Anda di halaman 1dari 35

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Mata Pelajaran
Kelas / Semester
Pertemuan ke
Alokasi

: Kompetensi Kejuruan Busana Butik


: X / Genap
:1
: 10 x 45 menit

Standar Kompetensi :
Membuat Busana Pria
Kompetensi Dasar :
Mengelompokkan macam-macam busana pria
Indikator :

1.

Mampu menyebutkan macam macam busana pria

NILAI
KARAKTER
Rasa ingin tahu

2.

Mampu memilih busana pria

Kreatif

3.

Tepat dalam menggolongkan macam macam busana pria

Tanggung jawab

NO.

INDIKATOR

I. Tujuan Pembelajaran :
Siswa dapat :
1. Menyebutkan macam macam busana pria
2. Memilih busana pria
3. Tepat dalam menggolongkan macam macam busana pria
II. Materi :
Busana pria adalah busana yang biasa dikenakan kaum pria. Pakaian pria
mempunyai model tertentu berbeda dengan pakaian wanita yang mempunyai macam-macam
model. Adapun macam busana pria adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Celana Panjang
Celana Pendek
Kemeja
Piyama
Kaos Oblong
Jaket
Safari
Setelan Jas
Busana-busana

Daerah

(Beskap,

Surjan,dll)

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 1 dari 35

Sebelum kita melakukan pecah pola busana pria sebaiknya kita menyimak atau
menganalisa model terlebih dahulu bagaimana bentuk lengan, krah, ukuran, dan sebagainya.
Untuk mampu menganalisa model, terlebih dahulu harus mengetahui ciri-ciri model, yaitu:
1.
Gejala perspekrif.
2.
Yaitu mengungkap macam-macam sikap
berdiri.
3.
Arah Lungsin Kain.
4.
Yaitu arah benang dapat ditafsirkan
dengan melihat jatuhnya bagian itu serta motif bahannya.
5.
Tekstur.
6.
Yaitu wujud bahan atau tekstur pada
gambar model dapat dikenal pada siluetnya.
7.
Warna dan corak bahan.
8.
Teknik penyelesaian dalam kaitan
menggambar polanya.
9.
Mode dan tujuan pemakaian.
10.
Hiasan dan pelengkap pakaian.
Agar mendapatkan hasil yang maksimal dalam pembuatan busana pria pemilihan
bahan sangat berpengaruh. Pemilihan bahan untuk model busana pria perlu memperhatikan
faktor-faktor sebagai berikut:
1.

Bentuk busana yang direncanakan.


Bahan yang dipilih harus disesuaikan dengan bahan yang akan dipergunakan untuk
kemeja, celana, piyama, atau jas, karena setiap bentuk busana memerlukan bahan yang
berlainan baik asal serat dan sifatnya. Selain itu, juga perlu diperhatikan atau
disesuaikan tingkat usia (anak, remaja, dewasa).

2.

Desain Busana.
Tiap-tiap desain busana memerlukan bahan yang berlainan karena sifat bahan tekstil,
sifat tenunan, corak atau warna akan berpengaruh terhadap sesuai atau tidaknya desain
tersebut, misalnya:
a) Bahan lembut untuk desain yang mempunyai kerut.
b) Bahan polos untuk desain yang mempunyai variasi jahitan, jahitan hias, opneisel,
garis princess, dll.
c) Bahan kaku dan bercorak untuk desain sederhana.

3.

Kemampuan Daya Beli


Berbusana sederhana namun rapi dan serasi akan memberikan rasa percaya diri. Untuk
itu, diperlukan perencanaan yang matang antara pemilihan bahan busana, model, dan
perlengkapannya disertai dengan tekun belajar memilih bahan yang baik dan
disesuaikan dengan kemampuan daya beli.

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 2 dari 35

Macam-macam busana pria

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 3 dari 35

III.

Metode :
A. Pendekatan
B. Metode
Ceramah
Diskusi
Tanya jawab
Demontrasi

: CTL
:

IV.Langkah Pembelajaran :
No
RP
P

Perte
muan
ke-

Kegiatan Guru

Kegiatan awal
Presensi
Apersepsi
Menjelaskan tujuan pembelajaran
Kegiatan Inti
- Menjelasakan tentang jenis
jenis busana pria
- Menjelaskan cara memilih
busana pria
- Menunjukkan contoh contoh
busana pria
- Membimbing siswa selama
diskusi
- Menilai hasil diskusi siswa

Kegiatan Siswa

Kegiatan awal
10

Siswa merespon
Siswa merespon

Kegiatan Inti
- Mendengarkan penjelasan guru
- Mendengarkan penjelasan guru
dan melakukan pencatatan
materi
- Mengamati contoh yang
diberikan
- Siswa diskusi macam-macam
busana pria
- Menggambar macam-macam
busana pria pada buku
Kegiatan akhir
Kegiatan akhir
- Memberikan pertanyaan seputar - Mengajukan pertanyaan seputar
materi jenis jenis busana anak
materi yang belum dimengerti
yang belum dimengerti oleh
- Merefleksi materi yang telah
siswa
diberikan
- Merefleksi materi yang telah
Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

Waktu

410

30

halaman 4 dari 35

diberikan
V. Sumber Belajar :

Modul Teknik Memotong, 2005, Direktorat Pembinaaan sekolah Menengah Kejuruan,


DirJen Managemen Pendidikan Dasar & Menengah, Departemen Pendidikan Nasional
VI.

a.

Penilaian :

Tes Formatif
Kerjakanlah soal-soal dibawah ini pada lembar jawaban yang telah disediakan!
1.
Sebutkan 5 macam busana pria!
2.
Apa yang perlu diperhatikan dalam menganalisa model?
3.
Sebutkan faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam pemilihan
bahan!
4.
Sebutkan busana pria yang digunakan untuk kesempatan tidur!
5.
Sebutkan busana pria yang merupakan busana daerah!
b. Kunci Jawaban
Kemeja, celana panjang, celana pendek, jaket, setelan jas.
Langkah langkah menganalisa model:
a. Gejala Perspektif
b. Arah Lungsin
c. Tekstur
d. Warna dan Corak
e. Teknik Penyelesaian
f. Mode dan Tujuan pemakaian
g. Hiasan dan Pelengkapnya
Bentuk Busana
a.
Desain Busana
b.
Warna Kulit
c.
Kemampuan Daya Beli
Piyama
Beskap dan surjan

Mengetahui,
Kepala SMK Negeri 2 Blitar

Blitar,
Januari 2012
Guru Mata Pelajaran

Drs. Moh. Ahadiyanto


NIP. 19570224 198203 1 010

Erna Tristyawati S.Pd


NIP. 19790124 200604 2 010

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 5 dari 35

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


Mata Pelajaran
Kelas / Semester
Pertemuan ke
Alokasi

: Membuat Busana Pria


: X / Genap
:24
: @ 10 x 45 Menit

Standar Kompetensi :
Membuat Busana Pria
Kompetensi Dasar :
Memotong Bahan
Indikator :
NO.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
I.

INDIKATOR

Dapat memeriksa bahan menurut kualitas dan kuantitas sesuai dengan


jumlah kebutuhan.
Dapat menyusutkan bahan sesuai dengan karakteristik bahan
Mampu menjelaskan teknik memotong bahan
Mampu memotong bahan sesuia dengan standart yang digunakan
Mampu menghasilkan potongan bahan rata, bagian atas dan bawah
sama sesuai dengan bentuk pola.
Mampu menjelaskan cara memindahkan pola ke bahan
Mampu menentukan tanda tanda pola pada bahan
Teliti dalam memberi dan memindahkan tanda tanda pola

NILAI
KARAKTER
Bertanggung
jawab
Mandiri
Kreatif

Tujuan Pembelajaran :
Siswa dapat :
1. Dapat memeriksa bahan menurut kualitas dan kuantitas sesuai dengan jumlah
kebutuhan.
2. Dapat menyusutkan bahan sesuai dengan karakteristik bahan
3. Mampu menjelaskan teknik memotong bahan
4. Mampu memotong bahan sesuia dengan standart yang digunakan
5. Mampu menghasilkan potongan bahan rata, bagian atas dan bawah sama sesuai dengan
bentuk pola.
6. Mampu menjelaskan cara memindahkan pola ke bahan
7. Mampu menentukan tanda tanda pola pada bahan
8. Teliti dalam memberi dan memindahkan tanda tanda pola

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 6 dari 35

II.

Materi
1.

Menyiapkan Bahan
a)
Macam-macam bahan
Bahan katun lembut dan nyaman dipakai
Bahan wol nyaman dan serbaguna, menyerap lembab yang baik, tahan api,
tidak tembus air dan elastis
Bahan linen sejuk dan menyerap keringat dan mudah kusut, cocok untuk iklim
panas
Bahan sutera bermutu tinggi dan mewah. Namun biasanya dicampur dengan
wol, katun, linen agar mudah dirawat
Bahan sintetis dan khusus. Poliester, nilon dan aklirik merupakan bahan
sintetis yang awet, tahan kusut, namun tidak menyerap. Bahan rayon seperti
viskose, menyerap namun cenderung kusut mengkerut
b)

Meluruskan bahan
Ada beberapa cara meluruskan bahan ;

Dapat menggunting sedikit tepi bahan kemudian dirobek sampai tepi


tenunan lainnya. Merobek dengan cepat, jika terlalu lambat, maka tepi
robekan dapat berkerut atau tidak rata. Tidak semua bahan dapat dirobek.

Menarik sehelai benang dari tepi ketepi, kemudian digunting. Cara ini
lebih lama tetapi hasilnya lebih baik dari merobek.

Gunting menurut corak bahan. Cara ini digunakan pada bahan bergaris,
kotak dan bercorak lainnya.

Menarik arah bahan menyerong, hal ini dikerjakan pada tenunan yang
letak benang lungsin dan pakan menyerong. Setelah tepi memanjang dan
melebar bahan dapat ditumpukkan dengan rapi bahan dapat diseterika.

c)

Menyusutkan bahan
Sifat bahan busana yang beraneka ragam dipengaruhi oleh sifat asal
bahan ( serabut ). Konstruksi benang dan bahan, serta penyempurnaan dengan
membuat tahan kusut.
Hal ini sangat penting agar setelah dijadikan busana bahan tidak akan berubah
bentuk atau ukuran sesudah dicuci.
Cara menyusutkan bahan, antara lain;
Dengan merendam dalam air bersih kira-kira 1 jam, kemudian di jemur tanpa
dipress.
Dicuci dengan air hangat dan keringkan dengan seterika

d)

Melicinkan
Hal terakhir yang perlu diperhatikan dalam menyiapkan bahan ialah
melicinkan permukaan tenunan. Bahan diseterika pada bagian buruk tenunan
dengan alat memanjang atau mengikuti arah lungsin, untuk menghilangkan kerut
dan lipatan yang terdapat pada bahan

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 7 dari 35

III.

2.

Meletakkan Pola diatas Bahan


Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada waktu meletakkan pola;
a)
Periksalah kelengkapan pola dan perhatikan tanda-tanda serta keterangan pola.
b)
Sedapat mungkin bahan dilipat dua arah memanjang untuk meletakkan polapola yang harus digunting 2 kali, jika terpaksa harus diletakkan pada sehelei bahan,
hendakknya diperhatikan letak bagian kiri dan kanan dari pola itu (simetris)
c)
Potongan pola yang lebih besar, misalnya, pola rok dan bagian badan
diletakkan pada bagian ujung bahan yang sudah diluruskan. Kemudian baru
diletakkan pola-pola kecil, seperti lengan, kerah, saku dan pelapis.
d)
Untuk pola yang sudah diberi kampuh, letak pola pada bahan busana harus
berdekatan (tepi pola bersentuhan)
e)
Letak pola harus sesuai dengan arah benang lungsin, bila lipatan bahan tidak
sampai pada tepi yang lain, sebaiknya diperiksa dahulu apakah lipatan sudah
menurut arah benang lungsin, dengan menggunakan benang sentimeter untuk
mengukur persamaan jaraknya.
f)
Letakkan semua potongan pola pada bahan busana dan periksalah letak serta
kelengkapan potongan pola, jangan sampai ada yang terlupa.
g)
Jika menggunakan pola jadi yang disertai rancangan bahan, ikutilah petunjuk
sehingga ketepatannya tidak diragukan lagi.
h)
Sebelum pola diletakkan, periksa dahulu bahan yang akan digunakan, yaitu
mengenai corak bahan erkotak, hiasan tepi, liris/garis, berbunga ataupun bahan
yang licin.

3.

Memotong
Bahan dengan pola-pola yang telah disemat, dibentangkan diatas meja kerja. Jika
menggunting dengan tangan kanan, tangan kiri rata diatas bahan sebelah kiri bagian
yang sedang digunting. Bahan yang diangkat pada saat digunting.
Gunting dibuka lebar-lebar pada tiap kali memotong, agar tepi bahan yang
digunting rata. Bahan tidak boleh diangkat atau diputar posisinya pada waktu dipotong
Menggunting dimulai dengan bagian-bagian yang besar, kemudian bagian-bagian
yang tajam dan perca-perca sisa disisihkan, kegiatan praktek membuat busana sejak
permulaan harus diusahakan tetap bersih dan rapi.
Usahakan pola-pola dan perca-perca bekas menggunting tidak berserakan diatas
ataupun dibawah meja.

Metode :
A. Pendekatan : CTL
B. Metode
:
Ceramah
Pembimbingan

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 8 dari 35

IV.
No
RPP

Langkah Pembelajaran :
Perte
mua
n ke-

Kegiatan Guru

Kegiatan Siswa

Kegiatan awal
Presensi
Apersepsi
Menjelaskan tujuan pembelajaran
Memberikan instruksi langkah kerja
yang harus dilakukan
Kegiatan Inti
- Menjelasakan tentang cara
memeriksa bahan yang akan
dipotong sesuai dengan kualitas
da kuantitas
- Menjelaksan cara menyusutkan
bahan
- Menjelaskan dan mempraktikkan
tentang teknik memotong bahan
yang tepat sesuai standart yang
berlaku
Kegiatan akhir
- Melihat hasil memotong bahan
siswa
Kegiatan awal
Presensi
Apersepsi
Menjelaskan tujuan pembelajaran
Memberikan instruksi langkah kerja
yang harus dilakukan
Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktik
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Melihat hasil memotong bahan
siswa

Kegiatan awal
Siswa merespon
Siswa merespon
Menyiapkan diri, alat dan bahan
praktek (persiapan memotong
kemeja)
Kegiatan Inti
- Mendengarkan penjelasan
guru
- Mendengarkan penjelasan
guru dan melakukan
pencatatan materi
- Mengamati dan
mendengarkan penjelasan
guru pada saat mempraktikkan
teknik memotong bahan

Kegiatan awal
Presensi
Apersepsi
Menjelaskan tujuan pembelajaran
Memberikan instruksi langkah kerja
yang harus dilakukan

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Kegiatan akhir
- Memperlihatkan hasil kerja
memotong
Kegiatan awal
Siswa merespon
Siswa merespon
Menyiapkan diri, alat dan bahan
praktek (persiapan memotong
kemeja)
Kegiatan Inti
Meletakkan pola diatas bahan
Memotong
Memberi tanda pola pada bahan
Kegiatan akhir
- Memperlihatkan hasil kerja
memotong
- Berkemas
Kegiatan awal
Siswa merespon
Siswa merespon
Menyiapkan diri, alat dan bahan
praktek (persiapan memotong
kemeja)

Waktu

20

400

30

20

400

30

20

halaman 9 dari 35

Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktik
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Melihat hasil memotong bahan
siswa

V.

VI.

Alat/ Bahan/ Sumber Belajar


1. Alat Belajar
2. Bahan
3. Sumber Belajar

Penilaian Hasil Belajar


1. Prosedur penilaian
2. Bentuk Penilaian
3. Alat penilaian

Kegiatan Inti
Meletakkan pola diatas bahan
Memotong
Memberi tanda pola pada bahan
Kegiatan akhir
- Memperlihatkan hasil kerja
memotong
- Berkemas

400

30

: Alat tulis, whiteboard, LCD proyektor


: Buku Catatan, kertas pola, bahan kain
: Buku Pelajaran Menjahit Pakaian Pria (Soekarno, Karya
Utama 1989)
Internet
: Pengamatan (Observasi)
: Praktik dan tes tulis
: Tugas

a. Tes Tertulis
Jawablah pertanyaan berikut ini dengan singkat dan jelas!
1) Jelaskan cara meletakkan pola diatas bahan!
2) Bagaimana cara anda memotong bahan? Jelaskan!
3) Berapa macam cara memberi tanda yang anda ketahui? Jelaskan salah satunya!
Kunci Jawaban
1. Cara meletakkan pola diatas bahan
a. Pola-pola yang besar diletakkan terlebih dahulu, biasanya disudut bahan
kemudian menyusul pola-pola yang lebih kecil.
b. Pola-pola diletakkan sesuai dengan tanda-tanda pola yang tertera diatas pola
c. Jika sudah tidak ada perubahan, pola-pola disemat dengan jarum pentul. Posisi
kepala jarum pentul berada didalam sedangkan ujung jarum menghadap keluar.
2. Cara memotong bahan
a. Gunting dalam keadaan tajam, ibu jari berada dilubang yang lebih kecil berada
diposisi atas, sedangkan lubang pegangan gunting yang lebih besar berada
dibawah ditahan dengan empat jari.
b. Gunting dibuka lebar-lebar pada setiap akan diguntingkan ke bahan, agar hasilnya
rata dan lurus.
c. Gunting dijalankan pada garis kampuh.

3. Ada 3 cara memberi/memindahkan tanda pola, yaitu:


Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

halaman 10 dari 35

a. Menggunakan kapur jahit


b. Dengan jelujur renggang
c. Menggunakan rader dan karbon jahit, caranya:
Karbon jahit yang mengandung kapur dihadapkan ke bagian buruk bahan
Rader dijalankan tepat pada garis pola.
b. Lembar Penilaian Tes Praktek
NO

Aspek Penilaian

1
I

2
Persiapan
1.1. Persiapan alat
1.2. Persiapan bahan
Sub Total
Proses (Sistematika dan Cara Kerja)
2.1. Cara meletakkan pola
2.2. Cara memotong
2.3. Cara memberi tanda
2.4. Cara menjahit
2.4. Penerapan K3

II

Sub Total
III Kualitas Produk Kerja
3.1. Hasil memotong
3.2. Hasil memberi tanda
3.3. Ketepatan waktu
Sub Total
IV Sikap/Etos Kerja
4.1. Tanggung jawab
4.2. Ketelitian
V
Laporan
5.1
Sistimatika penyusunan laporan
5.2
Kelengkapan bukti fisik
Sub Total
TOTAL

Skor
Maksimum
3

Skor
Perolehan
4

Keterangan
5

5
5
10

8
8
8
8
8
40
15
7
8
30
5
5
5
5
10
100

Mengetahui,
Kepala SMK Negeri 2 Blitar

Blitar,
Januari 2012
Guru Mata Pelajaran

Drs. Moh. Ahadiyanto


NIP. 19570224 198203 1 010

Erna Tristyawati S.Pd


NIP. 19790124 200604 2 010

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 11 dari 35

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


Mata Pelajaran
Kelas / Semester
Pertemuan ke
Alokasi

: Membuat Busana Pria


: X / Genap
: 5 13
: @ 10 x 45 Menit

Standar Kompetensi :
Membuat Busana Pria
Kompetensi Dasar :
Menjahit busana Pria
Indikator :
NO.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

INDIKATOR

Dapat menjelaskan prosedur pengoperasian mesin jahit


Dapat mengatur setikan mesin jahit sesuai jenis bahan
Mampu menjelaskan prosedur dan teknologi menjahit busana Pria
Mampu menjelaskan bagian bagian busana Pria
Mampu menjahit bagian bagian busana Pria sesuai teknologi
menjahit
Mampu menerapkan prosedur kesehatan dan keselamatan kerja dalam
menjahit

NILAI
KARAKTER
Bertanggung
jawab
Mandiri
Kreatif

I. Tujuan Pembelajaran
Siswa dapat :
1. Menjelaskan prosedur pengoperasian mesin jahit
2. Mengatur setikan mesin jahit sesuai jenis bahan
3. Menjelaskan prosedur dan teknologi menjahit busana Pria
4. Menjelaskan bagian bagian busana Pria
5. Menjahit bagian bagian busana Pria sesuai teknologi menjahit
6. Menerapkan prosedur kesehatan dan keselamatan kerja dalam menjahit
II. Materi
A. DESAIN KEMEJA

Langkah kerja menjahit kemeja:


Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

halaman 12 dari 35

a.

Menyelesaikan belahan tengah muka


Belahan ialah penutup guntingan pada pakaian yang dibuat untuk memudahkan
mengenakan dan menanggalkan pakaian, juga sebagai hiasan. Belahan lengan panjang
kemeja pria umumnya menggunakan belahan dua jalur

b.

Menjahit belahan dan manset


Langkah kerja menjahit belahan lengan panjang kemeja pria:
Menyiapkan alat dan bahan praktik menjahit.
Memberi tanda letak belahan pada lengan panjang bagian belakang, kemudian
digunting sampai batas untuk belahan.
Menyiapkan lajur belahan bagian bawah dan bagian atas kemudian disetrika.
Menjahit jalur kecil bagian bawah lengan panjang.
Manjahit lajur besar bagian atas lengan panjang.
Langkah kerja menjahit manset pada lengan panjang kemeja pria:
Menyiapkan bahan pokok untuk manset dan bahan pelapis antara.
Menyetrika kain keras pelapis antara pada bahan pokok manset, kemudian dilipat ke
bagian buruk lalu disetik mesin ukuran sepatu mesin yang besar.
Bagian yang tidak ada kain keras dilipat sehingga bagian luar kain berhadapan
kemudian bagian kedua sisi dijahit mesin, setelah itu dibalik ke bagian luar.
Disetrika.
Memasang manset pada lengan.

c.

Menempelkan saku
Langkah kerja menjahit saku:
Menyiapkan bahan saku sesuai ukuran
Menyetrika kampuh saku, sebelumnya kelim saku diobras/dilipat stik mesin
Meletakkan posisi saku pada bagian badan kemeja bagian kiri
Menjahit saku sesuai arah jahitan yang kuat dan tepat.

d.

Menyambung bahu
Langkah kerja menjahit pas bahu:
Memeriksa alat dan bahan praktik menjahit
Menyambung pas bahu dengan badan belakang
Menyambung bahu badan depan dan belakang
Menyetrika bagian pas bahu yang sudah selesai dijahit.

e.

Menjahit kerah
Langkah kerja menjahit kerah dengan penegak (board):

Menjahit kain keras pada kerah

Kampuh kerah dikecilkan, kemudian dibalik dan disetik/ditindis

Memasang kain keras pada penegak (board)

Memasang kerah pada penegak (board)

Memasang penegak (board) pada garis leher kemeja.

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 13 dari 35

f.

g.
h.
i.

Memasang lengan
Langkah kerja memasang lengan pada badan:
o Memberi tanda tengah lengan dan ujung bahan bagian badan.
o Letakkan badan depan dan badan belakang yang sudah dijahit di atas meja dengan
kain bagian dalam di atas.
o Letakkan bagian lengan di atasnya dengan kain bagian dalam berada di atas
(perhatikan belahan lengan harus berada di bagian belakang) kemudian dijahit
mesin.
o Menghubungkan badan depan dengan badan belakang dengan menjahit sisi kemeja
mulai dari ujung lengan kemudian ke bagian sisi dan berakhir di ujung bawah
kemeja.
Menjahit sisi kemeja
Membuat lubang kancing dan pasang kancing
Mengelim.

B. DESAIN CELANA

Celana panjang pria yang dipakai untuk kesempatan resmi dipastikan mempunyai
saku di bagian belakang, terutama bagian kanan dan saku di kedua bagian sisinya. Model
saku bagian belakang umumnya jenis saku bobok atau saku dalam, yaitu saku yang
terletak pada bagian pakaian, bagian luar hanya terlihat lubang atau kelopaknya saja.
Macam-macam model saku dalam:
1.
Saku vest, adalah jenis saku dalam yang bagian lubangnya terdapat klep yang
diarahkan ke atas.
2. Saku paspoal, atau saku berompok adalah jenis saku yang pada lubangnya
diselesaikan dengan kumai serong/bahan serong.
3. Saku klep, adalah jenis saku dalam yang bagian lubangnya terdapat klep yang
diarahkan ke bawah.
Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

halaman 14 dari 35

Langkah kerja menjahit celana panjang pria


a.
Menjahit saku belakang
Langkah kerja pembuatan saku vest:
1)
Memberi tanda letak saku di bagian belakang bahan celana panjang pria
sesuai rencana disain.
2)
Peralatan/keperluan saku vest:

Bahan pokok untuk bagian vest dan lapisan saku

Bahan pelapis antara trubenys

Bahan furing untuk bagian saku dalam.


3)
Meletakkan bahan furing di bagian bawah bahan pokok dengan disemat
jarum pentul.
4)
Menjahit bahan pokok bagian vest yang dilapis bahan trubenys kemudian
dibalik dan disetrika.
5)
Meletakkan bagian vest di atas bahan pokok tepat di bagian untuk tempat
saku.
6)
Menjahit bagian atas dari tanda saku vest kurang lebih 1 cm. gunanya untuk
menahan bahan pokok dengan furing.
7)
Diberi guntingan lubang saku dengan memperhatikan guntingan sudut ujung
kiri dan kanan.
8)
Menjahit bagian dalam vest pada bahan furing.
9)
Melekatkan bahan pokok untuk lapisan pada ujung bahan furing.
10)
Menjahit keliling saku dalam dengan jahitan setik balik
b.

Menjahit saku depan


Langkah kerja pembuatan saku sisi celana panjang pria:
1) Memberi tanda letak saku sisi di bagian depan bahan celana sesuai dengan
rencana disain.
2) Meletakkan bahan furing di bagian bawah bahan celana
3) Memberi tanda guntingan kemudian dilipat sambil diiisi bahan pengeras
(trubenys) dan dijahit mesin.
4) Meletakkan dan menjahit bahan pokok pada baju sisi furing.
5) Menjahit saku bagian dalam.
6) Menjahit bahan furing penghubung ke bagian TM celana.
7) Menggabungkan bagian belakang dan bagian depan untuk menjahit bagian sisi
celana kemudian diselesaikan dengan rapi.
8) Menjelujur bagian TM supaya bagian furing penghubung tetap tidak bergeser
letaknya

c.

Menjahit belahan tutup tarik


Langkah kerja menjahit belahan tutup tarik pada celana panjang pria:
Penyelesaian klep:
1.
Hubungkan klep luar dengan klep dalam, kain luar bertemu dengan kain
luar, dari bangunan klep dijahit ke bawah sampai klep bawah
2.
Pasanglah risliting pada klep luar dari potongan atas ke bawah + 4 cm
dan jahitlah cm dengan klep luar dari atas sampai akhir risliting (titik S).
3.
Hubungkan badan depan kanan dengan klepnya dari atas jahitlah di
pinggir sampai di rislitingnya, belok ke dalam cm kebawah sampai di akhir

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 15 dari 35

risliting (titik S). Jahitan tersebut jatuh di luar pola kurang lebih 2 mm agar
dapat tertutup dengan gulbinya.
4.
Klep luar dilipatkan ke luar sampai pada akhir jahitan klep luar, jahitlah
mengikuti polanya dari atas sampai pada bangunan yang menyerong (titik F).
Penyelesaian gulbi:
1.
Badan depan sebelah kiri hubungkan dengan gulbi luar, kain luara
bertemu dengan kain luar. Jahitlah dari potongan atas 1 mm diluar pola ke bawah
sampai titik S.
2.
Gulbi dilipat ke dalam untuk menutup kain keras isi gulbi, jahitlah
dari atas cm ke bawah.
3.
Untuk mematikan isi gulbi dengan gulbinya pada pertengahan
jahitan kedua dan ketiga dijahit kembali dari atas ke bawah.
4.
Lipat keluar gulbinya, bentuk bangunan gulbinya jangan terlalu
serong. Arah gulbi dengan badan harus rata, di bagian pola atas jahitlah antara
gulbi dengan badannya dari depan sampai pada lebar lebar gulbi kurang lebih 4
cm.
d.
Menjahit sisi luar dan sisi dalam
e.
Menjahit sisi selangkangan
f. Menjahit ban pinggang dan tali sabuk
Langkah kerja menjahit Ban Pinggang Celana Panjang Pria
1. Menghubungkan badan depan dengan badan belakang:
a)
Sesudah kantong badan depan dan kantong belakang
selesai, hubungkan muka depan dengan muka belakang. Kain luar badan
depan dihubungkan dengan kain luar badan belakang.
b)
Dari potongan bawah mengikuti pola badan depan jahitan
sampai potongan atas, tetapi selembar kain kantong luar belum boleh
terjahit supaya kuat, jahitan samping tersebut boleh diulang.
c)
Pecahlah kedua kampuh badan depan dengan badan
belakang dan tutuplah atau balikan selembar kain kantong luar yang belum
terjahit tersebut.
d)
Setelah rata dengan badan depan, jahitlah di luarnya
jahitan samping antara kantong luar dengan kampuh badan belakang,
sehingga kampuh badan depan tidak dapat menjadi rata dengan kampuh
badan belakang.
e)
Lipat kedalam sisa kantong luar bagian samping sehinga
hampir rata dengan kampuh badan belakang, lalu jahitlah di pinggirnya
dengan kampuh bagian belakang.
f)
Begitu juga kantong bagian bawah tindaslah atau jahitlah
cm dari depan sampai jahitan samping.
2. Menghubungkan ban pinggang dengan isi ban:
a)
Ban pinggang = 2 potong
b)
Isi ban pinggang = 2 potong
c)
Letakkan isi ban pinggang di atas ban pinggang
pada kain bagian dalam dari atas turunkanlah 1 cm. Isi ban dengan ban
tersebut dijahit 3 tempat (jahitan) yang jarak jahitannya sama, sekaligus

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 16 dari 35

pada jahitan bawah mematikan ban bawah/ban bagian bawah, lipatlah


sedalam 1 cm dan jahitlah cm dengan isi bannya.
3. Menghubungkan ban dengan badan:
a)
Letakkan ban pinggang di atas kain luar badan
depan dengan badan belakang yang sudah diselesaikan, ban pinggang luar
dihubungkan dengan badan luar.
b)
Jahitlah di luarnya atau di atasnya pola 2 mm
mengikuti pola badan dari potongan belakang sampai depan. Jahitan
tersebut jangan sampai menjahit isi bannya atau kain keras agar pada ban
tidak terlalu tebal. Adapun potongan ban kurang dari 2 cm.
c)
Kampuh badan depan dan kampuh ban
pinggangnya disetik beberapa tempat supaya terbuka dan dapat mengikuti
bentuk bangunan badannya.
d)
Lipatlah ban pinggang keluar atau ke atas
keseluruhan kampuh arahkanlah ke ban pinggang dan tindaslah atau
jahitlah 1/3 cm dari belakang sampai akhir ban pinggang.
e)
Balikkan gulbi dan ban pinggang kedalam,
usahakan antara badan dengan ban pinggang sekaligus dengan gulbinya
harus rata. Jahit sepatu dalam atau matikan badan dengan ban pinggangnya
pada jahitan samping dan kediua jahitannya dari atas sampai kuran lebih 7
cm.
f)
Letakkan badan depan kanan dan kiri, kain luar
bertemu dengan kain luar. Jahitlah dua kali pada bangunan gulbinya dari
titik S sampai kurang 1 cm dari titik K.
g)
Balikanlah melebar, aturlah pada gulbinya dapat
menutup jahitan klep, pada gulbi depan tusuklah jarum pentul 2 tempat
sebagai penolong.
h)
Jahit cm sebelah risliting dengan gulbinya
dari bawah sampai akhir resleting.
i)
Matikan atau jahit gulbi dengan badannya dari
atas ke bawah melengkung sampai di titik S, lebar gulbi kurang lebih 3
cm.
4. Membuat tali ban/memasangnya
a)
Tali ban memerlukan potongan kain yang
memanjang, adapun panjang dan lebar tali menurut keinginan tetapi harus
seimbang ukurannya. Ukuran yang sedang panjang kurang lebih 7 cm
dan lebar kurang lebih 3 cm.
b)
Lipat tali ban tersebut ke arah luar yang rata
atau kain bagian luar di dalam, jahitlah dari atas ke bawah, adapun lebar
tali kurang lebih 1 cm.
c)
Pecahlah kampuh jahitannya dan tusuklah atau
balikan memakai obeng atau drey. Dari tali ban luar kanan dan kiri jahitlah
ditepinya atau sepatu minggir
Cara memasangnya:
1)
Letakan tali tersebut dari ban atas turun 1 cm, jahitlah 2 kali
sepatu minggir.
Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

halaman 17 dari 35

2)

Lipatlah tali ke atas dan jahitlah cm dua atau tiga kali supaya
kuat.
3)
Balikan tali ke bawah dan ukurlah sesuai keinginan, sisanya dilipat
ke dalam, dari luar jahit sepatu minggir dua atau tiga kali supaya tidak
lepas.

g. Penyelesaian kelim dan kancing kait.


Penyelesaian kelim bawah pipa celana menggunakan tusuk flannel. Lebar kelim 4
cm dan jarak tusuk flannel 0,75 cm. Untuk penyelesaian kancing kait menggunakan
tusuk festoon dengan jarak berhimpit.
III.

Metode :
A. Pendekatan: CTL
B. Metode
:
Ceramah
Pembimbingan

IV. Langkah Pembelajaran :


No
RPP

Perte
mua
n ke-

Kegiatan Guru

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
-

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik
Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Berkemas
Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Kegiatan Siswa

Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Kegiatan Inti
- Menyelesaikan belahan tengah
muka
- Menjahit belahan dan manset
Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Waktu

10

420

20

10

halaman 18 dari 35

Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja

Kegiatan Inti
- Menjahit belahan manset
- Menempelkan saku
- Menyambung bahu

Kegiatan akhir
- Berkemas

Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa

Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik
Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Berkemas
Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik
Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Berkemas
Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
-

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Kegiatan Inti
- Menjahit kerah
- Memasang lengan

Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Kegiatan Inti
- Menjahit sisi kemeja
- Memasang kerah
- Membuat lubang kancing dan
pasang kancing
Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

420

20

10

420

20

10

420

20

10

halaman 19 dari 35

bahan yang akan digunakan


untuk praktik

Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Berkemas
Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
9

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik
Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Berkemas
Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa

10

11

10

11

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik
Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan akhir
- Berkemas
Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
- Memberi instruksi kepada siswa

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Kegiatan Inti
- Membuat lubang kancing dan
pasang kancing
- Mengelim
- Mengemas
Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Kegiatan Inti
- Menjahit saku belakang
- Menjahit saku depan

Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Kegiatan Inti
- Menjahit belahan tutup tarik
- Menjahit sisi luar dan sisi dalam

Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru

420

20

10

420

20

10

420

20

10

halaman 20 dari 35

untuk mempersiapkan alat dan


bahan yang akan digunakan
untuk praktik
Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja

Kegiatan akhir
- Berkemas

Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
12

12

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik

13

Kegiatan Inti
- Menjahit sisi selangkangan
- Menjahit ban pinggang dan tali
sabuk

Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja

Kegiatan Inti
- Penyelesaian kelim dan tali
sabuk
- Menjahit ban pinggang dan tali
sabuk

Kegiatan akhir
- Berkemas

Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyiapakan alat dan bahan
untuk praktik

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
13

Menyiapakan alat dan bahan


untuk praktik

Memberi instruksi kepada siswa


untuk mempersiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan
untuk praktik

Kegiatan Inti
- Membimbing siswa selama
praktek kemeja
- Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja

Kegiatan Inti
- Fitting
- Mengemas busana pria

Kegiatan akhir
- Berkemas

Kegiatan akhir
- Berkemas sesuai tugas masingmasing

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

420

20

10

420

20

10

420

20

halaman 21 dari 35

V. Alat/ Bahan/ Sumber Belajar


1. Alat Belajar
2. Bahan
3. Sumber Belajar

VI. Penilaian Hasil Belajar


1. Prosedur penilaian
2. Bentuk Penilaian
3. Alat penilaian

: Alat tulis, whiteboard, LCD proyektor


: Buku Catatan, kertas pola, bahan kain
: Buku Pelajaran Menjahit Pakaian Pria (Soekarno, Karya
Utama 1989)
Internet

: Pengamatan (Observasi)
: Praktik
: Tugas
Pedoman Penilaian Kemeja

No.
1.

2.

3.

4.

5.

Aspek Penilaian
Persiapan Kerja:
a. Kelengkapan alat dan bahan
b. Pakaian kerja menggunakan celemek
Sub total
Proses (sistematika/cara kerja) menjahit
bagian-bagian busana:
Belahan tersembunyi dan saku
Pas bahu/garis hias
Kerah dan penegak
Belahan dan manset
Penyelesaian:
Kampuh
Kelim
Kancing dan lubang kancing
Sub total
Hasil Kerja:
a. Letak busana pada badan
b. Kesan keseluruhan
Sub total
Kesehatan dan Keselamatan Kerja:
a. Posisi tubuh dalam bekerja
b. Cara menggunakan peralatan
Sub total
Waktu Penyelesaian:
a. Ketepatan waktu
b. Berkemas
Sub total
Total

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Skor
Maksi
mum

Skor
Perole
han

Keterangan

5
5

10
5
10
10
5

40
17
18
35
5
5
15
15
100

halaman 22 dari 35

Pedoman Penilaian Celana Panjang


No.

1.

2.

3.

4.

5.

Aspek Penilaian

Persiapan Kerja:
a. Kelengkapan alat dan bahan
b. Pakaian kerja menggunakan celemek
Sub total
Proses (sistematika/cara kerja) menjahit
bagian-bagian busana:
a. Saku belakang
b. Saku depan/sisi
c. Tutup tarik
d. Sambungan sisi
e. Ban pinggang
f. Penyelesaian:
Kelim
Kancing hak
Tali sabuk
Sub total
Hasil Kerja:
c. Letak busana pada badan
d. Kesan keseluruhan
Sub total
Kesehatan dan Keselamatan Kerja:
c. Posisi tubuh dalam bekerja
d. Cara menggunakan peralatan
Sub total
Waktu Penyelesaian:
c. Ketepatan waktu
d. Berkemas
Sub total
Total

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Skor
Maksimum

Skor
Perolehan

Keterangan

5
5

10
10
10
5
10
5

50
25
12
13
40
5

5
15

15
100

halaman 23 dari 35

Blitar,
Januari 2012
Mengetahui, RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
Guru
Mata
Pelajaran
Kepala SMK Negeri 2 Blitar
Mata Pelajaran
: Kompetensi Kejuruan Busana Butik
Kelas / Semester
: X / Genap
Pertemuan ke
: 14
Alokasi
: 10 x 45 menit Erna Tristyawati S.Pd
Drs. Moh. Ahadiyanto
NIP. 19570224 198203 1 010
Standar Kompetensi :
Membuat Busana Pria

NIP. 19790124 200604 2 010

Kompetensi Dasar :
Menyelesaikan busana pria dengan jahitan tangan
Indikator :
NO.

INDIKATOR

1.

Mampu menggunakan alat jahit tangan sesuai fungsinya dengan sikap kerja yang benar.
Dapat mempraktikkan langkah langkah menjahit dengan tangan
Dapat mengerjakan penyelesaian pelengkap busana dengan teknik
jahit yang sesuai.

2.
3.

NILAI
KARAKTER
Kreatif
Mandiri

I. Tujuan Pembelajaran :
Siswa dapat :
1. Mampu menggunakan alat jahit tangan sesuai fungsinya dengan sikap kerja yang benar.
2. Dapat mempraktikkan langkah langkah menjahit dengan tangan
3. Dapat mengerjakan penyelesaian pelengkap busana dengan teknik jahit yang sesuai
II. Materi :
Alat alat jahit yang digunakan:
Jarum tangan
Gunting kecil
Jarum pentul
Pendedel
Bahan bahan yang dibutuhkan:
Benang jahit.
Kancing Hem
Kancing Kait
Pelengkap busana yang dibutuhkan:
Kancing hem lubang 2 dan lubang 4
Kancing kait
Teknik jahit yang dipergunakan adalah:
Penyelesai kelim dengan menggunakan tusuk flannel
Penyelesaian kancing dengan menggunakan tusuk balut
Penyelesaian kancing kait menggunakan tusuk festoon
III.

Metode :

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 24 dari 35

A.
B.

Pendekatan
: CTL
Metode
:
Ceramah
Tanya jawab
Unjuk kerja
Pembimbingan

IV.Langkah Pembelajaran :
No
RPP

Perte
mua
n ke-

Kegiatan Guru

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
14

14

Kegiatan Siswa

Kegiatan Inti
Membimbing siswa selama
praktek
Menilai hasil praktek siswa
di rubric penilaian kerja

Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyimak pandangan umum
yang diberikan guru dan
menyiapkan alat dan bahan
praktik
Kegiatan Inti
- Siswa melaksanakan praktik
memasang kancing hem ,
menyelesaikan kelim,
memasang kancing kait

Kegiatan akhir
- Membimbing siswa berkemas

Kegiatan akhir
Siswa berkemas

Memberi pandangan umum


tentang materi yang akan
diajarkan

Waktu

10

425

10

V. Sumber Belajar :
Buku teks terkait
Buku Pembuatan Busana Pria dan Anak (Departemen Pendidikan Menengah Kejuruan
tahun 1985)
Buku Panduan Teknik Menjahit (Goet Poespo 2005)
VI.

Penilaian Hasil Belajar


1. Prosedur penilaian
2. Bentuk Penilaian
3. Alat penilaian

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

: Pengamatan (Observasi)
: Praktik
: Tugas

halaman 25 dari 35

Lembar Penilaian Praktik


Pedoman Penilaian Busana Pria

Aspek Penilaian

No.

1.

2.

3.

4.

5.

Persiapan Kerja:
a.
Kelengkapan alat dan bahan
b.
Prosedur K-3
Sub total
Proses menyelesaikan busana Pria dengan
jahitan tangan:
a. Kelim belahan pada kemeja
b. Trens pada gurita
c. Feston pada busana Pria
d. Belahan dan mansPemasangan ornamen

Skor
Maksimum

Ket.

5
5
10

20
10
10
10

Sub total

50

Hasil Kerja:
a. Kerapian hasil jahitan
b. Kesan keseluruhan

10
10

Sub total
Kesehatan dan Keselamatan Kerja:
a. Posisi tubuh dalam bekerja
b. Cara menggunakan peralatan
Sub total
Waktu Penyelesaian:
a. Ketepatan waktu
b. Kemasan
Sub total
Total

Skor
Perolehan

20
5
5
15
15
100

Mengetahui,
Kepala SMK Negeri 2 Blitar

Blitar,
Januari 2012
Guru Mata Pelajaran

Drs. Moh. Ahadiyanto


NIP. 19570224 198203 1 010

Erna Tristyawati S.Pd


NIP. 19790124 200604 2 010

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 26 dari 35

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


Mata Pelajaran
Kelas / Semester
Pertemuan ke
Alokasi

: Kompetensi Kejuruan Busana Butik


: X / Genap
: 15 - 16
: @ 10 x 45 menit

Standar Kompetensi :
Membuat Busana Pria
Kompetensi Dasar :
Melakukan Pengepresan
Indikator :
NO.
1.
2.
3

INDIKATOR
Mampu menjelaskan langkah langkah pengepresan sesuai dengan
prosedur dan K3
Dapat melaksanakan pengepresan sesuai dengan prosedur dan
memperhatikan K3.
Siswa cermat dalam melakukan pekerjaan pengepresan

NILAI
KARAKTER
Mandiri
Bertanggung
jawab

I. Tujuan Pembelajaran :
Siswa dapat :
1. Menjelaskan langkah langkah pengepresan sesuai dengan prosedur dan K3
2. Melaksanakan pengepresan sesuai dengan prosedur dan memperhatikan K3.
3. Cermat dalam melakukan pekerjaan pengepresan

II. Materi :
Perlengkapan yang harus dipersiapkan
2.
Bahan-bahan
1.1 Bahan utama
1.2 Bahan pelapis
1.3 Benang
3.
Peralatan
2.1
Seterika biasa, uap dan
2.2
Papat penerika
2.3
Lap pemapat
2.4
Lap pencoba
2.5
Alat penyemprot
2.6
Papan setrika lengan
2.7
Alat pemapat dan alat jahit lengkap
Persiapan Ruang hendaknya:
Memiliki penerangan yang cukup
Sirkulasi udara cukup nyaman
Aliran listrik harus dekat dengan meja kerja
Aliran listrik harus dekat dengan meja pengepresan
Macam-macam alat pengepresan
Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

halaman 27 dari 35

1. Setrika biasa
Seterika adalah salah satu alat untuk menerika, sebaiknya dipilih seterika yang ada
pengatur panasnya, karena ada bahan pada suhu tertentu tidak tahan panas seperti silk.

2. Setrika uap
Setrika uap adalah salah satu setrika yang tidak penggunaannya tidak perlu membutuhkan
pelembab, karena ada bagian tertentu yang disi air, apabila tombol ditekan maka akan
mengeluarkan uap. Ini lebih praktis karena tidak perlu membasahi atau menyemprot
bahan.
Sebelum menerika sebaiknya seterika di coba pada lap pencoba, agar pakaian tidak
gosong atau kotor.
3. Setrika uap untuk industri busana
Setrika uap yang digunakan pada industri busana berbeda dengan setrika uap untuk
konsumsi rumah tangga, karena setrika uap untuk industri busana mempunyai tabung gas
dan mesin seterika. Dengan seterika uap akan menghasilkan seterikaan yang lebih rapi
atau tidak menimbulkan bekas-bekas putih atau efek mengkilap pada bahan yang
disetrika.
4. Papan seterika
Papan setrika ini sebelum dipergunakan harus disetel terlebih dahulu tentang tinggi
rendahnya papan tersebut disesuaikan dengan orang yang menggunakan sehingga tidak
melelahkan.
5. Papan seterika lengan
Papan setrika lengan ini dapat dipakai untuk menerika bagian pakaian yang kecil di
samping untuk lengan juga dipakaian Pria dan rampuh-rampuh bahu yang perlu sekali
dimasukkan lobang lengan pada papan ini akan lebih mudah.
6. Alat penyemprot/pelembab
Alat ini dipakai jika setrika bukan uap. Bagian-bagian pakaian yang akan disetrika
dibasahi menggunakan alat penyemprot ini. Apabila akan memampat semua bahan yang
berkilau harus dialat dengan lap pemampat dibasahi dan disemprot baru disetrika.
7. Lap pemampat (Alat Pemampat)
Lap pemampat ini ada 2 yaitu bahan yang tebal dari flanel dan yang tipis dari katun.
Kegunaan lab yang tebal digunakan pada bahan yang berkilau sedang yang tipis/katun
digunakan untuk bahan yang tahan panas (cheesecloth).
8. Lab pencoba
Untuk lap pencoba ini disediakan di dekat setrika, setiap kali akan menerika dicobakan
terlebih dahulu pada lap pencoba baru pada bahan.
Tujuan dari kegiatan ini agar apabila kotor tidak langsung pada bahan, dan jika alat
setrikanya panas tidak langsung pada bahan sehingga gosong.
Yang perlu diperhatikan lap pencoba dapat menggunakan perca dari setiap bahan yang
akan diseterika, karena dapat mengetahui kekuatan panas seterika tersebut pada bahan.
Misalnya : jika terjadi kerut pada kain, yang disebabkan oleh panas seterika maka hal ini
dapat mengurangi nilai busana
9. Tailors ham
Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

halaman 28 dari 35

Tailors ham ini adalah alat pemampat yang berbentuk silinder atau melengkung,
membulat yang dapat dibuat sendiri seperti bantal, digunakan untuk memampat bagianbagian yang sulit dan melengkung seperti garis-garis bias pada prinses menuju ke
pinggang (melengkung) dan bagian-bagian lain yang tidak datar.
10. Papan Pemampat
Papan pemampat ini dibuat dari kayu yang sudah dihaluskan, gunanya adalah untuk
menstabilkan bahan yang sudah dimampat. Agar tidak berubah bentuk. Misalnya bahan
dari wol, setelah dimampat setrika diangkat, lalu digantikan oleh papan pemampat ini
sampai panasnya berkurang, sebab kalau langsung dilepas tidak ada manfaatnya papan
pemampat ini.
11. Mesin pemampat
Apabila ada mesin pemampat seperti di atas lebih praktis lagi tanpa alat pelembab yang
lain. Pemakaiannya seperti mesin foto copy. Bahan diletakkan lalu ditutup, tekan tombol
sesuai dengan aturan yang dikehendaki. Jika ada pengatur waktu nanti akan dapat
membuka sendiri sehingga hasilnya lebih bagus rapi dan tidak berubah bentuk.
III.

Metode :
A. Pendekatan : CTL
B. Metode
:
Ceramah
Tanya jawab
Unjuk kerja

IV.Langkah Pembelajaran :

No
RPP

Per
tem
uan
ke-

Kegiatan Guru

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
15

15
-

Memberi pandangan umum tentang


materi yang akan diajarkan

Kegiatan Inti
Menjelaskan cara mengerjakan
pengepresan sesuai dengan prosedur
dan memperhatikan K3
Membimbing siswa melakukan
pekerjaan pengepresan sesuai dengan
prosedur dan memperhatikan K3
Memperlihatkan kecermatan dalam
melakukan pekerjaan pengepresan
Kegiatan akhir
-

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Kegiatan Siswa

Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyimak dan menyiapkan
buku pola untuk proses
pebelajaran
Kegiatan Inti
- Mendengarkan penjelasan
guru
- Melakukan praktik
pengepresan pada busana pria

Kegiatan akhir

Waktu

15

400

30

halaman 29 dari 35

Membimbing siswa berkemas

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
16

16
-

Memberi pandangan umum tentang


materi yang akan diajarkan

Kegiatan inti
Membimbing siswa selama
praktek
Menilai hasil praktek siswa di
rubric penilaian kerja
Kegiatan Akhir
Membimbing siswa berkemas

Berkemas
(alat pengepresan
dikembalikan ke tempat
semula dan semua sumber
listrik telah dipadamkan
Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyimak dan menyiapkan
buku pola untuk proses
pebelajaran
Kegiatan inti
Melakukan presing
Mengatur suhu alat
presing sesuai persyaratan
produk,spesifikasi kain dan
prosedur kerja
Kegiatan Akhir
Alat setelah digunakan
dipastikan sudah aman dari
bahaya listrik
Berkemas sesuai tugas
masing-masing

15

400

30

V. Alat/ Bahan/ Sumber Belajar


a. Alat Belajar
: Alat tulis, whiteboard, LCD proyektor
b. Bahan
: Seterika uap dan seterika biasa

Lap pemapat dan lap pencoba


Papan sterika lengan dan alat jahit lengkap
c. Sumber Belajar

VI.

Penilaian Hasil Belajar


1. Prosedur penilaian
2. Bentuk Penilaian
3. Alat penilaian

: Buku Pelajaran Menjahit Pakaian Pria (Soekarno, Karya


Utama 1989)
Internet

: Pengamatan (Observasi)
: Tes Tulis
: Tugas

A. Tes Tertulis
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan benar
1. Sebutkan syarat-syarat tempat bekerja yang baik?
2. Kain yang akan di pres/seterika agar tidak hangus sebaiknya menggunakan seterika?
3. Kain dalam keadaan kusut sebaiknya harus di
4. Teknik pengepresan standart industri sebaiknya menggunakan

Kunci Jawaban
Membuat Busana Pria
X BUSANA BUTIK 2012

halaman 30 dari 35

1.
2.
3.
4.
B.

Tempat bekerja harus cuaca yang terang, sejuk dan bersih


seterika uap/air
pres/seterika
seterika industri/tabung gas
Lembar Penilaian Tes Praktek

No.
1
I.

II

III.

IV.

Aspek penilaian
2
Persiapan
1.1 Persiapan Alat
1.2 Persiapan Bahan

Scor
Maksimum

Scor
Perolehan

Ket

5
5

Sub total

10

Proses
2.1 Cara Menggunakan alat
2.2 Cara Presing yang baik
2.3 Cara menyimpan yang baik

15
15
15

Sub total

45

Kualitas Hasil
3.1 Bahan halus
3.2 Veselin melekat
3.3 Siap dijahit

15
10
10

Sub total

35

Sikap
4.1 Tanggung jawab
4.2 Ketelitian
Sub total
TOTAL

5
5
10
100

Mengetahui,
Kepala SMK Negeri 2 Blitar

Blitar,
Januari 2012
Guru Mata Pelajaran

Drs. Moh. Ahadiyanto


NIP. 19570224 198203 1 010

Erna Tristyawati S.Pd


NIP. 19790124 200604 2 010

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 31 dari 35

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


Mata Pelajaran
Kelas / Semester
Pertemuan ke
Alokasi

: Kompetensi Kejuruan Busana Butik


: X / Genap
: 17 18
: @ 10 x 45 menit

Standar Kompetensi :
Membuat Busana Pria
Kompetensi Dasar :
Menghitung Harga Jual
Indikator :
NO.

INDIKATOR

1.

Dapat mengelompokkan bahan utama, bahan tambahan/ pendukung,


listrik dan tenaga
Keuntungan yang akan diambil disesuaikan dengan presentase yang
berlaku pada usaha/perusahaan yang dikelola

2.

NILAI
KARAKTER
Mandiri
Bertanggung
jawab

I. Tujuan Pembelajaran :
Siswa dapat :
1. Mengelompokkan bahan utama, bahan tambahan/ pendukung, listrik dan tenaga
2. Menghitung keuntungan yang akan diambil disesuaikan dengan presentase yang berlaku
pada usaha/ perusahaan yang dikelola
II. Materi :
Biaya langsung adalah biaya yang dikeluarkan secara langsung sebelum proses produksi.
Yang termasuk biaya langsung adalah:
a. Pembelian bahan baku
b. Pembelian bahan tambahan
c. Pembayaran listrik
d. Pembayaran upah
e. Penyusutan
Biaya tidak langsung adalah biaya yang dikeluarkan secara tidak langsung setelah proses
produksi.
Yang termasuk biaya tidak langsung adalah:
a. Biaya retur
b. Biaya pajak
a. Biaya asuransi dll

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 32 dari 35

Untuk memudahkan kita dalam menentukan harga jual , kita dapat melihat pencatatan/
penulisan pada buku kas harian / kas umum .Penulisan catatan ini lengkap dengan no bukti
pembelian.
Penentuan harga pokok dapat dilakukan dengan mengelompokan biaya apa saja yang
dikeluarkan yaitu:
a. biaya pembelian bahan baku dan bahan tambahan
b. biaya listrik
c. biaya upah/ ongkos jahit
d. biaya penyusutan.
Sedangkan harga jual dapat dihitung dari harga jual ditambah dengan laba yang di harapkan.
Rumus harga jual adalah sebagai berikut:

Harga jual = harga pokok + laba


Contoh perhitungan harga jual:
Suatu perusahaan konveksi telah mengeluarkan biaya produksi Rp 25.000 per potong dan laba
yang diharapkan 10%. Berapakah harga jual hasil produksi per potongnya?
Jawab:
Harga pokok Rp 25. 000
Laba10%
Rp 2. 500
Harga jual Rp 27. 500
.
III.

Metode :
A. Pendekatan : CTL
B. Metode
:
Ceramah
Tanya jawab
Unjuk kerja

IV.Langkah Pembelajaran :
No
RP
P

Pertem
uan
ke-

Kegiatan Guru

Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
presensi siswa
17

17

Memberi pandangan umum


tentang materi yang akan
diajarkan

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

Kegiatan Siswa

Kegiatan awal
- Siswa menjawab salam dan
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
- Menyimak pandangan umum
yang diberikan guru dan
menyiapkan buku pola untuk
proses pebelajaran

Waktu

15

halaman 33 dari 35

Kegiatan Inti
Menerangkan komponen harga
pokok
Menjelaskan cara menghitung
harga pokok
Praktik mengelompokkan
komponen harga pokok dan
menghitung harga jual
Kegiatan akhir
- Memberikan tugas untuk
membuat harga jual pada
busana anak yang telah dibuat
sebelumnya
- Salam penutup

18

18

Kegiatan Inti
- Mendengarkan penjelasan guru
- Melakukan praktik
mengelompokkan komponen
harga pokok dan menghitung
harga jual

400

Kegiatan akhir
- Mencatat tugas yang diberikan
guru

35

Menjawab salam penutup dari


guru
Kegiatan awal
Kegiatan awal
- Memberi salam pembuka dan
- Siswa menjawab salam dan
presensi siswa
merespon presensi yang
dilakukan oleh guru
Kegiatan Inti
Kegiatan Inti
Menanyakan tugas minggu Menunjukkan tugas
lalu dan bertanya apakah ada
minggu lalu dan bertanya
yang perlu ditanyakan dan apa
tentang hal hal yang belum
ada kesulitan
dimengerti mengenai tugas
Menjelaskan harga pokok,
tersebut
laba dan harga jual
Mendengarkan dan
Memberi contoh
mencatat penjelasan guru
perhitungan harga jual
Mencatat dan bertanya ttg
Memberi tugas untuk
perhitungan harga jual
mengerjakan soal latihan yang
Mengerjakan latihan soal
telah diberikan
Membimbing siswa yang
sedang mengerjakan soal
latihan
Kegiatan Akhir
Kegiatan Akhir
Bersama sama siswa
Membuat rangkuman
membuat rangkuman materi
materi
Memberi post test
Mengerjakan post test
Menutup pelajaran dengan Berdoa dan salam
doa

15

400

35

V. Alat/ Bahan/ Sumber Belajar


a. Alat Belajar
: Alat tulis, whiteboard, LCD proyektor
b. Bahan
: LKS dan Joob Shett
c. Sumber Belajar : Pegelolaan Usaha Busana , Ernawati dkk, 1998. Balai

pustaka, hal 37 40
Internet

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 34 dari 35

VI.

Penilaian Hasil Belajar


1. Prosedur penilaian
2. Bentuk Penilaian
3. Alat penilaian

: Pengamatan (Observasi)
: Tes Tulis
: Tugas

Soal Soal:
1. Apakah yang di maksud dengan biaya langsung?
2. Sebutkan yang termasuk biaya langsung!
3. Apakah yang dimaksud dengan biaya tidak langsung?
4. Sebutkan macam macam biaya tidak langsung!
5. Berapakah harga jual 3 potong pakaian jika diketahui harga pokok per potong Rp.
35.000 dan laba yang di harapkan 5%?
Kunci Jawaban
N
Jawaban
o
1
Biaya langsung adalah biaya yang dikeluarkan secara langsung dalam
proses produksi
2

3
4

Skor
20

Yang termasuk biaya langsung adalah:


Biaya pembelian bahan baku dan bahan tambahan
Biaya listrik
Biaya upah
Biaya pajak
Biaya penyusutan
Biaya tidak langsung adalah biaya yang dikeluarkan tidak langsusung
dalam proses produksi
Yang termasuk biaya tidak langsung adalah
Biaya asuransi, biaya retur dll

20

Harga pokok per potong Rp 35.000


Laba 5%
Rp 1.750
Harga jual
Rp 36.750
Jadi harga jual 3 potong pakaian tersebut adalah Rp 110. 250

20

20
20

Mengetahui,
Kepala SMK Negeri 2 Blitar

Blitar,
Januari 2012
Guru Mata Pelajaran

Drs. Moh. Ahadiyanto


NIP. 19570224 198203 1 010

Erna Tristyawati S.Pd


NIP. 19790124 200604 2 010

Membuat Busana Pria


X BUSANA BUTIK 2012

halaman 35 dari 35