Anda di halaman 1dari 5

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Pokok bahasan

: Luka pasca operasi

Sub pokok bahasan

: Pencegahan infeksi luka pasca operasi

Sasaran

: Pasien dan keluarga post op

Hari/tanggal

: Jumat, 8 November 2013

Waktu

: 15 menit

Tempat

: Ruang Bedah, RS Lavalette

Penyuluh

: Mahasiswa Prodi DIII Keperawatan Poltekkes Kemenkes Malang

I. Tujuan Instruksional Umum :


Setelah dilakukan penyuluhan klien dan keluarga mampu memahami tentang
pencegahan infeksi luka pasca operasi.

II. Tujuan Instruksional Khusus :


Setelah dilakukan penyuluhan diharapkan klien dan keluarga mampu menyebutkan :

a) Pengertian infeksi
b) Faktor-faktor yang menyebabkan infeksi
c) Tanda-tanda infeksi
d) Cara pencegahan infeksi

III. Strategi Pelaksanaan :


Metode
: Ceramah dan tanya jawab
Media
: Leaflet dan flipchart
Garis besar materi (penjelasan terlampir) :
1. Pengertian infeksi
2. Faktor-faktor yang menyebabkan infeksi
3. Tanda-tanda infeksi
4. Cara pencegahan infeksi
IV. Proses Pelaksanaan

No.

Kegiatan

1. Pendahuluan

Penyuluh
Salam pembuka
Menyampaikan tujuan

penyuluhan
Kontrak waktu

Peserta
Menjawab salam
Menyimak
Mendengarkan
Menjawab

Waktu
5 menit

pertanyaan

Menyampaikan
2. Kerja

garis

besar

materi

pencegahan

infeksi

luka pasca operasi


Memberi kesempatan
peserta untuk bertanya
Menjawab pertanyaan
Evaluasi

Mendengarkan
dengan

penuh

perhatian
Menanyakan
hal

yang

10 menit

halbelum

jelas
Memperhatikan
jawaban

dari

penceramahan
Menjawab
pertanyaan

Menyimpulkan
Salam penutup

3. Penuup

V. Setting Tempat

Mendengarkan
Menjawab salam

5 menit

Peserta penyuluhan duduk berhadapan dengan perawat


VI. Kriteria Evaluasi :
1.
2.
3.
4.

Pasien
Pasien
Pasien
Pasien

dan keluarga Post-op mengetahuai pengertian infeksi


dan keluarga Post-op mengetahui factor-faktor yang menyebabkan infeksi
dan keluarga Post-op mengetahui tanda-tanda infeksi
dan keluarga Post-op mengetahui cara mencegah infeksi

VII. Referensi
1.

Brunner&Suddarth.2002.Keperawatan medical bedahVol 1.Jakarta:EGC

2.

Beyer, Dudes (1997). The Clinical Practice Of Medical Surgical Nursing 2 nd : Brown Co

Biston.

3.

4.

Potter & Perry. 2006. Fundamental Keperawatan Vol: 2. Jakarta: EGC

http://indonesiannursing.com/2008/05/25/mobilisasi-dini/

Lampiran Materi
Pencegahan infeksi pasca operasi

a. Pengertian
Infeksi merupakan masuknya mikro organisme patogen atau kuman kedalam
tubuh dan jaringan yang terjadi pada individu. Infeksi adalah adanya suatu
organisme pada jaringan atau cairan tubuh yang disertai suatu gejala klinis baik
lokal maupun sistemik. Infeksi yang muncul selama seseorang tersebut dirawat di
rumah sakit dan mulai menunjukkan suatu gejala selama seseorang itu dirawat atau
setelah selesai dirawat disebut infeksi nosokomial. Secara umum, pasien yang
masuk rumah sakit dan menunjukkan tanda infeksi yang kurang dari 72 jam
menunjukkan bahwa masa inkubasi penyakit telah terjadi sebelum pasien masuk
rumah sakit, dan infeksi yang baru menunjukkan gejala setelah 72 jam pasien
berada
dirumah
sakit
baru
disebut
infeksi
nosokomial
1,2,3,4.
Infeksi nosokomial ini dapat berasal dari dalam tubuh penderita maupun luar tubuh.
Infeksi endogen disebabkan oleh mikroorganisme yang semula memang sudah ada
didalam tubuh dan berpindah ke tempat baru yang kita sebut dengan self infection
atau auto infection, sementara infeksi eksogen (cross infection) disebabkan oleh
mikroorganisme yang berasal dari rumah sakit dan dari satu pasien ke pasien
lainnya.

b. Factor-faktor yang menyebabkan infeksi


a) Agen yang menginfeksi
Pasien akan terpapar berbagai macam mikroorganisme selama ia dirawat di rumah sakit.
Kontak antara pasien dan berbagai macam mikroorganisme ini tidak selalu menimbulkan
gejala klinis karena banyaknya faktor lain yang dapat menyebabkan terjadinya infeksi
nosokomial.
Semua mikroorganisme termasuk bakteri, virus, jamur dan parasit dapat menyebabkan
infeksi nosokomial. Infeksi ini dapat disebabkan oleh mikroorganisme yang didapat dari
orang lain (cross infection) atau disebabkan oleh flora normal dari pasien itu sendiri

(endogenous infection). Kebanyakan infeksi yang terjadi di rumah sakit ini lebih
disebabkan karena faktor eksternal, yaitu penyakit yang penyebarannya melalui makanan
dan udara dan benda atau bahan-bahan yang tidak steril. Penyakit yang didapat dari
rumah sakit saat ini kebanyakan disebabkan oleh mikroorganisme yang umumnya selalu
ada pada manusia yang sebelumnya tidak atau jarang menyebabkan penyakit pada orang
normal.
b) Respon dan toleransi tubuh pasien
Faktor terpenting yang mempengaruhi tingkat toleransi dan respon tubuh pasien dalam
hal ini adalah:
Umur
Status imunitas penderita
Penyakit yang diderita
Obesitas dan malnutrisi
Usia muda dan usia tua berhubungan dengan penurunan resistensi tubuh terhadap infeksi
kondisi ini lebih diperberat bila penderita menderita penyakit kronis seperti tumor, anemia,
leukemia, diabetes mellitus, gagal ginjal, SLE dan AIDS. Keadaan-keadaan ini akan
meningkatkan toleransi tubuh terhadap infeksi dari kuman yang semula bersifat opportunistik.
Infeksi yang terjadi karena kontak secara langsung atau tidak langsung dengan penyebab
infeksi. Penularan infeksi ini dapat melalui tangan, kulit dan baju, seperti golongan
staphylococcus aureus. Dapat juga melalui cairan yang diberikan intravena dan jarum suntik,
hepatitis dan HIV. Peralatan dan instrumen kedokteran. Makanan yang tidak steril, tidak dimasak
dan diambil menggunakan tangan yang menyebabkan terjadinya cross infection.

c. Tanda-tanda infeksi
1.
2.
3.
4.
5.

Kalor : merasa panas pada daerah yang terkena infeksi


Dolor : merasa sakit pada daerah luka yang terinfeksi
Ruber : ada kemerahan pada kulit daerah luka yang terinfeksi
Tumor : terjadinya bengkak pada area luka
Fungsio laesa : gangguan fungsi gerak pada daerah yang terinfeksi

d. Cara pencegahan infeksi


1. Mandi 2x sehari
Daerah yang terbalut luka jangan sampai terkena air atau basah karena dapat
meningkatkan kelembaban pada kulit yang terbungkus sehingga dapat menjadi tempat
berkembang biak kuman.
2. Makanan yang mengandung protein atau tinggi kalori tinggi protein (TKTP)
Makanan yang banyak mengandung protein misalnya :
Susu, telur, madu, roti, ikan laut, kacang-kacangan,
3. Ganti balutan dengan teknik steril
- Memakai sarung tangan bila akan mengganti balutan di rumah
- Memakai salep antibiotik pada luka ketika mengganti balutan
4. Minum obat sesuai anjuran
Antibiotik dapat mencegah infeksi