Anda di halaman 1dari 3

Intubasi endotrakeal versus supraglotis airway (LMA) pada

henti jantung di luar rumah sakit

Abstrak Objektif- beberapa praktisi layanan medis darurat (EMS) memanfaatkan perangkat supraglottic
airway (SGA) daripada intubasi endotrakeal (ETI) sebagai tambahan saluran napas primer dalam serangan
jantung/cardiac arrest di luar rumah sakit (OHCA). Kami membandingkan hasil dari pasien yang menerima
ETI dengan mereka yang menerima SGA setelah OHCA.

Latar belakang

intubasi (ETI) adalah bentuk paling umum dari manajemen jalan napas di OHCA. Paramedis di Amerika
Utara telah melakukan ETI di luar rumah sakit selama lebih dari 25 tahun. meskipun praktek ETI di luar
rumah sakit tersebar luas, efek samping yang terkait dengan intervensi, termasuk tabung yang
misplacement, beberapa percobaan intubasi, dan hipoksia iatrogenik

Strategi resusitasi OHCA yang muncul adalah penggunaan supraglottic airways (SGAs) sebagai gantinya
dari ETI. SGA yang biasa digunakan oleh praktisi EMS Amerika Utara termasuk Raja Laryngeal Tube (King
LT - King Systems, Noblesville, Indiana), Combitube Esophageal / Tracheal Double-Lumen Airway
(Combitube - Covidien, Inc., Boulder, Colorado), dan Laryngeal Mask Airway (LMA - LMA Amerika Utara,
San Diego, California). Sementara tradisional digunakan sebagai saluran udara penyelamatan dalam hal
upaya ETI gagal, SGA penyisipan telah mendapat dukungan di kalangan praktisi EMS karena tekniknya
yang lebih sederhana dan CPR yang lebih sedikit.

Tujuan dari penelitian kami saat ini adalah untuk membandingkan hasil dari
pasien yang menerima ETI dengan mereka yang menerima SGA setelah OHCA dalam percobaan ROC
PRIMED. intervensi percobaan ROC PRIMED termasuk: (1) perbandingan awal (segera) versus tertunda (3
menit) analisis EKG awal;

Pemilihan peserta - kriteria inklusi dan eksklusi Untuk analisis ini kami memasukkan orang dewasa (≥18
tahun), yang dirawat, OHCA non-traumatik terdaftar dalam studi ROC PRIMED dan menerima sukses di
luar rumah sakit upaya saluran napas, termasuk upaya untuk melakukan insersi ETI atau SGA. Perangkat
SGA digunakan oleh Agensi ROC termasuk King LT, Combitube dan LMA. Kami mengecualikan pasien yang
tidak menerima upaya penyisipan jalan napas maju yang sukses.

Setiap pusat regional menentukan hasil dan komplikasi di rumah sakit

Hasil utama dari analisis ini adalah survival to hospital dengan status fungsional yg memuaskan,
didefinisikan sebagai Skala Rankin Dimodifikasi ≤3. Hasil sekunder adalah kelangsungan hidup 24 jam dan
kembalinya sirkulasi spontan (ROSC).
Hasil

Kelangsungan hidup untuk keluar rumah sakit dengan status fungsional yang memuaskan adalah 4,7%
untuk ETI dan 3,9% untuk SGA. ETI juga dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan 24 jam survival
dibandingkan dengan SGA.

ETI terkait dengan hasil yang lebih baik daripada penyisipan SGA setelah OHCA.

Dosis Ketamin Subdissociative Intravena Versus Morfin


untuk Analgesia di Departemen Gawat Darurat: A Acak
Uji Coba Terkontrol

Tujuan studi: Kami menilai dan membandingkan efikasi analgesik dan keamanan dosis intravena
subdissociative ketamin dengan morfin di unit gawat darurat (ED) pasien.

Metode: Ini adalah uji coba prospektif, acak, double-blind yang mengevaluasi pasien DE yang berusia 18
hingga 55 tahun dan mengalami nyeri perut, panggul, atau muskuloskeletal akut sedang, berat

Pasien diacak untuk menerima ketamin pada 0,3 mg / kg atau morfin pada 0,1 mg / kg melalui dorongan
intravena selama 3 hingga 5 menit. Evaluasi terjadi pada 15, 30, 60, 90, dan 120 menit. Hasil utama adalah
pengurangan nyeri pada 30 menit.

Hasil: Empat puluh lima pasien per kelompok terdaftar dalam penelitian ini. Perubahan utama dalam skor
nyeri berarti tidak berbeda secara signifikan dalam kelompok ketamin dan morfin: 8,6 berbanding 8,5
pada awal (perbedaan rata-rata 0,1; 95% interval kepercayaan 0,46-0,77) dan 4,1 berbanding 3,9 pada
30 menit (perbedaan rata-rata 0,2; 95% interval kepercayaan 1.19 hingga 1.46; P¼.97). Tidak ada
perbedaan dalam kejadian penyelamatan analgesia fentanil pada 30 atau 60 menit. Tidak perubahan yang
signifikan secara statistik atau klinis tentang tanda-tanda vital diamati. Tidak ada efek samping serius yang
terjadi di kedua grup. Pasien dalam kelompok ketamin melaporkan peningkatan efek samping ringan pada
15 menit pasca-narkoba administrasi.

Pada 15 menit, lebih banyak pasien dilaporkan lengkap resolusi nyeri (numeric rating scale¼0) dalam
ketamin kelompok. Namun, perbedaan ini tidak lagi hadir pada 30 menit.

Tidak ada kejadian buruk yang serius atau mengancam jiwa yang terjadi salah satu kelompok obat; ini
termasuk, tetapi tidak terbatas pada, gangguan pernapasan, kejang, dan serangan jantung. Tidak ada
perubahan tanda-tanda vital yang secara klinis mengenai atau intervensi yang diperlukan (Tabel E1,
tersedia online di http://www.annemergmed.com). Semua merugikan efek bersifat sementara dan tidak
memerlukan pengobatan
Ketamine subdissociative telah terbukti dapat meredakan nyeri dan mengurangi konsumsi opioid pada
pasien dengan nyeri kronis (nyeri neuropatik), nyeri kanker, dan akut nyeri pasca operasi,

Selain itu, 55% dari pasien melaporkan kepuasan dengan ketamin subdissociative analgesia dan 67%
menyatakan bahwa mereka akan memilih ketamine analgesia lagi. 11 Penelitian tidak melaporkan adanya
efek samping yang signifikan efek pada penerima ketamin.

Kesimpulan: ketamine intravena subdissociative diberikan pada 0,3 mg / kg memberikan efektivitas


analgesik dan keamanan yang jelas sebanding dengan morfin intravena untuk pengobatan jangka pendek
nyeri akut pada DE.

Efektivitas berbagai formulasi lokal


anestesi dan aditif untuk anestesi topikal -
seorang calon, acak, double-blind,
studi terkontrol placebo

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi efek prilocaine dan lidocaine serta propilen glikol,
penambah penetrasi, dan trometamol, zat penyangga, dalam krim anestesi.

Saat ini, produk ini paling sering diaplikasikan untuk topikal


anestesi di Jerman adalah EMLA® (lidocaine / prilocaine),
yang mengandung lidocaine dan prilocaine dalam bagian yang sama
bahan aktif. Namun, karena prilocaine adalah methemoglobin-
agen induksi, ada batasan untuk penggunaannya,
terutama pada neonatus dan bayi. Krim ini juga
kontraindikasi pada pasien yang alergi terhadap prilocaine.