adalah siswa dan siswi di sekolah SMA Sutomo 2 Medan.
Dari total 851 siswa dan siswi di sekolah SMA Sutomo 2 Medan, yang menjadi
responden penelitian berjumlah 74 orang.
Responden penelitian terdiri atas 35 orang siswa laki-laki (47.3%) dan 39 orang
siswi perempuan (52.7%) (Tabel 4.1).

Tabel 4.1 Distribusi frekuensi karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin.

Jenis Kelamin Frekuensi (orang) Persentase (%)


Laki-Laki 35 47.3
Perempuan 39 52.7
Total 74 100

Responden penelitian tersebar secara merata pada setiap tingkatan kelas (Tabel
4.2), dengan jumlah siswa - siswi di kelas X SMA sebanyak 25 orang (33.8 %),
kelas XI SMA sebanyak 24 orang (32.4%) dan kelas XII SMA sebanyak 25 orang
(33.8%).

Tabel 4.2 Distribusi frekuensi karakteristik responden berdasarkan kelas.

Kelas Frekuensi (orang) Persentase (%)


X SMA 25 33.8
XI SMA 24 32.4
XII SMA 25 33.8
Total 74 100

45

Universitas Sumatera Utara


46

Responden penelitian terdiri atas siswa – siswi yang tinggal bersama orangtua,
bersama famili dan tinggal di tempat kos (Tabel 4.3), dengan 66 orang (89.2%)
siswa yang tinggal bersama orangtua, 7 orang (9.5%) siswa yang tinggal bersama
famili dan 1 orang (1.4%) siswa yang tinggal di tempat kos.

Tabel 4.3 Distribusi frekuensi karakteristik responden berdasarkan tempat tinggal.

Tempat Tinggal Frekuensi (orang) Persentase (%)


Bersama orangtua 66 89.2
Bersama famili 7 9.5
Kos 1 1.4
Total 74 100

Hasil uji tingkat pengetahuan siswa – siswi SMA Sutomo 2 Medan yang
dilakukan dengan menggunakan kuesioner dapat dilihat pada tabel 4.4.

Tabel 4.4 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap NAPZA.

Tingkat Skor Frekuensi (orang) Persentase (%)


Pengetahuan
Baik 14 - 20 67 90.5
Sedang 7 - 13 7 9.5
Kurang 0-6 0 0
Total 74 100

Sebagian besar responden (90.5%), memiliki tingkat pengetahuan yang baik


tentang NAPZA (Tabel 4.4).

Tabel 4.5 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap NAPZA berdasarkan jenis kelamin.

Tingkat Pengetahuan
Jenis
Baik Sedang Total
Kelamin
F % f %
Laki-laki 32 47.8 3 42.9 35
Perempuan 35 52.2 4 57.1 39
Total 67 100 7 100 74

Universitas Sumatera Utara


47

Hasil uji tingkat pengetahuan berdasarkan jenis kelamin, didapatkan bahwa


tingkat pengetahuan yang baik tersebar merata di kedua kelompok dengan 32 orang
(47.8%) siswa laki-laki dan 35 orang (52.2%) siswi perempuan (Tabel 4.5).

Tabel 4.6 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap NAPZA berdasarkan kelas.

Tingkat Pengetahuan
Kelas Baik Sedang Total
F % f %
X SMA 23 34.3 2 28.6 25
XI SMA 24 35.8 0 0 24
XII SMA 20 29.9 5 71.4 25
Total 67 100 7 100 74

Tabel 4.6 menunjukkan bahwa dari 67 orang siswa - siswi yang tingkat
pengetahuannya baik, proporsi terbesarnya, yaitu 24 orang (35.8%) merupakan
siswa - siswi kelas XI SMA.

Tabel 4.7 Hasil uji tingkat pengetahuan responden terhadap NAPZA berdasarkan tempat tinggal.

Tingkat Pengetahuan
Tempat
Baik Sedang Total
Tinggal
F % f %
Bersama
59 88.1 7 100 66
orangtua

Bersama 7 10.4 0 0 7
famili

Kos 1 1.5 0 0 1

Total 67 100 7 100 74

Tabel 4.7 menunjukkan bahwa dari 67 orang siswa - siswi yang tingkat
pengetahuannya baik, proporsi terbesarnya, yaitu 59 orang (88.1%) merupakan
siswa - siswi yang tinggal bersama dengan orang tua.

Universitas Sumatera Utara


48

Dari hasil uji tingkat pengetahuan di atas didapatkan jumlah siswa – siswi SMA
Sutomo 2 Medan yang tingkat pengetahuannya baik terhadap NAPZA adalah
sebanyak 90.5%.
Tingkat pengetahuan berdasarkan jenis kelamin didapatkan mayoritas siswa –
siswi yang tingkat pengetahuannya baik adalah perempuan, tingkat pengetahuan
berdasarkan kelas didapatkan tingkat pengetahuan yang baik mayoritasnya adalah
siswa – siswi kelas XI SMA dan tingkat pengetahuan berdasarkan tempat tinggal
didapatkan tingkat pengetahuan yang baik mayoritasnya adalah siswa – siswi yang
tinggal bersama dengan orang tua.
Dari salah satu penelitian yang dilakukan oleh Muslichah, M. dan Hilman, O.
(2008), mengenai pengetahuan tentang napza dari 115 responden, diperoleh hasil
bahwa 78,3% termasuk dalam kategori baik. Hasil yang didapatkan sejalan dengan
penelitian.
Tetapi hasil yang didapatkan tidaklah sejalan dengan salah satu penelitian yang
dilakukan oleh Syahrial (2015), dimana diperoleh sebanyak 55 orang (63.2%) siswa
yang memiliki tingkat pengetahuan kurang. Menurut Notoatmodjo (2003),
lingkungan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan
seseorang. Dalam lingkungan, seseorang akan memperoleh pengalaman yang akan
berpengaruh pada cara berfikir seseorang.
Hasil ini menunjukkan bahwa mayoritas siswa SMA Sutomo 2 Medan memiliki
tingkat pengetahuan yang baik tentang NAPZA. Hal ini dapat terjadi karena siswa
mendapatkan informasi dan pendidikan yang adekuat tentang NAPZA.
Hasil uji sikap siswa – siswi SMA Sutomo 2 Medan yang dilakukan dengan
menggunakan kuesioner dapat dilihat pada table 4.8.

Tabel 4.8 Hasil uji sikap responden terhadap NAPZA.

Sikap Skor Frekuensi (Orang) Persentase (%)

Positif ≥ 50.01 74 100


Negatif < 50.01 0 0
Total 74 100

Universitas Sumatera Utara


49

Dari hasil uji sikap di atas didapatkan jumlah siswa – siswi SMA Sutomo 2
Medan yang sikapnya positif terhadap NAPZA adalah sebanyak 100%.
Dari salah satu penelitian yang dilakukan oleh Muslichah, M. dan Hilman, O.
(2008), sikap terhadap napza didapatkan bahwa dari 115 responden, diperoleh hasil
bahwa 85,2% termasuk dalam kategori baik. Hasil yang didapatkan sejalan dengan
penelitian. Dengan mengingat dampak NAPZA dan dengan pengetahuan yang
sudah didapat mereka cenderung memiliki sikap yang baik terhadap NAPZA.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa mayoritas siswa SMA Sutomo 2
Medan memiliki sikap yang positif terhadap NAPZA. Berdasarkan salah satu
penelitian yang dilakukan oleh Asti, Y. (2014), hal ini dapat terjadi karena siswa
memiliki pengetahuan (faktor internal) dan lingkungan, sosial dan budaya (faktor
eksternal) yang baik. Faktor internal yang menyebabkan usia remaja termasuk
kelompok penyalahguna narkoba adalah faktor hasrat ingin tahu/ coba – coba, ingin
dihargai, dan depresi serta kurangnya nilai-nilai agama. Faktor eksternal penyebab
penyalahgunaan narkoba usia remaja adalah pengaruh teman sebaya, kurangnya
perhatian orang tua, broken home (kondisi dimana keluarga mengalami perpecahan
atau adanya kesenjangan dalam rumah tangga), dan media massa.
Menurut Lawrence Green dalam Notoatmodjo (2003), pengetahuan memiliki
peranan yang sangat penting dalam membentuk sikap atau tindakan seseorang.
Apabila memiliki tingkat pengetahuan yang baik maka akan memberikan sikap
yang positif.
Hasil uji perilaku siswa – siswi SMA Sutomo 2 Medan yang dilakukan dengan
menggunakan kuesioner dapat dilihat pada table 4.9

Tabel 4.9 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA.

Perilaku Skor Frekuensi (Orang) Persentase (%)

Baik 8 – 10 63 85.1
Sedang 5–7 10 13.5
Kurang 0–4 1 1.4
Total 74 100

Universitas Sumatera Utara


50

Tabel 4.9 menunjukkan bahwa sebagian besar siswa-siswi (85.1%), memiliki


perilaku yang baik.

Tabel 4.10 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA berdasarkan jenis kelamin.

Perilaku
Jenis
Baik Sedang Kurang Total
Kelamin
f % f % F %
Laki-laki 29 46.0 5 50 1 100 35
Perempuan 34 54.0 5 50 0 0 39
Total 63 100 10 100 1 100 74

Tabel 4.10 menunjukkan bahwa dari 63 orang siswa - siswi yang perilakunya
baik, proporsi terbesarnya, yaitu 34 orang siswa (54.0%) merupakan perempuan.

Tabel 4.11 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA berdasarkan kelas.

Perilaku
Kelas Baik Sedang Kurang Total
f % f % F %
X SMA 23 36.5 2 20.0 0 0 25
XI SMA 23 36.5 1 10.0 0 0 24
XII SMA 17 27.0 7 70.0 1 100 25
Total 63 100 10 100 1 100 74

Tabel 4.11 menunjukkan bahwa dari 63 orang siswa - siswi yang perilakunya
baik, proporsi terbesarnya, yaitu 23 orang (36.5%) merupakan siswa - siswi kelas
X SMA dan XI SMA.
Tabel 4.12 menunjukkan bahwa dari 63 orang siswa - siswi yang perilakunya
baik, proporsi terbesarnya, yaitu 56 orang (88.9%) merupakan siswa - siswi yang
tinggal bersama dengan orang tua.

Universitas Sumatera Utara


51

Tabel 4.12 Hasil uji perilaku responden terhadap NAPZA berdasarkan tempat tinggal.

Perilaku
Tempat
Baik Sedang Kurang Total
Tinggal
f % f % F %
Bersama 66
56 88.9 9 90.0 1 100
orangtua
7
Bersama 7 11.1 0 0 0 0
famili
0 0 1 10.0 0 0 1
Kos
Total 63 100 10 100 1 100 74

Dari hasil uji perilaku di atas didapatkan jumlah siswa – siswi SMA Sutomo 2
Medan yang perilakunya baik terhadap NAPZA adalah sebanyak 85.1%.
Perilaku berdasarkan jenis kelamin didapatkan mayoritas siswa yang tingkat
pengetahuannya baik adalah perempuan, perilaku berdasarkan kelas didapatkan
perilaku yang baik mayoritasnya adalah siswa kelas X SMA dan XI SMA dan
perilaku berdasarkan tempat tinggal didapatkan tingkat pengetahuan yang baik
mayoritasnya adalah siswa yang tinggal bersama dengan orang tua.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan, didapatkan bahwa 1 orang memiliki
perilaku yang kurang. Jika dilihat dari kuesioner dari diisi oleh siswa tersebut,
didapatkan bahwa siswa tersebut tidak selalu menyibukan diri ke arah yang positif
walaupun tertimpa masalah, tidak mencari tahu informasi narkoba, lebih banyak
menghabiskan waktu dengan teman dan lebih memilih bercerita pada teman
daripada orangtua, dan mudah percaya ajakan teman baru.
Dari salah satu penelitian yang dilakukan oleh Muslichah, M. dan Hilman, O.
(2008), perilaku terhadap napza yang didapatkan dari 115 responden, diperoleh
hasil bahwa 87,8% termasuk dalam kategori baik. Hasil yang didapatkan sejalan
dengan penelitian. Dimana perilaku merupakan faktor terbesar kedua setelah faktor
lingkungan yang mempengaruhi individu, dan masyarakat.

Universitas Sumatera Utara


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dari data yang diperoleh, adapun kesimpulan


yang dapat diambil dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Secara keseluruhan didapatkan bahwa mayoritas siswa - siswi SMA Sutomo


2 Medan memiliki tingkat pengetahuan yang baik (90.5%), sikap yang
positif (100%) dan perilaku yang baik (85.1%).
2. Tingkat pengetahuan yang dikategorikan baik, didominasi oleh siswa kelas
XI SMA sebanyak 35.8% (24 orang) dan tinggal bersama orangtua 88.1%
(59 orang).
3. Semua siswa – siswi SMA Sutomo 2 Medan memiliki sikap yang positif.
4. Perilaku yang dikategorikan baik, didominasi oleh siswa perempuan
sebanyak 54% (34 orang), siswa kelas X dan XI SMA sebanyak 36.5% (23
orang) dan tinggal bersama orangtua sebanyak 88.9% (56 orang).

5.2 Saran

Beberapa hal yang dapat direkomendasikan dari hasil penelitian ini adalah:
1. Bagi subjek penelitian
Siswa - siswi harus mampu untuk mengetahui hal-hal yang berkaitan dengan
jenis – jenis, efek dan penyebaran NAPZA agar dapat terhindar dari
penyalahgunaan NAPZA.

2. Bagi sekolah
Pemberian konseling diperlukan untuk memberi wawasan terhadap siswa -
siswi SMA tentang NAPZA dan bagaimana cara agar siswa – siswi terbebas

52

Universitas Sumatera Utara


53

dari penyalahgunaan NAPZA mengingat usia remaja merupakan usia yang


rentan untuk terjadi penyimpangan kearah NAPZA.

3. Bagi penelitian selanjutnya


Jika peneliti lain akan melakukan penelitian yang sama maka penelitian ini
dapat dijadikan pedoman dalam melakukan penelitian selanjutnya dengan
memperluas variabel-variabel lainnya.

Universitas Sumatera Utara


Daftar Pustaka

Ahad, 2017, BNN Sebut Ada 350 Ribu Pengguna Narkoba di Sumut, Medan,
Sumatera Utara, Indonesia, diakses 7 April 2018, tersedia di :
http://nasional.republika.co.id/berita/nasional/daerah/17/08/27/ovc1pk384-
bnn-sebut-ada-350-ribu-pengguna-narkoba-di-sumut
Aronson, J. K. 2016, Meyler's Side Effects of Drugs : Benzodiazepines, pp. 863-
877, Oxford: Elsevier Inc.
Aronson, J. K. 2016, Meyler's Side Effects of Drugs : Caffeine, pp. 7-15, Oxford:
Elsevier Inc.
Aronson, J. K. 2016, Meyler's Side Effects of Drugs : Codeine, pp. 544-548, Oxford:
Elsevier Inc.
Asti, Y. 2014, Hubungan Pengetahuan dan Sikap terhadap Perilaku
Penyalahgunaan Narkoba pada Siswa/i SMP Negeri 4 Kecamatan Pontianak
Timur Kotamadya Pontianak Tahun 2013, pp.1-16.
Astuti, S. 2013, Hubungan Tingkat Pengetahuan dan Sikap Masyarakat terhadap
Upaya Pencegahan Penyakit Tuberkulosis di RW 04 Kelurahan Lagoa
Jakarta Utara Tahun 2013, DKI Jakarta: Universitas Islam Negeri Syarif
Hidayatullah Jakarta.
Budijanto, D. 2015, Populasi, Sampling dan Besar Sampel, Indonesia, diakses 15
Juni 2018, tersedia di http://www.risbinkes.litbang.depkes.go.id/2015/wp-
content/uploads/2013/02/SAMPLING-DAN-BESAR-SAMPEL.pdf
Djusnir, M. 2015, Survei Prevalensi Penyalahgunaan Narkoba pada Kelompok
Rumah Tangga di 20 Provinsi Tahun 2015, Jakarta Timur: Pusat Penelitian
Data dan Informasi Badan Narkotika Nasional Republik Indonesia.
Eleanora, F. N. 2011, Bahaya Penyalahgunaan Narkoba Serta Usaha Pencegahan
dan Penanggulangannya, Jurnal Hukum, vol xxv, no. 1, pp.439-452.
Finnell, J. T. 2018, Rosen's Emergency Medicine: Concepts and Clinical Practice
,Chapter 142, pp.1838-1851.e1, Elsevier Inc.
Fukuda,K. 2015, Miller's Anesthesia : Opioid Analgetics, pp. 864-914, California:
Elsevier Inc.
George, T. P. 2016, Goldman-Cecil Medicine : Nicotine and Tobacco, 25th edn,
pp. 145-149.e2, New York: Elsevier Inc.
Hysek, C.M., Simmler, L.D., Schillinger, N., Meyer, N., Schmid, Y., Donzelli, M.,
Grouzmann, E. & Liechti, M.E. 2014, Pharmacokinetic and
pharmacodynamic effects of methylphenidate and MDMA administered
alone or in combination, International Journal of
Neuropsychopharmacology, vol. 17, Issue 3, pp. 371–381.

54

Universitas Sumatera Utara


55

Isnaini, Y., Hariyono, W. & Utami, I.K. 2011, Hubungan Antara Dukungan
Keluarga dengan Keinginan untuk Sembuh pada Penyalahguna NAPZA di
Lembaga Pemasyarakatan Wirogunan Kota Yogyakarta , KES MAS, vol. 5,
no. 2, pp.162-232.
Lamo, J.G.D., Pittelkow, M.R. & Sanchez, M. 2018, Dermatology : Signs of Drug
Abuse ,pp. 1595-1606, United States of America: Elsevier Inc.
Langman, L.K., Bechtel, L.K., Meier, B.M. and Holstege, C. 2018, Tietz Textbook
of Clinical Chemistry and Molecular Diagnostics : Clinical Toxicology, 6th
edn ,pp. 832-887.e26, Boston: Elsevier Inc.
Luscher, C. 2007, Farmakologi Dasar & Klinik : Obat yang disalahgunakan,
Jakarta: Buku Kedokteran EGC, pp. 522-554.
McPherson, M. L., Constantino, R.C. & McPherson, A.L. 2018, Maximizing Safety
and Efficacy for Pain Control in Patients with Cancer, Methadone, pp.1-11,
Baltimore: Elsevier Inc.
Muslichah, M. & Hilman, O. 2008, Pengaruh Hubungan Orang Tua dan Anak
Remaja terhadap Pengetahuan Sikap Perilaku tentang Seks Bebas dan
Narkoba, Mutiara Medika Edisi Khusus Vol. 8 No. 2, pp.83-88.
N.Ellefsen, K. 2016, Pharmacodynamics effects and relationships to plasma and
oral fluid pharmacokinetics after intravenous cocaine administration, Drug
and Alcohol Dependence, pp.116-125.
Notoatmodjo, S. 2003, Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka cipta.
Nurmaya, A. 2016, Penyalahgunaan napza di kalangan remaja (studi kasus pada 2
Siswa di MAN 2 Kota Bima), Jurnal Psikologi Pendidikan & Konseling,
vol. 2, no. 1, pp.26-32.
Pincus, M.R., Bluth, M.H. & Abraham, N.Z. 2017, Clinical Diagnosis and
Management by Laboratory Methods : Maximizing Safety and Efficacy for
Pain Control in Patients with Cancer, 23rd edn, chapter 23, pp.324-361.e2,
New York: Elsevier Inc.
Saleh, H.D., Rokhmah, D. & Nafikadini, I. 2014, Fenomena Penyalahgunaan
NAPZA Di Kalangan Remaja Ditinjau Dari Teori Interaksionisme Simbolik
Di Kabupaten Jember (The Phenomenon of Substance Abuse among
Adolescents Based on Symbolic Interactionism Theory in Jember Regency
) ,e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol. 2 , no.3, pp.468-475.
Schumacher, M. A., Basbaum, A. I. & Way, W. L. 2007, Farmakologi Dasar &
Klinik : Analgesik Opioid & Antagonisnya Jakarta: Buku Kedokteran
EGC, pp. 500-510.
Sholihah, M. 2014, Gambaran Peluang Perubahan Perilaku Perokok dengan
Health Belief Model pada Pasien Hipertensi di Puskesmas Ciputat

Universitas Sumatera Utara


56

Tangerang Selatan, DKI Jakarta: Universitas Islam Negeri Syarif


Hidayatullah Jakarta.
Siti Riza Azmiyati, W. H. 2014, Gambaran Pengguna NAPZA Pada Anak Jalanan
di Kota Semarang, Jurnal Kesehatan Masyarakat, pp.137-143.
Sulistiandriatmoko. 2017, Menguasai Indonesia Melalui Narkoba, Indonesia,
diakses 7 April 2018, tersedia di
http://www.bnn.go.id/read/artikel/17778/menguasai-indonesia-melalui-
narkoba
Sumarwoto, S. 2014, Penyalahgunaan Narkoba Menurut Hukum Positip dan
Hukum Islam.
Syahrial. 2015, Pengetahuan Siswa Kelas X dan XI Tentang Narkoba di SMKN 1
Bangkinang Tahun 2015, pp.71-78.
Undang - Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika.
Undang - Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1997 Tentang
Psikotropika.
Yee, D.A., Atayee, R.S., Best,B.M. & Ma, J.D. 2014, Observations on the Urine
Metabolic Profile of Codeine in Pain Patients, Journal of Analytical
Toxicology, pp.86–91.

Universitas Sumatera Utara


57
Lampiran A. Daftar Riwayat Hidup

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Billy
NIM : 150100153
Tempat / Tanggal Lahir : Medan / 10 Januari 1997
Agama : Buddha
Nama Ayah : Winarta Koesuma
Nama Ibu : Tjin Kwi Lie
Alamat : Jalan Merdeka No.43B Medan
Riwayat Pendidikan : 1. TK Swasta Sutomo 2 Medan (2000 – 2003)
2. SD Swasta Sutomo 2 Medan (2003 – 2009)
3. SMP Swasta Sutomo 2 Medan (2009 – 2012)
4. SMA Swasta Sutomo 2 Medan (2012 – 2015)
5. Pendidikan Dokter Fakultas Kedokteran
Universitas Sumatera Utara (2015 – Sekarang)
Riwayat Pelatihan : 1. Manajemen Mahasiswa Baru (MMB) PEMA FK
USU 2015
2. Balut dan Bidai (Balbi) TBM PEMA FK USU
2015
Riwayat Organisasi : 1. KMB USU (2015 - Sekarang)
2. MIND FK USU (2015 - Sekarang)

Universitas Sumatera Utara


58
Lampiran B. Pernyataan Orisinalitas

Universitas Sumatera Utara


59
Lampiran C. Ethical Clearance Penelitian

Universitas Sumatera Utara


60
Lampiran D. Lembar Persetujuan Informed Consent

LEMBAR PERSETUJUAN

No ID : ….
Saya yang bertanda tangan di bawah ini,

Nama :
Jenis Kelamin :
Alamat :
No. Telepon/HP :
Kelas :

Telah benar-benar paham atas penjelasan yang disampaikan oleh peneliti mengenai
penelitian ini yang berjudul “Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Siswa –
Siswi SMA Sutomo 2 Medan terhadap NAPZA”. Oleh karena itu, saya menyatakan
BERSEDIA menjadi partisipan dalam penelitian ini.

Demikianlah persetujuan ini saya sampaikan dengan sukarela dan tanpa ada
paksaan dari pihak manapun.

Medan,….. Oktober 2018

Mahasiswa Peneliti, Hormat Saya,

(Billy) ( )

Universitas Sumatera Utara


61
Lampiran E. Lembar Penjelasan Informed Consent

LEMBAR PENJELASAN

Dengan hormat,

Saya, Billy, adalah mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera


Utara angkatan 2015. Saat ini saya sedang mengadakan penelitian dengan judul
“Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Siswa - Siswi SMA Sutomo 2 Medan
Terhadap NAPZA”. Penelitian ini dilakukan sebagai salah satu kegiatan dalam
menyelesaikan proses belajar mengajar pada blok Community Research
Programme.

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat pengetahuan, sikap


dan perilaku siswa - siswi SMA Sutomo 2 Medan tentang NAPZA. Untuk
keperluan tersebut, saya memohon kesediaan saudara untuk menjadi partisipan
dalam penelitian ini. Selanjutnya, saya memohon kesediaan saudara untuk mengisi
kuesioner ini dengan jujur dan apa adanya. Jika saudara bersedia, silahkan
menandatangani persetujuan ini sebagai bukti kesukarelawan saudara.

Identitas pribadi saudara sebagai partisipan akan dirahasiakan dan semua


informasi yang diberikan hanya akan digunakan untuk penelitian ini. Bila terdapat
hal yang kurang dimengerti, saudara dapat bertanya langsung kepada peneliti. Atas
perhatian dan kesediaan saudara menjadi partisipan dalam penelitian ini, saya
mengucapkan terima kasih.

Medan,…..Oktober2018

Peneliti,

( Billy )

Universitas Sumatera Utara


62
Lampiran F. Lembar Kuesioner

KUESIONER
No ID : Tinggal* : 1. Bersama orangtua
Kelas : 2. Bersama famili
Bersekolah di SMA Sutomo 2 sejak kelas : 3. Di rumah kos
4. Lainnya : ………………………….
(*Lingkari pada nomor yang sesuai
A. Pengetahuan a. Mual, muntah
1. Apa singkatan dari NAPZA? b. Jantung berdebar-debar
a. Narkotika dan penggunaan zat adiktif c. Berkeringat
b. Narkotiba, penanggulangan dan hindari zat lain d. Insomnia
c. Narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lainnya e. Semua jawaban benar
d. Narkoba dan obat-obat terlarang f. Tidak tahu
e. Tidak tahu 5. Apakah yang dimaksud dengan BNN?
2. Apa yang termasuk narkoba? a. Merupakan badan narkoba nasional
a. Morfin b. Merupakan badan narkotika nasional
b. Ganja c. Merupakan badan NAPZA nasional
c. Putaw d. Semua jawaban benar
d. Sabu-sabu e. Tidak tahu
e. Semua jawaban benar
f. Tidak tahu
3. Apa bentuk-bentuk dari narkoba yang anda ketahui?
a. Pil/ tablet
b. Cairan
c. Gas
d. Bubuk 6. Bagaimana pencegahan agar tidak terlibat pada penyalahgunaan
e. Semua jawaban benar narkoba?
f. Tidak tahu a. Memilih kelompok teman-teman yang baik
4. Bagaimana tanda-tanda orang yang sedang ketagihan (sakau) b. Meningkatkan pengetahuan mengenai bahaya narkoba
karena narkoba?
Universitas Sumatera Utara
63
Lampiran F. Lembar Kuesioner

c. Menyediakan waktu untuk berkumpul dan berkomunikasi 10. Apa yang merupakan pengertian dari psikotropika golongan I?
dengan orang lain a. Psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan
d. Mengikuti gerakan anti narkoba di sekolah ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta
e. Semua jawaban benar mempunyai potensi sangat kuat mengakibatkan sindroma
f. Tidak tahu ketergantungan.
7. Yang bukan merupakan penyalahgunaan NAPZA adalah : b. Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat
a. Digunakan secara berkali-kali atau terus menerus digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu
b. Menyebabkan ketagihan atau ketergantungan pengetahuan serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan
c. Pemberian NAPZA oleh dokter sebagai penghilang rasa sindroma ketergantungan.
sakit c. Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak
d. Menimbulkan gangguan pada tubuh, pikiran, perasaan, digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu
dan perilaku pengetahuan serta mempunyai potensi sedang
e. Tidak tahu mengakibatkan sindroma ketergantungan.
8. Apa bahaya yang ditimbulkan dari merokok? d. Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas
a. Impotensi digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu
b. Serangan jantung pengetahuan serta mempunyai potensi ringan
c. Stroke mengakibatkan sindroma ketergantungan.
d. Semua jawaban benar e. Tidak tahu
e. Tidak tahu

9. Apa saja yang termasuk narkotika golongan I?


a. Heroin, Kokain, Opium, Ganja
b. Morfin, Opium, Metadon, Codein
c. Buprenorfin, Kokain, Morfin, Kodein
d. Heroin, Ganja, Buprenorfin, Morfin
e. Tidak Tahu

Universitas Sumatera Utara


64
Lampiran F. Lembar Kuesioner

B. Sikap
Untuk kuesioner sikap, beri tanda centang pada kolom yang anda inginkan dengan :
SS : Sangat setuju TS : Tidak setuju
S : Setuju STS : Sangat tidak setuju

No. Sikap SS S TS STS


1. Saya merasa takut jika saya berdekatan ataupun berada pada kumpulan pengguna narkoba.
2. Menurut saya, remaja tidak perlu mendapat pendidikan bahaya narkoba.
3. Saya tidak akan memakai narkoba karena berdampak buruk bagi saya.
4. Saya bersedia mengikuti penyuluhan/ seminar tentang bahaya narkoba.
5. Saya yakin jika memiliki kebiasaan merokok pada usia remaja, sudah pasti ia akan mudah
terkena kepada narkoba.
6. Menurut saya, pengguna narkoba akan melakukan tindak kejahatan/ kekerasan demi
mendapatkan apa yang mereka inginkan.
7. Saya akan menjauhi tempat-tempat dimana adanya peredaran narkoba.
8. Menurut saya, para pengguna narkoba harus dibawa kepusat panti rehabilitasi untuk proses
penyembuhannya.
9. Menurut saya, pemakai narkoba harus diberikan sanksi, baik sanksi hukum atau moral atas
tindakannya.
10. Menurut saya, narkoba dapat menghilangkan rasa depresi dan stress.

Universitas Sumatera Utara


65
Lampiran F. Lembar Kuesioner

C. Perilaku

Perilaku apa yang akan saudara / saudari lakukan untuk menjauhi narkoba
1. Saya selalu menyibukan diri dengan hobi yang positif saat tertimpa masalah ataupun mengikuti kursus di luar jam sekolah.
A. Setuju B. Tidak setuju
2. Saya berpartisipasi dalam organisasi dan kegiatan ekstrakurikuler.
A. Setuju B. Tidak setuju
3. Saya selalu mencari tahu informasi narkoba dari majalah, buku, website dan rajin menghadiri seminar narkoba.
A. Setuju B. Tidak setuju
4. Jika ada masalah atau sedang stress saya lebih memilih bercerita dengan orangtua.
A. Setuju B. Tidak setuju
5. Saya berprinsip tidak mau berteman dengan pecandu narkoba.
A. Setuju B. Tidak setuju
6. Saya selalu berusaha untuk menjauhi kelompok pengguna narkoba.
A. Setuju B. Tidak setuju
7. Saya lebih banyak menghabiskan waktu berkumpul-kumpul bersama teman-teman dibandingkan dengan keluarga.
A. Setuju B. Tidak Setuju
8. Saya mudah percaya pada ajakan teman yang baru dikenal.
A. Setuju B. Tidak Setuju
9. Saya bersikap tegas ajakan teman menjauhi narkoba.
A. Setuju B. Tidak Setuju
10. Saya suka mencoba segala sesuatu tanpa memedulikan apapun itu.
A. Setuju B. Tidak Setuju

Universitas Sumatera Utara


66
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

VALIDITAS DAN RELIABILITAS KUESIONER


TINGKAT PENGETAHUAN

Total
Nomor Alpha
Pearson Status Status
Pertanyaan Cronbach
Correlation

1 0.816 Valid 0.799 Reliabel


2 0.492 Valid 0.799 Reliabel
3 0.700 Valid 0.799 Reliabel
4 0.584 Valid 0.799 Reliabel
5 0.562 Valid 0.799 Reliabel
6 0.655 Valid 0.799 Reliabel
7 0.583 Valid 0.799 Reliabel
8 0.560 Valid 0.799 Reliabel
9 0.533 Valid 0.799 Reliabel

10 0.535 Valid 0.799 Reliabel

Universitas Sumatera Utara


67
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

VALIDITAS DAN RELIABILITAS KUESIONER SIKAP

Total
Nomor Alpha
Pearson Status Status
Pertanyaan Cronbach
Correlation

1 0.611 Valid 0.795 Reliabel


2 0.579 Valid 0.795 Reliabel
3 0.649 Valid 0.795 Reliabel
4 0.535 Valid 0.795 Reliabel
5 0.499 Valid 0.795 Reliabel
6 0.604 Valid 0.795 Reliabel
7 0.704 Valid 0.795 Reliabel
8 0.491 Valid 0.795 Reliabel
9 0.678 Valid 0.795 Reliabel

10 0.665 Valid 0.795 Reliabel

Universitas Sumatera Utara


68
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

VALIDITAS DAN REALIBILITAS KUESIONER PERILAKU

Total
Nomor Alpha
Pearson Status Status
Pertanyaan Cronbach
Correlation

1 0.576 Valid 0.808 Reliabel


2 0.523 Valid 0.808 Reliabel
3 0.688 Valid 0.808 Reliabel
4 0.630 Valid 0.808 Reliabel
5 0.576 Valid 0.808 Reliabel
6 0.648 Valid 0.808 Reliabel
7 0.581 Valid 0.808 Reliabel
8 0.648 Valid 0.808 Reliabel
9 0.528 Valid 0.808 Reliabel

10 0.702 Valid 0.808 Reliabel

Universitas Sumatera Utara


69
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

FREKUENSI RESPONDEN

Jenis Kelamin

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Laki-laki 35 47.3 47.3 47.3


Perempuan 39 52.7 52.7 100.0

Total 74 100.0 100.0

Tempat Tinggal

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Bersama Orang Tua 66 89.2 89.2 89.2

Bersama Famili 7 9.5 9.5 98.6

Kos 1 1.4 1.4 100.0

Total 74 100.0 100.0

Kelas

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid X SMA 25 33.8 33.8 33.8

XI SMA 24 32.4 32.4 66.2

XII SMA 25 33.8 33.8 100.0

Total 74 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


70
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

DATA INDUK TINGKAT PENGETAHUAN

Total Tingkat
No Nama (Inisial) Jenis Kelamin Kelas Tinggal
Skor Pengetahuan
1 AB Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 18 Baik
2 LM Laki-laki XII SMA Bersama famili 14 Baik
3 W Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 18 Baik
4 ST Laki-laki XII SMA Bersama famili 18 Baik
5 V Perempuan XII SMA Bersama orangtua 16 Baik
6 UO Perempuan XII SMA Bersama orangtua 15 Baik
7 AW Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 16 Baik
8 ALSH Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 19 Baik
9 RH Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
10 FG Laki-laki XI SMA Bersama famili 20 Baik
11 J Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
12 SW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
13 ZHL Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 17 Baik
14 HVP Perempuan XI SMA Bersama orangtua 17 Baik

Universitas Sumatera Utara


71
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

15 HVP Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 18 Baik


16 CTP Perempuan XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
17 AE Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 16 Baik
18 S Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 15 Baik
19 K Laki-laki XII SMA Kos 15 Baik
20 HS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 11 Sedang
21 RSS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 17 Baik
22 S Perempuan XII SMA Bersama orangtua 16 Baik
23 SE Perempuan XII SMA Bersama orangtua 16 Baik
24 CJ Perempuan XII SMA Bersama orangtua 17 Baik
25 RTT Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 17 Baik
26 PWL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 17 Baik
27 J Perempuan XII SMA Bersama orangtua 19 Baik
28 CG Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 14 Baik
29 WL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 10 Sedang
30 RC Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 13 Sedang
31 TA Perempuan XII SMA Bersama orangtua 13 Sedang
32 TL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 20 Baik

Universitas Sumatera Utara


72
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

33 AJ Perempuan XI SMA Bersama orangtua 20 Baik


34 P Perempuan XI SMA Bersama orangtua 17 Baik
35 VW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
36 KC Perempuan XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
37 AT Perempuan XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
38 C Perempuan XI SMA Bersama orangtua 18 Baik
39 AB Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 17 Baik
40 NW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
41 VS Perempuan XI SMA Bersama orangtua 17 Baik
42 T Perempuan XI SMA Bersama orangtua 20 Baik
43 C Perempuan XI SMA Bersama orangtua 14 Baik
44 JDT Perempuan XI SMA Bersama orangtua 19 Baik
45 J Laki-laki X SMA Bersama famili 19 Baik
46 S Perempuan X SMA Bersama orangtua 14 Baik
47 FMW Laki-laki X SMA Bersama orangtua 12 Baik
48 A Laki-laki X SMA Bersama orangtua 18 Baik
49 DA Perempuan X SMA Bersama orangtua 19 Baik
50 M Perempuan X SMA Bersama famili 20 Baik

Universitas Sumatera Utara


73
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

51 JE Perempuan X SMA Bersama orangtua 8 Sedang


52 JD Perempuan X SMA Bersama orangtua 18 Baik
53 F Perempuan X SMA Bersama orangtua 15 Baik
54 JK Perempuan X SMA Bersama orangtua 18 Baik
55 S Laki-laki X SMA Bersama orangtua 18 Baik
56 JJH Laki-laki X SMA Bersama famili 16 Baik
57 NH Laki-laki X SMA Bersama orangtua 17 Baik
58 PRK Perempuan X SMA Bersama orangtua 20 Baik
59 AI Perempuan X SMA Bersama orangtua 20 Baik
60 NES Laki-laki X SMA Bersama orangtua 20 Baik
61 VH Perempuan X SMA Bersama orangtua 17 Baik
62 SSS Perempuan X SMA Bersama orangtua 18 Baik
63 B Laki-laki X SMA Bersama orangtua 19 Baik
64 AT Perempuan X SMA Bersama orangtua 20 Baik
65 BL Laki-laki X SMA Bersama orangtua 19 Baik
66 GW Perempuan X SMA Bersama orangtua 17 Baik
67 CC Perempuan X SMA Bersama orangtua 16 Baik
68 S Perempuan X SMA Bersama orangtua 20 Baik

Universitas Sumatera Utara


74
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

69 DP Perempuan XII SMA Bersama orangtua 17 Baik


70 M Perempuan XII SMA Bersama famili 18 Baik
71 MSS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 12 Sedang
72 C Perempuan XII SMA Bersama orangtua 14 Baik
73 J Perempuan X SMA Bersama orangtua 19 Baik
74 FK Perempuan XII SMA Bersama orangtua 14 Baik

Universitas Sumatera Utara


75
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

Interval Pengetahuan Total

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Pengetahuan Sedang 7 9.5 9.5 9.5

Pengetahuan Bagus 67 90.5 90.5 100.0


Total 74 100.0 100.0

Jenis Kelamin * Interval Pengetahuan Total Crosstabulation

Interval Pengetahuan Total

Pengetahuan Pengetahuan
Sedang Bagus Total

Jenis Kelamin Laki-laki Count 3 32 35

% within
Interval
42.9% 47.8% 47.3%
Pengetahuan
Total

Perempuan Count 4 35 39

% within
Interval
57.1% 52.2% 52.7%
Pengetahuan
Total
Total Count 7 67 74

% within
Interval
100.0% 100.0% 100.0%
Pengetahuan
Total

Universitas Sumatera Utara


76
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

Kelas * Interval Pengetahuan Total Crosstabulation

Interval Pengetahuan Total

Pengetahuan Pengetahuan
Sedang Bagus Total

Kelas X SMA Count 2 23 25

% within Interval
28.6% 34.3% 33.8%
Pengetahuan Total

XI SMA Count 0 24 24

% within Interval
0.0% 35.8% 32.4%
Pengetahuan Total

XII SMA Count 5 20 25

% within Interval
71.4% 29.9% 33.8%
Pengetahuan Total
Total Count 7 67 74

% within Interval
100.0% 100.0% 100.0%
Pengetahuan Total

Tempat Tinggal * Interval Pengetahuan Total Crosstabulation

Interval Pengetahuan Total

Pengetahuan Pengetahuan
Sedang Bagus Total

Tempat Bersama Count 7 59 66


Tinggal Orang Tua % within Interval
100.0% 88.1% 89.2%
Pengetahuan Total

Bersama Count 0 7 7
Famili % within Interval
0.0% 10.4% 9.5%
Pengetahuan Total

Kos Count 0 1 1

% within Interval
0.0% 1.5% 1.4%
Pengetahuan Total
Total Count 7 67 74

% within Interval
100.0% 100.0% 100.0%
Pengetahuan Total

Universitas Sumatera Utara


77
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

DATA INDUK SIKAP

Total
No Nama (Inisial) Jenis Kelamin Kelas Tinggal Sikap
Skor
1 AB Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 38 Positif
2 LM Laki-laki XII SMA Bersama famili 34 Positif
3 W Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 34 Positif
4 ST Laki-laki XII SMA Bersama famili 34 Positif
5 V Perempuan XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
6 UO Perempuan XII SMA Bersama orangtua 35 Positif
7 AW Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 38 Positif
8 ALSH Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 40 Positif
9 RH Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 36 Positif
10 FG Laki-laki XI SMA Bersama famili 40 Positif
11 J Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 33 Positif
12 SW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 38 Positif
13 ZHL Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 36 Positif

Universitas Sumatera Utara


78
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

14 HVP Perempuan XI SMA Bersama orangtua 34 Positif


15 HVP Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 33 Positif
16 CTP Perempuan XI SMA Bersama orangtua 36 Positif
17 AE Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
18 S Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
19 K Laki-laki XII SMA Kos 26 Positif
20 HS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
21 RSS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
22 S Perempuan XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
23 SE Perempuan XII SMA Bersama orangtua 39 Positif
24 CJ Perempuan XII SMA Bersama orangtua 35 Positif
25 RTT Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
26 PWL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 33 Positif
27 J Perempuan XII SMA Bersama orangtua 33 Positif
28 CG Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 36 Positif
29 WL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 33 Positif
30 RC Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 34 Positif
31 TA Perempuan XII SMA Bersama orangtua 37 Positif

Universitas Sumatera Utara


79
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

32 TL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 34 Positif


33 AJ Perempuan XI SMA Bersama orangtua 34 Positif
34 P Perempuan XI SMA Bersama orangtua 37 Positif
35 VW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 34 Positif
36 KC Perempuan XI SMA Bersama orangtua 36 Positif
37 AT Perempuan XI SMA Bersama orangtua 37 Positif
38 C Perempuan XI SMA Bersama orangtua 33 Positif
39 AB Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 37 Positif
40 NW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 38 Positif
41 VS Perempuan XI SMA Bersama orangtua 37 Positif
42 T Perempuan XI SMA Bersama orangtua 35 Positif
43 C Perempuan XI SMA Bersama orangtua 33 Positif
44 JDT Perempuan XI SMA Bersama orangtua 35 Positif
45 J Laki-laki X SMA Bersama famili 39 Positif
46 S Perempuan X SMA Bersama orangtua 36 Positif
47 FMW Laki-laki X SMA Bersama orangtua 38 Positif
48 A Laki-laki X SMA Bersama orangtua 32 Positif
49 DA Perempuan X SMA Bersama orangtua 36 Positif

Universitas Sumatera Utara


80
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

50 M Perempuan X SMA Bersama famili 35 Positif


51 JE Perempuan X SMA Bersama orangtua 34 Positif
52 JD Perempuan X SMA Bersama orangtua 29 Positif
53 F Perempuan X SMA Bersama orangtua 37 Positif
54 JK Perempuan X SMA Bersama orangtua 36 Positif
55 S Laki-laki X SMA Bersama orangtua 34 Positif
56 JJH Laki-laki X SMA Bersama famili 33 Positif
57 NH Laki-laki X SMA Bersama orangtua 34 Positif
58 PRK Perempuan X SMA Bersama orangtua 37 Positif
59 AI Perempuan X SMA Bersama orangtua 37 Positif
60 NES Laki-laki X SMA Bersama orangtua 38 Positif
61 VH Perempuan X SMA Bersama orangtua 36 Positif
62 SSS Perempuan X SMA Bersama orangtua 34 Positif
63 B Laki-laki X SMA Bersama orangtua 33 Positif
64 AT Perempuan X SMA Bersama orangtua 38 Positif
65 BL Laki-laki X SMA Bersama orangtua 40 Positif
66 GW Perempuan X SMA Bersama orangtua 37 Positif
67 CC Perempuan X SMA Bersama orangtua 36 Positif

Universitas Sumatera Utara


81
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

68 S Perempuan X SMA Bersama orangtua 39 Positif


69 DP Perempuan XII SMA Bersama orangtua 33 Positif
70 M Perempuan XII SMA Bersama famili 34 Positif
71 MSS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 26 Positif
72 C Perempuan XII SMA Bersama orangtua 39 Positif
73 J Perempuan X SMA Bersama orangtua 38 Positif
74 FK Perempuan XII SMA Bersama orangtua 26 Positif

Universitas Sumatera Utara


82
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

Interval Sikap Total

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Sikap Positif 74 100.0 100.0 100.0

Universitas Sumatera Utara


83
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

DATA INDUK PERILAKU

Total
No Nama (Inisial) Jenis Kelamin Kelas Tinggal Sikap
Skor
1 AB Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
2 LM Laki-laki XII SMA Bersama famili 10 Baik
3 W Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
4 ST Laki-laki XII SMA Bersama famili 9 Baik
5 V Perempuan XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
6 UO Perempuan XII SMA Bersama orangtua 8 Baik
7 AW Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 9 Baik
8 ALSH Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
9 RH Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 9 Baik
10 FG Laki-laki XI SMA Bersama famili 10 Baik
11 J Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 9 Baik
12 SW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 10 Baik
13 ZHL Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 9 Baik
14 HVP Perempuan XI SMA Bersama orangtua 9 Baik

Universitas Sumatera Utara


84
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

15 HVP Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 9 Baik


16 CTP Perempuan XI SMA Bersama orangtua 10 Baik
17 AE Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 6 Sedang
18 S Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
19 K Laki-laki XII SMA Kos 6 Sedang
20 HS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 7 Sedang
21 RSS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
22 S Perempuan XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
23 SE Perempuan XII SMA Bersama orangtua 9 Baik
24 CJ Perempuan XII SMA Bersama orangtua 10 Baik
25 RTT Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 7 Sedang
26 PWL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 9 Baik
27 J Perempuan XII SMA Bersama orangtua 9 Baik
28 CG Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 8 Baik
29 WL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 4 Kurang
30 RC Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 7 Sedang
31 TA Perempuan XII SMA Bersama orangtua 8 Baik
32 TL Laki-laki XII SMA Bersama orangtua 10 Baik

Universitas Sumatera Utara


85
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

33 AJ Perempuan XI SMA Bersama orangtua 9 Baik


34 P Perempuan XI SMA Bersama orangtua 9 Baik
35 VW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 8 Baik
36 KC Perempuan XI SMA Bersama orangtua 9 Baik
37 AT Perempuan XI SMA Bersama orangtua 10 Baik
38 C Perempuan XI SMA Bersama orangtua 6 Sedang
39 AB Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 10 Baik
40 NW Laki-laki XI SMA Bersama orangtua 8 Baik
41 VS Perempuan XI SMA Bersama orangtua 9 Baik
42 T Perempuan XI SMA Bersama orangtua 9 Baik
43 C Perempuan XI SMA Bersama orangtua 8 Baik
44 JDT Perempuan XI SMA Bersama orangtua 8 Baik
45 J Laki-laki X SMA Bersama famili 10 Baik
46 S Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik
47 FMW Laki-laki X SMA Bersama orangtua 8 Baik
48 A Laki-laki X SMA Bersama orangtua 7 Sedang
49 DA Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik
50 M Perempuan X SMA Bersama famili 9 Baik

Universitas Sumatera Utara


86
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

51 JE Perempuan X SMA Bersama orangtua 7 Sedang


52 JD Perempuan X SMA Bersama orangtua 9 Baik
53 F Perempuan X SMA Bersama orangtua 9 Baik
54 JK Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik
55 S Laki-laki X SMA Bersama orangtua 10 Baik
56 JJH Laki-laki X SMA Bersama famili 9 Baik
57 NH Laki-laki X SMA Bersama orangtua 9 Baik
58 PRK Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik
59 AI Perempuan X SMA Bersama orangtua 9 Baik
60 NES Laki-laki X SMA Bersama orangtua 10 Baik
61 VH Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik
62 SSS Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik
63 B Laki-laki X SMA Bersama orangtua 10 Baik
64 AT Perempuan X SMA Bersama orangtua 8 Baik
65 BL Laki-laki X SMA Bersama orangtua 9 Baik
66 GW Perempuan X SMA Bersama orangtua 8 Baik
67 CC Perempuan X SMA Bersama orangtua 9 Baik
68 S Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik

Universitas Sumatera Utara


87
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

69 DP Perempuan XII SMA Bersama orangtua 9 Baik


70 M Perempuan XII SMA Bersama famili 10 Baik
71 MSS Perempuan XII SMA Bersama orangtua 7 Sedang
72 C Perempuan XII SMA Bersama orangtua 8 Baik
73 J Perempuan X SMA Bersama orangtua 10 Baik
74 FK Perempuan XII SMA Bersama orangtua 6 Sedang

Universitas Sumatera Utara


88
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

Interval Perilaku Total

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Perilaku Kurang 1 1.4 1.4 1.4

Perilaku Sedang 10 13.5 13.5 14.9


Perilaku Baik 63 85.1 85.1 100.0

Total 74 100.0 100.0

Jenis Kelamin * Interval Perilaku Total Crosstabulation

Interval Perilaku Total


Perilaku Kurang Perilaku Sedang Perilaku Baik Total

Jenis Laki-laki Count 1 5 29 35


Kelamin % within
Interval
100.0% 50.0% 46.0% 47.3%
Perilaku
Total

Perempuan Count 0 5 34 39

% within
Interval
0.0% 50.0% 54.0% 52.7%
Perilaku
Total
Total Count 1 10 63 74

% within
Interval 100.0
100.0% 100.0% 100.0%
Perilaku %
Total

Universitas Sumatera Utara


89
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

Kelas * Interval Perilaku Total Crosstabulation

Interval Perilaku Total

Perilaku Kurang Perilaku Sedang Perilaku Baik Total

Kelas X Count 0 2 23 25
SMA % within

Interval
0.0% 20.0% 36.5% 33.8%
Perilaku
Total

XI Count 0 1 23 24
SMA % within

Interval
0.0% 10.0% 36.5% 32.4%
Perilaku
Total

XII Count 1 7 17 25
SMA % within

Interval
100.0% 70.0% 27.0% 33.8%
Perilaku
Total
Total Count 1 10 63 74

% within
Interval
100.0% 100.0% 100.0% 100.0%
Perilaku
Total

Universitas Sumatera Utara


90
Lampiran G. Output Perangkat Lunak Statistik dan Data Induk Responden

Tempat Tinggal * Interval Perilaku Total Crosstabulation

Interval Perilaku Total

Perilaku Perilaku Perilaku


Kurang Sedang Baik Total

Tempat Bersama Count 1 9 56 66


Tinggal Orang % within
Tua Interval
100.0% 90.0% 88.9% 89.2%
Perilaku
Total

Bersama Count 0 0 7 7
Famili % within
Interval
0.0% 0.0% 11.1% 9.5%
Perilaku
Total

Kos Count 0 1 0 1

% within
Interval
0.0% 10.0% 0.0% 1.4%
Perilaku
Total
Total Count 1 10 63 74

% within
Interval
100.0% 100.0% 100.0% 100.0%
Perilaku
Total

Universitas Sumatera Utara