Anda di halaman 1dari 23

SISTEM PERSAMAAN LINIER DAN MATRIK

(Dosen Pengampu: Dr. Rijal Abdullah, MT.)

Dalam bagian ini akan dijelaskan bagaimana kita dapat menyelesaikan atau memecahkan sistem persamaan linier dengan menggunakan metoda matrik. Diharapkan mahasiswa mampu menyelesaikan atau memecahkan soal-soal sistem persamaan linier (SPL) dengan metoda matrik tersebut. Semesta pembicaraan tentang persamaan linier dan matrik meliputi sistem persamaan linier, matrik, eliminasi Gauss dan eliminasi Gauss Jordan, operasi hitung matrik, matrik transpos dan matrik invers, determinan, serta ekspansi kofaktor dan aturan Cramer.

A. Sistem Persamaan Linear Dalam ilmu matematika kita mengenal berbagai jenis persamaan. Bentuk persamaan: Y = 2 X3 + 4 X2 + 2 X -- Y = f (X) disebut dengan persamaan pangkat tiga. Pemecahannya dapat menggunakan limit atau differensial. Sedangkan bentuk persamaan X2 - 4X + 4 = 0 disebut dengan persamaan kuadrat. Pemecahannya dapat dengan rumus ABC. Secara aljabar, sebuah garis yang berada pada bidang xy dapat dinyatakan dalam bentuk a1x + a2y = b Persamaan seperti ini dinamakan persamaan linier dengan (peubah) x dan y. Selanjutnya secara umum didefinisikan persamaan linier dalam n variabel, (x1, x2, .......xn ) seperti a1x1 + a2x2 + ...........+anxn = b dimana a1, a2 .......an dan b adalah konstanta-konstanta ril variabel menggunakan pemfaktoran atau

Contoh 1 Beberapa persamaan linier: x + 3y = 7 y = x + 3z + 1 x1 2x2 3x3 + x4 = 7 x1 + x2 + ........+ xn = 1

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

Dapat kita lihat bahwa persamaan linier tidak melibatkan hasil kali atau akar variable, tidak juga melibatkan variabel fungsi trigonometrik, fungsi logaritma, atau fungsi eksponensial. Beberapa persamaan berikut bukanlah persamaan linier X + 3y2 = 9 X + sin x = 0 3x 2y + z + xy = 8 x1 + 2x2 + x3 = 7

Bentuk persamaan-persamaan berikut: 2X + 3Y + 7Z = 48 3X - Y + 5 Z = 28 3X + 2Y + 5Z = 37 disebut dengan sistem persamaan linear simultan. Penyelesaian persamaan jenis ini dapat dilakukan dengan metode substitusi, matriks, eliminasi, invers, dan determinan. Setiap metode itu akan memberikan hasil yang sama untuk setiap variabel. Pada bab ini pembahasan difokuskan pada penyelesaian persamaan simultan dengan metode matriks dan determinan

B. Matrik Matrik adalah sederetan bilangan berbentuk segi empat yang dibatasi oleh sepasang kurung, yang biasanya merupakan ungkapan koefisien dari satu atau beberapa persamaan linear atau sistem persamaan linier (SPL). Matrik diungkapkan dengan huruf kapital, seperti [A]. Sistem Persamaan Linier di atas dapat diungkapkan dalam bentuk matrik sebagai berikut: 2 3 7 5 5 X Y Z [V] = 48 28 37 [H]

3 -1 3 2

[A]

[A] adalah matrik koefisien variable atau disebut juga matrik yang diperbesar dari variable peubah SPL, [V] adalah matrik variable dan [H] matrik hasil SPL. Angka-angka yang ada dalam matrik tersebut dinamakan entri atau elemen. Ukuran suatu matrik selalu diucapkan dalam bentuk m x n, dimana m adalah jumlah baris dan n adalah banyaknya kolom. Jika m = n maka berarti matrik itu adalah matrik bujur sangkar (n x n).

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

Matrik digunakan untuk menyelesaikan SPL dengan penerapan operasi baris elementer (OBE) atau eliminasi Gauss dan eliminasi Gauss Jordan. Tetapi jika SPL yang ada hanya terdiri dari dua baris persamaan linier, maka pemecahan yang paling sederhana adalah dengan eliminasi dan subtitusi. Contoh 2. Tentukan pemecahan dari SPL berikut. 2X + 3Y = 13 3X - Y = 3

Untuk eliminasi sederhana ini, dilakukan dengan mengalikan salah satu persamaan dengan suatu angka tertentu, sehingga salah satu variabelnya dapat saling menghilangkan dan selanjutnya dilakukan subtitusi secara bergantian. Untuk jelasnya perhatikan sebagai berikut. 2X + 3Y = 13 3X - Y = 3 x3 x2 6X + 9Y = 39 6X 2Y = 6 11Y= 33 Berarti Y = 3 Dengan mensubtitusikan nilai Y = 3 ke sembarang persamaan di atas, misalnya: 2X + 3Y = 13 2X + 3 . 3 = 13 2X = 4 atau didapat harga X = 2. (-)

C. Eliminasi Gauss Eliminasi Gauss adalah OBE untuk mendapatkan suatu matrik eselon terreduksi (MER), dimana elemen-elemen diagonal dari kiri atas ke kanan bawah bernilai 1 (satu) dan pivot bawah (elemen segitiga bawah) bernilai 0 (nol). Setelah didapatkan MER tersebut dilakukan penyulihan dari belakang.

Contoh 3 Tentukanlah harga X1, X2, dan X3 dari SPL berikut dengan cara eliminasi Gauss! X1 + X2 + 2X3 = 9 2X1 + 4X2 - 3X3 = 1 3X1 + 6X2 - 5X3 = 0

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

Penyelesaian: 1. Buat matrik lengkap dari SPL tersebut. 1 2 3 1 2 9 1 0

4 -3 6 -5

2. Lakukan OBE untuk mendapatkan MER. 1 2 3 1 2 9 1 0 s.ulang b1 b2 2b1 b3 3b1 9 1 0 0 1 2 9 s.ulang b1 b2 x s.ulang b3 2 9 s.ulang b1 s.ulang b2 b3 x (-2)

4 -3 6 -5

2 -7 -17 3 -11 -27

1 0 0

s.ulang b1 s.ulang b2 b3-3b2 (*)

1 -7/2 -17/2 3 -11 -27

0 1 -7/2 -17/2 0 0 -1/2 -3/2

1 0 0

1 -7/2 -17/2 0 1 3

Dari keadaan (matrik*) di atas sudah dapat ditentukan harga masingmasing variable (anu), yang mana pada keadaan ini dilakukan penyulihan dari belakang. Dari baris ketiga didapatkan harga X3 = 3. Dari baris kedua dapat dibuat persamaan: X2 7/2 X3 = -17/2, dengan memasukkan harga X3 = 3 diperoleh harga X2 = 2. Dari baris kesatu dibuat persamaan: X1 + X2 + 2X3 = 9, dengan memasukkan harga X2 = 2 dan harga X3 = 3 didapatkan harga X1 = 1. Jadi hasil eliminasi Gauss menunjukkan bahwa harga X1 = 1, harga, X2 = 2, dan harga X3 = 3.

D. Eliminasi Gauss Jordan Jika terhadap matrik* di atas dilakukan lagi operasi baris elementer (OBE), sehingga didapat MER dengan bentuk entri diagonal kiri atas ke kanan bawah bernilai 1 (satu) dan pivot atas bernilai 0 (nol), maka metoda ini dinamakan

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

eliminasi Gauss Jordan. Pemecahan SPL sudah langsung dapat diperoleh dari MER tersebut. Contoh 4 1 0 0 1 2 9 b1-2b3 b2 +7/2b3 s.ulang b3 (**) 1 0 0 1 1 0 0 0 1 3 2 3 b1-b2 s.ulang b2 s.ulang b3

1 -7/2 -17/2 0 1 3

1 0 0

0 1 0

0 0 1

1 2 3

Dari keadaan (matrik**) di atas langsung dapat diperoleh nilai variable: X1 = 1, X2 = 2, dan X3 = 3.

Soal-soal: 1. Pecahkanlah sistem persamaan linier (SPL) berikut dengan metoda Eliminasi Gauss! a. - X 2Y + 3Z = 1 X + Y + 2Z = 8 3X - 7Y + 2Z = 6 c. b. X1 + 2X2 + 3X3 = 5 2X1 + 5X2 + 3X3 = 3 X1 + 8X3 = 17

P + Q + 2R = 8 3P 7Q + 2R = 6 P 2Q + 3R = 7 2. Pecahkan sistem persamaan linier (SPL) pada soal 1 di atas dengan metoda eliminasi Gauss Jordan!

E. Operasi Hitung Matrik 1. Macam-macam matrik a. Matrik Sama, A = B jika dan hanya jika elemen-elemen yang seletak dan pangkatnya sama. Atau dengan kata lain jika matrik yang satu merupakan duplikat dari matrik yang lainnya.

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

Contoh 5 1 A= 2 3 2 4 4 3 6 7 B= 1 2 3 2 4 4 3 6 7

dikatakan bahwa A = B. b. Matrik Nol adalah matrik yang semua entrinya nol. c. Matrik Satuan = Matrik Identitas = Matrik I, jika entri-entri diagonal kiri atas ke kanan bawah bernilai 1 (satu) dan entri lain bernilai 0. Contoh 6 1 1 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 Pivot atas Diagonal

Pivot bawah Catatan: Perkalian sembarang matrik dengan matrik I dalam pangkat yang sama adalah = perkalian dengan angka 1 atau menghasilkan matrik itu juga. d. Matrik Skalar, adalah matrik yang pivot atas dan bawahnya = 0 tetapi diagonalnya 1 Contoh 7 2 Matrik B = 0 0 0 3 0 0 0 4 adalah matrik skalar.

2. Operasi-operasi hitung dalam matrik Operasi hitung yang dapat diterapkan dalam matrik adalah

pertambahan, perkurangan, dan perkalian. a. Pertambahan dan Perkurangan Jika A = [aij], B = [bij] adalah matrik m x n, maka jumlah A dan B atau A + B = jumlah elemen-elemen yang seletak.

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

Contoh 8 1 2 3 A= 0 2 4 B= 2 3 0 5

-1 2

3 5 3 A+B= -1 4 9

Catatan: Dua matrik yang pangkatnya atau ukurannya berbeda tidak dapat dijumlahkan atau dikurangkan. Kaedah penjumlahan berlaku pula bagi pengurangan, dimana A B akan sama dengan A + (-B). 1 2 3 Contoh 9 A= 0 2 4 -1 -1 3 A-B= 1 0 -1 Jika k (skalar) dikalikan dengan A, maka hasil kalinya adalah suatu matrik dimana setiap elemennya dikalikan dengan k. Contoh 10 k=3 -1 -2 A= 2 3 k.A = 3.A = 3 -1 -2 2 3 = -3 -6 6 9 B= 2 3 0 5

-1 2

Nilainya juga akan sama dengan A + A + A. Jika A, B, dan C bersesuaian, maka berlaku hukum: 1) Komutatif 2) Assosiatif 3) Perkalian skalar A+B=B+A A + (B + C) = (A + B) + C k (A + B) = k A + k B = (A + B) k

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

Soal-soal 1. Jika diketahui matrik 1 2 -1 A= 4 0 2 2 -5 1 Tentukan: a. A + B b. A B c. Jika k = -2 hitung kB d. Buktikan hukum komutatif 1 4 -2 3 e. Buktikan hukum assosiatif jika C = 4 0 2 2 4 6 3 3 b. Perkalian matrik Operasinya: Jumlah (Baris x Kolom) Contoh 11 2 1x3 Contoh 12 2 3 4 5 6 7 2 -5 4 3x1 = 5 8 3 4 1 -1 2 3x1 = = 7 1x1 0 1 2 B= 3 1 2 -4 5 -2 1 2 0 3 3 -1

2x3

2x1

Pola dasar perkalian matrik adalah sebagai berikut: a11 a12 a13 A = a21 a22 a23 a31 a32 a33 a11b11 + a12b21 + a13b31 AB = B= b11 b12 b13 b21 b22 b23 b31 b32 b33 a11b12 + a12b22 + a13b32 a11b13 + a12b23 + a13 b33 a21b13 + a22b23 + a23 b33 a31b13 + a32b23 + a33 b33

a21b11 + a22b21 + a23b31 a21b12 + a22b22 + a23b32 a31b11 + a32b21 + a33b31 a31b12 + a32b22 + a33b32

Dari contoh 11 dan 12 di atas dapat terlihat bahwa dua matrik yang dapat diperkalikan adalah jika jumlah kolom matrik yang dikalikan sama dengan jumlah baris matrik pengali dan tidak harus jumlah baris matrik yang dikali sama
Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

dengan jumlah kolom matrik pengali. Secara lebih tegas dikatakan bahwa A x B terdefinisi bila banyak kolom A = banyak baris B, tetapi B tidak perlu bersesuaian dengan A.

c. Hukum perkalian 1. Distributif 1 -- A ( B + C ) = AB + AC 2. Distributif 2 -- ( A + B ) C = AC + BC 3. Assosiatif -- A ( BC ) = ( AB ) C Tetapi AB BA (secara umum) AB = 0 tidak perlu A = 0 atau B = 0 AB = AC tidak perlu B = C IA = AI = IAI = A (perkalian dengan matrik I). 4. Jika AB = BA, maka dikatakan bahwa A dan B saling bertukaran atau komutatif. Contoh 13 Soal-soal Hitung perkalian matrik berikut! 1. 1 2 1 1 2 4 7 6 3 3 -4 1 5 -2 2 4 6 9 3 5 8 2 4 7 A= a b b a c d B = d c , disini AB = BA (buktikanlah!)

1 2 1 4 0 2

3.

2 4 7 3 5 8 4 6 9

4. Hitung AB dan BC dan buktikan hukum distributif 1 dan 2 serta hukum assosiatif dari matrik berikut. Apakah AB = BA ? 1 2 3 4 3 2 1 6 3 A= 4 0 3 B= 1 7 2 C= 7 3 3 2 1 4 4 3 6 4 4 3 5. Pecahkanlah persamaan matrik berikut untuk a, b, c, dan d a-b 3d + c b+c 2a 4d = 8 1 7 6

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

F. Matrik Transpose Matrik transpose (lambangnya AT) adalah suatu matrik yang diperoleh dari pertukaran baris dengan kolomnya. Contoh 14 1 2 3 A= 4 0 3 2 1 4 1 4 2 AT = 2 0 1 3 3 4

Sifat-sifat Transpose: 1. ( AT )T = A 2. ( k A )T = k AT 3. ( A + B )T = AT + BT 4. ( AB )T = BT AT Pembuktian dari sifat-sifat matrik transpos di atas diharapkan sebagai tugas latihan saudara, yakni: Tentukan dua matrik sembarangan dan satu skalar, lalu uji keempat sifat transpose di atas!.

G. Matrik Invers Jika A dan B masing-masing adalah matrik bujur sangkar sedemikian rupa, sehingga AB = BA = I, maka B disebut balikan A dan A balikan B (ditulis B = A-1 atau A = B-1). Contoh 15: A = 1 2 3 1 3 3 1 2 4 B= 6 -2 -3 -1 1 0 -1 0 1

1 0 0 AB = BA = I = 0 1 0 0 0 1 Sifat Invers: A.A-1 = I A-1.A = I

A-n = A-1. A-1. A-1 A-1 (Factor n). 1. Invers matrik 2 x 2 A= a b c d 1 d -b A = ad bc -c a


-1

Catatan: ad bc dinamakan determinan. Contoh 16 1 2

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

10

A =

determinan A = | A | = 1.4 3.2 = -2 4 -2 -2 1

A-1 = 1/-2 2. Invers matrik 3 x 3

-3 1

= 3/2 -1/2

Matrik invers dari suatu matrik yang diberikan dapat ditentukan dengan jalan menggandengkan matrik yang akan dicari inversnya dengan matrik I dalam ukuran yang sama, lalu lakukan OBE, sehingga didapatkan matrik I berada di sebelah kiri. Matrik yang berada di sebelah kanan otomatis sebagai matrik invers dari matrik tersebut. Contoh 17 Carilah invers dari A= Penyelesaian: 1 2 2 5 1 0 3 3 8 1 0 0 0 1 0 0 0 1 t.ulang b1 b2-2b1 b3-b1 1 2 3 1 0 0 t.ulang b1 0 1 -3 -2 1 0 t.ulang b2 0 -2 5 -1 0 1 b3+2b2 1 2 3 2 5 3 1 0 8

1 2 3 1 0 0 t.ulang b1 0 1 -3 -2 1 0 t.ulang b2 0 0 -1 -5 2 1 b3x (-1) 1 2 0 1 0 0 0 -14 6 3 b12b2 0 13 -5 -3 t.ulang b2 1 5 -2 -1 t.ulang b3

1 2 3 1 0 0 0 1 -3 -2 1 0 0 0 1 5 -2 -1

b1-3b3 b2-3b3 t.ulang b3

1 0 0 -40 16 9 (***) 0 1 0 13 -5 -3 0 0 1 5 -2 -1

Dari matrik (***) di atas terlihat bahwa invers dari A atau -40 16 A
-1

13 5

-5 -3 2 -1

Catatan:

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

11

Jika dalam OBE didapatkan baris yang bernilai 0 0 0, maka tidak ada invers. Contoh 18 A= 1 6 4 2 4 -1 Tentukanlah A-1 -1 2 5

1. Pemakaian Invers untuk Memecahkan SPL Jika A adalah matrik n x n dapat dibalik, maka untuk setiap matrik B dengan n x 1, sistem persamaan AX = B mempunyai satu pemecahan, yakni X = A-1 . B. Contoh 19 Pecahkan SPL berikut dengan menerapkan rumus: X = A-1 . B X1 + 2X2 + 3X3 = 5 2X1 + 5X2 + 3X3 = 3 X1 + 8X3 = 17 Penyelesaian: 1 2 3 2 5 3 1 0 8 X1 X = X2 X3 5 3 17

A=

B=

Karena matrik A = matrik yang terdapat pada contoh 17 di atas, maka berarti: -40 16 9 13 -5 -3 5 -2 -1 -40 16 9 Rumus: X = A-1 x B = 13 -5 -3 5 Jadi diperoleh: X1 = 1 -2 -1 X2 = -1 5 3 17 1 = -1 2 X3 = 2

A =

-1

Rumus: X = A-1 x B dapat dilakukan untuk sederet SPL yang mempunyai A sebagai matrik koefisiennya.

Soal-soal

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

12

Pecahkan SPL-SPL berikut dengan penerapan rumus: X = A-1 x B a. X1 + 2X2 + 3X3 = 4 2X1 + 5X2 + 3X3 = 5 X1 + 8X3 = 9 c. X + Y + 2Z = 9 2X + 4Y - 3Z = 1 3X + 6Y - 5Z = 0 H. Determinan Matrik Determinan adalah jumlah semua hasil kali elementer bertanda dari suatu matrik. Determinan A ditulis det (A) atau |A| Penentuan determinan suatu matrik dapat dilakukan dengan cara Sarrus dan Ekspansi Kofaktor Sepanjang Baris atau Kolom. b. X1 + 2X2 + 3X3 = 1 2X1 + 5X2 + 3X3 = 6 X1 + 8X3 = -6 d. P + 2Q + 2R = -1 P + 3Q + R = 4 P + 3Q + 2R = 3

1. Cara Sarrus Untuk Matrik 2 x 2 a11 a12 a21 a22 Determinan matrik 2 x 2 di atas adalah (a11.a22) (a21.a12) Untuk Matrik 3 x 3 a11 a12 a21 a31 a13 a11 a12

a22 a23 a21 a22 a32 a33 a31 a32

Determinan matrik 3 x 3 di atas adalah: (a11.a22.a33+a12.a23.a31+a13.a21.a32) (a13.a22.a31+a11.a23.a32+a12.a21.a33)

Contoh 20. Hitunglah determinan matrik berikut! 1 A= 3 4 1 -2 B= 2 3 6 9

-4 5 7 -8

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

13

Penyelesaian: 3 4 1 -2 B= 1 2 3 1 2

-4 5 7 -8

6 -4 5 9 7 -8

|A| = {3 . (-2)} {4 . 1} = - 6 4 = -10 |B| = {1 . 5 . 9 + 2 . 6 . 7+ 3 . (-4) . 8} {3 . 5 . 7 + 1 . 6 .(-8) + 2 . (-4) . 9} |B| = {45 + 84 + 96} {105 48 72} |B| = 225 + 15 |B| = 240.

2. Cara Ekspansi Baris atau Kolom Ekspansi baris dalam menentukan determinan adalah menjumlahkan hasil kali elemen baris atau kolom yang dipilih dengan masing-masing minornya (elemen yang tidak termasuk dalam baris dan kolomnya). Dalam penerapan cara ekspansi baris atau kolom ini harus diperhatikan tanda posisi elemen tersebut. Dalam perjanjian tanda yang ada secara internasional posisi tanda elemen tersebut adalah sebagai berikut: + - + - + + - + Contoh 21. Tentukanlah determinan matrik berikut! 1 2 -4 5 7 -8 3 6 9

Penyelesaian: Dengan melakukan ekspansi sepanjang baris pertama,

|B| = 1

5 6 -8 9

-2

-4 6 7 9

+3

-4 5 7 -8

|B| = 1 {5.9-(-8).6} - 2{(-4).9-7.6} + 3{(-4).(-8)-7.5}

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

14

|B| = 1 { 45 + 48 } 2{ -36 42 } + 3 { 32 35 } |B| = 1 . 93 2 . (-78) + 3 . (-3) |B| = 93 + 156 9 |B| = 249 9 |B| = 240 (cocokkan dengan cara Sarrus) Jika ekspansi dilakukan dengan mengambil kolom pertama, hasilnya adalah: 5 |B| = 1 6 2 3 - (-4) -8 9 +7 2 3 5 6

-8 9

|B| = 1 {5.9-(-8).6} + 4{2.9-(-8).3} + 7{2.6-5.3} |B| = 1 { 45 + 48 } + 4 { 18 + 24} + 7 {12 15} |B| = 1 . 93 + 4 . 42 + 7 . (-3) |B| = 93 + 168 21 |B| = 261 21 |B| = 240 (cocok dengan cara ekspansi sepanjang baris pertama) Demikian selanjutnya bahwa untuk mencari determinan dapat dilakukan ekspansi sepanjang kolom atau baris mana saja dan akan memberikan hasil yang sama. Buktikan sendiri!

3. Sifat-sifat Determinan Jika A adalah sembarang matrik kuadrat, determinan A = determinan AT. Karena hasil ini, maka hampir setiap determinan yang mengandung perkataan baris dalam pernyataannya akan benar juga bila kata kolom disubtitusikan untuk baris. Untuk membuktikan pernyataan kolom, kita hanya perlu mentranspos (memindahkan) matrik yang ditinjau. Contoh 22. Buktikan det A = det AT 1 A= Jawab: 1 4 7 AT = 2 5 8 3 6 9 4 7 2 5 8 3 6 9

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

15

Det A = 1 (45 - 48) 2 (36 - 42) + 3 (32 - 35) Det A = - 3 + 12 9 Det A = 0 Det AT = 1 (45 48) 4 (18 24) + 7 (12 15) Det AT = - 3 + 24 21 Det AT = 0 (Terbukti). Determinan dapat dihitung dengan menggunakan OBE untuk mereduksi A pada eselon baris. Sebaliknya kita dapat menaruh A pada bentuk pivot bawah dalam beberapa langkah reduksi. Contoh 23 Tentukan determinan matrik A berikut dengan reduksi. 1 2 0 7 0 7 6 3 0 3 0 6 3 0 1 -5 Dengan menambahkan -3 kali kolom pertama pada kolom keempat, kita dapatkan matrik: 1 2 0 7 0 7 6 3 0 0 0 0 3 0 1 -26

Jawab:

Selanjutnya nilai determinannya adalah perkalian angka-angka yang terdapat sepanjang diagonal utama, yakni: Det A = (1) (7) (3) (-26) = -546. Contoh 23 di atas memperlihatkan bahwa adalah merupakan hal yang paling tepat untuk selalu jeli memperhatikan operasi kolom dimana memungkinkan guna meringkas perhitungan.

Jika A adalah matrik n x n dan k adalah skalar, maka det (kA) = kn det A. Untuk membuktikan hal ini perhatikan contoh berikut. Contoh 24

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

16

Hitunglah determinan matrik 5A, jika: A= Jawab: kA = 5 3 2 3 2 1 2 1 2 = 15 5 10 10

Det A = 6 2 = 4 Det kA = kn det A 150 50 = 52 . 4 100 = 100 (terbukti) Jika A, A, dan A adalah matrik n x n yang hanya berbeda dalam baris tunggal, misalnya baris ke r, dan anggaplah bahwa baris ke r dari A dapat diperoleh dengan menambahkan entri-entri yang bersesuaian dalam baris ke r dari A dan dalam baris ke r dari A, Maka det (A) = det (A) + det (A) Contoh 25 Hitunglah det (A), jika 1 7 5 A = 2 0 3 1+0 4+1 7+(-1) Jawab: det (A) = det (A) + det (A) 1 2 1+0 1 2 1 7 0 4+1 7 0 5 5 1 3 = det 2 7+(-1) 1 5 3 6 1 = det 2 1 7 0 4 7 0 4 5 3 7 5 3 7 1 2 0 1 2 0 7 5 0 3 1 -1 7 5 0 3 1 -1

det

+ det

det

+ det

1(-15) 7(9) + 5(10) = 1(-12) 7(11) + 5(8) + 1(-3) 7(-2) + 5(2) -15 63 + 50 = -12 77 + 40 + -3 + 14 + 10 - 28 = - 49 + 21 - 28 = - 28 (terbukti). Sebuah matrik yang mempunyai determinan = 0, tidak mempunyai invers. Soal-soal 1. Tentukan |A|, |B|, dan |C| dari matrik berikut!

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

17

A=

2 7 8 3 2 4 2 7 8

B=

4 8 12 0 1 4 1 2 1

0 1 5 C = 3 -6 9 2 6 1

2. Buktikan bahwa det (AB) = det (A) det (B) bila: 2 1 0 A = 3 4 0 0 0 2 1 -1 3 7 1 2 5 0 1

B=

3. Buktikanlah bahwa det (A) = det (AT) untuk 1 2 7 A = -1 0 6 3 2 8 I. Ekspansi Kofaktor Jika A adalah suatu matrik kuadrat, maka minor entri aij didefinisikan menjadi determinan submatrik yang tetap setelah baris ke-i dan kolom ke-j dicoret dari A. Bilangan (-1)I+j .Mij dinyatakan dengan Cij dan dinamakan kofaktor entri aij. Contoh 26 A= 3 1 -4 2 5 6 1 4 8 1 -1 3 7 1 2 5 0 1

B=

Minor entri a11 adalah

M11 = 5 4

6 8

= 16

Kofaktor a11 adalah C11 = (-1)1+1.M11 = M11 = 16 3 Demikian juga minor entri a32 = 2 -4 6 = 26

Kofaktor a32 adalah C32 = = (-1)3+2.M32 = -M11 = -26 Definisi: Jika A adalah sembarang matrik n x n dan Cij adalah kofaktor aij, maka matrik :

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

18

C11 C12 . C1n C21 C22 . C2n Cn1 Cn2 . Cnn dinamakan matrik kofaktor A. Transpos matrik ini dinamakan adjoin A dinyatakan dengan adj(A). Contoh 27 3 2 -1 A= 1 6 3 2 -4 0

Kofaktor A adalah: C11 = 12 C21 = 4 C31 = 12 Sehingga matrik kofaktornya adalah: 12 4 6 -16 2 16 16

C12 = 6 C22 = 2 C32 = -10

C13 = -16 C23 = 16 C33 = 16

12 dan Adj (A) = 6

4 2

12 -10 16

12 -10

-16 16

Selanjutnya matrik Adj(A) dapat kita gunakan untuk menentukan invers A Jika A adalah matrik yang dapat dibalik maka A-1 = 1/|A| x Adj(A) Contoh 28 3 2 -1 Tentukanlah A-1 dari A = 1 6 3 0

2 -4 Jawab:

|A| = 3 (12) 2 (-6) 1 (-16) = 36 + 12 + 16 = 64 12 4 2 12 -10 16

A-1 = 1/|A| x Adj(A) = 1/64

-16 16

12/64

4/64 12/64

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

19

A-1 =

6/64 -16/64

2/64 -10/64 16/64 16/64

J. Aturan Cramer

Jika AX = B adalah sistem yang terdiri dari n persamaan linear dalam n bilangan tak diketahui, sehingga det A 0, maka sistem tersebut mempunyai pemecahan yang unik sebagai berikut: X1 = |A1|/|A|, X2 = |A2|/|A|, Xn = |An|/|A| dimana A1, A2, ..An adalah matrik

yang kita dapatkan dengan mengganti entri-entri kolomnya dengan entri hasil sistem persamaan linearnya.

Contoh 29. Pecahkanlah SPL berikut dengan Aturan Cramer! X1 + + 2X3 = 6

-3X1 + 4X2 + 6X3 = 30 - X1 2X2 + 3X3 = 8 1 Penyelesaian: A = 0 2 6 3 |A| = 44

-3 4 -1 -2

2 6 3 |A1| = -40

A1= 30 4 8 -2

2 |A2| = 72

A2 = -3 30 6 -1 8 3

6 30 8 |A3| = 152

A3 = -3 4 -1 -2

Maka dengan demikian diperoleh:


Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

20

X1 = -40/44 = - 10/11 X2 = 72/44 = 18/11 X3 = 152/44 = 38/11 Soal - soal 1. Dengan menerapkan Adjoin matrik tentukanlah invers dari matrik berikut:

0 A= 2 3

1 4 7

2 3 6 B=

1 0 2

-1 3 1 0

2. Selesaikan SPL berikut dengan Aturan Cramer a. 4X + 5Y =2 b. P - 3Q + R = 4 2P 4P Q =-2 - 3R = 0

11X + Y + 2Z = 3 X + 5Y + 2Z = 1 c. 2A B + C = 8 4A + 3B + C = 7 6A + 2B + 2C = 15

d. 2X1 X2 + X3 4X4 = -32 7X1 + 2X2 + 9X3 X4 = 14 3X1 X2 + X3 + X4 = 11 X1 + X2 4X3 2X4 = -4

Soal-soal Rangkuman 1. Carilah matrik diperbesar dari SPL berikut. a. X 2Y 3X + 4Y 2X - Y c. A 2B =0 = -1 = 3 +C -C 2C + D =1 +E=2 =3 d. X1 =1 X2 = 2 b. X1 + X3 = 1

-X1 + 2X2 - X3 = 3

2. Carilah persamaan linier atau sistem persamaan linier yang bersesuaian dengan masing-masing matrik diperbesar berikut.

1 a. 0

0 1

0 0 2 b.

1 0

0 1

0 0 1

0 -1

1 -1

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

21

c.

d.

0 0 0

1 0 0

0 1 0

0 0 1

2 3 4

3. Pecahkanlah SPL berikut dengan menggunakan eliminasi Gauss-Jordan. a. X1 + 3X2 - 2X3 + 2X5 = 0

2X1 + 6X2 - 5X3 - 2X4 + 4X5 - 3X6 = -1 5X3 + 10X4 2X1 + 6X2 b. - X 2Y + 3Z = 1 2X + 2Y + 4Z = 16 3X - 7Y + 2Z = 6 4. Carilah invers dari matrik-matrik berikut: a. 3 1 2 4 0 -1 3 b. 3 2 1 4 5 1 c. 1 0 1 0 1 1 1 1 0 c. + 15X6 = 5 X1 + 2X2 + 3X3 = 5 2X1 + 5X2 + 3X3 = 3 X1 + 8X3 = 17 + 8X4 + 4X5 + 18X6 = 6

5 -4

-4 2 -9

d.

2 2 2

6 7 7

6 6 7

e.

1 -1 0

0 1 1

1 1 0
-1

f. 1/5 1/5 -2/5

1/5 1/5 2/10

1/5 -4/5 1/10

5. Dengan menggunakan rumus X = A B pecahkan SPL berikut. a. X1 + 2X2 = 7 2X1 + 5X2 = -3 c. X1 + 2X2 + 2X3 = -1 X1 + 3X2 + X3 = 4 X1 + 3X2 + 2X3 = 3 a. X1 + 2X2 = 7 2X1 + 5X2 = -3 c. X1 + 2X2 + 2X3 = -1 X1 + 3X2 + X3 = 4 X1 + 3X2 + 2X3 = 3 f. 4X + Y 3X + 7Y + Z + Z + W W = 6 = 1 b. 3X1 - 6X2 = 8 2X1 + 5X2 = 1 d. 2X1 + X2 + X3 = 7 3X1 + 2X2 + X3 = -3 X2 + X3 = 5 b. 3X1 - 6X2 = 8 2X1 + 5X2 = 1 d. 2X1 + X2 + X3 = 7 3X1 + 2X2 + X3 = -3 X2 + X3 = 5

6. Gunakan aturan Cramer untuk penyelesaian SPL berikut.

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

22

7X X

+ 3Y - 5Z + 8W + Y + Z + 2W

= -3 = 3

REFERENSI 1. Anton. Howard. By. Pantur Silaban. Aljabar Linear Elementer. Edisi Kelima. Penerbit Erlangga. Jakarta. 1995. 2. Kreyszig. Matematika Teknik Lanjutan. Edisi VI. Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta. 1993.

Rijal Abdullah: Matrik dan Vektor 2011

23